Anda di halaman 1dari 96

Prakata

Buku Panduan Akademik (BPA) 2013 ini diperuntukkan bagi seluruh civitas
akademika Teknik Geologi FT UGM. Atas terselesaikannya buku ini, kita panjatkan puji
syukur ke hadirat Allah SWT. Ucapan terima kasih disampaikan kepada task force
penyusun (Sekretaris Bidang Akademik-, Kortek Jaminan Mutu dan Akademik-, Kortek
Sarana Prasarana- Jurusan Teknik Geologi FT UGM) yang telah bekerja keras mewujudkan
BPA ini. Secara substansif BPA ini masih mirip dengan BPA tahun 2012, dengan beberapa
perbaikan yang dipandang perlu. Untuk mewujudkan proses belajar mengajar yang kondusif
dengan jumlah mahasiswa yang terus bertambah, Jurusan Teknik Geologi terus berupaya
untuk melengkapi berbagai kebutuhan, seperti mengangkat staff akademik dan administratif
baru, menambah peralatan perkuliahan, praktikum dan kerja lapangan, serta terus
melakukan evaluasi pembelajaran yang telah dilaksanakan.
BPA 2013 merupakan panduan akademik bagi mahasiswa untuk menempuh
Kurikulum 2011 di Jurusan Teknik Geologi FT UGM. Kurikulum ini disusun untuk
mewujudkan pemahaman geologi kepada mahasiswa secara komprehensif, trampil bekerja
di bidang geologi terapan, peduli tehadap kepentingan masyarakat, bersaing di level global,
mandiri dan siap melanjutkan studi di jenjang lebih tinggi serta mampu berkomunikasi dan
bekerjasama lintas disiplin dengan bidang ilmu lain.
BPA 2013 ini perlu dicermati dengan baik oleh seluruh mahasiswa agar bisa
mempersiapkan strategi belajar yang efektif seawal mungkin. Strategi belajar yang
dipersiapan sejak dini boleh jadi menjadi kunci kesuksesan mahasiswa dalam menempuh
studi di Jurusan Teknik Geologi FT UGM. Apabila dijumpai hal-hal yang perlu
didiskusikan lebih lanjut, dipersilahkan untuk berkonsultasi dengan Dosen Wali Akademik
atau Sekretaris Bidang Akademik. Semoga kesuksesan akan selalu mendampingi
mahasiswa sekalian. Selamat belajar.
Yogyakarta, Agustus 2013
Ketua Jurusan Teknik Geologi
Fakultas Teknik UGM
Dr. Sugeng Sapto Surjono

ii

Daftar Isi
Prakata ............................................................................................................................

Daftar Isi .........................................................................................................................

iii

Bab 1. Pendahuluan ........................................................................................................

1.1. Latar Belakang .................................................................................................

1.2. Tujuan Kurikulum 2011 Program Studi S1 Teknik Geologi ...........................

Bab 2. Kurikulum 2011 ..................................................................................................

2.1. Pengantar ..........................................................................................................

2.2. Kompetensi Lulusan Sarjana S1 Teknik Geologi ...........................................

2.3. Struktur Kurikulum 2011 .................................................................................

2.3.1. Kurikulum inti, institusional, dan matakuliah elektif .............................

2.3.2. Struktur matakuliah tiap semester ..........................................................

10

Bab 3. Pelaksanaan Kurikulum 2011 .............................................................................

17

3.1. Pendahuluan .....................................................................................................

17

3.2. Penyetaraan Matakuliah dan Ekuivalensi .........................................................

17

3.3. Pemberlakuan terhadap masing-masing angkatan ...........................................

20

Bab 4. Peta Kompetensi Kurikulum 2011 ......................................................................

23

4.1. Pendahuluan .....................................................................................................

23

4.2. Distribusi Kompetensi Kurikulum 2011 ..........................................................

23

Bab 5. Silabus Matakuliah ..............................................................................................

27

5.1. Matakuliah wajib ..............................................................................................

27

5.2. Matakuliah elektif .............................................................................................

41

Bab 6. Peraturan Akademik ............................................................................................

51

6.1. Pelaksanaan akademik ......................................................................................

51

A. Penerimaan mahasiswa ................................................................................

51

B. Pelaksanaan proses pembelajaran ................................................................

51

C. Ijin akademik ...............................................................................................

53

D. Cuti akademik ..............................................................................................

54

iii

E. Pelaksanaan evaluasi masa studi .................................................................

55

F. Pelaksanaan Ujian Tengah Semester (UTS) ................................................

56

G. Pelaksanaan Ujian Akhir Semester (UAS) ..................................................

57

H. Tata tertib ujian semester (UTS & UAS) ....................................................

58

I. Ujian remediasi .............................................................................................

60

I. Pelaksanaan referat ......................................................................................

60

J. Pelaksanaan skripsi .......................................................................................

62

K. Proposal skripsi ...........................................................................................

64

L. Pelaksanaan kolokium .................................................................................

65

M. Ujian pendadaran ........................................................................................

66

N. Pelaksanaan yudisium .................................................................................

67

L. Pencegahan plagiat ......................................................................................

69

6.2. Etika akademik .................................................................................................

71

Bab 7. Mahasiswa Baru Tahun Ajaran 2012/2013 .........................................................

71

Bab.8. Agenda Akademik Tahun Ajaran 2012/2013 ...................................................

77

Lampiran-Lampiran
Lampiran1. Sejarah dan Pengurus Jurusan Teknik Geologi ..........................................

79

Lampiran 2. Profil Dosen ...............................................................................................

85

Alamat kontak:
Apabila ada hal-hal terkait isi dari Buku Panduan Akademik ini yang dirasa belum jelas, silahkan
menghubungi Sekretaris Bidang Akademik (Salahuddin Husein, Ph.D.) atau Koordinator Teknis Penjaminan
Mutu Akademik dan Akreditasi (Dr. Wahyu Wilopo).

Keterangan foto dan gambar:

iv

Foto-foto sampul depan: (1) gedung kampus Jurusan Teknik Geologi FT UGM tampak depan; (2)
observasi lapangan dan identifikasi batuan yang mengandung fosil jejak, dan (3) penggunaan
georadar untuk mengidentifikasi retakan batuan penyusun Candi Prambanan.

Gambar sampul belakang: citra model ketinggian dijital (DEM) daerah Yogyakarta - Magelang Semarang.

Foto-foto hitam-putih pada halaman sekat lampiran: (1) Mahasiswa Teknik Geologi FT UGM tengah
melakukan sosialisasi bencana alam geologi kepada masyarakat, dan (2) Prof. Ir. Dwikorita
Karnawati, M.Sc., Ph.D. tengah diwawancarai di lokasi bencana tanah longsor.

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 1 - PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Kurikulum 2011
Salah satu bagian penting dalam pendidikan adalah kurikulum, karena kurikulum
menunjukkan orientasi keilmuan yang akan dipelajari dan dikuasai oleh seorang mahasiswa.
Susunan kurikulum akan menentukan keahlian apa saja yang akan diberikan kepada
mahasiswa selama proses pembelajaran. Secara tidak langsung, kualitas pembelajaran dan
kualitas lulusan turut ditentukan oleh desain kurikulum yang diajarkan dan dipelajari. Untuk
dapat mengembangkan proses pembelajaran yang relevan dengan tuntutan masyarakat dan
perkembangan dunia global, kurikulum perlu dievaluasi secara berkala.
Rancangan kurikulum Program Sarjana Strata-1 Jurusan Teknik Geologi 2011
disusun melalui proses panjang diskusi-diskusi informal antar anggota laboratorium di
Jurusan Teknik Geologi FT UGM, workshop Internal Kurikulum yang diikuti oleh seluruh
dosen di Jurusan Teknik Geologi FT UGM, dan workshop bersama alumni dan mitra
industri pengguna lulusan Teknik Geologi FT UGM, serta dimatangkan dalam rapat-rapat
Tim Kurikulum 2011 setiap minggu selama paruh pertama tahun 2011. Selanjutnya
rancangan kurikulum tersebut dikaji oleh Sidang Senat Fakultas Teknik UGM pada tanggal
7 Juni, 22 Juni, dan 4 Juli 2011. Akhirnya, rancangan kurikulum tersebut ditetapkan dalam
Surat Keputusan Dekan Fakultas Teknik UGM No. 996/H1.17/OT/2011 pada tanggal 27
September 2011.
Kurikulum Program Sarjana Strata-1 Jurusan Teknik Geologi 2011 ini disusun
dalam rangka pencapaian visi dan misi Jurusan Teknik Geologi FT UGM, yaitu:
a. Visi - menjadi pusat unggulan dalam geologi terapan, dengan kualitas internasional di
bidang pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, yang dijiwai
Pancasila.
b. Misi - menyelenggarakan pendidikan dan penelitian berkualitas internasional serta
pengabdian kepada masyarakat yang dijiwai Pancasila, dalam bidang geologi terapan
dengan menitikberatkan keselarasan antara proses geologi dan kehidupan manusia.
1.2. Tujuan Kurikulum 2011
Tujuan kurikulum 2011 adalah mewujudkan sistem pendidikan yang efisien,
produktif dan berkesinambungan untuk menghasilkan lulusan sarjana S1 Teknik Geologi,
yang memiliki kualifikasi sebagai berikut:
1. Paham secara komprehensif teori dasar geologi dan aplikasinya di bidang sumberdaya
geologi, pengelolaan lingkungan dan bahaya serta bencana geologi.
2. Terampil melaksanakan pekerjaan teknik geologi sesuai standar yang ditentukan, serta
mampu mengembangkan keahliannya secara profesional di masyarakat dan mampu
mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
3. Peduli terhadap kepentingan masyarakat dengan menjujung tinggi nilai moral dan etika
profesi.
4. Siap berkembang dalam kompetisi di pasar global.
5. Mandiri dan siap melanjutkan studi pada jenjang yang lebih tinggi.
6. Paham dan mampu berkomunikasi lintas-disiplin untuk mengantisipasi dan mengatasi
permasalahan yang berkaitan dengan bidang geologi.

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 2 KURIKULUM 2011


2.1. Pengantar
Kurikulum 2011 dirancang sebagai pengembangan atau penyempurnaan Kurikulum
2006 yang disesuaikan dengan visi, misi, dan tujuan pendidikan di Jurusan Teknik Geologi
FT UGM, serta standart kompetensi yang telah ditentukan.
2.2. Kompetensi Lulusan Sarjana S1 Teknik Geologi
Berdasarkan pada perkembangan global, dengan menyelaraskan pada kriteria yang
ditentukan oleh ABET Engineering Accreditation Comission (2010), lulusan Program
Sarjana di Jurusan Teknik Geologi FT UGM dituntut untuk mampu dan terampil dalam:
1. Memahami geologi dan ilmu lain terkait sebagai suatu sistem dalam lingkup ruang dan
waktu.
2. Memahami aspek engineering/keteknikan.
3. Menerapkan rekayasa geologi dalam mengantisipasi dan menyelesaikan permasalahan
riil kehidupan manusia yang terkait dengan sumberdaya, bahaya dan bencana geologi.
Secara umum dengan memperhatikan fungsi dan peran ilmu teknik geologi, ada
beberapa kompetensi lulusan yang ingin dicapai oleh Program Studi S1 Teknik Geologi FT
UGM, sebagaimana terlihat dalam Tabel 2.1 di bawah ini. Intisari dari kompetensi tersebut
dapat dikategorikan menjadi 2 kompetensi utama dan 2 kompetensi pendukung, yaitu:
a. Kompetensi utama:
1. Memiliki kemampuan pemetaan dan penyusunan peta geologi sebagai bahan dasar
dalam penelitian potensi sumberdaya geologi, serta bahaya dan bencana geologi.
2. Memiliki kemampuan mengelola pekerjaan geologi, data dan informasi geologi
sebagai referensi dalam pemecahan permasalahan geologi yang terkait dengan
keberlanjutan pengelolaan sumberdaya geologi dan manajemen kebencanaan
geologi, dengan penghayatan nilai-nilai universal, etika, kesalehan sosial dan
spiritual, perilaku baik dan profesionalisme yang tinggi.
b. Kompetensi pendukung:
1. Memiliki kemampuan merencanakan, merancang/mendesain, melaksanakan, dan
mengevaluasi suatu kegiatan penelitian geologi, serta mampu mengkomunikasikan
hasil tersebut kepada pihak eksternal dan sehingga membuka peluang jejaring
multidisiplin yang lebih luas.
2. Mampu bekerja sama secara interdisipliner, inovatif, kreatif, adaptif, kompetitif,
serta kemauan yang cukup untuk mengikuti isu-isu kontemporer yang relevan
dengan masalah peningkatan kesejahteraan sosial, budaya, lingkungan hidup dan
ekonomi masyarakat.
Tabel 2.1. Kompetensi lulusan Program S1 Teknik Geologi FT UGM
A. Knowledge and Understanding
1. Mengerti dan memahami sains dasar keteknikan, yaitu matematika, fisika,
Knowledge and
kimia, dan statistika.
Understanding
2. Memahami bumi sebagai suatu sistem yang dinamis.
3. Mengerti dan memahami data geologi sebagai dasar untuk evaluasi
potensi sumberdaya dan bencana geologi.

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Teaching/Learning
methods and strategy

Assesment

B. Intelectual Skill
Intelectual Skill

Teaching/Learning
methods and strategy

Assesment

C. Practical Skill
Practical Skill

1.

Proses pembelajaran interaktif dan menekankan pembelajaran berbasis


masalah.
2. Pembelajaran berpusat pada mahasiswa (student centered learning).
3. Praktek di laboratorium dan di lapangan.
4. Tugas-tugas aktif mahasiswa dalam penyusunan laporan pekerjaan
laboratorium dan lapangan.
5. Melakukan evaluasi penguasaan data dasar geologi secara menyeluruh
melalui pemetaan geologi lapangan.
6. Ekskursi geologi untuk menambah wawasan geologi di lapangan.
7. Mendatangkan pembicara/dosen tamu dari alumni, praktisi dari mitra
industri, organisasi profesi nasional/internasional serta dari universitas
lain.
8. Mengembangkan kerjasama pendidikan/penelitian dengan universitas lain
baik dari dalam dan luar negeri.
9. Menyediakan dan memperbaharui koleksi buku/jurnal di perpustakaan.
10. Menyediakan fasilitas IT/akses internet.
11. Evaluasi akhir menyeluruh melalu Tugas Akhir.
1. Tugas perkuliahan di kelas dan di lapangan.
2. Tugas praktikum.
3. Kuis mingguan/bulanan.
4. Tugas referat dan mempresentasikannya.
5. Midterm.
6. Ujian semeter.
7. Pemetaan geologi lapangan
8. Presentasi tugas paper; presentasi referat dan kolokium.
9. Ujian pendadaran.

1.

Mengerti dan memahami data geologi sebagai dasar untuk evaluasi potensi
sumberdaya dan bencana geologi.
2. Mampu memberikan dasar dan pengelolaan pemecahan masalah geologi,
baik secara kualitatif maupun kuantitatif.
1. Proses pembelajaran dua arah dan menyelipkan pembelajaran berbasis
masalah.
2. Praktek di laboratorium dan pendampingan praktek di lapangan.
3. Tugas-tugas aktif mahasiswa dalam penyusunan laporan pekerjaan
laboratorium dan lapangan.
4. Melakukan evaluasi penguasaan data dasar geologi secara menyeluruh
melalui pemetaan geologi lapangan.
5. Ekskursi geologi untuk menambah wawasan geologi di lapangan.
6. Mendatangkan pembicara/dosen tamu dari alumni, praktisi mitra industri,
organisasi profesi nasional/internasional serta dari universitas lain.
7. Mengembangkan kerjasama pendidikan/penelitian dengan universitas lain
baik dari dalam dan luar negeri.
8. Menyediakan dan memperbaharui koleksi buku/jurnal di perpustakaan.
9. Menyediakan fasilitas IT/akses internet.
10. Evaluasi akhir menyeluruh melalu Tugas Akhir.
1. Tugas perkuliahan di kelas dan di lapangan.
2. Tugas praktikum.
3. Kuis mingguan.
4. Ujian tengah semester.
5. Ujian akhir semester.
6. Presentasi tugas paper, presentasi referat dan koloqium.
7. Ujian pendadaran.

1.
2.

Mampu melakukan pemetaan, interpretasi dan prediksi potensi geologi


serta mampu membuat peta geologi tematik.
Mampu menggunaan teknologi informasi dalam pengolahan dan
manajemen data geologi.

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

3.
4.
Teaching/Learning
methods and strategy

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Assesment

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

D. Managerial Skill
Managerial Skill

1.
2.
3.

Teaching/Learning
methods and strategy

Assesment

7.
8.

9.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Mampu menyusun laporan ilmiah kegeologian secara sistematis dan


terpadu.
Mampu mengkomunikasikan ide/data geologi dalam berbagai teknik
berkomunikasi.
Kuliah kerja lapangan.
Kuliah geokomputasi.
Kuliah teknik komunikasi geologi.
Tugas browsing materi perkuliahan di internet.
Seminar/karya referat/penyusunan skripsi.
Ekskursi geologi.
KKN Tematik.
Kerja praktek lapangan dan kerja kemanusiaan yang terkait dengan bidang
geologi.
Tugas perkuliahan di kelas dan di lapangan.
Tugas praktikum.
Kuis mingguan.
Ujian tengah semester.
Ujian akhir semester.
Tugas lapangan.
Presentasi paper/ tugas kuliah.
Ujian pendadaran.

Mampu merencanakan, merancang/ mendesain, melaksanakan, dan


mengevaluasi suatu kegiatan penelitian geologi.
Mampu memimpin suatu pekerjaan geologi dengan penghayatan nilainilai, perilaku, etika ahli teknik geologi yang profesional.
Mampu bekerja sama secara interdisipliner, inovatif, kreatif, adaptif,
kompetitif, serta kemauan yang cukup untuk mengikuti isu-isu
kontemporer yang relevan dengan masalah peningkatan kesejahteraan
sosial, budaya, dan ekonomi masyarakat.
Kuliah manajemen proyek.
Memberi tugas secara berkelompok di beberapa mata kuliah keahlian
berkarya (MKKB) dan/atau mata kuliah keahlian dan keterampilan khusus
(MKKK).
Diskusi.
Tugas perkuliahan.
Tugas praktikum.
Ujian tengah semester.
Ujian akhir semester.
Tugas lapangan.
Presentasi tugas paper atau tugas kuliah.
Ujian pendadaran.

Berdasarkan tipe-tipe kompetensi tersebut (knowledge and understanding;


intelectual skill, practical skill, dan managerial skill), maka secara garis besar kompetensi
di bidang teknik geologi meliputi: bidang geological mapping and survey; geological data
and information management; applied geology analysis and evaluation. Untuk mencapai
kompetensi di bidang Teknik Geologi tersebut maka ada 3 tahapan logika keilmuan yang
harus dilalui, yaitu: 1) pemahaman matematika, kimia, fisika, statistika dan ilmu dasar
geologi; 2) penguasaan dasar-dasar kecakapan intelektual (intelectual skill) bidang teknik
geologi; dan 3) penguasaan ketrampilan dan manajerial pekerjaan keteknikan yang
berkaitan dengan geologi. Ketiga logika dasar keilmuan tersebut disinergikan dengan
kompetensi bidang teknik geologi akan menjadi suatu hirarki segitiga piramida (Gambar
2.1). Pada Kurikulum 2011 ini, Jurusan Teknik Geologi FT UGM telah merumuskan
kompetensi yang akan dicapai oleh lulusan teknik geologi sebagaimana yang tertuang dalam
ke-4 macam tipe kompetensi (lihat Tabel 2.1.).

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Managerial skill
&
Practical skill

Applied
Geological
competence
&
Applied geology analysis
and evaluation /
management

Dasar-dasar manajemen data


dan informasi geologi
Intelectual skill
Dasar-dasar pemetaan dan survei geologi

Knowledge and
understanding

Tipe Kompetensi

Penguasaan ilmu dasar keteknikan


(matematika, statistika, fisika, kimia,) dan
ilmu dasar geologi
Logika Keilmuan (Teknik Geologi)

Gambar 2.1. Pola hubungan logika dasar keilmuan dan tipe kompetensi dalam penyusunan kurikulum

2.3. Struktur Kurikulum 2011


Materi pembelajaran dalam struktur kurikulum matakuliah wajib dan matakuliah
mandiri dirancang melalui sistem prasyarat, antara matakuliah sebelumnya sebagai syarat
untuk matakuliah berikutnya. Meski demikian, sistem prasyarat dirancang untuk tidak
memberatkan mahasiswa, namun lebih didesain untuk menjaga kualitas dan kompetensi
mahasiswa dalam menempuh matakuliah lanjutan. Dengan demikian, dalam jenjang
pendidikan setiap semester dari semester awal hingga semester penyelesaian skripsi akan
terjadi akumulasi pemahaman geologi yang bertahap. Dalam Kurikulum 2011 ditetapkan
bahwa syarat untuk bisa menempuh matakuliah berikutnya mahasiswa harus pernah
menempuh Ujian Akhir Semester (UAS) matakuliah prasyarat.
2.3.1. Kurikulum inti, institusional dan mata kuliah elektif.
Kurikulum 2011 Program Studi S1 Teknik Geologi FT UGM ditetapkan sebesar 144
SKS (sesuai dengan aturan Dikti-Kemdikbud, bahwa pendidikan S1 di Indonesia minimal
144 SKS), yang diselenggarakan 8 semester. Komposisi matakuliah pada Kurikulum 2011
Program Studi S1 Teknik Geologi FT UGM mengacu pada SK Mendiknas No. 232/U/2000
terdiri atas: Kurikulum Inti dan Kurikulum Institusional.
a. Kurikulum inti (wajib)
Kurikulum inti merupakan kelompok bahan kajian dan pelajaran yang harus dicakup
dalam suatu program studi yang dirumuskan dalam kurikulum yang berlaku secara nasional,
mengacu pada SK Mendiknas No. 045/U/2002. Kurikulum inti Program Studi S1 Teknik

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Geologi FT UGM ini merupakan penciri dari kompetensi utama yang telah dirumuskan
(Tabel 2.2). Kurikulum inti yang disusun diharapkan:
menjadi dasar untuk mencapai kompetensi lulusan.
menjadi acuan baku minimal mutu penyelenggaraan program studi
bersifat lentur dan akomodatif terhadap perubahan yang sangat cepat di masa
datang.
Tabel 2.2. Kurikulum Inti (Wajib)
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36

Mata kuliah (Mk)


Geologi Dasar
Kristalografi dan Mineralogi
Matematika Dasar 1
Fisika Dasar 1
Kimia Dasar
Petrologi
Geomorfologi
Geologi Struktur
Paleontologi
Matematika Dasar 2
Fisika Dasar 2
Kimia Fisika
Hidrogeologi
Statistika
Mineralogi Optik
Geologi Penginderaan Jauh
Sedimentologi
Petrologi Batuan Beku dan Batuan Metamorf
Geokimia
Geologi Sejarah
Petrografi
Prinsip Stratigrafi
Metode Geologi Lapangan
Geologi Teknik
Paleontologi Analisis
Vulkanologi
Geofisika Eksplorasi 1
Geologi Sumberdaya Mineral
Stratigrafi Analisis
Pemetaan Geologi
Geologi Panasbumi
Geologi Minyak dan Gas Bumi
Geologi Batubara
Geologi Indonesia
Geofisika Eksplorasi 2
Skripsi
TOTAL SKS

SKS
3
3
2
3
3
3
3
3
3
2
3
2
3
3
3
3
3
2
3
2
3
3
3
3
3
3
3
3
2
4
2
3
2
3
3
5
103

b. Kurikulum institusional (wajib)


Kurikulum lokal (institusional) berisi matakuliah yang dikembangkan oleh UGM
dan Jurusan Teknik Geologi FT UGM sebagai bagian perwujudan dari visi program studi
dan visi UGM. Sebagai contoh KKN Tematik dimaksudkan untuk memberikan pengalaman
belajar mahasiswa berintegrasi secara langsung dengan masyarakat dan mengamalkan ilmu
yang dipelajarinya secara interdisiplin. Sedangkan matakuliah muatan institusi Jurusan
Teknik Geologi FT UGM lainnya lebih difokuskan pada penguatan pemahaman
permasalahan geologi regional dan bidang pengolahan data geologi baik melalui
7

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Matematika Geologi, Geoinformasi, maupun Metode Penelitian Geologi. Selengkapnya


dapat dilihat pada Tabel 2.3.
Tabel 2.3. Kurikulum institusional (wajib)
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Mata kuliah (Mk)


Pancasila
Ilmu Lingkungan
Bahasa Inggris
Kewarganegaraan
Matematika Geologi
Filsafat Ilmu Pengetahuan
Geoinformasi
Geologi Lingkungan
Metode Penelitian Geologi
Ekskursi Geologi
Pendidikan Agama
Manajemen Proyek
Referat
KKN
TOTAL SKS

SKS
2
2
2
2
2
2
3
2
2
1
2
2
2
3
29

Secara khusus Beban Studi Universitas diatur dalam SK Rektor UGM


58/P/SK/HT/2010, dimana setiap Program Studi S1 diminta memiliki sedikitnya 12 SKS
muatan lokal UGM. Kurikulum 2011 memiliki 6 matakuliah (13 SKS) yang memiliki sifat
kekhasan UGM tersebut, yaitu:
- Pancasila (Semester 1; 2 SKS)
- Pendidikan Agama (Semester 1; 2 SKS)
- Kewarganegaraan (Semester 2; 2 SKS)
- Filsafat Ilmu Pengetahuan (Semester 7; 2 SKS)
- Manajemen Proyek (Semester 7; 2 SKS), dan
- KKN-PPM (Semester 7; 3 SKS).
c. Mata kuliah elektif
Pada kurikulum 2011 ini mata kuliah elektif yang ditawarkan adalah pilihan
terstruktur. Mahasiswa dipersilahkan memilih mata kuliah elektif sesuai dengan minat dan
bakatnya, serta diharapkan sesuai dengan topik skripsi yang akan dikerjakannya. Mata
kuliah elektif didesain untuk memperkaya keahlian tambahan bagi lulusan Teknik Geologi
UGM atau untuk memperkaya wawasan dalam disiplin ilmu terapan geologi, yang semakin
kompleks dan bervariasi di berbagai bidang lapangan kerja yang terkait dengan sumberdaya
kebumian maupun pengelolaan bencana kebumian.
Jumlah mata kuliah elektif yang harus ditempuh minimal 12 SKS, dapat dipilih dari
29 matakuliah yang ditawarkan (Tabel 2.4). Sebagai panduan untuk mempermudah,
mahasiswa dapat memilih matakuliah elektif berdasarkan pada minat konsentrasi keilmuan
yang menunjang pelaksanaan skripsi (Tabel 2.5). Terdapat 3 (tiga) minat konsentrasi
keilmuan pada Program Studi S-1 Jurusan Teknik Geologi FT UGM (Geologi Lingkungan,
Geologi Sumberdaya Mineral, dan Geologi Sumberdaya Energi), yang diselaraskan dengan
minat studi yang ditawarkan pada Program Studi S-2 Jurusan Teknik Geologi FT UGM.

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Tabel 2.4. Daftar matakuliah elektif


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29

Nama Mata kuliah (Mk) elektif


Geologi Mineral Lempung
Geopedologi
Hidrologi Daerah Aliran Sungai
Geomorfologi Analisis
Geologi Laut
Tektonika
Seismologi
Mitigasi Bencana Geologi
Geoteknik
Petrologi Batuan Karbonat
Geokimia Air Bawah Tanah
Geokimia Eksplorasi
Geokimia Minyak dan Gas Bumi
Geologi Bawah Permukaan
Pengantar Teknik Reservoar
Mekanika Batuan
Geologi Pengembangan Wilayah
Dasar-dasar Pemodelan Air Bawah Tanah
Pengolahan Citra Digital
Biostratigrafi
Palinologi
Petrologi Organik
Geologi Mineral Bijih
Geologi Mineral Industri
Eksplorasi Endapan Mineral
Geokimia Panasbumi
Ekonomi Sumberdaya Mineral dan Energi
Geologi Kuarter
Studi Cekungan

SKS
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2

Tabel 2.5. Distribusi matakuliah elektif dikelompokkan sesuai dengan minat konsentrasi keilmuan
Geologi Sumberdaya Mineral
Geologi Mineral Lempung
Tektonika
Petrologi Batuan Karbonat
Geokimia Eksplorasi
Pengolahan Citra Digital
Geologi Mineral Bijih
Geologi Mineral Industri
Eksplorasi Endapan Mineral
Ekonomi Sumberdaya Mineral
dan Energi
Geologi Kuarter

Geologi Sumberdaya Energi


Tektonika
Petrologi Batuan Karbonat
Geokimia Minyak dan Gas Bumi
Geologi Bawah Permukaan
Pengantar Teknik Reservoar
Pengolahan Citra Digital
Biostratigrafi
Palinologi

Geologi Lingkungan
Geologi Mineral Lempung
Geopedologi
Hidrologi Daerah Aliran Sungai
Geomorfologi Analisis
Geologi Laut
Seismologi
Mitigasi Bencana Geologi
Geoteknik

Petrologi Organik

Geokimia Air Bawah Tanah

Geokimia Panasbumi
Studi Cekungan

Mekanika Batuan
Geologi Pengembangan Wilayah
Dasar-dasar Pemodelan Air
Bawah Tanah
Pengolahan Citra Digital
Geologi Kuarter

d. Skripsi
Skripsi dapat diambil setelah mahasiswa menempuh 124 SKS, dengan telah
menempuh UAS matakuliah Metode Penelitian Geologi, dan telah menempuh UAS atau
dapat diambil bersama-sama matakuliah Referat. Permasalahan ilmiah yang diangkat
kedalam Skripsi dapat berupa:
9

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

masalah khusus yang diperoleh dari pemetaan geologi,


analisis data geologi yang diambil oleh industri atau institusi penelitian yang
diperoleh dari kerja praktek, atau
analisis laboratorium terkait masalah khusus dalam geologi eksperimental.

