Anda di halaman 1dari 13

SISTEM MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL (ME) SUATU BANGUNAN (GEDUNG)

Bangunan suatu gedung terdiri dari 3 komonen penting, yaitu struktur, arsitektur dan ME (Mekanikal &
Elektrikal). Ketiganya satu sama lain saling terkait. Jika struktur mengedepankan kekuatan, arsitek lebih
mengedepankan keindahan, maka ME (mekanikal & Elektrikal) lebih mengedepankan pada fungsi. Sekuat apapun
bangunan dan seindah apapun bangunan, jika tidak ditunjang dengan sistem ME (mekanikal & elektrikal) maka
bangunan tersebut tidak ada fungsinya.
Jadi sangat jelas antara ketiga komponen dalam suatu gedung yang saling terkait satu sama lain. Dengan
demikian sistem mekanikal dan Elektrikal termasuk salah satu komponen yang sangat penting. Jadi intinya, suatu
bangunan yang telah dirancang oleh para arsitek akhirnya harus dipakai, dihuni dan dinikmati. Untuk itu suatu
gedung haus dilengkapi dengan prasarana yang sesuai dengan kebutuhan gedung itu sendiri, seperti perkantoran,
rumah sakit, bank, bandara dan lain-lain.
A. Sistem Mekanikal & Elektrikal (ME) yang Umum Digunakan pada Suatu Gedung
Sistem mekanikal dan elektrikal (ME) suatu bangunan / gedung sangat tergantung maksud suatu gedung itu
dibangun. ME suatu gedung perkantoran mempunyai perbedaan dengan gedung rumah sakit, atau bandara,
pembangkit listrik atau pabik. Tetapi secara prinsip mempunyai berbagai persamaan.
Pada umumnya sistem ME yang sering digunakan dalam suatu gedung, diantaranya:
1. Sistem plumbing
2. Sistem pemadam kebakaran (fire fighting)
3. Sistem transfortasi vertikal (lift)
4. Sistem elektrikal
5. Sistem penangkal petir
6. Sistem fire alarm (fire protection)
7. Sistem telepon
8. Sistem tata suara (sound system)
9. Sistem data
10. Sistem CCTV
11. Sistem MATV
12. BAS (Building Automatic sistem), sistem ini digunakan untuk mengontrol suatu sistem tersebut diatas),
terutama menyalakan dan mematikan ac (AHU & fan) atau panel listrik secara automatic. Tetapi sistem ini
kadang masih jarang digunakan pada kebanyakan gedung, sehingga yang utama yang digunakan dalam sustu
gedung adalah ke-11 sistem tersebut.
B. Sistem Mekanikal & Elektrikal (ME) khusus suatu Gedung
Maksud dan fungsi utama dari suatu gedung menjadi landasan dasar dalam menentukan kekhusususan sistem
ME dalam suatu bangunan/ gedung. Gedung rumah sakit misalnya akan mempunyai sistem yang khusus yang
digunakan di gedung tersebut yang tidak digunakan di gedung lain. Demikian juga bandara atau mall / plaza.
Salah satu kekhususan sistem yang ada di rumah sakit diantaranya adalah sistem instalasi gas (oksigen) dan
compressor, disamping sistem ipal-nya juga harus mempunyai sistem pennngan khusus. Di bandara diantara
sistem ME yang khusus yaitu sistem FIDS (Flight information display sistem), sistem belalai gajah (garbarata) dan
yang tak kalah petingnya adalah sistem sekuriti. Sedang yang ada di mall atau plaza sistem yang khususnya
misalnya sisstem instalasi gas untuk food coat.
Disamping itu dalam menentukan suatu sistempun sangat tergantung pada maksud dan fungsi gedung itu
sendiri. Mislanya untuk sistem AC, sistemnya akan berbeda, Jika hanya untuk perkantoran biasanya digunakan
sistem AC split. Sedang untuk bandara atau mall atau perkantoran dalam skala besar biasanya digunakan sistem
AC terpusat.
1. SISTEM PLUMBING GEDUNG
Sistem plumbing adalah suatu pekerjaan yang meliputi sistem pembuangan limbah/air buangan (air kotor dan
air bekas), sistem venting, air hujan dan penyediaan air bersih. Jadi secara sederhana sistem plumbing dalam suatu
gedung biasanya terdiri dari:
Sistem instalasi air kotor
Sistem instalasi air bekas
Sistem instalasi venting
Sistem penyediaan air bersih
Selain sistem diatas juga karena menyangkut pembuangan air, yang harus dialirkan ke saluran, yaitu Sistem
instalasi air hujan dan Instalasi drain (drain AC dan drain sprinkler).

1|P a ge

1.1 Sistim Instalasi air kotor


Sistem instalasi air kotor atau sistem pembuangan air limbah merupakan sistem instalasi untuk mengalirkan
air buangan yang berasal dari peralatan saniter: closet dan urinoir. Sistem instalasi ini kemudian diteruskan
ke septictank, atau diolah dalam bioseptictank atau instalasi IPAL, hingga akhirnya menuju saluran kota.
1.2 Sistem Instalasi Air Bekas
Sistem pembuangan air bekas merupakan instalasi untuk mengalirkan air buangan yang berasal dari
peralatan saniter: wastafel, FD (floor drain) dan kitchen zink. Instalasi air bekas pada umumnya memeiliki
instalasi tersendiri yang berbeda dengan instalasi air kotor. Pada gedung-gedung yang lebih besar,
misalnya:mall, instalasi yaang berasal dari kitchen dipisahkan dan mempunyai instalasi sendiri yang
kemudian dialirkan hingga ke greese trap. sistem air bekas juga biasanya dialirkan ke sistem pengolahan air
limbah (IPAL), atau ada juga yang langsung dialirkan ke saluran kota, jika tidak membahayakan.
1.3 Sistem Venting
Sistem venting merupakan sistem instalasi untuk mengeluarkan udra yang terjebak di dalam pipa air limbah /
air buangan (air kotor, air bekas dan air hujan).
Diantara tujuan pemasangan sistem venting adalah:
a. Menjaga sekat air dari efek siphon atau tekanan. Efek siphon timbul apabila seluruh perangkat dan pipa
pembuangan terisi air buangan pada akhir proses pembuangan mengakibatkan sekat air akan ikut
mengalir.
b. Menjaga aliran air yang lancar di dalam pipa pembuangan
c. Memungkinkan adanya sirkulasi udara di dalam semua jaringan pipa pembuangan.

