Anda di halaman 1dari 68

Tumor merupakan sel neoplastik yang otonom dalam arti tumbuh dengan kecepatan yang tidak

terkoordinasi dengan kebutuhan hospes dan fungsi yang sangat tidak bergantung pada
pengawasan homeostasis sebagian besar sel tubuh lainnya. Pertumbuhan sel neoplastik biasanya
progresif, yaitu tidak mencapai keseimbangan, tetapi lebih banyak mengakibatkan penambahan
massa sel yang mempunyai sifat-sifat yang sama. Neoplasma tidak melakukan tujuan adaptif
yang menguntungkan hospes, tetapi lebih sering membahayakan.1
Tumor dapat bersifat ganas atau jinak, tumor ganas atau kanker terjadi karena timbul dan
berkembang biaknya sel jaringan sekitarnya (infiltratif) sambil merusaknya (destruktif), dapat
menyebar ke bagian lain tubuh dan umumnya fatal jika dibiarkan. Tumor jinak tumbuh dengan
batas tegas dan tidak menyusup, tidak merusak tetapi membesar dan menekan jaringan
sekitarnya (ekspansif).4
Frekuensi relatif kanker pada beberapa daerah di Indonesia tidak sama, yang banyak ditemukan
ialah karsinoma servik uteri, karsinoma hepatoseluler, karsinoma payudara, karsinoma paru dan
leukemia. Pada dasawarsa terakhir telah terbukti bahwa 80-90% kasus kanker pada manusia
dipromosi oleh faktor lingkungan. Dalam hal ini, lingkungan dalam arti luas yang meliputi gaya
hidup, bahan kimia, fisika, maupun virus.4
Tumor testis merupakan keganasan terbanyak pada pria berusia diantara 15-35 tahun dan
merupakan 1-2% dari semua neoplasma pada pria. Akhir-akhir ini terdapat perbaikan usia
harapan hidup pasien yang mendapatkan terapi jika dibandingkan dengan 30 tahun yang lalu,
karena sarana diagnosis lebih baik, diketemukan petanda tumor, diketemukan regimen
kemoterapi dan radiasi, serta teknik pembedahan yang lebih baik. Angka mortalitas menurun dari
50% (1970) menjadi 5% (1977).5
Dari semua tumor maligna pada laki-laki 1-2% terlokalisasi di dalam testis. Kira-kira 90% dari
semua tumor testis primer terdiri atas tumor sel embrional, selanjutnya dapat dijumpai tumor sel
Sertoli-Leydig dan limfoma maligna. Insidensi tumor sel embrional maligna di Nederland adalah
kira-kira 4 per 100.000 laki-laki tiap tahun. Ini berarti bahwa tiap tahun kira-kira 300 penderita
baru didiagnosis dengan kelainan maligna ini. Tumor-tumor sel embrional maligna testis
merupakan tumor maligna yang paling sering terdapat pada laki-laki usia 20-40 tahun meskipun
pada penderita kurang dari 5 tahun dan lebih dari 70 tahun juga dapat dijumpai tumor testis.7
II.1. Definisi
Tumor atau neoplasma secara harfiah berarti pertumbuhan baru, adalah massa abnormal dari
sel-sel yang berproliferasi. Semula istilah tumor diartikan sebagai pembengkakan sederhana atau
gumpalan. Sel-sel neoplasma berasal dari sel-sel yang sebelumnya adalah sel-sel normal.
Neoplasam dapat dibedakan berdasarkan sifatnya, ada yang jinak (benigna) dan yang ganas
(maligna).1

Tumor testis berasal dari sel germinal atau jaringan stroma testis. Lebih dari 90% berasal dari sel
germinal. Tumor ini mempunyai derajat keganasan tinggi, tetapi dapat sembuh bila diberi
penanganan adekuat. Tumor ini mempunyai petanda tumor sejati yang sangat berharga untuk
diagnosis, rencana terapi dan kontrol.4
II.2. Anatomi Testis
Testis adalah organa genitalia pria yang terletak di scrotum. Ukuran testis pada orang dewasa
adalah 4x3x2,5 cm, dengan volume 15-25 ml berbentuk ovoid. Kedua buah testis terbungkus
oleh
jaringan Tunika
albuginea yang
melekat
pada
testis.
Diluar Tunika
albuginea terdapat Tunika vaginalis yang terdiri atas lapisan viseralis dan parietalis, serta Tunika
dartos. Otot kremaster yang berada di sekitar testis memungkinkan testis dapat digerakkan
mendekati rongga abdomen untuk mempertahankan temperatur testis agar tetap stabil.5,8
Testis bagian dalam terbagi atas lobulus yang terdiri dari Tubulus seminiferus, sel-sel Sertoli dan
sel-sel Leydig. Produksi sperma atau spermatogenesis terjadi pada T. seminiferus. Sel-sel Leydig
mensekresi testosteron. Pada bagian posterior tiap-tiap testis terdapat duktus melingkar yang
disebut epididimis, bagian kepalanya berhubungan dengan duktus seminiferus (duktus untuk
aliran keluar) dari testis, dan bagian ekornya terus melanjut ke vas deferens. Vas deferens adalah
duktus ekskretorius testis yang membentang hingga ke duktus vesikula seminalis, kemudian
membentuk duktus ejakulatorius. Duktus ejakulatorius selanjutnya bergabung dengan urethra
yang merupakan saluran keluar bersama baik untuk sperma maupun kemih.2
Secara histopatologis , testis terdiri atas 250 lobuli dan tiap lobulus terdiri atasTubuli
seminiferi. Didalam Tubulus seminiferus terdapat sel-sel Spermatogonia dan sel Sertoli, sedang
diantara Tubuli seminiferi terdapat sel-sel Leydig. Sel-sel sperma togonium pada proses
spermatogenesis menjadi sel spermatozoa. Sel-sel sertoli berfungsi memberi makan pada bakal
sperma, sedangkan sel-sel Leydig atau disebut sel-sel interstisial testis berfungsi dalam
menghasilkan hormon testosteron.5
Sel-sel spermatozoa yang diproduksi di Tubuli seminiferi testis disimpan dan mengalami
pematangan/maturasi di epididimis. Setelah mature (dewasa) sel-sel spermatozoa bersama-sama
dengan getah dari epididimis dan vas deferens disalurkan menuju ke ampula vas deferens. Sel-sel
itu setelah bercampur dengan cairan-cairan dari epididimis, vas deferens, vesikula seminalis,
serta cairan prostat membentuk cairan semen atau mani.5
Testis mendapatkan darah dari beberapa cabang arteri, yaitu :
1. Arteri spermatika interna yang merupakan cabang dari aorta.
2. Arteri deferensialis cabang dari A. vesikalis inferior
3. Arteri kremasterika yang merupakan cabang A. Epigastrika

Pembuluh vena yang meninggalkan testis berkumpul membentuk pleksus Pampiniformis.5


II.3. Fisiologi Testis
Testis mempunyai fungsi eksokrin dalam spermatogenesis dan fungsi endokrin untuk mensekresi
hormon-hormon seks yang mengendalikan perkembangan dan fungsi seksual. Pusat
pengendalian hormonal dari sistem reproduksi adalah sumbu hipotalamus-hipofisis. Hipotalamus
memproduksi Gonadotropin Hormone Releasing Hormone (GnRH). Hormon-hormon ini
adalah Follicle Stimulating Hormone Releasing Hormone (FSHRH) dan Luteinizing Hormone
Releasing Hormone(LHRH). Hormone-hormon ini dibawa ke hipofisis anterior untuk
merangsang sekresi Follicle Stimulating Hormone (FSH) dan Luteinizing Hormone (LH), yang
pada pria lebih umum dikenal sebagai Interstitial Cell Stimulating Hormone (ICSH).2
Proses pematangan sel-sel Leydig janin dikendalikan oleh kromosom Y dan dirangsang oleh
ICSH. Sel-sel Leydig ini akan menghasilkan testosteron yang menyebabkan proses
diferensiasidari vasa deferens dan vesikula seminalis. Metabolit testosteron yaitu
Dihirotestosteron (DHT), menyebabkan proses diferensiasi dari prostat dan genitalia eksterna.2
Produksi testosteron oleh sel-sel interstitial Leydig pada pria akan sangat meningkat pada
permulaan pubertas. ICSH akan merangsang sel-sel Leydig untuk menghasilkan testosteron,
DHT dan estradiol, FSH akan merangsang sel sertoli untuk mempengaruhi pembentukan sperma.
FSH dalam kadar yang rendah juga akan memperkuat efek perangsangan ICSH. Testosteron
harus dihasilkan dalam kadar yang cukup supaya proses spermatogenesis dapat berlangsung
dengan sempurna. Dengan demikian, baik FSH maupun ICSH harus dilepaskan oleh hipofisis
anterior agar spermatogenesis dapat berlangsung. Selanjutnya testosteron, DHT, estradiol dan zat
yang disekresi oleh tubular-inhibin akan menghambat sekresi ICSH dan FSH oleh hipofisis
anterior, sehingga terjadi sistem umpan balik yang mengatur kadar testosteron dalam sirkulasi
darah.2
II.4. Etiologi
Penyebab tumor testis belum diketahui dengan pasti, tetapi terdapat beberapa faktor yang erat
kaitannya dengan peningkatan kejadian tumor testis, antara lain maldesensus testis, trauma testis,
atrofi atau infeksi testis dan pengaruh hormon.5
Penderita kriptorkismus atau bekas kriptorkismus mempunyai resiko lebih tinggi terjadinya
tumor testis ganas. Walaupun pembedahan kriptorkismus pada usia muda mengurangi insidens
tumor sedikit, resiko terjadinya tumor tetap tinggi. Kriptorkismus merupakan suatu ekspresi
disgenesia gonad yang berhubungan dengan transformasi ganas. Penggunaan hormon
dietilstilbestrol yang terkenal sebagai DES oleh ibu pada kehamilan dini meningkatkan resiko
tumor maligna pada alat kelamin bayi pada usia dewasa muda.4
II.5. Patogenesis

Sebagian besar ( 95%) tumor testis primer, berasal dari sel germinal, sedangkan isinya berasal
dari non germinal. Tumor germinal testis terdiri atas seminoma dan non seminoma. Seminoma
berbeda sifatnya dengan non-seminoma, antara lain sifat keganasannya, respon terhadap
radioterapi dan prognosis tumor.5
Tumor-tumor sel embrional testis merupakan satu golongan tumor yang heterogen. Dari berbagai
klasifikasi tumor testis ganas, klasifikasi organisasi kesehatan dunia (WHO) paling sering
dipakai. Disamping seminoma yang memang berasal dari sel germinal terdapat karsinoma
embrional, teratoma dan koriokarsinoma yang digolongkan non seminoma, yang dianggap
berasal dari sel germinal pada tahap perkembangan lain histogenesis. Seminoma meliputi sekitar
40% dari tumor ganas testis. Koriokarsinoma jarang sekali ditemukan (1%). Metastasis tumor
testis kadang berbeda sekali dari tumor induk, yang berarti tumor primer terdiri dari berbagai
jenis jaringan embrional dengan daya invasi yang berbeda. 4,9
Klasifikasi tumor ganas testis
Seminoma

