Anda di halaman 1dari 128

perpustakaan.uns.ac.

id

digilib.uns.ac.id

LAPORAN MAGANG
DI PT. SIDO MUNCUL BERGAS, SEMARANG
(PROSES PENGOLAHAN JAMU DAN SISTEM SANITASI DI
PT. SIDO MUNCUL)

Tugas Ini Ditulis Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam


Memperoleh Gelar Ahli Madya
Teknologi Hasil Pertanian di Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta

Oleh:
Endri Puspitasari

H 3106044

PROGRAM DIPLOMA III TEKNOLOGI HASIL PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

LAPORAN MAGANG
DI PT. SIDO MUNCUL BERGAS, SEMARANG
(PROSES PENGOLAHAN JAMU DAN SISTEM SANITASI DI
PT. SIDO MUNCUL)
Yang dipersiapkan dan disusun oleh
Endri Puspitasari
H 3106044

Telah dipertahankan dihadapan penguji


Pada tanggal:
Dan dinyatakan memenuhi syarat

Menyetujui,

Pembimbing / Penguji I

Pembimbing / Penguji II

Ir. Windi Atmaka, MP


NIP. 196108311988031001

Gusti Fauza, ST, MT


NIP. 197608222008012009

Mengetahui,
Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret
Surakarta
Dekan

Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS


NIP.
131 to
124
609
commit
user

ii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

MOTTO
Anda tidak boleh bernegosiasi dengan mimpi anda. Bernegosiasilah
dengan apa yang harus anda lakukan untuk mencapainya. Tanpa
memimpikan keadaan yang lebih baik di masa depan, kita akan
kehilangan ketertarikan untuk hidup dengan sepenuhnya.

(Mario Teguh, 2004)


Banyak orang memiliki rencana besar tetapi tidak menjadi kenyataan.
Alasannya adalah begitu banyak orang yang memiliki rencana besar
tetapi gagal menepati janji-janji kecil mereka.
(Robert Kiyosaki, 2010)

commit to user

iii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR

Dengan mengucap puji syukur alhamdullilah kepada Tuhan Yang Maha


Esa yang telah memberikan rahmat dan hidayahNya kepada penulis, sehingga
penulis dapat menyelesaikan tugas ini dengan baik. Laporan Magang yang
berjudul (Proses Pengolahan Jamu Dan Sistem Sanitasi Di PT. Sido Muncul) di
PT. Sido Muncul Bergas, Semarang ini dibuat untuk memenuhi salah satu syarat
dalam mendapatkan gelar Ahli Madya.
Di dalam penulisan Laporan Magang ini ternyata tidak dapat terlepas
bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan rasa terima kasih
kepada:
1. Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS selaku Dekan Fakultas Pertanian Universitas
Sebelas Maret Surakarta yang telah memberikan ijin magang.
2. Ir. Heru Irianto, MM selaku Koordinator Program D III Fakultas Pertanian
yang telah memberikan ijin melaksanakan magang.
3. Ir. Bambang Sigit A, MSi selaku Koordinator Magang, Ketua Prodi D III
Teknologi Hasil Pertanian yang telah membantu dalam memberikan ijin
pelaksanaan magang.
4. Ir. Windi Atmaka MP, selaku dosen pembimbing sekaligus dosen penguji I
yang telah berkenan membimbing penulis dalam menyusun laporan ini.
5. Gusti Fauza ,ST, MT selaku dosen penguji II.
6. Dosen dan Staf D III Teknologi Hasil Pertanian Universitas Sebelas Maret
yang telah memberi petunjuk dan pengarahan dalam menyusun laporan ini
hingga selesai.
7. Bapak Irwan Hidayat, selaku Dewan Komisaris PT. SidoMuncul beserta
direksi PT. Sido Muncul.
8. Ir. Dian Risdianto, MT, IPP selaku Manajer Departemen Lingkungan dan
Proses di PT. SidoMuncul sekaligus pembimbing lapangan yang telah
memberikan kontribusi, inspirasi serta ilmunya terhadap penulis.
9. Musonef ST, selaku pembimbing lapangan yang telah memberikan kontribusi,
commit to user
inspirasi serta ilmunya terhadap penulis
iv

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

10. Bapak Aryo Pramono, Ibu Listina, Ibu Puji, Bapak Budi, Bapak Sutarno,
Bapak Tri Nugroho yang telah banyak membantu penulis sepanjang
perjalanan praktek lapang, juga kepada segenap karyawan PT. Sido Muncul.
11. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
membantu dalam penulisan Laporan Magang ini.
Namun demikian, penulis menyadari bahwa dalam penulisan Laporan
Magang ini masih terdapat kekurangan. Oleh karena itu penulis berharap kritik
dan saran yang mengarah ketingkat yang lebih baik.
Sebagai akhir kata, mudah-mudahan Laporan Magang ini bermanfaat
bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya.

Surakarta,

Agustus 2010

Penulis

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL..................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN....................................................................

ii

HALAMAN MOTTO................................................................................

iii

KATA PENGANTAR................................................................................

iv

DAFTAR ISI...............................................................................................

vi

DAFTAR TABEL......................................................................................

ix

DAFTAR GAMBAR..................................................................................

BAB I. PENDAHULUAN........................................................................

A. Latar Belakang

......................................................................

B. Tujuan Kegiatan Praktek Magang

..................................

C. Manfaat Kegiatan Praktek Magang

..................................

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ..........................................................

A. Obat Tradisional .......................................................................

B. Bahan Baku

.......................................................................

...................................................................................

11

C. Limbah

D. Minyak Atsiri

.......................................................................

BAB III. TATA LAKSANA PELAKSANAAN

22

...................................

28

....................................

28

B. Waktu Pelaksanaan

............................................................

28

C. Metode Pelaksanaan

............................................................

28

A. Tempat dan Waktu Praktek Magang

BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

................................................

30

.................................................

30

a. Lokasi Pabrik .........................................................................

30

b. Usaha yang Dijalankan

31

A. Keadaan Umum Perusahaan

.................................................

c. Arti dan Logo PT.SidoMuncul

.....................................

32

d. Visi dan Misi Perusahaan........................................................

32

B. Manajemen Perusahaan .............................................................


commit to user
1. Struktur Organisasi .............................................................

33

vi

33

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

2. Ketenagakerjaan

.............................................................

a. Perekrutan Karyawan

45

.................................................

45

b. Sistem Pengajian .............................................................

46

c. Sistem Pengembangan Tenaga Kerja

.........................

47

d. Jam Kerja .........................................................................

51

e. Fasilitas Perusahaan...........................................................

52

C. Peralatan yang Digunakan

.................................................

53

1. Spesifikasi Peralatan yang Digunakan....................................

53

2. Mekanisme Kerjanya Mesin .................................................

57

D. Penyediaan Bahan Baku................................................................

65

1. Bahan Baku yang Dipergunakan.............................................

65

2. Cara / Sistem Pengadaan Bahan Baku

.........................

70

.............................................................

70

E. Proses Pengolahan

1. Tahap dan Proses yang Dikerjakan

.....................................

70

a. Proses Pembuatan Jamu ................................................

70

b. Proses Pembuatan Minyak Atsiri .....................................

72

2. Diagram Alir Proses .............................................................

76

3. Produk PT.SidoMuncul...........................................................

77

F. Pengendalian Mutu ( Quality Control)........................................

84

G. Pengepakan

87

.........................................................................

1. Bahan Pengemas

.............................................................

87

2. Cara Pengemasan

.............................................................

87

3. Cara Penyimpanan

.............................................................

88

H. Pemasaran .....................................................................................

89

1. Cara Pemasaran.......................................................................

89

2. Cara Distribusi Produk

89

.................................................

3. Lokasi Pemasaran.................................................................... 90
I. Sistem Sanitasi Industri

.............................................................

1. Sanitasi Bangunan, Peralatan dan Tenaga Kerja

.............

90
91

2. Sanitasi Selama Proses Produksi


..................................... 95
commit
to user
3. Sanitasi Lingkungan
Disekitar
Industri
.......................... 96

vii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

4. Penanganan Limbah Industri .................................................. 97


5. Unit Penanganan Limbah Industri............................................ 98
BAB V. PEMBAHASAN DAN KESIMPULAN........................................ 109
A. Pembahasan

.......................................................................... 109

B. Kesimpulan.................................................................................... 117
C. Saran

...................................................................................... 118

DAFTAR PUSTAKA

.......................................................................... 119

LAMPIRAN

commit to user

viii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1 Spesifikasi Persyaratan Umum Jahe

.......................................

Tabel 2.2 Spesifikasi Persyaratan Khusus Jahe

.......................................

Tabel 2.3 Persyaratan Baku Mutu Air Limbah

....................................... 20

Tabel 4.1 Kadar Minyak Atsiri

............................................................... 69

Tabel 4.4 Syarat Teknis Minimal Pupuk Organik

commit to user

ix

....................................... 104

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Penyulingan Dengan Air .............................................................. 25
Gambar 2.2 Penyulingan Dengan Air dan Uap................................................ 26
Gambar 2.3 Penyulingan Dengan Uap............................................................. 27
Gambar 4.1 Kehati Award............................................................................... 31
Gambar 4.2 Struktur Organisasi PT.SidoMuncul............................................. 35
Gambar 4.3 Mesin Penyangrai.......................................................................... 57
Gambar 4.4 Mesin Penggiling (Disc Mill)

.................................................. 58

Gambar 4.5 Mesin Penghalus Vacum (Penggiling Raymond)

.............. 59

Gambar 4.6 Mesin Pengayak .......................................................................... 59


Gambar 4.7 Mesin Pencampur (Mixer)

.................................................. 60

Gambar 4.8 Mesin Pengering (Cabinet Dryer)


Gambar 4.9 Mesin Pengisi Serbuk

...................................... 61

.............................................................. 61

Gambar 4.10 Mesin Pengelas .......................................................................... 62


Gambar 4.11 Incenerator

.......................................................................... 63

Gambar 4.12 Diagram Proses Pembuatan Jamu

...................................... 76

Gambar 4.13 Diagram Proses Penanganan Bahan Baku ................................. 87


Gambar 4.14 Diagram Proses Sanitasi Limbah Cair ...................................... 102
Gambar 4.15 Diagram

Proses

Pembuatan

Pupuk

Organik

PT.SidoMuncul.....................................................................
Gambar 4.16 Diagram Proses Incenerasi

di
105

................................................. 107

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Banyak produk produk hasil pertanian yang telah menyita perhatian
banyak masyarakat. Salah satunya adalah produk tanaman herbal. Hal ini
dikarenakan tanaman herbal merupakan tanaman organik yang dapat
digunakan sebagai obat tradisional tanpa menggunakan campuran bahan
kimia. Disisi lain tanaman tersebut dapat diperoleh dengan mudah, dapat
diolah secara tradisional dan harganya yang relatif terjangkau. Maka dari itu
konsumsi obat obatan tradisional sangat marak hingga sekarang dan menjadi
salah satu aset tradisi negara yang dapat bertahan hingga sekarang. Begitu
pula dengan PT.Sido Muncul yang merupakan industri berskala besar yang
bergerak dalam bidang herbal, telah ikut andil dalam mempertahankan tradisi
tersebut dengan cara mengolah hasil-hasil pertanian menjadi berbagai obat
tradisional. Obat tradisional sendiri telah dikenal secara turun temurun dan
digunakan oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan akan kesehatan.
Pemanfaatan obat tradisional pada umumnya lebih diutamakan sebagai upaya
menjaga kesehatan maupun pengobatan.
Obat tradisional itu sendiri sebenarnya dapat dikelompokkan menjadi tiga,
yaitu jamu, obat ekstrak alam dan fitofarmaka. Jamu adalah obat yang
disediakan secara tradisional, misalnya dalam bentuk serbuk, seduhan, pil dan
cairan yang berisi seluruh bahan tanaman yang menjadi penyusun jamu
tersebut serta digunakan secara tradisional. Pada umumnya jenis ini dibuat
dengan mengacu pada resep peninggalan leluhur yang terbuat dari berbagai
tanaman obat yang jumlahnya cukup banyak, berkisar antara 5-10 macam
bahkan lebih. Bentuk jamu tidak perlu membutuhkan pembuktian ilmiah
sampai dengan klinis, tetapi cukup dengan bukti empiris. Pembuktian empiris
sendiri berarti suatu keadaan yang bergantung pada bukti atau konsekuensi
yang teramati oleh indera yang berdasarkan realita dan dapat diterima dengan
commit to user
akal sehat. Jamu yang telah digunakan secara turun temurun selama berpuluh
1

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
2

puluh tahun bahkan mungkin ratusan tahun, telah membuktikan keamanan dan
manfaat secara langsung untuk tujuan kesehatan tertentu. Ekstrak bahan alam
adalah obat tradisional yang disediakan dari ekstrak atau penyaringan bahan
alam yang dapat berupa tanaman obat, binatang maupun mineral. Proses ini
membutuhkan peralatan yang lebih kompleks dan berharga mahal, ditambah
dengan tenaga yang didukung dengan pengetahuan maupun ketrampilan
pembuatan ekstrak. Selain proses produksi dengan teknologi maju, jenis ini
pada umumnya telah ditunjang dengan pembuktian ilmiah berupa penelitian
penelitian pre-klinik atau uji keamanan obat seperti standar kandungan bahan
berkhasiat, standar pembuatan ekstrak tanaman obat, standar pembuatan obat
tradisional yang higienis dan uji toksisitas akut maupun kronis. Maksud dari
pembuktian secara ilmiah itu sendiri adalah suatu kegiatan yang sistematik
dan obyektif untuk mengkaji suatu masalah dalam usaha untuk mencapai
suatu pengertian mengenai prinsip prinsipnya yang mendasar dan berlaku
umum mengenai suatu masalah. Penelitian yang dilakukan berpedoman pada
berbagai informasi yang telah dihasilkan dalam penelitian terdahulu. Tujuan
dari

penelitian

ilmiah

itu

sendiri

adalah

untuk

menambah

atau

menyempurnakan teori yang telah ada mengenai suatu masalah yang menjadi
sasaran kajian. Bentuk obat tradisional yang berikutnya adalah fitofarmaka.
Fitofarmaka merupakan bentuk obat tradisional dari bahan alam yang dapat
disejajarkan dengan obat modern karena proses pembuatannya yang telah
terstandar, ditunjang dengan bukti ilmiah sampai dengan uji klinis yang
merupakan uji khasiat atau kegunaan dari obat itu sendiri pada manusia. Oleh
karena itu, dalam pembuatanya memerlukan tenaga ahli dan biaya yang besar
serta ditunjang dengan peralatan berteknologi modern.
Khasiat obat tradisional telah meningkatkan popularitas obat tradisional.
Hal ini terbukti dari semakin banyaknya industri jamu dan industri farmasi
yang memproduksi obat tradisional untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.
Banyaknya

pendirian

menggerakkan

sektor

berbagai

industri

jamu

ini

diharapkan

dapat

pertanian, industri dan UKM, dengan cara


commitkhususnya
to user tanaman obat-obatan. PT.Sido
meningkatkan kesejahteraan petani,

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
3

Muncul merupakan salah satu dari sekian banyak industri yang mengolah
komoditas tanaman obat-obatan. PT.Sido Muncul termasuk industri skala
besar yang bergerak dalam bidang herbal.
Jamu merupakan warisan nenek moyang yang dipercaya dapat mencegah
dan menyembuhkan berbagai macam penyakit. Selain itu kelebihan dari
pengobatan dengan menggunakan ramuan tumbuhan tradisional tersebut ialah
tidak adanya efek sampingan yang ditimbulkan seperti yang sering terjadi
pada pengobatan kimiawi. Oleh karena itu pemanfaatan jamu harus tetap
dilestarikan. Akhir-akhir ini jamu semakin diminati oleh kalangan masyarakat
dimana masyarakat semakin sadar dalam memilih produk yang aman, murah,
mudah didapat dan bersifat natural atau sedikit mengandung bahan-bahan
kimia sintetis.

Selain itu masyarakat juga menginginkan pola konsumsi

makan, minum dan pengobatan secara alami atau disebut juga dengan trend
back to nature.
Dengan kemajuan teknologi dan ilmu pengetahuan, dewasa ini jamu
diproduksi dalam bentuk misalnya pil, kapsul, parem dan dalam bentuk cair.
Berbeda dengan dahulu dimana produk jamu hanya diproduksi dalam bentuk
rajangan atau serbuk saja. Bentuk-bentuk jamu sekarang ini dibuat lebih
praktis dibanding waktu dahulu, hal ini bertujuan agar konsumen lehih mudah
mengkonsumsinya.
Selain itu didalam kegiatan industri dan teknologi, sanitasi merupakan
salah satu sarana yang mendukung jalannya proses produksi. Dimana proses
sanitasi ini harus diolah hingga sedemikian rupa agar sisa produk akhir tidak
mencemari lingkungan dan dapat digunakan lagi untuk pemprosesan
berikutnya. Air limbah yang diolah terlebih dahulu, bertujuan agar air limbah
mempunyai kualitas yang sama dengan kualitas air lingkungan yang tidak
bersifat toksik bagi organisme maupun bagi manusia yang memanfaatkannya.
Seperti halnya sanitasi air (sanitasi cair), air limbah industri umumnya berasal
dari pencucian bahan baku, pencucian alat-alat produksi, pembersihan ruangan
produksi serta penggunaan kamar mandi. Limbah cair yang berasal dari
commit
to user
pencucian bahan baku, pencucian
alat,
serta pencucian ruang produksi akan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
4

dialirkan melalui saluran untuk kemudian diolah didalam unit pengolahan air
limbah.
Efek dari air limbah banyak sekali antara lain dapat menyebabkan
gangguan terhadap lingkungan biota sungai diantaranya tercermarnya air
sungai dengan kandungan berbahaya pada air limbah sehingga kehidupan
makhluk hidup dalam sungaipun menjadi terganggu, gangguan terhadap
pemandangan, dan lain-lain. Supaya air limbah tersebut tidak berdampak
negatif terhadap lingkungan, maka perlu dilakukan pengolahan secara benar
dan sesuai dengan syarat baku mutu air limbah yang diperolehkan oleh
pemerintah yang aman bagi lingkungan.

B.

Tujuan Kegiatan Praktek Magang


Tujuan dilaksanakannya Praktek Kerja Lapang (magang) di PT.Sido
Muncul ini antara lain yaitu :
1. Membekali mahasiswa agar memahami proses produksi hasil pertanian
dari bahan baku menjadi bahan olahan (siap pasar).
2. Membekali jiwa kewirausahaan bidang teknologi pengolahan hasil
pertanian pada mahasiswa sebagai bekal terjun di masyarakat.
3. Mengetahui karakteristik bahan baku pembuatan jamu
4. Mempelajari proses pembuatan jamu serta pengendalian mutu produk di
PT. Sido Muncul dari mulai bahan baku sampai siap untuk dipasarkan.
5. Untuk mengetahui dan memahami secara mendalam tentang bagaimana
penanganan limbah di PT. Sido Muncul

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
5

C. Manfaat Kegiatan Praktek Magang


Manfaat yang diperoleh dari Praktek Kerja Lapang (magang) di PT.Sido
Muncul ini antara lain :
1. Dapat menambah wawasan dan pengetahuan mengenai proses pengolahan
jamu, penanganan limbah cair maupun penanganan limbah padat.
2. Dapat mengaplikasikan secara langsung bentuk aplikasi dari ilmu yang
didapat dibangku kuliah.
3. Mahasiswa dapat mengevaluasi, membandingkan antara hasil pengamatan
dengan teori yang telah diperoleh dibangku kuliah, sehingga diharapkan
akan menjadikan bekal bagi mahasiswa terjun di masyarakat.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Obat Tradisional
Pengertian obat tradisional berdasarkan Peraturan Menteri
kesehatan Nomor 246/Menkes/Per/V/1990 Pasal 1 menyebutkan bahwa :
Obat tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan
tumbuhan, bahan hewan, bahan mineral, sediaan galenik (persediaan dalam
bentuk sari atau ekstrak) atau campuran dan bahan-bahan tersebut, yang
secara traditional telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman
Menurut penelitian masa kini, meskipun obat-obatan tradisional
yang pengolahannya masih sederhana (tradisional) dan digunakan secara
turun-temurun berdasarkan resep nenek moyang adat-istiadat, kepercayaan,
atau kebiasaan setempat, memang bermanfaat bagi kesehatan dan kini
digencarkan penggunaannya karena lebih mudah dijangkau masyarakat, baik
harga maupun ketersediaannya. Obat tradisional pada saat ini banyak
digunakan karena menurut beberapa penelitian tidak terlalu menyebabkan
efek samping, karena masih bisa dicerna oleh tubuh. Beberapa perusahaan
mengolah obat-obatan tradisional yang dimodifikasi lebih lanjut. Bagian dari
Obat tradisional yang bisa dimanfaatkan adalah akar, rimpang, batang, buah,
daun dan bunga. Bentuk obat tradisional yang banyak dijual dipasar dalam
bentuk kapsul, serbuk, cair, simplisia dan tablet (Anonim a, 2010)
Obat

tradisional

adalah

obat-obatan

yang

diolah

secara

tradisional, turun temurun, berdasarkan resep nenek moyang, adat istiadat,


kepercayaan, atau kebiasaan setempat, baik bersifat magic atau ajaib maupun
pengetahuan tradisional. Obat tradisional saat ini banyak digunakan karena
menurut beberapa penelitian tidak terlalu menyebabkan efek samping, karena
masih

bisa

dicerna

oleh tubuh. Untuk dapat mengetahui dan


mempertimbangkan khasiat commit
obat to
asliuser
Indonesia (jamu) secara ilmiah,

7
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

sebaiknya harus diketahui terlebih dahulu seluk-beluk dan khasiat tumbuhtumbuhan dan jamu di satu pihak dan si sakit yang mempergunakanya di
pihak yang lain berhubunga dengan besar atau berat badan (Budi Sutomo,
2008)
B. Bahan Baku
Pendapat

nagara-negara

maju

tentang

Back

To

Nature

mengisyaratkan bahwa tanaman obat semakin penting peranannya dalam pola


konsumsi makanan, minuman, dan obat-obatan. Jenis tanaman yang dapat
dimanfaatkan untuk obat ini jumlahnya sangat banyak. Bagian yang
digunakan juga berbeda-beda, tergantung pada jenisnya. Akar, batang, daun,
bunga dan biji, kadang-kadang mempunyai fungsi pengobatan yang berlainan.
Tidak jarang, beberapa bagian digunakan bersama-sama. Ramuan jamu jawa
juga berisi berbagai macam bagian yang berasal dari barbagai jenis. Ekstrak
adalah bentuk kering, kental, atau cair yang dibuat dengan cara mengambil
sari (menyari) simplesia menurut cara yang cocok, tanpa pengaruh cahaya
matahari langsung. Tempat untuk menyaring, merendam atau merebus
simplisia berupa panci, stainlees atau toples kaca dan pengaduk dari kayu
(Sudewo, 2007). Bahan bahan yang digunakan dalam pembuatan jamu di PT.
Sido Muncul antara lain:
1. Jahe
Persyaratan khusus untuk bahan baku jahe menurut SNI 01-70872005, dimana jahe segar untuk bahan baku obat harus mempunyai rimpang /
rhizoma dari tanaman jahe berbentuk utuh dan segar serta bersih. Kesegaran
(kulit jahe tampak halus/tidak mengkerut, kaku dan mengkilat). Bentuk
rimpang (rimpang jahe dinyatakan utuh apabila maksimal 2 anak rimpang
patah pada pangkalnya). Rimpang bertunas (apabila salah satu / beberapa
ujung dari rimpang telah bertunas). Kenampakan irisan melintang (apabila
diiris melintang pada salah satu rimpannya dinyatakan cerah apabila
penampangnya berwarna cerah khas jahe segar). Serangga hidup, hama, dan
penyakit lain (semua organisme
dapat dilihat dengan mata tanpa
commityang
to user

8
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

pembesaran). Rimpang yang terluka (rimpang yang terluka pada jaringan


epidermis). Rimpang busuk (apabila terdapat bagian yang lebih lunak yang
disebabkan jamur atau bakteri dari rimpang yang masih segar). Kadar ekstrak
yang larut dalam air (presentase ekstrak yang larut dalam air dari bahan yang
telah dikeringkan di udara), Kadar ekstrak yang larut dalam ethanol
(presentase ekstrak yang larut dalam ethanol dari bahan yang telah
dikeringkan di udara). Jumlah telur nematoda (jumlah telur nematoda yang
ditemukan dalam tiap gram cuplikan kering). Untuk lebih jelasnya,
spesifikasi persyaratan umun dan khusus untuk jahe dapat dilihat dalam tabel
berikut :
Spesifikasi Persyaratan Umum
Tabel 2.1 Spesifikasi Persyaratan Umum Jahe
No
1
2
3
4
5

Jenis uji
Kesegaran jahe
Rimpang bertunas
Kenampakan irisan
Bentuk rimpang
Serangga hidup,dan hama lain

Persyaratan
Segar
Tidak ada
Cerah
Utuh
Bebas

Spesifikasi Persyaratan Khusus


Tabel 2.2 Spesifikasi Persyaratan Khusus Jahe
No

Jenis uji

1
Rimpang yang terkelupas (R/jml R), max
2
Rimapang busuk (R/jml R)
3
Kadar abu, max
4
Kadar ekstrak yang larut dalam air, max
5
Kadar ekstrak yang larut dalam ethanol
6
Benda asing,max
7
Kadar minyak atsiri, min
8
Kadar timbel, max
9
Kadar arsen
10 Kadar tembaga
11 Angka lempeng total koloni
12 Telur nematoda
13 Kapang dan khamir
(Anonim b, 2008)
commit to user

Satuan
%
%
%
%
%
%
%
mg/kg
mg/kg
mg/kg
butir/gr
-

Persyaratan
5
0
5
15,6
4,3
2
1,5
1
30
1 x 107
0
104

9
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Sedangkan menurut Budi Sutomo, kandungan enzim protease dan


lipase yang terkandung dalam jahe berfungsi untuk memecah protein dan
lemak. Enzim inilah yang membantu dan menyerap makanan sehingga
meningkatkan nafsu makan. Jahe yang melindungi sistem pencernaan dengan
menurunkan keasaman lambung. Senyawa aseton dan methanol pada jahe
yang mampu menghambat terjadinya iritasi pada saluran pencernaan,
sehingga nyeri lambung bisa dikurangi dengan mengkonsumsi jahe.
Peradangan pada arthiris / radang sendi juga bisa ditanggulangi dengan
banyak

mengkonsumsi

jahe,

karena

jahe

menghambat

produksi

prostaglandin, hormon dalam tubuh yang dapat memacu peradangan.


