Anda di halaman 1dari 8

RANCANG BANGUN PENGENDALI JARAK

JAUH ARAH DAN LAJU KENDARAAN
HOVER DENGAN 2 TENAGA DORONG
#2

#1

#3

Erlan Fajar Prihatama , Reesa Akbar ST , Legowo Sulistijono S,ST, Msc.

Jurusan Teknik Elektronika, Politeknik Elektronika Negeri Surabaya
Kampus PENS-ITS Sukolilo, Surabaya
E-mail : erlan@student.eepis-its.edu

tersebut timbul setelah ada riset yang menggunakan teori
simulasi perputaran orbit, dari data yang ada robot antariksa
dalam simulasi untuk pengembangan teknologi effisien
yang dibuat untuk simulasi moving orbit mengunakan jet
atau kecepatan angin. Kemampuan jet udara yaitu memiliki
udara yang bertekanan dan katub pneumatik. Sehingga robot
antariksa membutuhkan daya tekan yang bergerak di sekitar
mekaniknya. Robot ini bisa juga menjadi riset dibidang
militer dimana dapat dijadikan robot pengintai ataupun
dapat menjadi robot evakuasi apabila dilengkapi oleh
camera bahkan akan menjadi alat pengangkut apabila
diterapkan dalam dimensi besar. Dari ide-ide diatas dapat
dikerucutkan dalam 1 modus berupa hovercraft.
.
II.
DASAR TEORI

ABSTRAK
Kendaraan hover merupakan salah satu kendaraan
hibrid yang memiliki banyak fungsi dan kelebihan..
Kendaraan hover dapat bekerja maksimal apabila
perencanaan mekanik dan daya untuk sistem dorong dan
angkat tepat. Pada hover yang sudah ada riset sebelumnya
memiliki segi tenaga banyak mengunakan motor yang
disertai kompessor yang digunakan untuk membagi aliran
udara.didini sangat mengerucut pada suatu kontruksi
mekanik yang di desain agar dalam pengunaan tenaga
dapat maksimal bekerja.
Sistem yang digunakan pada kendaraan hover ini yaitu
pengontrolan gerakan hover dengan perencanaan mekanik
yang dilengkapi prinsip sistem angkat dan dorong, dimana
di drive oleh 3 buah ducted fan terdiri dari 1 pada sistem
angkat dan 2 pada sistem dorong dengan perpaduan
menghindari halangan dengan sensor ultrasonik PING .
Dalam pengendalian semua kontrolnya menggunakan
hubungan komunikasi RF, dimana sisi transmitter pada
remote dan sisi receiver pada mekanik hover metode
simplek yang dikordinasikan oleh mikrokontroler.

Prototipe kendaraan hover dengan 2 tenaga dorong
merupakan sistem yang mengadopsi dari desain prototipe
mekanik sistem kendaraan hovercraft dengan teknologi
dorongan angin
atau hembusan angin [5] sebagai
pengendali dalam bepindah tempat serta komunikasi data
pengiriman. Hal ini tercakup semua dalam sistem yaitu
dengan perangkat kontruksi mekanik[14] dan prinsip kerja,
perangkat tenaga yaitu ducted fan DC[2] dan Brushlees [1],
perangkat sensor ultrasonik PING [18] dan perangkat
komunikasi serial dari remote ke plant hover [16].

Dari perancangan sistem diatas maka didapatkan hasil
dapat melalui hover dapat berjalan di medan darat yang
berbagai kondisi permukaan dengan beberapa reaksi dari
hover dengan kecepatan yang berbeda-beda tetapi dalam
menghindari halangan respon terlalu lambat dikarenakan
kondisi sensor hanya satu buah.
1.

2.1 Mekanisme hover.
Mekanisme hover mengunakan sistem hover seperti
gambar dibawah ini.

PENDAHULUAN

Dari masa ke masa perkembangan teknologi sangatlah
berkembang pesat.Dalam dunia hiburan atau mainan banyak
ditemukan modifikasi dari mainan yang sudah ada. Dari hal
ini, banyak orang bukan hanya anak kecil bahkan orang
dewasa telah keracunan dunia permainan yaitu permainan
aeromodelling yang biasanya sebagai hobi, meliputi
pesawat terbang, helicopter, mobil dan boat yang
menggunakan teknologi R/C. Dalam permainan ini dapat
dikontrol jarak jauh dimana dilengkapi sensing menghindari
halangan. Permainan tersebut sumber gerakan berasal dari
motor tetapi dengan modifikasi tanpa menggunakan roda
untuk bergerak di atas permukaan. Dan awal pemikiran

