Anda di halaman 1dari 16

DAFTAR ISI

PENDAHULUAN.........................................................................................................................1
Latar Belakang Masalah.............................................................................................................1
Rumusan Masalah......................................................................................................................2
Tujuan Penulisan........................................................................................................................2
Aliran-Aliran Filsafat Pendidikan..............................................................................................3
Pengertian filsafat.......................................................................................................................3
Definisi filsafat..........................................................................................................................3
Cabang-Cabang Filsafat............................................................................................................4
Pengertian Pendidikan...............................................................................................................6
Pengertian Filsafat Pendidikan...................................................................................................7
Epistemologi Ilmu Pendidikan..................................................................................................9
Aksiologi Ilmu Pendidikan......................................................................................................10
Aliran atau Mazhab-Mazhab dari Filsafat Pendidikan..............................................................11
Filsafat pendidikan idealisme...............................................................................................11
Filsafat pendidikan realisme.................................................................................................12
Filsafat pendidikan materialisme..........................................................................................12
Filsafat pendidikan pragmatisme..........................................................................................12
Filsafat pendidikan eksistensialisme.....................................................................................13
Filsafat pendidikan progresivisme........................................................................................13
Filsafat pendidikan esensialisme..........................................................................................13
Filsafat pendidikan perenialisme..........................................................................................13
Filsafat pendidikan rekonstruksionisme...............................................................................14
KESIMPULAN DAN SARAN...................................................................................................15
KESIMPULAN........................................................................................................................15
SARAN....................................................................................................................................15

BAB I
PENDAHULUAN
1.

Latar Belakang Masalah


Pendidikan adalah proses yang berkesinambungan dari satu generasi ke generasi
lainnya. Manusia dimanapun akan membutuhkan pendidikan untuk memudahkan
kehidupannya di masa depan. Manusia sebagai mahluk yang memiliki akal pikiran,
tentunya akan selalu berupaya menjadikan hidup dan kehidupannya menjadi lebih baik,
lebih beradab, dan lebih sejahtera dari sebelumnya. Bahkan, pendidikan dikatakan sudah
menjadi hak dasar bagi manusia (Sadulloh, 2012:181).
Bagaimana seseorang memandang suatu pendidikan seringkali dikaitkan dengan
cara hidup atau pandangan hidup dimana orang tersebut berada. Meski demikian, karena
sifatnya yang universal, maka akan ada nilai-nilai di dalam pendidikan yang berlaku
umum (dimanapun dan kapanpun).
Untuk mendidik dirinya sendiri, pertama-tama manusia harus memahami dirinya
sendiri, apa hakikat manusia, bagaimana hakikat hidup dan kehidupannya, apa tujuan
hidup dan apa pula tujuan hidupnya. Pemikiran inilah yang mengaitkan pendidikan
dengan filsafat.
Pendidikan merupakan salah satu bidang ilmu, sama halnya dengan ilmu-ilmu
lain. Pendidikan lahir dari induknya yaitu filsafat, sejalan dengan proses perkembangan
ilmu, ilmu pendidikan juga lepas secara perlahan-lahan dari dari induknya. Pada awalnya
pendidikan berada bersama dengan filsafat, sebab filsafat tidak pernah bisa
membebaskan diri dengan pembentukan manusia. Filsafat diciptakan oleh manusia untuk
kepentingan memahami kedudukan manusia, pengembangan manusia, dan peningkatan
hidup manusia.
Filsafat, sebagai daya upaya manusia dengan akal budinya untuk memahami,
mendalami, dan menyelami secara radikal dan integral serta sisitematis mengenal
ketuhanan, alam semesta dan manusia sehingga dapat menghasilkan

pengetahuan

tentang bagaimana hakikatnya yang dapat dicapai oleh akal manusia dan bagaimana
sikap manusia seharusnya setelah mencapai pengetahuan itu, hakikat filsafat selalu
menggunakan ratio (pikiran), dalam perjalanan hidupnya manusia di hadapkan kepada
pengalaman-pengalaman peristiwa alamiyah yang ada di sekitarnya. Pengalamanpengalaman lahir ini merupakan sejarah hidupnya yang mengesankan dan kemudian

