Anda di halaman 1dari 16

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Pendahuluan
Penuan merupakan proses yang tidak dapat dihindari dan bersifat progresif. Penuan
terjadi pada tubuh kita dalam tingkat seluler bahkan molekuler sehingga tidak ada bagian tubuh
kita yang tidak mengalami penuaan termasuk kulit. Selain dari faktor intrinsik, faktor ekstrinsik
juga sangat berpengaruh mulai dari paparan kronik sinar ultra violet, polusi di sekeliling kita dan
lain-lain, itu semua mempengaruhi dan mempercepat proses penuaan.1
Berdasarkan WHO, populasi lansia merupakan populasi yang berusia lebih dari 65 tahun.
Populasi lansia meningkat pesat dalam beberapa dekade terakhir di seluruh dunia. Jumlah
populasi yang berusia 65 tahun atau lebih diperkirakan sekitar 524 juta populasi pada tahun 2010
dan akan meningkat hingga hampir 1,5 miliar pada tahun 2050 dan sebagian besar meningkat
pada negara berkembang. 2
Asteatotic eczema merupakan penyakit yang lazim dan sering terjadi pada lansia, ratarata pada dekade 60an, mediannya di usia 69 tahun. Hal ini dikarenakan pada lansia akan terjadi
penurunan kinerja kelenjar keringat dan kelenjar sebaseus sehingga xerosis mudah terjadi. Hal
ini juga sering terjadi pada lansia yang mendapatkan pengobatan berupa statin, seringnya mandi
menggunakan air hangat dan mandi menggunakan sabun.3,4
Pada sebagian besar penderita, asteatotic ecema merupakan penyakit yang sangat
mengganggu dikarenakan rasa gatal yang timbul dari penyakit tersebut namun jarang
mengancam nyawa. Pemberian emolien dan kortikosteroid bisanya akan memberikan hasil terapi
yang sangat memuaskan. 1,4

VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Penuaan Pada Kulit


Penuaan merupakan proses penurunan yang bersifat progresif baik dalam hal fungsional
maupun cadangan kapasitas dari seluruh organ dalam tubuh termasuk salah satunya kulit.
Penurunan fungsi yang terjadi secara alamih pada kulit juga dipercepat oleh faktor lingkungan
yang kronik seperti paparan sinar ultraviolet (UV). Penuaaan terjadi pada tingkat seluler yang
merupakan refleksi serta akumulasi antara genetik dan lingkungan. 1
Pada penuaan, penurunan fungsi regulasi kulit terlihat jelas, termasuk didalamnya fungsi
pembaharuan sel, fungsi proteksi, fungsi detoxifikasi, fungsi persepsi sensoris, fungsi
perlindungan mekanis, penyembuhan luka, respon imun, termoregulasi, produksi keringat,
produksi sebum, produksi vitamin D, reparasi DNA. 1
Tabel 1. Perubahan fungsi kulit pada lansia 1

VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Tabel 2. Perubahan histologis yang terjadi pada kulit pada lansia 1

I.

EPIDERMIS
Perubahan histologi yang paling menyolok dan konsisten adalah perataan dari
dermal-epidermal junction dan papillae dermal maupun jaringan epidermal. Hasilnya
ialah permukaan yang sangat kecil antara epidermis dan dermis serta berkurangnya
hubungan dan transfer nutrisi antara keduanya. Pemisahan dermis-epidermis terlihat
terjadi lebih cepat pada kulit lansia. Sehingga trauma-trauma minor saja dapat
menimbulkan luka dan abrasi pada kulit lansia 1
Ditemukan juga variasi ketebalan epidermis dan peningkatan usia keratinosit
setiap individu, termasuk lapisan basal. Fakta-fakta menunjukan keratinosit epidermis
yang menua dan sel yang menua lebih jarang terjadi apoptosis. contohnya keratinosit
sehingga lebih sering mutase dan akan meningkatkan risiko transformasi ke arah
malignansi. 1
Penuaan memperlambat fungsi barrier pada stratum korneum yang hancur karena
pergantian yang lambat dari lipid neutral, menyebabkan penurunan jumlah lipid dalam
pembentukan baru badan lamellar. Sintesis lipid dan aktivitas enzim diperlukan untuk
penuruan lipid stratum korneum. Pada lansia, kulit tampak kering dan bersisik khususnya
ekstremitas bawah dikarenakan daerah tersebut terjadi penurunan filaggrin epidermal. 1

VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

II.

