Anda di halaman 1dari 13

1.

PENGUDARAAN
Udara di sebagian kota-kota besar di Indonesia terutama daerah dengan
ketiggian tidak jauh dari permukaan laut, kurang memberikan kenyamanan karena
udara yang panas, berdebu/berasap/kotor, dan angin yang tidak menentu,
khususnya pada bangunan tinggi.
Dengan demikian perlu diadakan suatu cara untuk mendapatkan
kenyamanan dengan menggunakan alat penyegaran udara (air condition).
Penyegaran udara adalah suatu proses mendinginkan udara sehingga dapat
mencapai temperatur dan kelembaban yang sesuai dengan yang diinginkan dan
disyaratkan. Udara yang segar/dingin, kering dan mengandung O2, setelah dinikmati
oleh penghuninya akan berubah menjadi panas, basah, dan berkurang kandungan
O2-nya sehingga untuk mendapatkan udara yang segar perlu diberikan tambahan
yang mengandung O2.
Sistem penyegaran udara pada umumnya dibagi menjadi 2 golongan utama:
1. Penyegaran untuk kenyamanan kerja bagi orang yang melakukan kegiatan
tertentu.
2. Penyegaran udara untuk industri; penyegaran udara di ruangan diperlukan
oleh proses, bahan, peralatan, atau barang di dalamnya.

2. SISTEM PENGKONDISIAN UDARA (AC) CENTRAL


AC Central adalah sistem pendinginan ruangan yang dikontrol dari satu titik
atau tempat dan di distribusikan secara terpusat ke seluruh isi gedung dengan
kapasitas yang sesuai dengan ukuran ruangan dan isinya dengan menggunakan
saluran udara / ducting AC.
Secara singkat sistem Central Air Conditioning System ( Sistem
Pengkondisian Udara secara sentral ), yang biasa dirancang pada bangunan dapat
di jelaskan sebagai berikut :
Evaporator (Penguap)
Cairan refrigant yang tekanannya diturunkan pada katup expansi
didistribusikan secara merata ke dalam pipa evaporator. Dalam hal ini refrigerant
akan menguap dan menyerap kalor air yang dialirkan ke dalam tabung evaporator
sehingga air yang keluar menjadi dingin dan dipompakan ke dalam coil pendingin di
dalam AHU. Uap refrigerant yang bertekanan rendah yang terjadi dikumpulkan
dalam penampung uap dan selanjutnya diisap oleh kompresor.
Kompresor
Digerakkan oleh motor listrik, di dalam kompresor, tekanan uap refrigerant
yang diisap dari evaporator dinaikkan agar mudah mencair. Selama proses kompresi
1

berlangsung, temperatur dan tekanan uap refrigerant menjadi naik ditekan masuk ke
dalam kondensor.

Kondensor
Uap refrigeant yang bertekanan dan bersuhi tinggi pada akhir kompresi, dapat
dengan mudag dicairkan dengan mendinginkannya dengan air pendingin (atau
udara pendingin pada sistem air cooled). Dengan kata lain, uap refrigerant
menyerahkan panasnya kepada air atau udara pendingin di dalam kondenson
sehingga mengembun dan menjadi cair.
Krena air atau udara pendingin menyerap panas dari refrigerant maka air atau
udara tersebut akan menjadi panas pada waktu keluar dari kondensor. Uap air
refrigerant yang sudah menjadi cair inim kemudian disalurkan ke dalam pipa-pipa
evaporator melalui katup exparsi, kejadian ini akan berulang kembali seperti di atas.
Katup Expansi
Digunakan untuk menurunkan cairan refrigerant yang bertekanan tinggi
supaya dapat mudah menguap.
Katup expansi yang biasa digunakan ialah katup expansi termostalik yang
dapat mengatur laju aliran refrigerant yang masuk ke dalam evaporator. Untuk
mesin-mesin AC dengan kapasitas kecil, katup expansi ini diganti dengan pipa-pipa
kapilar.

Koil Pendingin
Jenis Expansi langsung; refrigerant yang menguap di dalam evaporato, akan
menyerap panas dari udara yang akan didinginkan yang dilewatkan melalui
permukaan luar dari pipa evaporator sehingga udara menjadi dingin dan
selanjutanya ditarik dan disalurkan ke dalam ruangan oleh kipas udara
(blower)
Jenis expansi tak langsung; Air yang mudah menjadi dingin yang keluar dari
evaporator, masuk ke dalam pipa-pipa koil pendingin di dalam AHU dan air
dingin ini akan menyerap panas dari udara (campuran udara luar dan udara
kembali ke ruangan) yanng melaluinya sehingga udara tersebut menjadi
dingin dan kemudian ditarik dan disalurkan ke dalam ruangan oleh kipas
udara (blower).

