Anda di halaman 1dari 19

Fraktur Tertutup Antebrachii 1/3 Distal

Kelompok D8 :
Richard Yehezkiel

102011044

Novitalia 102011062
Rosi Remalya Tambunan 102011109
Julianty Dewisarty Ranyabar 102011167
Nofanny Felicia 102011210
Meldina Sari Simatupang 102011362
Jemie Rudyan 102011423

Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana


Jl. Terusan Arjuna No. 6. Kebon Jeruk, Jakarta Barat
Telp. 021-5694206

KATA PENGANTAR
Puji syukur dan terima kasih pada Tuhan Yang Maha Esa, karena makalah ini dapat
terselesaikan dengan baik. Terima kasih pula kami sampaikan kepada dr. Jefry selaku tutor
yang ikut serta secara tidak langsung dalam pembuatan makalah ini.Makalah ini kami buat
berdasarkan skenario yang telah disediakan, dan diharapkan pula agar makalah ini dapat
membantu dan memperlancar jalannya pembelajaran kuliah.Penulisan makalah ini kami
harap dapat menjadi sebuah alternatif untuk pembelajaran mengenai Fraktur Tertutup
Antebrachii Dextra 1/3 Distal. Pembahasan makalah ini dilakukan secara lugas dan sederhana
sehingga mudah dipahami. Perpaduan berbagai teori dan sumber pustaka menjadikan
makalah ini menarik untuk dibaca dan dimengerti. Kami berharap siapa pun yang membaca
makalah ini dapat diberikan inspirasi dan juga motivasi yang tinggi untuk menjadi yang lebih
baik.

DAFTAR ISI
Kata pengantar..............................................................................................2
Daftar isi........................................................................................................3
Bab I Pendahuluan........................................................................................4
Bab II Tujan penulisan..................................................................................5
Bab II Pembahasan.......................................................................................6
I.
II.
III.
IV.
V.
VI.
VII.
VIII.
IX.
X.
XI.

Anamnesis............................................................................6
Pemeriksaan Fisik.................................................................7
Pemeriksaan Penunjang........................................................8
Mekanisme Trauma...............................................................9
Working Diagnosis................................................................9
Diferenttial Diagnosis............................................................9
Gejela Klinis SLE.................................................................13
Patofisiologi..........................................................................14
Penatalaksanaan.....................................................................15
Komplikasi.............................................................................16
Prognosis................................................................................18

Penutup
Kesimpulan..........................................................................................18
Daftar pustaka..................................................................................................21

BAB I
3

PENDAHULUAN

Fraktur radius distal merupakan 15% dari seluruh kejadian fraktur pada dewasa. Abraham
Colles adalah orang yang pertama kali mendeskripsikan fraktur radius distalis pada tahun
1814 dan sekarang dikenal dengan nama fraktur Colles (Armis, 2000). Ini adalah fraktur yang
paling sering ditemukan pada manula, insidensinya yang tinggi berhubungan dengan
permulaan osteoporosis pascamenopause. Karena itu pasien biasanya wanita yang memiliki
riwayat jatuh pada tangan yang terentang (Apley & Solomon, 1995).
Biasanya penderita jatuh terpeleset sedang tangan berusaha menahan badan dalam posisi
terbuka dan pronasi. Gaya akan diteruskan ke daerah metafisis radius distal yang akan
menyebabkan patah radius 1/3 distal di mana garis patah berjarak 2 cm dari permukaan
persendian pergelangan tangan.
Tulang lengan bawah juga dapat patah. Fraktur colles adalah patah transversa dari ujung
bawah radius, kira-kira dua setengah sentimeter di atas pergelangan, umumnya pada orang
berusia tua bila jatuh di atas tangan yang terenggang; ligamennya tertarik dan sobek,
sedangkan prosesus stiloideus dari ulna bisa fraktur.
perpindahan fragmen bawah dari radius ke arah atas memberi deformitas (perubahan bentuk)
yang tidak indah seperti

garpu, yang memaksa tindakan reduksi (pembedahan) dan

tindakan untuk mengembalikan kedudukan yang baik (reposisi) supaya tulang dapat dalam
susunan yang baik.1

BAB II

TUJUAN

Dalam makalah ini penulis ingin memberikan pemikiran yang luas untuk mengetahui
anamnesis dari pasien, pemeriksaan terhadap pasien dengan gejala fraktur, workingdiagnosis,
differential diagnosis dari pasien, gejala klinis, mekanisme trauma, penatalaksanaan
untuk pasien, komplikasi, prognosis dari pasien.

Skenario 5
Seorang wanita berusia 60 tahun, dibawa keluarganya ke UGD RS dengan keluhan nyeri
pada lengan bawah sebelah kanan, setelah jatuh terduduk di kamar mandi dan posisi
tangannya menahan berat tubuhnya 2 jam yang lalu. Pada pemeriksaan fisik, tanda-tanda vital
dalam batas normal. Tampak adanya edema dan deformitas pada regio antebrachii dextra 1/3
distal. Pada palpasi, teraba adanya penonjolan fragmen tulang, nyeri tekan (+), tidak dapat
digerakkan.
Status lokasi: fraktur tertutup antebrachii dxtra 1/3 distal: nyeri (+), deformitas (+), edema
(+), teraba penonjolan fragmen tulang, tidak dapat digerakkan.

