Anda di halaman 1dari 8

PENCABUTAN GIGI SISA AKAR POSTERIOR RAHANG BAWAH

Vendra Pradhana Vandiko


FKG IIK Bhakti Wiyata Kediri/10609047

ABSTRAK
Telah dilakukan pencabutan gigi sisa akar posterior rahang bawah pada seorang pasien
perempuan usia 21 tahun. Pencabutan gigi merupakan suatu proses pengeluaran gigi dari
alveolus sudah tidak dapat dilakukan peawatan lagi. Sebelum dianastesi dilakukan asepsis pada
daerah kerja dengan povidone iodine. Blok anastesi menggunakan Pehacain pada n. alveolaris
inferior 1 cc, n. lingualis 0,5 cc, dan n. bukalis 0,5 cc. Tindakan pencabutan gigi menggunakan
bein dan tang, bein digunakan untuk menggerakkan gigi dengan cara mengungkit bagian mesial
distal. Gerakan pencabutan menggunakan tang dengan luksasi ke arah bukal dan lingual.
Kemudian dilakukan kontrol post pencabutan gigi pada hari ke tiga
Kata Kunci : Pencabutan gigi, blok anastesi, teknik pencabutan

Pendahuluan
Pencabutan gigi adalah tindakan pencabutan atau pengeluaran gigi dari alveolus (Bakar,
2012). Pencabutan gigi merupakan suatu proses pengeluaran gigi dari alveolus, yang sudah tidak
dapat dilakukan perawatan lagi. Pencabutan gigi mempunyai faktor kbsulitan karena melibatkan
jaringan bergerak dan jaringan lunak dalam rongga mulut, antara lain bibir, pipi, dan gerakan
lidah serta rahang. Definisi pencabutan gigi yang ideal adalah pencabutan gigi tanpa rasa sakit,
gigi keluar utuh dengan trauma minimal terhadap jaringan pendukung gigi, sehingga bekas
pencabutan dapat sembuh dengan baik dan tidak terdapat masalah prostetik di masa mendatang
(Pederson, 1996).

Pencabutan gigi merupakan tindakan yang sangat kompleks yang melibatkan struktur
tulang, jaringan lunak dalam rongga mulut serta keseluruhan bagian tubuh. Pada tindakan
pencabutan gigi perlu dilaksanakan prinsip-prinsip keadaan bersih (asepsis) dan prinsip-prinsip
pembedahan (surgery). Untuk pencabutan lebih dari satu gigi secara bersamaan tergantung pada
keadaan umum penderita serta keadaan infeksi yang ada ataupun yang mungkin akan terjadi
(Tooth and Teeth, 2014).
Pencabutan intra alveolar adalah pencabutan gigi atau akar gigi dengan menggunakan
tang atau bein atau dengan kedua alat tersebut. Metode ini sering disebut forceps extraction dan
merupakan metode yang biasa dilakukan pada sebagian besar kasus pencabutan gigi (Archer,
1995).
Pemilihan lokal anastesi pada pencabutan gigi juga perlu dipertimbangkan. Lidokain
merupakan derivate amide aman dan efektif. Efek keracunan dan alergi sangat jarang terjadi
bahkan hamper tidak ada. Walaupun demikian, lidokain relative tidak efektif tanpa penambahan
vasokonstriktor. Vasokonstriktor seperti adrenalin dan noradrenalin, memberikan pengaruh pada
system jantung, yang lebih beracun dari local anastesi itu sendiri. Noradrenalin dapat
menyebabkan hipertensi yang berbahaya tidak memiliki keuntungan dan tidak seharusnya
digunakan. Saat ini, dua jenis obat bius local yang banyak tersedia, yaitu lidokain hidroklorida
(xylocaine) dengan epinefrin (1:50.000 hingga 1 :100.000) dan mepivacaine hidroklorida
(carbocaine) tanpa epinefrin. Epinefrin adalah faktorpengendali untuk berapa lama anastesi akan
berlangsung. Penambahan epinefrin mengakibatkan semakin lama daerah tersebut akan
teranastesi. Epinefrin adalah vasokontriktor yang menyebabkan jaringan di sekitar kapiler
membengkak, sehingga akan mempersempit kapiler dan memperlambat aliran darah. Aliran
darah yang menurun menyebabkan lambatnya difusi anastesi di seluruh tubuh, sehingga

