Anda di halaman 1dari 15

PEMBANGUNAN EKONOMI INDONESIA

ABSTRAK
Selama hampir setengah abad, perhatian utama masyarakat perekonomian
dunia tertuju pada cara-cara untuk mempercepat tingkat pertumbuhan pendapatan
nasional. Para ekonom dan politisi dari semua negara, baik negara-negara kaya
maupun miskin, yang menganut sistem kapitalis, sosialis maupun campuran,
semuanya sangat mendambakan dan menomorsatukan pertumbuhan ekonomi
(economic growth). Pada setiap akhir tahun, masing-masing negara selalu
mengumpulkan data-data statistiknya yang berkenaan dengan tingkat
pertumbuhan GNP relatifnya, dan dengan penuh harap mereka menantikan
munculnya angka-angka pertumbuhan yang membesarkan hati. Pengejaran
pertumbuhan merupakan tema sentral dalam kehidupan ekonomi semua negara
di dunia dewasa ini. Seperti kita telah ketahui, berhasil-tidaknya programprogram pembangunan di negara-negara dunia ketiga sering dinilai berdasarkan
tinggi-rendahnya tingkat pertumbuhan output dan pendapatan nasional.
Mengingat konsep pertumbuhan ekonomi sebagai tolok ukur penilaian
pertumbuhan ekonomi nasional sudah terlanjur diyakini serta diterapkan secara
luas, maka kita tidak boleh ketinggalan dan mau tidak mau juga harus berusaha
mempelajari hakekat dan sumber-sumber pertumbuhan ekonomi tersebut.
Pertumbuhan dan pembangunan ekonomi memiliki definisi yang berbeda, yaitu
pertumbuhan ekonomi ialah proses kenaikan output per kapita yang terus menerus
dalam jangka panjang. Pertumbuhan ekonomi tersebut merupakan salah satu
indikator keberhasilan pembangunan. Dengan demikian makin tingginya
pertumbuhan ekonomi biasanya makin tinggi pula kesejahteraan masyarakat,
meskipun terdapat indikator yang lain yaitu distribusi pendapatan. Sedangkan
pembangunan ekonomi ialah usaha meningkatkan pendapatan per kapita dengan
jalan mengolah kekuatan ekonomi potensial menjadi ekonomi riil melalui
penanaman modal, penggunaan teknologi, penambahan pengetahuan, peningkatan
ketrampilan, penambahan kemampuan berorganisasi dan manajemen.

A. Pendahuluan

Beradasarkan latar belakang di atas, ternyata memang beda antara


pertumbuhan ekonomi dengan pembangunan ekonomi. Hal yang akan dibahas di
sini adalah Problem Keluarga yang berkaitan dengan Problem Ekonomi
Pembangunan ekonomi adalah suatu proses kenaikan pendapatan total dan
pendapatan perkapita dengan memperhitungkan adanya pertambahan penduduk
dan disertai dengan perubahan fundamental dalam struktur ekonomi suatu negara
dan pemerataan pendapatan bagi penduduk suatu negara.
Pembangunan ekonomi tak dapat lepas dari pertumbuhan ekonomi (economic
growth); pembangunan ekonomi mendorong pertumbuhan ekonomi, dan
sebaliknya, pertumbuhan ekonomi memperlancar proses pembangunan ekonomi.
Yang dimaksud dengan pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan kapasitas
produksi suatu perekonomian yang diwujudkan dalam bentuk kenaikan
pendapatan nasional. Suatu negara dikatakan mengalami pertumbuhan ekonomi
apabila terjadi peningkatan GNP riil di negara tersebut. Adanya pertumbuhan
ekonomi merupakan indikasi keberhasilan pembangunan ekonomi.
Perbedaan antara keduanya adalah pertumbuhan ekonomi keberhasilannya
lebih bersifat kuantitatif, yaitu adanya kenaikan dalam standar pendapatan dan
tingkat output produksi yang dihasilkan, sedangkan pembangunan ekonomi lebih
bersifat kualitatif, bukan hanya pertambahan produksi, tetapi juga terdapat
perubahan-perubahan dalam struktur produksi dan alokasi input pada berbagai
sektor perekonomian seperti dalam lembaga, pengetahuan, sosial dan teknik.

Selanjutnya pembangunan ekonomi diartikan sebagai suatu proses yang


menyebabkan pendapatan perkapita penduduk meningkat dalam jangka panjang.
Di sini terdapat tiga elemen penting yang berkaitan dengan pembangunan
ekonomi.
1.

