Anda di halaman 1dari 113

BAHAN AJAR

PENGANTAR DASAR
MATEMATIKA

(PDM)

Disusun oleh
Sugiarto, Isti Hidayah
Jurusan Matematika
FMIPA UNNES
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah
2011

Page 1

PRAKATA

egala puji hanya untuk Allah, Tuhan semesta alam, yang telah melimpahkan
karuniaNya, sehingga Alhamdulillah bahan ajar yang berjudul Pengantar Dasar
Matematika telah selesai disusun sesuai dengan rencana.
Kompetensi yang dimiliki mahasiswa setelah menempuh matakuliah Pengantar
Dasar Matematika bermanfaat bagi mahasiswa tidak saja sebagai bekal untuk
menempuh semua matakuliah Keahlian Bidang Studi, akan tetapi bermanfaat pula bagi
mahasiswa sebagai sarana berfikir mengembangkan penalaran dan meningkatkan
kemampuan berpikir logis.
Perkuliahan ini dimaksudkan membekali mahasiswa agar mampu menggunakan
penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi matematika dalam membuat
generalisasi, menyusun bukti, atau menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika,
disamping itu juga membekali mahasiswa untuk mengembangkan kemampuan berpikir
logis, rasional, analitis, sistematis, objektif, dan kritis serta kreatif.
Kompetensi yang diperoleh mahasiswa setelah menempuh matakuliah ini sangat
bermanfaat sebagai bekal untuk menempuh matakuliah lain. Adapun materi yang
dikembangkan pada matakuliah Pengantar Dasar Matematika meliputi:
1) Himpunan, relasi, fungsi dan kardinalitas
2) Logika : disjungsi, konjungsi, implikasi, biimplikasi, ekivalensi, argument, bukti kesahan
argumen dan kwantifikasi

Semarang, Agustus 2011.


Penulis

Sugiarto-Isti Hidayah

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 2 ii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .......................................................................................................i
KATA PENGANTAR ....................................................................................................ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... iii
BAB I : PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1. Deskripsi mata kuliah ..................................................................................
1
2. Prasyarat .................................................................................................1
3. Petunjuk belajar ............................................................................................
1
4. Standar Kompetensi ....................................................................................
2
5. Kompetensi dasar ........................................................................................
2
6. Indikator ....................................................................................................
2
BAB II: HIMPUNAN ..............................................................................................44
1. Pengertian Himpunan ..............................................................................4
4
2. Keanggotaan Himpunan ......................................................................... 4
3. Cara Menyatakan Himpunan ...................................................................4
4. Latihan 2 ......................................................................................................
5
BAB III: MACAM HIMPUNAN DAN RELASI PADA HIMPUNAN ...................................6
1. Himpunan Kosong ................................................................................. 6
2. Himpunan Berhingga dan Tak Berhingga .............................................. 6
3. Himpunan di Dalam Himpunan ...............................................................7
4. Himpunan Bagian sejati ........................................................................ 7
5. Dua Himpunan yang Sama ..................................................................... 7
6. Dua Himpunan yang Ekivalen ............................................................... 8
7. Himpunan Kuasa .................................................................................. 8
Latihan 3 .................................................................................................. 9
BAB IV: OPERASI PADA HIMPUNAN .................................................................... 10
1. Irisan Dua Himpunan
.............................................................................
10
2. Gabungan Dua Himpunan ........................................................................
11
3. Selisih Dua Himpunan ................................................................................
11
4. Komplemen .............................................................................................
12
5. Perkalian Dua Himpunan .............................................................................
13
6. Sifat-sifat Operasi pada Himpunan ............................................................
13
Latihan 4 ................................................................................................ 15
BAB V: HIMPUNAN BILANGAN .......................................................................... 17
1. Himpunan Bilangan-bilangan ................................................................17
2. Bilangan Nol dan Sifat-sifatnya ...............................................................19
3. Pecahan Biasa dan Pecahan Desimal ......................................................20
4. Selang ......................................................................................................
20
Latihan 5 ................................................................................................... 21
BAB VI: RELASI ANTARA DUA HIMPUNAN ............................................................. 22
1. Pengertian Relasi Antara Dua Himpunan ...............................................22
2. Cara Menyatakan Relasi Antara Dua Himpunan .......................................
22
3. Banyaknya ReIasi Antara Dua I limpunan ...............................................24
4. Macam Relasi
.........................................................................................
25
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 3 iii

5. Relasi Ekivalen dan Partisi .......................................................................


26
Latihan 6 ....................................................................................................29
BAB VII: FUNGSI ................................................................................................... 30
1. Pengertian Fungsi ....................................................................................
30
2. Cara Menyatakan Fungsi .................................................................. 31
3. Banyaknya Fungsi ...................................................................................
32
4. Jangkauan dari Fungsi .............................................................................
33
5. Jenis Fungsi ............................................................................................35
Latihan 7 ................................................................................................. 36
BAB VIII: LOGIKA MATEMATIK A ............................................................................ 37
1. Proposisi ..................................................................................................
37
2. Proposisi Komposit ..................................................................................
37
3. Nilai Kebenaran Proposisi Komposit ......................................................
38
4. Tabel Kebenaran ......................................................................................
39
5. Tautologi, Kontradiksi, dan Kontingensi ....................................................
40
6. Implikasi Logis ..........................................................................................
40
7. Ekivalensi ................................................................................................
41
Latihan 8A ..................................................................................................42
8. Hukum-hukum Aljabar Proposisi ............................................................
43
9. Argumen ...................................................................................................
44
10. Kesahan Argumen ...................................................................................
44
11. Metode Deduksi .....................................................................................
45
Latihan 8B ............................................................................................... 48
12. Aturan Bukti Bersyarat (ABB) .................................................................
50
Latihan 8C ................................................................................................. 52
13. Reductio Ad Absordum (Bukti Tak Langsung) ..........................................
53
Latihan 8D ............................................................................................... 54
BAB IX: KUANTIFIKASI .......................................................................................... 55
1. Fungsi Proposisi dan Kuantor .......................................................................
55
2. Melambangkan Proposisi ............................................................................
56
Latihan 9A .................................................................................................57
3. Bukti Kesahan clan Aturan Kuantifikasi Permulaan ....................................
58
Latihan 9B ....................................................................................................61
BAB X: BILANGAN KARDINAL ................................................................................62
1. Himpunan Ekivalen ..................................................................................
62
2. Himpunan Berhingga clan Tak Berhingga .................................................
62
3. Himpunan Terbilang clan Tak Terbilang ....................................................
63
4. Bilangan Kardinal .......................................................................................
67
Latihan 10 .....................................................................................................
72
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 73

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 4

PENDAHULUAN
AN
A. Diskripsi
Perkuliahan Pengantar Dasar Matematika (PDM) bertujuan agar mahasiswa
memiliki kecakapan untuk memahami : Konsep dasar himpunan, macam himpunan,
relasi pada himpunan, operasi pada himpunan, himpunan bilangan-bilangan, ralasi,
fungsi, bilangan kardinal, logika matematika dan kuantifikasi

B. Prasyarat.
Perkuliahan

Pengantar

Dasar

Matematika

(PDM)

tidak

memerlukan

pengetahuan prasyarat secara khusus. Pengetahuan matematika yang telah didapat di


Pendidikan Dasar dan pendidikan menengah sudah cukup

sebagai dasar untuk

mempelajari materi pokok pada perluliahan PDM.

C. Petunjuk Belajar
Strategi yang dikembangkan pada perkuliahan ini adalah startegi hiuristik
dengan metode tanya jawab, demonstrasi dan diskusi dilanjutkan dengan presentasi
hasil diskusi kelompok, serta pemberian tugas terstruktur (TT) baik tugas individual
maupun tugas kelompok. Strategi ini juga mengembangkan kemampuan mahasiswa
untuk bereksplorasi dan berelaborasi dalam kegiatan mengonstruk pengetahuan yang
berupa pemahaman konsep, prisnsip dan penerapannya dalam memecahkan masalah
yang berkaitan dengan teori himpunan dan Pengantar logika matematika.

Untuk

memantapkan pengetahuan mahasiswa dan untuk menghindari miskonsepsi, maka


perlu dilaksanakan kegiatan konfirmasi oleh dosen dan oleh mahasiswa.
Adapun langkah pembelajaran yang dikembangkan meliputi:
1. Tahap Kegiatan Pendahuluan.
a. Menyiapkan kondisi fisik dan mental mahasiswa untuk belajar
b. Menggali pengetahuan prasyarat dengan cara tanya jawab dan menggunakan
media pembelajaran
2. Tahap Kegiatan Inti
a. Melakukan tanya jawab
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 5

b. Melakukan inkuiri dengan menggunakan modeling


c. Melakukan diskusi kelompok dan mempresentasikan hasilnya
(dikembangkan secara eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi)
3. Tahap Kegiatan Penutup
a. Pemberian kesempatan untuk membuat rangkuman
b. Pemberian tuas terstruktur individual/kelompok
c. Tindak lanjut, pada setiap akhir perkuliahan menugaskan kepada mabahsiswa
untuk me,mpelajari materi berikutnya.

D. Standar Kompetensi
Penyelenggaraan mata kuliah PDM bertujuan agar mahasiswa mampu
mengembangkan kecakapan untuk memahami konsep dan prinsip serta penerapannya
dalam pemecahan masalah yang berkaitan dengan teori himpunan dan logika
matematika,

E. Kompetensi Dasar
Perkuliahan ini dimaksudkan agar mahasiswa mampu
kecakapan untuk memahami konsep dan prinsip serta

mengembangkan

penerapannya dalam

pemecahan masalah berkaitan dengan teori himpunan dan logika matematika,


yang meliputi: 1) pendahuluan, 2) Konsep dasar himpunan, 3) macam himpunan, 4)
relasi pada himpunan, 5) operasi pada himpunan, 6) himpunan bilangan-bilangan, 7)
ralasi dan fungsi, 8) logika matematika, dan 9) kuantifikasi. 10) bilangan kardinal.

F. Indikator
Mahasiswa mampu:
1) Mendiskripsikan konsep dasar himpunan, meliputi :

Pengertian Himpunan,

keanggotaan Himpunan, Cara Menyatakan Himpunan.


2) Menyebutkan macam himpunan, meliputi : Himpunan Kosong, himpunan berhingga dan
tak berhingga , himpunan di dalam himpunan.
3) Menyebutkan pengertian: himpunan Bagian sejati, dua himpunan

sama , dua

himpunan yang ekivalen, himpunan kuasa.


4) Menyebutkan pengertian: irisan dua himpunan, gabungan dua himpunan, selisih

dua himpunan, komplemen, perkalian dua himpunan.


PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 6

5) Menemukan sifat-sifat operasi pada himpunan.


6) Menentukan himpunan bilangan, operasi hitung dengan bilangan nol dan sifat-

sifatnya, pecahan biasa dan pecahan desimal.


7) Menyebutkan pengertian relasi antara dua himpunan, menentukan cara menyatakan

relasi antara dua himpunan, banyaknya reIasi antara dua I limpunan, macam relasi,
relasi ekivalen dan partisi.
8) Menyebutkan pengertian fungsi, menentukan cara menyatakan fungsi , banyaknya

Fungsi , jangkauan dari Fungsi , jenis Fungsi.


9) Menyebutkan pengertian himpunan ekivalen, himpunan berhingga dan tak

berhingga, himpunan terbilang dan tak terbilang, dan bilangan kardinal.


10) Menyebutkan pengertian proposisi, dan proposisi komposisi.
11) Menentukan

nilai tebenaran proposisi komposit, tabel kebenaran, tautologi,

kontradiksi, dan kontingensi, Implikasi Logis, ekivalensi, dan hukum-hukum Aljabar


Proposisi.
12) Menentukan argumen, kesahan argumen , metode deduksi, aturan bukti bersyarat

(ABB), reductio ad absordum (Bukti Tak Langsung).


13) Menentukan argumen fungsi proposisi dan kuantor, melambangkan proposisi, kukti

kesahan dan aturan kuantifikasi permulaan.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 7

HIMPUNAN
AN
1. Pengertian Himpunan
Dalam matematika konsep himpunan termasuk konsep yang tidak didefinisikan (konsep
dasar). Konsep himpunan mendasari hampir semua cabang matematika. Perkataan
himpunan digunakan di dalam matematika untuk menyatakan kumpulan bendabenda
atau objek-objek yang didefinisikan dengan jelas. lstilah didefinisikan dengan jelas
dimaksudkan agar orang dapat menentukan apakah suatu benda merupakan anggota
himpunan yang dimaksud tadi atau tidak. Benda-benda atau objek-objek yang termasuk
dalam sebuah himpunan disebut anggota atau elemen himpunan tersebut.
Contoh 1.1
Kumpulan yang bukan merupakan himpunan
a. kumpulan makanan lezat
b. kumpulan batu-batu besar
c. kumpulan lukisan indah
Ketiga contoh kumpulan di atas bukan merupakan himpunan sebab anggota-anggotanya
tidak didefinisikan dengan jelas.
Contoh 1.2
Kumpulan yang merupakan himpunan
a. kumpulan negara-negara Asean
b. kumpulan sungai-sungai di Indonesia
c. kumpulan bilangan asli genap
d. Penduduk Jawa Tengah
2. Keanggotaan Himpunan
Himpunan selalu dinyatakan dengan huruf besar A, B, C, D, dan seterusnya. Jika A adalah
himpunan yang anggotanya a, b, dan c, maka dapat ditulis A = {a, b, c}. Jelas bahwa c
anggota himpunan A, dapat ditulis c A, demikian juga a A dan b A. Tetapi d bukan
anggota himpunan A dan dapat ditulis d A.
3. Cara Menyatakan Himpunan
Suatu himpunan dapat dinyatakan dengan
a. menyebutkan anggota-anggotanya/ cara tabulasi/cara mendaftar;
b. menyebutkan syarat anggota-anggotanya; atau
c. notasi pembentuk himpunan.
Contoh 1.3
a. Menyebutkan anggota-anggotanya/ cara tabulasi/cara mendaftar;
A = {1,3,5,7)
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 8

B = {0,2,4,6,8, ...}
C = {Senin, Selasa, Sabtu}.
b. Menyebutkan syarat anggota-anggotanya; atau
A = Himpunan empat bilangan ash ganjil yang pertama,
B = Himpunan bilangan cacah genap,
C = Himpunan nama-nama hari yang diawali huruf s.
c. Notasi pembentuk himpunan.
A = {x| x < 8, x bilangan asli ganjil}
B = {x| x bilangan cacah genapl}
C = {x| nama-nama hari yang diawali huruf s}

LATIHAN 2
AN
1. a. Berilah tiga contoh kumpulan yang bukan merupakan himpunan.
b. Berilah tiga contoh kumpulan yang merupakan himpunan.
2. Diketahui B = {p, q, r}. Katakanlah apakah keempat pernyataan berikut benar,
kemudian berikan alasannya.
a. p B
b. {q} B,
c. r B,
d. s B.
3. Tulislah himpunan berikut dengan tabulasi.
a. A = {x2 = 25}
b. B = {x| x + 3 = 3}
c. A = {x| x > 3, x bilangan asli ganjil}
d. A = {x| 0 < x < 5, x bilangan real}
4. Tulislah dengan menyebutkan syarat-syarat anggotanya.
a. E = {a,i,u,e,o}
b. F = {2,3,5,7,11}
c. G = {3,6,9,12, }
d. H = {123, 132, 213, 231, 312, 321}.
5. Tulislah dengan notasi pembentuk himpunan untuk himpunan bilangan asli yang:
a. kurang dari 5,
b. Iebih dari atau sama dengan 3,
c. kelipatan 5 kurang dari 50, dan
d. prima.
6. Penulisan himpunan berikut manakah yang benar
a. J= {x| x > 0, x himpunan bilangan bulat}
b. K = {x| x < 20, x bilangan asli genap}
c. L = {x| x > 4, x bilangan cacah}
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 9

MACAM HIMPUNAN DAN RELASI PADA HIMPUNAN

elah dikemukakan pada bab I bahwa konsep himpunan merupakan konsep yang tidak
didefinisikan. Dari konsep tersebut dapat dikembangkan konsep lain yang didefinisikan
berkaitan dengan konsep himpunan. Berikut ini disajikan beberapa konsep yang
didefinisikan berkaitan dengan konsep himpunan.
1. Himpunan Kosong
Definisi 2.1
Himpunan
kosong
adalah
himpunan yang tidak mempunyai
Himpunan kosong dinyatakan dengan atau {}.
Contoh 2.1
Himpunan di bawah ini manakah yang merupakan himpunan kosong.
a. A = Himpunan bilangan prima genap
b. B = Himpunan bilangan ganjil yang habis dibagi dua
c. C = Himpunan segitiga samakaki yang tumpul
d. D = Himpunan persegi panjang yang merupakan belah ketupat.
e. E = {x| x x}
f. F = {x| x2 +4 = 0, x bilangan real}
Himpunan tersebut tersebut di atas yang merupakan himpunan kosong adalah B, E, F,
sedangkan himpunan A, C, dan D bukan himpunan kosong.
2. Himpunan Berhingga dan Tak Berhingga
Dilihat dari kardinalitasnya suatu himpunan ada yang merupakan himpunan berhingga
dan himpunan tak berhingga. Suatu himpunan disebut himpunan berhingga bila banyak
anggota himpunan menyatakan bilangan tertentu, atau dapat juga dikatakan suatu
himpunan disebut berhingga bila anggota-anggota himpunan tersebut dihitung, maka
proses penghitungannya dapat berakhir. Sebaliknya suatu himpunan disebut himpunan
tak berhingga bila banyaknya anggota himpunan tersebut tidak dapat dinyatakan dengan
bilangan tertentu. Atau dapat juga dikatakan suatu himpunan disebut himpunan tak
berhingga bila anggota-anggota himpunan tersebut dihitung maka proses
penghitungannya tidak dapat diakhiri.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 10

Contoh 2.2
1. Himpunan berhingga
a. K = Himpunan nama hari dalam seminggu
b. L = {x|x < 100, x bilangan cacah ganjil}
c. P = {x| x negara - negara Asean}
d. Q = {x| x penduduk Indonesia}
2. Himpunan tak berhingga
a. R = Himpunan bilangan asli
b. L = Himpunan bilangan cacah kelipatan 5
c. P = {x| x > I00, x bilangan bulat}
d. Q = {x| x bilangan bulat genap}
3. Himpunan di Dalam Himpunan