mendorong untuk melakukan perubahan-perubahan bagi kepentingan hidup dan


hidupnya
Filsafat membahas sesuatu dari segala aspeknya yang mendalam, maka dikatakan
kebenaran filsafat adalah kebenaran menyeluruh yang sering dipertentangkan dengan
kebenaran ilmu yang sifatnya relatif. Karena kebenaran ilmu hanya ditinjau dari segi
yang bisa diamati oleh manusia saja. Sesungguhnya isi alam yang dapat diamati hanya
sebagian kecil saja, diibaratkan mengamati gunung es, hanya mampu melihat yang di
atas permukaan laut saja. Sementara filsafat mencoba menyelami sampai kedasar gunung
es itu untuk meraba segala sesuatu yang ada melalui pikiran dan renungan yang kritis.
2.

Rumusan Masalah
Dari uraian di atas, pendidikan sangat berkaitan erat dengan filsafat, karena
filsafatlah yang memberikan arah pada pendidikan itu sendiri. Oleh karena itu dalam
kajian ini dirumuskan permasalahannya sebagai berikut
1.
Bagaimana pendidikan dalam analisis filsafat itu?
2.
Apa saja aliran atau mazhab dari fisafat pendidikan?

3.

Tujuan Penulisan
Tujuan kajian pada makalah ini adalah :
1. Untuk mengetahui bagaimana pendidikan dalam analisis filsafat.
2. Untuk mengetahui apasajakah aliran atau mazhab dari filsafat pendidikan.

BAB II
ALIRAN-ALIRAN FILSAFAT PENDIDIKAN
A. Pengertian filsafat
1.1. Definisi filsafat
Bila dirujuk dari akar kata pembentuknya, filsafat berasal dari bahasa Yunani,
yaitu Philo yang berarti cinta dan Sophia yang berarti kebijaksanaan (wisdom). Dengan
demikian, filsafat dapat diartikan sebagai cinta kepada kebijaksanaan. Berfilsafat
dengan demikian juga bertujuan hanya untuk mencari, mempertahankan dan
melaksanakan kebenaran/kebijaksanaan atau ditujukan untuk kebenaran itu sendiri,
berfilsafat tidak bertujuan untuk ketenaran, pujian, kekayaan, atau yang lainnya. Inilah
yang kemudian dikenal dengan tradisi pemikiran filosofis Yunani yaitu suatu
pemahaman atas kebenaran-kebenaran pertama (first truth), seperti baik, adil dan
kebenaran itu sendiri, serta penerapan dari kebenaran-kebenaran pertama ini dalam
problema-problema kehidupan.
Tugas filsafat yang paling mendasar yaitu untuk menemukan konsep-konsep yang
digunakan dalam ilmu pengetahuan, lalu menganalisisnya dan menentukan maknamakna yang tepat dan saling berhubungan. Selain itu, filsafat juga bertugas untuk
mengkaji secara kritis segala bentuk keyakinan-keyakinan yang kita miliki secara
radikal, universal, konseptual, sistematik, bebas dan bertanggung jawab.
Beberapa definisi filsafat yang dikemukakan oleh para filsuf berikut ini, mungkin
akan lebih membantu untuk menafsirkan dan menjelaskan mengapa filsafat pendidikan
dipelajari:
1.

Filsafat adalah sekumpulan sikap dan kepercayaan terhadap kehidupan dan alam
yang biasanya diterima secara tidak kritis. Definisi ini merupakan arti yang
informal tentang filsafat. Filsafat dianggap sebagai sikap atau kepercayaan yang ia

2.

miliki.
Filsafat adalah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap kepercayaan dan sikap
yang sangat kita junjung tinggi. Pengertian filsafat ini merefleksikan bentuk atau
tugas dari filsafat kritik, khususnya dalam mengkritisi keyakinan-keyakinan dalam

3.

kehidupan kita sehari-hari.


Filsafat adalah usaha untuk mendapatkan gambaran keseluruhan. Inilah yang
menjadi tugas dari filsafat spekulatif dalam usahanya mentransendensikan
pengalaman-pengalaman dan ilmu pengetahuan dalam visi atau gambaran yang
komprehensif.

