Anda di halaman 1dari 2

RSUD

GENTENG

STROKE

No. Dokumen
03/ Yan /2015

No. Revisi

Halaman
1/3

Ditetapkan
Direktur RSUD GENTENG
STANDAR
OPERASIONL
PROSEDUR
( SOP )

PENGERTIAN
TUJUAN
PROSEDUR

Tanggal terbit
2014
dr. Hj.INDAH SRI LESTARI, MMRS
Pembina Tk.1
NIP. 19630703 198903 2 016
Prosedur penanganan pasien dengan diagnosis stroke
Memberikan pedoman dalam penanganan pasien dengan stroke
TATA CARA PELAKSANAANYA
1. Dokter menyatakan diagnosis pasien adalah stroke berdasarkan anamnesis dan
pemeriksaan fisik
2. Dokter mempertahankan jalan nafas, oksigenasi
3. Dokter memberikan advise dan memastikan pasien terpasang jalur intravena
dengan cairan NaCl 0,9 % dengan kecepatan tetesan 20 ml/jam,jangan
memakai cairan hipotonis seperti dextrose 5 % dan salin 0,45% karena dapat
memperberat edema otak.
4. Berikan oksigenasi dengan kanul nasal 2 4 liter/menit.
5. Jangan memberikan makanan atau minuman lewat mulut jika terdapat
gangguan kesadaran atau kecurigaan ke arah stroke hemoragik kita
pertimbangkan untuk rujuk ke RS dengan fasilitas CT Scan,jika tidak kita
lanjutkan dengan point berikut.
6. Lakukan EKG dan Ro Thorax.
7. Lakukan pemeriksaan darah meliputi hematology lengkap, kimia darah
(glukosa, elektrolit, ureum, dan creatinin). .
8. Berikan terapi :
Injeksi pirasetam 3 x 1 gram.

Injeksi citicholin 2 x 500 mg


9. Konsul/lapor dokter spesialis syaraf
10. Pengobatan diberikan selama 5 hari, hari ke 3 mulai fisioterapi berikutnya
latihan duduk dan berjalan

Dokter memberikan pelayanan yang cepat dan tepat untuk penderita strokre,
KEBIJAKAN
UNIT
TERKAIT

DOKUMEN
TERKAIT

sehingga dapat meminimalkan kerusakan otak dan kecacatan (SK Direktur Nomor
300/RSUD GENTENG/SK-DIR/IV/2013)
IRD, RAWAT INAP
1. Standar Akreditasi Rumah Sakit Versi tahun 2012.a
2. Panduan Nasional Keselamatan Rumah Sakit tahun 2008
3. UU RI No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
4. UU RI No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.