- khas
- spermatositik
- anaplastik

Non seminoma

- karsinoma embrional
- teratokarsinoma
- teratom matur dan imatur

Koriokarsinoma

Seminoma merupakan tumor maligna testis yang tersering, diikuti dengan Karsinoma embrional,
teratoma dan khoriokarsinoma. Sekresi Gonadotropin khorionik berhubungan dengan hiperplasia
sel Leydig. Tumor testis sel benigna jarang terjadi.6
Seminoma dapat dianggap sebagai tumor pendahulu sel embrional (gonosit) yang arah
diferensiasinya berlanjut ke arah sel embrional (germ cell). Tumor-tumor non seminoma dapat
dianggap sebagai tumor sel embrional pluripoten. Tumor yang paling tidak terdiferensiasi dalam
golongan ini adalah karsinoma sel embrional yang didalamnya tidak tampak arah diferensiasi
spesifik. Koriokarsinoma berupa produk kehamilan, Teratoma merupakan campuran jaringanjaringan somatik, seperti berbagai tipe epitel, tulang rawan, jaringan otot dan saraf dan berasal
dari berbagai lapisan embrional (ektoderm, mesoderm, endoderm). Jika jaringan-jaringan ini
menunjukkan struktur normal (hampir normal) maka ini disebut teratoma matur, jika arah

diferensiasi jaringan dapat dikenal dengan baik, dan jika diferensiasinya tidak seluruhnya
dewasa/matang, maka ini disebut teratoma imatur. Tipe non-seminoma merupakan manifestasi
berbagai arah diferensiasi sel-sel embrional pluripoten, maka tidak mengherankan bahwa suatu
non seminoma hampir selalu tersusun atas bermacam-macam komponen.7,9
II.7. Pertumbuhan dan Penyebaran
Penentuan stadium klinis yang sederhana dikemukakan oleh Boden dan Gibb :
Stadium A atau I : tumor testis terbaas pada testis, tidak ada bukti penyebaran baik
secara klinis maupun radiologis.
Stadium B atau II : tumor telah mengadakan penyebaran ke kelenjar regional (para aorta)
atau nodus limfatikus iliaka. Stadium II A untuk pembesaran
limfonodi para aorta yang belum teraba, stadium II B untuk
pembesaran limfonodi yang telah teraba (>10 cm).
Stadium C atau III : tumor telah menyebar keluar dari kelenjar retroperitoneum atau telah
mengadakan metastasis supradiafragma.5,6
Tumor testis menyebar melalui pembuluh limfe. Kelenjar limfe terletak para aortal kiri setinggi
L2 tepat dibawah hilus ginjal dan di sebelah kanan antara aorta dan v.kava setinggi L3 dan
prakava setinggi L2. Metastasis di kelenjar inguinal hanya terjadi setelah penyusupan tumor ke
dalam kulit skrotum atau setelah dilakukan pembedahan pada funikulus spermatikus. Penyebaran
hematogen luas pada tahap dini merupakan tanda koriokarsinoma.4
Rute penyebaran hematogen primer adalah melalui sirkulasi darah dari testis ke paru, rute kedua
adalah dari metastasis kelenjar retroperitoneal melalui ductus thoracicus dan v.subclavia ke paru.
Kecepatan terjadinya metastasis sering tampak ada hubungan dengan subtipe histologiknya.
Seminoma bermetastasis lambat dan terutama ke kelenjar paralumbal, koriokarsinoma
bermetastasis cepat dan kebanyakan hematogen.7
Untuk klasifikasi tingkat penyebaran, digunakan sistem TNM Karsinoma Testis.
T.

Tumor primer

Tis

Pra invasif (intratubular)

T1

Testis dan retetestis

T2

Di luar T.albuginea atau epididimis

T3

Funikulus spermatikus

T4

Skrotum

N.

Kelenjar limfe

N0

Tidak ditemukan keganasan

N1

Tunggal < 2 cm

N2

Tunggal 2-5 cm ; multiple < 5 cm

N3

Tunggal atau multiple > 5 cm

M.

Metastasis jauh

M0

Tidak dapat ditemukan

M1

Terdapat metastasis jauh

II.8. Gambaran Klinis


Pasien biasanya mengeluh adanya pembesaran testis yang seringkali tidak nyeri, namun 30%
mengeluh nyeri dan terasa berat pada kantung skrotum, sedang 10% mengeluh nyeri akut pada
skrotum. Tidak jarang pasien mengeluh karena merasa ada massa di perut sebelah atas (10%)
karena pembesaran kelenjar para aorta, benjolan pada kelenjar leher dan 5% pasien mengeluh
adanya ginekomastia. Ginekomastia adalah manifestasi dari beredarnya kadar HCG didalam
sirkulasi sistemik yang banyak terdapat pada koriokarsinoma.5
Pada pemeriksaan fisis testis terdapat benjolan padat keras, tidak nyeri pada palpasi dan tidak
menunjukkan tanda transiluminasi. Diperhatikan adanya infiltrasi tumor pada funikulus atau
epididimis. Perlu dicari kemungkinan adanya massa di abdomen, benjolan kelenjar
supraklavikuler, ataupun ginekomasti.5
Simtomatologi dari tumor primer :

Permulaan akut ( gambaran seperti orkitis, epididimitis, torsio testis ).

Permulaan yang diskret seperti pembengkakan tanpa nyeri testikal atau pengerasan lokal
atau deformasi testikel.

Hidrokel simtomatik ( sesudah pungsi palpasi testis ).

Nyeri lokal, sering menyebar di sisi yang sama ke krista iliaka.

Kadang-kadang sama sekali tanpa keluhan atau kelainan ; metastasis merupakan


manifestasi pertama penyakitnya.

Simtomatologi mengenai metastasis :

Nyeri punggung yang samar akibat metastasis kelenjar retroperitoneal.

Kolik ginjal sebagai akibat bendungan atau penutupan ureter oleh metastasis kelenjar
retroperitoneal.

Nyeri yang menyebar ke tungkai.

Tumor yang palpabel di perut sebagai akibat metastasis kelenjar limfe.

Pembengkakan subklavikular, terutama kiri.

Dispnoe, hemoptoe, iritasi pleura oleh metastasis paru.

Malaise umum dengan anemia dan laju enap darah yang tinggi.7

Pada dasarnya, diagnosis karsinoma testis mudah karena merupakan benjolan di dalam testis
yang tidak nyeri dan yang tidak diafan pada uji transiluminasi. Biasanya tumor terbatas di dalam
testis sehingga mudah dibedakan dari epididimis pada palpasi yang dilakukan dengan telunjuk
dan ibu jari. Gejala dan tanda lain seperti nyeri pinggang, kembung, dispnoe atau batuk dan
ginekomasti menunjukkan pada metastasis yang luas. Metastasis paraaorta sering luas dan besar
sekali menyebabkan perut menjadi kembung. Metastasis di paru kadang tertabur luas dan cepat
menjadi besar, sehingga sesak nafas. Gonadotropin yang mungkin disekresi oleh sel tumor dapat
menyebabkan ginekomasti. Kadang keadaan umum merosost cepat dengan penurunan berat
badan.4
II.9. Diagnosis
Transiluminasi, ultrasonografi dan pemeriksaan endapan kemih sangat berguna untuk
membedakan tumor dari kelainan lain. kadang tumor testis disertai hidrokel, karena itu
ultrasonografi sangat berguna.4

Sebaiknya diagnostik laboratorium dikerjakan dulu sebelum menjalankan orkidektomi. Pada


penderita dengan non-seminoma zat-zat penanda tumor spesifik dapat ditunjukkan dalam serum
yaitu Human Chorion Gonadotropin (HCG) dan -1-fetoprotein (AFP). Pada penderita dengan
seminoma kadar HCG dapat naik sedikit, sering juga terdapat kenaikan Placenta Like Alkaline
Phosphatase (PLAP). Pada semua penderita tumor sel embrional Laktat Dehidrogenase (LDH)
dapat naik.7
Diagnosis ditentukan dengan pemeriksaan histologik sediaan biopsi. Setiap benjolan testis yang
tidak menyurut dan hilang setelah pengobatan adekuat dalam waktu dua minggu harus dicurigai
dan dibiopsi. Biopsi harus dilakukan dari tetis yang didekati melalui sayatan inguinal. Testis
diinspeksi dan dibuat biopsi insisi setelah funikulus ditutup dengan jepitan klem untuk mencegah
penyebaran limfogen atau hematogen. Tidak boleh diadakan biopsi langsung melalui kulit
skrotum karena bahaya pencemaran luka bedah dengan sel tumor dengan implantasi lokal atau
penyebaran ke regio inguinal. Bila ternyata ganas dilakukan orkidektomi, yang disusuli
pemeriksaan luas untuk menentukan jenis tumor, derajat keganasan dan luasnya penyebaran.4
Jika diagnosis tumor sel embrional telah ditetapkan, perlu dilakukan pemeriksaan tambahan
penetapan stadium. Ini berarti di samping pemeriksaan fisik lengkap juga pemeriksaan
pencitraan terdiri atas CT-scan toraks dan abdomen. Pemeriksaan ini tergantung pada
simtomatologinya.7
Penanda tumor pada karsinoma testis germinal bermanfaat untuk membantu diagnosis,
penentuan stadium tumor, monitoring respons pengobatan dan sebagai indikator prognosis tumor
testis. Penanda tumor yang paling sering diperiksa pada tumor testis adalah :
o FP (Alfa Feto Protein) adalah suatu glikoprotein yang diproduksi oleh karsinoma embrional,
teratokarsinoma atau tumor yolk sac, tetapi tidak diproduksi oleh koriokarsinoma murni dan
seminoma murni. Penanda tumor ini mempunyai masa paruh 5-7 hari.
o

