Anda di halaman 1dari 31

DPP 2012

STANDAR
SPESIFIKASI TEKNIS
KONSTRUKSI JALAN REL, SIPIL, JEMBATAN
DAN BANGUNAN KERETA API

DIREKTORAT PRASARANA PERKERETAAPIAN


DIREKTORAT JENDERAL PERKERETAAPIAN
KEMENTERIAN PERHUBUNGAN

DPP 2012

DAFTAR ISI
BAB 1. UMUM
S.1.
S.2.
S.3.
S.4.
S.5.
S.6.
S.7.
S.8.
S.9.
S.10.
S.11.
S.12.
S.13.
S.14.
S.15.
S.16.
S.17.
S.18.
S.19.

Peraturan Peraturan ..................................................................................... U.1-1


Definisi ............................................................................................................ U.2-1
Mobilisasi dan Demobilisasi ............................................................................ U.3-1
Survei ............................................................................................................. U.4-1
Ruang kerja ..................................................................................................... U.5-1
Window Time .................................................................................................. U.6-1
Direksi Keet dan Gudang ............................................................................... U.7-1
Fasilitas Operasional Kerja.............................................................................. U.8-1
Pembersihan Lokasi Kerja ............................................................................... U.9-1
Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) .......................................................... U.10-1
Dampak Lingkungan ....................................................................................... U.11-1
Jaminan dan Pengendalian Mutu .................................................................... U.12-1
Submittal ......................................................................................................... U.13-1
Pemeriksaan dan Pengujian ............................................................................ U.14-1
Organisasi Proyek ........................................................................................... U.15-1
Rapat Proyek .................................................................................................. U.16-1
Pelaporan ........................................................................................................ U.17-1
Serah Terima Pekerjaan.................................................................................. U.18-1
Masa Pemeliharaan ........................................................................................ U.19-1

BAB 2. SIPIL
S.1.
S.2.
S.3.
S.4.
S.5.
S.6.
S.7.
S.8.
S.9.
S.10.
S.11.
S.12.
S.13.
S.14.
S.15.
S.16.
S.17.
S.18.
S.19.
S.20.

Pekerjaan Pembongkaran ...............................................................................


Pembersihan Lahan .......................................................................................
Galian Umum .................................................................................................
Galian pada Tanah Keras/Batuan ..................................................................
Galian untuk Bangunan Struktur......................................................................
Timbunan dengan Material Tanah Pilihan ......................................................
Timbunan di Belakang Bangunan Struktur .....................................................
Timbunan dengan Material Berbutir.................................................................
Perbaikan Tanah Dasar dengan Material berbutir dan Geotekstile ..................
Pemasangan Geotekstile sebagai Separator...................................................
Perbaikan Tanah Dasar dengan Kapur ..........................................................
Dinding Penahan Tanah dengan Pasangan Batu Kali ....................................
Dinding Penahan Tanah dengan Pasangan Beton Bertulang .........................
Dinding Penahan tanah dengan Pasangan Batu ............................................
Saluran Air Pracetak ......................................................................................
Pasangan Batu Kosong dan Bronjong .............................................................
Drainase Memanjang dan Melintang ..............................................................
Gebalan Rumput ............................................................................................
Perlintasan Umum ...........................................................................................
Pekerjaan Perkerasan Jalan ...........................................................................

S.1-1
S.2-1
S.3-1
S.4-1
S.5-1
S.6-1
S.7-1
S.8-1
S.9-1
S.10-1
S.11-1
S.12-1
S.13-1
S.14-1
S.15-1
S.16-1
S.17-1
S.18-1
S.19-1
S.20-1

DPP 2012
S.21.
S.22.

Pekerjaan Pemagaran dengan Beton ............................................................. S.21-1


Pagar Besi Hias .............................................................................................. S.23-1

BAB 3. TRACK
T.1.
T.2.
T.3.
T.4.
T.5.
T.6.
T.7.
T.8.
T.9.
T.10.
T.11.
T.12.
T.13.
T.14.
T.15.
T.16.
T.17.
T.18.

Pengadaan Rel ..............................................................................................


Pengadaan Wesel dan Pemasangan .............................................................
Pengadaan Sistem Penambat ........................................................................
Pengadaan Pelat Sambung ............................................................................
IRJ ..................................................................................................................
Bantalan Beton dan Sistem Penambat ...........................................................
Bantalan Kayu ................................................................................................
Pengadaan dan Pengelasan Rel ....................................................................
Kompromis Rel ................................................................................................
Pengadaan Balas, Pengiriman dan Pengecekan ............................................
Pemasangan Track dan Pemecokan Awal ......................................................
Pemasangan Track pada Jembatan Tanpa Balas ..........................................
Pengangkatan dan Listringan dan Pemecokan ..............................................
Penggeseran Horisontal Track .......................................................................
Pekerjaan Bongkar Wesel ..............................................................................
Blok Penahan (Sepur Badug) .........................................................................
Tamping dan Finishing dengan Mesin MTT ....................................................
Pemasangan Rambu - Rambu .......................................................................

T.1-1
T.2-1
T.3-1
T.4-1
T.5-1
T.6-1
T.7-1
T.8-1
T.9-1
T.10-1
T.11-1
T.12-1
T.13-1
T.14-1
T.15-1
T.16-1
T.17-1
T.18-1

BAB 4. JEMBATAN DAN BOX CULVERT


J.1.
J.2.
J.3.
J.4.
J.5.
J.6.
J.7.
J.8.
J.9.
J.10.
J.11.
J.12.

Beton Struktur ................................................................................................. J.1-1


Beton Pratekan ............................................................................................... J.2-1
Baja Tulangan ................................................................................................. J.3-1
Baja Struktur ................................................................................................... J.4-1
Pelaksanaan Perakitan ................................................................................... J.5-1
Pondasi Tiang Bor (Bored Pile) ....................................................................... J.6-1
Tiang Pancang ................................................................................................ J.7-1
Struktur Pangkal dan Pilar ............................................................................... J.8-1
Andas Jembatan ............................................................................................. J.9-1
Railing Besi (Hand Rail) .................................................................................. J.10-1
Sheetpile Beton ............................................................................................... J.11-1
Sheetpile Baja ................................................................................................. J.12-1

BAB 5. BANGUNAN GEDUNG


G.1.
G.2.
G.3.
G.4.
G.5.
G.6.
G.7.

