Anda di halaman 1dari 11

Hiperplasia Prostat Jinak

Raja Ahmad Rusdan Musyawir Bin Raja Abdul Malek


102012505
Anamnesis
Keluhan pada saluran kemih bagian bawah atau lower urinary tract symptoms (LUTS) terdiri atas
gejala obstruksi dan gejala iritasi. Secara ringkasnya, gejala obstruksi adalah hesitansi, pancaran miksi
lemah, intermitensi, miksi tidak puas, dan urin menetes setelah miksi. Sedangkan gejala iritasi adalah
frekuensi, nokturia, urgensi, dan disuria. Untuk menilai tingkat keparahan dari LUTS, dibuat suatu
sistem skoring yang secara subjektif dapat diisi dan dihitung sendiri oleh pasien. Sistem skoring yang
dianjurkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization, WHO) adalah Skor
Internasional Gejala Prostat atau International Prostatic Symptoms Score (I-PSS). Sistem skoring IPSS terdiri atas tujuh pertanyaan yang berhubungan dengan keluhan miksi (LUTS) dan satu
pertanyaan yang berhubungan dengan kualitas hidup pasien. Setiap pertanyaan yang berhubungan
dengan keluhan miksi diberi nilai dari 0 sampai dengan 5, sedangkan keluhan yang menyangkut
kualitas hidup pasien diberi nilai dari 1 hingga 7. Dari skor I-PSS itu dapat dikelompokkan gejala
LUTS dalam 3 derajat, yaitu ringan (skor 0-7), sedang (skor 8-19), dan berat (20-35).
Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik pasien urologi meliputi pemeriksaan tentang keadaan umum, kesadaran, tandatanda vital, dan pemeriksaan urologi. Seringkali pasien dengan penyakit hiperplasia prostat jinak tidak
tampak sakit kecuali jika terdapat keluhan disuria, kesadaran penuh atau compos mentis, dan tandatanda vital dalam batas normal (tekanan darah 120/80 mm Hg, frekuensi nadi 80-100 kali per menit,
frekuensi pernafasan 18-20 kali per menit, suhu 37oC). Pada pemeriksaan urologi harus diperhatikan
setiap organ mulai dari pemeriksaan ginjal, vesika urinaria, genitalia eksterna, dan pemeriksaan colok
dubur.
Pemeriksaan Ginjal
Adanya pembesaran pada daerah pinggang atau abdomen sebelah atas harus diperhatikan saat
melakukan inspeksi pada daerah ini. Pembesaran itu mungkin disebabkan oleh karena hidronefrosis
atau tumor pada daerah rettroperitoneum. Palpasi ginjal dilakukan secara bimanual yaitu dengan
memakai kedua tangan. Tangan kiri diletakkan di sudut kostovertebra (costovertebra angle, CVA)
untuk mengangkat ginjal ke atas sedangkan tangan kanan meraba ginjal dari depan. Perkusi atau
pemeriksaan ketok ginjal dilakukan dengan memberikan ketokan pada CVA. Pembesaran ginjal
karena hidronefrosis atau tumor ginjal mungkin teraba pada palpasi dan terasa nyeri pada perkusi.
Pemeriksaan Vesika Urinaria
Pada pemeriksaan vesika urinaria diperhatikan adanya benjolan/massa atau jaringan parut bekas
operasi di suprasimfisis. Massa di daerah suprasimfisis mungkin merupakan tumor ganas vesika
urinaria atau karena vesika urinaria yang terisi penuh dari suatu retensi urin.
Pemeriksaan Genitalia Eksterna
Pada pemeriksaan genitalia eksterna diperhatikan kemungkinan adanya kelainan pada penis/uretra
antara lain: mikropenis, makropenis, hipospadia, kordae, epispadia, stenosis pada meatus uretra
eksterna, fimosis/parafimosis, fistel uretro-kutan, dan ulkus/tumor penis. Perhatikan apakah ada
1