HCG (Human Chorionic Gonadotropin) adalah suatu glikoprotein yang pada keadaan normal
diproduksi oleh jaringan trofoblas. Penanda tumor ini meningkat pada semua pasien
koriokarsioma, pada 40%-60% pasien karsinoma embrional, dan 5%-10% pasien seminoma
murni. HCG mempunyai waktu paruh 24-36 jam.5
Pemeriksa ultrasonografi yang berpengalaman dapat membedakan dengan jelas lesi intra atau
ekstratestikuler dan masa padat atau kistik, namun ultrasonografi tidak dapat memperlihatkan
tunika albuginea, sehingga tidak dapat dipakai untuk menentukan penderajatan tumor testis.
Berbeda halnya dengan ultrasonografi, MRI dapat mengenali tunika albuginea secara terperinci
sehingga dapat dipakai untuk menentukan luas ekstensi tumor testis. Pemakaian
CT scan berguna untuk menentukan ada tidaknya metastasis pada retroperitoneum. Sayangnya
pemeriksaan CT tidak mampu mendeteksi mikrometastasis pada kelenjar limfe retroperitoneal.5

Semula stadium perluasan tumor sel embrional didasarkan atas lokalisasi metastasis, jika tidak
dapat ditunjukkan metastasis dan zat-zat penanda tumor HCG dan AFP tidak dapat ditunjukkan
dalam serum atau menjadi normal setelah orkidektomi, maka dikatakan stadiumnya adalah
stadium I. Pada stadium II dapat ditetapkan adanya metastasis kelenjar limfe retroperitoneal,
pada stadium III metastasis kelenjar limfe di atas diafragma, pada stadium IV metastasis di paru,
hepar, otak atau tulang.7
2.10. Diagnosis Diferensial
Diagnosis diferensial meliputi setiap benjolan didalam skrotum yang berhubungan dengan testis
dan keluhan-keluhan pada daerah testis, seperti epididimitis dan orkitis (nyeri dan gejala-gejala
inflamasi), torsio testis, hidrokel (kemungkinan hidrokel simtomatik terdapat sebagai akibat
tumor testis, diperlukan pungsi dan kemudian palpasi), varikokel, spermatokel, kista epididimis,
hernia skrotalis.4,7
2.11. Penatalaksanaan
Pada dugaan tumor testis tidak diperbolehkan melakukan biopsi testis, karena itu untuk
penegakan diagnosis patologi anatomi, bahan jaringan harus diambil dari orkidektomi.
Orkidektomi dilakukan melalui pendekatan inguinal setelah mengangkat testis dan funikulus
spermatikus sampai anulus inguinalis internus. Biopsi atau pendekatan trans-skrotal tidak
diperbolehkan karena ditakutkan akan membuka peluang sel-sel tumor mengadakan penyebaran.
Pada eksplorasi melalui insisi inguinal dalam instansi pertama funikulus spermatikus harus
diklem dulu untuk menghindari penyebaran sel melalui darah atau saluran limfe. Kemudian tetis
diluksasi dari skrotum di dalam luka insisi dan diperiksa. Pungsi atau biopsi skrotum harus
dianggap sebagai satu kesalahan tindakan.5,7
Dari hasil pemeriksaan patologi dapat dikategorikan antara seminoma dan non seminoma.
Seminoma
Seminoma merupakan tumor yang sangat sensitif terhadap sinar. Karena itu sesudah orkidektomi
pada seminoma kebanyakan dilakukan radioterapi pada stasiun-stasiun kelenjar limfe regional,
juga jika tidak dapat ditunjukkan adanya metastasis kelenjar limfe dibaeah diafragma. Lapangan
penyinaran juga harus meliputi sikatriks di daerah inguinal dan terapinya terdiri atas paling
sedikit 30 Gy dalam 3-4 minggu.7
Penderita dengan stadium I, IIA, dan IIB, setelah orkidektomi diradiasi pada regio paraaorta dan
regio panggul ipsilateral. Karena kurang lebih separuh penderita dengan stadium IIC mendapat
kekambuhan dengan terapi penyinaran, pada penderita ini dilakukan kemoterapi. Kepada
penderita stadium III diberikan skema kemoterapi yang berlaku untuk penderita non seminoma.
Bila penanganan bedah sempurna serta kemoterapi dan penyinaran lengkap prognosis baik
sekali.4

Sejak beberapa tahun pada seminoma, jika tidak dapat ditunjukkan metastasis (stadium I), dalam
beberapa pusat yang terspesialisasi cukup dikerjakan kontrol penderita yang frekuen tanpa
radioterapi. Dalam hal ada metastasis kelenjar retroperitoneal dengan diameter lebih dari 5 cm
dan atau metastasis kelenjar di atas diafragma dan atau metastasis hematogen maka ini
terindikasi untuk kemoterapi. Kebanyakan hal ini digunakan empat siklus masing-masing 3
minggu yang terdiri atas sisplatin dan etoposid (Mencel dkk., 1994). Dalam pusat tertentu nilai
kombinasi kemoterapi ini dibandingkan dengan karboplatin, sendirian atau dalam kombinasi.7
Non-seminoma
Penderita dengan tumor non seminoma stadium I tidak membutuhkan terapi tambahan setelah
pembedahan. Penderita stadium IIA dapat diobservasi saja, kadang diberikan kemoterapi dua
seri. Pada stadium IIB biasanya diberikan empat seri kemoterapi. Penderita stadium IIC dan III
diberikan kemoterapi yang terdiri dari sisplatin, beomisin dan vinblastin. Bila respon tidak
sempurna diberikan seri tambahan dengan sediaan kemoterapi lain. Bila masih terdapat sisa
jaringan di regio retroperitoneal dilakukan laparatomi eksplorasi. Pada kebanyakan penderita
ternyata hanya ditemukan jaringan nekrotik atau jaringan matur. Jaringan matur merupakan
jaringan yang berdiferensiasi baik dan tidak bersifat ganas lagi.4
Jika tidak dapat ditunjukkan metastasis dan tumor terbatas pada testis maka ini disebut stadium I.
Sesudah orkidektomi cukup pemantauan yang sering terhadap penderita (wait and see policy).
Dalam hal ini harus diperhatikan kenyataan bahwa kira-kira 25% penderita selama follow
up menunjukkan pertumbuhan tumor. Dengan kontrol yang sering, dengan menetapkan zat-zat
penanda, pertumbuhan tumor dapat cepat didiagnosis, dan karena kecilnya massa tumor dapat
diterapi kuratif dengan kemoterapi. Jika dibuktikan adanya metastasis, pertama-tama dinilai
dengan polikemoterapi. Semula kemoterapi ini terdiri atas kombinasi sisplatin, vinblastin, dan
bleomisisn, sesudah itu vinblastin diganti dengan etoposid. Kombinasi ini sama efektifnya tetapi
cukup ringan toksisitasnya.7
2.12. Prognosis
Prognosis umumnya memuaskan, kecuali pada penderita dengan metastasis banyak di paru atau
bila terdapat kekambuhan dengan kadar petanda tumor yang tinggi. Prognosis tumor testis bukan
hanya bergantung kepada sifat histologiknya, melainkan terutama pada stadium tumor.
Ketahanan hidup 5 tahun adalah sebagai berikut 4,7 :
o Seminoma, stadium I dan II : 95%
o Seminoma, stadium III-IV : 70-90%
o Non-seminoma, stadium I : 99%
o Non-seminoma, tumor sedikit : 70-90%

o Non-seminoma, tumor banyak : 40-70%


Pada tumor testis follow up harus dijalankan sebagai berikut : tahun ke-1 tiap 1 bulan ; tanuh ke2 tiap 2 bulan ; tahun ke-3 tiap 3 bulan ; tahun ke-4 dan 5 tiap 6 bulan ; tahun ke-6 hingga 10 tiap
tahun. Pada waktu kontrol harus diperhatikan khusus zat-zat penanda tumor, pemeriksaan
abdomen (CT scan retroperitoneum), dan testis sisi lainnya, deteksi limfoma supraklavikuler,
pemeriksaan paru (foto thorak dan CT) dan keadaan umum penderita.7
KESIMPULAN

Tumor testis merupakan keganasan terbanyak pada pria berusia diantara 15-35 tahun dan
merupakan 1-2% dari semua neoplasma pada pria.

Tumor testis berasal dari sel germinal atau jaringan stroma testis. Lebih dari 90% berasal
dari sel germinal. Tumor ini mempunyai derajat keganasan tinggi, tetapi dapat sembuh
bila diberi penanganan adekuat.

Penyebab tumor testis belum diketahui dengan pasti, tetapi terdapat beberapa faktor yang
erat kaitannya dengan peningkatan kejadian tumor testis, antara lain maldesensus testis,
trauma testis, atrofi atau infeksi testis dan pengaruh hormon.

Seminoma merupakan tumor maligna testis yang tersering, diikuti dengan Karsinoma
embrional, teratoma dan khoriokarsinoma.

Seminoma bermetastasis lambat dan terutama ke kelenjar paralumbal, koriokarsinoma


bermetastasis cepat dan kebanyakan hematogen.

Penanda tumor yang paling sering diperiksa pada tumor testis adalah FP dan HCG,
penanda tumor pada karsinoma testis germinal bermanfaat untuk membantu diagnosis,
penentuan stadium tumor, monitoring respons pengobatan dan sebagai indikator
prognosis tumor testis.

Seminoma atau non-seminoma sangat sensitif terhadap kemoterapi. Seminoma juga


sangat radiosensitif, non-seminoma jauh kurang sensitif.

Prognosis umumnya memuaskan, kecuali pada penderita dengan metastasis banyak di


paru atau bila terdapat kekambuhan dengan kadar petanda tumor yang tinggi.

DAFTAR PUSTAKA
1. Price, Wilson M. Lorraine, Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit, Gangguan
Pertumbuhan, Proliferasi dan Diferensiasi Sel, Buku 1, Edisi 4, EGC, Jakarta, 1995, Hlm 111
126.

