Anda di halaman 1dari 2

Cara Menghitung Masa Kerja Golongan dan Keseluruhan

PNS.
Posted on 14 April 2014.
http://dikbud.sumbermargatelang.com
Beberapa pengertian masa kerja yang perlu kita pahami dalam perhitungan masa kerja
golongan keseluruhan PNS antara lain :
1. Masa kerja seluruhnya (mks) :
Masa kerja yang dihitung sejak CPNS (termasuk masa kerja yang diperoleh pada saat
pengangkatan) sampai dengan sekarang.
2. Masa kerja golongan (mkg) :
Masa kerja pada golongan/ruang tertentu.
3. Peninjauan masa kerja (pmk) :
Tambahan masa kerja.
Hal-hal yang mempengaruhi masa kerja golongan (mkg) adalah :
1. Kenaikan golongan.
a. Kenaikan golongan dari gol. I ke gol. II,
Masa kerja golongan (mkg) dikurangi 6 tahun.
Contoh :
*Gol. I/d masa kerja golongan 16 tahun 1 bulan,
*Bila naik pangkat ke gol. II/a
*Maka masa kerja golongan-nya menjadi 10 tahun 1 bulan.
b. Kenaikan golongan dari gol. II ke gol. III,
Masa kerja golongan (mkg) dikurangi 5 tahun
Contoh :
*Gol. II/d masa kerja golongan 22 tahun 7 bulan.
*Bila naik pangkat ke gol. III/a.
*Maka masa kerja golongan-nya menjadi 17 tahun 7 bulan.
2. Peninjauan masa kerja (pmk).
Bila seorang PNS mengajukan Peninjauan masa kerja (pmk) dan disetujui, maka masa kerja
golongan (mkg) akan bertambah sejumlah masa kerja (mk) yang disetujui.
Contoh :
*Gol. II/c masa kerja golongan 15 tahun 10 bulan,
*Mendapat Peninjauan masa kerja 2 tahun 4 bulan,
*Maka masa kerja golongan-nya menjadi 18 tahun 2 bulan.

Catatan :
Bila masa kerja golongan (mkg) bertambah, maka masa kerja seluruhnya (mks) dengan
sendirinya akan bertambah.
3. Syarat agar mks = mkg.
Masa kerja seluruhnya sama dengan Masa kerja golongan (mks = mkg) yaitu :
Apabila seorang pegawai pengangkatan pertamanya (CPNS) pada golongan III.
Apabila hal ini tidak dipenuhi, dengan sendirinya masa kerja seluruhnya (mks) tidak sama
masa kerja golongan (mkg). (Silahkan lihat kembali hal-hal yang mempengaruhi masa kerja
golongan (mkg) butir 1).
Catatan :
Data bersumber dari BKN yang sudah diedit ulang dan untuk lebih lengkap silahkan kunjungi
sumber asli.
Sumber : BKN (http://www.bkn.go.id/)