BAB III
5

PEMBAHASAN
Dari skenario yang diberikan dapat dibuat mind map sebagai berikut :
Komplikasi

Prognosis
Anamnesis
Pemeriksaan
Fisik
Pemeriksaan
Penunjang

Seorang wanita 60th mengeluh


nyeri pd lengan bawah kanan,
jatuh dengan tangannya
menahan berat tubuhnya
disertai adanya edema dan
deformitas pada regio
antebrachii 1/3 distal,
penonjolan fragmen (+), nyeri

Working
Diagnosis
Differintial
Diagnosis
Gejala Klinis

Mekanisme
Trauma
penatalaksana
an

I.

Anamnesis

Melalui keluhan pasien yang tercantum pada scenario yaitu seorang wanita berusia 60 tahun,
dibawa keluarga ke UGD RS dengan keluhan nyeri pada lengan bawah sebelah kanan, setelah
jatuh terduduk di kamar mandi dan posisi tangannya menahan berat tubuhnya 2 jam yang
lalu. Pada pemeriksaan fisik, tanda-tanda vital dalam batas normal. Tampak adanya edema
dan deformitas pada region antebrachii dextra 1/3 distal. Pada palpasi, teraba penonjolan
fragmen tulang, nyeri tekan positif dan tidak dapat digerakan.
Dari keluhan-keluhan tersebut dan dasar teori dari anamnesis, maka dapat diketahui
data-data sebagai berikut :
1. Keluhan utama : nyeri pada lengan bawah sebelah kanan, setelah jatuh terduduk di kamar
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

mandi dan posisi tangannya menahan berat tubuh


Keluhan penyerta : tidak diketahui
Umur : 60 tahun
Jenis kelamin : wanita
Lokasi nyeri : lengan bawah sebelah kanan
Onset : sejak 2 jam yang lalu
Faktor penyebab : jatuh duduk dengan tangan menahan badan
Riwayat penyakit dahulu : tidak diketahui
Riwayat penyakit keluarga dan sekitar : tidak diketahui
6

II.

PEMERIKSAAN FISIK

Pemeriksaan fisik atau pemeriksaan klinis adalah sebuah proses dari seorang ahli medis yang
memeriksa tubuh pasien untuk menemukan tanda klinis penyakit. Pada pemeriksaan ini,
dapat ditentukan lokalisasi dan sifat-sifat dari suatu penyakit.Dalam kasus ini,pasien datang
dengan kesakitan pada lengan kanan sebelah bawah, maka pemeriksaan lengan bawah secara
menyeluruh harus dilakukan oleh dokter. Pada pemeriksaan fisik kita lakukan dengan
primary survey dan secondery survey. Primary survey dilakukan dengan mengetahui keadaan
umum pasien, sedangkan secondery survey untuk mengetahui gerakan pasien apakah masih
dianggap normal atau tidak. Kedua pemeriksaan diatas dapat kita lakukan dengan
look (inspeksi),

Melihat posisi tangan dalam keadaan wajar (sedikit fleksi dan paralel)
Melihat permukaan dan kontur tangan dorsal dan palmar (pergelangan tangan, tangan,

jari, tenar dan hipotenar)


Melihat ada atau tidaknya pembengkakan pada sendi dan deformitas pergelangan
tangan, tangan dan jari.

feel (palpasi),

meraba permukaan dorsal dan palmar karpal (MCP, PIP, DIP)


meraba processus styloideus radii.

move(gerakan),

melakukan gerakan palmar fleksi, dorso fleksi, eversi dan inversi pergelangan tangan
melakukan gerakan digiti I manus: abduksi, adduksi dan oposisi.

Perlu untuk diketahui bahwa auskultasi tidak dapat dilakukan dalam pemeriksaan fisik tulang
karena keras.2

III.

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Untuk menegakan suatu diagnosis maka diperlukan pemeriksaan penunjang. Pada kasus ini
dimana seorang wanita 60 tahun terjatuh dikamar mandi dengan posisi tangan menahan berat
badan, dicurigai wanita tersebut mengalami fraktur antebrachii. Oleh karena itu dilakukan
pemeriksaan penunjang dengan pemeriksaan radiologi berupa foto rontgen.
Untuk fraktur-fraktur dengan tanda-tanda klasik, diagnosis dapat dibuat secara klinis,
sedangkan pemeriksaan radiologis tetap diperlukan untuk melengkapi deskripsi fraktur dan
dasar untuk tindakan selanjutnya.3
7

