Anda di halaman 1dari 10

Murid Kesayangan

Aku guru lepasan maktab perguruan, gadis tempatan, umur 26 tahun, mengajar
di sekolah menengah di utara di sebuah perkampungan yang banyak masyarakat
siam. Kawan-kawanku selalu memuji kecantikanku dan kehalusan kulitku yang
cerah. Perawakanku sederhana sahaja, tinggiku lebih kurang 5'2", dada
bidang, pinggang ramping dan berpinggul sederhana. Bila ku memakai kebaya,
banyak mata guru lelaki memerhatiku. Muridku yang perempuan memujiku
sementara murid lelaki berbisik-bisik sesama mereka terutama murid-murid
tingkatan lima.
Pada luarannya aku tampak baik, sopan dan selalu menjadi bahan contoh oleh
Penolong Kanan dan Pengetua sekolah, tetapi disebalik terampilan aku, aku
sebenarnya mempunyai nafsu yang kuat. Aku mula menyedai keinginan aku
semenjak di bangku sekolah lagi. Hampir setiap malam aku melancap untuk
melepaskan keinginan aku, apa lagi kalau kene mengajar dalam kelas yang
ramai murid lelaki. Aku menjadi terangsang dengan renungan dan jelingan
murid lelaki yang sedang meningkat dewasa tu.

Tambah-tambah pula semenjak peristiwa aku diperkosa oleh Somchit, budak


siam tingkatan empat, fikiran aku menjadi berkecamuk. Entah mengapa aku
menjadi lemah untuk melawannya malah dalam kejadian itu, aku tidak dapat
menafikan yang aku juga terangsang dengan begitu kuat sekali dengan
perkosaannya hingga aku sendiri klimaks dibuatnya. Fikiranku selalu
melayang mengimbas kembali pengalaman itu. Kadang-kadang nafsuku membuak-
buak memikirkan muridku yang kacak berbadan sasa tu menjamah tubuh bogelku,
tangannya meraba dan meramas seluruh tubuhku, konek coklat tua tujuh inci
milik Somchit menyular, selesa meneroka cipapku seolah aku miliknya. Konek
budak siam tu besar dan bagitu keras, memenuhi setiap ruang cipapku
sehingga senak aku dibuatnya, aku tak pernah rasa nikmat sebegitu. Kadang-
kadang hatiku bertanya sendiri, apakah aku sudah ketagih konek lelaki.

Dalam usia 26 tahun, keinginan seksku memang tinggi, apalagi aku pernah
merasa kenikmatannya walaupun dengan cara tanpa kerelaanku sewaktu belajar
di kolej dulu. Pada waktu-waktu tertentu, aku tidak dapat menumpukan
perhatian kepada buku latihan murid-muridku. Fikiranku melayang-layang,
bayangan batang keras konek Somchit menembusi pintu cipapku membuat
jantungku berdebar, aku dapat bayangkan bertapa nikmat rasanya bila batang
Somchit sorong tarik, keluar masuk, keluar masuk dalam cipapku. Aku tak
dapat nafikan peristiwa itu benar-benar menguasai fikiranku, keinginanku.

***********

Suatu hari pada waktu rehat aku melihat Somchit sedang berehat seorang diri
di bawah pokok ketapang di taman herba sekolah. Aku memberanikan diri dan
mendekatinya. Somchit nampak ragu-ragu bila aku menghampirinya. Mungkin dia
berfikir aku akan mengambil tindakan terhadap kejadian tempoh hari itu.
Mungkin dia berfikir aku akan marahinya kerana kelakuan kurang sopannya.

"Somchit, mari ke sini," kataku memanggil Somchit, hatiku berdebar dengan


perasaan gemuruh dan malu memikirkan apa yang bakal aku lakukan. Tak pernah
aku sangka aku sanggup melakukan perkara ini. Somchit bangun dan
menghampiriku, jelas di airmukanya penuh tandatanya dan kebimbangan,
pandanganya ke bawah seolah mengerti kesalahannya. Aku sedar sebagai
seorang guru, aku akan melakukan kesalahan yang lebih besar dan memalukan
lagi tapi keinginanku menguasai fikiranku. Dia berdiri tinggi sedikit
dariku. Tubuh sasanya membuat hatiku berdebar lagi. Aku mengambil nafas
panjang. "Malam ini pukul 8.00 datang ke rumah cikgu, ya?" pelawaku
akhirnya. Somchit mendongak mukanya, dia masih terpinga-pinga.

"Buat apa cikgu?" soal Somchit belum mengerti ajakanku.


"Emmmm, cikgu..." Aku gugup, mencari ayat termudah untuk membuat Somchit
faham, "cikgu... nak kamu ulang apa yang kamu buat dulu pada cikgu. Kita
buat seks. Kamu mahu?" Kataku memberi penjelasan terus terang tanpa
berselindung.

"B-Betul ke cikgu? Somchit memandang tepat pada mukaku mencari kepastian.


"Cikgu tak marah ke dulu?"

"Tak, cikgu tak marah... Cikgu nak kamu lakukan lagi." Aku terpaksa
mengaku.