DERMIS
Ketebalan dermis menghilang hingga 20% pada individu lansia, meskipun pada
tempat yang terlidungi dari paparan sinar mataari baru mulai terjadi penipisan pada
dekade ke delapan. Penurunan respon inflamasi pada kulit lansia merupakan hasil dari
penurunan sintesis dan sekresi keratinosit derivat sitokin dan mediator inflamasi sebagai
tambahan penurunan respon endotelial. 1
Kandungan

dasar

mukopolisakarida,

glikosaminoglikan

(GAGs),

dan

proteoglikan menurun terutama kandungan asam hialuronat, mungkin hal ini terjadi
dikarenakan penurunan sekresi hialuronat atau penurunan ekstrasibilitas asam hialuronat.
Secara umum, penuaan pada dermis meningkatkan kekakuan, tidak elastis, jaringan yang
tidak responsif, dimana tidak mampu untuk merespon stress atau luka. 1

III.

JARINGAN SUBKUTAN
Lemak subkutan mulai berkurang hingga menghilang pada bagian-bagian muka

termasuk frontal, preorbital, buccal, temporal dan regio perioral. Sebaliknya, peningkatan
jaringan lemak pada beberapa area termasuk regio submental, rahang, lipatan nasolabial,
dan daerah malar lateral. 1

IV.

RAMBUT
Hilangnya melanosit pada rambut terjadi lebih cepat daripada kulit karena

proliferasi sel dan pembentukan melanin maksimal terjadi selama fase anagen pada siklus
rambut, sedangkan melanosit epidermis relatif tidak aktif selama masa hidupnya. Lebih
spesifik, rambut menjadi lebih abu-abu mencerminkan kehilangan sel puncak pada
tonjolan folikel rambut. Kulit kepala rambut lebih cepat abu-abu daripada rambut di
VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

bagian tubuh lain karena rasio anagen-telogen yang lebih besar daripada rambut di bagian
tubuh lain. 1

V.

KELENJAR KULIT DAN SARAF


Ukuran dan jumlah kelenjar sebasea kelihatannya tidak terjadi perubahan dengan
berjalannya usia, tetapi terdapat penuruan produksi sebum baik pada wanita maupun lakilaki akibat penurunan produksi androgen adrenal dan gonad. 1
Penurunan sensasi sensoris pada kulit lansia mencakup stimulus dari sensasi raba
halus, sensasi getaran, dan sensasi korneal; kemampuan untuk menetukan dua titik, dan
ketajaman penentuan jarak. Ambang nyeri kulit meningkat hingga 20% seiring
peningkatan usia dan dianggap konstriksi arteriolar pada perubahan posisi dari supine ke
berdiri merupakan refleksi dari penuruan responsifitas dari sistem saraf simpatis. 1

VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Asteatotic Eczema Pada Geriatri


I.

Definisi
Eczema dan dermatitis adalah istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan

penampakan karakteristik klinis yang berupa peradangan, kering dan sering disertai sisik ataupun
ruam yang terasosiasi dengan berbagai penyebab yang mendasarinya. Kata eczema berasal dari
bahasa yunani yang berarti mendidih. Hal ini menunjuk kepada vesikel-vesikel kecil yang
sering muncul pada stadium awal penyakit, namun jarang pada stadium kronis. Dermatitis
berarti inflamasi pada kulit dan menunjuk kepada pengertian yang lebih luas dibandingkan
eczema yang hanya merupakan satu dari berbagai tipe inflamasi pada kulit. Namun pada
dasarnya sama, penggunaan kedua kata ini sama contohnya dermatitis kontak sama dengan
eczema kontak, dermatitis seborrhoeic sama dengna eczema seborrhoeic.5,6
Asteatotic eczema merupakan eczema kering yang disertai fissura dan keretakan seperti
porselen pada kulit, biasanya menyerang kulit tungkai bawah pasien geriatri. Penggunaan istilah
eczema craquele juga sering dipakai untuk mendeskripsikan pola lesi yang terbentuk. 6,7,8

II.