pembessaran pada skrotum, perasaan nyeri pada saat diraba, atau ada hipoplasia kulit skrotum yang
sering dijumpai pada kriptorkismus.
Pemeriksaan Colok Dubur (Rectal Toucher)
Pemeriksaan colok dubur adalah memasukkan jari telunjuk yang sudah diberi pelicin kedalam lubang
dubur. Pemeriksaan ini mungkin menimbulkan rasa sakit, terasa dingin, atau tidak nyaman pada
pasien. Ia juga dapat menyebabkan kontraksi sfingter ani sehingga menyulitkan pemeriksaan. Oleh
karena itu perlu dijelaskan terlebih dahulu kepada pasien tentang pemeriksaan yang akan dilakukan,
agar pasien dapat bekerja sama dalam pemeriksaan ini. Pada pemeriksaan colok dubur dinilai tonus
sfingter ani, refleks bulbo-kavernosus (bulbo-cavernous reflex, BCR), mencari kemungkinan adanya
massa di lumen rektum, dan menilai keadaan prostat. Prostat normal memiliki permukaan licin, padat
dengan tekstur seperti karet, berdiameter 2-3 cm (2 buku jari), serta memiliki 2 lobus dengan sulkus
teraba di bagian tengahnya. Hasil pemeriksaan colok dubur pada pasien dengan hiperplasia prostat
jinak menunjukkan konsistensi prostat kenyal seperti meraba ujung hidung, lobus kanan dan kiri
simetris, dan tidak didapatkan nodul. Sebaliknya pada karsinoma prostat, konsistensi prostat keras,
lobus kanan dan kiri biasanya tidak simetris, dan teraba nodul.
Pemeriksaan Penunjang
Urinalisis
Pemeriksaan urinalisis meliputi uji makroskopik (bau, warna, dan berat jenis urin), kimia (derajat
keasaman/pH, protein, dan gula dalam urin), serta mikroskopik (mencari kemungkinan adanya sel-sel,
silinder/cast, atau bentukan lain di dalam urin). Didapatkannya eritrosit di dalam urin secara
bermakna (>2 per lapangan pandang) menunjukkan adanya cedera pada sistem saluran kemih, dan
didapatkannya leukosituria bermakna (>5 per lapangan pandang) atau piuria merupakan tanda dari
inflamasi saluran kemih. Jika ditemukan silinder (cast) di dalam pemeriksaan sedimen urin
menandakan adanya kerusakan parenkim ginjal.
Kultur Urin
Pemeriksaan kultur urin dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan gejala iritatif disebabkan oleh
infeksi. Pemeriksaan kultur urin ini dilakukan jika terdapat indikasi atau hasil abnormal dari
pemeriksaan urinalisis. Pemeriksaan kultur urin berguna dalam mencari jenis kuman yang
menyebabkan infeksi sekaligus menentukan sensitivitas kuman terhadap beberapa antimikroba yang
diujikan.
Faal Ginjal
Pada kasus BPH, uji faal ginjal dilakukan untuk mencari kemungkinan adanya penyulit yang
mengenai saluran kemih bagian atas. Uji faal ginjal yang sering dilakukan adalah pemeriksaan kadar
kreatinin, kadar ureum atau BUN (blood urea nitrogen). Sayangnya uji ini baru menunjukkan
kelainan pada saat ginjal sudah kehilangan 2/3 dari fungsinya. Kenaikan nilai BUN atau ureum tidak
spesifik, karena selain disebabkan oleh kelainan fungsi ginjal dapat juga disebabkan karena dehidrasi,
asupan protein yang tinggi, dan proses katabolisme yang meningkat seperti pada infeksi atau demam.
Sedangkan kadar kreatinin relatif tidak banyak dipengaruhi oelh faktor-faktor tersebut. Klirens
kreatinin menunjukkan kemampuan filtrasi ginjal. Dalam menilai faal ginjal pemeriksaan ini lebih
peka daripada pemeriksaan kreatinin atau BUN. Kadar klirens normal pada orang dewasa adalah 802

120 ml/menit. Dengan memperhitungkan harga kreatinin serum, usia pasien, berat badan, dan jenis
kelamin, Cockroft dan Gault memperkenalkan formula untuk meramalkan harga klirens kreatinin
tanpa harus memperhitungkan jumlah urin yang ditampung selama 24 jam yang seringkali sulit
dilakukan oleh pasien. Klirens kreatini pada pria dapat dihitung melalui rumus berikut:

klirens kreatinin=

( 140usia ) x berat badan [kg]


mg
72 x kreatinin serum [
]
dl

Pemeriksaan Penanda Tumor (Tumor Marker)


Pemeriksaan penanda tumor yang dimaksudkan antara lain PSA (prostate-specific antigen) yang
sering berguna dalam membantu menegakkan diagnosis karsinoma prostat. PSA (prostate-specific
antigen) adalah suatu zat yang diproduksi oleh kelenjar prostat. Peningkatan kadar PSA biasanya
menandakan adanya karsinoma prostat, prostatitis, atau BPH. Normalnya, kadar PSA adalah di bawah
4 ng/ml. Namun, pemeriksaan kadar PSA tidaklah 100% tepat. Banyak laki-laki dengan kadar PSA
tinggi tidak mempunyai pembesaran prostat. Sebaliknya, kadar PSA yang rendah tidak menyingkirkan
kemungkinan terkena kanker prostat. Tabel 1 menunjukkan peningkatan risiko terkena kanker prostat
seiring dengan meningkatnya kadar PSA.
Tabel 1. Hubungan antara Kadar PSA dengan Risiko Terkena Kanker Prostat.
Kadar PSA (ng/ml)
<4
4-10
>!0

Risiko terkena kanker prostat (%)