"Kamu nak tak?" Aku menyoalnya lagi. "Malam ni pukul 8.00?"

"Nak." Somchit mengangguk-angguk kepalanya. Senyum terukir dibibirnya.


Ternyata keinginanku akan tercapai jua.

"Tapi kamu mesti berjanji, ini rahsia kita berdua. Faham."

Murid kacakku mengangguk lagi.

*************

Malam itu aku makan lebih awal, mandi bersih-bersih dan berpakain gaun
tidor sahaja tanpa coli dan celana dalam. Fikirku, tak perlu pakaian dalam
kerana nanti akan dilucutkan juga. Gaun tidor pula aku memilih yang nipis
dengan potongan leher yang rendah untuk kelihatan lebih seksi untuk
Somchit. Minyak wangi ku sembur seluruh badanku supaya kekasih mudaku lebih
berghairah. Sementara menunggu pukul lapan aku ambil majalah dan membaca
artikel-artikel menarik tetapi fikiranku jauh melayang pada adengan yang
lebih menarik yang bakal berlaku. Aku tak sabar.

Aku melihat jam di dinding, sudah pukul 8.15 malam. Somchit belum tiba.
Hati kecilku mula gelisah, mungkinkah Somchit tak dapat datang? Apa telah
terjadi? Aku mula berasa menyesal dengan tindakanku siang tadi. Aku bangun
dan ke dapur. Aku membuka peti ais dan mengambil segelas air, aku minum
bagi menghilang cemasku. Tiba-tiba terdengar bunyi ketukan di pintu. Pasti
Somchit, fikirku.

Memang benar, hatiku melonjak kegembiraan melihat Somchit berdiri di


hadapan pintu dalam keadaan malam yang samar-samar tetapi kegembiraanku
lesap tiba-tiba, terasa jantungku terhenti seketika. Aku terpinga kerana
berdiri di belakang Somchit ada satu lembaga lelaki lain. Aku menjadi serba
salah dan panik. Harapanku untuk berasmara dengan muridku hancur. Aku hanya
mengajak Somchit, kenapa Somchit datang berdua.

Dalam keadaan aku tercegat di muka pintu dengan seribu tandatanya, Somchit
bersuara, "Cikgu, ini kawan saya Namrong, dia ikut saya, dia datang nak
tengok saja. Okey ke cikgu?"

Fikiranku menjadi buntu. Apa maksud Somchit? Ada penonton pulak. Apakah ini
pertunjukan pentas? Benakku menjadi kalut. Aku hanya merancang mengadakan
hubungan seks dengan Somchit sahaja tapi kini semuanya telah berubah. Ada
penonton pula nak melihat aku mengadakan hubungan seks dengan Somchit. Ini
dah jadi "live show" fikirku lagi. Sudah tentu Somchit telah menceritakan
pengalamannya memperkosa aku kepada Namrong. Nahas! Sepatutnya perkara ini
dirahsiakan. Aku menjadi serba salah.

"M-Masuklah," kataku terbata-bata memberi ruang untuk kedua lelaki tu masuk


ke rumahku. Mahu tak mahu, aku terpaksa mengajak kedua-duanya masuk sekali
sebelum orang lain nampak kehadiran mereka.
Aku belum dapat mengawal diriku sepenuhnya. Kejutan yang Somchit berikan
membuatku terpinga-pinga. Semenjak petang tadi aku asyik berangan tentang
Somchit dan adengan-adengan ranjang yang bakal dia lakukan pada tubuhku
membuat aku berasa terangsang tetapi kini lain pula jadinya. Susah aku nak
menerima hakikat perlakuan seksku akan ditontoni orang. Yang menjadi
penonton tak lain muridku juga. Namrong murid tingkatan lima sekolahku. Aku
tidak mengajarnya tapi aku kenal sebab dia pelari pantas sekolah kami.
Orangnya kurus tinggi. Bentuk badan atletis.

"Somchit... macam mana ni? Kamu berjanji..." aku memegang lengan Somchit.

Aku mula merasa malu memikirkan rahsiaku kini terbongkar. Aku kecewa
Somchit sanggup mensiakan kepercayaanku padanya setelah aku menggadai
marwahku semata-mata menurut keinginan nafsuku yang Somchit telah
bangkitkan.

"Namrong kawan baik saya, cikgu. Ini rahsia kita bertiga sahaja. Kami
berjanji tiada siapa lagi akan tahu. Dia nak tengok saja, boleh la cikgu."

Nada suara Somchit merayu, tentu dia takut aku akan batalkan hasrat untuk
melakukan seks dengannya. Aku menjadi serba salah namun keinginan ku
mengawal perasaanku, aku memandang pada Namrong.

Namrong mengangguk kepalanya. Dia memandangku dengan mata yang penuh


harapan.

Aku menjadi tidak keharuan. Aku tak tahu apa yang boleh aku lakukan. Aku
terpaksa meyakinkan hati kecilku untuk teruskan walaupun jauh disudut
hatiku aku terlalu risau aku tak dapat mengawal mereka. Terfikir juga aku
sekiranya aku tarik diri mungkin mereka berdua akan membongkarkan rahsia
ini di sekolah. Malulah aku. Aku boleh masuk penjara.

