Anda di halaman 1dari 9

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1.

Latar belakang
Hipertensi dalam kehamilan adalah adanya tekanan darah 140/90 mmHg atau

lebih setelah kehamilan 20 minggu pada wanita yang sebelumnya normotensif, atau
kenaikan tekanan sistolik 30 mmHg dan atau tekanan diastolik 15 mmHg di atas nilai
normal. Pre-eklampsia dalam kehamilan adalah apabila dijumpai tekanan darah
140/90 mmHg setelah kehamilan 20 minggu (akhir triwulan kedua sampai triwulan
ketiga) atau bisa lebih awal terjadi. Sedangkan pengertian eklampsia adalah apabila
ditemukan kejang-kejang pada penderita pre-eklampsia, yang juga dapat disertai
koma. Pre-eklampsia adalah salah satu kasus gangguan kehamilan yang bisa menjadi
penyebab kematian ibu. Kelainan ini terjadi selama masa kehamilan, persalinan, dan
masa nifas yang akan berdampak pada ibu dan bayi. Kasus pre-eklampsia dan
eklampsia terjadi pada 6-8% wanita hamil di Indonesia (Ben-zion, 1994).
Hipertensi merupakan salah satu masalah medis yang kerapkali muncul
selama kehamilan dan dapat menimbulkan komplikasi pada 2-3 % kehamilan.
Hipertensi pada kehamilan dapat menyebabkan morbiditas/kesakitan pada ibu
(termasuk kejang eklamsia, perdarahan otak, edema paru (cairan di dalam paru),
gagal ginjal akut, dan penggumpalan/pengentalan darah di dalam pembuluh darah)
serta morbiditas pada janin (termasuk pertumbuhan janin terhambat di dalam rahim,
kematian janin di dalam rahim, solusio plasenta/plasenta terlepas dari tempat

Universitas Sumatera Utara

melekatnya di rahim, dan kelahiran prematur). Selain itu, hipertensi pada kehamilan
juga masih merupakan sumber utama penyebab kematian pada ibu (Prawihardjo,
2009).
Angka Kematian Ibu (AKI) Berdasarkan data resmi Survei Demografi
Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2007, terus mengalami penurunan. Pada tahun
2004 yaitu 270 per 100.000 kelahiran hidup, tahun 2005 yaitu 262 per 100.000
kelahiran hidup, tahun 2006 yaitu 255 per 100.000 kelahiran hidup, tahun 2007
menjadi 228 per 100.000 kelahiran hidup. Menurut Profil Kesehatan Indonesia
(2010), walaupun sudah terjadi penurunan AKI di Indonesia, namun angka tersebut
masih menempatkan Indonesia pada peringkat 12 dari 18 negara ASEAN dan SEARO
(South East Asia Region, yaitu: Bangladesh, Bhutan, Korea Utara, India, Maladewa,
Myanmar, Nepal, Timor Leste, dan lain-lain).
Negara- negara didunia memberikan perhatian cukup besar terhadap AKI
sehingga menempatkan kesehatan ibu diantara delapan tujuan yang tertuang dalam
Millenium Development Goals (MDGs) yang harus dicapai sebelum 2015, AKI di
Indonesia harus mencapai 125 per 100.000 kelahiran hidup. Komitmen yang ditanda
tangani 189 negara pada September 2000, pada prinsipnya bertujuan meningkatkan
taraf hidup dan kesejahteraan manusia (Yustina, 2007).
Angka Kematian Ibu di Provinsi Sumatera Utara dalam 4 tahun terakhir
menunjukkan kecenderungan penurunan, dari 320 per 100.000 kelahiran hidup, pada
tahun 2006 menjadi 315 per 100.000 kelahiran hidup, pada tahun 2007 menjadi 275
per 100.000 kelahiran hidup, pada tahun 2008 sebesar 260 per 100.000 kelahiran