15
25
67

Pemeriksaan Elektrolit Darah


Kkadar natrium sering diperiksa pada pasien yang menjalani tindakan reseksi prostat transuretra
(transurethral resection of prostate, TURP). Selama TURP banyak cairan (H2O) yang masuk ke
sirkulasi sistemik sehingga terjadi hiponatremia relatif. Untuk itu sebelum TURP perlu diperiksa
kadar natrium sebagai bahan acuan jika selama operasi diduga terdapat hiponatremia. Pemeriksaan
elektrolit lain berguna sebagai sarana skrining untuk gagal ginjal kronik pada pasien dengan residual
urin (postvoid residual, PVR) yang banyak.
Ultrasonografi (USG)
Prinsip pemeriksaan ultrasonografi (USG) adalah menangkap gelombang bunyi ultra yang
dipantulkan oleh organ-organ (jaringan) yang berbeda kepadatannya. Pemeriksaan ini tidak invasif
dan tidak menimbulkan efek radiasi. USG dapat membedakan antara massa padat (hiperekoik) dengan
massa kistus (hipoekoik), sedangkan batu non opak yang tidak dapat dideteksi dengan foto Rontgen
akan terdeteksi oleh USG sebagai echoic shadow. Pada vesika urinaria, USG berguna untuk
menghitung sisa urin pasca miksi dan mendeteksi adanya batu atau tumor. Pada kelenjar prostat,
melalui pendekatan transrektal (transrectal ultrasonography, TRUS) dipakai untuk mencari nodul
pada keganasan prostat dan menentukan volume atau besarnya prostat. Jika didapatkan adanya dugaan
3

keganasan prostat, TRUS dapat dipakai sebagai penuntun dalam melakukan biopsi kelenjar prostat.
Pencitraan saluran kemih bagian atas diindikasikan pada pasien dengan hematuria persisten, riwayat
urolitiasis, peningkatan kadar kreatinin, residual urin (postvoid volume, PVR) yang tinggi, atau
riwayat infeksi saluran kemih bagian atas.
Pemeriksaan Histologik
BPH digambarkan oleh berbagai kombinasi hiperplasia epitel dan stroma prostat. Ada kasus yang
menunjukkan proliferasi otot polos. Kebanyakannya menunjukkan hiperplasia fibroadenomiomatus.
Pada vesika urinaria, obstruksi menyebabkan hipertrofi sel otot polos. Spesimen biopsi vesika urinaria
dengan trabekulasi menunjukkan kurangnya serat otot polos dengan peningkatan kolagen.
Pemeriksaan Lain
Pemeriksaan derajat obstruksi dapat diperkirakan dengan cara mengukur residual urin dan pancaran
urin. Residual urin adalah jumlah sisa urin setelah miksi. Sisa urin ini dapat dihitung dengan cara
melakukan kateterisasi setelah miksi atau ditentukan dengan pemeriksaan ultrasonografi setelah
miksi. Pancaran urin atau flow rate dapat dihitung secara sederhana yaitu dengan menghitung jumlah
urin dibagi dengan lamanya miksi berlangsung (ml/detik) atau dengan alat uroflometri yang
menyajikan gambaran grafik pancaran urin. Dari uroflometri dapat diketahui lama waktu miksi, lama
pancaran, waktu yang dibutuhkan untuk mencapai pancaran maksimum, rerata pancaran, maksimum
pancaran, dan volume urin yang dikemihkan.
Diagnosis Kerja
Diagnosis kerja untuk kasus ini adalah hiperplasia prostat jinak atau benign prostate hyperplasia
(BPH). Faal ginjal diperiksa untuk mencari kemungkinan adanya penyulit.
Etiologi
Hingga sekarang masih belum diketahui secara pasti penyebab terjadinya hiperplasia prostat. Namun,
beberapa hipotesis menyebutkan bahwa hiperplasia prostat erat kaitannya dengan peningkatan kadar
dihidrotestosteron (DHT) dan proses penuaan. Beberapa hipotesis yang diduga sebagai penyebab
timbulnya hiperplasia prostat adalah teori DHT, adanya ketidakseimbangan antara estrogen dan
testosteron, interaksi antara sel stroma dan sel epitel prostat, berkurangnya kematian sel (apoptosis),
dan teori sel induk (stem cell).
Teori Dihidrotestosteron (DHT)
Dihidrotestosteron atau DHT adalah metabolit androgen yang sangat penting pada pertumbuhan selsel kelenjar prostat. Dibentuk dari testosteron di dalam sel prostat oleh enzim 5-reduktase dengan
bantuan koenzim NADPH. DHT yang telah terbentuk berikatan dengan reseptor androgen (RA)
membentuk kompleks DHT-RA pada inti sel dan selanjutnya terjadi sintesis protein growth factor
yang menstimulasi pertumbuhan sel prostat. Kadar DHT pada benign prostate hyperplasia (BPH)
tidak jauh berbeda dengan kadarnya pada prostat normal, hanya saja pada BPH, aktivitas enzim 5reduktase dan jumlah RA lebih banyak pada BPH. Hal ini menyebabkan sel-sel prostat pada BPH
lebih sensitif terhadap DHT sehingga replikasi sel lebih banyak terjadi dibandingkan dengan prostat
normal.
Ketidak Seimbangan antara Estrogen dan Testosteron
Pada usia yang semakin tua, kadar testosteron menurun, sedangkan kadar estrogen relatif tetap
sehingga perbandingan antara estrogen:testosteron relatif meningkat. Estrogen di dalam prostat
4