Somchit dan Namrong memandangku dengan penuh harapan menanti jawapanku. Aku
lihat perhatian mereka bukan sahaja kearah mukaku, malah mereka tanpa segan
silu merenung seluruh tubuhku, baru aku teringat aku hanya berpakaian gaun
malam yang nipis, sudah pasti hiasan tubuhku dapat dilihat oleh keduanya.
Renungan mereka membuat tubuhku menjadi terangsang.

"Somchit, Namrong... kamu berdua mesti berjanji pada cikgu. Jika kamu mahu
teruskan, kamu berdua mesti tepati janji untuk rahsiakan semua ini." Aku
desak dengan nada yang serious.

"Janji cikgu." Kedua-duanya bersuara serentak. Jelas di muka kedua muridku


kegembiraan dengan kerelaanku.

Aku tersenyum melihat kesungguhan mereka apatah lagi memikirkan batang


keras Somchit yang bakalku nikmati di lubuk cipapku yang kegersangan.

Aku mengambil tangan Somchit lalu memimpinnya terus ke bilik tidurku,


dengan Namrong mengekori dari belakang.

Aku duduk di tepi katil diikuti oleh Somchit yang duduk disebelahku.
Namrong pula duduk di kerusi tepi dinding dekat meja tulisku. Tanpa banyak
bercakap lagi Somchit memulakan dengan mengambil tanganku lalu memegang-
megang dan mengelus-elus tanganku. Tapak dan belakang tanganku diusap dan
dicium bagaikan sayangnya padaku namun aku tau, sayangnya itu hanya kerana
dia mendapat seks dariku. Aku merelakan muridku melakukan apasaja yang
diinginkan kepadaku. Dia mengensot merapatiku lagi. Tangannya merangkul
pinggangku lalu menarikku kepadanya. Aku menurut saja. Mukaku bertentangan
dengan mukanya, matanya yang hitam bersinar merenung tepat kepada mataku
membuat jantungku semakin berdebar melihat bertapa yakinnya anak muridku
memperlakukan aku. Aku dapat rasakan nafasku semakin rancak. Somchit terus
mengucup bibirku sambil tangannya merangkul pinggangku dengan erat,
menarikku, mulutnya bercantum rapat dengan mulutku, bibirku disedut,
digigit. Aku semakin teruja. Aku menciumnya kembali. Sambil saling berlawan
kucupan, tangan Somchit mengosok-gosok pinggangku dan belakangku. Habis
mukaku diciup dan dikucup Somchit. Aku mula merasa lemas dalam kehangatan
asmara Somchit. Kemudian tengkok dan leherku dicium Somchit pula. Bibir dan
pipiku dicium dikucup berkali kali. Mungkin rangsangan minyak wangi yang
kupakai, Somchit makin ganas. Leher dan cuping telingaku dicium-cium
diikuti dengan gigitan-gigitan kecil. Aku terasa amat geli namun
keghairahan aku mula timbul. Tapi aku juga malu kepada Namrong yang sedang
memerhati dengan tekun perlakuan aku dan Somchit. Aku menjeling-jeling
kearahnya, memang kawan Somchit tu memerhati dengan penuh minat lagak
Somchit menikmati tubuh gurunya. Hakikat aku membiarkan Somchit melakukan
apa saja kehendaknya kepada tubuhku sambil ditonton oleh Namrong membuat
aku semakin berahi.

Tak puas-puas Somchit mengucup dan mencium bibir, muka dan leherku bertalu-
talu. Tangannya yang merayap-rayap dari belakang ke perutku mula mencekup
dan menimbang tetekku dari bawah. Jari-jarinya mengurut dan meraba-raba
kedua tetekku dengan penuh perasaan. Aku menjadi lemah, aku menjadi syok,
terangsang dengan tindakan Somchit, sedapnya kedua buah dadaku diuli dan
diramas oleh budak lelaki Siam ini. Aku membiarkan sahaja muridku melakukan
apa saja yang diinginkan. Jari jemarinya meramas dan bermain dengan kedua
tetekku, mencari putingku yang kian tegang lalu dicubit dan digentel-
gentel. Terasa sedap bercampur geli bila dia buat begitu. Aku mengeluh
kecil. Dia cuba memasukkan tangannya ke dalam bajuku tetapi nampaknya
Somchit tidak selesa dengan gaun tidor yang kupakai lalu Somchit menarik-
narik gaun tidorku. Aku membantunya menanggalkan pakaian malamku lantas
dengan pantas aku menjadi terdedah. Kini aku telanjang bogel dihadapan
kedua muridku. Aku tak rasa malu lagi, malah semakin teragsang bila aku
memikirkan Namrong sedang menonton kami. Waktu itu aku masih duduk di tepi
katil. Tangan Somchit kembali meramas kedua-dua bukit kembarku yang makin
kental dan membengkak. Tetekku yang pejal diusap-usap, dibelai-belai,
diurut-urut membuatku mengeluh lagi dengan kesedapan. Kedua puting ku yang
kini sudah tegang dicubit lagi dan ditarik-tarik. Rangsangan yang Somchit
berikan memang sedap, memang meningkatkan keghairahanku. Tanpa menunggu
lama Somchit menyembamkan mukanya ke pangkal tetekku. Tetekku dijilat-jilat
bergantian kiri kanan. Nafsuku semakin memuncak. Tubuhku bogelku mengeliat
dek kesedapan tetekku dijamah mulut Somchit. Aku tak tahan, aku kegelian
campur nikmat.

