Anda di halaman 1dari 32

Aplikasi Promosi

Kesehatan
DR. YANTI HARJONO HADIWIARDJO,MKM
DEPT IKM IKK
FK UPN VETERAN JAKARTA

PROMOSI KESEHATAN MELALUI


PENGORGANISASIAN DAN
PENGEMBANGAN MASYARAKAT

PENDAHULUAN
Pengorganisasian dan pengembangan
masyarakat (PPM) merupakan teknologi yang
digunakan untuk melakukan intervensi pada
faktor pendukung (enabling faktor) sebagai
salah satu prasyarat untuk terjadinya proses
perubahan perilaku.
Dengan teknologi PPM dilakukan
perorganisasian dan pengembangan sumber
daya

PENDEKATAN DIREKTIF DAN NON DIREKTIF

Diuraikan oleh T.R. Batten


Pada pendekatan yang bersifat direktif, diambil
asumsi bahwa petugas tahu apa yang
dibutuhkan dan apa yang baik untuk
masyarakat. Peran petugas bersifat lebih
dominan karena prakarsa kegiatan dan sumber
daya yang dibutuhkan untuk keperluan
pembangunan datang dari petugas. Interaksi
yang muncul lebih bersifat instruktif dan
masyarakat dilihat sebagai objek

Lanjutan
Pada pendekatan non direktif diambil asusumsi
bahwa masyarakat tahu apa yang sebenarnya
yang mereka butuhkan dan apa yang baik untuk
mereka. Peranan pokok ada pada masyarakat,
sedangkan petugas lebih bersifat menggali dan
mengembangkan potensi masyarakat. Prakarsa
kegiatan dan sumber daya yang dibutuhkan
berasal dari masyarakat. Sifat interaktif adalah
partisipatif dan masyarakat dilihat sebagai
subjek

KONDISI UNTUK TUMBUHNYA SELF DIRECTED


ACTION
Untuk tumbuhnya suatu self directed action sebagai
hasil dari pendekatan dibutuhkan beberapa kondisi :
1. Adanya sejumlah oprang yang tidak puas terhadap
keadaan mereka dan sepakat tentang apa yang menjadi
kebutuhan khusus mereka
2. Orang-orang ini menyadari kebutuhan tersebut, hanya
akan terpenuhi jika mereka sendiri berusaha untuk
memenuhi kebutuhan mereka
3. Mereka memiliki, atau dapat dihubungkan dengan
sumber yang memadai untuk memenuhi kebutuhan
tersebut
Sumber disini meliputi pengetahuan, ketrampilan atau
sarana dan kemauan yang kuat untuk melaksanakan
keputusan yang telah ditetapkan bersama

PERAN PETUGAS UNTUK MENDORONG


TERJADINYA SELF DIRECTED ACTION
1.

2.

3.

4.

Menumbuhkan keinginan untuk bertindak dengan merangsang


munculnya diskusi tentang apa yang menjadi masalah dalam
masyarakat
Memberikan informasi, jika dibuthkan tenntang pengalaman
kelompok lain dalam mengorganisasi diri untuk menghadapai
hal serupa
Membantu diperolehnya kemampuan masyarakat untuk
membuat analisis situasi secara sistematis tentang hakikat dan
penyebab dari masalah yang dihadapi masyarakat
Menghubungkan masyarakat dengan sumber-sumber yang
dapat dimanfaatkan untuk membantu mengatasi masalah yang
sedabg dihadapai mereka, sebagai tambahan dari sumbersumber yang memang sudah dimiliki masyarakat.

KEUNTUNGAN PENDEKATAN NON-DIREKTIF


1.
2.

3.

