Anda di halaman 1dari 8

Pengaruh musik pada kecemasan, stres,

dan tingkat depresi pada pasien


menjalani angiografi koroner
BAB I
Ringkasan Penelitian
A. Latar Belakang
Angiografi koroner adalah prosedur INVA-sive umum untuk diagnosis penyakit
cardiovas-cular yang dapat akut stres untuk banyak pasien [1]. Penelitian ini
diselidiki aman dan non-invasif intervensi keperawatan [2] untuk mengurangi stres
dan kecemasan pada pasien di bawah-akan angiografi koroner. Seni, tari dan terapi
musik menjadi suatu yang penting bagian dari pengobatan komplementer. Ini terapi
seni kreatif dapat berkontribusi untuk semua bidang perawatan kesehatan dan paling
psychologi-kal dan penyakit fisiologis [3]. Musik Terapi adalah penggunaan terapi
musik dan kegiatan musik dalam pengobatan somatik dan penyakit mental. Dalam
beberapa dekade terakhir telah berkembang dari kuasi-profesional lapangan kerja
dalam pengobatan berbasis bukti semakin untuk berbagai penyakit [4]. Penerapan
terapi musik didasarkan pada Rogers 'Ilmu Manusia Kesatuan Teori [5]. Studi
menjelajahi efektivitas terapi musik telah menghasilkan berbagai ulang Hasil
pengujian. Beberapa telah menunjukkan bahwa musik Thera-py mengurangi stres dan
kecemasan pada pasien [6-10], tetapi yang lain tidak menemukan efek intervensi
musik pada pasca-prosedural rasa sakit dan kecemasan, meskipun terapi
musikmeningkatkan tingkat kenyamanan pada pasien[1,11]. Gallagher et al.
mengindikasikan musik yang Terapi sangat berharga dalam paliatif medi-cine [12].
Studi yang ada sulit untuk menafsirkan karena beberapa dari mereka yang tersedia
hasil yang bertentangan. Selain itu, sebagian dari studi tidak memeriksa kadar
kecemasan dan stres pada pasien pre-operatif, sedangkan banyak penelitian selama
masa lalu dekade telah menunjukkan bahwa kecemasan dan stres tingkat
dibangkitkan sebelum operasi. Oleh karena itu, penelitian ini di Is-Islamic Centre
Republik Iran diperiksa pertanyaan fol-melenguh: Apakah pasien yang menjalani

angiografi koroner yang mendengarkan musik selama 20 menit memiliki lebih sedikit
stres, kecemasan dan depresi sebelum dan setelah angiografi daripada mereka yang
tidak mendengarkan musik.

BAB II
Metode
A. Desain
Desain studi Penelitian ini merupakan terkontrol secara acak tri-al dengan-praintervensi pasca-intervensi desain dengan intervensi terapi musik kelompok (n = 37)
dan kelompok kontrol (n = 37). Penelitian dilakukan sebagai acak uji klinis untuk
membatasi kesalahan sampling. Itu Penelitian dilakukan pada tahun 2005.
B. Populasi
Pasien yang menjalani angiograf.
C. Sampel
Sampel penelitian adalah pasien yang dijadwalkan untuk angiografi koroner di
rumah sakit universitas di Teheran. Pasien yang menjalani angiografi dan bertemu
dengan kriteria inklusi diundang untuk berpartisipasi dan-pate. Semua peserta
memberikan informasi mereka menyetujui sebelum memasuki studi. Pasien dengan
karakteristik sebagai berikut yang memenuhi syarat untuk dimasukkan dalam
penelitian: usia 40-60 tahun; dijadwalkan untuk angiografi untuk pertama kali; tidak
defisit pendengaran atau gangguan psikologis; dapat mendengar musik; dapat
menggunakan pemutar kaset independen; dan tertarik mendengarkan musik.
Menggunakan Jam tangan tes Tick Tock-dilakukan untuk mendiagnosis gangguan
pendengaran, dan gangguan psikologis yang terdeteksi oleh seorang ahli saraf. Pasien
dikeluarkan dari studi jika mereka menerima narkotika analgesik, antidepresan atau
antianxiety obat-obatan, karena ini dapat menurunkan kognitif abil-ity dan
menghambat kemampuan untuk menggunakan kaset player, sehingga mengurangi
akurat meas-urement dari variabel independen. Bulu-thermore, obat ini mengurangi
stres, kecemasan dan depresi, dan mungkin mempengaruhi pengukuran yang tepat
dari variabel dependen Mediterania Timur Kesehatan Journal, Vol. 15, No. 3, 2009
641