Somchit terus menyerang kedua bukit tetekku dengan rakus. Tangannya


meramas, mulutnya mengisap dan menyedut putingku dengan lapar, habis kedua
tetekku basah dengan air liur Somchit. Tak puas mengerjakan tetekku, tangan
Somchit mula meraba perutku dan turun kepinggangku, tangannya meraba-raba
kulit halus pehaku lalu ditolak kaki aku terbuka. Aku menurut kehendaknya.
Aku merasa tangannya menyeluk dicelah pehaku lalu meraba-raba tundun
cipapku, jari jemarinya meramas-ramas bibir kemaluanku. Bulu-bulu cipapku
di usap-usap dan ditarik-tarik lembut. Aku dah tak tahan lagi. Aku terasa
seperti berada di kayangan. Aku hanya mampu mengerang dan mengerang dan
menyerah tubuh bogelku kepada Somchit untuk diperlakukan sesuka hatinya.

Somchit juga semakin ghairah menjamah tubuh gebuku yang terlanjang bulat.
Tetekku dinyonyot dan dihisap bak bayi yang kelaparan, putingku digigit,
dijilat. Tangannya terus menggosok dan meraba alur cipapku yang sudah
berair. Badanku ditolak pelahan sehingga aku terbaring terlentang di atas
tilam. Somchit mula mengalihkan mukanya menuju kearah cipapku, dia mula
mencium dan mengesel mukanya ke pehaku. Tanpa memikir, aku membuka kedua-
dua pehaku luas-luas dan menyerahkan apa yang dicarinya. Aku terkangkang
bagi memudahkan tindakan Somchit. Tundunku yang berbulu hitam dicium
Somchit. Kemudian hidungnya bergerak ke bawah. Muka Somchit menyondol
kearah kemaluanku, mulutnya mencari-cari di rekah bibir merah kemaluanku
sehingga dia menjumpai permataku. Biji kelentitku terus menjadi sasaran
batang hidungnya. Kelentitku dicium dijilat dan disedut-sedut kedalam
mulutnya. Aku terus hanyut dibawa arus keenakan yang menyelubungi seluruh
tubuhku. Somchit menjamah seluruh cipapku bagaikan hidangan yang sungguh
lazat. Tak cukup biji kelintitku dijilat dan disedut, lubang cipapku yang
basah berlendir juga dijilat sama. Lidahnya bermain-main di pintu lubang
cipapku, menjilat dan menusuk sejauh yang dapat. Berulang kali aku
mengeliat dan mengerang kesedapan dan Somchit pula seolah tak mahu
melepaskan mulutnya dari cipapku. Lidahnya bermain-main dengan biji
kelinitiku yang kini cukup sensitif. Nafsuku berada di puncak. Cairan panas
berlendir sudah banyak meleleh hingga ke celah punggungku. Basah hidung
Somchit dengan air nikmatku. Somchit makin agresif. Bibir cipapku yang
merah dijilat-jilat. Dijolok ujung lidahnya ke lubang cipapku. Aku makin
geli dan nikmat. Sekali sekala aku menjepit kepala Somchit dengan kedua-dua
pahaku kerana teramat geli. Somchit tidak berhenti walaupun buat seketika.

Tindakan serangan ganas mulut dan lidah Somchit pada cipapku membuat
nafsuku berada di puncak. Aku semakin tak tertahan dengan kenikmatan yang
muridku berikan dicelah kangkangku. Aku mengerang dan mengerang kesedapan.
"Aarhhhh...arghhhhh... arghhhh....emmmhhhhhhhhhhhhhhhh!" Tiba-tiba badanku
mengejang. Otot badanku kaku. Cipapku terlonjak ke atas. Cairan panas
terasa membuak keluar dari lubuk rahimku. Aku mencapai klimaks dengan kuat
sekali. Suara aku mengerang memenuhi seluruh bilik tidor ku. Perutku
tergetar dengan kejangan demi kejangan cipapku. Mulut dan lidah Somchit
terus mengganas hingga aku tak mampu bertahan lagi. Aku menolak kepalanya
dari cipapku. Aku terasa kepuasan meyelubungi tubuh bogelku, nikmat. Aku
melepaskan keluhan panjang. Sendiku terasa lemah, aku tak terdaya lagi.