Universitas Sumatera Utara

hidup dan pada tahun 2009 sebesar 248 per 100.000 kelahiran hidup (Dinkes Propsu,
2009).
Angka Kematian Ibu di Kabupaten Langkat pada tahun 2010 yaitu 238 per
100.000 kelahiran hidup. Penyebab kematian ibu di Indonesia masih disebabkan oleh
trias klasik (perdarahan, infeksi dan eklamsi), dan non medis (status gizi, faktor
ekonomi, sosial budaya).
Salah satu kasus dari komplikasi kehamilan sebagai penyumbang AKI di
Indonesia adalah hipertensi dalam kehamilan. Menurut Cunningham, dkk (1995)
kehamilan dapat menyebabkan hipertensi pada wanita yang sebelumnya dalam
keadaan normal atau memperburuk hipertensi pada wanita yang sebelumnya telah
menderita hipertensi. Hipertensi sebagai penyulit dalam kehamilan sering ditemukan
dan merupakan salah satu dari tiga besar, selain pendarahan dan infeksi, yang terus
menjadi penyebab utama sebagian besar kematian ibu di Amerika serikat. Menurut
Bobak (2004), hipertensi diperkirakan menjadi komplikasi sekitar 7% sampai 10%
seluruh kehamilan.
Lebih lanjut data kejadian hipertensi pada kehamilan juga diungkapkan oleh
WHO yang dikutip oleh Khan dan rekan dalam Boestari (1998) bahwa secara
sistematis, 16% kematian ibu di negara-negara maju di seluruh dunia disebabkan
karena hipertensi. Persentase ini lebih besar dari tiga penyebab utama lainnya yaitu
perdarahan 13 %, aborsi 8 %, dan sepsis 2 %. Di Amerika Serikat pada tahun 19911997, Berg dan rekan dalam Cuningham (1995) melaporkan bahwa hampir 16 % dari

Universitas Sumatera Utara

3.201 kematian ibu berasal dari komplikasi hipertensi yang berhubungan dengan
kehamilan.
Dalam Profil Kesehatan Indonesia (2008) diketahui bahwa eklampsia (24%)
adalah persentase tertinggi kedua penyebab kematian ibu setelah perdarahan (28%).
Kejang bisa terjadi pada pasien dengan tekanan darah tinggi (hipertensi) yang tidak
terkontrol saat persalinan. Hipertensi ini dapat terjadi karena kehamilan dan akan
kembali normal bila kehamilan sudah berakhir. Namun, ada juga yang tidak kembali
normal setelah bayi lahir. Kondisi ini akan menjadi lebih berat bila hipertensi sudah
diderita ibu sebelum hamil.
Menurut Zweifel dalam Manuaba (2007) mengungkapkan bahwa cukup
banyak teori tentang bagaimana hipertensi pada kehamilan dapat terjadi sehingga
disebut sebagai disease of theory. Beberapa landasan teori yang dikemukakan yaitu
teori genetik, teori immunologis, teori iskemia region uteroplasenter, teori kerusakan
endotel pembuluh darah, teori radikal bebas, teori trombosit dan teori diet. Ditinjau
dari teori yang telah disebutkan di atas, maka teori diet merupakan salah satu faktor
risiko yang dapat dikendalikan dengan melakukan upaya pencegahan oleh ibu hamil.
Faktor gizi yang sangat berhubungan dengan terjadinya hipertensi melalui
beberapa mekanisme. Aterosklerosis merupakan penyebab utama terjadinya
hipertensi yang berhubungan dengan diet seseorang. Konsumsi lemak yang berlebih,
kekurangan konsumsi zat gizi mikro (vitamin dan mineral) sering dihubungkan pula
dengan terjadinya ateroklerosis, antara vitamin C, vitamin E dan vitamin B6 yang
meningkatkan kadar homosistein. Tingginya konsumsi vitamin D merupakan faktor