BAB III
Hasil Penelitian
Perbedaan dalam distribusi karakteristik demo-grafis antara 2 kelompok secara
statistik tidak signifikan (Tabel 1). Kontrol dan musik kelompok memiliki sama 50,6
(SD 7,1) tahun dibandingkan 50,6: usia rata-rata (SD 5,8) tahun. Tidak ada yang
signifikan Perbedaan dalam distribusi seks (15 laki-laki dan 22 perempuan pada
kelompok kontrol dan 22 laki-laki dan 15 perempuan dalam kelompok musik).
Temuan dan t-test hasil sum-marized pada Tabel 2 untuk kontrol dan kelompok
intervensi sebelum dan setelah-giography. Sebelum angiography, deskriptif Statistik
menunjukkan bahwa pra-intervensi skor rata-rata adalah serupa pada musik ditervention kelompok dan kelompok kontrol untuk stres [11.35 (SD 4,31)
dibandingkan 11,00 (SD 4,94)], untuk kegelisahan [6.83 (SD 4.14) terhadap 6.81 (SD
4,29)] dan depresi [6.59 (SD 4,55) dibandingkan 5,86 (SD 4,19)]. Itu skor rata-rata
post-intervensi setelah intervensi musik, bagaimanapun, lebih rendah pada grup
musik daripada kelompok kontrol untuk stres [6.16 (SD 4,98) dibandingkan 8,7 (SD
4,89)], Mediterania Timur Kesehatan Journal, Vol. 15, No. 3, 2009 643 2009, 3 untuk
kegelisahan [4.13 (SD 3,81) dibandingkan 6,10 (SD 3.71)] dan untuk depresi [4.40
(SD 4,42) dibandingkan 5,02 (SD 3,79)]. Perbedaan-perbedaan ini nilai rata-rata pra
untuk pasca-intervensi perubahan antara kedua kelompok sebelum-giography secara
statistik signifikan: untuk stres (P = 0,001), untuk kegelisahan (P = 0,006) dan untuk
depresi (P = 0,02). Anxi-ety, depresi dan stres skor antara grup musik yang secara
signifikan mengurangi pra ke pasca-intervensi, sementara kontrol kelompok
melaporkan tentang tingkat yang sama pra-intervensi dan stres pasca-intervensi,
kecemasan dan depresi pada DASS-21 diberikan sebelum angiografi. Setelah
angiografi, berarti skor untuk stres, kecemasan dan depresi yang lebih rendah pada
kedua kelompok dan ini adalah serupa com-pengupas intervensi musik dan kontrol
kelompok (Tabel 2). Hasil t-test tidak menunjukkan signifikan secara statistik
berbeda-ences antara kelompok musik dan kontrol sehubungan dengan perubahan
antara pra dan pasca-intervensi berarti nilai pada stres (P = 0,14), kecemasan (P =
0.94) dan depresi (P = 0,48) skala. Data menunjukkan ada hubungan menjadi-tween

karakteristik demografi kelompok dan tingkat stres, kecemasan dan de-pression (data
tidak ditampilkan). Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelompok yang diberitahu
tentang hasil angiografi mengalami stres yang lebih rendah, kecemasan dan depression tingkat dibandingkan kelompok yang tidak diberitahu. Ada berbeda-ence
yang signifikan antara kelompok informasi dan kelompok non-informasi dalam nilai
rata-rata

setelah

angiografi

untuk

stres

(t

-2,4,

df

Tabel 1 Karakteristik demografi pasien dalam musik intervensi dan kontrol (tanpa
intervensi) kelompok Kontrol karakteristik kelompok Intervensi kelompok (N = 37)
(n = 37) Berarti SD Berarti SD Umur (tahun) 50,6 7,1 50,6 5,8 Durasi penyakit
(bulan) 15,2 15,1 12,2 14,9 Penggunaan sehari-hari musik (min / hari) 49,4 62,4 69,4
80,2
Tidak Tidak.% Seks Pria 15 40,5 22 59,5 Perempuan 22 59,5 15 40,5
Status pernikahan Menikah 330 89,2 4 10,8 Tunggal 31 83,8 6 16,2 Literasi Buta
huruf 12 32,4 12 32,4 Diploma dan di bawah 22 59,4 20 54,0 Pendidikan tinggi 3 8.1
5 13.5 Sejarah rawat inap Ya 29 78,4 27 73,0 No 8 21,6 10 27,0 Karena pembulatan,
tidak semua persentase total 100. SD = standar deviasi. 644 La Revue de Sante de la
Mditerrane orientale, Vol. 15, N 3, 2009 Tabel 2 Perubahan yang dilaporkan
sendiri DASS-21 skor pra-dan pasca-intervensi dalam intervensi musik dan kontrol
(tanpa intervensi) kelompok, sebelum dan sesudah angiografi DASS-21 Item
Sebelum angiografi Setelah angiografi Kontrol kelompok Intervensi kelompok Pra /
pasca-perbandingan