4.

Filsafat adalah sebagai analisa logis dari bahasa dan penjelasan tentang arti kata
dan konsep. Pengertian ini termasuk dalam kategori kerja filsafat kritik
sebagaimana telah diuraikan sebelumnya bahwa filsafat mempunyai tugas
menganalisis konsep-konsep seperti substansi, gerak, waktu, dan sebagainya.
Filsafat adalah sekumpulan problema-problema yang langsung yang mendapat

5.

perhatian dari manusia dan yang dicarikan jawabannya oleh ahli-ahli filsafat.
Pengertian ini pada prinsipnya berada dalam pemikiran para filsuf dalam rangka
menjawab berbagai problematika kehidupan dan tentunya terus berlangsung tanpa
mengenal titik lelah (Widodo, 2007: 9)
1.2.

Cabang-Cabang Filsafat

1) Ontologi. Ontologi atau sering juga disebut metafisika (meta = melampaui, fisik =
dunia nyata/fisik) adalah cabang filsafat yang membicarakan tentang hakikat
segala sesuatu yang ada, atau membahas watak yang sangat mendasar (ultimate)
dari benda atau realitas yang berada di belakang pengalaman yang langsung
(immediate experience). Ontology berbicara tentang segala hal yang ada,
pertanyaan-pertanyaan yang akan dibongkarnya tidak terbatas, misalnya apakah
hakikat ruang, waktu, gerak, materi, dan perubahan itu? Apakah yang merupakan
asal mula jagad raya ini? Dan lain sebagainya. Kaitannya dengan pendidikan,
ontologi ilmu pendidikan membahas tentang hakikat substansi dan pola organisasi
Ilmu pendidikan.
2) Epistemologi. Epistemologi adalah cabang filsafat yang menyelidiki asal mula,
susunan, metode-metode, dan sahnya pengetahuan. Pertanyaan yang mendasar
adalah: Apakah mengetahui itu? Apakah yang merupakan asal mula pengetahuan
kita? Bagaimana cara kita mengetahui bila kita mempunyai pengetahuan?
Bagaimanakah cara kita memperoleh pengetahuan? Dan lain sebagainya. Dengan
demikian, epistemologi membahas tentang hakikat objek formal dan material
ilmu pendidikan
3) Aksiologi. Aksiologi berbicara tentang nilai dan kegunaan dari segala sesuatu
terkait dengan kaidah moral pengembangan penggunaan ilmu pengetahuan yang
diperoleh. Aksiologi ilmu pendidikan, membahas tentang hakikat nilai kegunaan
teoretis dan praktis ilmu pendidikan.

4) Logika. Logika merupakan cabang filsafat yang membicarakan tentang aturanaturan berpikir agar dengan aturan-aturan tersebut dapat diambil kesimpulan yang
benar. Dengan kata lain logika adalah pengkajian yang sistematis tentang aturanaturan untuk menguatkan premis-premis atau sebab-sebab mengenai konklusi
aturan-aturan itu, sehingga dapat kita pakai untuk membedakan argument yang
baik dan yang tidak baik.
Ontologi, Epistemologi, dan Aksiologi
Tahapan
Ontologi

Obyek apa yang telah ditelaah ilmu pendidikan?

(hakikat ilmu

Bagaimana wujud yang hakiki dari obyek tersebut?

pendidikan)

Bagaimana hubungan antara obyek tadi dengan daya tangkap manusia


(seperti berpikir, merasa dan mengindera) yang membuahkan pengetahuan?

Bagaimana proses yang memungkinkan ditimbanya pengetahuan yang


berupa ilmu pendidikan?

Epistemologi

(Cara

Bagaimana prosedurnya?
Bagaimana proses yang memungkinkan ditimbanya pengetahuan yang
berupa ilmu pendidikan?

Mendapatkan

Bagaimana prosedurnya?

Pengetahuan)

Hal-hal apa yang harus diperhatikan agar kita mendapatkan pengetahuan


dengan benar?

Apa yang disebut dengan kebenaran itu sendiri?