Gambar 1.1 Sistem hover yang digunakan.[12]

1

dan sistem indikator output.[17] Gambar 3. Gambar 3. kontrol motor pada ducted fan DC dan ducted fan brushless motor. merupakan fungsi utama dari sistem dorong. Sistem dorong biasanya menggunakan tenaga gerakan kipas. 3.1 Gaya angkat pada hover[6] 2. 2 . dengan sendirinya hover akan terangkat dan melayang dari permukaan air atau tanah sehingga kendaraan hover dapat melakukan perjalanan tanpa gesekan.2 Gaya dorong pada hover[6] III. mundur maupun berbelok.1.3 Rekontruksi gabungan dari sistem bodi hover dan bantalan udaranya.2 Kontruksi mekanik palstik bantalan udara.1 Perencanaan Mekanik Pada gambar dibawah ini adalah kontruksi dari hover ini yaitu sebagai berikut. PERANCANGAN SISTEM 3.1 Konfigurasi Sistem Beberapa bagian dalam konfigurasi sistem ini meliputi  Perencanaan mekanik dan mekanisme. Dari keterangan diatas maka kami merancang sebagai berikut: Gambar 3.1 Sistem Mekanik Atas Berikut ini merupakan rancangan dari plastik bantalan udara. Sistem dorong dan gaya dorong Untuk menggerakkan kendaraan hover digunakan gaya dorong yang diperoleh dari propeller seperti pada pesawat udara. Sistem angkat dan gaya angkat Kendaraan yang berjalan di atas bantalan udara. Dari rancangan diatas maka kami dapat mengaplikasikan dalam bentuk real sebagai berikut. dikarenakan hover membutuhkan tenaga dorong yang lebih besar dari kendraan lainnya.4 Rekontruksi hover sebenarnya. Gambar 2. berupa dasar mekanik bodi dari hover dimana mengunakan suatu sistem hover yang memiliki keseimbangan untuk bekerja.  Perencanaan software. Untuk menggerakkan hover maju. Gambar 3. sehingga tekanan udara di dalam plastik bantalan udara lebih tinggi daripada tekanan udara luar maka. Gambar 2. terdiri dari komunikasi simplex dari remote kontrol ke hover secara serial.1. berupa user interface pada remote kontrol dan pada hover. Bantalan udara ditimbulkan dengan cara memasukkan udara ke ruang bawah plastik bantalan udara melalui rongga dari putaran kipas. [21]  Perencanaan hardware.

Dalam sistem ini dapat dilihat blok diagram dibawah ini : Gambar 3. 2. Dalam bergerak hover akan mendapatkan input dari sensor ultrasonik yang memberikan reaksi ke hover dalam bergerak. 4. sinyal starting untuk 3. Berikut ini adalah visualisasi pergerakan dari hover. apabila maju diberi reakis analog kanan n kiri bergerak maju apabila mundur diberi kebalikan.9 Blok diagram sensing halangan 3 . hal ini disebabkan oleh pengaruh mekanik dari sekat diafragma dari hover. Gambar 3.6 Pergerakan hover Keterangan sistem angkat: 1. Motor brushless butuh menjalankan hover.1. sedangkan pada waktu ke arah kanan maka arah joystick berlawanan. Dalam pergerakan hover terkadang ada kondisi dihadapakan pada halangan.2 Perencanaan Hardware Berikut ini gambar perancangan blok diagram dari sistem hover secara menyeluruh. Gambar 3.5 Blok Diagram Dari plant hover akan bergerak apabila diberi data dari remote kontrol sesuai intruksi yang diberikan remote. data tersebut berupa data seial lewat radio frekuensi dimana data itu masuk sistem otak yaitu mikrokontroler yang memberikan output ke sistem driver motor sehingga motor tersebut mengerakkan motor yang semua dibangkitkan oleh catu daya. Dalam menghindari halangan dibantu oleh sensing sebuah ultrasonik PIN dimana terletak didepan hover.3. Ducted fan motor brushless akan menghasilkan udara yang memberikan ke bantalan dan permukaan yang dilewati oleh hover. Dalam Pengontrolan kontrol maju atau mundur mengandalkan fungsi joystick. Joystick memberi sinyal ke hover untuk menjalankan motor brsuhless yang di desain oleh driver tertentu.

