Anda di halaman 1dari 6

Journal Reading

Evaluation of Hearing Results in Otosclerotic Patient after


Stapedectomy

Disusun oleh :
Cindikia Ayu S.
1102011065

Pembimbing :
dr. H. Gunawan Kurnaedi Sp.THT-KL
dr. Elananda Mahendrajaya, Sp.THT-KL

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN BAGIAN THT


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI
RSUD dr.Slamet Garut.
PERIODE 20 JULI 2015 21 AGUSTUS 2015

Evaluasi Hasil Pendengaran pada Pasien Otosklerosis setelah Stapedektomi

Abstrak
Pendahuluan:
Otosklerosis merupakan salah satu penyebab tersering tuli konduktif yang sering terjadi pada
wanita dan pada umur pertengahan. Biasanya bilateral dan bersifat progresif. Tehnik
pembedahan disarankan sebagai penanganan otosklerosis. Penelitian ini bertujuan untuk
mengevaluasi fungsi pendengaran pasca stapedektomi pada pasien otosklerosis di Ahwaz.
Bahan dan Metode:
Pada penelitian kasus ini, pasien yang telah menjalani stapedektomi atau stapedotomi di Imam
Khomeini and Apadana Hospitals di Ahwaz, Iran selama 1997-2007 telah dievaluasi. Semua
pembedahan hanya dilakukan oleh seorang ahli bedah (penulis pertama). Data telah dianalisa
menggunakan SPSS dan tes statistical deskriptif.
Hasil:
Seratus sembilan puluh tujuh pasien bergabung pada penelitian ini. 66,8% adalah wanita dan
dengan kisaran umur 20-40 tahun. Dilaporkan telinga yang terkena: telinga kanan (65%), telinga
kiri (35%), dan bilateral (18%). ABG melaporkan kurang dari 10db pada 63,9% pasien; antara
10-20db pada 29,9% dan lebih dari 20db pada 5%. Komplikasi pembedahan telah diamati pada
4,5% pasien (1,5% intraoperatif dan 3% postoperatif).
Discussion:
Disfungsi sakular menjadi penemuan penting pada SSNHL. Meskipun lebih lazim pada pasien
dengan vertigo, dapat pula ditemukan pada kasus non-dizzy. Gangguan VEMP pada SSNHL
menunjukkan keterlibatan patologi yang lebih luas.
Kesimpulan:
Hasil bedah yang memuaskan dengan komplikasi sedang diamati pada populasi penelitian.

Introduction
Otosklerosis adalah salah satu penyebab paling sering tuli konduktif pada kisaran umur 15-50
tahun. Otoksklerosis berasal dari bahasa Yunani yang berarti pengerasan telinga.
Penyakit ini terjadi pada kapsul tulang telinga dan menghasilkan progresif dan tuli konduktif, tuli
campur dan tuli sensorineural pada kasus langka(1). Otosklerosis merupakan penyakit herediter
yang ditransmisikan pada pembentukan autosom dominan dengan penetrasi tidak lengkap (1).
Otosklerosis bilateral telah diamati pada 60% pasien (2). Otosklerosis paling sering terjadi pada
Kaukasian dengan kejadian sebanyak 1% diikuti oleh orang Asia pada 0,5%, pria AfrikaAmerika 7,3% dan wanita Afrika-Amerika 10,3% (1). Progresif dan tuli konduktif khususnya
pada frekuensi rendah (500-2000 Hz) kadang terjadi pada tuli sensorineural telah diidentifikasi
sebagai penemuan utama pada otosklerosis (1). Tinnitus dilaporkan sebagai gejala umum lainnya
pada penyakit ini (2). Tidak ada terapi definitive untuk penyakit ini; metode bedah seperti
stapedektomi atau stapedotomi mungkin efektif pada penanganan tuli. Stapedektomi termasuk
penggantian stirrup, membuat tulang kecil pada foot plate dan memasukkan prosthesis diantara
incus dan oval window (3). Komplikasi yang berkaitan dengan stapedektomi termasuk: tuli
sensorineural, pusing, paralisis nervus fasial, tinnitus, penurunan pengecap, perforasi gendang
telinga, perilymph otorrhea dan perilymph fistula. Keterlambatan penanganan dapat
menyebabkan perkembangan otosklerosis dan tuli permanen; penyakit ini perlu didiagnosa pada
stadium awal dan stapedektomi harus dilakukan sebagai terapi pilihan (2).
Dalam rangka untuk menentukan apakah optimal hasil bedah yang telah diperoleh dan apakah
telah memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pengembalian pendengaran pasien atau tidak;
pasien harus dievaluasi pascaoperasi mengenai pendengaran mereka. Penelitian ini bertujuan
untuk mengevaluasi dan membandingkan hasil perbaikan setelah stapedectomy pada pasien
otosklerotik disebut Imam Khomeini and Apadana Hospitals Ahwaz dengan skala global.
Bahan dan Metode
Pada penelitian kasus ini, pasien otosklerosis yang telah menjalani stapedektomi dan stapedotomi
di Imam Khomeini and Apadana Hospitals Ahwaz, Iran selama 1997-2007 telah dievaluasi.
Semua operasi dilakukan oleh seorang ahli bedah (penulis pertama). Stapedektomi komplit
termasuk pemindahan komplit dasar stirrup; stapedektomi inkomplit adalah pemindahan
sepertiga dasar stirrup sedangkan stapedektomi inkomplit adalah membuat pembukaan kecil
(0,4-0,8 mm pada diameter) pada dasar stirrup. Cangkokan yang paling sering digunakan untuk
melapisi oval window atau pembukaan termasuk lemak, bekuan, busa gel dan perikondrium. 6
mm prosthesis digunakan pada kebanyakan pasien. pasien tanpa telinga pra operasi dan pasca
operasi tidak termasuk dari penelitian. 197 subyek termasuk 105 perempuan dan 92 laki-laki
yang dipilih. Catatan pasien dievaluasi dan beberapa data mengenai usia mereka, jenis kelamin,
telinga yang terlibat dan otosklerosis unilateral atau bilateral dikumpulkan. pasien pra operasi
dan pasca operasi audiometri juga dianalisis dan data lainnya yang terdiri dari ambang batas

