Anda di halaman 1dari 18

MAKALAH

GEOPOLITIK DAN WAWASAN NUSANTARA


Disusun sebagai bahan diskusi mata kuliah
Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan
Dosen Pengampu : H. AGUS SALIM, S.Ag., M.Pd.

Disusun oleh Kelompok 9

Nama : Izzatin Nisa

(141320000077)

Ulfatun Sariroh

(141320000080)

Nurul Rizky Amaliyah

(141320000090)

Kelas : 2 PBI A1

FAKULTAS TARBIYAH DAN ILMU KEGURUAN


PRODI BAHASA INGGRIS
UNIVERSITAS ISLAM NAHDLATUL ULAMA
( UNISNU ) JEPARA
Jl.Taman Siswa No. 9 Tahunan Jepara
2015

Kata Pengantar

Alhamdulillah puji syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT yang


masih memberikan nafas kehidupan, sehingga penyusun dapat menyelesaikan
pembuatan makalah ini dengan judul Geopolitik dan Wawasan Nusantara.
Makalah ini dibuat untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Pendidikan
Pancasila dan Kewarganegaraan. Dalam makalah ini membahas tentang
pengertian pengetian, teori geopolitik, pengertian wawasan nusantara,hakikat,
tujuan dan lain-lain. Akhirnya penyusun sampaikan terima kasih atas perhatiannya
terhadap makalah ini, dan penulis berharap semoga makalah ini bermanfaat bagi
diri penyusun sendiri dan khususnya pembaca pada umumnya. Tak ada gading
yang tak retak, begitulah adanya makalah ini.
Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih jauh dari
sempurna, tapi penyusun telah melakukan yang terbaik dalam penulisannya.
Semoga makalah ini dapat memberikan sumbangan positif bagi kita semua.

Jepara, 19 Mei 2015


Penyusun

Daftar isi
Judul ....... 1
Kata pengantar ... 2
Daftar isi .... 3
Bab I Pendahuluan
A. Latar belakang ..

B. Rumusan masalah .

C. Tujuan ...

Bab II Pembahasan
1. Pengertian geopolitik dan Teori geopolitik ...

2. Pengertian dan hakekat wawasan nusantara .. 8


3. Landasan konsepsi wawasan nusantara . 10
4. Tujuan dan Asas dari wawasan nusantara .. 11
5. Kedudukan dan Peranan wawasan nusantara .. 13
Bab III Penutup
Kesimpulan .. 17.
Saran . 17
Daftar Pustaka . 18

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, keanekaragaman (pendapat,
kepercayaan, hubungan dan sebagainya) memerlukan suatu perekat agar bangsa
yang bersangkutan dapat bersatu guna memelihara keutuhan negaranya. Hal
tersebut merupakan geopolitik.
Adapun Geopolitik Indonesia adalah wawasan nusantara. Upaya
pemerintah dan rakyat menyelenggarakan kehidupannya, memerlukan suatu
konsepsi yang berupa Wawasan nusantara yang dimaksudkan untuk menjamin
kelangsungan hidup, keutuhan wilayah serta jati diri. Wawasan nusantara itu yang
selanjutnya menjadi pandangan atau visi bangsa dalam menuju tujuannya.
Sehingga dapat dipastikan bahwa persatuan dan kesatuan dalam kebhinekaan
bangsa Indonesia tidak akan hancur berantakan karena ini berarti hilangnya
Negara kesatuan Indonesia.
B.

Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam penyusunan makalah ini, yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.

C.

Apa yang Dimaksud dengan Geopolitik dan Teori Geopolitik ?


Bagaimana Pengertian dan Hakekat Wawasan Nusantara ?
Apa Landasan Konsepsi dari Wawasan Nusantara ?
ApaTujuan dan Asas Wawasan Nusantara ?
Bagaimana Kedudukan dan Peranan Wawasan Nusantara ?
Tujuan Penulisan Makalah
Adapun tujuan dari penyusunan makalah ini, yaitu :
Mengetahui Pengertian dan Teori dari Geopolitik.Dapat Menjelaskan Apa
itu Wawasan Nusantara dan Hakekatnya.Mengetahui Landasan Konsepsi
Wawasan Nusantara.Mengerti Tujuan dan Asas dari Wawasan
Nusantara.Mengetahui Kedudukan dan Peranan Wawasan Nusantara.