berperan dalam terjadinya proliferasi sel-sel kelenjar prostat dengan cara meningkatkan sensitifitas
sel-sel prostat terhadap rangsangan hormon androgen, meningkatkan jumlah reseptor androgen (RA),
dan menurunkan jumlah kematian sel-sel prostat (apoptosis). Hasil akhir dari semua keadaan ini
adalah, meskipun rangsangan terbentuknya sel-sel baru akibat rangsangan testosteron menurun, tetapi
sel-sel prostat yang telah ada mempunyai umur yang lebih panjang sehingga massa prostat jadi lebih
besar.
Interaksi Stroma Epitel
Diferensiasi dan pertumbuhan sel epitel prostat secara tidak langsung dikontrol oleh sel-sel stroma
melalui suatu mediator (growth factor) tertentu setelah sel-sel stroma mendapatkan stimulasi dari
dihidrotestosteron (DHT) dan estradiol, sel-sel stroma mensintesis suatu growth factor yang
selanjutnya mempengaruhi sel-sel stroma itu sendiri secara intrakrin dan autokrin, serta
mempengaruhi sel-sel epitel secara parakrin. Stimulasi itu menyebabkan terjadinya proliferasi sel-sel
epitel maupun sel stroma.
Berkurangnya Kematian Sel Prostat
Program kematian sel (apoptosis) pada sel prostat adalah mekanisme fisiologik untuk
mempertahankan homeostasis kelenjar prostat. Pada apoptosis terjadi kondensasi dan fragmentasi sel
yang selanjutnya sel-sel yang mengalami apoptosis akan difagositosis oleh sel-sel di sekitarnya
kemudian didegradasi oleh enzim lisosom. Pada jaringan normal, terdapat keseimbangan antara laju
proliferasi sel dengan kematian sel. Pada saat terjadi pertumbuhan prostat sampai pada prostat
dewasa, penambahan jumlah sel-sel prostat baru dengan yang mati dalam keadaan seimbang.
Berkurangnya jumlah sel-sel prostat yang mengalami apoptosis menyebabkan jumlah sel-sel prostat
secara keseluruhan menjadi meningkat sehingga menyebabkan pertambahan massa prostat. Sampai
sekarang belum dapat diterangkan secara pasti faktor-faktor yang menghambat proses apoptosis.
Diduga hormon androgen berperan dalam menghambat proses kematian sel karena setelah dilakukan
kastrasi, terjadi peningkatan aktivitas kematian sel kelenjar prostat. Estrogen diduga mampu
memperpanjang usia sel-sel prostat, sedangkan faktor pertumbuhan TGF- berperang dalam proses
apoptosis.
Teori Sel Induk
Untuk mengganti sel-sel yang telah mengalami apoptosis, selalu dibentuk sel-sel baru. Di dalam
kelenjar prostat dikenal suatu sel induk, yaitu sel yang mempunyai kemampuan berproliferasi sangat
ekstensif. Kehidupan sel ini sangat tergantung pada keberadaan hormon androgen, sehingga jika
hormon ini kadarnya menurun seperti yang terjadi pada kastrasi, menyebabkan terjadinya apoptosis.
Terjadinya proliferasi sel-sel pada BPH dipoistulasikan sebagai ketidaktepatnya aktivitas sel indu
sehingga terjadi produksi yang berlebihan sel stroma maupun sel spitel.
Patofisiologi
Pembesaran prostat menyebabkan penyempitan lumen uretra pars prostatika dan menghambat aliran
urin. Keadaan ini menyebabkan peningkatan tekanan intravesikal. Untuk dapat mengeluarkan urin,
vesika urinaria harus berkontraksi lebih kuat guna melawan tahanan itu. Kontraksi yang terus menerus
ini menyebabkan perubahan anatomik vesika urinaria berupa hipertrofi otot detrusor, trabekulasi,
5