Untuk fraktur-fraktur yang tidak memberikan gejala klasik memang diagnosanya


harus dibantu dengan pemeriksaan radiologis baik rontgen biasa ataupun pemeriksaan yang
lebih canggih seperti MRI. Foto rontgen minimal harus dua proyeksi yaitu AP dan lateral.
Posisi AP dan lateral harus benar-benar AP dan lateral. Karena posisi yang salah akan
memberikan interpretasi yang salah.3
Pada foto polos AP dan lateral atau dua proyeksi yang saling tegak lurus tampak
gambaran garis diskontinuitas tulang (bisa berupa garis fraktur yang lusen) pada struktur
tulang normal, utuh, padat, tidak tampak porotik, periosteum tampak licin. Selain itu pada
sekitar fraktur juga dapat ditemui soft tissue swelling.4

Gambar 1. Foto Rontgen AP / Lateral.4


Selain itu juga dapat dilakukan pemeriksaan ultrasound dan Doppler scan dimana
skrining ini dapat mendeteksi lesi-lesi jaringan lunak dan melihat adanya ganglia samar serta
massa intramuscular.5
IV.

MEKANISME TRAUMA
Seorang wanita berusia 60 tahun jatuh di kamar mandi dengan tangan menumpu berat

badannya. Tangan berusaha mendahan badan dengan posisi terbuka dan pronasi. Gaya akan
diteruskan ke daerah metafisis radius distal yang akan menyebabkan patah radius 1/3 distal
dimana garis patah berjarak 2 cm dari permukaan persendian pergelangan tangan.
Fragmen bagian distal radius terjadi dislokasi ke arah dorsal, radial dan supinasi.
Gerakan ke arah radial sering menyebabkan fraktur avulse dari processus styloideus ulna,
sedangkan dislokasi bagian distal ke dorsal dan gerakan ke arah radial menyebabkan
sublukasi sendi radioulnar.

V.

WORKING DIAGNOSIS

Pada pasien dengan riwayat trauma yang perlu ditanyakan adalah waktu terjadinya, cara
terjadinya, posisi penderita dan lokasi trauma. Bila tidak ada riwayat trauma berarti
merupakan fraktur patologis. Berdasarkan hasil pemeriksaan fisik dan penunjang,didapatkan
diagnosa pasti kondisi pasien yaitu adanya Fraktur Tertutup Antebrachii Dextra 1/3 Distal.
Fraktur adalah patah tulang, putusnya kontinuitas dari tulang, tulang rawan sendi atau tulang
rawan epifisis. Pasien datang dengan keluhan nyeri pada lengan bawah sebelah kanan dan
setelah pemeriksaan fisik dilakukan,didapatkan status lokalis pada pasien diregio antebrachii
dextra 1/3 distal nyeri, ada deformitas dan edema, serta penonjolan fragmen tulang dan tidak
dapat digerakkan. Diagnosis diperkukuh dengan foto Rontgen di bagian sendi yang sakit dan
jelas terlihat adanya fraktur di antebrachii 1/3 distal dextra pasien.Fraktur ini dikatakan
sebagai tertutup karena kulit di atasnya utuh dan bila terdapat luka pada kulit di atasnya
disebut fraktur terbuka (compound fracture).6

VI.

DIFFERENTIAL DIAGNOSIS
1) Fraktur Colles
Patah terjadi metafisis distal radius. Kebanyakan dijumpai pada penderita-penderita
wanita > umur 50 tagun, karena tulang pada wanita > 50 tahun mengalami
osteoporosis post menapause.
Biomekanisme
Biasanya penderita jatuh terpleset sedang tangan berusaha menahan
badan dalam posisi terbuka dan pronasi. Gaya akan diteruskan ke daerah
metafisis distal radius yang akan menyebabkan patah radius distal 1/3 distal
dimana garis patah berjarak 2 cm dari permukaan persendian pergelangan
tangan.
Fragment bagian distal radius terjadi dislokasi ke arah dorsal, radial
dan supinasi. Gerakan ke arah radial sering menyebabkan fraktur avulsi dari
procesus styloid ulna, sedangkan dislokasi bagian distal ke dorasal dan
gerakan ke arah radial menyebabkan subluksasi sendi radio ulna distal.7
.

2) Fraktur Smith
Lebih jarang terjadi dibandingkan colles fraktur. Kadang-kadang dijumpai diistilahkan
sebagai reverse colles fracture walaupun tidak tepat. Etiologi : Banyak dijumpai pada
9

penderita laki-laki muda.Fraktur Smith merupakan fraktur dislokasi ke arah anterior


(volar), karena itu sering disebut reverse Colles fracture. Fraktur ini biasa terjadi pada
orang muda. Pasien jatuh dengan tangan menahan badan sedang posisi tangan dalam
keadaan volar fleksi pada pergelangan tangan dan pronasi. Garis patahan biasanya
transversal, kadang-kadang intraartikular.
Biomekanisme
Penderita jatuh, tangan menahan badan sedangkan posisi tangan dalam
volar fleksi pada pergelangan tangan, pronasi. Garis patah biasanya
transversal, kadang-kadang intraartikular.7
3) Fraktur Galeazzi
Fraktur / dislokasi Monteggiaa adalah fraktur ulna sepertiga-tengah atau proksimal
dengan disertai dislokasi caput radii. Etioligi: Fraktur Galeazzi merupakan fraktur
radius distal disertai dislokasi sendi radius ulna distal. Saat pasien jatuh dengan tangan
terbuka yang menahan badan, terjadi pula rotasi lengan bawah dalam posisi pronasi
waktu menahan berat badan yang memberi gaya supinasi.