B
A
Gambar 2.1
Pada gambar 2.1 semua anggota A
ada di dalam himpunan B, maka A
disebut himpunan bagian dari B,
ditulis A B dibaca A himpunan
bagian dari B.
Definisi 2.2
Himpunan A disebut himpunan
bagian dari B ditulis A B jika dan
hanya jika untuk setiap x anggota A
maka x anggota B. Dapat ditulis
A B jhj x A maka x B.
Dari definisi 2.2 dapat dikatakan bahwa A disebut bukan himpunan bagian dari B jika dan
hanya jika ada x anggota A dan x bukan anggota B. Dapat ditulis A B jhj x A dan x B.
Contoh 2.3
Diketahui himpunan A = {1,2,3,4,5,6}, B = {1,3,5}, C = {2,4,6}, D = {3,4,5,6,1,2}, dan E =
{5,6,7}. Manakah pernyataan di bawah ini yang benar.
a. B A
d. E A
g. A A
b. A C
e. A D
h. {} A
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 11

c. D A
f. E C
i.
B
Jawab:
Pernyataan yang benar adalah a, c, d, e, f, g, h, dan i.
Dari contoh di atas dapat disimpulkan sebagai berikut.
1. Himpunan kosong merupakan himpunan bagian dari setiap himpunan.
2. Jika A himpunan maka A A.
4. Himpunan Bagian Sejati
Definisi 2.3
A disebut himpunan bagian sejati dari B jika dan hanya jika A B dan B A.
Contoh 2.4
Diketahui A={0,2,4,6}, B={0,2,4,6,8}, dan C={xl x bilangan cacah genap kurang dari 9}.
Jelas bahwa:
1) A himpunan bagian sejati B
2)
bukan himpunan bagian sejati C
Dalam beberapa buku sebutan A himpunan bagian sejati B ditulis dengan A B dan
sebutan C himpunan bagian sejati D dirulis dengan C D.
5. Dua Himpunan yang Sama
Definisi 2.4
Himpunan A dan B disebut dua
himpunan yang sama, ditulis A=B
jika dan hanya jika anggota-anggota
A tepat sama dengan anggotaanggota B artinya setiap anggota A
ada di B dan setiap anggota B ada di
A dan dapat ditulis:
A=B jhj A B dan B A.
Dari definisi 2.4 dapat disimpulkan bahwa:
AB jhj A B atau B A.
Contoh 2.5
Diketahui himpunan A = {1,3,5,7,9), B ={2,4,6,8,10), dan C = {7,3,9,1,5). Banyaknya
anggota himpunan A ditulis dengan n(A), sehingga:
a) A = C dan n(A) = n(C) 5, dan
b) n(A) = n(B) = 5 tetapi AB.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 12

6. Dua Himpunan yang Ekivalen


Definisi 2.5
Himpunan A dan B disebut dua
himpunan yang ekivalen, ditulis A B
jika dan hanya jika:
1. n(A) = n(B), untuk A dan B
himpunan berhingga.
2. A dan B berkorespondensi satusatu, untuk A dan B himpunan
tak berhingga.
Contoh 2.6
Diketahui A = {3,6,9,12,15}, B = {12,9,6,3,15), dan C = {2,3,5,7,11}, maka:
a) A=B dan A B
b) n(A) = n(C) tetapi AC.
Contoh 2.7
Diketahui N = {1,2,3,4,5 }, C = {0,1,2,3,4 }, N C sebab N dan C berkorespondensi satusatu. Hal ini dapat ditunjukkan sebagai berikut:
N : 1, 2, 3, 4, , n,
C : 0, 1, 2, 3, , (n-1),
7. Himpunan Kuasa
Definisi 2.6
Himpunan kuasa dari himpunan A
adalah himpunan yang anggotanya
semua himpunan bagian dari
himpunan A ditulis 2A.
Contoh 2.8
a. A = {2,4}, maka n(A) =
2A = { {2}, {4}, {2,4}}, n(2A)=4
b. B = {1}, maka n(B) = 1
2B= { , {1}}, n(2B) = 2
c. C = {1,3,5), maka n(C) = 3
2C = { , {1}, {3}, {5}, {1,3), {1,5}, {3,5}, {1,3,5}}, n(2C) = 8.
Dari contoh 2.8 dapat disimpulkan
Jika A adalah himpunan, n(A)=k, maka banyaknya anggota himpunan kuasa dari A ditulis
n(2A) = 2k.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 13

Latihan 3
1. Misalkan A = {a,b,c,d}
a. Tulislah semua himpunan bagian dari A
b. Berapakah banyaknya himpunan bagian dari A.
2. Apakah setiap himpunan mempunyai himpunan bagian sejati?
3. Misalkan P adalah himpunan, Jika P
, buktikanlah bahwa P= .
4. Misalkan A, B, dan C masing-masing adalah himpunan, jika A B dan B C, buktikan
bahwa A C.
5. Misalkan A ={{3}, {4,5), {1,3}}, pernyataan-pernyataan manakah yang benar?
Mengapa?
a. {1,3} A c. {3} A b. {4,5} A d. {{1,3}} A
6. Yang manakah di antara himpunan-himpunan berikut yang sama?
a. {a,b,c}
b. {c,b,a,c}
d. {b,c,b,a} d. {c,a,c,b}
7. Manakah dari himpunan-himpunan berikut yang sama?
a. {x|x2 - 3x + 2 = 0, x bilangan real),
b. {1,2,1,2},
c. {x| x dua bilangan asli yang pertama}.
8. Yang manakah di antara himpunan-himpunan berikut yang himpunan kosong?
a. {x I x bilangan, prima genap},
b. {x I x bilangan ganjil yang habis dibagi 2},
c. {x I x2 3x + 5 = 0, x bilangan real),
d. {xix+ 8=8},
e. {x x + 4 1; X Miamian nen,
f. {x x segitiga sama kaki tumpul},
g. {x Ix persegi panjang yang belah ketupat},
9. Himpunann manakah yang berhingga dan takberhingga?
a. {1,2,3,...,10.000),
b. {x| x bilangan genap},
c. {penduduk bumi},
d. {1,2,3,...}.
10. Diketahui B = {1,3,5,7}. Pernyataan di bawah ini manakah yang benar.
a. {1,3} 2B
c. {} 2B
e. {3,7} 2B
b. B 2B
d. B 2B
f. {{5,7}} 2B
11. Diketahui A = {1,2,3,4,5,...}, B =- {2,4,6,8,...}, dan C = {...,-3,-2,-1,0,1,2,3, ...}.
Tujukkan bahwa:
a. A B
b. A C
12. Diketahui M = {x| x bilangan asli genap kurang dari 100}, N = {x| x bilangan cacah
ganjil kurang dari 99}. Apakah MN? Jelaskanlah!
13. Diketahui A = himpunan segi empat; B = himpunan persegi panjang; C = himpunan
persegi; dan D = himpunan belah ketupat. Nyatakan dalam diagram Venn!
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 14

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 15

OPERASI PADA HIMPUNAN


AN
Dalam ilmu-ilmu berhitung kita belajar menjumlahkan dan mengalikan yaitu kita
menetapkan untuk setiap pasang bilangan-bilangan x dan y, suatu bilangan x+y yang disebut
jumlah dari x dan y, dan xy yang disebut perkalian x dan v. Penetapan-penetapan ini disebut
operasi-operasi penjumlahan dan perkalian. Operasi penjumlahan dan perkalian termasuk
operasi biner. Di samping operasi biner ada jenis operasi yang lain yaitu operasi uner. Pada
bab ini akan dibahas operasioperasi pada himpunan, yaitu:

1. Irisan Dua Himpunan


Definisi 3.1
Misalkan A dan B adalah himpunan-himpunan. lrisan A dan B ditulis A B adalah
himpunan semua anggota yang berada dalam A dan juga berada dalam B.
Dapat ditulis A B = {x| x A, x B.} .
Contoh 3.1
a. Diketahui K = {a,b,c,d,e},
L = {b,d,f,g}, maka K L = {b,d}.
b. Diketahui A = {x| x bilangan asli
ganjil}, B = {x| x bilangan asli genap}, maka A B =
c. Diketahui C = {2,4,6,8,...},
D = {4,8,12,...}, maka C D = {4,8,12,...} = D.

Dari contoh 3.1 dapat disimpulkan secara umum


1. Jika A,B himpunan maka
(A B) A dan (A B) B
2. Jika A B maka A B = A.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 16

Untuk lebih jelasnya dapat


diIihat gambar 3.2
A
B

B
A

(A B) A dan (A B) B A B = A

Gambar
3.2
Definisi 3.2
Himpunan berpotongan dan himpunan saling lepas.
Misalkan A dan B adalah himpunanhimpunan. Himpunan A dan B
dikatakan berpotongan ditulis AB
jika dan hanya jika A B .
Misalkan A dan B adalah himpunanhimpunan. Himpunan A dan B
dikatakan saling lepas atau saling
asing ditulis A//B jika dan hanya jika
A B= .
Contoh 3.2
Diketahui A: himpunan persegi panjang B: himpunan belah ketupat C: himpunan segitiga
Maka:
A
B
Gambar
3.3A
B

A
C
Gambar
3.4
A//
C

B
C
Gambar
3.5
B//
C

A B = himpunan persegi
A C = dan B C =
2. Gabungan Dua Himpunan
Definisi 3.3
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 17

Misalkan A dan B adalah himpunanhimpunan. Gabungan A dan B ditulis


A B adalah himpunan semua
anggota yang berada dalam A atau
B atau dalam A dan B.
Dapat ditulis A B = {x| x A atau
x B}
A

B
A
B

Gambar 3.6

Contoh 3.3
a. Diketahui K = {a,b,c,d,e}, L = {b,d,f,g}, maka K L= {a,b,c,d,e,f,g}
b. Diketahui A = {x| x bilangan asli ganjil}, B = {x| x bilangan asli genap}, maka A B = {x| x
bilangan asli}.
c. Diketahui C = {2,4,6,8,...}, D = {4,8,12,...},maka C D = {4,8,12,...) = C.
Dari contoh 3.3 dapat disimpulkan secara umum:
1. Jika A,B himpunan maka
A (AuB) dan B (AuB)
Untuk
2. lebih
Jika Ajelasnya
B makadapat
A B = B.
dilihat gambar 3.7
A
B

B
A

A (A B) dan B (A B)
A B=B

Gambar
3.7

Contoh 3.4
Setiap siswa dalam suatu kelas diwajibkan memilih sekurang-kurangnya satu cabang
olahraga. Setelah diadakan pencatatan terdapat data 21 anak memilih bulu tangkis, 26
anak memilih tenis meja, dan 8 anak memilih keduanya. Berapakah anak yang:
a. Memilih tenis meja saja?
b. Hanya memilih bulu tangkis saja?
c. Ada dalam kelas tersebut?
B

Penyelesaian:

13
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

T
8

Gambar
3.8

18
Page 18

Dari gambar 3.8 jelas bahwa:


a. siswa yang memilih tenis meja saja
ada 13 anak,
b. siswa yang memilih bulu tangkis
saja ada 18 anak, dan
c. banyaknya siswa dalam kelas =
13+8+18 = 39 anak.
3. Selisih Dua Himpunan
Definisi 3.4
Misalkan A dan B adalah himpunanhimpunan. Selisih himpunan A dan
B ditulis A-B adalah himpunan
semua anggota himpunan A yang
bukan anggota B.
Dapat ditulis A-B = {x| x A, x B}.
A
B
AGambar
B
3.9
Contoh 3.5
a. Diketahui A = {1,2,3,4,5},
B = {4,5,6,7,8,9},
maka: (1). A-B = {1,2,3}, B - A =
{6,7,8,9}. (2). A B = {4,5}
b. Diketahui C = {2,4,6),
B = {2,4,6,8,10)
c. Diketahui E = {1,3,5,7,9,...),
F = {2,4,6,8,...)
maka: (1). E - F = {1,3,5,7,9,...) = E.
(2). F - E = {2,4,6,8,...} = F.
Dari contoh 3.5 dapat disimpulkan secara umum:
1 Jika A B himpunan maka A-B = ,
2. Jika A B himpunan maka A (B-A) =
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 19

B,
3. Jika A, B himpunan maka (A-B) A,
4. Jika A, B himpunan maka A-B, A B,
B-A saling asing.
Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat gambar 3.10
A
B
A-B

B
A
A B

B-A

A (B-A) =
B
Gambar 3.10

Misalkan A adalah himpunan dengan semesta U. Komplemen A ditulis Ac atau A adalah


himpunan semua anggota U yang bukan anggota himpunan A.
Contoh 3.6
a. Diketahui U = {1,2,3,4,...,10},
A = {2,3,4,5}, dan B = {4,5,6,7}, maka
(1). A' = {1,6,7,8,9,10}
(2). B' = {1,2,3,8,9,10}
(3). A B = {4,5}
(4). (A B) = {1,2,3,6,7,8,9,10}
(5). A' B' = {1,2,3,6,7,8,9,10}
(6). A B = {2,3,4,5,6,7}
(7). (A B)' = {1,8,9,10}
(8). A B = {1,8,9,10}.
Ternyata dari (4) dan (5) serta (7)
dan (8)
(A B)' = A' B'
(A B)' = A' B'
b. Diketahui U = {1,2,3,4,...,10},
C = {3,4,5,6}, dan D = {2,3,4,5,6,7}, maka
(1). Jelas C D,
(2). C' = {1,2,7,8,9,10},
(3). D' = {1,8,9,10}
Ternyata D C.
c. A-B = {x| x A dan x B}
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 20

= {x| x A dan x B'}


= A B'.
Jadi A-B = A B'.
4. Perkalian Dua Himpunan

(Produk Cartesius)
Suatu perangkat yang diperlukan untuk membangun perkalian silang dua himpunan
adalah pasangan berurutan. Pasangan berurutan yang memuat dua unsur a dan b dengan
a sebagai unsur pertama dan b sebagai unsur kedua, ditulis dengan (a,b), (a,b) dan (c,d)
dikatakan sama jika dan hanya jika a=c dan b=d.
Definisi 3.6
Misalkan A dan B himpunanhimpunan. Perkalian silang dari A
dan B ditulis AxB adalah himpunan
semua pasangan terurut (a,b)
dengan a A dan b B. Dapat ditulis
AxB = {(a,b)| a A, b B}
Contoh 3.7
Diketahui A = {a,b} dan B = {1,2,3}, maka
(1). AxB =
{(a,1),(a,2),(a,3),(b,1),(b,2),(b,3)}
(2). BxA =
{(1,a),(1,b),(2,a),(2,b),(3,a),(3,b)}
Ternyata AxB BxA.

5. Sifat-sifat Operasi pada


Himpunan
1. Idempoten
a. A A = A
b. A A = A
2. Asosiatif
a. (A B) C = A
b. (A B) C = A
3. Komutatif
a. A B = B A
b. A B = B A
4. Distributif
a. A (B C)= (A
b. A (BHidayah
C)= (A
PDM-Sugiarto-Isti
5. Identitas
a. A
=A
b. A U = U

(B C)
(B C)

B) (A C)
B) (A C)

Page 21

De Morgan
a. (A B) = A B
b. (A B) = A B
8. Absorpsi
a. A (A B)= A
b. A (A B)= B

6. Penggunaan Sifat Operasi pada


Himpunan.
Contoh 3.8
Jika A B dan B C maka A C, buktikanlah!
Penyelesaian:
Diketahui A B dan B C.
Akan dibuktikan A C.
A B maka A B = A
(1)
B C maka B C = B
(2)
Pada (1) A B = A
A (B C) = A' subtitusi (2) pada (1)
(A B) C = A
assosiatif
A C=A
subtitusi (1)
A C.
Contoh 3.9
Buktikan bahwa (D-E) dan (D E) saling asing.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 22

Penyelesaian:
Diketahui D, E himpunan
Akan dibuktikan (D-E) dan (D E) saling asing.
(D-E) (D E) = (D E') (D E)
= (D D) (E E)
(Kom, Ass)
=D
(Idemp, Kompl)
= .
(Ident)
Ternyata (D-E) (D E) = .
Jadi (D-E) dan (D E) saling asing.

Contoh 3.10
Buktikan bahwa jika A B maka B A
Penyelesaian:
Diketahui A, B himpunan, A B
Akan dibuktikan B A.
A B maka A B = A
(A B)' = A
A B = A
B' A'.
Terbukti.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 23

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 24

Latihan 4
AN
1. Letakkanlah lambang " ", atau lambang = di antara sebanyak mungkin pasangan
himpunan-himpunan di bawah ini:\
2. Nyatakanlah apakah masing-masing pernyataan berikut ini benar atau salah.
3. Gambarlah diagram-diagram Venn untuk himpunan-himpunan itu dan jelaskan arti dari
I K seperti yang terdapat dalam gambarmu.
4. X adalah himpunan bilangan kelipatan 6 yang kilning dari 35. Y adalah himpunan
kelipatan 8 yang kurang dari 35. Sebutkanlah anggota-anggota X, Y, dan X Y. Dengan
mengabaikan nol dalam X Y, kita peroleh kelipatan persekutuan terkecil dari 6 dan 8.
Sebutkan KPK itu!
5. Dalam suatu kelas yang terdiri atas 20 murid, 15 murid memilih Matematika, 12 murid
memilih Ilmu Pengetahuan Alam, dan 10 murid Matematika dan ilmu Pengetahuan
Alam. Tunjukkanlah keterangan ini dalam diagram Venn. Berapakah murid yang tidak
memilih Matematika maupun Ilmu Pengetahuan Alam.
6. Diadakan pencatatan tentang yang biasa diminum sehari-hari olen 180 murid. 100 anak
minum teh, 92 anak minum kopi, dan 115 anak minum susu, sedang 25 anak minum
ketiga-tiganya.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 25

U
T
K
S
Gambar 3.11
a.

Dengan menggunakan T, K, dan S untuk himpunan peminum teh, kopi, dan susu,
gambarlah keterangan ini dalam diagram Venn. Tunjukkanlah terlebih dahulu
banyaknya anak yang minum baik teh maupun kopi dan susu.
b. Berapakali banyaknya anak yang minum kopi, tetapi tidak minum teh maupun susu?
c. Berapakah banyaknya anak yang hanya minum susu saja?
d. Berapakah banyaknya anak yang hanya minum teh saja?