Perencanaan Skripsi dapat dirintis mulai Semester V, dengan arahan calon dosen
pembimbing. Adapun tatacara pelaksanaan Skripsi adalah sebagai berikut:
1. Menentukan topik bersama dengan calon Dosen Pembimbing dan membuat Proposal
Skripsi dibawah arahan dosen tersebut,
2. Menempuh ujian kelayakan Proposal Skripsi untuk mendapatkan SK pembimbingan
Skripsi,
3. Melaksanakan penelitian Skripsi
4. Menempuh kolokium
5. Menempuh ujian pendadaran.
Untuk menjamin kesungguhan pelaksanaan Skripsi, masa berlaku SK
pembimbingan hanya diberikan selama 1 (satu) semester, dan hanya dapat diperpanjang 1
(satu) semester berikutnya. Apabila mahasiswa yang bersangkutan tidak dapat
menyelesaikan Skripsi dalam 1 (satu) tahun, maka diminta untuk mengganti topik
penelitian dan berganti dosen pembimbing.
Harap diperhatikan bahwa mahasiswa hanya diberi satu kali kesempatan
pergantian topik dan dosen pembimbing. Apabila ketika mengerjakan topik baru dibawah
bimbingan dosen pembimbing yang baru, mahasiswa masih gagal menunjukkan kemajuan
penelitiannya selama satu tahun (1 kali SK pembimbingan dan perpanjangannya), maka di
akhir masa SK perpanjangan mahasiswa akan tetap diminta menempuh ujian
pendadaran, apa pun bentuk dari skripsinya saat itu, dengan segala konsekuensinya.
2.3.2. Struktur Matakuliah Tiap Semester
Matakuliah pada tiap semester disusun sedemikian rupa sehingga matakuliah yang
berada di semester awal merupakan landasan bagi materi perkuliahan di semester
berikutnya (Tabel 2.6). Konsep ini diimplementasikan dalam bentuk matakuliah
prasyarat, dimana untuk dapat mengambil matakuliah tertentu disyaratkan pernah
menempuh ujian akhir semester (UAS) matakuliah yang menjadi prasyarat. Penjenjangan
dan hubungan antar matakuliah dari Semester I hingga Semester VIII, baik yang berkaitan
langsung maupun tidak langsung tersusun dalam diagram alir yang sistematik dan mudah
dipahami oleh mahasiswa (Gambar 2.2).
Untuk mempersiapkan fondasi kompetensi yang kokoh, matakuliah semester 1 dan 2
tidak ditawarkan dalam sistem prasyarat, namun ditetapkan dalam sistem paket, dimana
seluruh matakuliah yang disediakan harus diambil sekaligus. Matakuliah elektif yang telah
dikelompokkan menurut minat konsentrasi didistribusikan menurut tingkatan kompetensi
dan pemerataan antara semester ganjil dan genap. Sebagian dari matakuliah elektif juga
menerapkan sistem prasyarat (Tabel 2.7).
Mengacu pada SK Mendiknas No. 232/U/2000, matakuliah yang ditawarkan dibagi
dalam 4 kelompok, yaitu:
a. kelompok Matakuliah Pengembangan Kepribadian (MPK) dengan kode 1 0, terdiri
dari bahan kajian dan pelajaran untuk mengembangkan manusia Indonesia yang
1

Kode matakuliah terdiri dari 4 dijit angka, dimana angka pertama mengacu pada tahun penempatan, angka
kedua mengacu pada kelompok matakuliah, angka ketiga dan keempat mengacu pada urutan dalam tabel.
Kode 1102 berarti diberikan di tahun pertama, termasuk kelompok MKK, dan berada pada urutan kedua
dalam tabel kurikulum. UNU merupakan matakuliah Universitas, sedangkan TKG adalah matakuliah

10

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur,
berkepribadian mantap, dan mandiri serta mempunyai rasa tanggung jawab
kemasyarakatan dan kebangsaan.
b. kelompok Matakuliah Keterampilan Keahlian (MKK) dengan kode 1, tersusun atas
matakuliah-matakuliah yang ditujukan terutama untuk memberikan landasan
penguasaan ilmu Geologi.
c. kelompok Matakuliah Keahlian Berkarya (MKB) dengan kode 2, yaitu kelompok
matakuliah yang bertujuan menghasilkan tenaga ahli dengan kekaryaan berdasarkan
dasar ilmu Geologi yang dikuasai.
d. kelompok Matakuliah Perilaku Berkarya (MPB) dengan kode 3, merupakan
matakuliah yang bertujuan untuk membentuk sikap dan perilaku yang diperlukan
seseorang dalam berkarya menurut tingkat keahlian berdasarkan dasar ilmu Geologi
yang dikuasai, dan
Tabel 2.6. Kurikulum 2011 Program Studi S1 Teknik Geologi FT UGM

Kode
UNU 1001
UNU 1002 AE
TKG 1001
TKG 1101
TKG 1102
TKG 1103
TKG 1104
TKG 1105

Kode
UNU 1003
TKG 1106
TKG 1107
TKG 1108
TKG 1109
TKG 1110
TKG 1111
TKG 1112

SEMESTER I
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml
Pancasila
2
2
2
Pendidikan Agama
2
2
Bahasa Inggris
2
2
Matematika Dasar 1
2
2
Fisika Dasar 1
2
1
3
Kimia Dasar
2
1
3
Geologi Dasar
2
1
3
Kristalografi dan Mineralogi
2
1
3
Jumlah paket SKS matakuliah wajib
20
S E M E S T E R II
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml
Kewarganegaraan
2
2
Matematika Dasar 2
2
2
Fisika Dasar 2
2
1
3
Kimia Fisika
2
2
Petrologi
2
1
3
Geomorfologi
2
1
3
Geologi Struktur
2
1
3
Paleontologi
2
1
3
Jumlah paket SKS matakuliah wajib
21

Prasyarat
-

Prasyarat
-

Jurusan Teknik Geologi FT UGM. Kode matakuliah wajib dan elektif dibuat menerus mengikuti semester
penempatannya.
2

Mengacu pada SK Rektor UGM no. 214/P/SK/HT/2004, matakuliah Agama Islam (UNU 1002A)
didampingi dengan Asistensi Agama Islam (AAI) yang bersifat wajib non-SKS dan diselenggarakan oleh
Fakultas.

11

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Kode
TKG 2113
TKG 2114
TKG 2115
TKG 2116
TKG 2201
TKG 2202
TKG 2203
TKG

Kode
TKG 2117
TKG 2118
TKG 2119
TKG 2209
TKG 2210
TKG 2211
TKG 2301
TKG

S E M E S T E R III
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml
Statistika
3
3
Matematika Geologi
2
2
Sedimentologi
2
1
3
Mineralogi Optik
2
1
3
Geokimia
2
1
3
Petrologi Batuan Beku dan
2
2
Batuan Metamorf
Geologi Penginderaan Jauh
2
1
3
Jumlah SKS matakuliah wajib
19
Elektif (maksimal)
4
4
S E M E S T E R IV
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml
Geologi Sejarah
2
2
Prinsip Stratigrafi
2
1
3
Metode Geologi Lapangan
2
1
3
Hidrogeologi
2
1
3
Geoinformasi
2
1
3
Petrografi
2
1
3
Ilmu Lingkungan
2
2
Jumlah SKS matakuliah wajib
19
Elektif (maksimal)
4
4

TKG 3120

SEMESTER V
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml
Paleontologi Analisis
2
1
3

TKG 3121

Pemetaan Geologi*

TKG 3122

Ekskursi Geologi*

TKG 3218
TKG 3219
TKG 3220
TKG 3221

Geologi Teknik
2
1
Geofisika Eksplorasi 1
2
1
Vulkanologi
3
Stratigrafi Analisis
2
Jumlah SKS matakuliah wajib
Elektif (maksimal)
4
-

Kode

TKG
*

12

3
3
3
2
19
4

Prasyarat
Matematika Dasar 1
Matematika Dasar 2
Petrologi
Kristalografi dan Mineralogi
Kimia Fisika
Kimia Fisika, Petrologi
Geomorfologi, Geologi Struktur
Lihat Tabel 2.7

Prasyarat
Paleontologi
Paleontologi, Sedimentologi
Geologi Penginderaan Jauh
Matematika Geologi
Petrologi, Mineralogi Optik
Lihat Tabel 2.7

Prasyarat
Geologi Sejarah
Prinsip Stratigrafi, Petrografi,
Metode Geologi Lapangan
Diambil bersama
Pemetaan Geologi
Hidrogeologi
Fisika Dasar 2
Kimia Fisika, Petrologi
Sedimentologi, Prinsip Stratigrafi
Lihat Tabel 2.7

pelaksanaan Pemetaan Geologi dan Ekskursi Geologi pada libur semester setelah ujian akhir Semester IV dengan
syarat tertentu

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

TKG 3228

S E M E S T E R VI
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml
Metode Penelitian Geologi
2
2

TKG 3229

Geologi Sumberdaya Mineral

TKG 3230

Geofisika Eksplorasi 2

TKG 3231

Geologi Panasbumi

TKG 3232

Geologi Minyak dan Gas Bumi

TKG 3233

Geologi Batubara

TKG 3234

Geologi Indonesia

TKG

Jumlah SKS matakuliah wajib


Elektif (maksimal)
6
-

Kode

Statistika
Geokimia, Petrologi Batuan Beku
dan Metamorf
Geofisika Eksplorasi 1
Vulkanologi,
Geofisika Eksplorasi 1
Geofisika Eksplorasi 1,
Pemetaan Geologi
Stratigrafi Analisis
Geologi Struktur,
Stratigrafi Analisis

18
6

Lihat Tabel 2.7

S E M E S T E R VII
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml

Kode
UNU 4302

Kuliah Kerja Nyata**

TKG 4244

Referat***

TKG 4245
TKG 4303
TKG 4002

Manajemen Proyek
2
Geologi Lingkungan
2
Filsafat Ilmu Pengetahuan
2
Jumlah SKS matakuliah wajib
Elektif (maksimal)
12
-

TKG

Prasyarat

2
2
2
11
12

Prasyarat
Hingga Semester 6 telah tercatat
mengambil minimal 100 SKS
Minimal telah menempuh 80 SKS,
telah menempuh atau dapat
diambil bersama
Metode Penelitian Geologi
Ilmu Lingkungan
Lihat Tabel 2.7

** dapat ditempuh pada waktu libur semester VI


*** bisa tempuh di semester ganjil maupun genap

S E M E S T E R VIII
SKS
Mata kuliah
K
P
Jml

Kode

TKG 4250

Skripsi***

Jumlah SKS yang diambil


***

Prasyarat
Minimal telah menempuh 124
SKS, telah menempuh UAS
Metode Penelitian Geologi, telah
menempuh UAS atau dapat
diambil bersama Referat

bisa tempuh di semester ganjil maupun genap

Tabel 2.7. Penempatan matakuliah elektif pada Kurikulum 2011


SEMESTER GANJIL
Kode

Nama

SKS

TKG 2204

Geologi Mineral
Lempung

TKG 2205

Geopedologi

TKG 2206

Hidrologi Daerah Aliran

Prasayarat
Kristalografi dan Mineralogi,
Petrologi.
Kristalografi dan Mineralogi,
Petrologi.
Geomorfologi, Matematika Dasar 2

Boleh Diambil
Mulai Semester
III
III
III
13

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

TKG 2207

Sungai
Geomorfologi Analisis

TKG 2208

Geologi Laut

TKG 3222

Tektonika

TKG 3223

Seismologi

TKG 3224

Mitigasi Bencana Geologi

TKG 3225

Geoteknik
Petrologi Batuan
Karbonat
Geokimia Air Bawah
Tanah
Geokimia Eksplorasi
Geokimia Minyak dan
Gas Bumi
Geologi Bawah
Permukaan
Pengantar Teknik
Reservoar

TKG 3226
TKG 3227
TKG 4246
TKG 4247
TKG 4248
TKG 4249

Geomorfologi
Geomorfologi, dapat diambil
bersama Sedimentologi
Geologi Struktur, Geologi
Penginderaan Jauh
Geologi Struktur, dapat diambil
bersama Geofisika Eksplorasi 1
Geomorfologi, dapat diambil
bersama Vulkanologi
Diambil bersama: Geologi Teknik
Sedimentologi, dapat diambil
bersama Stratigrafi Analisis

III

Geokimia, Hidrogeologi

Geologi Sumberdaya Mineral

VII

Geologi Minyak dan Gas Bumi

VII

2
2

Geofisika Eksplorasi 2,
Sedimentologi
Dapat diambil bersama Geokimia
Minyak dan Gas Bumi

III
V
V
V
V
V

VII
VII

SEMESTER GENAP
Kode

Nama

SKS

TKG 2212

Geologi Pengembangan
Wilayah

TKG 2213

Dasar-dasar Pemodelan
Air Bawah Tanah

TKG 2214

Pengolahan Citra Digital

TKG 2215

Biostratigrafi

TKG 2216

Palinologi

TKG 2217
TKG 3235
TKG 3237

Petrologi Organik
Mekanika Batuan
Geologi Kuarter

2
2
2

TKG 3238

Studi Cekungan

TKG 3239

Geologi Mineral Bijih

TKG 3240

Geologi Mineral Industri

TKG 3241

Eksplorasi Endapan
Mineral

TKG 3242

Geokimia Panasbumi

TKG 3243

Ekonomi Sumberdaya
Mineral dan Energi

14

Prasayarat
Geomorfologi,
dapat diambil bersama Ilmu
Lingkungan
Hidrogeologi, dapat diambil
bersama Geoinformasi
Geologi Penginderaan Jauh; dapat
diambil bersama Geoinformasi
Paleontologi; dapat diambil
bersama Prinsip Stratigrafi
Paleontologi; dapat diambil
bersama Prinsip Stratigrafi
Geokimia
Petrologi, Geologi Teknik
Geomorfologi, Vulkanologi
Geologi Struktur, Stratigrafi
Analisis
Dapat diambil bersama: Geologi
Sumberdaya Mineral
Dapat diambil bersama: Geologi
Sumberdaya Mineral
Geologi Struktur, dapat diambil
bersama Geologi Sumberdaya
Mineral
Geokimia, dapat diambil bersama
Geologi Panasbumi
Geologi Sumberdaya Mineral,
dapat diambil bersama:Geologi
Minyak dan Gas Bumi

Boleh Diambil
Mulai Semester
IV
IV
IV
IV
IV
IV
VI
VI
VI
VI
VI
VI
VI
VI

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

15

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

16

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 3 PELAKSANAAN KURIKULUM 2011


3.1. Pendahuluan
Penyempurnaan kurikulum dari Kurikulum 2006 menjadi Kurikulum 2011 Program
S1 Teknik Geologi FT UGM akan menyebabkan terjadinya beberapa perbedaan. Hal ini
secara langsung akan berdampak pada penyelesaian studi mahasiswa yang sedang
mengikuti proses pembelajaran dengan menggunakan Kurikulum 2006. Permasalahan dan
prestasi akademik setiap mahasiswa adalah berbeda, terkait dengan matakuliah yang telah
dan akan ditempuh, ketika Kurikulum 2011 diberlakukan. Setiap kasus ekivalensi dari
matakuliah Kurikulum 2006 menjadi Kurikulum 2011 harus diselesaikan secara adil dan
bijaksana. Prinsip-prinsip penyelesaian tersebut adalah :
tidak merugikan prestasi akademik mahasiswa
mudah pelaksanaannya
bentuk ekivalensi jelas dan sederhana
penyelesaian ekivalensi dilakukan dalam waktu yang singkat.
3.2. Penyetaraan Matakuliah dan Ekivalensi
Untuk melancarkan proses penyelesaian studi bagi mahasiswa yang terkena
peralihan kurikulum dari Kurikulum 2006 menjadi Kurikulum 2011 maka perlu diadakan
ekuivalensi/penyetaraan matakuliah sehingga tidak merugikan mahasiswa. Ekivalensi
matakuliah wajib bisa dilihat di Tabel 3.1 sedangkan matakuliah pilihan ditampilkan dalam
Tabel 3.2.
Tabel 3.1. Ekuivalensi matakuliah wajib Kurikulum 2006 dengan matakuliah wajib Kurikulum 2011.
Blok berwarna abu-abu (
) pada Kurikulum 2006 menunjukkan matakuliah yang
dihapuskan pada Kurikulum 2011, sedangkan blok berwarna abu-abu (
) pada Kurikulum
2011 menunjukkan matakuliah baru pada Kurikulum 2011 yang belum ada pada Kurikulum
2006.
Kode matakuliah dalam cetak miring menunjukkan perubahan kode pada Kurikulum 2011.
Nama matakuliah dalam cetak miring menunjukkan pergantian nama matakuliah pada
Kurikulum 2011.
Jumlah SKS dalam cetak miring menunjukkan perubahan jumlah SKS pada Kurikulum 2011.
Angka semester (Sem.) dalam cetak miring menunjukkan penempatan baru di semester
berbeda pada Kurikulum 2011.

Kode
UNU 110
PAM 101G
PAF 101G
PAK 101G
SK 100G
TKG 111
TKG 112
TKG 113
PAM 120G
PAF 120G
PAK 120G
TKG 121
TKG 122
TKG 123
TKG 124

Kurikulum 2006
Matakuliah
Pancasila
Matematika Dasar 1
Fisika Dasar 1
Kimia Dasar
Bahasa Inggris
Geologi Dasar
Kristalografi dan
Mineralogi
Ilmu Ukur Tanah
Matematika Dasar 2
Fisika Dasar 2
Kimia Fisika
Ilmu Lingkungan
Petrologi
Geomorfologi
Geologi Struktur

SKS
2
2
3
3
2
3

Sem.
I
I
I
I
I
I

Kode
UNU 1001
TKG 1101
TKG 1102
TKG 1103
TKG 1001
TKG 1104

TKG 1105

3
2
3
2
2
3
3
3

I
II
II
II
II
II
II
II

TKG 1106
TKG 1107
TKG 1108
TKG 2301
TKG 1109
TKG 1110
TKG 1111

Kurikulum 2011
Matakuliah
Pancasila
Matematika Dasar 1
Fisika Dasar 1
Kimia Dasar
Bahasa Inggris
Geologi Dasar
Kristalografi dan
Mineralogi
Matematika Dasar 2
Fisika Dasar 2
Kimia Fisika
Ilmu Lingkungan
Petrologi
Geomorfologi
Geologi Struktur

SKS
2
2
3
3
2
3

Sem.
I
I
I
I
I
I

2
3
2
2
3
3
3

II
II
II
IV
II
II
II
17

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

TKG 125
TKG 230
TKG 231
TKG 232
TKG 233

Makropaleontologi
Hidrogeologi
Statistika Dasar 1
Mineralogi Optik
Matematika Geologi

3
3
2
3
2

II
III
III
III
III

TKG 1112
TKG 2209
TKG 2113
TKG 2116
TKG 2114

TKG 234

Geologi Foto

III

TKG 2203

TKG 235

Geofisika Eksplorasi
1

III

TKG 3219

TKG 236

Mikropaleontologi

III

TKG 3120

TKG 237
TKG 240
TKG 241
TKG 242

Vulkanologi
Geologi Sejarah
Statistika Dasar 2
Petrografi
Geofisika Eksplorasi
2
Prinsip Stratigrafi
Metode Geologi
Lapangan
Sedimentologi
Geologi Teknik
Geokomputasi
Geokimia
Metode Penelitian
Geologi
Petrologi Batuan
Beku & Batuan
Metamorf
Geologi Indonesia
Stratigrafi Analisis
Filsafat Ilmu
Pengetahuan
Pemetaan Geologi
Ekskursi Geologi
Regional

2
2
2
3

III
IV
IV
IV

TKG 3220
TKG 2117
TKG 2211

IV

TKG 3230

IV

TKG 2118

IV

TKG 2119

3
3
3
3

IV
IV
V
V

TKG 2115
TKG 3218
TKG 2210
TKG 2201

TKG 3228

TKG 2202

3
2

V
V

TKG 3234
TKG 3221

TKG 4002

Pendidikan Agama

VI

Kewarganegaraan
KKN
Referat

2
3
2

VI
VI
VI

UNU 1002
AE
UNU 1003
UNU 4302
TKG 4244

Geologi
Sumberdaya Mineral

VI

TKG 3229

VI

TKG 3232

2
2
5
1
-

VI
VI
VII
VII
-

TKG 4303
TKG 4245
TKG 4250
TKG 3231
TKG 3233

TKG 243
TKG 244
TKG 245
TKG 246
TKG 247
TKG 350
TKG 351
TKG 352
TKG 353
TKG 354
TKG 355
TKG 356
TKG 357
TKG 358
UNU 300305
UNU 360
UNU 450
TKG 365
TKG 366
TKG 367
TKG 368
TKG 369
TKG 478
TKG 477
-

18

Geologi Minyak dan


Gas Bumi
Geologi Lingkungan
Manajemen Proyek
Skripsi
Kolokium
-

3
3
3
3
2

II
IV
III
III
III

III

3
2
3

V
IV
IV

VI

IV

IV

3
3
3
3

III
V
IV
III

VI

III

3
2

VI
V

VII

TKG 3121

Paleontologi
Hidrogeologi
Statistika
Mineralogi Optik
Matematika Geologi
Geologi
Penginderaan Jauh
Geofisika Eksplorasi
1
Paleontologi
Analisis
Vulkanologi
Geologi Sejarah
Petrografi
Geofisika Eksplorasi
2
Prinsip Stratigrafi
Metode Geologi
Lapangan
Sedimentologi
Geologi Teknik
Geoinformasi
Geokimia
Metode Penelitian
Geologi
Petrologi Batuan
Beku dan Batuan
Metamorf
Geologi Indonesia
Stratigrafi Analisis
Filsafat Ilmu
Pengetahuan
Pemetaan Geologi

TKG 3122

Ekskursi Geologi

Pendidikan Agama

Kewarganegaraan
KKN
Referat
Geologi
Sumberdaya
Mineral
Geologi Minyak dan
Gas Bumi
Geologi Lingkungan
Manajemen Proyek
Skripsi
Geologi Panasbumi
Geologi Batubara

2
3
2

II
VII
VII

VI

VI

2
2
5
2
2

VII
VII
VIII
VI
VI

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Tabel 3.2. Ekuivalensi matakuliah elektif Kurikulum 2006 dengan matakuliah elektif Kurikulum 2011.
Blok berwarna abu-abu (
) pada Kurikulum 2006 menunjukkan matakuliah yang ditiadakan
pada Kurikulum 2011, atau termasuk matakuliah elektif yang dijadikan matakuliah wajib pada
Kurikulum 2011.
Blok berwarna abu-abu (
) pada Kurikulum 2011 menunjukkan perubahan penempatan
matakuliah, baik dari semester ganjil menjadi semester genap atau sebaliknya.
Kode matakuliah dalam cetak miring menunjukkan perubahan kode pada Kurikulum 2011.
Nama matakuliah dalam cetak miring menunjukkan pergantian nama matakuliah pada
Kurikulum 2011.
Angka semester (Sem.) dalam cetak miring menunjukkan penempatan di semester berbeda
pada Kurikulum 2011.
Semester Ganjil
Kode
TKG 238 A
TKG 238 B
TKG 239 A
TKG 239 B
TKG 359 A
TKG 359 B
TKG 470
TKG 471
TKG 472
TKG 473 A
TKG 473 B
TKG 474
TKG 475
TKG 476

Kurikulum 2006
Matakuliah
Geologi Mineral Lempung
Geopedologi
Hidrologi Daerah Aliran
Sungai
Geomorfologi Analisis
Tektonika
Seismologi
Petrologi Batuan Karbonat
Geologi Pantai dan Laut
Mitigasi Bencana Geologi
Geologi Mineral Bijih
Geologi Mineral Industri
Geologi Batubara
Geokimia Eksplorasi
Geokimia Minyak dan Gas
Bumi

Sem.
III
III
III
III
V
V
VII
VII
VII
VII
VII
VII
VII
VII

TKG 477 A

Geologi Bawah Permukaan

VII

TKG 477 B

Karakteristik Reservoar
Minyak dan Gas Bumi

VII

Kurikulum 2011
Matakuliah
Geologi Mineral Lempung
Geopedologi
Hidrologi Daerah Aliran
TKG 2206
Sungai
TKG 2207
Geomorfologi Analisis
TKG 3222
Tektonika
TKG 3223
Seismologi
TKG 3226
Petrologi Batuan Karbonat
TKG 2208
Geologi Laut
TKG 3224
Mitigasi Bencana Geologi
TKG 3239
Geologi Mineral Bijih
TKG 3240
Geologi Mineral Industri
menjadi matakuliah wajib
TKG 4246
Geokimia Eksplorasi
Geokimia Minyak dan
TKG 4247
Gas Bumi
Geologi Bawah
TKG 4248
Permukaan
Pengantar Teknik
TKG 4249
Reservoar
Kode
TKG 2204
TKG 2205

Sem.
III
III
III
III
V
V
V
III
V
VI
VI
VII
VII
VII
VII

Semester Genap
Kode
TKG 248 A
TKG 248 B
TKG 249 A
TKG 249 B
TKG 360 A
TKG 360 B
TKG 361 A
TKG 361 B
TKG 362
TKG 363
TKG 364
TKG 481
TKG 482

Kurikulum 2006
Matakuliah
Mekanika Batuan
Penginderaan Jauh
Biostratigrafi
Palinologi
Geologi Panasbumi
Geokimia Panasbumi
Dasar-dasar Pemodelan
Air Bawah Tanah
Geokimia Air Bawah
Tanah
Geoteknik
Geologi Pengembangan
Wilayah
Geologi Kuarter
Petrologi Organik
Ekonomi Sumberdaya

Sem.
IV
IV
IV
IV
VI
VI

Kode
TKG 3235
TKG 2214
TKG 2215
TKG 2216

VI

TKG 2213

VI

TKG 3227

VI

TKG 3225

VI

TKG 2212

VI
VIII
VIII

TKG 3237
TKG 2217
TKG 3243

TKG 3242

Kurikulum 2011
Matakuliah
Mekanika Batuan
Pengolahan Citra Digital
Biostratigrafi
Palinologi
menjadi matakuliah wajib
Geokimia Panasbumi
Dasar-dasar Pemodelan
Air Bawah Tanah
Geokimia Air Bawah
Tanah
Geoteknik
Geologi Pengembangan
Wilayah
Geologi Kuarter
Petrologi Organik
Ekonomi Sumberdaya

Sem.
VI
IV
IV
IV
VI
IV
V
V
IV
VI
IV
VI
19

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

TKG 483
TKG 484
TKG 485

Mineral dan Energi


Eksplorasi Endapan
Mineral
Studi Cekungan
Kerja Praktek

VIII

TKG 3241

VIII
VIII

TKG 3238

Mineral dan Energi


Eksplorasi Endapan
Mineral
Studi Cekungan
Ditiadakan

VI
VI

3.3. Pemberlakuan terhadap masing-masing angkatan


Kurikulum 2011 telah berlaku secara penuh semenjak mahasiswa angkatan
2011/2012. Bagi angkatan 2009/2010 dan sebelumnya, masih tetap mengikuti Kurikulum
2006, dimana seluruh matakuliah tersusun menurut Kurikulum 2006 tetap ditawarkan
sebagaimana adanya. Sedangkan bagi angkatan 2010/2011, akan berlaku masa transisi yang
berbeda mengingat mereka telah menempuh Kurikulum 2006 yang telah mengalami
perubahan. Berikut ini adalah rincian beberapa aturan peralihan yang harus diperhatikan
dengan seksama oleh masing-masing angkatan.
1. Angkatan 2012/2013:
a. Kurikulum 2011 berlaku secara penuh.
b. Angkatan 2011/2012 mengikuti penempatan matakuliah wajib dan elektif
sebagaimana yang digambarkan dalam diagram alir Gambar 2.2 dan yang diatur
dalam Tabel 2.6 dan 2.7.
2. Angkatan 2011/2012:
a. Kurikulum 2011 berlaku secara penuh.
b. Angkatan 2011/2012 mengikuti penempatan matakuliah wajib dan elektif
sebagaimana yang digambarkan dalam diagram alir Gambar 2.2 dan yang diatur
dalam Tabel 2.6 dan 2.7.
3. Angkatan 2010/2011:
a. Mulai melaksanakan Kurikulum 2011 secara penuh semenjak Semester Ganjil
2011/2012.
b. Mengingat seluruh mahasiswa angkatan ini telah mengambil matakuliah Ilmu
Lingkungan secara sistem paket di Semester 1 pada Tahun Ajaran 2010/2011,
maka posisi matakuliah tersebut di Semester 4 digantikan oleh matakuliah
Pendidikan Agama.
4. Angkatan 2009/2010 dan sebelumnya:
a. Masih melaksanakan Kurikulum 2006 hingga selesai studi di Jurusan Teknik
Geologi FT UGM.
b. Adapun bagi yang ingin mengulang matakuliah yang tersusun menurut
Kurikulum 2011, maka harus mengikuti aturan ekuivalensi yang telah
ditetapkan dalam Tabel 3.1 dan 3.2 di atas (nama matakuliah, kode matakuliah,
jumlah SKS, dan penempatan semester).
c. Bagi yang ingin mengulang matakuliah Ilmu Ukur Tanah (semester I
Kurikulum 2006) masih diperkenankan dan dipersilahkan menghubungi dosen
pengampu matakuliah tersebut. Pelaksanaan kelas mengulang akan diatur oleh
dosen pengampu bersama-sama dengan PPJ Akademik.
d. Bagi yang ingin mengulang matakuliah Makropaleontologi (semester II
Kurikulum 2006) dipersilahkan mengambil Paleontologi (semester II Kurikulum
20

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

2011) sebagai penyetaraannya. Demikian pula bagi yang ingin mengulang


matakuliah Mikropaleontologi (semester III Kurikulum 2006) dipersilahkan
mengambil Paleontologi Analisis (semester V Kurikulum 2011) sebagai
penyetaraannya.
e. Matakuliah-matakuliah Statistika Dasar 1 (Semester III) dan Statistika Dasar
2 (Semester IV) digabungkan menjadi Statistika (Semester III). Bagi yang ingin
mengulang matakuliah Statistika Dasar 2 masih diperkenankan dan
dipersilahkan menghubungi dosen pengampu matakuliah tersebut. Pelaksanaan
kelas mengulang akan diatur oleh dosen pengampu bersama-sama dengan PPJ
Akademik.
f. Bagi yang ingin mengulang matakuliah Geologi Foto (Semester III)
dipersilahkan mengambil Geologi Penginderaan Jauh (Semester III) sebagai
ekuivalensinya.
g. Bagi yang ingin mengulang matakuliah Geokomputasi (Semester V)
dipersilahkan mengambil Geoinformasi (Semester IV) sebagai ekuivalensinya.
h. Tidak wajib mengambil matakuliah Geologi Panasbumi dan Geologi Batubara
sebagai matakuliah wajib. Kedua matakuliah tersebut dipersilahkan diambil
sebagai matakuliah elektif (pilihan).
i.