Aku lihat Namrong gelisah duduk di kerusi meja tulisku. Pemandangan dan
aksi panas di hadapannya membuat kedudukannya tak menentu. Tiba-tiba
Namrong menerpa kearahku di atas katil. Aku menjadi cemas. Belum sempat aku
berbuat apa-apa, Namrong sudah berada di atasku. Tangannya mencapai kedua
buah tetekku yang pejal membengkak lalu dijadikan sasarannya. Tangannya
terus mencekup gunung kembarku lantas diramas-ramas dengan ganas. Puting
tetekku dihisap-hisap satu persatu dengan rakus. Aku tak terdaya melawan
perlakuannya. Mulut, lidah dan jari jemari Namrong menganas di dadaku. Aku
menjadi tidak keharuan bila Namrong terus menjamah tetekku tapi pada masa
yang sama aku terasa nafsuku mula bangkit kembali walaupun baru saja aku
mencapai kepuasan. Tubuhku yang lemah dihurung kedua muridku yang rakus.
Aku sedang diperkosa oleh kedua muridku dalam satu masa, aku mula mengerang
kembali. Terasa sungguh kelazatan bila cipap dan tetekku dikerjakan
serentak oleh kedua budak siam muridku. Aku benar-benar tidak tahan. Aku
hanya mampu mengerang dan mengeliat-ngeliat di atas katil dalam kenikmatan
sambil Somchit dan kawannya Namrong menikmati tubuh bogelku sepuas-puasnya.
Kedua kawan baik itu silih berganti mengerjakan tubuhku. Sekejap Namrong
memamah dan menjilat cipapku, sementara Somchit meramas dan menghisap
tetekku, kemudian mereka bertukar tempat dengan Somchit mengambil giliran
menjamah cipapku dan Namrong kembali bermain di dadaku. Semakin hampir aku
ke kemuncak semakin ganas mereka menyerang tetek dan cipapku. Sekali lagi
aku klimaks dengan kuat. "Arrgghhhh! Aaaaaaaahhhhhhhhhhh!" Tubuhku
terketar, mengejang, mengeliat dalam puncak kelazatan. Terlampau nikmat.

"Ooohhhhhhhhh...," sekali lagi aku mengeluh kepuasan. "Emmmmm... Sedapnya.


Bestnya. Cikgu betul-betul tak tahan dengan kamu berdua. Dua kali kamu buat
cikgu klimaks."

"Cikgu suka?" Kedengaran suara Somchit dari celah kangkangku.


"Suka sayang, cikgu suka sekali..."

"Kami juga suka main dengan cikgu." Namrong menambah, sambil mengentel
puting tetekku, "cikgu best. Syok main dengan cikgu..."

Nafsuku sudah tak terkawal lagi. Aku mahu kedua-dua muridku sekali.

"Somchit, Namrong, tanggalkan pakaian kamu, cepat telanjang sayang. Cikgu


nak main dengan kamu berdua pula."

Tanpa berlengah, kedua muridku lompat turun dari katil. Aku meramas tetekku
dengan sebelah tangan sementara sebelah tanganku lagi meraba cipapku yang
basah dek lendir nikmatku dan airliur muridku sambil memerhati gelegat
kedua muridku tergesa-gesa melucutkan pakaian mereka. Dengan pantas kedua-
dua muridku berdiri dihadapanku telanjang bulat. Aku tersenyum melihat
konek mereka terpacak keras. Aku bangun dan duduk di birai katil. Aku
mencapai kedua konek keras dalam tanganku dan menarik mereka mendekatiku
sehingga dua konek coklat tua betul-betul berada di hadapanku. Konek
Somchit yang aku idam-idamkan kini berada di hadapan mukaku. Konek Namrong
pula lebih besar dan panjang sedikit. Mungkin tujuh setengah inci
panjangnya. Kepala konek Somchit masih ditutupi kulup sungguhpun dalam
keadaan keras. Kepala konek Namrong sungguhpun berkulup tapi bila mengeras
kulit kulupnya tertarik dengan sendirinya ke belakang. Kepala koneknya
terbuka.

Aku membelai dan melurut kedua batang konek mereka serentak. Tanganku
menarik dan melancap mereka dengan lembut, bermain-main dengan batang keras
murid lelakiku.

"Emmmmmm... besarnya, kerasnya," bisikku dengan suara manja sambil melancap


perlahan, "cikgu suka konek kamu berdua... emmm, kamu suka cikgu main macam
ni tak?"

"Oh best cikgu." Somchit mengeluh.

"Main macam tu, cikgu, main konek kami." Namrong menyambung.

Aku teruskan belaian tanganku pada kedua-dua batang keras muridku dengan
manja. Rangsangan tangan lembutku membuat kedua muridku menggerak-gerak
punggung mereka ke depan. Aku senyum melihat nikmat jelas di muka Somchit
dan Namrong. Bermain dengan konek mereka dalam tanganku membuat aku kembali
ghairah.