2. Madu
Bahan baku pembuatan jamu lainya yaitu madu. Madu dalam
konsentrasi 30% hingga 50% fungsinya jauh lebih baik dari obat antibiotik.
Madu kental menghentikan pertumbuhan bakteri Candida alba. Madu yang
mengencer hingga 40% menjadi bersifat bacteridal (pembunuh bakteri),
sehingga mampu berperan sebagai anti bakteri dan anti jamur. Madu ampuh
melawan Salmonela shigela, E. coli dan Vibrio cholera penyebab penyakit
kolera dimana penyakit tersebut telah merenggut jutaan penduduk dunia.
Madu dapat mengobati luka infeksi setelah operasi, borok, obat untuk terapi
pasca operasi pasien kanker vulva, luka jahitan dan pencangkokan kulit.
Madu

memperpendek

masa

hidup

bakteri

diare

pada

balita.

Sebagai obat luka, madu mampu menyerap air pada luka, sehingga mencegah
infeksi dan memperbaiki jaringan dengan cepat. Madu menembus luka dalam,
dan

dapat

membantu

Madu juga dapat

proses

pembentukan

butiran

jaringan

baru.

menghentikan pertumbuhan organisme patogen atau

organisme yang bersifat merugikan pada pasien penderita infeksi saluran


kencing. Karena mengandung gula yang cepat diserap oleh sistem
pencernaan,

madu

juga

berfungsi

sebagai

sumber

energi

instan.

Madu bersifat antibakteri karena keasaman alami dan hidrogen peroksida


c
yang dihasilkannya (Anonim commit
, 2010)to user

10
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

3. Daun Sirih
Daun sirih (Piper betle Linn) mempunyai kandungan zat pada turunan
dari Chavica betel (betol) C6H3OH.OCH3CH2CH=CH (1-2-5) isomer eugenol
allypyrocate chine, cineol methyl, eugenol dan caryophyllen (sesquiterpen).
Tiap-tiap bagian dari tumbuhan ini mempunyai kegunaan tersendiri, seperti
bagian daun biasanya digunakan untuk obat kumur, untuk membersihkan
koreng yang kotor agar tidak terinfeksi, dan lain-lain. Bagian getahnya
berguna untuk menghentikan hidung yang berdarah , obat sakit gigi, dan obat
sakit gusi. Bagian buahnya berguna untuk obat sakit gigi, sedangkan bagian
minyaknya berguna sebagai obat radang selaput lendir tenggorokan dan
batang tenggorokan (sebagai desinfektan) bagian daunnya. Kandungan
tersebut antara lain yaitu minyak terbang yang berwarna kuning atau sawo
matang

dengan

berat

jenis

0,958.

Selain

itu

juga

mengandung

Chavicolparaallyphenol (CH2.CH.CH2.C6H4COH) (Sastroamidjojo, 2001)


4. Asam Jawa
Asam jawa (Tamarindus indica) merupakan sebuah kultivar daerah
tropis dan termasuk tumbuhan berbuah polong. Batang pohonnya yang cukup
keras dapat tumbuh menjadi besar dan daunya rindang. Daun asam jawa
bertangkai panjang, sekitar 17 cm dan bersirip genap. Bunganya berwarna
kuning kemerah-merahan dan buah polongnya berwarna coklat dengan rasa
khas asam. Di dalam buah polong, selain terdapat kulit yang membungkus
daging buah, juga terdapat biji berjumlah 2-5 yang berbentuk pipih dengan
warna coklat agak kehitaman(Thomas A.N.S, 1989)
5. Kencur
Masih dalam golongan rimpang, bahan baku lainya yaitu kencur.
Kencur (Kaempferia galanga) termasuk suku tumbuhan Zingeberaceae dan
digolongkan sebagai tanaman empon-empon yang mempunyai daging buah
paling lunak dan tidak bersifat dan konsentrat rimpang kencur mengandung
pati (4,14%), mineral (13,73%) dan minyak atsiri (0,012%) berupa senol,
asam metil kanil dan penta commit
deka asam
sinomic, ethil ester, asam sinamic,
to user

perpustakaan.uns.ac.id

11
digilib.uns.ac.id

borneol, asam anisic, alkohol dan gom. Manfaatnya dapat digunakan untuk
obat radang lambung, radang anak telinga, influenza pada bayi, masuk angin,
sakit kepala, batuk, diare, memperlancar haid, dan lain-lain (Tadzakia, 2008)
6. Brotowali
Tanaman ini banyak digunakan sebagai tanaman obat, terutama
batangnya, walaupun kandungan senyawa kimia yang

berkhasiat obat,

terdapat di seluruh bagian tanaman. Seluruh bagian tanaman rasanya sangat


pahit. Brotowali mengandung zat-zat kimia, seperti alkaloid glikosida, zat
pada damar lemak pihroritosil, harsa, zat pahit, pihroritosil, tinokrisposia,
barberin, palmatin, kolombin, dan kaokolini. Ekstrak batang brotowali
mengandung senyawa kimia yang berkhasiat menurunkan kadar gula darah.
Brotowali banyak dibutuhkan sebagai bahan pokok dalam industri jamu
tradisional karena memiliki khasiat yang ampuh untuk menyembuhkan
berbagai penyakit. Batang segar brotowali berkhasiat menghilangkan rasa
nyeri (analgetik), peredam panas (antipiretik), dan penmbah nafsu makan.
Sementara itu, daunya bisa dimanfaatkan sebagai pencahar, obat luka, dan
antidiabetes(Sadewo, 2007)
C. Limbah
Limbah yaitu kotoran yang dihasilkan karena pembuangan sampah
atau zat kimia dari pabrik-pabrik. Limbah atau sampah juga merupakan suatu
bahan yang tidak berarti dan tidak berharga, tapi kita tidak mengetahui bahwa
limbah juga bisa menjadi sesuatu yang berguna dan bermanfaat jika diproses
secara baik dan benar.
Jenis-jenis limbah
Berdasarkan asalnya, limbah ada 2 yaitu :
1. Limbah Organik
Limbah ini terdiri atas bahan-bahan yang besifat organik seperti dari
kegiatan rumah tangga, kegiatan
industri.
Limbah ini juga bisa dengan mudah
commit
to user

12
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

diuraikan melalui proses yang alami.. Sedangkan limbah rumah tangga dapat
berupa padatan seperti kertas, plastik dan lain-lain, dan berupa cairan seperti
air cucian, minyak goreng bekasdan lain-lain. Limbah tersebut ada yang
mempunyai daya racun yang tinggi misalnya : sisa obat, baterai bekas, dan air
aki. Limbah tersebut tergolong (B3) yaitu bahan berbahaya dan beracun,
sedangkan limbah air cucian, limbah kamar mandi, dapat mengandung bibitbibit penyakit atau pencemar biologis seperti bakteri, jamur, virus dan
sebagainya.
2. Limbah Anorganik
Limbah ini terdiri atas limbah industri atau limbah pertambangan.
Limbah anorganik berasal dari sumber daya alamyang tidak dapat di uraikan
dan tidak dapat diperbaharui. Air limbah industri dapat mengandung berbagai
jenis bahan anorganik, zat-zat tersebut adalah :
v Garam anorganik seperti magnesium sulfat, magnesium klorida
yang berasal dari kegiatan pertambangan dan industri.
v Asam anorganik seperti asam sulfat yang berasal dari industri
pengolahan biji logam dan bahan bakar fosil.
Adapula limbah anorganik yang berasal dari kegiatan rumah tangga
seperti botol plastik, botol kaca, tas plastik, kaleng dan aluminium.
Berdasarkan sumbernya, limbah ada 3 yaitu :
1. Limbah Pabrik
Limbah ini bisa dikategorikan sebagai limbah yang berbahaya karena
limbah ini mempunyai kadar gas yang beracun, pada umumnya limbah ini
dibuang di sungai-sungai disekitar tempat tinggal masyarakat dan tidak jarang
warga masyarakat mempergunakan sungai untuk kegiatan sehari-hari, misalnya
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

13
digilib.uns.ac.id

MCK(Mandi, Cuci, Kakus) dan secara langsung gas yang dihasilkan oleh
limbah pabrik tersebut dikonsumsi dan dipakai oleh masyarakat.
2. Limbah Rumah Tangga
Limbah rumah tangga adalah limbah yang dihasilkan oleh kegiatan
rumah tangga limbah ini bisa berupa sisa-sisa sayuran seperti wortel, kol,
bayam, selada dan lain-lain bisa juga berupa kertas, kardus atau karton. Limbah
ini juga memiliki daya racun tinggi jika berasal dari sisa obat dan aki.
3. Limbah Industri
Limbah ini dihasilkan atau berasal dari hasil produksi oleh pabrik atau
perusahaan tertentu. Limbah ini mengandung zat yang berbahaya diantaranya
asam anorganik dan senyawa orgaik, zat-zat tersebut jika masuk ke perairan
maka akan menimbulkan pencemaran yang dapat membahayakan makluk
hidup pengguna air tersebut misalnya, ikan, bebek dan makluk hidup lainnya
termasuk juga manusia
Cara menangani limbah
v Pertama dengan cara didaur ulang
v Dijual kepasar loak atau tukang rongsokan yang biasa lewat di
depan rumah rumah. Cara ini bisa menjadikan limbah atau
sampah yang semula bukan apa-apa sehingga bisa menjadi barang
yang ekonomis dan bisa menghasilkan uang. Dapat juga dijual
kepada tetangga yang bermata pencaharian menjadi tukang loak
ataupun pemulung. Barang-barang yang dapat dijual antara lain
kertas-kertas bekas, koran bekas, majalah bekas, botol bekas, ban
bekas, radio tua, TV tua dan sepeda yang usang.
v Dengan cara pembakaran
Cara ini adalah cara yang paling mudah untuk dilakukan karena
commit to user
tidak membutuhkan usaha keras. Cara ini bisa dilakukan dengan

14
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

cara membakar limbah-limbah padat misalnya kertas-kertas


dengan menggunakan minyak tanah lalu dinyalakan apinya.

Kelebihan cara membakar ini adalah :


1. Mudah dan tidak membutuhkan usaha keras
2. Membutuhkan tempat atau lokasi yang cukup kecil
3. Dapat digunakan sebagai sumber energi baik untuk pembangkit
uap air panas, listrik dan pencairan logam.

Beberapa dampak limbah yaitu :

Dampak terhadap kesehatan


Dampaknya yaitu dapat menebabkan atau menimbulkan panyakit.

Potensi bahaya kesehatan yang dapat ditimbulkan adalah sebagai berikut:


1. Penyakit diare dan tifus, penyakit ini terjadi karena virus yang
berasal dari sampah dengan pengelolaan yang tidak tepat
2. Penyakit kulit misalnya kudis dan kurap

Dampak terhadap lingkungan


Cairan dari limbah limbah yang masuk ke sungai akan

mencemarkan airnya sehingga mengandung virus-virus penyakit. Berbagai


ikan dapat mati sehingga mungkin lama kelamaan akan punah. Tidak jarang
manusia juga mengkonsumsi atau menggunakan air untuk kegiatan seharihari, sehingga menusia akan terkena dampak limbah baik secara langsung
maupun tidak langsung. Selain mencemari, air lingkungan juga menimbulkan
banjir karena banyak orang-orang yang membuang limbah rumah tanggake
sungai, sehingga pintu air mampet dan pada waktu musim hujan air tidak
dapat mengalir dan air naik menggenangi rumah-rumah penduduk, sehingga
d
dapat meresahkan para penduduk
(Anonim
commit
to user, 2008)

15
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Pencemaran air menyebabkan penyimpanan sifat-sifat air dari keadaan


normal. Air dapat tercemar karena masuknya beberapa komponen pencemaran
air, komponen pencemaran air tersebut antara lain yaitu bahan buangan
padatan, bahan buangan organik, bahan buangan anorganik, bahan buangan
olahan pangan, bahan buangan cairan berminyak, bahan buangan zat kimia,
dan bahan buangan berupa gas.

Sanitasi Limbah
Menurut Tuatulmahfudz (2008) sanitasi limbah atau bahan

buangan adalah usaha untuk menjaga supaya semua bahan buangan tetap
dalam keadaan yang bersih. Berbagai aktivitas manusia untuk memenuhi
kesejahteraan hidupnya adalah dengan cara memproduksi barang dari
sumber alam. Disamping menghasilkan barang yang akan dikonsumsi,
juga menghasilkan bahan buangan yang tidak dibutuhkan lagi oleh
manusia.
a. Sampah
Sampah adalah bahan atau barang, selain zat cair dan gas, yang
sudah dibuang, karena tidak terpakai, tidak berguna, atau tidak
dikehendaki. Misalnya kertas, sisa-sisa makanan, botol, kaleng,
peralatan rumah tangga, mobil bekas pakai, sampah dapur, serta sisasisa dari aktivitas pertanian, pertambangan, dan industri.
b. Penerapan Sanitasi Buangan Sampah
1. Pembakaran
Metode ini dilakukan dengan cara memadatkan sampah,
kemudian dibakar dalam incenerator (tempat pembakaran
sampah), pada suhu 13000F atau 7000C. Hasil pembakaran
adalah gas dan residu pembakarannya berupa abu. Penurunan
volume hasil pembakaran dapat mencapai 70% dari sampah
padat. Metode pembakaran sampah organic dalam suatu wadah
yang disebut incenerator untuk mengurangi jumlah massa
to dan
usermembunuh mikroorganisme yang
sampah organiccommit
tersebut

16
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

ada didalamnya disebut dengan incineration (insinerasi). Tidak


semua bahan organik buangan yang menjalani proses insinerasi
habis terbakar karena buangan itu sebagian berupa bahan tak
terbakar yang akan tersisa sebagai abu.
2. Composting
Composting adalah pengolahan sampah dengan prinsip
dasar memurnikan atau mendegradasi bahan-bahan organic
secara

terkontrol

dengan

memanfaatkan

aktivitas

mikroorganisme (bakteri, cacing, dan serangga). Sampahsampah yang dapat diolah dengan metode composting ini
biasanya berupa sampah daun-daun, sampah dapur, serta
kotoran hewan. Hasil dari proses composting ini akan
menghasilkan kompos.
Dalam pembuatan kompos, diperlukan sebagian besar
bahan organic, mikroorganisme, air dan oksigen. Serta zat-zat
lain (jika dibutuhkan). Faktor-faktor yang mempengaruhi
pengomposan antara lain yaitu kelembaban udara atau kadar
air, aerasi atau kandungan udara, suhu, jumlah mikroorganisme
perombak sampah, dan keasaman campuran kompos.
Kelembaban kompos dapat disebabkan oleh kandungan
air campuran bahan pembuat kompos. Kandungan air yang
cukup akan mempercepat berkembangnya mikroorganisme
serta

membantu

aktivitas

jasad-jasad

tersebut

dalam

membusukkan biomassa. Oleh sebab itu, sangat dianjurkan


untuk membasahi campuran bahan kompos tersebut dengan air
secara berkala.
Udara juga mempengaruhi proses pengomposan yang
bersifat aerobik. Makin banyak udara yang masuk ke dalam
celah-celah bahan yang akan dikomposkan, akan makin cepat
pula proses pembusukan terjadi. Jadi, dengan adanya
commit
user
pemasukan udara
akanto memperpendek
waktu pengomposan.

17
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Demikian

juga

pengomposan

suhu

yang

berpengaruh

dibutuhkan
pada

pada

kecepatan

proses
proses

pengomposan. Suhu yang baik dalam proses pengomposan ini


adalah suhu optimum untuk pertumbuhan mikroorganisme,
yaitu 50-600C.

Limbah Cair
Limbah cair adalah limbah yang berupa cairan. Air limbah

(waste water) itu sendiri adalah kotoran dari masyarakat dan rumah
tangga, berasal dari industri, air tanah, air permukaan serta pembuangan
lainnya. Jumlah air limbah yang berasal dari industri sangat bervariasi
tergantung dari jenis dan besar kecilnya industri, pengawasan pada proses
produksi, derajad penggunaan air, derajad pengolahan air, derajad
pengolahan air limbah yang ada. Air limbah industri obat tradisional
mencirikan karakteristik organik yang mudah terurai. Oleh karena itu air
limbah perlu diolah sebelum dibuang ke lingkungan (Ginting, 1992)
Limbah

cair

pengolahan

pangan

umumnya

mempunyai

kandungan nitrogen yang rendah, Biologycal Oxygen Demand (BOD) dan


padatan tersuspensi tinggi dan berlangsung dengan proses dekomposisi
cepat. Limbah pengolahan makanan

dihasilkan dari pencucian,

pemotongan, blanching, pasteurisasi, pembuatan jus bahan mentah,


pembersihan peralatan pengolahan dan pendinginan produk akhir. Dalam
kebanyakan pabrik, air pendingin mempunyai tingkat kontaminasi rendah
dan dapat digunakan kembali untuk pencucian dan pengangkutan bahan
mentah. Kebanyakan limbah pengolahan bahan makanan mempunyai pH
tinggi, karena penggunaan kaustik seperti larutan alkali dalam pengupasan.
Larutan kaustik ini dapat mempunyai pH sekitar 12-13 dan dibuang
sewaktu-waktu. Limbah pikel dan sauerkraut bersifat asam dan
mengandung konsentrasi klorida yang tinggi dan juga bahan organik
lainnya (Betty dan Winiati, 1993)
commit to user

18
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Pertumbuhan tersuspensi merupakan campuran mikroorganisme


dan limbah organik. Mikroorganisme mampu membentuk gumpalan
menjadi massa flokulan dan mampu untuk bergerak dengan aliran cairan.
Agitasi cairan akan menjaga padatan mikroba berada dalam suspensi.
Proses pertumbuhan tersuspensi anaerobik dapat diagitasi dengan
pengadukan secara mekanik dan difusi gas unit lumpur aktif, lagun aerasi,
parit oksidasi dan digester anaerobik yang tercampur baik, merupakan
proses pertumbuhan tersuspensi (Betty dan Winiati, 1993)
Liquid Aeration Time (LAT) membutuhkan kadar oksigen
terlarut (DO) yang tinggi agar bisa hidup nyaman serta damai. Selama ini
banyak pertanyaan mengenai cara yang paling efektif meningkatkan DO.
Kolam yang mengunakan power head (air di pompa) dan yang
menggunakan aerator (perubahan pH resunesun 15 W dan aerator resun 8
titik) menghasilkan kadar DO 6,7 dan 4,3 (perbandingan isi dan lain-lain
hampir sama). Sehingga dapat disimpulkan bahwa power head lebih baik
dalam meningkatkan DO dibanding aerator. Walaupun pada malam hari
air kolam / aquarium terlihat jernih (tidak ada tanda-tanda lumut /
ganggang) tetapi terjadi penurunan DO yang signifikan di banding dengan
siang hari, berarti memang dalam air yang jernih pun banyak terdapat
fitoplankton yang juga membutuhkan oksigen di malam hari dan
meningkatnya aktivitas LAT di malam hari juga sangat mengurangi level
DO (Widyarso, 2006)

Sifat Buruk Air Limbah


Menurut Fuadi (2008) air limbah yang dihasilkan dari proses

produksi mempunyai dampak negatif, baik bagi manusia maupun


lingkungan. Adapun dampak dari air limbah, antara lain yaitu:
a. Gangguan terhadap kesehatan
Air limbah berbahaya bagi kesehatan manusia mengingat
bahwa banyak penyakit yang ditularkan melalui limbah. Air
limbah yang berfungsi sebagai media pembawa, seperti penyakit
commit
to user
kolera, radang usus,
dan skhistomosrassis.
Selain sebagai pembawa

19
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

penyakit, didalam air limbah terdapat bakteri pathogen penyebab


penyakit.
b. Gangguan terhadap kegiatan biotik
Dengan banyaknya zat pencemar yang terdapat dalam air
limbah maka menyebabkan menurunan kadar oksigen yang terlarut
dalam air limbah. Hal ini menyebabkan kehidupan di dalam air
yang membutuhkan oksigen akan terganggu, yang mengakibatkan
perkembangannya menjadi berkurang atau menurun. Selain
kematian, kehidupan di dalam air disebabkan oleh berkurangnya
oksigen dalam air yang disebabkan pula adanya zat beracun di
dalam air limbah.
c. Gangguan terhadap keindahan
Air limbah yang masih baru hanya sedikit berwarna keruh
tetapi kemudian menjadi semakin kelam dan tidak menyenangkan
meskipun baunya agak tajam. Air limbah yang baru berisi sedikit
oksigen terlarut dan kadang-kadang sejumlah kecil nitrit dan nitrat,
khususnya setelah hujan. Air limbah yang baru mengandung
sedikit alkali, dan air limbah yang basi umumnya akan berwarna
kehitaman dan menyebabkan bau-bau yang memuakkan yang
bersumber pada hydrogen sulfide dan gas-gas lainnya. Air limbah
yang basi umumnya tidak mengandung oksigen yang terurai.
Apabila air limbah membusuk, gelembung-gelembung gas dapat
terlihat memancar keluar dari permukaan. Warna kehitaman dan
bau busuk yang berasal dari limbah yang membusuk akan
mengganggu pemandangan. Untuk mengetahui syarat mutu air
limbah yang baik dapat dilihat dalam tabel 2.3 Tabel Persyaratan
Baku Mutu Air Limbah

commit to user

20
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel Persyaratan Baku Mutu Air Limbah


Tabel 2.3 Persyaratan Baku Mutu Air Limbah
No

Parameter
I

1
2
3
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31

FISIKA
Temperatur
Zat padat terlarut
Zat padat tersuspensi
KIMIA
pH
Besi terlarut (Fe)
Mangan terlarut (Mn)
Berium terlarut (Ba)
Tembaga terlarut (Cu)
Seng terlarut (Zn)
Krom
Krom total (Cr)
Cadmium (Cd)
Raksa (Hg)
Timbal (Pb)
Stanum
Arsen (As)
Selenium (Se)
Nikel (Ni)
Kobalt (Co)
Sianida (Cn)
Sulfida (HsC)
Fluorida (F)
Klorin bebas (Cl2)
Amoniak bebas (NH3-N)
Nitrat (NO3-N)
Nitrit (NO2-N)
BODs
COD
Senyawa aktif biru metilen
Fenal
Minyak nabati
Mineral
Radio aktif
Pestisida

Gd.Baku Mutu Air Limbah


II
III
IV

00C
mg/l
mg/l

35
1500
100

38
2000
200

40
4000
400

45
5000
500

mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l

6-9
1
0,5
2
1
2
0,1
0,01
0,001
0,3
1
0,05
0,01
0,1
0,2
0,002
0,01
1,5
0,5
0,02
10
0,06
20
40
0,5
0,01
1
1

6-9
5
2
2
2
5
0,5
0,05
0,002
0,1
2
0,1
0,05
0,2
0,4
0,05
0,05
2
1
1
20
1
50
1000
5
0,5
5
10

6-9
10
5
3
3
10
1
0,1
0,005
1
3
0,5
0,5
0,5
0,6
0,5
0,1
3
2
5
30
3
150
300
10
1
1o
50

6-9
20
10
5
5
15
2
0,5
0,01
2
5
1
1
1
1
1
1
5
5
20
50
5
300
6000
15
2
15
2

Sumber: Keputusan menteri nomor: Kep-03 KlKh/II 9991 tanggal 1 Februari 1991.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

21
digilib.uns.ac.id

Limbah Padat
Incenerator sampah yaitu proses pembakaran sampah pada

temperatur tinggi dengan mengatur kondisi dan persyaratan yang


diperlukan, sehingga proses pembakaran berlangsung secara sempurna.
Incenerasi sangat efisiendalam mengatasi masalah sampah, karena dapat
mengurangi volumnya 80-90%, menurunkan berat 98-99%. Residu
pembakaran merupakan bahan yang tidak terbakar atau tidak hancur
dengan proses pembakaran, biasanya terdiri dari bahan organik seperti
logam, kaleng, abu, kaca dan keramik. Residu pembakaran ini masih dapat
dimanfaatkan bila disalurkan. Pada incenerasi sebelum udara dibuang ke
atmosfer bebas, udara itu disaring dan dibersihkan terlebih dahulu dengan
perlakuan khusus. Sehingga konentrasi polutannya dapat diturunkan
bahkan dihilangkan sama sekali (Bahar, 1986)

Pupuk Organik
Menurut Isroi (2008) pupuk organik adalah pupuk yang tersusun

dari materia makhluk hidup. Sebagian besar pupuk organik berbentuk


padat seperti pupuk kandang dan kompos. Namun dengan bantuan
teknologi pupuk organik telah dibuat dalam bentuk cair
Pada pembuatan kompos dalam skala besar merupakan hal yang
paling penting diperhatikan adalah proses aerasi kompos tersebut, karena
dengan aerasi yang sempurna akan mempercepat proses pengolahan
kompos, selain itu juga telah mengurangi biaya cara, antara lain
membalik-balik kompos pada periode waktu tertentu dalam skala besar
pekerjaan ini dilakukan dengan menggunakan traktor, menambahkan
bahan organik atau bahan yang cukup besar atau bahan yang dapat
mengikat udara dengan membentuk rongga dalam kompos (bulking
agent), seperti batu, batu bata, kayu besar-besar, sekam, serbuk gergaji
atau kompos yang telah kering, dan menggunakan mesin pemompa udara
untuk menghisap atau meniupkan udara ke dalam tumpukan sampah
commit to user
(Bahar, 1986)

perpustakaan.uns.ac.id

22
digilib.uns.ac.id

Briket Arang
Briket arang sampah ini biasanya hanya dapat dibuat dari sampah

jenis rubbish. Itu pun yang tergolong ke dalam sampah tidak mudah lapuk
yang bisa terbakar. Contohnya adalah sampah-sampah kertas, kardus,
kayu. Sampah jenis garbage bisa pula diikut sertakan asalkan sudah
kering, seperti bekas daun pembungkus. Tentu saja sampah yang basah
dan tidak mungkin bisa dikeringkan tidak perlu dipaksakan untuk
disertakan briket arang sampah ini. Karena selain tidak akan hangus dan
tidak akan bisa menjadi arang, nantinya jelas akan menurunkan mutu
briket arang (Apriadji, 1990)
Nilai kalor arang biomassa ini dapat mencapai 5000 kcal/kg.
Briket biomassa ini bila dibakar tidak akan menimbulkan asap maupun
bau, sebab setelah arang terbakar/menjadi bara, tidak perlu dilakukan
pengipasan, sebab aliran bahang (heat) hanya ke atas sedangkan pinggiran
briket tidak terbakar dan berfungsi sebagai isolator. Jumlah kalor pada
briket anglo ini dapat mencapai 9000C. Dengan panas yang dihasilkan oleh
briket arang relatif rendah bila dibandingkan dengan arang kayu biasa,
ternyata lebih praktis untuk menyetrika kain-kain/tekstil produksi sekarang
dan sebagainya (Soeyanto, 1982)