Epidemiologi
Sebagian besar kasus asteatotic eczema terjadi pada dekade 60, mediannya pada usia 69

tahun. Hal ini dikarenakan pada lansia akan terjadi penurunan kinerja kelenjar keringat dan
kelenjar sebaseus serta terjadinya mudah terjadinya xerosis. Hal ini juga sering terjadi pada
orang tua yang mendapatkan pengobatan berupa statin, seringnya mandi menggunakan air hangat
ataupun menggunakan sabun. 3,4
Laki-laki lebih sering mengalami kondisi ini dibandingkan perempuan. Pada daerah 4
musim, kondisi ini lebih sering muncul saat musim dingin, terutama di tempat yang
menggunakan pemanas ruangan, hal ini dikarenakan penggunaan pemanas ruangan akan
mengurangi kelembapan ruangan. 3,4
VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

III.

Klasifikasi Eczema
Pengklasifikasian eczema hingga sekarang belum memuaskan, namun pengklasifikasian

yang lebih baik belum dapat ditetapkan karena sebagian besar etiologi eczema belum diketahui
secara pasti. Pembagian berdasarkan etiologi yang digunakan secara luas adalah pembagian
eczema kedalam dua kategori utama berdasarkan etiologi yaitu endogenous dan exogenous. Dan
pembahasan utama kita yaitu mengenai asteatotic eczema termasuk dalam kategori eczema
belum terklasifikasi ataupun akibat perubahan sekunder.5,6,7
Dalam keseharian para praktisi juga suka membagi eczema menjadi eczema akut dan
eczema kronik. Pada eczema akut sering ditemukan edema epidermal, yang akan menimbulkan
separasi sehingga terbentuklah vesikel-vesikel. Pembuluh darah juga melebar dan sel-sel
inflamasi akan menginvasi bagian dermis dan epidermis. Sedangkan pada eczema kronik terjadi
penebalan pada Prickle Cells Layer (acanthosis) dan stratum corneum (hyperkeratosis) disertai
retensi inti sel oleh beberapa corneocytes (parakeratosis). Terdapat juga pelebaran pembuluh
darah di bagian dermal kulit, pemanjangan rete ridges dan infiltrasi mononuklear pada kulit.7

Gambar 1. Dermatitis akut (kiri) dan dermatitis Kronik (kanan)7

VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

IV.

Gambar 2. Pengklasifikasian dermatitis berdasarkan etiologiya 7

Pre
sentasi klinis asteatotic eczema
Asteatotic eczema biasanya muncul setelah kekeringan pada kulit yang berlebihan.
Asteatotic eczema dapat timbul dimana saja, tapi tempat predileksi terseringnya pada bagian
antero-lateral tungkai bawah. Pada awalnya tungkai bawah menjadi kering dan bersisik serta
garis-garis kulitnya menjadi lebih jelas (xerosis). Kemudian plak merah dengan fisura horizontal
superfisial akan mulai terlihat apabila kekeringan berlanjut dan digaruk.6,7,9
Dermatitis asteatotic memiliki gambaran seperti porselen yang retak ataupun crazypaving (craquele eczema). Namun apabila kekeringan semakin parah dan terus berlanjut
gambaran fisura yang terbentuk akan semakin jelas dan dalam seperti parit yang mengelilingi
istana, bagian fisura yang terbentuk akan berwarna merah dan kita bisa melihat pembuluh darah
di bagian dermis (sering disebut eczema canelle).6,7,9

VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Gambar 3. Gambaran crazy-paving pada dermatitis asteatotic7

V.

Etiopatogenesis
Sebagian besar orang tua yang mengalami asteatotic eczema memiliki kulit yang kering

dan mudah pecah-pecah, menjadi kasar ataupun sakit saat terkena udara dingin. Banyak faktor
yang memperngaruhi terjadinya asteatotic eczema terutama:
1. Seiring bertambahnya usia produksi sebum akan menurun, dan kapasitas penahanan
air pada epidermis juga akan menurun, hal ini terutama terjadi di ekstremitas bawah.
2. Mandi akan memperburuk kemampuan epidermis untuk menahan cairan, karena saat
menggunakan sabun, maka akan terjadi peningkatan larutnya lipid pada kulit.

