Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN


CA MAMMAE

OLEH:
PUTU NIHITA TRISA
14.901.0970

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN WIRA MEDIKA PPNI BALI
2015

Lapporan Pendahuluan pada Pasien dengan Ca Mammae


I. Konsep Dasar Penyakit
A. Definisi
Kanker payudara adalah sekelompok sel tidak normal pada payudara yang terus
tumbuh berupa ganda. Pada akhirnya sel-sel ini menjadi bentuk benjolan di payudara.
Jika benjolan itu tidak dibuang atau terkontrol, sel-sel kanker bisa menyebar
(metastase) pada bagian-bagian tubuh lain. Metastase bisa terjadi pada kelenjar getah
bening (limfe) ketiak ataupun diatas tulang belikat. Selain itu, sel-sel kanker bisa
bersarang ditulang, paru-paru, hati, kulit, dan bawah kulit.
Kanker payudara adalah pertumbuhan yang tidak normal dari sel-sel jaringan tubuh
yang berubah menjadi ganas.
Kanker payudara adalah suatu pertumbuhan sel-sel abnormal yang cenderung
menginvansi jaringan disekitarnya dan menyebar ketempat-tempat jauh.
B. Etiologi
Penyebab spesifik kanker payudara belum diketahui secara pasti. Namun beberapa
factor resiko pada pasien diduga berhubungan dengan kejadian kanker payudara,
yaitu:
1. Riwayat pribadi kanker payudara beresiko mengalami kanker payudara
sebelahnya.
2. Tinggi melebihi 170 cm
Wanita yang tingginya 170 cm mempunyai resiko terkena kanker payudara
karena pertumbuhan lebih cepat saat usia anak dan remaja membuat adanya
perubahan struktur genetic (DNA) pada sel tubuh yang diantaranya berubah ke
arah sel ganas.
3. Masa reproduksi yang relative panjang
a. Menarche (menstruasi) pada usia muda sebelum usia 12 tahun..
b. Wanita terlambat memasuki menopause (lebih dari usia 60 tahun).
c. Wanita yang belum mempunyai anak, lebih lama terpapar dengan hormone
esterogen relative lebih lama dibandingkan wanita yang sudah punya anak.
4. Kehamilan dan menyusui
Berkaitan erat dengan perubahan sel kelenjar payudara saat menyusui.
5. Riwayat tumor payudara.
6. Pemajanan terhadap radiasi ionisasi setelah masalah pubertas dan sebelum usia
30 tahun.
7. Kontrasepsi oral.
8. Wanita gemuk (obesitas)
Dengan menurunkan berat badan, level estrogen tubuh akan turun pula.
9. Preparat hormone estrogen
Penggunaan preparat selama atau lebih dari 5 tahun.
10. Factor genetic

Kemungkinan untuk menderita kanker payudara 2-3 x lebih besar pada wanita
yang ibunya atau saudara kandungnya menderita kanker payudara.
11. Alcohol.
12. Tidak pernah melahirkan anak.
13. DES (dietilstilbestrol).
Wanita yang mengkonsumsi DES untuk mencegah keguguran memiliki risiko
tinggi menderita kanker payudara.
Stres hebat
C. Anatomi Fisiologi Mammae
Secara fisiologi anatomi payudara terdiri dari alveolusi, duktus laktiferus, sinus
laktiferus, ampulla, pori pailla, dan tepi alveolan. Pengaliran limfa dari payudara
kurang lebih 75% ke aksila. Sebagian lagi ke kelenjar parasternal terutama dari bagian
yang sentral dan medial dan ada pula pengaliran yang ke kelenjar interpektoralis.
Payudara mengalami tiga perubahan yang dipengaruhi hormone. Perubahan
pertama ialah mulai dari masa hidup anak melalui masa pubertas, masa fertilitas,
sampai ke klimakterium dan menopause. Sejak pubertas pengaruh ekstrogen dan
progesterone yang diproduksi ovarium dan juga hormone hipofise, telah menyebabkan
duktus berkembang dan timbulnya asinus.
Perubahan kedua ialah perubahan sesuai dengan daur menstruasi. Sekitar hari
kedelapan menstruasi payudara jadi lebih besar dan pada beberapa hari sebelumnya
menstruasi berikutnya terjadi pembesaran maksimal. Kadang-kadang timbul benjolan
yang nyeri dan tidak rata. Selama beberapa hari menjelang menstruasi payudara
menjadi tegang dan nyeri sehingga pemeriksaan fisik, terutama palapasi, tidak
mungkin dilakukan. Pada waktu itu, pemeriksaan foto mammogram tidak berguna
karena kontras kelenjar terlalu besar. Begitu menstruasi mulai, semuanya berkurang.
Perubahan ketiga terjadi waktu hamil dan menyusui. Pada kehamilan payudara
menjadi besar karena epitel duktus lobul dan duktus alveolus berproliferasi, dan
tumbuh duktus baru. Sekresi hormone prolaktin dari hipofisis anterior memicu laktasi.
Air susu diproduksi oleh sel-sel alveolus, mengisi asinus, kemudian dikeluarkan
melalui duktus keputing susu.

