Anda di halaman 1dari 14

KONSEP PENDEKATAN

SAINTIFIK

BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PENDIDIKAN DAN


Program Pendampingan
KEBUDAYAAN Kurikulum 2013 Pada
diMUTU
Jawa PENDIDIKAN
Barat
DAN Madrasah
PENJAMINAN

Tahun 2015 DAN KEBUDAYAAN


KEMENTERIAN PENDIDIKAN

Kurikulum 2013 menekankan pada dimensi


pedagogik modern dalam pembelajaran,
yaitu menggunakan pendekatan scientific.
Pendekatan scientific dalam pembelajaran
sebagaimana dimaksud meliputi
mengamati, menanya, menalar, mencoba,
membentuk jejaring untuk semua mata
pelajaran.

Langkah-Langkah Pembelajaran dengan


Pendekatan Saintifik

Observing
(mengamati
)

Questioni
ng
(menanya
)

Mengumpulk
an

informasi/
eksperime
n

Mengasosia
sikan/meng
olah
informasi

Mengkom
unikasika
n

Pendekatan Saintifik dalam Prose


Pembelajaran
3

Pendekatan Saintifik

Esensi Pendekatan
Saintifik
Proses pembelajaran dapat dipadankan
dengan suatu proses ilmiah. Pendekatan
ilmiah diyakini sebagai titian emas
perkembangan dan pengembangan sikap,
keterampilan, dan pengetahuan peserta
didik.
Dalam pendekatan atau proses kerja yang
memenuhi kriteria ilmiah, para ilmuan lebih
mengedepankan pelararan induktif (inductive
reasoning) dibandingkan dengan penalaran
deduktif (deductivereasoning).
5

1. Mengamati
Kegiatan Belajar:
mengamati: melihat, membaca,
mendengar,
menyimak (tanpa atau
dengan alat).
Kompetensi yang Dikembangkan
melatih kesungguhan, ketelitian, mencari
informasi

Kegiatan Belajar mengamati dengan cara:

MENGAMATI

MELIHAT
MEMBACA
MENDENGAR
MENYIMAK
(tanpa atau

dengan alat)

Langkah-langkah
Mengamati
o Menentukan objek apa yang akan diobservasi
o Membuat pedoman observasi sesuai dengan lingkup
objek yang akan diobservasi
o Menentukan secara jelas data-data apa yang perlu
diobservasi, baik primer maupun sekunder
o Menentukan di mana tempat objek yang akan
diobservasi
o Menentukan secara jelas bagaimana observasi akan
dilakukan untuk mengumpulkan data agar berjalan
mudah dan lancar
o Menentukan cara dan melakukan pencatatan atas
hasil observasi , seperti menggunakan buku catatan,
kamera, tape recorder, video perekam, dan alat-alat
tulis lainnya.
8

Menanya
Kegiatan Belajar:
Mengajukan pertanyaan tentang informasi yang
tidak dipahami dari apa yang diamati atau
pertanyaan untuk mendapatkan informasi
tambahan tentang apa yang diamati dimulai
dari pertanyaan faktual sampai ke pertanyaan
yang bersifat hipotetik).
Kompetensi yang Dikembangkan
Mengembangkan kreativitas, rasa ingin tahu,
kemampuan merumuskan pertanyaan untuk
membentuk pikiran kritis yang perlu untuk hidup
cerdas dan belajar sepanjang hayat
9

Mengajukan pertanyaan tentang informasi


yang tidak dipahami dari apa yang diamati
atau pertanyaan untuk mendapatkan
informasi tambahan tentang apa yang
diamati. (dimulai dari pertanyaan faktual
sampai ke pertanyaan hipotetik)
LISAN

MENANYA
TULISAN
10

Mengumpulkan
Informasi/Eksperimen
Kegiatan Belajar:
Melakukan eksperimen
Membaca sumber lain selain buku teks.
Mengamati objek/kejadian
Aktivitas
Wawancara dengan narasumber
Kompetensi yang Dikembangkan
Mengembangkan sikap teliti, jujur,sopan, menghargai
pendapat orang lain, kemampuan berkomunikasi,
menerapkan kemampuan mengumpulkan informasi
melalui berbagai cara yang dipelajari, mengembangkan
kebiasaan belajar dan belajar sepanjang hayat.
11

Mengasosiasikan/Mengola
h
Kegiatan Belajar:
Mengolah informasi yang sudah dikumpulkan
baik terbatas dari hasil kegiatan
mengumpulkan/eksperimen maupun hasil
mengamati dan kegiatan mengumpulkan
informasi
Kompetensi yang Dikembangkan
Mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat
aturan, kerja keras, kemampuan menerapkan
prosedur dan kemampuan berpikir induktif
serta deduktif dalam menyimpulkan .
12

Mengkomunikasikan
Kegiatan Belajarnya
Menyampaikan hasil pengamatan, kesimpulan
berdasarkan hasil analisis secara lisan, tertulis,
atau media lainnnya.
Kompetensi yang Dikembangkan
Mengembangkan sikap jujur, teliti, toleransi,
kemampuan berpikir sistematis, mengungkapkan
pendapat dengan singkat dan jelas, dan
mengembangkan kemampuan berbahasa yang
baik dan benar.
13

Terima Kasih

14