Pekerjaan Pondasi ..........................................................................................


Pekerjaan Konstruksi Baja ..............................................................................
Pekerjaan Logam ............................................................................................
Pekerjaan Pasangan Batu - Bata ....................................................................
Pekerjaan Plesteran/Acian Dinding .................................................................
Pekerjaan Dinding Keramik .............................................................................
Pekerjaan Alumunium Panel ...........................................................................

G.1-1
G.2-1
G.3-1
G.4-1
G.5-1
G.6-1
G.7-1

DPP 2012
G.8.
G.9.
G.10.
G.11.
G.12.
G.13.
G.14.
G.15.
G.16.
G.17.
G.18.
G.19.
G.20.
G.21.
G.22.
G.23.

Pekerjaan Lantai Keramik ............................................................................... G.8-1


Pekerjaan Lantai Granite/Tile .......................................................................... G.9-1
Pekerjaan Paving Blok .................................................................................... G.10-1
Pekerjaan Water Proofing ............................................................................... G.11-1
Pekerjaan Kusen Aluminium ........................................................................... G.12-1
Pekerjaan Kayu ............................................................................................... G.13-1
Pekerjaan Kaca ............................................................................................... G.14-1
Pekerjaan Alat Penggantung dan Pengunci .................................................... G.15-1
Pekerjaan Langit-Langit Gypsum Board .......................................................... G.16-1
Pekerjaan Pengecatan .................................................................................... G.17-1
Pekerjaan Sanitair ........................................................................................... G.18-1
Pekerjaan Atap Lembaran Baja Gelombang .................................................... G.19-1
Pekerjaan Railing Besi .................................................................................... G.20-1
Pekerjaan Silicone Sealant .............................................................................. G.21-1
Pekerjaan Sistem Elektrikal ............................................................................. G.22-1
Pekerjaan Sistem Mekanikal ........................................................................... G.23-1

DPP 2012

BAB 1
UMUM

DPP 2012

U.1
PERATURAN PERATURAN

1.

PERATURAN-PERATURAN YANG TERKAIT


Dibawah ini adalah peraturan peraturan yang dijadikan Pedoman dalam
pelaksanaan pekerjaan dalam penyusunan spesifikasi teknis apabila terdapat
perbedaan antara peraturan peraturan dibawah ini dan spesifikasi teknis, maka
yang berlaku adalah sesuai yang tercantum dalam spesifikasi teknis ini:

Standar Nasional Indonesia (SNI)


Peraturan Menteri Perhubungan No 28 Tahun 2011 tentang Persyaratan Teknis
Jalur KA
PD 10 (Peraturan Dinas)
Hasil konsensus nasional rancangan SNI 1995, mengenai penambat elastis
(clip, insulator, alas rel dan shoulder)
Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971
Tata Cara Perhitungan Struktur Beton Untuk Bangunan Gedung (SKSNI T-151991-03);
Peraturan Bahan Jalan Rel Indonesia (draft)
Peraturan Pelaksanaan Pembangunan Jalan Rel (draft)
Peraturan setempat yang berlaku
Peraturan tenaga kerja/hukum perburuhan yang berlaku
Peraturan-peraturan lain yang berlaku

Standard pelaksanaan yang dikeluarkan oleh industri-industri bahan bangunan yang


dipakai di kegiatan ini.

U.1-1

DPP 2012

U.2
DEFINISI
ISTILAH

DEFINISI

A
AASHTO

:
:

ACI
ANSI
ASTM

:
:
:

AREA

AWS
BS
JIS
CBR
UIC

:
:
:
:
:

SNI
PBI
Satker
Konsultan
Konsultan Perencana
Konsultan MK
Kontraktor
HB

:
:
:
:
:
:
:
:

Ampere
American Association of State Highway
and Transportation Officials
American Concrete Institute
American National Standard Institute
American Society for Testing and
Material
American Railway Engineering
Association
American Welding Society
`British Standards
Japanese Industrial Standards
California Bearing Ratio
International Union of Railways
Technical Specification
Standar Nasional Indonesia
Peraturan Beton Indonesia
Satuan Kerja
Penyedia Jasa Pengawasan
Penyedia Jasa Perencanaan
Penyedia Jasa Manajemen Konstruksi
Penyedia Jasa Konstruksi
Brinell Hardness

U.2-1

DPP 2012

U.3
MOBILISASI DAN DEMOBILISASI
1.

RUANG LINGKUP
Pekerjaan ini meliputi pekerjaan pengiriman dan penarikan kembali semua sumber
daya, tenaga kerja, bahan, peralatan, perlengkapan, dan lain lain untuk mendukung
kegiatan pelaksanaan pekerjaan.

2.

MOBILISASI

2.1 Mobilisasi terdiri dari pekerjaan persiapan dan pelaksanaan, termasuk, tapi
tidak terbatas pada kebutuhan-kebutuhan untuk mobilisasi personil, peralatan,
pemasokan, dan suplemen lainnya yang diperlukan ke lokasi proyek, untuk
pembangunan kantor, gudang dan fasilitas lainnya yang diperlukan untuk
bekerja di proyek, dan untuk seluruh pekerjaan dan operasi lainnya yang harus
dilakukan atau biaya yang diperlukan sebelum mulainya berbagai item
pekerjaan kontrak di lokasi proyek.

2.2 Mobilisasi adalah pengiriman ke lokasi pekerjaan sumber daya yang


dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan.

2.3 Mobilisasi dianggap selesai bila Kontraktor dapat melaksanakan dan diterima
oleh Konsultan mengenai pemenuhan masing-masing persyaratan yang terkait
yang disebutkan dalam kontrak.
3.

DEMOBILISASI

3.1 Demobilisasi mencakup penyiapan pengajuan yang diperlukan sebelum


pengakhiran pekerjaan.Demobilisasi adalah penarikan kembali dari lokasi
pekerjaan sumber daya yang dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan.

3.2 Demobilisasi akan dianggap selesai jika seluruh peralatan, bahan, personil,
atau lainnya milik kontraktor telah dikeluarkan dari lokasi proyek, dan
persyaratan persyaratan penyelesaian pekerjaan sebagaimana diatur dalam
kontrak telah terpenuhi.