BAB II
PEMBAHASAN
1. Pengertian Geopolitik dan Teori Geopolitik

Geopolitik
Geopolitik berasal dari kata geo dan politik. Geo berarti bumi dan
politik berasal dari bahasa Yunani politeia. Poli artinya kesatuan masyarakat
yang berdiri sendiri dan teia artinya urusan. Geopolitik merupakan Ilmu
penyelenggaraan negara yang setiap kebijakannya dikaitkan dengan masalah
masalah geografi wilayah atau tempattinggal suatu bangsa
Geopolitik diartikan sebagai sistem politik atau peraturan-peraturan
dalam wujud keijaksanaan dan strategi nasional yang didorong oeh aspirasi
nasional geografik (kepentingan yang titik beratnya terletak pada
pertimbngan geografi, wilayah atau territorial dalam arti luas) suatu Negara,
yang apabila dilaksanakan dan berhasil akan berdampak langsung atau tidak
langsung kepada system politik suatu Negara. Sebaliknya politk Negara itu
secara

langsung

akan

berdampak

kepada

geografi

Negara

yang

bersangkutan. Geopolitik bertumpu pada geografi sosial, mengenai situasi,


kondisi atau konstelasi geografi dan segala sesuatu yang dianggap relevan
engan karakteristik geografi.
Teori Geopolitik
Pendapat dari pakar-pakar geopolitik sebagai berikut :
a.

Pandangan ajaran Frederick Ratzel


Pada abad ke 19 Frederick pertama kali merumuskan tentang geopoltik
sebagai penelitian yang ilmiah dan universal dengan pokok-pokok sebagai
berikut :

1. Dalam hal tertentu pertumbuhan negara dapat dianalogikan dengan


pertumbuhan organism yang memerlukan ruang lingkup.
5

2.

Negara identik dengan ruang yang ditempati oleh kelompok polotik Dallam
arti kekuasaan.

3.

Suatu bangsa dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya tidak terlepas


dari hukum alam.

4.

Semakin tinggi nilai budaya suatu bangsa maka makin besar kebutuhan
akan sumber daya alam.
Berdasarkan hal tersebut Frederick mengemukakan gagasan baru, yaitu
dasar-dasar suprastructur geopolitika : kekuatan total/ menyeluruh suatu
bangsa harus mampu mewadai pertumbuhan kondisi dan kedudukan
geografisnya. Dengan demikian pemikiran retzel menyatakan bahwa ada
kaitan antara struktur dan kekuatan politik serta geografi dan tuntutan
perkembangan atau petumbuhan negara yang dianalogikan dengan
organism.

b.

Pandangan ajaran Rudolf kjellen


Kjeller melanjutkan teori ratzel. Kjeller menegaskan bahwa negara
adalah suatu organisme yang dianggap sebagai : prinsip dasar. Esensinya
adalah sebagai berikut:
1. Negara merupakan satuan biologis, suatu organism hidup yang memiliki
intelektual.
2. Negara merupakan satu sistem politik/ pemerintahan yang meliputi bidang
bidang : Geopolitik, ekonomi politik, demo politik, siosial politik, dan krato
politik ( politik memerintah)
3. Negara tidak harus bergantung pada pembekalan luar.

c.

Pandangan ajaran Karl Haushofer

Pandangan ini berkembang di Jerman ketika berada dibawah


kekuasaan Adoolf Hitler dan juga berkembang di Jepang dalam ajaran Hako
Ichiu yang dilandasi semangat militerisme dan fasisme. Pokok teori ini pada
dasarnya menganut pandangan/ ajaran/ teori Kjellen, yaitu :
1.

Kekuasaan imperium daratan yang kompak akan dapat mengejar


kekuasaan impeium maritime untuk mengusai pengawasan laut.

2.