Aku tak sabar lagi. Kedua-dua konek mereka aku cium dan kucup dengan penuh
nafsu. Kucium berganti-ganti. Kuhidu bau konek yang masih berkulup dan yang
sudah terbuka kulupnya. Bau kedua-dua kepala konek hampir sama dan
memberahikan aku lagi. Baunya agak pelik tapi membuatkan cipapku mengemut
kencang. Cairan panas mengalir lagi dari mulut cipapku dan membasahi
pahaku. Aku menggemgam konek Somchit. Kutarik kulupnya ke belakang.
Sekarang kedua-dua kepala konek terbuka, tidak lagi ditutupi kulit kulup.
Aku makin rakus mencium kedua kepala konek coklat tua. Aku benar-benar
menikmati aroma kepala konek. Aroma jantan.

Kedua-dua kepala konek budak siam di hadapanku kujilat berganti-ganti. Aku


mandikan kedua kepala konek dengan air liur aku hingga basah. Lidahku
bermain-main menjilat seluruh kepala konek mereka. Tak puas dengan
menjilat, kedua-dua konek kuhisap dengan gelojoh. Satu demi satu aku kulum
dan hisap silih berganti. Aku lihat mata Somchit dan Namrong terpejam
kerana kesedapan batang konek mereka kena hisap. Memang sedap mengulum
batang konek.
"Ohhh bestnya, cikgu, best laa." Namrong mengerang kesedapan ketika aku
mengulum batang koneknya.

"Mmmmmmhhhh, mmmmmhhh," aku menjawab, mulutku penuh dengan batang Namrong.

Sambil aku mengulum satu batang konek, kedua tanganku terus melancap, hanya
mulut aku yang berpindah dari satu batang ke satu batang, bersilih ganti.
Aku rasakan tangan mereka membelai rambutku, mendorongku mengulum batang
konek mereka dengan lebih gelojoh. Nafsu aku semakin liar.

Kemudian kupegang erat-erat kedua batang konek. Kubuka luas-luas mulutku


dan kedua-dua batang konek kumasukkan serentak ke dalam mulut. Sendat
terasa mulutku dimasuki dua batang konek membuat aku semakin ghairah. Aku
mula mengisap kedua konek Somchit dan Namrong pada masa yang sama. Lidah
lembutku bermain-main seluruh kedua kepala konek dalam kulumanku. Somchit
dan Namrong menyumbat lagi mulutku dengan konek mereka. Badan keduanya
mengejang. Nikmat menjalar ke sekujur tubuh mereka. Aku hisap dan mengulum
batang konek mereka semahu-mahuku.

Aku sudah tak keruan lagi. Nafsuku tak terkawal. Cipapku yang meleleh
berlendir terkemut-kemut inginkan konek. Aku lepaskan kedua-dua konek dari
mulutku lalu merangkak dengan lutut dan tanganku di atas carpet di hujung
katilku.

"Somchit, sayangku, cikgu dah tak tahan lagi nak fuck. Fuck cikgu dari
belakang. Cepat sayang, emmmmmm, cikgu nak konek kamu sayang, masukkan
konek kamu dalam cipap cikgu, please sayang, mmmmmm, cikgu nak konek
Somchit, sayang."

Somchit dengan pantas mengambil tempat di belakangku. Konek kerasnya sedia


terhunus di depan perutnya di ajukan kepadaku dari belakang. Dia memegang
pinggangku lalu menarikku kepadanya. Aku membuka sedikit pahaku bagi
memudahkan Somchit memasukkan koneknya ke cipapku. Diarahkan batang
kerasnya menghala ke muara cipapku. Cipapku yang memerah basah ditekan-
tekan dan dijolok-jolong dengan kepala koneknya. Tanpa banyak rintangan
kepala konek Somchit menerobos masuk ke rongga cipapku. Aku mengeluh
kesedapan bila terasa konek idamanku memenuhi ruang cipapku dengan satu
tosokan yang dalam. Somchit terus menghenyak dua tiga kali lagi, cipapku
terus tersumbat sendat dengan batang konek Somchit. Dinding cipapku
mengemut dan membelai batang konek Somchit. Somchit pegang pinggangku dan
mula menggerakkan batangnya maju mundur di lorong sempit cipapku, batang
tujuh inci muridku keluar masuk, keluar masuk dengan mudah dalam lubangku
yang berlendir. Sungguh nikmat aku rasa.

"Saya macam mana, cikgu?" Namrong mendesak, tidak mahu ketinggalan. "Saya
pun nak fuck cikgu..."

"Cikgu tak lupa kamu, sayang." Aku menenangkan muridku yang satu lagi.
"Bawa konek kamu ke depan cikgu, cikgu boleh hisap konek kamu."