memperpanjang aksinya. Hal ini juga dapat membantu dalam mengontrol pendarahan. Oleh
karena itu kita harus menghindari lokal anastesi yang mengandung vasokonstriktor pada pasien
penderita jantung dan hipertensi. Karena adanya bahaya utama dari adrenalin yang jika masuk ke
sirkulasi bagian-bagian penting, dapat menyebabkan meningkatnya rangsangan jantung dan
detakan jantung (Tooth and Teeth, 2010).
Teknik pencabutan gigi premolar bawah sangat mirip dengan pencabutan insisivus
bawah. Tang dipegang dengan telapak tangan ke bawah dan sling grasp. Tekanan yang terutama
diperlukan adalah lateral/bukal, tetapi akhirnya bias dikombinasikan dengan tekanan rotasi.
Pengeluaran gigi premolar bawah adalah ke arah bukal. Untuk mengekspansi alveolus pada gigi
rahang bawah diperlukan tekanan terkontrol yanmg besar. Kunci keberhasilan pencabutan gigigigi rahang bawah adalah keterampilan menggunakan elevator untuk luksasi dan ekspansi
alveolus, sebelum menggunakan tang. Tekanan yang diperlukan untuk mencabut molar biasanya
lebih besar dari pada gigi premolar (Tooth and Teeth, 2010)
Tang yang digunakan untuk pencabutan gigi premolar dan molar bawah adalah #151,
#23.. Tang #151 mempunyai kekurangan bila digunakan untuk pencabutan gigi, yaitu paruh
tangnya sempit sehingga menghalangi adaptasi anatomi yang baik terhadap akar. Tang 23
(cowhorn) penggunaannya berbeda dengan tang mandibular yang lain, dalam hal tekanan
mencengkeram yang dilakukan sepanjang proses pencabutan. Tekanan ini dikombinasikan
dengan tekanan lateral, yaitu ke arah bukal dan lingual, akan menyebabkan terungkitnya
bifurkasi molar bawah dari alveolus atau fraktur pada bifurkasi. (Tooth and Teeth, 2014).
Laporan Kasus
Pasien perempuan, usia 21 tahun datang untuk mencabutkan gigi bawah kiri bagian
belakang karena ingin dibuatkan gigi tiruan. Gigi berlubang kecil sejak 2 tahun yang lalu,

dibiarkan dan lubang bertambah besar.

Pernah diperiksakan ke dokter gigi dan mendapat

perawatan tumpatan sementara. Karena tidak sakit, pasien tidak kembali ke dokter gigi
tersebut.bsetelah beberapa bulan dibiarkan tumpatan sementara lepas dan ggi menjadi keropos
sampai menjadi sisa akar. Kondisi fisik atau keadaan umum pasien baik, pemeriksaan ekstra oral
didapatkan kelenjar submandibularis dalam batas normal, vital sign;

tekanan darah :