Kontrol

kelompok

Intervensi

kelompok

Pra

pasca-

perbandingan Mean (SD) Berarti (SD) t-test sebuah P-nilai Perbedaan di sarana Mean
(SD) Berarti (SD) t-test sebuah P-nilai Perbedaan di sarana Stres skor -3,51 0,001
-2,89 -1,49 0,14 -0,81 Pre-intervensi 11,00 (4,94) 11,35 (4,31) 5,89 (5,15) 3,91 (4,44)
Pasca-intervensi 8.70 (4.89) 6.16 (4.98) 5.54 (4.43) 4.37 (4.32) Kecemasan skor -2,83
0,006 -2,00 -0,06 0,94 -2,70 Pre-intervensi 6.81 (4.29) 6.83 (4.14) 4.32 (4.23) 2.83
(3.55) Pasca-intervensi 6.10 (3.71) 4.13 (3.81) 3.81 (3.23) 2.35 (2.46) Depresi skor
-2,37 0,02 -1,35 -0,69 0,48 0,29 Pre-intervensi 5,86 (4,19) 6,59 (4,55) 4,72 (5,00)
4,05 (4,75) Pasca-intervensi 5,02 (3,79) 4,40 (4,42) 4,67 (3,59) 3,70 (3,55) sebuah df
= 72. DASS-21 = 21-item Depresi Kecemasan Stres Timbangan; SD = standar

deviasi. 72, P = 0,01), kecemasan (t = -2,67, d.f = 72, P = 0,01) dan depresi (t = -1,9,
df = 72, P = 0,05). Juga, kelompok diberitahu tentang hasil angiografi (Laporan
normal atau abnormal) memiliki stres dan kecemasan yang sama dalam studi pe-riod.
Meskipun tidak ada yang signifikan perbedaan antara kelompok penerima Hasil
normal dan kelompok penerima hasil abnormal pada nilai rata-rata setelah
angiography untuk stres (t = 1,92, df = 31, P = 0,06, n = 33) dan kecemasan (t = 1,1,
df = 31, P = 0,27, n = 33), ada perbedaan yang signifikan dalam depresi (t = 2.15, df
= 31, P = 0,04, n = 33). Secara keseluruhan, temuan dari kedua musik dan kelompok
kontrol menunjukkan bahwa kelompok yang menerima musik di-tervention
mengalami penurunan di stres, kecemasan dan depresi tingkat sebelum menjalani
angiografi jantung, sedangkan yang tanpa musik tidak. Sebaliknya, setelah angiografi
pro-cedure, tidak ada perbedaan yang signifikan yang jelas antara kelompok dalam 3
parameter yang diukur dari DASS-21 tersebut. Diskusi Tujuan dari penelitian ini
adalah untuk ujian-ine efek musik sebagai perawat antar-vensi pada tingkat
kecemasan, stres, dan depresi yang dialami pasien angiografi koroner mengalami
prosedur. Hasil kami menunjukkan positif keluar-datang pada perbedaan antara praintervensi - pasca-intervensi DASS-21 skor untuk stres, kecemasan dan depresi,
selesai sebelum koroner angiografi. Intervensi musik Kelompok memiliki skor
signifikan lebih rendah pada pasca-intervensi DASS-21 admin-istered sebelum
angiography dibandingkan Mediterania Timur Kesehatan Journal, Vol. 15, No. 3,
2009 645 2009, dengan kelompok kontrol. Namun, tidak ada perbedaan sig-nifikan
ditemukan dengan baik intervensi musik atau kelompok kontrol setelah angiografi.
Atas dasar ini Temuan, mendengarkan 20 menit dari santai musik sebelum angiografi
mengakibatkan kurang stres, kecemasan dan depresi pada pasien menjalani angiografi
dari itu dijadwalkan sisanya tidur. Sebelum pasien angiografi adalah espe-cially
rawan kecemasan atau bahkan panik disebabkan dengan menandatangani formulir
persetujuan untuk prosedur ini, pengetahuan yang mungkin pengembangan menjadi
operasi jika penyakit arteri koroner serius dan kurangnya cukup informa-tion tentang
prosedur yang direncanakan. Sebelum prosedur angiografi koroner dan intervensi,
tingkat kecemasan, stres dan depresi yang tinggi pada kedua kelompok. Namun,