2. Price, Wilson M. Lorraine, Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit, Gangguan


Sistem Reproduksi Pria, Buku 2, Edisi 4, EGC, Jakarta, 1995, Hlm 1146.
3. Frontiers in Bioscience, 2002, Teratoma of the Testis,www.bioscience.org.
4. Sjamsjulhidayat R., Jong W.D., Buku Ajar Ilmu Bedah, Tumor Ganas Testis, Edisi Revisi,
EGC, Jakarta, 1997, Hlm 1070-1073.
5. Purnomo B., Dasar-dasar Urologi, Tumor Urogenitalia, Edisi kedua, CV. Sagung Seto,
Jakarta, 2003, Hlm 181-185.
6. Schrock R. Thedore, Handbook of Surgery, Urologi, Edisi 7, EGC, Jakarta, Hlm 324-341.
7. Van de Velde C.J.H., Bosman F.T., Wagener D.J., Onkologi,Tumor Testis, Edisi 5 Revisi,
Panitia Kanker RSUP Sardjito Yogyakarta, Alih Bahasa : Arjono, 1996, Hlm 556-563.
8. Anonym, 2002, Anatomy of the Testis (2),

BAB I
PENDAHULUAN
Akut skrotum merupakan suatu keadaan timbulnya gejala nyeri dan bengkak pada skrotum
beserta isinya yang bersifat mendadak dan disertai gejala lokal dan sistemik. 1 Gejala nyeri ini
dapat semakin menghebat atau malah hilang perlahan-lahan seiring dengan berjalannya waktu.
Gejala nyeri pada skrotum yang menetap, semakin menghebat, dan disertai dengan mual dan
muntah merupakan keadaan darurat yang memerlukan penanganan medis secepatnya.2
Timbulnya nyeri pada salah satu ataupun kedua skrotum merupakan hal yang memerlukan
perhatian secara serius serta penanganan medis karena skrotum dan testis merupakan glandula
reproduksi dari seorang pria yang menghasilkan sperma sehingga kesalahan penanganan akan
menimbulkan ketidaknyamanan sepanjang hidup seorang lelaki. Bila keadaan ini tidak
ditangani akan menimbulkan gangguan-gangguan seperti infertilitas, disfungsi ereksi, bahkan
kematian jaringan testis yang mengakibatkan testis tersebut harus dibuang untuk selamanya.2
Beberapa hal yang dapat menimbulkan akut skrotum seperti proses infeksi, non infeksi, trauma,
dan berbagai macam benjolan yang dapat menimbulkan ketidaknyamanan. 2 Proses infeksi yang
sering menimbulkan keluhan akut skrotum adalah epididimitis. 3,4Menurut laporan jurnal di
Amerika, epididimitis merupakan keluhan kelima terbanyak di bidang urologi yang dikeluhkan
oleh laki-laki berusia 18-50 tahun dan 70% menjadi penyebab keluhan nyeri akut pada skrotum.
Sekitar 40% epididimitis terbanyak terjadi pada laki-laki usia 20-39 tahun dan sekitar 29%

terjadi pada laki-laki usia 40-59 tahun. Epididimitis jarang terjadi pada anak-anak
prepubertas.4
Proses non infeksi yang sering menimbulkan keluhan nyeri akut pada skrotum adalah torsio
testis. Torsio testis merupakan salah satu kegawatdaruratan di bidang urologi karena torsio
testis menyebabkan strangulasi pada aliran darah testis sehingga dapat berakhir dengan
nekrosis dan atrofi testis.5 Angka kejadian torsio testis adalah 1 dari 160 orang remaja laki-laki
dan 1 dari 4000 orang laki-laki berusia kurang dari 25 tahun. Dua pertiga kasus terjadi pada
rentang usia 12 18 tahun.6 Keadaan ini harus dibedakan dengan keluhan nyeri akut pada
skrotum lainnya karena keterlambatan diagnosis dan penanganan akan menyebabkan hilangnya
testis dan skrotum.7 Berdasarkan penelitian, torsio testis dapat diselamatkan 100% bila
ditangani kurang dari 6 jam sejak terjadinya nyeri, hanya 20% yang dapat diselamatkan bila
penanganan torsio dilakukan sesudah 12 jam, dan 0% testis yang dapat bertahan bila ditangani
sesudah 24 jam sejak timbulnya nyeri.7
Faktor lain yang dapat menimbulkan keluhan nyeri akut pada skrotum adalah trauma. Jumlah
trauma pada skrotum yang murni berdiri sendiri yang terjadi di Amerika hanya sekitar 1%.
Rentang usia berkisar antara 10-30 tahun. Testis kanan lebih sering terkena trauma
dibandingkan dengan testis kiri karena kemungkinan besar dapat terbentur saat mengenai os
pubis.7,8
Hernia inguinalis inkarserata sebagai salah satu diagnosa banding dari nyeri akut pada
skrotum banyak dikeluhkan oleh laki-laki. Hernia inguinalis yang sering mengalami inkarserta
adalah hernia inguinalis lateralis dan 75% lebih sering terjadi pada laki-laki.9
Berdasarkan penyebab terjadinya akut skrotum, maka perlu diketahui lebih lanjut mengenai halhal yang berbeda dari setiap penyebab sehingga lebih mudah dalam menegakkan diagnosis.
Menentukan diagnosis akut skrotum bukanlah suatu hal yang mudah karena akut skrotum dapat
ditimbulkan oleh berbagai macam sebab dan area pemeriksaan yang lunak membuat
pemeriksaan klinis menjadi lebih sulit.1
Makalah referat ini membahas akut skroum secara umum dan empat macam penyebab
terjadinya nyeri akut pada skrotum yaitu epididimitis, torsio testis, trauma pada skrotum, dan
hernia inguinalis inkarserata.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Definisi
Akut skrotum merupakan suatu gejala nyeri dan bengkak pada skrotum beserta isinya yang
bersifat mendadak serta menimbulkan gejala lokal dan sistemik.1

Etiologi
Penyebab tersering dari timbulnya akut skrotum adalah :2
Infeksi, seperti epididimitis, epididimoorchitis, orchitis, dll
Trauma, seperti saat berolahraga, bersepeda, dll
Torsio, seperti torsio testis, torsio appendiks testikularis
Penyebab lain yang jarang menimbulkan akut skrotum adalah :2
Tumor testis
Hernia inguinalis inkarserata
Kerusakan Nervus Pudendus (bicycle seat neuropathy), akibat lomba balap sepeda, lomba
pacu kuda, konstipasi berkepanjangan, dll
Tindakan Pembedahan, seperti pada post operasi hernia, post operasi vasektomi
Batu Ginjal
Benjolan yang disertai dengan rasa tidak nyaman, berupa hidrokel, varikokel, spermatokel, dll.
Ereksi yang berkepanjangan
Untuk menentukan diagnosis dari akut skrotum dilakukan melalui :11,13
1. Anamnesa
Hal-hal penting yang perlu diperhatikan adalah :
Usia pasien. Torsio testis lebih banyak terjadi pada bayi dan anak laki-laki post pubertas.
Henoch-scchonlein purpura dan torsio appendiks testis terjadi pada anak laki-laki prepubertas
dan epididimitis dapat dijumpai pada anak laki-laki postpubertas. Henoch-schonlein purpura
sebagai bagian dari proses infeksi sistemik yang menimbulkan vaskulitis sering menyebabkan
epididimitis dimana 38% anak-anak yang menderita Henoch-scchonlein purpura juga
mengalami nyeri pada skrotumnya.
Onset dan durasi nyeri. Torsio testis biasanya dimulai dengan nyeri yang mendadak seolaholah ada tombol yang terlempar dimana hal ini disebabkan oleh puntiran pada funikulus
spermatikus yang terjadi tiba-tiba sehingga membuat testis terangkat mendadak, nyeri semakin
memberat dan pasien merasa sangat tidak nyaman. Bila terdapat nyeri yang tidak terlalu berat

dan tidak terlalu ringan (menengah) dan terjadi dalam beberapa hari cenderung mengarahkan
kepada epididimitis ataupun torsio appendiks testis.
Riwayat trauma
Adanya riwayat trauma tidak mengesampingkan diagnosis torsio testis. Terjadinya trauma pada
skrotum saat berolahraga sering menimbulkan nyeri dalam waktu singkat. Perlu dilakukan
pemeriksaan lebih lanjut bila didapatkan adanya nyeri menetap setelah satu jam dari terjadinya
trauma untuk mengesampingkan diagnosis ruptur testis dan torsio akut.
Adanya riwayat hidrokel saat lahir serta undescensus testisdapat menjadi predisposisi
terjadinya hernia inguinalis ataupun torsio testis.
Adanya gejala pada infeksi pada traktus urinarius lebih mengarahkan diagnosa kepada
epididimitis ataupun orkhitis. Gejala ini juga diikuti oleh gejala sistemik seperti demam, nyeri
perut, mual atau muntah serta adanya riwayat pernah menderita infeksi pada traktus urinarius,
pemasangan alat pada saluran kemih, trauma maupun tindakan pembedahan. Kebanyakan
proses inflamasi yang terjadi pada anak-anak tidak hanya berhubungan dengan infeksi yang
disebabkan oleh bakteri tapi juga disebabkan oleh virus, trauma, atau adanya refluks urin.
2. Pemeriksaan Fisik
Dilakukan pemeriksaan terhadap abdomen untuk mencari adanya nyeri pada regio flank dan
distensi vesika urinaria.
Pemeriksaan pada region inguinal dilakukan untuk menentukan secara jelas adanya hernia
inguinalis, bengkak maupun eritema.
Pemeriksaan pada genitalia dimulai dengan melakukan inspeksi pada skrotum. Kedua sisi
diperiksa untuk melihat adanya perbedaan ukuran yang nyata, derajat bengkak, eritema,
perbedaan ketebalan kulit dan posisi testis. Terdapatnya bengkak yang unilateral tanpa diikuti
perubahan warna kulit menandakan adanya hernia atau hidrokel. Bila kulit skrotum terlihat
mengkilat, gambaranblue dot sign dari testis ataupun appendiks epididimis yang infark akan
terlihat. Palpasi dimulai dari daerah inguinal untuk menyingkirkan hernia inguinalis
inkarserata. Kemudian dilanjutkan dengan mempalpasi di daerah funikulus. Adanya funikulus
spermatikus yang menebal dan teraba lembut mendukung torsio tests, sedangkan bila teraba
lembut saja mengindikasikan epididimitis. Anak laki-laki diperiksa sambil berdiri sehingga
dapat dilihat posisi testis. Adanya peninggian dari salah satu testis menandakan adanya torsio
testis.
Pemeriksaan refleks kremaster.
Refleks kremaster negatif pada torsio testis dan tetap positif pada torsio appendiks epididimis.

Pemeriksaan transiluminasi untuk membedakan hidrokel dengan hernia.


Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan urin dilakukan untuk menyingkirkan diagnosa infeksi traktus urinarius pada pasien
dengan nyeri akut pada skrotum. Pyuria dengan atau tanpa bakteri mengindikasikan adanya
suatu proses infeksi dan mungkin mengarah kepada epididimitis. Selain itu perlu juga dilakukan
pemeriksaan darah dan sediment urin.11,12
Pemeriksaan Radiologis
Sampai saat ini, pemeriksaan radiologis yang dapat digunakan adalah :11,12
1. Color Doppler Ultrasonography
Pemeriksaan ini dilakukan untuk melihat aliran darah pada arteri testikularis.
Merupakan Gold Standar untuk pemeriksaan torsio testis dengan sensitivitas 82-90% dan
spesifitas 100%.
Pemeriksaan ini menyediakan informasi mengenai jaringan di sekitar testis yang echotexture
Ultrasonografi dapat menemukan abnormalitas yang terjadi pada skrotum seperti hematom,
torsio appendiks dan hidrokel.
Pada torsio testis, akan timbul keadaan echotexture selama 24-48 jam dan adanya perubahan
yang semakin heterogen menandakan proses nekrosis sudah mulai terjadi.
2. Nuclear Scintigraphy
Pemeriksaan ini menggunakan technetium-99 tracer dan dilakukan untuk melihat aliran darah
testis.
Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengkonfirmasi hasil pemeriksaan aliran darah yang
meragukan dengan memakai ultrasonografi.
Memiliki sensitivitas dan spesifitas 90-100% dalam menentukan daerah iskemia akibat infeksi.
Pada keadaan skrotum yang hiperemis akan timbul diagnosis negatif palsu
Adanya daerah yang mengandung sedikit proton pada salah satu skrotum merupakan tanda
patognomonik terjadinya torsio.
Penatalaksanaan

Penatalaksanaan akut skrotum tergantung dari diagnosis yang ditegakkan. Penatalaksanaannya


diperlihatkan pada bagan di bawah ini :14

Gambar 1. Bagan Penatalaksanaan Akut Skrotum14


Penyebab terbanyak yang menimbulkan keluhan nyeri akut pada skrotum dijabarkan sebagai
berikut :
EPIDIDIMITIS
1. Definisi
Epididimitis merupakan suatu proses inflamasi yang terjadi pada epididimis. Epididimis
merupakan suatu struktur berbentuk kurva (koil) yang menempel di belakang testis dan
berfungsi sebagai tempat penyimpanan sperma yang matur.3

1:
Epididymis
2: Head of epididymis
3: Lobules of epididymis
4: Body of epididymis
5: Tail of epididymis
6: Duct of epididymis
7: Deferent duct (ductus
deferens or vas deferens)

Gambar 2. Anatomi Epididimis3


Berdasarkan timbulnya nyeri, epididimitis dibedakan menjadi epididimitis akut dan kronik.
Epididimitis akut memiliki waktu timbulnya nyeri dan bengkak hanya dalam beberapa hari
sedangkan pada epididimitis kronik, timbulnya nyeri dan peradangan pada epididimis telah
berlangsung sedikitnya selama enam minggu disertai dengan timbulnya indurasi pada skrotum.4
2. Etiologi
Bermacam penyebab timbulnya epididimitis tergantung dari usia pasien, sehingga penyebab
dari timbulnya epididimitis dibedakan menjadi :3,4,15,16
Infeksi bakteri non spesifik
Bakteri coliforms (misalnya E coli, Pseudomonas, Proteus,Klebsiella) menjadi penyebab umum
terjadinya epididimitis pada anak-anak, dewasa dengan usia lebih dari 35 tahun dan
homoseksual. Ureaplasma
urealyticum,
Corynebacterium,Mycoplasma,
and Mima
polymorpha juga dapat ditemukan pada golongan penderita tersebut. Infeksi yang disebabkan
oleh Haemophilus influenzae and N meningitides sangat jarang terjadi.
Penyakit Menular Seksual
Chlamydia merupakan penyebab tersering pada laki-laki berusia kurang dari 35 tahun dengan
aktivitas seksual aktif. Infeksi yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae, Treponema
pallidum, Trichomonas dan Gardnerella vaginalisjuga sering terjadi pada populasi ini.
Virus

Virus menjadi penyebab yang cukup dominan pada anak-anak. Pada epididimitis yang
disebabkan oleh virus tidak didapatkan adanya pyuria. Mumps merupakan virus yang sering
menyebabkan epididimitis selain coxsackie virus A dan varicella
Tuberkulosis
Epididimitis yang disebabkan oleh basil tuberkulosis sering terjadi di daerah endemis TB dan
menjadi penyebab utama terjadinya TB urogenitalis.
Penyebab infeksi lain (seperti brucellosis, coccidioidomycosis, blastomycosis, cytomegalovirus
[CMV], candidiasis, CMV pada HIV) dapat menjadi penyebab terjadinya epididimitis namun
biasanya hanya terjadi pada individu dengan sistem imun tubuh yang rendah atau menurun.
Obstruksi (seperti BPH, malformasi urogenital) memicu terjadinya refluks.
Vaskulitis (seperti Henoch-Schnlein purpura pada anak-anak) sering menyebabkan
epididimitis akibat adanya proses infeksi sistemik.
Penggunaan Amiodarone dosis tinggi
Amiodarone adalah obat yang digunakan pada kasus aritmia jantung dengan dosis awal 600
mg/hari 800 mg/ hari selama 1 3 minggu secara bertahap dan dosis pemeliharaan 400
mg/hari. Penggunaan Amiodarone dosis tinggi ini (lebih dari 200 mg/hari) akan menimbulkan
antibodi amiodarone HCL yang kemudian akan menyerang epidididmis sehingga timbullah
gejala epididimitis. Bagian yang sering terkena adalah bagian cranial dari epididimis dan kasus
ini terjadi pada 3-11 % pasien yang menggunakan obat amiodarone.
Prostatitis
Prostatitis merupakan reaksi inflamasi pada kelenjar prostat yang dapat disebabkan oleh
bakteri maupun non bakteri dapat menyebar ke skrotum, menyebabkan timbulnya epididimitis
dengan rasa nyeri yang hebat, pembengkakan, kemerahan dan jika disentuh terasa sangat nyeri.
Gejala yang juga sering menyertai adalah nyeri di selangkangan, daerah antara penis dan anus
serta punggung bagian bawah, demam dan menggigil. Pada pemeriksaan colok dubur
didapatkan prostat yang membengkak dan terasa nyeri jika disentuh.
Tindakan pembedahan seperti prostatektomi.
Prostatektomi dapat menimbulkan epididimitis karena terjadinya infeksi preoperasi pada traktus
urinarius. Hal ini terjadi pada 13% kasus yang dilakukan prostatektomi suprapubik.
Kateterisasi dan instrumentasi

Terjadinya epididimitis akibat tindakan kateterisasi maupun pemasangan instrumentasi dipicu


oleh adanya infeksi pada urethra yang menyebar hingga ke epididimis.
3. Patofisiologi
Patofisiologi terjadinya epididimitis masih belum jelas, dimana diperkirakan terjadinya
epididimitis disebabkan oleh aliran balik dari urin yang mengandung bakteri, dari uretra pars
prostatika menuju epididimis melalui duktus ejakulatorius vesika seminalis, ampula dan vas
deferens. Oleh karena itu, penyumbatan yang terjadi di prostat dan uretra serta adanya anomali
kongenital pada bagian genito-urinaria sering menyebabkan timbulnya epididimitis karena
tekanan tinggi sewaktu miksi. Setiap kateterisasi maupun instrumentasi seperti sistoskopi
merupakan faktor resiko yang sering menimbulkan epididimitis bakterial.4,17
Infeksi berawal di kauda epididimis dan biasanya meluas ke tubuh dan hulu epididimis.
Kemudian mungkin terjadi orkitis melalui radang kolateral. Tidak jarang berkembang abses
yang dapat menembus kulit dorsal skrotum. Jarang sekali epididimitis disebabkan oleh refluks
dari jalan kemih akibat tekanan tinggi intra abdomen karena cedera perut.17
4. Gejala Klinis
Gejala yang timbul tidak hanya berasal dari infeksi lokal namun juga berasal dari sumber
infeksi yang asli. Gejala yang sering berasal dari sumber infeksi asli seperti duh uretra dan
nyeri atau itching pada uretra (akibat uretritis), nyeri panggul dan frekuensi miksi yang
meningkat, dan rasa terbakar saat miksi (akibat infeksi pada vesika urinaria yang disebut
Cystitis), demam, nyeri pada daerah perineum, frekuensi miksi yang meningkat, urgensi, dan
rasa perih dan terbakar saat miksi (akibat infeksi pada prostat yang disebut prostatitis), demam
dan nyeri pada regio flank (akibat infeksi pada ginjal yang disebut pielonefritis).6
Gejala lokal pada epididimitis berupa nyeri pada skrotum. Nyeri mulai timbul dari bagian
belakang salah satu testis namun dengan cepat akan menyebar ke seluruh testis, skrotum dan
kadangkala ke daerah inguinal disertai peningkatan suhu badan yang tinggi. Biasanya hanya
mengenai salah satu skrotum saja dan tidak disertai dengan mual dan muntah.4,17
5. Tanda Klinis
Tanda klinis pada epididimitis yang didapat saat melakukan pemeriksaan fisik adalah :3,4,15,16,17
Pada pemeriksaan ditemukan testis pada posisi yang normal, ukuran kedua testis sama besar,
dan tidak terdapat peninggian pada salah satu testis dan epididimis membengkak di permukaan
dorsal testis yang sangat nyeri. Setelah beberapa hari, epididimis dan testis tidak dapat diraba
terpisah karena bengkak yang juga meliputi testis. Kulit skrotum teraba panas, merah dan
bengkak karena adanya udem dan infiltrat. Funikulus spermatikus juga turut meradang menjadi
bengkak dan nyeri.