Pembangunan sebagai suatu proses


Pembangunan

sebagai

suatu

proses,

artinya

bahwapembangunan

merupakan suatu tahap yang harus dijalani olehsetiap masyarakat atau bangsa.
Sebagai contoh, manusia mulai lahir, tidak langsung menjadi dewasa, tetapi
untuk menjadi dewasa harus melalui tahapan-tahapan pertumbuhan. Demikian
pula, setiap bangsa harus menjalani tahap-tahap perkembangan untuk menuju
kondisi yang adil, makmur, dan sejahtera.
2.

Pembangunan sebagai suatu usaha untuk meningkatkan pendapatan perkapita


Sebagai suatu usaha, pembangunan merupakan tindakan aktif yang harus
dilakukan oleh suatu negara dalam rangka meningkatkan pendapatan
perkapita. Dengan demikian, sangat dibutuhkan peran serta masyarakat,
pemerintah, dan semua elemen yang terdapat dalam suatu negara untuk
berpartisipasiaktif dalam proses pembangunan. Hal ini dilakukan karena
kenaikan pendapatan perkapita mencerminkan perbaikan dalam kesejahteraan
masyarakat.

3.

Peningkatan pendapatan perkapita harus berlangsung dalam jangka panjang


Suatu perekonomian dapat dinyatakan dalam keadaan berkembang
apabila pendapatan perkapita dalam jangka panjang cenderung meningkat.

Hal ini tidak berarti bahwa pendapatan perkapita harus mengalami


kenaikanterus menerus. Misalnya, suatu negara terjadi musibah bencana alam
ataupunkekacauan politik, maka mengakibatkan perekonomian negara
tersebutmengalami kemunduran. Namun, kondisi tersebut hanyalah bersifat
sementara yang terpenting bagi negara tersebut kegiatan ekonominya secara
rata-rata meningkat dari tahun ke tahun.
Pembahasan
Ada beberapa faktor yang memengaruhi pertumbuhan dan pembangunan
ekonomi, namun pada hakikatnya faktor-faktor tersebut dapat dikelompokan
menjadi dua, yaitu faktor ekonomi dan faktor nonekonomi.
Faktor ekonomi yang memengaruhi pertumbuhan dan pembangunan ekonomi
diantaranya adalah sumber daya alam, sumber daya manusia, sumber daya modal,
dan keahlian atau kewirausahaan.
Sumber daya alam, yang meliputi tanah dan kekayaan alam seperti kesuburan
tanah,keadaan iklim/cuaca, hasil hutan, tambang, dan hasil laut, sangat
memengaruhi pertumbuhan industri suatu negara, terutama dalam hal penyediaan
bahan baku produksi. Sementara itu, keahlian dan kewirausahaan dibutuhkan
untuk mengolah bahan mentah dari alam, menjadi sesuatu yang memiliki nilai
lebih tinggi (disebut juga sebagai proses produksi).
Sumber daya manusia juga menentukan keberhasilan pembangunan nasional
melalui jumlah dan kualitas penduduk. Jumlah penduduk yang besar merupakan
pasar potensial untuk memasarkan hasil-hasil produksi, sementara kualitas
penduduk menentukan seberapa besar produktivitas yang ada.

Sementara itu, sumber daya modal dibutuhkan manusia untuk mengolah


bahan mentah tersebut. Pembentukan modal dan investasi ditujukan untuk
menggali dan mengolah kekayaan. Sumber daya modal berupa barang-barang
modal sangat penting bagi perkembangan dan kelancaran pembangunan ekonomi
karena barang-barang modal juga dapat meningkatkan produktivitas.
Faktor nonekonomi mencakup kondisi sosial kultur yang ada di masyarakat,
keadaan politik, kelembagaan, dan sistem yang berkembang dan berlaku.
Ukuran Pembangunan Ekonomi
Apakah alat yang bisa digunakan untuk mengetahui adanya pertumbuhan
ekonomi suatu negara? Menurut M. Suparko dan Maria R. Suparko ada beberapa
macam alat yang dapat digunakan untuk mengukur pertumbuhan ekonomi yaitu :
1. Produk Domestik Bruto
PDB adalah jumlah barang dan jasa akhir yang dihasilkan dalam harga pasar.
Kelemahan PDB sebagai ukuran pertumbuhan ekonomi adalah sifatnya yang
global dan tidak mencerminkan kesejahteraan penduduk.
2. PDB per Kapita atau Pendapatan Perkapita
PDB per kapita merupakan ukuran yang elbih tepat karean telah
memperhitungkan jumlah penduduk. Jadi ukuran pendapatn perkapita dapat
diketahui dengan membagi PDB dengan jumlah penduduk.
3. Pendapatan Per jam Kerja

Suatu negara dapat dikatakan lebih maju dibandingkan negara lain bila
mempunyai tingkat pendapatan atau upah per jam kerja yang lebih tinggi
daripada upah per jam kerja di negara lain untuk jenis pekerjaan yang sama.