U.3-1

DPP 2012

U.4
SURVEI

1.

RUANG LINGKUP
Pekerjaan ini meliputi survei penelitian hasil desain konstruksi, survei topografi,
survei utilitas, penyelidikan tanah, survei hidrologi dan hidrolika, dan lain - lain yang
dibutuhkan untuk mendukung pelaksanaan pekerjaan.

2.

3.

SURVEI PENELITIAN HASIL DESAIN KONSTRUKSI


1)

Sebelum pekerjaan dimulai, Kontraktor wajib melakukan penelitian terhadap


desain konstruksi yang terdapat dalam Kontrak.

2)

Bila terdapat hal-hal yang meragukan dalam desain konstruksi, Kontraktor harus
berkoordinasi dengan Konsultan Perencana, Konnsultan dan PPK.

3)

Perbaikan terhadap desain (review design) diusulkan oleh Kontraktor kepada


PPK untuk mendapat persetujuan.

SURVEI TOPOGRAFI
1) Kontraktor harus mengadakan pengukuran-pengukuran serta pemasangan
patok-patok yang diperlukan untuk pekerjaan pembangunan dan bertanggung
jawab penuh atas kebenaran dan ketepatan pengukuran tersebut sehingga
dapat dijadikan benchmark sebagai titik acuan elevasi dan posisi bangunan.
Patok-patok serta tanda patok harus dijaga sedemikian rupa sehingga
kedudukannya tetap serta tidak terganggu selama pekerjaan berlangsung.
2) Kesalahan-kesalahan yang terjadi sebagai akibat kelalaian di dalam menentukan
ukuran selama pelaksanaan menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya.
Oleh karena itu sebelum pelaksanaan dimulai Kontraktor diwajibkan
mengadakan pemeriksaan menyeluruh terhadap gambar-gambar dan ketentuan
yang ada.

4.

SURVEI UTILITAS
1) Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan harus melakukan survei utilitas
yang berada di lokasi pekerjaan.
2) Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan harus berkoordinasi dengan
PT.KAI untuk mengetahui kondisi utilitas yang ada di lokasi pekerjaan.
3) Hasil survei harus dibuat dokumentasi yang baik sebagai alat kerja.

U.4-1

DPP 2012
5.

PENYELIDIKAN TANAH
1) Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan harus melakukan penelitian
terhadap hasil penyelidikan tanah yang digunakan dalam proses desain.
2) Jika terdapat hal hal yang belum diperhitungkan atau meragukan, Kontraktor
dapat melakukan penyelidikan tanah tambahan.
3) Dalam melakukan penyelidikan tanah, Kontraktor harus mendapat persetujuan
Konsultan dan PPK.

6.

SURVEI HIDROLOGI DAN HIDROLIKA


Kontraktor harus melakukan survei hidrologi dan hidrolika untuk memastikan bahwa
akibat yang ditimbulkan selama pelaksanaan pekerjaan tidak menimbulkan dampak
negatif seperti banjir, penyumbatan, dan lain lain.

U.4-2

DPP 2012

U.5
RUANG KERJA
1.

2.

3.

RUANG KERJA (RIGHT OF WAY)


1)

Ruang kerja akan menjadi lahan sementara atau permanen untuk melaksanakan
pekerjaan. Konsultan harus menentukan lebar efektif dan batas-batas ruang
kerja.

2)

Kontraktor harus memperhatikan ruang kerja sebagaimana ditetapkan oleh


Konsultan.

3)

Kontraktor bertanggung jawab untuk menyediakan ruang kerja tambahan yang


diperlukan untuk penyimpanan material, peralatan, dan lain lain atas biaya
sendiri.

PERIJINAN
1)

Setiap perijinan yang dibutuhkan untuk memindahkan material dan peralatan


menjadi tanggung jawab Kontraktor.

2)

Kontraktor akan melakukan survei untuk mengetahui kondisi - kondisi dan


kesulitan yang mungkin ditemui dalam pengangkutan material, pengangkutan
peralatan, dan lain lain.

3)

Kontraktor harus menentukan jalan akses untuk mengangkut material, peralatan,


dan lain - lain.

PEMBERSIHAN LOKASI KERJA


1)

Wilayah kerja harus dipelihara secara tertib dan bebas dari hambatan untuk
memberikan kondisi terbaik yang mungkin untuk berbagai operasi dan instalasi
yang diperlukan.

2)

Limbah dan puing-puing harus dihilangkan dari lokasi kerja.

U.5-1

DPP 2012

U.6
WINDOW TIME

1.

RUANG LINGKUP
Bagian ini mengatur penggunaan waktu untuk pelaksanaan pekerjaan terutama
pekerjaan yang berpengaruh bagi operasi kereta api.

2.

3.

RENCANA KERJA PELAKSANAAN DI LAPANGAN


1)

Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor


menyampaikan Rencana Kerja kepada Konsultan.

harus

menyiapkan

dan

2)

Didalam rencana kerja harus tercantum mengenai program keselamatan yang


akan dilaksanakan oleh Kontraktor.

3)

Kontraktor dan PPK serta Konsultan harus berkoordinasi dengan PT.KAI


sebelum melaksanakan pekerjaannya di track existing.

4)

Pelaksanaan pekerjaan yang terletak di lokasi ruang manfaat jalan KA harus


berkoordinasi secara intensif kepada PT.KAI.

WINDOW TIME
1) Window Time adalah waktu yang digunakan diluar jam operasional kereta api.
2) Pekerjaan pekerjaan yang telah diidentifikasi memerlukan window time adalah
sebagai berikut:

Pergeseran Track (Track shifting)


Peninggian Track (Track raising)
Penyambungan Track (Connecting of track)
Pemasangan Wesel (Setting of turnouts)
Pembangunan Platform dan Sistem Drainase (Construction of new platform
and drainage system)
Perlintasan Sebidang (Level crossing)
Pekerjaan yang menyangkut perbaikan Track Existing
Pekerjaan jembatan
Relokasi dan Proteksi Utilitas (Relocation and protection of Utilities)
3) Kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan yang memerlukan window time harus
menyampaikan rencana kerja dan kebutuhan waktu pekerjaan serta
berkoordinasi dengan Operator Prasarana untuk memperkirakan waktu yang
dibutuhkan.
4.

