Anda di halaman 1dari 96

HALAMAN PENGESAHAN

ii
Universitas Indonesia

HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI

iii
Universitas Indonesia

ABSTRAK

Masalah yang tengah menghambat perkembangan industri pembekuan perikanan


selain terlihat dari penurunan kontribusinya terhadap PDB juga bisa dilihat dari
tren penurunan jumlah perusahaan pada beberapa tahun belakangan. Penelitian ini
mendokumentasikan faktor-faktor yang mempengaruhi kelangsungan hidup dan
pertumbuhan perusahaan di industri pembekuan perikanan. Analisis menggunakan
data perusahaan besar dan sedang periode 2006 2011 yang diperoleh dari BPS.
Hasil menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan dengan ukuran lebih besar,
produktivitas lebih tinggi, intensitas kapital lebih tinggi, rasio ekspor lebih tinggi,
dan tidak terjadi krisis cenderung untuk bertahan. Hasil lainnya menunjukkan
bahwa perusahaan-perusahaan dengan ukuran lebih kecil, produktivitas lebih
tinggi, rasio ekspor lebih tinggi cenderung untuk tumbuh lebih cepat. Intensitas
kapital memiliki dampak yang tidak signifikan terhadap pertumbuhan perusahaan.
Hal ini dapat dijelaskan melalui karakteristik industri yang bersifat padat karya.
Kata kunci: kebertahanan; pertumbuhan; industri pembekuan perikanan

ABSTRACT

The things that obstruct the development of fishery freezing industry apart from
the declining on its contribution to GDP also can be seen from the declining
number companies earlier. This research documents the determinants of firm
survival and growth in fishery freezing industry. The analysis uses data of LMEs
(large and medium enterprises) for period 2006 - 2011 taken from BPS. The
results indicate that firms with larger size, higher productivity, higher capital
intensity, higher export ratio, and no crisis occurs are likely to survive. The other
results indicate that firms with smaller size, higher productivity, higher export
ratio are likely to grow faster. The capital intensity has insignificant impact on
firm growth. It is related to industrial characteristic that labor intensive.
Keywords: survival; growth; fishery freezing industry

iv
Universitas Indonesia

DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................... ii
HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI ..................................................... iii
ABSTRAK ............................................................................................................ iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix
1. PENDAHULUAN.............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Perumusan Masalah ....................................................................................... 7
1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................................... 7
1.4 Metodologi Penelitian ................................................................................... 8
1.4.1 Metode Pengumpulan Data ..................................................................... 8
1.4.2 Metode Pengolahan Data ........................................................................ 8
1.5 Ruang Lingkup Penelitian ............................................................................. 8
1.6 Hipotesis ........................................................................................................ 9
1.7 Sistematika Penulisan .................................................................................... 9
2. TINJAUAN LITERATUR ............................................................................. 11
2.1 Teori Kebertahanan Perusahaan .................................................................. 11
2.1.1 Kebertahanan Perusahaan pada Jangka Pendek.................................... 11
2.1.2 Kebertahanan Perusahaan pada Jangka Panjang .................................. 12
2.2 Teori Pertumbuhan Perusahaan ................................................................... 13
2.3 Hubungan Ukuran terhadap Kebertahanan dan Pertumbuhan .................... 15
2.4 Penelitian tentang Kebertahanan dan Pertumbuhan Perusahaan ................. 16
2.4.1 Jurnal Utama ......................................................................................... 16
2.4.2 Penelitian-penelitian tentang Kebertahanan dan Pertumbuhan
Perusahaan ..................................................................................................... 20
3. PROFIL INDUSTRI PEMBEKUAN PERIKANAN INDONESIA ........... 23
3.1 Gambaran Umum Industri Pengolahan Perikanan ...................................... 23
3.2 Gambaran Industri Pembekuan Perikanan .................................................. 27
3.3 Struktur Pasar Industri Pembekuan Perikanan ............................................ 31
3.4 Lokasi Perusahaan Pembekuan Perikanan .................................................. 33
v
Universitas Indonesia

3.5 Perkembangan Ekspor Impor Perikanan Beku ............................................ 35


3.6 Kendala dan Masalah Industri Pembekuan Perikanan ................................ 38
3.6.1 Tingkat Utilisasi Belum Optimal .......................................................... 38
3.6.2 Hambatan Tarif dan Non-Tarif ............................................................. 40
3.6.3 Mahalnya Biaya Distribusi ................................................................... 43
4. METODOLOGI PENELITIAN .................................................................... 44
4.1 Spesifikasi Data ........................................................................................... 44
4.2 Spesifikasi Model ........................................................................................ 44
4.2.1 Model Empiris Kebertahanan Perusahaan (Firm Survival) .................. 44
4.2.2 Model Empiris Pertumbuhan Perusahaan (Firm Growth) .................... 47
4.3 Metode Pengolahan Data............................................................................. 50
4.3.1 Metode Regresi Probit .......................................................................... 51
4.3.2 Metode Regresi OLS ............................................................................ 52
4.3.3 Pengujian Heckman .............................................................................. 53
5. ANALISIS DAN PEMBAHASAN ................................................................. 54
5.1 Analisis Deskriptif ....................................................................................... 54
5.1.1 Ukuran Perusahaan ............................................................................... 54
5.1.2 Produktivitas Perusahaan ...................................................................... 55
5.1.3 Ekspor Perusahaan ................................................................................ 56
5.1.4 Intensitas Kapital Perusahaan ............................................................... 58
5.2 Analisis Statistik .......................................................................................... 61
5.2.1 Analisis Komprehensif tentang Kebertahanan Perusahaan .................. 62
5.2.1.1 Ukuran Perusahaan......................................................................... 62
5.2.1.2 Produktivitas Perusahaan ............................................................... 63
5.2.1.3 Intensitas Kapital Perusahaan ........................................................ 64
5.2.1.4 Ekspor Perusahaan ......................................................................... 65
5.2.1.5 Krisis Global Tahun 2008 2009 .................................................. 66
5.2.2 Analisis Komprehensif tentang Pertumbuhan Perusahaan ................... 69
5.2.2.1 Ukuran Perusahaan......................................................................... 69
5.2.2.2 Produktivitas Perusahaan ............................................................... 69
5.2.2.3 Ekspor Perusahaan ......................................................................... 72
5.2.2.4 Intensitas Kapital Perusahaan ........................................................ 73
vi
Universitas Indonesia

6. PENUTUP ........................................................................................................ 75
6.1 Kesimpulan .................................................................................................. 75
6.2 Saran ............................................................................................................ 76
6.3 Keterbatasan Penelitian ............................................................................... 76
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 77
LAMPIRAN ......................................................................................................... 80

vii
Universitas Indonesia

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Produk Domestik Bruto Sektor Perikanan atas Dasar Harga Konstan
Tahun 2000, 2006 2011 (milyar rupiah) .............................................................. 2
Tabel 2.1 Kontribusi PDB Industri Pengolahan Perikanan terhadap PDB Indonesia
atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000, 2006 2011 (persen) ............................... 3
Tabel 1.2 Tabel Rangkuman Jurnal Kebertahanan dan Pertumbuhan Perusahaan 20
Tabel 2.2 Tabel Rangkuman Penelitian Kebertahanan dan Pertumbuhan
Perusahaan Studi Kasus di Indonesia.................................................................... 22
Tabel 1.3 Ruang Lingkup Industri Pengolahan Perikanan ................................... 24
Tabel 2.3 Volume Produksi Industri Pengolahan Perikanan Menurut Jenis Olahan
Tahun 2002 2012 (unit ton)................................................................................ 24
Tabel 3.3 Tabel Indeks CR4 dan HHI Industri Pembekuan Perikanan................. 31
Tabel 4.3 Sebaran Perusahaan Pembekuan Perikanan di Pulau Jawa dan Luar
Pulau Jawa Tahun 2006 2011 (dalam unit) ........................................................ 33
Tabel 5.3 Pertumbuhan Nilai Ekspor dan Nilai Impor Perikanan Beku Indonesia
atas Harga Konstan Tahun 2005, 2006 2011 (ribu USD) .................................. 35
Tabel 6.3 Tingkat Utilitasi Kapasitas Industri Pengolahan Perikanan .................. 38
Tabel 7.3 Kontribusi Bahan Baku Impor Industri Pembekuan Perikanan atas
Dasar Harga Konstan Tahun 2005, Tahun 2006 2011 (persen) ......................... 39
Tabel 8.3 Tarif Impor Udang Beku dan Fillet Beku Indonesia di Uni Eropa ....... 40
Tabel 9.3 Daftar Regulasi Standar Keselamatan Pangan di Uni Eropa ................ 41
Tabel 10.3 RASFF Produk Hasil Perikanan Indonesia di Uni Eropa ................... 43
Tabel 1.4 Definisi Variabel pada Persamaan Kebertahanan Perusahaan .............. 45
Tabel 2.4 Definisi Variabel pada Persamaan Pertumbuhan Perusahaan............... 47
Tabel 2.5 Statistik Deskriptif Data Regresi........................................................... 59
Tabel 3.5 Ringkasan Hasil Regresi ....................................................................... 61
Tabel 4.5 Perbandingan Jumlah Tenaga Kerja di Perusahaan Pembekuan
Perikanan dan Perusahaan Pengalengan Perikanan berdasarkan Tamatan
Pendidikan Tahun 2006 (persen) .......................................................................... 71

viii
Universitas Indonesia

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Tren Ekspor Perikanan Beku Indonesia ke Pasar Internasional atas
Dasar Harga Konstan Tahun 2005, 2006 2011 .................................................... 4
Gambar 2.1 Jumlah Perusahaan di Industri Pembekuan Perikanan (unit) .............. 5
Gambar 3.1 Jumlah Tenaga Kerja di Industri Pembekuan Perikanan .................... 6
Gambar 1.2 Keputusan Berhenti Beroperasi pada Jangka Pendek ....................... 11
Gambar 2.2 Keputusan Keluar dari Pasar pada Jangka Panjang .......................... 12
Gambar 3.2 Perubahan Ukuran Perusahaan .......................................................... 14
Gambar 4.2 Perbandingan Biaya dan Pertumbuhan antara Perusahaan Kecil dan
Perusahaan Besar .................................................................................................. 15
Gambar 1.3 Nilai Output Industri Pengolahan Perikanan berdasarkan Tingkat
Subsektor atas Harga Konstan Tahun 2005, 2006 2011 .................................... 25
Gambar 2.3 Jumlah Perusahaan Industri Pengolahan Perikanan berdasarkan
Tingkat Subsektor Tahun 2006 2011 (unit) ....................................................... 26
Gambar 3.3 Jumlah Tenaga Kerja Industri Pengolahan Perikanan berdasarkan
Tingkat Subsektor Tahun 2006 2011 (satuan orang) ......................................... 27
Gambar 4.3 Pohon Industri Pembekuan Perikanan............................................... 28
Gambar 5.3 Volume Produksi Perikanan Tahun 2006 2013 (ribu ton) ............. 29
Gambar 6.3 Tahapan Proses Produksi Perikanan Beku ........................................ 30
Gambar 7.3 Lokasi Perusahaan Pembekuan Ikan Menurut Propinsi .................... 34
Tahun 2012 ........................................................................................................... 34
Gambar 8.3 Lokasi Perusahaan Pembekuan Udang Menurut Propinsi ................ 34
Tahun 2012 ........................................................................................................... 34
Gambar 10.3 Distribusi Volume Impor Perikanan Beku Indonesia berdasarkan
Negara Asal Tahun 2010 2013 (rata-rata persen) .............................................. 36
Gambar 11.3 Grafik Volume Ekspor Udang Beku Indonesia Beserta Pesaingnya
di Pasar Internasional Tahun 2000 2013 (ribu ton)............................................ 37
Gambar 1.5 Grafik Rata-rata Jumlah Tenaga Kerja Perusahaan Pembekuan
Perikanan Tahun 2006 2011 (dalam satuan orang) ............................................ 54
Gambar 2.5 Grafik Rata-rata Produktivitas Tenaga Kerja Perusahaan Pembekuan
Perikanan Tahun 2006 2011 (dalam rupiah/orang) ............................................ 55
Gambar 3.5 Grafik Rata-rata Rasio Nilai Ekspor Perusahaan Pembekuan
Perikanan Tahun 2006 2011 (dalam persen) ...................................................... 56

ix
Universitas Indonesia

Gambar 4.5 Grafik Rata-rata Intensitas Kapital Perusahaan Pembekuan Perikanan


Tahun 2006 2011 (dalam rupiah/orang) ............................................................. 58
Gambar 6.5 Jumlah Perusahaan Pembekuan Perikanan Tahun 2006 2011 ....... 67
Gambar 7.5 Volume Ekspor Perikanan Beku ke Amerika, Jepang, Uni Eropa .... 67
Gambar 8.5 Distribusi Volume Penjualan Perikanan Beku berdasarkan Wilayah
Pemasaran ............................................................................................................. 72

x
Universitas Indonesia

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dengan luas laut yang membentang kurang lebih 5,8 juta km2, Indonesia
tumbuh menjadi salah satu negara penghasil ikan terbesar di dunia. Berdasarkan
laporan FAO 1, pada tahun 2012 produksi perikanan tangkap dunia mencapai 79
juta ton. Indonesia menempati peringkat ke dua terbesar dunia dengan produksi
perikanan tangkap sebesar 5,8 juta ton diikuti USA 5,1 juta ton dan Peru 4,8 juta
ton. Cina menempati peringkat pertama dengan produksi 16 juta ton. Dari total
hasil perikanan tangkap dan budidaya pada tahun 2012, Cina menyumbang 17,4%
share perikanan dunia sementara Indonesia 6,8%. Dengan kekayaan alam dan
keanekaragaman hayati Indonesia yang berlimpah, komoditi hasil bumi perikanan
berpeluang untuk menjadi sumber penerimaan negara (Kemenperin, 2011).
Meskipun Indonesia mampu menghasilkan belasan juta ton dari total
produksi perikanan tangkap dan budidaya, sumber daya tersebut nampaknya
relatif belum memberikan banyak kontribusi terhadap basis industri pengolahan
perikanan dalam negeri. Tabel 1.1 menampilkan nilai PDB yang dihasilkan oleh
sektor perikanan, baik industri hulu maupun industri hilir selama rentang periode
2006 2011. Tabel tersebut menginformasikan dua hal. Pertama, rata-rata laju
pertumbuhan PDB industri hilir (pengolahan perikanan) hanya sebesar 4,05%
dimana angka ini lebih kecil dari rata-rata laju pertumbuhan PDB industri hulu
(perikananan tangkap dan budidaya) yang sebesar 5,52%. Kedua, jika dirata-rata
ditemukan bahwa nilai PDB industri hilir adalah lima kali lebih kecil dari nilai
PDB yang dihasilkan oleh industri hulu. Oleh sebab itu, dapat disimpulkan bahwa
pertumbuhan industri pengolahan perikanan relatif lebih lambat dibandingkan
pertumbuhan industri perikanan tangkap dan budidaya dan juga dapat dikatakan
bahwa secara umum ekonomi perikanan Indonesia masih didominasi aktivitas
nelayan/pembudidaya ketimbang pengolahannya.

FAO (Food and Agriculture Organization): organisasi pangan dan pertanian dunia

1
Universitas Indonesia

Tabel 1.1 Produk Domestik Bruto Sektor Perikanan atas Dasar Harga
Konstan Tahun 2000, 2006 2011 (milyar rupiah)
Lapangan
Usaha
Sektor
Perikanan
a. industri
hulu
b. industri
hilir
PDB
Indonesia

2006

2007

2008

2009

2010

2011

Laju ratarata (%)

49.529,2

52.043,6

54.585,9

57.062,1

60.185,7

63.965,6

5,25

41.419,1

43.652,8

45.866,2

47.775,1

50.661,8

54.186,7

5,52

8.110,1

8.390,8

8.719,7

9.287,0

9.523,9

9.894,4

4,05

1.847.126,7

1.964.327,3

2.082.315,9

2.178.850,4

2.314.458,8

2.464.676,5

5,94

Sumber: Statistik Kelautan dan Perikanan

Berdasarkan KBLI 2005, industri pengolahan perikanan adalah industri


yang didalamnya terdapat enam subsektor industri pengolahan yang menurut jenis
pengolahannya dapat dikelompokkan menjadi industri pengolahan modern dan
pengolahan tradisional. Industri pengolahan perikanan modern mencakup industri
pengalengan dan industri pembekuan, sementara industri pengolahan perikanan
tradisonal mencakup industri pengasinan, industri pengasapan, dan industri
pemindangan. Secara umum letak perbedaannya ialah jika dibandingkan dengan
industri pengolahan perikanan tradisional, industri pengolahan perikanan modern
dalam operasinya lebih banyak menggunakan mesin-mesin berteknologi dan juga
menggunakan jenis bahan baku komoditi perikanan yang bernilai ekonomi tinggi.
Tabel 2.1 berikut ini menampilkan angka kontribusi yang dihasilkan oleh
tiap-tiap subsektor industri pengolahan perikanan selama tahun 2006 2011. Pada
tingkat subsektor, industri pembekuan perikanan memberikan kontribusi PDB
paling besar relatif dibandingkan dengan subsektor industri-industri pengolahan
perikanan lainnya. Hal tersebut juga diantaranya yang menjadi salah satu alasan
untuk fokus meneliti industri pembekuan perikanan selain karena alasan utama,
yaitu ditemukannya masalah di dalam industri ini. Di sisi lain Tabel 2.1 tersebut
juga memperlihatkan bahwa angka kontribusi tersebut terus menurun. Kontribusi
PDB industri pembekuan menurun dari 0,21% tahun 2006 menjadi 0,19% tahun

Universitas Indonesia

2011. Penurunan kontribusi juga dialami oleh industri pengalengan dari 0,04%
tahun 2006 menjadi 0,03% tahun 2011. Sementara fluktuasi kontribusi dari
subsektor industri pengasinan, industri pengasapan, dan industri pemindangan
sulit untuk diamati karena kontribusinya yang relatif sangat kecil.

Tabel 2.1 Kontribusi PDB Industri Pengolahan Perikanan terhadap PDB


Indonesia atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000, 2006 2011 (persen)
Lapangan Usaha
Industri Pengolahan Perikanan
1. Industri Skala Besar & Sedang
a. Industri pengasinan
b. Industri pengalengan
c. Industri pengasapan
d. Industri pembekuan
e. Industri pemindangan
f. Industri pengolahan lainnya
2. Industri Skala Kecil
PDB Indonesia

2006
2007
2008
2009
2010
2011
0.44
0.43
0.41
0.42
0.41
0.40
0.27
0.26
0.26
0.27
0.26
0.25
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.04
0.04
0.04
0.04
0.03
0.03
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.21
0.20
0.19
0.21
0.20
0.19
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.17
0.16
0.15
0.15
0.15
0.14
100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00

Sumber : Statistik Kelautan dan Perikanan, diolah

Dalam roadmap pengembangan klaster industri prioritas industri berbasis


agro tahun 2010 2014, industri pembekuan diposisikan sebagai industri inti
selain industri pengalengan dan industri pengolahan rumput laut. Keunggulan
industri pembekuan perikanan dibandingkan jenis industri pengolahan perikanan
lainnya bisa dijelaskan antara lain oleh tiga hal. Pertama, penyerapan tenaga kerja
di industri pembekuan perikanan adalah paling besar dibandingkan di industriindustri pengolahan perikanan lainnya. Kedua, ikan beku terbukti memberikan
nilai tambah (value added) paling besar relatif dibandingkan dengan berbagai
bentuk olahan perikanan lainnya. Dari rata-rata keseluruhan value added olahan
perikanan selama tahun 2006 2011, ikan beku memegang share 57% diikuti
ikan kaleng 30%, ikan asin 6%, ikan pindang 2%, ikan asap 1% dan lainnya 4%.
Ketiga, ikan beku memiliki peluang/prospek yang besar untuk bersaing di pasaran
internasional karena olahan jenis ini relatif lebih disukai dibandingkan bentuk
olahan lainnya karena mutunya yang hampir setara dengan kualitas ikan segar.

Universitas Indonesia

Hasil perikanan yang bahan bakunya berlimpah di lautan nusantara dan


produknya begitu diminati kalangan internasional berpotensi menjadi sumber
devisa negara. Pengolahan ikan secara modern seperti olahan ikan beku umumnya
ditujukan untuk komoditas ekspor (KKP, 2007). Berdasarkan perhitungan data
volume ekspor dari UN comtrade pada tahun 2011, sebanyak 43% perikanan beku
diekspor ke Amerika, Jepang 27%, Uni Eropa 11% dan lain-lain 19%. Dari
volumenya, krustasea adalah penyumbang terbesar dengan kontribusi 45%, diikuti
ikan 29%, dan moluska 26%. Pada golongan krustasea tersebut, komoditas udang
beku (frozen shrimps and prawns) mendominasi 96% didalamnya. Gambar 1.1
memperlihatkan bahwa volume ekspor perikanan beku Indonesia meningkat dari
217 ribu ton tahun 2006 dengan nilai 11,4 juta USD menjadi 248 ribu ton tahun
2011 namun dengan nilai yang justru menurun, yakni hanya sebesar 9,6 juta USD.
Penurunan nilai ekspor paling tajam terjadi pada tahun 2009, yakni sebesar -31%.
Diduga hal tersebut disebabkan lesunya daya beli sebagian besar negara importir
sebagai imbas dari krisis global. Sedangkan peningkatan ekspor yang terjadi sejak
tahun 2011 diduga dipengaruhi oleh lonjakan permintaan udang beku Indonesia
untuk mengisi pasokan udang dunia sebab sebagian besar negara penghasil udang
di asia terjangkit wabah EMS yang berakibat terjadinya penurunan supply.