Cooling Tower
Berfungsi sebagai pendingin refrigerant setelah dipakai untuk mendinginkan
air atau membuat air es dalam chiller. Air dijatuhkan dalam bejana yang diberi
ventilasi mekanis. Salah satu komponen utama pada AC sentral selain chiller, AHU,
dan ducting adalah cooling tower atau menara pendingin. Fungsi utamanya sebagai
alat untuk mendinginkan air panas dari kondensor dengan cara dikontakkan
langsung dengan udara secara konveksi paksa menggunakan fan/kipas.Konstruksi
2

cooling
tower
terdiri
dari
system
pemipaan
dengan
banyak
nozzle,fan/blower,bakpenampung,casing, ds.
Proses yang terjadi pada chiller atau unit pendingin untuk system AC sentral dengan
system kompresi uap terdiri dari proses kompresi, kondensasi, ekspansi dan
evaporasi. Proses ini terjadi dalam satu siklus tertutup yang menggunakan fluida
kerja berupa refrigerant yang mengalir dalam system pemipaan yang terhubung dari
satu komponen ke komponen lainnya. Kondensor pada chiller biasanya berbentuk
water-cooled condenser yang menggunakan air untuk proses pendinginan
refrigeran. Secara umum bentuk konstruksinya berupa shell & tube dimana air
mengalir memasuki shell/ tabung dan uap refrigeran superheat mengalir dalam pipa
yang berada di dalam tabung sehingga terjadi proses pertukaran kalor. Uap
refrigeran superheat berubah fasa menjadi cair yang memiliki tekanan tinggi
mengalir menuju alat ekspansi, sementara air yang keluar memiliki temperatur yang
lebih tinggi. Karena air ini akan digunakan lagi untuk proses pendinginan kondensor
maka tentu saja temperaturnya harus diturunkan kembali atau didinginkan pada
cooling tower. Langkah pertama adalah memompa air panas tersebut menuju
cooling tower melewati system pemipaan yang pada ujungnya memiliki banyak
nozzle untuk tahap spraying atau semburan. Air panas yang keluar dari nozzle
secara langsung sementara itu udara atmosfer dialirkan melalui atau berlawanan
dengan arah jatuhnya air panas karena pengaruh.fan/blower yang terpasang pada
cooling tower. Untuk mengungkapkan 1 kg air diperlukan kira-kira 600 kcl dengan
mengeluarkan kalor laten, dengan mengungkapkan sebagian dari air maka bagian
besar dari air pendingin dapat didinginkan, jdi misalnya 1 % dari air dapat di uapkan
, air dapat diturunkan temperaturnya sebanyak 6o Cdengan menara pendingin.
Sistem ini sangat efektif dalam proses pendinginan air karena suhu kondensasinya
sangat rendah mendekati suhu wet-bulb udara. Air yang sudah mengalami
penurunan temperature ditampung dalam bak/basin untuk kemudian dipompa
kembali menuju kondensor yang berada di dalam chiller. Pada cooling tower juga
dipasang katup make up water yang dihubungkan ke sumber air terdekat untuk
menambah kapasitas air pendingin jika terjadi kehilangan air ketika proses
evaporative cooling tersebut.
Air Handling Unit (AHU) dan Fan Coil Unit
Baik Air Handling Unit maupun Fan Coil Unit memiliki kesamaan fungsi, Air Handling
unit difokuskan untuk menangani kapasitas pendinginan yang lebih besar
sedangkan Fan Coil Unit difokuskan untuk kapasitas pendinginan yang lebih kecil,
dalam sistem ini AHU di gunakan untuk mengkondisikan fresh air (udara segar) dari
udara luar yang akan didistribusikan sebagai tambahan udara segar untuk FCU dan
kamar juga sebagai distribusi suplai udara dingin guna keperluan koridor di masingmasing lantai. Komponen komponen dari AHU maupun FCU sebenarnya cukup
sederhana yang terdiri dari : Casing, Koil, Filter Udara dan Motor Blower.

Skema pengkondisian udara ac central


4

3. PENEMPATAN RUANG AC DAN SISTEM DISTRIBUSI PENGUNDARAAN

1.
2.

3.

4.