Beberapa negara besar akan timbul untuk menguasai eropa, afrika, asia
barat (jerman dan italia) serta jepang di asia timur raya.

3.

Geopolitik adalah doktrin negara yang menitikberatkan soal-soal srategi


perbatasan. Ruang hidup bangsa dan tekanan-tekanan kekuasan dan sosia
yang rasial mengharuskan peembagian baru kekayaan alam di dunia.
Geopolitik adalah landasan bagi tindakan politik dalam perjuangan
mendapatkan ruang hidup.
Pokok pokok teori ini pada dasarnya menganut teori Rudolf Kjellen
dan bersifat ekspansif

d.

Pandangan ajaran Sir Halford Mackinder


Teori ini pada dasarnya menganut konsep kekuatan

dan

mencetuskan wawasan benua, yaitu konsep kekuatan didarat.


Ajarannya mengatakan : barang siapa dapat menguasai daerah
jantung, yaitu Erurasia ( Eropa dan Asia), ia dapat menguasai pulau
dunia, yaitu Eropa, Asia dan Afrika. Selanjutnya barang siapa dapat
menguasai pulau dunia akhirnya dapat menguasai dunia.

e.

Pandangan ajaran Sir Walter Raleigh dan Alfred Thyer Mahan


Kedua ahli ini memiliki gagasan : wawasan Bahari, yaitu kekuatan
di laut. Ajarannya mengatakan bahwa barang siapa menguasai lautan akan

menguasai perdagangan. Menguasai perdagangan berarti menguasai


kekayaan Dunia sehingga pada akhirnya menguasai dunia.
f.

Pandangan ajaran W. Mitchel, A Saversky, Giulio Douhet, dan John


Frederick Charles Fuller
Keempat ahli geopolitik ini berpendapat bahwa kekuatan di udara
justru yang paling menentukan. Mereka melahirkan teoro wawasan
Dirgantara yaitu konsep kekuatan di udara. Kekuatan di udara hendaknya
mempunyai daya yang dapat diandalkan untuk menangkis ancaman dan
melumpuhkan kekuatan lawan dengan menghancurkannya di kandang
sendiri agar lawan tidak mampu lagi menyerang.

g.

Ajaran Nicholas J. Spykman


Ajaran ini menghasilkan teori yang dinamakan Teori Daerah Batas
(Rimland), yaitu teori wawasan kombinasi yang menggabungkan kekuatan
darat, laut, udara. Dalam pelaksanaanya teori ini dissesuaikandengan
keperluan dan kondisi ssuatu negara.

2. Pengertian dan hakekat wawasan nusantara


Pengertian Wawasan nusantara
Istilah wawasan berasal dari wawas yang berarti pandangan, tinjauan,
penglihatan inderawi. Akar kata ini mebentuk kata mawas yang berarti
memandang, meninjau, atau melihat. Sedangkan wawasan berarti cara
pandang cara tinjau, atau cara melihat. Sedangkan istilah nusantara berasal
dari kata nusa yang berarti kepulauan danantara yang berarti diapit diantara
dua hal. Istilah nusantara dipakai untuk menggambarkan kesatuan wilayah
perairan dan gugusan pulau-pulau Indonesia yang terletak diantara Samudra
Pasifik dan Samudra Indonesia serta diantara benua Asia dan benua Australia.