Gbr. Skematik Instalasi Air Kotor, air bekas dan venting


1.4 Sistem Penyediaan Air Bersih
Sistem penyediaan air bersih meliputi penyedian air bersih itu sendiri dan distribusi. Sistem ini menyangkut
sumber air bersih, sistem penampungan air (bak air / tangki, ground tank, Roof tank), pompa transfer dan
distribusi.
Sumber air bersih, biasanya di dapat dari PDAM, atau berasal dari Deep Well.
Sistem penampungan air dibedakan menjadi dua bagian yaitu: raw water tank dan clean water tank.
Sumber air bersih yang berasal dari PDAM langsung dialirkan ke clean water tank. Sedang yang berasal
dari Deep well di masukan ke dalam raw water tank. Air yang berada di raw water tank ditreatment dulu
di instalasi Water Treatment Plant dan selanjutnya di alirkan ke clean water tank (bak air bersih).
Air yang berada di dalam baik air bersih (clean water tank) selanjutnya dialirkan ke bak air atas (roof
tank) dengan pompa transfer.
Distribusi air bersih pada 2 lantai teratas menggunakan packaged booster pump, sedang untuk lantailantai dibawahnya dialirkan secara gravitasi.
Pada umumnya persediaan air bersih diperhitungkan untuk cadangan 1 hari pemakaian air.

2|P a ge

Gbr. Skematik air bersih (contoh)


1.5 Sistem Air Hujan dan Sistem Drain
Para perencana suatu gedung biasanya ada yang memasukan sistem air hujan dan drain ke dalam sistem
plumbing, ada juga yang memisahkannya dari sistem plumbing. Sistem drain biasanya dipisahkan dari sistem
plumbing, dan dimasukan kepada instalasi subyek dari sistem yang perlu drain, seperti AC atau sistem
sprinkler, yang masuk pada sistem sprinkler tu sendiri.
Karena air yang dihasilkan oleh air hujan atau drain (AC dan sprinkler) termasuk air bersih (tidak
terkontaminasi) maka biasanya pembuangannya langsung dialirkan ke saluran kota (tidak melalui
pengolahan)..
1.6 Sistem distribusi air pemadam kebakaran
Sistem distribusi air pemadam kebakaran diambil dari groundtank / reservoir menggunakan pompa Fire
Main Pump, Diesel Fire Pump dan Jocky Pump. Sistem instalasi pipa kebakaran ini bisa tersendiri (main pump
hydrant dan main pump sprinkler) atau bisa menjadi satu dengan melalui pipa header (fire main pump, diesel
fire pump dan jocky pump ) dan instalasi ini terhubung dengan pressure tank , pada pressure tank terpasang
pressure swicth yang digunakan untuk mengoperasikan pompa secara otomatis dan di-set sesuai dengan
tekanan (standar instalasi pipa gedung) kemudian pipa header dibagi menjadi dua instalasi pipa yaitu pipa
hydrant (warna merah) dan pipa sprinkler (warna orange).
a. Pipa Sprinkler
Instalasi pipa ini berfungsi untuk mengatasi kebakaran secara otomatis disetiap ruangan melalui head
sprinkler, pipa sprinkler dipasang pada setiap lantai (dalam flapon) dengan jarak antara 3 sampai 5 meter,
bila terjadi kebakaran pada salah satu lantai maka panas api dari titik kebakaran akan memecahkan head
sprinkler.
b. Pipa Hydrant
Instalasi pipa hydrant berfungsi untuk mengatasi dan menaggulangi kebakaran secara manual dengan
menggunakan hydrant box, hydrant box ini tersedia pada setiap lantai dengan beberapa zone /tempat.
Pada hydrant box terdapat fire hose (selang) ,nozzle, valve, juga terpasang alat bantu control manual call
point, alarm bell serta indicating lamp dan untuk diluar gedung (area taman / parkir) terpasang hydrant
pillar serta hose reel cabinet.
c. Jocky Fire Pump
Digunakan untuk menstabilkan tekanan air pada pipa dan pressure tank.
d. Main Fire Pump
Digunakan sebagai pompa utama , bila tekanan / pressure tank turun setelah jocky pump tidak sanggup
lagi mengatasi (jocky pump akan mati sesuai dengan setting pressure tank ) maka main pump akan
bekerja.