D. Patofisiologi
Sel-sel kanker dibentuk dari sel-sel normal dalam suatu proses rumit yang disebut
transformasi, yang terdiri dari tahap inisiasi dan promosi:
1. Fase Inisiasi
Pada tahap inisiasi terjadi suatu perubahan dalam bahan genetik sel yang
memancing sel menjadi ganas. Perubahan dalam bahan genetik sel ini
disebabkan oleh suatu agen yang disebut karsinogen, yang bisa berupa bahan

kimia, virus, radiasi (penyinaran) atau sinar matahari. tetapi tidak semua sel
memiliki kepekaan yang sama terhadap suatu karsinogen. kelainan genetik
dalam sel atau bahan lainnya yang disebut promotor, menyebabkan sel lebih
rentan terhadap suatu karsinogen. bahkan gangguan fisik menahunpun bisa
membuat sel menjadi lebih peka untuk mengalami suatu keganasan.
2. Fase Promosi
Pada tahap promosi, suatu sel yang telah mengalami inisiasi akan berubah
menjadi ganas. Sel yang belum melewati tahap inisiasi tidak akan terpengaruh
oleh promosi. karena itu diperlukan beberapa faktor untuk terjadinya keganasan
(gabungan dari sel yang peka dan suatu karsinogen).
Kanker mammae merupakan penyebab utama kematian pada wanita karena kanker
(Maternity Nursing, 1997). Penyebab pasti belum diketahui, namun ada beberapa teori
yang menjelaskan bagaimana terjadinya keganasan pada mammae, yaitu:
1. Mekanisme hormonal, dimana perubahan keseimbangan hormone estrogen dan
progesterone yang dihasilkan oleh ovarium mempengaruhi factor pertumbuhan
sel mammae (Smeltzer & Bare, 2002). Dimana salah satu fungsi estrogen adalah
merangasang

pertumbuhan

sel

mammae

Suatu penelitian menyatakan bahwa wanita yang diangkat ovariumnya pada usia
muda lebih jarang ditemukan menderita karcinoma mammae, tetapi hal itu tidak
membuktikan bahwa hormone estrogenlah yang, menyebabkan kanker
mammae pada manusia. Namun menarche dini dan menopause lambat ternyata
disertai peninmgkatan resiko Kanker mammae dan resiko kanker mammae
lebih tinggi pada wanita yang melahirkan anak pertama pada usia lebih dari 30
tahun.
2. Virus, Invasi virus yang diduga ada pada air susu ibu menyebabkan adanya
massa abnormal pada sel yang sedang mengalami proliferasi.
3. Genetik
a. Kanker mammae yang bersifat herediter dapat terjadi karena adanya
linkage genetic autosomal dominan.
b. Penelitian tentang biomolekuler kanker menyatakan delesi kromosom
17 mempunyai peranan penting untuk terjadinya transformasi malignan.
c. mutasi gen BRCA 1 dan BRCA 2 biasanya ditemukan pada klien dengan
riwayat keluarga kanker mammae dan ovarium (Robbin & kumar, 1995)
serta mutasi gen supresor tumor p 53 (Murray, 2002).
4. Defisiensi imun
Defesiensi imun terutama limfosit T menyebabkan penurunan produksi
interferon yang berfungsi untuk menghambat terjadinya proliferasi sel dan

jaringan kanker dan meningkatkan aktivitas antitumor. Gangguan proliferasi


tersebut akan menyebabkan timbulnya sel kanker pada jaringa epithelial dan
paling sering pada system duktal. Mula-mula terjadi hyperplasia sel dengan
perkembangan sel atipikal. Sel ini akan berlanjut menjadi karsinoma in situ dan
menginvasi stroma. Kanker butuh waktu 7 tahun untuk dapat tumbuh dari
sebuah sel tunggal menjadi massa yang cukup besar untuk bias diraba. Invasi sel
kanker yang mengenai jaringan yang peka terhadap sensasi nyeri akan
menimbulkan rasa nyeri, seperti periosteum dan pelksus saraf. Benjolan yang
tumbuh dapat pecah dan terjadi ulserasi pada kanker lanjut.
Pertumbuhan sel terjadi irregular dan bisa menyebar melalui saluran limfe dan melalui
aliran darah. Dari saluran limfe akan sampai di kelenjer limfe menyebabkan
terjadinya pembesaran kelenjer limfe regional. Disamping itu juga bisa menyebabkan
edema limfatik dan kulit bercawak (peau d orange). Penyebaran yang terjadi secara
hematogen akan menyebabkan timbulnya metastasis pada jaringan paru, pleura, otak
tulang (terutama tulang tengkorak, vertebredan panggul). Pada tahap terminal lanjut
penderita umumnya menderita kehilangan progersif lemak tubuh dan badannya
menjadi kurus disertai kelemahan yang sangat, anoreksia dan anemia. Simdrom yang
melemahkan ini dinyatakan sebagai kakeksi kanker.