Untuk merancang penempatan ruang AC diperlukan beberapa cara yaitu:


Ruang AC terletak di tengah ruangan yang akan diberikan pengudaraan.
Sistem ini paling efisien baik pemipaan maupun penyebaran udaranya,
Ruang AC terletak langsung berhadapan dengan ruangan yang akan
diberikan pengudaraan. Kerugiannya adalah pengurangan cahaya alam dan
terhalangnya pandangan,
Ruang AC berada di luar bangunan. Kerugiannya adalah pemipaan isolasi
dari udara yang dingin banyak yang terbuang. Keuntungannya hanya untuk
memudahkan servis dan kebutuhan air untuk AC,
Ruang AC terletak diantara ruangan yang akan didistribusi penghawaan.

Penempatan Ruang AC

Dalam pendistribusian udara dingin dari ruang mesin AC ke ruangan yang


memerlukan, terdapat 3 cara sistem pendistribusian.
1. Sistem Radial pattern, dapat memperpendek jangkauan/pemipaan
pengudaraan.
2. Sistem perimeter loop, membuat pemipaan melingkar sehingga kekuaran
pancaran udara dingin akan mempunyai nilai yang sama.
3. Sistem lateral, sistem yang paling praktis dengan menggunakan pemipaan
utama dan cabang.
6

Untuk pemipaan yang kembali ke ruang mesin diperlukan sistem yang dama atau
sistem planum (tanpa pipa).

Sistem pendistribusian udara

Contoh Aplikasi pada Perencanaan bangunan:

4. MESIN PENDINGIN PADA BANGUNAN BERTINGKAT


Mesin pendingin yang digunakan untuk mendinginkan udara pada suatu
banguan bertingkat tinggi yang berfungsi sebagai ruangan perkantoran, pertokoan,
dan sarana kegiatan masyarakat umum, harus mempunyai kekuatan atau kapasitas
yang besar.
Mesin pendingin tersebut berisi kompresor, kondensor, evaporator, dan
kipas udara yang diletakkan di suatu ruangan tertutup. Mesin tersebut diletakkan di
atas lantai yang berpondasi kuat untuk mencegah getaran mesin terhadap
bangunannya. Ruangan diberi lapisan untuk meredam suara sehingga suara mesin
tidak terdengar di ruangan yang didinginkan. Ruangan ini dapat berisi 1 atau 2
mesin pendingin sesuai kebutuhan mesin tersebut.
Syarat-syarat ruang mesin pendingin
1. Ruangan tersebut dapat dihubungkan dengan udara luar (udara yang segar)
2. Ruangan tersebut terletak segaris di atas/di bawah ruangan mesin pendingin
yang dihubungkan dengan pipa-piapa pendingin.
3. Ruangan tersebut dihubungkan dengan pipa-pipa air (untuk pembersihan),
dan daya/panel (untuk menghidupkan motornya).
4. Ruangan tersebut diletakkan sedekat mungkin (sentris) terhadap ruangan
yang didinginkan.
5. Ruangan tersebut harus mampu menampung tenaga kerja untuk perawatan
mesin pendingin, seperti membersihkan saringan udara dan komponen
perawatannya.

5. PENEMPATAN MENARA PENDINGIN


Menara pendingin dipasang di tempat yang memenuhi fungsinya dengan
baik. Tempat tersebut terletak di atas atap bangunan atau di tempat lain, tetapi
harus memenuhi persyaratan:
1. Tidak terhalang tembok di kiri/kanan.
2. Harus mendapatkan udara yang bebas, bersih tidak berdebu dan berasap,
3. Diletakkand di atap dengan pondasi sehingga getarannya tidak menjalar ke
bagian-bagian lain.
4. Penempatanna sedekat mungkin terhadap tangki air dan daya listrik.
5. Penempatannya juga sedekat mungkin terhadap mesin-mesin pendingin di
ruangan-ruangan.
6. Diletakkan pompa untuk membantu mengalirkan air dari mesin-mesin
pendingin.
10

7. Untuk sistem pendingin dengan air, mesinnya kecil dan memerlukan air cukup
banyak. Untuk sistem pendingin dengan udara, mesinnya besar sehinggga
memerlukan tempat yang cukup luas, dan keperluan air tidak banyak.

11

12

REFERENSI

Hananto,Sidik.2010.Handout Mata Kuliah Fisika Bangunan. Universitas Indonesia:


Jakarta
Poerbo,Hartono.1992. Utilitas Bangunan, Buku Pintar untuk Mahasiswa ArsitekturSipil. Penerbit Djambatan: Jakarta.
Tanggoro,Dwi.1999.Utilitas Bangunan.Penerbit Universitas Indonesia: Jakarta.
www.keep-trying-9.blogspot.com/2011/12/ac-central.html

13