Memungkinkan diperolehnya hasil yang lebih baik dalam


keterbatan sumber yang ada
Membantu perkembangan masyarakat
Pengalaman belajar kemampuan masyarakat akan
berkembang dan diikuti dengan tumbuhnya rasa percaya diri
akan kemampuan mereka untuk mengatasi masalah.
Menumbuhkan rasa kebersamaan
Pengalaman bekerja sama diantara sesama anggota
masyarakat untuk mengatasi masalah-masalah bersama
akan meningkatkan pengenalan diri di antara mereka,
sehingga dapat dirasakan tumbuhnya rasa kebersamaan

PENERAPAN PENDEKATAN DIREKTIF DAN NON


DIREKTIF

NON DIREKTIF
DIREKTIF

(1)
26/6/08

(2)

(3)
9

KETERBATASAN PENDEKATAN NON DIREKTIF

1. Petugas tidak dapat sepenuhnya menetapkan


isi dan proses kegiatan serta tidak dapat
menjamin bahwa hasil akhir akan sesuai
dengan keinginannya
2. Masyarakat yang sudah terbiasa dengan
pendekatan direktif, cenderung tidak menyukai
pendekatan yang non direktif karena dengan
pendekatan ini masyarakat dipaksa untuk
terlibat secara aktif dan ikut bertanggung jawab
sepenuhnya atas keputusan yang ditetapkan.

PENTAHAPAN PPM
Dilandasi pada pemikiran bahwa proses belajar
berlangsung secara bertahap yang disesuaikan dengan
situasi dan kondisi kelompok sasaran
Menggambarkan proses pendelegasian wewenang dari
petugas kepada kelompok sasaran
Secara bertahap kelompok sasaran disiapkan agar
mampu mandiri
Dapat dilihat dari segi keterlibatan kelompok
sasaranketerlibatan yang semula lebih banyak pada
kegiatan yang bersifat pelaksanaan, secara bertahap
ditingkatkan untuk terlibat pada kegiatan yang lebih
canggih seperti pemantauan perencanaan dan penilaian

KEGIATAN PPM SEBAGAI SEBUAH


PENGALAMAN BELAJAR
1. Requierd outcome situation (situasi belajar yang
diwajibkan)
situasi belajar yang terjadi adalah bentuk kewajiban atau
instruksi dimana petugas mengharuskan masyarakat
untuk berperilaku tertentu dan petugas mempunyai
wewenang untuk memberikan sanksi atas pelanggaran
instruksinya. Ditemukan pada keadaan yang
menimbulkan ancaman terhadap orang banyak seperti
wabah atau keadaan bencana

Lanjutan....
2. Recommended outcome situation (situasi belajar yang
disarankan)
Situasi belajar yang terjadi adalah dalam bentuk
pemberian saran alternatif oleh petugas yang berperan
sebagai narasumber. Masyarakat dianjurkan untuk
mengadopsi perilaku namun tidak terdapat sanksi jika
perilaku tersebut tidak dilaksanakan
3. Self directed outcome situation (siuasi belajar yang
ditetapkan sendiri)
Masyarakat sudah berada dalam tahap bisa menetapkan
sendiri hal-hal yang dianggap baik untuk dirinya. Petugas
berperan secara konsultatif dan pendekatan yang
digunakan terutama bersifat non direktif

PARTISIPASI MASYARAKAT
Partisipasi mengandung 3 komponen yaitu
interaksi, pengambilan keputusan dan derajatan
kekuasaan.
Dalam upaya pembanguna kesehatan, tujuan
yang ingi dicapai adalah meningkatkan
kemampuan masyarakat untuk hidup sehat,
maka partisipasi merupakan proses yang harus
dikembangkan dalam setiap upaya kesehatan
dan ini terlihat dalam kegiatan Posyandu.

PERAN SERTA MASYARAKAT DALAM


PRIMARY HEALTH CARE (PHC)
Prinsip penting dalam PHC : partisipasi masyarakat.
Sebagian tndakan kesehatan dialihkan kepada kader
kesehatam
Partisipasi masyarakat merupakan hal yang terpenting
karena upaya kesehatan primer merupakan suatu kegiatan
kontak pertama dari suatu proses pemecahan masalah.
Melalui partisipasi masyarakatpotensi setempat
didayagunakan dan melalui partisipasi proses belajar akan
berlangsung lebih efektif mempercepat penngkatan
kemampuan masyarakat untuk menolong dirinya sendiri
dalam hal kesehatan seperti yang menjadi tujuan
pembangunan kesehatan (Depkes 1982)