Namrong terus menyuap batangnya yang besar lagi panjang ke dalam mulutku
untuk dihisap dan dikulum sementara Somchit berdayung dengan penuh nikmat
dalam cipapku dari belakang. Sedap sungguh aku dapat mengulum konek sambil
menikmati satu lagi konek dalam cipapku. Somchit mula menghentak kuat
hingga tubuhku bergegar, setiap tusukan konek kerasnya terasa sendat hingga
ke pangkal rahimku, cipapku menerima hentakkan demi hentakkan yang
berterusan dari belakang. Aku menonggek punggungku ke atas supaya dapat
merasa setiap inci kelazatan konek Somchit keluar masuk lubang cipapku.
Pada masa yang sama aku hisap dan kulum konek Namrong sepuas-puasnya.
Keghairahan aku memuncak. Sekarang kedua-dua mulutku bawah dan atas dah
diisi dengan alat kelelakian muridku. Aku betul-betul dalam kegilaan seks.
Aku betul-betul terasa nikmat dinodai dua batang konek yang besar lagi
keras. Di mulutku batang Namrong bergerak maju mundur sambil aku menghisap
dan mengulumnya seperti wanita kelaparan konek. Di belakangku, Somchit pula
semakin menganas, menghanyak dan menghentak batang koneknya dengan ayunan
yang semakin kuat dalam lubang cipapku. Berkocak-kocak bunyi paluan Somchit
dek airku yang sudah mula melimpah membasahi bahagian dalam kedua pehaku.
Sambil dia berdayung dengan rancak, tangannya meramas dan meraba daging
punggungku yang pejal. Aku semakin lemas dihanyut arus keghairahan sambil
kedua muridku memuaskan nafsu mereka dengan cipapku dan mulutku dengan
kerelaan ku. Badanku bergoyang. Tetekku tergantung dan berbuai mengikut
irama dorongan Somchit.

Limabelas minit tak henti-henti lubang cipapku dipalu kuat oleh Somchit.
Batang kerasnya bertubi-tubi merodok dan menikam rongga cipapku dengan
rakus. Tiba-tiba gerakan Somchit makin laju. Dinding cipapku juga mengemut
makin laju. Aku terasa konek Somchit makin mengeras dalam cipapku. Somchit
bergerak makin laju. Ditekannya koneknya sedalam-dalamnya ke lubuk cipapku.
Badan Somchit mengejang dan dia mengerang dengan kuat. "Arrgghhhhhh...
aaarrghhhh...!" Somchit memegang pinggangku dengan kejap dan menarikku
rapat kepadanya dan serentak itu pancutan panas deras bersembur masuk ke
pangkal rahimku. Aku dapat rasakan batang keras Somchit melonjak mengedik
setiap kali cairan panas memancut. Kuat pancutannya. Lima kali Somchit
memancutkan maninya ke rahimku. Muridku terus mengerang mengunci
pegangannya di pinggangku sehingga surut pancutan klimaksnya. Somchit
terjelepuk jatuh ke lantai, koneknya tercabut dari cipapku lalu terasa
sedikit air mani Somchit melimpah menuruni pehaku. Kulihat badannya lemah
dan kepuasan tergambar di wajahnya.

Dengan segera aku melepaskan hisapanku. Aku rebah tubuhku dan baring
terlentang di atas karpet. Aku buka luas-luas pahaku.

"Giliran kamu pula, Namrong sayang. Cikgu nak rasa konek kamu pula fuck
cipap cikgu." Aku mengarahkan Namrong mengganti tempat Somchit. Namrong
bergerak pantas mengambil tempatnya dengan koneknya terhunus keras basah
dengan airliurku.

Namrong masuk antara kedua pahaku. Kepala koneknya diarahkan ke muara


cipapku yang basah. Kepala besarnya mula mencecah bibir cipapku. Aku
dorongkan punggungku ke belakang dan ke atas. Kepala koneknya terbenam
dalam rongga cipapku. Sendat terasa dicipapku walaupun baru saja dikerjakan
kawannya Somchit. Cipapku penuh dengan cairanku dan cairan Somchit, konek
Namrong masih terasa padat dironggaku. Namrong mula menggerakkan koneknya
keluar masuk, keluar masuk ke cipapku. Konek panjang dan besar milik
Namrong sungguh nikmat.

Kelazatan menjalar ke seluruh tubuhku. Batang Namrong lebih nikmat daripada


batang Somchit. Namrong merapatkan badannya ke badanku dan menindihku.
Dipeluknya erat tubuh bogelku. Sementara batang koneknya terendam dalam
cipapku, mulut Namrong menghisap tetekku satu per satu. Dia menggigit-gigit
sambil lidahnya bermain-main dengan putingku. Aku kegelian tapi nikmat.
Sungguh-sunguh aku terasa nikmatnya. Konek Namrong mula bergerak maju
mundur dan makin laju. Dinding cipapku meramas-ramas erat batang Namrong.
Gerakan Namrong makin pantas. Ditekannya kuat-kuat, aku terasa bulu-bulu
Namrong mengelus-elus kelentitku. Aku terasa seperti melayang-layang di
udara.

Gerakan Namrong makin kencang, mulutnya menghisap puting tetekku dengan


rakus. Kepala konek Namrong menujah-nujah pangkal rahimku. Setiap kali
batang besar lagi kerasnya menghentak sendat, membuat aku mengeluh
kesedapan.
"Aahhh... aahhh... aahhh... oohhh sedapnya sayang, fuck cikgu, sayang, fuck
cipap cikgu arhhh macam tu, emmmmmm.... bestnya sayang...emmmmmmm."