VIRYANDI (406 138 145)

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

3. Cuaca dan kelembaban lingkungan juga sangat berpengaruh, di daerah yang


menggunakan penghagat ruangan atau yang memiliki kelembaban rendah, eczema
asteatotic lebih sering terjadi.
Faktor lain yang turut berkontribusi adalah gangguan rekonstruksi ulang pelindung
epidermis, penurunan produksi filaggrin dimana akan terjadi pembentukan stratum korneum
yang buruk (icthyosis) dan cenderung untuk kehilangan cairan (xerosis) ataupun terjadi
perubahan profil lipid yang akan mempengaruhi fungsi perlindungan kulit dan peningkatan
transepidermal water loss (TWL), penurunan transit corneocyte, penggunaan diuretik serta
hipotiroidisme.(1,5,6,7,10,11,12)
Tabel 3. Patofisiologi gangguan kulit yang umum pada geriatri 1

VIRYANDI (406 138 145)

1
0

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

VI.

Aplikasi klinis
Riwayat penyakit
Onset
Biasanya timbul pada dekade 5 atau 6, insidensi dan tingkat keparahan akan
meningkat seiring pertambahan usia. Apabila memiliki penyakit xerosis genetik yang
mendasari maka insidensi bisa terjadi pada usia yang lebih muda. Pada wilayah yang
memiliki 4 musim sering terjadi saat pertengahan musim dingin.
Gejala awalnya biasanya di daerah tibialis dan lipatan axilla, pasien biasa
mengeluh kulitnya kering. Kulitnya tampak kusam dan dapat terlihat seperti diselimuti
bubuk putih atau keabu-abuan. Gatal yang ditimbulkan dapat separah gatal yang
ditimbulkan akibat alergi obat.10

Gambar 4. Makrodistribusi asteatosis10

VIRYANDI (406 138 145)

1
1

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Perjalanan penyakit
Apabila tanda dan gejala awal tidak berhasil ditemukan dan diterapi dengan baik,
maka pada umumnya, gejala akan meluas dan sering sekali didiagnosis sebagai reaksi
hipersensitifitas yang akan berujung kepada dikontinuitas penggunaan obat yang justru
penting untuk perbaikan penyakit.10
Perjalanan perubahan lesi
Tanpa pengobatan yang baik dan adekuat, maka kondisi epidermis akan
memburuk dari awalnya kering sampai pada titik dimana epidermis sudah tidak dapat
mempertahankan integritas permukaannya. Pada titik inilah akan terbentuk retakan
(craquele) ataupun parit (cannale). Apabila kondisi ini dibiarkan maka bisa terjadi
generalisasi lalu akan terjadi inflamasi pada fisura yang terbentuk sampai bisa
mengeluarkan cairan serosa.
Apabila digaruk maka akan menimbulkan infeksi sekunder (impetiginosa) dan
pada akhirnya akan memperburuk kondisi radang penyakit dan juga meningkatkan
penyebaran penyakitnya. 10
Riwayat pengobatan
Riwayat pengobatan sendiri yang biasa dilakukan pasien dengan membeli obat
Over The Counter (OTC) dapat saja memperberat kondisi penyakit. Banyak pasien yang
membeli obat gatal OTC seperti benzokain dan difenhidramin yang akan sering
menimbulkan dermatitis kontak alergi superimposa. Ataupun penggunaan beberapa salep
hidrokortison yang memiliki bahan dasar iritatif yang lebih kuat daripada efek anti
inflamasi bahan aktifnya sendiri sehingga akan terjadi perburukan penyakit. 10

VII. Diagnosis dan pemeriksaan penunjang


Diagnosis asteatotic eczema biasanya ditegakkan dari gejala klinis dan pemeriksaan fisik
yang ditemukan berupa kulit pecah-pecah, squama halus, kulit kemerahan dan kering, fissura
pada kulit serta rasa gatal. Tes lanjutan biasanya jarang dibutuhkan pada sebagian besar kasus.9,13
Tes fungsi tiroid dilakukan apabila ada gejala-gejala klinis lain yang menjurus ke arah
hipotiroidisme. Apabila dermatitis asteatotic akut disertai dengan gejala-gejala sistemik seperti
VIRYANDI (406 138 145)