udara konduktif, ambang batas tulang konduktif dan air-bone gap frekuensi bicara (500, 1000
dan 2000 Hz) dikumpulkan. Data yang diperoleh dianalisis dengan SPSS (versi 16). Satu sampel
T-test digunakan untuk membandingkan cara dan unilateral uji ANOVA digunakan untuk
perbandingan antara kelompok. Penting Pvalue dilaporkan sebagai kurang dari 0,05 (P <0,05).
Hasil
197 pasien termasuk 105 wanita (53,3%) dan 92 pria (46,7% menjalani stapedektomi atau
stapedotomi diamati pada penelitian ini. Kisaran umur 18-67 tahun dengan umur rata-rata 38,4
tahun. 98 pasien (49,7%) dengan kisaran umur 30-40 tahun (Table 1).

Keterlibatan telinga unilateral sebanyak 161 pasien (81,7%) dan telinga bilateral sebanyak 36
(18,2%). 233 pembedahan telah dilakukan pada 197 pasien, dari 36 menjalani bedah bilateral.
Pembedahan pada telinga kanan dilaporkan sebanyak 152 (65,3%) dan pada telinga kiri
sebanyak 81 kasus (34,7%). ABG melaporkan kurang dari 20db postoperative pada 185 pasien
(93,9%). Ketulian terjadi pada 2 pasie (1%) pascaoperasi (Table 2).