110/80mmHg, nadi: 72x/menit, respirasi: 15x/menit. Pada pemeriksaan intra oral, gigi 35 sisa
akar druk tidak ada keluhan, gingiva sekitar dalam batas normal. Diagnose pada gigi 35 adalah
periodontitis kronis oleh karena gangrene radiks. Tindakan pada gigi 35 sisa akar adalah
pencabutan dan blok anastesi 2 cc Pehacain. Pencabutan gigi dilakukan dengan teknik yang
ideal. Post pencabutan diberi asam mefenamat dengan dosis 3 x 500 mg sehari dan dilakukan
kontrol pada hari ke tiga. Hasilnya soket bekas pencabutan gigi baik, tidak ada keluhan dan tidak
ada komplikasi.
Pembahasan
Pada pemeriksaan subjektif didapatkan anamnesa gigi berlubang kecil sejak 2 tahun
yang lalu, dibiarkan dan lubang bertambah besar. Pernah diperiksakan ke dokter gigi dan
mendapat perawatan tumpatan sementara. Karena tidak sakit, pasien tidak kembali ke dokter gigi
tersebut.bsetelah beberapa bulan dibiarkan tumpatan sementara lepas dan ggi menjadi keropos
sampai menjadi sisa akar. Kondisi fisik atau keadaan umum pasien baik.
Pemeriksaan objektif meliputi ekstra oral dan intra oral. Pada pemeriksaan ekstra oral
kepala dan leher dalam batas normal, pemeriksaan kelenjar submandibularis sinister, dekster dan
submentalis dalam batas normal. Pada pemeriksaan intra oral; bibir, mukosa bukal, lidah, dasar
mulut, palatum durum, tonsil, orofaring dan gingiva dalam batas normal. Kemudian pada gigi 35

didapatkan kondisi gigi sisa akar, druk (-), sordes (-), kalcuturs (+), kemerahan (-), mudah
berdarah (-), resesi gingiva (-).
Dalam bidang kedokteran gigi, secara umum anestesi lokal diindikasikan untuk berbagai
tindakan bedah yang dapat menimbulkan rasa sakit yang tidak tertahankan oleh pasien,
diantaranya ekstraksi gigi, apikoektomi, gingivektomi, gingivoplasti, bedah periodontal,
pulpektomi, pulpotomi, alveoplasti, implan gigi, perawatan fraktur rahang, reimplantasi gigi
avulsi, perikoronitis, kista, bedah tumor, bedah odontoma, penjahitan dan flapping pada jaringan
mukoperiosteum. Kontra indikasi dari pemberian anestesi lokal, antara lain adanya
infeksi/inflamasi akut pada daerah injeksi apabila melakukan anestesi secara injeksi (hindari
bloking saraf alveolaris inferior gigi pada dasar mulut atau area retromolar), penderita hemofilia,
Christmas Disease, Von Willebrand Disease, alergi, penderita hipertensi yang tidak terkontrol,
penderita penyakit hati/liver dan penderita usia lanjut perlu diperhatikan adanya kelainan hati
dan ginjal (Malamed 2004).
Obat anastesi disuntikkan pada suatu titik di antara nervus, menembus batang saraf pada
titik anastesi disuntikkan sehingga memblok sensasi yang datang dari distal. Keuntungannya
adalah hanya dengan sedikit suntikan dapat diperoleh daerah anastesi yang luas. Blok n.
alveolaris inferior bias dilakukan dengan mendeponirkan anastetikum sekitar nervus tersebut
sebelum masuk ke canalis mandibularis. Metode ini dianjurkan karena injeksi supraperiosteal
biasanya tidak efektif terutama untuk region gigi-gigi molar.
Teknik anastesi blok mandibular; Palpasi fossa retromolar dengan jari telunjuk sehingga ujung
jari menempel pada linea oblique. Dengan barrel (bagian yang berisi anastetikum) syringe
terletak di antara kedua premolar pada sisi yang berlawanan, arahkan jarum sejajar dengan
dataran oklusal gigi-gigi mandibular ke arah ramus. Tusukkan jarum pada apeks trigonum