D. Minyak Atsiri
Minyak atsiri dihasilkan dari bagian jaringan tanaman tertentu seperti
akar, batang, daun, bunga, buah atau biji. Sifat minyak atsiri yang menonjol
antara lain mudah menguap pada suhu kamar, mempunyai rasa getir, berbau
wangi dan umumnya larut dalam pelarut organik. Banyak istilah yang
digunakan untuk menyebut minayk atsiri. Misalnya dalam bahasa Inggris
disebut essential oils, ether/al oils dan volatile oil. Dalam bahasa Indonesia
ada yang menyebutnya minyak terbang, bahkan ada pula yang menyebut
minyak kabur. Disebut demikian tiada lain karena minyak atsiri mudah
menguap apabila dibiarkan begitu saja dalam keadaan terbuka.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

23
digilib.uns.ac.id

Di dalam perdagangan internasional, masing-masing minyak atsiri


mempunyai nama dagang tersendiri. Hal ini tergantung pada jenis tanaman
yang mengahasilkannya. Misalnya minyak atsiri dari tanaman alpukat
bernama dagang avocado oils, minyak jahe (ginger oils), minyak akar wangi
(vetiver oils), minyak cengkeh (clove oil), minyak adhas (funnel o/7), dan
sebagainya. Bahkan kadang pengolompokkannya lebih spesifik lagi yakni
sesuai dengan bagian tanaman yang menghasilkannya. Misalnya minyak atsiri
dan cengkeh, dapat dihasilkan dari bagian kuntum bunga (clove oil), dari
bagian tangkai bunga (clove stern oil) dan bagian daun (clovelea/oil).
Minyak atsiri yang berasal dari tumbuh-tumbuhan dapat diperoleh
melalui tiga cara yaitu
Pengempaan (Expression)
Ekstraksi penggunaan pelarut (Solvent extraction)
Penyulingan (Destilation)
Dari ketiga cara tersebut yang umumnya sering digunakan untuk
mendapatkan minyak atsiri adalah cara yang terakhir yaitu penyulingan
(destilation).
Penyulingan adalah salah satu cara untuk mendapatkan minyak atsiri
dengan cara mendidihkan bahan baku yang dimasukkan kedalam ketel hingga
terdapat uap yang diperlukan. Atau dengan cara mengalirkan uap jenuh
(saturated atau superheated) dan ketel pendidih air ke dalam ketel
penyulingan.
Penyulingan ini bertujuan untuk memisahkan zat-zat bertitik didih
tinggi dan zat-zat yang tidak dapat menguap. Dengan kata lain penyulingan
adalah proses pemisahan komponen-komponen campuran dari dua atau lebih
cairan berdasarkan perbedaan tekanan uap dari setiap komponen tersebut.
Cara penyulingan minyak atsiri pertama-tama memasukkan bahan
baku dan ampas yang mengandung minyak ke dalam ketel pendidih atau ke
dalam ketel penyulingan dan dialiri oleh uap air. Air panas dan uap tentu akan
mempengaruhi bahan tersebut sehingga di dalam ketel tersebut terdapat pula
commit to user
dua cairan, yaitu air panas dan minyak atsiri. Kedua cairan tersebut dididihkan

24
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

perlahan-lahan hingga terbentuk campuran uap yang terdiri dari uap air dan
uap minyak. Campuran ini akan mengalir melalui pipa-pipa pendingin dan
terjadilah proses pengembunan sehingga uap tadi kembali mencair. Dari pipa
pendingin, cairan tersebut akan dialirkan dengan alat pemisah (separator iolliquid) yang akan memisahkan minyak atsiri dan air berdasarkan berat
jenisnya. Penyulingan itu sendiri dibedakan menjadi 3 cara antara lain yaitu
penyulingan dengan air, penyulingan dengan air dan uap, dan penyulingan
langsung dengan uap.

1. Penyulingan dengan air


Penyulingan minyak atsiri dengan air merupakan cara yang
tertua. Bangsa Mesir dan India kuno telah melakukan penyulingan
minyak atsiri dengan air sampai sekarang pun masih dilakukan
terutama oleh petani tradisional. Rangkaian alat penyulingan dengan
air dapat dilihat pada gambar dibawah ini dan prinsip kerja
penyulingan minyak adalah sebagai berikut.
Ketel penyulingan diisi dengan air sampai volumenya hampir
separuh lalu dipanaskan. Sebelum air mendidih, bahan baku
dimasukkan ke dalam ketel penyulingan. Dengan demikian penguapan
air dan minyak atsiri berlangsung bersamaan. Cara penyulingan seperti
ini disebut penyulingan langsung (direct distillation). Bahan baku yang
digunakan biasanya ampas yang mudah bergerak di dalam air dan
tidak mudah rusak oleh panas uap air. Penyulingan secara sederhana
ini sangat mudah dilakukan dan tidak perlu modal banyak. Namun
kualitas minyak atsiri yang dihasilkan cukup rendah, kadar minyak
sedikit, terkadang terjadi proses hidrolisis ester, dan produk minyaknya
bercampur dengan hasil sampingan.

commit to user

25
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Gambar 2.1 Penyulingan Dengan Air


Meskipun dari proses pengerjaannya sangat mudah, tetapi
penyulingan dengan cara langsung ini dapat menyebabkan banyaknya
rendemen minyak yang hilang (tidak tersuling) dan terjadi pula
penurunan mutu minyak yang diperoleh. Selama penyulingan
berlangsung bisa mengakibatkan terjadinya pengemasan (oksidasi)
serta persenyawaan zat ester yang terkandung dengan air dan
timbulnya berbagai hasil sampingan yang tidak dikehendaki.

2. Penyulingan dengan air dan uap


Penyulingan minyak atsiri dengan cara ini memang sedikit lebih
maju dan produksi minyaknya pun relatif lebih baik. Rangkaian alat
penyulingan dengan air dan uap dapat dilihat pada gambar dibawah ini
dan prinsip kerja alat penyulingan ini adalah sebagai berikut.
Bahan baku diletakkan di atas saringan sehingga tidak
berhubungan langsung dengan air yang mendidih, tetapi akan
berhubungan dengan uap air. Oleh karena itu, cara penyulingan
semacam itu disebut penyulingan tidak langsung (indirect distilation).
Air yang menguap akan membawa partikel-partikel minyak atsiri dan
dialirkan

melalui

pipa

ke

alat

pendingin,

sehingga

terjadi

pengembunan dan uap air yang bercampur dengan minyak atsiri


tersebut akan mencair kembali. Selanjutnya uap air dan minyak atsiri
yang dihasilkan akan dialirkan melalui alat pemisah untukdipisahkan
commit to user
antara minyak atsiri dengan air.

26
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Cara ini paling sering dilakukan oleh para petani atsiri dan alatalatnya pun dapat dibuat sendiri oleh yang bersangkutan. Produk
minyak atsiri ini yang dihasilkan cukup bagus, kalau memenuhi
standar produk minyaknya dapat diekspor.

Gambar 2.2 Penyulingan Dengan Air Dan Uap

3. Penyulingan dengan uap


Proses penyulingan yang diterapkan di PT. Sido Muncul adalah
penyulingan dengan uap dimana kedalam ketel uap dimasukkan air
dan dipanaskan, sementara itu dalam ketel bahan di masukkan bahan
yang akan di ekstrak. Setelah panas, uap mulai dialirkan ke ketel bahan
sehingga minyak atsiri yang terkandung dalam bahan tersebut
menguap bersama uap air. Uap yang merupakan campuran minyak dan
air dialirkan ke kondensator. Uap yang masuk ke kondensator akan
keluar dalam bentuk cairan. Cairan tersebut merupakan campuran
antara minyak dan air. Campuran minyak dan air ditampung dalam
separator oil-water. Karena berat jenis minyak lebih ringan daripada
berat jenis air, maka akan terbentuk dua lapisan dimana lapisan atas
adalah minyak dan lapisan bawah adalah air. Air dan minyak akan
dipisahkan dengan membuka keran bagian bawah sehingga air akan
keluar dan akan yang akan tertinggal adalah minyak atsiri.

commit to user

27
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Gambar 2.3 Penyulingan Dengan Uap


( Anonimd, 2008)

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

BAB III
TATA LAKSANA PELAKSANAAN

A. Tempat dan Waktu Praktek Magang


Kegiatan praktek magang ini dilaksanakan di PT. Sido Muncul yang
beralamat Jl. Soekarno Hatta KM 28 Bergas Kab. Semarang 50552
Telp(0298)523509/10

B. Waktu Pelaksanaan
Praktek Kerja Lapang (magang) ini dilaksanakan pada tanggal 228
Februari 2009.

C. Metode Pelaksanaan
Untuk mendapatkan data selama Praktek Kerja Lapang (magang) ini
kami menggunakan beberapa metode. Metode tersebut antara lain yaitu:
1. Observasi
Mengadakan pengamatan secara langsung di PT.Sido Muncul
sehingga diperoleh gambaran yang terperinci mengenai proses
penyulingan minyak atsiri dan bagaimana penanganan limbah baik
limbah organik maupun limbah anorganik.
2. Wawancara
Wawancara dilaksanakan untuk menggali informasi tentang
perusahaan dan topik yang berkaitan dengan proses penyulingan
minyak atsiri dan penanganan limbah dengan menanyakan langsung
kepada pihak-pihak yang terkait.
3. Studi Pustaka
Studi pustaka dilakukan untuk mencari informasi atau referensi
yang diperlukan guna melengkapi data. Studi pustaka ini biasanya
dilaksanakan baik di perpustakaan sekolah atau kampus maupun
perpustakaan di perusahaan tempat magang yaitu di perpustakaan
commit to user
PT.Sido Muncul
28

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
29

4. Pencatatan
Mencatat data sekunder dari sumber-sumber yang dapat
dipertanggung jawabkan dan mendukung kegiatan praktek magang.
Jenis data sekunder antara lain data mengenai kondisi umum PT.Sido
Muncul, sejarah berdirinya perusahaan, struktur organisasi perusahaan
dan data lainnya yang berkaitan dengan tujuan praktek magang.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. KEADAAN UMUM PERUSAHAAN


1. Lokasi Pabrik
Perusahaan yang bergerak dalam bidang herbal khususnya dalam
pembuatan jamu ini terletak di Jalan Soekarno Hatta KM 28 kec. Bergas
Ungaran-Semarang 50552 Telp (6224) 580559, Fax (6224) 580332 dengan
e-mail: sidomuncul@indosat.net.id atau http://www.sidomuncul.com. Selain
itu PT. Sido Muncul mempunyai kantor pemasaran yang terletak di Jalan
Cipete Raya No.81 Jakarta 12410, Indonesia Telp (6221) 7653535, Fax
(6221) 7656522 dengan e-mail: marketing@sidomuncul.com. Tugas dari
kantor pemasaran ini sendiri adalah memasarkan produk keluar pabrik. Jadi
kantor pemasaran ini tidak memproduksi jamu. PT. Sido Muncul ini sendiri
mempunyai luas tanah 27 ha dengan luas bangunan hanya 5 ha sehingga
pembagian ruang dapat di atur sedemikian rupa untuk mencukupi semua
bidang usaha yang dijalankan, baik perkantoran maupun pabriknya.
Karena PT. Sido Muncul ini terletak di jalan raya utama SoloSemarang

yang

merupakan

pusat

industri

yang

strategis

maka

memungkinkan proses pemasaran yang lebih cepat. Selain itu sarana


transportasinya juga memadai sebab jalur tersebut merupakan jalur utama
sehingga banyak wisatawan asing maupun domestik yang hendak bepergian
pasti melewati pabrik jamu PT. Sido Muncul.
Lokasi PT. Sido Muncul yang strategis juga mendatangkan
keuntungan bagi perusahaan yaitu perusahaan lebih mudah mendapatkan
sumber tenaga kerja, baik untuk keperluan kantor maupun bidang usaha lain
yang di jalankan oleh PT. Sido Muncul.

commit to user

30

31
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Komitmen dari perusahaan akan pelestarian lingkungan untuk dunia


usaha mengantar PT. Sido Muncul menerima penghargaan Kehati Award
untuk kategori Peduli Lestari Kehati pada tanggal 8 Maret 2001.

Gambar 4.1 Kehati Award


Sumber: PT.Sido Muncul, 2009
Pada tahun 2002, PT. Sido Muncul berhasil mengembangkan usahanya
dengan memproduksi minyak atsiri dari bahan-bahan sisa proses ekstraksi
yang segar. Setelah diambil minyak hasil pemprosesan minyak atsiri,
ampasnya diambil kembali untuk diolah menjadi bahan baku pembuatan
pupuk untuk pemenuhan kebutuhan pupuk perkebunan PT. Sido Muncul.
2. Usaha yang Dijalankan

PT. Sido Muncul merupakan perusahaan perseorangan, tetapi dalam


perkembangannya perusahaan tersebut berubah menjadi perseroan terbatas
(PT). PT. Sido Muncul merupakan perusahaan berskala besar yang bergerak
dibidang herbal. Untuk itu

jenis usaha yang dijalankan oleh PT.Sido

Muncul adalah berskala industri dengan bentuk Perseroan Terbatas (PT).


Dimana bentuk usaha tersebut memiliki badan hukum dengan tanggung
jawab kepemilikan hanya berlaku pada perusahaan dan tanpa melibatkan
harta pribadi, atau sebesar saham yang dimiliki. Sedangkan pada PT.Sido
Muncul, perusahaan tersebut merupakan perusahaan keluarga yang
dikembangkan secara turun temurun. Pertanggung jawaban pada bentuk
usaha seperti ini sangat terbatas
hanya
pada modal yang diinvestasikan ke
commit
to user

32
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

perusahaan. Jadi bila terjadi kerugian perusahaan, maka tidak berakibat


kekayaan pribadi si investor terbawa.
3. Arti dan Logo PT. Sido Muncul

Nama SidoMuncul diambil dari bahasa Jawa yang mempunyai arti


impian yang terwujud yaitu terwujudnya cita-cita untuk melestarikan resepresep yang dimiliki dengan mendirikan perusahaan pembuatan jamu.
Logo perusahaan PT. Sido Muncul pada awalnya berupa foto Ibu Rahmat
Sulistyo dan salah seorang cucunya yaitu Irwan Hidayat yang kini menjadi
Presiden Direktur PT. Sido Muncul. Namun kemudian, pada tahun 1985,
logo tersebut ditambahkan dengan gambar lumpang untuk memberikan
kesan tradisional.
4. Visi dan Misi Perusahaan

Visi
Menjadikan industri jamu yang dapat memberikan manfaat pada
masyarakat dan lingkungan.
Misi
a. Meningkatkan mutu pelayanan di bidang herbal tradisional
b. Mengembangkan research/penelitian yang berhubungan dengan
pengembangan pengobatan menggunakan bahan-bahan alami.
c. Meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya membina
kesehatan melalui pola hidup sehat, pemakaian bahan-bahan alami
dan pengobatan secara tradisional.
d. Ikut mendorong pemerintahan / intansi resmi agar lebih berperan
dalam pengembangan pengobatan tradisional.

commit to user

33
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

B. MANAJEMEN PERUSAHAAN
1. Struktur Organisasi

Inti pengorganisasian adalah pengaturan segala sesuatu dalam rangka


kerja sama menuju pada sasaran yang telah diterapkan, tidak pernah berhenti
sekejap pun selama ada kegiatan. Meskipun organisasi itu sendiri sudah
dianggap cukup tetap, tetapi dalam kegiatan-kegiatannya selalu ada hal-hal
yang memerlukan pengaturan baik pengaturan baru meupun penyempurnaan
dari yang lama, pergantian alat dan perlengkapan, fasilitas, sarana dan lainlain, mutasi, promosi, reorganisasi, yang semuanya itu menghendaki adanya
aturan-aturan atau pengorganisasian. Jadi fungsi pengorganisasian lebih luas
dari sekedar membentuk/membuat struktur, dan merinci pekerjaan.
Pengorganisasian bertujuan untuk menciptakan suasana kerja yang
harmonis, efektif dan efisien, maka semua kegiatan akan bekerja sesuai
dengan wewenang dan tanggung jawabnya. Dalam sistem pembagian
wewenang dan tanggung jawabnya dapat dibagi menjadi tiga macam yaitu:
a. Wewenang garis yaitu sistem hubungan wewenang dari pihak
atasan membagikan sebagian wewenangnya kepada pihak bawahan
dan pihak bawahan memberikan sebagian wewenangnya kepada
pihak bawahannya lagi dan begitu seterusnya berdasarkan garis
pada bagian atasnya dan bertanggung jawab langsung mengenai
tugas yang diberikan pada atasan.
b. Wewenang staf yaitu mempunyai tugas membantu petugas staf
dalam mencapai tujuan. Petugas staf terdiri dari ahli yang
mempunyai disiplin ilmu tertentu. Petugas staf tidak bertanggung
jawab

terhadap

keberhasilan

dalam

saran

dan

ide

yang

diberikannya.
c. Wewenang fungsional yaitu merupakan pendelegasian wewenang
dari petugas lini atau staf yang dilakukan. Petugas yang
mempunyai wewenang fungsional mempunyai tanggung jawab
commit to user
atas keberhasilan atas tugas yang diberikan.

34
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Dalam struktur organisasi di PT. Sido Muncul kedudukan tertinggi


adalah pemilik perusahaan atau dewan komisaris, tepat di bawahnya adalah
presiden direktur.
Berdasarkan struktur organisasi di atas maka PT. Sido Muncul
menganut sistem organisasi garis. Penggunaan sistem ini dikarenakan
adanya beberapa keuntungan, seperti yang dikatakan oleh (Terry dan Rue,
1985), antara lain bahwa kekuasaan tertinggi dipegang oleh pemimpin,
pelaksanaannya sederhana dan mudah dimengerti oleh bawahan, masingmasing pekerja bertanggung jawab hanya pada atasannya.
Kelemahan dari sistem ini adalah beban yang berat dari pihak atasan,
memberi inisiatif bawahan, adanya kecenderungan dari atasan untuk
bertindak secara otoriter dan memerlukan adanya pengawasan dengan
keahlian yang bermacam-macam karena pemimpin harus mengawasi semua
bagian. Menyikapi kelemahan tersebut maka dibutuhkan keterbukaan
sehingga tercipta hubungan kerja yang serasi diantara atasan dan bawahan
untuk memperoleh hasil yang terbaik.

commit to user

Ka.Bagian
Produksi
Jamu

Manager
produksi

commit to user

Ka.Bagian
Produksi
CPOB

Ka.Bagian
Produksi
Man&Min

Manager
PPC

Direktur pabrik

Ka.Bag.
utility

Ka.Bag.
teknik
listrik

Ka.Bag.
teknik
mekanik

Manager
teknik

Manager
budidaya
pertanian

Ka.Bag.
security

Ka.Bag.
Logistik

Ka.Bag.
personalia

Manager
umum

Direktur umum

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. Sido Muncul


Sumber : PT.SidoMuncul, 2009

Ka.Bag.
Laborat

Ka.Bag.
Maintentance

Ka.Bag.
proses

Ka.Bag.
QC

Manager
lingkungan

Ka.Bag.
environment

Manager
R&D

Ka.Bag.
Laborat

Manager
QA

Internal audit

Presiden direktur

Dewan komisaris

Ka.Bag.
Hub.Indu
stri

Ka.Bag.
Atlas

Ka.Bag.
Prwt&Pren
Bangunan

Ka.Bag.
Perpajakan
&
Akuntansi

Ka.Bag.
pembiayaan

Manager
keuangan

Manag
er
Pembe
lian

Ka.Bag.
Pengolahan
Data

Ka.Bag.
Anggaran

Ka.Bag.
Akuntansi
Keuangan
Biaya

Manager
akuntansi

Direktur keuangan

perpustakaan.uns.ac.id
35
digilib.uns.ac.id

36
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

a. Dewan Komisaris
Merupakan

pemilik

sekaligus

pemimpin

tertinggi

dalam

perusahaan yang bertugas memimpin, memberikan bimbingan, membuat


dan menentukan kebijakan serta bertanggung jawab seutuhnya terhadap
perusahaan yang dimilikinya.
b. Presiden Direktur
Merupakan pemilik sekaligus pemimpin dalam perusahaan yang
bertugas
-

Memimpin dan mengkoordinasi seluruh kegiatan yang ada di


perusahaan baik ke dalam maupun ke luar.

Menentukan kebijaksanaan perusahaan, baik yang bersifat


umum maupun khusus

Bertindak atas nama perusahaan dalam kegiatan perusahaan


maupun luar perusahaan, baik berhubungan dengan instalasi
lain maupun segala sesuatu yang menyangkut keperluan
perusahaan.

Mendelegasikan sebagian tugas dan tanggung jawab kepada


masing-masing bagian.

Bertanggung jawab langsung kepada Dewan Komisaris.


Dalam pelaksanaan tugasnya, Presiden Direktur dibantu oleh
Internal Audit yang mengawasi pelaksanaan administrasi dan menilai
hasil laporan dan mengawasi job direction serta mendelegasikan
karyawan untuk masing-masing bagian. Bertanggung jawab pada
Presiden Direktur.
c. Direktur Pabrik
Tugasnya

adalah

mengkoordinasi

semua

kegiatan

yang

dilaksanakan di pabrik dari proses penerimaan bahan baku, pemprosesan


hingga produk keluar dari gudang. Bertanggung jawab langsung kepada
commit to user
Presiden Direktur.

37
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka direktur


pabrik dibantu oleh manager produksi, manager PPC, manager QA,
manager R&D, manager lingkungan, manager teknik dan manager
budidaya pertanian. Kesemua bagian tersebut bertanggung jawab pada
kepada Direktur Pabrik
d. Direktur Umum
Tugasnya

adalah

mengkoordinasi

semua

kegiatan

yang

berhubungan dengan ketenaga kerjaan dan membuat peraturan bagi


karyawan. Bertanggung jawab langsung kepada Presiden Direktur.
Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka direktur
umum dibantu oleh manager umum, yang bertanggung jawab langsung
kepada Direktur Umum.
e. Direktur Keuangan
Tugasnya adalah mengkoordinasi semua kegiatan keuangan,
merencanakan

anggaran

menentukan kebijakan

perusahaan,

membuat

draf

gaji,

dan

pengeluaran dan pemasukan perusahaan.

Bertanggung jawab langsung kepada Presiden Direktur.


Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka direktur
keuangan dibantu oleh manager keuangan, manager akuntansi, dan
manager pembelian. Ketiga bagian tersebut bertanggung jawab kepada
Direktur Keuangan.
f. Manager Produksi
Tugasnya antara lain yaitu
-

Mengkoordinasikan

semua

kegiatan

produksi

termasuk

memberikan bimbingan dan pengawasan secara langsung


kepada bawahan (buruh pabrik termasuk bagian kemasan) agar
proses produksi berjalan lancar, tepat waktu, tepat sasaran
commit
to user
dengan harapan
agar
produktivitas dan efisien dapat

38
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

ditingkatkan sehingga laba yang diperoleh perusahaan dapat


dimaksimalkan.
-

Membuat rencana produksi sesuai dengan target pemasaran


serta jadual produksi.

Mengkoordinasi jalannya proses produksi meliputi kualitas dan


jenis produksi yang dibuat serta produk baru maupun
pengembangan

produk

yang

ditetapkan

oleh

bagian

laboratorium.
-

Bekerjasama dengan begian laboratorium dalam pelaksanaan


proses produksi.

Bertanggung jawab langsung kepada Direktur Pabrik.


Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka manager
produksi dibantu oleh
Ka. Bag. Produksi Jamu
Tugasnya adalah membuat rencana sesuai dengan target
pemasaran serta jadual produksi, mengkoordinasi jalannya proses
produksi yang meliputi kualitas produk dan jenis produk yang
dibuat serta produk baru maupun pengembangan produk yang
ditetapkan bagian laboratorium. Serta bertanggung jawab atas
seluruh jalannya proses produksi jamu. Bertanggung jawab
langsung kepada Manager Produksi.
Ka. Bag. Produksi Makanan dan Minuman
Tugasnya adalah membuat rencana sesuai dengan target
pemasaran serta jadual produksi, mengkoordinasi jalannya proses
produksi yang meliputi kualitas produk dan jenis produk yang
dibuat serta produk baru maupun pengembangan produk yang
ditetapkan bagian laboratorium. Serta bertanggung jawab atas
seluruh jalannya proses produksi makanan dan minuman. Sebab
commit to user
PT. SidoMuncul tidak hanya memproduksi jamu saja, tetapi juga

39
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

memproduksi produk makanan. Bertanggung jawab langsung


kepada Manager Produksi.
Ka. Bag. Produksi CPOB
Tugasnya adalah bertangung jawab atas jalannya proses
pembuatan obat yang baik sesuai dengan aturan yang sudah
ditetapkan baik dari perusahaan maupun dari menteri kesehatan.
Bertanggung jawab langsung kepada Manager Produksi.
g. Manager PPC
Tugasnya adalah membuat rencana sesuai dengan target pemasaran
serta jadual produksi, mengkoordinasi jalannya proses produksi yang
meliputi kualitas produk dan jenis produk yang dibuat serta produk baru
maupun pengembangan produk yang ditetapkan bagian laboratorium.
Bertanggung jawab secara langsung kepada Direktur Pabrik.
h. Manager QA
Tugasnya adalah mengkoordinasi, meneliti serta menetapkan
standar produk mulai dari bahan baku hingga produk jadi, serta membuat
dokumen dan laporan internal produk. Bertanggung jawab langsung
kepada Direktur Pabrik.
Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka manager QA
dibantu oleh
Ka. Bag. Laboratorium
Tugasnya antara lain
- mengadakan penelitian dan pengembangan produk baru
- mengawasi pelaksanaan teknis produksi
- mengawasi kualitas produksi
- menetapkan standar produksi
- membuat dokumen produksi
commit to user
- membuat laporan internal produksi

40
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

- menetapkan standar kadar air


Bertanggung jawab langsung kepada Manager QA.
Ka. Bag. QC
- mengawasi simplisia produksi (penyortiran, pemcucian,
pengeringan)
- menetapkan standar bahan baku dan standar produksi
- melakukan penelitian pada bahan baku dan produk jadi
Bertanggung jawab langsung kepada Manager QA.
i. Manager R & D
Tugasnya

antara

lain

yaitu

mengadakan

penelitian

dan

pengembangan produk baru, mengawasi pelaksanaan teknis dan kualitas


produksi, menetapkan standar bahan baku dan produk jadi, serta
membuat laporan internal produksi. Bertanggung jawab langsung kepada
Direktur Pabrik.
j. Manager Lingkungan
Tugasnya antara lain yaitu mengkoordinasi serta bertanggung
jawab pada kebersihan lingkungan pabrik terutama ruang produksi,
kebersihan peralatan serta proses sanitasi agar limbah tiak mengganggu
lingkungan sekitar. Bertanggung jawab langsung kepada Direktur Pabrik
Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka manager
lingkungan dibantu oleh
Ka. Bag. Environment
Tugasnya adalah mengkoordinasi dan bertanggung jawab
atas kebersihan alat-alat produksi agar tidak menimbulkan
kontaminasi pada waktu pemprosesan, serta bertanggung jawab
pada baik buruknya kerja mesin. Bertanggung jawab langsung
kepada Manager Lingkungan
commit to user

41
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Ka. Bag. Proses


Tugasnya adalah mengkoordinasi serta bertanggung jawab
atas kebersihan bahan pada waktu pemprosesan, sehingga tidak
mudah terkontaminasi oleh benda-benda asing. Bertanggung
jawab langsung kepada Manager Lingkungan.
Ka. Bag. Maintenance & Control
Bertanggung jawab langsung kepada Manager Lingkungan.
Ka. Bag. Public Relation & Human Resource Development
Bertanggung jawab langsung kepada Manager Lingkungan.
k. Manager Teknik
Tugasnya adalah bertanggung jawab terhadap kelancaran mesin
atau peralatan produksi, dengan memelihara mesin-mesin, menyediakan
suku cadang, mengusulkan penambahan mesin-mesin baru. Bertanggung
jawab langsung kepada Direktur Pabrik.
Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka manager
lingkungan dibantu oleh
Ka. Bag. Teknik Mekanik
Tugasnya yaitu mengkoordinasi serta bertanggung jawab
atas

kerusakkan

dan

perbaikan

peralatan

mesin

dalam

pemprosesan. Bertanggung jawab langsung kepada Manager


Tenik.
Ka. Bag. Teknik Listrik
Tugasnya adalah mengkoordinasi serta bertanggung jawab
atas penyaluran aliran listrik atau sumber energi ke semua
bagian, terutama bagian pemprosesan. Bertanggung jawab
langsung kepada Manager Teknik.
commit to user

42
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Ka. Bag. Utility


Tugasnya adalah mengkoordinasi dan bertanggung jawab
atas kerusakkan dan perbaikan peralatan selama pemprosesan
berlangsung. Bertanggung jawab langsung kepada Manager
Teknik.
l. Manager Budidaya Pertanian
Tugasnya

adalah

bertanggung

jawab

dan

menjaga

serta

melestarikan berbagai macam tanaman obat yang terdapat pada


perkebunan obat PT.Sido Muncul. Bertanggung jawab langsung kepada
Direktur Pabrik.
m. Manager Umum
Menangani semua kegiatan yang bersifat umum (semua bidang
usaha yang dijalankan) terutama yang berhubungan dengan ketenaga
kerjaan. Bertanggung jawab langsung kepada Direktur Pabrik.
Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka manager
umum dibantu oleh
Ka. Bag. Personalia
Mengkoordinasi semua hal yang berhubungan dengan
ketenaga kerjaan meliputi perencanaan, pengelolaan, tenaga kerja
di semua bidang usaha yang dijalankan perusahaan termasuk
bagian administrasi. Bertanggung jawab langsung kepada
Manager Umum.
Ka. Bag. Logistik
Bertangung jawab atas jumlah banyak sedikitnya bahan
baku yang masuknya yang digunakan dalam proses produksi,
serta bertanggung jawab atas keluar masuknya produk yang
diproduksi. Bertanggung jawab langsung kepada Manajer
Umum.

commit to user

43
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Ka. Bag. Security


Bertanggung jawab atas keamanan lingkungan pabrik,
mencatat keluar masuknya barang dari pemasok ke pabrik dan
membuat surat pengantar bagi tamu. Bertanggung jawab
langsung kepada Manajer Umum.
Ka. Bag. Perawatan dan Perencanaan bangunan
Tugasnya

adalah

menjaga kebersihan

dan

merawat

bangunan pabrik agar tetap bersih dan tidak mudah rusak, serta
merencanakan pembangunan

gedung (perluasan bangunan

pabrik) sesuai dengan kebutuhan. Bertanggung jawab langsung


kepada Manager Umum.
Ka. Bag. Atlas
Tugasnya adalah merencanakan tata letak bangunan yang
hendak dibangun sesuai dengan alur produksinya. Bertanggung
jawab langsung kepada Manager Umum.
Ka. Bag. Hubungan Industri
Bertanggung jawab atas kelancaran hubungan industri
antara produsen dengan distributor maupun dengan konsumen,
sehingga tercipta hubungan yang selaras dan seimbang yang
saling menguntungkan. Bertanggung jawab langsung kepada
Manajer Umum.
n. Manager Keuangan
Mengkoordinasi semua kegiatan di bagian keuangan, termasuk
didalamnya membuat anggaran, diposisi transaksi keuangan, membuat
laporan realisasi anggaran, membuat draf gaji, serta membuat laporan
secara berkala untuk mengetahui perkembangan usaha yang dijalankan.
Bertanggung jawab pada langsung kepada Direktur Keuanagan.
Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka manager
commit to user
umum dibantu oleh

44
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Ka. Bag. Pembiayaan


Tugasnya

membantu

manager

keuangan

dalam

menjalankan tugas-tugasnya seperti membuat laporan anggaran


belanja untuk perusahaan. Bertanggung jawab langsung kepada
manager keuangan.
Ka. Bag. Perpajakan dan Akuntanasi
Mengkoordinasi semua kegiatan di bagian keuangan,
termasuk didalamnya membuat anggaran, diposisi transaksi
keuangan, membuat laporan realisasi anggaran, membuat draf
gaji, serta membuat laporan secara berkala untuk mengetahui
perkembangan usaha yang dijalankan, serta merinci biaya yang
dikeluarkan untuk pembayaran pajak. Bertanggung jawab
langsung kepada Manager Keuangan.
o. Manager Akuntansi
Tugasnya

adalah

membuat

laporan

secara

berkala

untuk

mengetahui perkembangan usaha yang dijalankan membantu kepala


bagian administrasi dalam membuat pembukuan baik dalam pembuatan
faktur-faktur pembelian dan pemesanan barang dari perusahaan lain.
Termasuk didalamnya membuat anggaran, diposisi transaksi keuangan,
membuat laporan realisasi anggaran, membuat draf, bertanggung jawab
langsung kepada Direktur Keuangan.
Untuk menjalankan kebijaksanaannya tersebut maka manager
umum dibantu oleh
Ka. Bag. Akuntansi Keuangan Biaya
Mengkoordinasi semua kegiatan di bagian keuangan,
termasuk didalamnya membuat anggaran, diposisi transaksi
keuangan, membuat laporan realisasi anggaran, membuat draf
gaji, serta membuat laporan secara berkala untuk mengetahui
commit to user

45
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

perkembangan usaha yang dijalankan. Bertanggung jawab


langsung kepada Manager Akuntansi.
Ka. Bag. Anggaran
Membantu kepala bagian admistrasi dalam menjalankan
tugas-tugasnya seperti

membuat

laporan

anggaran

untuk

perusahaan. Bertanggung jawab langsung kepada Manager


akuntansi.
Ka. Bag. Pengolahan Data
Mengkoordinasi semua hal yang berhubungan dengan
ketenaga kerjaan meliputi perencanaan, pengelolaan, tenaga kerja
di semua bidang usaha yang dijalankan perusahaan termasuk
bagian administrasi seperti perencanaan anggaran produksi,
pembuatan pembukuan dalan proses distribusi produk, dan lainlain. Bertanggung jawab langsung kepada Manager Akuntansi.
p. Manager Pembelian
Menangani semua kegiatan pembelian untuk keperluan toko
meliputi jumlah barang, dari produsen, pemasok/suplier, maupun dari
gudang penyimpanan jika produk tersebut merupakan produk yang
dihasilkan perusahaan sendiri. Untuk itu dalam menjalankan kegiatannya
berhubungan langsung dengan dengan bagian produksi, penggudangan
maupun penjualan. Bertanggung jawab pada langsung kepada Direktur
Keuangan.
2. Ketenagakerjaan
a. Cara Perekrutan Karyawan

Pada umumnya sumber tenaga kerja dapat digolongkan menjadi


beberapa bagian yaitu:

commit to user

46
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

a. Sumber dari dalam perusahaan, bila ada lowongan di perusahaan


itu maka pegawai yang telah ada di pilih dan diangkat untuk
mengisinya.
b. Sumber dari luar perusahaan
Temen-temen pegawai perusahaan, badan-badan tenaga kerja,
lembaga-lembaga pendidikan, iklan, dan sumber-sumber lain.
Di PT. Sido Muncul tenaga kerja yang diperoleh umumnya berasal
dari luar perusahaan, sebab perusahaan secara langsung membuka
lowongan

pekerjaan.

Sehingga

bagi

karyawan

yang

hendak

mendaftarkan diri cukup mendatangi kantor secara langsung untuk


menanyakan sendiri tentang adanya lowongan pekerjaan. Jika memang
terdapat lowongan pekerjaan, maka pelamar dapat segera mengirim surat
lamaran ke kepala bagian personalia dan yang akan memperhitungkan
apabila tenaga kerja tersebut mempunyai kriteria yang dibutuhkan oleh
perusahaan. Khusus untuk karyawan staf / kepala bagian, kriteria juga
berdasarkan pada hasil tes tertulis maupun wawancara. Sedangkan untuk
tenaga produksi, pada umumnya karyawan yang diterima melalui
perantara dari karyawan yang sudah bekerja maupun mitra bisnis
perusahaan tanpa melalui iklan lowongan kerja.
Tenaga kerja yang diterima sebagai pegawai akan ditempatkan
sesuai dengan jenis bagian yang dipilih saat melamar, jika tidak maka
penempatan disesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki. Tenaga
kerja dapat diterima sebagai pegawai tetap setelah bekerja selama 2
tahun, dan tenaganya masih dibutuhkan oleh perusahaan. Sedangkan
tenaga kontrak, mereka wajib memperbaharui kontrak tersebut setiap 2
tahun sekali.
b. Sistem Penggajian

Sistem penggajian di PT.Sido Muncul dibagi menjadi dua bagian


commit to user

47
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

a. Mingguan
Sistem ini berlaku bagi karyawan harian (karyawan bagian
produksi). Penggajian biasanya diberikan pada hari Jumat dan
besarnya gaji yang diterima dalam satu bulan disesuaikan dengan
UMK dari daerah setempat dan ditambah dengan uang makan per
hari sebesar Rp12.000,-. Besarnya pendapatan tersebut, merupakan
gaji pokok bagi karyawan.
b. Bulanan
Sistem ini berlaku bagi karyawan kantor atau setiap kepala bagian
usaha dimana gaji ini diberikan di akhir bulan.
c. Sistem Pengembangan Tenaga Kerja

PT. Sido Muncul tidak memberlakukan promosi dan mutasi.


Kebijaksanaan tersebut sesuai dengan ketentuan yang sudah
ditetapkan.
PT. Sido Muncul juga memberikan sanksi kepada karyawan
interdispliner. Sebelumnya sering diadakan atau diberi pengarahan
agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Jika pun ada
karyawan yang terkena PHK yang berhubungan dengan adanya
pelanggaran peraturan, maka perusahaan tidak akan memberikan
pesangon

dan

sebagai

gantinya

perusahaan

hanya

akan

memberikan gaji yang menjadi jatahnya selama mereka bekerja di


PT. Sido Muncul. Sedangkan apabila mereka mengundurkan diri,
maka perusahaan akan memberikan pesangon.
Hak dan Kewajiban Karyawan
Karyawan di PT. Sido Muncul mempunyai hak
1. Mendapatkan gaji sesuai dengan ketentuan
Sistem penggajian pada PT. Sido Muncul dibagi
menjadi dua yaitu mingguan dan bulanan. Untuk tenaga
commit
to user
produksi akan
diberikan
setiap minggunya dengan gaji per

48
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

bulan sebesar UMK dan ditambah dengan uang makan


sebesar Rp 12.000,-. Sedangkan untuk karyawan staf atau
kantor, gaji yang didapat akan diberikan setiap bulannya.
Sedangkan ketentuan lembur terhitung jika karyawan bekerja
melebihi jam kerja pada umumnya (08.00 16.30 WIB),
dengan ketentuan setiap 1 jam pertama mendapatkan
tambahan gaji sebesar Rp 10.000,- dan 1jam berikutnya akan
diberikan tambahan beberapa persen lagi dari gaji 1 jam
pertama.
2. Memperoleh kenyamanan saat bekerja
Untuk memperoleh hasil kerja yang maksimal, maka
kenyamanan saat bekerja harus diperhatikan. Contoh
kenyamanan saat bekerja dengan adanya penggunaan
peralatan yang memberikan kemudahan dalam bekerja,
misalnya sepeda yang digunakan untuk menyalurkan sampel
bahan-bahan dari tempat satu ke tempat yang lain yang jarak
tiap tempatnya cukup jauh. Contoh lain adalah penggunaan
pengaman saat bekerja seperti penggunaan masker, sarung
tangan maupun penutup kepala pada karyawan yang bekerja
dibagian pemprosesan dan pengepakkan produk.
3. Mendapatkan jatah uang makan
Pemberian

jatah

uang

makan

kepada karyawan

diberikan setiap harinya sebesar Rp 12.000,4. Mendapatkan uang pesangon


Uang pesangon hanya akan diberikan untuk karyawab
yang mengundurkan diri maupun yang di PHK atas dasardasar yang kuat. Besarnya uang pesangon ini biasanya
commit to
user
disesuaikan dengan
UU
terbaru tahun 2004 tentang PHK

49
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

yang dilakukan atas dasar alasan mendesak atau atas


permintaan pekerja. Sedangkan untuk pekerja atau karyawan
yang di PHK atas dasar penyelewengan peraturan, maka
perusahaan tidak akan memberikan uang pesangon tetapi
sebagai gantinya perusahaan hanya akan memberikan uang
gaji yang menjadi gaji pokoknya selama bekerja di PT.Sido
Muncul.
5. Mendapatkan bonus pada akhir tahun
Pada akhir tahun, perusahaan akan memberikan bonus
kepada semua karyawannya baik karyawan produksi maupun
staf kantor. Biasanya bonus ini diberikan dalam bentuk uang
(THR) maupun dalam bentuk makanan ringan (seperti kue,
sirup, dan lain-lainnya).
6. Mendapatkan pelayanan kesehatan
Bagi karyawan PT.Sido Muncul, perusahaan akan
memberikan pelayanan kesehatan untuk setiap pengaduan
dari karyawan berupa tersedianya poliklinik. Dan apabila
poliklinik tidak dapat mengatasi masalah karyawannya maka
perusahaan akan merujuk karyawanya ke Rumah Sakit dan
biaya ditanggung oleh perusahaan.
Kewajiban karyawan secara keseluruhan sudah tertuang dalam
peraturan yang ditetapkan oleh perusahaan. Peraturan tersebut harus
dipatuhi oleh semua karyawan tanpa ada perkecualian. Pada
dasarnya peraturan yang menyangkut kewajiban karyawan di setiap
bagian adalah sama. Peraturan tersebut antara lain yaitu
1. Kewajiaban untuk mematuhi dan melaksanakan semua
perintah dan kebijaksanaan atasan dengan penuh tanggung
commit to user
jawab.

50
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

2. Selama bekerja karyawan tidak diperbolehkan meninggalkan


tempat tugasnya tanpa ijin dari atasannya.
3. Selama jam kerja karyawan harus menggunakan pakaian
yang telah diberikan oleh perusahaan (seragam sesuai
dengan bagiannya) dan tidak diperkenankan memakai
perhiasan yang mencolok serta memakai make up yang
berlebihan.
- Warna merah

: Bagian Peracikan

- Warna hijau

: Bagian Giling

- Warna biru

: Bagian Sanitasi

4. Setiap karyawan harus ikut bertanggung jawab atas


terpeliharanya keamanan barang perusahaan baik barang
dagangan maupun perlengkapan perusahaan. Apabila
diketahui ada gejala yang mengganggu terpeliharanya
keamanan tersebut harus segera dilaporkan pada atasan.
5. Setiap karyawan tidak dibenarkan mengedarkan atau
menempelkan selebaran / pamflet gambar, dan sebagainya
yang dapat mengganggu ketertiban umum dan bertentangan
dengan tata susila.
6. Setiap karyawan tiak diperkenankan makan atau minum
serta

merokok

pada

ruangan

kerja

karena

dapat

mengakibatkan kontaminasi produk.


7. Setiap karyawan yang bekerja di ruang produksi hanya
diperkenankan untuk bekerja sesuai dengan bagiannya
masing-masing.
Setiap peraturan tersebut di semua bagian terdapat peraturan
commit to user
yang bersifat khusus. Biasanya peraturan tersebut dipasang /

51
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

ditempel pada dinding tempat karyawan tersebut bekerja. Pada


bagian produksi peraturan yang bersifat khusus di tempel pada papan
sehingga terlihat jelas oleh semua karyawan bagian produksi. Contoh
peraturan tersebut diantaranya adalah larangan makan di ruang
produksi, ketentuan untuk mencuci tangan dan kaki setiap masuk
ruang produksi, pemakaian alas kaki serta peraturan agar setiap
karyawan memakai celemek dan penutup kepala. Peraturan tersebut
harus dipatuhi dan dipertanggung jawabkan pada atasan. Jika
peraturan tersebut dilanggar maka perusahaan akan mengenakan
sanksi melalui teguran sampai pada tindakan pemecatan.
d. Jam Kerja

Jumlah karyawan PT. Sido Muncul secara keseluruhan adalah 3000


orang. PT. Sido Muncul beroperasi selama 300 hari per tahun dan per
harinya selama 8 jam. Jam kerja efektif antara hari Senin sampai dengan hari
Jumat, sedangkan hari Sabtu dan Minggu digunakan untuk perbaikan dan
pemeliharaan peralatan.
Berdasarkan waktu pembagian kerjanya, PT. Sido Muncul membagi
dua kelompok kerja yaitu karyawan produksi dan karyawan staf. Pembagian
jam kerja pun dibedakan berdasarkan kelompok kerja, antara lain:
1.

Karyawan staf yaitu karyawan yang tidak menangani proses produksi


secara langsung. Jam kerja karyawan staf dari mulai pukul 08.00 WIB
sampai dengan pukul 16.30 WIB. Disamping karyawan tetap, PT.Sido
Muncul juga memiliki beberapa tenaga ahli sebagai konsultan
misalnya saja untuk bidang riset, perpajakan, agronomi dan lain-lain.

2. Karyawan produksi, yakni karyawan yang menangani proses produksi


secara langsung.
Jam kerja karyawan produksi dibagi menjadi tiga shif dan bekerja
secara bergantian dengan pengaturan sebagai berikut:
commit to user

52
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

- Shif I : pukul 06.30 14.30 WIB


- Shif II : pukul 14.30 22.30 WIB
- Shif III : pukul 22.30 06.30 WIB
Jam di luar kerja tersebut dianggap sebagai jam lembur dengan sistem
penggajian dihitung perjam kerja lembur. Untuk 1 jam pertama, karyawan
mendapatkan tambahan gaji sebesar Rp 10.000,- sedangkan untuk 1 jam
berikutnya akan mendapatkan tambahan beberapa persen dari besarnya
pendapatan selama 1 jam pertama.

Setiap hari karyawan memperoleh

istirahat selama 1 jam pada jam 12.00 s/d 13.00 WIB bersamaan dengan
waktu makan siang dan sholat khusus untuk karyawan yang beragama islam.
Dalam upaya untuk meningkatkan hubungan kerjasama antara
karyawan biasanya, PT. Sido Muncul mengadakan kegiatan bersama yang
melibatkan seluruh karyawan PT.Sido Muncul. Misalnya saja kegiatan
peringatan hari kemerdekaan 17 Agustus yang diadakan secara rutin setiap
tahunnya.
e. Fasilitas Perusahaan

Fasilitas yang diberikan oleh PT. Sido Muncul untuk memperlancar


poses produksi antara lain yaitu
1. Jaminan Sosial
-

Kesehatan: kotak P3K, Asuransi Kesehatan (ASKES)

Mess sebagai tempat tinggal bagi karyawan yang berdomisili


diluar kota.

Asuransi tenaga kerja atau Jamsostek dimana setiap


karyawan tetap didaftarkan menjadi peserta termasuk
didalamnya asuransi kematian dan asuransi keselamatan
kerja.
commit to user

53
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Keselamatan kerja karyawan disediakan alat-alat berupa


sepatu, masker,sarung tangan, dan penutup kepala.

2. Kehidupan Spiritual Karyawan


Sarana ibadah berupa mushola yang berada di lingkungan
perusahaan
3. Sarana Transportasi
Perusahaan

menyediakan

beberapa

bus

sebagai

sarana

transportasi bagi karyawan yang jarak tempat tinggalnya jauh dari


perusahaan.
4. Fasilitas Penunjang
Fasilitas penunjang yang diterima oleh karyawan adalah sarana
penghubung yaitu telepon dan fax air phone.
C. PERALATAN YANG DIGUNAKAN
1. Spesifikasi Peralatan yang Digunakan
Faktor pendukung lancarnya proses produksi adalah tersedianya peralatan
dan mesin yang baik, baik manual maupun otomatis. Pada dasarnya alat dan mesin
yang digunakan mempunyai spesifikasi dan kapasitas tersendiri.
Mesin dan peralatan yang digunakan ada yang berdiri sendiri tetapi ada juga
komponen alat yang menyertai sebagai kesatuan unit dalam proses produksi.

Mesin dan alat yang digunakan antara lain:


a. Nama alat
Fungsi

: Mesin Penyangrai
: Untuk menyangrai bahan baku tertentu,
misal jahe, kunyit, kencur, dan lain sebagainya
agar kadar air yang terkandung pada bahan
dapat berkurang.

Spesifikasi

commit to user

54
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

- Kapasitas
b. Nama alat
Fungsi

: 50 kg/tabung
: Mesin Penggiling
: Untuk memecah bahan baku atau simplisia
untuk

menjadi

pecahan-pecahan

kasar

(memperkecil volum bahan)


c. Nama alat

: Mesin Penghalus Vacum (Penggiling


Raymond)

Fungsi

: Untuk memecah bahan atau simplisia yang


sudah berupa pecahan kasar menjadi serbuk
halus yang lolos saring 80 mesh (tekstur lebih
halus)

Spesifikasi
- Kapasitas
d. Nama alat
Fungsi

: 100 kg
: Masin pengayak
: Untuk mengayak bahan yang sudah
menjadi serbuk, sehingga dapat lolos dari
saringan 80 mesh dan 100 mesh.

Spesifikasi
- Kapasitas
e. Nama alat
Fungsi

: 50 kg
: Mesin pencampur
: Untuk mencampur bahan serbuk yang telah
diayak sehingga menjadi homogen.

Spesifikasi
- Kapasitas

commit to user
: 200 kg

55
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

f. Nama alat

: Mesin Pengering (cabinet drier)

Fungsi

: Untuk mengeringkan bahan yang sudah jadi

Jumlah

: 2 buah

g. Nama alat

: Mesin Pengisi Serbuk

Fungsi

: Untuk menakar dan mengisikan jamu


serbuk ke dalam kemasan dalam (kertas ersat)
secara semi manual.

Spesifikasi
- Kapasitas

: 4 kg

h. Nama alat

: Mesin Pengelas

Fungsi

: Untuk mengelas atau merekatkan kemasan


yang terbuat dari kemasan metalize.

Jumlah

: 6 buah

Spesifikasi
: 900C 1000C

- Temperatur
i. Nama alat

: Incenerator

Fungsi

: Membakar sisa pembungkus yang terbuat


dari alumunium yang sudah tidak terpakai,
sehingga dapat didaur ulang.

Jumlah alat

: 1 buah

Spesifikasi
- Bahan bakar
- Temperatur

: Petrodisel

commit
to 0user
: 1200
C

56
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

j. Nama alat

: Traktor / bighoe

Fungsi

: Untuk mengolah atau membalik


tumpukkan sisa-sisa produsi jamu / ampas
produksi yang dijadikan pupuk organik agar
tumpukkan

tersebut

mendapatkan

sinar

matahari yang cukup.


Jumlah alat

: 3 buah

Spesifikasi
- Bahan bakar
k. Nama alat
Fungsi

: Solar
: Power (Boiler)
: Sebagai sumber energi panas yang berupa
uap air, yang digunakan untuk memanaskan
ketel bahan sewaktu proses penyulingan
berlangsung.