Berdasarkan teori tentang wawasan, latar belakang falsafah pancasila,


latar belakang pemikiran aspel kewilayahan, aspek sosial budaya dan aspek
kesejarahan, terbentuklah satu wawasan nasional Indonesia yang disebut
wawasan nusantara dengan rumusan pengertian sebagai berikut :
1. Berdasarkan Ketetapan Majlis Permusyawaratan Rakyat Tahun 1993 dan
1998 tentang GBHN, sebagai berikut:
Wawasan nusantara yang merupakan wawasan nasional yang bersumber
pada pancasila dan berdasarkan UUD 1945 adalah cara pandang dan
sikap bangsa Indonesia mengenai diri dan lingkungannya dengan
mengutamakan persatuan dan kesatuan bangsa dan kesatuan wilayah
dalam meyelenggarakan kehidupan bermasyarakat, berbangsa,dan
bernegara uuntuk mencapai tujuann nasional.
2. Menurut Prof. DR. Wan Usman (Ketua Program S-2 PKN-UI) :
wawasan nusantara adalah cara pandang bangsa Indonesia mengenai
diri dan tahnah airnya sebagai negara kepulauan
3. Menurut kelompok kerja wawasan nusantara, yang diusulkan menjadi
ketetapan majlis permusyawaratan rakyat dan dibuat di lemhannastahun
1999 adalah sebagai berikut :
cara pandang dan sikap bangsa Indonesia mengenai diri dan
lingkungannya yang serba bergam dan bernilai strategis dengan
mengutamakan persatuan dan kesatuan bangsa serta kesatuan wilayah
dala menyelenggarakan kehidupan bermasyarakatan, berbangsa, dan
bernegara untuk mencapai tujuan nasional.
Dapat disimpulkan bahwa wawasan nusantara adalah cara pandang suatu
bangsa yang telah menegara tentang diri dan lingkungannya dalam
eksistensinya

yang serba terhubung (interaksi dan

interelasi)

serta

pembangunanya di dalam bernegara di tengah-tengah lingkungannnya baik


nasional, regional, maupun global.
Hakekat Wawasan Nusantara
9

Hakekat wawasan nusantara adalah keutuhan nusantara, dalam pengertian:


cara pandang yang selalu utuh menyeluruh dalam lingkup nusantara demi
kepentingan nasional. Hal tersebut berarti bahwa setiap warga bangsa dan
aparatur Negara wajib berpikir bersikap dan bertindak secara utuh
menyeluruh demi kepentingan bangsa dan Negara Indonesia. Demikian juga
produk yang dihasilkan oleh lembaga Negara harus dalam lingkup dan demi
kepentingan

bangsa

dan

Negara

Indonesia,

tanpa

menghilangkan

kepentingan lainnya, seperti kepentingan daerah, golongan, dan orang per


orang.

3. Landasan Konsepsi Wawasan Nusantara


Konsepsi wawasan nusantara terdiri dari tiga unsur dasar : Wadah
(contour), Isi (content), Tata laku (conduct). Ketiganya dijelaskan sebagai
berikut :
1. Wadah (Contour)
Wadah kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara meliputi
seluruh wilayah Indonesia yang memiliki kekayaan alam dan penduduk
dengan aneka ragam budaya. Setelah menegara dalam Negara Kesatuan
Republuki Indonesia, bangsa Indonesia memiliki organisasi kenegaraan
yang merupakan wadah berbagai kegiatan kenegaraan dalam wujud
suprastruktur politik.
2. Isi (Content)
Isi adalah aspirasi bangsa yang berkembang di masyarakat dan cita-cita
serta tujuan nasional yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945. Untuk
mencapai aspirasi yang berkembang dimasyarakat maupun cita-cita dan
tujuan nasional seperti tersebut diatas, bangsa Indonesia harus mampu
menciptakan persatuan dan kesatuan dalam kebhinekaan dalam
kehidupan nasional. Isi menyangkut ua hal yang esensial yaitu :

10

a. Realisasi aspirasi bangsa sebagai kesepakatan bersama serta


pencapaian cita-cita bdan tujuan nasional.
b. Persatuan dan kesatuan dalam kebhinakaan yang meliputi semua
aspek kehidupan nasional.
3. Tata laku ( Conduct)
Tata laku merupakan hasil interaksi antara wadah dan isi, yang terdiri
dari tata laku batiniah dan lahirian. Tata laku batiniah mencerminkan
jiwa, semangat, dan mentalitas yang baik dari bangsa Indonesia,
sedangkan tata laku lahirian tercermin dalam tindakan perbuatan dan
perilaku dari bangsa Indonesia. Kadua hal tersebut akan mencerminkan
identitas jati diri atau kepribadian bangsa Indonesia berdasarkan
kekeluargaan dan kebersamaan yang memiliki rasa bangga dan cinta
kepada bangsa dan tanah air sehingga menimbulkan nasionalisme yang
tinggi dalam semua aspek kahidupan nasional.