Hal-Hal Yang Mempengaruhi Pertumbuhan Dan Pembangunan Ekonomi


1. Akumulasi Modal
Akumulasi modal (capital accumulation) terjadi apabila sebagian dari
pendapatan ditabung dan diinvestasikan kembali dengan tujuan memperbesar
output dan pendapatan di kemudian hari. Pengadaan pabrik baru, mesinmesin, peralatan, dan bahan baku meningkatkan stock modal (capital stock)
fisik suatu negara (yakni, total nilai riil neto atas seluruh barangmodal
produktif secara fisik) dan hal itu jelas memungkinkan terjadinya peningkatan
output di masa-masa mendatang. Investasi produktif yang bersifat langsung
tersebut harus dilengkapi dengan berbagai investasi penunjang yang disebut
investasi infrastuktur ekonomi dan social. Di samping investasi yang
bersifat langsung banyak cara yang bersifat tidak langsung untuk
menginvestasikan dana dalam berbagai jenis sumber daya. Di samping itu ada
juga Investasi dalam pembinaan sumber daya manusia dapat meningkatkan
kualitas modal manusia, sehingga pada akhirnya akan membawa dampak
posiyif yang sama terhadap manusia.
Segenap kegiatan yang dijelaskan di atas merupakan bentuk-bentuk
investasi yang menjurus ke akumulasi modal.

2. Pertumbuhan Penduduk dan Angkatan Kerja


Pertumbuhan penduduk da pertumbuhan angkatan kerja (yang terjadi
beberapa tahun kemudian setelah pertumbuhan pendududuk) secara
tradisional dianggap sebagai salah satu factor positif yang memacu
pertumbuhan ekonomi. Jumlah tenaga kerja yang lebih besar berarti akan
menambah jumlah tenaga produktif, sedangkan pertumbuhan penduduk yang
lebih besar berarti meningkatkan ukuran pasar domesticnya. Meskipun
demikian, kita masih mempertanyakan apakah begitu cepatnya pertumbuhan
penawaran angkatan kerja di Negara-negara berkembang (sehingga banyak
diantara mereka yang mengalami kelebihan tenaga kerja) benar-benar akan
memberikan dampak positif, atau justru negatif, terhadap pembangunan
ekonominya. Sebenarnya, hal tersebut (positif atau negativenya pertambahan
penduduk bagi upaya pembangunan ekonomi) sepenuhnya tergantung pada
kemampuan sistem perekonimian yang bersangkutan untuk menyerap dan
secara produktif memanfaatkan tambahan tenaga kerja tersebut. Adapun
kemampuan itu sendiri lebih lanjut dipengaruhi oleh tingkat jenis akumulasi
modal dan tersedianya input atau factor_faktor penunjang, seperti kecakapan
manajerial dan administrasi.
3. Kemajuan Teknologi
Kemajuan teknologi (technological progress) bagi kebanyakan
ekonom merupakan sumber pertumbuhan ekonomi yang paling penting.
Dalam pengertiannya yang paling sederhana, kemajuan teknologi terjadi

karena ditemukannya cara baru atau perbaikan atas cara-cara lamadalam


menangani pekerjaan-pekerjaan tradisional seperti kegiatan menanam jagung,
membuat pakaian, atau membangun rumah. Kita mengenal tiga klasifikasi
kemajuan teknologi, yaitu: kemajuan teknologi yang bersifat netral (neutral
technological progress), kemajuan teknologi yang hemat tenaga kerja (laborsaving technological progress), dan kemajuan teknologi yang hemat modal
(capital-saving technological progress).
Kemajuan teknologi yang netral (neutral technolohical progress)
terjadi apabila teknologi tersebut memungkinkan kita mencapai tingkat
produksi yang lebih tinggi dengan menggunakan jumlah dan kombinasi faktor
input yang sama. Inovasi yang sederhana, seperti pembagian tenaga kerja
(semacam spesialisasi) yang dapat mendorong peningkatan output dan
kenaikan konsumsi masyarakat adalah contohnya. Sementara itu, kemajuan
teknologi dapat berlangsung sedemikian rupa sehingga menghemat pemakaian
modal

atau

tenaga

kerja

(artinya,

penggunaan

teknologi

tersebut

memungkinkan kita memperoleh output yang lebih tinggi dari jumlah input
tenaga kerja atau modal yang sama). Penggunaan komputer, mesin tekstil
otomatis, bor listrik berkecepatan tinggi, traktor dan mesin pembajak tanah,
dan banyak lagi jenios mesin serta peralatan modern lainnya, dapat
diklasifikasikan sebagai kemajuan teknologi yang hemat tenaga kerja (laborsaving technological progress). Sedangkan kemajuan teknologi hemat modal
(capital-saving technological progress) merupakan fenomena yang langka.