300

12

250

10

200

150

100

50

0
2006

2007

2008

volume (ribu ton)

2009

2010

2011

value (juta USD)

Gambar 1.1 Tren Ekspor Perikanan Beku Indonesia ke Pasar Internasional


atas Dasar Harga Konstan Tahun 2005, 2006 2011
Sumber : UN Comtrade, diolah
Universitas Indonesia

Masalah yang tengah menghambat perkembangan industri pembekuan


perikanan selain terlihat dari penurunan kontribusinya terhadap PDB juga bisa
dicermati dari fenomena menurunnya jumlah perusahaan sepanjang 2006 2011.
Selama periode tersebut jumlah perusahaan tumbuh dengan rata-rata -8,3%.
Thomas Darmawan, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Pengolahan Pemasaran
Produk Perikanan Indonesia (AP5I), menuturkan bahwa pada beberapa tahun
belakangan banyak perusahaan pengolahan udang dan ikan beku bertumbangan. 2
Jumlah perusahaan menurun dari 399 unit tahun 2006 menjadi 258 unit pada
tahun 2011. Pada tahun 2008 sebanyak 40 unit perusahaan ditemukan tumbang.
Angka tersebut meningkat menjadi dua kali lipatnya, yakni 80 unit, pada tahun
2009. Kemerosotan selama periode 2008 2009 tersebut diduga merupakan
dampak buruk dari krisis global. Jika dilihat secara spasial, 62% perusahaan yang
tumbang pada tahun 2009 berlokasi di Pulau Jawa dimana Propinsi DKI Jakarta
dan Propinsi Jawa Tengah memiliki tingkat kemerosotan paling tinggi, sedangkan
38% sisanya berlokasi di luar Pulau Jawa dimana wilayah kemerosotan paling
tinggi terjadi di Propinsi Sulawesi Selatan dan Propinsi Sulawesi Tenggara.

450
400
350

419
379

399

299

300

281

250

258

200
150
100
50
0

2006

2007

2008

2009

2010

2011

Gambar 2.1 Jumlah Perusahaan di Industri Pembekuan Perikanan (unit)


Sumber : BPS, industri skala besar dan sedang

Veri Nurhansyah Tragistina, Industri pengolahan ikan dan udang bertumbanganhttp://industri.


kontan.co.id/news/industri-pengolahan-ikan-dan-udang-bertumbangan-1, diakses pada 03/ 14/2015
Universitas Indonesia

Pada tahun 2011, industri pembekuan perikanan mampu menyerap 6,98%


dari seluruh tenaga kerja pada industri makanan dan mampu menyerap 1,1% dari
seluruh tenaga kerja pada industri manufaktur. Jika diamati dari ruang lingkup
industri pengolahan perikanan itu sendiri, industri pembekuan unggul dengan
kemampuannya menyerap 56% tenaga kerja berikutnya industri pengalengan
20%, industri pengasinan 7%, industri pemindangan 3%, dan industri pengasapan
1%. Artinya, industri pembekuan perikanan memiliki peran yang besar terhadap
penyerapan tenaga kerja di antara industri-industri pengolahan perikanan lainnya.
Meskipun begitu, statistik menunjukkan bahwa belakangan ini jumlah tenaga
kerja di industri pembekuan terus merosot. Jumlah tenaga kerja menurun dari 72
ribu orang tahun 2006 menjadi 51 ribu orang tahun 2011. Selama periode tersebut
jumlah tenaga kerja tumbuh negatif dengan rata-rata -6,6%. Krisis global ketika
itu berakibat kepada penurunan jumlah tenaga kerja tahun 2009 sebesar -15,65%.
Pertumbuhan tenaga kerja ini pada gilirannya dapat mencerminkan pertumbuhan
perusahaan karena jumlah tenaga kerja merupakan salah satu proksi untuk
mengukur size perusahaan (Carrizosa, 2006). Dengan kata lain, penurunan
pertumbuhan tenaga kerja yang terjadi di industri pembekuan perikanan ini
selanjutnya dapat dinyatakan juga sebagai penurunan pertumbuhan perusahaan di
industri pembekuan perikanan.

80000
70000
60000

67884
72915

63020
54368

53157

51769

50000
40000
30000
20000
10000
0
2006

2007

2008

2009

2010

2011

Gambar 3.1 Jumlah Tenaga Kerja di Industri Pembekuan Perikanan


Sumber : BPS, industri skala besar dan sedang
Universitas Indonesia

1.2 Perumusan Masalah


Pada tingkat makro terlihat bahwa secara umum telah terjadi penurunan
kontribusi PDB pada industri pengolahan perikanan selama tahun 2006 2011.
Secara spesifik penurunan kontribusi PDB relatif hanya dialami pada industri
pembekuan perikanan dan industri pengalengan perikanan, sedangkan fluktuasi
kontribusi PDB pada industri pengasinan perikanan, industri pemindangan
perikanan, dan industri pengasapan perikanan sulit diamati karena kontribusinya
yang relatif sangat kecil. Pada tingkat mikro, masalah yang tengah dihadapi oleh
industri pembekuan perikanan juga terlihat dari fenomena penurunan jumlah
perusahaan dan jumlah tenaga kerja sepanjang tahun 2006 2011. Selama periode
tersebut jumlah perusahaan tumbuh -8,3%, sementara jumlah tenaga kerja tumbuh
-6,6%. Hal ini merupakan indikasi bahwa diduga masalahnya terletak pada
performa kebertahanan dan pertumbuhan perusahaan. Analisis kebertahanan biasa
dilakukan terhadap industri-industri yang jumlah para pemain didalamnya terus
berkurang dalam kurun beberapa tahun. Jika hal ini dibiarkan, perkembangan
industri pembekuan perikanan di Indonesia dapat dipastikan semakin mengalami
kemunduran. Hal ini tentu juga bisa mempengaruhi pendapatan devisa dari sektor
kelautan perikanan karena industri pembekuan perikanan memegang persentase
ekspor paling besar dibandingkan industri-industri pengolahan perikanan lainnya.
Selain itu dampak kemunduran ini juga bisa langsung berimbas kepada
peningkatan jumlah pengangguran apalagi mengingat bahwa industri pembekuan
perikanan relatif paling banyak menyerap tenaga kerja di antara subsektor
industri-industri pengolahan perikanan lainnya.
1.3 Tujuan Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah yang telah dijelaskan
sebelumnya maka tujuan dari riset ini adalah ingin meneliti
1. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi performa kebertahanan
perusahaan di industri pembekuan perikanan.
2. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi performa pertumbuhan
perusahaan di industri pembekuan perikanan.

Universitas Indonesia

1.4 Metodologi Penelitian


1.4.1 Metode Pengumpulan Data
Studi ini menggunakan data sekunder yang diperoleh dari berbagai
sumber, diantaranya Badan Pusat Statistik (BPS), UN Comtrade, publikasi dari
lembaga-lembaga Pemerintah seperti Kementerian Perindustrian RI dan
Kementerian Kelautan dan Perikanan RI.
1.4.2 Metode Pengolahan Data
Data diolah dalam bentuk pooled cross-section. Data mentah yang masih
dalam nilai nominal akan dideflasi dengan Indeks Harga Perdagangan Besar untuk
mendapatkan nilai riilnya. Karena penelitian ini hanya menganalisis firm exit,
pengolahan data akan mengeluarkan perusahaan-perusahaan yang baru masuk
(entry) ke dalam industri di sepanjang tahun berjalan (2007 2011). Selanjutnya
model kebertahanan perusahaan akan diestimasi dengan metode regresi probit,
sementara model pertumbuhan perusahaan diestimasi dengan metode regresi OLS.
1.5 Ruang Lingkup Penelitian
Objek penelitian ini terfokus pada industri pembekuan ikan dan biota air
lainnya kode 15124 (KBLI 2005). Karena komoditi dalam industri ini tidak hanya
mencakup ikan tapi juga ada krustasea dan moluska, penelitian ini seterusnya
akan menyebutnya sebagai industri pembekuan perikanan. Analisis dilakukan
pada level perusahaan. Data sampel yang digunakan hanya dari statistik industri
besar sedang, dengan kata lain tidak menyertakan statistik industri kecil yang
bertenaga kerja kurang dari 20 orang. Tahun penelitian dibatasi selama tahun
2006 2011. Hal tersebut dikarenakan terlalu banyak data ID perusahaan yang
hilang dibawah tahun 2006, sedangkan tahun 2011 dipilih sebagai tahun akhir
penelitian karena sejak peralihan dari KBLI 2005 ke KBLI 2009, industri ini
dipecah menjadi dua industri (kode 10213 dan 10293) sehingga dalam terapannya
data ID perusahaan ikut berubah dan menjadi tidak match jika digunakan.

Universitas Indonesia

1.6 Hipotesis

Ukuran perusahaan signifikan mempengaruhi kebertahanan perusahaan


dengan arah positif dan mempengaruhi pertumbuhan perusahaan dengan
arah negatif.

Produktivitas perusahaan signifikan dalam mempengaruhi kebertahanan


perusahaan dan pertumbuhan perusahaan dengan arah positif.

Ekspor signifikan dalam mempengaruhi kebertahanan perusahaan dan


pertumbuhan perusahaan dengan arah positif.

Intensitas kapital signifikan mempengaruhi kebertahanan perusahaan dan


pertumbuhan perusahaan dengan arah positif.

Krisis global signifikan mempengaruhi kebertahanan perusahaan dengan


arah negatif.

1.7 Sistematika Penulisan

BAB 1 : PENDAHULUAN
Bab ini terdiri dari latar belakang, perumusan masalah, tujuan penelitian,
hipotesis penelitian, metode penelitian, ruang lingkup penelitian, dan
sistematika penulisan.

BAB 2 : TINJAUAN LITERATUR


Bab ini akan menjelaskan teori-teori yang relevan terhadap penelitian.
Selain itu, pada bab ini juga dilengkapi dengan pembahasan jurnal utama
dan rangkuman dari penelitian sebelumnya.

BAB 3 : PROFIL INDUSTRI PEMBEKUAN PERIKANAN


Bab ini akan menceritakan gambaran umum dan karakteristik dari industri
pembekuan perikanan di Indonesia yang meliputi pohon industri, struktur
pasar, sebaran perusahaan, perkembangan ekspor, dll.

BAB 4 : METODOLOGI PENELITIAN


Bab ini akan membahas lebih detail mengenai model penelitian yang
digunakan, diantaranya ialah menjelaskan alasan/justifikasi dari variabelvariabel yang digunakan, bagaimana mengolah data, termasuk bagaimana
teknik mengestimasi model penelitian ini.

BAB 5 : ANALISIS DAN PEMBAHASAN


Universitas Indonesia

10

Bab ini akan memuat analisis dan pembahasan, baik secara deskriptif
maupun ekonometrika, yang diharapkan mampu menjawab pertanyaan
penelitian yang telah diajukan sebelumnya sebagai tujuan penelitian.

BAB 6 : PENUTUP
Bab ini merupakan bagian penutup dari laporan penelitian, meliputi bagian
kesimpulan penemuan, saran atau rekomendasi kebijakan, dan
keterbatasan penelitian atas segala kekurangan penelitian ini.

Universitas Indonesia

BAB 2
TINJAUAN LITERATUR
2.1 Teori Kebertahanan Perusahaan
2.1.1 Kebertahanan Perusahaan pada Jangka Pendek
Secara sederhana kebertahanan perusahaan dapat dipahami sebagai
kemampuan dari kelangsungan hidup perusahaan di dalam pasar. Dengan kata lain
ada situasi-situasi dimana perusahaan menjadi gagal bertahan atau tumbang di
dalam pasar. Pada jangka pendek perusahaan akan shut down ketika P<AVC yaitu
ketika biaya variabel yang harus dikeluarkan untuk memproduksi 1 unit barang
masih lebih mahal ketimbang pendapatan yang diterima dari harga jual tiap 1 unit
barang tersebut.

Gambar 1.2 Keputusan Berhenti Beroperasi pada Jangka Pendek 3


Sumber : Mankiw, N. Gregory. (2004). Principles of Economics. Hal. 297

Shut down pada jangka pendek memiliki pengertian tidak berproduksi


sama sekali yang bersifat temporary, berbeda dengan definisi exit yang artinya
keputusan untuk keluar selamanya dari industri. Keputusan untuk shut down
3

Perusahaan akan memutuskan untuk shut down ketika total revenue lebih kecil daripada variabel
cost (TR<TVC). Kemudian membagi ke dua sisi dengan Q didapat AR<AVC. Karena pada pasar
persaingan sempurna diasumsikan AR=MR=P, maka persamaan tersebut dapat ditulis kembali
menjadi P<AVC. Situasi tersebut digambarkan pada area garis merah di sepanjang sumbu vertikal
di bawah kurva AVC, yaitu kondisi dimana perusahaan berpotensi untuk berhenti beroperasi pada
jangka pendek (shut down decision).

11
Universitas Indonesia

12

hanya bisa menghindari kerugian atas variable cost, namun perusahaan tetap
menanggung beban fixed cost karena seperti yang telah diketahui bahwa sekalipun
perusahaan memproduksi 0 unit, fixed cost harus tetap dikeluarkan selama
perusahaan masih berdiri di pasar. Karena pendapatan tidak bisa menutup biaya
variable cost, perusahaan memutuskan berhenti beroperasi. Mankiw (2004)
mengatakan bahwa shutdown terhitung hanya sementara sebab ketika kondisi
pasar kembali membaik, misalnya harga output di pasar kembali meningkat, pada
saat itu perusahaan akan kembali beroperasi.

2.1.2 Kebertahanan Perusahaan pada Jangka Panjang

Gambar 2.2 Keputusan Keluar dari Pasar pada Jangka Panjang 4


Sumber : Mankiw, N. Gregory. (2004). Principles of Economics. Hal 299

Berbeda dengan jangka pendek, perusahaan akan memutuskan untuk


keluar dari industri pada jangka panjang ketika P<ATC atau ketika biaya rata-rata
yang harus dikeluarkan untuk memproduksi 1 unit barang masih lebih mahal dari
pendapatan yang diterima dari hasil penjualan tiap 1 unit barang tersebut. Biaya
4

Perusahaan akan memutuskan untuk exit ketika TR<TC. Kemudian membagi ke dua sisi dengan
Q didapat AR<ATC. Karena pada pasar persaingan sempurna diasumsikan AR=MR=P, maka
persamaan tersebut dapat ditulis kembali menjadi P<ATC. Situasi tersebut digambarkan pada area
garis merah di sepanjang sumbu vertikal di bawah kurva ATC, yaitu kondisi dimana perusahaan
berpotensi untuk mati atau keluar dari pasar pada jangka panjang (exit decision).
Universitas Indonesia

13

ini mencakup variable cost dan fixed cost. Ketika perusahaan memutuskan keluar
selamanya dari pasar, perusahaan tidak lagi menanggung beban fixed cost berbeda
dengan jika perusahaan hanya memutuskan untuk shut down.

2.2 Teori Pertumbuhan Perusahaan


Kebertahanan perusahaan atau kelangsungan hidup perusahaan memiliki
hubungan yang erat dengan pertumbuhan perusahaan. Perusahaan muncul di
pasar, jika mampu bertahan maka dia akan tumbuh. Ketika berbicara pertumbuhan
perusahaan (firm growth), sebetulnya kita sedang membicarakan pertumbuhan
ukuran perusahaan (firm size growth) (Carrizosa, 2006). Wissen (2002)
mengatakan bahwa perubahan ukuran adalah sebuah kejadian yang penting dalam
siklus demografi perusahaan.
Ada beberapa pendekatan dalam mengukur size dari perusahaan itu sendiri
dan diantaranya yang sering diajukan dalam literatur adalah jumlah aset, jumlah
output, nilai tambah, dan jumlah tenaga kerja. Carrizosa (2006) menyebutkan
bahwa a) jumlah aset sifatnya terlalu rigid, meskipun aset cukup baik dalam
menjelaskan ukuran perusahaan industri manufaktur tapi kurang tepat sebagai
ukuran perusahaan jasa, b) jumlah output terlalu volatile sebagai ukuran
perusahaan selain itu output sangat mungkin dipengaruhi keputusan manajerial,
seperti strategi marketing dan kondisi finansial dan sifatnya sensitif terhadap
inflasi dan nilai tukar, c) nilai tambah cukup baik dalam menjelaskan ukuran
perusahaan karena menjelaskan proses peningkatan kapasitas nilai output, dan d)
jumlah tenaga kerja adalah indikator yang paling banyak digunakan dalam
menjelaskan sebuah ukuran perusahaan, berlaku tidak hanya bagi perusahaan
manufaktur tapi juga perusahaan jasa, sifatnya juga tidak terlalu rigid dan tidak
terlalu volatile, jumlah tenaga kerja dikatakan merefleksikan bagaimana proses
internal dijalankan dan beradaptasi terhadap perubahan aktivitas.
Pendekatan ini dibangun pada konteks pasar persaingan sempurna. Teori
ekonomi klasik telah mempelajari pertumbuhan perusahaan secara tidak langsung
karena bermaksud untuk menemukan ukuran yang paling optimal (Viner, 1932).
Universitas Indonesia

14

Pertumbuhan perusahaan sehingga diartikan sebagai perubahan antara satu


kondisi ekuilibrium dan ekuilibrium lainnya (Carrizosa, 2006, Hal. 43).

Gambar 3.2 Perubahan Ukuran Perusahaan 5


Sumber : Pindyck & Rubinfeld (2013). Microeconomics, Hal. 301 303, dibuat kembali

Menurut Hart (2000), perusahaan-perusahaan akan tumbuh hingga


mereka mencapai ukuran yang memberikan minimum average cost (Hal. 232).
Gambar 3.2(a) mengilustrasikan proses pertumbuhan ukuran perusahaan sejak
pertama kali perusahaan masuk pasar (short run) hingga perjalanannya (long
run). 6 Dari yang semula masuk dengan initial size sebesar q1 kemudian
perusahaan tumbuh membesar menjadi q3. Argumen klasik berpendapat bahwa
persaingan akan mendorong perusahaan mencapai bagian paling bawah dari kurva
biaya rata-rata jangka panjang (Geroski, 1999). Hal tersebut juga sudah
5

Gambar 3.2(a) memperlihatkan bagaimana competitive firm membuat keputusan output yang
memaksimalkan profit. Pada jangka pendek, perusahaan yang baru masuk ke dalam industri akan
berproduksi pada q1 (dimana P=MR=SMC) sehingga profit yang didapat sebesar wilayah ABCD.
Kemudian perusahaan tersebut terus tumbuh hingga jangka panjang, seandainya market price tetap
pada $40, perusahaan akan meningkatkan produksinya dari q1 menjadi q3 (dimana P=MR=LMC)
sehingga profit yang diperoleh ikut meningkat dari ABCD menjadi EFGD. Pada saat bersamaan
positif economic profit yang besar ini akan menarik para pemain baru untuk masuk industri.
Jumlah perusahaan yang semakin banyak akan menggeser kurva supply ke kanan bawah (Gambar
3.2(b). Output industri meningkat dari Q1 menjadi Q2 sehingga market price ikut turun menjadi
P2 atau sebesar $30. Akibatnya fraksi output yang dijual oleh per perusahaan pun ikut menurun
dari q3 menjadi q2 (dimana P=LAC). Pada keseimbangan yang baru ini tiap perusahaan menerima
zero economic profit artinya tidak ada insentif bagi perusahaan untuk enter atau exit dari industri.
6
Pada Gambar 3.2 pertumbuhan ukuran perusahaan dianalogikan dari pertumbuhan output karena
seperti yang telah dijelaskan sebelumnya output juga salah satu proksi dari size perusahaan.
Universitas Indonesia

15

dibuktikan dalam Gambar 3.2(a) dimana market competition akhirnya mendorong


perusahaan berproduksi pada titik q2. Produksi pada skala q2 merupakan skala
yang paling optimal karena memberikan biaya rata-rata jangka panjang yang
paling minimum.

2.3 Hubungan Ukuran terhadap Kebertahanan dan Pertumbuhan

Gambar 4.2 Perbandingan Biaya dan Pertumbuhan antara Perusahaan Kecil


dan Perusahaan Besar 7
Sumber : Martin, Stephen (1993). Industrial Economics: Economic Analysis and Public Policy

Carrizosa (2006) mengatakan bahwa bagian cost-minishing pada kurva


long run average cost bukan single level of output, melainkan wide range. Setelah
titik MES dicapai, economies of scale berhenti dan dilanjutkan dengan constant
return to scale yaitu kondisi dimana peningkatan output tidak mempengaruhi
biaya rata-rata, dan selanjutnya masuk ke fase diseconomies of scale dimana
peningkatan output akan mengakibatkan peningkatan biaya rata-rata.

Diasumsikan semua perusahaan tumbuh menuju Minimum Efficient Scale (MES), yaitu level
output terendah dimana skala ekonomi telah dimanfaatkan seluruhnya. Skala ekonomi atau
economies of scale adalah situasi dimana penggandaan output bisa dicapai dengan biaya kurang
dari dua kali lipatnya (Pyndick & Rubinfeld, 2013).
Universitas Indonesia

16

Ilustrasi di atas menyimpulkan beberapa hal, pertama ukuran perusahaan


berhubungan negatif dengan pertumbuhannya. Perusahaan yang berukuran lebih
kecil (a ) akan memiliki pertumbuhan yang relatif lebih besar (lebih cepat)

sebesar a , sementara perusahaan yang berukuran lebih besar (b ) akan memiliki


pertumbuhan yang lebih kecil (lebih lambat) sebesar b . Kedua, perusahaan yang

berukuran lebih kecil akan lebih cepat tumbang karena menghadapi biaya rata-rata
yang lebih tinggi, yakni a , sebaliknya perusahaan yang berukuran lebih besar

lebih mungkin untuk bertahan di dalam industri karena memiliki biaya rata-rata

yang lebih rendah, yakni b . Ketiga, menurut Carrizosa (2006) anggapan semua

perusahaan di industri yang sama akan konvergen ke ukuran yang sama, yakni q2
pada Gambar 3.2(a) sebelumnya kurang tepat. Karena pada Gambar 4.2 kembali
dijelaskan bahwa titik terendah pada kurva LRAC memiliki wide range sehingga
hal ini mendamaikan antara bukti empiris dan kenyataan bagaimana perusahaan
dengan berbagai ukuran bisa hidup berdampingan dalam industri yang sama.