4. Tujuan dan Asas Wawasan Nusantara

Tujuan Wawasan Nusantara


Wawasan nusantara bertujuan mewujudkan nasionalisme yang tinggi
di segala aspek kehidupan rakyat Indonesia yang lebih mengutamakan
kepentingan nasional daripada kehidupan individu, kelompok, golongan,
suku bangsa, atau daerah. Hal tersebut bukan berarti menghilangkan
kepentingan-kepentingan individu, kelompok, golngan, suku bangsa
maupun daerah. Kepentingan-kepentingan tersebut tetap di hormati, diakui,
dan dipenuhi selama tidak bertentangan dengan kepentingan nasional atau
kepentingan masyarakat banyak. Nasionalisme yang tinggi di segala bidang
kehidupan demi tercapainya tujuan nasional tersebut merupakan pancaran
dari makin meningkatnya rasa, paham, dan sengat kebangsaan dalam jiwa

11

bangsa Indonesia sebagai hasil pemahaman dan penghayatan Wawasan


Nusantara.
Asas Wawasan Nusantara
Asas wawasan nusantara merupakan ketentuan-ketentuan atau kaidah
kaidah dasar yang harus dipatuhi, ditaati, dipelihara, dan diciptakan demi
tetap taat dan setianya komponen pembentuk bangsa Indonesia ( suku
bangsa atau golongan) terhadap kesepakatan bersama. Harus disadari bahwa
jika asas wawasan nusantara diabaikan, komponen pembentuk kesepakatan
bersama akan melanggar kesepakatan bersama tersebut, yang berarti bahwa
tercerai berainya bangsa dan Negara Indonesia.
Asas wawasan nusantara terdiri dari :
1.

Kepentingan yang sama. Ketika menegakkan dan merebut kemerdekaan,


kepentingan bersama bangsa Indonesia adalah menghadapi penjajah
secar fisik dari bangsa lain. Sekarang bangsa Indonesia harus
menghadapi jenis penjajahan yang bebeda dari Negara asing.

2.

Keadilan, yang berarti kesesuaian pembagian hasil dengan andil, jerih


payah usaha, dan kegiatan baik orang perorang, golongan, kelompok,
maupun daerah.

3.

Kejujuran, yang berarti keberanian berpikir, berkata, dan bertindak sesuai


realita serta ketentuan yang benar biarpun realita atau ketentuan itu pahit
dan kurang enak didengar. Demi kebenaran dan kemajuan bangsa dan
Negara, hal ini harus dilakukan.

4.

Solidaritas, yang berarti diperlukannya rasa setia kawan, mau membri dan
berkorban bagi orang lain tanpa meninggalkan ciri dan karakter masingmasing.

5.

Kerja sama, berarti adanya koordinasi, saling pengertian yang didasarkan


kesetaraan sehingga kerja kelompok, baik kelompok yang kecil maupun
kelompok yang lebih besar, dapat tercapai demi terciptanya sinergi yang
lebih baik.

12

6.

Kesetiaan terhadap kesepakatan bersama untuk menjadi bangsa dan


mendirikan Negara Indonesia, yang dimulai, dicetuskan, dan dirintis oleh
Boedi Oetomo pada tahun 1908, sumpah pemuda tahun 1928 dan
proklamasi kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945. Kesetiaan
terhadap kesepakatan bersama ini sangatlah penting dan menjadi tonggak
utama terciptanya persatuan dan kesatuan dalam kebhinekaan. Jika
kesetiann terhadap keputusan bersama ini goyah apalagi ambruk, dapat
dipastikan bahwa persatuan dan kesatuan dalam kebhinekaan bangsa
Indonesia akan hancur berantakan pula. Ini berarti hilangnya Negara
kesatuan Indonesia.

5.

Kedudukan dan peranan wawasan nusantara

Kedudukan Wawasan Nusantara

a.