Menempuh Skripsi sebagaimana yang diatur dalam Kurikulum 2011.

j.

Tetap mengambil matakuliah Kolokium sebagai matakuliah wajib yang


memiliki nilai SKS.

21

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

22

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 4 PETA KOMPETENSI KURIKULUM 2011


4.1. Pendahuluan
Sebagaimana yang dipaparkan pada sub-bab 2.2 bahwa terdapat 4 kompetensi
lulusan Program S1 Jurusan Teknik Geologi FT UGM yang harus dicapai. Keempat
kompetensi tersebut adalah:
1. Knowledge and understanding
a. Mengerti dan memahami sains dasar keteknikan.
b. Memahami bumi sebagai suatu sistem yang dinamis.
c. Memahami penerapan geologi untuk mendukung upaya pemanfaatan
sumberdaya geologi dan mitigasi bencana geologi yang berwawasan
lingkungan.
2. Intellectual skills
a. Mengerti dan memahami data geologi sebagai dasar untuk evaluasi potensi
sumberdaya dan bencana geologi.
b. Mampu memberikan dasar dan pengelolaan pemecahan masalah geologi,
baik secara kualitatif maupun kuantitatif.
3. `Practical skills
a. Mampu melakukan pemetaan, interpretasi dan prediksi potensi geologi serta
mampu membuat peta geologi tematik.
b. Mampu menggunaan teknologi informasi dalam pengolahan dan manajemen
data geologi.
c. Mampu menyusun laporan ilmiah kegeologian secara sistematis dan terpadu.
d. Mampu mengkomunikasikan ide/data geologi dalam berbagai teknik
berkomunikasi.
4. Managerial skills
a. Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengevaluasi suatu
kegiatan penelitian geologi.
b. Mampu memimpin suatu pekerjaan geologi dengan penghayatan nilai-nilai,
perilaku, etika ahli teknik geologi yang profesional.
c. Mampu bekerja sama secara interdisipliner, inovatif, kreatif, adaptif, dan
kompetitif.
Untuk itu, suatu peta kompetensi dibuat dalam rangka memastikan bahwa
penempatan matakuliah pada Kurikulum 2011 telah mengakomodasi pencapaian masingmasing kompetensi secara sistematis dan bertahap.
4.2. Distribusi Kompetensi Kurikulum 2011
Peta kompetensi Kurikulum 2011 disajikan sebagai berikut, dengan maksud agar
para mahasiswa mampu memahami kompetensi apa saja yang harus mereka kuasai di akhir
perkuliahan.

23

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Semester 1
No

Nama Mata Kuliah

1a

1b

1c
v
v
v
v

2a

2b

Kompetensi
3a 3b 3c

1 Pancasila
2 Pendidikan Agama
3 Geologi Dasar
v
4 Kristalografi dan Mineralogi
v
5 Matematika Dasar 1
v
6 Fisika Dasar 1
v
7 Kimia Dasar
v
8 Bahasa Inggris
v
Keterangan: tipe kompetensi (1a,1b, dst..) merujuk pada uraian pada sub-bab 4.1 di atas

3d

4a

4b

4c

Semester 2
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Nama Mata Kuliah


Kewarganegaraan
Petrologi
Geomorfologi
Geologi Struktur
Paleontologi
Matematika Dasar 2
Fisika Dasar 2
Kimia Fisika

1a

1b

2a

2b

v
v
v
v

1c
v
v
v
v
v

v
v
v
v
v
v
v

v
v
v
v

v
v
v
v

1a
v
v
v
v
v
v
v

1b
v
v
v
v
v
v
v

1c
v
v
v
v
v
v
v

2a
v
v
v
v
v
v
v

2b
v
v
v
v
v
v
v

1a
v
v
v
v
v
v

1b
v
v
v
v
v
v

1c
v
v
v
v
v
v
v

2a
v
v
v
v
v
v

2b
v
v
v
v
v
v

Kompetensi
3a 3b 3c

3d

4a

4b

4c

Kompetensi
3a 3b 3c
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v

3d
v
v
v
v
v

4a

4b

4c

4a

4b

4c

Semester 3
No
1
2
3
4
5
6
7

Nama Mata Kuliah


Statistika
Matematika Geologi
Geokimia
Petrologi Batuan Beku dan Metamorf
Sedimentologi
Mineralogi Optik
Geologi Penginderaan Jauh

Kompetensi
3a 3b 3c
v
v
v
v

3d
v

Semester 4
No
1
2
3
4
5
6
7

24

Nama Mata Kuliah


Hidrogeologi
Geoinformasi
Geologi Sejarah
Prinsip Stratigrafi
Petrografi
Metode Geologi Lapangan
Ilmu Lingkungan

v
v

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Semester 5
No
1
2
3
4
5
6
7

Nama Mata Kuliah


Geologi Teknik
Paleontologi Analisis
Geofisika Eksplorasi 1
Vulkanologi
Stratigrafi Analisis
Pemetaan Geologi
Ekskursi Geologi

1a
v
v
v
v
v
v
v

1b
v
v
v
v
v
v
v

1c
v
v
v
v
v
v
v

2a
v
v
v
v
v
v
v

2b
v
v
v
v
v
v
v

Kompetensi
3a 3b 3c
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v

3d
v
v
v
v
v
v
v

4a
v

4b

4c
v

1a
v
v
v
v
v
v
v

1b
v
v
v
v
v
v
v

1c
v
v
v
v
v
v
v

2a
v
v
v
v
v
v
v

2b
v
v
v
v
v
v
v

Kompetensi
3a 3b 3c
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v

3d
v
v
v
v
v
v
v

4a

4b

4c

v
v
v

v
v
v

v
v
v

1a
v
v

1b
v
v

2a
v
v

2b
v
v

Kompetensi
3a 3b 3c
v
v
v
v
v

3d
v
v

4a
v

4b
v

4c
v

v
v

v
v

1c
v
v
v
v
v

v
v

v
v

v
v

v
v

v
v

v
v

1a
v

1b
v

1c
v

2a
v

2b
v

Kompetensi
3a 3b 3c
v
v
v

3d
v

4a
v

4b
v

4c
v

Semester 6
No

Nama Mata Kuliah

1
2
3
4
5
6
7

Metode Penelitian Geologi


Geologi Sumberdaya Mineral
Geofisika Eksplorasi 2
Geologi Panasbumi
Geologi Minyak dan Gas Bumi
Geologi Batubara
Geologi Indonesia

Semester 7
No
1
2
3
4
5

Nama Mata Kuliah


KKN
Referat
Filsafat Ilmu Pengetahuan
Manajemen Proyek
Geologi Lingkungan

v
v

Semester 8
No
1

Nama Mata Kuliah


Skripsi

25

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

26

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 5 SILABUS MATAKULIAH


5.1. Matakuliah Wajib
SEMESTER I ..........................................................................................................................
1. Pancasila (2 SKS)
disesuaikan dengan SK Dirjen Dikti no.265/ DIKTI/ Kep/ 2000
Landasan dan Tujuan Pendidikan Pancasila, menginternalisasikan nilai sejarah perjuangan
bangsa, sistem hukum nasional dan ketatanegaraan RI berdasarkan Pancasila dan UUD1945. Dinamika pelaksanaan UUD-1945, Pancasila sebagai sistem filsafat, Pancasila
sebagai sistem etika, Pancasila sebagai Ideologi, Pancasila sebagai paradigma kehidupan
dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Aktualisasi Pancasila dalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
2. Pendidikan Agama (2 SKS)
(disesuaikan dengan SK Dirjen Dikti no. 263/ DIKTI/ Kep /2000)
a. Agama Islam
Sumber ajaran Islam Khalifatul Fil Ardh, Al Quran sumber ilmu pengetahuan dan
teknologi serta riset yang Islam, roman muka bumi dan Al Quran, konsep-konsep
kebumian (geologi dan geomatika) dan problem lingkungan dalam Al Quran. Filsafat/nilainilai geospiritual (geospiritual value) dalam melihat berbagai kejadian proses kebumian
yang mengakibatkan dampak terhadap kelangsungan budaya manusia. Berdasarkan SK
Rektor UGM no. 214/P/SK/HT/2004 dilaksanakan pula Asistensi Agama Islam (AAI)
sebagai bagian dari perkuliahan Agama Islam, dimana AAI bersifat wajib non-SKS.
b. Agama Katolik
Sarjana katolik yang diharapkan oleh masyarakat dan gereja, metode studi agama di
Perguruan tinggi umum, uraian filososfis hubungan dasar yang dimiliki oleh manusia.
Pikiran kebenaran, manusia beriman, mau mengikuti Yesus dan percaya kepadanya.
Hakikat Yesus Kristus dan perannya dalam kehidupan beriman, gereja sebagai masyarakat
orang beriman. Dasar-dasar dan langkah pertimbangan dalam pengambilan keputusan baik
dan buruk, motivasi, keluarga katolik. Pengakuan agama katolik terhadap otonomi ilmu dan
metodologi ilmu, tanggung jawab orang Katolik dalam membangun dunia, serta kerasulan
awam sebagai tugas umat beriman ditengah-tengah dunia.
c. Agama Protestan
Hakekat manusia, agama Kristen, Gereja, iman Kristen dalam kaitannya dengan Ilmu
Pengetahuan dan teknologi (Iman, Kasih, dan Pengharapan). Manusia dan Pembangunan,
masalah-masalah etika dalam kehidupan sosial, tema-tema kapita selekta.
d. Agama Hindu
Filsafat ilmu pengetahuan dan agama, sejarah agama Hindu, alam semesta, Weda sebagai
kitab suci dan sekaligus sebagai sumber hukum Hindu. Pokok-pokok sradha dalam agama
Hindu, Catur Purusaartha dan Catur Asrama, Catur Marga Yoga, sosiologi agama Hindu,
Sad Darsana, Sila dan Etika Hindu, Yadnya, pandita dan pinandita, tempat suci dan harihari suci agama Hindu.
e. Agama Buddha
Manusia dan agama, agama Buddha, sumber ajaran agama Buddha, kerangka dasar ajaran
Buddha, Dharma, Sila, Meditasi, Buddhis dan Ilmu Pengetahuan, studi-studi kasus.

27

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

3. Bahasa Inggris (2 SKS)


Structure, meliputi dasar-dasar structure bahasa Inggris, Tenses, Adjectives, Nouns, Verb
dan Pengembangan Perbendaharaan Bahasa Inggris untuk bidang Teknik.
Matematika Dasar 1 (2 SKS)
Pendahuluan fungsi dan limit, fungsi dan grafik, kontinyuitas, derivatif, nilai ekstrim,
kelengkungan, teorema nilai rata-rata deret Taylor, fungsi dua perubah. Mata kuliah ini
menjadi prasyarat mata kuliah Matematika Geologi dan Statistika Dasar 1.
Acuan:
Ayres, F., 1981, Calculus 2nd ed, Mc Graw-Hill International Book Company, Singapura.
Kaplan, W., and Lewis, D. T., 1981, Calculus and Linier Algebra, John Wiley & Sons., Inc
4. Fisika Dasar 1 (3 SKS)
Mekanika titik massa. Mekanika benda tegar dan benda ubah bentuk. Getaran dan
gelombang. Temperatur dan kalor.Teori kinetik gas. Pembahasan berorientasi kepada
kebutuhan di bidang teknik.
Acuan:
Halliday, D., Resnick, R., Silaban, P., dan Sucipto, E.,1984, Fisika, Jilid I, Erlangga,
Surabaya.
Romer, R. H. , 1976, Energy: An Introduction to Physics, W. H. Freeman and Co, San
Francisco.
5. Kimia Dasar (3 SKS)
Struktur atom, ikatan kimia, sistem periodik dan sifat-sifat periodik unsur, golongan non
metal, asam basa, keseimbangan ionik, golongan metal, kimia nuklir.
Acuan:
Keenan, C. W. , et al., 1980, General College Chemistry, Harper & Row Publishers, Inc,
Yew York.
Mortimer, C.E., 1967, Chemistry, a conceptual approach, Reinhold Publishing Corporation,
New York.
6. Geologi Dasar (3 SKS)
Dalam Mata kuliah ini dijelaskan tentang pengertian geologi, geologi fisik dan geologi
dinamik; asal mula bumi, sifat-sifat fisik bumi, hubungan geologi dengan disiplin ilmu lain,
hukum-hukum dasar geologi, materi penyusun bumi, proses geologi pada litosfer dan
hasilnya, bumi sebagai suatu sistem dinamik, pengenalan tektonik lempeng yang mencakup
pengertian dasar tektonik aktif, pembantukan pegunungan dan gunung api, geokronologi
dan geologi terapan. Mata kuliah ini menjadi dasar utama geologi oleh karena itu menjadi
prasyarat mata kuliah di semester 3.
Acuan:
Hamblin, W.K. and Christiansen, E. H., 1998. Earths Dynamic Systems, 8th Ed., PrenticeHall, Inc., Upper Saddle River, New Jersey.
Sanders, J.E., 1981, Principles of Physical Geology, John Wiley and Sons Co., Inc., New
York.
Sawkins, S. J., Chase, C. G., Darby, D.G., and Rapp, G., 1078. The Evolving Earth, 2nd Ed.,
Macmillan Publishing Co., Inc., New York.
Tarbuck, E. J. and Lutgens, F. K., 2000. Earth Science, 9th Ed., Prentice-Hall, Inc., Upper
Saddle River, New Jersey.

28

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

7. Kristalografi dan Mineralogi (3 SKS)


Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang definisi, ciri-ciri/sifat kristal dan mineral,
kristalografi bentuk luar dan orde internal, kimia kristal, mineralogi fisik dan kimia,
sistematika mineralogi, mineral dalam batuan, genesa dan asosiasi mineral, mineral
ekonomi dan mineral permata. Mata kuliah ini menjadi prasyarat mata kuliah Mineralogi
Optik.
Acuan:
Deer, W. A., Howie, R. A., & Zussman, J., 1992, Rock Forming Mineral. 2nd Edition,
Longman Scientific & Technical, London, 696 h.
Hibbard, M.J., 2002, Mineralogy: A geologists Point of View, McGraw-Hill, Boston, 562 h
Hurlbut, C. S., Jr., 1971, Danas Manual of Mineralogy, John Wiley and Sons, Inc., New
York
Klein, C., 2002, Mineral Science, 22nd Edition, John Wiley and Sons, Inc., New York, 641 h

SEMESTER II .........................................................................................................................
8. Kewarganegaraan (2 SKS)
disesuaikan dengan SK Dirjen Dikti nomer: 267 /DIKTI /Kep / 2000
Hak dan Kewajiban warganegara, pendidikan pendahuhuluan bela negara, demokrasi
Indonesia, Hak Azasi Manusia; Wawasan Nusantara, Ketahanan Nasional, Politik dan
Strategi Nasional
9. Matematika Dasar 2 (2 SKS)
Integral tak tentu dan integral tentu, penggunaan integral tentu, integral ganda. Barisan dan
deret. Persamaan differensial.
Acuan:
Franklin, P., 1953, Differential and Intergral Calculus, Mc Graw-Hill Book Co, New York.
Spiegel, M. R., 1974, Advanced Calculus, Mc Graw Hill International Book Company, New
York.
10. Fisika Dasar 2 (3 SKS)
Muatan dan materi. Medan listrik. Hukum Gauss. Potensial listrik. Kapasitor dan dielektrik.
Arus dan hantaran. Gaya gerak listrik. Pembicaraan singkat tentang untai listrik. Medan
magnetik: sifat-sifat, Hukum Ampere dan Farraday-Lenz. Gejala Induktansi. Sifat-sifat
magnetis materi. Osilasi elektromagnetik. Sekilas bahasan tentang persamaan Maxwell,
ditekankan kepada kebutuhan di bidang teknik geologi.
Acuan:
Halliday, D., Resnick, R., Silaban, P., dan Sucipto, E., 1984, Fisika, Jilid II, Erlangga.
Romer, R. H. , 1976, Energy: An Introduction to Physics, W. H. Freeman and Co, San
Francisco.
11. Kimia Fisika (2 SKS)
Absorpsi (penyerapan gas ke cairan), adsorpsi, ekstraksi, kristalisasi, keseimbangan fase,
transformasi padatan, campuran dua komponen atau lebih dengan sifat-sifat fisis dan
khemisnya.
Acuan:
Findlay, A. ; The Phase Rule, 9th edition.
29

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Moore, W. J. ; Physical Chemistry. 3rd edition.


12. Petrologi (3 SKS)
Mata kuliah ini membahas tentang klasifikasi dan pemerian batuan beku, sedimen dan
metamorf berdasarkan pada aspek tekstur, struktur dan komposisi mineralogi dan kimia.
Selain itu juga dibahas tentang asal-usul dan proses kejadian batuan dalam dimensi ruang
dan waktu, dikaitkan dengan teori lempeng tektonik dan asosiasi batuan pada berbagai
kondisi tatanan geologi.
Acuan:
Best, M.G., 2003, Igneous and Metamorphic Petrology (2nd ed.), Blackwell Publishing Co.,
729 p.
Pettijohn, F.J., 1975, Sedimentary Rocks, 2nd ed., Oxford and IBH Pub. Co., New Delhi, 718
p.
Tucker, M.E., 1991, Sedimentary Petrology: An Introduction to the Origin of Sedimentary
Rocks, 2nd ed., Blackwell Scientific Publications, Oxford, 260 p.
Winter, J.D., 2001, An Introduction to Igneous and Metamorphic Petrology, Prentice Hall,
New Jersey, 697 p.
13. Geomorfologi (3 SKS)
Mempelajari origin, pemerian, klasifikasi, dan evolusi morfologi: mencakup relief,
penyaluran, proses endogenik, volkanisme, proses eksogenik, kendali batuan maupun
struktur geologi terhadap pembentukan dan evolusi morfologi, pengantar aplikasi morfologi
untuk keteknikan atau yang lainnya.
Acuan:
Bloom, A. L., 1978, Geomorphology, A Systematic Analysis of Cenozoic Landforms,
Princeton, New Jersey.
Selby, M. J., 1985, Earths Changing Surface, An Introduction to Geomorphology,
Clarendon Press., Oxford.
Summerfield, M. A., 1991, Global Geomorphology, Longman Scientific and Technical,
John Wiley and Sons Inc., New York.
Thornbury, W. D., 1969, Principles of Geomorphology, Toppan Company Ltd., Tokyo,
Japan.
14. Geologi Struktur (3 SKS)
Dalam matakuliah ini dijelaskan tentang deformasi batuan, struktur hasil deformasi pada
batuan sedimen, beku, metamorf (kekar, sesar, lipatan, foliasi, cleavage batuan, dll), asal
gaya pembentuk struktur (teori tektonik lempeng), penyajian struktur pada peta dan
penampang geologi, struktur kontur, ketidakselarasan. Diadakan field-trip untuk
memperkenalkan struktur di lapangan, cara mengukur dan menganalisis.
Acuan:
Billings, M. P., 1982, Structural Geology, 3rd ed., Prentice Hall, New Delhi.
Hobbs, B. E., Means W. D., and William P. F., 1976, An Outline of Structural Geology,
John Wiley and Sons Inc., New York.
Price, N. J., and Cosgrove, J. W., 1990, Analysis of Geological Structures, Cambridge
University Press, Cambridge.
Ragan, D. M., 1973, Structural Geology, An Introduction to Geometrical Techniques, John
Wiley and Sons Inc., New York.

30

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

15. Paleontologi (3 SKS)


Mengenalkan prinsip-prinsip dasar paleontologi; termasuk di dalamnya : proses pemfosilan,
pertumbuhan dan bentuk dari organisme pembentuk fosil, populasi dan spesies, sistem
penamaan (taksonomi), evolusi morfologi, biostratigrafi, tingkat/kecepatan dan tren evolusi,
diversifikasi dan kepunahan global, dan paleoekologi serta paleobiogeografi.
Acuan:
Benton, M. J. dan Harper D.A.T., 2009, Introduction to Paleobiology and the Fossil
Record, 1st ed., John Wiley & Sons, Ltd., Singapura, 592p.
Foote, M. And Miller, A.I., 2007, Principles of Paleontology, 3rd ed., W.H. Freeman and
Co., New York, 356p.

SEMESTER III .......................................................................................................................


16. Statistika (2 SKS)
Membahas tentang pengertian statistik, cara menejemen data, dan cara analisa data,
pengertian probabilitas, distibusi binomial, distribusi normal, distribusi student-t, test
hipotesa, uji beda rerata, regresi serta korelasi linier dan non linier. Dilanjutkan dengan
distribusi chi-kuadrat, analisa runtut waktu (time series), analisa varian (anova), serta
analisa rantai Markov, serta distribusi data sirkular dan berarah, dengan contoh-contoh
aplikasi geologi.
Acuan:
Alder,H.R., and E.B.,Roessler , 1972: Introduction to Probability and Statistics, 5th ed.,
W.H. Freeman and Company, New York, 373p.
Cheeney, R.F. , 1985: Statistical Method in Geology, George Allen & Unwin, London.
163p.
Davis, J.C., 2002: Statistic and Data Analysis in Geology; 3rd ed. ,John Wiley and Sons,
New York., 638p
Swan, A.R.H., and M.Sandilands, 1995: Introduction to Geological Data Analysis,
Blackwell Scientific Ltd., Oxford, 446p.
17. Matematika Geologi (2 SKS)
Matakuliah ini mempelajari mtematika terapan untuk menyelesaikan masalah-masalah
geologi. Materi yang diberikan pda matakuliah ini meliputi: hubungan antar variabel
geologi, matriks terapan, pengantar metode numerik, geologi terapan persamaan diferensial
dan integral, pemrograman linear, klasifikasi dan kombinasi himpunan, trigonometri dan
proyeksi stereografis, pemetaan vektor.
Acuan:
Carr, J. R., 1995, Numerical Analysis for the Geological Science, Prentice-Hall, Englewood
Cliff, 592h
Ferguson, J., 1988, Mathematics in Geology, Allen & Unwin, London, 299h
Waltham, D., 2000, Mathematics: A simple tool for geologist, 2nd Edition, Blackwell
Publishing Ltd., Oxford, 201h
Nat. Assoc. Geosci. Teach, 19982005, Computational Geology Series, Journal of
Geoscience Education

31

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

18. Sedimentologi (3 SKS)


Gambaran mengenai peranan batuan sedimen pada litosfer, macam batuan sedimen, serta
proses pembentukannya. Pembahasan tekstur, struktur, dan komposisi batuan sedimen,
analisis butir (granulometri, mineral berat), analisis batuan sumber serta lingkungan
pengendapan dan kaitannya dengan tektonik sedimentasi. Diberi pula teknik pembuatan
peta litofasies serta penggunaannya di berbagai bidang.
Acuan:
Blatt, H., Middleton, G., and Murray, R., 1980, Origin of Sedimentary Rocks, 2nd ed.,
Prentice Hall Inc., Englewood Cliffs, New Jersey.
Boggs, S., 1983, Principles of Sedimentology and Stratigraphy, Merrill Publishing Co., A
Bell and Howell Co., Ohio.
Friedman, G. M., and Sanders, J. E., 1978, Principles of Sedimentology, John Wiley and
Sons, New York.
Reineck, H. E., and Singh, I. B., 1980, Depositional Sedimentary Environments, 2nd ed.,
Springer Verlag, Berlin.
19. Mineralogi Optik (3 SKS)
Matakuliah ini mempelajari identifikasi sifat fisik mineral secara optis (mencerminkan
komposisi kimia dan struktur mineral). Materi yang diberikan pada matakuliah ini meliputi:
sifat-sifat dasar cahaya, identifikasi mineral secara ortoskopis nikol sejajar, ortoskopis nikol
bersilang, dan identifikasi mineral secara konoskopis serta ulasan sifat-sifat optis mineralmineral pembentuk batuan.
Acuan:
Deer, W.A., Howie, R.A., and Zussman, J., 1992, An Introdution to the Rock-Forming
Minerals (2nd ed.), Longman, England.
Kerr, P.F., 1959, Optical Mineralogy, McGraw Hill Book Company, Inc., New Yotk,
Toronto, London.
Nesse, W.D., 1991, Introduction to Optical Mineralogy, (2nd ed.) Oxford University Press,
New York.
Shelley, D., 1975, Manual of Optical Mineralogy, Elsevier, Amsterdam, Netherlands
20. Geokimia (3 SKS)
Dalam Matakuliah ini akan dijelaskan tentang pengertian geokimia dan sejarah
perkembangan-nya, konsep bumi sebagai materi, distribusi dan kelimpahan unsur yang ada
di bumi serta yang ada di bagian-bagiannya, hukum termodinamika, kimia kristal,
magmatisme, proses sedimentasi, proses metamorfisme, susunan hidrosfer dan atmosfer,
serta siklus geokimia.
Acuan:
Faure, G., 1998, Principles and Applications of Geochemistry, 2nd ed., Prentice Hall, New
Jersey
Gill, R., 1996, Chemical Fundamentals of Geology, 2nd ed., Chapman and Hall, England
Krauskopf, K. B. and Bird, D. K., 1995, Introduction to Geochemistry, 3rd ed., McGrawHill Inc.
Mason, B., and Moore, C. B., 1981, Principtes of Geochemistry, 4th ed, John Wiley & Sons,
New York.

32

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

21. Petrologi Batuan Beku dan Metamorf (2 SKS)


Mata kuliah ini membahas tentang petrogenesa batuan beku dan metamorf dengan
menggunakan berbagai metode analisis terutama geokimia. Untuk batuan beku pembahasan
petrogenesa difokuskan pada batuan beku yang terbentuk di zona subduksi, batuan ofiolit di
zona rekahan tengah samodra, dan batuan granitik. Untuk batuan metamorf dibahas tentang
fasies dan reaksi metamorfik dalam kaitannya dengan tatanan geologi yang berbeda-beda.
Acuan:
Best, M.G., 2003, Igneous and Metamorphic Petrology (2nd ed.), Blackwell Publishing Co.,
729 p.
Rollinson, H.R., 1993, Using Geochemical Data: Evaluation, Presentation, Interpretation,
John Wiley and Sons, New York
Wilson, M., 1989, Igneous Petrogenesis: A Global Tectonic Approach, Harper Collins
Academic, London, 466 p.
Winter, J.D., 2001, An Introduction to Igneous and Metamorphic Petrology, Prentice Hall,
New Jersey, 697 p.
22. Geologi Penginderaan Jauh (3 SKS)
Dalam mata kuliah ini akan dijelaskan tentang pengertian penginderaan jauh, citra
penginderaan jauh, geologi penginderaan jauh, sistem penginderaan jauh, macam-macam
citra penginderaan jauh dan cara pencitraannya, geometri citra penginderaan jauh, alat-alat
interpretasi citra, unsur dasar pengenalan citra, unsur dasar interpretasi geologi, interpretasi
citra foto dan citra satelit untuk penelitian geologi, tahap-tahap interpretasi citra, serta
fotogrametri untuk bidang geologi.
Acuan:
Avery, T. E. and Berlin, G. L, 1985. Interpretation of Aerial Photographs, Burgess
Publishing Company, Minneapolis, Minnesota.
Lillesand, T. M. and Kiefer, R. W., 1994. Remote Sensing and Image Interpretation, John
Wiley and Sons Inc., New York.
Sabins, F. F. Jr., 1996. Remote Sensing, Principles and Interpretation, the Third Edition, W.
H. Freeman and Co., New York.

SEMESTER IV
23. Geologi Sejarah (2 SKS)
Uraian tentang bumi sebagai badan angkasa. Teori pembentukan bumi, pem-bentukan
atmosfir dan samudera. Perkembangan benua, samudera, dan kehidupan sepanjang waktu
geologi sejak Pra Kambrium hingga masa kini.
Acuan:
Cooper, J. D., Miller, R. H., and Patterson, J., 1986, A Trip Through Time, Principles of
Historical Geology, Merril Publ. Co., Columbus, Ohio, 469p.
Dott, Jr., R. H., and Batten, R. L., 1988, Evolution of the Earth, 4th ed., McGraw Hill Book
Co., New York, 643p.
Hardland, W. B., Cox, A. V., Llewellyn, P. G., Pickton, C. A. G., Smith, A. G. and Walters,
R., 1984; A Geologic Time Scale, Cambridge University Press, 131p.
Stanley, S. M., 1989, Earth and Life Through Time, 2nd Edition, W. H. Freeman and Co.,
New York.

33

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

24. Prinsip Stratigrafi (3 SKS)


Pengertian dan pemahaman perkembangan konsep dasar stratigrafi dan fasies sedimenter.
Nomenklatur dan klasifikasi satuan stratigrafi. Pengenalan sandi stratigrafi, pemahaman
hubungan stratigrafi, korelasi dan waktu geologi, konsep dasar biostratigrafi, paleoekologi,
paleogeografi, dan proses stratigrafi dalam hubungannya dengan lingkungan pengendapan.
Pengantar penggunaan konsep dan model fasies untuk analisis stratigrafi.
Acuan:
Ikatan Ahli Geologi Indonesia, 1973, Sandi Stratigrafi Indonesia.
Boggs, S., 1987, Principles of Sedimentology and Stratigraphy, Merrill Publishing Co. A
Bell & Howell Co., Columbus, Ohio, 784p.
Reineck, H. E., and Singh, I. B., 1980, Depositional Sedimentary Environments, 2nd ed.,
Springer Verlag, Berlin.
Walker, R. G., and James, N. P., 1989, Facies Model, Geological Assoc. of Canada, 409p.
25. Metoda Geologi Lapangan (3 SKS)
Uraian tentang teknik dan metode lapangan yang diperlukan untuk pembuatan peta geologi.
Macammacam peta geologi dan prosedur penyusunannya serta metode pemetaan pada
berbagai batuan.
Acuan:
Barnes, J. W., 1981, Basic Geological Mapping, John Wiley and Sons, New York.
Blyth, F.G.H.,1976, Geological Maps and Their Interpretation,2nd ed. Edward Arnold,
London, 48p.
Compton, R. R., 1985, Geology in the Field, John Wiley and Sons, New York, 398p.
Roberts, J. L., 1984, Introduction to Geological Maps and Structures, Pergamon Press,
London, 332p.
26. Hidrogeologi (3 SKS)
Dalam Matakuliah ini akan dijelaskan tentang dasar-dasar hidrogeologi meliputi geologi
airtanah, hidrologi airtanah, hidrolika sumur, dan kualitas airtanah. Penyelidikan airtanah,
teknik penurapan dan perencanaan konstruksi sumur, pencemaran airtanah dan teknik
penyehatannya, penyusupan air laut pada air tanah dan pengendaliannya, pengisian airtanah
dan evaluasi potensi airtanah.
Acuan:
Johnson, E. E., 1975, Groundwater and Well, 4th ed., Johnson Division UOP Inc., Saint
Paul, Minnesota.
Suharyadi, 1984, Geohidrologi, Diktat Kuliah, Jurusan Teknik Geologi FT UGM,
Yogyakarta.
Todd, D. K., 1980, Groundwater Hydrology, 2nd.ed., John Wiley and Sons, New York.
Walton, W. C., 1970, Groundwater Resource Evaluation, McGraw Hill Book Co.,
Kogakusha, Tokyo.
27. Geoinformasi (3 SKS)
Mata kuliah ini membahas tentang dasar-dasar pengelolaan data geologi berbasis pada
Sistem Informasi Geografis (SIG atau GIS). Pada bagian awal akan diperkenalkan tentang
SIG dan aplikasinya dalam geologi, sistem koordinat dan proyeksi peta, dan pembuatan
database digital. Pada bagian akhir diberikan dasar-dasar analisis spasial dan beberapa studi
kasus di berbagai cabang geologi seperti kebencanaan (geohazards) dan eksplorasi
sumberdaya geologi.