Biomekanisme
Biasanya pada anak-anak muda laki-laki, jatuh dengan tangan terbuka
menahan badan dan terjadi pula rotasi. Hal ini menyebabkan patah pada radius

1/3 distal dan fragmen distal-proksimal mengadakan angulasi ke anterior.7


4) Fraktur Montegia
Merupakan fraktur sepertiga proksimal ulna disertai dislokasi sendi radius ulna
proksimal. Terjadi karena trauma langsung.Terdapat 2 tipe yaitu tipe ekstensi ( lebih
sering ) dan tipe fleksi. Pada tipe ekstensi juga yang terjadi mendorong ulna ke arah
hiperekstensi dan pronasi. Sedangkan pada tipe fleksi, gaya mendorong dari depan ke
arah fleksi yang menyebabkan fragmen ulna mengadakan angulasi ke posterior.7

VII.

KLASIFIKASI FRAKTUR.8

Fraktur adalah putusnya kontinuitas tulang, tulang rawan epifisis atau tulang rawan sendi.
Dimana fraktur dapat terjadi karena berbagai sebab dan berbagai jenis.
Fraktur berdasarkan sebabnya :
1. Fraktur patologik
Fraktur yang terjadi pada daerah tulang yang telah menjadi lemah oleh karena tumor
atau proses patologik lainnya. Tulang sering kali menunjukkan penurunan densitas.
10

Penyebab yang paling sering dari fraktur-fraktur semacam ini adalah tumor primer atau
tumor metastasis. Contohnya adalah osteoporosis, TBC tulang, infeksi dan tumor.8
2. Fraktur trauma
Fraktur yang paling sering terjadi di kehidupan sekitar. Dimana fraktur ini terjadi
karena terjadinya benturan keras seperti pada kecelakaan.8
3. Fraktur stress
Dapat terjadi pada tulang normal akibat stress tingkat rendah yang berulang atau
berkepanjangan. Fraktur stress juga disebut fraktur kelelahan (fatigue fracture), biasanya
terjadi akibat peningkatan drastic tingkat latihan pada seorang atlit, atau pada permulaan
aktifitas fisik yang baru. Karena kekuatan otot meningkat secara lebih cepat dibandingkan
kekuatan tulang, maka individu dapat merasa mampu berprestasi melebihi sebelumnya
walaupun tulang-tulang mereka mungkin tidak dapat menunjang peningkatan tekanan.8
Berdasarkan energy yang mengenai tulang :
1. Fraktur komplit
Fraktur yang terjadi karena energy yang mengenai tulang besar sehingga garis patahan
melalui seluruh penampang tulang atau melalui kedua korteks tulang.

2. Fraktur inkomplit
Fraktur yang terjadi karena energy yang mengenai tulang sedang, maka jaringan
tulang tidak terputus seluruhnya. Contohnya : hairline fracture, buckle fracture (terjadi
lipatan dari satu korteks dengan kompresi tulang spongiosa dibawahnya, umumnya terjadi
pada distal radius anak-anak), dan greenstick fracture.
Berdasarkan jumlah garis patahan :
1. Fraktur kominutif
Dimana karena energy yang mengenai tulang sangatlah kuat, tulang tidak hanya
mengalami fraktur komplit, tetapi nisa saja terjadi fraktur kominutif (remuk) yaitu
terdapat garis patah lebih dari satu dan semuanya saling berhubungan.
2. Fraktur segmental
Terdapat garis patahan lebih dari satu tetapi tidak saling berhubungan.
3. Fraktur multiple
Terdapat garis patahan lebih dari satu tetapi pada tulang yang berlainan tempatnya.
Contohnya adalah fraktur femur, fraktur cruris dan fraktur tulang belakang.
4. Fraktur simple
Pada fraktur simple ini hanya ada dua fragmen tulang. Pola garis patahan fracture
simple hanya tiga yaitu transversal, oblique, dan spiral.
Menurut posisinya :
11

1. Fraktur undisplaced (tidak bergeser)


Garis patah komplit tetapi kedua fragmen tidak bergeser dan periosteumnya masih
tetap utuh.
2. Fraktur displaced (bergeser)
Terjadi pergeseran fragmen-fragmen fraktur yang juga disebut dislokasi fragmen.
Dislokasi ad longitudinam cum contractionum (pergeseran searah sumbu dan

overlapping)
Dislokasi ad axim (pergeseran yang membentuk sudut)
Dislokasi ad latus (pergeseran dimana kedua fragmen saling menjauhi).