Hal ini dikarenakan hamper semua penelitian dalam dunia ilmu


pengetahuan dan teknologi dilakukan di Negara-negara maju dengan tujuan
utama menghemat pekerja, dan bukan menghemat modal. Di Negara-negara
dunia ketiga yang berlimpah tenaga kerja tetapi langka modal, kemajuan
teknologi hemat modal merupakan sesuatu yang paling diperlukan. Kemajuan
teknologi juga dapat meningkatkan modal atau tenaga kerja. Kemajaun
teknologi yang meningkatkan pekerja (labor-augmenting technological
progress) terjadi apabila penerapan teknologi tersebut mampu meningkatkan
mutu atau ketrampilan angkatan kerja secara umum. Misalnya, dengan
menggunakan videotape, televise, dan media komunikasi elektronik lainnya di
dalam kelas, proses belajar bias lebih lancar sehingga tingkat penyerapan
bahan pelajaran juga menjadi lebih baik. Demikian pula halnya dengan
kemajuan

teknologi

yang

meningkatkan

modal

(capital-augmenting

technological progress). jenis kemajuan ini terjadi jika penggunaan teknologi


tersebut memungkinkan kita memanfaatkan barang modal yang ada secara
lebih produktif. Misalnya, penggunaan bajak kayu dengan bajak baja dalam
produksi pertanian.
Problem Keluarga Yang Berkaitan Dengan Problem Ekonomi
Masalah ekonomi seringkali menjadi penyebab pertengkaran keluarga dan tak
jarang berujung pada perpisahan. Dambaan setiap pasangan adalah memiliki
keluarga sejahtera. Yang terpenting adalah kebutuhan utama keluarga terpenuhi.
Namun di tengah perjalanan rumah tangga, kebutuhan pun semakin meningkat

apalagi ditambah dengan adanya anak. Terlebih di zaman sekarang ini, kehidupan
ekonomi semakin sulit saja.
Keluarga miskin menyebabkan keluarga lebih rawan untuk mengalami
perpecahan. Ketika kebutuhan primer tak terpenuhi maka konflik akan semakin
meningkat. Hal ini hanya bisa diatasi dengan kesabaran dan terus berusaha hingga
akhir. Jangan lupa untuk selalu mengingat komitmen pernikahan untuk selalu
setia dan bersama dalam keadaan senang maupun susah.
Untuk menghindari masalah ekonomi, sebaiknya lakukan investasi atau
menabung secara rutin sejak awal terbentuknya keluarga agar lebih siap
menghadapi kondisi yang sulit nantinya. Jika mulai terasa keuangan keluarga
mengalami kesulitan, maka jagalah keuangan keluarga agar tetap hemat dan tidak
boros. Gunakan keuangan keluarga untuk prioritas yang penting dan kendalikan
secara bijak. Penting untuk membuat budget keuangan tiap bulannya agar
terhindar dari pemborosan.
Masalah ekonomi yang terjadi di dalam keluarga seringkali dipicu oleh
kurangnya penghasilan sang suami atau keadaan dimana suami mengalami
pemecatan atau PHK. Suami sebagai pencari nafkah tidak mendapatkan nafkah
yang cukup sehingga keluarganya hidup dalam kekurangan. Bantuan istri untuk
ikut bekerja dan mencari nafkah bisa menjadi solusi masalah. Meminta bantuan
modal kepada keluarga besar dan berjanji untuk mengembalikan modal tersebut
bisa juga dilakukan sebagai alternatif terakhir.
Namun banyak juga masalah ekonomi keluarga yang terjadi karena sang
suami dirasa tidak bisa memenuhi keinginan istri atau anak. Keinginan tersebut
seringkali bukanlah keinginan atau kebutuhan utama namun keinginan untuk

10

memiliki sesuatu yang dimiliki oleh tetangga atau teman arisan. Hal ini tidak
jarang membuat keluarga retak dan malahan menjadi pemborosan. Jika ini terjadi,
maka sang istri perlu berkaca pada keluarga miskin yang hidup di pinggiran.
Mereka hidup sangat berkekurangan bahkan untuk makan sekalipun apalagi ingin
barang ini dan itu. Tentunya sang istri akan menyadari bahwa apa yang diberikan
suaminya sudah jauh lebih dari cukup. Penting untuk menyadari bahwa Anda
telah memiliki keluarga sejahtera.