34

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Acuan:
Bonham-Carter, G.F., 1994, Geographic Information System for Geoscientists: Modelling
with GIS. Delta Printing , Ontario, 398 p.
de By, R.A. (ed), 2000, Principles of Geographic Information Systems. ITC educational
Texbook Series
Harris, J.R. (ed), 2006, GIS For The Earth Sciences. GAC Special Paper 44, Geological
Association of Canada, 616 p.
Longley, P.A., Goodchild, M.F., Maguire, D.J. and Rhind, D.W., 2001, Geographic
Information Systems and Science, John Wiley and Sons, 454 p.
28. Petrografi (3 SKS)
Matakuliah ini mempelajari deskripsi batuan dan klasifikasi/ penamaan batuan berdasarkan
pengamatan sayatan tipis/ petrografis, menggunakan bantuan alat (tool) mikroskop
polarisasi. Deskripsi batuan meliputi komposisi mineral (esensial dan asesoris)/ komponen
batuan, tekstur batuan, (mikro) struktur batuan, dan alterasi mineral. Klasifikasi/ penamaan
batuan secara petrografis mencakup batuan beku, batuan piroklastik, batuan sedimen
silisiklastik, batuan karbonat, batuan campuran silisiklastik dan karbonat, dan batuan
metamorf. Pada matakuliah ini juga dipelajari mengenai interpretasi asal usul batuan
(origin) dan pembentukan batuan (formation), interpretasi proses-proses setelah batuan
terbentuk (paragenesis/ sequen diagenesis), tipe-tipe porositas, analisis batuan asal
batupasir, posisi tektonik, dan iklim purba berdasarkan data pengamatan sayatan tipis/
petrografis. Matakuliah ini juga memberikan materi pengantar petrographic image analysis
dan perkembangannya.
Acuan:
Blatt, H., Middleton, G., and Murray, R., 1980, Origin of Sedimentary Rocks, 2nd ed.,
Prentice Hall Inc. Englewood Cliffs, New Jersey.
Moore, C.H., 1997, Carbonate Diagenesis and Porosity, 2nd ed., Elsevier, Amsterdam,
Netherlands.
Philpotts, A.R., 1989, Petrography of Igneous and Metamorphic Rocks, Prentice-Hall, Inc.,
Englewood Cliffs, New Jersey.
William, H., Turner, F.J., and Gilbert, C.M., 1982, Petrography: An Introduction to the
Study of Rocks in Thin Sections, 2nd ed., W.H. Freeman and Co., New York.
29. Ilmu Lingkungan (2 SKS)
Dalam matakuliah ini dijelaskan tentang pengertian lingkungan hidup sebagai ekosistem,
UU No.4 tahun 1982. komponen lingkungan hidup, 14 asas dasar dalam ilmu lingkungan,
energi, sumber daya alam, pencemaran lingkungan, dampak lingkungan, PIL, PEL, SEL,
ANDAL, AMDAL.
Acuan:
Hardja Soemantri, K., 1994, Hukum Tata Lingkungan, Gadjah Mada University Press.
Odum, P. E., 1975, Fundamentals of Ecology, Saunders and Toppan, Tokyo.
Owen, O. S., 1971, Natural Resources Conservation, Mac Millan, New York.
Soeriatmadja, R. E. , 1977, Ilmu Lingkungan, Penerbit ITB, Bandung.

35

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

SEMESTER V .........................................................................................................................
30. Paleontologi Analisis (3 SKS)
Maksud diajarkan matakuliah ini adalah untuk memanfaatkan rekaman fosil untuk analisa
stratigrafi/ geologi. Adapun tujuan yang ingin dicapai adalah mahasiswa mampu untuk (1)
memahami rekaman fosil yang valid, (2) memahami teknik tabulasi data paleontologi, dan
(3) bisa menggunakan data rekaman fosil untuk analisa stratigrafi/ geologi
Acuan:
Benton, M. J. dan Harper D.A.T., 2009, Introduction to Paleobiology and the Fossil
Record, 1st ed., John Wiley & Sons, Ltd., Singapura, 592p.
31. Pemetaan Geologi (4 SKS)
Penerapan Teknik Dasar dan Metode Pemetaan Geologi di wilayah sekitar Laboratorium
Lapangan Geolologi Bayat, Dilanjutkan dengan Pemetaan Geologi di daerah lain yang di
tentukan, di bimbing oleh dosen pembimbing. Menyusun laporan berupa laporan pemetaan
geologi dan poster yang disertai dengan berbagai analisis laboratorium yang berkaitan dan
diseminarkan pada akhir semester dimana Pemetaan Geologi tersebut diadakan.
Acuan:
Jurusan Teknik Geologi FT UGM, Buku Panduan Pemetaan Geologi
32. Ekskursi Geologi (1 SKS)
Peninjauan lapangan yang bertujuan untuk mengenal zone fisiografi, urutan stratigrafi pola
kontur dan kaitannya dengan aspek ekonomi, lingkungan, dan pandangan regional.
Peninjauan diusahakan melewati lintasan yang memotong lebih dari satu zone fisiografi,
dilakukan selama dua sampai tiga hari. Pembimbing EGR terdiri dari beberapa dosen,
digilir, dan penetapannya sedapat mungkin mempertimbangkan sasaran EGR yang ingin
dicapai. Dosen pembimbing merencanakan pembuatan buku pedoman EGR yang
dijalankan. Sebelum dan sesudah pelaksanaan EGR, diadakan pertemuan antara dosen
pembimbing dengan para mahasiswa peserta EGR dalam kelas untuk keperluan
pembekalan, tes, dan penjelasan pembuatan laporan.
Acuan:
Jurusan Teknik Geologi FT UGM, Buku Panduan Ekskursi Geologi
33. Geologi Teknik (3 SKS)
Pada Matakuliah ini akan dibahas tentang tinjauan Umum Geologi Teknik; Topografi dan
pengaruhnya terhadap konstruksi teknik; sifat keteknikan batuan dan tanah, struktur geologi
dan pengaruhnya terhdap konstruksi teknik, dan airtanah serta pengaruhnya terhadap
konstruksi teknik; gerakan massa batuan/ tanah; gempabumi & likuifaksi; aplikasi geologi
teknik untuk perencanaan konstruksi teknik (fondasi; jalan raya, terowongan, bendungan);
serta sistematika dan metoda penyelidikan dan penyusunan peta geologi teknik.
Acuan:
Anonim, 2001. Engineering Geology Field Manual. 2nd Ed. Vol 1 and Vol 2. US
Department of the Interior Beureau of Reclamataion.
Chowdhury, R., Flentje, P. and Batthacharya, G. 2010. Geotechnical Slope Analysis. CRC
Press. New York, Leiden, 737 pp.
Dearman, W.R. 1991. Engineering Geological Mapping. Butterworth Heinemann. Oxford.
387 pp.

36

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Price, D.G. 2009. Engineering Geology; Principles and Practice. Ed : M.H. de Frietas.
Springer-Verlag, Berlin Heidelberg. 450 pp.
34. Geofisika Eksplorasi 1 (3 SKS)
Pengantar metode geofisika untuk survey bawah permukaan secara umum, kegunaan
geofisika dan macam metodenya, dilanjutkan pembahasan tentang metode gravitasi, metode
magnetic, metode resistivity termasuk elektromagnetik dan potensial imbasan, metode
georadar, metode mikrozonasi, mencakup basis teori, pengambilan data, serta
pengolahannya.
Acuan:
Dobrin, M.B, and C.H.Savit, 1988: Introduction to Geophysical Prospecting, 4th ed., Mc
Graw Hill Book Co., Singapore, 867p.
Nettleton, L.L., 1976: Gravity and Magnetic in Oil Prospecting, Mc Graw Hill Book Co.,
New York.
Robinson, E.S., 1988; Basic Exploration Geophysics, John Wiley and Sons., New York,
562p.
35. Vulkanologi (3 SKS)
Pengertian dasar dan sejarah perkembangan vulkanologi, vulkanisme dan magmatisme,
vulkanisitas dan tektonik, kenampakan gejala vulkanisme di permukaan, penyebaran
gunungapi di dunia, bangun tubuh gunungapi, mekanisme dan tipe erupsi, produk erupsi,
vulkanisme di Indonesia, arti ekonomi dan bahaya aktivitas volkanisme.
Acuan:
Fisher, R. V., and Schmincke, H. U., 1984, Pyroclastic Rocks, Springer Verlag, Berlin
Heidelberg.
McPhie, Doyle, J. M., and Allen. 1993, Volcanic Texture : A guide to the interpretation of
textures in volcanic rocks, Centre for Ore Deposit and Exploration Studies, University of
Tasmania.
OMeara, D., 2008, Volcano, a visual guide, Firely Books Inc., New York.
Payson, D.S., and Grayson, D.K., 1979, Volcanic Activity and Human Ecology, Academic
Press, New York.
36. Stratigrafi Analisis (2 SKS)
Mata kuliah ini menjelaskan tentang pengenalan unsur stratigrafi dalam batuan sedimen;
analisa fasies pengendapan; fasies model dan pemanfaatannya; dinamika sedimentasi dan
faktor pengontrolnya; pola suksesi fasies secara vertical; pengenalan konsep stratigrafi
sikuen dan contoh aplikasinya untuk analisis cekungan dalam eksplorasi dan eksploitasi
hidrokarbon.
Acuan:
Boggs, S. Jr., 2006, Principles of Sedimentology and Stratigraphy, 4th Edition. Pearson
Prentice Hall New York, 662p.
Miall, A.D., 2010, The Geology of Stratigraphic Sequences , 2nd Edition. Springer-Verlag
Berlin
Heidelberg , 522p
Walker, R. G., and James, N. P., 1992, Facies Models: Response to Sea Level Change,
Geological Association of Canada Pub., Ontario, Canada
Van Wagoner, J. C., Mitchum, R. M., Campion, K. M., and Rahmanian, W. D., 1990,
Silisiclastic Sequence Stratigraphy in Well Logs, Cores, and Outcrops: Concepts for
High Resolution of Time and Facies, AAPG Methods in Exploration Series No. 7
37

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

SEMESTER VI .......................................................................................................................
37. Metode Penelitian Geologi (2 SKS)
Dalam matakuliah ini dijelaskan mengenai pembahasan tentang ilmu pengetahuan dan pola
berpikir ilmiah, macam-macam penelitian ilmiah. Metodologi penelitian dan penyusunan
proposal maupun pembuatan laporan ilmiah berupa makalah, skripsi, teknik presentasi.
Acuan:
Hadi, S.,1975, Bimbingan Menulis Skripsi Thesis, Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.
Lembaga Penelitian UGM, 1991, Pedoman Sistematika dan Penulisan Laporan Penelitian
dan Makalah Seminar/Artikel Ilmiah.
Purbohadiwidjojo, M. M., 1978, Menyusun Laporan Teknik, Penerbit ITB, Bandung.
38. Geologi Sumberdaya Mineral (3 SKS)
Materi kuliah ini meliputi pemahaman dasar tentang endapan mineral, alterasi hidrotermal,
provinsi metalogenik, klasifikasi dan model endapan mineral bijih, proses pembentukan
endapan mineral bijih, klasifikasi dan genesa endapan mineral industri, kegunaan mineral
industri, dan batupermata (opal dan intan).
Acuan:
Barnes, H. L., Ed, 1997, Geochemistry of Hydrothermal Ore Deposits, 3rd Edition, John
Wiley & Sons, New York, 972h
Evans, A. M., 1993, Ore Geology and Industrial Minerals: An Introduction, 3rd Edition,
Blackwell Science, New York, 390h
Harben, P. W., & Kuzvart, M., 1996, Industrial Minerals: A global geology, Industrial
Mineral Information Ltd., London, 462h
Robb, L., 2005, Introduction to Ore-Forming Processes, Blackwell Publishing, Oxford,
373h
39. Geofisika Eksplorasi 2 (3 SKS)
Membahas tentang metode seismik untuk eksplorasi, mencakup teori gelombang, seismik
bias (refraksi) dan seismik pantul (refleksi), baik teori, teknik pengambilan data serta
interpretasi, dan pengantar aplikasi interpretasi seismic pantul untuk eksplorasi hidrokarbon,
dilanjutkan dengan logging pemboran.
Acuan:
Dobrin, M.B, and C.H.Savit, 1988: Introduction to Geophysical Prospecting, 4th ed., Mc
Graw Hill Book Co., Singapore, 867p.
Grand, F.S. and West, G.F; 1985: Interpretation in Applied Geophysics; Mc Graw Hill
Book Co., New York.
Robinson, E.S., 1988; Basic Exploration Geophysics, John Wiley and Sons., New York,
562p.
Sheriff, R.E and L.P.Geldart, 1995: Exploration Seismology, 2nd edition, Cambridge
University Press, Cambridge USA, 592p.
40. Geologi Panasbumi (2 SKS)
Dalam matakuliah ini dijelaskan tentang pengertian energi panasbumi dan asal-usulnya,
peran geologi dalam pekerjaan kepanasbumian, tatanan geologi pada berbagai sistem
panasbumi, struktur termal, hidrologi dan kimia sistem panasbumi, alterasi hidrotermal,
landasan geologi dalam penelitian geofisika, dan geokimia panasbumi, serta beberapa aspek
rekayasa reservoar panasbumi.
38

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Acuan:
Elder, J., 1981, Geothermal Systems, Academic Press, Oxford, London.
Gupta, H. K., 1980, Geothermal Resources : An Energy Alternative, Elsevier Scientific
Publishing Co. , Amsterdam.
Nicholson, K., 1993, Geothermal Fluids. Chemistry, and Exploration Techniques, SpringerVerlag, Berlin.
Wohletz, K., and Heiken, G., 1992, Volcanology and Geothermal Energy, University of
California Press, Berkeley.
41. Geologi Minyak dan Gas Bumi (3 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang petroleum system, antara lain meliputi batuan
induk, batuan reservoar, batuan penutup, perangkap, migrasi, dan akumulasi. Disamping itu
juga dijelaskan sistem pengeboran minyak, analisis well-logging, eksplorasi dan
pengembangan sumur minyak, aplikasi data geologi bawah permukaan, geologi minyak
bumi Indonesia.
Acuan:
Heysee, D., 1983, Openhole Log Analysis and Formation Evaluation, Halliburton Logging
Service, Houston.
Lowell, J. D., 1985, Structural Styles in Petroleum Geology, Oil and Gas Consultant
International Inc., Publ., Tulsa, Oklahoma.
Nort, F. K., 1985, Petroleum Geology, Allen and Unwin Inc., Winchester, Mass.
Tearpock, D. J., and Bischke, R. E., 1991, Applied Subsurface Geological Mapping,
Prentice Hall, New Jersey.
42. Geologi Batubara (3 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan mengenai pembentukan, model pengendapan.
Kontrol, proses biokimia dan dinamik yang berpengaruh pada pembentukan batubara.
Tingkatan, mutu batubara kaitannya dengan analisa proksimat, ultimat dan analisis lain.
Teknik Eksplorasi, eksploitasi, pengangkutan, penggunaan pada berbagai industri,
pengaruhnya terhadap lingkungan. Rekayasa teknologi batubara dan gambut.
Acuan:
Hartman, H.L., 1987, Introductory Mining Engineering, John Wiley & Sons, New York,
633 p.
Speight, J.G., 2005, Handbook of coal analysis. John Wiley & Sons, Chicester, 222p.
Taylor, G.H., Teichmller, M., Davis, A., Diessel, C.F.K., Littke, R., Robert, P., 1998.
Organic Petrology, Gebrder Borntraeger, Berlin-Stuttgart, 704 pp.
Thomas. L, 2002. Coal Geology, John Wiley & Sons, Chicester, 384 p.
43. Geologi Indonesia (3 SKS)
Matakuliah ini menjelaskan tentang pembentukan fisiografi Indonesia yang dihubungkan
dengan teori tektonik lempeng; pembandingan (compare and contrast ) pola struktur
regional dan control tektonik antara Indonesia Bagian Barat (a.l., Sumatra, Jawa, Nusa
Tenggara Barat, Kalimantan) dengan Indonesia Bagian Timur ( a.l. Sulawesi, Maluku,
Nusa Tenggara Timur, Banda dan Irian); interpretasi dan diskusi tentang evolusi
tektonostratigrafi didasarkan atas data permukaan dan bawah permukaan untuk kawasan
terpilih mewakili cekungan forearc, volcanic arc dan backarc; potensi sumberdaya geologi
sebagai implementasi pemahaman evolusi tectonostratigrafi Indonesia.

39

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Acuan:
Barber, A. J., and Wiryosujono, 1981, The Geology and Tectonics of Eastern Indonesia,
Special Publication 2, Geological Research Development Center.
Hamilton W., 1979, Tectonic of the Indonesia Region, Geology Survey Professional Paper,
United States Government Printing Office, Washington.
Van Bemmelen R. W., 1949, The Geology of Indonesia, Vol. 1A, Government Printing
Office, The Hague, Netherland.
Indonesian Petroleum Association (IPA) and Indonesian Geologists Association Annual
Meeting Proceedings
SEMESTER VII ..
44. KKN (3 SKS)
Merupakan matakuliah wajib, dapat dilaksanakan pada semester pendek (Juli - Agustus),
pada semester reguler, maupun setelah ujian pendadaran skripsi.
45. Referat (2 SKS)
Membuat karya tulis dalam bidang geologi (karya referat) yang diseminarkan dan di bawah
pengawasan dosen pembimbing.
46. Manajemen Proyek (2 SKS)
Dalam Matakuliah ini akan diterangkan prinsip kewirausahaan dan pengembangan
kepribadian enterpreneurship dalam membangun proyek usaha dalam bidang geologi.
Secara lengkap akan dijelaskan mengenai konsep manajemen proyek, organisasi proyek,
penyusunan usulan proyek, pelelangan, sampai kontrak proyek. Metode perencanaan dan
menyusun jadwal proyek.
Acuan:
Brown, M., 1992, Successful Project Management, The British Institute of Management,
Holder and Stonghton, terjemahan.
Hajek, V.E., 1988, Manajemen Proyek Perekayasaan, Penerbit Erlangga, Jakarta.
Reksopoetranto, S., 1992, Manajemen Proyek Pembangunan, Lembaga Penerbit Fakultas
Ekonomi, Universitas Indonesia, Jakarta.
Soeharto, I., 1995, Manajemen Proyek, Penerbit Erlangga, Jakarta.
47. Geologi Lingkungan (2)
Dalam matakuliah ini akan dibahas tentang Tinjauan Umum Geologi Lingkungan
(Pengertian, Ruang Lingkup dan Manfaat Geologi Lingkungan), Konsep Pembangunan
Berkelanjutan, Adaptasi terhadap Pemanasan Global, Hukum Lingkungan, Pengelolaan
Sesumber Geologi secara berkelanjutan dan Pengurangan Risiko Bencana Geologi.
Acuan:
Bell, F.G. 2003. Geological Hazards, Their Assessment, Avoidance and Mitigation. Spon
Press, Taylor and Francis Group, London.and New York.
Bennet, R.M. and Doyle, P. 1997. Environmental Geology; Geology and the Human
Environment. John Wiley and Sons. Singapore.
Spitz, K., dan Trudinger, J. 2009. Mining and the Environment from Ore to Metals. CRC
Press, Taylor and Frncis Group, London.

40

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

48. Filsafat Ilmu Pengetahuan (2 SKS)


Mata kuliah ini menjelaskan tentang Filsafat Ilmu Pengetahuan kaitannya dengan ilmu
turunannya; perkembangan ilmu pengetahuan; teori kebenaran pengetahuan dan teori
kebenaran ilmiah, logika ilmiah; kultur, moral dan teknologi; ilmu, teknologi dan
kebudayaan; perkembangan ilmu pengetahuan di masa mendatang; etika ilmu pengetahuan
diakhiri tentang hak kekayaan intelektual.
Acuan:
Bakry, N., 1985. Logika Praktis, Liberty, Yogyakarta.
Jujun, S., 1984. Filsafat Ilmu, Sinar Harapan, Jakarta.
Persen, V., 1985. Susunun Ilmu Pengetuhuun, Sebuah Pengantur Filsafat Ilmu, Gramedia,
Jakarta.
Sukandarrumidi, 2004. Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Hak Kekayaan Intelektual,
Wawasan dasur untuk Peneliti Muda, Penerbit Pradmyada, Yogyakarta.

SEMESTER VIII ....................................................................................................................


49. Skripsi (5 SKS)
Tulisan ilmiah yang berupa pembahasan dan pemecahan masalah geologi yang bukan
semata-mata studi pustaka. Pembahasan masalah Skripsi dapat diperoleh sebagai hasil
pengolahan data di industri maupun di instansi penelitian pemerintah; pemetaan geologi di
lapangan atau pemecahan masalah geologi lapangan lain, atau hasil analisis eksperimen
geologi di laboratorium, yang disetujui oleh Jurusan Teknik Geologi dan dibimbing oleh
satu dosen pembimbing atau lebih, yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Ketua Jurusan
Teknik Geologi FT UGM.

5.2. Matakuliah Elektif


5.2.1. Semester Ganjil .............................................................................................................
1. Geologi Mineral Lempung (2 SKS)
Pengertian mineral lempung dan sejarah perkembangannya serta klasifikasi mineral
lempung. Asal dan proses pembentukan mineral lempung. Teknik identifikasi mineral
lempung. Aplikasi mineral lempung khususnya dalam geologi dan penggunaannya dalam
berbagai kepentingan.
Acuan:
Brindley, G. W. and Brown G., 1980, Crystal Structures and Clay Minerals and Their Xray Identification, Mineralogy Society, London.
Brind, E. W., and Brenner, R. P., 1981, Soil Clay Engineering, Elsevier Scientific
Publishing Co., Amsterdam, Oxford, New York.
Duchaufor, P., 1977, Pedology, Pedogenesis and Classification, George Allen and Unwin
Publication Ltd., London WC 1A, UK.
Foth, H. D., 1984, Fundamental of Soil Science, 7th ed., John Wiley and Sons Inc., New
York.

41

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

2. Geopedologi (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan mengenai kaitan kondisi geologi dan proses
pembentukan tanah, proses geokemik dan proses-proses pedogenesis. Genesis pembentukan
tanah dan faktor-faktor pembentuk tanah. Sifat-sifat fisik, kimia, dan mineral tanah, serta
klasifikasi tanah. Penggunaan tanah untuk berbagai kepentingan dalam penataan lingkungan
dan pengembangan wilayah.
Acuan:
Buol, S. W., Hole, F. D., McCracken, R. J., 1980, Soil Genesis and Classification, 2nd ed.,
The Iowa State University Press.
Dixon, J. B., Weed, D. D., Kttrick, J. A., Milford, M. H., and White, J. L., 1977, Minerals in
Soil Environments, Soil Science of American, Madison, Wisconsin, USA.
Schoeder, D., 1984, Soils, Facts and Concepts, Int. Potash Institute Bern, Switzerland.
Soepardi, G., 1983, Sifat dan Ciri Tanah, Institut Pertanian Bogor.
3. Hidrologi Daerah Aliran Sungai (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang siklus hidrologi termasuk komponenkomponennya dalam satu kesatuan daerah aliran sungai. Pengukuran dan penghitungan
setiap komponen siklus hidrologi. Analisis dan interpretasi data hidroklimatologi, hidrologi
daerah aliran sungai.
Acuan:
Linsley, R. K., Kohler, M. A., Paulhus, L. H., 1986, Hidrologi untuk Insinyur, ed. 3,
Penerbit Erlangga, Jakarta (terjemahan).
Soemarto, 1987, Hidrologi Teknik, Usaha Nasional, Surabaya.
Ven Te Chow, 1964, Handbook of Applied Hidrology, McGraw Hill Book Company, New
York.
Wilson, E. M., 1993, Hidrologi Teknik, Penerbit ITB, Bandung.
4. Geomorfologi Analisis (2 SKS)
Nilai pelapukan, proses dinamika sungai secara kuantitatif, pemakaian dalam pengelolaan
lingkungan dan penggunaan lahan.
Acuan:
Cooke, R. U., and Doorkamp J. C., 1978, Geomorphology in Environment Management An Introduction, Clarendon Press.
Goudie, A., 1981, Geomorphological Techniques, George Allen and Unwin, London.
Knapp, B., 1981, Practical Foundation of Physical Geography, George Allen and Unwin,
London.
Verstappen, H. Th, 1983, Applied Geomorphology-Geomorphological Surveys for
Environmental Development, Elsevier Scientific Publ., Amsterdam.
5. Geologi Laut (2 SKS)
Materi yang diberikan di dalam matakuliah ini adalah batasan tentang geologi kelautan,
proses pembentukan dasar samudera, morfologi dasar samudera, sumber dan komposisi
endapan laut, gelombang dan arus laut, perubahan muka air laut, teknik penelitian geologi
kelautan, sesumber dari dasar samudera.
Acuan:
Emiliani, C., (Eds.), 1981, The Oceanic Lithosphere, the series : The Sea, vol. VII, John
Wiley and Sons, New York.
Kennett, J. P., 1985, Marine Geology, Prentice-Hall Inc., Englewood, New Jersey.