Berdasarkan lukanya :
1. Fraktur terbuka
Bila terdapat luka yang menghubungkan tulang yang fraktur dengan udara luar atau
permukaan kulit.
2. Fraktur tertutup
Bila tidak terdapat luka yang menghubungkan tulang yang fraktur dengan udara luar
atau permukaan kulit.
Berdasarkan lokasinya :
1. Distal
2. Diafisis
3. Proksimal2
GEJALA KLINIS.9

VIII.

Pada keadaan fraktur umum biasanya terdapat beberapa gejala klinik yang tergantung
pada sisi, beratnya dan besarnya kerusakan yaitu :
Keterbatasan/kehilangan fungsi pada bagian yang terkena (karena fraktur itu sendiri

atau terjadi secara sekunder dari pembengkakan jaringan, nyeri)


Hipertensi (kadang-kadang terlihat sebagai respons terhadap nyeri/ansietas)
Hipotensi (kehilangan darah)
Takikardia (respons stress, hipovolemia)
Penurunan denyutan nadi pada bagian distal yang cedera (pengisian kapiler lambat,

pucat pada bagian yang terkena)


Pembengkakan jaringan atau massa hematoma pada sisi cedera
Hilang gerakan/sensasi
Spasme otot
Kesemutan (parestesis)
Deformitas local (angulasi abnormal, pemendekan, rotasi, crepitasi)
12

Nyeri

jaringan/kerusakan tulang)
Tidak ada nyeri karena kerusakan saraf
Laserasi kulit
Avulse jaringan
Perdarahan
Perubahan warna
Pembengkakan local

berat

tiba-tiba

pada

saat

cedera

(karena

terlokalisasi

pada

area

Dari berbagai macam gejala klinis tersebut tidak semuanya merupakan gejala pasti
terjadinya fraktur. Yang merupakan gejala pasti adalah false movement, angulasi, rotasi dan
pemendekan.
Sedangkan tanda-tanda fraktur colles adalah pada inspeksi terdapat bentuk deformitas
yang khas yaitu deformitas garpu perak (silver fork deformity). Gejala lain adalah gejala
lazimnya patah tulang seperti ada pembengkakan, nyeri tekan dan nyeri gerak.
IX.

PATOFISIOLOGI.10
Trauma yang menyebabkan fraktur didaerah pergelangan tangan biasanya merupakan

trauma langsung, yaitu jatuh pada permukaan tangan sebeklah volar atau dorsal. Jatuh pada
permukaan tangan sebelah volar menyebabkan dislokasi fragmen fraktur sebelah distal ke
arah dorsal. Dislokasi ini menyebabkan bentuk lengan bawah dan tangan bila dilihat dari
samping menyerupai garpu.
Benturan mengenai sepanjang lengan bawah dengan posisi pergelangan tangan
berekstensi. Tulang mengalami fraktur pada sambungan kortikokansekosa dan fragmen distal
remuk ke dalam ekstensi dan pergeseran dorsal. Garis fraktur berada kira-kira 3 cm proksimal
processus styloideus radii. Posisi fragmen distal miring ke dorsal, overlapping dan bergeser
ke radial, sehingga secara klasik digambarkan seperti garpu terbalik.

X.

PENATALAKSANAAN.
Pada patah colles tanpa dislokasi hanya diperlukan imobiliasi dengan pemasangan gips
sirkular elbow selama 4 minggu.
Sedangkan pada colles fraktur yang disertai dislokasi diperlukan tindakan reposisi
tertutup. Pda reposisi tertutup dapat dilakukan dengan tindakan lokal anastesi atau
13

dengan anastesi umum. Biasanya dengan lokal anastesi sudah cukup, sebab di sini tidak
diperlukan muscle relaxant.
Pada reposisi tertutup harus diperhatikan benar prinsip periosteum yang utuh dibagian
dorsal, karena periosteum yang utuh ini akan dipakai sebagai internal splint pada tulang
yang dislokasi. Untuk itu pada waktu melakukan reposisi untuk membebaskan fragment
distal dan proksimal tidak bolek dilakukan tarikan ke arah distal, harus dilakukan
gerakan hiperekstensi fragment distal.
Posisi tangan dibuat volar fleksi, ulnar deviasi ( untuk mengoreksi radial deviasi ) dan di
putar ke arah pronatio ) untuk mengoreksi supinasi_. Dalam posisi tersebut di atas
dimobilisasi dalam gips sirkular below elbow, dipertahankan selama 4 minggu-6 minggu.
Apabila garis patahnya sangat comminutive gips sirkular dipasang di atas siku untuk
menjamin posisi pronasi tetap. Hanya pada kasus-kasus yang communitive akan
dilakukan operasi dipasang fiksasi yang bersifat ligamentaxis.

XI.