Apa kriterianya?

Sarana/cara/teknik apa yang membantu kita dalam mendapatkan

Aksiologi

(Guna

Pengetahuan)

pengetahuan yang berupa ilmu pendidikan?


Untuk apa pengetahuan tersebut digunakan?
Bagaimana kaitan antara cara penggunaan tersebut dengan kaidahkaidah moral?

Bagaimana penetuan obyek yang ditelaah berdasarkan pilihan moral?

Bagaimana

kaitan

antara

teknik

prosedural

yang

merupakan

operasionalisasi metode ilmiah dengan norma-norma moral/profesional?

diadopsi dari Suryasumantri, 1993


1.2. Pengertian Pendidikan
Pendidikan atau pedagogi itu adalah kegiatan membimbing anak manusia menuju
kepada kedewasaan dan kemandirian (Langeveld, dalam Widodo, 2007:15). Sementara
5

Kingsley mengemukakan bahwa pendidikan adalah proses yang memungkinkan


kekayaan budaya non fisik dipelihara atau dikembangkan dalam mengasuh anak-anak
atau mengajar orang-orang dewasa (Kingsley, 1965:4)
Beberapa definisi pendidikan yang lain, diantaranya adalah sebagai berikut.
1. John Dewey.
Pendidikan adalah proses pembentukan kecakapan-kecakapan fundamental secara
intelektual, emosional ke arah alam dan sesama manusia
2. M.J. Longeveled
Pendidikan adalah usaha , pengaruh, perlindungan dan bantuan yang diberikan
kepada anak agar tertuju kepada kedewasaannya, atau lebih tepatnya membantu
anaka agar cukup cakap melaksanakan tugas hidupnya sendiri.
3. J.J. Russeau
Pendidikan adalah pembekalan yang tidak ada pada pada saat anak-anak, akan tetapi
dibutuhkan pada saat dewasa.
4. Ki Hajar Dewantara
Pendidikan adalah daya upaya untuk memajukan budi pekerti, pikiran, serta jasmani
anak, agar dapat memajukan kesempurnaan hidup yaitu hidup dan menghidupkan
anak yang selaras dengan alam dan masyarakatnya.
5. Edgar Dalle
Pendidikan adalah usaha sadar yang dilakukan oleh keluarga, masyarakat, dan
pemerintah melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan latihan, yang berlangsung di
sekolah dan di luar sekolah sepanjang hayat untuk mempersiapkan peserta didik agar
dapat mempermainkan peranan dalam berbagai lingkungan hidup secara tetap untuk
masa yang akan datang.
UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan nasional
Pendidikan adalah usaha sadar terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan

6.

proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya
untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,
kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan darinya, masyarakat,
bangsa, dan negara.
Dari beberapa definisi pendidikan di atas, pada dasarnya pengertian pendidikan yang
dikemukakan memiliki kesamaan yaitu usaha sadar, terencana, sistematis, berlangsung
terus-menerus, dan menuju kedewasaan.

1.3.

Pengertian Filsafat Pendidikan

Dengan melihat definisi filsafat dan pengertian pendidikan maka definisi dari filsafat
pendidikan menurut Widodo (2007:9. Lihat juga Mudyahardjo, 2004:5) adalah suatu
pendekatan dalam memahami dan memecahkan persoalan-persoalan yang mendasar
dalam pendidikan, seperti dalam menentukan tujuan pendidikan, kurikulum, metode
pembelajaran, manusia, masyarakat, dan kebudayaan yang tidak dapat dipisahkan dari
dunia pendidikan itu sendiri. Pendidikan tidak dapat terlepas dari aliran filsafat yang
melandasinya, sebagaimana dilakukan oleh Amerika Serikat yang meletakkan filsafat
pendidikan atas dasar pengkajian beberapa aliran filsafat tertentu, seperti pragmatisme,
realisme, idealisme, dan eksistensialisme, lalu dikaji bagaimana konsekuensi dan
implikasinya dalam dunia pendidikan. Begitu juga dengan pendidikan Indonesia yang
tidak bisa terlepas dari filsafat Pancasila yang notabenenya merupakan nilai-nilai luhur
budaya bangsa.
Mudyahardjo (2004:5) membedakan pendidikan dalam dua macam, yaitu (1) praktek
pendidikan dan (2) ilmu pendidikan sebagai salah satu bentuk teori pendidikan. Yang
selanjutnya, juga membedakan filsafat pendidikan ke dalam dua macam, yaitu (1) filsafat
praktek pendidikan, dan (2) filsafat ilmu pendidikan. Filsafat praktek pendidikan adalah
analisis

