Anda di halaman 1dari 10

Review Film Laskar Pelangi.

1. Data Film
a. Judul : Laskar Pelangi
b. Genre : Drama
c. Pemain : Cut Mini, Ikranegara, Lukman Sardi,
Aryo Bayu, Tora Sudiro, Mathias Muchus, Rieke Dyah
Pitaloka, Slamet Raharjo Djarot, Robby Tumewu, Jajang C.
Noer, Zulfani (ikal), Ferdian (Lintang), Verry Yamarno
(mahar), yogi Nugraha (Kucai), Suhendri (Akiong), M, Syukur
(Syahdan), Feriansyah (Borek), Dewi ratih Ayu Safitri
(Sahara), Suhardi Syah Ramadhan (Trapani), Jeffry januar
(Harun), marcella el Julia Kondo (Flo).
d. Tahun Produkusi : 2008
e. Rumah Produksi : Miles Film & Mizan Production
f. Ringkasan Isi Film :
Laskar Pelangi adalah bagian pertama dari tetralogi
karangan Andrea Hirata, seseorang yang menulis film ini
berdasarkan pengalaman hidupnya. Walau sebuah
autobiografi, penggunaan nama-nama fiksional menandakan
bagian-bagian dari cerita dalam film ini adalah fiksi.
Diawali saat SD Muhammadiyah, sekolah kampung di
Belitong dengan fasilitas yang sangat terbatas bahkan minus,
membuka pendaftaran untuk murid baru kelas satu. Hingga
saat-saat terakhir pendaftaran hanya 9 orang anak yang
mendaftar dan siap masuk kelas di hari pertama. Padahal
sekolah kecil ini sudah diancam untuk membubarkan diri jika
murid barunya kurang dari 10 orang.
Di kalangan bawah, menyekolahkan anak berarti
mengikatkan diri pada beban biaya yang harus ditanggung
selama bertahun-tahun. Dan tertutupnya kesempatan untuk
mempekerjakan si anak secara penuh waktu demi membantu
mengurangi beban hidup yang semakin berat.
Jika tak ada Harun, seorang anak berusia 15 tahun
dengan keterbelakangan mental, yang disekolahkan oleh
ibunya agar tidak cuma mengejar anak ayam di rumah, tentu
tidak pernah terjadi kisah ini. Ikal tidak akan pernah bertemu,
berteman satu kelas dengan Lintang, Mahar, Syahdan, A
Kiong, Kucai, Borek alias Samson, Sahara, Trapani, dan
Harun. Tidak akan pernah bertemu Bu Muslimah, guru penuh
kasih namun penuh komitmen untuk mencerdaskan anak
didiknya. Dan tidak akan pernah ada Laskar Pelangi, yang di
musim hujan selalu melakukan ritual melihat pelangi sore
hari dengan bertengger di dahan-dahan pohon filicium yang
ada di depan kelas mereka.
Sebagaiaman diceritakan dalam film ini, 10 anak ini
memiliki keteguhan hati baja untuk bersekolah, dimana
gurunya, walau ditekan oleh Departemen Pendidikan untuk
menutup sekolah tersebut, karena tidak ada angkatan lain
selain angkatan 10 anak ini, terus tegar mengajar sampai
kepala sekolahnya mati di kantor, meninggalkan guru yang
bernama Bu Muslimah sendirian mengajar 10 anak, yang lalu
putus asa, namun anak-anak ini tetap tegar untuk terus
belajar sendiri. Namun sayang sekali, walau kisah ini
sebenarnya adalah kisah tentang Lintang, penuturan cerita
dalam film ini sangatlah vague tentang kisah siapa yang
diceritakan.
Walau dengan keadaan yang serba ada dan gedung
yang tak layak, semangat, kegigihan dan perjuangan 10
orang anak murid beserta guru nya menjadi menarik ketika
beragam perilaku dan masalah muncul namun tetap dihadapi
dengan suasana keluguan anak-anak daerah. Jadi, film ini
kadang serius, lucu, sedih, bercampur aduk memainkan
penonton. 5 tahun bersama, Bu Mus, Pak Harfan dan ke 10
murid dengan keunikan dan keistimewaannya masing
masing, berjuang untuk terus bisa sekolah.
Mereka, Laskar Pelangi - nama yang diberikan Bu Mus
pun sempat mengharumkan nama sekolah dengan berbagai
cara. pada karnaval 17 Agustus, Laskar pelangi ini
memenagkan juarakarnaval, atas ide berilain dari seorang
Mahar. Selain itu Kejeniusan luar biasa Lintang yang
menantang dan mengalahkan Drs. Zulfikar, guru sekolah
kaya PN yang berijazah dan terkenal, dan memenangkan
lomba cerdas cermat. Laskar Pelangi mengarungi hari-hari
menyenangkan, tertawa dan menangis bersama. Kisah
sepuluh kawanan ini berakhir dengan kematian ayah Lintang
yang memaksa Einstein cilik itu putus sekolah dengan sangat
mengharukan, dan dilanjutkan dengan kejadian 12 tahun
kemudian di mana Ikal yang berjuang di luar pulau Belitong
kembali ke kampungnya.
Inti dari film ini adalah harapan untuk anak Indonesia
yang paling terpuruk. Kalau anak yang sekolah di SD bobrok
di pedalaman bisa sekolah di Paris, tentu saja siapapun bisa
menggapai impian mereka. Sayang sekali dalam produksi
film ini, tidak tertekankan impian si anak ini untuk menuju ke
Paris, walau telah di hint dengan kaleng dengan gambar
menara eiffel, dan pencapaian "Impian" ini jatuh secara tiba-
tiba ketikatokoh utamanya kembali ke Belitong untuk
memberitahu temannya yang putus sekolah, bahwa dia telah
mendapat beasiswa ke Paris, Sorbonne.