KOMPLIKASI

Komplikasi dibagi menjadi 3 bagian:

Komplikasi Segera (komplikasi yang terjadi saat fraktur atau segera setelahnya):
Lokal:
-kulit abrasi, laserasi, penetrasi
-pembuluh darah robek
-sistem saraf: sumsum tulang belakang, saraf tepi motorik dan sensorik.
-otot
-organ dalam: jantung, paru, hepar, limpa dan kandung kemih (fraktur pelvis)
Umum:
-rudapaksa/fraktur multipel
-syok: hemoragik, neurogenik

Komplikasi Dini (komplikasi yang terjadi beberapa hari setelah kejadian)


Lokal:
-nekrosis kulit, gangren, compartment syndrome, trombosis vena, infeksi sendi,
osteomyelitis
14

Umum:
-Acute Respiratory Distress Syndrome, emboli paru, tetanus.
Komplikasi Lama (omplikasi terjadi setelah fraktur tulang lama)
Lokal:
-sendi: ankilosis fibrosa, ankilosis osal
-tulang: osteoporosis pasca trauma, gangguan pertumbuhan, osteomyelitis dan fraktur
berulang
-otot/tendon: penulangan otot, rupture tendon
-saraf: kelumpuhan saraf lambat
Umum:
-batu ginjal akibat imobilisasi lama di tempat tidur.

Komplikasi dapat berupa komplikasi umum, lokal atau sistemik meliputi komplikasi dini
ataulambat, oleh trauma atau akibat pengobatan. Komplikasi umum meliputi crush
syndrome,deep venous thrombosis, gas gangrene dan emboli lemak. Crush syndrome terjadi
karenatrauma keras yang menyebabkan otot hancur. Penderita yang terkena crush syndrome
dapatmenderita kontinensia urin akibat dari otot yang hancur mengeluarkan acid
myohaetaminyang akan menyebabkan kebuntuan pada tubulus sehingga penderita dapat
menderita acutetubular necrosis. Untuk terapi kita harus melakukan amputasi atau rena
dialysis untuk menyelamatkan nyawa penderita. Gas gangrene dapat terjadi karena infeksi
dari clostridiumperfringens yang terpaksa bagian tubuh orang yang terkena infeksi ini harus
diamputasi.Berikutnya emboli lemak yang timbul setelah patah tulang, terutama tulang
panjang.Embolus lemak dapat timbul akibat pajanan sumsum tulang, atau dapat terjadi akibat
aktivasisistem saraf simpatis yang menimbulkan stimulasi mobilisasi asam lemak bebas
setelahtrauma. Embolus lemak yang timbul setelah patah tulang panjang sering
tersangkutdisirkulasi paru karena ada robekan dari pembuluh balik yang mempunyai daya
tarik kembaliterhadap darah-darah kotor yang keluar dari pembuluh balik yang juga mengikut
serertakanlemak yang dapat menimbulkan gawat napas dan gagal napas. Berikutnya,
komplikasi lokalyang meliputi komplikasi dini dan lambat. Komplikasi dini meliputi
komplikasi dini tulang,dini jaringan lunak dan dini sendi. Komplikasi dini tulang misalnya
dapat terjadi infeksi padatulang. Komplikasi dini jaringan lunak misalnya adanya kelepuhan
pada kulit, luka akibatplester, terjadi robekan pada otot serta tendon dan sindrom
kompartemen yang ditandai olehkerusakan atau destruksi saraf dan pembuluh darah yang
disebabkan oleh pembengkakan danedema di daerah fraktur. Komplikasi dini sendi misalnya
terjadi haemarthrosis dan infeksi.Sedangkan komplikasi lambat meliputi lambat tulang,
lambat jaringan lunak dan lambatsendi. Komplikasi lambat tulang misalnya terjadi avaskular
nekrosis, non-union, delayedunion, atau mal-union yang menimbulkan deformitas atau

15

hilangnya fungsi. Komplikasilambat jaringan lunak misalnya terjadi bed sores karena tidur
lama yang menyebabkan lukaulkus pada bagian gluteus, myositis ossifikasi dimana otot
mengalami perkapuran, tendinitis(iritasi dan pembengkakan) serta juga ruptur tendon (tendon
pecah), penyempitan saraf misalnya nervus ulnaris akibat terjadi fraktur pada daerah siku dan
juga dapat terjadi
volkmans contracture yaitu terjadi pelisutan otot jari sehingga terjadi kontraktur pada jari
- jari. Terakhir dapat terjadi komplikasi lambat pada sendi misalnya ketidakstabilan pada
sendi,kekakuan pada sendi, dan algodistrofi (nyeri pada sendi).
Komplikasi lambat yang tersering adalah salah-taut dan apabila salah-tautnya berupaangulasi
disertai dengan ketidaksejajaran radius dan ulna, akan terjadi gangguan gerak pronasi dan
supinasi. Komplikasi lain adalah terbentuknya sinostosis atau jembatan kalusyaitu kalus
antara radius dan ulna sehingga kemungkinan supinasi dan pronasi hilang. Perludiketahui
bahwa kalus merupakan hiperkeratosis setempat yang umumnya berbentuk kuranglebih
bundar akibat gesekan kronik. Biasanya kelainan ini timbul di atas penonjolan tulangdan
akan hilang sendiri bila gesekan kronik tadi dihentikan. Pada anak, dengan timbulnyakalus ini
akan disertai proses pengaturan kembali pertumbuhan epifisis sehingga sudutpatahan akan
pulih sampai derajat tertentu.2

XII.