Kondisi 2. Metode 2 ini.9 flowchart menhindari halangan metode 1 4 . sensing hover tidak memperdulikan halangan tersebut sesaat.1 Algoritma Gerakan H over Dalam pergerakan hover sistem dari ON sampai OFF terdapat logika yang diberikan seperti gambar dibawah ini 1 2 2 Gambar 3. Hover dalam keadaan maju. 2. Dan respon langsung bereaksi pada kondisi 2. hover saat berjalan menemui halangan akan mendeteksi. sehingga hover dapat dijalankan untuk menghindari halangan. Sampai timing dari programable itu terpenuhi.7 Pergerakan dalam menghindari halangan Keterangan sistem deteksi metode ialah: a) Kondisi 1 apabila hover dalam keadaan menedeteksi halangan di depannya maka hover akan mundur hingga sensing ultrasonik itu tidak mendeteksi lagi. hover beberapa detaik kemudian melakukan pengisian kembali udara dibantalan udara.Dalam blok diagram diatas dapat diimplimentasikan ke dalam plant hover. dalam pelaksanaannya terdapat 2 metode prosedur menghindari halangan dan dapat dilihat sebagai berikut: 4. Kondisi 1. ketika sensing halangan terjadi maka hover akan berhenti dengan cara fungsi turun dari ducted fan brushless. hover langsung menurunkan hover.1. dan pengontrolannya dilakukan saat hover naik didepan halangan. Gambar 3. hover akan mengalami putar atau belok kiri.1.3 Perencanaan software. Kondisi 3. Keterangan pada metode 2 ini ialah 1. Lalu beberapa detik kemudian hover naik secara otomatis. Perancangan algoritma prosedur pergerakan dari hover : 1.3. 4. Gambar 3. joystick tetep bisa aktif. karena sensor ultrasonik mendeteksi halangan maka udara yang di bantalan tidak ada sehingga hover tersebut turun dan melakukan perlambatan atau berhenti mendadak 3. b) Kondisi 2 ialah apabila sudah tidak mendeteksi. c) Metode ini akan berjalan secara otomatis dan apabila kondisi ini terjadi maka kondisi joystick off atau tidak dapat dikontrol sebelum kondisi hover telah berbelok atau menghindari halangan. Berikut ini flowchart program menhindari halangan.3. dan pada saat turun ke naik. yang awalnya di bantalan udara memiliki udara.1.8 Flowchart pergerakan hover 3.2 Algoritma Hover Menghindari Halangan 1.

Jarak waktu pengukuran tidak tepat. Dan dalam pengukuranya berat hover mencapai 1250gram. Baterai polymer 11. Gambar 4. 2. 2. pengujian 2 dan pengujian 3 dilihat di data tabel bahwa data jarak Sensor Ultrasonik PING hampir mendekati jarak sebenarnya hanya selisih tidak lebih dari 1cm. dengan step 5cm Tabel 4. Dutched fan motor DC memiliki berat 110. disini umumnya disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya yaitu: 1. maka dalam keadaan lebih dari 70cm sampai kurang 80cm hover akan berbelok kiri secara otomatis. dalam pergerakan atau perubahan analog tetapi hal ini dilihat dari sisi mikrokontroler di ukur dengan Avometer diukur pada port PWM yaitu PORTB.2 Pengujian Jarak Ultrasonik PING Dalam pengujian ini menggunakan pengujian dimanan diddepan hover terdapat halangan dengan jarak 100 cm.3 Pengujian PWM dalam tegangan.78gram.1.1 volt 2200mA memiliki berat 189 gram. Pada hal ini pengujian yang dilakukan hampir sama dengan pengambilan data. 4.9 gram.1.1 Berat Hover Dalam pengujian ini dapat mengetahui bahwa dengan kecepatan motor ini dapat mengangkat beban hover yang terletak di plant hover diantara lain: Dapat dilihat dalam tabel dari pengujian 1.1 Pengukuran Berat Hover 5 .4 untuk analog kanan dan PORTC. Timer yang tidak tepat dalam program guna scan tiap mikrosekonnya.2.4 untuk analog kiri. 3. Dalam kenyataan ini dutched fan yang memiliki kecepatan yang super tinggi dapat mengangkat lebih dari 500 gram.1 Jarak ping dengan jarak sebenarnya Pengujian Jarak yang Jarak Terbaca No Sebenarnya 1(cm) 2(cm) 3(cm) 1 5 cm 6 5 6 2 10 cm 11 10 11 3 15 cm 15 15 15 4 20 cm 20 20 20 5 25 cm 25 25 26 6 30 cm 31 31 31 7 35 cm 36 36 36 8 40 cm 41 41 40 9 45 cm 46 46 45 10 50cm 50 51 50 11 55 cm 56 56 56 12 60 cm 61 61 61 13 65 cm 66 66 66 14 70 cm 71 71 71 15 75 cm 76 76 76 16 80 cm 81 81 81 17 85 cm 86 86 86 18 90 cm 91 91 91 19 95 cm 96 96 96 20 100cm 101 101 101 Gambar 3.10 flowchart menhindari halangan metode 2 IV HASIL DAN ANALISA 4. Dutched fan brushless memiliki berat 150. Hal ini terjadi pada kondisi continue apabila sensing halangan terdeteksi. Hover dalam keadaan maju ketika sensing hover bereaksi mundur sesaat dalam jarak 70 cm ketika sudah mencapai syarat 80 cm. Ada 2 ducted fan jadi total 221.89 gram. 1. Berikut ini adalah flowchart program dari sistem diatas 4.