42

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Price, N. J., and Berger, W. H., 1996, The Sea Floor, An Introduction to Marine Geology,
Springer-Verllag, Heidelberg.
6. Tektonika (2 SKS)
Materi yang diberikan dalam matakuliah ini adalah jenis-jenis materi, dasar-dasar mekanika
yang dijumpai di dalam proses pembentukan struktur geologi, jenis-jenis deformasi (brittle
dan ductile), dasardasar tektonika lempeng, kondisi yang berpengaruh terhadap perubahan
deformasi brittle-ductile, dan teknis analisis mikrotektonika.
Acuan:
Cox, A., and Hart, R. B., 1986, Plate Tectonics : How it Works, Blackwell Scientific
Publications.
Price, N. J., and Cosgrove, J. W., 1990, Analysis of Geological Structures, Cambridge
University Press, New York.
Ramsay, J. G., and Humber, M. I., 1983, The Techniques of Modern Structural Geology,
vol. I & II, Academic Press, London.
Turcotte, D. L., and Schubert, G., 1983, Geodynamics, Application of Continuum Physics to
Geological Problems, John Wiley and Sons Inc., New York.
7. Seismologi (2 SKS)
Membahas tentang penjalaran gelombang gempa, pencatatan, mekanisme pada titik focus,
beberapa perhitungan intensitas dan magnitudo, titik pusat gempa, kerusakan dan skala
kerusakan, program saintifik prediksi, gejala-gejala alam dan perilaku binatang yang tidak
sewajarnya sebagai prediksi gempa.
Acuan:
Scholz, C.H. 1990: The Mechanics of Earthquakes and Faulting, Cambridge University
Press, Cambridge.
Lomnitz, C., 1974: Global Tectonics and Earthquake Risk, Elsevier Scientific Publishing
Co., Amsterdam, 320p.
Rikitake, T., 1976: Earthquake Prediction, Elsevier Scientific Publishing Co. Amsterdam,
357p.
8. Mitigasi Bencana Geologi (2 SKS)
Matakuliah ini mempelajari berbagai jenis dan penyebab bahaya geologi serta merumuskan
upaya manajemen bahaya geologi
Acuan:
Birkmann, J., 2006, Measuring Vulnerability to Natural Hazards, UNU Press.
Abbott, P. L., 2005, Natural Hazards, 4th ed., McGraw Hill.
9. Geoteknik (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang pengertian geoteknik dan aplikasinya, sifat
fisik tanah dan teknik menganalisisnya serta pemakaiannya sebagai dasar peletakan fondasi
dan penentuannya sesuai dengan kondisi tanah dan batuannya.
Acuan:
Bowles, J. E., 1993, Analisis dan Disain Fondasi, Erlangga, Jakarta.
Peck, R. B., Hansen, W. E., and Thornburn, T. H., 1974, Foundation Engineering, John
Wiley and Sons, Inc., New York
Pilot, G., 1982, Foundation Engineering., Presses De l'ecole nationale des pont et
chaussees, Paris.
43

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

10. Petrologi Batuan Karbonat (2 SKS)


Matakuliah ini menjelaskan tentang faktor-faktor yang berpengaruh terhadap lingkungan
pembentukan batuan karbonat; materi penyusun fasies pengendapan dan klasifikasi-nya;
lingkungan dan hasil proses diagenesis ; porositas sekunder dan karakterisasi reservoir
batuan karbonat.
Acuan:
Lucia, F.J., 2007, Carbonate Reservoir Characterization, An Integrated Approach , 2nd
Edition.
Springer Berlin Heidelberg New York , 336p
Scoffin, T. P.,1987, An Introduction to Carbonate Sediments and Rocks, Blackie,Glasgow,
274 p.
Tucker, M. E., 1991, Sedimentary Petrology, Blackwell Scientific Publications, 260 p.
Walker, R. G., and James, N. P., 1992, Facies Models : Response to Sea Level Change,
Geological Association of Canada Pub., Ontario, Canada.
11. Geokimia Air Bawah Tanah (2 SKS)
Pada matakuliah ini dibahas mengenai parameter-parameter fisika dan kimia airtanah, faktor
pengontrol parameter kimia airtanah, interaksi batuan dan airtanah, interprestasi data
geokimia airtanah, reaksi dan proses kimia pada airtanah termasuk didalamnya pertukaran
kation dan sorption, serta dasar dan aplikasi isotop airtanah, dan pemanfaatan geokimia
airtanah untuk berbagai kepentingan lingkungan.
Acuan:
Domenico, P.A., and Schwartz, F.W., 1990, Physical and Chemical Hydrogeology, John
Wiley and Sons, Singapore.
Deutsch, W.J., 1997, Groundwater Geochemistry: Fundamentals and Applications to
Contamination, Lewis Publishers, Boca Raton, Florida.
Mazor, E., 2004, Chemical and Isotopic Groundwater Hydrology, 3rd Edition, Marcel
Dekker, Inc., New York.
Appello, C.A.J., and Postma, D., 2005, Geochemistry, Groundwater and Pollution, 2nd
Edition, A.A. Balkema Publishers, Leiden.
12. Geokimia Eksplorasi (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang prinsip-prinsip dasar eksplorasi dengan
metode geokimia, beberapa faktor yang melandasi program eksplorasi seperti pengetahuan
tentang dispersi geokimia, sifat mobilitas dan asosiatif dari unsur serta karakter dan pola
distribusi geokimia unsur. Dalam kuliah ini juga diberikan latihan berupa metode
pengambilan, pengolahan, dan penyajian data serta interpretasinya.
Acuan:
Joyce, A. S., 1984, Geochemical Exploration, The Australian Mineral Foundation Inc.,
Sydney.
Levinson, A. A., 1973, Introduction to Exploration Geochemistry, John Wiley and Sons,
New York.
Rose, H. W., Hawks, H. E., and Webb, J. S., 1979, Geochemistry in Mineral Exploration,
2nd ed., Academic Press, New York.
13. Geokimia Minyak dan Gas Bumi (2 SKS)
Deskripsi singkat: Dalam matakuliah ini akan dijelaskan dasar-dasar geokimia hidrokarbon
yang diterapkan untuk penelitian geokimia minyak dan gas bumi (petroleum). Pada
prinsipnya akan dipelajari pengertian senyawa hidrokarbon dan keterdapatannya di alam,

44

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

metode-metode analisa geokimia hidrokarbon, pembentukan minyak dan gas bwni,


kematangan dan sejarah thermal, pemodelan sistem minyak dan gas bumi, geokimia
eksplorasi, biomarker dan geokimia gas. Metode pembelajaran: kuliah tatap muka, latihan
dan kunjungan ke laboratorium.
Acuan:
Hunt, J.M., 1996. Petroleum Geochemistry and Geology, 2nd Ed., W.H. Freeman & Co.,
New York, 743 p.
Killops, S., Killops, V., 2005. Introduction to Organic Geochemistry, 2nd Ed., Blackwell
Publishing, Oxford, 393 p.
Peters, K.E., Moldowan, J.M., 1993. The Biomarker Guide, Prentice Hall, New Jersey, 363
p.
Welte, D.H., Horsfield, B., Baker, S. (Eds)., 1997. Petroleum and Basin Evolution, Springer
Verlag, Berlin-Heidelberg, 535 p.
14. Geologi Bawah Permukaan (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang jenis dan fungsi data geologi bawah
permukaan, pembuatan penampang bawah permukaan (struktur dan stratigrafi), korelasi,
analisis struktur dan stratigrafi bawah permukaan, seismik stratigrafi, well-seismic tie,
pemetaan bawah permukaan, serta integrasi data untuk eksplorasi maupun pengembangan
lapangan minyak.
Acuan:
Heysse, D., 1983, Open Hole Log Analysis and Formation Evaluation, Halliburton Logging
Service, Houston, Texas.
Leroy, L. W., 1951, Subsurface Geologic Methods, A Symposium, 2nd ed., Colorado Scholl
of Mines.
Tearpock, D. J., and Bischke, R. E., 1991, Applied Subsurface Geological Mapping,
Prentice Hall, New Jersey.
Williams, R. E., 1986, Formation Evaluation Conference, 2nd ed., PT. Ichtiar Baru Van
Hoeve, Jakarta.
15. Pengantar Teknik Reservoar (2 SKS)
Dalam kuliah ini akan dijelaskan tentang mekanisme bekerja pada suatu reservoar minyak
bumi, petrofisika batuan reservoar, prinsip-prinsip evaluasi formasi, fluid flow dalam suatu
media porous, single fluid system dan multifluid system, mekanika reservoar, reservoir
drive, dan prinsip-prinsip dari Enhanced Oil Recovery.
Acuan:
Amyx, Bass, and Whitting, 1960, Petroleum Reservoir Engineering, John Wiley and Sons,
New York.
Archer, J. S., and Wall, C. G., 1988, Petroleum Engineering, Principles and Practice,
Graham and Trotman, Ltd., London.
Cole, F. W., 1960, Fundamental of Reservoir Engineering, John Wiley and Sons, New
York.
Gurr, A. M., 1976, Petroleum Engineering, Ferdinand Enke Publishers, Stuttgart.

45

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

5.2.2. Semester Genap .............................................................................................................


16. Geologi Pengembangan Wilayah (2 SKS)
Pada matakuliah ini akan dibahas mengenai tinjauan umum geologi pengembangan wilayah
yang didalamnya mencakup pengertian, tujuan, ruang lingkup serta peranan dan manfaat
geologi dalam pengembangan wiayah, konsep dasar pengembangan wilayah, kapabilitas
lahan/wilayah berbasis geologi dan metode penentuan kelayakan lahan/wilayah berbasis
geologi untuk berbagai macam penggunaan lahan, analisa dan evaluasi data geologi
pengembangan wilayah dengan foto udara, citra dan GIS, studi kasus geologi
pengembangan wilayah pada wilayah gunung api, daerah aliran sungai, pesisir pantai, karst,
dan perkotaan (urban geologi).
Acuan:
Howard, D.A., & Remson, I., 1978, Geology in Environmental Planning, McGraw Hill Inc.,
San Fransisco.
Culshaw, M. G., Bell, F. G., Cripps, J. C. & O'hara, M. (eds) 1987. Planning and
Engineering Geology, Geological Society Engineering Geology Special Publication.
Montgomery C.W., 2006, Environmental Geology, 7th edition, McGraw Hill Inc., New
York.
Dai, F.C., Lee, C.F., & Zhang, X.H., 2001, GIS-based Geo-environmental Evaluation for
Urban Land Use Planning: a Case Study, Engineering Geology, Vol. 61, Elsevier.
17. Dasar-dasar Pemodelan Air Bawah Tanah (2 SKS)
Pada mata kuliah ini akan diperdalam pemahaman karakteristik akuifer, sistem aliran
airtanah dan analisis flow net, serta pengertian, macam dan manfaat model airtanah, tahapan
pemodelan, optimasi data model, pendekatan matematika dalam pemodelan, kondisi batas
pemodelan, simulasi pemodelan, kalibrasi model, pengenalan dan praktek software
pemodelan airtanah dan evaluasi hasil model.
Acuan :
Batu, V., 2006, Applied Flow and Solute Transport Modeling in Aquifers-Fundamental
Principles and Analytical and Numerical Methods, Taylor & Francis, London
Chiang, W.H., 2005, 3D-Groundwater Modeling with PMWIN-A Simulation System
Modeling Groundwater Flow and Transport Processes, Springer, Berlin
Hendrayana, H., 1994, Pengantar Model Aliran Airtanah, Diktat Kuliah, Jurusan Teknik
Geologi, Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta
Rushton, K.R., 2003, Groundwater Hydrology: Conceptual and Computational Models,
John Wiley & Sons, Chichester
18. Pengolahan Citra Digital (2 SKS)
Dalam mata kuliah ini akan dijelaskan bangaimana melakukan pengolahan citra
pengenderaan jauh secara digital baik itu foto udara maupun citra satelit, antara lain koreksi
geometrik dan radiometrik, penajaman citra, filtering, Principle Component Analysis, dan
juga pembuatan DEM (Digital Elevation Model), sehingga dapat digunakan untuk
interpretasi geologi dan aplikasinya berdasarkan jenis citra yang digunakan.
Acuan:
Atkinson and Tate, 1999, Advance in Remote Sensing and GIS Analysis, John Wiley and
Sons, England.
Jensen, J.R., 1996, Introductory Digital Image Processing: A Remote Sensing Perspective,
Prentise Hall, New Jersey.
Sabins, F. F. Jr., 1996. Remote Sensing, Principles and Interpretation, 3rd Edition, W. H.
Freeman and Co., New York.
46

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

19. Biostratigrafi (2 SKS)


Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang penyebaran organisme dalam ruang dan
waktu geologi, serta huungannya dengan konsep dasar penyatuan satuan biostratigrafi.
Konsep tentang biozone dan datum level, pembahasan mengenai biozonasi standar (zonasi
foraminifera, nanoplankton dan lainnya). Analisis kolom dengan metode grafis dan
penentuan kecepatan sedimentasi berdasar urutan biostratigrafi. Prinsip analisis
perkembangan tektonik atas dasar data biostratigrafi.
Acuan:
Bolli, Perch-Nielsen, and Sanders, 1985, Plankton Stratigraphy, Cambridge (Cambridge
University Press).
Bukry, D., 1973, Low Latitude Biostratigraphic Zonation, Init. Repts. DSDP., 5
Washington (U.S. Govt. Printing Office).
Kauffman, E. G., and Hazel, Z. E., 1977, Concepts and Models in Biostratigraphy,
Dowden, Hutchinson R. Ross.
Okada, H., and Bukry, D., 1980, Supplementary Modification and Introduction of Code
Numbers to the Low
Latitude Coccolith Biostratigraphic
Zonation, Mar.
Micropaleontol. 5.
20. Palinologi (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang pemahaman dan pengenalan morfologi
spora/pollen. Pembahasan tentang taksonomi flora (spora/pollen), pembuatan distribution
chart, penyebaran stratigrafi dan evolusi spora/pollen, beserta pemanfaatannya dalam
penafsiran umum dan lingkungan sedimentasi. Pembahasan mengenai hubungan antara
jenis spora/pollen, warna kerogen dengan kualitas/kematangan batuan induk (source rocks).
Faktor-faktor yang mempengaruhi kumpulan (assemblage) dari spora/pollen.
Acuan:
Faegri, Knut, and Iversen, 1975, Textbook of Pollen Analysis, 3rd ed., Scandinavian
University Books Munk Gard, 295p.
Germeerad, J. H., Hopping, C. A., and Muller, J., 1968, Palynology of Tertiary Sediments
from Tropical Areas, Rev. Paleobot. Palynol. 6, p. 189-348.
Hu, Z., and Sarjeant, W. A. S., 1992, Cenozoic spore-pollen assemblage zone from the shelf
of the East China Sea, Rev.Paleobot. 72, p. 103-118.
Morley, R. J., 1978, Palynology of Tertiary and Quarternary Sediments in Southeast Asia,
Proc. Of IPA 6th. An.Conv.
21. Petrologi Organik (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan dasar-dasar petrologi organik yang diterapkan
terutama untuk penelitian geologi batubara dan geologi minyak dan gas bumi . Pada
prinsipnya akan dipelajari pengertian material organik, karakteristik makroskopis dan
mikroskopisnya serta pemanfaatannya untuk identifikasi batubara dan batuan induk serta
penggunaannya untuk studi sejarah kematangan suatu batuan dalam cekungan sedimen dan
pemodelan thermalnya.
Acuan:
Killops, S., Killops, V., 2005. Introduction to Organic Geochemistry, 2nd ed., Blackwell
Publishing, Oxford, 393 p.
Robert, P., 1985. Organic Metamorphism and Geothermal History, Elf Aquitaine, Paris,
311 p.
Stach, E., Mackowsky, M.-Th., Teichmller, M., Taylor, G.H., Chandra, D., Teichmller,
R., 1982. Coal Petrology, Gebrder Borntraeger, Berlin-Stuttgart, 535 pp.
47

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Taylor, G.H., Teichmller, M., Davis, A., Diessel, C.F.K., Littke, R., Robert, P., 1998.
Organic Petrology, Gebrder Borntraeger, Berlin-Stuttgart, 704 pp.
22. Mekanika Batuan (2 SKS)
Mata kuliah Mekanika Batuan merupakan mata kuliah pilihan (tanpa prasyarat) bagi
mahasiswa Program S1 pada semester 1 bidang konsentrasi Geologi Tata Lingkungan. Pada
mata kuliah ini akan dibahas 8 Pokok Bahasan, yaitu Pendahuluan, Sifat-sifat Indeks
Batuan, Tekanan Insitu pada Batuan, Bidang-bidang Lemah pada Batuan, Deformabilitas
Batuan, Klasifikasi Batuan dan Penerapan Mekanika Batuan untuk Kestabilan Lereng.
Acuan:
Freng, J.A.H and Zhang, L., Engineering Properties of Rock, 2003, Elsevier, Netherlands,
290p.
Hudson, J.A. 1989. Rock mechanics principles in Engineering Practice. Butterworths,
London. 72 pp.
Krynine, D.P. and Judd, W.R. 1957. Principles of Engineering Geology and Geotehcnics,
McGraw Hill Book Co. Inc., New York.
Price, D.G. 1988. Engineering Geology Site Investigation. TU Delft, The Netherland. 378
pp.
23. Geologi Kuarter (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang pengertian geologi kuarter, ciri-ciri zaman
kuarter, metode penanggalan, bentang alam, perubahan muka air laut, struktur tektonik,
sedimen, airtanah, ekologi, volkanisme, bahan galian, serta bencana alam.
Acuan:
Bowen, D. Q., 1978, Quaternary Geology, Pergamon Press, Oxford.
Foster F., 1971, Glacial and Quaternary Geology, John Wiley and Sons, New York.
Lowe, J. J., and Walker M. J. C., 1984, Reconstructing Quaternary and Environment,
Longmans, London.
24. Studi Cekungan (2 SKS)
Matakuliah ini menjelaskan antara lain tentang: dasar-dasar pembentukan cekungan
pengendapan terkait dengan lingkungan dan pergerakan lempeng tektonik; rheologi kerak
bumi dan batuan serta perubahan karakternya terhadap berbagai macam gaya yang
mengenainya; mekanisme pembentukan cekungan akibat gaya regangan (stretching) ,
flexuring , dan asosiasinya dengan deformasi strike-slip pada litosfer; klasifikasi dan
dinamika pengisian cekungan serta urutan stratigrafi yang mungkin terbentuk; serta
aplikasinya untuk penilaian petroleum system dan play concept pada suatu kawasan.
Acuan:
Allen, P. A., and Allen, J. R., 2005, Basin Analysis : Principles and Applications, 2nd ed.,
Blackwell Scientific Publications, Oxford, 549 p.
Baille, A. D., 1992, Sedimentary Basin Analysis and Petroleum Occurrence, IWPLMIGAS-IAGI, 106p
Einsele, G., 1992, Sedimentary Basin, Springer-Verlag, New York, 628p
Miall, A. D., 1999, Principles of Sedimentary Basin Analysis, 3rd Edition Springer-Verlag.
Inc., New York, 616 p

48

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

25. Geologi Mineral Bijih (2 SKS)


Dalam matakuliah ini akan dijelaskan mengenai; arti ekonomis endapan mineral bijih,
penyegaran tentang alterasi dan model endapan bijih, klasifikasi endapan logam, logamlogam yang ekonomis di alam (mineralogi, geokimia, dan tipe endapan pembawanya),
seperti logam mulia, logam dasar, logam kelompok platina, logam ringan, logam kelompok
besi, dan unsur tanah jarang.
Acuan:
Guilbert, J. M., & Park, C., F., Jr., 1986, The Geology of Ore Deposits, W.H. Freeman Co.,
New York, 985h
Roberts, R. G. & Sheahan, P. A., 1988, Ore Deposit Models I, Gescience Canada,
Geological Association Canada, Ontario, 194h
Sheahan, P. A., & Cherry, M. E., 1993, Ore Deposit Models II, Gescience Canada,
Geologiacal Association Canada, Ontario, 194 h
26. Geologi Mineral Industri (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang genesis, keterdapatan, determinasi/identifikasi, klasifikasi dan kegunaan bahan galian industri, serta teknik eksplorasinya.
Acuan:
Bateman, A. M., and Jensen, M. L., 1981, Economic Mineral Deposits, Revised Printing,
John Wiley and Sons, New York.
Kuvart, M., and Bhmer, M., 1986, Prospecting and Exploration of Mineral Deposits, 2nd
ed., Elsevier, Amsterdam.
Manning, D. A. C., 1995, Introduction to Industrial Minerals, Chapman & Hall, London,
276 h.
Supriatna S., dan Arifin, M. (penyunting), 1977, Bahan Galian Industri, Pusat Penelitian
dan Pengembangan Teknologi Mineral, Direktorat Jendral Pertambangan Umum,
Departemen Pertambangan dan Energi, Bandung.
27. Eksplorasi Endapan Mineral (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang kriteria geologi, keterdapatan, dan genesis
mineral bijih, metode dan tahap-tahap eksplorasi, klasifikasi sumberdaya dan cadangan
serta metode estimasinya, juga termasuk analisis keekonomian mineral dan metode
penambangannya.
Acuan:
Bateman, A. M., and Jensen, M. L., 1981, Economic Mineral Deposits, Revised Printing,
John Wiley and Sons, New York.
Carra, S., 1990, Sampling Evaluation and Basic Principles of Ore Reserve Estimation,
Carras Mining and Associates, Perth, Australia.
Chaussier, J. B., and Morer, J., 1987, Mineral Prospecting Manual, North Oxford Academic
Publisher, London.
Kuzvart, M. and M. Bohmer, 1986, Prospecting and Exploration of Mineral Deposit, 2nd
ed., Elsevier, Amterdam, 508p.
28. Geokimia Panasbumi (2 SKS)
Dalam matakuliah ini akan dijelaskan tentang fluida panasbumi, komposisi kimiawi dan
pengelompokannya. Selain itu diperkenalkan pula konsep water-rock interaction dan
aplikasi geokimia dalam eksplorasi dan produksi sumber energi panasbumi.

49

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Acuan:
Ellis, J. A., and Mahon, W. A. J., 1977, Chemistry and Geothermal System, Academic
Press, New York .
Grant, M. A., Donaldson, I. G., and Bixley, P. F., 1982, Geothermal Reservoir Engineering,
Academic Press, New York.
Nicholson, K., 1993, Geothermal Fluids. Chemistry, and Exploration Techniques, SpringerVerlag, Berlin.
Ulmer, G. C., and Barnes, H. L., 1987, Hydrothermal Experimental Techniques, John Wiley
and Sons, New York.
29. Ekonomi Sumberdaya Mineral dan Energi (2 SKS)
Membahas tentang arti ekonomi dalam keteknikan (pengantar ekonomi teknik), efisiensi
fisik dan efisiensi finansial, matematika/konversi uang, macam-macam analisa ekonomi,
analisa kelayakan batubara, analisa kelayakan panasbumi, menejemen
reservoir
hidrokarbon terpadu, ekonomi sumberdaya alam.
Acuan:
Newman, DG, 1988: Engineering Economics Analysis, Binarupa Aksara Engineering Press.
Inc., Jakarta, 577p
Suparmoko, M., 1989; Ekonomi Sumberdaya Alam dan Lingkungan, PAU-Studi Ekonomi,
Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, 299h.
I Nyoman Pujawan, 2003: Ekonomi Teknik, Penerbit Guna Widya, Surabaya, 385h.
Robert, W; 1992: Integrated Petroleum Reservoir Managements, Society of Petroleum
Engineering, Tulsa Oklahoma, 345p.

50

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 6 PERATURAN AKADEMIK


Untuk mendukung tercapainya tujuan pembelajaran di Jurusan Teknik Geologi FT
UGM dengan baik diperlukan adanya peraturan-peraturan (Peraturan Akademik) yang
mengikat dan perlu untuk dilaksanakan. Peraturan disusun agar diperoleh persamaan hak
dan kewajiban bagi setiap peserta didik sehingga kualitas pelayanan administasi akademik
dapat tercapai. Peraturan di Jurusan Teknik Geologi FT UGM secara garis besar dapat
dibedakan menjadi dua macam, yaitu: peraturan yang berkaitan dengan pelaksanaan
akademik dan etika akademik.
6.1. Pelaksanaan Akademik
Pelaksanaan akademik di Jurusan Teknik Geologi FT UGM yang diatur dalam suatu
peraturan akademik dalam buku panduan akademik edisi tahun 2009/2010 ini meliputi :
A. Penerimaan mahasiswa
B. Pelaksanaan proses pembelajaran
C. Cuti akademik
D. Pelaksanaan evaluasi masa studi
E. Pelaksanaan ujian tengah semester (UTS)
F. Pelaksanaan ujian akhir semester (UAS)
G. Pelaksanaan ujian remediasi
H. Pelaksanaan referat
I. Pelaksanaan skripsi
J. Pelaksanaan yudisium
K. Pencegahan plagiat
A. Penerimaan mahasiswa
1. Penerimaan mahasiswa di Jurusan Teknik Geologi FT UGM diatur oleh Universitas,
Fakultas dan Jurusan. Mahasiswa yang tercatat sebagai peserta didik wajib
mempunyai Kartu Mahasiswa yang masih berlaku. Mereka yang tidak memiliki kartu
mahasiswa tidak berhak mengikuti seluruh kegiatan akademik di Jurusan.
2. Mahasiswa baru yang telah memiliki KTM (kartu mahasiswa) segera melakukan
registrasi di bagian pengajaran Jurusan Teknik Geologi FT UGM untuk mendapatkan
berkas KRS.
3. Pengisian KRS semester I bagi mahasiswa baru, akan dilakukan secara kolektif
(bersama-sama) yang dipandu oleh pengurus jurusan.
4. Pengesahan KRS oleh dosen wali akademik, selanjutnya dilakukan oleh masingmasing mahasiswa setelah mendapatkan informasi tentang pembagian dosen wali
akademik bagi mahasiswa baru. Pembagian dosen wali akademik bagi mahasiswa
baru ditentukan oleh pengurus jurusan, setelah mendapatkan data registrasi mahasiswa
baru dari Direktorat Akademik UGM dan Fakultas Teknik UGM.
B. Pelaksanaan proses pembelajaran
Kegiatan pembelajaran di Jurusan Teknik Geologi FT UGM dilaksanakan dengan
menggunakan sistem kredit semester (SKS). Beberapa peraturan yang terkait dengan
pelaksanaan proses pembelajaran adalah sebagai berikut :
51

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

1. Untuk meningkatkan efektifitas proses pembelajaran setiap mahasiswa wajib


berkonsultasi dengan dosen walinya dalam pengisian KRS ataupun dalam pengarahan
kegiatan akademik lainnya. Apabila karena sesuatu hal khusus, mahasiswa tidak dapat
berkonsultasi langsung dengan dosen walinya, maka pengisian KRS dapat diwakilkan
dengan surat kuasa bermaterai dan surat pengantar yang menjelaskan alasan perlunya
diwakilkan pengisian KRS tersebut (hasil Rapat Kerja Jurusan / RKJ tanggal 5
Agustus 2003).
2. Apabila dosen wali tidak berada di tempat pada periode waktu pengisian KRS,
mahasiswa perwaliannya dapat berkonsultasi dengan Pengurus Jurusan atau dosen lain
yang telah ditunjuk oleh Pengurus Jurusan, dengan syarat sudah ada laporan/informasi
dari dosen wali yang berhalangan kepada Pengurus Jurusan.
3. Perubahan jadwal mata kuliah sedapat mungkin dihindari dan dosen pengampu mata
kuliah yang terpaksa merubah jadwal diwajibkan melaporkan/mengusulkan perubahan
jadwal ke Pengajaran. Usulan perubahan jadwal tersebut dapat ditolak apabila terjadi
perbenturan jadwal dengan kuliah lainnya (hasil RKJ tanggal 5 Agustus 2003).
4. Ujian dilaksanakan di setiap akhir semester (Ujian Akhir Semester - UAS) sebanyak
satu kali, dan ujian tengah semester (Ujian Tengah Semester - UTS) sebelumnya
sebanyak satu kali.
5. Nilai akhir diberikan oleh para pengajar (dosen pengampu mata kuliah) dalam bentuk
nilai relatif, berdasarkan penilaian tugas, UTS, dan UAS, yaitu dengan predikat huruf
dan bobot sebagai berikut (pasal 12 ayat 3 KepMendiknas No.232/U/2000):
A = 4 = amat baik
B = 3 = baik
C = 2 = cukup
D = 1 = kurang
E = 0 = gagal
Nilai E di atas artinya bahwa mahasiswa tersebut pernah menempuh UAS, tetapi
gagal dalam prestasi yang diraih saat ujian tersebut. Nilai E bagi yang pernah
menempuh UAS ini tetap mendapatkan hak mengikuti ujian remediasi.
6. Selain itu kelima nilai huruf tersebut di atas, digunakan pula nilai huruf K dan T yang
berarti:
K = Kosong (tidak ada nilai), karena mahasiswa mengundurkan diri secara
tidak sah (karena persyaratan perkuliahannya tidak memenuhi yang
disyaratkan : kehadiran kurang dari 75% dari total perkuliahan, praktikum
gugur, dan melakukan kecurangan pada saat ujian). Nilai K secara otomatis
berubah menjadi nilai E.
T = Tidak lengkap, data nilai tidak lengkap karena belum semua tugas
diselesaikan pada waktunya atas ijin dosen yang bersangkutan. Nilai T
otomatis akan berubah menjadi nilai E jika tidak ada perubahan nilai dalam
waktu dua minggu sejak diumumkan oleh dosen pengampu matakuliah. Demi
menghindari perubahan otomatis nilai T menjadi E, hendaknya mahasiswa
segera menemui dosen pengampu untuk melengkapi kekurangan yang
dibutuhkan, sebelum waktu 2 minggu setelah nilai ujian diumumkan
terlampaui.

52

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Nilai E yang berasal dari nilai K dan T di atas dianggap sebagai nilai E yang tidak
pernah mengikuti UAS, dan dianggap tidak memiliki hak menempuh ujian
remediasi.
7. Besaran Indek Prestasi Semester (IPs) dihitung secara dengan rumus berikut:
IP =

Nilai bobot masing masing matakuliah Besar SKS masing masing matakuliah
Jumlah SKS keseluruhan

8. Sesuai dengan ketentuan universitas maka pengambilan SKS per semester ditentukan
berdasar IP yang telah dicapai pada semester sebelumnya sebagai berikut :
IP semester sebelumnya
0,00 1,49
1,50 1,99
2,00 2,49
2,50 2,99
3,00 4,00

Maksimum SKS yang dapat diambil


: 12 SKS
: 15 SKS
: 18 SKS
: 21 SKS
: 24 SKS

Ketentuan tersebut tidak berlaku untuk mahasiswa tahun pertama (mahasiswa baru)
karena untuk semester I dan II bersifat paket.
9. Mata kuliah pilihan dilaksanakan apabila peserta mencapai minimal 5 orang (tidak ada
batas maksimal). Apabila peminat matakuliah pilihan terlalu banyak, maka kuliah
dapat dilaksanakan dengan 2 kelas dan atau 2 dosen pengampu (hasil RKJ tanggal 5
Agustus 2003).
10. Dalam kurikulum 2011, mahasiswa diberi kebebasan untuk memilih mata kuliah
pilihan minimal 12 SKS, sesuai dengan minat mahasiswa dalam merencanakan
Skripsi yang akan diambil.
11. Matakuliah pilihan sudah mulai dapat diambil semenjak Semester III.
12. Bagi mahasiswa yang mengulang suatu matakuliah, nilai yang diambil dalam
perhitungan IPK adalah nilai terbaik (Surat Edaran Dekan FT UGM
No.4070/H1.17/PS/2013 tanggal 23 Juli 2013). Diharapkan mahasiswa mengulang
secara serius dan sungguh-sungguh tekun dalam memperbaiki prestasinya.
13. Bagi mahasiswa yang batal mengambil suatu matakuliah, diharapkan segera
membatalkan atau merevisi KRS-nya, demi mencegah namanya terus tercantum
sebagai salah satu peserta matakuliah tersebut hingga ujian akhir yang berakibat
mendapatkan nilai K (hasil RKPJ tanggal 21 Agustus 2009).
C. Ijin Akademik
1. Salah satu syarat untuk dapat mengikuti UTS dan UAS adalah kehadiran dalam kelas
lebih dari 75% tatapmuka.
2. Jumlah ketidakhadiran yang diijinkan adalah 25%, termasuk ketidakhadiran
dengan surat ijin (hasil RKJ tanggal 27 April 2012).
3. Pengajuan surat ijin yang diketahui oleh pengurus jurusan hanyalah untuk
menjunjung etika akademik, bukan jaminan boleh melampaui batas 25% tersebut.
4. Adapun alasan ijin yang dibenarkan oleh peraturan akademik (yang mendapat
dispensasi di luar kuota 25%) adalah :
a. Sakit dengan surat dokter
53

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

b. Orang tua meninggal


c. Tempat tinggal terkena bencana alam
d. Melaksanakan tugas mewakili kepentingan Jurusan/Fakultas/Universitas, tidak
termasuk organisasi mahasiswa.
5. Mekanisme pengajuan surat ijin adalah ditujukan kepada Ketua Jurusan dan
disampaikan melalui Sekretaris Bidang Akademik, dengan melampirkan surat
bukti alasan yang diakui oleh peraturan akademik (lihat poin C.4 di atas). Selanjutnya
Sekretaris Bidang Akademik akan membuat surat pemberitahuan untuk dosen
pengampu matakuliah yang dimaksud.
6. Surat ijin yang diproses oleh Sekretaris Bidang Akademik adalah bila disampaikan
paling lambat seminggu setelah:
a. mahasiswa ybs dinyatakan sembuh dari sakit atau selesai istirahat bed-rest
(mengacu pada surat dokter),
b. tanggal kejadian orangtuan meninggal (mengacu surat keterangan pemuka
lingkungan atau RT/RW/Kades/Kadus/Lurah),
c. tanggal kejadian bencana alam dan proses evakuasinya (mengacu surat keterangan
pemuka lingkungan atau RT/RW/Kades/Kadus/Lurah),
d. tanggal
kegiatan
pada
yang
mana
mahasiswa
diutus
oleh
Jurusan/Fakultas/Universitas (mengacu surat ijin Jurusan/Fakultas/Universitas).
7. Surat ijin yang dibuat mahasiswa dan langsung disampaikan kepada dosen
pengampu dimaksud tanpa melalui Sekretaris Bidang Akademik, akan dianggap
tidak sah.
8. Bagi yang telah melampaui 25% ketidakhadiran tetap terkena sanksi gugur pada
mata kuliah tersebut, dan kelak memperoleh nilai K untuk selanjutnya menjadi nilai E.
D. Cuti akademik
1. Cuti akademik hanya diperbolehkan apabila mahasiswa sudah memiliki izin tertulis
dari Dekan.
2. Cuti kuliah maksimum hanya dua tahun (4 semester) dan dapat diambil sekaligus
ataupun akumulasi per semester.
3. Masa cuti akademik tidak diperhitungkan sebagai masa aktif dalam kaitannya
dengan batas waktu studi.
4. Selama masa cuti akademik mahasiswa tetap membayar SPP, sesuai dengan
ketentuan administrasi keuangan universitas (RKJ tanggal 5 Agustus 2003).
5. Mahasiswa tidak diperkenankan mengambil cuti akademik sebelum evaluasi empat
semester pertama. Apabila ada alasan tertentu (misal: hamil/melahirkan, sakit dan
harus dirawat di rumah sakit) dan hal tersebut mendapatkan persetujuan rektor dapat
diberi izin cuti akademik, namun masa cutinya tetap akan diperhitungkan sebagai
masa studi aktif dan dipakai sebagai dasar perhitungan dalam evaluasi.
6. Mahasiswa yang ingin aktif kuliah kembali setelah menjalani cuti akademik harus
melaksanakan tahapan-tahapan sbb.:
a. Mengajukan surat permohonan aktif kuliah kepada dekan (bagi yang
sebelumnya mendapat izin cuti dari dekan) atau kepada rektor (bagi yang
sebelumnya mendapat izin cuti dari rektor). Surat permohonan ini harus sudah
diajukan paling lambat 1 bulan sebelum kegiatan semester bersangkutan berjalan.