2. Hasil Analisis
Dalam film yang berjudul sama persis dengan judul
novelnya yaitu Laskar Pelangi, anggota Laskar Pelangi masing-
masing digambarkan memiliki tipe kecerdasan yang berbeda-
beda. Potensi kecerdasan itu kelak akan menjadi kompetensi
yang diperlukan untuk mendukung karir atau pekerjaan. Namun,
tokoh film yang jenis kecerdasannya akan dibahas dalam tulisan
ini hanya 2 dari 10 orang anggota Laskar Pelangi tersebut.
Mereka adalah siswa yang bertubuh kurus, hitam, berasal dari
daerah pesisir bernama Lintang dan si jago seni dan musik
Mahar. Lintang merupakan anak yang memiliki kecerdasan logis-
matematis. Menurut Howard Gardner (1983) dalam teorinya
tentang Multiple Intelligence menjelaskan bahwa salah satu
kecerdasan yang dimiliki manusia adalah kecerdasan
matematika logis dan seseorang yang memiliki kecerdasan ini
adalah mereka yang mempunyai kemampuan kemampuan
memanipulasi sistem-sistem angka dan konsep-konsep menurut
logika. Misalkan para ilmuwan bidang fisika, matematika.
(Azwar: 2008). Hal ini sesuai dengan yang ditunjukkan oleh
Lintang, ketika Bu Muslimah (guru SD Muhammadiyah Belitong)
mengajarkan mata pelajaran matematika dengan satu cara
untuk memecahkan masalah matematika, Lintang dengan cepat
telah dapat menemukan tiga cara. Oleh karena itu, dalam novel
digambarkan bahwa Lintang sering diberi tugas menjadi tutor
bagi kawan-kawannya tentang mata pelajaran yang paling
dibenci oleh kebanyakan siswa. Dalam bab berikutnya,
diceritakan dengan apik bahwa Lintang menjadi kebanggaan
seluruh warga sekolah Muhammadiyah, karena telah berhasil
melahap habis pertanyaan juri lomba cerdas-cermat. Tim
Sekolah Muhammadiyah telah merebut kejuaraan dalam lomba
yang sangat bergengsi itu, mengalahkan tim dari Sekolah
Gedong, Sekolah PN Timah.
Sementara Mahar, merupakan salah satu mutiara kelas
yang memiliki kecerdasan musik (musical Intelligence).
Seseorang dengan kecerdasan musik memiliki kemampuan
-kemampuan memahami dan memanipulasi konsep-konsep
musik. Contohnya intonasi, irama, harmoni. Selain itu, Mahar
juga memiliki kecerdasan gerak-tubuh (bodily-kinesthetic
intelligence) yakni kemampuan untuk menggunakan tubuh dan
gerak. Misalkan penari, atlet. (Azwar : 2008) Hal ini juga nampak
dalam diri seorang Mahar, kecerdasan musiknya telah
melahirkannya sebagai seniman serba bisa, seorang pelantun
gurindam, sutradara teater, penulis yang berbakat, pelukis
natural, koreografer, penyanyi, pendongeng yang ulung, dan
diceritakan juga bahwa ia merupakan pemain sitar yang
fenomenal. Mahar dilukiskan sebagai koreografer yang telah
berhasil menjadikan tim Sekolah Muhammadiyah sebagai juara
dalam kegiatan karnaval 17-an Agustus. Selama tiga puluh
tahunan acara karnaval 17-an Agustus selalu dijuarai oleh
Sekolah PN Timah. Marching Band yang menggelegar yang
menjadi atraksi karnaval yang dikeluarkan oleh Sekolah PN
Timah telah dipatahkan oleh kehebatan buah karya koreografi
yang diciptakan Mahar, dengan tema gerak tari yang lincah dari
Benua Afrika. Itulah peran Mahar yang memiliki kecerdasan
dalam bidang seni. Buah karya seni Mahar telah melambungkan
nama besar Sekolah Muhammadiyah yang semula hanya dikenal
dengan gedung sekolah yang hampir roboh.