PEMBATASAN KECEPATAN OPERASI KA


Kontraktor dan PPK / Konsultan harus berkoordinasi dengan PT.KAI untuk
pelaksanaan pembatasan kecepatan Kereta Api untuk menjaga operasi Kereta Api
yang aman selama pelaksanaan kegiatan konstruksi sesuai hasil pembahasan
Rencana Kerja.
U.6-1

DPP 2012

U.7
DIREKSI KEET DAN GUDANG

1.

RUANG LINGKUP
Pekerjaan ini meliputi pembuatan Direksi Keet dan Gudang yang digunakan untuk
tempat pertemuan dan penyimpanan barang barang sementara di lapangan.

2.

PERSYARATAN TEKNIS

2.1.

MATERIAL
1)

Direksi keet dibuat dengan rangka kayu kelas III, dengan triplek tebal lebih
besar/sama dengan 4 mm, atap seng gelombang BJLS 25, lantai plesteran
dengan campuran 1 PC : 5 PC, tebal = 10 cm, kaca nako, daun pintu dari triplek,
dicat.

2)

Di Direksi keet harus dilengkapi dengan :


No
1
2
3
4
5
6
7
8

3)

Item
Papan Nama
Meja
Kursi
Kalender
Kotak Obat
Papan Tulis/White Board
Papan Informasi
Papan untuk menempel Gambar Kerja

Volume
1 bh
1 bh
4 bh
1 bh
1 set
1 bh
1 bh
1 bh

Setelah pekerjaan selesai, lokasi yang digunakan sebagai Direksi Keet dan
Gudang harus dibongkar dan dibersihkan.

U.7-1

DPP 2012

U.8
FASILITAS OPERASIONAL

1.

RUANG LINGKUP
Fasilitas operasional kerja yang perlu dilengkapi oleh Kontraktor antara lain seperti
alat komunikasi, operasional kantor kontraktor, listrik/penerangan, dan lain lain
sesuai kebutuhan di lapangan.

2.

3.

4.

ALAT KOMUNIKASI
1)

Kontraktor harus menyediakan peralatan komunikasi berupa HT dilengkapi


dengan RIG (bila perlu) yang diperlukan untuk komunikasi pemantauan operasi
KA pada saat bekerja dijalur atau dalam batas operasi KA.

2)

Jika penguat/booster diperlukan, antena booster harus disediakan untuk


menjamin komunikasi yang baik/lancar antara alat komunikasi didalam seluruh
area pekerjaan, termasuk ke stasiun terdekat.

LISTRIK DAN PENERANGAN


1)

Menyediakan dan memelihara semua penerangan sementara dan tenaga listrik


sementara yang diperlukan untuk konstruksi.

2)

Menyediakan koneksi ke semua peralatan konstruksi yang memerlukan tenaga


listrik.

3)

Menyediakan dan memelihara tenaga listrik sementara untuk peralatan mekanik


permanen memerlukan layanan tenaga listrik sampai tenaga listrik tetap dapat
digunakan.

4)

Menyediakan penerangan lapangan sementara untuk keamanan sesuai dengan


arahan PPK / Konsultan.

5)

Menyediakan grounding untuk semua perangkat sesuai standar yang berlaku.

6)

menyediakan semua item yang diperlukan untuk penerangan.

7)

Menyediakan dan menjaga semua peralatan layanan sementara sampai kerja


permanen terinstal dan diaktifkan.

8)

Kesalahan-kesalahan yang terjadi sebagai akibat kelalaian di dalam penyediaan,


penggunaan dan perawatan peralatan akibat dari tenaga listrik selama proses
pelaksanaan pekerjaan menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya. Oleh
karena itu sebelum pelaksanaan dimulai Kontraktor diwajibkan mengadakan
pemeriksaan menyeluruh terhadap syarat dan ketentuan yang ada.

TELEPON SEMENTARA
Kontraktor akan menyediakan layanan telepon sementara selama konstruksi untuk
kelancaran komunikasi.

U8 -1

DPP 2012
5.

PETUNJUK PANGGILAN DARURAT


Kontraktor harus menyediakan daftar lokasi terdekat dan bekerja sama dengan
instansi terkait seperti polisi, rumah sakit atau pelayanan kesehatan di Direksi Keet,
untuk mengantisipasi apabila terjadi keadaan darurat.

U8 -2

DPP 2012

U.9
PEMBERSIHAN LOKASI KERJA

1)

Selama proyek berlangsung, Kontraktor harus menjaga kebersihan dan mengatur


lokasi bahan bangunan dan alat kerja serta daerah kerja sehingga kelancaran
pelaksanaan pekerjaan tidak terlambat karenanya.

2)

Pembersihan tumbuh-tumbuhan yang ada pada lokasi peruntukan kerja sesuai


petunjuk Gambar Kerja dan Pengawas Lapangan.

3)

Sesudah proyek selesai dan sebelum melakukan penyerahan pekerjaan kepada


pemilik proyek, Kontraktor harus membersihkan seluruh daerah kerja dari segala
macam peralatan tersebut, sisa-sisa bahan bangunan, bekas bongkaran dan
bangunan-bangunan sementara, termasuk pengangkutannya tanpa tambahan biaya.

U.9-1

DPP 2012

U.10
KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA (K3)

1.

RUANG LINGKUP
Bagian ini mengatur mengenai pelaksanaan program Kesehatan dan Keselamatan
Kerja (K3) dalam pelaksanaan pekerjaan.

2.

3.

PEDOMAN DAN STANDAR


1)

Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja

2)

Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Kep. 1135/MEN/1987 tentang Bendera
Keselamatan Dan Kesehatan Kerja

3)

Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No.: Kep.245/MEN/1990 tentang Hari


Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Nasional

4)

Peraturan Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Per.05/MEN/1996 tentang Sistem


Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

KESELAMATAN KERJA
1)

Dari permulaan hingga penyelesaian pekerjaan dan selama masa pemeliharaan,


Kontraktor bertanggung jawab atas keselamatan dan keamanan pekerja,
material dan peralatan teknis serta konstruksi.