PERANAN DAN KEDUDUKAN KADER


KESEHATAN DALAM PHC
Salah satu bentu partisipasi masyarakat adalah menjadi
kader kesehatan
Kader kesehatan merupakan warga masyarakat yang
terpilih dan diberi bekal ketrampilan kesehatan melalui
pelatihan oleh pelayanan kesehatan / Puskesmas
setempat.
Kader kesehatan diharapkan mampu menggerakan
masyarakat untuk melakukan kegiatan yang bersifat
swadaya dalam rangka peningkatan status kesehatan.
Kegiatan yang dilakukan meliputi promotif, preventif, kuratif
maupun rehabilitatif
Kader harus memiliki Competent credibility dan bersifat
sukarela

MODEL-MODEL PPM
Jack Rothman, pengorganisasian masyrakat sebagai
bentuk intervensi terhadapa masyarakat untuk
peningkatan atau perubahan lembaga-lembaga
kemasyarakatan dan pemecahab masalah
3 Model pengorganisasian masyarakat :
1. Model A :
perubahan masyarakat berlangsung secara optimal
jika ada partisipasi masyarakat dalam penetapan
tujuan dan pelaksanaan tindakan. Contoh progrm
pengembangan masyarakat

Lanjutan...
2. Model B
menekankan pada aspek teknis dalam penyelesaian
masalah dengan melalui perencanaan yang baik dan
rasional edangkan partisipasi masyarakat bervariasi
tergantung dari permasalah yang dihadapi. Cth : kegiatan
pembangunan yang disusun oleh badan perencana
pembangunan (daerah atau nasional)
3. Model C
bertujuan mengadakan perubahan mendasar pada
lembaga kemasyarakatan.. Sasaran utama dalah
penataan kembali struktur kekuasaan, sumber-sumber dan
proses pengambilan keputusan. Cth Angkatan 66
26/6/08

18

CIRI LAIN DARI MODEL PPM


Model A

Model B

Model C

Tujuan

Berorientasi pada
proses dinamika
kelompok

Berorientasi pada
penugasan

Kadang pada
proses, kadang pada
penugasan

Strategi dasar

Pencapaian
konsensus

Pengumpulan data Memanfaatkan


dan analisis data
konflik
sebelum membuat
perencanaan

Peran
petugas/praktisi

Enabler
masyarakat
mengalami proses
belajar melalui
kegiatan pemecahan
masalah

Sbg ahli dengan


kemampuan teknis
memecahkan
masalah

Peran sebagai
aktivis yang mampu
memanfaatkan
median dan mencari
dukungan politis

PROMOSI KESEHATAN DI TEMPAT KERJA

PENGERTIAN
WHO
Promosi kesehatan di tempat kerja adalah berbagai kebijakan
dan aktivitas ditempat kerja yang dirancang untuk membantu
pekerja (employee) dan perusahaan (employer) di semua level
untuk memperbaiki dan meningkatkan kesehatan mereka
dengan melibatkan partisipasi pekerja, managemen dan
stakeholder lain.
Departemen Kesehatan RI
Upaya promosi kesehatan yang diselenggarakan di tempat
kerja untuk memberdayakan masyarakat di tempat kerja untuk
mengenali masalah dan tingkat kesehatannya serta mampu
mengatasi, memelihara, meningkatkan dan melindungi
kesehatannya sendiri juga memelihara dan meningkatkan
tempat kerja yang sehat

Lanjutan....
Li dan Cox (1986)
Pelatihan dan pendidikan kesehatan di tempat kerja
(workplace health education and training) sebagai
kesempatan pembelajaran terencana yang ditujukan
kepada di tempat kerja dan dirancang untuk
memfasilitasi pengambilan keputusan dan memelihara
kesehatan yang optimal.