Kesimpulan
Pembangunan

Ekonomi di setiap negara berbeda - beda tergantung dari

tingkat pendapatan per kapita suatu negara tersebut dan tergantung dari berapa besar
pendapatan / penghasilan dari penduudknya. Jika pendapatan Negara itu tinggi maka
pertumbuhan ekonominya juga cepat tetapi sebaliknya jika pendapatan suatu negara
itu di bawah rata rata maka pertumbuhna ekonominya juga rendah.
Beberapa ahli ekonomi mengemukakan pertumbuhan ekonomi dengan ersepsi
yang berbeda beda. Seperti pada alitan klasik an Neo klasik. Sebagai contoh nya :
Robert Solow mengemukakan pertumbuhan ekonomi merupakan rangkaian kegiatan
yang bersumber pada manusia, akumulasi modal, pemakaian tekonologi modern dan
hasil / output. Dan masih banyak lagi tokoh tokoh yang mengemukakan
pertumbuhan ekonomi dalam arti yang berbeda beda.

11

Pembangunan ekonomi pada zaman sekarang ini berdampak pada kehidupan


penduduk suatu negara. Semuanya ini berpengaruh pada kesejahteran rakyat banyak.
Oleh karena itu negara terus memajukan pendapatan negara dengan menaikkan harga
harga kebutuhan pokok seperti minyak yang katanya bisa menjadikan lebih baik
tingkat perekonomian kita.
Dengan demikian dapat kita sarankan kepada pemerintah dengan penjelasan
sebagai berikut :
1. Beberapa negara sedang berkembang mengalami ketidak stabilan
sosial, politik, dan ekonomi. Ini merupakan sumber yang menghalangi
pertumbuhan ekonomi. Adanya pemerintah yang kuat dan berwibawa
menjamin terciptanya keamanan dan ketertiban hukum serta persatuan
dan perdamaian di dalam negeri. Ini sangat diperlukan bagi terciptanya
iklim bekerja dan berusaha yang merupakan motor pertumbuhan
ekonomi.
2. Ketidakmampuan atau kelemahan setor swasta melaksanakan fungsi
entreprenurial yang bersedia dan mampu mengadakan akumulasi
kapital dan mengambil inisiatif mengadakan investasi yang diperlukan
untuk memonitori proses pertumbuhan.
3. Pertumbuhan ekonomi merupakan hasil akumulasi kapital dan
investasi yang dilakukan terutama oleh sektor swasta yang dapat
menaikkan produktivitas perekonomian. Hal ini tidak dapat dicapai
atau terwujud bila tidak didukung oleh adanya barang-barang dan

12

pelayanan jasa sosial seperti sanitasi dan program pelayanan kesehatan


dasr masyarakat, pendidikan, irigasi, penyediaan jalan dan jembatan
serta fasilitas komunikasi, program-program latihan dan keterampilan,
dan program lainnya yang memberikan manfaat kepada masyarakat.
4. Rendahnya tabungan-investasi masyarakat (sekor swasta) merupakan
pusat atau faktor penyebab timbulnya dilema kemiskinan yang
menghambat pertumbuhan ekonomi. Seperti telah diketahui hal ini
karena rendahnya tingkat pendapatan dan karena adanya efek
demonstrasi meniru tingkat konsumsi di negara-negara maju olah
kelompok kaya yang sesungguhnya bias menabung.

PEMBANGUNAN EKONOMI INDONESIA

ARTIKEL

13

Di Susun Oleh :

M. KADIR YANTO
1416132048

Dosen
Rini Fitria, M.Ag

PROGRAM STUDI EKONOMI ISLAM

FAKULTAS SYARIAH DAN EKONOMI ISLAM


INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI BENGKULU

2015
DAFTAR PUSTAKA

14

Cohn. Elchanan, 1979. The Economics Of Education, Ballinger Publishing


Engkoswara. 2002. Lembaga Pendidikan sebagai Pusat Pembudayaan. Bandung,
Yayasan Amal Keluarga
Dodi Nandika. 2005. Kebijakan Pembangunan Pendidikan 2005-2009. Bandung UPI.
Fattah, Nanang. 2000. Ekonomi dan Pembiayaan Pendidikan.Rosda. Bandung
Jac Fitz-enz, 2000.The ROI of Human Capital, Measuring the Economic Value of
Employee Performance, New York, Amacom

15