2)

Kontraktor wajib menjaga keselamatan kerja di ruang kerja dengan melengkapi


dengan perlengkapan keselamatan kerja seperti safety line, rambu rambu,
papan promosi keselamatan, dan lain lain.

3)

Kontraktor wajib menjamin keselamatan tenaga kerja yang terlibat dalam


pelaksanaan pekerjaan dari segala kemungkinan yang terjadi dengan memenuhi
aturan dan ketentuan kesehatan dan keselamatan kerja yang berlaku
(Jamsostek).

4)

Kontraktor diwajibkan menyediakan obat-obatan menurut syarat-syarat


Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (PPPK) yang selalu dalam keadaan siap
digunakan di lapangan, untuk mengatasi segala kemungkinan musibah bagi
semua petugas dari pekerja lapangan.

5)

Setiap pekerja diwajibkan menggunakan sepatu pada waktu bekerja dan di


lokasi harus disediakan Alat Pelindung Diri (APD) berupa safety belt, safety
helmet, masker/kedok las terutama untuk dipakai pada pekerjaan pemasangan
kuda-kuda baja dan pekerjaan yang beresiko tertimpa benda keras.

6)

Kontraktor wajib menyediakan air bersih, kamar mandi dan WC yang layak dan
bersih bagi semua petugas dan pekerja. Membuat tempat penginapan di
lapangan pekerjaan untuk para pekerja tidak diperkenankan, kecuali atas ijin
PPK.

7)

Apabila terjadi kecelakaan, Kontraktor segera mungkin memberitahukan kepada


Konsultan dan mengambil tindakan yang perlu untuk keselamatan korbankorban kecelakaan itu.
U.10-1

DPP 2012

4.

PROSEDUR OPERASI STANDAR (SOP) KESEHATAN DAN KESELAMATAN


KERJA (K3)

1) Kontraktor harus membuat SOP Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).


2) SOP diajukan kepada Konsultan untuk dievaluasi.
3) Kontraktor harus menyampaikan laporan pelaksanaan SOP kepada Direktur
Keselamtan, Ditjen Perkeretaapian, Direktur Prasarana Ditjen Perkeretaapian,
PPK, dan Konsultan.

U.10-2

DPP 2012

U.11
DAMPAK LINGKUNGAN
1.

PERTIMBANGAN LINGKUNGAN
1)

Kontraktor akan membangun fasilitas, sehingga tidak satu pun pekerjaan


mempunyai dampak merugikan pada lingkungan, komunitas serta fasilitas kereta
api yang berdekatan.

2)

Pertimbangan harus dilakukan sebagai berikut tetapi tidak terbatas pada:


a) Penggunaan bahan bakar ramah lingkungan untuk meminimalkan emisi
polusi udara
b) Pengendalian sulfur dioksida dan polutan udara lainnya
c) Pemisahan air limbah industri dan kota
d) Reklamasi air limbah
e) Pemulihan dan daur ulang bahan-bahan yang sesuai
f) Pengendalian kebisingan kendaraan
g) Pengendalian kebisingan dari industri dan fasilitas komersial
h) Batasan getaran
i) Pelestarian tanah alam sedapat mungkin.
j) Pelestarian situs arkeologi

2.

3.

PERLINDUNGAN LINGKUNGAN
1)

Kontraktor harus menyadari dan mengikuti praktek-praktek perlindungan


lingkungan dan prosedur sebagaimana ditetapkan oleh otoritas dan instansi
terkait yang relevan.

2)

Lanau dan lumpur yang diklasifikasikan sebagai limbah bahan tidak boleh
dibuang langsung ke perairan dekat pantai. Bahan ini akan dibuang di TPA yang
disetujui.

3)

Limbah / sisa material dengan klasifikasi berbahan kimia berbahaya atau tidak
berbahaya akan dibuang dan/atau disimpan di TPA yang disetujui.

4)

Tidak ada pembayaran terpisah akan dibuat untuk perlindungan lingkungan


hidup tetapi semua biaya yang daripadanya akan dimasukkan dalam harga
kontrak dibayarkan item.

PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN


1) Kontraktor wajib mengikuti ketentuan yang ada dalam usaha pelaksanaan
pengendalian lingkungan.
2) Dampak lingkungan yang perlu diperhatikan antara lain:

Banjir
Longsor
Debu
Suara
U.13-1
U.11-1

DPP 2012

U.12
JAMINAN DAN PENGENDALIAN MUTU

1.

RUANG LINGKUP
Bagian ini mencakup persyaratan untuk jaminan dan pengendalian mutu produk,
hasil kerja, dan penyiapan sertifikat pemenuhan persyaratan.

2.

PERSYARATAN UMUM
1)

Material dan peralatan yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi


persyaratan yang berlaku dalam hal ukuran, pembuatan, jenis dan kualitas yang
ditentukan, kecuali secara spesifik ditentukan bebas dari persyaratan.

2)

Konsultan dan PPK mempunyai hak untuk menolak material atau cara dan hasil
kerja yang tidak sesuai dengan persyaratan, pada setiap saat.

3)

Kontraktor harus membongkar pekerjaan yang tidak diterima atau ditolak oleh
Konsultan dan PPK dan mengerjakan kembali sesuai persyaratan kontrak
dan/atau petunjuk dari Konsultan tanpa tambahan biaya.

4)

Jika Kontraktor menolak untuk membongkar atau mengganti, PPK akan


melakukan pembongkaran atas biaya dari Kontraktor.

5) Pekerjaan yang dihasilkan harus sesuai dengan sasaran dan gambar desain
yang telah ditetapkan.

U.13-1
U.12-1

DPP 2012

U.13
SUBMITTAL

1.

RUANG LINGKUP
Bagian ini mencakup persyaratan dan prosedur pengajuan dokumen yang diperlukan
selama pelaksanaan pekerjaan berupa jadwal pelaksanaan pekerjaan, ijin
pelaksanaan pekerjaan, material, sub kontraktor, gambar kerja (Shop Drawing),
metoda pelaksanaan pekerjaan, usulan review desain, perubahan pelaksanaan
pekerjaan (variation order) dan gambar pelaksanaan hasil pekerjaan (as built
drawing).

2.