terbentuknya selula, sakula, dan divertikel vesika urinaria. Perubahan struktur pada vesika urinaria
tersebut, oleh pasien dirasakan sebagai keluhan pada saluran kemih sebelah bawah atau lower urinary
tract symptoms (LUTS) yang dahulu dikenal dengan gejala prostatismus. Tekanan intravesikal yang
tinggi diteruskan ke seluruh bagian vesika urinaria tidak terkecuali pada kedua muara ureter. Tekanan
pada kedua muara ureter ini dapat menimbulkan aliran balik urin dari vesika urinaria ke ureter atau
terjadi refluks vesiko-ureter. Keadaan ini jika berlangsung terus akan menyebabkan hidroureter,
hidronefrosis, bahkan akhirnya dapat jatuh ke dalam gagal ginjal. Obstruksi yang disebabkan
hiperplasia prostat jinak tidak hanya disebabkan oleh adanya massa porstat yang menyumbat uretra
posterior, tetapi juga disebabkan oleh tonus otot polos yang ada pada stroma prostat, kapsul prostat,
dan otot polos pada leher vesika urinaria. Otot polos itu dipersarafi oleh serabut simpatis yang berasal
dari nervus pudendus. Pada BPH terjadi peningkatan rasio komponen stroma terhadap epitel. Kalau
pada prostat normal rasio stroma dibanding dengan epitel adalah 2:1. Pada BPH, rasionya meningkat
menjadi 4:1. Hal ini menyebabkan pada BPH terjadi peningkatan tonus otot polos prostat
dibandingkan dengan prostat normal. Dalam hal ini massa prostat yang menyebabkan obstruksi
komponen statik sedangkan tonus otot polos yang merupakan komponen dinamik sebagai penyebab
obstruksi prostat.
Gambaran Klinis
Obstruksi prostat dapat menimbulkan keluhan pada saluran kemih maupun keluhan di luar saluran
kemih.
Keluhan pada Saluran Kemih Bagian Bawah (Lower Urinary Tract Symptoms, LUTS)
Keluhan pada saluran kemih bagian bawah atau lower urinary tract symptoms (LUTS) terdiri atas
gejala obstruksi dan gejala iritasi. Timbulnya gejala LUTS merupakan manifestasi kompensasi otot
vesika urinaria untuk mengeluarkan urin. Pada suatu saat, otot vesika urinaria mengalami kepayahan
(fatigue) sehingga jatuh ke dalam fase dekompensasi yang diwujudkan dalam bentuk retensi urin akut.
Timbulnya dekompensasi vesika urinaria biasanya didahului oleh beberapa faktor pencetus, antara
lain, (1) volume vesika urinaria tiba-tiba terisi penuh yaitu pada cuaca dingin, menahan kencing
terlalu lama, mengkonsumsi obat-obatan atau minuman yang mengandung diuretik (alkohol, kopi),
dan minum air dalam jumlah berlebihan, (2) massa prostat tiba-tiba membesar, yaitu setelah
melakukan aktivitas seksual atau mengalami infeksi prostat akut, dan (3) setelah mengkonsumsi obatobatan yang dapat menurunkan kontraksi otot detrusor atau yang dapat mempersempit leher vesika
urinaria, seperti golongan antikolinergik atau adrenergik-alfa.
Gejala Obstruksi
Pada keadaan normal, saat sfingter uretra eksternum mengadakan relaksasi, beberapa detik kemudian
urin mulai keluar. Akibat adanya obstruksi infravesika dikarenakan hiperplasia prostat, terjadinya
hesitansi atau awal keluarnya urin menjadi lebih lama dan seringkali pasien harus mengejan untuk
memulai miksi. Setelah urin keluar, seringkali pancarannya menjadi lemah, tidak jauh, dan kecil,
bahkan urin jatuh di dekat kaki pasien. Di pertengahan miksi seringkali miksi berhenti dan kemudian
memancar lagi. Keadaan ini terjadi berulang-ulang dan disebut sebagai intermitensi. Miksi diakhiri
dengan perasaan masih terasa ada sisa urin di dalam vesika urinaria dengan masih keluar tetesan urin
6

(terminal dribbling). Jika pada suatu saat vesika urinaria tidak mampu lagi mengosongkan isinya,
terjadinya retensi urin yang terasa nyeri pada daerah suprapubik dan diikuti dengan keinginan miksi
yang sangat sakit yaitu urgensi. Lama kelamaan vesika urinaria isinya makin penuh sehingga keluar
urin yang menetes tanpa disadari yang dikenal sebagai inkontinensia paradoksa.
Gejala Iritasi
Urgensi adalah rasa sangat ingin miksi sehingga terasa sakit. Keadaan ini adalah akibat
hiperiritabilitas dan hiperaktivitas vesika urinaria karena massa prostat yang hiperplasia menyebabkan
obstruksi infravesika. Frekuensi atau polakisuria adalah frekuensi berkemih yang lebih dari normal.
Keadaan ini merupakan keluhan yang paling sering dialami oleh pasien urologi. Setiap hari, orang
normal rata-rata berkemih sebanyak 5 hingga 6 kali dengan volume kurang lebih 300 ml setiap miksi.
Polakisuria dapat disebabkan karena produksi urin yang berlebihan (poliuria) atau karena kapasitas
vesika urinaria yang menurun sehingga sewaktu vesika urinaria terisi pada volume yang belum
mencapai kapasitasnya, rangsangan miksi sudah terjadi, dikarenakan hiperplasia prostat. Nokturia
adalah polakisuria yang terjadi pada malam hari. Seperti pada polakisuria, pada nokturia mungkin
disebabkan karena produksi urin meningkat atau karena kapasitas vesika urinaria yang menurun.
Disuria adalah nyeri saat miksi dan terutama disebabkan karena inflamasi pada vesika urinaria atau
uretra. Seringkali nyeri ini dirasakan paling sakit di sekitar meatus uretra eksternus. Disuria yang
terjadi pada awal miksi biasanya berasal dari kelainan pada uretra (misalnya BPH), dan jika terjadi
pada akhir miksi adalah kelainan pada vesika urinaria.
Gejala pada Saluran Kemih Bagian Atas
Keluhan akibat penyulit hiperplasia prostat jinak pada saluran kemih bagian atas berupa gejala
obstruksi antara lain nyeri pinggang, benjolan di pinggang (yang merupakan tanda dari hidronefrosis),
atau demam yang merupakan tanda dari infeksi atau urosepsis.
Gejala di Luar Saluran Kemih
Tidak jarang pasien berobat ke dokter karena mengeluh adanya hernia inguinalis atau hemoroid.
Timbulnya kedua penyakit ini karena sering mengejan saat miksi sehingga mengakibatkan
peningkatan tekanan intraabdominal.
Penatalaksanaan
Tidak semua pasien BPH perlu menjalani tindakan medik. Kadang-kadang mereka yang mengeluh
LUTS ringan dapat sembuh sendiri tanpa mendapatkan terapi apapun atau hanya dengan nasehat dan
konsultasi saja. Namun di antara mereka akhirnya ada yang membutuhkan terapi medikamentosa atau
tindakan medik yang lain karena keluhannya semakin parah. Tujuan terapi pada pasien hiperplasia
prostat adalah memperbaiki keluhan miksi, meningkatkan kualitas hidup, mengurangi obstruksi
infravesika, mengembalikan fungsi ginjal jika terjadi gagal ginjal, mengurnagi volume residu urin
setelah miksi, dan mencegah progresivitas penyakit. Hal ini dapat dicapai dengan cara
medikamentosa, pembedahan, atau tindakan endourologi yang kurang invasif.
Watchful Waiting
Pilihan tanpa terapi ini ditujukan untuk pasien BPH dengan skor IPSS dibawah 7, yaitu keluhan
ringan yang tidak mengganggu aktivitas sehari-hari. Pasien tidak mendapatkan terapi apapun dan
hanya diberi penjelasan mengenai hal yang dapat memperburuk keluhannya, misalnya tidak
7