3|P a ge

e. Diesel Fire Pump


Digunakan bila terjadi kebakaran dan pompa mengalami kerusakkan atau gagal operasional (listrik
padam) dan pompa main pump serta jocky pump berhenti bekerja mensupply air maka diesel fire pump
akan melakukan start secara otomatis berdasarkan pressure swicth . Bekerjanya diesel fires pump secara
otomatis menggunakan panel diesel stater, panel ini juga melakukan pengisian accu/me-charger accu dan
dapat bekerja secara manual dengan kunci stater pada diesel tersebut. Untuk perawatan pada diesel fire
pump ini dilakukan pemanasan setiap minggu (2x pemanasan), sebelum dilakukan pemanasan diesel
dilakukan pemeriksaan pada accu, pendingin air (air radiator) dan peng-checkkan pada pelumas mesin
(oli mesin).
f. Siemense Conection
Digunakan bila terjadi kebakaran dan pompa (diesel fire pump, fire main pump dan jocky pump) tidak
bisa di operasional / gagal bekerja pmaka dilakukan pengisian air kedalam jaringan pipa dari mobil
pemadam kebakaran/ pompa cadangan lain untuk menggantikan fungsi peralatan yang ada dalam
keadaan emergency , siemese conection dipasang pada instalasi pipa sprinkler dan hydrant.
g. Sistem Fire Alarm
Fire alarm adalah merupakan sistem untuk membantu pemilik gedung untuk mengetahui secepatnya
suatu sumber kebakaran, sehingga sebelum api menjadi besar pemilik gedung sudah dapat mengambil
tindakan pemadaman.
Sistem ini memakai panel kontrol (MCFA) yang biasanya dikontrol dari ruang teknik dan panel Annuciator
(panel kontrol tambahan) di pasang di ruang posko security agar petugas keamanan juga bisa cepat
mengetahui lokasi kebakaran pada setiap lantai
2. SISTEM PEMADAM KEBAKARAN (FIRE FIGHTING SYSTEM)
Persyaratan Teknis Umum
a. Peraturan Dan Standard
Tata cara pelaksanaan dan lain-lain petunjuk yang berhubungan dengan peraturan-peraturan
Pembangunan yang sah berlaku di Republik Indonesia..
Selama pelaksanaan spesifikasi ini harus betul-betul ditaati, diikuti serta sesuai prosedure yang
diberlakukan Pengawas.
Peraturan-peraturan berikut ini merupakan acuan dalam rangka perancangan maupun pelaksanaan
Instalasi Fire Hydrant
b. Peraturan - Peraturan
Perda Pemda setempat
Penanggulangan Bahaya Kebakaran Dalam Wilayah Setempat
Departemen Pekerjaan Umum, Skep Menteri Pekerjaan Umum No. 10/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis
Pengamanan terhadap Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Gedung dan Lingkungan.
c. Literature Dan / Atau Reference
National Fire Codes,
1) NFPA-10, Standard for Portable 1. Fire Extinguisher
2) NFPA-13, Standard for The Installation of Sprinkler Systems
3) NFPA-14, Standard for The Installation of Standpipe and Hose Systems
4) NFPA-20, Standard for The Installation of Centrifugal Fire Pumps
5) SNI 03-1735-2000
6) SNI 03-1745-2000
Mc. Guiness, Stein & Reynolds
Mechanical & Electrical for Buildings
d. Persyaratan Teknis Khusus
Lingkup Pekerjaan:
Pengadaan dan pemasangan peralatan utama sistem fire fighting yang meliputi Electric Fire Pump,
Diesel Fire Pump dan Jockey Pump lengkap dengan panel kontrol, Hydrant Box, Hydrant Pillar beserta
pemipaannya.
Pengadaan dan pemasangan valve-valve dari sistem instalasi/pemipaan di setiap gedung sesuai
pentahapan pembangunan gedung tersebut.
Mengadakan Testing and Commissioning terhadap seluruh sistem fire hydrant sehingga berfungsi
dengan baik.
Mengurus proses perijinan serta persyaratan lain yang diperlukan untuk mendapatkan persetujuan
bahwa Instalasi sistem fire Fighting dapat dinyatakan baik dan layak pakai oleh Dinas Pemadam
Kebakaran .(TAHAP-2)
Pengadaan dan pemasangan system Instalasi listrik dari panel power ke unit panel control unit Fire
fighting dank e setiap peralatan pompa.
4|P a ge

Mengadakan Training Operasional kepada Team Engineering pemilik proyek dan untuk waktu serta
kesiapannya akan ditentukan kemudian bersama Pemilik proyek/Pengawas
Sistem pemadam kebakaran atau sistem fire fighting disediakan di gedung sebagai preventif (pencegah)
terjadinya kebakaran. Sistem ini terdiri dari sistem sprinkler, sistem hidran dan Fire Extinguisher. Dan pada
tempat-tempat tertentu digunakan juga sistem fire gas.Tetapi pada umumnya sistem yang digunakan terdiri dari:
sistem sprinkler, hidran dan fire extinguisher.
Ada 3 pompa yang digunakan dalam sistem sprinkler dan Hydran, yaitu elektrik pump, diesel pump dan jockey
pump. Jockey pump berfungsi untuk menstabilkan tekanan di instalasi, dan secara otomatis akan bekerja apabila
ada penurunan tekanan. Dan jika ada head sprinkler yang pecah atau hydran digunakan, maka yang bekerja secara
otomatis pompa elektrik bekerja, dan secara otomatis pula jockey pump akan berhenti bekerja. Pompa elektrik
pump (atau elektrik pump) merupakan pompa utama yang bekerja bila head sprinkler atau hydran digunakan.
Sedang pompa diesel merupakan pompa cadangan, jika pompa elektrik gagal bekerja selama 10 detik, maka secara
otomatis pompa ini akan bekerja.

2.1 Fire Fighting Sistem Sprinkler


Sistem ini menggunakan instalasi pipa sprinkler bertekanan dan head sprikler sebagai alat utama untuk
memadamkan kebakaran.
Sistem ada 2 macam, yaitu:
a. Wet Riser System: Seluruh instalasi pipa sprinkler berisikan air bertekanan dengan tekanan air selalu
dijaga pada tekanan yang relatif tetap.
b. Dry riser system : Seluruh instalasi pipa sprinkler tidak berisi air bertekanan, peralatan penyedia air akan
mengalirkan air secara otomatis jika instalasi fire alar memerintahkannya.
Pada umumnya gedung bertingkat tinggi menggunakan sistem wet riser, seluruh pipa sprinkler berisikan air
bertekanan, dengan tekanan air selalu dijaga pada tekanan yang relatif tetap.
Apabila tekanan dalam pompa menurun, maka secara otomatis jockey pump akan bekerja untuk menstabilkan
tekanan air didalam pipa. Jika tekanan terus menurun atau ada glass bulb head sprinkler yang pecah maka
pompa elektrik akan bekerja dan secara otomatis pompa jockey akan berhenti. Dan apabila pompa elektrik
gagal bekerja setelah 10 detik, maka pompa cadangan diesel secara otomatis akan bekerja.
2.2 Fire Fighting Sistem Hydran
Fire Hydrant Sistem Jaringan Dan Perlengkapannya
Sebuah industri yang memiliki resiko tinggi terhadap bahaya kebakaran, gedung bertingkat, rumah sakit dan
bangunan pusat perbelanjaan membutuhkan Fire Hydrant untuk melindngi dari resiko munculnya bahaya
kebakaran. Fire hydrant sistem jaringan dan perlengkapannya dibangun dan bermanfaat untuk
melindungi atas resiko munculnya bahaya kebakaran yang mungkin terjadi pada bangunan bangun tersebut,
untuk mengenal secara rinci apa dan bagaimana sistem jaringan hydrant saya akan mengulasnya dalam
artikel ini.
Fire Hydrant sistem jaringan dan perlengkapanya biasanya terdiri dari pompa hydrant yang diletak secara
khusus dalam sebuah ruang yang disebut dengan rumah pompa, pada bagian lainya kita harus menyediakan
tandon air yang secara khusus digunakan untuk mensuplai air untuk kebutuhan fire hydrant itu sendiri,
jaringan pipa hydrant sebagai distribusi air yang dipasang menuju titik hydrant pillar. Ini merupakan
rangkaian instalasi fire hydrant secara umum, dan selanjutnya kita akan menggali lebih dalam apa dan
bagaimana tandon air (ground tank), pompa hydrant (fire hydrant pump ), instalasi pipanya, dan
perlengkapan hydrant pillar.