2.4 Penelitian tentang Kebertahanan dan Pertumbuhan Perusahaan


2.4.1 Jurnal Utama

The relationship between firm growth, size, and age: estimates for 100
manufacturing industries by David S. Evans (1987)

Penelitian ini melibatkan 42339 perusahaan dari 100 industri manufaktur


di AS selama tahun 1976 1980 untuk mencari hubungan antara usia dan ukuran
perusahaan terhadap kebertahanan dan pertumbuhan perusahaan. Secara teknis
Evans mendefinisikan survival sebagai perusahaan yang ada di tahun 1976
kemudian ada lagi di tahun 1980. Artinya jika ada perusahaan yang hilang di
pertengahan tahun, asalkan muncul kembali di tahun 1980, tetap diberi kode 1
(bertahan) sementara perusahaan yang tidak muncul di tahun 1980 diberi kode 0
(tumbang). Fakta bahwa perusahaan tidak exist pada tahun 1980 bisa berarti
beberapa hal. Mungkin memang bangkrut, mungkin saja secara sukarela bubar
sendiri, mungkin telah bergabung (merger) dengan perusahaan lain, atau mungkin
Universitas Indonesia

17

telah diakuisisi oleh perusahaan lain. Dan kesemua hal tersebut tidak mungkin
dibedakan dalam dataset. Jadi, Evans menyimpulkan bahwa analisis firm survival
sangat bisa terkontaminasi oleh beberapa "kematian palsu", meskipun begitu
Evans menilai tingkat kontaminasi tersebut mungkin tidak terlalu signifikan.
Evans (1987) menggunakan pertumbuhan tenaga kerja sebagai proksi
pertumbuhan perusahaan. Variabel bebas yang digunakan untuk menganalisis
kebertahanan dan pertumbuhan, antara lain ukuran, usia dan jumlah pabrik.

Model yang digunakan Evans (1987) adalah sebagai berikut,


[ln ln ]
= ln (S , A , B ) +
[t t]
dimana:

S = ukuran perusahaan (size), nilainya diproksi dari jumlah tenaga

kerja
A = umur perusahaan (age)
B = jumlah pabrik (number of plants)
= fungsi pertumbuhan
= error

= tahun awal = 1976

= tahun akhir = 1980


Secara teknis Evans hanya menggunakan data perusahaan bertahan (kode
1) untuk meneliti model pertumbuhan perusahaan. Oleh sebab itu data sample
untuk mengestimasi variabel terikat pertumbuhan perusahaan perlu disensor.
Mensensor perusahaan tumbang (kode 0) ketika mengestimasi pertumbuhan dari
perusahaan bertahan. Terkait hal ini Evans akan menghadapi masalah sample
selection bias akibat pemilihan sample yang tidak acak. Formulasi perhitungan
variabel bebas dalam penelitian ini bertahun data 1976 untuk mengestimasi
variabel terikat kebertahan dan pertumbuhan ke tahun 1980 (point to point).

Universitas Indonesia

18
Observasi dikeluarkan jika kurang dari 1978 atau jika kurang dari

1974. Ini menyiratkan dua hal pertama, pertumbuhan hanya menyertakan


perusahaan-perusahaan yang minimal hilang data di tahun 1977 saja, dan
maksimal perusahaan-perusahaan exist di sepanjang tahun 1976 1980. Kedua,
ternyata untuk menentukan keberadaan perusahaan pada tahun 1976 (tahun awal
penelitian) juga ditentukan Evans dari keberadaan perusahaan sejak tahun 1974.
Dengan kata lain sebetulnya Evans memiliki data mentah 1974 1980.
Kemudian saat mengestimasi kebertahanan dan pertumbuhan perusahaan,
Evans (1987) memisahkan regresi antara perusahaan muda dan perusahaan tua.
Perusahaan muda didefinisikan sebagai perusahaan yang memiliki usia 6 tahun
atau lebih muda pada tahun 1976. Sedangkan perusahaan tua didefinisikan
memiliki usia 7 tahun atau lebih tua pada tahun 1976.
Hasil temuan penelitian ini antara lain,

1) Ukuran dan usia perusahaan berhubungan negatif terhadap pertumbuhan


perusahaan. Tingkat pertumbuhan perusahaan berhubungan negatif
terhadap ukuran perusahaan yang terbukti pada 89% industri, dan terhadap
usia perusahaan pada 76%
2) Ukuran dan usia perusahaan berhubungan positif terhadap kebertahanan
perusahaan. Hubungan positif antara kemampuan perusahaan untuk
bertahan dengan ukurannya terbukti pada 81% industri, sedangkan
hubungan positif dengan umur perusahaan terbukti pada 83% industri.
3) Ukuran dan usia perusahaan berhubungan negatif terhadap variablitias
pertumbuhan perusahaan., yang terbukti pada 85% dari industri untuk
umur perusahaan dan 80% dari industri untuk ukuran perusahaan.

Universitas Indonesia

19

The Role of Technology Use in The Survival and Growth of


Manufacturing Plantsby Mark Doms, Timothy Dunne, Mark J.
Roberts (1995)
Studi ini memiliki fokus penelitian pada hubungan intensitas kapital dan

penggunaan teknologi dalam produksi terhadap kebertahanan dan tingkat


pertumbuhan perusahaan. Penelitian ini melibatkan 6090 perusahaan manufaktur
di US selama periode tahun 1987 1991.

Prob(Exit) = f(Age, Size, Productivity, Technology, Capital-intensity)

Variabel terikat (exit) diberi kode 1 jika bertahan selama 1988 1991 dan
0 jika tumbang. Sementara variabel terikat growth diproksi dari pertumbuhan
tenaga kerja. Berbeda dengan Evans (1987) yang menghitung labor growth
dengan logaritma natural, Doms dkk menghitungnya dari employment 1991
employment 1987 / employment 1987. Variabel-variabel bebas seperti umur,
ukuran perusahaan, dan tingkat teknologi dinyatakan dalam bentuk dummy.
Produktivitas perusahaan diproksi dengan dua pendekatan, produktivitas tenaga
kerja dan produktivitas total faktor. Kesamaan dengan Evans, formulasi
perhitungan setiap variabel bebas digunakan data pada tahun awal (point to point).
Hasil temuan dari fokus penelitian ini adalah teknologi dan intensitas
kapital terbukti memberikan dampak positif signifikan pada kebertahanan dan
pertumbuhan perusahaan. Artinya penggunaan capital yang semakin besar dan
penggunaan teknologi yang semakin canggih mempengaruhi kelangsungan hidup
dan pertumbuhan perusahaan di pasar. Pada model kebertahanan, ditemukan
bahwa usia, ukuran, dan produktivitas tenaga kerja berhubungan positif terhadap
kebertahanan perusahaan. Perusahaan dengan umur lebih tua, ukuran lebih besar,
dan produktivitas tinggi akan mampu bertahan di pasar. Pada model pertumbuhan,
ditemukan bahwa ukuran dan usia perusahaan berhubungan negatif dengan tingkat
pertumbuhan perusahaan. Artinya, perusahaan yang lebih dulu berdiri (semakin
tua) akan tumbuh lebih lambat daripada perusahaan muda. Dan perusahaan yang
berukuran semakin besar juga tumbuh lebih lambat daripada perusahaan kecil.

Universitas Indonesia

20
2.4.2 Penelitian-penelitian tentang Kebertahanan dan Pertumbuhan Perusahaan

Tabel 1.2 Tabel Rangkuman Jurnal Kebertahanan dan Pertumbuhan Perusahaan


Peneliti

(Periode Penelitian)
Judul Penelitian

(Tahun)

Evans, David S.
(1987)

Doms, Dunne, dan


Robeths
(1995)

Fokus Penelitian

Variabel

Kesimpulan

Usia, ukuran, dan


jumlah pabrik yang
dimiliki perusahaan

Ukuran dan usia


berhubungan negatif
dengan pertumbuhan
perusahaan,
sedangkan
berhubungan positif
dengan kebertahanan
perusahaan.

Usia, ukuran,
teknologi, intensitas
kapital, dan
produktivitas

Teknologi dan
capital intensity
berpengaruh positif
terhadap
kebertahanan dan
pertumbuhan
perusahaan.

Metode Regresi
The Relationship
Between Firm
Growth, Size, and
Age: Estimates for
100 US
Manufacturing
Industries

The Role of
Technology Use in
the Survival and
Growth of
Manufacturing
plants

(1976 1980)
Probit dan OLS

(1987 1991)
Probit dan OLS

Meneliti tiga aspek


dalam industri
manufaktur di US ,
yaitu pertumbuhan,
kebertahan, dan
variabilitas
pertumbuhan
perusahaan

Studi ini berfokus


meneliti hubungan
intensitas kapital dan
teknologi terhadap
kebertahanan
perusahaan dan
pertumbuhannya

Universitas Indonesia

21

Eriksson, Smeets,
dan Warzynski
(2009)

Dunne dan Hughes


(1994)

Wagner, Joachim
(2011)

Small Open
Economy Firms in
International
Trade:
Evidence from
Danish
Transactions-Level
Data

Age, Size, Growth,


and Survival:
UK Companies
In the 1980s

Export, Import and


Firm Survival:
First Evidence
For Manufacturing
Enterprises
in Germany

(1993 2003)
Probit

(1975 1985)
Probit dan OLS

(2001 2004)
Probit dan OLS

Meneliti pengaruh
ekspor terhadap
kebertahanan
perusahaan

Meneliti hubungan
usia dan ukuran
perusahaan terhadap
kebertahanan dan
pertumbuhan
perusahaan di Inggris

Meneliti tiga jenis


perdagangan
internasional, yaitu
ekspor, impor, dan
two-way trading pada
kebertahanan
perusahaan

Ukuran, impor, dan


ekspor

Perusahaan yang
melakukan ekspor
akan cenderung lebih
bertahan
dibandingkan yang
tidak melakukan
ekspor

Usia dan ukuran


perusahaan

Usia dan ukuran


berhubungan positif
terhadap
kebertahanan,
sebaliknya
berhubungan negatif
terhadap
pertumbuhan.

Ekspor dan two-way


trading berhubungan
Ekspor, impor, usia,
positif terhadap
ukuran, dan
kebertahanan
produktivitas
perusahaan di negara
maju.

Universitas Indonesia

22
Tabel 2.2 Tabel Rangkuman Penelitian Kebertahanan dan Pertumbuhan Perusahaan Studi Kasus di Indonesia

Peneliti

(Periode Penelitian)
Judul Penelitian

(Tahun)

Sadat, Dea N.
(2012)

Wulandari, Laela
D.
(2012)

Objek Penelitian

Variabel

Kesimpulan

Meneliti faktor-faktor
internal yang
mempengaruhi
kemampuan
perusahaan untuk
bertahan di industri
manufaktur di
Indonesia

Ukuran, ekspor,
profitabilitas,
produktivitas, dan
capital-intensity

Kelima variabel
internal tersebut
signifikan berhubungan
positif terhadap
kebertahanan
perusahaan di industri
manufaktur Indonesia

Studi ini memiliki


fokus menganalisis
dampak dari penetrasi
impor TPT China
terhadap kebertahanan
dan pertumbuhan
perusahaan dalam
industri TPT
Indonesia

Ukuran, profit,
kepemilikan modal
asing, bahan baku
impor, PDRB,
produktivitas,
capital-intensity,
dan impor barang
sejenis dari China

Nilai impor China


berhubungan positif
signifikan terhadap
kebertahanan
perusahaan, sebaliknya
tidak terbukti signifikan
mempengaruhi
pertumbuhan

Metode Regresi

Faktor Penentu
Kebertahanan
Perusahaan
Manufaktur di
Indonesia

Analisis
Signifikansi
Dampak Impor
China terhadap
Kebertahanan dan
Pertumbuhan
Industri Tekstil
dan Produk
Tekstil (TPT)
Indonesia

(2002 2006)
Probit

(2002 2007)
Probit dan OLS

Universitas Indonesia

BAB 3
PROFIL INDUSTRI PEMBEKUAN PERIKANAN INDONESIA

3.1 Gambaran Umum Industri Pengolahan Perikanan


Ikan merupakan salah satu sumber bahan makanan bergizi yang baik untuk
tubuh karena mengandung diantaranya protein, lemak, vitamin, dan mineral.
Manusia sudah sejak lama memanfaatkan ikan untuk kebutuhan pangan.
Peningkatan jumlah penduduk disertai pergeseran pola makan masyarakat dari red
meat ke white meat adalah faktor-faktor yang mendesak permintaan ikan yang
lebih banyak. Di satu sisi ikan begitu diminati, namun di sisi lain ikan dikenal
sebagai bahan makanan yang tidak tahan lama dan ketersediaannya juga
bergantung pada faktor alam. Semula orang menangkap ikan hanya untuk
dimakan pada hari itu saja sebab 2 3 hari kemudian bisa dipastikan ikan tersebut
mulai membusuk. Melihat karakteristik ikan yang seperti itu maka dibentuklah
basis pengolahan perikanan. Menurut Damayanti (2012) komponen industri
pengolahan muncul karena adanya tiga sebab utama, yaitu a) ketika hasil tangkap
harus disimpan dalam waktu yang relatif lama b) ketika hasil tangkap harus
dibawa dari lokasi penangkapan ke pasar dalam jarak yang relatif jauh, dan c)
ketika hasil tangkap diperuntukan untuk tujuan ekspor.
Menurut jenis pengolahannya, industri pengolahan perikanan dapat
dibedakan menjadi industri pengolahan modern dan industri pengolahan
tradisional. Industri pengolahan modern mencakup industri pengalengan dan
industri pembekuan, sedangkan industri pengolahan tradisonal mencakup industri
pengasapan, industri pengasinan, dan industri pemindangan. Secara umum selain
berbeda pada kompleksitas teknik mengolah seperti penggunaan mesin-mesin
berteknologi, perbedaan juga terletak pada jenis bahan baku yang digunakan
dimana industri pengolahan perikanan tradisional pada umumnya menggunakan
jenis komoditas ikan yang bernilai ekonomi rendah dan bergizi rendah relatif
dibandingkan jenis bahan baku di industri pengolahan perikanan modern.

23
Universitas Indonesia

24

Tabel 1.3 Ruang Lingkup Industri Pengolahan Perikanan


KBLI 2005 KBLI 2009
10221
15121
10222
10211
15122
10291
10212
15123
10292
10213
15124
10293
10214
15125
10294
10219
15129
10299

Keterangan
Industri pengolahan dan pengawetan ikan dan biota air dalam kaleng
Industri pengolahan dan pengawetan udang dalam kaleng
Industri pengasinan/pengeringan ikan
Industri pengasinan/pengeringan biota air lainnya
Industri pengasapan ikan
Industri pengasapan biota air lainnya
Industri pembekuan ikan
Industri pembekuan biota air lainnya
Industri pemindangan ikan
Industri pemindangan biota air lainnya
Industri pengolahan dan pengawetan ikan lainnya
Industri pengolahan dan pengawetan lainnya untuk biota air lainnya

Sumber : BPS, Tabel Kesesuaian Lapangan Usaha KBLI 2009 KBLI 2005 cetakan 2

Tabel 2.3 Volume Produksi Industri Pengolahan Perikanan Menurut Jenis


Olahan Tahun 2002 2012 (unit ton) 8
Ikan

Ikan

Ikan

Ikan

Ikan

olahan

asap

beku

pindang

asin

kaleng

lainnya

2002

53.905

319.237

124.826

571.577

36.913

81.906

118.8364

2003

56.574

573.911

121.491

598.235

28.415

75.249

145.3875

2004

66.516

636.303

123.555

483.471

36.137

45.240

139.1222

2005

88.690

699.224

95.776

478.317

49.211

55.697

146.6915

2006

86.032

717.486

116.392

463.267

34.674

62.438

148.0289

2007

70.970

687.862

119.032

473.679

45.580

59.186

145.6309

2008

72.218

461.175

140.741

471.709

40.350

65.422

125.1615

2009

84.939

420.995

110.647

433.732

40.238

47.438

113.7989

2010

81.921

616.361

105.041

425.118

25.820

49.494

130.3755

2011

101.158

507.587

107.764

472.858

11.884

70.982

127.2233

2012

108.066

470.152

101.205

458.958

7.583

63.444

120.9408

Tahun

Total

Sumber : Statistik Kelautan Perikanan


8

Produksi ini hanya berasal dari input bahan baku perikanan tangkap, tidak termasuk bahan baku
dari perikanan budidaya. Dan ini hanya volume ikan, tidak termasuk krustasea dan moluska.
Universitas Indonesia

25

Gambar 1.3 di bawah ini menampilkan nilai output industri pengolahan


perikanan beserta subsektor industri didalamnya yang dihitung atas harga konstan
tahun 2005 selama 2006 2011. Nilai output industri pengolahan perikanan
menurun dari 180 juta rupiah pada tahun 2006 menjadi 99 juta rupiah tahun 2011.
Secara umum nilai output tersebut tumbuh negatif dengan rata-rata -11,26%. Jika
diamati dengan seksama, pola penurunan nilai output sektor industri pengolahan
perikanan serupa dengan pola penurunan pada subsektor industri pembekuan
perikanan. Pada periode yang sama industri pembekuan perikanan menurun dari
140 juta rupiah tahun 2006 menjadi 64 juta rupiah tahun 2011. Nilai output
industri pembekuan ini tumbuh negatif dengan rata-rata -14,85%. Pada tingkat
subsektor tidak semua industri mengalami penurunan, peningkatan output terjadi
pada industri pengalengan dengan rata-rata pertumbuhan 2% dan industri

(dalam juta rupiah)

pengasapan dengan rata-rata pertumbuhan 34,6% selama periode tersebut.

200
180
160
140
120
100
80
60
40
20
0

2006

2007

2008

2009

2010

2011

pengolahan perikanan 180005309.5 115883262.7 79947072.3 83543540.5 83307551.2 99071177.4


pengalengan

25974019.8 15559610.3 16527599.2 19521112.2 25343863.5 28777828.9

pengasinan

5908471.7

4918844.1

4782786.8

4800431.9

3812270.9

2807413.1

250422.3

165916.6

1040490.1

1315709.6

1739796.4

1107303

pengasapan
pembekuan
pemindangan

144509316.2 92501532.5 55270626.1 56303212.5 50895862.4 64681042.7


3363079.4

2737359.2

2325570.1

1603074.1

1515757.9

1697589.7

Gambar 1.3 Nilai Output Industri Pengolahan Perikanan berdasarkan


Tingkat Subsektor atas Harga Konstan Tahun 2005, 2006 2011
Sumber : BPS, Industri Besar Sedang (diolah)

Universitas Indonesia

26

Gambar 2.3 di bawah menyajikan grafik jumlah perusahaan pada industri


pengolahan perikanan beserta tingkat subsektornya selama tahun 2006 2011.
Jumlah perusahaan industri pengolahan perikanan secara umum tumbuh negatif
dengan rata-rata -6,6%. Jumlah perusahaan pengolahan perikanan menurun dari
862 unit tahun 2006 menjadi 648 unit tahun 2011. Pada periode yang sama,
jumlah perusahaan pembekuan perikanan juga menurun dari 398 unit tahun 2006
menjadi 258 unit tahun 2011. Jumlah perusahaan pembekuan perikanan tumbuh

(dalam unit usaha)

negatif dengan rata-rata -8,3%.

1000
900
800
700
600
500
400
300
200
100
0

2006

2007

2008

2009

2010

2011

pengolahan perikanan

863

823

819

742

694

648

pengalengan

46

46

55

48

48

62

pengasinan

185

157

168

141

115

100

pengasapan

36

11

22

31

30

11

pembekuan

398

419

379

299

287

258

pemindangan

137

122

123

109

105

97

Gambar 2.3 Jumlah Perusahaan Industri Pengolahan Perikanan


berdasarkan Tingkat Subsektor Tahun 2006 2011 (unit)
Sumber : BPS, Industri Besar Sedang (diolah)

Gambar 3.3 di bawah ini memperlihatkan tren jumlah tenaga kerja industri
pengolahan perikanan berikut juga pada masing-masing subsektor didalamnya
selama tahun 2006 2011. Selama periode tersebut pertumbuhan tenaga kerja
industri pengolahan perikanan bernilai negatif dengan rata-rata -4,3%. Jumlah
tenaga kerja industri pengolahan perikanan praktis menurun dari 115 ribu pada
tahun 2006 menjadi 92 ribu tahun 2011. Jika diamati dengan seksama, pola
penurunan jumlah tenaga kerja sektor industri pengolahan perikanan serupa
dengan pola penurunan subsektor industri pembekuan perikanan. Pada periode
Universitas Indonesia

27

yang sama industri pembekuan perikanan menurun dari 19 ribu orang tahun 2006
menjadi 18 ribu orang tahun 2011. Jumlah tenaga kerja perusahaan pembekuan
selama periode tersebut tumbuh negatif dengan rata-rata -6,6%.

140000
120000
100000
80000
60000
40000
20000
0

2006

2007

2008

2009

2010

2011

pengolahan perikanan 115449

106296

109757

95361

94605

92408

pengalengan

19702

17468

25123

23945

23709

18706

pengasinan

10733

8801

9209

6476

5380

6137

pengasapan

1178

3410

2095

1688

1697

803

pembekuan

72915

67884

63020

53157

54368

51769

pemindangan

4600

3992

4006

3580

3169

3059

Gambar 3.3 Jumlah Tenaga Kerja Industri Pengolahan Perikanan


berdasarkan Tingkat Subsektor Tahun 2006 2011 (satuan orang)
Sumber :BPS, Industri Besar Sedang (diolah)

3.2 Gambaran Industri Pembekuan Perikanan


Pembekuan adalah proses pengolahan bahan baku ikan mentah dari mulai
pencucian hingga pembekuan dalam freezer dalam suhu rendah (-12C -30C)
dengan tujuan mengubah kandungan air dalam tubuh ikan menjadi kristal es
sehingga mampu menghambat aktivitas bakteri dan enzim (Murniyati dan
Sunarman 2000 Hal. 78 79). Berkat kemajuan teknologi, ikan yang telah
dibekukan kini mampu memperpanjang daya tahannya hingga beberapa bulan
bahkan hingga beberapa tahun ke depan.