Wawasan nusantara sebagai wawasan nasional bangsa Indonesia


merupakan ajaran yang diyakini kebenarannya oleh seluruh rakyat agar
tidak terjadi penyasatan dan penyimpangan dalam upaya mencapai dan
mewujudkan cita-cita dan tujuan nasional. Dengan demikian, wawasan
nusantara

menjadi

landasan

visional

dalam

mennyelenggarakan

kehidupan nasional.
b.

Wawasan nusantara dalam paradigm nasional dapat dilihat dari


stratifikasinya sebagai berikut:
1.

Pancasila

sebagai

falsafat,

ideologi

bangsa

dan

dasar

Negara

berkedudukan sebagai landasan idiil.


2.

Undang-Undang Dasar 1945 sebagai landasan konstitusi Negara,


berkedudukan sebagi landasan konstitusional.

3.

Wawasan nusantara sebagai visi Negara, berkedudukan sebagai landasan


visional.

4.

Ketahanan nasional seagai konsepsi nasional, berkedudukan sebagai


landasan konsepsional.

13

5.

GHBN sebagai polotik dan strategi nasional atau sebagai kebijaksanaan


dasar nasional, berkedudukan sebagai landasan operasional.

Paradigma nasional secara struktural dan fungsional mewujudkan keterkaitan


hierarkis piramida dan secara instrumental mendasari kehidupan nasional
yang berdimensi kehidupan bermsyarakat, berb angsa, dan bernegara.
Hierarkis paradigma nasional digambarkan sebagai berikut :

Peranan Wawasan Nusantara

Wawasan nusantara berperan penting bagi kedaulatan suatu negara. Karena


wawasan nusantara sangat berperan penting untuk membangun jiwa dan
menumbuhkan rasa cinta tanah air.
Penerapan wawasan nusantara harus tercermin pada pola pikir, pola sikap
dan pola tindak yang senantiasa mendahulukan kepentingan bangsa dan negara
kesatuan Republik Indonesia daripada kepentingan pribadi atau kelompok
sendiri. Semua itu menggambarkan rasa, paham dan semangat kebangsaan atau
nasionalisme yang tinggi sebagai identitas ataau jati diri bangsa Indonesia.
14

Bangsa Indonesia yang memandang Indonesia sebagai sebagai satu kesatuan


wilayah, meliputi tanah (darat), air (laut) termasuk dasar laut dan tanah
dibawahnya dan udara diatasnya secara tidak terpisahkan, yang menyatukan
bangsa dan negara secara utuh menyeluruh mencakup segenap bidang
kehidupan nasional.
Penerapan wawasan nusantara dalam pembanguunan negara di berbagai
bidang tampak pada berbagai proyek pembangunan sarana dan prasarana
ekonomi, komunikasi dan transportasi. Penerapan dibidang sosial dan budaya
terlihat pada kebijakan untuk menjadikan bangsa Indonesia yang Bhinneka
Tunggal Ika tetap merasa sebangsa, setanah air, senasib dan sepenanggungan
dengan asas Pancasila. Penerapan wawasan nusantara di bidang pertahanan
keamanan terlihat pada kesiapsiagaan dan kewaspadaan seluruh rakyat melalui
sistem pertahanan dan keamanan rakyat semesta untuk menghadapi berbagai
ancaman bangsa dan negara.
Dalam kehidupan nasional, wawasan nusantara sebagai wawasan nasional
bangsa Indonesia dikembangkan peranannya untuk :
1.

Mewujudkan serta memelihara persatuan dan kesatuan yang serasi dan


selaras, segenap aspek kehidupan nasional.

2.

Menumbuhkan rasa tanggung jawab atas pemanfaatan lingkungan saling


terkait dan ketergantungan antara bangsa dengan geografi/ruang
hidupnya. Oleh karena itu pemanfaatan lingkungan harus bertanggung
jawab. Bila tidak, maka akan menimbulkan kerusakan lingkungan yang
pada akhirnya akan merugikan bangsa itu sendiri.

3.

Menegakkan

kekuasaan

guna

melindungi

kepentingan

nasional.