pterygomanidbulare dan teruskan gerakan jarum di antara ramus dan ligamentum serta otot-otot
yang menutupi facies interna ramus sampai ujungnya berkntak pada dinding posterior sulcus
mandibularis. Kemudian deponirkan kurang lebih 1 cc pada n. alveolaris inferior dan 0,5 cc pada
n. lingualis. Kedalaman insersi 15 mm, tetapi bervariasi tergantung pada ukuran mandibular dan
umur. Nervus lingualis biasanya teranastesi dengan cara mendeponirkan sejumlah kecil
anastetikum pada pertengahan perjalanan masuknya jarum. Injeksi menyeluruh biasanya untuk
tujuan operatif, untuk menganastesi semua gigi pada sisi yang dinjeksi kecuali insisivus sentral
dan lateral yang menerima inervasi dari serabut saraf sisi kontra lateralnya. Anastesi biasanya
kurang menyeluruh pada aspek bukal gigi-gigi molar karena gigi juga diinervasi oleh n. buccalis
longus, oleh karena itu untuk pencabutan , injeksi mandibular perlu ditambah dengan injeksi n.
buccalis longus.
Untuk semua gigi, kecuali molar kanan bawah, premolar, dan kaninus, operator berdiri
pada samping tangan kanan pasien. Untuk pencabutan gigi kanan bawah dengan metode intra
alveolar, operator bekerja di belakang pasien. Sedangkan untuk pencabutan gigi rahang bawah
kiri, operator berdiri dengan kaki terbuka, posisi operator ada di kanan depan pasien. Tinggi
kursi pasien untuk pencabutan gigi bawah harus diatur sehingga gigi yang akan dicabut lebih
kurang 16 cm di bawah siku operator. (Bakar, 2012).
Elevator berfungsi sebagai pengungkit yang menghantarkan gaya atau tekanan ke gigi
yang akan dicabut. Proses pencabutan biasanya diawali dengan elevator. Alat ini digunakan
untuk mengetes anastesi, untuk memisahkan perlekatan epitel dan mengawali dilatasi atau
ekspansi alveolus. Untuk penggunaan pada rahang bawah, kadang-kadang dipilih pegangan jari.
Tekanan ungkitan dapat dilakukan dengan titik tumpu pada linger tulang interproksimal. Untuk
mendapatkan dorongan dan ungkitan, pegangan digerakkan dari posterior ke anterior. Tidak

dianjurkan untuk menggunakan gigi yang tidak hendak dicabut sebagai tumpuan. dengan
elevator bein. Ketika gigi sisa akar sudah mulai lepas, tarik menggunakan tang sisa akar untuk
menarik dari soketnya dengan luksasi ke arah bukal-lingual (Pederson, 1996)..
Instruksi post pencabutan, pasien gigit tampon 30 menit untuk mengehntian perdarahan,
menghindari makan makanan pasana, tidak menyikat gigi terlalu keras pada daerah yang dicabut,
tidak mngorek luka bekas pencabutan dengan jari. Tidak boleh menghisap luka bekas gigi yang
di cabut, tidak boleh sering meludah, jangan kumur-kumur terlalu keras, istirahat cukup, makan
pada sisis berlawanan dengan tempat bekas gigi yang dicabut.
Jika terjadi komplikasi pasca ekstraksi dokter gigi harus tenang dan segera melakukan
tindakan. Penanganan untuk dry soket adalah spulling dengan NaCl atau larutan fisologis, buat
perlukaan baru, aplikasi alvogyl. Penanganan untuk perdarahan dengan mengaplikasikan bahan
anti perdarahan di soket (spongostan), heating (bila perlu), berikan obat anti perdarahan sistemik
(anti fibrinolotik : asam traneksamat). Penanganan syok dengan memperbaiki jalan nafas,
periksalah fungsi kardiofaskuler, amati perubahan tingkat kesadaran, monitor, catat tekanan
darah, dan denyut nadi. Penanganan Prolonged anastesi (cedera saraf akibat anastesi lokal)
dengan pemberian obat roburansia saraf, Vit B1, B6, B12 dan fisioterapi (Bakar, 2012).
Kesimpulan
Pencabutan gigi sisa akar pada rahang bawah kiri telah dilakukan dengan hasil yang baik.