1
2

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

demam, malaise, penurunan berat badan dan lain-lain, maka harus dilakukan pemeriksaan yang
lebih mendalam dan lebih lanjut untuk mencari penyebab yang mendasarinya. 9,13

VIII. Diagnosis Diferensial


Asteatotic eczema sering didiagnosis bandingkan dengan dermatitis numularis karena
gambaran dan faktor predisposisi yang kurang lebih sama. Diagnosis diferensial lainnya berupa
infeksi dermatofita yang dapat disingkirkan dengan pemeriksaan KOH. 7,8

IX.

Penatalaksanaan
Dermatitis asteatotic biasanya berespon secara cepat terhadap pemberian emolien dan

kortikosteroid. Emolien merupakan material berlemak (diambil dari lemak atau minyak) yang
digunakan untuk melubrikasi dan melembabkan kulit. Emolien dapat melubrikasi permukaan
kulit dan menjaga fungsi pertahanan kulit. Emolien juga akan mencegah dehidrasi kulit dengan
cara memerangkap cairan serta menurunkan Transepidermal Water Loss (TEWL), teknik
pelembaban kulit ini dikenal dengan teknik okulsi. Pemberian emolien yang mengandung
palmitoylethanolamine atau acetylethanolamine selain melembabkan dan memperbaiki kondisi
permukaan kulit juga akan memperbaiki fungsi aktif kulit itu sendiri.14,15
Pemberian krotikosteroid potensi ringan saja pada umumnya sudah cukup untuk
mengatasi kondisi ini namun pada kasus Dermatitis asteatotic berat atau resisten penggunaan
kortikosteroid potensi sedang dapat dipertimbangkan. Ditemukan juga bahwa pemberian kirm
pimecrolimus 1% yang merupakan obat dermatitis atopik ternyata dapat juga mengurangi tingkat
keparahan serta mengobati rasa gatal yang dialami pasien. 16
Harus dihindari pula faktor-faktor yang membuat kulit kering seperti frekuensi mandi
yang berlebihan, penggunaan sabun atau deterjen, paparan langsung terhadap sinar matahari,
kondisi udara sekitar yang memiliki kelembaban yang rendah.9

X. Prognosis
VIRYANDI (406 138 145)

1
3

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Pada dasarnya dermatitis asteatotic memiliki prognosis yang baik, namun harus
diperhatikan untuk selalu menjaga kelembaban kulit karena apabila kulit dibiarkan kering lagi,
maka dermatitis asteatotic akan sangat mudah untuk timbul kembali. 9,17

Kesimpulan
Asteatotic eczema merupakan penyakit yang lazim dan sering terjadi pada lansia, ratarata pada dekade 60an dengan mediannya di usia 69 tahun. Hal ini dikarenakan pada lansia akan
terjadi penurunan kinerja kelenjar keringat dan kelenjar sebaseus sehingga mudah terjadinya
xerosis. Dalam kasus ini sering juga terjadi pada lansia yang mendapatkan pengobatan berupa
statin, lansia yang sering mandi menggunakan air hangat ataupun menggunakan sabun.
Asteatotic eczema biasanya muncul setelah kekeringan pada kulit yang berlebihan.
Asteatotic eczema dapat timbul dimana saja, tapi tempat predileksi yang paling umum terjadi
adalah pada bagian antero-lateral tungkai bawah. Pada awalnya tungkai bawah menjadi kering
dan bersisik serta garis-garis kulitnya menjadi lebih jelas (xerosis). Kemudian plak merah
dengan fisura horizontal superfisial akan mulai terlihat apabila kekeringan berlanjut dan digaruk.