PERSYARATAN UMUM
1)

Pengajuan submittal harus disertai surat penyampaian, yang berisi:


a. Nomor dan tanggal penyampaian / revisi penyampaian
b. Nama proyek, paket dan bagian pekerjaan
c. Nama Kontraktor, Subkontraktor, dan Pemasok/Supplier
d. Identifikasi dan spesifikasi produk dan material
e. Hal hal yang diperlukan untuk identifikasi dan konfirmasi yang terkait
pengajuan

3.

4.

2)

Dalam setiap pengajuan submittal, Kontraktor dianggap sudah mempelajari,


mengetahui dan memeriksa dokumen kontrak.

3)

Pengajuan yang tidak disetujui akan diberikan catatan dan dikembalikan kepada
Kontraktor. Kontraktor harus melakukan perbaikan dan diajukan kembali.

JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN.


1)

Kontraktor harus menyampaikan jadwal Pelaksanaan Pekerjaan yang berisi


antara lain uraian item pekerjaan, urutan dan keterkaitan antar bagian pekerjaan,
bobot pekerjaan, bobot rencana mingguan dan bulanan serta mencantumkan
grafik kurva-S.

2)

Jadwal pelaksanaan yang telah disetujui akan dijadikan panduan dalam


melakukan evaluasi secara periodik.

IJIN PELAKSANAAN PEKERJAAN.


1)

Kontraktor harus mengajukan Ijin Pelaksanaan pekerjaan kepada Konsultan


sesuai format yang disediakan Konsultan.

2)

Konsultan akan melakukan pengecekan di lapangan sesuai ijin pelaksanaan


yang diajukan.

3)

Pada pekerjaan yang bersifat khusus, Kontraktor harus mengajukan metode


kerja dan mempresentasikan kepada PPK dan Konsultan.

U.13-1

DPP 2012
5.

6.

7.

MATERIAL
1)

Kontraktor harus menyampaikan contoh material/peralatan atau brosur material


yang akan digunakan untuk pekerjaan sesuai dengan gambar dan spesifikasi
teknis dan mendapat persetujuan dari PPK

2)

Contoh material harus dalam ukuran dan kuantitas yang cukup untuk dilihat
secara visual, termasuk data lokasi dan teknis produksi dari pemasok.

3)

PPK dapat meminta pengujian tambahan dan/atau pemeriksaan laboratorium


atas bahan, material dan/atau produk oleh pihak independen, bila diperlukan.

4)

Kontraktor tidak boleh memesan bahan atau memulai pembuatan suatu produk
sebelum pengajuan disetujui dan ditandatangani oleh PPK dengan rekomendasi
Konsultan.

SUB KONTRAKTOR
1)

Perusahaan Sub Kontraktor harus disetujui oleh PPK.

2)

Kontraktor harus mengajukan usulan Sub Kontraktor kepada PPK.

3)

PPK dibantu Konsultan melakukan pemeriksaan terhadap kemampuan yang


dimiliki Sub Kontraktor sesuai ketentuan dalam peraturan yang berlaku.

4)

Pengajuan usulan harus dilengkapi dengan dokumen yang berisi company


profile, daftar pengalaman, jenis pekerjaan ddan hal hal lain yang dianggap
perlu untuk penilaian.

GAMBAR KERJA (SHOP DRAWING)


1) Sebelum melaksanakan pekerjaan, Kontraktor harus mengajukan Gambar Kerja
(Shop Drawing).
2) Gambar Kerja (Shop Drawing) harus disetujui oleh Kontraktor, Konsultan, dan
PPK.
3) Pengajuan Gambar Kerja harus mengacu kepada gambar rancangan (desain)
dan spesifikasi teknis yang sudah disetujui oleh Direktur Prasarana Ditjen
Perkeretaapian.
4) Dalam melakukan pembuatan gambar kerja, Kontraktor harus melakukan
penelitian terhadap gambar rancangan (desain) yang sudah ditetapkan. Apabila
terjadi perbedaan antara kondisi lapangan dan gambar rancangan (desain) maka
Kontraktor dapat mengajukan usulan perubahan / review desain.
5) Kontraktor dalam melakukan penelitian desain (spesifikasi teknis dan gambar
rancangan) harus berkoordinasi dengan Konsultan Perencana.
6) Untuk mendapatkan hasil kerja yang optimal, Kontraktor diminta selalu
berkoordinasi dengan Konsultan dan pihak terkait.
7) Perhitungan volume untuk semua item pekerjaan mengacu kepada shopdrawing yang telah disetujui.
8) Gambar kerja dibuat dalam bentuk Hard Copy dan Soft Copy (dalam bentuk
CAD dan PDF File)

U.13-2

DPP 2012
8.

METODA PELAKSANAAN PEKERJAAN


Kontraktor harus mengajukan metode kerja dengan memperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
1) Lokasi dan aksesibilitas tempat berlangsungnya pekerjaan.
2) Gambar kerja dan persyaratan teknis serta alokasi waktu untuk pekerjaan yang
bersangkutan.
3) Jumlah dan kapasitas sumber daya yang diperlukan untuk pekerjaan yang
bersangkutan.
4) Uraian detail aktifitas pekerjaan dengan mempertimbangkan kendala kondisi
yang ada selama pelaksanaan pekerjaan dalam bentuk gambar skematik,
bagan-alir bagian pekerjaan lain dengan menggunakan software seperti
Microsoft project, Primavera, dan lain lain.
5) Uraian dan perhitungan struktur pengaman sementara yang diperlukan.
6) Aspek lingkungan dan sosial disekitar lokasi kerja.
7) Pengamanan utilitas dan/atau infrastruktur yang ada disekitar, baik dibawah atau
diatas lokasi kerja.
8) Pengamanan operasi KA.

9.

USULAN PERUBAHAN DESAIN (REVIEW DESAIN)


Perubahan gambar rancangan (desain) dan spesifkasi teknis harus mendapat
persetujuan Konsultan dan PPK untuk perubahan kecil (minor). Jika perubahan yang
harus dilakukan besar (major) maka harus mendapat persetujuan Direktur Prasarana
Ditjen Perkeretaapian.

10.

11.

PERUBAHAN PEKERJAAN / VARIATION ORDER.


1)

Jika ada perubahan pekerjaan Kontraktor harus mengajukan secara tertulis.

2)

Pengajuan dilengkapi dengan gambar awal dan gambar perubahan secara detil.