Pathway
Perubahan Genetik Mutasi Gen Normal

Berkembangbiaknya sel secara tidak terkendali

Infiltrasi sel ke jaringan sekitar sambil merusaknya


Takut & koping tidak
efektif

Neoplasma ganar mengenai payudara


-

Obstruksi sirkulasi

Hipoksia pada sel kanker

Infiltrasi ke pemb. Limfe


jaringan

Bendungan pada limfe setempat

Nekrosis

Edema sekitar tumor


BB

Ukuran pada permukaan payudara

Peau dorange

Gangguan rasa nyaman :


nyeri

o
o
o
o
o

Peningkatan kebutuhan

Hipermetabolisme jaringan

Penurunan massa otot dan

Perubahan nutrisi kurang dari


kebutuhan tubuh

Pori-pori kulit membesar


Kulit menebal
Keras dengan batas yang tidak normal
Tidak dapat digerakkan
Perubahan warna kulit

Kerusakkan lntegritas kulit

Klien sering
bertanya tentang
penyakitnya
Wajah cemas
Klien sering
melamun

E. Tanda dan gejala


1. Terdapat benjolan di payudara yang nyeri maupun tidak nyeri, dari mulai ukuran
kecil kemudian menjadi besar dan teraba seperti melekat pada kulit, biasanya
memiliki pinggiran yang tidak teratur,
2. Keluar cairan abnormal dari puting susu, berupa nanah, darah, cairan encer padahal
ibu tidak sedang hamil,
3. Ada perlengketan dan lekukan pada kulit,
4. Perubahan warna atau tekstur kulit pada payudara,
5. Payudara tampak kemerahan dan kulit disekitar puting susu bersisik,
6. Terjadinya luka yang tidak sembuh dalam waktu yang lama,
7. Rasa tidak enak dan tegang,
8. Retraksi puting,
9. Pembengkakan local,
10. Konsistensi payudara yang keras dan padat,
11. Benjolan tersebut berbatas tegas dengan ukuran kurang dari 5 cm, biasanya dalam
stadium ini belum ada penyebaran sel-sel kanker diluar payudara.
12. Perubahan bentuk dan besar payudara, adanya lekukan ke dalam, tarikan dan
refraksi pada areola mammae,
13. Edema dengan peant dorange (keriput seperti kulit jeruk),
14. Pengelupasan papilla mammae,
15. Ditemukan lessi pada pemeriksaan mammografi,
16. Pada stadium lanjut, bisa
timbul

nyeri

tulang,

penurunan berat badan,


pembengkakan
atau ulserasi kulit.

lengan

F. Pentahapan dan Stadium


Pentahapan mencangkup mengklasifikasikan kanker payudara berdasarkan pada
keluasan penyakit. Pentahapan segala bentuk kanker sangat penting karena hal ini
dapat membantu tim perawatan kesehatan merekomendasikan pengobatan terbaik
yang ada, memberikan prognosis, dan beberapa pemeriksaan darah dan prosedur
diagnostik dilakukan dalam petahapan penyakit. Pemeriksaaan dan prosedur ini
mencankup rontgen dada, pemindaian tulang, dan fungsi hepar, pentahapan klinik
yang paling banyak digunakan untuk kanker payudara adalah sistem klasifikasi TNM
yang mengevaluasi ukuran tumor, jumlah nodus limfe yang terkena, dan bukti adanya
metastasis yang jauh.
Tumor primer (T) :
1. Tx : Tumor primer tidak dapat ditentukan
2. T0 : Tidak terbukti adanya tumor primer
3. Tis : Kanker in situ, paget dis pada papila tanpa teraba tumor
4. T1 :Tumor:
a. T1a : Tumor < 0,5
b. T1b :Tumor 0,5 1 cm
c. T1c :Tumor 1 2 cm
5. T2 :Tumor 2 5 cm
6. T3 : Tumor diatas 5 cm
7. T4 : Tumor tanpa memandang ukuran, penyebaran langsung ke dinding thorax atau
kulit :
a. T4a : Melekat pada dinding dada
b. T4b : Edema kulit, ulkus, peau dorange
c. T4c : T4a dan T4b
d. T4d : Mastitis karsinomatosis
Nodus limfe regional (N) :
1.
2.
3.
4.