Universitas Indonesia

28

Gambar 4.3 Pohon Industri Pembekuan Perikanan

Sumber : Sistem Informasi Agroindustri Berorintasi Ekspor: Bank Indonesia 2011b, dibuat
Universitas Indonesia

Industri Hulu (upstream)


Sektor ini bertugas menyediakan bahan baku yang akan digunakan sebagai

input industri pengolahan. Sektor yang dimaksud adalah sektor perikanan tangkap
dan sektor perikanan budidaya. Jika perikanan tangkap memperoleh hasil dengan
cara menangkap ikan dan biota air lainnya di laut dan perairan umum, perikanan
budidaya adalah hasil membudidayakan ikan dan biota air lainnya di kolam,
tambak, karamba, dan media sejenis lainnya.
Volume produksi perikanan meningkat dari 7.488 ribu ton tahun 2006
menjadi 19.416 ribu ton tahun 2013. Selama periode tersebut perikanan budidaya
mengalami pertumbuhan 25,7% atau lebih cepat dari pertumbuhan perikanan
tangkap yang sebesar 3,5%. Mulai tahun 2010 produksi perikanan budidaya lebih
tinggi dari produksi perikanan tangkap. Peningkatan pada tahun 2010 disumbang
oleh budidaya daya tambak dengan nilai 24 trilyun dan budidaya kolam dengan
nilai 14 trilyun. Pada tahun 2013, 68,5% hasil perikanan disumbang dari
perikanan budidaya dan 31,5% sisanya disumbang perikanan tangkap. 70% hasil
budidaya pada tahun tersebut disumbang oleh komoditas rumput laut, ikan nila
7%, udang 5%, dan ikan bandeng 5%. Hal ini menandakan bahwa kedepannya
perikanan budidaya berpotensi besar mendongkrak produksi perikanan Indonesia.

Gambar 5.3 Volume Produksi Perikanan Tahun 2006 2013 (ribu ton)
25.000

(ribu ton)

20.000
15.000
10.000
5.000
0.000
Perikanan Tangkap

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

2013

4.806 5.044 5.003 5.108 5.384 5.714 5.829 6.115

Perikanan Budidaya 2.682 3.193 3.855 4.709 6.278 7.929 9.676 13.301
Total

7.488 8.237 8.858 9.817 11.662 13.643 15.505 19.416

Sumber : Statistik Kelautan Perikanan

29
Universitas Indonesia

30

Industri Hilir (downstream)


Sebagian hasil perikanan sektor hulu sudah bisa dipasarkan dalam bentuk

segar, baik untuk konsumsi domestik maupun langsung diekspor, sedangkan


sebagian lagi diserap oleh sektor hilir. Sektor hilir atau biasa disebut sebagai
industri pengolahan ini menggunakan bahan baku yang dibeli dari TPI atau dari
pemasok untuk kemudian diolah di dalam pabrik pengolahan. Rangkaian proses
produksi di dalam pabrik pembekuan perikanan adalah seperti berikut,

Gambar 6.3 Tahapan Proses Produksi Perikanan Beku

Universitas Indonesia

31

3.3 Struktur Pasar Industri Pembekuan Perikanan


Menyatakan struktur pasar sebuah industri, apakah perfect competition,
monopolistic competition, oligopoly, atau monopoly, dapat diketahui dengan cara
mengukur konsentrasi pasar. Tingkat konsentrasi ditujukan untuk mengukur
tingkat persaingan dalam industri. Pengukuran yang sering digunakan ekonom
dan banyak diajukan dalam literatur adalah rasio CR4 dan indeks HHI. CR4
adalah rasio konsentrasi dari empat pangsa terbesar atau persentase nilai penjualan
oleh empat perusahaan terbesar. Rasio kurang dari 60% dinyatakan sebagai
competitive market dan jika lebih dari 60% mengindikasikan ada domminant firm
dari beroligopoli. Rasio konsentrasi yang rendah mengindikasikan derajat
kompetisi yang tinggi sementara rasio konsentrasi yang tinggi mengindikasikan
tidak ada kompetisi (Parkin : 238). Sedangkan indeks HHI didapatkan dari jumlah
kuadrat pangsa pasar setiap perusahaan yang bersaing dalam industri. HHI lebih
baik dibandingkan dari CR4 karena menyediakan kombinasi informasi pangsa
pasar dari seluruh perusahaan di dalam pasar. Menurut US Department of Justice,
pengkategorian indeks HHI sebagai berikut;

HHI
< 1500
1500-2500
> 2500

Competition Level
Unconcentrated Markets
Moderately Concentrated Markets
Highly Concentrated Markets

Sumber : US Department of Justice

Tabel 3.3 Tabel Indeks CR4 dan HHI Industri Pembekuan Perikanan
Tahun
2006
2007
2008
2009
2010
2011
Rata-rata

CR4
22.28
23.27
25.95
24.93
27.84
26.59
25.14

HHI
208.16
217.06
296.48
295.95
297.91
294.31
268.31

Sumber: Badan Pusat Statistik, diolah


Universitas Indonesia

32

Tabel 3.3 memperlihatkan angka indeks CR4 dan HHI industri pembekuan
perikanan selama tahun 2006 2011. Berdasarkan CR4 maka industri pembekuan
perikanan masuk ke dalam competitive market. Berdasarkan HHI maka industri
pembekuan perikanan masuk ke dalam kategori unconcentrated markets. Kedua
hasil tersebut menyimpulkan sebuah hal yang sama, yakni sebuah pasar yang
tidak terkonsentrasi dan juga tidak adanya domminant firm sehingga kemampuan
untuk mengontrol harga pasar lebih sulit ketimbang industri dengan pasar yang
relatif lebih terkonsentrasi. Ada banyak pemain di dalam industri pembekuan
perikanan dan mereka cenderung mempunyai size atau pangsa pasarnya tidak jauh
berbeda. Secara spesifik maka struktur pasar dari industri pembekuan perikanan
ini masuk ke dalam kategori pasar persaingan monopolistik. Jenis pasar seperti ini
biasanya menggunakan strategi iklan dan mendiferensiasi produk untuk berkompetisi dengan para pesaingnya.
Industri pembekuan perikanan masuk dalam kategori industri makanan
dengan produk yang terdiferensiasi. Seperti yang sudah diperlihatkan pada pohon
industri (Gambar 4.3) dimana produk perikanan beku secara garis besar terdiri
dari tiga spesies utama, yaitu ikan, krustasea, dan moluska. Dari masing-masing
spesies tersebut juga terbagi menjadi banyak komoditas didalamnya sehingga ada
banyak ragam produk perikanan beku. Selain itu, karena terdiri dari banyak
pemain, produk-produk ini juga bisa terlihat berbeda satu dengan lainnya di mata
konsumen melalui merek dan kemasan. Konsumen percaya bahwa merek dan
kemasan yang berbeda dari perusahaan yang berbeda akan menawarkan produk
yang berbeda, seperti perbedaan rasa, kandungan gizi produk, konsistensi kualitas,
pelayanan dsb. Karena produk perikanan beku ini banyak diferensiasinya di pasar,
konsumen dapat dengan mudah berpindah ke produk olahan makanan sejenis
lainnya meskipun mereka bukan barang substitusi sempurna. Golongan daging
putih lainnya, seperti daging ayam dan unggas dan juga golongan daging merah,
seperti daging sapi olahan, sosis daging dsb, bisa saja dimasukkan sebagai barang
substitusi selain dari berbagai ragam produk perikanan itu sendiri.

Universitas Indonesia

33

3.4 Lokasi Perusahaan Pembekuan Perikanan


Rata-rata selama tahun 2006 2011, 53% perusahaan berlokasi di Pulau
Jawa, sedangkan 47% sisanya terletak di luar Pulau Jawa. Berdasarkan Tabel 4.3
maka lima besar wilayah dengan kepadatan jumlah perusahaan secara berurutan
adalah Jawa Timur (22%), Sulawesi (21%), Jawa Tengah (18%), Sumatera (10%),
dan Kalimantan (7%). Karena kode KLUI industri baru dipisah sejak KBLI 2009
terbit, analisis jenis perusahaan berikut ini menggunakan data terbaru tahun 2012.
Dari 353 unit perusahaan pada tahun 2012, 66,5% nya merupakan industri
pembekuan ikan, sedangkan 33,5% nya merupakan industri pembekuan udang.
Jika dilihat per Kabupaten/Kota, secara berurutan perusahaan pembekuan ikan
banyak berlokasi di Banyuwangi, Bitung, Jakarta Utara, Makassar, Pasuruan, dan
Denpasar, sedangkan perusahaan pembekuan udang banyak berlokasi di Tarakan,
Medan, Lampung Timur, Sidoarjo, dan Pangkajene. Namun distribusi ini boleh
jadi sangat berbeda dari sebelumnya, khususnya sebelum tragedi tumbangnya 80
unit perusahaan pada tahun 2009 akibat krisis global.

Tabel 4.3 Sebaran Perusahaan Pembekuan Perikanan di Pulau Jawa dan


Luar Pulau Jawa Tahun 2006 2011 (dalam unit)
Pulau Jawa
Tahun
2006
2007
2008
2009
2010
2011
Tahun
2006
2007
2008
2009
2010
2011

DKI
Jakarta
20
51
33
10
8
8

Jawa Barat
18
22
19
18
16
14

Jawa Tengah

Jawa Timur

89
85
76
54
50
19
Luar Pulau Jawa

85
77
77
72
66
82

Sumatera

Bali-NST

Kalimantan

Sulawesi

43
37
34
34
33
23

11
12
9
8
12
12

31
29
27
21
15
18

78
84
77
62
61
60

Banten

Jumlah

6
6
4
2
2
1

218
241
209
156
142
124

MalukuPapua
18
16
23
18
18
21

Jumlah
181
178
170
143
139
134

Universitas Indonesia

34

Sumber : BPS, Industri Besar Sedang (diolah)

Maluku
9%

Sumatera Utara
6%

Bangka Belitung
3%

lainnya
13%

Sulawesi
Tenggara
5%

DKI Jakarta
7%
Jawa Barat
4%
Jawa Tengah
7%

Sulawesi
Selatan
6%

Jawa Timur
26%

Sulawesi Utara
10%

Bali
4%

Gambar 7.3 Lokasi Perusahaan Pembekuan Ikan Menurut Propinsi


Tahun 2012
Sumber : BPS, Industri Besar Sedang (diolah)

Papua Barat
8%
Sulawesi
Selatan
16%

Kalimantan
Timur
9%

lainnya
24%

Jawa Timur
23%

Sumatera Utara
10%

Lampung
10%

Gambar 8.3 Lokasi Perusahaan Pembekuan Udang Menurut Propinsi


Tahun 2012
Sumber : BPS, Industri Besar Sedang (diolah)

Universitas Indonesia

35

3.5 Perkembangan Ekspor Impor Perikanan Beku


Pengolahan secara modern seperti pembekuan umumnya ditujukan untuk
komoditas ekspor (KKP, 2007). Daerah pemasaran ekspor antara lain ke Amerika,
Jepang, Uni Eropa, Thailand, dan China. Selama periode 2006 2011 nilai ekspor
perikanan beku tumbuh negatif dengan rata-rata -3,4%. Krisis global saat itu
berimbas kepada lesunya permintaan perikanan beku sehingga pada tahun 2009
ekspor menurun -31% dari tahun sebelumnya. Sementara peningkatan yang terjadi
pada tahun 2010 2011 disebabkan oleh lonjakan permintaan udang beku
Indonesia yang berstatus bebas penyakit EMS. Dari hasil perhitungan data ekspor
selama periode tersebut, Propinsi Jawa Timur menyumbang 28% dari rata-rata
keseluruhan nilai ekspor, diikuti Kalimantan Timur 19%, Sulawesi Selatan 13%,
dan Sumatera Utara 7%. Di sisi lain impor perikanan beku Indonesia justru
meningkat dengan rata-rata pertumbuhan 37,3%. Impor ini sebagian besar
didatangkan dari China, Kanada, dan USA. Hal tersebut bisa jadi disebabkan
pengenaan tarif masuk yang rendah. Mendatangkan produk perikanan beku dari
China dikenakan tarif sebesar 0%, sedangkan dari Kanada dan USA sebesar 5%.
Impor tersebut diduga dikonsumsi habis untuk domestik sebab data perikanan
beku yang kembali diekspor (re-export) sebesar 0 unit.

Tabel 5.3 Pertumbuhan Nilai Ekspor dan Nilai Impor Perikanan Beku
Indonesia atas Harga Konstan Tahun 2005, 2006 2011 (ribu USD)
Tahun

Ekspor

Impor

2006

11400

90

2007

10700

104

2008

9700

183

2009

6700

180

2010

7800

283

2011

9600

440

Rerata pertumbuhan (%)

-3,4

37,3

Sumber : UN Comtrade, diolah

Universitas Indonesia

36

Thailand
5%

others
29%

Japan
15%

EU
11%
USA
31%
China
9%

Gambar 9.3 Distribusi Volume Ekspor Perikanan Beku Indonesia


berdasarkan Negara Tujuan Tahun 2010 2013 (rata-rata persen)
Sumber : UN Comtrade diakses melalui WITS, diolah 9

Malaysia
7%
others
28%
Russia
5%

USA
14%

Vietnam
9%
India
8%
Canada
14%

China
15%

Gambar 10.3 Distribusi Volume Impor Perikanan Beku Indonesia


berdasarkan Negara Asal Tahun 2010 2013 (rata-rata persen)
Sumber : UN Comtrade diakses melalui WITS, diolah
9

Karena KKP masih menggabung pencatatan ekspor dan impor antara ikan segar/dingin hasil
industri hulu dan ikan beku hasil industri hilir, data ekspor dan impor diambil dari UN comtrade.
Data ini menggunakan HS 2007 dengan kode 030421; 030422; 030429; 030611; 030612; 030613;
030614; 030619; 030710; 030729; 030739; 030749; 030759; 030760; dan 030799. Komoditas
ikan hanya dihitung dari ekspor/impor bentuk fillet, tidak mengikutsertakan ikan utuh HS 0303.
Universitas Indonesia

37

Dari rata-rata volume ekspor, krustasea berkontribusi 53%, diikuti ikan


26%, dan moluska 21%. Di dalam golongan krustasea, udang beku berkontribusi
93%. Dari rata-rata ekspor udang beku (frozen shrimps and prawns HS 030613)
selama tahun 2000 2013, Vietnam menduduki peringkat teratas dengan rata-rata
ekspor 189 ribu ton, India 166 ribu ton, Thailand 155 ribu ton, Ecuador 115 ribu
ton, Indonesia 111 ribu ton, China 93 ribu ton, dan Malaysia 42 ribu ton.
Penurunan yang terjadi di China pada tahun 2007 2008 adalah dampak dari
keputusan US FDA tentang larangan impor beberapa jenis bahan makanan dari
China. Salah satunya adalah produk udang beku yang ditepungi yang ditemukan
mengandung obat-obatan berbahaya. Penurunan drastis di Thailand dan Vietnam
sejak tahun 2011 disebabkan wabah penyakit EMS yang menjangkit para petani
udang. Pada tahun 2013, produksi udang budidaya Thailand menurun hampir 60%
dari sebelumnya. Pada tahun tersebut 80% area Mekong Delta, Vietnam, sudah
terinfeksi EMS dan mendorong para pembudidaya untuk menggunakan antibiotik
ethoxyquin yang hal ini kemudian justru memunculkan masalah baru untuk masuk
pasar Jepang. Produksi diintensifkan di Indonesia dan India yang berstatus bebas
EMS untuk mengisi kekosongan suplai udang di dunia.

300
250

Vietnam

200

India

150

Thailand

100

Indonesia
Ecuador

50

China

Malaysia

Gambar 11.3 Grafik Volume Ekspor Udang Beku Indonesia Beserta


Pesaingnya di Pasar Internasional Tahun 2000 2013 (ribu ton)
Sumber : UN Comtrade, diolah

Universitas Indonesia

38

3.6 Kendala dan Masalah Industri Pembekuan Perikanan


3.6.1 Tingkat Utilisasi Belum Optimal
Belum optimalnya utilitas kapasitas industri dari kapasitas terpasangnya.
Para pengusaha banyak mengeluhkan jika pabrik mereka kekurangan bahan baku.
Peneliti menduga hal tersebut disebabkan oleh dua faktor. Pertama, aktivitas
ekspor ikan mentah gelondongan, seperti 70% ikan tuna dari total tangkapan
langsung diekspor ke luar negeri. 10 Kedua, kurangnya cold storage sehingga tidak
mampu menyerap dan mengatur lalu lintas pasokan bahan baku dari industri hulu
ke industri hilir saat terjadi oversupply. Faktanya jumlah cold storage milik
Indonesia hanya 30% dari milik Thailand yang padahal Thailand sendiri tidak
termasuk sepuluh negara produsen perikanan tangkap terbesar di dunia. 11

Tabel 6.3 Tingkat Utilitasi Kapasitas Industri Pengolahan Perikanan


Industri
Pengalengan
Pengasinan
Pengasapan
Pembekuan
Pemindangan
Lainnya

2006
67,1
72,2
79,8
70,6
79,8
59,7

2007
71,4
74,0
69,3
70,5
77,2
37,6

2008
59,8
76,1
76,6
74,6
78,8
74,4

2009
68,8
85,0
80,9
73,0
73,2
64,7

2010
49,2
72,0
82,4
75,8
45,8
62,0

Tren
-6,36%
1,32%
2,21%
1,77%
-11,00%
6,41%

Sumber : Kementerian Perindustrian

Seandainya para pengusaha berinisiatif mendatangkan bahan baku impor


akan menjadi sulit karena Kementerian Kelautan dan Perikanan sudah mengatur
larangan impor ikan dalam SK Dirjen Kelautan dan Perikanan No. 231 Tahun
2011 tentang pengaturan jenis-jenis ikan yang dapat diimpor. Meskipun begitu
statistik menunjukkan bahwa bahkan sebelum dikeluarkannya kebijakan larangan

10

Wiji Nurhayat, 70% Tuna Indonesia diekspor ke Thailand hingga Jepang. http://finance.detik.
com/read/2014/04/10/131844/2551153/1036/2/70-tuna-indonesia-diekspor-ke-thailand-hinggajepang, diakses pada 12/08/2014
11
Fauzul Muna, Industrialisasi Perikanan : Cold Storage Tanah Air hanya 30% dari Thailand.
http://industri.bisnis.com/read/20140715/99/243295/industrialisasi-perikanan-cold-storage-ditanah-air-hanya-30-dari-thailand, diakses pada 12/08/2014
Universitas Indonesia

39

tersebut, impor bahan baku juga hanya sekitar 1% dari total bahan baku. Dengan
kata lain, selama ini industri pembekuan perikanan juga tidak pernah bergantung
dengan bahan baku impor.

Tabel 7.3 Kontribusi Bahan Baku Impor Industri Pembekuan Perikanan


atas Dasar Harga Konstan Tahun 2005, Tahun 2006 2011 (persen)

Tahun
2006
2007
2008
2009
2010
2011
Pertumbuhan

Bahan Baku
Impor
792,4
722,2
310,4
413,5
234,6
341,6
-15,5%

Total Bahan Baku


99874,7
67218,2
38077,2
37374
26396,2
37591,9
-17,7%

Kontribusi Bahan
Baku Impor (%)
0,8
1,1
0,8
1,1
0,9
0,9

Sumber: BPS, Industri besar sedang (diolah)

Perdebatan mengenai banjirnya ekspor ikan gelondongan mungkin karena


ikan harganya sangat mahal bila dapat dijual dalam keadaan hidup, berikutnya
turun harga secara berurutan ke bawah, ikan segar, ikan beku, ikan kaleng, ikan
asin dan tepung ikan. 12 Meskipun begitu tindakan tersebut tentu tidak sesuai
dengan amanat UU No.45/2009 Pasal 25 B bahwa pengeluaran hasil produksi
usaha perikanan ke luar negeri dilakukan apabila produksi dan pasokan di dalam
negeri telah mencukupi kebutuhan nasional. Jika tidak segera dibenahi, konflik
kepentingan antara pengusaha yang ingin mendapatkan untung besar dengan cara
menjual ikan dalam bentuk mentah dan pemerintah yang menginginkan multiplier
effect dari keberadaan pabrik-pabrik pengolahan perikanan akan terus menjadi
masalah. Di satu sisi peneliti menilai masalah kekurangan bahan baku ini juga
tidak bisa dinyatakan sebagai masalah industri pengolahan, justru sebaliknya
adalah masalah industri hulu (perikanan tangkap dan perikanan budidaya) oleh
karena ketidakmampuannya menyediakan bahan baku bagi industri hilir.
12

Soenan Hadi Poernomo, Dilema Industri Perikanan.http://103.7.52.50/index.php/arsip/c/853/


DILEMA-INDUSTRI-PERIKANAN-/?category_id=, diakses pada 04/03/2015
Universitas Indonesia

40

3.6.2 Hambatan Tarif dan Non-Tarif


Rangkuti (2012) dalam penelitiannya menulis bahwa salah satu tujuan dari
kesepakatan World Trade Organization adalah untuk meningkatkan transaksi
perdagangan produk pertanian dunia termasuk didalamnya produk perikanan
dengan cara meminimalisasi hambatan berbentuk tarif dan nontarif. Dalam
perkembangannya, penerapan hambatan tarif tidak bisa lagi diandalkan oleh
sebuah negara sebagai kebijakan proteksi karena komitmen para anggota WTO
yang terus menurunkan tarif impor. Begitu juga dengan kebijakan kuota impor,
subsidi ekspor, dan berbagai bentuk hambatan non tarif lainnya.
Uni Eropa sebagai salah satu sasaran penjualan produk perikanan beku
adalah yang paling tinggi dalam memberlakukan kebijakan tarif ketimbang Jepang
dan Amerika. Contoh sejak tahun 2000 hingga sekarang untuk produk udang beku
Indonesia, Amerika mengenakan tarif masuk impor MFN sebesar 0% dan Jepang
1%, sementara Uni Eropa 12,75%.