Hasil pemeriksaan refleks kremaster normal


Phren sign bernilai positif dimana nyeri dapat berkurang bila skrotum diangkat ke atas karena
pengangkatan ini akan mengurangi regangan pada testis. Namun pemeriksaan ini kurang
spesifik.
Pembesaran kelanjar getah bening di regio inguinalis.
Pada colok dubur mungkin didapatkan tanda prostatitis kronik yaitu adanya pengeluaran
sekret atau nanah setelah dilakukan masase prostat.
Biasanya didapatkan eritema dan selulitis pada skrotum yang ringan
Pada anak-anak, epididimitis dapat disertai dengan anomali kongenital pada traktus
urogenitalis seperti ureter ektopik, vas deferens ektopik, dll.
Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan laboratorium yang dapat digunakan untuk mengetahui adanya suatu infeksi
adalah:4,16,17
Pemeriksaan darah dimana ditemukan leukosit meningkat dengan shift to the left (10.00030.000/l)
Kultur urin dan pengecatan gram untuk kuman penyebab infeksi
Analisa urin untuk melihat apakah disertai pyuria atau tidak
Tes penyaringan untuk klamidia dan gonorhoeae.
Kultur darah bila dicurigai telah terjadi infeksi sistemik pada penderita
6. Pemeriksaan Radiologis
Sampai saat ini, pemeriksaan radiologis yang dapat digunakan adalah :4,6,16,18
1. Color Doppler Ultrasonography
Pemeriksaan ini memiliki rentang kegunaan yang luas dimana pemeriksaan ini lebih banyak
digunakan untuk membedakan epididimitis dengan penyebab akut skrotum lainnya.
Keefektifan pemeriksaan ini dibatasi oleh nyeri dan ukuran anatomi pasien (seperti ukuran
bayi berbeda dengan dewasa)

Pemeriksaan menggunakan ultrasonografi dilakukan untuk melihat aliran darah pada arteri
testikularis. Pada epididimitis, aliran darah pada arteri testikularis cenderung meningkat.
Ultrasonografi juga dapat dipakai untuk mengetahui adanya abses skrotum sebagai komplikasi
dari epididimitis.
Kronik epididimitis dapat diketahui melalui pembesaran testis dan epididimis yang disertai
penebalan tunika vaginalis dimana hal ini akan menimbulkan gambaran echoyang heterogen
pada ultrasonografi.
Gambar 3. Hasil Color Doppler sonogram di atas
menunjukkan peningkatan aliran darah epididimis akibat
adanya proses inflamasi4
2. Nuclear Scintigraphy
Pemeriksaan ini menggunakan technetium-99 tracer dan
dilakukan untuk mengkonfirmasi hasil pemeriksaan aliran
darah yang meragukan dengan memakai ultrasonografi.
Pada epididimitis akut, akan terlihat gambaran peningkatan
penangkapan kontras
Memiliki
menentukan daerah iskemia akibat infeksi.

sensitivitas

dan

spesifitas

90-100%

dalam

Pada keadaan skrotum yang hiperemis akan timbul diagnosis negatif palsu
Keterbatasan dari pemeriksaan ini adalah harga yang mahal dan sulit dalam melakukan
interpretasi
3. Vesicouretrogram (VCUG), cystourethroscopy, dan USG abdomen
Pemeriksaan ini digunakan untuk mengetahui suatu anomali kongenital pada pasien anak-anak
dengan bakteriuria dan epididimitis.
7. Diagnosis
Diagnosis epididimitis dapat ditegakkan melalui :4
a. Anamnesa
b. Pemeriksaan fisik

c. Pemeriksaan Laboratorium
d. Pemeriksaan penunjang lainnya
8. Diagnosis Banding
Diagnosis banding epididimitis meliputi :4,15,17,19
1. Orkitis
2. Hernia inguinalis inkarserata
3. Torsio testis
4. Seminoma testis
5. Trauma testis
9. Penatalaksanaan
Penatalaksanaan epididimitis meliputi dua hal yaitu penatalaksanaan medis dan bedah,
berupa :
a. Penatalaksanaan Medis
Antibiotik digunakan bila diduga adanya suatu proses infeksi. Antibiotik yang sering digunakan
adalah :3,4,6,15,20
Fluorokuinolon, namun penggunaannya telah dibatasi karena terbukti resisten terhadap kuman
gonorhoeae
Sefalosforin (Ceftriaxon)
Levofloxacin atau ofloxacin untuk mengatasi infeksi klamidia dan digunakan pada pasien yang
alergi penisilin
Doksisiklin, azithromycin, dan tetrasiklin digunakan untuk mengatasi infeksi bakteri non
gonokokal lainnya
Penanganan epididimitis lainnya berupa penanganan suportif, seperti :16
Pengurangan aktivitas

Skrotum lebih ditinggikan dengan melakukan tirah baring total selama dua sampai tiga hari
untuk mencegah regangan berlebihan pada skrotum.
Kompres es
Pemberian analgesik dan NSAID
Mencegah penggunaan instrumentasi pada urethra
e. Penatalaksanaan Bedah
Penatalaksanaan di bidang bedah meliputi :4,19
Scrotal exploration
Tindakan ini digunakan bila telah terjadi komplikasi dari epididimitis dan orchitis seperti abses,
pyocele, maupun terjadinya infark pada testis. Diagnosis tentang gangguan intrascrotal baru
dapat ditegakkan saat dilakukan orchiectomy.
Epididymectomy
Tindakan ini dilaporkan telah berhasi mengurangi nyeri yang disebabkan oleh kronik
epididimitis pada 50% kasus.
Epididymotomy
Tindakan ini dilakukan pada pasien dengan epididimitis akut supurativa.
10. Komplikasi
Komplikasi dari epididimitis adalah :3,4
1. Abses dan pyocele pada skrotum
2. Infark pada testis
3. Epididimitis kronis dan orchalgia
4. Infertilitas sekunder sebagai akibat dari inflamasi maupun obstruksi dari duktus epididimis
5. Atrofi testis yang diikuti hipogonadotropik hipogonadism
6. Fistula kutaneus

11. Prognosis
Epididimitis akan sembuh total bila menggunakan antibiotik yang tepat dan adekuat serta
melakukan hubungan seksual yang aman dan mengobati partner seksualnya. Kekambuhan
epididimitis pada seorang pasien adalah hal yang biasa terjadi.6
TORSIO TESTIS
1. Definisi
Torsio testis adalah terpuntirnya funikulus spermatikus yang berakibat terjadinya gangguan
aliran darah pada testis.7

Gambar 4. Torsio Testis20


2. Etiologi
Etiologi terjadinya torsio testis adalah :7,16
Anomali kongenital
Undesensus Testis
Aktivitas seksual dan aktivitas yang berlebihan
Trauma tumpul yang mengenai skrotum
Perubahan suhu yang mendadak
Ketakutan, batuk
Celana yang terlalu ketat

3. Patofisiologi
Testis merupakan organ yang ditutupi oleh tunika vaginalis pada permukaan posterolateralnya
sehingga testis memiliki sedikit kebebasan bergerak di dalam skrotum. Secara fisiologis m.
cremaster berfungsi menggerakkan testis mendekati dan menjauhi rongga abdomen untuk
mempertahankan
suhu
ideal
untuk
testis.
Adanya kelainan penyangga testis yang berupa insersi tunika vaginalis yang tinggi di funikulus
spermatikus menyebabkan testis dan funikulus spermatikus dapat mengalami torsi di dalam
tunika vaginalis jika bergerak secara berlebihan (intravaginal torsi), biasanya digambarkan
sebagai lonceng dengan bandulnya (bell clapper deformity).7,17
Terjadinya puntiran pada funikulus spermatikus dan testis di dalam tunika vaginalis
mengakibatkan timbulnya gangguan perdarahan testis mulai dari bendungan vena yang
menimbulkan oklusi arteri sampai iskemia yang dapat menyebabkan nekrosis dan gangrene.5,7,17
Putaran torsi berkisar antara 180o-720o, namun derajat yang menimbulkan oklusi pembuluh
darah dimulai dari 450o-720ohingga terjadinya iskemia pada arteri.21
4. Klasifikasi
Berdasarkan anatomi, torsio testis dibedakan menjadi dua macam, yaitu :5,21,22
Ekstravaginalis, tipe ini terjadi pada masa neonatus, umumnya karena terjadi sebelum testis
terfiksasi sempurna pada masa prenatal sehingga terjadi puntiran testis pada fiksasi testis di
bagian proksimal tunika vaginalis di masa perkembangannya. Angka kejadiannya adalah 5%
dari semua kejadian torsio tertis dan berhubungan dengan berat badan lahir yang lebih. Torsio
tipe ini dapat pula disebabkan oleh undesensus testis.
Intravaginalis, tipe ini terjadi puntiran di dalam tunika vaginalis yang lebih dikenal dengan
fenomena lonceng dan bandulnya (bell and clapper deformity), biasanya terjadi pada anak-anak
yang lebih tua. Tipe ini timbul akibat ketegangan yang berlebihan pada testis. Angka
kejadiannya adalah 16% dari semua kejadian torsio testis
5. Gejala Klinis
Timbul nyeri testis yang hebat dan tiba-tiba yang sering disertai nyeri perut dalam, mual dan
muntah, serta demam. Nyeri perut selalu ada, sebab berdasarkan perdarahan dan
persarafannya, testis tetap merupakan organ perut. Pada 50% pasien, memiliki riwayat nyeri
skrotum yang berulang yang menghilang spontan.7,16,17
6. Tanda Klinis

Pada permulaan testis teraba agak bengkak dengan nyeri tekan dan terletak agak tinggi di
skrotum, testis letaknya lebih tinggi dan lebih horizontal dari testis kontra lateral., pada torsi
yang baru terjadi, dapat diraba adanya lilitan atau penebalan funikulus spermatikus. Kulit
skrotum menjadi udem, berwarna merah sehingga menyulitkan palpasi serta hilangnya refleks
kremaster, dan Phren sign positif.7,16
Torsio testis yang terjadi pada masa prenatal memiliki tanda berupa massa di skrotum yang
berbentuk bulat dan keras dan pemeriksaan transiluminasi bernilai negatif.25
7. Pemeriksaan Laboratorium5,7,23
Hasil pemeriksaan urinalisis biasanya normal, namun pada 30% kasus, ditemukan adanya
leukosit pada urin.
Pada pemeriksaan darah, didapatkan hasil yang normal, namun pada 60% kasus torsio
terdapat peningkatan leukosit yang menandakan telah terjadi proses infeksi
Pemeriksaan C-Reactive Protein (protein fase akut) dapat digunakan untuk membantu
membedakan inflamasi yang disebabkan oleh epididimitis dan proses noninflamasi yang
disebabkan oleh torsio testis. Peningkatan nilai CRP menunjukkan adanya suatu proses
peradangan akut.
8. Pemeriksaan Radiologis
Pemeriksaan radiologist yang dapat digunakan untuk membantu menegakkan diagnosa torsio
testis adalah :5,7,16,21
Color Doppler Ultrasonography
Pemeriksaan ultrasonografi dilakukan untuk melihat aliran darah arteri yang menuju testis
sehingga dapat diketahu kelainan yang terjadi pada testis dan pembuluh darahnya.
Gambaran dari terganggunya aliran darah testis saat terjadi torsio testis tergantung dari
durasi terjadinya torsio.
Pada torsio yang terjadi kurang dari 6 jam, testis yang terkena akan menunjukkan gambaran
berupa sedikit pembesaran testis dengan sedikit penurunan echogenicity. Setelah 24 jam,
gambaran echogenicity menjadi lebih heterogen, dan hilangnya tanda-tanda viabilitas dari
testis.
Kaput epididimis menjadi membesar karena terjadi kekusutan pada arteri yang berbeda serta
terdapat gambaran spiral yang berliku-liku pada funikulus spermatikus.

Viabilitas dari testis dapat ditentukan dari echogenicity yang normal, tidak adanya penebalan
dinding skrotum dan ada atau tidaknya hidrokel.
Kekurangan dari pemeriksaan ini adalah sangat sulit dilakukan pada anak-anak walaupun
testis mereka dalam keadaan normal.