42 0.19 1.5 Pengujian Pengukuran Komunikasi Data RF Tabel 4.1 Pengukuran Kecepatan motor dalam RPM 1. 4. 2.2 PWM dalam tegangan PWM kiri 64 60 50 40 30 20 10 0 10 20 30 40 50 60 64 Tegangan (V) 1. Mengunakan perbedaan warna tiap putarannya dapat digambarkan sebagai berikut: Semakin tinggi nilai PWM pada analog kiri maupun kanan maka nilai RPM tinggi juga maka dapat disimpulkan bahwa nilai PWM yang didapat sebanding dengan nilai kecepatan motor. 4. Kecepatan motor kanan lebih tinggi sedikit dari pada kecepatan motor sebelah kiri.49 0.21 0.99 1.91 0.71 0.25 0.8 0.43 0.4 PWM sistem dorong to kecepatan dalam RPM No Data Brushless RPM 1 43 0 2 56 763 3 57 2091 4 58 5693 5 59 10240 6 60 13267 7 61 17981 8 62 21460 9 63 26421 10 64 31330 Tegangan (V) 1.02 0.26 1. Ducted fan yang tertera di data lebih besar kiri dalam satuan tegangan dari pada ducted fan kanan.40 0.02 0.08 0.3 PWM sistem dorong to kecepatan dalam RPM PWM kiri RPM PWMkanan RPM 11430 11470 64 64 10450 10480 60 60 9350 9360 50 50 8210 8220 40 40 6640 6660 30 30 4660 4740 20 20 10 2800 10 2820 0 0 0 0 10 2800 10 2820 4180 4640 20 10 7080 7130 30 20 8930 8950 40 30 9700 9720 50 40 10500 10680 60 50 11620 11700 64 64 Tabel 4.61 0.54 0.79 9.74 0.17 1.59 0.Tabel 4.11 0.96 1.43 0.26 PWM kanan 64 60 50 40 30 20 10 0 10 20 30 40 50 60 64 Berikut ini data tabel yaitu pengujian data dari brushless dengan melihat kecepatan motor dalam RPM hal ini di uji pada ducted fan sistem angkat yaitu tipe motor adalah brushless Tabel 4. PWM kanan dan kiri kami set sama yaitu 64 sedangkan nilai berhenti dengan PWM 0.96 0. 2. Gambar 4.3 Pengujian PWM dalam RPM.28 1.22 0. hal ini disebabkan pada untuk mencari keseimbangan dalam berjalannya hover.27 Dari data tabel diatas maka kami membuat analisa sederhana sebagai berikut: 1.22 0. Pengukuran ini mengunakan alat yang dapat melihat kemampuan kecepatan yaitu digital tachometer type Sanwa SE-100. di atas tanpa menyentuh permukaan untu mencari titik tepatnya perlu pengujian berulang kali untuk mendapatkan sistem seimbang.5 Pengujian dari TLP dan RLP 434 Mhz Jarak Terkirim/tidak Keterangan Terkirim 1 meter Data baik Terkirim 5 meter Data baik Terkirim 10 meter Data baik Terkirim 15 meter Data baik Terkirim 20 meter Data baik Terkirim 25 meter Data baik Terkirim 30 meter Data baik Terkirim 35 meter Data baik Terkirim 40 meter Data kurang baik Terkirim 45 meter Data kurang baik Terkirim 47 meter Data kurang baik Tidak terkirim 48 meter Data tidak ada Tidak terkirim 49 meter Data tidak ada Tidak terkirim 50 meter Data tidak ada 6 .