Tabel 8.3 Tarif Impor Udang Beku dan Fillet Beku Indonesia di Uni Eropa
Tahun
1997
1998
1999
2000
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011

Udang beku (HS code 030613)


MFN Tariff
GSP Tariff
14,2
11,6
13,6
4,47
13
6,5
12,75
5,4
12,75
5,92
12,75
5,92
13
6,5
13
6,5
13
6,5
13
5,92
13
5,92
13
5,92
13
5,92
13
5,92
13
5,92

Tahun
1997
1998
1999
2000
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011

Fillet beku (HS code 030420)


MFN Tariff
GSP Tariff
11,35
8,7
10,27
8,28
10,02
8,37
10,42
8,51
10,42
8,84
10,28
8,39
10,62
8,7
10,84
9,03
10,69
9
10,55
6,9

Sumber : TRAINS diakses melalui WITS


Universitas Indonesia

41

Indonesia merupakan salah satu negara yang mendapatkan fasilitas GSP


(Generalized System of Preferences) yaitu semacam perjanjian preferential antara
negara-negara Uni Eropa untuk memberlakukan penurunan tarif impor terhadap
komoditas dari negara-negara berkembang. Di Indonesia, eksportir yang ingin
mendapatkan reduksi tarif melalui skema GSP di Uni Eropa harus memiliki SKA
(Surat Keterangan Asal) yang dapat diurus di Kementerian Perdagangan. SKA ini
juga nanti bisadigunakan untuk penelusuran (traceability) negara produsen produk
tersebut. 13 Meskipun tampak ada keringanan melalui preferential tariff, ekspor
perikanan ke Uni Eropa juga masih adalah wilayah paling complicated dalam hal
regulasi terkait standar kesehatan dan keamanan produk pangan. Kebijakan ini
muncul seperti bentuk baru dari hambatan non tarif.

Tabel 9.3 Daftar Regulasi Standar Keselamatan Pangan di Uni Eropa


Peraturan
Council Directive

Tahun
1997

97/78/EC

Deskripsi
Aturan umum mengenai penerapan sistem
border control untuk produk-produk yang
masuk ke kawasan Uni Eropa yang berasal
dari negara-negara dunia ketiga dimana
didalamnya termasuk produk jenis pangan dan
bahan pangan yang berasal dari hewan

Council Directive

2001

92/59/EC
EC No. 705/2001

Tentang aturan umum standar keselamatan


produk

2001

Kebijakan proteksi khusus untuk beberapa


produk perikanan yang berasal dari indonesia

EC No. 466/2001

2001

Tentang taraf maksimum bagi pencemar


tertentu dalam bahan pangan. Diantaranya
mengatur taraf timbal, kadmium, raksa, dan
logam berat dalam bahan pangan termasuk
produk hasil pangan.

13

Simamora, S Dinati. Langkah dan Strategi Ekspor ke Uni Eropa : Produk Udang, 2014.
Universitas Indonesia

42

EC No. 178/2002

2002

Tentang prinsip umum dan persyaratan hukum


pangan, pembentukan otoritas keamanan
pangan eropa, dan penetapan prosedur yang
terkait dengan keamanan pangan.

EC No. 852/2004

2004

Ratifikasi SPS dari WTO dan standar


keamanan bahan pangan yang termuat dalam
codex alimentaris. Persyaratan umum produksi
primer, persyaratan teknis, HACCP, dan
pendaftaran/pengakuan usaha makanan.

EC No. 853/2004

2004

Tentang peraturan kesehatan spesifik untuk


pangan asal hewan, berupa pengakuan dari
perusahaan, identifikasi penandaan, impor, dan
informasi rantai pangan

EC No. 236/2006

2006

Larangan ekspor produk perikanan indonesia


yang mengandung logam berat serta histamine.

Sumber : Direktorat Jendral Pemasaran Produk Hasil Perikanan KKP, 2011

Regulasi-regulasi tersebut semakin memperketat masuknya produk pangan


Indonesia termasuk produk perikanan beku ke Uni Eropa. Disamping itu sebagian
besar pabrik pada saat proses produksi juga diduga masih menggunakan zat kimia
untuk tujuan tertentu, seperti daya tahan dan penampilan produk dan sebaliknya
justru mengabaikan pentingnya proses metal detection. Kedua hal tersebut
berakibat kepada tingginya kasus penolakan ekspor. Berdasarkan tingginya kasus
sejak tahun 2004 maka pada tahun 2006 Uni Eropa menerbitkan Council Decision
No.236 yang isinya mewajibkan semua produk perikanan Indonesia yang masuk
ke Uni Eropa diuji kandungan logam berat dan histamin melalui proses RASFF 14.
Namun nampaknya para pengusaha sudah bisa beradaptasi dengan hal tersebut
terlihat dari jumlah penolakan yang semakin menurun.

14

Rapid Alert System for Food and Feed (RASFF) adalah suatu sistem pengecekan dan
pemberitahuan secara cepat antar negara anggota dan/atau negara eksportir tentang adanya produk
(pangan dan pakan) impor yang dicegah masuk atau dikembalikan ke negara asal.
Universitas Indonesia

43

Tabel 10.3 RASFF Produk Hasil Perikanan Indonesia di Uni Eropa


Alasan

2004

2005

2006

2007

2008

2009

Antibiotik

10

Histamin

21

Logam berat

20

20

CO

24

Mikrobiologi

Total

63

48

38

18

29
38

63

35

24

Bad hygiene
Lain-lain

2
7

Total

Organoleptic

2010

11

3
14

Kategori Produk
shrimps, milkfish,
catfish, eel, etc
tuna
butterfish,
octopus, prawn,
lobster, tuna etc
tuna, tilapia
shrimps, tuna,
frogleg, octopus,
etc
shrimps, lobster
prawn, tuna
escollar, octopus,
tunas

199

Sumber : Direktorat Jendral Pemasaran Produk Hasil Perikanan KKP, 2011

3.6.3 Mahalnya Biaya Distribusi


Tingginya biaya distribusi bahan baku dari lokasi sumberdaya perikanan
tangkap ke lokasi pabrik pengolahan. Sebagian besar industri pembekuan
perikanan berkumpul di wilayah barat khususnya Pulau Jawa sementara jenis
bahan baku yang dibutuhkan umumnya berada di wilayah timur. Biaya distribusi
ikan dari Ambon ke Jatim rata-rata untuk 1 kg ikan mencapai Rp 1.800,-. Jika
distribusi sampai ke Jakarta biaya bisa mencapai Rp 2.000,- per kg. Jika
dibandingkan dengan harga mendatangkan ikan impor dari luar negeri, khususnya
impor dari Cina, biaya yang dibutuhkan sampai Jakarta hanya Rp 700 per kg. 15

15

Tommy Hermawan, Sistem Logistik Ikan Nasional, Sebuah Tinjauan Kebijakan


Universitas Indonesia

44

BAB 4
METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Spesifikasi Data


Data dalam penelitian ini adalah data sampel dari perusahaan industri
besar dan sedang kode 15124 (KBLI 2005) selama periode 2006 2011. Kode
15124 tersebut adalah industri pembekuan ikan dan biota air lainnya yang
seterusnya dalam penelitian ini disebut sebagai industri pembekuan perikanan.
Data bersumber dari Badan Pusat Statistik (BPS). Karena penelitian ini
menggunakan industri skala besar sedang, jumlah tenaga kerja minimum di dalam
dataset adalah 20 orang. Penelitian dimulai dari tahun 2006 karena banyaknya ID
yang hilang di tahun-tahun sebelumnya, sedangkan tahun 2011 dijadikan tahun
akhir penelitian karena sejak KBLI 2009 terbit untuk menggantikan KBLI 2005,
kode ID perusahaan turut berubah sehingga tidak match jika digunakan.

4.2 Spesifikasi Model


4.2.1 Model Empiris Kebertahanan Perusahaan (Firm Survival)
Model kebertahanan yang digunakan dalam penelitian ini merupakan
model yang diadaptasi dari model Evans (1987) dan model Doms et.al. (1995)
selaku jurnal utama sebagai acuan. Peneliti melakukan beberapa modifikasi
terhadap model untuk kepentingan penelitian ini. Di antara nya penambahan
variabel bebas yang yang dianggap paling cocok dalam menjelaskan performa
kebertahanan perusahaan di industri pembekuan perikanan di Indonesia, termasuk
juga penghilangan beberapa variabel dari jurnal utama, seperti jumlah pabrik, dan
teknologi karena data tersebut memang tidak tersedia. Persamaan kebertahanan
perusahaan yang digunakan sebagai berikut

Prob(Kebertahanan) = f(ukuran, produktivitas, ekspor, intkapital, krisis)

Universitas Indonesia

45

Tabel 1.4 Definisi Variabel pada Persamaan Kebertahanan Perusahaan

Variabel

Definisi

Hipotesis

Variabel terikat yang


menunjukkan probabilitas
Kebertahanan

kebertahanan perusahaan
1 = perusahan bertahan
0 = perusahaan tumbang
(berhubungan positif)

Audretsch dan Mahmood


(1995) mengatakan bahwa
Variabel bebas yang
menjelaskan ukuran
perusahaan. Nilainya diproksi
Ukuran

dari jumlah tenaga kerja


perusahaan yang kemudian
ditransformasi ke dalam
logaritma natural.

perusahaan kecil yang baru


masuk ke dalam industri
menanggung cost
disadvantage yang lebih besar
ketimbang yang ditanggung
oleh perusahaan besar.
Perusahaan yang masuk
dengan ukuran awal yang
semakin besar akan lebih
mampu bertahan dalam pasar
ketimbang yang berukuran
kecil (Evans, 1987).

Variabel bebas yang


menjelaskan tingkat
produktivitas perusahaan yang
Produktivitas

diproksi dari produktivitas


tenaga kerja. Nilainya
diperoleh dari

(berhubungan positif)

Jika produktivitas di sebuah


perusahaan meningkat, output
yang dihasilkan menjadi
semakin optimal dan membuat
kinerja perusahaan berjalan
semakin efisien. Seiring hal

Universitas Indonesia

46
nilai output
jumlah tenaga kerja

ini kemampuan perusahaan


untuk bertahan dalam industri
juga ikut meningkat.

kemudian ditransformasi ke
dalam logaritma natural.
Variabel bebas yang

(berhubungan positif)

menjelaskan seberapa banyak


penggunaan input capital.
Capital ini mencakup nilai
modal gedung, tanah, mesin,
kendaraan, dan nilai modal
Intensitas

lainnya. Maka dihitung dari

kapital

Logika yang mendasarinya


adalah, in short-run shutdown
rule, perusahaan akan tetap
beroperasi selama dia mampu
menutup variable costs
sehingga perusahaan dengan

nilai modal tetap


jumlah tenaga kerja
kemudian ditransformasi ke
dalam logaritma natural.

teknik produksi variable cost


yang rendah, atau dengan kata
lain memiliki intensitas
kapital yang tinggi, akan lebih
mampu menahan guncangan
dalam pasar.
(berhubungan positif)

Perusahaan eksportir lebih

Ekspor

Variabel bebas yang

unggul dari non-eksportir

menjelaskan persentase ekspor

karena memiliki pasar yang

perusahaan.

lebih luas, yaitu pasar

Nilainya diperoleh dari

domestik dan internasional,


sehingga lebih mampu

nilai ekspor
x100%
nilai output

bertahan (Wagner, 2011).


Perusahaan yang lebih
produktif dengan sendirinya
terseleksi menjadi eksportir
atau sebaliknya yakni

Universitas Indonesia

47

perusahaan belajar
mengekspor sehingga menjadi
lebih produktif (Eriksson
et.al.,2009)
(berhubungan negatif)
Variabel bebas (berbentuk
dummy variable) yang ingin

Variabel ini diikutsertakan

melihat pengaruh krisis global

karena periode penelitian

terhadap kebertahanan

melintasi masa krisis global.

perusahaan.

Krisis global saat itu diduga

Krisis

berpengaruh negatif terhadap


1= krisis = 2008 dan 2009

kebertahanan perusahaan

0= tidak krisis = 2007, 2010,

dalam industri pembekuan

dan 2011

perikanan melalui penurunan


ekspor perikanan beku.

4.2.2 Model Empiris Pertumbuhan Perusahaan (Firm Growth)


Persamaan yang digunakan untuk menganalisis pertumbuhan perusahaan
adalah sebagai berikut,

Pertumbuhan= f(ukuran, produktivitas, ekspor, intkapital)

Tabel 2.4 Definisi Variabel pada Persamaan Pertumbuhan Perusahaan

Variabel

Definisi

Hipotesis

Variabel terikat yang


menunjukkan pertumbuhan
Pertumbuhan

ukuran perusahaan.
Pertumbuhan ukuran diproksi
dari pertumbuhan tenaga kerja.

Universitas Indonesia

48

ln +1 ln
S = ukuran = jml tenaga kerja
(berhubungan negatif)

Audrescth dan Mahmood


(1995) mengatakan bahwa
Variabel bebas yang
menjelaskan ukuran
perusahaan.Nilainya
Ukuran

diproksidari jumlah tenaga


kerja perusahaan yang
kemudian ditransformasi ke
dalam logaritma natural.

perusahaan yang baru muncul


di pasar berada pada
suboptimal scale of output.
Oleh sebab itu perusahaan
yang berukuran semakin kecil
akan memiliki pertumbuhan
yang lebih cepat untuk
mengejar Minimum Efficient
Scale (MES), sebaliknya
perusahaan yang berukuran
semakin besar akan memiliki
pertumbuhan yang lambat.
(berhubungan positif)

Peningkatan kapital dan

Produktivitas

Variabel bebas yang

advanced technologies bisa

menjelaskan tingkat

meningkatkan produktivitas

produktivitas perusahaan yang

(Doms et.al., 1995). Strategi

diproksi dari produktivitas

peningkatan ekspor juga

tenaga kerja. Nilainya

ditujukan untuk meningkatkan

diperoleh dari

produktivitas (Greenaway dan


Kneller, 2007). Sehingga

nilai output
jumlah tenaga kerja

produktivitas perusahaan itu


sendiri diduga berhubungan

Universitas Indonesia

49

kemudian ditransformasi ke

positif dengan pertumbuhan

dalam logaritma natural.

perusahaan seperti yang


ditemukan Doms et.al. (1995)

Variabel bebas yang

(berhubungan positif)

menjelaskan seberapa banyak

Intensitas

penggunaan input capital.

Doms et.al. (1995)

Capital ini mencakup nilai

mengatakan bahwa kapital

modal gedung, tanah, mesin,

dan teknologi manufaktur

kendaraan, dan nilai modal

dapat memberikan dampak

lainnya. Maka dihitung dari

positif pada pertumbuhan

kapital

perusahaan melalui
nilai modal tetap
jumlah tenaga kerja

disebabkan karena dengan

kemudian ditransformasi ke

mesin, pekerja mampu bekerja

dalam logaritma natural.

lebih efektif dan efisien

peningkatan produktivitas
perusahaan. Hal itu

(berhubungan positif)

Wagner (2011) berargumen


Variabel bebas yang
menjelaskan persentase ekspor
perusahaan.
Ekspor

Nilainya diperoleh dari

ekspor dapat dianggap bentuk


diversifikasi risiko melalui
penyebaran penjualan di pasar
yang berbeda dengan kondisi
siklus bisnis yang berbeda.

nilai ekspor

x100%
nilai output

Sehingga ekspor bisa


memberikan kesempatan
untuk menggantikan penjualan
ketika terjadi guncangan di
dalam negeri yang selanjutnya
meningkatkan pertumbuhan.

Universitas Indonesia

50

4.3 Metode Pengolahan Data


Data diolah dalam bentuk pooled cross-section. Alasannya karena peneliti
mendefinisikan kebertahanan dan pertumbuhan berdasarkan skema per tahun,
bukan point to point (tahun 2006 terhadap tahun 2011 cross section). Hal ini
berarti data dari tiap periode dikumpulkan menjadi satu. Data mentah yang masih
dalam bentuk nilai nominal akan dideflasi dengan Indeks Harga Perdagangan
Besar. IHPB industri yang digunakan diambil pada tingkat jenis/kelompok barang
(ikan/udang beku fish/shrimp, frozen) dengan tahun dasar 2005 (2005 = 100).
Sementara khusus mendeflasi nilai ekspor akan digunakan IHPB barang ekspor
pada tingkat komoditas yang sama dengan IHPB industri. Karena penelitian ini
hanya menganalisis firm exit, pengolahan tidak akan menyertakan perusahaanperusahaan yang baru masuk (entry) di sepanjang tahun berjalan (2007 2011).
Variabel terikat kebertahanan dalam model firm survival berbentuk binary
choice, 1 untuk perusahaan bertahan dan 0 untuk perusahaan tumbang. Ketentuan
kode 1 atau 0 diberikan atas dasar ada tidaknya perusahaan dalam jangka 1 tahun.
Karena studi ini meneliti tahun 2006 2011, maka skema kebertahanan dibuat per
periode yakni 2006 2007, 2007 2008 dst.
Variabel terikat pertumbuhan dalam model firm growth diproksi dari
pertumbuhan tenaga kerja. Nilainya didapat dari selisih antara logaritma natural
tenaga kerja tahun initial dengan tahun berikutnya. Karena untuk mencari nilai
pertumbuhan dibutuhkan syarat minimal memiliki dua tahun data, otomatis hanya
perusahaan bertahan yang memenuhi kriteria tersebut. Dengan kata lain
pertumbuhan perusahaan pada model firm growth ini hanya diestimasi dari data
perusahaan bertahan pada model firm survival.
Variabel-variabel bebas yang digunakan baik pada model firm survival
maupun model firm growth kecuali variabel dummy krisis akan mengikuti pola
initial condition. Hal ini dikarenakan tahun dasar memiliki informasi data yang
lengkap sekalipun perusahaan tersebut ditemukan tumbang pada tahun berikutnya.

Universitas Indonesia

51

4.3.1 Metode Regresi Probit


Penelitian ini ingin melihat faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi
kebertahanan perusahaan dalam industri pembekuan perikanan. Oleh sebab itu
variabel terikat yang digunakan berbentuk binary choice dimana Y=1 sebagai
perusahaan bertahan dan Y=0 sebagai perusahaan tumbang. Variabel terikat
berbentuk binary menjadi tepat jika diestimasi dengan metode yang menggunakan
fungsi Cummulative Distribution Function, yaitu sebuah fungsi penghubung
nonlinear yang berjalan dari interval (0,1) ke garis aktual. Metode regresi yang
menggunakan fungsi CDF salah satunya adalah metode probit. Probit merupakan
metode regresi yang mengestimasi seberapa besar probabilitas terjadinya kejadian
sukses dan kejadian tidak sukses. Metode ini dianggap sesuai dengan penelitian
kebertahanan karena probit menggunakan pendekatan perilaku dalam memilih
yang rasional.
Hal yang harus diperhatikan ketika menggunakan regresi probit adalah
normalitas data dan goodness of fit dari model yang digunakan. Uji normalitas
data akan terpenuhi ketika jumlah observasi lebih dari 30. Goodness of fit
menunjukkan seberapa akurat model yang digunakan dalam memprediksi variabel
terikat. Karena perbedaan properti dimana metode probit bekerja dengan cara
memaksimumkan nilai likelihood, bukan meminimumkan error seperti metode
OLS, nilai Pseudo R2 atau McFadden R2 pada model probit tidak bisa digunakan
sebagai tolak ukur goodness of fit. Oleh sebab itu indikator goodness of fit pada
model probit akan dilakukan melalui pendekatan lain, yaitu

Sensitivity : menggambarkan proporsi seberapa besar observasi kejadian


sukses dinyatakan sebagai kejadian sukses secara tepat oleh model.

Specificity : menggambarkan proporsi seberapa besar observasi kejadian


tidak sukses dinyatakan sebagai kejadian tidak sukses secara tepat oleh
model.

Correctly Classified : indikator yang menggambarkan keberhasilan model


dalam memprediksi dengan benar secara keseluruhan kejadian sukses dan
kejadian tidak sukses.

Universitas Indonesia

52

4.3.2 Metode Regresi OLS


Penelitian ini juga ingin melihat faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi
pertumbuhan perusahaan dalam industri pembekuan perikanan. Variabel terikat
yang bersifat continuous seperti ini bisa diestimasi dengan metode regresi OLS
(Ordinary Least Squares). Metode OLS bekerja dengan cara meminimumkan
jumlah kuadrat eror sehingga garis estimasi yang paling dekat dengan aktual
adalah yang memiliki eror paling minimum. Asumsi yang harus dipenuhi oleh
estimator OLS bersifat BLUE (Best Linear Unbiased Estimator). Best artinya
estimator efisien karena memiliki varians yang minimum, linear artinya estimator
merupakan fungsi linear, dan unbiased artinya nilai ekspektasi dari estimatornya
sama dengan nilai aktual atau nilai parameter tetap (tidak berubah signifikansinya)
meskipun dalam pengambilan sample yang berulang atau penambahan sample.
Pada metode OLS setidaknya model harus terbebas dari tiga masalah utama,

Multikolinearitas: adanya hubungan linear antar variabel-variabel bebas


dalam model.

Autokorelasi: adanya hubungan antar eror dari estimator yang digunakan


dalam model, namun permasalahan ini umumnya ditemukan dalam olah
data runtun waktu.

Heteroskedastisitas: keadaan dimana varians dari eror tiap observasi dalam


model tidak konstan.