BagaimanaLintang Memperoleh Kemampuannya?


Lintang memperoleh kemampuannya dengan cara belajar.
Ia sering menghasbiskan waktu untuk membaca, baik membaca
Koran, buku, atau majalah. Selain itu, lingkungan yang dijalani
oleh lintang sangat kondusip untuk belajar. Lingkungan
Sekolahnya memberikan pelajaran, motivasi dan harapan untuk
senantiasa mengejar mimpi yabg dimiliki oleh anak-anaknya.
Kearifan Pak Harfan, kesabaran dan kasih sayang Bu Muslimah
selalu melengkapi semangat anak-anak Laskar Pelangi,
diantaranya Lintang.
Guralniek 1997; Nelson, Westhues, MacLeod, 2003;
Ramey2&Ramey,1998 (dalam Wade: 2007) menjelaskan bahwa
lingkungan yang sehat dan mendukung, dapat mendukung
fungsi mental. Kemampuan mental anak akan meningkat bila
orangtuanya berbicara kepadanya mengenai banyak topik,
mendeskripsikan hal-hal secara jelas dan utuh, mendorongnya
untuk berfikir cerdas, membacakan sesuatu untuknya, serta
mengharapkan ia mengerjakan sesuatu dengan baik.
Dalam belajarnya, lintang melakukan kegiatan membaca
dan penelaahan. Lintang belajar tidak sekedar habituasi
(pembiasaan) belaka. Dalam Psikologi dikenal beragam konsep
konsep belajar, diantaranya Habituasi. Chaplin (2009) dalam
kamus Psikologi mejelaskan bahwa Habituasi adalah menjadi
terbiasa atau sesuai terhadap perangsang. Atkinson
menjelaskan bahwa habituasi adalah proses belajar sederhana,
dimaskudkan sebagai belajar untuk mengabaikan stimulus yang
menjadi familiar dan tidak memiliki konsekuensi serius, sebagi
contohnya, belajar mengabaikan bunyi detik jam baru. Lintang
menggunakan konsep Belajar komplek, dimana ia melibatkan
sesuatu selain pembentukan asosiasi (bisa dilihat saat lintang
melakukan penghitungan matematika dalam lomba cerdas
cermat), sebagai contohnya, menerapkan suatu strategi saat
memecagkan permasalahan.

Faktor Yang mempengaruhi Perkembangan Intelegensi


Lintang

Intelegensi dan keberhasilan dalam pendidikan adalah


dua hal yang saling keterkaitan. Di mana biasanya anak yang
memiliki intelegensi yang tinggi dia akan memiliki prestasi yang
membanggakan di kelasnya, dan dengan prestasi yang
dimilikinya ia akan lebih mudah meraih keberhasilan. Namun
perlu ditekankan bahwa intelegensi itu bukanlah IQ di mana kita
sering salah tafsirkan. Sebenarnya intelegensi itu menurut
“Claparde dan Stern” adalah kemampuan untuk menyesuaikan
diri secara mental terhadap situasi dan kondisi baru. Berbagai
macam tes telah dilakukan oleh para ahli untuk mengetahui
tingkat intelegensi seseorang. Banyak faktor yang dapat
mempengaruhi tingkat intelegensi seseorang. Oleh karena itu
banyak hal atau faktor yang harus kita perhatikan supaya
intelegensi yang kita miliki bisa meningkat.

Bakat atau intelegensi merupakan salah satu wujud dari


kemampuan manusia yang sangat menonjol. Faktor yang bisa
mempengaruhi kemampuan bakat atau intelegensi itu bisa dari
faktor internal individu, dan faktor eksternal. Diantara faktor
internal individu adalah kematangan fisik atau kedewasaan
biologis, dan seterusnya peningkatan kualitas keterampilan fisik.
Kematangan juga terjadi dalam segi mental psikologisnya.
Artinya, bahwa makin orang itu dapat mencapai kematangan
fisik dan mental, maka bakatnya juga akan mengalami
perkembangan. Selain faktor eksternal di atas tadi,
Lingkunganpun memberikan pengaruh dalam menstimulasi
bakat yang dimiliki (Fudyartanta: 2004).
Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa individu-
individu yang berasal dari suatu keluarga, atau bersanak
saudara, nilai dalam tes IQ mereka berkolerasi tinggi ( +0,50 ),
orang yang kembar ( + 0,90 ) yang tidak bersanak saudara
( + 0,20 ), anak yang diadopsi korelasi dengan orang tua
angkatnya ( + 0,10 - + 0,20 ).
Perkembangan anakpun sangat dipengaruhi oleh gizi
yang dikonsumsi. Oleh karena itu ada hubungan antara
pemberian makanan bergizi dengan intelegensi seseorang.
Pemberian makanan bergizi ini merupakan salah satu pengaruh
lingkungan yang amat penting selain guru, rangsangan-
rangsangan yang bersifat kognitif emosional dari lingkungan
juga memegang peranan yang amat penting, seperti pendidikan,
latihan berbagai keterampilan, dan lain-lain (khususnya pada
masa-masa peka).