Nx : Pembesaran kelenjar regional tidak dapat ditentukan


N0 : Tidak teraba kelenjar axila
N1 : Teraba pembesaran kelenjar axila homolateral yang tidak melekat
N2 : Teraba pembesaran kelenjar axila homolateral yang melekat satu sama lain

atau melekat pada jaringan sekitarnya


5. N3 : Terdapat kelenjar mamaria interna homolateral

Metastas jauh (M) :


1. Mx : Metastase jauh tidak dapat ditentukan
2. M0 : Tidak ada metastase jauh
3. M1 : Terdapat metastase jauh, termasuk kelenjar subklavikula
Kanker payudara mempunyai 4 stadium, yaitu:
1. Stadium I Tumor yang berdiameter kurang 2 cm tanpa keterlibatan limfonodus (LN) dan tanpa
penyebaran jauh. Tumor terbatas pada payudara dan tidak terfiksasi pada kulit dan otot
pektoralis.
2. Stadium IIa Tumor yang berdiameter kurang 2 cm dengan keterlibatan limfonodus (LN) dan
tanpa penyebaran jauh atau tumor yang berdiameter kurang 5 cm tanpa keterlibatan limfonodus
(LN) dan tanpa penyebaran jauh.
3. Stadium IIb Tumor yang berdiameter kurang 5 cm dengan keterlibatan limfonodus (LN) dan
tanpa penyebaran jauh atau tumor yang berdiameter lebih 5 cm tanpa keterlibatan limfonodus
(LN) dan tanpa penyebaran jauh.
4. Stadium IIIa Tumor yang berdiameter lebih 5 cm dengan keterlibatan limfonodus (LN) tanpa
penyebaran jauh.
5. Stadium IIIb Tumor yang berdiameter lebih 5 cm dengan keterlibatan limfonodus (LN) dan
terdapat penyebaran jauh berupa metastasis ke supraklavikula dengan keterlibatan limfonodus
(LN) supraklavikula atau metastasis ke infraklavikula atau menginfiltrasi / menyebar ke kulit
atau dinding toraks atau tumor dengan edema pada tangan. Tumor telah menyebar ke dinding
dada atau menyebabkan pembengkakan bisa juga luka bernanah di payudara. Didiagnosis
sebagai Inflamatory Breast Cancer. Bisa sudah atau bisa juga belum menyebar ke pembuluh
getah bening di ketiak dan lengan atas, tapi tidak menyebar ke bagian lain dari organ tubuh.
6. Stadium IIIc Ukuran tumor bisa berapa saja dan terdapat metastasis kelenjar limfe
infraklavikular ipsilateral, atau bukti klinis menunjukkan terdapat metastasis kelenjar limfe
mammaria interna dan metastase kelenjar limfe aksilar, atau metastasis kelenjar limfe
supraklavikular ipsilateral.
7. Stadium IV Tumor yang mengalami metastasis jauh, yaitu : tulang, paru-paru, liver atau tulang
rusuk.
G. Pemeriksaan
1. Pemeriksaan laboratorium meliputi morfologi sel darah, LED, Test fal marker
(CEA) dalam serum/plasma, pemeriksaan sitologis.
2. Mammagrafi, yaitu pemeriksaan yang dapat melihat struktur internal dari payudara,
hal ini mendeteksi secara dini tumor atau kanker.
3. Ultrasonografi, biasanya digunakan untuk membedakan tumor sulit dengan kista.