Universitas Indonesia

53

4.3.3 Pengujian Heckman


Mengikuti prosedur Evans (1987) dan Doms et.al. (1995), pertumbuhan
perusahaan hanya akan diestimasi dari perusahaan bertahan (if Y=1) pada model
kebertahanan. Artinya perlu untuk mensensor perusahaan tumbang (Y=0) ketika
mengestimasi model pertumbuhan. Pemilihan sample yang tidak acak seperti ini
berpotensi menimbulkan bias pada hasil regresi pertumbuhan perusahaan. Hal
yang mendasarinya adalah dimungkinkan adanya keterkaitan karakteristik antara
dimensi model kebertahanan dan dimensi model pertumbuhan.
Heckman menawarkan sebuah uji statistik untuk melihat ada tidaknya
hubungan antara selected equation dan outcome equation. 16 Pengujian seperti ini
juga dilakukan oleh Evans (1987) dan Doms (1995) di dalam penelitiannya.
Untuk memastikan bahwa model bersifat independen, akan dilakukan uji chisquare untuk (rho). Rho adalah korelasi antara eror e pada persamaan pertama
dengan eror pada persamaan ke dua. Desain hipotesis yang digunakan adalah
H0 : =0 (tidak ada korelasi antar eror) dan H1 : 0. Tolak H0 jika ditemukan
Prob>chi2 signifikan dari alfa 5%. Jika H0 ditolak artinya ada keterkaitan dimensi
atau karaktersitik antar model akibat pemilihan sample yang tidak acak (sample
selection problem). Solusinya adalah menggunakan regresi heckman twostep.
Pada heckman twostep akan diberikan hasil regresi outcome equation beserta nilai
variabel lambda (inverse mills ratio). Contohnya seperti hasil regresi pertumbuhan
yang ditampilkan dalam jurnal Doms (1995). Secara sederhana, permasalahan ini
mirip dengan kasus misspecification error, yaitu ketika variabel lambda yang
semestinya penting diikutsertakan namun dibiarkan ommited dalam spesifikasi
outcome equation sehingga hasil regresi akan menjadi bias. Hal lainnya yang
perlu diperhatikan saat menggunakan heckman adalah variabel bebas pada kedua
persamaan model tidak boleh betul-betul sama. 17

16

Selected equation yang dimaksud pada penelitian ini adalah persamaan kebertahanan, sementara
outcome equation adalah persamaan pertumbuhan.
17
The selection equation should contain at least one variable that is not in the outcome equation.
(This is true in general not just for STATA).
Universitas Indonesia

BAB 5
ANALISIS DAN PEMBAHASAN

5.1 Analisis Deskriptif


5.1.1 Ukuran Perusahaan

250
200
150
100
50
0
2006

2007

2008

2009

2010

2011

Gambar 1.5 Grafik Rata-rata Jumlah Tenaga Kerja Perusahaan Pembekuan


Perikanan Tahun 2006 2011 (dalam satuan orang)
Sumber : BPS, industri besar sedang (diolah)

Gambar 1.5 secara umum memperlihatkan kecenderungan tren yang


meningkat pada rata-rata jumlah tenaga kerja perusahaan pembekuan perikanan
selama periode 2006 2011. Dari 183 orang pada tahun 2006 menurun menjadi
162 orang pada tahun 2007, namun setelah itu jumlah tenaga kerja perlahan terus
mengalami peningkatan hingga mencapai 200 orang pada tahun 2011. Penurunan
pada tahun 2007 diduga dipengaruhi gejala penurunan ekspor udang beku akibat
kasus penolakan. Menurut Dinati (2014) anjloknya ekspor tahun 2007 berkaitan
erat dengan penurunan kualitas udang akibat serangan virus yang membuat udang
mati. Petani udang menggunakan kloramfenikol untuk meningkatkan daya tahan
udang yang kemudian zat kimia tersebut mencemari produk udang beku yang
akan diekspor. Sementara kenaikan pada tahun 2009 diduga disebabkan oleh
tingginya tingkat kematian perusahaan-perusahaan skala kecil pada tahun tersebut
akibat merosotnya permintaan ekspor sebagai imbas melemahnya daya beli
54
Universitas Indonesia

55

masyarakat luar negeri karena krisis global. Hal tersebut menyebabkan


perhitungan rata-rata ukuran (jumlah tenaga kerja) menjadi naik karena hanya
mencakup perusahaan besar yang bertahan saja. Sementara pada tahun 2011 ratarata jumlah tenaga kerja terlihat berangsur meningkat yang menandakan bahwa
kondisi pasar yang semakin baik sehingga meningkatkan permintaan tenaga kerja
oleh perusahaan pembekuan perikanan.

5.1.2 Produktivitas Perusahaan

2500
2000
1500
1000
500
0
2006

2007

2008

2009

2010

2011

Gambar 2.5 Grafik Rata-rata Produktivitas Tenaga Kerja Perusahaan


Pembekuan Perikanan Tahun 2006 2011 (dalam rupiah/orang)
Sumber : BPS, industri besar sedang (diolah)

Gambar 2.5 memperlihatkan grafik rata-rata produktivitas tenaga kerja


perusahaan pembekuan perikanan yang dihitung atas dasar harga konstan tahun
2005 selama periode 2006 2011. Secara umum produktivitas tenaga kerja
menurun dari 1.600 rupiah/orang pada tahun 2006 menjadi 1.390 rupiah/orang
pada tahun 2011. Peningkatan produktivitas pada tahun 2007 diduga disebabkan
rendahnya jumlah tenaga kerja tahun tersebut seperti yang ditampilkan pada
Gambar 1.5 sebelumnya. Sementara penurunan produktivitas pada tahun 2008
diduga dipengaruhi oleh kenaikan harga input energi, yakni kebijakan pemerintah
menaikan harga BBM tahun 2008 akibat melambungnya harga minyak dunia pada
tahun tersebut. Kebijakan tersebut mendorong terjadinya kenaikan harga (inflasi)
Universitas Indonesia

56

tahun 2008 sebesar 11.06%. Sementara penurunan yang terjadi pada tahun 2009
diduga banyak dipengaruhi oleh efek krisis global yang melanda negara-negara
maju sekaligus mereka sebagai importir utama perikanan beku Indonesia.
Kemudian peningkatan yang terjadi pada tahun 2011 diduga disebabkan oleh
kenaikan permintaan udang beku oleh sebagian besar negara importir utama
seperti Amerika, Jepang, dan UE karena negara-negara tersebut membatasi
masuknya udang dari negara eksportir udang yang terkena wabah penyakit. Hal
tersebut tentu memacu peningkatan output untuk mengisi kekosongan gap yang
selanjutnya ikut meningkatkan produktivitas tenaga kerja.

5.1.3 Ekspor Perusahaan

60
50
40
30
20
10
0
2006

2007

2008

2009

2010

2011

Gambar 3.5 Grafik Rata-rata Rasio Nilai Ekspor Perusahaan Pembekuan


Perikanan Tahun 2006 2011 (dalam persen)
Sumber : BPS, industri besar sedang (diolah)

Gambar 3.5 menampilkan rata-rata rasio ekspor perusahaan pembekuan


perikanan yang dihitung atas harga konstan tahun 2005 selama periode 2006
2011. Secara umum rata-rata ekspor meningkat dari 33% tahun 2006 menjadi
54% tahun 2011. Meskipun begitu penurunan juga pernah terjadi seperti pada
tahun 2007 yang diduga kuat disebabkan oleh banyaknya kasus penolakan ekspor
perikanan beku dari sebagian besar negara importir utama. Uni Eropa yang sejak

Universitas Indonesia

57
Maret 2006 menerapkan RASFF 18 akibat tingginya kasus penolakan pada tahuntahun sebelumnya masih mendapatkan 12 kasus penolakan perikanan beku
Indonesia di sepanjang tahun 2007 karena tercemar histamin, kloramfenikol, dan
logam berat. Selain itu pasar China pada Agustus 2007 mengeluarkan kebijakan
larangan sementara selama enam bulan terhadap impor produk perikanan dari
tanah air karena kasus antibiotik. Tidak mau kalah Jepang sepanjang 2007 juga
menolak sekitar 50 kontainer produk perikanan asal Indonesia karena cemaran
bakteri dan terdeteksi antibiotik.19 Pada tahun 2008 2009 rata-rata rasio ekspor
meningkat diduga disebabkan oleh penurunan jumlah produksi pada tahun
tersebut. Jumlah ekspor sebetulnya menurun, tapi karena penurunan jumlah
produksi lebih besar daripada penurunan ekspor, akibatnya rata-rata rasio ekspor
menjadi meningkat. Penurunan pada periode tersebut antara lain akibat kebijakan
kenaikan harga input energi BBM pada tahun 2008 dan efek penurunan
permintaan udang beku oleh negara-negara importir sebagai efek krisis global.
Sementara peningkatan yang terjadi pada 2010 2011 lebih disebabkan oleh
peningkatan permintaan udang beku Indonesia di pasar ekspor. Penyakit EMS20
yang saat itu menyerang sebagian besar negara-negara utama eksportir udang
beku berdampak pada menurunnya pasokan suplai udang di dunia. Konsumen
utama seperti Amerika, Uni Eropa, dan Jepang saat itu membatasi masuknya
udang dari negara yang terkena wabah EMS sehingga peluang ini dimanfaatkan
Indonesia yang berstatus bebas EMS untuk mengisi kekosongan suplai saat itu.

18

Rapid Alert System for Food and Feed (RASFF) adalah suatu sistem pengecekan dan
pemberitahuan secara cepat antar negara anggota dan/atau negara eksportir tentang adanya produk
(pangan dan pakan) impor yang dicegah masuk atau dikembalikan ke negara asal
19
Dadang WI dkk, Bisnis udang mestinya sudah lepas landas.http://www.agrinaonline.com/
show_article.php?aid=1228, diakses pada 12/08/2014
20
Dinamakan penyakit EMS (Early Mortality Syndrome) karena penyakit ini menyerang pada
budidaya udang saat masih berumur 20-30 hari setelah tebar dan mengakibatkan kematian massal.
Universitas Indonesia

58

5.1.4 Intensitas Kapital Perusahaan


Doms et.al. (1995) menyatakan bahwa kapital dapat memberikan dampak
positif pada kebertahanan dan pertumbuhan perusahaan karena perusahaan yang
menggunakan kapital yang semakin banyak akan memiliki fixed to variable cost
ratio yang rendah sehingga dapat lebih kuat menahan turbulensi atau guncangan
pada jangka pendek. Sama seperti yang dilakukan oleh Doms et.al, intensitas
kapital dihitung dari rasio modal tetap terhadap jumlah tenaga kerja.
200
150
100
50
0
2006

2007

2008

2009

2010

2011

Gambar 4.5 Grafik Rata-rata Intensitas Kapital Perusahaan Pembekuan


Perikanan Tahun 2006 2011 (dalam rupiah/orang)
Sumber : BPS, industri besar sedang (diolah)

Gambar 4.5 memperlihatkan grafik rata-rata intensitas kapital perusahaan


pembekuan perikanan yang dihitung atas dasar harga konstan tahun 2005 selama
periode tahun 2006 2011. Secara umum intensitas kapital meningkat dari 67
rupiah/orang tahun 2006 menjadi 187 rupiah/orang pada tahun 2011. Penurunan
rata-rata intensitas kapital pada tahun 2008 diduga disebabkan oleh kenaikan
harga input energi akibat kebijakan kenaikan harga BBM pada tahun tersebut.
Sementara pada periode 2010 2011, peningkatan kapital yang terjadi diduga
kuat terinsentif dari kondisi pasar ekspor yang semakin baik sehingga
meningkatkan permintaan perikanan beku Indonesia khsususnya produk udang
beku yang berstatus bebas penyakit EMS. Perusahaan semakin gencar berproduksi
dengan menambah kapitalnya demi mengejar keuntungan dari pasar ekspor karena
harga udang beku yang menjadi lebih tinggi akibat melonjaknya permintaan.

Universitas Indonesia

59

Tabel 2.5 Statistik Deskriptif Data Regresi

Variabel

Jumlah
Observasi

Rata-rata
(Mean)

Nilai
Minimum

Nilai
Maksimum

Firm Survival
kebertahanan
ukuran
bertahan
tumbang
produktivitas
bertahan
tumbang
intensitas kapital
bertahan
tumbang
ekspor
bertahan
tumbang
krisis global
bertahan
tumbang

1759
1759
1363
396
1759
1363
396
1759
1363
396
1751
1356
395
1759
1363
396

0.77487
152.89
161.113
124.586
1459.71
1509.91
1286.91
108.242
120.881
64.7365
30.0232
32.8226
20.4133
0.44969
0.4292
0.5202
Firm Growth

0
20
20
20
15.1075
15.1075
22.9011
0
0
0
0
0
0
0
0
0

1
3020
2837
3020
19482.2
19482.2
14206.6
3966.69
3966.69
2482.47
116.205
116.205
116.205
1
1
1

pertumbuhan
ukuran
produktivitas
intensitas kapital
ekspor

1363
1363
1363
1363
1356

-0.0298
161.113
1509.91
120.881
32.8226

-2.5173
20
15.1075
0
0

2.69406
2837
19482.2
3966.69
116.205

Sumber : pengolahan data

Tabel 2.5 menampilkan statistik deskriptif data regresi yang disajikan


dalam dua baris utama. Baris pertama menunjukkan karakteristik data pada model
kebertahanan perusahaan yang dibagi ke dalam kelompok perusahaan bertahan
dan kelompok perusahaan tumbang, sedangkan pada baris ke dua menunjukkan
karakteristik data model pertumbuhan perusahaan dimana data ini hanya diambil
dari kelompok perusahaan bertahan pada model kebertahanan.

Universitas Indonesia

60

Dalam penelitian ini variabel ukuran perusahaan diproksi dari jumlah


tenaga kerja. Berdasarkan Tabel 2.5 terlihat bahwa rata-rata perusahaan memiliki
jumlah tenaga kerja sebanyak 153 orang dimana perusahaan terkecil hanya
memiliki tenaga kerja sebanyak 20 orang sementara perusahaan terbesar memiliki
tenaga kerja sebanyak 3020 orang. Selain itu tabel tersebut juga menunjukkan
bahwa rata-rata tenaga kerja yang dimiliki perusahaan bertahan adalah lebih besar
dari perusahaan kecil, yakni 161 orang berbanding 124 orang.
Variabel produktivitas perusahaan yang diproksi dari produktivitas tenaga
kerja pada tabel tersebut memperlihatkan bahwa rata-rata produktivitas
perusahaan bertahan sebesar 1.510 rupiah/orang dimana angka tersebut lebih
besar dari rata-rata produktivitas perusahaan tumbang yang hanya 1.287
rupiah/orang. Variabel intensitas kapital yang dihitung dari rasio modal tetap per
jumlah tenaga kerja memperlihatkan bahwa rata-rata intensitas kapital yang
dimiliki perusahaan bertahan juga lebih besar dari perusahaan tumbang, yakni 121
rupiah/tenaga kerja berbanding 65 rupiah/tenaga kerja. Variabel rata-rata rasio
ekspor perusahaan bertahan sebesar 33% dimana angka ini lebih besar dari ratarata rasio ekspor perusahaan tumbang yang hanya 20%.
Selain statisik deskriptif untuk variabel-variabel pada firm survival model
seperti yang telah dijabarkan di atas, pada tabel tersebut juga menyajikan statistik
deskriptif untuk variabel-variabel pada firm growth model. Variabel pertumbuhan
perusahaan pada penelitian ini diproksi dari pertumbuhan tenaga kerja. Secara
keseluruhan rata-rata perusahaan dalam data sample memiliki pertumbuhan yang
negatif, yaitu -0,0298 atau -2,98%. Perusahaan paling buruk memiliki
pertumbuhan sebesar -2,51 atau -251% sedangkan perusahaan paling baik
memiliki pertumbuhan 2,69 atau 269%. Berikutnya variabel-variabel bebas,
seperti ukuran, produktivitas, intensitas kapital, dan rasio ekspor pada firm growth
model memiliki nilai statistik yang sama dengan perusahaan bertahan pada firm
survival model. Hal ini disebabkan oleh data regresi pertumbuhan perusahaan
yang diambil dari data perusahaan bertahan (kebertahanan = 1).

Universitas Indonesia

61

5.2 Analisis Statistik

Tabel 3.5 Ringkasan Hasil Regresi


dependent variable
[1]
kebertahanan perusahaan

[2]
pertumbuhan perusahaan

0.0438948
(4.18)***
[0.0104575]

-0.0769563
(-6.79)***
[0.0113395]

produktivitas perusahaan

0.0183969
(1.79)*
[0.0102909]

0.0534715
(4.76)***
[0.0112417]

intensitas kapital

0.0180942
(4.13)***
[0.0043591]

0.0034316
(0.84)
[0.004069]

ekspor

0.0007009
(2.62)***
[0.0002667]

0.0004783
(2.06)**
[0.0002327]

krisis global

-0.0465374
(-2.25)**
[0.0207733]

independent variables
ukuran perusahaan

Observation
Correctly predicted
R2

1751
77.44%

1356
4.22%

*** signifikan pada <0.01 ; ** signifikan pada <0.05 ; * signifikan pada <0.1
(...) z-stat atau t-stat
[...]standar eror

Kolom [1] menggunakan metode regresi probit untuk mengestimasi model


kebertahanan perusahaan, sementara kolom [2] menggunakan metode regresi OLS
untuk mengestimasi model pertumbuhan perusahaan. Temuan dasarnya adalah
bahwa kebertahanan perusahaan dipengaruhi oleh ukuran, produktivitas, intensitas
kapital, ekspor, dan krisis global. Sedangkan pertumbuhan perusahaan hanya
dipengaruhi secara signifikan oleh ukuran, produktivitas, dan ekspor.

Universitas Indonesia

62

5.2.1 Analisis Komprehensif tentang Kebertahanan Perusahaan


5.2.1.1 Ukuran Perusahaan
Variabel ukuran perusahaan terbukti signifikan dalam mempengaruhi
kebertahanan perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 99%. Nilai
marjinal pada titik rata-rata sample sebesar 0,0438948. Setiap peningkatan ukuran
perusahaan sebesar 1% berakibat kepada peningkatan probabilitas kebertahanan
perusahaan sebesar 4,39%, ceteris paribus. Hubungan positif ini sesuai dengan
hipotesis sebelumnya bahwa perusahaan yang berukuran besar lebih mampu untuk
bertahan di dalam industri ketimbang perusahaan kecil.
Tanda positif menunjukkan bahwa kelangsungan hidup akan lebih mudah
bagi perusahaan-perusahaan yang masuk dengan skala lebih besar sebab lebih
mudah bagi mereka mencapai minimum efficient scale (MES). Audretsch dan
Mahmood (1995) mengatakan bahwa perusahaan kecil yang baru masuk ke dalam
industri melekat dengan ukuran yang merugikan, yaitu sejauh mana tingkat output
perusahaan tersebut berada di bawah MES. Semakin besar kesenjangan ini,
semakin besar pula cost disadvantage yang ditanggung yang kemudian mengarah
ke probabilitas kelangsungan hidup yang lebih rendah.
Selain itu perusahaan besar juga akan lebih mudah untuk mendapatkan
akses kredit permodalan ketimbang perusahaan kecil. Kekuatan modal ini tentu
berperan penting bagi sebuah perusahaan untuk memperbesar kapasitas bisnis
usahanya. Ketika kapasitas bisnisnya semakin besar, permintaan jumlah tenaga
kerja yang dibutuhkan otomatis menjadi lebih banyak, jumlah mesin juga ikut
meningkat, sehingga ukuran perusahaan tersebut akan terus tumbuh menjadi lebih
besar sehingga mampu berproduksi jauh lebih efisien. Keuntungannya adalah
perusahaan tersebut menjadi lebih mampu bertahan di pasar.

Universitas Indonesia

63

5.2.1.2 Produktivitas Perusahaan


Variabel produktivitas perusahaan terbukti signifikan mempengaruhi
kebertahanan perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 90%. Nilai
marjinal pada titik rata-rata sample sebesar 0,0183969. Setiap peningkatan
produktivitas perusahaan sebesar 1% berakibat kepada peningkatan probabilitas
kebertahanan perusahaan sebesar 1,84%, ceteris paribus. Hubungan positif ini
sesuai dengan hipotesis sebelumnya bahwa perusahaan yang semakin produktif
akan lebih mampu untuk bertahan dalam industri.
Perusahaan dimana pun dalam industri apa pun pasti berupaya dengan
berbagai cara untuk terus meningkatkan produktivitasnya sebab indikator ini
secara tidak langsung mampu menggambarkan kinerja baik buruknya sebuah
perusahaan. Logika dasarnya adalah perusahaan yang memiliki performa yang
baik atau memiliki produktivitas yang tinggi berkorelasi positif dengan
kelangsungan hidup. Hasil regresi ini sejalan dengan studi yang dilakukan oleh
Doms et.al. (1995) Wagner (2011) Eriksson et.al. (2009) Greenaway dan Kneller
(2007) bahwa semakin tinggi produktivitas sebuah perusahaan akan memiliki
tingkat kebertahanan yang semakin tinggi di dalam pasar.
Produktivitas perusahaan dalam penelitian ini diproksi dari produktivitas
tenaga kerja. Produktivitas tenaga kerja bisa juga menunjukkan seberapa besar
rata-rata output yang mampu dihasilkan oleh tiap pekerja. Jika produktivitas
tenaga kerja di sebuah perusahaan meningkat, output yang dihasilkan menjadi
semakin optimal dan membuat kinerja perusahaan berjalan semakin efisien.
Seiring hal tersebut maka kemampuan perusahaan untuk bertahan dalam industri
juga ikut meningkat.

Universitas Indonesia

64

5.2.1.3 Intensitas Kapital Perusahaan


Variabel intensitas kapital terbukti signifikan mempengaruhi kebertahanan
perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 99%. Nilai marjinal pada
titik rata-rata sample sebesar 0,0180942. Setiap peningkatan kapital perusahaan
sebesar 1% berakibat kepada peningkatan probabilitas kebertahanan perusahaan
sebesar 1,81%, ceteris paribus. Hubungan positif ini sesuai dengan hipotesis
sebelumnya bahwa perusahaan dengan kapital yang semakin besar akan lebih
mampu untuk bertahan dalam industri.
Perusahaan yang memiliki intensitas kapital tinggi sama artinya memiliki
variable to fixed cost ratio yang rendah yang kemudian dapat memacu
peningkatan kebertahanan perusahaan dalam industri. Logika yang mendasarinya
adalah, in short-run shutdown rule, perusahaan akan tetap beroperasi selama dia
mampu menutup variable costs sehingga perusahaan dengan teknik produksi
variable cost yang rendah akan lebih mampu menahan guncangan ketimbang
perusahaan dengan variable cost yang tinggi. Doms et.al.(1995) mengatakan
bahwa kapital dapat memberikan dampak positif pada kebertahanan perusahaan
melalui dua cara. Pertama, penggunaan teknologi manufaktur dapat langsung
meningkatkan produktivitas perusahaan dengan demikian membuatnya bertahan.
Hal ini didukung oleh penelitian Griliches dan Siegel (1991) dan Brynjolfson dan
Hitt (1993) bahwa produktivitas dan penggunaan teknologi manufaktur
berhubungan positif. Kedua, penggunaan teknologi canggih mungkin sebuah
proksi terhadap kemampuan manajerial yang tidak teramati sebab perusahaan
yang memiliki sistem manajemen yang baik cenderung mengadopsi teknologi
baru bahkan mengeksploitasinya demi mengoptimalkan kinerja produksi. Kapital
yang dimaksud dalam penelitian ini meliputi seluruh modal yang mencakup nilai
gedung, tanah, kendaraan, mesin, dan kapital/modal lainnya sehingga dapat
dikatakan bahwa perusahaan-perusahaan dengan nilai kapital yang semakin besar
akan lebih mampu bertahan terhadap guncangan di dalam industri daripada
perusahaan-perusahaan yang memiliki kapital yang lebih kecil.