Faktor yang mempengaruhi inteligensi Lintang


diantaranya, Lintang sebagai anak pertama dari suatu keluarga,
atau bersanak saudara, biasanay anak yang memiliki saudara
kandung dalam keluarga memiliki nilai dalam tes IQ berkolerasi
tinggi ( +0,50 ). SD Muhammadiyah tempat Lintang sekolah
juga sangat baik atmosfernya untuk perkembangan inteligensi
yang dimiliki murid-muridnya, ibu guru yang baik adalah kuci
dari terciptanya siklus atmosfer belajar yang baik. Selanjutnya,
faktor kematangan dan pembentukan yang dialami Lintang
tanpa sadar, ternyata telah membantu banyak dalam
perkembangan inteligensinya, Lintang kecil yang harus
mengurusi adik-adiknya sepulang sekolah membuat dia cepat “
Matang” secara social disbanding teman-teman lainya, Lintang
juga harus menempuh jarak berkilo-kilo meter untuk dapat
sekolah dan datang paling awal secara tidak sadar telah
berdampak banyak terhadap pembentukan sikap mental yang
gigih dari lintang, hal ini tercermin dari sikap lintang yang tak
kenal lelah dalam belajar.

Lintang sebagai tokoh yang dibesarkan dalam alam yang


sangat menuntut kemampuan dan skill yang hebat, tumbuh dan
besar dibawah pengajaran orang-orang yang bijak dan sabar.
Inilah sang laskar pelangi, intelektual-intelektual alam di bumi
Indonesia. Stimulasi-stimulasi dari lingkungan (baik yang berupa
dukungan keluarga, sahabat, dan lingkungan fisik)
mempengaruhi perkembangan intelegensi anak-anak laskar
pelangi, tidak terkecuali lintang.

3. Hikmah Yang Diperoleh


a) Lebih paham bahwa belajar adalah sesuatu hal yang
mesti kita lakukan.
b) Memahami bahwa kecerdasan seseorang itu berbeda.
c) Keprihatinan tidak selalu membawa duka, kebahagian
terpenting adalah rasa syukur
d) Membangun motivasi untuk selalu bisa memberi. Pak
Harfan berpesan “Hiduplah untuk Memberi sebanyak-
banyaknya, bukan menerima sebanyak-banyaknya.”
e) Kita harus berusaha dengan melakukan sesuatu, untuk
mendapatkan hasil yang diinginkan. “Jika nak pandai, ya
belajar. Jika nak sukses, ya usaha”.
f) Memiliki mimpi untuk bisa lebih baik dari sekarang.
g) Kesabaran, keuletan, dan kebersamaan memberikan
motivasi untuk lebih giat lagi dalam belajar.
h) Keterbatasan akan menimbulkan kekuatan yang luar
biasa. Fa innama’al ’usri yusro innama’al ’usri yusro

4. Kesimpulan
a) Lingkungan mempengaruhi intelegensi seseorang.
b) Setiap orang memiliki kecerdasan yang berbeda.
c) Belajar adalah sarana untuk meningkatkan kemampuan
individu.

DAFTAR PUSTAKA

Atkinson, Rita et.al. Pengantar Psikologi Edisi kesebelas jilid 1:


Interaksara
Azwar, Syaofuddin. 2008. Pengantar Psikologi Intelegensi. Yogyakarta:
Pustaka Pelajar
Chaplin, JP, 2009. Kamus Psikologi Edisi 13. Jakarta: Rajawali Pers
Fudyartanta, Ki. 2004. tes bakat dan Perskalaan Kecerdasan.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Gardner, H. (1983). Multiple Intelligence : The Theory in Practice. New
York: Basic Book
Slameto, Drs. 1995, Belajar dan Faktor-faktor yang
Mempengaruhinya, Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Suryabrata, Sumadi. 1984, Psikologi Pendidikan, Jakarta: PT. Raja


Grafindo Persada.

Wade, Carol. 2007. Psikologi, edisi ke 9. Jakarta: Erlangga.