7. a. A = {0,1,2,3}, B = {1,3,5,7}, dan C = {2,3,5,8}. Nyatakanlah masing-masing himpunan di


bawah ini dengan menyebutkan semua anggotanya.
(1). A B
(4). A A
(2). A C
(5). A B
(3). B C
b. Dengan menggunakan himpunan-himpunan pada soal 6.a nyatakanlah masing masing
himpunan di bawah ini dengan menyebutkan semua anggota-anggotanya.
(1). (A B) C (2). A (B C)
Apakah yang kamu lihat pada jawabannya?
8. Gambarlah diagram Venn bagi tiap bentuk berikut ini, dan masukkanlah banyaknya
elemen dalam daerah yang tergambar. Kemudian hitunglah banyaknya elemen yang
ditanyakan.
a. n(A)=50, n(B)=62, dan n(A B)=26.
b. Hitunglah n(A B).
c. n(X)=7, n(Y)=11, X dan Y terpisah.
d. Hitunglah n(X Y).
c. n(P)=23, n(Q)=25, dan P Q.
d. Hitunglah n(P Q).
9. A dan B adalah himpunan sedemikian hingga n(A)= p+q, n(B)= q+r, dan n(A B)= q.
a. Gambarlah himpunan-himpunan ini dalam diagram Venn dan masukkanlah
banyaknya anggota dalam tiap daerah.
Hitunglah: (1). n(A B),
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 26

(2). n(A) + n(B) - n(A B),


kemudian tunjukkan bahwa n(A B) = n(A) + n(B) - n(A B).
b. Kalau A dan B saling asing, bagaimanakah hasil dalam b?
10. Misalkan A, B, dan C himpunan-himpunan. Buktikanlah:
a. (A-B) A
b. (A-B), A B, dan (B-A) saling lepas
c. Jika A B maka A (B-A) = B
d. (A-B) B = .
11. Misalkan U = {1,2,3,...,9}, A = { 1,2,3,4), B = {2,4,6,8}, dan C
= {3,4,5,6). Carilah:
a. A'
c. C
e. (A B)
b. B'
d. (A C)'
f. (B-C)'
12. Andaikan A = {a,b}, B = {1,2), dan C = {3,4). Carilah:
a. Ax(B C)
d. Ax(B C)
b. (AxB) (AxC)
e. (AxB) (AxC)
c. (AxB)xC
13. Pernyataan di bawah ini manakah yang benar:
a. jika x (A B) maka x A
b. jika x (A B) maka x B
c. jika x (A B) rnaka x A
d. jika x A, maka x (A B)
e. jika x A maka x (A B)
f. jika x (A-B) maka x A
g. jika x A maka x A
h. jika x A' maka x A
14. Tentukan syarat agar pernyataan di bawah ini benar.
a. jika x (M N) maka x N
b. jika x M maka x (M N)
15. Isilah titik-titik di bawah ini sehingga menjadi pernyataan yang benar.
a. jika M N maka:
(1). M N =
(2). M N =
(3). M-N = ...
(4). M (N-M) =
b. jika M , N , MN, dan M-N =,
maka M N =
16. Di dalam diagram venn pada gambar di bawah ini arsirlah:
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 27

a. B
b. (A B)
c. (B-A)
d. A B

A
B
Gambar 3.12

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 28

HIMPUNAN BILANGAN
AN
1. Himpunan Bilangan-bilangan
a. Bilangan Asli
Bilangan-bilangan 1,2,3,4,5,... disebut bilangan asli. Himpunan semua bilangan asli
disebut himpunan bilangan asli dan ditulis N. Jadi N = {1,2,3,4,...}.
b. Bilangan Cacah
Bilangan-bilangan 0,1,2,3,4, disebut bilangan cacah. Himpunan semua bilangan cacah
disebut himpunan bilangan cacah dan ditulis C. Jadi C = {0,1,2,3,4,...}. Jelas N C, C-N =
{0}.
c. Bilangan Bulat
Bilangan-bilangan 0,-1,1,-2,2,-3,3,... disebut bilangan bulat. Himpunan semua bilangan
bulat disebut himpunan bilangan bulat dan ditulis Z . Jadi Z = {...,-1,1,-2,2,-3,3,...}. Jelas
bahwa N C Z.
d. Bilangan Pecah
Bilangan yang dapat dinyatakan dengan dengan a,b Z, b0, a dan b koprima disebut
bilangan pecah. merupakan bilangan pecah. Bilangan pecah dapat ditulis dengan:
(1) pecahan

... disebut

pecahan biasa
(2) pecahan 0,5; 0,500...; 0,4999... disebut pecahan desimal
(3) pecahan 50% disebut pecahan
persen
Pada bab ini perkataan pecahan menyatakan lambang bilangan, bilangan pecah, dan
bilangan bulat. bisa dilambangkan dengan pecahan. Pada beberapa buku ada yang
menyatakan pecahan sebagai bilangan dan lambang dari pecahan disebut bentuk
pecahan. Bilangan bulat dua dapat dinyatakan dengan
(1) pecahan biasa: ,

(2) pecahan desimal: 2,00...,


1,999...
(3) pecahan persen: 200%.
Bilangan pecah seperempat dapat
dinyatakan dengan
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 29

(1) pecahan biasa: ,

(2) pecahan desimal: 0,25;


0,25000..., 0,24999...
(3) pecahan persen: 25%.
Jika himpunan semua bilangan pecah dinyatakan dengan P maka Z P = Q, Z P, Z//P
e. Himpunan Bilangan Rasional
Bilangan yang dapat dinyatakan dengan pecahan
bilangan rasional. Contohnya,

dengan p,q Z, q0, disebut

dan seterusnya. Himpunan semua

bilangan rasional disebut himpunan bilangan rasional, dan ditulis dengan Q. Jadi Q= {x|
x= , p,q Z, q0}.
f. Himpunan Bilangan Irasional
dan seterusnya tidak dapat
,
dengan p,q Z, q0. Bilangan tersebut disebut bilangan irasional.

Bilangan-bilangan seperti
dengan pecahan

Himpunan semua bilangan irasional disebut himpunan bilangan irasional. Jika


himpunan tersebut dinyatakan dengan I maka Q l = R, Z I, Q I, Q//I.
g. Himpunan Bilangan Real
Salah satu sifat penting dari bilangan-bilangan real adalah bahwa bilangan-bilangan
tersebut dapat dinyatakan oleh titik-titik pada sebuah garis lurus sebagaimana pada
gambar 4.1. Garis tersebut disebut garis real. Ada suatu cara yang lazim untuk
membuat pasangan titik-titik pada garis itu dengan bilangan-bilangan real, yaitu setiap
titik menyatakan suatu bilangan real dan setiap bilangan real dinyatakan dengan
sebuah titik. Oleh karena itu kita dapat mempergunakan perkataan titik dan bilangan
secara bertukaran.

-5 -4 -3 -2 -1 0 1 2 3
4Jika I: Himpunanbilangan irasional
Q: Himpunan bilangan rasional
Maka I Q = R, I R, Q R karena
I//Q maka R-Q = I.
h. Bilangan Imajiner
Bilangan-bilangan seperti
dan seterusnya

disebut bilangan imajiner. Himpunan semua bilangan imajiner disebut himpunan

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 30

bilangan imajiner. Jika himpunan tersebut dinyatakan dengan J maka R//J.


ditulis

. i = i , dengan i = 1. Jadi

= i , dan

dapat

= i .

i. Himpunan Bilangan Kompleks


Jika J : himpunan bilangan imajiner
R: himpunan bilangan real
K: himpunan bilangan
kompleks
Maka J R = K.
Bilangan kompleks dapat dinyatakan dengan z = a+bi, dengan a,b R dan i2 = 1, a
disebut bagian real dan b disebut bagian imajiner.
Contoh bilangan kompleks.
Z1 =2+3i dengan a -2 dan b = 3.
Z2 =5- 4i dengan a = 5 dan b = -4.
Z3 = -6 dengan a = -6 dan b = O.
Z1 = 2i dengan a = 0 dan b = 2.
j. Diagram Venn
Jika N: himpunan bilangan asli
C: himpunan bilangan cacah
Z: himpunan bilangan bulat
Q: himpunan bilangan rasional
R: himpunan bilangan irasional
K: himpunan bilangan kompleks
Maka diagram venn-nya:

Pada gambar 4.2


CN = {0}
ZN = {x Lx bilangan bulat negatif}
QZ = {a- L bilangan pecah} = P
RQ = (x Ir bilangan irasional} = I
KR = {x bilangan imajiner} = J

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 31

2. Bilangan Nol dan Sifat-sifatnya


a. Pengertian Bilangan Nol
Bilangan nol menyatakan banyaknya anggota himpunan kosong. Jadi jika A = {} maka
n(A) = 0.
b. Perkalian dengan Nol
0x4 =
Untuk menjawab pertanyaan tersebut dapat dijelaskan dengan beberapa cara:
(1) dengan pola bilangan.
3x4 = 12
2x4 = 8
1 x4 = 4
0x4 =
(2) dengan sifat komutataif.
4x0 = 0+0+0+0 = 0
4x2 = 2x4
3x6 = 6x3
5x1 = 1x5
Jadi 0x4 = 4x0 = 0
c. Pembagian dengan Nol
(1) 4:0 = .
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan dengan pengertian operasi pembagian.
10:2 = 5 sebab 5x2 = 10
0:4 = 0 sebab Ox4 = 0
Misalkan 4:0 = n maka nx0 = 4
Persamaan nx0 = 4 tidak mempunyai penyelesaian sehingga persamaan 4:0 = n
juga tidak mempunyai penyelesaian. Jadi 4:0 hasilnya tidak didefinisikan.
(2) 0:0 = .
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. Misalkan 0:0 = n maka nxo =
0. Untuk n = -6 maka -6x0 = 0, untuk n =

maka x0 = 0. Ternyata untuk setiap

bilangan real merupakan penyelesaian dari nx0 = 0. Sehingga penyelesaian 0:0 = n


tidak tunggal.
Jadi 0:0 dikatakan bentuk tak tentu.
(3) 30 = .
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
(a). Dengan pola bilangan:
33 = 27
32 = 9
31 =3

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 32

(b). Dengan sifat perpangkatan:


30 = 32:32 = 1
Jadi 30 = 1.
(4) 3-2 = .
Pertanyaan ,tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
(a). Dengan pola bilangan:
32 = 9
31 =3
3-1 =
3-2 = .
(b). Dengan sifat perpangkatan:
3-2 = 31-3 = 31 : 33 =
Jadi 3-2 =

(5) 00 = .
Pertanyaan tersebut dapat
dijelaskan sebagai berikut.
00 = 03-3 = 03 : 03 =
Jadi 00 = merupakan bentuk tak tentu.
3. Pecahan Biasa dan Pecahan Desimal
a. Pecahan Desimal
Apakah 0,5 = 0,4999?
Pertanyaan tersebut dapat dijelaskan sebaai berikut.
Misalkan x=0,5 maka x=

Misalkan y = 0,4999
100y = 49,99
10y = 4,99
90y = 45
y=

Jadi, 0,5 = 0,4999

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 33

b Menyatakan Pecahan Biasa ke


dalam Pecahan Desimal
Pecahan
Biasa

Pecahan Desimal

0,5 = 0,500 = 0,499


0,25 = 0.2500... =
0,2499...
0,125 = 0,12500... =
0,124999...
0,333
0,1666
1,181818
2,000 = 1,999

Dari tabel di atas pengertian baru tentang


bilangan rasional, bahwa bilangan rasional adalah bilangan yang dapat dinyatakan
dengan desimal berulang tak terbatas..
e. Menyatakan Pecahan Desimal ke dalam Pecahan Biasa
Contoh 4.1
(1) Nyatakanlah pecahan decimal 0,181818... kedalam pecahan biasa.
Jawab:
Misalkan x = 0,181818... maka:
100x = 18,181818...
x = 0,181818..
99x = 18
x=

(2) Nyatakanlah pecahan desimal 0,374999... kedalam pecahan biasa.


Jawab:
Misalkan z = 0,374999... maka:
10.000z = 3.749,999...
1.000z = 374,999...
9.000z = 3.375
x=

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 34

4. Selang (Interval)
Berikut ini disajikan beberapa himpunan yang merupakan selang.
Himpunan
A={x|1x3}
B={x|1<x<3}
C={x|1x<3}
D={x|1<x3}
E={x|x1}
F={x|x<1}

Notasi
Selang
A=[1,3]
B=(1,3)
C=[1,3)
D=(1,3]
E=[1,
F=( 1]

Grafik
0
0

1
1

2
2

3
3

4
4

Latihan 5
AN

1. Jika R, Q, I, J, P, Z, dan Z., berturta-turut. menyatakan himpunan bilangan real, rasional,


irasional, imajiner, pecah, bulat, dan bulat negatif Nyatakanlah apakah yang masingmasing berikut ini benar atau salah.
2. Jika N, Z, Q, R, dan K, berturut-turut menyatakan himpunan bilangan asli, bulat, rasional,
real, dan kompleks, dan p= , q=3, r= . , s = . , t= -4i, u= , v= -5.
a. gambarkanlah himpunan N, Z, Q, R, dan K dalam diagram Venn.
b. Letakkanlah p, q, r, s, t, u, dan v pada gambar a.
3. Hitunglah:
a. 0:6
d. 60
g. 80
b. 9:0
e. 21
h. 10-6+2
0
c. 0:0
f. 0
i. 36:6x2
4. Sebutkan pengertian bilangan rasional dan bilangan irasional.
5. a. Nyatakan ke dalam lambing decimal.
(1)

(2)

(3)

(4)

b. Nyatakan ke dalam lambing


pecahan biasa.
(1). 0,571957195719
(2). 0,25317171717
6. Misalkan A=[-4,2), B=[-1,6), C=(a. Gambarlah selang-selang tersebut pada garis real
b. Carilah dan tulislah dalam notasi selang.
(1). A B
(5). A-B
(2). A B
(6). B-A

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 35

(3). A C
(7). A-C
(4). A C
(8). B-C
7. Diketahui bilangan kompleks z1 = 3+2i, z2 = -4+I, z3 = 5-2i, hitunglah:
a. z1 + z2
d. z1 x z2
b. (z1 + z2) + z3
e. z3 x z1
c. z1 z3

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 36

RELASI
AN
1. Pengertian Relasi Antara Dua Himpunan
Untuk memahami pengertian relasi antara dua himpunan perhatikatuah contoh berikut.
Misalnya ada empat anak yaitu Fajar, Dian, Tono, dan Nani ditanya apakah mereka gemar
bermain catur, voli, atau tenis meja. Jawaban mereka:
Fajar dan Dian gemar bermain catur,
Tono dan Nani gemar bermain voli,
Fajar dan Tono gemar bermain tenis meja
Perhatikanlah bahwa sebenarnya ada dua himpunan:
1. Himpunan anak
A = {Fajar, Dian, Tono, Nani}
2. Himpunan permainan
B = {catur, voli, tenis meja}
A

Gemar
bermain

Fajar

Dian

Catur

Toni

Voli

Nani

Tenis
Gambar
5.1

Kedua himpunan A dan B dihubungkan dengan hubungan gemar bermain. Hubungan


gemar bermain dari
himpunan A ke himpunan B dapat digambar sebagai berikut.
Gambar 5.1 menunjukkan suatu cara untuk menyatakan hubungan atau relasi dari
himpunan A ke himpunan B. Hubungan itu adalah gemar bermain. Gambar 4.1 disebut
diagram panah. Perhatikanlah bahwa suatu relasi mempunyai arah pada diagram panah
ditunjukkan dengan anak panah.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa:
Suatu hubungan atau relasi dari
himpunan A ke himpunan B
adalah pemasangan anggotaanggota A dengan anggotaanggota B.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 37

2. Cara Menyatakan Relasi Antara Dua Himpunan


Diketahui himpunan A = {2,3,4,5}, B = {4,5,6} dengan relasi faktor dari, dari himpunan A
ke himpunan B maka kita dapat menyatakan relasi tersebut dergan tiga cara yaitu:
1). Dengan diagram panah
Pada gambar 5.2, 2 dikawankan dengan
4 ditulis 24, ini berarti 2 faktor dari 4.
A
2

Faktor dari

B
4

5
Gambar

2). Dengan himpunan pasangan berurutan


Perhatikanlah gambar 5.2. 26 ini berarti 2 faktor dari 6 dan dapat ditulis dengan
pasangan berurutan (2,6). Jika relasi faktor dari dari himpunan A ke himpunan B
dinyatakan dengan R, maka jelas 2 berelasi R dengan 6 atau dapat ditulis dengan 2R6
atau (2,6) R. Dengan cara yang sama dapat dituliskan 2R4 atau (2,4) R, 3R6 atau
(3,6) R, tetapi 2 tidak berelasi dengan 5 atau dapat ditulis 2 5 atau (2,5) R. Dengan
demikian relasi R tersebut merupakan himpunan pasangan berurutan yaitu:
R = {(2,4),(2,6),(3,6),(4,4),(5,5)}
Dengan cara lain dapat dijelaskan pula bahwa jika ditentukan x A dan y B maka
relasi faktor dari tersebut dapat dinyatakan (lettgan kalimat terbuka x faktor dari y.
Pengganti "x" dengan "2" dan "y" dengan "6" didapat pernyataan yang benar,
sehingga pasangan berurutan (2,6) merupakan penyelesaian dari kalimat terbuka x
faktor dari y. Tetapi pengganti "x" dengan "2" dan "y" dengan "5" didapat pernyataan
yang salah, sehingga (2,5) bukan penyelesaian dari kalimat terbuka x faktor dari y. Jika
relasi faktor dari dari himpunan A ke himpunan B dinyatakan dengan R maka
himpunan semua pasangan berurutan (x,y) yang menghasilkan pernyataan yang
benar yaitu himpunan penyelesaian kalimat terbuka
R = {(2,4),(2,6),(3,6),(4,4),(5,5)}

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 38

3). Dengan grafik Cartesius

Koordinat titik-titik pada gambar 5.3


berurutan dari relasi R (faktor dari).

menyatakan

anggota-anggota

pasangan

Contoh 4.1
Diketahui M = {0,2 4,6,8}, N = {0,1,2,3,4,5}.
R = MN adalah relasi dari M ke N dinyatakan dengan kalimat terbuka x dua kali y
dengan X M, y N. Nyatakanlah relasi tersebut:
a. dengan diagram panah
b. dengan himpunan pasangan
berurutan
c. dengan grafik Cartesius
Penyelesaian:
a. dengan diagram panah

M
N
0
2
4
6
8

R
0
1
2
3
4
5

Gambar
5.4
b. dengan himpunan pasangan
berurutan
R = {(0,0),(2,1),(4,2),(6,3),(8,4)}

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 39

c dengan grafik Cartesius

5
4
3
2
1
0

2 4 6 8
Gambar 5.5

3. Banyaknya Relasi Antara Dua Himpunan


Jika R: AB adalah relasi dari A ke B. n(a) = 3, dan n(B) = 2 maka banyaknya relasi R
tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.
Misalkan A = {1,3,5} maka n(A) = 3,
B = {a,b} maka n(B) = 2
AxB = {(1,a),(1,b),(3,a),(3,b),(5,a),(5,b)) maka n(AxB) = 6 = 3x2.
Jika R1 = {(1,a)} jelas R1 (AxB) dan R1 relasi dari A ke B.
Jika R2 = {(1,a).(2,b)} jelas R2 (AxB) dan R2 relasi dari A ke B.
jika R0 = {} jelas R0 (AxB) dan R0 bukan relasi dari ke B.
Jika R6 = {(1,a),(1,b),(3,a),(3,b),(5,a),(5,b)} jelas R6 (AxB) dan R6 relasi dari A ke B.
Dari uraian di atas dapat dikatakan bahwa:
1. Jika R relasi dari A ke B maka R (AxB)
2. Jika R (AxB) dan R maka R relasi dari A ke B
Kita tahu bahwa n(AxB) = 6 jelas bahwa banyaknya anggota himpunan kuasa = 2 6 = 23x2
Karena untuk R= maka R relasi dari A ke B maka banyaknya relasi R dari A ke B ada 2 6 1. Dengan demikian dapat kita katakan bahwa jika R: AB adalah relasi dari A ke B dan
n(A) = 3, n(B) = 3 maka banyaknya relasi R sebanyak 23x2 - 1.
Secara umum dapat dikatakan bahwa:
Jika R: AB adalah relasi dari
A ke B dan n(A) = k, n(B) =1
maka banyaknya relasi R = 2kxl 1.
Contoh 5.2
Diketahui R: MN adalah relasi dari M ke N. Jika n(M)=4 dan n(N)=3, hitunglah
banyaknya relasi R tersebut.
Penyelesaian:
n(M)=4 dan n(N)=3.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 40

Banyaknya relasi R ada = 24x3 - 1 = 4095.