Universitas Indonesia

65

5.2.1.4 Ekspor Perusahaan


Variabel ekspor perusahaan terbukti signifikan dalam mempengaruhi
kebertahanan perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 99%. Nilai
marjinal pada titik rata-rata sample sebesar 0,0007009. Setiap peningkatan ekspor
perusahaan sebesar 1% berakibat kepada peningkatan probabilitas kebertahanan
perusahaan sebesar 0,07%, ceteris paribus. Hubungan positif ini sesuai dengan
hipotesis sebelumnya dimana semakin besar ekspor perusahaan maka akan
semakin besar kemungkinan perusahaan tersebut untuk bertahan dalam industri.
Wagner (2011) berargumen bahwa ekspor dapat dianggap sebagai bentuk
diversifikasi risiko melalui penyebaran penjualan di pasar yang berbeda dengan
kondisi siklus bisnis yang berbeda. Oleh karena itu, ekspor mungkin memberikan
kesempatan untuk menggantikan penjualan ke luar negeri ketika terjadi
guncangan negatif yang menimpa pasar dalam negeri. Selanjutnya non-eksportir
pada umumnya kurang efisien daripada eksportir sehingga non-eksportir lebih
mungkin untuk gagal dari eksportir. Beberapa penelitian juga menghubungkan
ekspor dengan produktivitas perusahaan seperti yang dikatakan Eriksson et.al.
(2009) dalam penelitiannya bahwa perusahaan yang lebih produktif dengan
sendirinya terseleksi menjadi eksportir atau bisa juga sebaliknya yakni perusahaan
belajar mengekspor sehingga menjadi lebih produktif. Greenaway dan Kneller
(2007) berargumen bahwa sunk cost dikeluarkan tidak hanya bagi perusahaan
ketika baru memasuki industri tapi juga memasuki pasar ekspor dimana sunk cost
dari melakukan ekspor, antara lain penelitian terhadap kepatuhan syarat produk,
jaringan distribusi, iklan dll. Jadi, hanya perusahaan dengan produktivitas yang
lebih tinggi yang mampu memenuhi hal tersebut. Perusahaan dengan
produktivitas yang lebih rendah hanya akan menjual untuk pasar domestik,
sementara perusahaan dengan produktivitas terendah akan gagal/keluar dari pasar.

Universitas Indonesia

66

5.2.1.5 Krisis Global Tahun 2008 2009


Variabel dummy krisis global terbukti secara signifikan mempengaruhi
kebertahanan perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 99%. Nilai
marjinal pada titik rata-rata sample sebesar -0,0465374. Ketika terjadi krisis,
probabilitas kebertahanan perusahaan menurun sebesar 4,65% dibandingkan
ketika tidak terjadi krisis, ceteris paribus. Hubungan negatif ini juga sesuai
dengan hipotesis sebelumnya bahwa krisis global pada tahun 2008 2009 akan
menurunkan tingkat kebertahanan perusahaan di industri pembekuan perikanan.
Krisis global 2008 bermula dari resesi ekonomi yang melanda Amerika.
Hal ini sangat mempengaruhi negara-negara lain karena Amerika merupakan
pangsa pasar yang besar bagi negara-negara lain termasuk Indonesia. Kemudian
krisis tersebut berkembang menjadi krisis global yang membuat daya beli
masyarakat di setiap negara pada umumnya menjadi turun. Ketika terjadi krisis,
negara-negara maju seperti Amerika dan Jepang dan banyak negara maju lainnya
memiliki pertumbuhan ekonomi yang negatif. Pertumbuhan ekonomi yang negatif
di negara maju ini lah yang menjadikan GDP per Capita-nya turun yang artinya
mencerminkan daya beli mereka yang juga ikut turun.
Salah satu penghubung bagaimana krisis yang mulanya mengguncang
pasar finansial Amerika dan kemudian merambah ke pasar barang dan kemudian
mempengaruhi perekonomian di banyak negara adalah melalui keterbukaan
perdagangan ekspor impor. Di Indonesia sendiri pertumbuhan ekonomi pada
tahun 2008 sebesar 6,1% yakni turun dari 6,3% tahun 2007. Dampak krisis di
indonesia semakin terlihat pada tahun 2009 ketika ekspor tumbuh negatif sebesar -9,7% dan pertumbuhan ekonomi semakin turun menjadi 4,6%. Meskipun
beberapa ekonom menyatakan bahwa dampak krisis global di Indonesia saat itu
tidak sebegitu hebat jika dibandingkan dengan Malaysia dan Singapura karena
Indonesia memiliki rasio ekspor per PDB yang relatif lebih kecil, sektor yang
terkena dampaknya saat itu tetap saja industri-industri dalam negeri yang bersifat
export oriented yang salah satu diantaranya adalah industri pembekuan perikanan.

Universitas Indonesia

67

450

(dalam unit usaha)

400
350

419

krisis global
379

399

299

300

281

250

258

200
150
100
50
0
2006

2007

2008

2009

2010

2011

Gambar 6.5 Jumlah Perusahaan Pembekuan Perikanan Tahun 2006 2011

(dalam ton)

Sumber : Badan Pusat Statistik, diolah

krisis global

90000
80000
70000
60000
50000
40000
30000
20000
10000
0
2006

2007
Amerika

2008
Jepang

2009

2010

2011

Uni Eropa

Gambar 7.5 Volume Ekspor Perikanan Beku ke Amerika, Jepang, Uni Eropa
Sumber : UN Comtrade, diolah

Gambar 6.5 menunjukkan bahwa krisis global yang terjadi pada periode
2008 2009 telah menekan kebertahanan perusahaan pembekuan perikanan. Pada
tahun 2009 sebanyak 80 unit perusahaan tumbang. Hal ini bisa dijelaskan melalui
penurunan ekspor perikanan beku di tiga wilayah tujuan utama (lihat Gambar 7.5).
Meskipun krisis 2008 memberikan efek depresiasi dimana saat itu rupiah
Universitas Indonesia

68

melemah dari Rp10.048,- menjadi Rp11.711,- pada pertengahan September, tidak


serta merta ekspor menjadi naik. 21 Hal ini dikarenakan krisis ini bersifat global
dan banyak menimpa di negara maju. Oleh sebab itu, penurunan permintaan
perikanan beku oleh Amerika, Eropa dan Jepang tentu membawa dampak serius
bagi kebertahanan industri pembekuan perikanan dalam negeri.
Pada tahun 2009 terlihat bahwa penurunan paling tajam terjadi di Amerika
yaitu sebesar (22%) dibandingkan dengan Jepang (4%) dan UE (8%). Hal tersebut
tidak mengherankan karena titik episentrum krisis memang terjadi di Amerika.
Pada bagian profil indusri sebelumnya telah diceritakan bahwa 53% ekspor
perikanan beku disumbang oleh spesies krustasea dimana udang beku memegang
93% didalamnya. Hal tersebut kemudian menjadi krusial karena Amerika sendiri
selama ini adalah tempat pemasaran lebih dari separuh udang beku Indonesia.
Sejak krisis global tahun 2008, permintaan ekspor udang terus merosot. Menurut
Ketua Umum Shrimp Club Indonesia, Iwan Sutanto, pasar udang relatif
segmented. Selama ini tujuan utama ekspor udang sebagian besar ke satu negara,
yaitu AS dengan pangsa pasar 50%60% dari total ekspor. Diversifikasi pasar
seperti ke Timur Tengah dan Eropa Timur belum dapat diharapkan karena mereka
tidak makan udang. 22 Dari informasi tersebut maka diduga bahwa tumbangnya
perusahaan pada tahun 2009 banyak didominasi oleh perusahaan udang beku. Di
Jepang sendiri konsumsi ikan telah menjadi kebiasaan masyarakatnya sehingga
efek krisis pada tahun 2009 relatif tidak terlalu signifikan menurunkan tingkat
permintaan terhadap perikanan beku. Sementara pada tahun 2010 nampaknya efek
krisis global mulai meredam terlihat dari penurunan jumlah perusahaan yang
tumbang menjadi hanya 18 unit terhitung dari tahun sebelumnya.

21

Saugy Riyani, Kondisi ekonomi saat ini berbeda dengan krisis 1998 dan 2008? http://www.
merdeka.com/uang/kondisi-ekonomi-saat-ini-berbeda-dengan-krisis-1998-dan-2008.html diakses
pada 04/03/2015
22
Ekspor udang terus merosot.http://bisnisukm.com/ekspor-udang-terus-merosot.html diakses
pada 06/07/2015
Universitas Indonesia

69

5.2.2 Analisis Komprehensif tentang Pertumbuhan Perusahaan


5.2.2.1 Ukuran Perusahaan
Variabel ukuran perusahaan terbukti signifikan dalam mempengaruhi
pertumbuhan perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 99%. Nilai
koefisien pada titik rata-rata sample sebesar -0,076956. Setiap peningkatan
ukuran perusahaan sebesar 1% berakibat kepada penurunan pertumbuhan
perusahaan sebesar 7,7%, ceteris paribus. Hubungan negatif ini sesuai dengan
hipotesis sebelumnya bahwa perusahaan yang berukuran kecil akan tumbuh lebih
cepat daripada perusahaan besar.
Menurut Carrizosa (2006) hubungan negatif antara size dan growth karena
perusahaan-perusahaan mencari ukuran yang paling optimal dan yang paling
efisien. Keuntungan efisiensi dikaitkan dengan skala ekonomi dimana perusahaan
yang lebih besar menghadapi biaya yang lebih rendah. Hal ini senada dengan yang
dinyatakan Audrescth dan Mahmood (1995) bahwa perusahaan yang baru muncul
di pasar berada pada suboptimal scale of output. Oleh sebab itu perusahaan yang
masuk dengan ukuran semakin kecil akan tumbuh lebih cepat untuk mencapai
Minimum Efficient Scale (MES), yaitu level output terendah dimana skala
ekonomi telah dimanfaatkan seluruhnya, sebaliknya perusahaan besar yang sudah
lebih dekat dengan titik MES akan memiliki pertumbuhan yang lebih lambat. Jadi
dapat disimpulkan kembali bahwa perusahaan yang memiliki initial size yang
semakin besar akan memiliki pertumbuhan relatif lebih rendah (lebih lambat)
sedangkan perusahaan dengan initial size yang semakin kecil akan memiliki
tingkat pertumbuhan relatif lebih besar (lebih cepat).
5.2.2.2 Produktivitas Perusahaan
Variabel produktivitas terbukti signifikan mempengaruhi pertumbuhan
perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 99%. Nilai koefisien pada
titik rata-rata sample sebesar 0,0534715. Artinya, setiap peningkatan produktivitas
perusahaan sebesar 1% berakibat kepada peningkatan pertumbuhan perusahaan
sebesar 5,35%, ceteris paribus. Hubungan positif ini sesuai dengan hipotesis

Universitas Indonesia

70

sebelumnya bahwa perusahaan yang semakin produktif akan tumbuh lebih cepat
relatif dibandingkan perusahaan yang kurang produktif.
Banyak studi literatur yang menjelaskan keterkaitan produktivitas dengan
kebertahanan dan pertumbuhan perusahaan melalui bermacam cara. Doms et.al.
(1995) menceritakan bahwa peningkatan kapital dan penggunaan advanced
technologies bisa meningkatkan produktivitas perusahaan, kemudian Greenaway
dan Kneller (2007) beserta Eriksson et.al. (2009) menerangkan bahwa strategi
ekspor juga bisa meningkatkan produktivitas perusahaan. Dari berbagai temuan
tersebut dapat disimpulkan bahwa sulit rasanya untuk menjelaskan secara ilmiah
jika seandainya produktivitas perusahaan itu sendiri tidak memiliki pengaruh
positif signifikan terhadap kelangsungan hidup maupun pertumbuhan perusahaan.
Produktivitas perusahaan adalah cerminan dari kinerja perusahaan sehingga
perusahaan yang mampu bertahan di pasar dan yang sekaligus mampu tumbuh
dinilai sebagai sebuah keuntungan dari memiliki produktivitas yang tinggi.
Produktivitas perusahaan dalam penelitian ini diproksi dari produktivitas
tenaga kerja. Produktivitas tenaga kerja bisa mencerminkan seberapa banyak ratarata output yang mampu dihasilkan oleh tiap pekerja. Tamatan pendidikan para
pekerja atau karyawan adalah salah satu pendekatan yang dapat digunakan untuk
menganalisis produktivitas tenaga kerja dalam sebuah perusahaan. Logika yang
mendasarinya adalah pekerja yang memiliki tamatan pendidikan yang semakin
tinggi dinilai mampu bekerja dengan beban lebih banyak, mampu berpikir dengan
lebih komprehensif, dan mampu lebih cepat beradaptasi dengan hal-hal baru
sehingga produktivitas mereka dapat dikatakan lebih tinggi daripada produktivitas
pekerja dengan tamatan pendidikan yang lebih rendah.
Dari Tabel 4.5 berikut ini terlihat bahwa secara garis besar kebanyakan
pekerja perusahaan pembekuan perikanan adalah tamatan SLTA diikuti tamatan
SLTP dan tamatan SD. Distribusi tersebut sama halnya seperti di perusahaan
pengalengan perikanan. Meskipun begitu, secara rata-rata jumlah pekerja yang
tidak tamat SD di dalam perusahaan pembekuan perikanan lebih banyak dari
perusahaan pengalengan perikanan, sebaliknya jumlah pekerja tamatan D3 dan
tamatan S1 di perusahaan pembekuan perikanan justru lebih sedikit daripada di
Universitas Indonesia

71

perusahaan pengalengan perikanan. Jika penelitian ini menganalisis sektor hulu


yang sebagian besar pekerjanya adalah nelayan mungkin hal ini bukan masalah.
Di industri pembekuan perikanan, para pekerja sering berhadapan dengan mesinmesin berteknologi dan sistem komputerisasi sehingga tingkat pendidikan pekerja
sangat mempengaruhi. Disamping itu, setelah melakukan perhitungan biaya-biaya
pada tahun 2006, rata-rata perusahaan di industri pembekuan perikanan hanya
mengeluarkan 0,004% dari total pengeluarannya untuk pengembangan SDM
dimana angka tersebut lebih kecil dari yang digelontorkan oleh rata-rata
perusahaan di industri pengalengan perikanan yang sebesar 0,005%. Hal ini
mengindikasikan bahwa upaya pengembangan kualitas sumber daya manusia,
seperti pelatihan keterampilan, seminar, kursus, dsb yang dilakukan oleh
perusahaan pembekuan perikanan adalah tidak sebesar upaya yang dilakukan oleh
perusahaan pengalengan perikanan.

Tabel 4.5 Perbandingan Jumlah Tenaga Kerja di Perusahaan Pembekuan


Perikanan dan Perusahaan Pengalengan Perikanan berdasarkan Tamatan
Pendidikan Tahun 2006 (persen)
Jenjang pendidikan

Perusahaan pembekuan Perusahaan pengalengan

S2 S3

0,05

0,03

S1

3,03

3,91

D3

2,11

3,31

SLTA

48,82

45,24

SLTP

25,39

30,45

SD

16,02

16,25

tidak tamat SD

4,56

0,80

Sumber : BPS, sensus industri pengolahan menengah dan besar 23


23

Karena data tenaga kerja berdasarkan tamatan pendidikan baru ada sejak sensus industri tahun
2006 yang diadakan setiap 10 tahun sekali, data hanya baru tersedia 1 tahun. Oleh karena itu,
peneliti menggunakan industri pengalengan perikanan sebagai pembanding karena industri ini bisa
dikategorikan sebagai industri pengolahan perikanan modern yang selevel dengan industri
pembekuan perikanan.
Universitas Indonesia

72

5.2.2.3 Ekspor Perusahaan


Variabel ekspor terbukti signifikan dalam mempengaruhi pertumbuhan
perusahaan dalam industri dengan tingkat kepercayaan 90%. Nilai koefisien pada
titik rata-rata sample sebesar 0,0004783. Setiap peningkatan ekspor sebesar 1%
berakibat kepada peningkatan pertumbuhan perusahaan sebesar 0,048%, ceteris
paribus. Hubungan positif ini sesuai dengan hipotesis sebelumnya bahwa
perusahaan yang semakin banyak melakukan ekspor tumbuh lebih cepat relatif
dibandingkan perusahaan yang sedikit atau tidak sama sekali melakukan ekspor.
Dari hasil penelitian Eriksson et.al. (2009) dan Wagner (2011) dapat
ditarik dua kesimpulan. Pertama, perusahaan yang belajar mengekspor akan
membuatnya lebih produktif yang kemudian meningkatkan pertumbuhannya.
Kedua, ekspor dapat dianggap sebagai bentuk diversifikasi risiko melalui
penyebaran penjualan di pasar yang berbeda dengan kondisi siklus bisnis yang
berbeda. Perusahaan dapat memanfaatkan strategi ekspor ketika terjadi guncangan
negatif yang menimpa pasar dalam negeri atau ketika harga di luar negeri lebih
menarik karena tingginya permintaan. Oleh sebab itu ekspor ditemukan memiliki

(rasio per total produksi)

korelasi positif terhadap pertumbuhan perusahaan.

100%
80%
60%
40%
20%
0%

2004

2008

2012

domestik (ton)

451810

230299

184220

ekspor (ton)

184493

230876

285932

Gambar 8.5 Distribusi Volume Penjualan Perikanan Beku berdasarkan


Wilayah Pemasaran
Sumber : Statistik Kelautan Perikanan dan UN Comtrade, diolah

Universitas Indonesia

73

Pengolahan ikan secara modern seperti pembekuan umumnya ditujukan


untuk komoditas ekspor yang peminatnya antara lain Amerika, Eropa, dan Jepang
(KKP, 2007). Gambar 8.5 memperlihatkan bahwa volume perikanan beku yang
diekspor ke luar negeri terus meningkat dalam jangka beberapa tahun. Dari 29,8%
pada tahun 2004 meningkat menjadi 50% tahun 2008 dan terus meningkat hingga
mencapai 60,8% pada tahun 2012. Dari grafik tersebut maka dapat disimpulkan
bahwa saat ini lebih dari separuh produk perikanan beku Indonesia sudah
dipasarkan di luar negeri dimana hal ini sejalan dengan pernyataan Kementerian
Kelautan dan Perikanan bahwa industri pembekuan perikanan berorientasi ekspor.
5.2.2.4 Intensitas Kapital Perusahaan
Variabel intensitas kapital ternyata tidak memiliki pengaruh signifikan
terhadap pertumbuhan perusahaan di dalam industri pembekuan perikanan. Jika
kembali melihat hubungan intensitas kapital terhadap kebertahanan perusahaan
sebelumnya, berdasarkan hasil regresi ini, peneliti hanya bisa mengkonfirmasi
bahwa perusahaan yang menggunakan kapital yang lebih banyak (memiliki rasio
modal tetap per tenaga kerja yang tinggi) hanya akan membantunya bertahan
dalam industri, tetapi tidak mempunyai cukup bukti untuk mengatakan bahwa hal
tersebut juga akan membantunya untuk meningkatkan pertumbuhan perusahaan.
Temuan ini tentu bertolak belakang dengan hasil penelitian Doms et.al.
(1995) dimana intensitas kapital terbukti positif signifikan dalam mempengaruhi
pertumbuhan perusahaan. Hal mendasar yang membedakan antara dua penelitian
ini terletak pada objek yang diteliti dimana Doms meneliti industri manufaktur
padat modal di US yang mengadopsi advanced technologies, sedangkan industri
dalam penelitian ini, yakni industri pembekuan perikanan, bersifat padat karya.
Hal ini diperkuat oleh koefisien MPK sebesar 0,1299184 dan koefisien MPL
sebesar 0,6881546. 24 Angka tersebut dapat menerangkan elastisitas input terhadap
output. Artinya peningkatan 1% input tenaga kerja meningkatkan output sebesar
68,81%, ceteris paribus dan sebaliknya peningkatan 1% input modal hanya
24

MPK dan MPL merupakan koefisien alfa beta hasil regress ln_valueadded ln_capital ln_labor.
Nilai tambah diperoleh setelah output dikurangi input, sehingga nilai tambah lebih dapat mewakili
perubahan yang berasal hanya dari kapital dan tenaga kerja.
Universitas Indonesia

74

meningkatkan output sebesar 12,99%, ceteris paribus. Karena perubahan atas


input tenaga kerja lebih elastis ketimbang perubahan atas input modal, industri ini
bersifat labor intensive. Penggunaan tenaga kerja yang semakin banyak akan lebih
signifikan terhadap peningkatan output. Oleh sebab itu, selain perusahaan
pembekuan perikanan harus menggunakan kapital yang lebih banyak agar
membantunya bertahan, perusahaan juga sebaiknya memiliki jumlah tenaga kerja
yang cukup banyak untuk meningkatkan pertumbuhannya terkait karakteristik
industri ini yang bersifat padat karya.
Penjelasan berikut mungkin bisa membantu untuk memahami karakteristik
industri pembekuan perikanan di Indonesia. Industri pembekuan perikanan
digolongkan industri pengolahan perikanan modern selain industri pengalengan
karena relatif banyak mengadopsi mesin berteknologi dibandingkan industri
pengolahan perikanan tradisional, seperti industri pemindangan, industri
pengasapan, dan industri pengasinan. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya
bahwa yang dimaksud kapital di dalam penelitian ini termasuk nilai mesin. Dalam
industri pembekuan perikanan, pemanfaatan teknologi diantaranya adalah mesin
pembeku (freezer) dan gudang beku (cold storage). Banyaknya jumlah mesin
freezer dan cold storage yang dimiliki oleh sebuah perusahaan dinilai tidak
memberikan dampak secara langsung terhadap jumlah output yang dihasilkan. 25
Justru penggandaan jumlah output lebih sensitif dipengaruhi secara langsung oleh
kemampuan perusahaan dalam mencetak ikan dan udang (barang setengah jadi)
yang siap dibekukan sebagai input freezer dan cold storage. Karena hingga saat
ini belum ada mesin/robot yang menangani serangkaian proses seperti penyiangan
bahan baku, pencucian, dan lain semacamnya, hal tersebut masih dikerjakan
manusia. Oleh sebab itu, dapat disimpulkan bahwa perusahaan yang memiliki
jumlah pekerja yang semakin banyak beserta keterampilannya dalam meutilisasi
bahan baku, dinilai juga adalah sebuah faktor penting dalam rangkaian proses
produksi yang selanjutnya akan mempengaruhi pertumbuhan perusahaan.