kritis

dan

komprehensif

tentang

bagaimana

seharusnya

pendidikan

diselenggarakan dan dilaksanakan dalam kehidupan manusia. Filsafat praktek pendidikan


dapat dibedakan menjadi: (1) filsafat proses pendidikan (biasanya disebut filsafat
pendidikan) dan (2) filsafat sosial pendidikan. Filsafat proses pendidikan adalah analisis
kritis dan komprehensif tentang bagaimana seharusnya kegiatan pendidikan dilaksanakan
dalam kehidupan manusia. Filsafat proses pendidikan biasanya membahas tiga masalah
pokok, yaitu (1) apakah sebenarnya pendidikan itu; (2) apakah tujuan pendidikan itu
sebenarnya; dan (3) dengan cara bagaimana tujuan pendidikan dapat dicapai.
(Henderson, 1959, sebagaimana dikutip Mudyahardjo, 2004:5). Sementara filsafat sosial
pendidikan membahas hubungan antara penataan masyarakat manusia dengan
pendidikan. Atau dapat pula dikatakan bahwa filsafat sosial pendidikan merupakan
analisis

kritis

dan

komprehensif

tentang

bagaimana

seharusnya

pendidikan

diselenggarakan dalam mewujudkan tatanan masyarakat manusia idaman.


Status Filsafat Ilmu Pendidikan Sebagai Filsafat

Ontologi

Metafisika

Kosmologi
Humanologi
Teologi

Filsafat Umum

Epistemologi
Induksi
Logika
Deduksi
Aksiologi

Etika
Estetika
Filsafat Proses Pendidikan

FILSAFAT

Filsafat Praktek Pendidikan


Filsafat Sosial Pendidikan

Ontologi Ilmu Pendidikan

Filsafat Pendidikan

Filsafat Hukum

Epistemologi Ilmu Pendidikan

Filsafat Khusus
Filsafat Sejarah

Filsafat Ilmu Pendidikan


Metodologi Ilmu Pendidikan

Dan lain-lainnya

Aksiologi Ilmu Pendidikan


Sumber: Mudyahardjo (2004:7)

A.

Epistemologi Ilmu Pendidikan


1) Objek Formal Ilmu Pendidikan
8

Objek formal ilmu pendidikan berkenaan dengan bidang yang menjadi


keseluruhan ruang lingkup garapan ilmu pendidikan. Sedangkan objek material
ilmu pendidikan berkenaan dengan aspek-aspek yang menjadi garapan
penelidikan langsung ilmu pendidikan. Objek formal ilmu pendidikan menurut
Mudyahardjo (2004:45) adalah pendidikan, yang dapat diartikan secara luas, dan
sempit. Pendidikan dalam artian yang luas adalah segala situasi dalam hidup yang
mempengaruhi pertumbuhan seseorang. Pendidikan adalah pengalaman belajar,
yang oleh karenanya pendidikan dapat pula didefinisikan sebagai keseluruhan
pengalaman belajar setiap orang sepanjang hidupnya. Sedangkan dalam
pengertian pendidikan dalam arti sempit adalah sekolah atau persekolahan
(schooling)..
2) Objek Material Ilmu Pendidikan
Sebagaimana telah diungkap di atas, bahwa objek material ilmu pendidikan
adalah salah satu aspek pendidikan. Apabila dilihat dari segi ini, maka ilmu
pendidikan dibagi menjadi dua, yaitu 1) ilmu pendidikan makro, yaitu yang
menyelidiki keseluruhan yang terpadu dari semua satuan dan kegiatan pendidikan
yang berkaitan satu dengan lainnya untuk mengusahakan tercapainya tujuan
nasional, dan 2) ilmu pendidikan mikro, atau ilmu pendidikan yang menyelidiki
satuan pendidikan atau kegiatan pendidikan secara keseluruhan atau hanya satu
satuan atau satu bentuk kegiatan pendidikan. Bagan berikut, menjelaskan bagian
atau cabang-cabang dari ilmu pendidikan (objek material ilmu pendidikan).
B.