dimana informasi data dapat dikirim dan diterima secara terus menerus dari remote kontrol ke plant hover. hal ini disebakan pada receiver request data ke transmitter secara terus menerus sehingga pabila tidak dipenuhi receiver akan random data ke hover. IV. Maka berikut ini data yang ada pada keterangan dibawah ini. untuk sistem keseimbangan seharusnya menggunakan perangkat yaitu gyro dan pendeteksian halangan oleh sensor diperlukan sekeliling dari hover sehingga dapat mengendalikan secara . dimana sistem yang terintegrasi dilakukan dengan pengukuran secara percobaan setiap perangkatnya. tetapi hanya sekejap saja. Hal ini dapat kami analisa bahwa apabila data itu kurang baik data tersebut terdapat halangan yang mengenai gelombang dari transmitter dan apbila dat itu tidak terkirim hover akan melakukan manuver. Dari pengujian pada baterai cepat habis dalam range waktu kurang dari 4 menit tergantung pergerakan dari hover tersebut. yaitu TLP dan RLP tidak melebihi 1 meter. Pada jarak 40 meter data yang terkirim lewat transmitter data kurang baik dimana data tidak valid semisal data yang diminta hanya naik kadang data tersebut akan melakukan manuver. Dimana pada prototipe ini menjelaskan kesimpulan seperti berikut:   4. 5. maka bantalan udara perlu sedikit modifikasi dengan plastik yang lebih kecil tingkat gesekannya.7 Pengujian Permukaan yang dilalui hover. Pendeteksi halangan yaitu oleh sensor halangan mengalami kesulitan dalam menedeteksi dikarenakan ultrasonik yang digunakan hanya 1 buah. Tabel 4. peletakan mekanik harus simetris dan kontrol baik dalam pengiriman data. Adanya sedikit perbedaan dikarenakan adanya rugirugi derau. Kontrol seharusnya dilakukan secara duplek yaitu dengan feedback informasi ke pengendali dari hover. Untuk meyakinkan bahwa data yang dikirim oleh joystick ke hover data pengirimannya baik dan valid tetapi hal ini dilakukan berdekatan. Pengukuran PWM ke dalam kecepatan sebanding dengan teori yaitu sebanding dimana memiliki kecepatan maksimal PWM 64 pada 11000 RPM. Dan jark pada 47 meter data tidak terkirim sama sekali.2 SARAN Prototipe rancang pengendali jarak jauh dan laju pengendali hover dengan 2 tenaga dorong masih dalam batasan riset. 5. Untuk mencapai gaya kesimbangan maka banyak faktor yang memepengaruhi yaitu daya serap dari ducted fan. angin yang berhembus. Dalam pengontrolan apabila tidak dikendalikan secara terus menerus maka seimbangan akan berkurang. hal ini menunjukkan bahwa TLP434 telah dapat mengirimkan data dan RLP434 dapat menerima data sesuai dengan yang diinginkan.14 Pengujian medan yang dilalui No 1 2 3 4 5 6 7 7 Tempat Lapangan Merah D3 Jalan Raya Dekat Asrama Lapangan Basket D4 Paving depan hall D4 Lapangan Futsal D4 Hall d4 Rumput Ketinggian 2 derajat 4 derajat 6 derajat 8 derajat 10 derajat 12 derajat 14 derajat 16 derajat 18 derajat 20 derajat 30 derajat 1 cm 2 cm 3 cm 4 cm 5 cm  Status Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Tidak berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Tidak berjalan Tidak berjalan Tidak berjalan Berjalan Berjalan Berjalan Tidak berjalan Tidak berjalan 7 KESIMPULAN DAN SARAN    Pengukuran berat hover disini mencapai 1250 kg tetapi dengan kecepatan sampai 10. Pada pengujian ini di ambil dari pengujian pada saat mengambil video di beberapa medan ang dapat ditempuh maupun tidak dapat ditempuh oleh hover beserta beberapa kondsi sepert ketinggian tiap derajatntya dan setipa panjang dalan centimeternya. sehingga reaksi fdari hover sangat lambat dari halangna tersebut pada kecepatan tinggi dan posisi harus seimbang.Pada pengujian berikut pengujian dilakukan di dalam gedung yaitu antara jarak 0-50 meter dimana didapat kan hasil bahwa secara teori bahwa jarak dalam gedung sekitar 30 meter disini hasil percobaannya 35 meter . sedangkan fuction generator memberikan input gelombang kotak ke TLP 434Mhz . Dari hasil pengujian. Untuk melihat visualisasi gambarnya bahwa kita memerlukan oscilloscope digunakan untuk melihat outputnya.1 KESIMPULAN Prototipe rancang pengendali hover dengan 2 tenaga dorong ialah penggabungan perangkat elektronika yang terintegrasi pada dalam riset hover. terlihat bahwa data yang dikirim TLP434 dengan data yang diterima RLP434 sama atau hampir sama. Dari hasil pengujian.000 RPM maka akan ditemukan gaya dorong dan angkat dengan memanfaatkan metodologi pengujian variabel waktu dan jarak tempuh hover. terlihat bahwa medan yang dilalui ada beberapa kesulitan melewatinya.