VIRYANDI (406 138 145)

1
4

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

Dermatitis asteatotic biasanya berespon secara cepat terhadap pemberian emolien,


mosturizer dan kortikosteroid. Pemberian emolien akan memperbaiki kondisi kulit, bahkan
pemberian emolien yang mengandung palmitoylethanolamine atau acetylethanolamine selain
memperbaiki kondisi permukaan kulit juga memperbaiki fungsi kulit itu sendiri. Pemberian
krotikosteroid potensi ringan saja sudah cukup untuk mengatasi kondisi ini, pada kasus
dermatitis asteatotic berat atau resisten penggunaan kortikosteroid potensi sedang dapat
dipertimbangkan. Ditemukan juga bahwa pemberian krim pimecrolimus 1% yang merupakan
obat dermatitis atopik ternyata dapat juga mengurangi tingkat keparahan dan juga mengobati rasa
gatal yang dialami pasien.
Harus dihindari pula faktor-faktor yang membuat kulit kering seperti frekuensi mandi
yang berlebihan, penggunaan sabun atau deterjen, paparan langsung terhadap sinar matahari,
kondisi udara sekitar yang memiliki kelembaban yang rendah.
Harus diperhatikan untuk selalu menjaga kelembaban kulit karena apabila kulitnya
dibiarkan kering lagi, maka dermatitis asteatotic akan sangat mudah untuk timbul kembali.

Daftar Pustaka
1. Fitzpatrick T, Freedberg I. Fitzpatrick's dermatology in general medicine. New York:
McGraw-Hill, Medical Pub. Division; 2008. Pg. 963-972
2. WHO. Definition of an older or elderly person. 2015 [cited 29 June 2015]. Available
from: http://www.who.int/healthinfo/survey/ageingdefnolder/en/
3. Christina KA,Susan C, William DJ et al. Asteatotic Eczema. Asteatotic Eczema:
Background, Pathophysiology, Epidemiology. 2015 [cited 29 June 2015]. Available from:
http://emedicine.medscape.com/article/1124528-overview
4. Evans CC, High WA. Skin diseases in The Elderly: A Color Handbook. USA: CRC Press;
2011. Pg. 80
5. Jones MR. ABC of dermatology. 6th ed. Oxford: Wiley-Blackwell; 2014. Pg. 26-28

VIRYANDI (406 138 145)

1
5

Asteatotic Eczema Pada Geriatri

6. Gawkrodger DJ. Dermatology An Illustrated Colour Text. 4

th

ed. Philadelphia: Elsevier;

2009. Pg. 32-33


7. Habif TP. Clinical Dermatology. 6th ed. Philadelphia: Elsevier; 2015. Pg. 110
8. Farage MA, Miller KW, Maibach HI et al. Textbook of Aging Skin. New York: Springer;
2010
9. Eczema craquele. DermNet NZ [Internet]. 2015 [cited 29 June 2015]. Available from:
http://www.dermnetnz.org/dermatitis/eczema-craquele.html
10. Trozak DJ, Tennenhouse DJ. Dermatology Skills for Primary Care : An Illustrated Guide.
New York: Springer; 2007. Pg. 213-216
11. Sara JB, Irwin M. One remarkable molecule: Filaggrin. J Invest Dermatol. 2012 Mar;
132(3 Pt 2): 751762
12. Sandilands A, Sutherland C, Irvine AD et al. Filaggrin in the frontline: role in skin barrier
function and disease. J Cell Sci. 2009 May 1; 122(9): 12851294.
13. Symptoms of Asteatotic dermatitis - RightDiagnosis.com [Internet]. 2015 [cited 30 June
2015]. Available from:
http://www.rightdiagnosis.com/a/asteatotic_dermatitis/symptoms.html
14. Chao Y, Xue-Min W, Alexandre G, et al. N-palmitoylethanolamine

and

N-

acetylethanolamine are effective in asteatotic eczema: results of a randomized, doubleblind, controlled study in 60 patients. Clin Interv Aging. 2014; 9: 11631169.
15. Milady. Milady Standard Esthetics: Fundamentals.11th ed. Singapore: Cengage
learning;2012. Pg. 308-309
16. Schulz P, Bunselmeye B, Brautigam M et al. Pimecrolimus cream 1% is effective in
asteatotic eczema: results of a randomized, double-blind, vehicle-controlled study in 40
patients. J Eur Acad Dermatol Venereol. 2007 Jan;21(1):90-4.
17. Eczema craquele.patient.info[internet].2015 [cited 30

June

2015].available

from:http://patient.info/doctor/Asteatotic-Eczema-(Eczema-Craquele).htm

VIRYANDI (406 138 145)

1
6