25

Diasumsikan bahwa operating time, yakni waktu yang dibutuhkan oleh freezer dan cold storage
adalah konstan. Artinya berapa pun jumlah input yang dimasukkan ke dalamnya tidak memakan
waktu yang berbeda. Diasumsikan juga bahwa mereka mampu bekerja berkali-kali.
Universitas Indonesia

BAB 6
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Masalah yang tengah dihadapi oleh industri pembekuan perikanan
tercermin dari penurunan kontribusinya terhadap PDB Indonesia pada beberapa
tahun terakhir. Secara spesifik penurunan performa industri pembekuan perikanan
juga terlihat dari jumlah perusahaan dan jumlah tenaga kerja yang terus menurun
sepanjang tahun 2006 2011. Untuk itu studi ini mencoba meneliti faktor-faktor
apa saja yang mempengaruhi performa kebertahanan dan pertumbuhan perusahan
di industri pembekuan perikanan Indonesia selama periode 2006 2011.
Secara deskriptif perusahaan yang bertahan selalu memiliki nilai rata-rata
ukuran perusahaan, produktivitas perusahaan, intensitas kapital, dan ekspor yang
lebih besar relatif dibandingkan dengan perusahaan yang tumbang. Dengan kata
lain perusahaan dengan karakteristik ukuran, produktivitas, kapital, dan ekspor
yang semakin besar akan membuatnya lebih mampu bertahan di dalam pasar
sebaliknya jika semakin kecil justru akan menggiringnya terhadap probabilitas
kebertahanan yang semakin rendah. Kesimpulan dari analisis deskriptif ini pada
gilirannya juga mendukung kesimpulan dari analisis regresi.
Setelah diregres, pada model firm survival ditemukan bahwa ukuran
perusahaan, produktivitas perusahaan, intensitas kapital, ekspor, dan krisis global
signifikan mempengaruhi performa kebertahanan perusahaan dalam industri.
Hasil menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan dengan ukuran lebih besar,
produktivitas lebih tinggi, intensitas kapital lebih tinggi, dan rasio ekspor lebih
tinggi akan lebih cenderung untuk bertahan di dalam pasar. Probabilitas
kebertahanan menurun ketika terjadi krisis. Hal ini bisa dijelaskan melalui
penurunan ekspor perikanan beku pada tahun 2009 di negara-negara maju, seperti
Amerika, Jepang, dan Uni Eropa yang merupakan konsumen utama perikanan
beku Indonesia.
75
Universitas Indonesia

76

Hasil temuan lainnya menunjukkan bahwa pertumbuhan perusahaan hanya


dipengaruhi secara signifikan oleh ukuran perusahaan, produktivitas perusahaan,
dan ekspor. Perusahaan-perusahaan dengan ukuran lebih kecil, produktivitas lebih
tinggi, rasio ekspor lebih tinggi cenderung untuk tumbuh lebih cepat. Variabel
intensitas

kapital

tidak

memiliki

pengaruh

signifikan

terhadap

tingkat

pertumbuhan perusahaan. Hal tersebut dikarenakan industri pembekuan perikanan


yang bersifat labor intensive yang dibuktikan dari koefisien MPL yang jauh lebih
besar dari koefisien MPK. Artinya, perubahan setiap satu persen input tenaga
kerja memiliki dampak lebih besar daripada perubahan dari satu persen input
kapital terhadap perubahan pertumbuhan perusahaan.
6.2 Saran
Hasil regresi menemukan bahwa produktivitas perusahaan yang diproksi
dari produktivitas tenaga kerja memiliki pengaruh positif signifikan baik terhadap
kebertahanan maupun pertumbuhan perusahaan. Namun secara deskriptif terlihat
terjadi penurunan tren pada rata-rata produktivitas tenaga kerja selama periode
2006 2011. Hal ini merupakan indikasi bahwa ada masalah terkait produktivitas
tenaga kerja selama periode penelitian. Mengingat industri pembekuan perikanan
yang bersifat padat karya dan pengeluaran untuk pengembangan SDM-nya yang
lebih kecil relatif dibandingkan industri pengalengan perikanan, saran bagi para
pengusaha adalah perlu lebih gencar melakukan upaya-upaya yang memotivasi/
meningkatkan kualitas SDM, seperti pelatihan keterampilan, seminar, kursus, dsb.
6.3 Keterbatasan Penelitian
1. Hasil regresi ini belum dikontrol. Saran untuk penelitian berikutnya
perlu untuk mengontrol variabel.
2. Variabel terikat pertumbuhan perusahaan pada firm growth model
hanya diproksi dari pertumbuhan tenaga kerja. Saran untuk penelitian
berikutnya diharapkan bisa menambah berbagai pendekatan lainnya.

Universitas Indonesia

77

DAFTAR PUSTAKA

Audretsch, D.B., Houweling, P. & Thurik, A.R. (2000). Firm Survival in the
Netherlands. Review of Industrial Organization, 16, 1-11.
Audretsch, David B. & Mahmood, Talat. (1995). New Firm Survival: New
Results Using a Hazard Function. The Review of Economics and
Statistics, 77(1), 97-103.
Carrizosa, Mercedes Teruel. (2006). Firm Growth, Persistence, and Multiplicity of
Equilibria: An Analysis of Spanish Manufacturing and Service
Industries. Ph.D Dissertation Department of Economics University
Rovira i Virgili. Spanyol.
Damayanti, Palupi. (2012). Industri Pengolahan Hasil Perikanan di Indonesia:
Analisis Permintaan dan Penawaran. Tesis Magister Fakultas Ekonomi
Universitas Indonesia. Depok
Departemen Perindustrian. (2009). Roadmap Pengembangan Industri Pengolahan
Hasil Laut.
Doms, M., Dunne, T., Roberts, M.J. (1995).The role of technology use in the
survival and growth of manufacturing plants. International Journal of
Industrial Organization, 13(4), 523-542.
Dunne, P. & Hughes, A. (1994). Age, size, growth and survival: UK companies in
the late 1980s. Journal of Industrial Economics, 42(2), 115140.
Eriksson, T., Smeets, V., & Warzynski, F. (2009). Small Open Economy Firms in
International Trade: Evidence from Danish Transactions-Level Data.
Aarhus School of Business Department of Economics Working Paper,
09-7.

Universitas Indonesia

78

Evans, David S. (1987). The Relationship Between Firm Growth, Size, and Age:
Estimates for 100 Manufacturing Industries. Journal of Industrial
Economics, 35(4), 567-581.
Evans, David S. (1987). Tests of Alternative Theories of Firm Growth. Journal of
Political Economy, forthcoming.
Geroski, Paul A. (1999). The Growth Of Firms In Theory And In Practice. Centre
for Economic Policy Research Discussion Paper, 2092.
Greenaway, D., Gullstrand, J. & Kneller, R. (2008). Surviving Globalization.
Journal of International Economics, 74 (2), 264-277.
Gujarati, D.N. dan Dawn C. Porter. (2009). Basic Econometrics: International
Edition (5e). Singapore: McGraw-Hill.
Hall, Bronwyn H. (1987). The Relationship between Firm Size and Firm Growth
in the US.Manufacturing Sector. NBER Working Paper Series, 1965.
Hart, P.E. (2000). Theories of Firms Growth and The Generation of Jobs.
Journal of Industrial Organization, 17(3), 229-248.
Hermawan, Tommy. (2014). Sistem Logistik Ikan Nasional, Sebuah Tinjauan
Kebijakan
Jovanovic, Boyan. (1982). Selection and the Evolution of the Industry.
Econometrica, 50, 649-651.
Kementerian Kelautan dan Perikanan.(2012). Kebijakan Industrialisasi Kelautan
Dan Perikanan.
Kementerian Kelautan dan Perikanan.(2013). Statistik kelautan dan Perikanan
2011.
Mankiw, N. Gregory. (2004). Principles of Economics (3e).Ohio : Thomson
South-Western.

Universitas Indonesia

79

Murniyati, A.S. & Sunarman.(2000). Pendinginan dan Pengawetan Ikan.


Yogyakarta: Kanisius
Parkin, Michael. (2009). Economics, Global Edition (9e).USA : Pearson
Education.
Pasaribu, Donny H.P. (2011). Analisis TFP pada Tingkat Subsektor Industri
Manufaktur Indonesia Periode Pra dan Pasca Krisis 1997. Skripsi
Sarjana Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Depok
Pindyck, Robert S. & Rubinfeld Daniel L. (2013). Microeconomics: International
Edition (8e). USA : Pearson Education.
Rangkuti, Khairunnisa. (2012). Pengaruh Penerapan Rapid Alert System for Food
and Feed (RASFF) terhadap Ekspor Udang Beku Indonesia ke Uni
Eropa. Skripsi Sarjana Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Depok
Sadat, Dea Nuriry (2012). Faktor Penentu Kebertahanan Perusahaan Manufaktur
Di Indonesia. Skripsi Sarjana Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.
Depok
Wagner, Joachim. (2011). Exports, Imports, and Firm Survival : First Evidence
for Manufacturing Enterprises in Germany. University of Lneburg
Working Paper Series in Economics, 211.
Wooldridge, Jeffrey M. (2005). Introductory Econometrics: A Modern Approach
(3e). Thomson South-Western.
Wulandari, Laela Dika (2012). Analisis Signifikansi Dampak Impor China
Terhadap Kebertahanan Dan Pertumbuhan Industri Tekstil Dan Produk
Tekstil (TPT) Indonesia: 2002-2007. Skripsi Sarjana Fakultas Ekonomi
Universitas Indonesia. Depok

Universitas Indonesia

80

LAMPIRAN

Pengolahan Data Model Kebertahanan Perusahaan (Firm Survival)


Hasil Estimasi Kebertahanan Perusahaan (Metode Regresi Probit)
probit kebertahanan ln_ukuran ln_produktv ln_intkapital rasioekspor krisis
Iteration 0:

log likelihood = -934.83585

Iteration 1:

log likelihood = -895.65507

Iteration 2:

log likelihood = -895.39805

Iteration 3:

log likelihood = -895.39805

Probit regression

Log likelihood = -895.39805

Number of obs

1751

LR chi2(5)

78.88

Prob > chi2

0.0000

Pseudo R2

0.0422

------------------------------------------------------------------------------kebertahanan |

Coef.

Std. Err.

P>|z|

[95% Conf. Interval]

--------------+---------------------------------------------------------------ln_ukuran |

.1503224

.0359549

4.18

0.000

.079852

.2207927

ln_produktv |

.0630023

.0352624

1.79

0.074

-.0061107

.1321153

ln_intkapital |

.0619655

.0149908

4.13

0.000

.032584

.0913471

rasioekspor |

.0024003

.0009152

2.62

0.009

.0006065

.004194

krisis |

-.158459

.0703852

-2.25

0.024

-.2964114

-.0205066

_cons |

-.4151607

.2425925

-1.71

0.087

-.8906332

.0603118

-------------------------------------------------------------------------------

Universitas Indonesia

81

Nilai Marjinal Probit


dprobit kebertahanan ln_ukuran ln_produktv ln_intkapital rasioekspor krisis
Iteration 0:

log likelihood = -934.83585

Iteration 1:

log likelihood = -895.73941

Iteration 2:

log likelihood = -895.39814

Iteration 3:

log likelihood = -895.39805

Probit regression, reporting marginal effects

Log likelihood = -895.39805

Number of obs =

1751

LR chi2(5)

78.88

Prob > chi2

= 0.0000

Pseudo R2

= 0.0422

-----------------------------------------------------------------------------kebert~n |

dF/dx

Std. Err.

P>|z|

x-bar

95% C.I.

---------+-------------------------------------------------------------------ln_uku~n |

.0438948

.0104575

4.18

0.000

4.35779

.023398

.064391

ln_pro~v |

.0183969

.0102909

1.79

0.074

6.80975

-.001773

.038567

ln_int~l |

.0180942

.0043591

4.13

0.000

1.94291

.00955

.026638

rasioe~r |

.0007009

.0002667

2.62

0.009

30.0232

.000178

.001224

krisis*|

-.0465374

.0207733

-2.25

0.024

.4506

-.087252 -.005823

---------+-------------------------------------------------------------------obs. P |

.7744146

pred. P |

.7852357

(at x-bar)

-----------------------------------------------------------------------------(*) dF/dx is for discrete change of dummy variable from 0 to 1


z and P>|z| correspond to the test of the underlying coefficient being 0

Universitas Indonesia

82

Goodness of Fit
lstat
Probit model for kebertahanan
-------- True -------Classified |

~D

Total

-----------+--------------------------+----------+

1356

395

1751

-----------+--------------------------+----------Total

1356

395

1751

Classified + if predicted Pr(D) >= .5


True D defined as kebertahanan != 0
-------------------------------------------------Sensitivity

Pr( +| D)

100.00%

Specificity

Pr( -|~D)

0.00%

Positive predictive value

Pr( D| +)

77.44%

Negative predictive value

Pr(~D| -)

.%

-------------------------------------------------False + rate for true ~D

Pr( +|~D)

100.00%

False - rate for true D

Pr( -| D)

0.00%

False + rate for classified +

Pr(~D| +)

22.56%

False - rate for classified -

Pr( D| -)

.%

-------------------------------------------------Correctly classified

77.44%

Universitas Indonesia

83

Uji Multikoleniaritas (Pearson Correlation)


corr ln_ukuran ln_produktv ln_intkapital rasioekspor krisis
(obs=1751)
| ln_uku~n ln_pro~v ln_int~l rasioe~r

krisis

-------------+--------------------------------------------ln_ukuran |

1.0000

ln_produktv |

0.2988

1.0000

ln_intkapi~l |

0.0707

0.0066

1.0000

rasioekspor |

0.2350

0.0430

0.2400

1.0000

krisis |

-0.0496

0.1409

-0.0563

-0.2296

1.0000

Tabel Signifikansi Variabel Secara Parsial

1
ln_ukuran

kebertahanan perusahaan
3
4

0.197216
(5.90)***
[0.03343]

ln_produktv

6
0.150322
(4.18)***
[0.03595]

0.098851
(3.04)***
[0.03250]

ln_intkapital

0.063002
(1.79)*
[0.03526]
0.07651
(5.31)***
[0.01442]

rasioekspor

0.061966
(4.13)***
[0.01499]
0.00448
(5.27)***
[0.00085]

krisis

observasi

0.0024
(2.62)***
[0.00092]
-0.21296 -0.15846
(-3.20)*** (-2.25)**
[0.06661] [0.07038]

1759

1759

1759

1751

1759

1751

*** signifikan pada <0.01 ; ** signifikan pada <0.05 ; * signifikan pada <0.1
(...) z-stat
[...] standar eror

Universitas Indonesia

84

Pengolahan Data Model Pertumbuhan Perusahaan (Firm Growth)


Hasil Estimasi Pertumbuhan Perusahaan (Metode OLS)
reg pertumbuhan ln_ukuran ln_produktv ln_intkapital rasioekspor

Source |

SS

df

MS

Number of obs =

-------------+------------------------------

F(

4,

1351) =

1356
14.88

Model |

9.13149007

2.28287252

Prob > F

0.0000

Residual |

207.337811

1351

.153469882

R-squared

0.0422

Adj R-squared =

0.0393

Root MSE

.39175

-------------+-----------------------------Total |

216.469301

1355

.159755942

------------------------------------------------------------------------------pertumbuhan |

Coef.

Std. Err.

P>|t|

[95% Conf. Interval]

--------------+---------------------------------------------------------------ln_ukuran |

-.0769563

.0109322

-7.04

0.000

-.0984023

-.0555102

ln_produktv |

.0534715

.0109001

4.91

0.000

.0320886

.0748544

ln_intkapital |

.0034316

.0043254

0.79

0.428

-.0050535

.0119168

rasioekspor |

.0004783

.0002669

1.79

0.073

-.0000452

.0010018

_cons |

-.077733

.0769877

-1.01

0.313

-.2287615

.0732955

-------------------------------------------------------------------------------

Uji Heteroskedastisitas
hettest
Breusch-Pagan / Cook-Weisberg test for heteroskedasticity
Ho: Constant variance
Variables: fitted values of pertumbuhan

chi2(1)

22.60

Prob > chi2

0.0000

Universitas Indonesia

85

Hasil Regresi Pertumbuhan Perusahaan dengan Robust Error


reg pertumbuhan ln_ukuran ln_produktv ln_intkapital rasioekspor, ro

Linear regression

Number of obs =
F(

4,

1351) =

1356
13.10

Prob > F

0.0000

R-squared

0.0422

Root MSE

.39175

------------------------------------------------------------------------------|

Robust

pertumbuhan |

Coef.

Std. Err.

P>|t|

[95% Conf. Interval]

--------------+---------------------------------------------------------------ln_ukuran |

-.0769563

.0113395

-6.79

0.000

-.0992013

-.0547113

ln_produktv |

.0534715

.0112417

4.76

0.000

.0314184

.0755246

ln_intkapital |

.0034316

.004069

0.84

0.399

-.0045506

.0114139

rasioekspor |

.0004783

.0002327

2.06

0.040

.0000218

.0009347

_cons |

-.077733

.0703145

-1.11

0.269

-.2156705

.0602045

-------------------------------------------------------------------------------

Uji Sample Selection Bias (Model Heckman)


heckman pertumbuhan ln_ukuran ln_produktv ln_intkapital rasioekspor, select
(kebertahanan=ln_ukuran ln_produktv ln_intkapital rasioekspor krisis)
Iteration
Iteration
Iteration
Iteration
Iteration

0:
1:
2:
3:
4:

log
log
log
log
log

likelihood
likelihood
likelihood
likelihood
likelihood

=
=
=
=
=

-1561.167
-1545.9135
-1545.2911
-1545.2741
-1545.2741

Heckman selection model


(regression model with sample selection)

Log likelihood = -1545.274

Number of obs
Censored obs
Uncensored obs

=
=
=

1751
395
1356

Wald chi2(4)
Prob > chi2

=
=

53.81
0.0000

------------------------------------------------------------------------------|
Coef.
Std. Err.
z
P>|z|
[95% Conf. Interval]

Universitas Indonesia

86

--------------+---------------------------------------------------------------pertumbuhan
|
ln_ukuran |
-.066746
.0115718
-5.77
0.000
-.0894262
-.0440657
ln_produktv |
.0572723
.0112503
5.09
0.000
.0352221
.0793225
ln_intkapital |
.0077406
.004651
1.66
0.096
-.0013752
.0168564
rasioekspor |
.0006795
.0002818
2.41
0.016
.0001272
.0012318
_cons | -.2298327
.0914927
-2.51
0.012
-.4091552
-.0505102
--------------+---------------------------------------------------------------kebertahanan |
ln_ukuran |
.1643398
.0370745
4.43
0.000
.0916752
.2370044
ln_produktv |
.058515
.0353246
1.66
0.098
-.0107198
.1277499
ln_intkapital |
.0596187
.0150178
3.97
0.000
.0301844
.089053
rasioekspor |
.0022416
.0009147
2.45
0.014
.0004488
.0040344
krisis | -.1537011
.0684618
-2.25
0.025
-.2878837
-.0195184
_cons | -.4406296
.2439486
-1.81
0.071
-.9187601
.0375009
--------------+---------------------------------------------------------------/athrho |
.4613945
.1494266
3.09
0.002
.1685237
.7542653
/lnsigma | -.8985222
.0313328
-28.68
0.000
-.9599335
-.837111
--------------+---------------------------------------------------------------rho |
.4312201
.1216406
.1669462
.6376867
sigma |
.4071709
.0127578
.3829184
.4329595
lambda |
.1755803
.0539797
.069782
.2813785
------------------------------------------------------------------------------LR test of indep. eqns. (rho = 0):
chi2(1) =
1.92
Prob > chi2 = 0.1663

Tabel Signifikansi Variabel Secara Parsial

1
ln_ukuran

pertumbuhan perusahaan
3
4

-0.05699
(-5.59)***
[0.0102]

ln_produktv

-0.07691
(-7.03)***
[0.01094]
0.031419
(2.97)***
[0.01057]

ln_intkapital

0.05325
(4.82)***
[0.0110]
0.003754
-0.88
[0.00429]

rasioekspor

observasi

1363

1363

1363

0.003403
-0.79
[0.00433]
0.000091
-0.35
[0.00026]

0.000486
(1.77)**
[0.00027]

1356

1356

*** signifikan pada <0.01 ; ** signifikan pada <0.05 ; * signifikan pada <0.1
(...) t-stat
[...] standar eror

Universitas Indonesia

87

Hasil Regresi Persamaan Cobb-Douglas (MPK dan MPL)


regress ln_valueadded ln_capital ln_labor, robust

Linear regression

Number of obs =
F(

2,

940

937) =

644.93

Prob > F

0.0000

R-squared

0.6538

Root MSE

1.0188

-----------------------------------------------------------------------------|
ln_valuead~d |

Robust
Coef.

Std. Err.

P>|t|

[95% Conf. Interval]

-------------+---------------------------------------------------------------ln_capital |

.1299184

.0212905

6.10

0.000

.0881359

.171701

ln_labor |

.6881546

.0305717

22.51

0.000

.6281576

.7481516

_cons |

-1.138432

.3136395

-3.63

0.000

-1.753949

-.522915

------------------------------------------------------------------------------

Universitas Indonesia