3)

Jika ada perubahan biaya dan waktu pelaksanaan yang ditimbulkan akibat
perubahan tersebut, maka perlu dibahas lebih lanjut dengan PPK untuk
memperoleh persetujuan dengan rekomendasi Konsultan.

GAMBAR HASIL PELAKSANAAN PEKERJAAN (AS BUILT DRAWING)


1)

Kontraktor harus menyampaikan gambar as-built pada akhir pelaksanaan


konstruksi untuk mendapat persetujuan dari Konsultan dan PPK.

2)

As Built Drawing disampaikan paling lambat 14 (empat belas) hari setelah serah
terima akhir.

3)

Kontraktor harus menyampaikan gambar as built drawing yang telah disetujui


sebanyak:
1 (satu) set asli
5 (lima) set copy dijilid
Rekaman soft copy dalam CD atau jenis lainnya dalam bentuk CAD dan PDF
file.

U.13-3

DPP 2012

U.14
PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN

1.

2.

KETENTUAN UMUM
1)

Pengujian sampel di laboratorium harus dilakukan di laboratorium independent


yang telah disetujui oleh PPK / Konsultan.

2)

Kontraktor harus melakukan pengujian yang diperlukan untuk menjamin kualitas


yang ditetapkan sesuai arahan Konsultan / PPK.

3)

Segala biaya yang timbul akibat pelaksanaan pemeriksaan dan pengujian


ditanggung oleh Kontraktor.

PELAKSANAAN PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN


1)

Kontraktor wajib memfasilitasi Konsultan dan PPK dalam pelaksanaan


pengujian.

2)

Konsultan dan PPK dapat meminta tambahan pengujian jika perlu

3)

Hasil pemeriksaan dan pengujian harus didokumentasi

4)

Kontraktor harus menyiapkan personil untuk menyaksikan proses pemeriksaan


dan pengujian

5)

Kontraktor harus menyiapkan alat uji yang diperlukan.

U.14-1
U.14-1
U.16-1
UU.14-1
U.14-1
U.14-1
U

U.14-1

DPP 2012

U.15
ORGANISASI PROYEK

1.

RUANG LINGKUP
Bagian ini mencakup mengenai susunan organisasi pekerjaan dari mulai PPK,
penyedia jasa dan konsultan pengawas.

2.

KUASA PENGGUNA ANGGARAN (KPA)


Pejabat yang ditetapkan oleh PA untuk menggunakan APBN.

3.

PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN (PPK)


Pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa.

4.

BENDAHARA
Bendahara adalah personil yang bertugas dalam melakukan pembukuan keuangan.

5.

SPM
SPM adalah personil yang bertugas melakukan verifikasi dokumen dalam rangka
persetujuan pembayaran.

6.

PANITIA PENERIMA HASIL PEKERJAAN


Pejabat yang ditetapkan oleh PA/KPA yang bertugas memeriksa dan menerima hasil
pekerjaan.

7.

KONSULTAN
Konsultan merupakan wakil PPK dilapangan yang bertanggung jawab terhadap
segala aktifitas dilapangan serta memberikan dukungan teknis kepada PPK sesuai
dengan bidang keahlian yang dimiliki serta mempunyai keahlian dibidangnya.

8.

KONTRAKTOR
Kontraktor adalah suatu badan usaha yang melaksanakan pekerjaan yang
bertanggung jawab segala kegiatan konstruksi dilapangan serta mengkoordinasikan
semua kegiatannya dengan PPK dan Konsultan sehingga mencapai target serta
hasil sesuai dengan kontrak. Selama pekerjaan berlangsung Kontraktor harus
menempatkan perwakilannya dilapangan yang mempunyai hak dan wewenang
penuh terhadap hasil pekerjaan.

U.16-1
U-15-1

DPP 2012

9.

STRUKTUR ORGANISASI PELAKSANA KEGIATAN

STRUKTUR ORGANISASI PELAKSANA KEGIATAN


Tim Pelaksana
Kegiata

PENGGUNA ANGGARAN

UNIT LAYANAN
PENGADAAN

BENDAHARA
& SPM

PEJABAT PEMBUAT
KOMITMEN

PANITIA PENERIMA
HASIL PEKERJAAN

Tim Konsultan

KONSULTAN MANAJEMEN KONSTRUKSI


KONSULTAN
PERENCANA

KONSULTAN
SUPERVISI

KONTRAKTOR
1

10.

KONTRAKTOR
2

KONTRAKTOR
3

STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR


1)

Kontraktor diharapkan memiliki personil sesuai dengan fungsi fungsi yang


terlibat dalam struktur organisasi dibawah ini.

2)

Site Manager sebagai pengendali di lapangan harus memiliki pengetahuan


tentang manajemen sumber daya, teknis, operasional KA, dan kesehatan dan
keselamatan kerja (K3) serta pengendalian dampak lingkungan.

STRUKTUR ORGANISASI KONTRAKTOR


PROJECT MANAGER
TIM QA/QC

DESIGN MANAGER

ADMINISTRASI

KEUANGAN

U.15-2
U.16-2

SITE MANAGER

LOGISTIK

DPP 2012

U.16
RAPAT PROYEK

1.

RUANG LINGKUP
Bagian ini mencakup persyaratan untuk pertemuan pra-konstruksi, koordinasi rutin
pertemuan dan kemajuan dan distribusi menit dan informasi terkait..

2.

3.

PERSYARATAN UMUM
1)

Konsultan harus mengadakan Rapat Pra-konstruksi, Rapat Berkala, dan Rapat


Khusus" selama pelaksanaan pekerjaan.

2)

Perwakilan kontraktor, subkontraktor dan pemasok harus menghadiri rapat yang


diselenggarakan oleh Konsultan dan PPK.

3)

Konsultan adalah pemimpin rapat dan membuat risalah rapat untuk semua
proses yang dijalankan.

4)

Hasil rapat harus didistribusikan kepada seluruh stakeholeder.

RAPAT PRA-KONSTRUKSI DENGAN AGENDA.


Dalam rapat Pra dibahas hal hal sekurang kurangnya:

4.

1)

Organisasi kerja

2)

Program Kerja

3)

Jadwal Pelaksanaan

4)

Program Mutu

5)

Prosedur pelaksanaan pekerjaan seperti


perubahan ruang lingkup, dan lain lain.