4. Macam Relasi
(a). Relasi Refleksif
Definisi 5.1
Misalkan R suatu relasi di
dalam himpunan A maka R
disebut relasi refleksif jika dan
hanya jika a A, maka
(a,a) R.
Dari definisi 5.1 dapat disimpulkan suatu relasi R di dalam himpunan A disebut bukan
relasi refleksif jika dan hanya jika a A, dan (a,a) R.
Contoh 5.3
Diketahui R:AA adalah relasi di dalam himpunan A dengan A = {1,3,5} sedemikian
sehingga:
a. R1 = {(1,1),(1,3),(3,3)1
b. R2 = 1(1,1),(3,3),(5,5))
c.R3= {(1,1),(1",3),(3,3),(5,3),(5,5)}
Apakah R1, R2, dan R3 relasi refleksif atau bukan?
Penyelesaian:
a. R1 bukan relasi refleksif sebab
5 A tetapi (5,5) R1.
b. R2 relasi refleksif sebab a A
maka (a,a) R1.
c. R3 relasi refleksif sebab a A
maka (a,a) R1.
Contoh 5.4
Diketahui A = {x|x garis-garis sejajar dalam bidang datar}
B = {x I x bangun-bangun segitiga dalam bidang datar}
Jika R: AA adalah relasi di dalam himpunan A dengan R menyatakan "x sejajar y"
maka R relasi refleksif.
Jika R: BB adalah relasi di dalam himpunan B dengan R menyatakan "x sebangun y"
maka R relasi refleksif.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 41

(b). Relasi Simetris


Definisi 5.2
Misalkan R suatu relasi di
dalam himpunan A maka R
disebut relasi simetris jika
(a,b) R,
maka
berarti
(b,a) R.
Dari definisi 5.2 dapat disimpulkan suatu realasi R di dalam himpunan A disebut
bukan realsi simetris jika (a,b) R dan (b,a) R.
Contoh 5.5
Diketahui R: AA adalah relasi di dalam himpunan A dengan A={1,3,5} sedemikian
sehingga:
R1 = {(1,1),(1,3),(3,3),(3,1),(3,5)}
R2 = {(1,1),(3,3),(3,5),(5,5),(5,3)}
R3 = {(1,1),(3,3),(5,5)}
Apakah R1,R2,R3 relasi simetris atau bukan?
Penyelesaian:
R1 bukan realsi simetris sebab (3,5) R1 tetapi (5,3) R1.
R2 relasi simetris.
R3 relasi simetris.
Contoh 5.6
Untuk himpunan A dan B pada contoh 5.4.
Jika R: AA adalah relasi di dalam himpunan A dengan R menyatakan "x sejajary"
maka R relasi simetris.
Jika R: BB adalah relasi di dalam himpunan B dengan R menyatakan "x sebangun y"
maka R relasi simetris.
(c). Relasi Transitif
Definisi 5.3
Misalkan R suatu relasi di dalam
himpunan A maka R disebut relasi
transitif jika (a,b) R dan (b,c) R,
maka berarti (a,c) R.

Dari definisi 5.3 dapat disimpulkan suatu relasi R di dalam himpunan A disebut bukan
relasi transitif jika (a,b) R dan (b,c) R tetapi (a,c) R

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 42

Contoh 5.7
Diketahui R: AA adalah relasi di dalam himpunan A dengan A = {1,3,5} sedemikian
sehingga:
a.R1 = {(1,1),(1,3),(3,1),(5,5)}
b.R2 = {(1,3),(1,1),(3,1),(3,3)}
c.R3 = {(1,1),(3,3),(5,5)}
Apakah R1, R2, dan R3 relasi transitif atau bukan?
Penyelesaian:
a. R1 bukan relasi transitif sebab
(3,1) R1 dan (1,3) R, tetapi (3,3) R1.
b. R2 relasi transitif sebab
(1,3) R2 dan (3,1) R2 maka
(1,1) R2; (3,1) R2 dan (1,3) R2
maka (3,3) R2;
(1,1) R2 dan (1,3) R2 maka
(1,3) R2; (3,1) R2 dan (1,I) R2
maka (3,1) R2; (1,3) R2 dan
(3,3) R2 maka (1,3) R2;
c. R3 relasi transitif.
Contoh 5.8
Untuk himpunan A dan B pada contoh 5.4.
Jika R: AA adalah relasi di dalam himpunan A dengan R menyatakan "x sejajar y"
maka R relasi simetris.
Jika R: BB adalah relasi di dalam himpunan B dengan R menyatakan "x sebangun y"
maka R relasi simetris.
(d). Relasi Ekivalen
Definisi 5.4
Misalkan R suatu relasi di dalam
himpuiran A maka R disebut
relasi ekivalen jika berlaku
syarat:
a. Refleksif artinya a A,
maka (a,a) R;
b. Simetris artinya jika (a,b) R,
maka berarti (b,a) R; dan
c. Transitif artinya jika (a,b) R
dan (b,c) R, maka berarti
(a,c) R.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 43

Contoh 5.9.
Diketahui himpunan A = {0,2,4}, relasi R di dalam himpunan A dengan R = {(0,0),
(2,2), (4,4)} berlaku syarat refleksif, simetris, dan transitif. Oleh karena itu R
merupakan relasi ekivalen.
5. Relasi Ekivalen dan Partisi
(a). Partisi Himpunan

Pengertian partisi himpunan dapat dijelaskan melalui contoh sebagai berikut.


Misalkan A = {1,2,3,4,...,10}, A1 = {1,2,3}, A2 = {4,5,6,7}, A3 = {8,9,10}.
Koleksi himpunan A = {A1,A2,A3} mempunyai dua sifat yaitu:
1. A1 A2 A3 = A
2. A1 A2 = , A1 A3 = , A2 A3 = .
Koleksi himpunan tersebut disebut partisi A.
Contoh 5.10
Diketahui N={xl x bilangan asli}. N1={1,5,9,17,...}, N2={2,6,10,14,...}, N3={3,7,11,15,...),
N4=(4,8,12,16,...). Apakah koleksi (N1,N2,N3,N4) partisi dari N.
Penyelesaian:
Koleksi {N1,N2,N3,N4} mempunyai sifat:
1. N1 N2 N3 N4 = N
2. N1 N2 = ,
N1 N3 = ,
N1 N4 = .
N2 N3 = ,
N2 N4 = ,
dan N3 N4 = .
Jadi koleksi {N1,N2,N3,N4} merupakan partisi dari N.
(b). Hubungan Partisi dan Relasi Ekivalen
Sebelum dibicarakan hubungan antara partisi dan relasi ekivalen, maka pada uraian
berikut akan dibicarakan a kongruen b modulo m.
Definisi 5.5
Misalkan a dan b bilangan
asli, m bilangan asli, maka
dikatakan a kongruen b
modulo m ditulis a b (mod.
m) jika a-b = km dengan k
bilangan bulat.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 44

Contoh 5.11
Untuk m = 3, maka:
1 kongruen 4 modulo 3
ditulis 1 4 (mod. 3)
sebab 1-4 = -1(3);
4 kongruen 1 modulo 3
ditulis 4 1 (mod. 3)
sebab 4-1= 1(3);
5 kongruen 14 modulo 3
ditulis 5 14 (mod. 3)
sebab 5-4 = -3(3);
20 kongruen 2 modulo 3
ditulis 2 2 (mod. 3)
sebab 20-2 = 6(3);
2 tidak kongruen 7 modulo 3 ditulis 2 7 (mod. 3) sebab 2-7 k(3) dengan k bilangan
bulat.
Contoh 5.12
Diketahui N = himpunan bilangan asli. R:NN adalah relasi di dalam himpunan N
yang didefinisikan dengan a kongruen b modulo m. Buktikan R relasi ekivalen.
Bukti:
1. a A maka a a (mod.m) sebab a-a = 0(m). (sifat refleksif).
2. Jika a b (mod.m) maka:
a-b = k(m)
-b+a = k(m)
b-a = -k(m)
Jadi, b a(mod.m) (simetris)
3. Jika a b (mod.m) dan b c (mod. m) maka:
a-b = k1(m)
b-c = k2(m)
a-c = (k1 + k2)(m)
a-c = k(m)
Jadi a c (mod. m) (sifat transitif).
Jadi R relasi ekivalen.
Contoh 5.13
Diketahui N = himpunan bilangan asli. R relasi di dalam himpunan N yang
didefinisikan dengan "a b (mod. 3)" dengan a,b N.
Tunjukkan bahwa N dipecah menjadi partisi.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 45

Penyelesaian:
Jika N1 = {x|x 1 (mod. 3)} maka
N1 = {1,4,7,...},
Jika N2 = {x|x 2 (mod. 3)} maka
N2 = {2,5,8,...},
Jika N3 = {x|x 3 (mod. 3)} maka
N3 = {3,6,9,...},
Jika N4 = {x|x 4 (mod. 3)} maka
N4 = {4,1,7,},
Jika N5 = {x|x 5 (mod. 3)} maka
N5 = {5,2,8,...},
Jika N6 = {x|x 6 (mod. 3)} maka
N6 = {6,3,9,...}.
Ternyata N1 = N4 = N7 =
N2 = N5 = N8 =
N3 = N6 = N9 =
Perhatikan koleksi (N1,N2,N3). Jelas bahwa:
1. N1 N2 N3 = N
2. N1 N2 = , N1 N3 = , N2 N3 = .
Jadi N dipecah menjadi partisi.
Contoh 5.14
Diketahui N = himpunan bilangan asli.
N1 = {1,3,5,7,...} dan N2 = {2,4,6,8,...}.
R relasi di dalam himpunan N.
a. Apakah koleksi {N1,N2} partisi dari N?
b. Tentukan relasi R yang memecah N menjadi partisi {N1,N2}
Penyelesaian:
a. N1 N2= N dan N1 N2 = .
Jadi koleksi {N1,N2} partisi
dari N.
b. N1 = {1,3,5,7,} = {x|x 1 (mod. 2)} N2 = (2,4,6.8,...) {x|x 2 (mod. 2)}
Jadi relasi R yang memecah N menjadi partisi {NI,N2} adalah "a b (mod. 2)" dengan
a,b N.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 46

Dari contoh 5.13 dan 5.14 dapat disimpulkan:


Jika diketahui R relasi di dalam
himpunan N dan:
I. Jika R relasi ekivalen maka
himpunan N terpecah menjadi
partisi;
2 Jika himpunan N dipecah
menjadi partisi maka relasi R
adalah relasi ekivalen.

Latihan 6
AN
1. Andaikan R suatu relasi dari A = {1,2,3,4} ke dalam B = {1,3,5} yang didefinisikan oleh
kalimat terbuka "x kurang dari y".
a. Carilah himpunan penyelesaian dari R.
b. Nyatakan R di dalam diagram koordinat AxB.
2. Andaikan R suatu relasi dari E = {2,3,4,5} ke dalam F = {3,6,7,10} yang didefinisikan oleh
kalimat terbuka "x membagi y". Buatlah suatu sketsa dari R di dalam diagram koordinat
ExF.
3. Bilamanakah suatu relasi R pada suatu himpunan A tidak refleksif?
4. Jika S = {1,2,3,4} dan R = {(1,1),(1,3),(2,2),(3,1),(4,4)}. Apakah R refleksif? Mengapa?
5. Bilamanakah suatu relasi R pada suatu himpunan A tidak simetris?
6. Jika V = {1,2,3,4} dan R = {(1,2),(3,4),(2,1), (3,3)}. Apakah R simetris?
7. Apakah suatu himpunan A di mana setiap relasi pada A simetris?
8. Bilamanakah suatu relasi R pada suatu himpunan M disebut relasi ekivalen?
9. Berikan 3 contoh relasi ekivalen?
10. Jika R relasi di dalam himpunan N dengan N = himpunan bilangan asli dan relasi R
didefinisikan dengan "a b (mod. 4)". Tunjukkan bahwa R memecah himpunan N
menjadi partisi.
11. Andaikan W = {1,2,3,4} dan R = {(2,2),(2,3),(1,4), (3,2)}. Apakah R transitif? Mengapa?
12. Andaikan E = {1,2,3}. Perhatikanlah relasi-relasi yang berikut pada E:
R1 = {(1,1),(2,1),(2,2), (3,2),(2,3)}
R2 = {(1,1)}
R3 = {(1,2)}
R4 = {(1,1),(2,3),(3,2)}
R5 = ExE.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 47

Di antara relasi R1, R2, R3, R4, dan R5 manakah yang:


a. relasi refleksif?
b. relasi simetris?
c. relasi transitif?
d. relasi ekivalen?

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 48

1. Pengertian Fungsi

FUNGSI
AN

Untuk memahami pengertian fungsi, perhatikanlah gambar 6.1 di samping.


Diagram panah pada gambar 6.1 menyatakan hubungan ukuran sepatunya dari himpunan A
ke himpunan B dengan A = {Tono, Desi, Rano, Tini, Rosi} dan B = {37, 38, 39, 40} yang
merupakan ukuran sepatu.
PUkuran sepatu
Q
Tono
3
Desy
7
Rano
3
Tini
8
Rosi
Gambar 5.2

Setiap anak hanya mempunyai satu ukuran sepatu, sehingga dapat dikatakan setiap
anggota P dipasangkan dengan tepat satu anggota Q. Relasi yang mempunyai sifat seperti
ini disebut pemetaan atau fungsi.
Perhatikan diagram panah dalam
gambar 6.2.
bukan pemetaan sebab b A
dikawankan dengan 2 anggota B.

dan (iii) adalah fungsi sebab setiap anggota A dikawankan dengan tepat satu anggota B.
bukan fungsi sebab b A tidak dikawankan dengan satu anggota B.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan dengan:
Definisi 6.1
Suatu fungsi dari himpunan A ke
himpunan B adalah suatu reiasi
yang khusus, yaitu relasi di mana
setiap anggota A dikawankan
dengan tepat satu anggota B.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 49

Misalkan f adalah fungsi dari A ke dalam B, maka dapat ditulis f AB dibaca "f adalah
fungsi dari A ke dalam B". Himpunan A disebut daerah asal atau ranah atau domain dari
fungsi f. Himpunan B disebut daerah kawan atau ko ranah atau co domain dari fungsi f.
Jika x A maka bayangan dari x oleh fungsi f dinyatakan dengan f(x) dan dibaca "fx". Jika f:
xy dengan x A dan y B maka y disebut bayangan dari x oleh fungsi dan dapat ditulis y
= f(x).

A
B
a

p
q
r
s

b
c
A
B
a

A
B
a
b
c

(i)

A
B
a

p
q
r
s

b
c
(iii)

p
q
r
s
(ii)
p
q
r
s

b
c
Gambar

(iv)

Contoh 6.1
Diketahui A = {1,2,3,4} dan B = {3,4,5,6,7}. f: AB adalah fungsi dari A ke dalam B yang
didefinisikan dengan f: x(2x+1). Tentukan bayangan dari 1,2, dan 3 oleh fungsi f.
Penyelesaian:
Bayangan dari 1 oleh fungsi f adalah f(1) = 2(1)+1=3
Bayangan dari 2 oleh fungsi f adalah f(2) = 2(2)+1=5
Bayangan dari 3 oleh fungsi f adalah f(3) = 2(3)+1=7
Secara umum bayangan dari a oleh fungsi f adalah f(a) = 2(a)+1.

2. Cara Menyatakan Fungsi


Diketahui f: AB adalah fungsi dari A ke dalam B dengan f: x(2x+1), A = {1,2,3,4,5} dan
B = {1,3,5,79,11}, maka fungsi f dapat dinyatakan dengan:
a. Rumus fungsi yaitu f(x) = 2x+1
b. Diagram panah

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 50

A
1B

1
3
2
5
3
7
4
9
1
5
Gambar 6.4
c. Himpunan pasangan berurutan.
Jika fungsi f dinyatakan dengan himpunan F maka F = {(1,3),(2,5),(3,7),(4,9),(5,11)}
tampak pada himpunan F setiap elemen A menjadi elemen pertama pada tepat satu
pasangan raja.
d. Grafik Cartesius
11
9
7
5
3
0

1 2 3 4
Gambar 5.5

Contoh 6.2
Diketahui f: AR adalah fungsi dari A ke dalam R yang ditentukan oleh f: x(x2), jika R =
himpunan bilangan real, A = {x|-2 x 2, x A}. Gambarlah grafik fungsi f.

f(-2)= (-2)2 =4
f(-1)= (-1)2= 1
f(0) = (0)2 = 0
f(1) = (1)2 = 1
f(2) = (2)2 = 4
-2
2
Frafik

-1

merupakan parabola f: x(x2), dengan x bialangan real

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 51

Contoh 6.3
I
ii
-3
3

-3
3

-3
3

iii
iv
-3
3

Gambar 6.7

Contoh 6.3
Misalkan A = [-3,3] manakah
grafik pada gambar 6.7 yang
merupakan grafik fungsi dari A ke
dalam B.

Penyelesaian:
Yang merupakan grafik fungsi adalah (i) dan
(iii).

3. Banyaknya Fungsi

Misalkan f: AB adalah fungsi dad A ke dalam B dengan A = {1,3,5} dan B={a,b}.


Tentukanlah semua fungsi f yang mungkin.
Penyelesaian:
Misalkan fungsi-fungsi tersebut dinyatakan dengan himpunan pasangan berurutan F,
maka:
F1 = {(1,a),(3,a),(5,a)}
F2 = {(1,a),(3,a),(5,b)}
F3 = {(1,a),(3,b),(5,a)}
F4 = {(l,b),(3,a),(5,a)}
F5 = {(1,b),(3,b),(5,a)}
F6 = {( 1,b),(3,a),(5,b)}
F7 = {(1,a),(3,b),(5,b)}
F8 = {(1,b),(3,b),(5,b)}
Ternyata untuk n(A) = 3, n(B) = 2 maka banyaknya fungsi fdari A ke dalam B = 2 3 = 8.
Secara umum:
Jika f:adalah fungsi dari A ke dalam B den
gan n(A) = k dan n(B) = I, maka
banyaknya fungsi dari A ke dalam B
ada

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 52

4. Jangkauan Dari Fungsi


Misalkan A = {a,b,c,d,e}; B = {1,2,3,4,5} f: AB adalah fungsi dariAA ke dalam B yang
didefinisikan oleh diagram panah pada gambar 6.8. Tampak bahwa:
aB
1
2 bayangan dari a dan b
2
b
3 bayangan dari e dan d
3
c
4 bayangan dari c
4
Himpunan semua bayangan dari A adalah {2,3,4}. Himpunan
d tersebut5 disebut
jangkauan atau range atau daerah hasil daRI fungsi f ditulis f(A). e
6
Contoh 6.4
Gambar 6.8
Diketahui f: AR adalah fungsi dari A ke dalam R yang ditentukan oleh f(x)= x 2 -2x3. Jika R = himpunan bilangan real, A = {x| -2x4, x R}. Tentukan range dari
fungsi f(x).
Penyelesaian:
x
f(x)

-2
4

-2
5

-1
0

0
-3

1 2
-4 -3

3
0

4
5

0
Gambar 6.9

Lihat gambar 6.9


4 A maka 5 f(A)
-2 A maka 5 f(A)
1 A maka -4 f(A)
Jadi:
f(A) = {x| -4x<5, x R}

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 53

5. Jenis Fungsi

Lihat diagram panah pada gambar 6.10


(i) bukan fungsi sebab a A mempunyai dua kawan di B.