Jumlah

: 1 buah

Spesifikasi
- Temperatur
l. Nama alat

: 1000C
: Ketel Bahan

Fungsi

: Menampung bahan yang akan didestilasi

Jumlah

: 12 buah

Spesifikasi
- Kapasitas
m. Nama alat
Fungsi

: 1200 kg/ hari


: Kondensator
: Sebagai
pendingin dan sebagai saluran tempat
commit
to user

57
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

mengalirnya uap air yang masih bercampur


dengan minyak atsiri.
Jumlah

: 12 buah

n. Nama alat

: Sparator

Fungsi

: Sebagai tempat untuk memisahkan air dan


minyak. Setelah terbentuk dua lapisan yaitu
lapisan atas minyak dan lapisan bawah air,
maka air akan dikeluarkan melalui keran

dibagian bawah.
Jumlah

: 7 buah

2. Mekanisme Kerja Mesin

a. Mesin Penyangrai

Gambar 4.3 Mesin Penyangrai


Keterangan:
1. Inlet
2. Silinder dalam (bak penampung bahan)
3. Kompor
4. Tabung minyak pompa
commit to user

58
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Prinsip kerja alat ini adalah produk dimasukkan ke dalam silinder


dalam, kemudian ditutup dan dipanasi dengan pemanas yang berupa
kompor gas. Kemudian diradiasikan ke silinder dalam untuk
mematangkan produk. Bersamaan pemanas diaktifkan, silinder dalam
diputar diputar pula agar didapatkan pemanasan / pemasakkan produk
yang merata, dengan menekan tombol motor listrik. Berputarnya silinder
pemasak degerakkan oleh motor listrik melalui transmisi puly dan belt.
Untuk mendapatkan kualitas produk masak yang baik perlu dikontrol
setiap saat dengan interval waktu 5-10 menit.
b. Mesin Penggiling

Gambar 4.4 Mesin Penggiling (Disc Mill)


Keterangan:
1. Inlet

5. Ban pemutar

2. Penutup gigi penggiling

6. Dinamo pemutar

3. Kunci penguat

7. Tempat keluar bahan

4. Tuas penggiling

Prinsip kerja alat ini adalah menggiling simplisia dengan


menggerakkan roda gigi penggilas dengan rotor sehingga bahan
simplisia tertahan oleh gigi penggilas dan bahan menjadi hancur.

commit to user

59
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

c. Mesin Penghalus Vacum (Penggiling Raymond)

Gambar 4.5 Mesin Penghalus Vacum (Penggiling Raymond)


Keterangan :
1. Inlet

6. Kipas penyedot (alat

2. Badan penggiling

vacum)

3. penguat (pengeras)

7. Rotor penggerak kipas

4. Dinamo (motor

8. Tong penampung bahan

pengerak)
5. Slang ban penggerak

9. Tabung
10. Penampung debu

Prinsip kerja alat ini adalah menggunakan roda penggilas yang


digerakkan melalui perputaran roda gandeng dari rotor. Hasil gilasan
yang halus diserap oleh alat vakum ke tempat penampungan, sedangkan
hasil gilasan yang kasar akan tergiling kembali.
d. Mesin Pengayak

Gambarcommit
4.6 Mesin
Pengayak
to user

60
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Keterangan:
1. Penutup alat

5. Ayakan

2. Penahan ayakan

6. Tempat hasil ayakan

3. Roda penggerak

7. Motor penggerak

4. Ban penggerak
Mesin ini bekerja dengan gerakan berulang-ulang, sehingga
bahan yang lolos ayakan akan jatuh ke tempat penampungan di
bawahnya.
e. Mesin Pencampur (Mixer)

Gambar 4.7 Mesin Pencampur (Mixer)


Keterangan:
1. Tempat bahan yang dicampur
2. Tuas pengaduk
3. Ban penggerak
4. Outlet
5. Dinamo (motor penggerak)
Mesin ini bekerja dengan cara mengaduk bahan yang berada
dalam wadah dengan menggunakan pengaduk yang berupa bahan anti
karat (stainless steel) dan berbentuk tulang ikan yang disebut dengan
agigator yang berputar pada porosnya. Sehingga bahan menjadi
homogen.

commit to user

61
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

f. Mesin Pengering (Cabinet Drier)

Gambar 4.8 Mesin Pengering (Cabinet Drier)


Keterangan:
1. Pengontrol alat
2. Badan pengering
3. Pintu penutup
4. Rak
Mesin ini bekerja dengan cara menghembuskan udara dengan
kipas melalui pemanas (biasanya berupa kumparan). Udara yang telah
dipanasi akan melalui baki-baki yang berisi bahan yang dikeringkan di
atasnya. Penghantaran panas ini dilakukan dengan cara konveksi. Air
pada bahan akan diuapkan oleh udara panas sehingga bahan menjadi
kering.
g. Mesin Pengisi serbuk

Gambar 4.9 Mesin Pengisi Serbuk


commit to user

62
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Keterangan:
1.

Corong

2.

Piringan berputar

3.

Tempat keluarnya serbuk

4.

Kemasan
Mesin ini dirancang sedemikian rupa sehingga takaran berat

serbuk yang dihasilkan sama antara lubang yang satu dengan lubang
lainnya. Lubang-lubang ini terletak pada piringan yang berputar dengan
takaran masing-masing 7 gram. Serbuk yang jatuh kemudian masuk ke
dalam alat yang telah disiapkan secara manual.
h. Mesin Pengelas

Gambar 4.10 Mesin Pengelas


Keterangan:
1. Alat pengatur suhu
2. Tempat pengelas
3. Pijakan kaki
Mesin pengelas digunakan untuk mengelas kemasan yang terbuat
dari kemasan metalize. Apabila pegas yang menghubungkan antara
kedua lempeng besi (tempat kemasan) pada mesin ini diinjak maka
kemasan akan merekat dan apabila pegas dilepaskan maka proses

commit to user

63
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

pengelasan berakhir. Suhu yang digunakan yaitu antara 90 0C-100 0C.


Bila terlalu panas, lempeng besi disikat dengan air.
i. Incenerator

Gambar 4.11 Incenerator


Prinsip kerja alat ini adalah mesin dipanaskan terlebih dahulu
dengan bahan bakar petrodisel, kemudian bahan dimasukkan ke dalam
bak penampung bahan. Setelah mesin panas hingga mencapai suhu
12000C, maka sisa pembungkus yang telah dimasukkan ke dalam bak
penampung bahan akan terbakar dengan sendirinya. Dalam proses
pembuangan asap, alat tersebut menggunakan prinsip gaya gravitasi. Di
mana asap yang dihasilkan dari proses pembakaran tersebut akan
dikeluarkan menuju kebawah dan akan dibuang ke tanah. Sehingga
diharapkan dapat menggurangi polusi udara.
j. Bighoe/traktor
Prinsip kerja alat ini adalah mesin dihidupkan dengan berbahan
bakar solar, kemudian dikendalikan dengan satu pengendali dan
beberapa tombol secara otomatis. Sehingga penggaruk dapat melakukan
gerakkan sesuai dengan perintah kendali.

commit to user

64
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

k. Power (Boiler)
Prinsip kerja alat ini adalah air dimasukkan terlebih dahulu bak
penampung air yang berada didalam mesin tersebut. Kemudian mesin
dihidupkan dengan disel sebagai sumber energi, sehingga air menjadi
mendidih pada suhu 1000C. Setelah air mendidih, uap air yang terbentuk
akan disalurkan ke ketel bahan melalui pipa yang terbuat dari besi.
l. Ketel Bahan
Prinsip kerja alat ini adalah bahan yang akan didestilasi
dimasukkan ke dalam ketel bahan. Kapasitas ketel bahan per satu kali
penyulingan adalah 120kg. Ketika bahan dimasukkan, ketel bahan harus
dalam keadaan dingin, setelah itu bahan dimasukkan dan ditambah
dengan air hingga semua bahan tercelup. Setelah itu ketel ditutup rapat
dan bahan siap untuk didestilasi.
m. Kondensator
Prinsip kerja alat ini adalah sebagai pipa tempat mengalirnya uap
air yang terbentuk yang masih bercampur dengan minyak atsiri dan
sebagi pendingin selama proses destilasi berlangsung.
n. Sparator
Prinsip kerja alat ini adalah sebagi tempat penampung minyak
atsiri yang terbentuk yang masih bercampur dengan uap air. Sehingga
setelah didiamkan (didinginkan pada suhu ruang) selama beberapa jam
maka akan terbentuk dua lapisan. Lapisan atas adalah minyak sedangkan
lapisan bawah adalah air, sehingga air akan dikeluarkan melalui keran
dan minyak atsiri hasil penyulingan dapat diambil.

commit to user

65
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

D. PENYEDIAAN BAHAN BAKU


1. Bahan Baku yang Dipergunakan

Pada saat ini PT. Sido Muncul menggunakan kurang lebih 150 jenis
bahan. Bahan tersebut meliputi rimpang, akar, daun, bunga, buah, dan juga biji.
Produk andalan dari PT. Sido Muncul antara lain adalah Tolak Angin. Bahanbahan yang digunakan untuk pembuatan produk Tolak Angin antara lain yaitu
a.

Jahe
Sifat khas jahe disebabkan adanya minyak atsiri dan oleoresin jahe.

Aroma harum jahe disebabkan oleh minyak atsiri, sedangkan oleoresinnya


menyebabkan rasa pedas. Minyak atsiri dapat diperoleh atau diisolasi dengan
destilasi uap dari rhizoma jahe kering. Ekstrak minyak jahe berbentuk cairan
kental berwarna kehijauan sampai kuning, berbau harum tetapi tidak memiliki
komponen pembentuk rasa pedas. Kandungan minyak atsiri dalam jahe kering
sekitar 1 3 persen. Komponen utama minyak atsiri jahe yang menyebabkan
bau harum adalah zingiberen dan zingiberol. Oleoresin jahe banyak
mengandung komponen pembentuk rasa pedas yang tidak menguap.
Komponen dalam oleoresin jahe terdiri atas gingerol dan zingiberen, shagaol,
minyak atsiri dan resin. Pemberi rasa pedas dalam jahe yang utama adalah
zingerol.
Penelitian modern telah membuktikan secara ilmiah berbagai manfaat
jahe, antara lain :
Menurunkan tekanan darah. Hal ini karena jahe merangsang pelepasan hormon
adrenalin dan memperlebar pembuluh darah, akibatnya darah mengalir lebih
cepat dan lancar dan memperingan kerja jantung memompa darah.
Membantu pencernaan, karena jahe mengandung enzim pencernaan yaitu
protease dan lipase, yang masing-masing mencerna protein dan lemak..
Gingerol pada jahe bersifat antikoagulan, yaitu mencegah penggumpalan darah.
Jadi mencegah tersumbatnya pembuluh darah, penyebab utama stroke, dan
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

66
digilib.uns.ac.id

serangan jantung. Gingerol juga diduga membantu menurunkan kadar


kolesterol.
Mencegah mual, karena jahe mampu memblok serotonin, yaitu senyawa kimia
yang dapat menyebabkan perut berkontraksi, sehingga timbul rasa mual.
Termasuk mual akibat mabok perjalanan.
Membuat lambung menjadi nyaman, meringankan kram perut dan membantu
mengeluarkan angin.
Jahe juga mengandung antioksidan yang membantu menetralkan efek merusak
yang disebabkan oleh radikal bebas di dalam tubuh (Anonime, 2010)
b.

Madu
Meningkatkan kadar serapan kalsium dalam badan. Dapat meningkatkan

hemoglobin dan dapat mencegah dari serangan anemia. Bila dicampurkan


sedikit cuka ia dapat merawat arthirik sendi. Kegunaan madu secara luaran
juga dapat mempercepatkan lagi proses penyembuhan. Dapat meningkatkan
pengeluaran gastrointestinal untuk merawat ulcer. Sumber laxative yang
natural dan lembut. Sumber utama vitamin dan mineral yang kaya. Sumber
tenaga yang hebat dan semulajadi tidak seperti gula pasir yang memudaratkan
Madu asli mengandungi enzim-enzim hidup yang amat diperlukan manusia
untuk meningkatkan fungsi tubuh badan ke tahap optima. Seperti mana
kandungan-kandungan yang dihasilkan lebah yaitu madu, royal jelly, bee
pollen, propolis terdapat bahan-bahan hebat yang tidak dapat dikenal pasti.
Lebih menarik lagi, bahan-bahan ini tidak boleh ditiru atau dihasilkan secara
sintetik oleh makmal. Ini bermakna madu tidak boleh dihasilkan oleh makmal
secara olahan kimia. Madu hanya boleh didapati pada sarang lebah itu sendiri
(Anonimf, 2010)
c.

Cengkeh
Bunga cengkeh (Syzygium aromaticum) selain mengandung minyak

atsiri, juga mengandung senyawa


kimia
commit
to yang
user disebut eugenol, asam oleanolat,

67
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

asam galotanat, fenilin, karyofilin, resin dan gom.Sebagai obat tradisional


khasiat cengkeh adalah mengatasi sakit gigi, sinusitis, mual dan muntah,
kembung, masuk angin, sakit kepala, radang lambung, batuk, terlambat haid,
rematik, campak, dan lain-lain.
Kuncup bunga dan daun cengkeh yang telah dikeringkan dapat
dimanfaatkan untuk mengatasi penyakit perut kembung. Kuncup bunga
cengkeh, sebagaimana disebutkan bagian R&D PT Sido Muncul, mengandung
minyak atsiri (15-20) persen, eugenol (85-95) persen, sedikit eugenol asetat, Bkariofilena,

B-kariofilena

oksida,

B-humulena,

B-humulena

epoksida,

kuersetin, turunan-turunan kemferol, zat-zat tannin, asam-asam fenolik


karboksilat (seperti asam galat, asam prokatekuat, dsb), sedikit sterol dan sterol
glikosida, furfural, metil amil keton, dan vanillin. Daunnya memiliki
kandungan yang sama dengan kuncup bunga. Cuma kandungan eugenolnya
lebih sedikit. Minyak cengkeh, yang oleh PT Sido Muncul digunakan sebagai
bahan penyusun produk Tolak Angin itu, memiliki khasiat sebagai peluruh gasgas dalam perut/kentut, (karminatif) karena jika gas-gas seperti itu terkumpul
dalam perut, maka perut terasa kembung (Anonimg, 2010)
d.

Adas
Ada dua macam minyak adas, manis dan pahit. Keduanya, digunakan

dalam industri obat-obatan. Adas juga dipakai untuk bumbu, atau digunakan
sebagai bahan yang memperbaiki rasa (corrigentia saporis) dan mengharumkan
ramuan obat. Biasanya adas digunakan bersama-sama dengan kulit b atang
pulosari. Daunnya bisa dimakan sebagai sayuran. Perbanyakan dengan biji atau
dengan memisahkan anak tanaman.
Kandungan kimia
Adas mengandung minyak asiri (Oleum Foeniculi) 1 - 6%
mengandung 50 - 60% anetol
lebih kurang 20% fenkon
pinen
limonen

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

68
digilib.uns.ac.id

dipenten
felandren
metilchavikol
anisaldehid
flavonoid
asam anisat dan
12% minyak lemak
Paling banyak dibuah atau biji
Anetol 70 - 80%
Tingkat keharuman sedang-tinggi dengan aroma ringan
Kental
Fenchon
Limonen
Estragol
14 22% protein
12 18,5% lemak
Antioksidan (flaranold dan stigmasterol)
Polifenop
Gula
Umneliferona
Kandungan anetol yang menyebabkan adas mengeluarkan aroma yang
khas dan berkhasiat karminatif. Akar mengandung bergapten. Akar dan biji
mengandung stigmasterin (serposterin) (Anonimh, 2010)
Adhas (Foeniculum vulgare mill) mempunyai kandungan zat yang terdiri
dari minyak terbang (0,3-0,6%) dan mempunyai kadar ethanol yang tinggi.
Daun adhas ini mempunyai kegunaan untuk memperbaiki rasa obat (corrigens)
dan penggunaannya selalu bersama dengan pulosari. Salah satu jenisnya adalah
adhas sowa (Peucedanum gravealus B dan N, Anethumgraveolens linn,
Anethum Sowa DC) yang mempunyai kandungan 2-3% minyak terbang
commit to user
limoneen dan carvan yang dinamakan dill-apiol, rumus bangunannya

69
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

C12H14O4 (Hager). Adhas sowa ini mempunyai kegunaan untuk menghilangkan


perut kembung (Sastroamidjojo,2001)
Kandungan minyak atsiri adas bervariasi antara 0,6 6%. Buah yang
terletak ditengah-tengah payung umumnya mengandung minyak atsiri yang
lebih tinggi dan baunya lebih tajam dibandingkan dengan buah yang terletak di
bagian lain. Iklim dan waktu panen sangat menentukan kandungan minyak
atsiri. Untuk mengetahui kadar minyak atsiri adas menurut daerah asal
penghasil dapat dilihat pada Tabel 4.1 Kadar Minyak Atsiri
Tabel 4.1 Kadar Minyak Atsiri
Asal daerah

Kadar

Anethol

Fenchone

Estragol

(gr/100 ml)
Jawa Barat

3,83

43,3

33,3

15,3

Jawa Tengah

4,39

44,5

16,9

22,7

Sumber: Risfaheri dan Makmun, 1999


Minyak atsiri yang paling utama dari varietas dulce mengandung etanol
(5080%), limunene (5%), fenchone (5%), estragol (methyl-chavicol), safrol,
alphapinene, beta-myrcene dan pcymen (Anonimi, 2008)
e.

Kayu Ules
Menurut hasil penelitian, pemberian secara oral Bunga lili dan Buah kayu

ules baik dengan dosis 2, 4, maupun 8 kali dosis manusia, mempunyai efek
proteksi terhadap kejang yang ditimbulkan oleh elektroshock pada mencit
(p<0,05), namun efek proteksinya tidak sebaik obat standar yaitu difenil
hindantoin. Namun pemberian secara oral Rimpang Temulawak baik dengan
dosis 2, 4, maupun 8 kali dosis manusia, tidak mempunyai efek proteksi
terhadap kejang yang ditimbulkan oleh elektroshock pada mencit (p<0,05)
(Anonimj, 2010)

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

70
digilib.uns.ac.id

2. Cara / Sistem Pengadaan Bahan Baku

Terdapat kurang lebih 150 jenis bahan baku yang digunakan oleh PT.
Sido Muncul dalam proses produksinya. Bagian bahan yang diambil meliputi
akar, rimpang, daun, bunga, buah dan biji. Kesemua bahan baku tersebut
diperoleh dengan cara menanam dan mengembangkan tanaman yang
berkhasiat sebagai bahan obat dengan menanamnya sendiri di perkebunan dan
kerjasama dengan para petani dalam bentuk kemitraan. Selain itu, PT.Sido
Muncul memperoleh bahan baku dengan cara mengimpor bahan jamu yang
tidak diperoleh di Indonesia. Disamping itu, sebagian besar bahan baku yang
digunakan dalam pembuatan jamu berasal dari daerah Tawangmangu - Jawa
Tengah. Hal ini disebabkan karena kualitas dan kuantitas produk bahan baku
dari daerah tersebut sangat baik dan sesuai dengan standar kualitas mutu di
PT.Sido Muncul.
E. PROSES PENGOLAHAN
1. Tahap Dan Proses yang Dikerjakan
a. Proses Pembuatan Jamu

Secara umum proses produksi yang dilakukan oleh PT.Sido Muncul


melalui beberapa tahap yang mengikuti prinsip FIFO (First In First Out).
Setiap langkah produksi yang dilakukan oleh PT.Sido Muncul mengikuti
standar CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik). Adapun proses produksi
jamu di PT.Sido Muncul adalah sebagai berikut:
a.

Tahap persiapan bahan baku


Bahan baku yang diperoleh dari suplier disortir terlebih dahulu

untuk dipilah-pilah sesuai dengan jenisnya, hal ini dikarenakan bahan


baku pembuatan jamu mayoritas pada umumnya bentuk dan warna
kulitnya hampir sama. Selain itu hal tersebut juga bertujuan untuk
memilah-milah bahan yang dipakai atau layak dipakai
b.

Tahap pencucian bahan

Bahan baku yang sudah dipilah-pilah, maka untuk selanjutnya akan


commit to user
dicuci hingga bersih.

71
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

c.

Tahap pengovenan
Setelah bahan baku dicuci bersih, maka bahan tersebut segera

dioven untuk mengurangi kadar air yang terkandung didalam bahan.


Sehingga diharapkan bahan tersebut mempunyai daya tahan yang
panjang. Setelah proses pengovenan selesai maka sebagian bahan yang
dihasilkan dari proses pengovenan akan disimpan didalam gudang
bahan baku, sedangkan sebagian lagi dapat segera diproses.
d.

Tahap penggilingan I
Setelah bahan dioven, maka bahan tersebut akan menjadi kering

sebab kandungan air yang terkandung didalam bahan sudah berkurang,


sehingga sifat bahan menjadi kering dan mudah untuk digiling.
e.

Tahap penggilingan II
Pada tahap penggilingan II ini, bahan yang digunakan dalam

pembuatan obat cair dan serbuk dibedakan. Untuk memproduksi jamu


serbuk, maka setelah bahan di giling pada tahap I maka bahan tersebut
akan diperhalus lagi melalui tahap ke-II.
f.

Tahap pengayakan
Proses pengayakkan ini hanya digunakan untuk memproduksi jamu
serbuk saja. Setelah bahan digiling, maka bahan akan diayak dengan
ayakan yang berukuran 30 mesh.

g.

Tahap pembuatan jamu


Ada beberapa cara pembuatan jamu di PT. Sido Muncul,

tergantung dari jenis bahan baku yang digunakan dan jenis fisik jamu
yang akan dibuat. Bentuk proses pembuatan jamu antara lain sebagai
berikut:
1. Proses pembuatan jamu serbuk
2. Proses pembuatan jamu cair
3. Proses pembuatan jamu dari daun dan akar-akaran
commit to user
4. Proses pembuatan jamu instan dari empon-empon

72
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

5. Proses pembuatan jamu pil


6. Proses pembuatan jamu kapsul
7. Proses Pembuatan jamu tablet
Proses pembuatan jamu di PT.Sido Muncul ini terkenal dengan
sebutan CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik).
h.

Tahap pengemasan
Tahap Jamu yang sudah dibut kemudian di kemas kedalam

pengemas yang sudah tersedia. Biasanya pengemasan jamu ini memiliki


ruang tersendiri, sebab jamu merupakan produk yang rentan terhadap
kontaminasi.
i.

Tahap pengepakan
Setelah produk jamu dikemas, maka produk tersebut dimasukkan
ke dalam kardus yang disesuaikan sesuai jenis produk jamunya.
Kemudian kardus ditutup rapat dan diberi kode dan dicantumkan
tanggal kadaluwarsa. Untuk selanjutnya produk jamu tersebut disimpan
di dalam gudang penyimpanan produk.

b. Proses Pembuatan Minyak Atsiri

Selain memproduksi jamu cair dan jamu serbuk, PT.Sido Muncul juga
memproduksi minyak atsiri yang memanfaatkan ampas sisa produksi ekstraksi
yang menggunakan prinsip penyulingan dengan uap.
1. Bagian-bagian Unit Pembuatan Minyak Atsiri
Beberapa mesin yang digunakan dalam penyulingan minyak
atsiri, antara lain :

1 buah ketel uap


Kapasitasnya: 729 L, biasanya hanya diisi 300 L air dengan
tekanan 0-6 bar, suhu 1030C

2 buah ketel bahan, kapasitas 1200 kg pada suhu 900C


commit to user

73
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

1 buah kondensor udara berbentuk seperti shell dan tube

1 buah kondensor air berbentuk spiral (coil)


Suhu air pendingin masuk 28 290C. Suhu air pendingin

keluar 32 330C

1 separator oil-water

1 tangki penampung minyak atsiri

1 tangki penampung kondensat

1 tangki penampung kondensat

2. Daur Proses
Bahan baku yang digunakan berasal dari ampas sisa ekstraksi
pembuatan jamu Tolak Angin, dengan jumlah bahan baku optimal
120kg per satu kali proses.
Waktu pengoperasian 10 12 jam, tergantung dari pengadaan
ampas sisa ekstraksi, apabila ampas sisa ekstraksi banyak maka
waktu penyulingan antara 10 12 jam, sedangkan bila ampas sisa
ekstraksi sedikit maka waktu penyulingan diperlama hingga
20jam.
Dahulu bahan bakar ketel uap adalah minyak tanah dengan
jumlah kebutuhan total 60 L / hari yang disesuaikan dengan
pengaturan pengapian pada blower dan tekanan pada tangki bahan
bakar. Tetapi seiring perkembangan teknologi, bahan bakar ketel
uap

tidak

lagi

menggunakan

minyak

tanah

melainkan

menggunakan uap panas secara otomatis.


Hasil minyak atsiri yang diperoleh tergantung dari jenis
bahan baku dan randemen yang digunakan, biasanya minyak atsiri
yang dihasilkan sebanyak 800 ml.
commit to user

74
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

3. Uraian Proses
Air dimasukkan kedalam ketel uap dan dipanaskan,
sementara itu bahan dan air secukupnya dimasukan ke dalam ketel
bahan. Setelah 1,5 jam uap mulai dialirkan dan proses ekstraksi
dapat berlangsung. Karena adanya panas dari uap air tersebut,
maka minyak atsiri yang terkandung dalam bahan menguap
bersama dengan uap air. Campuran uap air dan minyak dialirkan
melalui kondensator udara yang berbentuk shell dan tube,
dilanjutkan dengan kondensor air berbentuk spiral hingga
terbentuk cairan campuran air dan minyak yang ditampung dalam
separator oil-water. Karena berat jenis minyak lebih ringan dari
pada air, maka akan terbentuk dua lapisan. Dimana lapisan tersebut
di bagian bawah berupa air sedangkan bagian atasnya berupa
minyak atsiri. Selanjutnya air dan minyak atsiri tersebut dipisahkan
dengan cara, membuka keran bagian bawah sehingga air akan
keluar dan yang tertinggal hanyalah minyak atsiri.
Penyulingan minyak atsiri di PT.Sido Muncul sendiri
berlangsung secara bergantian dan setiap bahan mempunyai wadah
(ketel bahan) sendiri untuk penyulingannya. Sebab apabila
penyulingan dilaksanakan secara bersama-sama dengan bermacammacam bahan, maka hasil penyulingannya pun akan bercampur.
Maka dari itu PT.Sido Muncul mempunyai alat destilasi sebanyak
7 buah dengan masing-masing alatnya mempunyai 2 buah ketel
bahan yang bekerja secara bergantian. Dalam sekali penyulingan,
hanya terdapat satu jenis bahan yang didestilasi, misalnya dalam
satu ketel bahan yang diproses adalah ampas jahe. Maka yang
terdapat dalam ketel bahan tersebut hanyalah ampas jahe. Pada
umumnya dalam satu kali penyulingan, ketel bahan mampu
menampung 120 kg bahan dan hasil minyak atsirinya 800 ml /
commitSehingga
to user dalam waktu 1 bulan, minyak
bahan yang didestilasi.