Universitas Sumatera Utara

terjadinya asteroklerosis dimana terjadi deposit kalsium yang menyebabkan rusaknya


jaringan elastis sel dinding pembuluh darah (Kurniawan, 2002).
Berbagai faktor defesiensi gizi juga diperkirakan berperan sebagai penyebab
eklampsia. Banyak saran yang diberikan untuk menghindarkan hipertensi misalnya
dengan menghindari konsumsi daging berlebihan, protein, purine, lemak, hidangan
siap saji (snack), dan produk-produk makanan instan lain. Hasil penelitian
Sastrawinata, dkk (2003) bahwa faktor gizi memiliki hubungan dengan kejadian
hipertensi pada ibu hamil karena disebabkan kekurangan kalsium, protein, kelebihan
garam natrium, atau kekurangan asam lemak tak jenuh Poly Unsaturated Fatty Acid
(PUFA) dalam makanannya. John, dkk (2002) dalam Rozikhan, (2007) menemukan
bahwa diet buah dan sayur banyak mengandung aktivitas non-oksidan yang dapat
menurunkan tekanan darah. Zhang, dkk (2002) dalam Rozikhan, (2007) menemukan
kejadian pre-eklampsia pada pasien dengan asupan vitamin C harian kurang dari 85
mg dapat meningkat menjadi 2 kali lipat.
Menurut.Blum

dalam

Notoatmojo

(2007)

bahwa

status

kesehatan

individu/masyarakat sangat dipengaruhi oleh lingkungan, perilaku, pelayanan


kesehatan dan herediter/keturunan. Berdasarkan teori tersebut dapat dikatakan bahwa
status

kesehatan

ibu

hamil

dapat

dipengaruhi

oleh

perilaku

ibu

dalam

memelihara/merawat kesehatan selama hamil. Dalam program perawatan kehamilan


(antenatal care) terdapat beberapa perilaku sehat yang dianjurkan agar ibu hamil dan
janin sehat selama kehamilan dan persalinan. Perilaku sehat tersebut antara lain
pemeriksaan kehamilan, kebiasaan makan, aktivitas fisik dan senam hamil. Kebiasaan

Universitas Sumatera Utara

makan ibu hamil sangat mempengaruhi kondisi fisik ibu maupun janinnya. Gizi yang
baik membantu ibu mengurangi terjadinya kesulitan dalam kehamilan dan kelelahan
yang biasanya akan menyebabkan ketegangan dan bertambahnya rasa sakit pada
proses persalinan.
Hal tersebut serupa dengan yang diungkapkan oleh Manuaba, (2004), bahwa
salah satu hal yang perlu diperhatikan pada saat melakukan antenatal care adalah gizi
saat hamil yang dapat memperburuk kehamilan. Untuk mengetahui keterkaitan antara
faktor gizi ibu hamil dengan kejadian komplikasi kehamilan seperti hipertensi pada
kehamilan dapat dijelaskan oleh Sastrawinata, dkk (2003) bahwa faktor nutrisi
memiliki hubungan dengan kejadian hipertensi pada ibu hamil karena disebabkan
kekurangan kalsium, protein, kelebihan garam natrium, atau kekurangan asam lemak
tak jenuh Poly Unsaturated Fatty Acid (PUFA) dalam makanannya.
Berdasarkan hasil penelitian Paramitasari (2005) dalam Rozikhan, (2007)
tentang hubungan antara gaya hidup selama masa kehamilan dan kejadian preeklampsia diketahui bahwa pola makan sebagai salah satu bentuk dari gaya hidup
yang memiliki hubungan signifikan dengan kejadian pre-eklampsia pada ibu hamil.
Untuk itu, perlu disarankan pada ibu hamil agar memastikan pola makannya
memenuhi kebutuhan gizi yang dianjurkan.
Faktor predisposisi lain yang berhubungan dengan kejadian pre-eklampsia
diantaranya adalah primigravida, obesitas, dan kenaikan berat badan yang berlebihan.
Menurut Husaini (1992) kenaikan berat badan yang dianggap baik untuk orang
Indonesia ialah 9 kg. Kenaikan berat badan ibu tidak sama, tetapi pada umumnya