54

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

b. Melakukan herregistrasi dengan menunjukkan surat izin aktif kuliah dan Kartu
Mahasiswa di Kantor Registrasi UGM dan melakukan pembayaran SPP/BOP.
7. Mahasiswa yang tidak melakukan registrasi semester dan tidak mengambil Kartu
Rencana Studi (KRS) tanpa ijin cuti, dianggap mangkir kuliah.
a. Mahasiswa mangkir kuliah sebelum evaluasi empat semester pertama (mangkir
saat antara Semester 1 hingga Semester 4) dianggap gugur dan mengundurkan
diri sebagai mahasiswa UGM (melanggar poin D.5).
b. Mahasiswa mangkir kuliah setelah evaluasi empat semester pertama (mangkir
saat Semester 5 atau lebih) dianggap tetap aktif kuliah namun tidak mengikuti
kegiatan akademik sama sekali. Artinya, masa mangkir tersebut tetap dihitung
dalam masa studi, serta tetap dikenakan kewajiban membayar SPP.
E. Pelaksanaan evaluasi masa studi
Pelaksanaan evaluasi masa studi pendidikan S-1 (program sarjana) di Jurusan
Teknik Geologi FT UGM diatur sebagai berikut :
1. Pada dua tahun pertama (selama 4 semester) mahasiswa harus mencapai prestasi
minimum menempuh 30 SKS (satuan kredit semester) dengan Indeks Prestasi
Kumulatif (IPK) 2,0 ; tanpa nilai E; serta angka kredit dengan dengan nilai D
kurang dari 25% dari seluruh angka kredit yang telah ditempuh. Jika hal itu tidak
dicapai maka mahasiswa diminta mengundurkan diri atau diberhentikan. Proses
pemberhentian mahasiswa yang tidak memenuhi syarat evaluasi 2 tahun pertama,
dilakukan oleh Fakultas Teknik UGM dengan pemberitahuan pada Jurusan Teknik
Geologi FT UGM, sebagai berikut:
a. Di akhir Semester 2 akan dikirimkan Surat Peringatan Pertama bagi
mahasiswa dengan IPK 2,00 untuk 30 SKS terbaiknya.
b. Di akhir Semester 3 akan dikirimkan Surat Peringatan Kedua bagi
mahasiswa dengan IPK 2,00 untuk 30 SKS terbaiknya.
c. Di akhir Semester 4 akan dikirimkan Surat Permintaan Mengundurkan
Diri bagi mahasiswa dengan IPK 2,00 untuk 30 SKS terbaiknya.
2. Evaluasi hasil studi empat tahun. Dua tahun setelah lolos dari evaluasi pertama,
mahasiswa diwajibkan (diluar masa cuti yang diijinkan):
a. Mengumpulkan 80 SKS (minimal 80 SKS), termasuk jumlah SKS yang
dikumpulkan dalam dua tahun pertama, dan
b. Mencapai IPK 2.00.
Jika hal itu tidak dicapai maka mahasiswa diminta mengundurkan diri atau
diberhentikan.
3. Evaluasi masa studi maksimum 7 tahun (atau 14 semester) diberlakukan untuk
semua mahasiswa, masa non-aktif studi dengan izin (cuti kuliah) tidak
diperhitungkan, sedangkan yang tanpa izin (mangkir) tetap diperhitungkan.
Mahasiswa yang mendekati masa studi 7 tahun, akan mendapat peringatan dari
Fakultas Teknik UGM untuk mempercepat kelulusannya, sebagai berikut:
a. Di akhir Semester 11 akan dikirimkan Surat Peringatan Pertama bagi
mahasiswa yang belum menyelesaikan studinya.
b. Di akhir Semester 12 akan dikirimkan Surat Peringatan Kedua bagi
mahasiswa yang belum menyelesaikan studinya.

55

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

c. Di akhir Semester 13 akan dikirimkan Surat Peringatan Ketiga bagi


mahasiswa yang belum menyelesaikan studinya.
d. Di akhir Semester 14 akan dikirimkan Surat Permintaan Mengundurkan
Diri bagi mahasiswa yang belum menyelesaikan studinya.
Mahasiswa yang telah dinyatakan mengundurkan diri dari Fakultas Teknik UGM,
dan berkeinginan untuk melanjutkan studinya di perguruan tinggi swasta, maka
Jurusan Teknik Geologi FT UGM dengan sepengetahuan Fakultas Teknik UGM
akan memberikan Surat Keterangan dan Transkrip Nilai Akademik.
4. Untuk lulus Sarjana Teknik program S-1 sekurang-kurangnya telah dicapai kredit
sebesar 144 SKS dengan IPK 2,0, dan tidak ada nilai E; jumlah SKS nilai D
tidak melebihi 25% jumlah SKS total, termasuk telah menyelesaikan skripsi dan
ujian pendadaran.
5. Seluruh mata kuliah yang telah diambil oleh mahasiswa tetap diperhitungkan
dalam menghitung IP Kumulatif, meskipun jumlah SKS total telah melampaui
jumlah SKS yang dipersyaratkan (144 SKS) untuk diambil mahasiswa sebagai syarat
kelulusannya (hasil RKJ tanggal 5 Agustus 2003).
6. Lulusan Sarjana Teknik program strata-1 diberi predikat kelulusan sebagai berikut :
IP 2,00 2,75 : Memuaskan
IP 2,76 3,50 : Sangat memuaskan
IP 3,51 4,00 : Cum Laude (dengan masa studi maksimum 5 tahun)
F. Pelaksanaan Ujian Tengah Semester (UTS)
Pelaksanaan Ujian Tengah Semester (UTS) atau midterm di Jurusan Teknik Geologi
FT UGM, diatur sebagai berikut :
1. UTS dilaksanakan 2 (dua) minggu pada tengah semester yang sedang berlangsung,
setelah perkuliahan berjalan 7 minggu, atau pada minggu ke-8 dan 9 di setiap
semester.
2. Setelah masa perkuliahan berlangsung 6 kali (6 minggu) atau 2 minggu sebelum
masa UTS berlangsung, pengurus jurusan akan mengedarkan pemberitahuan
jadwal UTS. Pemberitahuan ini diberikan kepada dosen pengampu dan
diumumkan kepada mahasiswa.
3. Selama UTS berlangsung, perkuliahan dan kegiatan akademik lainnya
(praktikum, field trip, dll.) ditiadakan.
4. Soal UTS harus diserahkan dosen pengampu kepada Pengajaran minimal sehari
sebelum pelaksanaan UTS diberlakukan.
5. Penggandaan soal UTS dan pengawasan saat UTS dilangsungkan, sepenuhnya
menjadi tanggung jawab Bagian Pengajaran dibawah pengaturan Sekretaris
Bidang Akademik.
6. Dosen pengampu mata kuliah yang diujikan, dihimbau untuk hadir pada saat
UTS berlangsung.
7. Setelah UTS berakhir; pihak pengajaran segera menyerahkan jawaban UTS kepada
dosen pengampu mata kuliah tersebut untuk dikoreksi.
8. Nilai UTS diumumkan 14 hari kerja setelah pelaksanaan UTS.

56

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

9. Jika ada mahasiswa yang tidak mengikuti UTS yang sudah dijadwalkan, maka
UTS susulan atau tugas khusus pengganti UTS dapat diberikan, jika alasan dari
mahasiswa yang bersangkutan adalah:
(a) mahasiswa yang sakit atau sampai masuk rumah sakit (disertai surat
keterangan dokter),
(b) orangtua kandung/mertua meninggal dunia (mengacu surat keterangan
pemuka lingkungan atau RT/RW/Kades/Kadus/Lurah),
(c) tempat tinggal terkena bencana alam, (mengacu surat keterangan pemuka
lingkungan atau RT/RW/Kades/Kadus/Lurah),
(d) tugas-tugas yang sangat penting untuk mewakili kepentingan
Jurusan/Universitas/Fakultas (mengacu surat ijin Jurusan/Fakultas/
Universitas), tidak termasuk kegiatan mahasiswa (HMTG).
10. Surat permohonan UTS Susulan diajukan oleh mahasiswa kepada Ketua Jurusan
Teknik Geologi FT UGM dan disampaikan kepada Sekretaris Bidang Akademik,
dengan melampirkan surat bukti alasan yang diperkenankan aturan akademik (lihat
poin F.9 di atas). Selanjutnya Sekretaris Bidang Akademik akan menyampaikan
surat permintaan UTS Susulan kepada dosen pengampu.
11. Pemberian UTS susulan atau tugas khusus pengganti UTS, sepenuhnya adalah
wewenang dosen pengampu mata kuliah.
12. Mahasiswa yang tidak mengikuti UTS baik disengaja maupun tidak, atau
dinyatakan tidak berhak mengikuti UTS (karena jumlah presensi perkuliahan
kurang dari 75% tatapmuka), atau gugur dari UTS (karena diketahui berbuat
curang saat UTS), akan dianggap mengundurkan diri dari matakuliah tersebut,
dan akan memperoleh nilai K yang untuk selanjutnya menjadi nilai E.
F. Pelaksanaan Ujian Akhir Semester (UAS)
1. UAS dilaksanakan pada akhir semester sesuai kalender akademik yang sedang
berlangsung, yaitu pada minggu ke-17 dan 18.
2. Dua minggu sebelum perkuliahan berakhir (2 minggu sebelum minggu tenang),
pengurus jurusan akan mengedarkan pemberitahuan jadwal UAS kepada dosen
pengampu dan diumumkan kepada mahasiswa.
3. Selama 1 (satu) minggu sebelum UAS dimulai, seluruh kegiatan akademik
diliburkan selama masa minggu tenang.
4. UAS dilaksanakan secara kolektif di kelas. Soal ujian harus diserahkan kepada
pengajaran minimal sehari sebelum pelaksanaan mata kuliah tersebut diujikan sesuai
dengan jadwal yang telah diedarkan.
5. Penggandaan soal UTS dan pengawasan saat UTS dilangsungkan, sepenuhnya
menjadi tanggung jawab Bagian Pengajaran dibawah pengaturan Sekretaris
Bidang Akademik.
6. Dosen pengampu mata kuliah dihimbau untuk hadir pada saat mata kuliah tersebut
diujikan.
7. Setelah suatu mata kuliah yang diujikan berakhir; pihak pengajaran segera
menyerahkan jawaban ujian kepada dosen pengampu mata kuliah tersebut.
8. Nilai UAS diumumkan 14 hari kerja setelah pelaksanaan UAS.

57

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

9. Mahasiswa yang kehadirannya di kelas kurang dari 75% dari jadwal yang
ditentukan tidak diperkenankan mengikuti UAS matakuliah yang bersangkutan.
10. Jika ada mahasiswa yang tidak mengikuti UAS yang sudah dijadwalkan, maka UAS
susulan atau tugas khusus pengganti UAS dapat diberikan, jika alasan dari
mahasiswa yang bersangkutan adalah:
(a) mahasiswa yang sakit atau sampai masuk rumah sakit (disertai surat
keterangan dokter),
(b) orangtua kandung/mertua meninggal dunia (mengacu surat keterangan
pemuka lingkungan atau RT/RW/Kades/Kadus/Lurah),
(c) tempat tinggal terkena bencana alam, (mengacu surat keterangan pemuka
lingkungan atau RT/RW/Kades/Kadus/Lurah),
(d) tugas-tugas yang sangat penting untuk mewakili kepentingan
Jurusan/Universitas/Fakultas (mengacu surat ijin Jurusan/Fakultas/
Universitas), tidak termasuk kegiatan mahasiswa (HMTG).
11. Surat permohonan UAS Susulan diajukan oleh mahasiswa kepada Ketua Jurusan
Teknik Geologi FT UGM dan disampaikan kepada Sekretaris Bidang Akademik,
dengan melampirkan surat bukti alasan yang diperkenankan aturan akademik (lihat
poin G.10 di atas). Selanjutnya Sekretaris Bidang Akademik akan menyampaikan
surat permintaan UAS Susulan kepada dosen pengampu.
12. Pemberian UAS susulan atau tugas khusus pengganti UAS, sepenuhnya adalah
wewenang dosen pengampu mata kuliah.
11. Mahasiswa yang tidak mengikuti UAS baik disengaja maupun tidak, atau
dinyatakan tidak berhak mengikuti UAS (karena jumlah presensi perkuliahan
kurang dari 75% tatapmuka), atau gugur dari UAS (karena diketahui berbuat
curang saat UAS), akan dianggap mengundurkan diri dari matakuliah tersebut,
dan akan memperoleh nilai K yang untuk selanjutnya menjadi nilai E.
H. Tata tertib ujian semester (UTS & UAS)

58

1.

Mahasiswa yang berhak mengikuti ujian adalah mahasiswa yang telah memenuhi
syarat akademik dan administratif.

2.

Syarat diatas meliputi:


a. telah mengisi KRS mata kuliah yang diujikan,
b. telah membayar BOP mata kuliah yang diujikan, dan
c. memenuhi syarat kehadiran lebih atau sama dengan 75%.

3.

Mahasiswa wajib hadir 10 menit sebelum ujian berlangsung dengan membawa


peralatan ujian yang dibutuhkan dan Kartu Ujian yang masih berlaku.

4.

Peserta ujian tidak diperkenankan menunggu di dalam ruang ujian. Peserta hanya
boleh memasuki ruang ujian setelah dipersilahkan oleh Pengawas Ujian.

5.

Kartu Ujian diperoleh mahasiswa di Bagian Pengajaran, dapat diambil mulai


seminggu sebelum ujian dimulai.

6.

Kartu ujian hendaknya dilengkapi dengan pasfoto dan diisi dengan jadwal ujian
mahasiswa yang bersangkutan.

7.

Kartu ujian akan selalu diperiksa oleh petugas jaga ujian setiap kali mengikuti
ujian, dan akan memperoleh paraf petugas jaga sebagai salah satu bukti tanda
mengikuti ujian.

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

8.

Tanpa dapat menunjukkan kartu ujian, mahasiswa dilarang mengikuti ujian


semester.

9.

Kartu ujian hendaknya dijaga dengan baik. Apabila terjadi kehilangan kartu ujian,
hendaknya mahasiswa yang bersangkutan segera melaporkan ke bagian Sekretaris
Bidang Akademik untuk memperoleh pengganti.

10. Peserta yang lupa membawa kartu ujian, diperbolehkan pulang untuk
mengambilnya, dengan lama waktu maksimal 30 menit, tanpa ada tambahan waktu
ujian. Apabila melampaui waktu 30 menit, tidak akan diperkenankan memasuki
ruang ujian kembali.
11. Batas keterlambatan mengikuti ujian adalah 30 menit. Mahasiswa yang terlambat
kurang dari 30 menit diperkenankan mengikuti ujian namun tidak mendapat
tambahan waktu khusus. Mahasiswa yang terlambat diatas 30 menit tidak
diperkenankan mengikuti ujian.
12. Tempat duduk peserta ujian disesuaikan dengan nomor urut daftar hadir, nomor
tersebut ditempelkan di papan pengumuman Pengajaran. Mahasiswa yang nama
atau nomor mahasiswanya tidak tercantum pada daftar hadir peserta ujian, tidak
diperkenankan mengikuti ujian.
13. Peserta tidak diperkenankan menggunakan jaket dan arloji (jam tangan) selama
masa ujian, peserta dipersilahkan menyimpan kedua benda tersebut di dalam tas.
Apabila peserta dalam keadaan tidak enak badan dan harus menggunakan pakaian
tebal, disarankan menggunakan pakaian kemeja rangkap.
14. Selama ujian berlangsung seluruh alat komunikasi harus dimatikan. Peserta ujian
telah mematikan handphone (HP) dan memasukkannya ke dalam tas.
15. Sebelum ujian berlangsung, di atas meja peserta hanya boleh ada alat tulis dan
kartu mahasiswa saja. Setiap peserta wajib membawa alat tulisnya masing-masing
(bolpoin, pensil, penghapus, tipe-ex, penggaris).
16. Peserta ujian dilarang keluar ruangan selama masa ujian, dengan alasan apa pun,
termasuk ke toilet. Apabila ada peserta yang keluar ruangan ketika masa ujian
masih berlangsung, akan dianggap telah menyelesaikan ujian dan lembar
jawabannya akan ditarik oleh Pengawas Ujian.
17. Peserta ujian dilarang melakukan tindakan yang dianggap kecurangan selama masa
ujian, sebagai berikut:
a. Mencontek
b. Berdiskusi dengan temannya
c. Meminjam peralatan tulis kepada temannya
d. Meminjam catatan / buku kepada temannya ketika ujian dengan sifat buku
terbuka (open book)
e. Menggunakan handphone.
18. Perbuatan curang selama ujian tersebut di atas akan dikenakan tindakan sebagai
berikut:
a. Dicatat oleh Pengawas Ujian dalam Berita Acara Ujian, untuk dikenakan
sangsi gugur dari Dosen Pengampu.
b. Dikeluarkan dari ruang ujian oleh Dosen Pengampu dan/atau Dosen Piket
Ujian.
19. Peserta hendaknya mengerjakan ujian dengan tenang dan cermat.

59

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

I. Ujian Remediasi
(mengacu pada hasil Rapat Akademik FT UGM tanggal 14 Juni 2011)
1. Tujuan: meningkatkan efisiensi internal (memperpendek masa studi dan
memperbaiki IPK) dengan tetap memperhatikan kualitas akademik lulusan.
2. Status kegiatan: diperbolehkan, tidak diharuskan
3. Persyaratan peserta :
a. Terdaftar sebagai mahasiswa UGM pada tahun akademik berlangsung
(semester ganjil dan genap).
b. Telah menempuh ujian akhir semester (ganjil dan genap) tahun akademik
berlangsung, dengan menyerahkan fotokopi KRS di bagian Pengajaran.
c. Ujian remediasi hanya berlaku untuk matakuliah-matakuliah yang tercantum
dalam KRS di tahun akademik berlangsung (semester ganjil dan genap).
d. Belum yudisium.
4. Teknis pelaksanaan :
a. Waktu pelaksanaan: ditentukan oleh Pengurus Jurusan
b. Waktu pendaftaran: paling lambat 1 (satu) minggu sebelum pelaksanaan
ujian remediasi
c. Pengumuman hasil ujian: 12 (duabelas) hari kerja setelah ujian remediasi
5. Nilai maksimum remediasi: B
6. Nilai yang dimasukkan ke KHS: nilai terbaik
7. Jumlah minimum peserta: diserahkan pada dosen pengampu
8. Biaya : Rp. 50.000,- / SKS / mahasiswa. Biaya dihitung hanya untuk SKS kuliah
saja, tidak terhitung SKS praktikum. Misalkan matakuliah 3 SKS yang terdiri dari 2
SKS kuliah dan 1 SKS praktikum, maka peserta remediasi hanya membayar 2 x Rp.
50.000,- saja.
9. Sebelum ujian remediasi dapat diberikan kuliah penyegaran dengan maksimal 3
kali pertemuan/tatapmuka.
10. Ujian remediasi hanya untuk memperbaiki nilai Ujian Akhir Semester (UAS), tidak
untuk nilai matakuliah keseluruhan (UTS, UAS, praktikum, tugas-tugas).
J. Pelaksanaan Referat
Pelaksanaan referat di Jurusan Teknik Geologi FT UGM diatur dengan ketentuan
akademik dan teknis pelaksanaannya sebagai berikut :
1. Ketentuan akademik
a) Karya Referat disusun berdasarkan studi pustaka dengan dibimbing oleh seorang
dosen pembimbing.
b) Referat disusun setelah mahasiswa yang bersangkutan menempuh minimal 80 SKS,
dapat ditempuh pada semester ganjil maupun genap, dengan telah menempuh atau
diambil bersama matakuliah Metode Penelitian Geologi.
c) Manajemen dan koordinasi pelaksanaan mata kuliah referat dilakukan oleh
Sekretaris Bidang Akademik.
d) Penentuan judul Karya Referat diserahkan sepenuhnya kepada mahasiswa (sesuai
topik yang diminati), dengan bantuan konsultasi dosen pembimbing. Agar terjadi

60

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

pendistribusian pembimbingan referat, maka disarankan Bapak/Ibu dosen dapat


menawarkan tema-tema referat yang dapat diambil oleh mahasiswa (saling proaktif).
e) Pihak Sekretaris Bidang Akademik akan berusaha membantu pendistribusian
pembimbingan referat, untuk menghindari pemusatan topik tertentu pada dosen
tertentu. Agar terjadi distribusi beban akademik yang baik dan efektif
pembimbingan, sebaiknya pembimbing dibawah seorang dosen tidak lebih dari 7
mahasiswa.
f) Semua kegiatan yang berhubungan dengan pelaksanaan penyusunan, pembimbingan
dan referat agar disesuaikan dengan jadwal yang ada.
2. Ketentuan teknis
a) Semua mahasiswa yang sudah terdaftar dan sudah menyerahkan 2 draft referat
(belum dijilid) ke Sekretais Bidang Akademik pada jadwal yang ditentukan, wajib
mengikuti semua kegiatan presentasi referat. Alasan tidak ikut presentasi hanya
dapat diterima apabila ada surat keterangan dari dokter rumah sakit (bagi peserta
yang sakit).
b) Mahasiswa wajib hadir dalam semua presentasi referat minimal 75% dari jumlah
peserta dalam 1 kelas (group/kelompok). Ketidak-hadiran saat jadwal presentasi dari
mahasiswa yang bersangkutan dan atau ketidak-hadiran (absensi) melebihi 25%,
maka mahasiswa yang bersangkutan dinyatakan gugur, pada semester yang sedang
berjalan.
c) Presentasi referat akan dihadiri oleh :
a. Ketua sidang/moderator : dosen pembimbing
b. Pembicara
: penyusun karya referat
c. Pembahas
: 2 mhs. peserta wajib yang ditunjuk
d. Notulis
: 1 mhs. peserta wajib yang ditunjuk
d) Deskripsi saat presentasi karya referat adalah sebagai berikut :
a. Ketua sidang/moderator : membuka sidang dan memimpin persidangan.
b. Pembicara : mempresentasikan karya referat, menjawab pertanyaan dari
pembahas maupun peserta lainnya, yang hadir dalam presentasi referat.
c. Pembahas : melakukan pembahasan referat penyaji, bertanya kepada penyaji,
dan dapat memberikan masukan kepada penyaji terkait dengan draft referat
yang dibahasnya.
d. Notulis : mempersiapkan peralatan presentasi, mengedarkan daftar hadir,
mengisi berita acara, merekam tanya jawab, dan membantu ketua sidang
dalam mengatur waktu persidangan
e) Pengaturan alokasi waktu saat presentasi karya referat, sebagai berikut :
a. Mahasiswa dan dosen sudah berada di ruang seminar sebelum waktu seminar
dimulai
b. Pembukaan oleh ketua sidang
: 5 menit
c. Presentasi oleh penyusun
: 20 menit
d. Pembahasan I dan II (2x10 menit)
: 20 menit
e. Diskusi tambahan
: 10 menit
f. Pergantian moderator
: 5 menit
f) Etika akademik dalam presentasi karya referat. Bahwa untuk memelihara suasana
ilmiah serta ketenangan selama presentasi, para peserta presentasi referat tidak
dibenarkan merokok, membawa makanan/ minuman dalam bentuk apapun juga ke

61

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

dalam ruang presentasi. Semua peserta harus mengikuti presentasi-diskusi hingga


selesai.
g) Nilai referat akan dikeluarkan oleh Sekretaris Bidang Akademik, apabila :
a. Mahasiswa telah mempresentasikan karya referatnya dan hadir dalam masa
presentasi referat minimal 75%.
b. Menyerahkan 2 berkas karya referat yang sudah diperbaiki dan disetujui oleh
dosen pembimbing, ukuran A4, dijilid karton leminating dengan warna biru
tua; serta filecopy-nya dalam bentuk CD. CD tersebut harus diberi cover : judul
referat dan penyusunnya. Waktu pengumpulan referat ke PPJ Akademik,
maksimal 2 minggu setelah masa presentasi berakhir.
c. Dosen pembimbing telah menyerahkan nilai Referat.
J. Pelaksanaan skripsi
1. Ketentuan akademik
a) Skripsi disusun setelah menempuh 124 SKS, dapat diambil di semester ganjil
maupun genap, dengan syarat telah lulus atau diambil bersama matakuliah Referat.
b) Substansi materi skripsi harus disesuaikan dengan matakuliah elektif (pilihan) yang
telah ditempuhnya maupun pengembangan dari matakuliah Wajib yang pernah
ditempuhnya. Misal antara lain: penelitian skripsi tentang petrogenesa, geomorfologi
dan proses pelapukan, analisis struktur geologi, analisis sedimentologi dan
stratigrafi, analisis stratigrafi dan struktur geologi, analisis petrografi dan
sedimentologi, analisis geokimia dan stratigrafi batuan gunungapi, analisis petrologi
dan struktur geologi.
c) Skripsi disusun berdasarkan hasil penelitian geologi di lapangan, bahan kerja
praktek selama 2 3 bulan di suatu perusahaan/lembaga penelitian pemerintah, atau
analisis eksperimen geologi di laboratorium. Pembimbing skripsi dikukuhkan
dengan Surat Keputusan dari Pengurus Jurusan. Draft atau tulisan awal skripsi harus
sudah selesai dan diserahkan kepada dosen pembimbing, paling lama enam bulan
sejak selesainya penelitian. Jika tidak selesai, dosen pembimbing berhak
membatalkan skripsi mahasiswa yang bersangkutan.
d) Tujuan penyusunan skripsi adalah untuk memberikan kemampuan kepada
mahasiswa secara mandiri melakukan penelitian dan pemecahan masalah geologi
yang masih bersifat sederhana, sesuai dengan ilmu yang telah diperolehnya selama
mengikuti Program Pendidikan S-1.
e) Uraian dalam skripsi adalah tulisan ilmiah berupa pembahasan dan pemecahan
masalah geologi yang bukan semata mata studi pustaka. Masalah dapat diperoleh
sebagai hasil analisis data di industri perminyakan/industri pertambangan/industri
konstruksi maupun instansi penelitian pemerintah; pemetaan geologi dan pemecahan
masalah geologi lapangan yang disetujui oleh Jurusan Teknik Geologi FT UGM dan
dibimbing oleh satu dosen pembimbing atau lebih.
f) Pembimbing skripsi ditunjuk oleh Ketua Jurusan dengan Surat Keputusan.
g) Waktu yang tersedia untuk menyusun skripsi adalah 1 semester sesuai dengan masa
berlaku Surat Keputusan Skripsi, dan dapat diperpanjang maksimum 1 kali (1
semester). Apabila mahasiswa yang bersangkutan tidak dapat menyelesaikan Skripsi
dalam 1 (satu) tahun, maka diminta untuk mengganti topik penelitian dan
berganti dosen pembimbing.