5|P a ge

Pembuatan tandon air (ground tank) pada fire hydrant system idealnya dibuat secara khusus untuk
memenuhi kebutuhan fire hydran itu sendiri, peruntukanya tidak di manfatkan hal hal lain seperti kebutuhan
air bersih. Pada beberapa kasus sering terjadi tandon air pada fire hydrant penggunaanya dicampur untuk
memenuhi kebutuhan air bersih. Hal ini sangat tidak disarankan karena penggunaan air bersih akan
mennganggu kesiapan kebutuhan air saat fire hydrant bekerja. Tandon air (ground tank) kapasitas daya
tampungnya harus disesuaikan dengan kemampuan pompa, artinya saat kebakaran terjadi dan fire hydrant
dijalankan jangan sampai ketersediaan air tidak mencukupi atau kehabisan air sebelum bantuan dinas
kebakaran setempat tiba untuk memberikan bantuan. Penempatan tandon air disarankan terpasang dengan
posisi diatas pompa hydrant atay dengan kata lain permukaan dasar dari tandon air harus diatas ketinggian
pompa hydrant (fire pump ).
Fire Hydrant Pump dibuat dengan memperhitungkan kemungkinan kemungkinan tidak adanya daya dari PLN
maka fire hydrant pump harus dirancang tetap dapat bekerja saat PLN melakukan pemadaman, karena unutk
menghadapi setiap kasus kebakaran PLN akan selalu melakukan pemadaman jaringan listrik agar kebakaran
tidak menyebar kemana mana. Bagaimana kita merancang sistem pompa kebakaran agar pompa pemadam
kebakaran dapat tetap bekerja saat jaringan listrik dipadamkan? Rangkaian pompa hydrant biasanya terdiri
dari beberapa pompa:
Jockey pump, pompa ini bertugas untuk mendistribusikan air saat sistem hydrant dalam keadaan standby
sehinggan air selalu tersedia dalam jaringan.
Elektik pump bertugas untuk mendistribusikan air pada jaringan hydrant dengan kemampuan flow
distribusi lebih besar dibanding dengan jockey pump. pompa ini akan dapat mulai bekerja pada tekanan
tertentu sesuai dengan keinginan kita, sehingga pompa ini akan bekerja saat debit air yang dibutuhkan
lebih besar, karena flow jockey pump sangat terbatas.
Diesel Pump disamping memiliki flow yang lebih besar dibanding elektrik pump dan akan mulai bekerja
pada tekanan tertentu diesel pump akan sangat bermanfaat saat daya PLN di padamkan, sehingga saat
aliran listrik padam proses pemadaman kebakaran dapat tetap berjalan.
Hydrant Pillar berfungsi sebagai outlet yang akan dihubungkkan dengan fire hose (selang kebakaran) dan
dilengkapi dengan nozzle untuk mengarahkan ke sumber yang terbakar. Hydrant Pillar memiliki beberapa
varian outlet mulai dari satu outlet hingga tiga outlet
Sistem ini menggunakan instalasi hydran sebagai alat utama pemadam kebakaran, yang terdiri dari box
hydran dan accesories, pilar hydran dan siemese. Box Hydran dan accesories instalasinya (selang (hose),
nozzle) (atau disebut juga dengan Fire House cabinet (FHC)) biasanya ditempatkan dalam gedung, sebagai
antisipasi jika sistem sprinkler dan sistem fire extinguisher kewalahan mengatasi kebakaran di dalam gedung.
Sedang Pilar hydran (yang dilengkapi juga dengan box hydran disampingnya, untuk menyimpan selang (hose)
dan nozzle) biasanya ditempatkan di area luar (jalan) disekitar gedung, digunakan jika sistem kebakaran di
dalam gedung tidak memadai lagi. Dan Siemese berfungsi untuk mengisi air ground tank (sumber air hydran)
tidak memadai lagi atau habis. Siemese ditempatkan di dekat di dekat jalan utama. Hal ini untuk
memudahkan dalam pengisian air.
System Hydran ini juga terdiri dari 2 system, yaitu:
a. Wet riser system: Seluruh instalasi pipa hydran berisikan air bertekanan dengan tekanan yang selalu
dijaga pada tekanan yang relatif tetap.
b. Dry Riser System: seluruh instalasi pipa hydran tidak berisikan air bertekanan, peralatan penyedia air
akan secara otomatis jika katup selang kebakaran di buka.
Seperti halnya sistem sprinkler, jika ada tekanan dalam pipa instalasi menurun, maka pompa jockey akan
bekerja. Dan jika instalasi hydran dibuka maka secara otomatis pompa elektrik akan bekerja, dan jockey pump
secara otomatis akan berhenti. Dan jika pompa elektrik gagal bekerja secara otomatis, maka pompa diesel
akan bekerja.

Gbr. Box Hydran & Fire Extinguisher (APAR)


6|P a ge

2.3 Fire Fighting Fire Extinguisher


Fire extinguisher atau lebih dikenal dengan nama APAR (Alat Pemadam Api Ringan) merupakan alat
pemadam api yang pemakaiannya dilakukan secara manual dan langsung diarahka pada posisi dimana api
berada.
Apar biasanya ditempatkan di tempat-tempat strategis yang dissuaikan dengan peraturan Dinas Pemadam
Kebakaran.
Terdapat beberapa jenis Apar yang digunakan, yaitu:
Apar Type A: Murtipupuse Dry Chemical Powder 3,5 Kg
Apar Type B: Gas Co2 6,8 kg
Apar type C : Gas Co2 10 kg
Apar type D : Multipupuse Dry Chemical Powder 25 kg (dilengkapi dengan Trolley)
2.4 Fire Fighting Sistem Gas
Sistem fire gas biasanya digunakan untuk ruangan tertentu, seperti: ruang Genset, ruang panel dan ruangan
eletronik (ruang central komputer: ruang hub dan server, IT, Comunication dan lain-lain).
Sistem iyang digunakan biasanya sistem fire gas terpusat, dimana tabung-tabung gas (foam, halon, FM 100,
Co2 dan lain-lain), ditempatkan secara terpusat dan pendistribusiannya ke dalam ruangan dilewatkan melalui
motorized valve / actuator, instalasi pemipaan dan nozzle.
Cara kerja sistem ini berdasarkan perintah dari system fire alarm.