Pemeriksaan ini memiliki sensitivitas 86%, spesifitas 100%, dan ketepatan 97% dalam
mendiagnosis torsio testis.
Gambar
5.
GambaranColor
Doppler
ultrasonogram
menunjukkan adanya penurunan aliran darah pada testis kiri
dibandingkan dengan testis kanan pada pasien yang telah
mengalami torsio testis selama 4 jam.11
Nuclear Scintigraphy
Pemeriksaan ini dilakukan bila terdapat keragu-raguan dalam
melihat aliran darah testis sehingga tidak salah dalam
membedakan torsio testis dengan kondisi lainnya.
Gambaran scan dapat dikatakan abnormal bila terdapat
penurunan penangkapan proton pada testis yang terkena.
Gambaran ini menunjukkan tidak adanya aliran darah pada

daerah tersebut.
Pemeriksaan ini memiliki sensitivitas 90-100% dalam melihat aliran darah testis.
9. Diagnosis
Diagnosis torsio testis dapat ditegakkan melalui anamnesa dan pemeriksaan fisik saja namun
bila terdapat keragu-raguan dapat dilakukan konfirmasi diagnosis dengan menggunakan
pemeriksaan penunjang lainnya.23
10. Diagnosis Banding
Diagnosis banding torsio testis adalah semua keadaan darurat dan akut di dalam skrotum
seperti hernia inguinalis inkarserata, epididimitis akut, hidrokel, torsio hidatid morgagni,
dll.5,17,22
11. Penatalaksanaan
Tindakan yang dapat dilakukan untuk mengatasi torsio testis adalah:7,5,16

Terapi konservatif berupa Detorsi manual yaitu mengembalikan testis ke posisi awalnya
dengan memutar ke arah beralawanan dengan arah torsi. Tindakan ini cukup menyakitkan dan
memerlukan tindakan bedah definitif lanjutan untuk memfiksasi testis.
Tindakan Operasi
Tindakan operasi dilakukan tergantung dari usia pasien dilakukan orchidopeksi bila testis masih
dapat diselamatkan dan orchidektomi bila testis sudah nekrosis.
12. Komplikasi
Torsio testis merupakan salah satu kegawatdaruratan di bidang urologi. Diagnosis torsio testis
harus sudah dapat ditegakkan antara 6-8 jam sejak timbulnya gejala. Komplikasi yang timbul
akibat terjadinya torsio testis yang tidak terdiagnosa lebih awal adalah terjadinya infark pada
testis, infeksi, dan akhirnya harus kehilangan testis untuk selamanya. Akibat dari kehilangan
testis akan menimbulkan gangguan fertilitas dankosmetik.Hal ini terjadi pada 55-85% kasus5,7,23
13. Prognosis
Bila torsio testis dapat didiagnosa secara cepat dan lebih dini, maka 100% testis masih dapat
diselamatkan. Orchiopexytidak menjamin tidak akan terjadi torsio testis lagi di masa yang akan
datang.5,7,16,23
TRAUMA TESTIS
1. Definisi
Trauma testis didefinisikan sebagai trauma (dapat berupa tumpul dan tajam) yang menimbulkan
pembengkakan pada skrotum disertai hematom pada skrotum dan intratestikular dan berbagai
macam derajat ekimosis pada dinding skrotum.9
2. Etiologi
Berbagai macam jenis trauma yang terjadi pada skrotum berupa :8,9
Avulsi, dapat disebabkan oleh :
Serangan binatang dan orang lain
Kecelakaan kendaraan bermotor
Mutilasi diri sendiri
Trauma tumpul, dapat disebabkan oleh :

Aktivitas berolahraga
Kecelakaan kendaraan bermotor
Diserang oleh orang lain.
Trauma tajam (tembus), dapat disebabkan oleh :
Diserang oleh orang lain dan binatang
Kecelakaan kendaraan bermotor
Memutilasi diri sendiri
3. Patofisiologi
Adanya trauma tumpul maupun trauma tajam pada daerah skrotum menimbulkan cedera pada
skrotum.9
4. Gejala Klinis
Pada ananmnesis didapatkan riwayat terjadinya trauma, tidak ada demam, dan segera setelah
terjadinya trauma timbul rasa nyeri hebat, disertai mual, muntah dan kadang sinkop.9,17
5. Tanda Klinis
Pada inspeksi tampak ekimosis, hematom, pembesaran skrotum, luka, dan hilangnya sebagian
kulit (skin avulsi). Pada palpasi, testis dapat tidak teraba atau testis membesar dan nyeri,
didapatkan adanya cairan atau darah di dalam skrotum.9,17
6. Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan urin penting untuk membedakan dengan penyebab pembesaran intraskrotal
lainnya, dan membantu mengetahui ada atau tidaknya hematuria sehingga dapat diketahui
adanya trauma pada urethra dan traktus urinarius. Kultur urin dan cairan luka dilakukan untuk
mengetahui ada atau tidaknya infeksi dan kuman penyebab infeksi. Pemeriksaan ini penting
terutama pada luka tusuk.9,17
7. Pemeriksaan Radiologis8,9
Color Doppler Ultrasonografi dengan atau tanpa kontras
Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui organ-organ yang terkena saat trauma tumpul
terjadi, dilihat dari anatomi organ intraskrotum yang abnormal dan aliran darah testis.

Pemeriksaan ini sangat perlu dilakukan bila didapatkan adanya hematom intratestikular dan
ekstratestikular dengan tunika albuginea yang masih utuh.
Tidak adanya aliran darah menuju testis mengindikasikan adanya torsio testis, vascular
avulsion, trombosis pada funiculus spermaticus sehingga perlu dilakukan penanganan segera.
Retrograde urethrography
Pemeriksaan ini dilakukan bila dicurigai adanya suatu trauma pada urethra yang dari
pemeriksaan fisik didapatkan adanya tanda trauma pada urethra seperti hematuria dan prostat
yang melayang pada pemeriksaan colok dubur.
CT Scan
Pemeriksaan ini dilakukan untuk melihat lokasi testis yang abnormal, struktur anatomi
intratestikular, dan perfusi pada setiap organ. CT scan yang dilakukan adalah CT scan
abdominopelvik.
8. Diagnosis
Diagnosis definitif trauma testis ditentukan dengan melakukan eksplorasi. Ultrasonografi
skrotum dapat memberi gambaran akurat kerusakan testis sehingga dapat dihindari eksplorasi
yang tidak perlu.17
9. Diagnosis Banding
Dengan ananmnesis yang baik mengenai riwayat trauma, pemeriksaan fisik, laboratorium dan
ultrasonografi, trauma testis dapat dibedakan dengan torsio testis, tumor testis, epididimitis,
maupun hidrokel.17
10. Penatalaksanaan
Penatalaksanaan trauma testis dibedakan menjadi dua macam, yaitu :
Konservatif
Terapi konservatif dilakukan bila hanya terjadi pembengkakan dan nyeri tekan minimal, atau
pada ultrasonografi tidak terbukti terdapat ruptur testis. Terapi konservatif terdiri dari elevasi
skrotum, aplikasi kantong es, dan pemberian antibiotik. Antibiotik diberikan terutama pada
kasus skin avulsion dan luka tusuk pada daerah skrotum.9,17
Tindakan Bedah
Tindakan bedah yang dilakukan tergantung dari jenis trauma, seperti :9,24,25

Trauma tumpul pada skrotum


Eksplorasi skrotum dilakukan untuk menyelamatkan testis, mencegah infeksi, mengontrol
perdarahan, dan mempercepat pemulihan. Bila terjadi ruptur epididimis, maka tindakan yang
dilakukan adalah epididimektomi sedangkan bila terjadi torsio testis maka tindakan yang
dilakukan adalah orchidopexy.
Trauma tusuk (tembus) pada skrotum
Bila terjadi ruptur total pada pembuluh darah, dapat dilakukan reanastomosis mikrovaskular,
sedangkan bila terjadi trombosis pada funikulus spermatikus, maka perlu dilakukan
mikroreimplantasi.
Skin avulsion
Pada keadaan ini yang perlu dilakukan pertama kali adalah debridement. Bila hanya
kehilangan sebagian besar, maka tindakan yang perlu dilakukan adalah melakukan penutupan
dengan menjahitkan antar bagian luka dengan benang yang diserap dan menggunakan jarum
yang atraumatik. Bila kulit yang hilang hampir seluruhnya maka perlu dilakukan skin grafting.
11. Komplikasi
Komplikasi yang mungkin timbul akibat terjadinya trauma pada skrotum adalah :9
Infeksi dan timbulnya jaringan nekrotik
Fournierss gangren
Atrofi testis
12. Prognosis
Viabilitas dari skrotum sangat tergantung pada devaskularisasi jaringan yang baik.9
HERNIA INGUINALIS INKARSERATA
1. Definisi
Hernia inguinalis inkarserata adalah suatu hernia ireponibilis yang sudah mengalami gangguan
vaskularisasi, disertai tanda-tanda ileus obstruktif akibat terjepitnya usus di dalam anulus
inguinalis. Hernia ireponibilis keadaan dimana sebagian usus masuk melalui sebuah lubang
pada dinding perut ke dalam kanalis inguinalis dan tidak dapat kembali ke cavum abdominalis
kecuali dengan bantuan operasi.. Kanalis inguinalis adalah saluran yang berbentuk tabung,

yang merupakan jalan tempat turunnya testis dari perut ke dalam skrotum sesaat sebelum bayi
dilahirkan.17
2. Anatomi
Kanalis inguinalis dibatasi di kraniolateral oleh annulus inguinalis internus yang merupakan
bagian terbuka dari fasia tranversalis dan aponeurisis m.transversus abdominis, di medial
bawah, di atas tuberkulum pubikum, kanal ini dibatasi oleh annulus inguinalis eksternus, bagian
terbuka dari aponeurosis m.oblikus eksternus, dan didasarnya terdapat ligamentum inguinale.
Kanal berisi funikulus spermatikus pada pria, dan ligamentum rotundum pada wanita.17

Gambar 6. Hernia Inguinalis10


Nervus ilioinguinalis dan iliofemoralis mempersarafi otot di regio inguinalis, sekitar kanalis
inguinalis, dan funikulus spermaticus, serta sensibilitas kulit di regio inguinalis, skrotum dan
sebagian kecil kulit tungkai atas bagian proksimomedial.17
3. Etiologi
Terjadinya hernia inguinalis inkarserata disebabkan oleh terjepitnya usus pada kanalis
inguinalis sehingga menyebabkan timbulnya gangguan vaskularisasi dan tanda-tanda ileus
obstruktif.17
4. Patofisiologi
Terjepitnya isi hernia pada annulus inguinalis akan menyebabkan gangguan perfusi jaringan isi
hernia. Pada permulaaan terjadi bendungan vena sehingga terjadi udem organ atau struktur di
dalam hernia dan transudasi ke dalam kantong hernia. Timbulnya udem menyebabkan jepitan
pada cincin hernia makin bertambah sehingga akhirnya peredaran darah jaringan terganggu.
Isi hernia menjadi nekrosis dan kantong hernia berisi transudat berupa cairan serosanguinus.