4. CT Scan, dipergunakan untuk diagnosis metastasis carcinoma payudara pada organ


lain.
5. Sistologi biopsy aspirasi jarum halus.
6. Pemeriksaan hematologi, yaitu dengan cara isolasi dan menentukan sel-sel tumor
pada peredaran darah dengan sedimental dan sentriifugasi darah.
H. Penatalaksanaan
Pembedahan
1. Mastektomi parsial (eksisi tumor local dan penyinaran).
Mulai dari lumpektomi sampai pengangkatan segmental (pengangkatan jaringan
yang luas dengan kulit yang terkena)
2. Mastektomi total dengan diseksi aksial rendah seluruh payudara, semua kelenjar
limfe dilateral otocpectoralis minor.
3. Mastektomi radikal yang dimodifikasi seluruh payudara, semua atau sebagian
jaringan aksial.
a. Mastektomi radikal, yaitu seluruh payudara, otot pektoralis mayor dan minor
dibawahnya, seluruh isi aksial.
b. Mastektomi radikal yang diperluas, yaitu sama seperti mastektomi radikal
ditambah dengan kelenjar limfe mamaria interna.
Non Pembedahan
1. Penyinaran
Pada payudara dan kelenjar limfe regional yang tidak dapat direseksi pada kanker
lanjut; pada metastase tulang, metastase kelenjar limfe aksila.
Penyinaran radiasi biasa dilakukan setelah insisi massa tumor untuk mengurangi
kecenderungan kekambuhan dan menyingkirkan kanker residual. Radiasi
penyinaran eksternal dengan foton yang diberi melalui akselarasi limer, di beri
setiap hari selama > 45 minggu dari seluruh ragio payudara pasca radiasi.
Efek samping bersifat sementara yaitu reaksi kulit sekitar 2 minggu setelah
pengobatan komplikasi radiasi mencakup pneumonitis, fraktur iga dan fibrosis
payudara yang jarang terjadi.
2. Kemotrapi
Adjuvan sistemik setelah mastektomi; paliatif pada penyakit yang lanjut.
Kombinasi obat-obatan untuk membunuh sel-sel yang berkembangbiak dengan
cepat atau menekan perkembangbiakannya dan obat-obat penghambat hormon
(obat yang mempengaruhi kerja hormon yang menyokong pertumbuhan sel kanker)
digunakan untuk menekan pertumbuhan sel kanker di seluruh tubuh.
Preparat yang sering digunakan dalam kombinasi adalah : cytoxan , methorexate
(m), fluorouracil (F) dan adrilamycin (A) kombinasi yang biasa digunakan adalah

cmf atau CAF. Pemberian kombinasi kemoterapi didasarkan pada usia, status fisik,
penyakit, dan akut tidaknya dalam percobaan klinik.
Efek samping: Mual, muntah, perubahan rasa kecap, alopesra, mukosis, demotitis,
keletihan, peningkatan BB, depresi sumsum tubuh.
3. Terapi hormone dan endokrin
Kanker yang telah menyebar, memakai estrogen, androgen, antiestrogen,
coferektomi adrenalektomi hipofisektomi.
Keputusan pemberian terapi hormonal didasarkan pada indeks reseptor astrogen.
Progesterone dari pemeriksaan uji jaringan tumor diambil saat biopsy.
Preparat yang digunakan :
a. Temoxifen
Indikasi : pasca menopause dengan reseptor estrogen dan nodus aksilaris +.
Efek samping : mual, muntah, rasa panas, refeni cairan, dan depresi.
b. Diethyustriibestrol
Menghambat pelepasan FSH dan IH untuk menurunkan ekstrogen dan
ikatan ekstrogen.
Efek samping : peningkatan BB, fetasi cairan, mual.
c. Mengestrol untuk menurunkan reseptor ekstrogen.
Efek samping : peningkatan BB, peningkatan nafsu makan.
d. Auksimesteron (halotestin) yang menekan ekstrogen dengan menekan IH
dan FSH.
Efek samping : veriksasi (peningkatan pertumbuhan bulu wajah, suara lebih
dalam).
e. Amihognitotimid (cytodren) yang mengubah androgen menjadi astrogen.
Efek samping : ruam, frasitus.
I. Komplikasi
Metastase ke jaringan sekitar melalui saluran limfe (limfogen) ke paru, pleura, tulang
dan hati.
J. Pencegahan
Kanker payudara dapat dicegah dengan cara:
1. Hindari penggunaan BH yang terlalu ketat dalam waktu lama.
2. HIndari banyak merokok dan mengkonsumsi alcohol.
3. Lakukan pemeriksaan payudara sendiri (SADARI), setiap bulan. SADARI dapat
dilakukan dengan:
a. Berdiri tegak. Cermati bila ada perubahan pada bentuk dan permukaan kulit
payudara, pembengkakan dan/atau perubahan pada puting. Jangan khawatir
bila bentuk payudara kanan dan kiri tidak simetris.
b. Angkat kedua lengan ke atas, tekuk siku dan posisikan tangan di belakang
kepala. dorong siku ke depan dan cermati payudara; dan dorong siku ke
belakang dan cermati bentuk maupun ukuran payudara. Otot dada akan dengan
sendirinya berkontraksi saat Anda melakukan gerakan ini.