PROGNOSIS
Prognosisnya tergantung pada jenis dan bentuk fraktur, bagaimana operasinya dan
bagaimana fisioterapinya. Prognosis dikatakan baik jika penderita secepat mungkin
dibawa ke rumah sakit sesaat setelah terjadi trauma, kemudian jenis fraktur yang
diderita ringan, bentuk dan jenis patahan simple, kondisi umum baik, usia relative

XIII.

muda, tidak ada infeksi dan peredaran darah lancar.11


KESIMPULAN

Fraktur adalah putusnya kontinuitas tulang, tulang rawan epifisis atau tulang rawan sendi.
Penyebab fraktur ada bermacam-macam, seperti trauma, patologis karena ada penyakit
tertentu dan juga bisa karena stress akibat benturan kecil yang berulang.
Melalui keluhan pasien yang tercantum pada scenario yaitu seorang wanita berusia 60
tahun, dibawa keluarga ke UGD RS dengan keluhan nyeri pada lengan bawah sebelah kanan,
setelah jatuh terduduk di kamar mandi dan posisi tangannya menahan berat tubuhnya 2 jam
16

yang lalu. Pada pemeriksaan fisik, tanda-tanda vital dalam batas normal. Tampak adanya
edema dan deformitas pada region antebrachii dextra 1/3 distal. Pada palpasi, teraba
penonjolan fragmen tulang, nyeri tekan positif dan tidak dapat digerakan. Dari keluhankeluhan tersebut dan dasar teori dari anamnesis, maka dapat diketahui data-data keluhan
utama, keluhan penyerta, umur, jenis kelamin, lokasi nyeri, onset, faktor penyebab, riwayat
penyakit dahulu, riwayat penyakit keluarga dan sekitar.
Selain itu pada pemeriksaan fisik dapat dilakukan inspeksi (memperhatikan posisi
tangan, memperhatikan permukaan dorsal dan palmar, memperhatikan adanya deformitas
pergelangan tangan, serta jari-jemari dan perhatikan kontur permukaan palmar), palpasi,
pergerakan / move / range of motion (pergelangan tangan), dan tes sensoris jari.
Untuk menegakan suatu diagnosis maka diperlukan pemeriksaan penunjang seperti
pemeriksaan foto rontgen dua proyeksi yaitu AP dan lateral, dan pemeriksaan ultrasound dan
Doppler scan dimana skrining ini dapat mendeteksi lesi-lesi jaringan lunak dan melihat
adanya ganglia samar serta massa intramuscular.
Mekanisme traumanya adalah tangan berusaha mendahan badan dengan posisi
terbuka dan pronasi. Gaya akan diteruskan ke daerah metafisis radius distal yang akan
menyebabkan patah radius 1/3 distal dimana garis patah berjarak 2 cm dari permukaan
persendian pergelangan tangan.
Fraktur dapat diklasifikasikan berdasarkan sebabnya (fraktur patologik, fraktur
trauma, fraktur stress), berdasarkan energy yang mengenai tulang (fraktur komplit, fraktur
inkomplit), berdasarkan jumlah garis patahan (fraktur kominutif, fraktur segmental, fraktur
multiple, fraktur simple), menurut posisinya (fraktur undisplaced, fraktur displaced),
berdasarkan lukanya (fraktur terbuka, fraktur tertutup), dan berdasarkan lokasinya (distal,
diafisis, proksimal).
Differential diagnosis yang diambil adalah fraktur Monteggia (merupakan fraktur ulna
1/3 bagian proksimal disertai dengan dislokasi sendi radio ulnar proksimal. Apabila terjadi
salah satu tulang radius atau ulna patah disertai dislokasi pasti akan diikuti oleh dislokasi
sendi yang berdekatan), fraktur Smiths (berbentuk seperti sekop kebun, merupakan fraktur
radius bagian distal dengan angulasi atau dislokasi fragmen distal ke volar), fraktur Colles
(patah terjadi pada metafisis distal radius. Kebanyakan dijumpai pada penderita wanita umur
diatas 50 tahun, karena tulang wanita diatas 50 tahun mengalami osteoporosis post
menopause), dan fraktur Galeazzi (fraktur radius 1/3 distal disertai dislokasi sendi radio ulnar
distal. Radius ulna dihubungkan oleh jaringan yang kuat yaotu menbran interosseous. Apabila
17