75
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

atsiri yang diperoleh 8 L / bulan untuk setiap bahan yang


didestilasi. Dari semua bahan yang didestilasi, kebanyakkan ampas
sisa produk Tolak Angin-lah yang paling banyak diambil minyak
atsirinya. Ampas sisa proses produksi lainnya yang sering
didestilasi antara lain yaitu ampas jahe, ampas kunyit, ampas daun
sirih, ampas daun adas dan beberapa jenis simplisia lainnya.

commit to user

76
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

2. Diagram Alir Proses

Diagram Proses Pembuatan Jamu


Bahan Baku Mentah

Disortasi

Pencucian

Pengovenan
Bahan baku matang

Disimpang di gudang
bahan baku

Penggilingan I

Ampas

Diekstrak

Penggilingan II

Pembuatan jamu
berdasarkan standar
CPOB

Pengayakkan

Pengemasan

Pembuatan jamu
berdasarkan standar
CPOB

Jamu Cair

Pengemasan
Jamu Serbuk

Gambar 4.12 Diagram Proses Pembuatan Jamu


Sumber: PT. Sido Muncul

commit to user

77
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

3. Produk PT. Sido Muncul

PT. Sido Muncul memproduksi empat jenis produk yaitu:


1. Jamu Tradisional (Traditional Jamu) Produk Jamu Tradisional
meliputi:
a. Jamu Kesehatan Wanita, diantaranya:

Pasutri: untuk menambah daya tarik wanita

Sehat Wanita

Galian Delima Putih

Galian Montok

Sari Ratih: untuk vitality dan kecantikan

Pewangi Bulan: pewangi higienik untuk wanita

Galian Wanita

Galian Singset: untuk melangsingkan

Cocok Bulan: untuk membuat menstruasi lebih teratur

Bancar Darah

b. Jamu Kesehatan Pria, diantaranya :

Kuku Bima
Untuk menambah kekuatan pria dan menambah
stamina.
Komposisinya terdiri dari Eurycoma Radix, Zingiberis,
Rhizoma, Zingiberis aromatic rhizoma, Phyllanti herba.
Produk ini tersedia dalam bentuk kapsul dan serbuk.

Kuku Bima Gingseng :


Penambahan

ginseng

berguna

untuk

menambah

kekuatan pria. Orang-orang timur percaya bahwa gingseng


dapat mengembangkan aktivitas metabolisme pada sistem
nervous

terpusat, menambah
commit to user
mengurangi kelelahan.

kesehatan

fisik

dan

78
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Komposisinya terdiri daari Panax gingseng, Eurycomae


radix dan Zingiberis rhizoma. Produk ini tersedia dalam
bentuk kapsil, serbuk, dan cair.

Kuku Bima TL
Produk ini banyak digunakan untuk mengatasi masalah
pria, seperti ejakulasi dini dan impotensi.
Komposisinya terdiri dari Panax ginseng, Eurycomae radix
dan Zingiberis rhizoma, dan Hippocampus.

Kuku Bima TL Tribulus


Merupakan formula baru dengan menambahan tribulus.
Uji

laboratorium

menunjukkan

manfaat

untuk

meningkatkan generasi hormonal dan jumlah sperma.


Komposisinya dari Panax ginseng, Eurycomae radix
dan Zingiberis rhizoma, Hippocampus, dan Tribulus
terrestris.

Sehat Pria

Pria Perkasa

Sari Kuat

Klingsir : untuk hernia

c. Jamu Kesehatan Umum, diantaranya :

Tolak Angin
Merupakan

ramuan

tumbuhan

yang

dapat

menanggulangi kedinginan, yang sering disertai dengan


gejala pusing, mual, kembung, flu, kelelahan setelah
bekerja sepanjang malam dan selain itu untuk menambah
ketahanan tubuh.
commit to user

79
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Komposisinya antara lain Foeniculi fructus, Isorae


fructus, coryophylli folium, Zingiberis rhizoma, Mel
diporatum, Menthae arvencitis, dan Herba in extrac.
Produk ini tersedia dalam bentuk serbuk, cair, dan tablet.

Opelet Ginseng
Produk ini digunakan untuk menghilangkan pegal dan
sakit syaraf.

Segar Bugar : produk ini digunakan untuk menyegarkan


dan membuat tubuh sehat

Pegel Linu : untuk nyeri otot

Kolesom

Pegel Linu Ginseng

PaTani

Gemuk Sehat : untuk menyehatkan dan menggemukkan


tubuh

Batu

Jerawat

Komplit Pegel Linu : terdiri dari jamu pegel linu, beras


kencur, pil ginseng, madu kembang, dan jahe bubuk.

2. Kosmetik dan lain-lain, diantaranya :

Mangir Adeline : berguna untuk memperhalus kulit dan


menghilangkan flek di wajah.

Bedak Dingin : merupakan bedak wajah tradisional untuk


mendinginkan kulit dan memperhalus kulit wajah.

Minyak Kayu Putih

Balsem Tolak Angin

commit to user

80
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

3. Minuman Kesehatan

Turmeric Plus
Merupakan minuman yang terbuat dari ekstrak
Tumeric. Produk ini merupakan minuman tradisional
Indonesia yang dipercaya dapat menghilangkan bau badan
dan menjaga tubuh agar tetap langsing dan sehat.
Masyarakat Jawa biasa meminum Tumeric Plus dan biasa
dikonsumsi oleh wanita untuk mengurangi rasa sakit
selama menstruasi. Bagi orang Indonesia, Tumeric Plus
lebih dikenal dengan nama Kunyit Asam. Tumeric juga
terbukti untuk melawan bakteri, efektif untuk melawan
bakteri E. Coli dan Pseudomonas aerunosa. Tamarin
mengandung asam sitrat dan asam tartat yang berguna
untuk menyembuhkan penyakit disentri. Tumeric Plus
terdiri dari ekstrak Curcumae domesticae dan ekstrak
Tamarind pulp.

Alang Tea
Produk ini terkenal efektif untuk mengurangi panas
tubuh, mencegah sariawan dan meringankan susah buang
air besar. Alang Tea tidak mengandung gula.

Ginger Milk
Di Indonesia terkenal dengan nama ESTE-EMJE,
berguna untuk mengembalikan energi dan menambah
stamina. Ginger Milk ini terdiri dari macam-macam bahan
yang berguna untuk kesehatan seperti susu, telur, madu dan
ginseng. Susu mengandung protein, kalsium, pospor, besi,
dan vitamin A.

commit to user

81
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Komposisi Ginger Milk adalah ekstrak Zingiberis


rhizoma,ekstrak Panax radix, bubuk madu, susu bubuk full
cream dan sukrosa.

Ginger Tea
Jahe

atau

Zingiberis

officinale,

hangat

dan

menyegarkan bagi tubuh.


Ginger Tea terdiri dari ekstrak jahe,

Cymbopogonis

folium, Melaluecea fructus dan Caryophylli flos.

Red Ginger Tea


Sesuai dengan namanya, maka produk ini dibuat dari
jahe merah atau Zingiber offinale van Rubra. Jahe merah
mengandung gingerol yang lebih aktif dari pada jahe
biasanya.

Produk

ini

membantu

menyembuhkan

peradangan dan rematik. Tidak ada gula yang ditambahkan


pada kemasan.

Anak Sehat
Merupakan suplemen untuk meningkatkan nafsu makan
anak-anak dan tersedia dalam berbagai rasa seperti
stawberri, jeruk, dan coklat. Produk ini terbuat dari ekstrak
temulawak, jahe dan ekstrak wortel yang diproses dengan
teknologi modern dan higienis.

Jehe Wangi
Jahe

yang

terkandung

di

dalamnya

akan

menghangatkan dan menyegarkan bagi tubuh. Produk ini


terbuat dari ekstrak jahe ditambah dengan gula.

Kunyit Asam
Komposisinya terdiri dari ekstrak Curcumae
commit to user
domesticae rhizoma, Tamarind pulp dan gula. Produk ini

82
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

baik untuk kulit, menghilangkan bau badan dan membuat


nafsu menjadi segar.

ESTE-EMJE Ginseng
Merupakan minuman kesehatan yang terbuat dari susu,
putih telur, madu, jahe dan ginseng. Produk tersebut kaya
akan vitamin dan mineral yang berguna untuk menjaga
stamina dan kesehatan.

ESTE-EMJE Low Fat


Bahan yang dicampur mengandung susu tanpa lemak,
non-diary creamer, ditambah dengan serat sehingga ESTEEMJE Low Fat ginseng loe fat adalah produk dengan
kandungan lemak rendah.

Alang Sari
Efektif dalam mengurangi panas tubuh, menghilangkan
sariawan dan memudahkan buang air. Alang sari terdiri dari
ekstrak Imperatae rhizoma dan gula.

Alang Sari + Fiber

4. Suplemen atau penambah stamina, antara lain


a. Makanan Suplemen

Allus:

berguna

untuk

menyembuhkan

jerawat

dan

menghaluskan kulit.

Bilberry + Carrot: berguna untuk menyembuhkan mata

Calery: berguna untuk merendahkan tekanan darah

Data: berguna untuk meningkatkan kekebalan tubuh

Echinacea: berguna untuk meningkatkan ketahanan tubuh

Filantra: berguna untuk meningkatkan fungsi liver.

Garlic: berguna untuk menurunkan kolesterol


commit to user
Hermoroa: berguna untuk menanggulangi hermoroid

83
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Kuku Bima TL Forte


Berguna untuk membantu menambah kekuatan pria.
Setiap kapsul terdiri dari buah Tribullus terestis, akar
panax, ginseng, akar eurichoma dan ekstrak hippocampus.

Libidione: berguna untuk mengatasi masalah pria, terdiri


dari gingko biloba.

Memory
Berguna

untuk

meningkatkan

daya

ingat

dan

konsentrasi, terdiri dari ekstrak gingko biloba dan ekstrak


panax ginseng.

Pelangi Plus Chitosan: melangsingkan dan menghilangkan


bau badan

Pewangi Bulan

Prostressa: berguna untuk mengurangi keresahan dan


imsomia. Prostressa terdiri dari ekstrak valerianae

Red Ginseng: berguna untuk menambah stamina dan


energi.

Remago: menghilangkan rasa sakit

SM-Prosta: berguna untuk mencegah pembesaran kelenjar


prostat. Produk ini dibuat dari ekstrak buah serenoa repens.

Suprasi: berguna untuk menambah kelenjar susu

Temulawak: untuk meningkatkan fungsi liver

Ultra Lingzhi: merupakan jamur obat

Daun Dewa: produk ini merupakan anti oksidan

Biogenesis: berguna untuk meningkatkan stamina dan


kesehatan pria.

Kuku Bima TL Formula Baru.

commit to user

84
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

b. Jamu Instan

Kuku Bima Ginseng


Merupakan

ekstrak

tumbuhan

yang

baik

untuk

mengembalikan stamina pria, memperlancar sirkulasi darah


dan menambah gairah.

Kuku Bima TL New Formula + Tribullus


Produk ini telah teruji dapat meningkatkan kekuatan,
meningkatkan kekuatan dan semangat

Pelangsing Perut
Merupakan herbal essense yang baik untuk mengurangi
berat badan dengan tambahan serat dapat membantu sistem
pencernaan dan memperlancar buang air besar.

Sehat Pria

Sehat Wanita

Galian Putri

Gemuk Sehat

Pegel Linu

Sariawan

F. PENGENDALIAN MUTU ( QUALITY CONTROL)


Pengendalian mutu merupakan suatu tindakan yang bertujuan untuk
mempertahankan mutu pada tingkat yang masih dapat diterima oleh konsumen, tetapi
dengan biaya produksi seminimal mungkin. Pengendalian mutu sangat penting dalam
proses produksi untuk melindungi dan menjaga mutu produk sehingga produk yang
dihasilkan mempunyai mutu yang baik, dan memiliki harga jual yang masih dapat
dijangkau oleh konsumen. Dengan demikian antara konsumen dan produsen samasama mendapatkan keuntungan.

commit to user

85
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

1. Pengendalian Mutu Pada Penerimaan Bahan Baku

Tindakan seperti ini diterapkan oleh PT. Sido Muncul yang mana
dalam produksi perusahaan menerapkan pengendalian mutu terhadap bahan
mentah atau bahan dasar yang diterima dari pemasok. Setelah bahan baku
mentah datang, bahan baku seperti jenis rimpang kemudian di sortasi.
Bahan dari bak truk kemudian dipindah ke box alumunium besar sebelum
diproses di mesin berjalan. Proses sortasi selanjutnya menggunakan mesin
berjalan. Bahan akan dipisahkan antara yang sesuai standar dengan yang
tidak. Bahan yang sesuai standar akan dilanjutkan ke proses selanjutnya,
sedangkan bahan yang tidak sesuai standar akan langsung menjadi sampah
padat. Proses pengendalian terhadap mutu penerimaan bahan baku dapat
dilihat dalam gambar diagram alir seperti berikut
Bahan baku
dari pemasok

Di sortasi
Pencucian bahan yang
telah sesuai standar

Pengeringan bahan atau


pengovenan bahan
sesuai standar yang
ditetapkan

Bahan baku
kering

Gambar 4.13 Diagram Proses Penanganan Bahan Baku


commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

86
digilib.uns.ac.id

2. Pengendalian Mutu Atau Standar Mutu Pada Bahan Baku


Bahan baku yang digunakan pada prosess pembuatan jamu di PT.
Sido Muncul kebanyakan adalah berupa rimpang. Perusahaan mempunyai
persyaratan khusus untuk rimpang yang digunakan untuk proses produksi
antara lain yaitu , bahan segar untuk bahan baku obat harus mempunyai rimpang /
rhizoma dari tanaman berbentuk utuh dan segar serta bersih. Kesegaran (kulit
tampak halus/tidak mengkerut, kaku dan mengkilat). Bentuk rimpang (rimpang
bahan dinyatakan utuh apabila maksimal 2 anak rimpang patah pada pangkalnya).
Rimpang bertunas (apabila salah satu / beberapa ujung dari rimpang telah
bertunas). Kenampakan irisan melintang (apabila diiris melintang pada salah satu

rimpannya dinyatakan cerah apabila penampangnya berwarna cerah khas


pada tiap tiap bahan segar). Serangga hidup, hama, dan penyakit lain (semua
organisme yang dapat dilihat dengan mata tanpa pembesaran). Rimpang yang
terluka (rimpang yang terluka pada jaringan epidermis). Rimpang busuk (apabila
terdapat bagian yang lebih lunak yang disebabkan jamur atau bakteri dari rimpang
yang masih segar). Kadar ekstrak yang larut dalam air (presentase ekstrak yang
larut dalam air dari bahan yang telah dikeringkan di udara). Kadar ekstrak yang
larut dalam ethanol (presentase ekstrak yang larut dalam ethanol dari bahan yang
telah dikeringkan di udara). Jumlah telur nematoda (jumlah telur nematoda yang
ditemukan dalam tiap gram cuplikan kering).

Sedangkan untuk bahan selain rimpang, misalnya berupa biji bijian


yaitu adhas. Perusahaan menerima adhas (biji adhas) dari pemasok sudah
dalam keadan kering dan harus sesuai standar yang ditetapkan. Yang mana
adhas harus memiliki kandungan ethanol yang cukup tinggi yaitu 50-80%
sehingga adas mengeluarkan aroma yang khas. Pengeringan adas sendiri
menggunakan suhu rendah yaitu 35-40 derajat Celcius. Adhas dengan
kualitas baik bisa disimpan selama 6 bulan.
3. Pengendalian Mutu Pada Produk Jamu
Langkah ini bertujuan untuk mempertahankan kualitas produk
produk di PT. Sido Muncul dan untuk tetap menjaga kepercayaan
masyarakat terhadap produk produk PT. Sido Muncul. Perusahaan
commit to user
menerapkan sistem CPOB ( Cara Pembuatan Obat Yang Baik) dalam proses

perpustakaan.uns.ac.id

87
digilib.uns.ac.id

produksinya. Sistem CPOB sendiri berarti Cara Pembuatan Obat yang Baik
(CPOB) bertujuan untuk menjamin obat dibuat secara konsisten, memenuhi
persyaratan yang ditetapkan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya.
CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu.

G. PENGEPAKAN
1. Bahan Pengemas

Produk jamu yang diproduksi oleh PT.Sido Muncul pada umumnya


dikemas dengan menggunakan plastik metalize (plastik tipis yang berlapis
laminates dengan logam atau alumunium). Sehingga pengemas bagian
dalam terlihat lebih mengkilap. Palstik metalize ini lebih sulit menyerap air,
minyak dan udara bila dibandingkan dengan kertas ersat (perkamen)
sehingga dapat meningkatkan mutu produk, memperbaiki penampilan, dan
menarik minat konsumen, tanpa meningkatkan harga jual karena biaya
produksinya dibuat tetap. Keuntungan lain dari penggunaan kertas plastik
metalize antara lain kertas plastik tersebut dapat langsung diberi label,
sehingga tidak memerlukan kemasan luar. Hal tersebut sesuai dengan tujuan
pengemasan sendiri sebagai media iklan dimana kemasan yang menarik
mendorong konsumen agar mengkonsumsi produk tersebut. Disamping itu
kemasan tersebut didesain dengan warna dan gambar yang meriah sehingga
warna dan gambar tersebut mencerminkan keberadaan perusahaan yang
memproduksinya. Kemasan juga memberikan sejumlah informasi pada
konsumen mengenai bahan baku, tanggal kadaluarsa, status halal atau
tidaknya yang disesuaikan dengan syarat Depkes RI. Keterangan tersebut
harus dibuat sesuai dengan keadaan yang sebenar-benarnya dengan
menjamin konsumen akan mutu dari produk yang dihasilkan. Sedangkan
penutupan kertas plastik tersebut dengan menggunakan nesin pengelas.
2. Cara Pengemasan

Proses pengemasan pada produk jamu di PT.Sido Muncul biasanya


berdekatan dengan ruang pengemasan. Kedua proses ini biasanya berada
pada ruang tertutup dan ruangan
commit to
iniuser
bersuhu 260C atau mendekati suhu

88
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

kamar dimana kondisinya sesuai untuk proses tersebut. Kelembaban


ruangan 78%. Hal ini dikarenakan agar mikroba yang terdapat pada ruangan
tersebut dapat dinonaktifkan, sehingga produk tidak akan mudah
terkontaminasi. Produk jamu yang sudah jadi dan hendak dikemas, biasanya
dimasukkan terlebih dahulu

ke mesin pengisi serbuk yang mempunyai

kapasitas 4 kg. Begitu pula dengan kemasannya yaitu kertas pastik


metalize juga dimasukkan ke dalam mesin pengisi serbuk. Setelah ini mesin
akan bergerak secara otomatis dan produk yang keluar dari mesin per
kantong atau per kemasan sudah mempunyai berat yang sama.
Penutupan kertas plastik metalize umumnya menggunakan mesin
pengelas. Biasanya temperatur yang digunakan untuk menutup plastik ini
berkisar 900C 1000C, karena bila lempeng besi terlalu panas maka plastik
tersebut dapat leleh dengan sendirinya dan sebaliknya, jika suhu kurang
panas, plastik tidak bisa menutup atau menempel secara sempurna.
Sehingga untuk mengatasi hal tersebut, maka apabila lempeng besi sudah
terlalu panas maka lempeng besi akan disikat dengan air. Untuk itu pada
mesin pengelas harus diatur agar proses penutupan yang berdasarkan daya
leleh plastik dapat maksimal. Disamping itu, perekatan dengan waktu yang
lebih lama dari prosebur membuat kemasan hancur dan menghilangkan
fungsi dari kemasan tersebut. Setelah proses pengemasan selesai, biasanya
para karyawan menyimpan produk-produk jamu tersebut ke dalam kardus
dan siap untuk disimpan di dalam gudang. Pada proses pengepakan ini
dilakukan secara manual oleh para pekerja.
3. Cara Penyimpanan
Selanjutnya produk jamu yang sudah dikemas di dalam kardus
disimpan ke dalam gudang. Penyimpanan/penggudangan dilakukan di
ruangan tertutup namun pencahayaan masih cukup terhadap serangan
serangga serta suhu yang sesuai dengan suhu kamar. Pada umumnya gudang
tempat penyimpanan produk dibuat berpetak-petang dimana setiap petaknya
diberi alas kayu. Hal ini bertujuan agar produk tidak bersentuhan secara
commithal
to user
langsung dengan lantai, sehingga
tersebut dapat mengurangi kerusakan

89
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

pada produk yang diakibatkan oleh bakteri maupun jamur. Sebab suhu
ruang didaerah tersebut terhitung rendah bila dibandingkan dengan daerahdaerah lainnya. Disamping itu hal tersebut juga mempermudah pengambilan
produk dengan traktor. Selain itu, produk yang disimpan didalam gudang
akan diberi penutup agar produk yang disimpan tidak rusak apabila terjadi
kebocoran pada ruang penyimpanan. Penutup biasanya berupa terpal terpal
yang dibentangkan diatas tumpukan kardus kardus dimana hal ini dilakukan
untuk menghindari kebocoran dari atap apabila terjadi hujan.

H. PEMASARAN
1. Cara Pemasaran

Proses pemasaran produk jamu di PT.Sido Muncul antara lain yaitu


melalui beberapa cara, seperti penjualan di toko yang berada di lokasi
perusahaan maupun di outlet-outlat yang sengaja dibuka untuk memasarkan
berbagai produk dari PT.Sido Muncul. Selain itu dalam acara-acara /
kegiatan yang diadakan baik oleh institusi pemerintah maupun swasta,
PT.Sido Muncul juga selalu berperan serta melaului pendirian stan / outlet
yang menjual berbagai produk dari perusahaan dan menjadi sponsor
berlangsungnya acara tersebut. Disamping itu, pemasaran produk dari
PT.Sido Muncul ini juga dilaksanakan di berbagai supermarket baik dengan
membuka outlet-outlet maupun menitipkan produknya ke supermarket
tersebut. Pemasaran produk ini juga dilakukan oleh karyawan yang bertugas
sebagai sales yang bertugas mempromosikan produk jamu pada konsumen
secara langsung maupun pada toko

maupun agen/distributor makanan

seperti toko dan warung kelontong. Selain itu strategi pemasaran dijalankan
melalui iklan diberbagai media massa dan media elektronik seperti surat
kabar, radio dan televisi.
2. Cara Distribusi Produk

Distribusi

produk

dari

PT.Sido

Muncul

sudah

dilaksanakan

berdasarkan metode FIFO (First In First Out). Dimana barang yang masuk
dalam gudang lebih dulu, akan
commit
keluar
to user
atau didistribusikan lebih awal juga.

90
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Hal ini bertujuan untuk menjaga kualitas produk yang disimpan maupun
produk yang di pasarkan. Distribusi produk ini biasanya dipasarkan melalui
agen-agen dan selesmen. Seperti dilaksanakan dengan menitipkan produkproduk tersebut ke supermarket. Selain itu, Pemasaran produk ini juga
dilakukan oleh karyawan yang bertugas sebagai sales yang bertugas
mempromosikan produk jamu pada konsumen secara langsung maupun
pada toko maupun agen / distributor makanan seperti toko dan warung
kelontong.
3. Lokasi Pemasaran

Pemasaran produk jamu PT.Sido Muncul sangatlah luas. Mulai dari


kota tempat pabrik atau perusahaan beroperasi hingga seluruh indonesia,
bahkan produk dari PT.Sido Muncul ini sudah diekspor ke luar negeri,
misalnya Cina, Malaysia dan Singapura dan lain lainnya. Sehingga produk
PT.Sido Muncul ini sudah mampu bersaing dengan produk-produk jamu
lainnya.
I. SISTEM SANITASI INDUSTRI

Sanitasi perusahaan adalah suatu usaha yang terencana terhadap


lingkungan produksi, bahan-bahan, peralatan dan pekerja untuk mencegah
pencemaran pada hasil olahan, mencegah terlanggarnya nilai estetika
konsumen serta mengusahakan lingkungan kerja yang bersih, aman dan
nyaman. Sanitasi mempunyai arti penting dalam perusahaan karena dengan
sanitasi yang baik akan memperoleh produk yang tidak membahayakan
konsumen, pemenuhan syarat sesuai dengan Peraturan dan Undang-Undang,
mengurangi kerusakan hasil produksi pengolahan dan memperpanjang daya
simpan, melindungi kepercayaan konsumen terhadap produk yang
dihasilkan, dan memperkuat perusahaan dengan meningkatkan kepercayaan
berbagai pihak yang menjalin hubungan dengan perusahaan.

commit to user

91
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

1. Sanitasi Bangunan, Peralatan dan Tenaga Kerja

Sanitasi bangunan dalam perusahaan mempunyai fungsi untuk


melindungi karyawan / pekerja serta peralatan yang ada dari faktor
lingkungan seperti panas, hujan serta untuk pengaman
a. Sanitasi Bangunan
Bangunan yang sesuai dengan pengertian sanitasi adalah
banguanan yang memenuhi persyaratan teknis, higienis sesuai
dengan produk yang dihasilkan, mudah dibersihkan dan mudah
dilakukan tindakan sanitasi.
Berdasarkan fungsi tersebut, bangunan pada PT.Sido Muncul
sudah memberikan perlindungan baik bagi karyawan maupun
perlindungan terhadap sarana dan prasarana dalam perusahaan
karena terbuat dari bahan yang kuat dan kokoh. Bangunan gedung
tersebut selalu terlihat bersih seperti bangunan baru. Hal ini
disebabkan setiap tahun sekali, dinding-dindingnya selalu dicat ulang
agar terlihat lebih bersih.
Bangunan tersebut dibagi menjadi beberapa ruang yang dibagi menurut
fungsinya. Setiap ruang mempunyai luas yang disesuaikan dengan
kebutuhan serta kegiatan yang dijalankan sehingga memberikan keluasan
dan kenyamanan saat kerja.
Bagian-bagian dari banguanan perusahaan yang berkaitan dengan
sanitasi meliputi:
Dinding dan atap
Dinding bangunan terbuat dari batako dengan tinggi 10 m.
Keuntungan yang diperoleh dari penggunaan batako adalah sifatnya
yang kuat dan kokoh sehingga mampu memberikan perlindungan yang
maksimal. Selain itu juga mempunyai daya tahan yang lebih lama jika
dibandingkan dengan kayu, triplek dan sejenisnya.

commit to user

92
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Dinding bersifat rata dan halus sehingga mudah dibersihkan.