mengkonsumsi kopi atau alkohol setelah makan malam, mengurangi konsumsi makanan atau
minuman yang mengiritasi vesika urinaria (kopi, coklat), membatasi penggunaan obat-obat influenza
yang mengandung fenilpropanolamin, mengurangi makanan pedas dan asin, dan tidak menahan
kencing terlalu lama. Secara periodik pasien diminta untuk datang kontrol dengan ditanya keluhannya
apakah menjadi lebih baik (sebaiknya memakai skor IPSS), disamping itu dilakukan pemeriksaan
laboratorium, residu urin, atau uroflometri. Jika keluhan miksi bertambah jelek daripada sebelumnya,
mungkin perlu difikirkan untuk memilih terapi yag lain.
Medikamentosa
Tujuan terapi medikamentosa adalah berusaha untuk mengurangi resistensi otot polos prostat sebagai
komponen dinamik penyebab obstruksi infravesika dengan obat-obat penghambat reseptor
adrenergik- (-adrenergic receptor blocker) dan mengurangi volume prostat sebagai komponen
statik dengan cara menurunkan kadar hormon testosteron/dihidrotestosteron (DHT) melalui
penghambat 5-reduktase.
Penghambat Reseptor Adrenergik-
Golongan obat ini menghambat pengaruh dari sinaps post ganglionik otot polos dan kelenjar eksokrin.
Obat dari golongan ini yang pertama kali dipakai adalah fenoksibenzamin, yaitu penghambat
adrenergik- yang tidak selektif yang ternyata mampu memperbaiki laju pancaran miksi dan
mengurangi keluhan miksi. Sayangnya, obat ini mengantagonis kedua reseptor -1 dan -2 sehingga
tidak disenangi pasien karena menyebabkan komplikasi sistemik yang tidak diharapkan, di antaranya
adalah hipotensi postural dan kelainan kardiovaskular lain. Ditemukan obat penghambat reseptor
adrenergik-1 yang dapat mengurangi penyulit sistemik yang diakibatkan oleh efek hambatan pada
reseptor adrenergik-2 dari fenoksibenzamin. Beberapa golongan obat obat penghambat reseptor
adrenergik-1 adalah prazosin, terazosin, afluzosin, dan doksazosin. Obat-obat ini dapat memperbaiki
keluhan miksi dan laju pancaran urin. Akhir-akhir ini ditemukan pula golongan penghambat reseptor
adrenergik-1A yaitu tamsulosin yang sangat selektif terhadap otot polos prostat.
Penghambat 5-Reduktase
Obat ini bekerja dengan cara menghambat pembentukan dihidrotestosteron (DHT) dari testosteron
yang dikatalisis oleh enzim 5-reduktase di dalam sel-sel prostat. Menurunnya kadar DHT
menyebabkan sintesis protein dan replikasi sel-sel prostat menurun, sehingga dapat mengurangi
pembesaran prostat. Finasterid dikombinasikan dengan doksazosin dapat menurunkan risiko
progresivitas BPH. Dutasterid diindikasikan sebagai monoterapi atau dikombinasikan dengan
tamsulosin. Dutasterid menghambat isoenzim tipe 1 dan tipe 2 5-reduktase.
Operasi
Pembedahan
Penyelesaian masalah pasien BPH jangka panjang yang paling baik saat ini adalah pembedahan,
karena pemberian obat-obatan atau terapi non invasif lainnya membutuhkan jangka waktu yang
sangat lama untuk melihat hasil terapi. Desobstruksi kelenjar prostat akan menyembuhkan gejala
obstruksi dan miksi yang tidak lampias. Hal ini dapat dikerjakan dengan cara operasi terbuka, reseksi
prostat transuretra (TURP), atau insisi prostat transuretra (TUIP atau BNI). Pembedahan
direkomendasikan pada pasien-pasien BPH yang tidak menunjukkan perbaikan setelah terapi
8