KARAKTERISTIK PROGRAM PKDTK


Menurut Li dan Cox (1986)

1. Kebijakan Penyelenggaraan
beberapa kebijakan perundang-undangan terkait
dengan penyelenggaraan promosi kesehatan di
tempat kerja di Indonesia
a. Pasal 23 UU No 23 tahun 1992 tentang kesehatan
b. Permen Per 03/Men/1982 tentang Pelayanan
Kesehatan Kerja Pasal 1b

Lanjutan....
Ada 3 cara bagaimana PKDTK dilaksanakan di
perusahaan-perusahaan terutama di lingkungan pabrik:
a. Persyaratan Pembeli (Buyer)
b. Promosi Pihak ketiga
c. Modelling
2. Sasaran
a. Sasaran primer
adalah managemen mulai managemen puncak hingga
managemen bawah dan pekerja/buruh itu sendiri

Lanjutan....
b. Sasaran sekunder
Adalah keluarga pekerja dan masyarakat disekitar
pabrik
c. Sasaran tersier
Adalah mereka yang tidak terlibat langsung
dengan
pekerja namun mempunyai peran
penting dalam
status kesehatan pekerja.
3.Tujuan
tujuan program PKDTK adalah memberikan
informasi kesehatan dan memodifikasi perilaku
pekerja agar kondusif bagi kesehatan

Lanjutan....
Depkes RI menyatakan tujuan program PKDTK sebagai berikut :
a.Menumbuhkan perilaku hidup bersih dan sehat di dalam tempat
kerja
b.Mengurangi angka kemangkiran (abseinteism) karyawan
c.Membantu menurunkan angka penyakit akibat pekerjaan dan
lingkungan kerja
d.Membantu tumbuhnya kebiasaan kerja dan gaya hidup yang
sehat
e.Menciptakan lingkungan kerja yang sehat, kondusif dan aman
f.Memberikan dampak positif terhadap lingkungan kerja dan
masyarakat.

Lanjutan....
4. Tema Kegiatan
Program promosi di temapat kerja dapat mengambil
tema kegiatan secara umum yang maksudnya adalah
tema tersebut tidak berkaitan langsung dengan jenis
atau bahaya pekerjaan yang ada.
contoh :
Gaya hidup alkoholism dan penyalahgunaan obat,
berhenti merokok, dan pengendalian BB
Screening Pengukuran Hb dan TD
Pencegahan Pendidikan kanker payudara,
pendidikan kesehatan reproduksi

Lanjutan....
5. Kegiatan
ODonnel (1984) 4 tingkat pendekatan untuk mengubah
perilaku sehat pekerja
a. Pemberian informasi
b. Penjajakan Risiko kesehatan
c. Pemberian resep
d. Membuat sistem dan lingkungan yang mendukung
6. Waktu dan durasi
PKDTK dapat dilaksanakan kapan saja sesuai dengan
kebutuhan institusi baik pada jam kerja atau di luar jam kerja

Lanjutan....
7. Lokasi
kegiatan PKDTK dapat dilakukan di tempat
kerja atau di luar tempat kerja
8. Penyelenggara
Unit dalam perusahaan itu sendiri atau bekerja
sama dengan pihak ketiga dalam
penyelenggaraan PKDKT

MANFAAT
1. Bagi pekerja
mereka akan lebih memahami dan mau berperilaku sehat
baik di dalam tempat kerja maupun diluar tempat kerja
pekerja sehat mengurangi angka abseinteism lebih
optimal dalam produktivitas kerja
2. Bagi perusaahaan
akan memperlihatkan kepada karyawannya bahwa
mereka peduli terhadap kesehatan pekerja
meningkatkan kepuasan kerja karyawan meningkatkan
loyalitas kepada perusahaan angka turn over pekerja
akan semakin rendah biaya untuk proses rekruitmen
dan pelatihan berkurang

Lanjutan...
Pekerja sehat meningkatkan produktivitas,
mengurangi biaya kompensasi perusahaan untuk
mengobati karyawan yang sakit
Perusahaan juga dapat memperoleh citra positif dari
masyarakat, pemerintah atau mitra bisnis.