(ii), (iv) disebut fungsi satu-satu sebab setiap pasang anggota berbeda pada domain
mempunyai kawan yang berbeda pada co domain. (iii) disebut fungsi kepada sebab
range = co domain. (v) disebut fungsi satuan sebab x A, xx. (vi) disebut fungsi konstan
sebab f(A) mempunyai satu anggota.
a. Fungsi Satu-satu
Definisi 6.2
Misalkan f: AB adalah fungsi dari
A ke dalam B maka f disebut fungsi
satu-satu jika dan hanya jika
x1 ,x2 A, x 1 x2 maka f(x 1)f(x 2).
Dari definisi 6.2 dapat dikatakan bahwa f bukan fungsi satu-satu jika dan hanya
jika x1,x2 A, x1x2 tetapi f(x1)=f(x2). Fungsi satu-satu sering disebut fungsi injection.
Contoh 6.5
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 54

Misalkan fungsi f: RR didefinisikan dengan rumus f(x) = x2 maka f bukan fungsi


satu-satu (mengapa?).
Misalkan fungsi g: RR didefinisikan dengan rumus f(x) = 2x+1 maka g merupakan
fungsi satu-satu (mengapa?).
b. Fungsi Kepada
Definisi 6.3
Misalkan AB adalah fungsi dari A
ke dalam B maka f disebut fungsi
kepada jika dan hanya jika range f =
atau f(A) = B.

Dengan demikian jika f(A) B maka fungsi f bukan fungsi kepada. Fungsi kepada sering
disebut fungsi surjection.
Contoh 6.6
Fungsi pada contoh 6.5(1) bukan fungsi kepada (mengapa?)
Fungsi pada contoh 6.5(2) adalah fungsi kepada (mengapa?)
Jika suatu fungsi merupakan fungsi
satu-satu dan juga fungsi kepada
maka fungsi itu disebut fungsi satusatu kepada

Contoh 6.5(2) merupakan fungsi byjection (mengapa?).


c. Fungsi Satuan
Definisi 6.4
Misalkan f: AA adalah fungsi di dalam A
maka fungsi f yang didefinisikan oleh
f(x) = x disebut fungsi satuan atau
fungsi identitas.

Contoh 6.7
Diketahui f: RR adalah fungsi di dalam R, dengan R=himpunan bilangan real dan
f(x)=x.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 55

1) Apakah f fungsi satuan?


2) Gambarlah grafik fungsi f?
3) Apakah f fungsi satu-satu? Mengapa?
4) Apakah f fungsi kepada? Mengapa?
Penyelesaian:
1) f fungsi satuan
x
0
2
f(x)
0
2
2) grafik fungsi f melalui titik (0,0) dan (2,2).
3) f fungsi satu-satu sebab x1,x2 R, x1x2 maka f(x1)f(x2).
4) f fungsi kepada sebab f(R) = R.
d. Fungsi Konstan
Definisi 6.5
Misalkan f: AB adalah fungsi dari
A ke dalam B maka fungsi f disebut
fungsi konstan jika dan hanya jika
jangkauan dari f hanya terdiri dari
satu anggota.
Contoh 6.8
Diketahui f: RR didefinsikan oleh f(x) = 3 dengan R = himpunan bilangan real.
1) Apakah f fungsi konstan?
2) Gambarlah grafiknya?
Penyelesaian:
1) f fungsi konstan

f(x)

2) grafik fungsi f melalui titik (0,3) dan (2,3).

Gambar 6.12

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 56

6. Invers Suatu Fungsi dan Fungsi Invers


A
B
a

A
B
a
1
3

b
c
A
B
a

(i)

1
2
3
4

b
c

(ii)
1

3
(iii)

Gambar 6.13

Diagram panah pada gambar 6.13


merupakan fungsi.
a. f: AB fungsi kepada inversnya f:
BA bukan fungsi sebab 3 E B
mempunyai dua kawan.
b. g: AC fungsi satu-satu inversnya g-':
CA bukan fungsi sebab 4c-C tidak
mempunyai kawan.
c. h: AD fungsi satu-satu kepada
inversnya h': DA. merupakan fungsi
lagi, fungsi tersebut disebut fungsi invers.
Apa yang dapat saudara simpulkan dari
contoh di atas? Bilamana suatu fungsi
mempunyai fungsi invers?

Latihan 7
AN
1. Diketahui R: AB adalah relasi dari A ke dalam B. Jika A = {2,3,4,5}; B = {3,4,5}.
Relasi R didefinisikan "x faktor y"
a. Nyatakan R dengan diagram panah.
b. Apakah relasi r fungsi? Mengapa?
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 57

2. Misalkan A = {1,2,3,4,5} Katakan apakah masing-masing dari himpunan pasangan


terurut yang berikut merupakan fungsi dari A ke dalam A.
a. f 1 = {(2,3),(1,4),(2,1),(3,2),(4,4)}
b. f 2 = {(3,1),(4,2),(1,1)}
c. f3 = {(2,3),(3,6),(4,2),(3,2)}
3. Misalkan f(x) x2 mendefinisikan suatu fungsi pada selang tertutup -2x5, carilah:
a. f(0)
b. f(3)
c. f(-4)
d. f(t-2)
4. Misalkan A = {a,b,c} dan B = {1,0}. Berapakah banyaknya fungsi yang berbeda dari B
ke dalam A, dan apa saja?
5. Ambilah A = (-1,0,1,2,3). Misalkan fungsi g: AR didefinisikan oleh f(x)= x 2 +2.
Carilah jangkauan dari g.
6. Carilah jangkauan dari fungsi di bawah ini jika fungsi-fungsi tersebut dari R ke
dalam R didefinisikan oleh:
a. f(x) = x2+2 b. g(x) = x2+4x+4
7. a. Apakah fungsi pada soal 6.a fungsi satu-satu? Mengapa?
b. Apakah fungsi pada soal 6.a fungsi kepada? Mengapa?
8. Gambarlah diagram panah untuk menunjukkan:
a. Fungsi satu-satu yang bukan fungsi kepada
b. Fungsi kepada yang bukan fungsi satu-satu.
9. Grafik di bawah ini manakah yang merupakan grafik fungsi dari A ke dalam B.

10. Diketahui f: AR dengan R = himpunan bilangan real, A ={x|-1x5} didefinisikan


dengan f(x)= x2+4. Tentukanlah range dari f.
11. Tulislah 4 contoh fungsi konstan, kemudian gambarlah grafiknya.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 58

LOGIKA METAMETIKA
AN

1. Proposisi (Pernyataan) Elementer


Perhatikan kalimat pada contoh 8.1 di bawah ini.
1) Semarang Ibu Kota Jawa Tengah
2) a faktor dari 6
3) Dua adalah bilangan ganjil
4) Mudah-mudahan lulus ujian
5) 2+ 6 = 8
6) x faktor dari 5
7) 5 + 4 < 7
8) Selesaikan soal di bawah
9) x + 5 = 9
10) x - 2 < 7
Kalimat pada contoh 8.1 yang merupakan pernyataan adalah 1, 3, 5, dan 7 sebab kalimat
tersebut sudah dapat ditentukan nilai kebenarannya (benar atau salah). Nilai kebenaran
pernyataan di atas berturut-turut: benar, salah, dan salah.
Definisi 8.1

Pernyataan adalah kalimat yang


sudah dapat ditentukan nilai
kebenarannya (benar atau salah).

Pernyataan pada contoh 8.1 sering disebut pernyataan elementer dan selanjutnya
dinyatakan dengan simbol p, q, r, s, dan seterusnya.
2. Proposisi Komposit
Misalkan p, q masing-masing proposisi

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 59

elementer, maka proposisi berikut ini merupakan proposisi komposit.

Jadi dapat disimpulkan bahwa


Definisi 8.2
Proposisi komposit adalah proposisi
yang memuat perangkai
Ada lima perangkai, yaitu:
dan .

Proposisi
komposi
p
q
p
t vq
pq
pq

Dibaca

Disebut

p bil q
p atau q
jika p maka q
p jika dan
hanya jika q
ingkaran p

Konjungsi
Disjungsi
Implikasi
Biiinplikasi
Negasi

3. Nilai Kebenaran Proposisi Komposit


p q
T T
T F
F T
F F

p q
T
F
F
F

p q
T
T
T
F

p q
T
F
T
T

p q
T
F
F
T

-
F
F
T
T

Contoh 8.2
Diketahui proposisi elementer:
p : Tidak ada segitiga sama kaki yang tumpul
q : Fungsi identitas merupakan fungsi satu-satu
r : Ada belch ketupat yang merupakan persegi panjang.
Tentukan nilai kebenaran dari proposisi di bawah ini:
a. p, q, dan r
g . (p q) r
b. q r
h.
c. q r
i. q ( )
d. p r
j.

e. q p
k. (p q) r
f. p q
l. (p q) r
Penyelesaian:
a. F, T, dan T
e.
i.
b. F
f.
j.
c. T
g.
k.
d. h.
l.
Catatan:

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 60

Proposisi komposit dapat dibentuk dari tiga proposisi elementer p, q, dan q atau dari n
buah proposisi elementer p 1 , p 2 , p 3 , , p n .
4. Tabel Kebenaran
Ada dua cara untuk membuat tabel kebenaran dari proposisi komposit.
Contoh 8.3
Buatlah tabel kebenaran proposisi di bawah ini.
a. p (p q)
c. p ()
b . ( p q) p
d. (p q) r
Penyelesaian:
a. cara I
p
T
Tp
F
F

q
T
F
T
F

p q
T
F
F
F

p (p q)
T
F
T
T
cara II

cara II
p
T
T
F
F
1

T
F
T
T
3

(p
T
T
F
F
1

T
F
F
F
2

q)
T
F
T
F
1

langka
h

b. Cara I
p
T
T
F
F

q
T
F
T
F

p q
T
F
F
F

(p q) p
T
T
T
T

Cara II
(P
T
T
F
F
1

c. cara I
p q p q ()

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

T
F
F
F
2

q)
T
F
T
F
1

T
T
T
T
3

P
T
T
F
F
1

langka
h

langka
h

p (

Page 61

T
T
F
F

T
F
T
F

T
T
T
F

F
F
F
T

F
F
F
F

Cara II
p
T
T
F
F
1

F
F
F
F
4

F
F
F
T
3

(p
T
T
FF
F
1

q
T
T
F
F
T
T
F
F

r
T
F
T
F
T
F
T
F

p q
T
T
F
F
F
F
F
F

T
T
T
F
2

q)
T
F
T
F
1

langka
h

d. Cara I
cara II

p
T
T
T
T
F
F
F
F

(p q) r
T
F
T
T
T
T
T
T

Cara II
(p
T
T
T
T
F
F
F
F
1

T
T
F
F
F
F
F
F
2

q)
T
T
F
F
T
T
F
F
1

T
F
T
T
T
T
T
T
3

r
T
F
T
F
T
F
T
F
1

Catatan:
Hubungan antara banyaknya proposisi elementer dengan banyaknya baris pada tabel
kebenaran proposisi komposit adalah sebagai berikut.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 62

Banyaknya
proposisi elementer
2
3
4
.
n

Banyaknya baris
pada tabel
4 = 22
282 = 23
16
23 = 24
24 .
2n

5. Tautologi, Kontradiksi, dan


Kontingensi
Perhatikan contoh 8.3 b.
Proposisi (p q) p selalu bernilai benar untuk setiap nilai kebenaran dari proposisi
elementernya. Proposisi tersebut disebut tautologi.
Definisi 8.3
Tautologi
adalah
proposisi
komposit yang selalu bernilai
benar
untuk
setiap
nilai
kebenaran
dari
proposisi
elementernya.
Perhatikan contoh 8.3 c.
Proposisi p (p q) selalu bernilai salah untuk setiap nilai kebenaran dari proposisi
elementernya. Proposisi tersebut disebut kontradiksi.
Definisi 8.4
Kontradiksi
adalah
proposisi
komposit yang selalu bernilai salah
untuk setiap nilai kebenaran dari
proposisi elementernya.
Perhatikan contoh 8.3 a dan d.
Proposisi p (p q) dan (p q) r masing-masing bukan tautologi dan kontradiksi. Proposisi
tersebut disebut kontingensi.
Definisi 8.5
Kontingensi
adalah
proposisi
komposit yang bukan tautologi dan
kontradiksi.
6. Implikasi Logis
Perhatikan implikasi di bawah ini!
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 63

a. p (p q)
b. (p q) p
c. p (p q)
Ternyata :
Proposisi a. kontingensi (contoh 8.3 a.
Proposisi b. tautologi (contoh 8.3 b.
Proposisi c. diselidiki sebagai berikut.
p
T
T
F
F
1

T
T
T
T
3

(p
T
T
F
F
1

T
T
T
F
2

q)
T
F
T
F
1

langka
h

Ternyata proporsi p (p q) tautologi.


Proporsi b. dan c. adalah implikasi yang merupakan tautologi, dan implikasi tersebut
disebut implikasi logis. Sehingga dapat ditulis dengan
(p q) p
p (p q)
Definisi 8.6
Misalkan P, Q masing-masing
proposisi komposit, maka proposisi
P Q disebut implikasi logis jika
P Q tautologi, dan dapat ditulis
P Q.
Contoh 8.4
Selidiki dengan tabel kebenaran, manakah yang merupakan implikasi logis.
a. [(
) p] q
b. [(
) p] p
c. [(
) p]
Penyelesaian:
a. [(
) p] q

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 64

b. [(

) p] p
[(

c.
[(
F
F
T
T
2

p
T
T
F
F
1

T
F
T
T
3

q)
T
F
T
F
1

F F
F T
F F
T T
4 2

q]
T
F
T
F
1

T
T
T
T
5

F
F
T
T
2

) p]

p
T
T
F
F
1

Ternyata:
Proposisi a. tautologi maka implikasi logis
Proposisi b. kontingensi maka bukan implikasi logis
Proposisi c. tautologi maka implikasi logis
7. Ekivalensi
Perhatikanlah proposisi komposit
tersebut bernilai sama?
Penyelesaian:
p q -p
T
T
F
F

T
F
T
F

F
F
T
T

p q
T
F
T
T

dan

. Selidikilah apakah kedua proposisi

-p v q
T
F
T
T

Ternyata
dan
mempunyai nilai kebenaran yang sama, maka dikatakan bahwa
ekivalen
, ditulis:
ek.
.
Definisi 8.7
Misalkan P, Q masing-masing proposisi
komposit, maka P dikatakan ekivalen Q
ditulis P ek Q jika P dan Q mempunyai
nilai kebenaran yang sama.
Contoh 8.5
Selidiki apakah
a. p q ek
b. p p ek p
c. p ek F
d. p ek T

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 65

Penyelesaian:

Ternyata :
a. p q ek

b. p p ek p
c. p ek F, artinya p
d. p ek T, artinya p

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

q -p

-q

T
T
F
F

T
F
T
F

F
T
F
T

F
F
T
T

p q
T
F
T
T

p
T
F
T
T

F
F
F
F

p
T
T
T
T

selalu bernilai salah atau kontradiksi.


selalu bernilai benar atau tautologi.

Page 66

p
T
T
F
F

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 67

Latihan 8A
AN
1. Buatlah contoh
a. 5 pernyataan yang bernilai benar
b. 5 pernyataan yang bernilai salah
c. 5 kalimat terbuka
d. 5 kalimat yang bukan pernyataan dare bukan kalimat terbuka
2. Diketahui proposisi elementer:
p: relasi kesamaan pada himpunan
bilangan asli adalah relasi ekivalen
q: ada bilangan x sehingga x + 4 = 3
r: tidak ada garis horizontal yang
saling tegak lurus.
Tentukan nilai kebenaran dari:
a. p, q, dan r
d. [(p q) r]
b. p r
e. (-p q) r
c. (p q) r
f. (p q) r
3. Buatlah table kebenaran dari proporsi di bawah ini, kemudian tentukanlan manakah
yang kontradiksi, tautologi, dan kontingensi.
a.
b. [(p q) p] q
c. (p q) r
d. (p q) (p q)
e. [(p q) (q r)] (p r)
f. () q
4. Selidiki apakah proporsi di bawah ini implikasi logis.
a. [(p q) ] q
b. (p q) (p q)
c. (p q)

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 68

5. Selidiki apakah
a. -(p q) ek -p -q
b. p q ek q p
c. (p q) r ek p (q r)
d. p q ek (p q) (q p)

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 69

8. Hukum-h ukum Aljahar Proposisi


(Aturan Penggantian)
Setiap proposisi yang saling ekivalen dapat dipertukarkan atau diganti antara satu dengan
yang lainnya. Di bawah ini disajikan daftar aturan penggantian untuk keperluan deduksi.
1. Hukum Idempoten (Idem)

a. p

p ek p

b. p

2. Hukum Asosiatif (As)


a. (p q) r ek p (q
b. (p q) r ek p (q
3. Hukum Komutatif (Kom)
a. p q ek q p

b. p

q ek q

p ek p

r)
r)

4. Hukum Distributi f (Dist)


a.

(q

r) ek (p

q)

(p

r)

b.