c. Posisikan kedua tangan pada pinggang, condongkan bahu ke depan sehingga


payudara menggantung, dan dorong kedua siku ke depan, lalu kencangkan
(kontraksikan) otot dada Anda.
d. Angkat lengan kiri ke atas, dan tekuk siku sehingga tangan kiri memegang
bagian atas punggung. Dengan menggunakan ujung jari tangan kanan, raba dan
tekan area payudara, serta cermati seluruh bagian payudara kiri hingga ke area
ketiak. Lakukan gerakan atas-bawah, gerakan lingkaran dan gerakan lurus dari
arah tepi payudara ke puting, dan sebaliknya. Ulangi gerakan yang sama pada
payudara kanan Anda.
e. Cubit kedua puting. Cermati bila ada cairan yang keluar dari puting.
Berkonsultasilah ke dokter seandainya hal itu terjadi.
f. Pada posisi tiduran, letakkan bantal di bawah pundak kanan. Angkat lengan ke
atas. Cermati payudara kanan dan lakukan tiga pola gerakan seperti
sebelumnya. Dengan menggunakan ujung jari-jari, tekan seluruh bagian
payudara hingga ke sekitar ketiak. Ulangi langkah ini pada sisi berlawanan,
untuk mencermati payudara sebelah kiri.
4. Hindari terlalu banyak terkena sinar-x atau jenis-jenis radiasi lainnya.
5. Jaga kesehatan dengan mengkonsumsi buah-buahan dan sayuran segar.
Sebaiknya sering mengkonsumsi kedelai serta produk olahannya, seperti tahu,
tempe, dan susu kacang kedelai, sebab kedelai mengandung phyto estrogen, yaitu
6.
7.
8.
9.

genistein, yang bermanfaat untuk mengurangi resiko terjadinya kanker payudara.


Lakukan olahraga secara teratur.
Hindari terlampau banyak makan makanan berlemak tinggi.
Atasi stress dengan baik, misalnya lewat relaksasi dan meditasi.
Makanlah lalap kunir puti (temu mangga) lebih kurang dua ruas jari setiap hari.

II. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan


A. Pengkajian
AKTIVITAS ISTIRAHAT
Data subjek : Masih memerlukan bantuan untuk BAB, BAK, dan kebersihan
diri/personal hygiene.
Gelisah dan susah tidur malam hari atau adanya factor yang
mempengaruhi tidur, ansietas.
Data objek
: Bau badan tidak sedap, mata merah, konjungtiva pucat, BB turun.
MAKANAN/CAIRAN
Data subjek : Kebiasaan diet buruk, misal rendah serat, tinggi lemak, bahan
Data objek

pengawet.
: Kehilangan napsu makan, perubahan berat badan, berkurangnya
massa otot, perubahan pada kelembaban/turgor kulit, edema, mual,

muntah.
INTEGRITAS EGO
Data subjek : Stress konstan (keuangan, pekerjaan, perubahan peran) menunda
mencari pengobatan.
Stress/takut tentang diagnose, prognosis, harapan yang akan dating.
: Alopesia, lesi meat, pembedahan, depresi, kehilangan control.

Data objek
NEUROSENSORI
Data subjek : Pusing, sinkope.
Data objek
: Kesadaran menurun.
NYERI/KENYAMANAN
: Nyeri pada penyakit yang luas/metastatic (nyeri local jarang terjadi
pada keganasan dini).
Beberapa pengalaman ketidaknyamanan atau perasaan lucu pada
jaringan payudara.
Payudara
berat,

nyeri

sebelum

menstruasi

biasanya

mengindikasikan penyakit fibrokistik.


KEAMANAN
Data subjek
Data objek

: Pemajanan kimia toksik, karsiogen.


; Demam, ruam kulit, ulserasi, edema, eritema pada kulit sekitar.

INTERAKSI SOSIAL
Data subjek
Data objek
SEKSUALITAS
Data subjek
Data objek

: Kekuatan system pendukung.


: Rasa bersalah, menarik diri, marah.
: Perubahan pada tingkat kepuasan.
: Nuligravida lebih besar dari 30 tahun.
Multigravida.

B. Diagnosa dan Rencana Tindakan Keperawatan


1. Diagnosa Keperawatan :
Takut dan koping tidak efektif berhubungan dengan diagnosis kanker payudara,
pengobatan, dan prognosisnya.
Hasil yang Diharapkan/Kriteria evaluasi pasien :
- Penurunan stress emosional, ketakutan, dan ansietas.
- Klien dapat mengerti tentang penyakitnya.
Intervensi/Implementasi Keperawatan
Rasional
1) Mulai lakukan persiapan emosional pasien 1) Hal ini memberdayakan pasien untuk
(dan pasangannya) secepat setelah ia

mengerahkan respons koping.

diinformasikan tentang diagnosis tentative.