Aksiologi Ilmu Pendidikan


1) Aksiologi Ilmu Pendidikan (Nilai Kegunaan Teoretis)
Meskipun status ilmiahnya masih belum sejajar dengan ilmu-ilmu yang sudah
mapan, ilmu pendidikan dapat memberikan sumbangan teoretis terhadap
perkembangan ilmu-ilmu sosial (Social Sciences) atau ilmu-ilmu tingkah laku
(Behavioral Sciences). Sumbangan tersebut, antara lain berupa memperluas
konsep-konsep ilmiah yang berkenaan dengan kehidupan sosial atau pada tingkah
laku manusia. Ilmu pendidikan menghasilkan konsep-konsep ilmiah tentang pola
tingkah laku dalam proses belajar mengajar yang berlangsung di lingkungan
hidup manusia. Konsep tersebut menambah rekanan konsep-konsep aspek sosialbudaya dalam kehidupan manusia.

2) Aksiologi Ilmu Pendidikan (Nilai Kegunaan Praktis)


Konsep-konsep yang dihasilkan oleh ilmu pendidikan dapat memberi pedoman
dasar kerja pendidikan/pengelola pendidikan dalam melaksanakan tugasnya.
Konsep-konsep yang dikembangkan ilmu pendidikan, berkenaan dengan
bagaimana proses pengelolaan dan pelaksanaan praktek pendidikan terselenggara.
Dengan demikian konsep-konsep tersebut merupakan prinsip-prinsip tentang
praktek-praktek pengelolaan dan kegiatan pendidikan (mendidik).
Hasil penelitian Arora Kamla sebagaimana dikutip Mudyahardjo (2004:196)
menyatakan bahwa karakteristik profesional yang sangat mempengaruhi
efektivitas guru mengajar adalah berkenaan dengan kemampuan-kemampuan: 1)
menerangkan dengan jelas topik-topik yang menjadi bahan ajaran, 2) menyajikan
dengan jelas tentang mata pelajaran, 3) mengorganisasikan secara sistematis
tentang mata pelajaran, 4) berekspresi, 5) membangkitkan minat dan dorongan
siswa untuk belajar, dan 6) menyusun rencana dan persiapan mengajar.
Penguasaan keenam kemampuan tersebut merupakan awal dan sangat
mempengaruhi efektivitas guru mengajar.

2.2 Aliran atau Mazhab-Mazhab dari Filsafat Pendidikan


Karena filsafat pendidikan merupakan terapan dari filsafat, maka filsafat pendidikan
memiliki berbagai aliran atau mazhab, di antaranya :
1.

Filsafat pendidikan idealisme.


Idealisme berpendapat bahwa hakikat kenyataan dunia adalah ide yang sifatnya
rohani atau intelegensi. Termasuk dalam paham idealisme adalah spiritualisme,
rasionalisme,

dan

supernaturalisme.

Tentang

teori

pengetahuan,

idealis

memengemukakan bahwa pengetahuan yang diperoleh melalui indera tidak pasti


dan tidak lengkap karena dunia hanyalah merupakan tiruan belaka, sifatnya maya
yang menyimpang dari kenyataan sebenarnya. Selain itu, menurut pandangan
idealisme, nilaiadalah absolut. Apa yang dikatakan baik, benar, salah, cantik atau
jelek secara fundamental tidak berubah, melainkan tetap dan tidak diciptakan
manusia. Idealis mememiliki tujuan pendidikan yang pasti dan abadi, di mana
tujuan itu berada di luar kehidupan manusia, yaitu manusia yang mampu mencapai

10

dunia cita, manusia yang mampu mencapai dan menikmati kehidupan abadi yang
berasal dari Tuhan.
2.