Octavian. 2. Roskam. 1998. Nama Tempat Lahir Tanggal Lahir Kewarganegaraan Jenis Kelamin Agama Alamat E-mail Tinggi Berat Hobi 8 BIODATA PENULIS : Erlan Fajar Prihatama : Kediri. Benson. Bleirer. Tugas Akhir Jurusan Sistem Perkapalan ITS 2006 : Surabaya. 52 Khz Buck Swiching Regulator”:2011. 20. Hovercrafting.. Blog Evi Andriani tentang teknik modulasi digital “Amplitudo shift keying” Datasheet “EMS 30A H-Bridge powerd by inovativeelectronic”. Auburn: West Australia Prasetio. Perozzo. Jan.edu : 175 cm : 62 kg : Olahraga.com. Hobbywing Baterai Litium Polymer Hyperion (Lipo) www.gov : 2008. Bakti. Tom. Support. 2010. Yogyakarta. Makalah Seminar Tugas Akhir Lukman nuru BAB II tentang “komunikasi data serial dan transmisi data”.seimbang dan baik. 14. Fan Application and Design. Pada mekanik bantalan udara dibutuhkan suatu elastisitas tinggi tapi tidak menambah gaya gesek atau memepunyai gaya gesek kecil sehingga dalam berjalan di medan yang lebih sulit dapat dilalui. Tugas Akhir Universitas Diponegoro Semarang. Aero micro “Source of Electric RC Supplies GWS/EDF75”dan blok elektro “Prinsip kerja motor DC”.1997. Artikel Enabling Energy Efficient Solutions “Power Solutions LM2575 : 1. Universitas Diponegoro Semarang. 4. Wisnu Adi P. 3. 12. Airplane Aerodynamic And Performance. 9. 15. 11. Jawa Timur : 10 Juli 1989 : Indonesia : Laki-laki : Islam :Jl Anggraini Raya 8 Perum-KBN Kediri : erlan@student. “Nearsys Hoverboot”. 18. V. James. Datasheet “Manual Sensorless Brushless Motor Speed Controller version HW-01081027. 6. 13. Reehokstyle Auto tecno “bersama-sama bertukar pengetahuan akses lcd 2x16”. 17. Frank P. 19. Koid Wooi Kok. makalah tugas akhir “The Second Generation Caltech Multi-vehicle Wireless Testbed” 2002 : Amerika Serikat. Kansas : USA 21. ” Sistem Analisa Hovercraft pada militer”. mendengarkan musik . Rudi Makalah Seminar Tugas Akhir “Implementasi Sistem Kontrol Navigasi Reaktif Subsumption pada Kursi Roda Cerdas”. Nugroho. DAFTAR PUSTAKA 1. Makalah” Implementasi Sistem Nirkabel pada Pengendali Robot mobil pengakuisisi data suhu”. Yus.innovativeelectronics. 7.eepis-its. Ary Heryanto.grc. Tugas akhir Universitas Teknologi Malaysia. Majalah servo terbitan edisi September 2010.0A. Advancing Electric Flight e-fliterc BL480 tipe EDF Brushless motor. 8.com. 10. Design Analysis and Research Corporation. 16.1995.” Autonomous Hovercraft”.nasa.. Serta dala pemakaian baterai seharusnya terdapat 2 baterai pada hover yaitu untuk beban hover sistem angkat dan beban sistem dorong. Majalah Electric airplane Basic “the formulation in aeromodelling. 2008. ANDI. New York: USA. 5.hobbywing.1” Driver motor Aeromodelling. Zhipu Jin. “Perhitungan ratio thrust to weight” www. “Pemrograman Bahasa C untuk Mikrokontroler ATMEGA16”.