(by. A. Loekmantara, sumber: dai berbagai sumber)


Sistem distribusi air pemadam kebakaran diambil dari groundtank / reservoir menggunakan pompa Fire
Main Pump, Diesel Fire Pump dan Jocky Pump. Sistem instalasi pipa kebakaran ini bisa tersendiri ( main
pump hydrant dan main pump sprinkler ) atau bisa menjadi satu dengan melalui pipa header ( fire main
pump, diesel fire pump dan jocky pump ) dan instalasi ini terhubung dengan pressure tank , pada pressure
tank terpasang pressure swicth yang digunakan untuk mengoperasikan pompa secara otomatis dan di-set
sesuai dengan tekanan ( standat instalasi pipa gedung ) kemudian pipa header dibagi menjadi dua instalasi
pipa yaitu pipa hydrant (warna merah) dan pipa sprinkler (warna orange).
1) Pipa Sprinkler
Instalasi pipa ini berfungsi untuk mengatasi kebakaran secara otomatis disetiap ruangan melalui head
sprinkler , pipa sprinkler dipasang pada setiap lantai (dalam flapon) dengan jarak antara 3 sampai 5 meter
, bila terjadi kebakaran pada salah satu lantai maka panas api dari titik kebakaran akan memecahkan head
sprinkler.
2) Pipa Hydrant
Instalasi pipa hydrant berfungsi untuk mengatasi dan menaggulangi kebakaran secara manual dengan
menggunakan hydrant box , hydrant box ini tersedia pada setiap lantai dengan beberapa zone /tempat.
7|P a ge

Pada hydrant box terdapat fire hose( selang ) ,nozzle, valve, juga terpasang alat bantu control manual call
point, alarm bell serta indicating lamp dan untuk diluar gedung ( area taman / parkir ) terpasang hydrant
pillar serta hose reel cabinet.
3) Jocky Fire Pump
Digunakan untuk menstabilkan tekanan air pada pipa dan pressure tank.
4) Main Fire Pump
Digunakan sebagai pompa utama , bila tekanan / pressure tank turun setelah jocky pump tidak sanggup
lagi mengatasi ( jocky pump akan mati sesuai dengan setting pressure tank ) maka main pump akan
bekerja.
5) Diesel Fire Pump
Digunakan bila terjadi kebakaran dan pompa mengalami kerusakkan atau gagal operasional ( listrik
padam) dan pompa main pump serta jocky pump berhenti bekerja mensupply air maka diesel fire pump
akan melakukan start secara otomatis berdasarkan pressure swicth . Bekerjanya diesel fire pump secara
otomatis menggunakan panel diesel stater, panel ini juga melakukan pengisian accu/me-charger accu dan
dapat bekerja secara manual dengan kunci stater pada diesel tersebut . Untuk perawatan pada diesel fire
pump ini dilakukan pemanasan setiap minggu (2xpemanasan) ,sebelum dilakukan pemanasan diesel
dilakukan pemeriksaan pada accu, pendingin air (air radiator) dan peng-checkkan pada pelumas mesin (oli
mesin).
6) Siemense Conection
Digunakan bila terjadi kebakaran dan pompa (diesel fire pump, fire main pump dan jocky pump) tidak
bisa di operasional / gagal bekerja pmaka dilakukan pengisian air kedalam jaringan pipa dari mobil
pemadam kebakaran/ pompa cadangan lain untuk menggantikan fungsi peralatan yang ada dalam
keadaan emergency , siemese conection dipasang pada instalasi pipa sprinkler dan hydrant.
7) Sistem Fire Alarm
Fire alarm adalah merupakan sistem untuk membantu pemilik gedung untuk mengetahui secepatnya suatu
sumber kebakaran , sehingga sebelum api menjadi besar pemilik gedung sudah dapat mengambil tindakan
pemadaman .
Sistem ini memakai panel kontrol ( MCFA ) yang biasanya dikontrol dari ruang teknik dan panel
Annuciator (panel kontrol tambahan) di pasang di ruang posko security agar petugas keamanan juga bisa
cepat mengetahui lokasi kebakaran pada setiap lantai
3. SISTEM AC (AIR CONDITIONING) / SISTIM TATA UDARA
Kenyamanan dalam suatu ruangan diperkantoran atau rumah, merupakan kebutuhan, terutama di Indonesia
yang memiliki iklim tropis (panas). Karena itu system pendingin udara atau system tata udara (system AC) telah
menjadi kebutuhan di gedung-gedung perkantoran, mall / plaza, bandara, rumah dan lain-lain.
Diantara fungsi dari sistem tata udara / air conditioning adalah:
Mengatur suhu udara
Mengatur sirkulasi udara
Mengatur kelembaban (humidity) udara
Mengatur kebersihan udara
Dengan demikian, secara umum sistem tata udara berfungsi mempertahankan kondisi udara baik suhu
maupun kelembaban agar udara terasa lebih nyaman.
Sistem tata udara (AC) sentral berarti bahwa proses pendinginan udara terpusat pada satu lokasi yang
kemudian didistribusikan ke semua arah atau lokasi.
Sistem ini memiliki beberapa komponen utama yaitu unit pendingin atau Chiller, Unit penanganan udara atau
Air Handling Unit (AHU), Cooling Tower, system pemipaan, system saluran udara atau ducting dan system control
& kelistrikan.Pada unit pendingin atau chiller yang menganut system kompresi uap, komponennya terdiri dari
kompresor, kondensor, alat ekspansi dan evaporator.
Pada chiller biasanya tipe kondensornya adalah water-cooled condenser. Air untuk mendinginkan kondensor
dialirkan melalui pipa yang kemudian outputnya didinginkan kembali secara evaporative cooling pada cooling
tower.
Pada komponen evaporator, jika sistemnya indirect cooling maka fluida yang didinginkan tidak langsung udara
melainkan air yang dialirkan melalui system pemipaan. Air yang mengalami pendinginan pada evaporator
dialirkan menuju system penanganan udara (AHU) menuju koil pendingin.
Jika kita perhatikan komponen-komponen apa saja yang ada di dalamnya maka setiap AHU akan memiliki:
1) Filter merupakan penyaring udara dari kotoran, debu, atau partikel-partikel lainnya sehingga diharapkan
udara yang dihasilkan lebih bersih. Filter ini dibedakan berdasarkan kelas-kelasnya.
2) Centrifugal fan merupakan kipas/blower sentrifugal yang berfungsi untuk mendistribusikan udara melewati
ducting menuju ruangan-ruangan.
3) Koil pendingin, merupakan komponen yang berfungsi menurunkan temperatur udara.
8|P a ge