62

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

h) Penilaian dilaksanakan oleh Tim Penguji melalui Ujian Pendadaran dan susunan
tim penguji ditunjuk oleh Ketua Jurusan dengan ketentuan yang berlaku.
2. Perencanaan dan pelaksanaan Skripsi
a. Bagi mahasiswa yang akan melakukan skripsi di suatu perusahaan migas atau
pertambangan maupun instansi pemerintah :
Mendaftarkan kepada Sekretaris Bidang Akademik untuk mendapatkan surat
pengantar sekaligus mendiskusikan penentuan calon dosen pembimbing.
Melaksanakan kerja praktek.
Melaporkan kembali kepada Sekretaris Bidang Akademik ketika telah
menyelesaikan kerja praktek.
Menyusun proposal skripsi, untuk panduannya silahkan dilihat pada Bagian K.
Mahasiswa yang telah menyelesaikan skripsinya sesuai dengan persetujuan
dosen pembimbing segera mendaftarkan diri di Sekretaris Bidang Akademik
untuk melaksanakan kolokium. Tata cara pelaksanaan kolokium dapat dilihat
pada bagian L. Sebagai catatan, semenjak Kurikulum 2011, Kolokium
diberlakukan sebagai kegiatan akademik non-kredit (tanpa SKS).
Setelah perbaikan draft skripsi mengacu pada hasil kolokium, mahasiswa dengan
persetujuan dosen pembimbing dapat mendaftarkan diri kepada Sekretaris
Bidang Akademik untuk menempuh Ujian Pendadaran. Tata cara pelaksanaan
Ujian Pendadaran dapat dilihat pada bagian M.
Setelah Ujian Pendadaran mahasiswa harus menempuh yudisium sebelum
dinyatakan telah menyelesaikan seluruh rangkaian pendidikan di Program Studi
S-1 Jurusan Teknik Geologi FT UGM. Panduan yudisium dapat dilihat pada
bagian N.
b. Bagi mahasiswa yang akan melakukan skripsi dengan penelitian mandiri dibawah
bimbingan dosen ataupun yang ikut dalam kegiatan penelitian dosen :
Menyusun proposal skripsi, untuk panduannya silahkan dilihat pada Bagian K.
Mahasiswa yang telah menyelesaikan skripsinya sesuai dengan persetujuan
dosen pembimbing segera mendaftarkan diri di Sekretaris Bidang Akademik
untuk melaksanakan kolokium. Tata cara pelaksanaan kolokium dapat dilihat
pada bagian L. Sebagai catatan, semenjak Kurikulum 2011, Kolokium
diberlakukan sebagai kegiatan akademik non-kredit (tanpa SKS).
Setelah perbaikan draft skripsi mengacu pada hasil kolokium, mahasiswa dengan
persetujuan dosen pembimbing dapat mendaftarkan diri kepada Sekretaris
Bidang Akademik untuk menempuh Ujian Pendadaran. Tata cara pelaksanaan
Ujian Pendadaran dapat dilihat pada bagian M.
Setelah Ujian Pendadaran mahasiswa harus menempuh yudisium sebelum
dinyatakan telah menyelesaikan seluruh rangkaian pendidikan di Program Studi
S-1 Jurusan Teknik Geologi FT UGM. Panduan yudisium dapat dilihat pada
bagian N.

63

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

K. Proposal skripsi
1. Pengajuan Proposal Skripsi
a. Mahasiswa menentukan tema skripsi yang diinginkan dan menentukan dosen
calon pembimbing skripsi.
b. Mahasiswa berdiskusi dengan dosen calon pembimbing terhadap tema skripsi
yang akan diambil.
c. Mahasiswa menyusun proposal dengan format yang telah ditentukan oleh
Sekretaris Bidang Akademik.
d. Mahasiswa mengisi surat permohonan pembimbingan yang harus
ditandatangani oleh dosen calon pembimbing (format surat ditentukan oleh
Sekretaris Bidang Akademik).
e. Mahasiswa mengumpulkan proposal skripsi kepada Sekretaris Bidang
Akademik beserta surat permohonan pembimbingan. Proposal digandakan
sejumlah rangkap 4 (empat) untuk jumlah calon pembimbing 1 (satu) orang,
atau sejumlah rangkap 5 (lima) untuk jumlah calon pembimbing 2 (dua) orang.
f. Sekretaris Bidang Akademik menentukan tim penilai proposal skripsi, yang
terdiri dari: Ketua Sidang (dosen senior pada kelompok bidang keahlian yang
relevan dengan tema proposal skripsi), Dosen Wali Akademik, dan Dosen
Calon Pembimbing.
2. Penilaian Proposal Skripsi
a. Dosen Calon Pembimbing wajib hadir dalam sidang penilaian, sedangkan
apabila Ketua Sidang yang telah ditetapkan berhalangan hadir maka dapat
digantikan dengan dosen lain dari kelompok bidang keahlian yang relevan
dengan topik proposal. Sementara itu, jika Dosen Wali Akademik berhalangan
hadir pada jadwal yang telah ditetapkan dapat menyampaikan penilaian secara
tertulis atau diwakili oleh Pengurus Jurusan (PPJ Akademik atau Pengurus
Jurusan yang mewakili).
b. Ketua Sidang dan Dosen Wali Akademik memiliki hak untuk menilai kelayakan
proposal, sedangkan Dosen Calon Pembimbing hadir untuk mengikuti diskusi
serta membantu mengarahkan mahasiswa dan sekaligus sebagai notulis sidang.
c. Evaluasi proposal diatur dalam tata urutan sebagai berikut:
i. Sidang evaluasi dibuka oleh Ketua Sidang.
ii. Diskusi atas materi proposal (pertanyaan dimulai oleh Dosen Wali
Akademik, disusul oleh Dosen Calon Pembimbing, dan diakhiri oleh Ketua
Sidang). Mahasiswa wajib menjawab setiap pertanyaan dari tim penilai
serta mencatat segala masukan dan saran dalam perbaikan kualitas
proposal dan rancangan penelitian.
iii. Diskusi internal tim penilai mengenai pemahaman mahasiswa dalam
rancangan penelitiannya dan kelayakan proposalnya. Mahasiswa diminta
menunggu di luar ruang sidang. Ketua Sidang dan Dosen Wali Akademik
mengisi formulir penilaian yang telah disediakan.
iv. Ketua Sidang mengumumkan keputusan berdasarkan penilaian Ketua
Sidang dan Dosen Wali Akademik serta masukan dari Dosen Calon
Pembimbing. Mahasiswa telah diminta masuk kembali dan menyimak
keputusan tersebut.

64

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

d. Hasil evaluasi oleh setiap penilai (Ketua Sidang dan Dosen Wali Akademik)
dituliskan dalam formulir evaluasi penilaian kelayakan skripsi. Rangkuman dari
hasil penilaian dicatat sebagai notulensi Berita Acara Rapat Penilaian Proposal
Skripsi (oleh Dosen Calon Pembimbing sebagai Notulis).
e. Mahasiswa dan Dosen Pembimbing Skripsi yang telah disetujui dalam rapat
penilaian wajib menindaklanjuti hasil evaluasi sesuai berita acara.
f. Proposal skripsi yang telah dievaluasi dikembalikan kepada mahasiswa untuk
diperbaiki sesuai catatan dari para penilai dalam jangka waktu maksimal 2 (dua)
minggu.
g. Surat Keputusan (SK) Pembimbingan Skripsi diterbitkan selambat-lambatnya 1
(satu) minggu setelah proposal diperbaiki sesuai berita acara dan telah
ditandatangani oleh Dosen Pembimbing Skripsi, Ketua Sidang, Dosen Wali
Akademik, dan Sekretaris Bidang Akademik.
3. Masa Berlaku SK Pembimbingan
a. SK Pembimbingan Skripsi memiliki masa berlaku efektif hingga berakhirnya
semester yang tengah berjalan.
b. Perpanjangan SK Pembimbingan Skripsi maksimal 1 (satu) kali yang berlaku 1
(satu) semester. Mahasiswa yang gagal menyelesaikan skripsinya setelah habis
SK perpanjangan akan diminta untuk menggugurkan skripsinya, untuk
kemudian menentukan judul skripsi yang baru dibawah dosen pembimbing
yang baru.
c. Setelah mendapatkan topik yang baru dan dibimbing oleh dosen pembimbing
yang baru, mahasiswa hanya diberi satu kali kesempatan selama 1 tahun (1
kali SK pembimbingan dan perpanjangannya) untuk menyelesaikan skripsi
yang baru tersebut. Di akhir SK perpanjangan, mahasiswa akan diujikan
skripsinya (ujian pendadaran) apapun hasil dari skripsi tersebut.
L. Pelaksanaan Koloqium
1. Pendaftaran koloqium skripsi dilakukan di Sekretaris Bidang Akademik, dengan
syarat :
Menunjukkan Draft Skripsi yang sudah di ACC oleh Dosen Pembimbing
Menunjukkan bukti pernah mengikuti/menghadiri acara kolokium minimal
10x.
Menunjukkan copy KRS yang telah terisi pengambilan skripsi.
2. Sekretaris Bidang Akademik akan mengagendakan jadwal koloqium yang telah
disepakati antara dosen pembimbing dengan mahasiswa yang bersangkutan; yang
kemudian dilanjutkan dengan dikeluarkannya surat permohonan menjadi moderator.
3. Jika pembimbing lebih dari 1 dosen (misal : dosen pembimbing terdiri dari 2 dosen),
maka yang bertindak sebagai moderator (termasuk penilai dalam koloqium) adalah
salah satu dari dosen pembimbing tersebut; dengan sepengetahuan dari
pembimbing yang lain.
4. Tidak ada ketentuan khusus mengenai tata pelaksanaan kolokium, baik mengenai
durasi, tempat, dan tata presentasi serta diskusi. Semuanya diserahkan kepada
kebijaksanaan dosen pembimbing.

65

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

5. Peserta kolokium diharapkan terdiri dari mahasiswa tingkat akhir agar terbangun
suasana diskusi ilmiah yang kondusif, serta dapat mengikuti kolokium dengan tertib.
6. Nilai kolokium diserahkan oleh dosen pembimbing secepatnya kepada Sekretaris
Bidang Akademik.
7. Copy lembar penilaian dan saran dari dosen pembimbing daoat diperoleh oleh
mahasiswa kolokium pada Sekretaris Bidang Akademik.
M. Pelaksanaan Ujian Pendadaran
1. Pendaftaran ujian pendadaran skripsi dilakukan di PPJ Akademik, dengan syarat :
a. Draft skripsi yang telah ditandatangani oleh dosen pembimbing.
b. Kartu konsultasi yang telah ditandatangani oleh dosen pembimbing;
mahasiswa yang bersangkutan; serta PPJ Akademik.
c. Kartu Hasil Studi (KHS) yang telah diisi lengkap dan telah dicek oleh
pengajaran dan disahkan oleh dosen wali akademik (atau PPJ Akademik
dengan atas nama dosen wali, jika pada kondisi tertentu dosen wali tidak
dapat segera dijumpai oleh mahasiswa yang akan mendaftarkan ujian
pendadaran).
d. Kartu mahasiswa yang masih berlaku.
e. Kartu rencana studi (KRS) semester berjalan.
f. SK Tugas Akhir yang masih berlaku.
g. Daftar pernah mengikuti kolokium S1, minimal 10x.
h. Daftar hadir kolokium mahasiswa ybs, minimal dihadiri 10 orang
mahasiswa S1.
i.

Lembar penilaian kolokium dari dosen pembimbing.

j.

Surat kepastian hadir/tidaknya dosen pembimbing dari luar Jurusan Teknik


Geologi FT UGM.

k. Lembar pembayaran SPP dan BOP pada semester berjalan


Masing-masing dibuat rangkap tiga (atau empat) dan dimasukkan dalam stopmap
plastik warna biru. Di halaman luar stopmap ditulis nama dan nomor mahasiswa.
2. Sidang ujian pendadaran program sarjana akan dipimpin oleh seorang ketua sidang
yang merupakan dosen pembimbing utama mahasiswa tersebut.
3. Ketua sidang (bertindak atas nama institusi Jurusan Teknik Geologi FT UGM),
mempunyai wewenang untuk memimpin persidangan tersebut hingga selesai. Halhal yang terjadi selama ujian pendadaran terutama yang kemudian mengakibatkan
penundaan / mundur hingga beberapa jam (bahkan terjadi penjadwalan ulang)
sepenuhnya menjadi kewenangan hasil rapat tim penguji dan dicatat dalam buku
notulen. Selanjutnya, pihak pengurus jurusan (dalam hal ini adalah : Sekretaris
Bidang Akademik) berkewajiban untuk memproses penjadwalan ulang dan mencari
solusi dari permasalahan, yang mengakibatkan terjadinya penundaan tersebut.
4. Sidang ujian pendadaran akan dihadiri minimal 3 dosen penguji (ketua sidang, dosen
wali akademik, serta dosen pembimbing) dan 1 sekretaris sidang (notulis). Pada
kondisi tertentu, sekretaris sidang (notulis) dapat dirangkap oleh anggota tim penguji

66

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

lainnya. Sedangkan, penguji yang bertugas sebagai ketua sidang maupun penguji
sebagai dosen wali, dalam kondisi tertentu dapat digantikan oleh dosen lain.
5. Penjadwalan ujian pendadaran dilakukan oleh Sekretaris Bidang Akademik, dengan
mempertimbangkan : jadwal perkuliahan reguler S.1; perkuliahan reguler S.2; tugastugas akademik dari staf dosen yang tidak dapat ditinggalkan dalam pelaksanaan Tri
Dharma Perguruan Tinggi; serta kegiatan-kegiatan akademik di jurusan yang
melibatkan banyak staf dosen.
6. Surat permohonan / penugasan untuk melakukan pengujian pendadaran akan
diedarkan jauh sebelum jadwal ujian diagendakan, minimal 1 (satu) minggu sebelum
pendadaran dilaksanakan. Sehingga, dalam kondisi tertentu yang berkaitan dengan
tugas akademik yang tidak dapat ditinggalkan, maka pergantian tim penguji
(terutama dari ketua sidang dan dosen wali) dapat dilakukan. Pergantian tersebut
dapat dilakukan dengan penjadwal ulang maupun sesuai dengan jadwal yang beredar
sebelumnya.
7. Mahasiswa yang dinyatakan lulus dalam ujian pendadaran (dengan nilai D, C, B,
dan A), harus melakukan perbaikan draft tugas akhir/skripsinya maksimal 2 bulan.
Jika, masa perbaikan melebihi 2 bulan, maka mahasiswa yang bersangkutan harus
diujikan kembali.
8. Mahasiswa yang dinyatakan lulus dalam ujian pendadaran, terutama dengan nilai C
maupun D, dapat mengajukan permohonan ujian pendadaran ulang setelah
mengalami proses perbaikan draft tugas akhir / skripsinya. Ujian pendadaran yang
kedua dari mahasiswa tersebut, diharapkan dapat memperoleh hasil yang lebih baik
dari pada nilai di ujian yang pertama.
9. Pengajuan permohonan ujian pendadaran yang kedua dari mahasiswa yang telah
dinyatakan lulus dengan nilai C dan D, diajukan kepada pengurus jurusan (dalam hal
ini melalui Sekretaris Bidang Akademik).
J. Pelaksanaan Yudisium
Yudisium dikeluarkan oleh Fakultas berdasarkan Surat Keputusan Lulus dari Ketua
Jurusan Teknik Geologi. Untuk mendapatkan Surat Keputusan Lulus (SKL), mahasiswa
harus melengkapi semua persyaratan akademik dan administratif.
1. Persyaratan Surat Keterangan Lulus (SKL)
a) Paspoto hitam putih (3 X 4) sebanyak 4 lembar
b) Kartu mahasiswa yang masih berlaku
c) Surat Persetujuan Yudisium
d) Data wisudawan Jurusan Teknik Geologi
e) Surat keterangan bebas pinjam Perpustakaan Fakultas
f) Surat keterangan bebas pinjam Perpustakaan Pusat (UGM)
g) Surat keterangan bebas pinjam Bagian Kesejahteraan Mahasiswa UGM
h) Fotokopi Ijazah SLTA
i) Persyaratan Akademik :
-

Kartu Hasil Studi (KHS) yang telah disyahkan oleh Dosen Wali dan
Pengajaran
67

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

Fotokopi abstrak Skripsi berbahasa Inggris dan Indonesia (memuat: Judul,


Nama, NIM, Pembimbing)

Surat Keterangan Selesai Perbaikan Skripsi

Surat Keterangan Penyerahan Dokumen Skripsi (disertai soft-copy dalam


compact disc) dan kelengkapan lain (preparat petrografi, mineragrafi,
preparat paleontologi, jika ada).

Blanko penyerahan dokumen

j) Surat keterangan bebas pinjam fasilitas


k) Foto kopi akte kelahiran
l) Sertifikat kegiatan penerimaan mahasiswa baru
2. Prosedur Pengajuan Surat Keterangan Lulus
a) Berkas lampiran c, d, i3, dan i4
b) Lampiran e diminta ke perpustakaan Fakultas Teknik UGM
c) Lampiran f diminta ke perpustakaan Pusat UGM
d) Lampiran g diminta ke bagian kemahasiswaan gedung pusat UGM
e) Lampiran i2 (Abstrak berbahasa Indonesia dan Inggris) harus dilengkapi dengan
Judul, Nama dan NIM penulis (untuk dijilid menjadi kumpulan abstrak karya ilmiah
mahasiswa Teknik Geologi, format kertas A4)
f) Lampiran i4 ditandatangani oleh dosen pembimbing skripsi
g) Lampiran i5 diisi pegawai Sekretaris Bidang Akademik
h) Lampiran j diminta ke masing-masing laboratorium dan seksi di Jurusan Teknik
Geologi apabila telah lengkap dimintakan pengesahan kepada Sekretaris Bidang
Sarana dan Prasarana
i) Berkas yang lain dilengkapi, dimasukkan dalam map warna biru, bagian luar diberi
nama, NIM dan Jurusan. Berkas disusun berurutan, lampiran 1 di bagian terdepan.
j) Semua berkas diserahkan ke Sekretaris Bidang Akademik untuk mendapatkan Surat
Persetujuan Yudisium.
k) Surat Persetujuan Yudisium dan semua berkas ditunjukkan kepada Ketua Jurusan
sebagai dasar perintah kepada Pengajaran untuk dibuatkan Surat Keputusan Lulus,
melalui mekanisme Rapat Khusus Yudisium, dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Rapat Khusus Yudisium dilaksanakan secara teratur setiap bulan pada
minggu ke-3.
b. Rapat dihadiri oleh:
i. Pengurus Jurusan
ii. Dosen Wali Akademik mahasiswa yang mengajukan yudisium
c. Rapat mengevaluasi semua persyaratan yang telah diajukan oleh mahasiswa
serta rekam jejak mahasiswa selama mengikuti pendidikan di Jurusan
Teknik Geologi FT UGM.
d. Dosen Wali Akademik yang berhalangan hadir diminta memberikan
evaluasi tertulis, dengan mengisi formulir yang telah disediakan.

68

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

e. Surat Keterangan Lulus ditandatangani oleh Ketua Jurusan setelah sidang


rapat menyetujui.
l) Surat Keputusan Lulus dan berkas untuk mengurus Yudisium di Fakultas
dikembalikan kepada mahasiswa (lampiran 3,5,6,7,8)
3. Persyaratan Yudisium di Fakultas Teknik UGM
a) Surat Keputusan Lulus dari Ketua Jurusan
b) Fotokopi Ijazah SLTA
c) Menyerahkan surat bebas pinjam fasilitas dari :
a. Perpustakaan Pusat (UGM)
b. Perpustakaan Fakultas Teknik
c. Bagian Kesejahteraan Mahasiswa
d) Menyerahkan pasfoto ukuran 3x4 cm sebanyak 7 lembar
e) Menyerahkan fotokopi kartu mahasiswa yang berlaku
f) Mengisi blangko isian wisuda yang disediakan di Sub Bagian Pendidikan Fakultas
g) Membayar Wisuda di Sub Bagian Pendidikan
L. Pencegahan Plagiat
(mengacu Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia no. 17 tahun 2010)
1. Plagiat adalah perbuatan secara sengaja atau tidak sengaja dalam memperoleh atau
mencoba memperoleh kredit atau nilai suatu karya ilmiah, dengan mengutip
sebagian atau seluruh karya dan/atau karya ilmiah pihak lain yang diakui sebagai
karya ilmiahnya, tanpa menyebutkan sumber secara tepat dan memadai.
2. Karya ilmiah adalah hasil karya akademik mahasiswa/dosen/peneliti/tenaga
kependidikan di lingkungan perguruan tinggi, yang dibuat dalam bentuk tertulis baik
cetak maupun elektronik yang diterbitkan dan/atau dipresentasikan.
3. Karya adalah hasil karya akademik atau non-akademik oleh orang perseorangan,
kelompok, atau badan di luar lingkungan perguruan tinggi, baik yang diterbitkan,
dipresentasikan, maupun dibuat dalam bentuk tertulis.
4. Tindakan plagiat meliputi:
a. mengacu atau mengutip istilah, kata-kata, kalimat, data dan informasi dari
suatu sumber tanpa menyebutkan sumber dalam catatan kutipan atau tanpa
menyatakan sumber secara memadai;
b. mengacu atau mengutip secara acak istilah, kata-kata, kalimat, data dan
informasi dari suatu sumber tanpa menyebutkan sumber dalam catatan
kutipan atau tanpa menyatakan sumber secara memadai;
c. menggunakan sumber gagasan, pendapat, pandangan, atau teori tanpa
menyatakan sumber secara memadai;
d. merumuskan dengan kata-kata atau kalimat sendiri dari sumber kata-kata
atau kalimat, gagasan, pendapat, pandangan, atau teori tanpa menyatakan
sumber secara memadai;

69

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

e. menyerahkan suatu karya ilmiah yang dihasilkan atau telah dipublikasikan


oleh pihak lain sebagai karya ilmiahnya tanpa menyatakan sumber secara
memadai.
5. Sumber karya atau karya ilmiah yang diacu atau dikutip dalam tindakan plagiat
dapat berasal dari materi yang telah diterbitkan, dipresentasikan, atau dimuat,
dengan rincian sebagai berikut:
a. diterbitkan sebagai:
i. buku yang dicetak dan diedarkan oleh penerbit atau perguruan tinggi;
ii. artikel yang dimuat dalam berkala ilmiah, majalah, atau surat kabar;
iii. kertas kerja atau makalah profesional dari organisasi tertentu;
iv. isi laman elektronik;
b. dipresentasikan sebagai:
i. presentasi di depan khalayak umum atau terbatas;
ii. presentasi
melalui
multimedia
padat/cakram video digital)

(radio/televisi/video/cakram

c. dimuat dalam bentuk tertulis berupa cetakan atau elektronik.


6. Sebagai tindakan pencegahan adalah pada setiap karya ilmiah yang dihasilkan di
lingkungan perguruan tinggi harus dilampirkan pernyataan yang ditandatangani oleh
penyusunnya bahwa:
a. karya ilmiah tersebut bebas plagiat;
b. apabila di kemudian hari terbukti terdapat plagiat dalam karya ilmiah
tersebut; maka penyusunnya bersedia menerima sanksi sesuai ketentuan
peraturan perundang-undangan.
7. Sebagai tindakan penanggulangan dalam hal diduga telah terjadi plagiat oleh
mahasiswa, maka Jurusan akan menempuh langkah-langkah berikut ini:
a. Ketua Jurusan membuat persandingan antara karya ilmiah mahasiswa dengan
karya atau karya ilmiah yang diduga merupakan sumber yang tidak
dinyatakan oleh mahasiswa.
b. Ketua Jurusan meminta seorang dosen dengan kompetensi yang relevan
untuk memberikan kesaksian secara tertulis tentang kebenaran plagiat yang
diduga telah dilakukan mahasiswa.
c. Mahasiswa yang diduga melakukan plagiat diberi kesempatan melakukan
pembelaan di hadapan Ketua Jurusan.
d. Apabila berdasarkan persandingan dan kesaksian telah terbukti terjadi
plagiat, maka Ketua Jurusan menjatuhkan sanksi kepada mahasiswa sebagai
plagiator.
8. Sanksi bagi mahasiswa yang terbukti melakukan plagiat, secara berurutan dari yang
paling ringan sampai yang paling berat, terdiri atas:
a. teguran;
b. peringatan tertulis;
c. penundaan pemberian sebagian hak mahasiswa;

70

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

d. pembatalan nilai satu atau beberapa mata kuliah yang diperoleh mahasiswa;
e. pemberhentian dengan hormat dari status mahasiswa;
f. pemberhentian dengan tidak hormat dari status sebagai mahasiswa; atau
g. pembatalan ijazah apabila mahasiswa telah lulus dari suatu program.
6.2. ETIKA AKADEMIK
Etika akademik adalah seperangkat peraturan dan kesepakatan tertulis yang disusun
oleh Jurusan Teknik Geologi FT UGM sebagai salah satu penciri atmosfer akademik di
lingkungan jurusan. Beberapa etika akademik yang telah disepakati adalah :
A. Selama di lingkungan kampus Jurusan Teknik Geologi FT UGM dan keperluan
akademik mahasiswa dilarang:
1. Memakai kaos (T-shirt), maupun kaos berkerah (kecuali untuk keperluan praktek
lapangan).
2. Memakai celana yang disobek-sobek dibagian lutut atau dibagian lain
3. Memakai sandal/sepatu sandal/ sandal gunung.
4. Berambut gondrong, sebatas bahu (bagi pria).
5. Bagi pria memakai anting-anting.
6. Mengecat rambut dengan warna bukan warna dasar rambut (untuk mahasiswa
Indonesia warna rambut secara normal adalah hitam).
7. Membuang sampah tidak pada tempatnya.
8. Mengkonsumsi makanan/minuman/obat yang memabukkan.
9. Merokok di seluruh areal kampus selama berlangsungnya kegiatan akademik (kuliah
dan praktikum) atau selama mengikuti fieldtrip, baik di sepanjang perjalanan
maupun di sekitar singkapan.
B. Selain beberapa larangan di atas mahasiswa dihimbau untuk :
1. Selalu menjaga kerapian, kedisiplinan dan kebersihan lingkungan kampus
2. Parkir di tempar parkir yang telah disediakan, terutama pada jam kantor (06.3016.30 WIB).
3. Tidak membuat suasana gaduh sehingga mengganggu proses belajar mengajar.
Pihak pengurus jurusan, dosen, laboran, dan staf karyawan / pengajaran, berhak dan
wajib untuk menolak memberikan pelayanan akademik dan administratif bagi
mahasiswa yang melakukan pelanggaran etika akademik tersebut di atas.

71

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

72

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 7 MAHASISWA BARU TAHUN AJARAN 2013/2014


NO.

NIU

NAMA

L/P

Dosen Wali Akademik

13/346769/TK/40618 IKA MAY HARTATI

Agus Hendratno, S.T., M.T.

13/348612/TK/40983 WISBA HAFIFAN

Agus Hendratno, S.T., M.T.

13/346807/TK/40650 RAKHMADI QADARUSMAN GUSMANA

Agus Hendratno, S.T., M.T.

13/346783/TK/40631 NADIA SEKARLANGIT

Dr. Agung Setianto, S.T., M.Si.

13/348551/TK/40973 AHMAD MARDIANTO M

Dr. Agung Setianto, S.T., M.Si.

13/348474/TK/40933 JORDAN ROMORA S

Dr. Akmaludin, S.T., M.T.

13/348521/TK/40955 ADELIDE ASRIATI SEKA

Dr. Akmaludin, S.T., M.T.

13/348536/TK/40961 RETNADI DHARMASAPUTR

Dr. Akmaludin, S.T., M.T.

13/346776/TK/40624 GALIH F FITONO

Dr. Akmaludin, S.T., M.T.

10

13/346814/TK/40655 NEVIO MUHAMMAD KAMEL

Dr. Akmaludin, S.T., M.T.

11

13/346857/TK/40677 RIKO SUSETIA YUDA

Dr. Akmaludin, S.T., M.T.

12

13/346871/TK/40686 MUCHTAR ZAFRAN SIREGAR

Dr. Akmaludin, S.T., M.T.

13

13/346770/TK/40619 SETIA PRIHATIN

Dr. Arifudin Idrus, S.T., M.T.

14

13/348602/TK/40981 HARDIAN DWI L

Dr. Arifudin Idrus, S.T., M.T.

15

13/346840/TK/40668 MOHAMMAD AVERUS ZAMAN

Dr. Arifudin Idrus, S.T., M.T.

16

13/346794/TK/40640 YUSTISIANA TIKA HAPSARI

Dr. Didit Hadi Barianto, S.T., M.Si.

17

13/348547/TK/40970 MUHAMMAD SYARGA

Dr. Didit Hadi Barianto, S.T., M.Si.

18

13/346771/TK/40620 ISNAENI RAIS FARAHDILA

Dr. Donatus Hendra Amijaya, S.T., M.T.

19

13/348475/TK/40934 MUHAMMAD SIDQI

Dr. Donatus Hendra Amijaya, S.T., M.T.

20

13/348600/TK/40980 HENDRA MAULANA IRVAN

Dr. Donatus Hendra Amijaya, S.T., M.T.

21

13/346775/TK/40623 M. RIVALDI ANWAR PUTRA

Dr. Donatus Hendra Amijaya, S.T., M.T.

22

13/346798/TK/40643 DETA AJI NUR HANIF

Dr. Donatus Hendra Amijaya, S.T., M.T.

23

13/346779/TK/40627 KHAIRANI ALKATIRI

Dr. Doni Prakasa Eka Putra, S.T., M.T.

24

13/348585/TK/40978 ANTON PRASETYO

Dr. Doni Prakasa Eka Putra, S.T., M.T.

25

13/346787/TK/40633 RIA NUR ANDINI

Dr. Ir. Agung Harijoko, M.Eng.

26

13/348549/TK/40972 WAHYUDIN BEMPAH

Dr. Ir. Agung Harijoko, M.Eng.

27

13/346820/TK/40658 DELLYQUIDA MUSTHAFA ZEIN

Dr. Ir. Agung Harijoko, M.Eng.

28

13/346744/TK/40601 DWI CHARISAH ANDRIYANI

Dr. Ir. Heru Hendrayana

29

13/348704/TK/40990 DWI PUTRI G

Dr. Ir. Heru Hendrayana

30

13/353018/TK/41322 M VIRGIAWAN AGUSTIN

Dr. Ir. Heru Hendrayana

31

13/346747/TK/40604 OKTAMI KHARISMA

Dr. Ir. I Wayan Warmada

32

13/348504/TK/40945 MUHAMMAD ILYASA S

Dr. Ir. I Wayan Warmada

33

13/352692/TK/41292 MUHAMMAD ZICHO D

Dr. Ir. I Wayan Warmada

34

13/352878/TK/41312 NURUL YULANDA S

Dr. Ir. I Wayan Warmada

35

13/346746/TK/40603 RINI FAHMITA

Dr. Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc.

36

13/348505/TK/40946 MUHAMMAD HASBI BOY

Dr. Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc.

37

13/352923/TK/41314 B. GILANG PRADANA

Dr. Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc.

38

13/346737/TK/40596 IBNU NIRWANI

Dr. Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc.

39

13/346795/TK/40641 FAISAL RAHMAN

Dr. Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc.

40

13/346803/TK/40648 LA ODE AMRI RIZAL

Dr. Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc.

73

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

41

13/346734/TK/40595 CLORINDA DONELLA

Dr. Ir. Srijono, M.S.

42

13/353221/TK/41335 RIZKI RAMADANI

Dr. Ir. Srijono, M.S.

43

13/346742/TK/40599 RIZKIA FADHILA

Dr. Ir. Subagyo Pramumijoyo, DEA.