Filsafat pendidikan realisme.


a.
Aliran ini berpendapat bahwa dunia rohani dan dunia materi merupakan
b.

hakikatyang asli dan abadi. Kneller membagi realisme menjadi dua :


Realisme rasional, memandang bahwa dunia materi adalah nyata dan berada
diluar pikiran yang mengamatinya, terdiri dari realisme klasik dan realisme

c.

religius.
Realisme natural ilmiah, memandang bahwa dunia yang kita amati bukan
hasilkreasi akal manusia, melainkan dunia sebagaimana adanya, dan
substansialitas,sebab akibat, serta aturan-aturan alam merupakan suatu
penampakan dari duniaitu sendiri. Selain realisme rasional dan realisme
natural ilmiah, ada pula pandangan lain mengenai realisme, yaitu neorealisme dan realisme kritis. Neo-realisme adalah pandangan dariFrederick
Breed mengenai filsafat pendidikan yang hendaknya harmoni dengan prinsipprinsip demokrasi, yaitu menghormati hak-hak individu. Sedangkan realisme
kritis didasarkan atas pemikiran Immanuel Kant yang mensintesiskan
pandangan berbedaan antara empirisme dan rasionalisme, skeptimisme dan

3.

absolutisme, serta eudaemonisme dengan prutanisme untuk filsafat yang kuat.


Filsafat pendidikan materialisme.
Materialisme berpandangan bahwa realisme adalah materi, bukan rohani, spiritual,
atau supernatural. Cabang materialisme yang banyak dijadikan landasan berpikir
adalah positivisme yang menganggap jika sesuatu itu memang ada, maka adanya itu
adalah jumlah yang dapat diamati dan diukur. Oleh karena itu, positivisme hanya

4.

mempelajari yang berdasarkan fakta atau data yang nyata.


Filsafat pendidikan pragmatisme.
Pragmatisme merupakan aliran paham dalam filsafat yang tidak bersikap mutlak,
tidak doktriner, tetapi relatif atau tergantung pada kemampuan manusia. Dalam
pragmatisme, makna segala sesuatu dilihat dari hubungannya dengan apa yang
dapat dilakukan, atau benar tidaknya suatu ucapan, dalil, dan teori, semata-mata
bergantung pada manusia dalam bertindak. Menurut pragmatisme, pendidikan
bukan merupakan proses pembentukan dari luar dan juga bukan pemerkahan
kekuatan laten dengan sendirinya, melainkan proses reorganisasi dan rekonstruksi
dari pengalaman individu.

5.

Filsafat pendidikan eksistensialisme.


11

Eksistensialisme adalah aliran yang menekankan pilihan kreatif, subjektivitas


pengalaman manusia, dan tindakan konkret dari keberadaan manusia atas setiap
skema rasional. setiap skema rasional untuk hakekat manusia atau realitas. Menurut
eksistensialisme, pengetahuan manusia tergantung pada pemahamannya tentang
realitas, interpretasinya terhadap realitas, dan pengetahuan yang diberikan di
sekolah bukan sebagai alat untuk memperoleh pekerjaan, tetapi untuk alat
6.

pekembangan dan pemenuhan diri secara pribadi.


Filsafat pendidikan progresivisme.
Progresivisme adalah gerakan pendidikan yang mengutamakan penyelenggaraan
pendidikan di sekolah berpusat pada anak, sebagai reaksi terhadap pelaksanaan
pendidikan yang masih berpusat pada guru atau bahan pelajaran yang didasari olehfilosofi
realisme religius dan humanisme. Progresivisme berpendapat tidak ada teorirealita
yang umum, pengalaman bersifat dinamis dan temporal sehingga nilai pun

7.

terusberkembang.
Filsafat pendidikan esensialisme.
Esensialisme dalam pendidikan adalah gerakan pendidikan yang memprotes
skeptisisme dan sinisme dari progresivisme terhadap nilai-nilai yang tertanam
dalam warisan budaya/sosial. Esensialisme berpendapat bahwa pendidikan haruslah
berasaskan nilai yang telah teruji keteguhan dan kekuatannya sepanjang masa.

8.