setelah intervensi tingkat ini menurun pada kelompok eksperimen, dengan perbedaan
yang signifikan dalam jumlah yang menurun. Percobaan ini acak klinis memiliki
memberikan bukti bahwa, sebelum koroner an-giography, pasien yang mendengarkan
musik dalam suasana yang santai dilaporkan kurang stres, kecemasan dan depresi jika
dibandingkan dengan mereka yang tidak mendengarkan musik. Temuan kami
mendukung penelitian sebelumnya di topik ini yang memiliki pro-cedure angiografi
adalah peristiwa stres bagi banyak pasien. Sejumlah penelitian telah menunjukkan
bahwa musik efektif dalam mengurangi stres atau kecemasan [2,6,8,15-20].
McCaffrey dan Locsin pra-sented penggunaan mendengarkan musik sebagai,
intervensi non-invasif ef-fective dirancang untuk membantu perawat dalam
menciptakan penyembuhan ENVI-ronment untuk meningkatkan kesehatan dan
kesejahteraan. Studi ini menunjukkan efektivitas musik dalam mengurangi rasa sakit,
mengurangi anxi-Ety dan meningkatkan relaksasi [2]. Musim dingin et al.
menunjukkan kemampuan musik untuk mengurangi stres dan kecemasan pada pasien
di bedah memegang daerah [6]. Baik et al., Menilai Efek dari musik dan rahang
relaksasi pada nyeri pasca operasi di 500 pasien, ditemukan bahwa mendengarkan
musik dapat mengurangi nyeri Arthri-tis pada wanita [15]. Mendengarkan musik telah
efektif dalam mengurangi pre-operatif kecemasan [16] dan mengurangi stres [17]. Itu
dampak musik pada kecemasan terkait dengan prosedur diagnostik juga telah mantan
amined oleh Hamel [8] dan Vahhabi [18], yang menunjukkan bahwa pasien
menunggu kateterisasi jantung mereka manfaat dari terapi musik. Dubois et al.
menyimpulkan bahwa musik selama bronkoskopi adalah sederhana dan cara
nonfarmakologi murah untuk meningkatkan pasien; kenyamanan [19]. Palakanis et al.
melaporkan bahwa pasien yang mendengarkan kaset musik dipilih sendiri selama
fleksibel sigmoidoskopi mengalami penurunan tingkat kecemasan [20]. Studi kami
tidak mampu menunjukkan musik yang efektif dalam mengurangi anxi-Ety, stres dan
depresi pasien setelah angiografi jantung. Setelah prosedur, tingkat ini menurun pada
kedua kelompok, dengan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam jumlah
penurunan. Ini mungkin terkait dengan fakta bahwa berhasil menyelesaikan Prosedur
invasif adalah mengurangi stres di sendiri. Bally et al. juga menemukan bahwa

intervensi musik pasien-dikendalikan tidak berpengaruh kecemasan pasca-prosedural


[1]. McRee et al. gagal menunjukkan bahwa pijat dan terapi musik dapat menurunkan
pasca-operasi skor kecemasan. Tingkat penurunan anxi-Ety pada kelompok kontrol
bisa terkait dengan rasa lega bahwa operasi selesai [21]. Seperti yang ditunjukkan
oleh hasil kami, mendengarkan musik santai, intervensi non-invasif dan di-mahal,
dapat menghilangkan pasien ' kecemasan, stres dan depresi. Ini-Hasil pengujian ulang
memiliki implikasi untuk praktek keperawatan. Perawat harus memiliki pemahaman
tentang perlu menyediakan nonfarmakologi, pendekatan biaya-efektif untuk
meningkatkan pasien ' pengalaman bedah dan pra-operasi dan 646 La Revue de Sante
de la Mditerrane orientale, Vol. 15, N 3, 2009 2009, 3 hasil pasca-operasi. Jika
perawat memiliki pengetahuan dan kemampuan untuk menggunakan terapi musik
untuk meringankan suasana hati pasien, ini akan di-lipatan kemampuan stres
mengelola-ment tim untuk mengurangi stres, kecemasan dan depresi. Perawat dapat
membantu cemas dan tertekan klien dengan menerapkan di-effectiveness yang
menjaga atau mengembalikan arti tenang. Keterbatasan penelitian ini adalah bahwa
kita lakukan tidak mengevaluasi preferensi pasien untuk musik; idealnya, pasien
harus diundang untuk memilih musik yang mereka ingin mendengarkan untuk. Selain
itu, penelitian kami didasarkan pada menggunakan kuesioner dan oleh karena itu
kami lakukan tidak berusaha untuk mengukur tingkat kecemasan, stres dan depresi
selama prosedur sendiri. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menutupi
keterbatasan ini. Kesimpulan Menurut hasil studi ini, mendengarkan-ing musik secara
signifikan menurunkan kecemasan, stres dan depresi pasien sebelum menjalani
prosedur invasif.Pasien angiography menjalani yang mendengarkan 20 menit
rekaman musik santai telah ditandai pengurangan kecemasan, stres dan depresi.
Karena musik adalah noninvasif dan bebas dari efek samping, dapat digunakan
sebagai efektif intervensi keperawatan untuk menjalani mereka prosedur angiografi
koroner.