2) Factor-faktor ini sangat mempengaruhi
2) Kaji :
f. Pengalaman pribadi klien dan pengetahuan
perilaku
dan
kemampuan
pasien
tentang kanker payudara.
g. Mekanisme koping saat krisis
h. System pendukung
i. Perasaan mengenal diagnosis.

menghadapi diagnosis, pembedahan, dan


pengobatan tindak lanjut. Jika pasien
mempunyai saudara atau teman dekat
yang meninggal akibat kanker payudara,
kemungkinan ia akan berespons secara

3) Informasikan pasien tentang riset terakhir


dan

modalitas

pengobatan

terbaru

berbeda dari pasien yang mempunyai


teman yang selamat dari kanker payudara
dan mempunyai kualitas hidup yang

mengenai kanker payudara.

sangat baik.
3) Pilihan-pilihan

yang

meningkat

dan

perbaikan hasil baik secara statistic


maupun
4) Uraikan

pengalaman-pengalaman

yang

akan dialami pasien untuk mengajukan


pertanyaan.
5) Lengkapi pasien dengan sumber-sumber
yang

tersedia

penyembuhan.

untuk

memfasilitasi

secara

kosmetik

sangat

mengurangi ketakutan dan meningkatkan


penerimaan rencana pengobatan.
4) Ketakutan akan ketidaktahuan menurun.
5) Informasi tentang prostetik baru, spesialis
rekonstruksi, dan sumber-sumber lainnya

menguatkan bahwa perhatian yang besar


telah diberikan pada metode pengobatan
terbaru untuk kanker payudara.
2. Diagnosa Keperawatan :
Nyeri (akut) berhubungan dengan proses penyakit (penekanan/kerusakan jaringan
syaraf, infiltrasi sistem suplay syaraf, obstruksi jalur syaraf, inflamasi), efek samping
therapi kanker.
Kriteria Hasil yang Diharapkan/Kriteria evaluasi pasien :
- Klien mampu mengontrol rasa nyeri melalui aktivitas.
- Melaporkan nyeri yang dialaminya.
- Mengikuti program pengobatan.
- Mendemontrasikan tehnik relaksasi dan pengalihan rasa nyeri melalui aktivitas
yang mungkin.
Intervensi/Implementasi Keperawatan
Rasional
1) Tentukan riwayat nyeri : lokasi, frekuensi, 1) Informasi memberi data dasar untuk
durasi intensitas.
2) Evaluasi terapi : pembedahan, radiasi,

mengevaluasi

kebutuhan/keefektifan

intervensi.
2) Ketidaknyamanan tentang luas adalah

kemoterapi.

umum

tergantung

pada

proseduryang

digunakan.
3) Beri tindakan kenyamanan dasar (reposisi, 3) Meningkatkan relaksasi dan membantu
gosokkan punggung dan aktivitas hiburan).
4) Dorong
penggunaan
keterampilan
manajemen nyeri.

memfokuskan kembali perhatian.


4) Memungkinkan
berpartisipasi

5) Evaluasi penghilangan nyeri nilai aturan


obat bila perlu.

pasien
secara

untuk

aktif

meningkatkan rasa control.


5) Tujuannya
adalah
kontrol

dan
nyeri

maksimum dengan pengaruh minim pada


aksila.
3. Diagnosa Keperawatan :
Kerusakkan integritas kulit/jaringan berhubungan dengan edema di sekitar tumor,
ulkus pada permukaan payudara.
Kriteria Hasil yang diharapkan :
- Ulkus tidak membesar.
- Tidak menimbulkan bau yang tidak sedap.
Intervensi/Implementasi Keperawatan
Rasional
1) Anjurkan menggunakan pakaian lembut 1) Kulit sangat sensitive selama pengobatan
dan longgar pada area tersebut, anjurkan

dan setelahnya.

untuk

tidak

memakai

bra

jika

menimbulkan tekanan.
2) Cuci kulit dengan segera memakai sabun

2) Mengencerkan obat menurunkan risiko

dan air bila agen antineoplastik tercecer

iritasi kulit/luka bakar kimia.


pada kulit yang tidak terlindungi.
3) Ganti balutan/beri perawatan pada kulit 3) Penggantian balutan atau perawatan kulit
yang terkena serta indikasi.

untuk

menghindari

kerusakan

lebih

lanjut/infeksi mempertahankan area bersih


meningkatkan
4) Awasi semua sisi untuk tanda atau infeksi
luka ; peningkatan edema nyeri.

penyembuhan

dan

kenyamanan.
4) Mengganggu penyembuhan dimana dapat
memperlambat

karena

perubahan

disebabkan oleh kanker.

4. Diagnosa Keperawatan :
Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan status
hipermetabolik berkenaan dengan kanker.
Hasil yang diharapkan :
- Diet yang disajikan habis.
- BB tidak menurun (meningkat sesuai tinggi badan).
Intervensi/Implementasi Keperawatan
1) Pantau intake makanan setiap hari.