Kepentingan nasional menjadi dasar hubungan antara bangsa. Apaabila


kepentingan nasional suatu bangsa sejalan atau paralel dengan
kepentingan nasional bangsa lain, maka kedua bangsa ituakan mudah
terjalin hubungan persahabatan. Tapi sebaliknya, bila kepentingan
nasional suatu bangsa tidak sejalan atau bertentangan dengan bangsa lain,
maka terjadilah konflik atau pertentangan antara keduaa bangsa itu.

15

Konflik yang terjadi antara bangsa-bangsa itu, diselesaikan baik dengan


jalan damai maupun dengan kekerasan. Wujud kekerasan yang ekstrim
adalah perang. Utnuk menjamin kepentingan nasionalnya terhadap
kemungkinan timbulnya konflik dengan bangsa lain, suatu bangsa harus
mampu menegakkan kekuasaan.
4.

Merentang hubungan Internasional dalam upaya untuk menegakkan


perdamaian. Indonesia sebagai suatu negara kepulauan dan memiliki
posisi silang diantara dua benuaa dan dua samudera, dapat melaksanakan
peranan yang demikian itu secara optimal.sebagai negara kepulauan yang
memiliki perbatasan dengan banyak negara lain baik di kawasan
samudera Pasifik maupun samudera Hindia. Bataas-batas wilayah antara
Indonesia dengan negara tetangganya, ditentukan bersamaa antara
Indonesia dengan negara-negara yang berbatasan. Penentuan bersama
tentang batas-batas dengan negara tetangga. Dengan posisi silangnya,
berarti lautan teritorial Indonesia merupakan tempat lalulintas kapalkapal seluruh bangsa. Apabila Indonesia mampu mengatur laulintas
pelayaran dengan baik, berarti bahwa Indonesia telah turut serta
menegakkan perdamaian dunia.

16

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Secara konsepsional, wawasan nusantara merupakan geopolitik bangsa
Indonesia. Perumusan wawasan nusantara bangsa Indonesia yang selanjutnya
disebut Wawasan Nusantara itu merupakan salah satu konsepsi politik dalam
ketatanegaraan Republik Indonesia.
Sebagai geopolitik dari bangsa Indonesia maka wilayah Indonesia yang terdiri
dari daratan, laut, dan udara di atasnya dipandang sebagai ruang hidup yang satu
atau utuh. Wawasan nusantara sebagai wawasan nasionalnya bangsa Indonesia
didasarkan pada konstelasi lingkungan tempat tinggalnya yang menghasilkan
konsepsi wawasan nusantara. Jadi, wawasan nusantara merupakan penerapan dari
teori geopolitik bangsa Indonesia.
Harus disadari bahwa jika asas wawasan nusantara diabaikan, komponen
pembentuk kesepakatan bersama akan melanggar kesepakatan bersama tersebut,
yang berarti bahwa akan tercerai berainya bangsa dan negara Indonesia.
B. Saran
Dari semua uraian yang telah penyusun sampaikan diatas, sangat perlu
untuk menciptakan masyarakat yang berwawasan nusantara untuk masa yang
akan datang. Hal itu harus dimulai saat ini dan mulai ditanamkan sejak dini
pada penerus bangsa.
Dengan diterapkannya wawasan nusantara sejak dini, maka generasi
penerus bangsa Indonesia dapat menjadi generasi yang lebih baik lagi dan
mampu mempertahankan kedaulatan negara Republik Indonesia juga dapat
menjaga perdamaian bangsa maupun dunia dari berbagai ancaman. Hal ini
akan sangat baik bagi para calon pemimpin atau pelaku pemerintahan dimasa
yang akan datang. Mereka akan mementingan kepentingan bangsa dan negara
daripada kepentingan pribadi atau golongan, sehingga akan mengurangi
angka korupsi, kolusi dan nepotisme dimasa depan.

17

Daftar Pustaka

Sri Rahayu, Ani. 2013. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan. Jakarta:


Bumi Aksara
Sumarsono, S. 2005. Pendidikan Kewarganegaraan. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama
http://id.wikipedia.org/wiki/wawasan_Nusantara

18