Prinsip kerja secara sederhana pada unit penanganan udara ini adalah menyedot udara dari ruangan (return
air) yang kemudian dicampur dengan udara segar dari lingkungan (fresh air) dengan komposisi yang bisa diubahubah sesuai keinginan. Campuran udara tersebut masuk menuju AHU melewati filter, fan sentrifugal dan koil
pendingin. Setelah itu udara yang telah mengalami penurunan temperatur didistribusikan secara merata ke setiap
ruangan melewati saluran udara (ducting) yang telah dirancang terlebih dahulu sehingga lokasi yang jauh
sekalipun bisa terjangkau. Beberapa kelemahan dari sistem ini adalah jika satu komponen mengalami kerusakan
dan sistem AC sentral tidak hidup maka semua ruangan tidak akan merasakan udara sejuk. Selain itu jika
temperatur udara terlalu rendah atau dingin maka pengaturannya harus pada termostat di koil pendingin pada
komponen AHU.
3.1 Hal Hal Yang Harus di Perhatikan Dalam Merencanakan Pemasangan AC
Sebelum merencanakan atau memasang AC, maka perlu mempertimbangkan beberapa hal berikut agar AC
tersebut bisa berfungsi maksimal dan efisien.
Penggunaan atau fungsi ruang
Penggunaan ruang berpengaruh terhadap suhu ruangan karena pada dasarnya manusia yang mengisi
suatu ruangan mengeluarkan kalori yang cukup tinggi. Kamar tidur yang hanya diisi dua orang berbeda
dengan ruang keluarga yang frekwensi keluar masuk penghuninya cukup tinggi. Semakin banyak
pengguna maka semakin besar daya AC yang dibutuhkan.
Ukuran Ruangan
Ukuran ruangan menentukan berapa banyak BTU (british thermal unit) atau kecepatan pendinginan. BTU
adalah kecepatan pendinginan untuk ruangan satu meter persegi dengan tinggi standar (umumnya tiga
meter). Semakin besar satu ruangan tentunya akan semakin besar pula BTU yang dibutuhkan.
Beban pendinginan
Beban pendinginan berasal dari dalam ruangan (internal heat gain). Misalnya dari jumlah penghuni, dan
penggunaan penerangan, seperti lampu. Beberapa jenis lampu mengeluarkan panas yang tinggi, yang
berarti juga harus memilih AC dengan daya yang lebih tinggi. Selain dari dalam, beban pendinginan juga
berasal dari luar. Seperti cahaya matahari yang mengeluarkan energi panas melalui dinding, atap atau
jendela.
Banyaknya jendela kaca
Saat ini banyak rumah yang mempunyai jendela kaca atau menggunakan blok kaca (glass block). Untuk
ruangan yang menggunakan kaca sebanyak 70% atau lebih, sebaiknya gunakan kaca film yang dapat
menahan sinar ultraviolet untuk mengurangi beban pendinginan.
Penempatan AC
Pemasangan unit indoor perlu memperhatikan arus angin (air flow) dari blower AC. Penentuan arus angin
atau hembusan yang tepat membuat udara yang dikeluarkan lebih merata dan tidak hanya berkumpul di
satu titik.
Selain itu, agar arus angin tidak mengenai pengguna secara langsung. Terpaan angin dingin secara terus
menerus dapat berakibat buruk bagi kesehatan. Usahakan mengarahkan swing ke bagian atas kepala
karena udara yang dikeluarkan AC mempunyai berat jenis yang lebih berat dari udara.
Penempatan kompresor harus diletakkan di tempat dengan sirkulasi udara yang cukup, ada tempat untuk
udara masuk dan udara keluar, dan terlindung dari hujan. Untuk AC ukuran 1 PK, jarak yang aman antara unit
indoor dengan kompresor berkisar antara 5-7 meter. Jika memasang AC lebih dari satu, hindari peletakkan
kompresor secara berhadapan dengan kompresor lain. Sebaiknya letakkan sejajar sehingga sirkulasi udara
tidak terganggu.
3.2 Faktor yang Harus diperhatikan dalam Memilih AC
Ada 3 faktor yang harus diperhatikan dalam memilih AC yaitu:
Daya pendinginan AC (BTU/h British Thermal Unit per hour), Satuan dari pendinginan AC adalah
BTU/h ( British Thermal Unit per hour)
Daya listrik (watt),
Daya Kompresor AC (PK atau HP atau daya kuda).
Isilah PK atau HP atau daya kuda (Paard Kracht/Daya Kuda/Horse Power (HP) pada AC sebenarnya
merupakan satuan daya pada kompresor AC bukan daya pendingin AC. Untuk daya pendingin AC satuannya
BTU/hr.
3.3 Jenis Sistem pendingin AC
Dalam proses pendinginan udara, system pendingin udara dibagi menjadi 2 jenis, yaitu: mengunakan system
direct cooling (system langsung), dan system tidak langsung (indirect cooling).
Direct Cooling (Sistem Langsung). Dalam sistem ini udara didinginkan langsung oleh refrigerant dengan
menggunakan mesin paket seperti window unit, atau tanpa ducting.
9|P a ge

Indirect cooling Sistem (system tidak langsung). Dalam system ini dipakai media air es / chilled water
dengan temperature sekitar 5 C. Model ini banyak dipakai dalam bangunan tinggi, disamping menghemat
tempat juga biaya operasional lebih efisien. Dalam model ini diperlukan mesin pembuat air es / chilled
yang dinamakan dengan Chiller. Dan air es didistribusikan melalui pipa menuju AHU (Air handling unit),
sebagai pengolah sirkulasi udara.