terjadi salah satu tulang yang patah, dan tulang yang patah tersebut dislokasi pasti disertai
dislokasi sendi yang berdekatan).
Dari anamnesis yang telah diketahui dan beberapa pendalaman dari differential
diagnosis, maka dapat ditentukan bahwa wanita berusia 60 tahun itu menderita Fraktur
tertutup antebrachii dextra 1/3 distal dengan jenis fraktur Colles.
Tanda-tanda fraktur colles adalah pada inspeksi terdapat bentuk deformitas yang khas
yaitu deformitas garpu perak (silver fork deformity). Gejala lain adalah gejala lazimnya patah
tulang seperti ada pembengkakan, nyeri tekan dan nyeri gerak.
Benturan mengenai sepanjang lengan bawah dengan posisi pergelangan tangan
berekstensi. Tulang mengalami fraktur pada sambungan kortikokansekosa dan fragmen distal
remuk ke dalam ekstensi dan pergeseran dorsal. Garis fraktur berada kira-kira 3 cm proksimal
processus styloideus radii. Posisi fragmen distal miring ke dorsal, overlapping dan bergeser
ke radial, sehingga secara klasik digambarkan seperti garpu terbalik.
Pada umumnya sewaktu patah tulang, maka sel-sel tulang mati. Perdarahan biasanya
tejadi di sekitar tempat patah dan ke dalam jaringan lunak di sekitar tulang tersebut. Jaringan
lunak juga biasanya mengalami kerusakan. Reaksi peradangan hebat timbul setelah fraktur.
Sel-sel darah putih dan sel mast berakumulasi menyebabkan peningkatan aliran darah
ke tempat tersebut. Fagositosis dan pembersihan sisa-sisa sel matipun dimulai. Ditempat
parah terbentuk jaringan fibrin yang biasa disebut hematom fraktur dan berfungsi sebagai jala
untuk melekatnya sel-sel baru. Aktifitas osteoblas segera terangsang dan terbentuk tulang
baru immature yang disebut kalus. Bekuan fibrin direabsorbsi dan sel-sel tulang baru secara
perlahan mengalami remodeling untuk membentuk tulang sejati.
Pada penatalaksanaan fraktur dilakukan secara farmakologis dan non farmakologis.
Yang dilakukan pada terapi farmakologis adalah pemberian obat anelgesik opioid golongan
agonis kuat derivate fenantren yaitu morfin. Disamping itu morfin juga sering digunakan
untuk mengobati nyeri yang lain seperti infark miokard, neoplasma, kolik renal, kolik
empedu, oklusio akut pembuluh darah perifer, luka bakar dan lain-lain. Sedangkan terapi non
farmalokologisnya adalah dengan pemasangan gips, fiksator externa, reduksi terbuka dan
fiksasi interna.
Komplikasi yang dapat terjadi adalah sindrom kompartemen, embolus lemak,
kekakuan sendi, mal union, non union, delayed union, bone atrophy, osteomyelitis, aseptic
mecrosis, gangguan pertumbuhan, dan localized myositis osifikan.
Prognosisnya tergantung pada jenis dan bentuk fraktur, bagaimana operasinya dan
bagaimana fisioterapinya. Prognosis dikatakan baik jika penderita secepat mungkin dibawa
ke rumah sakit sesaat setelah terjadi trauma, kemudian jenis fraktur yang diderita ringan,
18

bentuk dan jenis patahan simple, kondisi umum baik, usia relative muda, tidak ada infeksi
dan peredaran darah lancar.

DAFTAR PUSTAKA
1. Pearce E. C. Anatomi dan fisologi untuk paramedis. Jakarta: PT gramedia; 2004. h.74.
2. Rasjad C. Buku pengantar Ilmu Bedah Ortopedi edisi III. Makassar: Yarsif
Watampone2007.h. 352-489.
3. Grace PA, Borley NR. At a glance ilmu bedah. Ed 3. Jakarta : Erlangga ; 2007.h.30-45
4. Malueka RG. Radiologi diagnostic. Yogyakarta : Pustaka Cendekia Press ; 2008.h.96-8
5. Townsend CM, Beauchamp RD, Eveers BM, Mattox KL. Buku saku ilmu bedah sabiston.
Jakarta ; Penerbit Buku Kedokteran EGC ; 2010.h. 1033-6.

6. Price Sylvia A, Wilson Lorraine M. Patofisiologi. Vol. 2 Ed 6. Jakarta : EGC;


2006.h.1365-71.
7. Simbardjo D. Kumpulan kuliah ilmu bedah. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia; 2003.
8. Corwin EJ. Buku saku patofisiologi. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC ;
2003.h.298-301
9. Wati S. Rencana asuhan keperawatan. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC ;
2003.h.726-4
10. Pendit BU, Hartanto H, Wulansari P, Mahanani DA. Patofisiologi konsep klimis
proses penyakit. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC ; 2006.h.1365-6
11. Gaudinez RF, Hoisington SA, Hoppenfeld S, Kram DA, Lewin JD. Terapi dan
rehabilitasi fraktur. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC ; 2011.h.176-81

19