(q

r) ek (p

q)

(p

r)

5. Hukum Identitas (Id)


a. p F ek p
c. p F ek F
b. p T ek T
d. p T ek p
6. Hukum Komplemen (Komp)
a. p -p ek T
b. p -p ek F
c. -(-p) ek p
d. -T ek F

7. Hukum Transposisi (Trans)


p q ek

8. Hukum Implikasi (Imp)


p q ek
9. Hukum Ekivalensi (Eki)
a. p q ek (p q) (q p)
b. p q ek (p q) (-q -p)
10. Hukum Eksportasi (Eksp)
(p q) r ek p (q r)
11. Hukum De Morgan (DM)

a. ek

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 70

b. ek

Contoh 8.6
Buktikanlah bahwa:
a. ek p
b. (p q) p ek T
c. -[p (p q)] adalah kontradiksi
Penyelesaian:
a. ek

ek
ek

b. (p q) p ek p
ek ( ) p
ek (
)
ek T
ek T
c. -[p (p q)] ek -[ (p q)]
ek -[( p) q)]
ek (T q)
ek T
ek F
Catatan:
Untuk membuktikan:
a. apakah dua proposisi ekivalen
b. suatu proposisi tautologi/kontradiksi dapat dilakukan dengan dua cara:
1) dengan menggunakan tabel kebenaran
2) dengan menggunakan aturan penggantian (bukti formal).
Contoh 8.6 di atas merupakan contoh pembuktian dengan dua proposisi ekivalen, sebuah
proposisi tautologi/kontradiksi dengan menggunakan aturan penggantian.
Contoh 8.7
Buktikanlah bahwa implikasi
[( q) ( r)] ( r) implikasi logis dengan bukti formal.
Penyelesaian:
[( q) ( v r)] ( r)
ek [

] ( r)
(Imp)

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 71


ek [

] ( r)
(DM)
ek [
(
)] ( r)
(DM)
ek [{(
)
} {(
) }] ( r)
(Dist)
ek [{(
)
} {(
) }] ( r) (Dist, Komp)
ek [(
) {(
) }] ( r)
(Id)
ek {(
) ( r)} [{(
) } ( r)] (Dist)
ek {(
) (
r)} [{(
) } ( r)]
(Ass)
ek {T (
r)} [{(
) } ( r)]
(Komp)
ek T [{(
) } ( r)]
(Id)
ek {(
) } ( r)
(Id)
ek (
) { ( r)}
(Ass)
ek (
) (T )
(Ass, Komp)
ek (
) T
(Id)
(Id)

ek T

9. Argumen
Perhatikanlah sekumpulan proposisi pada contoh berikut.
Contoh 8.8
1) (a). Jika seseorang orang Indonesia maka is belum pernah ke bulan
(b). Habibie orang Indonesia
(c). Habibie belum pernah ke bulan
Pada sekumpulan proposisi 1), proposisi (c) ditegaskan dari proposisi (a) dan (b). Oleh
karena itu sekumpulan proposisi 1) disebut argumen. Selanjutnya proposisi (c) disebut
konklusi dari argumen dan proposisi (a) dan (b) disebut premis dari argumen.
Argumen tersebut dapat dinyatakan dengan benta spesifik sebagai berikut.
p q
premis
p
q
konklusi
Perhatikanlah sekumpulan proposisi berikut.
3) (a). Jawa Tengah beribu kota di
Semarang
(b). Lima adalah hilangan ganjil
(c). Segitiga sama kaki sudut
alasnya sama besar.
Sekumpulan proposisi 2) bukan merupakan argumen. Mengapa?
Definisi 8.8
Argumen (dalil) adalah sekumpulan
proposisi sedemikian hingga salah
satu dari proposisinya ditegaskan
atas dasar proposisi lainnya.
Proposisi yang ditegaskan tersebut
disebut konklusi, sedang yang
menegaskan disebut premis.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 72

Setiap argumen mempunyai premis dan konklusi. Yang dimaksud konklusi auatu agumen
adalah proposisi yang ditegaskan berdasarkan proposisiproposisi yang lainnya dari
argumen tersebut. Sedangkan proposisi-proposisi yang menegaskan yang memberikan
alasan untuk diterimanya konklusi disebut premis. Predikat untuk suatu argumen bukan
benar atau salah tetapi salt atau tidak salt. Benar atau salah adalah predikat untuk
proposisi.
10. Kesahan Argumen
Definisi 8.9
Suatu argumen dikatakan sah jika
argumen tersebut dinyatakan dalam
suatu implikasi sedemikian sehingga
premis-premisnya
merupakan
anteseden, konklusinya merupakan
konsekuen, dan implikasi tersebut
merupakan implikasi logis.

Contoh
Penyelesaian:
Argumen tersebut dinyatakan dalam implikasi:
[(p q) p] q . Selanjutnya dibuktikan apakah implikasi tersebut implikasi logis?
Untuk pembuktian tersebut ada dua cara yaitu:
1. Dengan tabel kebenaran
2. Dengan aturan penggantian
Cara I:
[(p
T
T
F
F
1

T
F
T
T
2

q)
T
F
T
F
I

T
F
F
F
3

p]
T
T
F
F
1

T
T
T
T
4

Cara II:
[(p q) p] q
ek [

] q
ek [(p ) ] q
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

q
T
F
T
F
I

(Imp)
(DM)
Page 73

ek [(p ) ( )] q
(Dist)
ek [T ( )] q
(Komp)
ek ( ) q
(Id)
ek (
)
(Ass)
ek T
(Komp)
ek T
(Id)
Kesimpulan: argumen
p q
p
q
adalah argument yang sah.
Contoh 8.10.
Selidiki dengan table kebenaran apakah argument berikut sah.
p q
q
p

Penyelesaian:
[(p
T
T
F
F
1

T
F
T
T
2

Ternyata [(p

q)
T
F
T
F
1

q]
T
F
T
F
1

T
F
T
F
3
q)

q]

T
T
F
T
4

p
T
T
F
F
1

p kontingensi. Maka argument tersebut tidak sah.

11. Metode Deduksi


(Bukti Formal Kesahan Argumen)
Pada pasal 10 sudah dikategorikan bahwa untuk membuktikan kesahan argumen dapat
dilakukan dengan mengunakan tabel atau dengan bukti formal. Kita maklumi bahwa
pembuktian kesahan suatu argumen yang mengandung banyak proposisi elementer
dengan tabel kurang praktis. Apalagi cara tersebut tidak mengembangkan pandangan kita
tentang hubungan antara argumen-argumen dan hukum-hukum penggantian. Di samping
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 74

itu cara tersebut tidak menambah pengetahuan karena hanya bekerja secara mekanik.
Cara lain untuk membuktikan kesahan argumen yang lebih baik dan lebih singkat dengan
bukti formal adalah dengan menggunakan hukum-hukum penggantian dan juga aturan
penyimpulan seperti yang tercantum berikut ini.

Aturan Penyimpulan
1. Modus Pones (MP)
p q
p
q
2. Modus Tolens (MT)
p q

3. Silogisme (Sil)
p q
q r
p r
4. Destruktif Silogisme (DS)
p q

q
5. Konstruktif Delema (KD)
(p q) (r s)
p r
q s
6. Destruktif Delema (DD)
(p q) (r s)


7. Simplifikasi (Simp)
p q
p
8. Adisi (Ad)
P
p q
9. Konjungsi (Konj)
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 75

p
q
p

Contoh 8.11
Buktikan kesahan argument berikut.
1. p (q s)
2. (s t)
3. p r
4. / q t
Penyelesaian:
1. p (q s)
2. (s t)
3. p r
4. / q t
5. s t
(2,4 MP)
6.
(3,4 MT)
7. q s
(1,6 DS)
8. q t
(7,5 Sil)
Jadi argument tersebut sah (terbukti).
Contoh 8.12
Susunlah bukti formal kesahan argument berikut.
1. a b
2. c d
3. ( ) ( ) /
Penyelesaian:
1. a b
2. c d
3. ( ) ( ) /
4.
(3 Simp)
5. b
(4 Imp)
6.
(3 Simp)

7. a
(6 Imp)
8. a
(1,5 Sil)
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 76

9. d
10. c
11.
12.

(8 tran)
(2,9 Sil)
(10 Imp)
(11 Kom)

Contoh 8.13
Susunlah bukti formal kesahan argumen berikut dengan memakai lambang-lambang
proposisi yang diberikan. Jika banyak mahasiswa yang memilih matematika maka
geometri diharuskan dan trigonometri diharuskan. Jika geometri diharuskan atau aljabar
diharuskan maka aritmetika diharuskan. Banyak mahasiswa yang memilih matematika.
Oleh karena itu aritmetika diharuskan atau aljabar diharuskan (m,g,t,j,u).
Penyelesaian:
Argumen tersebut dapat dinyatakan dengan simbol sebagai berkut.
1. m (q t)
2. (q j) a
3. m / a j
Bukti kesahannya sebagai berikut.
1. m (q t)
2. (q j) a
3. m / a j
4. (q t)
(1,3 Imp)
5. q
(4 Simp)
6. (q j)
(5 Add)
7. A
(2,6 MP)
8. a j
(7 Add)
Argumen sah.
Catatan:
Cara pembuktian seperti contoh 8.11, 8.12, dan 8.13 disebut Bukti Langsung (BL).

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 77

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 78

Latihan 8B
AN
1. Gunakanlah tabel untuk membuktikan kebenaran hukum penggantian nomor:
(a). 10;
(b). 11; dan
(c). 5a&5c.
2. Gunakanlah tabel untuk membuktikan kebenaran aturan penyimpulan nomor:
(a). 3;
(b). 7; dan
(c). 8.
3. Gunakanlah hukum penggantian untuk membuktikan dengan bukti formal kesahan
aturan penyimpulan nomor:
(a). 7;
(b). 8; dan
(c). 9.
4. Buktikan dengan bukti formal kesahan argumen berikut (gunakan aturan penyimpulan
dan hukum penggantian).
a. 1. [(a c) ] [(d c) f]
2. b
3.
/ (d c) f
b. 1. e (f )
2. (f g) h
3. e
/ h
c. 1. e f
2. e g
/ e (f g)
d. 1. ( v) (u v)
2.

/ e (f g)
e. 1. e f
2. g f
/ (e g) f
f. 1. (s t) (u v)
2. w (s u) / w (t v)
5. Susunlah bukti formal kesahan argumen di bawah ini dengan

memakai lambang-lambang proposisi sebagaimana yang disediakan.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 79

a. Jika saya belajar maka saya mendapat nilai baik, jika saya tidak belajar maka dapat
bersenang-senang. Oleh karena itu saya akan mendapat baik atau saya akan
bersenang-senang (b,n,s).
b. Jika persediaan perak tetap dan penggunaan perak meningkat maka harga perak
akan naik. Jika peningkatan penggunaan perak membawakan bahwa harga porak
meningkat maka akan bermunculan spekulan-spekulan. Persediaan perak tetap.
Oleh karena itu spekulanspekulan akan bermunculan (p,t,n,k,)
c. Jika harga jatuh atau upah naik maka dagang eceran dan kesibukan iklan akan
meningkat. Jika dagang eceran meningkat maka pedagam2, kecil akan mendapat
uang banyak. Tetapi pedagang kecil mendapat uang banyak. Oleh karena itu
harga tidak akan turun (h,u,a,i,k).
d. Adam akan menumpang bus atau kereta api. Jika dia menumpang bus atau
mengendarai mobil sendiri maka is akan terlambat dan kehilangan bagian
pertama. Dia tidak datang terlambat. Oleh karena itu dia akan menumpang
kereta api (b,k,m,l,h).
e. Pajak dinaikkan atau jika pengeluaran naik maka plafon hutang akan naik. Jika
pajak dinaikkkan maka biaya pungutan pajak juga naik. Jika kenaikan
pengeluaran membawakan bahwa pemerintah akan meminjam uang lebih
banyak maka jika plafon hutang dinaikkan maka bunga uang akan naik pula. Jika
pajak tidak dinaikkan maka biaya pungutan pajak tidak akan naik. Jika plafon hutang
dinaikkan maka pemerintah akan meminjam uarig lebih banyak. Biaya pungutan
pajak tidak naik. Bunga uang tidak naik atau pemerintah tidak akan meminjam
uang lebih banyak. Oleh karena itu plafon hutang tidak akan naik atau
pengeluaran tidak akan naik (p,n,h,b,u,r).

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 80

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 81

12

Aturan Bukti Bersyarat


(ABB )

Pada pasal 11 telah diketengahkan bagaimana cara membuktikan kesahan argumen


dengan bukti formal. Salah satu cara yang digunakan dikenal dengan bukti formal
dengan cara langsung dan disingkat dengan Bukti Langsung (BL). Akan tetapi tidak
semua argumen dapat dibuktikan dengan bukti langsung. Cara lain untuk
membuktikan kesahan argumen dengan bukti formal yaitu dengan Aturan Bukti
Bersyarat (ABB).
Catatan yang perlu diingat bahwa:
1. ABB dapat digunakan apabila konklusi argumen tersebut merupakan implikasi.
2. Prosedur pembuktian ABB yaitu menarik anteseden dari konklusi menjadi
premis barn (premis tambahan) dan konsektiennya merupakan konklusi dari
argumen.
Prosedur ABB dapat dilakukan karena didasarkan pada prinsip eksportasi bahwa
p (q r) ek (p q) r. Kita ingat bahwa ada hubungan yang erat antara argumen sah
dengan implikasi logis sehingga kebenaran prosedur ABB mudah kita terima dengan
penjelasan berikut.

Langkah
1
2

Argumen
P / A
P
A / C

Implikasi
Logis
P (A
(P A)

C)
C

Penjelasan di atas menunjukan bahwa karena P (A C) ek (P A) C maka argument P


/ A C sah dan argument P, A / C juga sah.
Keterangan di atas akan lebih mudah diterima dengan memperhatikan contoh berikut.
Contoh 8.14
Buktikan kesahan argumen berikut dengan ABB.
1. (a b) (c d)
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 82

2. (d e) f / a f
Penyelesaian:
Perhatikan bahwa konklusinya berbentuk implikasi a
konsekuen f sehingga ABB dapat digunakan.
1. (a b) (c d)
2. (d e) f / a f
3. a / f
asumsi
4. a b
(3 Add)
5. c d
(1,4 MP)
6. d
(5 Simp)
7. d e
(6 Add)
8. f
(2,7 MP)
9. a f
(3 s.d. 8 ABB)
(Terbukti).

f dengan anteseden a dan

Catatan:
1. Baris 9 di dapat bukan didasarkan dari baris 4 s.d. 8 akan tetapi merupakan penjelasan
bahwa asumsi no 3 yaitu a dengan menggunakan proposisi 1,2,4,5,6, dan 7 didapat
no 8 yaitu f. Oleh karena itu nomor 9 yaitu a > f di luar skup dan proposisi
tersebut merupakan konklusi.
2. Dengan ABB argumen tersebut dapat dibuktikan hanya dengan 9 Iangkah. Bandingkan
dengan cara Bukti Langsung.
Berikut ini disajikan dengan Bukti Langsung.
1. (a b) (c d)
2. (d e) f / a f
3. () (c d)
1 Imp

4. [(
) c] [(
) d]
3 Dist
5. () d
4 Simp
6. ( ) d
5 DM

7. (
) (
d)
6 Dist
8.
7 Simp
9. a d
8 Imp

10. (
) f
2 Imp
11. ( ) f
10 DM
12. (
) ( f)
11 Dist

13.
12 Simp
14. d f
13 Imp
15. a f
9,14 Sil
(Terbukti)
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 83

Ternyata BL memerlukan 15 langkah. Jadi untuk contoh 14 ABB lebih singkat


dibandingkan dengan BL.
Contoh 8.15
Buktikan dengan ABB kesahan argument berikut.

1. (a b)
2. a /
3. a b
4.

5.
/
6. e
7.
)
8. a
(Terbukti)

[(c

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

d)

e] /
asumsi
(2 Add)
(1, 3 MP)
(asumsi)
(4, 5 MP)
(5 6 ABB)
(2 7 ABB)

Page 84

Buktikan dengan ABB kesahan argument-argumen di bawah ini.


a. 1. a b
2. b [(c ) d] / a d
b. 1. q (
)
2. [
(
)] (t u)
3. (
) (
) / q v
c. 1. (
) (
)
2 (l n)[
(
)
(
)] / k m

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Latihan 8C
AN

Page 85

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 86

13. Reductio Ad Absordum (Bukti Tak Langsung)


Pada pasal 11 sudah diketengahkan bahwa untuk membuktikan kesahan argumen
dengan bukti formal dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu:
1) dengan Bukti Langsung
2) dengan Aturan Bukti Bersyarat.
Di samping kedua cara di atas masih ada cara lain yaitu dengan Bukti Tak Langsung (BTL).
Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut.
1) Menarik ingkaran dari konklusi menjadi premis baru (premis tambahan).
2) Dengan menggunakan aturan penyirnpulan dan hokum penggantian ditunjukkan
adanya kontradiksi.
3) Setelah ditemukan kontradiksi kita tinggal menggunakan prinsip Adisi dan Distributif
Silogisme.
Untuk lebih jelasnya ikutilah contoh berikut ini.
Contoh 8.16
Buktikan kesahan argumen berikut dengan BTL.
1.
(
)
2. (
)
3.
/ e
bukti:
1.
(
)
2. (
)
3.
/ e
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 87

4.
5.
6.
7.
8.
9.
10. a
11.
12. b

13.
14.
15. e
(Terbukti)

asumsi
2,4 MT
5 DM
6 Simp
6 Simp
3 Imp
9,8 MP
1,10 MP
11 Simp
7,12 Konj
12 Add
14,7 DS

Catatan:
1) Langakh ke 13 menunjukkan adanya kontradiksi sebab b b ek F.
2) Setelah ditemukan adanya kontradiksi langkah berikutnya Adisi dan terakhir
Distributif Silogisme.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 88

Latihan 8D
AN
Buktikan kesahan argumen-argumen di bawah ini dengan BTL.
( 1 ) . 1.
(
)
2.
/ c
( 2 ) . 1. (h
i) (j k)
2. ( k)
3. /
(
j)
( 3 ) . 1. (
e) (f g)
2. (
h) (
) / g
( 4 ) . 1. (
n) (
)
2. (
g) ( )
3. ( t) (
u) / F
( 5 ) . 1. (v
) (x y)
2. (
) (y )
3. (a ) ( c)
4.
/ c

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 89

KUANTIFIKASI
AN
1. Fungsi Proposisi dan
Kuantor
Pada bab sebelumnya kita telah belajar teknik logika yang berlaku bagi argumen-argumen
yang keabsahannya bergantung dari cara mengkombinasikan proposisi-proposisi
elementer menjadi suatu proposisi komposit, yaitu yang benar secara fungsi. Teknik ini
tidak dapat lagi dipakai terhadap suatu argumen, misalnya seperti berikut:
1. Setiap manusia fana
2. Socrates seorang manusia,
3. Oleh karena itu, Socrates fana.
Keabsahan argumen seperti ini bergantung pada struktur logis-dalam dari proposisiproposisi elementer yang membentuknya. Untuk menilai argumen-argumen yang
demikian kita harus kembangkan cara-cara untuk menganalisis proposisi-proposisi
komposit dan juga melambangkan struktur dalamnya. Premis ke dua pada argumen di
atas adalah suatu proposisi elementer. la menyatakan bahwa individu Socrates
mempunyai sifat kemanusiaan. "Socrates" kita sebut term subjek, sedangkan manusia
disebut term predikat. Setiap proposisi elementer menyatakan bahwa individu yang
ditunjuk oleh term subjeknya mempunyai sifat yang
dinyatakan oleh term predikatnya. Selaku individu tidak hanya kita anggap pribadipribadi, akan tetapi sembarang objek, seperti hewan,
kota, bangsa, planet, dan lain sebagainya, sedemikian sehingga dapat dilekatkan sifatsifat yang bermakna berkaitan dengan objek tersebut. Sifat-sifat tidak hanya dinyatakan
oleh kata-kata sifat, melainkan juga oleh kata benda, juga kata kerja. Misalnya "Siti
seorang pemberani" atau "Achmad sedang tidur".
Dalam melambangkan proposisi-proposisi elementer, dipakai huruf-huruf keell a,b,c,..., x,
y, z. untuk menyatakan individu. Oleh karena itu symbol-simbol ini disebut "konstantakonstanta individu". Untuk menyatakan suatu sifat dipakai huruf besar, seperti A, B, C, ...,
X, Y, Z. Sebagai contoh, untuk "Socrates adalah fana" ditul is F(s).
Jika diperhatikan lambang proposisi-proposisi elementer, jelas tampak oleh kita bahwa
semua mempunyai pola yang sama. Misalnya, "Socrates adalah fana", "Descartes pandai"
"Semarang sejuk", "Jakarta ramai", 5 suatu bilangan prima", clan lain sebagainya dapat
dilambangkan sebagai S(a), S(b), S(c), Lambang S(x) dipakai untuk menyatakan proposisiproposisi yang mempunyai suatu pola yang sama. Huruf kecil "x" disebut peubah
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 90

individu, tidak lain adalah suatu "pemegang tempat" belaka yang lazim juga disebut
"huruf boneka". la menyatakan tempat di mana suatu konstanta individu dapat
disthstitusikan. S(a), S(b), S(c), dan lain-lain adalah suatu proposisi, sehingga mempunyai
suatu nilai kebenarpn. Tetapi S(x), S(y)S(:...), dan lain-lain bukanlah suatu proposisi,
sehingga tidak dapat disebut "benar" atau "salah". S(x) kita sebut suatu bentuk proposisi,
yang menjadi suatu proposisi setelah disubstitusikan suatu konstanta individu bagi x.
Selanjutnya akan dipelajari mengenai kuantor dan fungsi proposisi serta cara
menggunakaanya. Perhatikanlah ke empat proposisi berikut ini.
Dalam bentuk LIMUM, bagi suatu predikat didapat.
1. x, (x)
2.
x, (x)
3. x,
4.
x,
Relasi ke empat proposisi tersebut dapat dilihat pada skema di bawah
(1)
x, (x)