3.4 AC Sistem Pendingin Udara (refrigerant /Air Cooling System)


Dalam system ini, menggunakan refrigerant sebagai media pendingin ruangan. Sistem ini merupakan system
yang dipakai pada skala ruangan yang lebih kecil, seperti rumah, perkantoran sekala kecil, atau ruang-ruang
control yang memerlukan perlakuan khusus dalam hal temepeartur/ suhu. Dan jenis yang umum digunakan.
Jenis ini kurang cocok untuk pendinginan ruangan yang besar, karena disamping ruangan yang dibutuhkan
sangat besar, terutama outdoor, juga dalam pengoperasiannya lebih mahal.
Ada beberapa varian jenis Ac yang menggunakan refrigerant sebagai media pendingin, yaitu:
AC Split
AC split merupakan AC yang dipegunakan di rumah-rumah. Umumnya berkapasitas rendah. AC ini terdiri
dari 1 outddot dan 1 indoor.
AC VRV
Merupakan suatu AC yang mempunyai outdoor 1 buah, tetapi mempunyai indoor yang banyak (lebih sari
1)
AC Presisi
Seperti halnya AC biasa AC presisi pada prinsipnya sama dengan AC biasa, tetapi ia biasanya terdiri dari 2
buah aC yang dipasang berhadapan, dan bekerka secara sequencing (bergantian) , tergantung berapa jam
ia di setel. AC presisi ini biasanya digunakan di bank-bank, untuk pendinginan mesin sortir atau data
center
AC split Duct
3.5 AC Central Sistem Pendingin Air (Water System)
AC sentral merupakan suatu sistem pengkondisian udara dimana proses pendinginan udaranya terpusat pada
satu lokasi yang kemudian didistribusikan / dialirkan ke semua arah / lokasi.

Termasuk system indirect cooling (pendinginan tidak langsung), dimana proses pendinginan menggunakan
air sebagai media, yang diproses oleh AHU (air handling Unit) atau FCU. Sistem pendinginan melalui air
sebagai media, digunakan pada gedung-gedung besar, seperti mall. Bandara atau perkantoran yang besar.
Sistem ini dalam operasionalnya lebih efisien diibandingkan dengan menggunakan refrigerant secara
langsung, tetapi investasi awal yang sangat mahal.
Diantara perlatan utama dalam system ini adalah:
Chiller.
Dhiller adalah mesin pendingin yang berfungsi untuk mendinginkan fluida dalam hal ini air melalui
sebuah proses kompresi uap ataupun siklus pendinginan yang kemudian fluida tersebut bisa disirkulasi
untuk didistribusikan ke peralatan air handling unit.
Chiller merupkan mesin refrigerasi yang berfungsi untuk mendinginkan air pada sisi evaporatornya. Air
dingin yang dihasilkan selanjutnya didistribusikan ke mesin penukar kalor (AHU, FCU / Fan Coil Unit).
Menurut jenis compressornya, chiller ada 3 jenis: Reciprocating, Screw, Centrifugal. Dan berdasar cara
pendinginan condensornya, chiller ada 2 macam, yaitu: air cooler (pendinginan oleh angin), dan water
cooler (pendinginannya oleh air).
10 | P a g e

Chiller bertugas mendinginkan air, sehingga semua mesin yang mendinginkan air disebut chiller (dengan
catatan peruntukannya di bawah ini).
Untuk air yang didinginkan chiller, ada dua perbedaan peruntukannya:
1) Untuk kebutuhan bangunan dan peralatannya, biasanya menggunakan air dengan temperature 4 s/d 7
C.
2) Untuk kebutuhan industri, biasanya menggunakan cairan glycool dengan temperature -5 s/d -8 C.
Untuk perbedaan chiller dari segi pendinginan kondensernya, maka dibagi dua :
1. Air Cooled Chiller, yaitu chiller yang menggunakan udara sebagai media pendingin kondensernya.
Contoh Air Cooled Chiller,

2. Water Cooled Chiller, yaitu chiller yang menggunakan air sebagai media pendingin kondensernya.
Contoh Water Cooled Chiller,

AHU (Air Handling Unit) / FCU (Fan Coil Unit)


AHU Adalah bagian dari peralatan perangkat HVAC (Heating, Ventilation and Air Conditioning) yang
berfungsi sebagai media pertukaran kalor antara air dingin dengan udara.
AHU merupakan suatu mesin penukar kalor, dimana udara panas dari ruangan dihembuskan melewati
coil pendingin didalam AHU sehingga menjadi udara dingin yang selanjutnya didistribusikan ke ruangan.
Ducting
Adalah media penghubung antara AHU dengan ruangan yang akan dikondisikan udaranya, fungsi utama
dari ducting adalah meneruskan udara yang didinginkan oleh AHU untuk kemudian didistribusikan ke
masing-masing ruangan.
Cooling Tower (khusus untuk chiller jenis Water Cooler ).
Adalah suatu mesin yang berfungsi untuk mendinginkan air yang dipakai pendinginan condenssor chiller
dengan cara melewat air panas pada filamen didalam cooling tower yang dihembus oleh udara sekitar
dengan blower yang suhunya lebih rendah.
Pompa Sirkulasi
Pompa adalah alat yang berfungsi untuk menaikkan tekanan dan mensirkulasi fluida ke tempat lain dalam
suatu sistem pemipaan.
Ada dua jenis pompa sirkulasi, yaitu :
a. Pompa sirkulasi air dingin (Chilled Water Pump ). berfungsi mensirkulasikan air dingin dari Chiller ke
Koil pendingin AHU / FCU.