Gerakan ini bertumpu pada mazhab idealisme dan realisme.


Filsafat pendidikan perenialisme.
Perenialisme adalah aliran yang berorientasi dari neo-thomisme dan memandang
bahwa nilai universal itu ada, pendidikan hendaknya dijadikan suatu pencarian dan
penanaman kebenaran nilai tersebut. Berikut adalah beberapa pandangan tokoh
perenialisme terhadap pendidikan :
a.
Plato : Program pendidikan yang ideal harus didasarkan atas paham

9.

b.

adanyanafsu, kemauan, dan akal.


Aristoteles : Perkembangan budi merupakan titik pusat perhatian pendidikan

c.

dengan filsafat sebagai alat untuk mencapainya.


Thomas Aquina : Pendidikan adalah menuntun kemampuan-kemampuan

yang masih tidur agar menjadi aktif atau nyata.


Filsafat pendidikan rekonstruksionisme.
Rekonstruksionisme adalah paham yang memandang pendidikan sebagai
rekonstruksi pengalaman-pengalaman yang berlangsung terus dalam hidup.
Rekonstruksionisme dapat dibedakan menjadi rekonstruksionisme individual dari
John Dewey dan rekonstruksionisme sosial dari George S. Counts yang keduanya
adalahbersumber pada pragmatisme.
12

13

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN
A.

KESIMPULAN
Dengan merujuk pada rumusan masalah yang dibuat di BAB I, bahwa pembahasan ini
berusaha untuk memaparkan tentang kedudukan pendidikan dalam analisis filsafat itu dan
berbagai aliran atau mazhab dari fisafat pendidikan, maka dari hasil pembahasan
disimpulkan sebagai berikut :
1. Filsafat dan pendidikan itu saling berhubungan karena filsafat merupakan ilmu yang
mempelajari dengan sungguh-sungguh tentang pemikiran yang menggunakan akal sehat
dengan adanya kebenaran dalam memecahkan permasalahan/kesulitan. Sedangkan
pendidikan adalah salah satu dari suatu proses yang diharapkan untuk mencapai tujuan,
seperti kematangan, integritas atau kesempurnaan pribadi dan terbentuknya kepribadian
seseorang.Jadi filsafat dan pendidikan ini saling berhubungan. Keduanya menjadi arah,
dasar, dan pedomam suatu kehidupan.
2. Berbagai aliran filsafat pendidikan dengan pandangan dan tujuan yang berbeda, serta
kelemahan dan keunggulanya masing masing, diharapkan dapat menyelesaikan masalah
pendidikan yang ada, karena pada intinya penerapan mazhab mazhab filsafat
pendidikan tersebut berorientasi mengarahkan para pelaku pendidikan pada realitas diri
dan dunianya.

B.

SARAN
Kajian mengenai aliran-aliran filsafat sangat luas, oleh karena itu diperlukan banyak
sumber /literature. Literature yang cukup baik, akan memberikan gambaran yang
komprehensif mengenai berbagai mazhab dalam filsafat, terutama berkaitan dengan cara
bagaimana mazhab-mazhab itu mendefinisikan tentang pendidikan dan hubungannya dengan
ilmu. Sehingga bagi siapapun yang tertarik melakukan kajian tentang filsafat pendidikan
diharapkan memiliki literature yang cukup mengenai filsafatn dan pendidikan

DAFTAR PUSTAKA
14

1. Ihsan, hamdani dan Ihsan fuad. 2001. Filsafat Pendidikan Islam. Bandung:
Pustaka
2. Soetopo, Hendyat. 2004. Pengantar Pendidikan (Teori, Pendekatan, dan Praktik).
Malang: FIP UM.
3. Suhartono, Suparlan. 2009. Filsafat Pendidikan. Jogjakarta: Ar-Ruzz Media.
4. Sadullah, Uyoh. 2007. Pengantar Filsafat Pendidikan. Bandung : Alfabeta
5. Widodo, Sembodo Ardi, 2007. Kajian Filosofis Pendidikan Barat dan Islam.
Jakarta: PT. Nimas Multima
6. Zuhairini. 2009. Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Askara.

15