Selain itu dinding yang tidak rata merupakan sarang tumbuhnya
mikroorganisme patogen karena tempat tersebut umumnya lembab.
Disamping itu, dinding tempat produksi juga dicat ulang secara rutin
setiap satu tahun sekali. Sebab hal ini diharapkan dapat memberikan
kesan yang lebih bersih dan dapat meningkatkan semangat kerja para
karyawannya.
Sedangkan atap terbuat dari seng dengan susunan bertingkat,
yang juga berfungsi sebagai ventilasi. Keuntungan dari penggunaan
bahan tersebut adalah ringan, tahan lama. Namun penggunaan bahan
tersebut menimbulkan panas dalam ruangan karena bahan tersebut
tidak memantulkan panas dari udara luar secara maksimal. Selain itu
pada saat hujan menimbulkan bunyi berisik sehingga mengganggu
suasana bekerja.
Lantai bangunan
Lantai bangunan berbeda-beda di tiap ruangan. Untuk ruang
kantor terbuat dari keramik sedangkan pada pabrik/produksi terbuat
dari teraso. Untuk bangunan lantai antar ruang produksi pun juga
dibagi menjadi dua bagian, yaitu lantai antar ruang produksi pada
umumnya dibuat miring seperti punggung sapi. Hal ini bertujuan untuk
mengurangi terjadinya kontaminasi, sehingga kotoran-kotoran atau
benda asing yang terjadi selama proses produksi dapat terbuang dengan
sendirinya. Sedangkan lantai pada ruang produksi pada umumnya
dibuat datar, sebab pembangunan lantai di PT.Sido Muncul disesuaikan
dengan bentuk topografi tanahnya. Pada umumnya sanitasi lantai di
PT.Sido Muncul dilakukan setiap hari dan setiap saat, seperti
pembersihan lantai baik disapu maupun dipel. Sedangkan lantai pada
ruang produksi, akan dibersihkan setiap hari pada jam istirahat.
Sehingga pada jam istirahat tidak ada seorang pun karyawan yang
boleh masuk ke ruang produksi kecuali tenaga / karyawan pembersih
(cleaning service). Selain itu kebersihan taman pun juga diperhatikan,

commit
to setiap
user harinya.
baik disapu maupun
di siram

93
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Lantai antar ruang produksi dipisahkan dengan jalan setapak


yang tidak terlalu lebar dan cukup untuk lewatnya traktor penggangkut
barang, dan jalan ini ditutup dengan kanopi sehingga terasa lebih
teduh. Lantai di ruang produksi biasanya dibuat lebih tinggi dari pada
lantai antar ruang produksi. Hal ini bertujuan untuk mengurangi
kontaminasi.
Ventilasi
Ventilasi berguna untuk mengatur sirkulasi udara, uap air, dan
panas. Di PT.Sido Muncul, ventilasi berasal dari atap yang bertingkat
sehingga memudahkan hembusan udara dari luar. Ventilasi yang
berupa jendela tidak memungkinkan karena dengan adanya jendela,
maka akan memakan banyak tempat.
Ventilasi berupa jendela terdapat pada gudang / ruang
penyimpanan produk jadi siap pasar. Pada umumnya jendela diberi jala
dengan tujuan agar serangga tidak masuk.
Penerangan
Penerangan merupakan faktor yang cukup penting dalam
pelaksanaan pekerjaan. Penerangan yang kurang baik memungkinkan
pekerjaan kurang sempurna dalam melihat obyek yang sedang
dikerjakan sehingga dapat mengganggu pekerjaan. Bila pekerja kurang
optimal dalam melakukan pekerjaan, pekerja akan mudah mengalami
lelah fisik terutama organ mata. Hal ini memungkinkan pekerja
menjadi kurang hati-hati dalam melaksanakan pekerjaan dan dapat
berakibat terjadinya kecelakaan.
Pada siang hari penerangan perusahaan berasal dari sinar
matahari yang masuk melalui penggunaan atap yang bertingkat.
Sedangkan penerangan dengan menggunakan lampu listrik berwarna
putih hanya digunakan untuk penerangan di malam hari saja.

commit to user

94
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Penerangan juga dipengaruhi oleh warna cat yang digunakan


pada ruang produksi. Pada PT.Sido Muncul cat pada dinding berwarna
kuning, sehingga memberikan kesan terang dan bersih.
b. Sanitasi Mesin dan Peralatan
Sanitasi peralatan dan mesin adalah kebersihan dari alat dan mesin
yang digunakan agar tidak mencemari produk yang dihasilkan dan tetap
terjaga kualitasnya. Usaha untuk menjaga kebersihan alat dan mesin
dilakukan sebelum dan sesudah alat tersebut digunakan. Sebelum alat
digunakan harus dicuci dengan menggunakan air, hal ini dimungkinkan alat
sewaktu tidak digunakan terkena kontaminasi seperti debu atau bekas
kotoran sebelumnya.
Sanitasi pada peralatan dan mesin di PT.Sido Muncul ini pada
umumnya dilaksanakan pada setiap satu minggu sekali. Biasanya
pembersihan peralatan dan mesin ini bersamaan dengan perbaikan mesin
yang dilakukan setiap sabtu dan minggu. Hal tersebut bertujuan untuk
menanggulangi terjadinya kerusakan yang mendadak, sehingga tidak
membuat omset produksi menjadi menurun. Selain itu, dengan adanya
sanitasi pada peralatan dan mesin ini bertujuan untuk mengurangi
terjadinya kontaminasi selama proses produksi berlangsung. Sebab produk
jamu merupakan produk yang rentan terhadap kontaminasi.
c. Sanitasi Pekerja
Kebersihan pekerja dapat mempengaruhi kualitas produk yang
dihasilkan, karena pekerja dapat menjadi sumber cemaran terhadap produk.
Sumber cemaran itu antara lain rambut pekerja yang rontok, kebersihan
pekerja misalnya kebersihan tangan dan kaki, pakaian, dan kebiasaan jelek
meludah sembarangan, kebiasaan merokok saat bekerja.
Sanitasi pada pekerja dapat dilakukan dengan pemberian sarana
sanitasi yaitu seragam, celemek, sarung tangan dan penutup kepala. Setiap
seragam dikenakan satu kali setiap minggunya, hal tersebut karena jam
kerja selama sehari cukup lama sehingga tidak memungkinkan seragam
dipakai 2 kali karena sudah terlalu kotor. Selain hal tersebut, seragam dari

commit to user

setiap bagian produksi pun juga berbeda seperti warna merah pada bagian

95
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

peracikkan, warna hijau pada bagian penggilingan dan warna biru pada
bagian sanitasi lingkungan. Selain pemakaian seragam, para karyawan juga
diberikan kebebasan untuk mengenakan pakaian bebas.
Khusus untuk pemakaian penutup kepala, sejumlah pekerja bagian
produksi dan pengemasan biasanya kurang menyadari akan pentingnya
pemakaian penutup kepala yang dapat dilihat dari cara pemakaiannya,
dimana rambut tidak benar-benar ditutup.
Selain sarana tersebut perusahaan juga memberlakukan peraturan yang
berkaitan dengan tindakan sanitasi misalnya peraturan bagi karyawan
produksi untuk mencuci tangan dan kaki sebelum masuk ke ruang produksi
dan pengemasan. Namun tidak menutup kemungkinan, karyawan yang
bekerja di ruang produksi dan pengemasan harus mengenakan alas kaki.
Hanya saja alas kaki yang digunakan sewaktu di luar pabrik harus diganti
dengan alas kaki yang digunakan khusus untuk bekerja di ruang produksi.
Untuk mempermudah proses sanitasi seharusnya perusahaan juga
menempatkan sejumlah peralatan untuk mencuci tangan yang dilengkapi
sabun dan pengering / lap, karena tindakan di atas tidak menjamin produk
maupun proses bebas kontaminasi. Usaha lain yang bisa dijalankan
perusahaan adalah pemberian sarung tangan bagi pekerja karena pencucian

tangan dinilai kurang efektif


2. Sanitasi Selama Proses Produksi

Sanitasi selama proses produksi meliputi keseluruhan proses mulai


saat penerimaan maupun tahap produksi sampai penyimpanan dan
pemasaran. Pada saat penerimaan bahan baku, dilakukan tindakan sortasi
sehingga bahan yang tidak masuk kriteria/standar dapat langsung dibuang
dan masuk sebagai limbah padat.
Pada tahap produksi sanitasi harus dilakukan secara menyeluruh yaitu
dengan menjaga agar setiap tahap berjalan sesuai dengan syarat sanitasi dan
higienis contohnya adalah pencucian bahan baku harus benar-benar bersih,
commit to user

96
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

karena hal ini bertujuan untuk mengurangi kotoran dan benda asing yang
dapat mempengaruhi hasil akhir produk.
Sedangkan sanitasi yang berkaitan dengan penyimpanan adalah
menjaga agar ruang penyimpanan/gudang selalu bersih, baik dari
kontaminasi mikrobia patogen maupun adanya serangga dan insectisida
lainnya.
3. Sanitasi Lingkungan Disekitar Industri

Sanitasi lingkungan adalah sanitasi yang menyangkut lokasi pendirian


bangunan. Lokasi pendirian bangunan untuk industri yang berhubungan
dengan makanan tidak boleh berada pada sumber pencemaran. Macammacam lingkungan yang merupakan daerah sumber pencemaran antara lain
yaitu :
1. Rawa-rawa / daerah genangan air karena menghasilkan gas rawa
yang

menimbulkan

bau

yang

tidak

sedap

yang

dapat

berkontaminasi dengan produk.


2. Daerah pembuangan kotoran/sampah yang merupakan sumber
kuman penyakit, sumber tikus dan lalat.
3. Daerah padat penduduk yang merupakan daerah penimbunan
barang buangan dan pencemaran air lewat permukaan.
4. Daerah penumpukan barang bekas yang merupakan sumber /
sarang tikus, ular dan lain-lain.
5. Daerah yang tercemar pabrik lain.
Jika ditinjau dari lokasi bangunan maka PT.Sido Muncul berada di
daerah padat penduduk sehingga kemungkinan besar merupakan sumber
penimbunan barang buangan serta pencemaran air melalui permukaan.
Selain itu sumber kontaminasi berasal dari perusahaan-perusahaan yang
berada di sekitarnya, sebab wilayah tersebut merupakan kawasan industri.
Sebagai upaya untuk mengatasi kemungkinan kontaminasi adalah
commit to user
pendirian dinding bangunan dengan tinggi 10 meter sehingga membendung

perpustakaan.uns.ac.id

97
digilib.uns.ac.id

sumber kontaminasi baik yang berupa udara (yang merupakan sumber bau
dan mikroorganisme patogen) maupun serangga. Selain itu upaya yang
dilakukan adalah menjaga ruang produksi maupun ruang pengemasan dari
pengaruh lingkungan yaitu dengan diberlakukannya peraturan bagi
karyawan agar selalu menutup pintu ketika masuk atau keluar ruangan
produksi. Hal tersebut dikarenakan ruang produksi dan ruang pengemasan
dan gudang dibatasi oleh jalan beraspal yang sering digunakan untuk
bongkar muatan truk pengangkut bahan baku.
Sedangkan sumber kontaminan yang berupa saluran air dapat diatasi
dengan penggunaan air dari sumber yang terpercaya yaitu dari saluran pipa
yang telah disterilkan.
4. Penanganan Limbah Industri

Secara umum buangan yang berasal dari PT.Sido Muncul dibagi


menjadi limbah padat, limbah organik dan limbah anorganik. Ketiga limbah
tersebut dalam taraf normal dan tidak membahayakan lingkungan sekitar
pabrik. Hal tersebut dikarenakan, saat menjalankan proses produksi jumlah
zat kimia yang digunakan relatif kecil begitu pula dengan peralatan yang
digunakan. Peralatan yang digunakan bersifat sederhana sehingga gas atau
uap yang terbuang tidak menimbulkan cemaran lingkungan.
Limbah padat dari sisa produksi jamu pada umumnya berupa kantongkantong pembungkus yang sudah tidak terpakai. Biasanya limbah padat ini
akan dibakar dengan mesin incenerator, sebab hanya dengan mesin inilah
kantong-kantong pembungkus tersebut dapat terbakar. Hal ini dikarenakan
kantong pembungkus produk tersebut dilapisi oleh lapisan alumunium,
sehingga untuk menghancurkannya diperlukan temperatur yang tinggi. Pada
alat ini, temperatur yang digunakan adalah 12000C. Sedangkan limbah
organik biasanya berasal dari sortasi bahan baku dan potongan-potongan
bahan yang digunakan dalam pembuatan jamu. Pada umumnya, limbah
commit
to user
organik ini oleh PT.Sido Muncul
dimanfaatkan
sebagai bahan baku

98
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

pembuatan pupuk organik. Sedangkan limbah cair (anorganik) biasanya


berasal dari sisa-sisa pencucian mesin-mesin dan peralatan pabrik, sisa-sisa
pembersihan lantai dan sisa pembersihan bahan baku. Biasanya limbah cair
ini oleh PT.Sido Muncul akan dinetralisir kembali sehingga dapat
digunakan untuk proses produksi kembali tetapi tidak untuk dikonsumsi.
5. Unit Penanganan Limbah Industri
Limbah yang dihasilkan di PT. Sido Muncul berupa limbah padat dan
limbah cair. Limbah padat tersebut biasanya merupakan ampas bahan baku
yang telah diekstraksi dan ampas dari unit minyak atsiri. Ampas ini akan
difermentasikan dan digunakan sebagai pupuk kompos. Sedangkan limbah
cair berasal dari air sisa cucian bahan. Limbah ini dialirkan ke Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL) untuk diendapkan sisa-sisa lumpur atau
tanahnya. Air yang sudah memenuhi syarat dialirkan ke sungai dan juga
dipakai untuk air perkebunan yang ada di pabrik.
Pengolahan limbah tersebut ditangani secara langsung oleh Divisi
Lingkungan dan Proses.
a. Instalasi Pengolahan Air limbah (IPAL)
Mula-mula air limbah ditampung dalam sump tank dimana di
dalamnya terjadi proses pencampuran agar homogen. Setelah
mencapai ketinggian atau level tertentu, air limbah dialirkan menuju ke
bak ekualisasi dengan menggunakan sump pump.
Mekanisme proses pengolahan
Proses pengolahan limbah cair di PT.SidoMuncul adalah sebagai
berikut :
1. Bak Ekualisasi
Dalam bak ekualisasi ini limbah cair sudah tercampur secara
homogen. Pencampuran secara homogen terjadi dalam sump
commit to user

99
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

tank. Pada bak ekualisasi

ini ke dalam aliran limbah

ditambahkan zat-zat kimia yaitu :


v Alumunium yang berfungsi sebagai pembentuk flok (20-50
ppm/m3)
v Polimer yang berfungsi untuk memperbesar ukuran flok
yang terbentuk (0,5-2 ppm/m3)
v Soda kaustik (NaOH2) yang berfungsi untuk menetralkan
pH (20-70 ppm/m3 air limbah dengan debit air limbah 14
m3/jam)
Ketika larutan diatas dirancang untuk dibuat lagi tiap 30 jam
sekali. Dengan adanya penambahan zat-zat kimia diatas maka
kotoran-kotoran yang telah berbentuk flok yang mengikat
partikel koloid dalam air limbah sehingga membentuk flok yang
lebih besar agar mudah diendapkan dan disaring.
2. Bak Sedimentasi I / Clarifier I
Aliran limbah dari bak ekualisasi yang telah netral masuk ke
dalam bak sedimentasi I dengan sistem outlet pipa pada kanal I
dibuat memanjang dengan lubang-lubang sepanjang pipa. Flokflok yang terbentuk akan segera berkaitan dan berkembang
membentuk flok yang lebih besar menuju ke kanal II. Pada kanal
II dipasang lamela yang berfungsi untuk menghalangi flok-flok
yang terbentuk supaya tidak naik ke atas. Flok-flok yang berat
akan turun pada pengumpul sludge yang dibuang secara berkala.
Pada bak sedimentasi ini diharapkan partikel mengendap dengan
kecepatan yang sama.
Aliran yang ada di daerah ini dibuat horisoztal bergerak
dengan kecepatan aliran yang sama dan konstan pada setiap titik,
sehingga memungkinkan partikel bergerak secara horizontal
dengan arah kebawah sebagai akibat adanya gaya gravitasi.
commit to user

100
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

3. Gravity Sand Filter I


Air yang telah dijernihkan (terpisah dari flok-floknya)
dikumpulkan secara serempak naik ke permukaan melewati
Gravity Sand Filter I

untuk proses penyaringan. Kecepatan

penyaringan didalam saringan pasir I adalah 0,2-0,5 m3/jam.


Diameter efektif antara 0,15 - 0,35 mm. Kecepatan penyaringan
sangat kecil sehingga periode pembersihan saringan dapat
berlamgsung dalam waktu minggu atau bulan.
Pembersihan saringan dapat dilakukan dengan cara mengeruk
lapisan atas yang telah kotor dan menggantikanya dengan lapisan
pasir yang baru.
4. Aeration Tank
Merupakan air hasil Gravity Sand Filter I yang umumnya
sudah jernih. Air yang telah disaring yang mengandung BOD dan
COD. Air limbah sebagai makanan dan oksigen sebagai energi
dan respiration dengan penghembusan udara ke blower.
Penambahan oksigen adalah salah satu usaha dari pengembalian
zat pencemar tersebut, sehingga konsentrasi zat pencemar akan
berkurang atau bahkan dapat dihilangkan sama sekali. Suplai
udara didistribusikan lewat aerator sparotor yang tersebar merata,
akibat adanya pengadukan. Maka air limbah akan mengadakan
kontak langsung dengan udara diperlukan untuk menguraikan 1
kg BOD atau 0,7-0,9kg oksigen /jam untuk dimasukkan dalam
lumpur aktif.
5. Bak Sedimentasi II / Clafier II
Air

limbah

yang

bercampur

lumpur

aktif

(bakteri,

kotoran/endapan dan bakteri yang mengikat endapan ) dari


aeration tank secara gravitasi akan masuk ke dalam clafier II
untuk diproses untuk terjadi pemisahan antara endapan dengan
commit to user

101
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

air jernihnya. Pengendapan disini dengan gaya flok sendiri


(gravitasi). Lumpur aktif yang mengendap didasar tangki akan
dimasukkan dalam kolam aerasi sebagai makanan bagi mikroba.
6. Gravity Sand Filter II
Air yang sudah terpisah dari lumpur aktifnya dengan
sendirinya akan naik ke permukaan melewati kanal kecil dan
secara gravitasi akan masuk ke dalam Gravity Sand Filter II
untuk proses penyaringan. Air yang telah jernih akan keluar dan
menuju ke kolam indikator kehidupan.
Kecepatan penyaringan dari saringan pasir ini adalah 5,7
m3/m2/ jam. Dengan indikator efektif media pasirnya adalah 0,61,0 mm dari bak pengendap mengalir ke filter.
7. Kolam Indikator Kehidupan
Air jernih yang telah memenuhi syarat baku mutu air limbah
dari Gravity Sand Filter II akan masuk ke dalam kolam indikator
kehidupan. Dalam kolam ini terdapat tanaman enceng gondok
dan juga terdapat ikan mas, ikan nila sebagai indikator yang
menunjukkan bahwa air limbah tersebut sudah layak untuk
dibuang ke lingkungan badan penerimaan sungai.

commit to user

102
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Proses pengolahan limbah cair di PT. Sido Muncul dapat dilihat dalam
Diagram Proses Sanitasi Limbah Cair

Pencucian bahan baku

Pembersihan peralatan

Pembersihan lantai pabrik

Air limbah

Bak ekualisasi

Alumunium, Polimer, dan


Soda Kaustik (NaOH2)

Bak sedimentasi I

Gravity sand filter I

Aeration tank

Bak sedimentasi II

Gravity sand filter II

Kolam indikator kehidupan

Air bersih (pH = 7)


Gambar 4.14 Diagram Proses Sanitasi Limbah Cair
Sumber: PT.Sido Muncul

commit to user

103
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

b. Pengolahan Limbah Padat


Limbah padat yang dihasilkan oleh PT.Sido Muncul ada dua
macam yaitu limbah padat organik dan limbah padat anorganik.
Masing-masing limbah ini diolah dengan cara sebagaimana tersebut di
bawah ini:
6. Limbah Organik
Limbah organik merupakan limbah yang berasal dari hasil
sortasi bahan baku, ampas hasil ekstraksi maupun ampas hasil
penyulingan minyak atsiri, serta obat tradisional yang kadaluarsa
dan recall obat tradisional sub standart. Limbah padat yang berasal
dari sortasi bahan baku diperkirakan sebanyak 200 kg perbulan.
Limbah padat yang berupa ampas diperkirakan sebanyak 10-12 ton
perbulan.
Limbah padat organik ini harus dikelola agar tidak
mencemari lingkungan dan membahayakan kesehatan dengan cara
composting. Pengolahan limbah organik menjadi kompos itu bisa
mengatasi masalah lingkungan yang semula kotor, berbau dan
dikerumuni lalat menjadi bersih. Adapun tujuan pengolahan limbah
padat organik di PT. Sido Muncul antara lain yaitu mengurangi
pencemaran

lingkungan,

mendapatkan

nilai

tambah

bagi

perusahaan, dan mempermudah petani untuk mendapatkan pupuk


kompos.
Limbah limbah ditampung dalam suatu lahan dan didiamkan
selama kurang lebih dua minggu. Proses penguraian/pengomposan
dibantu dengan mikroorganisme yang dikembangkan sendiri yaitu
cacing Australia atau dengan penambahan EM 4 (effective
microorganism) sebagai aktivator untuk mempercepat proses
tersebut.
commit to user

104
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Setelah 3 4 minggu, limbah langsung dapat digunakan


sebagi pupuk tanaman obat di sekitar pabrik dimana dalam
penggunaannya ditambah dengan jenis pupuk lain seperti pupuk
urea.
Tabel Syarat Teknis Minimal Pupuk Organik
Tabel 4.2 Syarat Teknis Minimal Pupuk Organik

No

Kandungan

Parameter
Padat

Cair

>1 2

4 ,5

1.

C-organik (%)

2.

C/N ratio

10 25

3.

Bahan ikutan (%)

maks 2

(krikil, beling, plastik)

4 -1 2

Kadar logam berat

10

10

As (ppm)

Hg (ppm)

50

50

6.

pH

4-8

4-8

7.

Kadar total (%)

<5

<5

- P2O5

<5

<5

5.

8.

Mikroba patogen

Dicantumkan

9.

(E.Coli, Salmonella)
Kadar unsur mikro (%)

Dicantumkan

Zn

Maks 0,500

Maks 0,2500

Cu

Maks 0,500

Maks 0,2500

Mn

Maks 0,500

Maks 0,2500

(Sumber: PT. Sido Muncul, 1999)

commit to user

105
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Diagram Proses Pembuatan Pupuk Organik di PT.Sido Muncul


Sampah

+ EM 4

Pencampuran

Pelapukan

Pengeringan

Kompos
Gambar 4.15 Diagram Proses Pembuatan Pupuk Organik di PT.SidoMuncul
Sumber: PT. Sido Muncul, 2009
Selain

pupuk

organik,

PT.Sido

Muncul

juga

baru

mengembangkan pembuatan briket dari sisa pembakaran sampah.