44

13/348577/TK/40976 KESUMA WAHNI SIREGAR

Dr. Ir. Subagyo Pramumijoyo, DEA.

45

13/353063/TK/41326 SASTIAWAN

Dr. Ir. Subagyo Pramumijoyo, DEA.

46

13/346792/TK/40638 AYU EVI OCTAVIANA

Dr. Lucas Donny Setijadji, S.T., M.Sc.

47

13/348548/TK/40971 DIANDRI FAKHRI A

Dr. Lucas Donny Setijadji, S.T., M.Sc.

48

13/346754/TK/40610 MAHARDIKA DIAN MAULIDINA

Dr. Sugeng Sapto Surjono, S.T., M.T.

49

13/348833/TK/41018 MICHAEL STEPHEN

Dr. Sugeng Sapto Surjono, S.T., M.T.

50

13/346738/TK/40597 ANGELA PRITA RATIWI

Dr. Sugeng Sapto Surjono, S.T., M.T.

51

13/346780/TK/40628 AGNES SAPUTRI LAMA

Dr. Wahyu Wilopo, S.T., M.Sc.

52

13/348564/TK/40975 IRSYAM WIDIYOKO

Dr. Wahyu Wilopo, S.T., M.Sc.

53

13/346782/TK/40630 NI'MATUL AZIZAH RAHARJANTI

Dr. Wawan Budianta, S.T., M.Eng.

54

13/348553/TK/40974 TAUFIQ BAKHTIAR

Dr. Wawan Budianta, S.T., M.Eng.

55

13/346752/TK/40608 SHERLY YUNITA TANGASA

I Gde Budi Indrawan, S.T., M.Eng.

56

13/348498/TK/40943 MUHAMMAD FAISAL

I Gde Budi Indrawan, S.T., M.Eng.

57

13/352628/TK/41289 FAVIAN AL KINDI BAYU

I Gde Budi Indrawan, S.T., M.Eng.

58

13/346802/TK/40647 ARIF PRAYOGO

I Gde Budi Indrawan, S.T., M.Eng.

59

13/346677/TK/40568 AMANDA AYUDHIA SAHRI

Ir. Bambang Widjaja Hariadi

60

13/348519/TK/40954 APRILYANA ANDRIAS W

Ir. Bambang Widjaja Hariadi

61

13/353252/TK/41341 AHMAD BADAWI K R

Ir. Bambang Widjaja Hariadi

62

13/346555/TK/40519 YUSUF BAGASKORO

Ir. Bambang Widjaja Hariadi

63

13/346785/TK/40633 BAGASKARA WIDI NUGROHO

Ir. Bambang Widjaja Hariadi

64

13/346542/TK/40516 CHUSNUL TYAS PAMBUDI

Ir. Budianto Toha, M.Sc.

65

13/348528/TK/40957 ZAIN ANDRIAN NUR ASA

Ir. Budianto Toha, M.Sc.

66

13/353254/TK/41342 CAHYO SEDEWO

Ir. Budianto Toha, M.Sc.

67

13/346741/TK/40598 EKA DHAMAYANTI

Ir. Djoko Wintolo, DEA.

68

13/348515/TK/40952 WILY SURISWAN

Ir. Djoko Wintolo, DEA.

69

13/353167/TK/41332 YEFTAMIKHA

Ir. Djoko Wintolo, DEA.

70

13/346678/TK/40569 IGNATIUS DION ADI PRADANA

Ir. Djoko Wintolo, DEA.

71

13/346793/TK/40639 SIGIT DWI KURNIAWAN

Ir. Djoko Wintolo, DEA.

72

13/346751/TK/40607 MAHWARTI NOVELLI PURBA

Ir. Pri Utami, M.Sc., Ph.D.

73

13/352772/TK/41301 IBNU YUDI RIMAWAN

Ir. Pri Utami, M.Sc., Ph.D.

74

13/346830/TK/40663 KUKUH GEMA BRAMASTYA

Ir. Pri Utami, M.Sc., Ph.D.

75

13/353197/TK/41333 MUHAMAD FAZA AKMAL

Ir. Sugeng Wijono, M.S.

76

13/353227/TK/41337 IVY NUR ARINI

Ir. Sugeng Wijono, M.S.

77

13/346800/TK/40645 RIDWAN BIMA ARYA

Ir. Sugeng Wijono, M.S.

78

13/346799/TK/40644 GABRIELA N. R. BUNGA NAEN

Moch. Indra Novian, S.T., M.Eng.

79

13/348545/TK/40969 NATHANNAEL KRESNA Y

Moch. Indra Novian, S.T., M.Eng.

80

13/348461/TK/40926 MUHAMMAD MUHLIS RIZK

Moch. Indra Novian, S.T., M.Eng.

81

13/348472/TK/40931 RAMA TRI SAKSONO

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

82

13/348529/TK/40958 FRANSISKUS L B

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

83

13/348541/TK/40966 NUR RAHMI AMALIA

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

84

13/346550/TK/40518 YOYOK HARTOYO

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

74

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

85

13/346733/TK/40594 ASPRILA DIAS RAHMAWAN PUTRA

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

86

13/346748/TK/40605 ADNAN HENDRAWAN

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

87

13/346777/TK/40625 SATRIO WIDIANTO

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

88

13/346791/TK/40637 MUHAMMAD RACHMAT FADHIL P

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

89

13/346796/TK/40642 ALDO FEBRIANSYAH PUTRA

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

90

13/346801/TK/40646 HABIB NUR HIDAYAT SUDARMADI

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

91

13/346806/TK/40649 FADHIL HENING WIBOWO

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

92

13/346812/TK/40654 IMAM DWI WICAKSONO

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

93

13/346828/TK/40662 GALIH WAHYU SANGAJI

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

94

13/346843/TK/40671 ZULFIKAR FAUZI

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

95

13/346869/TK/40685 AGIN SETIAWAN

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

96

13/348454/TK/40923 EKKY RENO PRIYAMBODO

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

97

13/346781/TK/40629 D. HEVY HARDIYANTO

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

98

13/348416/TK/40908 SERULI EKA UTAMA

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

99

13/346862/TK/40680 MUHAMMAD ARBA AZZAMAN

Rahmadi Hidayat, S.T., M.Eng.

100 13/346778/TK/40626 MAISYARAH

Salahuddin Husein, Ph.D.

101 13/348592/TK/40979 KURNIANTO DWI S

Salahuddin Husein, Ph.D.

102 13/348411/TK/40903 DINDA ANNISA

Sarju Winardi, S.T., M.T.

103 13/348538/TK/40963 AHMAD FAIZAL AMIN

Sarju Winardi, S.T., M.T.

104 13/346810/TK/40653 RONI CAHYA CIPUTRA

Wahyu Sasongko, S.T., M.T.

105 13/346753/TK/40609 GHANESWARI YUGAMARIS

Wahyu Sasongko, S.T., M.T.

106 13/348481/TK/40936 RADIFAN TAMJIDI

Wahyu Sasongko, S.T., M.T.

107 13/351061/TK/41267 M. ARSA ISKAQ ICHSAN

Wahyu Sasongko, S.T., M.T.

108 13/346745/TK/40602 OKTAVIAN DWI HARDIYANTO

Wahyu Sasongko, S.T., M.T.

75

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

76

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Bab 8 AGENDA AKADEMIK TAHUN AJARAN 2013/2014

77

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2012/2013 ........................................................

78

LAMPIRAN

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Lampiran 1 Sejarah dan Pengurus Jurusan Teknik Geologi


Periode 1959-1965
Jurusan Teknik Geologi didirikan pada bulan Agustus 1959 sebagai bagian di
Fakultas Teknik UGM yang berupa gabungan bagian Geodesi dan Geologi. Pada saat itu,
Dekan Fakultas Teknik dijabat oleh Prof. Ir. Soepardi dan Sekretaris Fakultas oleh Prof. R.
Soeroso Notohadiprawiro merangkap sebagai ketua bagian Geodesi-Geologi Teknik. Lokasi
perkuliahan yang dipergunakan adalah beberapa ruangan di Sekip Unit IV.
Bentuk gabungan ini berjalan selama sekitar tiga tahun, dan mulai tanggal Oktober
1961 dipisahkan menjadi Bagian Geologi Teknik dengan ketuanya adalah Prof. R.Soeroso
Notohadiprawiro. Dari mahasiswa angkatan pertama (1959) hanya ada empat mahasiswa
yang memilih ke Bagian Geologi Teknik, yaitu: Iman Wahyono Sumarinda; Supraptono
Sulaiman, Leonardo Radjagukguk dan Sukotjo, sedangkan yang lain memilih masuk ke
bagian Geodesi, antara lain; Prijono, Djoko Waliyatun, Rahmad PH., Budiardjo dan lainnya.
Satu-satunya dosen tetap saat itu adalah Prof. R. Soeroso Notohadiprawiro.
Perkuliahan dibantu tenaga pengajar dari ITB (Institut Teknologi Bandung), antara lain:
Drs. Sukendar Asikin, Dr Roebini Soeria Atmadja, Drs. Harsono Pringgoprawiro, Ir.
Sunarto, Ir Ambyo dan Ir. Madjedi Hasan. Bantuan tenaga pengajar dari ITB ini berangsurangsur berakhir pada tahun 1975.
Untuk meningkatkan kualitas pendidikan, dilaksanakan program kerjasama antara
Fakultas Teknik UGM dengan University of California at Los Angeles, melalui dana USAID, yang saat itu sangat dikenal dengan simbol gambar jabat tangan atau istilah
masyarakat gambar salaman. Bantuan dana US-AID ini berujud sejumlah sejumlah
mikroskop polarisasi (masih difungsikan di lab. Geo-Optik), sejumlah contoh batuan (yang
kini masih dapat kita lihat di Lab. Bahan Galian), sejumlah buku antara, serta palu dan
kompas geologi tipe Brunton. Selain itu terdapat pula dosen tamu yaitu Prof. Dr. Daniel
Klemme. Bantuan guru besar dari USA tersebut diakhiri beberapa tahun kemudian karena
situasi politik yang tidak memungkinkan antara Indonesia-Amerika. Bantuan lainnya
diwujudkan pula dalam program tugas belajar ke USA yang memberangkatkan beberapa
dosen UGM, termasuk Iman W. Sumarinda dari Geologi Teknik dan Aryono Suwarno dari
Pertanian yang kemudian pindah ke Geologi.
Mulai tahun 1963 Bagian Geologi Teknik menempati beberapa ruangan di kampus
Jetis Jl. A.M. Sangaji 47 Yogyakarta bersama dengan Bagian Teknik Sipil.
Periode 1965-1970
Dengan adanya peristiwa G30S/PKI, situasi nasional saat itu menjadi tidak menentu
sehingga sebagian besar dosen dari ITB tidak dapat aktif memberikan kuliah. Periode ini
dapat dikatakan sebagai periode bertahan untuk hidup. Kekurangan tenaga pengajar
menyebabkan dibentuk tenaga relawan, terdiri dari para mahasiswa yang baru saja lulus
maupun mahasiswa tingkat akhir, untuk memberikan kuliah, mengawasi praktikum,
membimbing kuliah lapangan di Karangsambung serta Kulon Progo.
Sebagian dari para tenaga relawan tersebut kemudian meneruskan karirnya menjadi
dosen antara lain Wartono Rahardjo, Sukandarrumidi, Marno Datun, Sukardi, Almuhran
Kaderie, dengan dikoordinir oleh Prof. R. Soeroso Notohadiprawiro, Ir. Iman W. Sumarinda
dan Ir. Aryono Suwarno. Selain itu staf pengajar dari ITB Bandung dan beberapa alumni
masih ada yang dapat memberi kuliah tamu hingga tahun 1973.

Lampiran 79

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014 ........................................................

Periode 1970-1990
Sejak sekitar tahun 1970, situasi nasional sudah mulai membaik, dan mulai banyak
staf pengajar baru di Bagian Teknik Geologi. Dapat dikatakan bahwa sejak tahun 1970
tersebut kegiatan akademis mulai stabil. Pada hari Sabtu, 6 Nopember 1977, sivitas
akademika Universitas Gadjah Mada berduka karena pendiri Jurusan Teknik Geologi Prof.
R. Soeroso Notohadiprawiro meninggal dunia dalam usia 73 tahun.
Pada tahun 1980 keluar Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 1980 mengenai
perubahan pemakaian nama Bagian diubah menjadi Jurusan, sehingga Bagian Teknik
Geologi menjadi Jurusan Teknik Geologi hingga sekarang.
Jurusan Teknik Geologi pada tahun 1985 pindah menempati kampus UGM
Bulaksumur yaitu di Kompleks Fakultas Teknologi Pertanian di Jl. Flora, berupa gedung
baru berlantai 3 dengan luas 2100 m. Sementara itu Laboratorium Bahan Galian/Geologi
Ekonomi menempati lokasi di luar kampus UGM Bulaksumur yaitu di Jl. Pingit,
Yogyakarta.
Pada tahun 1978-1984, Teknik Geologi mendapat bantuan tenaga dosen tidak tetap
dari misi/zending Australia yaitu Dr. Yudith M. Bean. Selanjutnya pada tahun 1986-1988
atas dana dari World Bank IX, medapat bantuan dosen yang berasal dari USA yaitu Prof.
Dr. Ronald P. Willis. Disamping itu beberapa alumni ikut membantu sebagai dosen antara
lain Ir. Sidharto Sumarno (alm) dari LGPN-LIPI, Ir. Palen Sudarmojo dari DPMA-PU
Bandung.
Pada tahun 1984, jurusan Teknik Geologi mendirikan Stasiun Lapangan Geologi di
Bayat, Klaten, yang kemudian diberi nama Stasiun Lapangan Geologi Prof. R. Soeroso
Notohadiprawiro untuk mengenang jasa-jasa beliau. Kampus lapangan ini dibangun dengan
bantuan PERTAMINA dan kemudian dipergunakan untuk praktek/kuliah lapangan.
Periode 1990-sekarang
Sejak bulan Desember 1992, Jurusan Teknik Geologi sekali lagi pindah dan
menempati Kompleks Fakultas Teknik di Jl. Grafika 2 Bulaksumur, menempati gedung
baru berlantai 3 seluas 4567 m.
Sejak bulan Maret 1997 Jurusan Teknik Geologi memulai Program Pasca Sarjana
berdasarkan Keputusan Dirjen Pendidikan Tinggi No. 473/DIKTI/Kep/1996 tanggal 26
September 1996. Kepercayaan terhadap Jurusan Teknik Geologi untuk menyelenggarakan
pendidikan geologi yang bertaraf internasional telah diakui dengan terpilihnya Jurusan
Teknik Geologi oleh Asean University Network (AUN) - JICA sebagai Host Institution
untuk penyelenggaraan S-2 dan S-3 bidang Teknik Geologi di Asia Tenggara melalui
Sponsor JICA sejak pertengahan tahun 2003. Kemudian pada tahun 2009 Jurusan Teknik
Geologi bekerja sama dengan San Diego State University (SDSU) membuka program dual
degree master on Petroleum Geoscience.
Jurusan Teknik Geologi juga berperan aktif dalam promosi ilmu kebumian kepada
generasi muda, khususnya di tingkat SMU. Tim nasional yang diasuh oleh Jurusan Teknik
Geologi mampu meraih medali perunggu di ajang Olimpiade Ilmu Kebumian Internasional
(International Earth Science Olympiad IESO) pertama di Korea pada tahun 2007, dan
meraih medali perak di IESO ke-3 di Taiwan, serta terpilih menjadi tuan rumah IESO ke-4
yang akan diselenggarakan pada tanggal 19 27 September 2010. Semenjak tahun 2008,
Departemen Pendidikan Nasional mulai memasukkan cabang ilmu kebumian kedalam
Olimpiade Sain Nasional bagi tingkat siswa SMU, dengan pendampingan secara khusus
dari Jurusan Teknik Geologi FT UGM.
80 ...Lampiran

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Tidak hanya di tingkat SMU, Jurusan Teknik Geologi juga berperan aktif dalam
mengirimkan mahasiswa terbaiknya ke ajang Olimpiade Geologi Nasional tingkat
universitas dan berhasil menjadi juara umum selama 4 (empat) tahun berturut-turut 2008
2011.
Pengurus Jurusan Teknik Geologi FT UGM
1959 1968 Ketua
Ketua
1968 1970
Sekretaris
Ketua
1970 1972
Sekretaris
Ketua
1972 1974
Sekretaris
Ketua
1974 1976
Sekretaris
Ketua
1976 - 1978
Sekretaris
Ketua
1978 1980
Sekretaris
Ketua
PKJ I
1980 1982 PKJ II
PKJ III
PPJ Sarana-Prasarana
Ketua
1982 1984
Sekretaris
Ketua
1984 1987
Sekretaris
Ketua
Sekretaris
PKJ I Akademik
1987 1990 PKJ II Keuangan
PKJ III Kemahasiswaan
PPJ Sarana-Prasarana
Kepala Kampus Bayat
Ketua
Sekretaris
PKJ I Akademik
PKJ II Keuangan
1990 1993
PKJ III Kemahasiswaan
PPJ Sarana-Prasarana
PPJ Pertemuan Ilmiah
Kepala Kampus Bayat

Prof. Soeroso Notohadiprawiro


Prof. Soeroso Notohadiprawiro
Ir. Sudaldjo PA
Prof. Soeroso Notohadiprawiro
Ir. Wartono Rahardjo
Ir. Wartono Rahardjo
Ir. Sukandarrumidi
Ir. Wartono Rahardjo
Ir. Marno Datun
Ir. Marno Datun
Ir. Soekardi M.
Ir. Marno Datun
Ir. Wartono Rahardjo
Ir. Soeharto Tjojudo
Ir. Almuhran Kaderie
Ir. Suharyadi
Ir. Widiasmoro
Ir. Ign Sudarno
Ir. Marno Datun
Ir. Sukandarrumidi
Ir. Marno Datun
Ir. Hadi Sutomo
Ir. Widiasmoro
Ir. Marno Datun
Ir. Djoko Wintolo, DEA.
Ir. Moeljadi
Ir. Iman W. Sumarinda, M.Sc
Ir. Ign Sudarno
Ir. Moeljadi
Ir. Marno Datun
Ir. Soekardi M.
Ir. Sukandarrumidi, M.Sc., Ph.D.
Ir. Sugeng Wijono. M.S.
Ir. Suharyadi, M.S.
Ir. Djoko Wintolo, DEA.
Ir. Sriyono M.S.
Ir. Soetoto

Lampiran 81

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014 ........................................................

Ketua
Sekretaris
PPJ Keuangan
1993 1996 PPJ Kemahasiswaan & SaranaPrasarana
Sie. Pertemuan Ilmiah
Kepala Kampus Bayat
Ketua
Sekretaris
PPJ I Akademik
1996 1999

PPJ II Keuangan & SaranaPrasarana


PPJ III Kemahasiswaan
Kepala Kampus Bayat
Pengelola Program S2
Ketua
Sekretaris
PPJ I Akademik

1999 2003 PPJ II Keuangan & Umum


PPJ III Kemahasiswaan
Kepala Kampus Bayat
Pengelola Program S2
Ketua
Sekretaris
PPJ I Akademik
PPJ II Keuangan & Umum
2003 2007
PPJ III Kemahasiswaan
Kepala Kampus Bayat
Pengelola Program S2 Reguler
Pengolola Magister
Geologi Pertambangan

Ir. Suharyadi, M.S.


Dr. Ir. Subagyo Pramumijoyo,
DEA.
Ir. Moeljadi. M.S.
Ir. Bambang Widjaja Hariadi
Ir. Purtyasti Resiwati, M.Sc.,
Ph.D.
Ir. Wartono Rahardjo
Ir. Djoko Wintolo, DEA.
Dr. Ir. Heru Hendrayana
Ir. Dwikorita Karnawati, M.Sc.,
Ph.D.
Ir. Moeljadi, M.S./
Ir. Ign Sudarno, M.T.
Ir. Bambang Widjaja Hariadi
Ir. Wartono Rahardjo
Prof. Ir. Sukandarrumidi, M.Sc.,
Ph.D.
Ir. Djoko Wintolo, DEA.
Ir. Dwikorita Karnawati, M.Sc.,
Ph.D.
Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc./
Sugeng Sapto Surjono, S.T., M.T.
Ir. Ign Sudarno, M.T.
Arifudin Idrus, S.T., M.T./
Agus Hendratno., S.T.,M.T.
Ir. Wartono Rahardjo
Prof. Ir. Sukandarrumidi, M.Sc.,
Ph.D.
Ir. Dwikorita Karnawati, M.Sc.,
Ph.D.
Ir. Jarot Setyowiyoto, M.Sc./
Ir. Ign Sudarno, M.T.
Agus Hendratno, ST., MT.
Ir. Ign Sudarno, M.T./
Ir. A. Dewi Titisari, M.T./
Dr. D. Hendra Amijaya, S.T.,
M.T.
Wahyu Sasongko S.T., M.T./
Agung Setianto S.T., M.Si./
Dr. Arifudin Idrus, S.T., M.T.
Ir. Wartono Rahardjo
Dr. Ir. Heru Hendrayana
Prof. Ir. Sukandarrumidi, M.Sc.,
Ph.D.

82 ...Lampiran

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Ketua
Sekretaris
PPJ I Akademik
PPJ II Keuangan, SaranaPrasarana, dan Umum
PPJ III Kemahasiswaan dan
2007 2011 Alumni
PPJ IV Kerjasama
Kepala Kampus Bayat
Pengelola Program S2 Reguler
Pengolola Magister
Geologi Pertambangan
Pengelola Master on Petroleum
Geoscience (dual degree SDSU)
Ketua Jurusan
Sekretaris Jurusan & Sekretaris
Bidang Keuangan dan SDM
Sekretaris Bidang Akademik
Sekretaris Bidang Kemahasiswaan
2011 2015 dan Sarana-Prasarana
Koordinator Teknis Jaminan Mutu
Akademik dan Akreditasi
Koordinator Teknis Alumni dan
Kerjasama
Kepala Kampus Bayat
Pengelola Program S2

Prof. Ir. Dwikorita Karnawati,


M.Sc., Ph.D.
Agus Hendratno, S.T., M.T.
Dr. Agung Harijoko, ST.,
M.Eng./ Salahuddin Husein, S.T.,
M.Sc., Ph.D.
Dr. D. Hendra Amijaya, S.T.,
M.T./ Dr. Doni Prakasa Eka
Putra, M.T.
Dr. I Wayan Warmada
Dr. Lucas Donny Setijadji, M.Sc.
Ir. Wartono Rahardjo /
Dr. Arifudin Idrus, S.T., M.T.
Dr. Ir. Heru Hendrayana/
Dr. Sugeng Sapto Surjono, S.T.,
M.T.
Prof. Ir. Sukandarrumidi, Ph.D./
Dr. Agung Harijoko, ST., M.Eng.
Dr. D. Hendra Amijaya, S.T.,
M.T.
Dr. Sugeng Sapto Surjono, S.T.,
M.T.
Dr. Doni Prakasa Eka Putra, S.T.,
M.T.
Salahuddin Husein, S.T., M.Sc.,
Ph.D.
Dr. Agung Setianto, S.T., M.Si.
Dr. Wahyu Wilopo, S.T., M.Sc.
Agus Hendratno, S.T., M.T.
Dr. Didit Hadi Barianto, S.T.,
M.Si.
Dr. Agung Harijoko, ST., M.Eng.

Lampiran 83

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014 ........................................................

84 ...Lampiran

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

Lampiran 2 PROFIL DOSEN


BUDIANTO TOHA
Lektor Kepala
Stratigrafi
Petrologi Batuan Karbonat

BAMBANG WIDJAJA
HARIADI
Asisten Ahli
Vulkanologi

Ir. (Universitas Gadjah Mada)


MSc. (University of Otago,
New Zealand)
SRIJONO
Lektor Kepala
Geomorfologi,
Geologi Penginderaan Jauh

Ir. (Universitas Gadjah Mada)

Ir. (Universitas Gadjah Mada)


M.S. (Universitas Gadjah
Mada)
Dr. (Universitas Gadjah
Mada)
DJOKO WINTOLO
Lektor Kepala
Geofisika, Geostatistika

Ir. (Universitas Gadjah Mada)


M.S. (Institut Pertanian Bogor)

Ir. (Universitas Gadjah Mada)


DEA. (Universit de
Montpellier, France)

HERU HENDRAYANA
Lektor Kepala
Hidrogeologi
Pengelolaan Airtanah
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
Dr. (RWTH Aachen
University, Germany)
DWIKORITA
KARNAWATI
Profesor
Geologi Teknik
Geologi Lingkungan
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
M.Sc. (Leeds University,
England)
Ph.D. (Leeds University,
England)
I WAYAN WARMADA
Lektor
Petrologi
Geologi Ekonomi
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
Dr. (Clausthal University of
Technology, Germany)

SUGENG WIJONO
Lektor Kepala
Stratigrafi
Palinologi

SUBAGYO
PRAMUMIJOYO
Lektor Kepala
Tectonika
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
DEA. (Universit de Paris Sud,
France)
Dr. (Universit de Paris Sud,
France)
JAROT SETYOWIYOTO
Lektor
Geologi Minyakbumi
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
M.Sc. (Universiti Brunei
Darussalam)
Dr. (University of Technology,
Malaysia)
ANASTASIA DEWI
TITISARI
Tugas Belajar - Lektor
Sumberdaya Mineral
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
M.T. (Institut Teknologi
Bandung)
Kandidat Ph.D. (Melbourne
University, Australia)
PRI UTAMI
Lektor
Geotermal
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
MSc. (University of Auckland,
New Zealand)
PhD. (University of Auckland,
New Zealand)

Lampiran 85

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014 ........................................................

SAPTONO BUDI
SAMODRA
Tugas Belajar - Asisten Ahli
Geofisika
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
Kandidat M.Sc. (Universitas
Gadjah Mada)
SUGENG SAPTO
SURJONO
Lektor Kepala
Sedimentologi, Stratigrafi
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Universitas Gadjah
Mada)
Dr. (University Kebangsaan
Malaysia)
ARIFUDIN IDRUS
Lektor Kepala
Geologi Ekonomi
S.T. (Universitas Hasanuddin)
M.T. (Institut Teknologi
Bandung)
Dr. (RWTH Aachen
University,
Germany)

SALAHUDDIN HUSEIN
Lektor
Sedimentologi Klastik
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Sc. (Christian-Albrecht
Universitt zu Kiel, Germany)
Ph.D. (Universiti Brunei
Darussalam)

WAHYU WILOPO
Lektor
Hidrogeologi
Geokimia Airtanah
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Eng. (Chulalongkorn
University, Thailand)
Dr. (Kyushu University,
Japan)

WAHYU SASONGKO
Lektor
Geologi Tambang
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Institut Teknologi
Bandung)
AGUS HENDRATNO
Lektor
Geologi Eksplorasi
Petrografi
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Universitas Gadjah
Mada)

DONATUS HENDRA
AMIJAYA
Lektor
Geologi Batubara
Geokimia Hidrokarbon
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Universitas Gadjah
Mada)
Dr. (RWTH Aachen
University,
Germany)
DONI PRAKASA EKA
PUTRA
Lektor
Hidrogeologi
Geologi Lingkungan
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Universitas Gadjah
Mada)
Dr. (RWTH Aachen
University,
Germany)
WAWAN BUDIANTA
Lektor
Geologi Lingkungan
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Sc . (University of
Philipinne)
Dr. (Tokyo Institute of
Technology, Japan)

86 ...Lampiran

........................................................ Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014

AGUNG SETIANTO
Lektor
Geologi Penginderaan Jauh
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Si. (Universitas Gadjah
Mada)
Dr. (Kyushu University,
Japan)
LUCAS DONNY
SETIJADJI
Lektor
Petrologi
Geologi Ekonomi
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Sc. (ITC Netherland)
Dr. (Kyushu University,
Japan)
DIDIT HADI BARIANTO
Asisten Ahli
Geologi Penginderaan Jauh
Geologi Eksplorasi
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Si. (Universitas Gadjah
Mada)
Dr. (Kyushu University,
Japan)
SARJU WINARDI
Asisten Ahli
Geologi Minyakbumi
Karakteristik Reservoar
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Universitas Gadjah
Mada)
GAYATRI INDAH
MARLIYANI
Tugas Belajar - Staf Pengajar
Geodinamika
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Sc. (San Diego State
University, USA)
Kandidat Ph.D. (Arizona State
University, USA)

AGUNG HARIJOKO
Lektor
Geotermal
Geokimia
Ir. (Universitas Gadjah Mada)
M.Eng (Kyushu University,
Japan)
Dr. (Kyushu University,
Japan)
I GDE BUDI INDRAWAN
Asisten Ahli
Geologi Teknik
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Eng. (Nanyang University,
Singapore)
Kandidat Ph.D. (University of
Melbourne, Australia)
MOCH. INDRA NOVIAN
Asisten Ahli
Stratigrafi
Paleontologi
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Eng. (Universitas Gadjah
Mada)

AKMALUDDIN
Asisten Ahli
Paleontologi
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Universitas Gadjah
Mada)
Dr. (Kyushu University,
Japan)
FERIAN ANGGARA
Tugas Belajar - Staf Pengajar
Geokimia
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.T. (Universitas Gadjah
Mada)
Kandidat Dr. (Kyushu
University, Japan)

Lampiran 87

Panduan Akademik Jurusan Teknik Geologi FT UGM 2013/2014 ........................................................

RAHMADI HIDAYAT
Staf Pengajar
Geologi Bawah Permukaan
S.T. (Universitas Gadjah
Mada)
M.Eng. (Universitas Gadjah
Mada)

Staf Pengajar yang Telah Pensiun


- Prof. Ir. Sukandarrumiddi, M.Sc., Ph.D.
- Ir. Djabar Soepomo
- Ir. Marno Datun
- Ir. Wartono Rahardjo
- Ir. Soekardi M.
- Ir. Soetoto, S.U.
- Ir. Widiasmoro, M.T.
- Ir. Suharyadi, M.S.
- Ir. Ign. Sudarno, M.T.

Staf Pengajar yang Telah Meninggal Dunia


- Prof. R. Soeroso Notohadiprawiro
- Ir. Almuhran Kaderie
- Ir. Aryono Suwarno Saleh Danu
- Dr. Ir. Suharto Tjojudo, M.Sc.
- Ir. Mulyadi, M.S.
- Ir. Hadi Sutomo, M.S.

88 ...Lampiran