Rasional
1) Mengidentifikasi
kekuatan/defisiensi

2) Timbang dan ukur BB, TB, dan ketebalan

nutrisi.
2) Membantu dalam identifikasi malnutrisi

lipatan kulit trisep. Pastikan penurunan

protein-kalori, khususnya bila BB kurang

berat badan saat ini. Timbang BB setiap

dari normal.
hari atau sesuai indikasi.
3) Dorng klien untuk makan diet tinggi kalori 3) Kebutuhan

jaringan

metabolic

kaya nutrien dengan intake cairan yang

ditingkatkan begitu juga cairan (untuk

adekuat. Dorong penggunaan suplemen

menghilangkan produk sisa). Suplemen

dan makan sering dengan porsi kecil dan

dapat memainkan peran penting dalam

sedang.

mempertahankan masukan kalori dan

4) Nilai diet sebelumnya dan segera setelah


pengobatan. Berikan cairan 1 jam sebelum
atau 1 jam setelah makan.

protein adekuat.
4) Keefektifan
penilaian

diet

sangat

individual dalam menghilangkan mual


pascaterapi. Pasien harus mencoba untuk
menemukan solusi/kombinasi terbaik.

5) Dapat mencegah mual muntah, distensi


5) Kontrol factor lingkungan, seperti bau

berlebihan, dispepsia yang menyebabkan

busuk atau bising.

penurunan nafsu makan serta mengurangi


stimulus

berbahaya

meningkatkan ansietas.
6) Untuk menimbulkan
6) Anjurkan
bimbingan

teknik

relaksasi

imajinasi,

sebelum makan.
7) Beri antimetik

visualisasi

latihan

sedang

jadwal

regular

yang

dapat

perasaan

ingin

makan/membangkitkan selera makan.


7) Mual muntah paling menurun kemampuan

pada

sebelum/selama dan setelah pemberian


agen antineoplasma dan sesuai.
8) Evaluasi keefektifa antimetik.

dan efek samping psikologis kemotrapi


yang menimbulkan stress.
8) Individu berespons secara berbeda-beda
pada semua otot-otot, antimetik mungkin
tiidak bekerja, memerlukan perubahan

Kolaborasi :
9) Tinjau pemeriksaan laboratorium sesuai

atau kombinasi terapi obat.


9) Membantu
mengidentifikasi

derajat

indikasi jumlah limfosit, serum transfenin,

ketidakseimbangan
biokimia/malnutrisi
dan albumin.
dan mempengaruhi intervensi diet.
10) Beri obat sesuai indikasi.
10) - Antimetik bekerja untuk mempengaruhi
- Fenotiazin,
proklomperazin,
stimulasi pusat muntah dan kemoresptur.
antidopaminergik : metoklorpamid.
- Mencegah
kekurangan
karena
- Vitamin : A, D, E, B6
- Antacid
penurunan abserpsi vitamin larut dalam
-

lemak.
Meminimalkan

iritasi

lambung

mengurangi resiko ulserasi mukosa.


C. Implementasi
Implementasi dilakukan sesuai dengan intervensi yang telah dibuat sebelumnya.
D. Evaluasi
Evaluasi disesuaikan dengan kriteria evaluasi

dan

DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth. 2002. Keperawatan Medikal Bedah vol 2. Jakarta : EGC
Closkey ,Joane C. Mc, Gloria M. Bulechek.(1996). Nursing Interventions Classification
(NIC). St. Louis :Mosby Year-Book.
Johnson,Marion, dkk. 2000. Nursing Outcome Classifications (NOC). St. Louis :Mosby
Year-Book
Juall,Lynda,Carpenito Moyet. 2003. Buku Saku Diagnosis Keperawatan edisi 10. Jakarta:
EGC
Mansjoer, Arif. 2000. Kapita Selekta Kedokteran Jilid 2. Jakarta : Media Aesculapius
Marilyan, Doenges E. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan (Pedoman untuk perencanaan
dan pendokumentasian perawatyan px). Jakarta : EGC
Price Sylvia, A. 1994. Patofisiologi: Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. Jilid 2 . Edisi
4. Jakarta. EGC
Sjamsulhidayat, R. dan Wim de Jong. 1998. Buku Ajar Ilmu Bedah, Edisi revisi. EGC :
Jakarta.
Smeltzer, Suzanne C. and Brenda G. Bare. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah
Vol. 2. EGC : Jakarta.
Wiley dan Blacwell. 2009. Nursing Diagnoses: Definition & Classification 2009-2011,
NANDA. Singapura: Markono print Media Pte Ltd