Beberapa komplikasi intraoperative atau postoperative ditemukan oada 9 pasien (4,5%). Gusher
perilimfe sebagai komplikasi intraoperative diamati pada satu kasus (0,5%) dan telah diperbaiki.
Perforasi membrane timpani terjadi pada 2 kasus (1%) intraoperative, yang telah diperbaiki
dengan miringoplasti. 3 pasien (1,5%) mengakui vertigo postural berat setelah stapedektomi;
terapi konservatif diberikan selama 4 minggu hingga perbaikan kondisi. Satu pasien (0,5%)
menunjukkan kelainan pengecap dan 2 pasien (1%) tuli komplit postoperative.
Rata-rata AC dilaporkan 55,5 db preopratif telah mencapai 27,5 db setelah operasi. Pasien
menunjukkan rata-rata ABG sekitar 33,6 db preoperative dan 11,9 db postoperative.
Diskusi
Otosklerosis merupakan penyakit yang paling sering melibatkan kapsul telinga. Penyakit ini
hanya terjadi pada manusia dan lebih sering terjadi pada pasien umur pertengahan. Otosklerosis
didiagnosis sebagai penyebab paling sering pada tuli konduktif. Hal ini bisa mengarah menjadi
tuli permanen. Proses otosklerosis dibagi menjadi dua fase termasuk pada fase awal dan fase
akhir. Peningkatan vaskularisasi, hipermis dan resopsi tulang merupakan kriteria fase awal. Pada
fase akhir, reabsorbsi tulang digantikan dengan tulang sklerotik padat.
Otosklerosis diterapi dengan stapedektomi atau stapedotomi dapat mengembalikan pendengaran
menjadi normal. Stapedektomi merupakan bedah elektif, mempengaruhi kualitas hidup pasien
dan keluarga. Pengalaman dokter bedah berperan penting dalam menentukan tipe operasi pada
stirrup. Meskipun komplikasi permanen dan berat pada stapedektomi atau stapedotomi tidak
umum.
Kebanyakan pasien (87,5%) pada penelitian ini berumur 20-40 tahun. Pada penelitian ini
dilakukan pada 475 orang Spanyol, umur yang terlibat kisaran 15-45 tahun (62,2%) (4);
sedangkan pada penelitian ini 65 pasien Inggris pada tahun 996 dilaporkan dengan kisaran umur
40-49 tahun (5). Sejak populasi Iran didominasi oleh generasi muda, menjadi alasan prevalensi
perbedaan umur. Wanita (68,4%) termasuk pada kebanyakan jenis kelamin yang terkait pada
penelitian ini; dilaporkan 53,3% pada kita. Pada penelitian ekstensif yang dilakukan pada 2525
orang Perancis selama 1991-2004, 67% kasus adalah wanita dan 33% adalah pria (6).

Kesamaan statistik menunjukkan bahwa otosklerosis lebih umum di kalangan wanita .


Keterlibatan telinga kanan dan kiri dilaporkan di 56,3 % dan 34,7 % dalam penelitian kami;
sedangkan dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada 50 pasien Brasil pada tahun 1997-2000,
telinga yang paling sering terkena adalah telinga kiri ( 53 % ) ( 7 ). Pada penelitian di India, 70 %
dari 30 pasien yang diteliti menunjukkan bilateral dan 30 % menunjukkan unilateral (8);
sedangkan hanya 18,2 % dari kasus terungkap keterlibatan bilateral dalam penelitian kami.
Perbedaan signifikan ini mungkin karena beberapa data yang hilang pada pasien; catatan serta
kurangnya tindak lanjut akurat dan ditargetkan atau sedikit tindak lanjut dalam populasi yang
diteliti. Komplikasi bedah utama pada penelitian kami dilaporkan 4,5% pasien (1,5%
intraoperative dan 3% postoperative); 23,7% di Brazil (15,6% intraoperative dan 11,7%
postoperative) (7).
Perbandingan dengan penelitian lainnya, hasil ABG:
ABG < 10dB:
Penelitian sekarang: 63,9%, Perancis: 92,4%, Slovenia: 52,4%, Brazil: 70,5%, Malaysia 74,3%
dan Rawalpindi: 56,7%.
20< ABG >10dB:
Penelitian sekarang: 29,9%, Perancis: 3,8% dan Brazil 16%.
ABG >30dB:
Penelitian sekarang: 2,5% termasuk ketulian komplit (1%) dan di Brazil: 7,8% termasuk ketulian
komplit (1,9%).
Penelitian lainnya mengungkapkan hasil yang sama (4,9-16). Penelitian pada 34 pasien Malaysia
selama 1996-2002, komplikasi postoperative diteliti pada 2 kasus (5,9%) menunjukkan
kesamaan antara hasil mereka dan kami (14).
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Dr. Karimi dan koleganya di Tehran University pada
tahun 2005, stapedektomi dikenalkan sebagai metode yang lebih diinginkan pada perbandingan
terhadap stapedotomi dalam meningkatkan insisi ABG (17).
Kesimpulan
Mengenai hasil yang diperoleh, frekuensi otosklerosis di Iran seama tinggi dengan negara-negara
lain di seluruh dunia. Wanita yang lebih sering terkena dibanding laki-laki dan seperti, usia yang
terlibat paling banyak adalah 20-40 tahun. Kebanyakan kasus yang terkena dengan otosklerosis
unilateral yang berbeda dengan penelitian lain. Penyelidikan yang lebih akurat pada kelompok
yang lebih besar pasien dengan etnis yang berbeda yang diperlukan dalam hal ini. Jumlah
parameter dipelajari juga harus ditingkatkan. Pasien lebih luas dan akurat; pengumpulan data
juga sangat dianjurkan. Selain itu, harus diingat bahwa perbaikan pendengaran pasien adalah
hasil operasi bedah yang berhasil.