Sampah-sampah hasil pembakaran ini akan dicampur dengan daundaun yang sudah ditumbuk halus sebagai bahan perekat untuk
dijadikan briket. Tetapi usaha pembuatan briket ini masih sangat
minim, sebab sebagian besar ampas sisa produksi sudah digunakan
sebagai bahan baku pembuatan pupuk organik.
7. Limbah Anorganik
Merupakan limbah padat yang berupa kemasan-kemasan
yang tidak terpakai, dos-dos, plastik dan sebagainya yang tidak
dapat diuraikan oleh mikroorganisme. Pengolahan dengan cara
membakar limbah padat tersebut ke dalam suatu Incenerator. PT.
Sido Muncul saat ini memiliki instalaasi Incenerator yang
memakai cerobang asap cyclon dan pembilasan asap dengan air
commit to user
sehingga proses pembakaran
yang terjadi tidak menimbulkan asap

106
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

dan bau. Selain itu, Incenerator di PT.Sido Muncul dilengkapi


dengan burner yang memiliki suhu tinggi sehingga waktu relatif
singkat. Incenerator mampu membakar habis semua sampah.
Karena dapat menurunkan volum sebesar 80-90% dan menurunkan
berat sebesar 98-99%. Residu pembakarannya merupakan bahan
yang tidak terbakar atau tidak hancur dengan proses pembakaran,
biasanya terdiri dari bahan organik, antara lain yaitu abu. Abu yang
dihasilkan dari proses pembakaran tidak berhamburan kemanamana karena adanya fasilitas pembilasan asap dengan air, per hari
rata-rata incenerator PT. Sido Muncul memproses kurang lebih 7,2
m3 dengan hasil abu sekitar 2% dari total proses atau sekitar
0,14m3.
Panas yang dihasilkan dari pembakaran digunakan secara
langsung pada unit penggorengan, sedangkan abu sisa pembakaran
jelaga yang ditampung digunakan sebagi bahan pelengkap dalam
pembuatan pupuk kompos.
Incenerator tersebut memiliki dua ruang pembakaran dengan
kapasitas masing-masing:

Ruang bakar 1 memiliki kapasitas 12 ton

Ruang bakar 2 memiliki kapasitas 8 ton


Bahan bakar yang digunakan adalah petrodisel. Suhu operasi

Incenerator untuk tiap bahan yang dimasukkan berbeda-beda


tergantung jenisnya. Bahan yang berupa aluminium foil pada
umumnya dibakar pada suhu 12000C, sedangkan bahan-bahan
lainnya dibakar pada suhu berkisar 500-800 0C dalam proses
pengolahan obat. Industri bahan baku obat adalah industri yang
memproduksi bahan baku untuk obat.

commit to user

107
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Diagram Proses Incenerasi


Sampah

Penampungan

Udara

Incenerasi

Residu

Aging (udara
pembakaran)

Sortasi

Pendinginan
Abu
Precipitation

Debu

Usable
residu

Un-usable
residu

Udara bersih
Gambar 4.16 Diagram Proses Incenerasi
Sumber : (Bahar, 1986)
Proses incenerasi pada dasarnya hampir sama, begitu pula
proses incnerasi yang dilaksanakan di PT.Sido Muncul dengan
proses incenerasi yang diterapkan dalam teori. Hanya saja dalam
proses incenerasi ini suhu pembakaran yang digunakan berbeda
satu sama lain. Hal ini disebabkan karena tinggi rendahnya suhu
pembakaran dipengaruhi oleh jenis bahan yang akan dibakar,
misalnya pembakaran sisa pengemas yang terbuat dari alumunium
foil seperti yang digunakan pada PT.Sido Muncul biasanya akan
dibakar dengan menggunakan temperature 12000C. Sedangkan
pada teori telah dijabarkan
pada
commit to
userumumnya bahwa proses incenerasi

108
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

akan berlangsung pada suhu 9000C 16000C. Sedangkan


penambahan bahan bakar biayasanya dipengaruhi oleh tinggi
rendahnya temperature yang digunakan dalam pembakaran dan
suhu ruang mesin selama proses pembakaran berlangsung. Jadi
semakin tinggi suhu atau temperature yang digunakan maka bahan
bakar yang digunakan akan semakin bertambah, tetapi hal ini
terjadi pada awal proses pembakaan. Setelah proses pembakaran
berlangsung dan temperature ruang mesin menjadi panas, maka
penambahan bahan bakar pun akan menurun. Tetapi didalam
penerapannya di PT.Sido Muncul, penambahan bahan bakar jarang
terjadi. Hal ini disebabkan karena dalam proses pembakaran,
bahan-bahan yang akan dibakar selalu dicampur dengan plastic
ataupun karet. Sehingga akan dihasilkan panas yang cepat dengan
temperature yang tinggi. Maka dari itu dengan adanya penambahan
plastic maupun karet diharapkan dapat mengurangi biaya
pemprosesan. Hasil pembakaran yang berupa abu, debu, bau, asap
dan residu yang masih dapat digunakan atau didaur ulang terlebih
dahulu biasanya akan dijual ke pedagang patri untuk didaur ulang
kembali menjadi panci, dandang, atau peralatan yang terbuat dari
alumunium foil.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

BAB V
PEMBAHASAN DAN KESIMPULAN
A. Pembahasan
Obat tradisional telah dikenal secara turun temurun dan digunakan oleh
masyarakat untuk memenuhi kebutuhan akan kesehatan. Pemanfaatan obat
tradisional pada umumnya lebih diutamakan sebagai upaya menjaga kesehatan
(preventif) meskipun ada pula sebagai upaya pangobatan suatu penyakit
(kuratif). Obat tradisional itu sendiri merupakan obat-obatan yang diolah
secara tradisional, turun-temurun, berdasarkan resep nenek moyang, adat
istiadat, kepercayaan, atau kebiasaan setempat, baik bersifat magic maupun
pengetahuan tradisional. Selain itu kelebihan dari pengobatan dengan
menggunakan ramuan tumbuhan tradisional tersebut ialah tidak adanya efek
samping yang ditimbulkan seperti yang sering terjadi pada pengobatan
kimiawi.
Khasiat obat tradisional telah meningkatkan popularitas obat
tradisional itu sendiri. Hal ini terbukti dari semakin banyaknya industri jamu
dan industri farmasi yang memproduksi obat tradisional untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat. Banyaknya pendirian bebagai industi jamu ini
diharapkan dapat menggerakan sektor pertanian, industri dan UKM, dengan
cara meningkatkan kesejahteraan petani, khususnya tanaman obat-obatan.
PT.Sido Muncul merupakan salah satu dari sekian banyak industri yang
mengolah komoditas tanaman obat-obatan. PT.Sido Muncul termasuk industri
skala besar yang bergerak dalam bidang herbal.
Seiring berkembangnya perusahaan dan semakin meningkatnya
permintaan masyarakat akan produk jamu, maka semakin banyaknya juga
limbah yang dihasilkan. Untuk itu proses sanitasi dan pengolahan produk sisa
hasil produksi sangatlah dibutuhkan. Sebab proses sanitasi ini harus diolah
hingga sedemikian rupa agar sisa produk akhir tidak mencemari lingkungan
dan dapat digunakan lagi untuk pemprosesan berikutnya. Air limbah tersebut
user
harus diolah terlebih dahulu,commit
hal initobertujuan
agar air limbah mempunyai
109

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
110

kualitas yang sama dengan kualitas air lingkungan yang tidak bersifat toksik
bagi organisme maupun bagi manusia yang memanfaatkannya. Seperti halnya
sanitasi air (sanitasi cair), air limbah industri umumnya berasal dari pencucian
bahan baku, pencucian alat-alat produksi, pembersihan ruangan produksi serta
penggunaan kamar mandi. Pada umumnya komponen pencemaran air ini
terdiri dari beberapa bagian, antara lain yaitu pencemaran bahan buangan
padat, bahan buangan organik, bahan buangan anorganik, bahan buangan
olahan pangan, bahan buangan cairan minyak, bahan buangan zat kimia, dan
bahan buangan berupa gas.
PT. Sido Muncul merupakan salah satu perusahaan berskala besar
yang bergerak dalam bidang herbal, salah satu produk andalannya adalah
produk jamu disamping produk makanan dan minuman seperti mie instan dan
kecap. Maka dari itu, proses sanitasi limbahnya dapat dikelompokkan ke
dalam tiga bagian yaitu limbah padat, limbah organik dan limbah anorganik.
Limbah padat, umumnya berasal dari sisa-sisa atau ampas pembuatan jamu.
Ampas ini biasanya sebelum dibuang akan dikumpulkan kembali untuk diolah
kembali. Sebab ampas bahan-bahan tersebut masih mempunyai kandungan
minyak atsiri yang tinggi, misalnya ampas produk Tolak Angin yang terdiri
dari ampas jahe, ampas kencur, ampas daun adhas, ampas daun sirih dan lain
sebagainya. Untuk itu dibutuhkan pengolahan lebih lanjut untuk mendapatkan
minyak atsiri yang masih terkandung dalam bahan-bahan tersebut. Proses
tersebut biasanya disebut dengan proses penyulingan. Proses penyulingan
dapat dibagi menjadi tiga macam yaitu pengempaan (expression), ekstraksi
menggunakan pelarut (solvent extraction), dan penyulingan (destilation). Dari
ketiga cara tersebut, yang umumnya sering digunakan oleh PT.Sido Muncul
untuk mendapatkan minyak atsiri adalah cara ketiga atau yang terakhir, yaitu
penyulingan (destilation). Penyulingan itu sendiri salah satu cara untuk
mendapatkan minyak atsiri dengan cara mendidihkan bahan baku yang
dimasukkan kedalam ketel hingga terdapat uap yang diperlukan. Atau dengan
cara mengalirkan uap air jenuh (saturated atau superheated) dan ketel
to userPenyulingan ini bertujuan untuk
pendidih air ke dalam ketel commit
penyulingan.

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
111

memisahkan zat-zat yang tidak mudah menguap. Dengan kata lain,


penyulingan adalah proses pemisahan komponen-komponen campuran dengan
dua atau lebih cairan berdasarkan perbedaan tekanan uap dari setiap
komponen tersebut. Sedangkan media penambahan bahan yang digunakan
untuk mempercepat dalam proses penyulingan antara lain yaitu air, uap, dan
air dan uap. Tetapi umumnya penyulingan yang biasa digunakan adalah
penyulingan dengan menggunakan air dan uap.
Penyulingan minyak atsiri di PT.Sido Muncul sudah sangat modern
yaitu dengan menggunakan tenaga uap, sehingga semua peralatan yang
digunakan bekerja secara otomatis. Sebelumnya proses penyulingan minyak
dengan uap, PT.Sido Muncul menggunakan bahan bakar minyak tanah dan
solar. Tetapi semakin berkembangnya teknologi, maka penggunaan bahan
bakar minyak tanah dan solar diganti dengan mesin uap. Hal ini dikarenakan
panas yang dihasilkan dari mesin uap lebih cepat dari pada pemanasan dengan
minyak tanah maupun dengan solar. Sehingga hal ini dapat mempersingkat
waktu penyulingan. Tetapi dalam penggunaan mesin uap ini terkadang sering
terjadi kelebihan uap panas, sehingga untuk mengatasi permasalahan tersebut,
uap panas akan dikeluarkan melalui pipa besi dan uap tersebut akan
dikeluarkan di selokan, dimana selokan tersebut mempunyai kedalaman
sekitar 2 meter. PT.Sido Muncul mempunyai 7 buah alat penyulingan dan
umumnya tiap-tiap alat distilasi yang digunakan oleh PT.Sido Muncul
mempunyai dua ketel bahan, tetapi cara kerjanya secara bergantian. Hal ini
disebabkan setelah pemprosesan ketel bahan tidak boleh langsung dibuka
tutupnya, sebab tekanan udara didalam ruang tersebut masih cukup tinggi.
Sehingga untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan seperti uap air
akan menyembur keluar, maka setelah pemprosesan biasanya ketel bahan
didiamkan selama beberapa jam dan setelah itu baru dibuka penutupnya. Pada
umumnya bahan-bahan yang diambil minyak atsirinya berupa bahan simplisia,
seperti jahe, kunyit, daun adas, daun sirih, dan lain-lain. Dalam sekali proses
penyulingan biasanya dalam satu ketel bahan dapat memuat 120 kg bahan
commit
user
dengan penambahan air sekitar
10to L.
Sehingga dari penyulingan bahan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
112

sebanyak 1200kg per bulan akan dihasilkan minyak atsiri sebanyak 8 L. Dan
dalam sekali penyulingan dapat memakan waktu selama 10 jam. Maka dari
itu proses penyulingan di PT.Sido Muncul dibagi menjadi dua shif yaitu shif
pagi antara jam 06.00 14.30 WIB dan shif siang antara jam 09.00 17.30
WIB. Dalam proses penyulingan minyak atsiri, penambahan air tidak terlalu
dipentingkan seberapa banyaknya air yang digunakan. Biasanya air yang
digunakan tergantung dari banyak sedikitnya bahan yang akan disuling.
Sehingga air yang digunakan diharapkan dapat merendam semua bahan yang
hendak disuling. Hal ini bertujuan agar proses menguapan bahan dapat
berjalan dengan cepat. Minyak atsiri yang dihasilkan akan terbawa bersama
dengan uap air yang dihasilkan, sehingga minyak atsiri dan uap air yang
dihasilkan akan bercampur dan membentuk dua lapisan. Dimana lapisan atas
merupakan minyak atsiri yang dihasilkan dan lapisan bawah merupakan air.
Lapisan yang terbentuk akan dipisahkan dengan mesin sparator, sehingga air
akan dikeluarkan akan dialirkan secaara langsung ke kolam limbah untuk
diolah dan minyak atsiri yang dihasilkan dapat diambil. Pada umumnya
minyak atsiri yang dihasilkan biasanya digunakan untuk campuran pembuatan
jamu dan beberapa produk lainnya, seperti sabun aroma terapi.
Sedangkan penanganan limbah pada PT.Sido Muncul dibagi menjadi
yaitu limbah padat, limbah organik dan limbah anorganik. Limbah padat yang
dihasilkan di PT.Sido Muncul umumnya berupa sisa-sisa tempat atau wadah
pengemas jamu yang sudah tidak terpakai maupun yang sudah off grade atau
sudah melebihi tanggal kadaluarsa. Pada umumnya sisa wadah pengemas ini
terbuat dari plastik metalize yang dilapisi oleh alumunium foil yang sangat
sulit dibakar. Sehingga untuk mengatasi hal tersebut PT.Sido Muncul
menggunakan sebuah alat pembakaran yang disebut dengan incenerator.
Sebelumnya pada tahun-tahun silam, sisa wadah pengemas hanya bisa dijual
ke pedagang rosok saja. Tetapi dengan adanya mesin incenerator maka
pembakaran sisa-sisa wadah jamu dapat dibakar dengan sendirinya.
Disamping itu dengan adanya alat tersebut maka pendapatan perusahaan pun
commit to user
juga ikut meningkat. Hal ini disebabkan
karena sisa-sisa pembakaran tersebut

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
113

dapat didaur ulang kembali untuk dijadikan wadah pengemas jamu. Selain itu
sisa pembakaran yang dihasilkan juga dapat dijual ke tukang patri untuk
dibuat berbagai macam peralatan memasak, seperti wajan, panci, dandang, dan
lain sebagainya. Cara kerja mesin incenerator ini sangatlah rumit, dimana
bahan bakar yang digunakan adalah petrodisel. Pertama-tama bahan yang
hendak dibakar akan dimasukkan terlebih dahulu ke kotak atau bak bahan
kemudian bahan tersebut akan dibakar dengan uap panas yang bersuhu sekitar
12000C. Hasil pembakaran dari mesin incenerator ini adalah gas dan residu
pembakarannya berupa abu. Penurunan volume hasil pembakaran dapat
mencapai 70% dari sampah padat. Metode pembakaran sampah organic dalam
suatu wadah yang disebut incinerator untuk mengurangi jumlah massa sampah
organic tersebut dan membunuh mikroorganisme yang ada didalamnya disebut
dengan incineration (insinerasi). Tidak semua bahan organic buangan yang
menjalani proses insenerasi habis terbakar karena buangan itu sebagian berupa
bahan tak terbakar yang akan tersisa sebagai abu. Pada waktu proses
pembakaran, proses tersebut tidak mengeluarkan asap sehingga dengan adanya
mesin tersebut dapat mengurangi polusi udara. Hal ini dikarenakan cara kerja
mesin tersebut menggunakan gaya gravitasi. Sehingga asap hitam yang
dihasilkan sewaktu pembakaran yang seharusnya dikeluarkan dari cerobong
asap akan diserap atau tertarik ke bawah dan akan dikeluarkan dibawah tanah.
Memang sekilas dari penggunaan mesin ini tidak menyebabkan pencemaran
udara, tetapi dengan adanya mesin ini dapat mengakibatkan pencemaran
tanah. Hal ini dapat terlihat dengan adanya pohon pisang yang tumbuh di
sekitar area pembakaran mempunyai daun yang berwarna hijau pekat yang
berbeda dengan daun pisang pada umumnya. Sebab daun pisang yang tumbuh
di sekitar area perusahaan sudah terkontaminasi dan mengandung karbon,
sehingga warnanya cenderung hitam.
Limbah organik yang dihasilkan oleh PT.Sido Muncul, umumnya
berasal dari sisa proses produksi atau ampas yang sudah tidak terpakai. Ampas
tersebut dikumpulkan untuk diolah lebih lanjut menjadi pupuk organik dan
to user
briket, sehingga limbah yang commit
dihasilkan
dapat dimanfaatkan kembali. Proses

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
114

pembuatan pupuk ini tidaklah seperti proses pembuatan pupuk pada


umumnya. Dimana proses pembuatan pupuk di PT.Sido Muncul ini
menggunakan EM4 (effective microorganisme) sebagai starter yang dapat
menghasilkan bakteri. Bakteri yang tumbuh dan berkembang pada proses
pelapukkan ini antara lain yaitu Pseudomonas flurencent sp, dimana bakteri
ini berfungsi untuk melarutkan fosfat dari bentuk yang tidak bisa diserap
(terikat dalam mineral liat tanah) menjadi bentuk yang mudah diserap oleh
tanaman, selain itu dapat membantu proses dekomposisi. Pseudomonas dapat
menghasilkan enzim pengurai yang disebut lignin dan berfungsi juga untuk
memecah mata rantai dari pada zat-zat kimia yang tidak dapat terurai oleh
mikroba lainnya. Pada umumnya proses pembuatan pupuk organik lebih
cenderung menggunakan proses pembusukkan secara alami tanpa penambahan
setarter atau bahan organik tambahan, sedangkan proses pembuatan pupuk
organik di PT.Sido Muncul sendiri menggunakan EM 4 sebagai bahan
campuran dalam pembuatan pupuk tersebut. Hal ini disebabkan karena dengan
penambahan EM 4 maka pupuk organik yang dihasilkan akan berkualitas baik,
dimana kandungan unsur hara seperti nitrogen, phospor, dan kalium yang
dibutuhkan oleh tanah akan tersedia dalam jumlah yang cukup. Selain itu
dengan adanya penambahan EM 4, maka proses pengomposannya pun juga
akan

berlangsung

cepat.

Sebab

dalam

EM

terkandung

bakteri

(Strepthomyces, ragi (yeast), Lactobacillus, dan bakteri fotosintetik) yang


dapat mempercepat proses fermentasi. Selain itu dengan adanya penambahan
EM 4 tersebut dapat memperbaiki dan mempertahankan mutu tanah. Proses
pengomposan ini berlangsung selama 3 - 4 minggu sebelum pupuk organik
yang dihasilkan dapat digunakan. Selama proses pelapukan ini, bahan atau
sisa ampas produk yang di gunakan harus diaduk / dibalik secara rutin setiap
minggunya untuk mendapatkan udara secara merata, sehingga dapat
menghasilkan hasil yang maksimal.

Selain itu dalam pembuatan pupuk

organik ini juga membutuhkan tingkat kelembaban yang tinggi. Sebab


kelembaban kompos dapat disebabkan oleh kandungan air campuran bahan
commitairto user
pembuat kompos. Kandungan
yang cukup akan mempercepat

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
115

berkembangnya mikroorganisme serta membantu aktivitas jasad-jasad tersebut


dalam membusukkan biomassa. Oleh sebab itu, sangat dianjurkan untuk
membasahi campuran bahan kompos tersebut dengan air secara berkala.
Selain itu, udara juga mempengaruhi proses pengomposan yang bersifat
aerobik. Makin banyak udara yang masuk ke dalam celah-celah bahan yang
akan dikomposkan, akan makin cepat pula proses pembusukan terjadi. Jadi,
dengan adanya pemasukan udara akan memperpendek waktu pengomposan
atau pelapukkan. Demikian juga suhu yang dibutuhkan pada proses
pengomposan berpengaruh pada kecepatan proses pengomposan. Suhu yang
baik dalam proses pengomposan ini adalah suhu optimum untuk pertumbuhan
mikroorganisme, yaitu 50-600C. Disamping itu, hal ini dilakukan agar pupuk
yang dihasilkan dapat mengalami pelapukan secara merata. Dari uraian diatas,
dapat disimpulkan bahwa kelembaban udara atau kadar air, aerasi atau
kandungan udara, suhu, jumlah mikroorganisme perombak sampah, dan
keasaman campuran kompos merupakan faktor-faktor yang berpengaruh
dalam proses pengomposan. Proses pengadukan ini biasanya menggunakan
bighoe (traktor yang besar). Biasanya pada waktu proses pengadukan, sisa
ampas bahan yang diaduk / yang dibalik akan mengeluarkan gas yang baunya
khas jamu dan biasanya gas tersebut terasa lebih hangat. Pupuk organik yang
dihasilkan pada umumnya sebagian akan diberikan kepada para petani binaan
PT.Sido Muncul, seperti para petani tanaman obat di daerah Tawangmangu.
Hal ini dikarenakan daerah Tawangmangu merupakan daerah pemasok bahan
baku jamu terbesar di PT.Sido Muncul, sebab berbagai jenis tanaman obat di
daerah tersebut sudah sesuai dengan standar bahan baku yang telah ditetapkan
oleh PT.Sido Muncul. Selain itu, sebagian besar pupuk organik yang
diproduksi digunakan sendiri untuk kebun obat di PT.Sido Muncul. Tetapi
penggunaan pupuk organik tersebut baru dilaksanakan beberapa tahun
belakang ini. Sebab dahulu PT.Sido Muncul bekerjasama dengan Bapak
Suharto untuk mendistribusikan pupuk organik yang diproduksi. Selain itu,
PT.Sido Muncul juga mendistribusikan pupuk organik yang diproduksinya ke
commit
to user
Lembah Hijau Multifarm. Tetapi
karena
lahan perusahaan yang cukup luas

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
116

dan cukup memadahi untuk dibukanya lahan pertanian yang ditumbuhi


berbagai macam tanaman obat, maka sejak saat itu pupuk organik yang
diproduksi oleh PT.Sido Muncul tidak diperjual belikan. Selain dibuat pupuk
organik, ampas sisa .produksi di PT.Sido Muncul ini juga digunakan sebagai
bahan baku pembuatan briket (bahan bakar). Produk ini merupakan produk
terobosan terbaru dari PT.Sido Muncul yang baru diuji coba. Briket yang
dihasilkan biasanya berbentuk seperti batu bara yaitu berwarna hitam dan
berbentuk bulat.
Sedangkan

dalam

penanganan

limbah

cair,

PT.Sido

Muncul

mengunakan penambahan beberapa polimer-polimer yang dapat berfungsi


untuk menetralisir limbah. Limbah cair dari PT.Sido Muncul ini berasal dari
sisa-sisa pencucian bahan baku, pencucian peralatan dan mesin, pencucian
lantai produksi, dan lain sebagainya. Air limbah yang dihasilkan dari berbagai
proses tersebut akan dialirkan melalui pipa besi yang mempunyai kecepatan
14 L/jam dan limbah tersebut akan ditampung dalam bak atau kolam yang
mempunyai kedalaman 7 meter. Di dalam bak tersebut, air akan disaring untuk
pertama kalinya. Hal ini bertujuan untuk memisahkan benda-benda asing yang
berukuran besar agar tidak ikut diproses lebih lanjut. Setelah air limbah
tersebut disaring, maka air limbah tersebut akan dialirkan ke bak ekualisasi
untuk dinetralisir dengan penambahan tiga komponen zat kimia yang dapat
menggumpalkan kotoran-kotoran yang terkandung didalamnya. Komponen
tersebut antara lain yaitu alumunium sulfat (AlSO4) yang berfungsi untuk
membentuk flok, polimer yang berfungsi untuk memperbesar ukuran flok
yang terbentuk sehingga lebih mudah mengandap, dan soda kaustik (NaOH2)
yang berfungsi untuk menetralkan pH. Dari sini, air limbah akan dialirkan lagi
ke bak selanjutnya akan diaduk atau diaerasi agar semua komponennya dapat
bercampur merata. Tetapi pada proses netralisasi dengan mesin aerator ini,
kadar DO air sangat sulit untuk dinaikkan. Sehingga pada tahap ini pada
umumnya hanya didapatkan kadar DO dengan pH4,3. Sehingga dengan
menggunakan alat ini, maka dibutuhkan pemprosesan lebih lanjut yang lebih
commitjika
to user
signifikan. Hal ini sangat berbeda
digunakan pompa air (power head),

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
117

sebab dengan alat tersebut kadar DO dapat naik dengan cepat dan pH air
sudah mendekati netral yaitu 6,3. Setelah itu air tersebut akan disaring kembali
untuk memisahkan kotoran-kotoran yang menggumpal dan

mengendap

setelah dicampur dengan ke tiga zat kimia tersebut. Pada tingkat akhir, air
limbah tersebut akan dialirkan ke tower untuk dinetralkan pH-nya. Setelah pH
7 (air netral), maka air tersebut akan diuji cobakan terlebih dahulu dengan
mengalirkan air ke kolam indikator kehidupan yang diberi ikan dan keong.
Apabila ikan dan keong tersebut tidak mati, maka air tersebut sudah tidak
tercemar dan dapat digunakan kembali untuk proses produksi berikutnya,
dengan catatan air yang sudah dinetralisir tersebut tidak untuk dikonsumsi.

B. Kesimpulan
Kesimpulan dari praktik lapang yang kami laksanakan di PT.Sido
Muncul ini antara lain yaitu:
1. Metode penyulingan minyak atsiri di PT.Sido Muncul menggunakan
metode destilasi dengan sumber energinya berupa uap panas / boiler.
2. Sisa ampas produksi di PT.Sido Muncul dapat digunakan untuk
pembuatan minyak atsiri, pupuk organik dan briket.
3. Proses pengomposan pada pembuatan pupuk organik menggunakan
penambahan EM4 (effective microorganisme 4) sebagai bahan yang dapat
mempercepat proses pengomposan.
4. Proses pengolahan limbah padat diolah melalui proses pembakaran dengan
mesin incenerasi pada suhu 1.2000C dan residu pembakaran dapat diolah
menjadi perkakas rumah tangga (panci, dandang, dan lain-lain).
5. Proses pengolahan limbah cair dinetralisir dengan penambahan tiga
komponen kimia yaitu alumunium sulfat (AlSO4), polimer dan soda
kaustik (NaOH2)

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id
118

C. Saran
1. Tempat atau bagian penyulingan minyak atsiri yang terlalu dekat dengan
bagian pengolahan limbah dan pengolahan pupuk organik dapat
mengakibatkan terjadinya kontaminasi pada produk minyak atsiri yang
dihasilkan. Sebaiknya letak bagian sanitasi di jauhkan dari letak bagianbagian produksi.
2. Masih kurang disiplinnya karyawan di pabrik yang tidak mengenakan
penutup rambut dan sarung tangan selama proses produksi berlangsung.
Sebaiknya diberikan sanksi atau teguran bagi karyawan yang melanggar
peraturan tersebut.

commit to user