Contratries

(2)
x, (x)

Sub-contraries

(3)
x,

(4)
x,

(1) dan (3) disebut contraries, (2) dan (4) sub-contraries, (1) dan (4) contradictories, dan
demikian juga dengan (2) dan (3).
Negasi dari (1) adalah (4), dan negasi (2) adalah (3). Itulah sebabnya keduanya dikatakan
saling bertentangan. Sedangkan (1) dan (3) serta (2) dan (4) disebut sating berlawanan.
(di dalam bahasa Indonesia kedua istilah ini diartikan sama, namun secara logis berbeda
secara berarti).
Dari uraian di atas dapat di simpulkan bahwa:
ek x,
a.
b. ek x,
Demikian pula:

ek x,
c.
ek x,
d.
Aturan Ingkaran: Untuk mengingkari suatu proposisi yang mengandung kuantor,
pertukarkanlah kedua jenis kuantor tersebut sambil mengingkari bentuk proposisi yang
bersangkutan.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 91

2. Melambangkan Proposisi
"Diberikan suatu x, jika x manusia, maka x fana" dilambangkan sebagai:

;
dan "diberikan suatu x, jika x manusia, maka x tidak fana" dilambangkan sebagai:

"Ada suatu individu yang manusia dan fana" dilambangkan sebagai:


dan "ada suatu individu yang manusia dan fana" dilambangkan sebagai:
)
(

Latihan 9A
AN
Terjemahkan masing-masing proposisi di bawah ini ke dalam notasi logika dengan
menggunakan singkatan yang diberikan. Setiap perlambangan dimulai dengan suatu
kuantor, tidak dengan tanda negasi.
1. Ular adalah reptil
2. Tidak semua reptil berbisa
3. Semua direktur mempunyai sekretaris
4. Hanya direktur yang mempunyai sekretaris
5. Para karyawan hanya boleh memakai elevator dinas
6. Ada madasiswa yang cerdik dan kuat bekerja
7. Ada obat yang berbahaya, hanya jika dipakai dalam dosis berlebihan
8. Semua buah-buahan dan sayuran adalah sehat clan bergizi
9. Seorang profesor adalah pengajar yang balk, jika dan hanya jika ia mempunyai
banyak pengetahuan dan juga mengasyikkan.
10. Setiap kuda adalah jinak, jika clan hanya jika ia tcrlati h bai k.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 92

3 Bukti Keabsahan dan Aturan Kuantifikasi Perm u la a n


Untuk menyusun suatu bukti keabsahan bagi argumen-argumen yang mengandung
kuantorkuantor, maka aturan-aturan penyimpulan hares dilengkapi dengan
aturan lain. Ada 4 aturan tambahan yaitu: Instansiasi Umum (IU), Generalisasi
Umum (GU), Generalisasi Khusus (GK), dan Instansiasi Khusu (IK).
a. Instansiasi Umum (IU)
Suatu kuantifikasi umum dari suatu fungsi proposisi benar jika dan hanya jika setiap hal
substitusinya benar. Oleh karena itu setiap hal substitusi suatu fungsi proposisi dapat
diturunkan secara sal) dari kuantifikasi umumnya. Secara lambang hal ini dapat
dinyatakan sebagai berikut.

dimana adalah sebarang lambang individu.


Sebagai contoh kita ambil argument:
Setiap manusia fana;
Socrates seorarg manusia.
Oleh Karena itu, Socrates fana
.
Setelah dilambangkan, berbentuk
1.
2.
3.
4.
b. Generalisasi Umum (GU)
Di dalam Ilmu Ukur, jika kita akan membuktikan bahwa jumlah ketiga sudut suatu
segitiga adalah 180 o, maka kita ambil sebarang segitiga, dan bukanlah suatu
segitiga yang khusus (misalnya yang samakaki atau siku-siku). Demikian pula jika kita
hendak membuktikan bahwa setiap objek x mempunyai sifat , maka kita ambil
sebarang objek dan tunjukkan bahwa objek tersebut mempunyai sifat . Hal ini
membawa kita pada aturan berikut. Kuantifikasi umum suatu fungsi proposisi dapat
secara sah diturunkan dari suatu hal substitusinya terhadap suatu simbol 'y'. Ini kita
lambangkan sebagai berikut.

dimana 'y' menyatakan sebarang individu yang (lipilih.


Sebagai contoh kita ambil argument:
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 93

Tiada insan yang sempurna;


setiap manusia adalah insan.
Oleh karena itu, tidak ada manusia yang sempurna.
Argumen ini dapat dilambangkan sebagai berikut.
1. (
2.
3.
4.
5.
6. (

c. Generalisasi Khusus (GK)


Oleh karena kuantifikasi khusus suatu fungsi proposisi adalah benar jika dan
hanya jika fungsi tersebut setidak-tidaknya mempunyai suatu hal substitusi yang
benar, maka kita peroleh aturan, sebagai berikut. Kuantifikasi khusus suatu fungsi fungsi
proposisi dapat secara sah diturunkan dari sebarang hal substitusinya. Aturan ini
memungkinkan bagi kita untuk menurunkan proposisi-proposisi umum yang
dikuantifikasi secara khusus. Secara simbol formulanya adalah sebagai berikut.

dimana

adalah sebarang lambang individu.

d. Instansiasi Khusu (IK)


Kita perlukan suatu aturan kuantifikasi lagi. Suatu k u a n t i f i k a s i k h u s u s s u a t u
p r o p o s i s i menyatakan bahwa sekurang-kw angnya ada suatu individu dimana
substitusi dari namanya bagi peubah
'x' ke dalam fungsi proposisi tersebut akan menghasilkan suatu hal substitusi dari
padanya. Sudah barang tentu kita samasekali tidak mengetahui apa-apa mengenai
individu tersebut. Tetapi kita dapat mengambil sebarang konstanta individu yang
berlainan dari 'y', misalnya , yang belum hadir sebelumnya di dalam konteks dan
menggunakannya untuk menyatakan individu tersehut, atau individu yang
eksistensinya ditegaskan oleh kuantifikasi khusus semula. Setelah kita ketahui
bahwa ada individu yang demikian, dan telah -disepakati pula untuk menyatakannya
dengan
, maka kita dapat menurunkan dari kuantifikasi khusus suatu fungsi
proposisi hal substitusi fungsi proposisi tersebut terhadap lambang individu . Jadi
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 94

dari suatu kuantifikasi khusus suatu fungsi proposisi dapat diturunkan secara sah
kebenaran suatu hal substitusinya terhadap suatu konstanta individu yang tidak hadir
sebelumnya di dalam konteks. Aturan ini dapat kita lambangkan sebagai berikut.

dimana
suatu konstanta individu, lain dari 'y', yang tidak hadir sebelumnya di
dalam konteks.
Jika kita pakai kedua aturan kuantifikasi terakhir dalam menyusun suatu bukti formal
keabsahan suatu argumen:
Semua anjing pemakan daging; ada hewan yang anjing: Oleh karena itu ada hewan
yang pemakan
daging. (A(x), D(x), H(x))
Bukti:

Jika kita adakan pembatasan pada 1K bahwa hal substitusi yang diturunkan olehnya
hanya dapat mengandung suatu konstanta individu yang tidak Nadir sebelumnya di
dalam konteks argumen, maka mungkin saja kita akan memb erikan suatu
pembuktian sebagai berikut

3 Simp
4 Simp
5, 6 Konj
9 KG

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 95

Kesalahan yang diperbuat dalam hal ini terdapat pada baris yang ke-4. Premis ke-2
menjamin bahwL. setidak-tidaknya ada suatu individu yang sekaligus anjing dan hewan.
Akan tetapi kita tidak dibenarkan u n t u k m e m i l i h b a g i i n d i v i d u i n i , o l e h
karma 'w' telah dipakai (dalam baris ke-3) untuk menyatakan individu yang disebut
dalam premis pertama, dimana disebut bahwa ada individu yang sekaligus kucing dan
hewan. Untuk mencegali hal-hal seperti ini kita hams tunduk pada pembatasan yang
telah diberikan dalam penggunaan IK. Haruslah _Has bahwa, jika kita hares memakai IU
clan IK di dalam suatu bukti dalam mensubstitusikan terhadap suatu konstanta
individu yang sama, maka haruslah kita berikan prioritas kepada IK.
Sebarang asumsi dengan skop terbatas dapat dimasukkan ke .dalam suatu Bukti
Bersyarat keabsahan suatu argumen, sebagai contoh perhatikan argumen berikut
Semua mahasiswa tahun pertama dan tahun kedua diundang dan akan diterima balk.
Oleh karena itu, sentua.tahun pertama diundang.
Bukti:
1. (
) (
)
2.
3. (
4.
5.
6.
7.
8.

)
)

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 96

Latihan 9B
AN
Susunlah suatu bukti formal keabsahan argumen-argumen berikut, apabila diperlukan
gunakan Aturan Bukti Bersyarat.
1 . V x , (x ) - - > B (x )
B(t) / : . A(t)
2. Vx, (C(x) > D(x))
Vx, (E(x) --> D(x)) /
Vx, (E(x) > C(x))
3. V x , ( F ( x ) > G(x))
x,(H(x) G(x)) /
lx, (H(x) F(x))
4. Vx,(K(x)--> L(4)
Vx,(K(x) L(x))--> M(x) / Vx,(14x)----> M(x))
5. Vx , Mx ) > 0(x))
Vx,(P(x)--> 0(x)) / Vx,(GV(x)v P(x)) > 0(x))
6. Semua atlit berotot. Adi tidak berotot. Oleh karena itu Adi bukan atlit.
(A(x),0(x),a)
7. Tidak ada kontraktor yang bergantung. Ada kontraktor yang insinyur. Oleh
karena itu ada insinyur yang tidak bergantung. (K(x), B(x),/(x))
8. Semua pemain bola riang. Ada pemburu yang tidak riang. Oleh karena itu, ada
pemburu yang bukan pemain bola. (B(x), R(x), P(x))
9. Semua pendusta tidak jujur. Ada pembohong yang wartawan. Oleh karena itu ada
wartawan yang tidak jujur. (P(x),J(x), W(x))
10. Tidak ada seragam yang tidak dapat dicuci. Tidak ada sutera yang boleh dicuci. Oleh
karena itu tidak ada seragam yang sutera. (R(x),C(x),S(x))

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 97

BILANGAN KARDINAL

1. Himpunan Ekivalen
Untuk dua himpunan berhingga sebarang, kita dapat menentukan apakah dua
himpunan tersebut mempunyai elemen yang sama banyak atau tidak, dengan cara
menghitung banyaknya elemen dalam setiap himpunan. Untuk himpunan tak hingga
perlu didefinisikan dua himpunan dikatakan mempunyai elemen yang sama
banyaknya supaya kedua himpunan disebut ekivalen, yakni seperti yang akan
dibicarakan pada bab ini.
Definisi 7.1
Misalkan A dan B dua himpunan,
dikatakan korespondensi satu-satu
antara A dan B atau dikatakan A
ekivalen dengan B ditulis AB, jika
terdapat sebuah fungsi f: AB
dengan f fungsi satu-satu kepada.
Contoh 7.1
Misalkan A = {1,2,3,4} dan B = {2,4,6,8} dan misalkan f: AB adalah fungsi yang
didefinisikan oleh f(x)= 2x maka f adalah fungsi satu-satu kepada.
Misalkan P = {0, 1} dan Q={3, 5} dan misalkan f: PQ adalah fungsi yang
didefinisikan oleh f (x) = 2x +3 maka f adalah fungsi satu-satu kepada.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 98

2. Himpunan Tak Hingga Biasa dan Tak


Hingga Dedekind
Definisi 7.2
Misalkan S suatu, himpunan, maka S
disebut himpunan berhingga, jika dan
hanya jika ada suatu bilangan asli k,
sehingga S ek
Datum hal ini S
dikatakan mempunyai k buah unsur.
Dalam hal yang lain dikatakan bahwa
S suatu himpunan tak hingga.
Catatan
Nk = {1, 2, 3, ...,k}
Menurut definisi 7.2, himpunan N himpunan tak hingga.
Definisi 7.3
Misalkan S suatu himpunan, maka S
disebut himpunan tak hingga jika S
mempunyai suatu himpunan bagian
murni S* sedemikian hingga S.ek S*.
Dalam hal yang lain S disebut
himpunan berhingga.
Catatan:
Tak hingga menurut definisi 7.2 disebut "tak hingga biasa".
Tak hingga menurut definisi 7.3 disebut "tak hingga Dedekind".
Menurut definisi 7.3, himpunan semua bilangan asli N adalah himpunan tak hingga,
sebab:
N-{1} N (subset murni dari N), dan
N ek N - {1}. Hal ini dapat ditunjukkan sebagai berikut:
N

: 1

N {1} : 2

...

3. Himpunan Terbilang dan Himpunan Tak Terbilang


a. Himpunan Terbilang
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 99

Definisi 7.4
Suatu himpunan S disebut terbilang
jika dan hanya jika S ekivalen dengan
N himpunan semua bilangan asli.

Contoh 7.2
1) Selidikilah apakah himpunan semua bilangan bulat adalah himpunan
terbilang?
Penyelesaian:
N: 1 2
3 4 5 6
| | | | | |
Z : 0 -1 1 -2 2 -3 ...
Ternyata Z ekivalen dengan N, jadi Z himpunan terbilang.
2) Misalkan K adalah himpunan semua bilangan kelipatan k, Selidikilah apakah K
himpunan terbilang?
Penyelesaian:
N: 1 2 3 4 5 6 7
| | | | | | |
K : 0 -k k -2k 2k -3k 3k ...
Ternyata K ekivalen dengan N, jadi K himpunan terbilang.
Contoh 7.3
Misalkan Q himpunan semua bilangan rasional, tunjukanlah bahwa Q
himpunan terbilang!
Penyelesaian:
Disefinisikan dahulu bahwa bilangan rasional adalah suatu bilangan yang berbentuk
p/q dengan p dan q bilangan bulat, q>0, serta p dan q koprima (tidak mempunyai
faktor persekutuan). Untuk semua bilangan bulat a/1 ditulis dengan a, dan 0
ditulis dengan 0/1. Bilangan-bilangan rasional tersebut dapat dikelompokkan menurut
indeks yang didefinisikan sebagai berikut:
Indeks dari p/q = |p| + q, dengan demikian didapat:
Indeks 1 memuat: 0, sebab p = 0,
q = 1, |p| + q = 1.
Indeks 2 memuat: -1, 1,
Indeks 3 memuat: -1/2, 1/2, -2, 2,
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 100

Indeks 4 memuat: -1/3, 1/3, -3, 3,


Indeks 5 memuat: -1/4, 1/4, -2/3, 2/3, 3/2, 3/2, -4,.4. dan seterusnya.
Tampak bahwa setiap indeks memuat bilangan -bilangan yang terhingga
banyaknya. Sebaliknya setiap bilangan rasional mempunyai indeks tertentu.
Urutan penulisan bilangan -bilangan di dalam kelompok adalah sedemikian
hingga bilanganbilangan yang nilai mutlaknya lebih kecil mendahului bilangan
yang nilai mutlaknya lebih besar. Untuk sepasang bilangan rasional yang nilai
mutlaknya sama, maka bilangan negatif mendahului bilangan positif. Dengan
cara demikian diperoleh barisan panjang sebagai berikut.
0, -1, 1, -1/2, 1/2, -2, 2, -1/3, 1/3, -3, 3, -1/4, 1/4, -2/3, 2/3, -3/2, 3/2, -4, 4, ....
Unsur-unsur barisan tersebut dapat dinomori sehingga bariszin tersebut ekivalen
dengan N.
Jadi himpunan semua bilangan rasional Q adalah himpunan terbilang.
Contoh 7.4
Misalkan Q adalah himpunan semua bilangan rasional, buktikanlah bahwa Q
adalah himpunan terbilang.
Bukti:
Disefinisikan dahulu bahwa bilangan rasional adalah suatu bilangan yang.
berbentuk p/q dengan p dan q bilangan bulat, q > 0, serta p dan q koprima (tidak
mempunyai faktor persekutuan). Untuk semua bilangan bulat a/1 ditulis
dengan a, dan 0 ditulis dengan 0/1. Bilangan-bilangan rasional tersebut dapat
dikelompokkan menurut indeks yang didefinisikan sebagai berikut:
Indeks
Persamaan
2
x=0
3
x+1=0, x-1=0
2x = 0
2
X =0
4
3x = 0
2x +1 = 0 , 2x - 1 = 0
2
x -i=0
3
x =0
t
dx-2 = 0k
x+2=0,
5
4x = 0
3x+I = 0 , 3x-1 = 0
2
x -2 = 0
2x+2 = 0, 2x-2 = 0

Akar
0
-1,1
0
0
0
-1/2, 1/2
-1,1
0
-2,2
0
-1/3, 1/3
- ,
-2, 2

Ket
ya
ya
tdk
tdk
tdk
ya
tdk
ya
tdk
ya
ya
tdk

dan seterusnya.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 101

Dapat dikatakan bahwa setiap persamaan aljabar mempunyai indeks tertentu


clan sebaliknya setiap in de ks menun juk b ebe rap a pe rsamaan yang
banyaknya berhingga.
Akar-akar persamaan aljabar tersebut diurutkan sedemikian hingga didapat
barisan Sebagai berikut:
0, -1, 1, -1/2, 1/2, -1/3, 1/3.
Barisan tersebut dapat dikorespondensikan satu-satu dengan himpunan N. Ini
berarti bahwa himpunan semua bilangan aljabar real terbilang.
Catatan:
Himpunan semua bilangan aljabar kompleks (real dan imajiner) juga terbilang.
Teorema 7.1
Jika A dan B himpunan berhingga
maka A B suatu himpunan
berhingga.
Bukti:
Misalkan A = {a1, a2, a3, , an}, B= {b1, b2, b3, ..., bm}
A B = {a1, a2, a3, , an, b2, b3, , bm}
Jika b, diganti a n+1, maka didapat:
A B
{a1, a2, a3, , an, an+1, an+2, an+3, , an+m}.
Ternyata A B ekivalen dengan N n+m jadi A B himpunan berhingga.
Teorema 7.2
Jika A himpunan terbilang dan B
himpunan berhingga maka A B
himpunan terbilang.

Bukti:
Misalkan A = {a1, a2, a3, ..., an, }, B = { b1, b2, b3, ..., b k}
Jika a1 pada A diganti dengan b k+1, maka didapat:
A B = { b1, b2, b3, , b k, bk+1, bk+2, , b k+n, }
Maka A B ekivalen dengan N, jadi A B himpunan terbilang.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 102

Teorema 7.3
ika A himpunan terbilang dan B
himpunan terbilang maka
B
himpunan terbilang.