Universitas Sumatera Utara

kenaikan berat badan tertinggi adalah pada umur kehamilan 1620 minggu, dan
kenaikan yang paling rendah pada 10 minggu pertama kehamilan. Kegemukan
disamping menyebabkan kolesterol tinggi dalam darah juga menyebabkan kerja
jantung lebih berat, oleh karena jumlah darah yang berada dalam badan sekitar 15%
dari berat badan, maka makin gemuk seorang makin banyak pula jumlah darah yang
terdapat di dalam tubuh yang berarti makin berat pula fungsi pemompaan jantung,
sehingga dapat menyumbangkan terjadinya pre-eklampsia (Rozikhan, 2007).
Dalam penelitian Riestyawati (2004) menjelaskan tentang pengaruh jumlah
kehamilan, pertambahan berat badan dan tingkat kecukupan gizi (protein,kalsium)
terhadap kejadiaan preklampsia pada kehamilan yaitu ada pengaruh yang signifikan
antara jumlah kehamilan dan pertambahan berat badan dengan kejadian preeklampsia. Dari uji hubungan asosiasi diperoleh hasil bahwa jumlah kehamilan dan
pertambahan berat badan merupakan faktor risiko terhadap kejadian pre-eklampsia.
Salah satu penilaian status gizi secara langsung adalah antropometri (ukuran
tubuh manusia). Ditinjau dari sudut pandang gizi, antropometri gizi berhubungan erat
dengan berbagai macam pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari
berbagai tingkat umur dan tingkat gizi. Berat badan (BB) merupakan salah satu
ukuran yang sering digunakan untuk pengukuran antropometri (selain lingkar lengan
atas/LILA, tinggi badan/TB dan tebal lemak bawah kulit). Berat badan
mengambarkan jumlah dari protein, lemak air dan mineral pada tubuh dan menjadi
parameter yang baik untuk melihat perubahan massa tubuh akibat perubahanperubahan konsumsi makanan dan perubahan kesehatan (Supariasa, 2001).

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan hasil survei pendahuluan di RSU. Tanjung Pura Kabupaten


Langkat pada tahun 2010 diketahui bahwa dari 970 orang ibu yang melakukan
pemeriksaan kehamilan di RS tersebut terdapat 107 orang ibu mengalami hipertensi
yang ditandai dengan kenaikan tekanan sistolik 30 mmHg dan atau tekanan diastolik
15 mmHg di atas nilai normal (11,0%), 7 orang ibu hamil (6,54%) diantaranya sudah
terdiagnosa menderita pre-eklampsia dan 4 orang ibu hamil (3,73%) menderita
eklampsia.
Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa pola makan dan
pertambahan berat badan yang dilihat dari penilaian status gizi ibu hamil merupakan
faktor predisposisi terjadinya hipertensi pada ibu hamil. Oleh karena itu peneliti
tertarik untuk melakukan penelitian tentang pengaruh pola makan dan status gizi
terhadap kejadian hipertensi pada ibu hamil di RSU Tanjung Pura Kabupaten Langkat
tahun 2012.

1.2.

Permasalahan
Apakah ada pengaruh pola makan dan status gizi terhadap kejadian hipertensi

pada ibu hamil di RSU Tanjung Pura Kabupaten Langkat tahun 2012.

1.3.

Tujuan Penelitian
Untuk menganalisis pengaruh pola makan dan status gizi terhadap kejadian

hipertensi pada ibu hamil di RSU Tanjung Pura Kabupaten Langkat tahun 2012.

Universitas Sumatera Utara

1.4.

Hipotesis
Ada pengaruh pola makan dan status gizi terhadap kejadian hipertensi pada

ibu hamil di RSU Tanjung Pura Kabupaten Langkat tahun 2012.

1.5.

Manfaat Penelitian

1.5.1. Bagi RSU Tanjung Pura Kabupaten Langkat dapat menjadi masukan bagi
pihak rumah sakit dalam menjalankan program pelayanan antenatal care yaitu
dengan memberikan nasehat diet yang tepat sesuai kebutuhan gizi ibu hamil
dalam upaya mencegah terjadinya hipertensi pada kehamilan.
1.5.2. Bagi para ibu hamil sebagai sumber informasi bagi ibu hamil agar menjaga
dan mengatur pola makan dan menjaga status gizi guna mencegah terjadinya
hipertensi di masa kehamilan.
1.5.3. Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai bahan masukan
dalam pengembangan peneliti ilmu promosi kesehatan dan

menambah

khasanah ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan pengaruh pola makan dan
status gizi terhadap kejadian hipertensi pada kehamilan.

Universitas Sumatera Utara