11 | P a g e

b. Pompa Sirkulasi air pendingin (Condenser Water Pump). Pompa ini hanya untuk Chiller jenis Water

Cooled dan berfungsi untuk mensirkulasikan air pendingin dari kondensor Chiller ke Tower dan
seterusnya.
Beban Pendingin
Adalah sumber panas yang ada di ruangan yang dikondisikan.
Pemipaan
Adalah suatu sistem instalasi pipa yang berfungsi untuk menghubungkan peralatan-peralatan pada suatu
sistem AC sentral dimana di dalamnya mengalir air.

a. AHU dan Ducting


Cara Kerja Ahu (Air Handling Unit)
AHU merupakan singkatan dari Air Handling Unit. Di AHU ini terjadi proses pengkodisian udara seperti
suhu, kelembaban dan kebersihan udara. Di AHU terdapat cooling
Coil, Filter dan Blower (fan). Sedangkan Ducting adalah saluran yang berfungsi menyalurkan udara. Dalam
gambar 1 menunjukkan bagaiamana aliran udara dalam ducting
dan AHU.

Gambar 1. Skema Ducting dan AHU


Aliran Udara.
Return Air (RA) adalah udara yang disirkulasikan untuk didinginkan kembali dari ruangan yang
didalamnya terdapat beban panas.
Outdoor air (OA) adalah udara segar dari luar gedung. Di dalam gedung terdapat banyak manusia yang
membutuhkan udara segar. Sedangkan di dalam gedung, terutama di
Gedung - gedung besar hanya memiliki sedikit jendela. Oleh karena itu udara segar ini disisipkan ke dalam
sistem ducting untuk keperluan manusia di dalam gedung. Banyaknya
udara luar yang dialirkan dalam sistem ini harus disesuaikan dengan keperluan.
Mixing Air adalah udara campuran dari Return Air dan Outdoor Air. Udara campuran inilah yang akan
disupply ke dalam gedung atau ruangan dengan terlebih dahulu
dibersihkan dan didinginkan.
RA dan OA bercampur menjadi Mixing air atau udara campuran. Kemudian udara campuran ini melewati
filter untuk dibersihkan. Debu-debu akan disaring disini sehingga
menjadi lebih bersih. Setelah melewati filter udara campuran ini akan mengalami pendinginan oleh
Cooling Coil. Seteleh itu udara yang bersih dan dingin dialirkan ke ruanganruangan
dan gedung.
Di dalam ruangan terdapat beban panas. Udara dingin yang dialirkan ke ruangan sehingga udara menjadi
lebih sejuk.
Karena udara dingin tadi menarik kalor dari beban panas ruangan maka udara tersebut menjadi lebih
panas dibandingkan sebelum memasuki ruangan. Udara yang lebih panas
inilah yang disebut dengan Return Air (RA). Setelah itu RA akan kembali ke Ducting dan mengalami proses
yang sama.

12 | P a g e

Cooling coil, Blower, dan Filter


Cooling coil merupakan sebuah penukar kalor (Heat Exchanger). Pertukaran kalor terjadi dengan udara
yang lewat penukar kalor tersebut. Cooling coil yang lebih dingin akan
menarik kalor dari udara yang lewat (Mixing Air) sehingga udara menjadi lebih dingin.
Cooling coil ini dingin karena adanya sistem refrigerasi (bagian evaporator) atau sistem chiller.
Blower dapat berupa kipas (fan) yang berfungsi untuk mengalirkan udara.
Filter mempunyai fungsi untuk membersihkan udara. Filter dapat berupa saringan yang menahan debudebu sehingga tidak masuk ke ruangan.
Mendesain Penggunaan Exhaust Fan Atau Ceiling Fan Dalam Ruangan
Dalam memilih exhaust fan, hal pertama yang perlu diperhatikan adalah luas ruangan dan fungsi dari ruangan
tersebut
Spesifikasi exhaust fan yang harus diperhatikan yaitu:
Konsumsi listrik (watt).
RPM yaitu rotation per minute atau putaran kipas per menit. Semakin tinggi RPM, semakin cepat
sebuah exhaust fan menarik udara.
Noise atau tingkat keberisikan suara exhaust fan dalam satuan desibel (db).
Air volume, yaitu volume udara yang mampu ditarik oleh exhaust fan. Volume udara biasanya ditulis dalam
satuan CFM (Cubic Feet per minute) atau CMM (meter kubik per menit) atau CMH (meter kubik per jam).
Luas dan fungsi ruangan menentukan seberapa besar air chage rate atau tingkat keperluan pertukaran udara
yang ditulis dalam satuan ACH (air changes per hour).
Kruger Fan & Blower Ventilation System Indonesia & Standar Pemilihan Fan
Fan adalah equipment fan sebagai sarana ventilasi system berupa exhaust, supply, smokespill, bifurcated
udara pada ruangan dimana ruangan dapat terdiri dari udara normal, gas berbahaya, explotion, udara yang
mengandung kimia
Fan harus memenuhi standar performa dimana fan telah di test dan uji berupa sertifikat sesuai standar AMCA
210-85(Air Movement Control & Association), ANSI/ASHRAE 51-1985 (American Society Heating &
Refrigeration Air Engineer)
Fan performa rating yang telah diuji sesuai dengan standar AMCA adalah data otentik yang diberikan sebagai
bukti kepada client / customer sebagai referensi dimana aplikasi fan sesuai dan memenuhi data perancangan
yang digunakan berhubungan dengan, kapasitas udara, static pressure, power consumption, altitude
(ketinggian dari permukaan laut), temperatur, operating speed, performa bearing life, efisiensi performa fan
memenuhi perancangan pada mechanical tata udara.
Fan memenuhi standar ISO 1940 dan AMCA 204/3-G 2.5 dimana dynamically trim-balanced harus dilakukan
setelah fan asembling telah dilakukan, pengujian dan data otentik ini sebagai bukti spektrum vibrasi pada fan
tidak lebih dari 12000 CPM (200 Hz) untuk mengurangi kerusakan yang dapat mengakibatkan biaya budget
yang lebih besar dari biaya fan equipment tersebut seperti pada kerusakan component, maintenance, instalasi
pada bearing, shaft dan kebisingan yang menggangu yang diakibatkan oleh putaran motor pada fan.
Fan Exhaust Kitchen atau Pembuangan udara asap pada dapur adalah fan bifurcated axial atau SISW
Centrifugal direct driven atau belt driven.
Fan temperature pada smoke extraction atau smokespill harus memenuhi rating temperatur pada 250 degree
celcius selama 2 jam. Belt drive asembling terbuka pada udara luar adalah tidak memenuhi stadar

13 | P a g e

Anda mungkin juga menyukai