Bukti:
Misalkan A = {a 1, a2, a3, ...}, B = {b1, b2, b3, ...}
Maka A B = { a 1 , b 1 , a 2 , b2, a3, b3, ...}.
Himpunan A B ekivalen dengan N. Jadi A B himpunan terbilang.
Teorema 7.4
Setiap himpunan tak hingga
mempunyai suatu subset yang
terbilang.
Bukti:
Misalkan S himpunan tak hingga, jadi tak kosong.
Maka ada a 1 S demikian juga S - {a1 } tak kosong, sebab sekiranya kosong maka S
= {a 1} dan ekivalen dengan N 1 yang berarti S himpunan berhingga, hal ini tidak
benar. Jadi haruslah ada a 2 S - {a 1} juga S - {a 1 } tidak kosong. Proses ini dapat
diteruskan tanpa akhir. Jika unsur-unsur a1, a2, a3, , an telah terpilih, maka masih
ada suatu a n+1 S - {a1, a2, a3, , an} sehingga S - {a1, a2, a3, , an} tak kosong dan
seterusnya. Misalkan S*= {a1, a2, a3, , an, } jelaslah bahwa S* suatu subset dari S
yang terbilang (S - S* mungkin saja kosong). Dengan ini teorema 7.4 terbukti.
Teorema 7.5
Jika A1, A2, , An masing-masing
himpunan
terbilang
maka
A1 A2 An
himpunan
terbilang.
Bukti:
Kita nyatakan unsur-unsur A i sebagai a il, a i2, a i3, untuk i = 1, 2, 3, ..., n.
Didefinisikan indeks p untuk unsur
sebagai suatu bilangan bulat positif p = i + k.
Dengan demikian p 2, sehingga didapat:
Indeks 2 memuat a 11.
Indeks 2 memuat a12, a21.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 103

Indeks 2 memuat a13, a22, a31.


Indeks 2 memuat a14, a23, a32, a41.
dan seterusnya.
Setiap dari gabungan mempunyai indeks tertentu dan sebaliknya pada setiap indeks
p2 terdapat sejumlah unsur yang berhingga banyaknya. Jadi setiap indeks
menentukan suatu kelompok unsur-unsur yang sama indeksnya, dan unsur-unsur di
dalam masing-masing kelompok juga diurutkan. Pada indeks p=i+k terdapat (p-1)
atau (i+k-1) buah unsur yang kita urutkan sebagai berikut:
a1,i+k-1, a2,i+k-2, , ai+k-1,1,
Perhatikanlah indeks dari a, indeks pertama naik dari 1 sampai dengan sedangkan
indeks ke dua turun dari (i+k-1) sampai 1, namun jumlah kedua indeks tetap p=i+k.
Jika semua unsur gabungan dari n buah himpunan A tersebut dibariskan didapat
barisan sebagai berikut.
a11, a12, a21, a13, a22, a31, a14, a23, a32, a41,
Jelas bahwa semua unsur dari A 1 A2 ... An tersebut di atas ekivalen dengan
semua unsur dari N. Jadi A 1 A 2 A n adalah himpunan terbilang.
Teorema 7.6
Misalkan suatu koleksi terbilang
dari himpunan-himpunan terbilang,
maka gabungan semua unsur
koleksi tersebut adalah himpunan
terbilang.
Teorema 7.7
Jika S suatu himpunan tak hingga
dan S' suatu himpunan terbilang,
maka ada korespondensi satu-satu
antara S dan S S'.

Bukti:
Diketahui S adalah himpunan tak hingga, dan S' himpunan terbilang.
Menurut teorema 7.8 S mengandung subset terbilang S. Misalkan M = S-S* maka
S* dan M saling asing dan S = M S*.
S S' = (M S*) S'
= M (S* S')

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 104

S' dan S* masing-masing himpunan terbilang, maka menurut teorema 7.6 S* S'
himpunan
terbilang.
Bandingkan
kedua
himpunan
S=M S*
dan
S S'=M (S S').
Ada korespondensi satu-satu T1 : MM dan T2: S*(S* u S').
Gabungan kedua korespondensi ini memberikan korespondensi satu-satu antara
M S* dan M (S* S'). Ini berarti ada korespondensi satu-satu antara S dan S S'.
Dengan ini teorema terbukti.
b. Himpunan Tak Terbilang
Definisi 7.5
Jika S suatu himpunan tak hingga dan
tidak ada korespondensi .satu-satu
antara S dan N, maka dikatakan S
suatu himpunan tak terbilang.

Contoh 7.5
Misalkan R himpunan semua hilangan real, maka R adalah himpunan tak terbilang,
buktikanlah:
Bukti:
Misalkan R adalah himpunan yang dapat ditulis dengan pecahan desimal tanpa
akhir, sedemikian hingga tidak terdapat digit c 0 yang diikuti oleh berhingga
banyaknya digit nol.
Jadi 0,5 atau
diganti 0,4999..., dan 7 diganti 6,999....
Misalkan r menyatakan bilangan real, maka: r =k 1 k 2 k 3 k n , a 1 a 2 a 3 a n bagian
bulat
bagian desimal
Umpamakan R adalah himpunan terbilang, yang berarti ekivalen N. Jadi R dapat
dibariskan sebagai berikut:
r1 = B1, a11 a12 a13 a14 a15
r2 = B2, a21 a22 a23 a24 a25
r3 = B3, a31 a32 a33 a34 a35
r 4 =B 4, a41 a42 a 13 a44 a45
r 5 = B5, a 51 a 52 a 53 0554 a 55
Perhatikanlah digit-digit yang terletak pada diagonal utama matriks di atas. Dibentuk
suatu bilangan real r* sebagai berikut.
r* = B*, b1 b2 b3 b4 b5
dengan bi = 1 jika aii 1
bi = 2 jika aii = 1
Ini berarti bahwa b i = ai; i N.
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 105

Juga r*r i i N.
Kita lihat bahwa:
a. r* suatu bilangan real yang berarti r* terdapat pada matriks tersebut di atas,
atau r* = ri untuk i tertentu.
b. Dilain pihak r* berbeda dengan setiap r, dari matriks. Ini berarti r* tidak
terdapat. dalam matriks.
Hal di atas adalah suatu kontradiksi yang tidak dapat diterima. Hal ini muncul karena
kita misalkan R terbilang. Kesimpulan R haruslah himpunan tak terbilang. (cara ini
disebut metode Diagonal Cantor).
Contoh 7.6
Misalkan I adalah himpunan semua bilangan irasional, maka I adalah
himpunan tak terbilang, buktikanlah!
Bukti:
Misalkan R adalah himpunan semua bilangan real, Q himpunan semua bilangan
rasional, dan I himpunan semua bilangan rrasional, maka R = Q I.
Jelas bahwa Q dan I dua himpunan yang saling lepas. Misalkan I himpunan terbilang.
Menurut contoh 7.3, Q himpunan terbilang, oleh karena itu menurut teorema
7.6, Q I himpunan terbilang. Ini berarti R himpunan terbilang, hal ini suatu
kontradiksi dengan contoh 7.5. Jadi haruslah I himpunan tak terbilang.
4. Bilangan Kardinal
Definisi 7.6
Jika A dan B dua himpunan sedemikian
hingga A ekivalen B maka dikatakan
bahwa A dan B mempunyai bilangan
kardinal yang sama atau mempunyai
kardinalitas yang sama.
Definisi 7.7
Bilangan kardinal dari setiap himpunan
{}, {1}, {1,2}, {1,2,3}, {1,2,3,4}, ... berturutturut dinyatakan oleh 0, 1, 2, 3, 4, ... dan
dinamakan
bilangan
kardinal
berhingga (finite Cardinal).

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 106

Bilangan kardinal dari himpunan-himpunan hingga sering disebut juga banyaknya


unsur.
a. Bilangan Kardinal Transfinit
Definisi 7.8
Bilangan kardinal dari himpunan
terbilang dinyatakan dengan 0 yang
dibaca alef nol, dan dinamakan bilangan
kardinal tak hingga atau bilangan
kardinal transfinit.

Dari definisi 7.6 dan definisi 7.7 didapat:


Bilangan kardinal dari N atau ditulis kard. (N) dan semua himpunan yang ekivalen
dengan N sama dengan 0, dengan demikian kard. (Q) = kard. (A) kard. (N) = 0,
dengan Q dan A berturut-turut himpunan semua bilangan rasional dan semua
bilangan aljabar.
Telah kita ketahui bahwa himpunan semua bilangan real R tak terbilang. Bilangan
kardinal dari R. disebut c. Jadi kard. (R) = c, juga disebut bilangan kardinal transfinit.
Bilangan real yang bukan bilangan aljabar disebut bilangan transeden. Contoh
bilangar transeden antara lain: , e, log 2, sin 27 0. Jika T adalah himpunan semua
bilangan transeden, maka R = A T. Seperti contoh 7.6 dapat dibuktikan T
himpunan tak terbilang. Dengan demikian dapat disimpilkan bahwa kard. (1) =
kard. (T) = kard. (R) = c.
b. Teorema Schroder Bernstein
Definisi 7.9
Jika A dan B dua himpunan
sedemikian
hingga
ada
korespondensi satu-satu antara A
dan suatu subset B1 dari B dan
sebaliknya
terdapat
korespondensi satu-satu antara B dan
subset AI dari A maka kard. (A) =
kard. (B).

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 107

Definisi 7.10
Misalkan A dan B dua himpunan,
a. Jika A ekivalen dengan suatu
subset dari B maka dikatakan
kard. (A) kard. (B).
b. Jika A ekivalen dengan suatu
subset dari B, tetapi tidak berkiku
sebaliknya maka dikatakan kard.
(A) = kard. (B).
Contoh 7.7
Di antara pernyataan berikut manakah yang benar:
a. kard. (R) < kard. (N)
b. kard. (R) = kard. (N)
c. kard. (R) > kard. (N)
Penyelesaian:
N himpunan terbilang dan R himpunan tak terbilang, N ekivalen Q padahal Q
subset dari R, tetapi tidak ada subset N 1 dari N sehingga R ekivalen N 1. jadi
menurut definisi 7.18(b) maka dapat disimpulkan kard.(N) < kard.(R) atau 0 < c.
Teorema 7.8
Jika S himpunan tak terbilang maka
kard. (S) < kard. ((S)).
Bukti:
Andaikan S himpunan tak kosong, T = {0, 1}. S' suatu subset dari S.
Didefinisikan suatu fungsi f: ST, sebagai berikut:
Jika x S' maka f(x) = 1, dan
Jika x S' maka f(x) = 0.
Ini dapat dilakukan dengan subset lain dari S. Dari definisi ini jelaslah bahwa setiap
subset S' dari S menentukan fungsi f dari S ke dalam T. Fungsi ini disebut fungsi
karakteristik. Menurut definisi di atas S sendiri dikaitkan dengan I sebab S S,
sedangkan himpunan {} dikaitkan dengan 0 sebab {} S. Sebaliknya setiap fungsi
karakteristik menentukan subset S' dari S yang unsur-unsurnya dikaitkan dengan 1.
Oleh karena itu ada korespondensi satu-satu antara himpunan kuasa (S) dan E
himpunan semua fungsi karakteristik dari S ke dalam T. Jadi dapat dikatakan (S)
ekivalen .
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 108

Selanjutnya akan dibuktikan kard. (S) < kard. ( (S)).


Langkah 1
Akan dibuktikan kard. (S) kard. ( (S)).
Umpamakan bahwa kard. (S) = kard. ( (S)), maka ada korespondensi satu-satu
xSx, jadi ada ekivalensi antara S dan ( (S)).
Disefinisikan subset S* dari S sebagai berikut:
a S* jhj a Sa, a S, artinya jika a=Sa maka a S*. Karena S* juga suatu subset dari
S maka ada korespondensi satu-satu: xSx.
Jadi S* = Sr untuk suatu rS, koresp. (1,1): rSr, maka berlaku r S* jhj r S, atau
r Sr jhj r S, (karena S* = Sr).
Ini suatu kontradiksi. Jadi haruslah kard.(S) < kard.( (S))
Langkah 2
Dibuktikan kard.(S) < kard.( (S)).
Ada koresp. (1,1): x*{x}, yaitu koresp. (1,1) antara S dan koleksi subset-subset
dari S yang hanya mempunyai satu unsur. Ini berarti ada koresp. (1,1) antara S dan
subset murni (S). Jadi menurut teorema 7.8 kard.(S) < kard.( (S)).
c. Ketidaksamaan Bilangan Kardinal Transfinit
Pada contoh 7.7 telah dibahas bahwa 0 < c. Jika kard.(-(R)) = f, dengan R adalah
himpunan semua bilangan real, maka menurut teorema 7.18 kard.(R) < kard.( (R)). Ini
berarti bahwa C < f. Proses ini dapat diteruskan tanpa berhenti. Setiap pada suatu
bilangan kardinal, dapat diperoleh suatu bilangan kardinal yang lebih besar.
Sebagaimana juga halnya dengan himpunan N, sebab setiap n ada suatu (n + 1) yang
lebih besar. Maka diperoleh suatu ketidaksamaan sebagai berikut:
c< 0<c<f<
Pada bilangan kardinal berhingga berlaku bahwa n N maka < 2n.

Teorema 7.9
Bagi setiap bilangan kardinal
berlaku bahwa < :

Bukti:
Misalkan fungsi karakteristik f: ST = {0, 1}. Himpunan semua fungsi karakteristik
dilambangkan dengan {0,1}S disingkat dengan 2S. S' suatu subset dari S.
Kard. ( ) = kard. (2S), ditulis dengan 2kard.S .
Jika kard. (S) = sedangkan menurut teorema 7.15
kard. (S) < kard. ( (S)), kard. ( (s)) = kard. ( ).
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 109

Jika kard. (S) < kard. ( ) atau kard. (S) < 2kard.S.
Ini berarti bahwa < .
d. Relasi Antara c dan 2, f dan 22
Pada pembahasan ini akan ditunjukkan bahwa e=
. Misalkan E = {x| 0<x1, x R},
maka kard. (E) = kard. (R).
Jika setiap bilangan real dalam E dinyatakan dalam pecahan biner, maka dapat
ditunjukkan bahwa setiap bilangan 0, a1, a2, a3, ,an yang mengandung bilangan asli n,
jhj an = 1. Sebagai contoh 0,101100010 ... E {1,3,4,8, ...} N sebaliknya pula
setiap subset dari N menunjuk kepada bilangan real 0, a1, a2, a3, ..., di mana an = 1 jhj n
terkandung dalam subset tersebut. Jadi ada korespondensi 1-1 antara E dan himpunan
semua pecahan-pecahan biner yang tanpa akhir.
Catatan:
Pecahan 0, a1, a2, a3, ..., an ... mengandung digit-digit yang tak berakhir dan digit-digit
yang berakhir.
Suatu bilangan rasional 0, 1 dan E dapat dinyatakan sebagai 0,01111 ... yang
menyatakan bilangan . Oleh karena himpunan bilangan rasional dalam E terbilang,
sedangkan himpunan bilangan real dari E adalah tak terbilang maka pecahan-pecahan
biner yang berakhir ini tidak akan mempengaruhi kard(E). Jadi ada korespondensi 1-1
antara E dan (N). Jadi dapat ditulis: c =
didapat relasi sebagai berikut.
0 < c < f < atau 0 <

<

, dan juga f = 2kard(R) = 2c =

. Jadi

<.

e. Proplema Continum
Masalah yang timbul, apakah ada suatu bilangan
kardinal transfinit antara 0 dan
?
Pertanyaan ini disebut proplema Continum.
Sampai saat ini pertanyaan tersebut belum dapat dijawab. Tetapi keras sekali dugaan
dari para ahli bahwa pertanyaan tersebut harus dijawab secara negatif, yaitu:
Tidak ada bilangan transfinit antara 0 dan
.
Hipotesa ini disebut hipotesa Continum.
Ada dua alasan untuk berpendirian demikian:
1. Saat ini belum ada yang memecahkan problema Continum. (alasan lemah)
2. Jika hipotesa Continum ditambah sebagai aksioma tambahan ke dalam sistem
aksioma yang telah ada (sistematika dari ZarmeloFraenkel), maka hal ini tidak akan
menyebabkan kontradiksi.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 110

Dikatakan bahwa hipotesa Continum sejalan (konsisten) dalam sistem aksioma teori
Himpunan. Pertanyaan lain adalah apakah ada bilangan kardinal transfinit yang
terbesar?
Tidak ada artinya untuk menyebut himpunan dari semua himpunan, atau bilangan
kardinal yang terbesar, hal ini disebabkan kedua konsep tersebut menimbulkan
kontradiksi. Andaikan
himpunan semua himpunan dan
kard.( ). Setiap
himpunan dalam adalah unsur dari Sehingga ( )
.
Ini berarti bahwa kard.( ( )) kard.( ) atau
Sedangkan menurut teorema
7.9 < . Jadi
< < atau
< .
Hal ini suatu kontradiksi.
Demikian juga tidak ada artinya kita menyebut bilangan kardinal terbesar sebab:
Andaikan
bilangan terbesar, maka menurut teorema 7.9 < , sehingga
bukanlahl bilangan kardinal yang terbesar. Hal ini tidak ubahnya juga pada himpunan N
semua bilangan asli, di mana tidak ada bilangan asli yang terbesar.

Latihan 10

1. Buktikan bahwa selang-selang berikut ekivalen:


a. (0,1] ekivalen [0,1]
b. [0,1] ekivalen [0,1]
2. Jika T adalah himpunan semua bilangan real yang bukan bilangan aljabar
(bilangan transeden) maka buktikan bahwa:
a. T I dengan I himpunan semua bilangan irasional, dan
b. T himpunan tak terbilang.
3. Misalkan A = [0,1] buktikan bahwa A hi mpunan tak terbilang.
4. Misalkan N himpunan semua bilangan asli, buktikan bahwa N x N himpunan
terbilang.
5. Misalkan G = [0,1] dan H = [3,7] buktikanlah bahwa G ekivalen H.
6. Misalkan A, B, dan C himpunan-himpunan yang saling lepas dan kard.(A) = a, kard.(B) =
b, dan kard.(C) = c, buktikanlah.
a. (a + b) + c = a + (b + c)
b. a+b=b+c
c. ab = ba
d . ( a b ) c = a (b c )
e. a(b+c) = ab ac
7. Yang manakah di antara bilangan-bilangan kardinal berikut yang sama?
PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 111

, +n, c,
, c+ , 2, c+ +, c .
8. Jika S suatu himpunan tak hingga dan T suatu himpunan terbilang, buktikanlah
kard.(ST) = kard.(S)?
9. Apakah kardinalitas semua himpunan terbilang sama? Bagaimanakah halnya dengan
kardinalitas semua himpunan yang tak terbilang?

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 112

DAFTAR PUSTAKA
AN

Bahtiar Sjarif, 1990. Pengantar Dasar Matematika. Fakultas MIPA ITB,


Bandung.
Patrick Suppes, 1993. Introduction to Logic. Mac Milian Publishing Co. Inc. New
York,
1993.
Pantur Silaban, 1985. Teori Himpunan. Erlangga, Jakarta.

PDM-Sugiarto-Isti Hidayah

Page 113