6)

Pelaksanaan Program Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)

7)

Pelaksaan Program Pengendalian Dampak Lingkungan

8)

Rencana pelaksanaan pemeriksaan lapangan bersama

pengajuan

submittal,

rencana

RAPAT KEMAJUAN PEKERJAAN


1)

Jadwal rapat rutin, dan pertemuan untuk kemajuan pekerjaan.

2)

Agenda Rapat :
a) Review dan persetujuan risalah rapat sebelumnya.
b) Observasi lapangan, kendala selama pekerjaan.
c) Masalah yang menghambat kemajuan pekerjaan.
d) Peninjauan ke pabrikasi dan jadwal pengiriman.
e) Tindakan korektif dan prosedur yang diperlukan untuk mempertahankan
target yang ditetapkan.

U.16-1

DPP 2012
f) Jadwal pekerjaan yang akan datang.
g) Jadwal Shop Drawing dan tanggal persetujuan.
h) Proposal perubahan untuk penyelesaian pekerjaan.
i) Dan lain lain yang diperlukan.

U.16-2

DPP 2012

U.17
PELAPORAN

1.

LAPORAN HARIAN
Kontraktor harus membuat Laporan Harian yang menggambarkan peristiwaperistiwa penting yang berkaitan dengan pekerjaan, jam kerja, jumlah buruh yang
dipekerjakan, waktu operasi peralatan, jam lembur, keterlambatan beserta
penyebabnya, kondisi meteorologi, bahan atau peralatan, kemajuan yang dibuat, dan
petunjuk, pemberitahuan dan rekomendasi yang dibuat oleh Konsultan Pengawas.
Laporan harian harus diajukan dan disetujui oleh Konsultan Pengawas.

2.

LAPORAN MINGGUNAN
Kontraktor harus menyampaikan Laporan Mingguan kepada Konsultan pada hari
Selasa setiap minggu. Laporan mingguan ini menggambarkan peristiwa-peristiwa
berkaitan dengan keterlambatan beserta penyebabnya, kemajuan kerja yang dibuat,
jadwal/target satu minggu kedepan beserta perencanaan sumber daya yang akan
digunakan ( tenaga, material dan peralatan )

3.

LAPORAN BULANAN
1) Kontraktor harus memberikan Laporan Kemajuan Bulanan kepada Konsultan
paling lambat tanggal 2 setiap bulannya. Laporan bulanan ini
menggambarkan peristiwa-peristiwa berkaitan dengan keterlambatan beserta
penyebabnya, kemajuan kerja yang dibuat, kondisi meteorologi, jadwal/target
satu bulan kedepan beserta perencanaan sumber daya yang akan digunakan
(tenaga, material dan peralatan)
2) Kontraktor harus menyampaikan Laporan Kemajuan Bulanan yang sudah
disetujui oleh Konsultan paling lambat tanggal 5 setiap bulannya kepada PPK.

U.17-1

DPP 2012

U.18
SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN

1.

PERSIAPAN SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN


Kontraktor harus melakukan persiapan pelaksanaan serah terima hasil pekerjaan,
antara lain:

2.

1)

Melakukan pembersihan lapangan.

2)

Melakukan pemeriksaan akhir kondisi hasil pelaksanaan pekerjaan.

3)

Menyiapkan personil untuk pelaksanaan pemeriksaan dan pengujian.

4)

Menyiapkan peralatan yang diperlukan untuk pemeriksaan dan pengujian.

5)

Menyiapkan alat uji yang diperlukan untuk pemeriksaan dan pengujian.

6)

Menyiapkan dokumen - dokumen untuk proses serah terima hasil pekerjaan

KETENTUAN PELAKSANAAN SERAH TERIMA HASIL PEKERJAAN


Ketentuan pelaksanaan serah terima hasil pekerjaan adalah sebagai berikut:
1) Menyampaikan surat permohonan kepada PPK untuk pelaksanaan serah terima
hasil pekerjaan.
2) Menyerahkan garansi pabrikan.
3) Melaksanakan pemeriksaan dan pengujian hasil pelaksanaan pekerjaan dengan
Konsultan dan tim PPK.
4) Menyampaikan pedoman pemeliharaan (maintenance manual).
5) Penyerahan pekerjaan terakhir hanya dapat dilaksanakan apabila seluruh
pekerjaan telah dapat berfungsi secara baik dan dapat diterima oleh PPK.

U.18-1

DPP 2012

U.19
MASA PEMELIHARAAN

1.

RUANG LINGKUP
Masa Pemeliharaan adalah masa tanggung jawab perbaikan atas cacat atau rusak
hasil pekerjaan yang telah dilaksanakan dalam periode pemeliharaan yang telah
ditetapkan.

2.

3.

MASA PEMELIHARAAN
1)

Masa Pemeliharaan adalah sesuai yang tercantum dalam dokumen kontrak.


mulai dari tanggal Sertifikat Penyelesaian Pekerjaan (ST 1)/PHO.

2)

Sebelum akhir masa pemeliharaan berakhir Kontraktor harus mengajukan surat


permohonan pemeriksaan lapangan kepada PPK (Pejabat Pembuat Komitmen).

3)

Setelah dilakukan evaluasi dan disimpulkan bahwa hasil pekerjaan dalam


kondisi baik maka PPK akan mengeluarkan Sertifikat Serah Terima Kedua (ST
2)/FHO.

KETENTUAN PELAKSANAAN PEMELIHARAAN


1)

Kontraktor harus melakukan pemeriksaan secara rutin untuk menjaga kondisi


hasil pekerjaan tetap baik selama masa pemeliharaan.

2)

Kontraktor harus membuat laporan bulanan hasil pemeriksaan rutin selama


masa pemeliharaan.

3)

Setiap pelaksanaan pekerjaan di lapangan dalam rangka perbaikan hasil


pekerjaan harus diinformasikan kepada PPK.

4)

Kontraktor harus memperbaiki hasil pekerjaan yang mengalami cacat atau rusak
selama masa pemeliharaan.

5)

Biaya timbul akibat pelaksanaan perbaikan pekerjaan menjadi tanggung jawab


Kontraktor.

U.19-1