medikamentosa, mengalami retensi urin, infeksi saluran kemih berulang, hematuria, gagal ginjal, dan
timbulnya batu saluran kemih atau penyulit lain akibat obstruksi saluran kemih bagian bawah.
Pembedahan Terbuka
Beberapa macam teknik operasi prostatektomi terbuka adalah metode dari Millin yaitu melakukan
enukleasi kelenjar prostat melalui pendekatan retropubik infravesika, Freyer melalui pendekatan
suprapubik transvesika, atau transperineal. Prostatektomi terbuka adalah tindakan yang paling tua
yang masih banyak dikerjakan saat ini, paling invasif, dan paling efisien sebagai terapi BPH.
Prostatektomi terbuka dapat dilakukan melalui pendekatan suprapubik transvesikal (Freyer) atau
retropubik infravesikal (Millin). Prostatektomi dianjurkan untuk prostat yang sangat besar (>100
gram). Penyulit yang dapat terjadi setelah prostatektomi terbuka adalah ejakulasi retrograd (60-80%),
impoten (5-10%), kontraktur leher vesika urinaria (3-5%), dan inkontinensia urin (3%). Dibandingkan
dengan TURP dan BNI, penyulit yang terjadi berupa striktura uretra dan ejakulasi rertrograd lebih
banyak dijumpai pada prostatektomi terbuka. Perbaikan gejala klinis sebanyak 85-100%, dan angka
mortalitas sebanyak 2%.
Pembedahan Endourologi
Saat ini tindakan TURP merupakan operasi paling banyak dikerjakan di seluruh dunia. Operasi ini
lebih disenangi karena tidak diperlukan insisi pada kulit perut, massa mengecil lebih cepat, dan
memberikan hasil yang tidak banyak berbeda dengan tindakan operasi terbuka. Pembedahan
endourologi transuretra dapat dilakukan dengan memakai tenaga elektrik TURP (transurethral
resection of prostate) atau dengan memakai energi laser. Operasi terhadap prostat berupa reseksi
(TURP), insisi (TUIP), atau evaporasi.
TURP (Transurethral Resection of Prostate/Reseksi Prostat Transuretra)
Reseksi kelenjar prostat dilakukan transuretra dengan mempergunakan cairan irigan (pembilas) agar
daerah yang akan direseksi tetap terang dan tidak tertutup oleh darah. Cairan yang dipergunakan
adalah berupa larutan non ionik, yang dimaksudkan agar tidak terjadi hantaran listrik pada saat
operasi. Cairan yang sering dipakai dan harganya murah yaitu aquades (air steril). Salah satu kerugian
dari aquades adalah sifatnya yang hipotonik sehingga cairan ini dapat masuk ke sirkulasi sistemik
melalui vena yang terbuka pada saat reseksi. Kelebihan aquades dapat menyebabkan terjadinya
hiponatremia relatif atau gejala intoksikasi air atau dikenal dengan sindroma TURP. Sindroma ini
ditandai dengan pasien yang mulai gelisah, kesadaran somnolen, tekanan darah meningkat, dan
bradikardi. Jika tidak segera diatasi, pasien akan mengalami edema otak yang akhirnya jatuh dalam
koma dan meninggal. Angka mortalitas sindroma TURP ini adalah sebesar 0,99%. Untuk mengurangi
risiko timbulnya sindroma TURP operator harus membatasi diri untuk tidak melakukan reseksi lebih
dari 1 jam. Disamping itu beberapa operator memasang sistosomi suprapubik terlebih dahulu sebelum
reseksi diharapkan dapat mengurangi penyerapan air ke sirkulasi sistemik. Penggunaan cairan non
ionik lain selain aquades yaitu glisin dapat mengurangi risiko hiponatremia pada TURP, tetapi karena
harganya cukup mahal beberapa klinik urologi di Indonesia lebih memilih pemakaian aquades sebagai
cairan irigasi. Selain sindroma TURP beberapa penyulit dapat terjadi pada saat operasi, pasca bedah
dini, maupun pasca bedah lanjut. Penyulit pada saat operasi adalah perdarahan, sindroma TURP, dan
9