Aku menggelepar kesedapan. Berdecup decup paluan batang besar Namrong


menujah jauh kedalam lubang cipapku. Pahaku bergetar. Kurangkul pinggang
Namrong dengan kedua-dua kakiku, tanganku memeluk bahunya. Aku dah tak
tertahan. Aku henjut cipap aku naik turun seiringan dengan hentakan konek
Namrong. Mulut Namrong menyedut kuat puting tetekku, semakin kuat semakin
kencang dayungan Namrong, semakin hampir aku ke kemuncak. "Aarrghhhh...
Arrghhhhh... Aaaaarrrgghhhhhhhhhh!" Aku mengerang kuat diikuti dengan
tubuhku mengenjang. Aku tersentak, seluruh tubuhku menggigil dan kaku.
Cairan panas dari rahimku menyiram kepala konek Namrong. Dinding cipapku
mengemut-ngemut mengulum batang konek Namrong yang menerjah dengan kuat.
Aku mengerang, berpelukan dengan muridku, koneknya disumbat sepenuhnya
dalam cipapku sehingga bibir cipapku rapat ke pangkal batang koneknya,
cairanku terus membuak. Aku mengejang beberapa kali lagi dan akhirnya aku
lemah terkulai. Namrong juga menghampiri kemuncak, badanku dipeluk erat
sambil mulutnya mengucup bibirku. Aku terus lemas dalam dakapan Namrong.
Konek besarnya yang berendam dalam cipapku masih ditekan dalam-dalam, dan
akhirnya satu erangan kuat meledak dari mulut Namrong. Koneknya memancutkan
mani dengan deras sekali. Chuut! Chuut! Chuuttt!... Enam kali dipancut
kuat. Rahimku terasa panas disimbah cairan pekat mani Namrong. Namrong
terkapar di atas tubuhku. Aku tidak terdaya bergerak, lalu biarkan koneknya
terendam dalam cipapku.

Lama juga Namrong menindihku. Konek Namrong perlahan-lahan mengecil dalam


cipapku dan akhirnya ditarik lemah keluar dari ronggaku yang sempit sambil
Namrong bergolek turun dan terlentang disisiku. Basah kuyup batang konek
Namrong yang mula lembik dan mengecil. Cairan pekat kepunyaanku, Somchit
dan Namrong menyatu bercampur dalam lubuk cipapku. Sebahagianya meleleh
keluar membasahi pahaku.

Ketiga-ketiga kami keletihan tapi nikmat dan puas. Lebih satu jam kami
bertarung. Kami terkapar lesu di lantai. Selepas beberapa ketika, Namrong
dan Somchit mula bangun ingin mengenakan pakaian masing-masing. Tapi
sebelum sempat mereka memakai seluar, aku menarik kedua-duanya mendekatiku.
Aku mengambil konek Somchit kedalam mulutku lalu aku menghisap koneknya
dengan pelahan, lidahku menjilat dan membasuh koneknya dari carian seks
kami sambil aku mengulum-ngulum manja. Kemudian aku lakukan yang sama
dengan konek Namrong juga. Berpuashati aku telah membersihkan konek Somchit
dan Namrong dengan mulut dan lidah ku, kukucup kedua kepala konek mereka
sebagai tanda terima kasih. Dengan lembut kutarik kulit kulup konek Somchit
dan Namrong. Kepala konek yang basah dan terbuka kembali tertutup. Dengan
penuh kasih sayang kedua-dua ujung kulup kucium mesra. Somchit dan Namrong
tersenyum puas melihat tingkahku.

Tanpa mengenakan sebarang pakaian, aku mengiringi kedua muridku ke pintu


depan, sambil berjalan aku senyum bila mereka mengambil kesempatan meramas
punggungku.

"Ingat, Somchit, Namrong... ini adalah rahsia kita. Tiada siapa boleh tahu
hubungan kita, faham."

"Mestilah cikgu," Namrong berkata. "Cikgu best."

"Yalah cikgu, cikgu paling best." Sampok Somchit.

Aku tersenyum. Aku sayang kedua-dua muridku. Aku tahu setiap kali aku
keinginan seks, pastinya akan terjawab dengan Somchit dan Namrong. Kedua-
dua muridku telah menjadi suamiku secara tidak rasmi dan aku akan melayan
mereka dengan sebaik mungkin.

Setiba di pintu hadapan rumah, Somchit dan Namrong masing-masing memberiku


kucupan dibibirku dan mengambil kesempatan meraba cipapku. Aku ketawa kecil
sahaja. Nakal muridku.

"Somchit, Namrong, cikgu gembira kamu berdua datang malam ni. Puas cikgu.
Cikgu suka apa yang kamu lakukan pada cikgu."

"Terima kasih cikgu. Kami sedia membantu cikgu pada bila-bila masa," kata
mereka serentak sambil meninggalkan rumahku. Aku hanya mampu tersenyum.
Badanku terasa letih. Tanpa berpakaian aku terlena puas hingga ke pagi.

*******************

Semenjak menerima kunjungan Somchit dan Namrong ke rumahku malam itu, aku