perforasi. Penyulit pasca bedah dini adalah perdarahan, infeksi lokal atau sistemik. Penyulit pasca
bedah lanjut adalah inkontinensia urin, disfungsi ereksi, ejakulasi retrograd, dan striktura uretra. Pada
hiperplasia prostat yang tidak terlalu besar, tanpa ada pembesaran lobus medius, dan pada pasien yang
umurnya masih muda hanya diperlukan insisi kelenjar prostat atau TUIP (transurethral incision of
prostate) atau insisi leher vesika urinaria atau BNI (bladder neck incision). Sebelum melakukan
tindakan ini, harus disingkirkan kemungkinan adanya karsinoma prostat dengan melakukan colok
dubur, melakukan pemeriksaan ultrasonografi transrektal (TRUS), dan pengukuran kadar PSA.
Elektrovaporisasi Prostat
Cara elektrovaporisasi prostat adalah sama dengan TURP, hanya saja teknik ini memakai roller ball
yang spesifik dan dengan mesin diatermi yang cukup kuat, sehingga mampu membuat vaporisasi
kelenjar prostat. Teknik ini cukup aman, tidak banyak menimbulkan perdarahan saat operasi, dan
masa di rumah sakit lebih singkat. Namun teknik ini hanya diperuntukkan pada prostat yang tidak
terlalu besar (<50 gram) dan membutuhkan waktu operasi yang lebih lama.
Laser Prostatektomi
Terdapat 4 jenis yang dipakai yaitu Nd:YAG, Holmium:YAG, KTP:YAG, dan diode yang dapat
dipancarkan melalui bare fibre, right angle fibre, atau interstitial fibre. Kelenjar prostat pada suhu 6065oC akan mengalami koagulasi dan pada suhu yang lebih dari 100 oC mengalami vaporisasi. Jika
dibandingkan dengan pembedahan, pemakaian laser ternyata lebih sedikit menimbulkan komplikasi,
dapat dikerjakan secara poliklinis, penyembuhan lebih cepat, dan dengan hasil yang kurang lebih
sama. Sayangnya terapi ini membutuhkan terapi ulang 2% setiap tahun. Kekurangannya adalah tidak
dapat diperoleh jaringan untuk pemeriksaan patologi, sering banyak menimbulkan disuria pasca bedah
yang dapat berlangsung sampai 2 bulan, tidak langsung dapat miksi spontan setelah operasi, dan peak
flow rate lebih rendah daripada pasca TURP. Tekni laser dianjurkan pada pasien yang memakai terapi
antikoagulan dalam jangka waktu lama atau tidak mungkin dilakukan tindakan TURP karena
kesehatannya.
Tindakan Invasif Minimal
Selain tindakan invasif seperti yang disebutkan di atas, saat ini sedang dikembangkan tindakan invasif
minimal yang terutama ditujukan untuk pasien yang mempunyai risiko tinggi terhadap pembedahan.
Tindakan invasif minimal itu diantaranya adalah termoterapi, TUNA (transurethral needle ablation),
pemasangan stent (prostacath), HIFU (high intensity focused ultrasound), dan dilatasi dengan balon.
Termoterapi
Termoterapi kelenjar prostat adalah pemanasan gelombang mikro pada frekuensi 915-1296 MHz yang
dipancarkan melalui antena yang diletakkan di dalam uretra. Dengan pemanasan yang melebihi 44 OC
menyebabkan destruksi jaringan pada zona transisional prostat karena nekrosis koagulasi. Prosedur ini
dapat dikerjakan secara poliklinis tanpa pemberian pembiusan. Energi panas yang bersamaan dengan
gelombang mikro dipancarkan melalui kateter yang terpasang di dalam uretra. Besar dan arah
pancaran energi diatur melalui sebuah komputer sehingga dapat melunakkan jaringan prostat yang
membuntu uretra. Morbiditasnya relatif rendah, dapat dilakukan tanpa anestesi, dan dapat dijalani

10

oleh pasien yang kondisinya kurang baik jika menjalani pembedahan. Cara ini direkomendasikan bagi
prostat yang ukurannya kecil.
TUNA (Transurethral Needle Ablation)
Teknik ini memakai energi dari frekuensi radio yang menimbulkan panas sampai mencapai 100 oC,
sehingga menyebabkan nekrosis jaringan prostat. Sistem ini terdiri atas kateter TUNA yang
dihubungkan dengan generator yang dapat membangkitkan energi pada frekuensi radio 490 kHz.
Kateter dimasukkan ke dalam uretra melalui sistoskopi dengan pemberian anestesi topikal xylocaine
sehingga jarum yang terletak pada ujung kateter terletak pada kelenjar prostat. Pasien seringkali masih
mengeluh hematuria, disuria, kadang-kadang retensi urin, epididimo-orkitis.
Stent
Stent prostat dipasang pada uretra pars prostatika untuk mengatasi obstruksi karena pembesaran
prostat. Stent dipasang intraluminal diantara leher vesika urinaria dan di sebelah proksimal
verumontanum sehingga urin dapat leluasa melewati lumen uretra prostatika. Stent dapat dipasang
secara temporer atau permanen. Yang temporer dipasang selama 6-36 bulan dan terbuat dari bahan
yang tidak diserap dan tidak mengadakan reaksi dengan jaringan. Alat ini dipasang dan dilepas
kembali secara endoskopi. Stent yang permanen terbuat dari anyaman dari bahan logam super alloy,
nikel, atau titanium. Dalam jangka waktu lama bahan ini akan diliputi oleh urotelium sehingga jika
suatu saat ingin dilepas harus membutuhkan anestesi umum atau regional. Pemasangan alat ini
diperuntukkan bagi pasien yang tidak mungkin menjalani operasi karena risiko pembedahan yang
cukup tinggi. Seringkali stent dapat terlepas dari insersinya di uretra posterior atau mengalami
enkrustasi. Sayangnya setelah pemasangan kateter ini, pasien masih merasakan keluhan miksi berupa
gejala iritatif, perdarahan uretra, atau rasa tidak enak di daerah penis.
HIFU ( High Intensity Focused Ultrasound)
Energi panas yang ditujukan untukk menimbulkan nekrosis pada prostat berasal dari gelombang
ultrasonografi dari transduser piezokeramik yang mempunyai frekuensi 0.5-10 MHz. Energi
dipancarkan melalui alat yang diletakkan transrektal dan difokuskan ke kelenjar prostat. Teknik ini
memerlukan anestesi umum. Data klinis menunjukkan terjadi perbaikan gejala klinis 50-60% dan Q max
rata-rata meningkat 40-50%. Kegagalan terapi ini terjadi sebanyak 10% setiap tahun.

11