Kalau isi hernia terdiri dari usus, dapat terjadi perforasi yang akhirnya dapat menimbulkan
abses lokal, fistel atau peritonitis jika terjadi hubungan dengan rongga perut.17
5. Manifestasi Klinis
Gambaran klinik hernia inkarserata yang mengandung usus dimulai dengan gambaran
obstruksi usus seperti perut kembung, muntah, obstipasi, dengan gangguan keseimbangan
cairan, elektrolit, dan asam basa. Bila sudah terjadi strangulasi karena gangguan vaskularisasi
terjadi gangguan toksik akibat gangrene, gambaran klinik menjadi komplek dan sangat serius.
Penderita mengeluh nyeri lebih hebat di tempat hernia, nyeri akan menetap karena rangsangan
peritoneum, dan pasien menjadi lebih gelisah disertai demam dan menggigil.17
6. Pemeriksaan Fisik
Pada pemeriksaan tanda vital didapatkan tanda-tanda dehidrasi dan peningkatan suhu tubuh.
Pada inspeksi yang ditemukan adalah benjolan kemerahan yang tidak dapat dimasukkan lagi,
pada palpasi didapatkan nyeri tekan di daerah skrotum dan distensi abdomen, pada perkusi
abdomen didapatkan perut kembung dan hipertimpani, sedangkan pada auskultasi didapatkan
hiperperistaltik usus dan metallic sound. Dapat dijumpai tanda peritonitis atau abses lokal bila
telah terjadi komplikasi.17
7. Diagnosis
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan pemeriksaan fisik.17
8. Diagnosis Banding
Diagnosis banding dari hernia inguinalis inkarserata adalah keluhan akut skrotum lainnya dan
ileus obstruktif.17
9. Penatalaksanaan19,26
Penanganan Hernia Inkarserata
Tidak ada terapi konservatif untuk hernia jenis ini. Yang harus dilakukan adalah operasi
secepatnya untuk menghilangkan ileus.
Jenis operasi :
a. Herniotomi
Pada herniotomi dilakukan pembebasan kantong hernia sampai kelehernya. Kantong dibuka
dan isi hernia dibebaskan kalau ada perlekatan, kemudian direposisi, kantong hernia dijahitikat setinggi mungkin lalu dipotong

b. Hernioplasti
Pada hernioplasti dilakukan tindakan memperkecil anulus inguinalis internus dan memperkuat
dinding belakang kanalis inguinalis. Hernioplasti lebih penting artinya dalam mencegah
terjadinya residif dibandingkan dengan herniotomi. Dikenal berbagai metode hernioplastik
seperti memperkecil anulus inguinalis internus dangan jahitan terputus, menutup dan
memperkuat fasia transversa, dan menjahitkan pertemuan m. tranversus internus abdominis dan
m. oblikus internus abdominis yang dikenal dengan nama conjoint tendon ke ligamentum
inguinale poupart menurut metode Bassini, atau menjahitkan fasia tranversa m. transversus
abdominis, m.oblikus internus abdominis ke ligamentum cooper pada metode Mc Vay. Bila defek
cukup besar atau terjadi residif berulang diperlukan pemakaian bahan sintesis seperti
mersilene, prolene mesh atau marleks untuk menutup defek.
Pada hernia inkarserata dapat diperkirakan hal-hal yang akan terjadi pada isi hernia
berdasarkan perhitungan waktu, yaitu :
kurang dari 24 jam setelah diagnosis, dapat dianggap isi hernia baru saja terjepit
24-48 jam : isi hernia mulai mengalami iskemik
48-72 jam : mulai terjadi ganggren
3 hari : isi hernia nekrosis
Selain dengan perhitungan waktu, keadaan isi hernia juga dapat dilihat dari :
warna usus (membiru, iskemik atau nekrosis)
penilaian vaskularisasi
Untuk penilaian vaskularisasi berikan NaCl hangat selama 5 menit pada usus, bila terjadi
perubahan warna dari kebiruan menjadi kemerahan berarti usus masih baik (viable)
bila setelah pemberian NaCl hangat warna usus tetap biru berarti usus telah mengalami
nekrosis (non-viable), harus direseksi secara end to end
kemampuan peristaltik usus
bila setelah pemberian NaCl hangat terjadi peristaltik berarti keadaan usus masih baik (viable)
Bila keadaan umum pasien baik tetapi ususnya non-viable, maka setelah herniotomi dilakukan
reseksi usus non-viable tadi lalu lubang hernia ditutup dengan hernioraphy dan hernioplasty.
Bila keadaan umum pasien jelek, usus non-viable, maka untuk tahap awal tetap dilakukan
herniotomy kemudian usus yang non-viable tadi dikeluarkan dan diletakkan di atas paha yang

dikenal dengan istilah VORLAGERUNG (letakkan di muka/ di luar). Dibuat lubang pada usus
untuk keluarnya feses. Setelah keadaan umum pasien membaik baru operasi dapat dilanjutkan.
Indikasi Vorlagerung :
usus non-viable
KU pasien jelek
Narcose (pembiusan) yang lama
Penatalaksanaan hernia inguinalis inkarserata pada anak dilakukan dengan pasien dipuasakan,
dipasang sonde lambung, infus rumatan dan disuntikkan sedatif sampai pasien tertidur dalam
posisi Tredelenberg. Dengan tertidur, diharapkan tekanan intraperitoneal akan normal kembali
dan diharapkan isi kantong hernia akan masuk kembali ke rongga peritoneal. Bila dalam waktu
6 jam setelah pasien tertidur, hernia tidak berhasil direduksi, herniotomi harus dilakukan
dengan segera.27
Pada bayi dan anak yang mempunyai anatomi inguinal yang normal, tindakan herniotomi hanya
terbatas pada ligasi tinggi, memisahkan sakus, dan mengecilkan annulus inguinalis ke ukuran
yang semestinya.27
10. Komplikasi
Komplikasi hernia inguinalis inkarserata adalah infeksi, hematom skrotalis, hidrokel, hernia
inguinalis rekurens, dan bila isi hernia terdiri dari usus, dapat terjadi perforasi yang akhirnya
dapat menimbulkan abses lokal, fistel atau peritonitis jika terjadi hubungan dengan rongga
perut.27
11. Prognosis
Prognosis hernia inguinalis inkarserata tergantung dari lamanya isi hernia terjepit dan
penanganan yang diberikan untuk mencegah terjadinya komplikasi. Perbaikan klasik
memberikan angka kekambuhan sekitar 1% -3% dalam jarak waktu 10 tahun kemudian.
Kekambuhan disebabkan oleh tegangan yang berlebihan pada saat perbaikan, jaringan yang
kurang, hernioplasti yang tidak adekuat, dan hernia yang terabaikan. Kekambuhan yang sudah
diperkirakan, lebih umum dalam pasien dengan hernia direk, khususnya hernia direk bilateral.
Kekambuhan tidak langsung biasanya akibat eksisi yang tidak adekuat dari ujung proksimal
kantung. Kebanyakan kekambuhan adalah langsung dan biasanya dalam regio tuberkulum
pubikum, dimana tegangan garis jahitan adalah yang terbesar.17
BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Akut skrotum merupakan suatu keadaan timbulnya gejala nyeri dan bengkak pada skrotum
beserta isinya yang bersifat mendadak dan disertai gejala lokal dan sistemik yang memerlukan
penanganan yang segera tepat, dan adekuat. Menentukan diagnosis akut skrotum bukanlah
suatu hal yang mudah karena akut skrotum dapat ditimbulkan oleh berbagai macam sebab dan
area pemeriksaan yang lunak membuat pemeriksaan klinis menjadi lebih sulit sehingga perlu
diketahui lebih banyak tentang ciri-ciri yang membedakan dari tiap faktor penyebab.

Tumor Testis
22.05.00

No comments

Tumor merupakan sel neoplastik yang otonom dalam arti tumbuh dengan kecepatan yang tidak terkoordinasi dengan
kebutuhan hospes dan fungsi yang sangat tidak bergantung pada pengawasan homeostasis sebagian besar sel
tubuh lainnya. Pertumbuhan sel neoplastik biasanya progresif, yaitu tidak mencapai keseimbangan, tetapi lebih
banyak mengakibatkan penambahan massa sel yang mempunyai sifat-sifat yang sama. Neoplasma tidak melakukan
tujuan adaptif yang menguntungkan hospes, tetapi lebih sering membahayakan.1
Tumor dapat bersifat ganas atau jinak, tumor ganas atau kanker terjadi karena timbul dan berkembang biaknya sel
jaringan sekitarnya (infiltratif) sambil merusaknya (destruktif), dapat menyebar ke bagian lain tubuh dan umumnya
fatal jika dibiarkan. Tumor jinak tumbuh dengan batas tegas dan tidak menyusup, tidak merusak tetapi membesar
dan menekan jaringan sekitarnya (ekspansif).4
Frekuensi relatif kanker pada beberapa daerah di Indonesia tidak sama, yang banyak ditemukan ialah karsinoma
servik uteri, karsinoma hepatoseluler, karsinoma payudara, karsinoma paru dan leukemia. Pada dasawarsa terakhir
telah terbukti bahwa 80-90% kasus kanker pada manusia dipromosi oleh faktor lingkungan. Dalam hal ini, lingkungan
dalam arti luas yang meliputi gaya hidup, bahan kimia, fisika, maupun virus.4
Tumor testis merupakan keganasan terbanyak pada pria berusia diantara 15-35 tahun dan merupakan 1-2% dari
semua neoplasma pada pria. Akhir-akhir ini terdapat perbaikan usia harapan hidup pasien yang mendapatkan terapi
jika dibandingkan dengan 30 tahun yang lalu, karena sarana diagnosis lebih baik, diketemukan petanda tumor,
diketemukan regimen kemoterapi dan radiasi, serta teknik pembedahan yang lebih baik. Angka mortalitas menurun
dari 50% (1970) menjadi 5% (1977).5
Dari semua tumor maligna pada laki-laki 1-2% terlokalisasi di dalam testis. Kira-kira 90% dari semua tumor testis
primer terdiri atas tumor sel embrional, selanjutnya dapat dijumpai tumor sel Sertoli-Leydig dan limfoma maligna.
Insidensi tumor sel embrional maligna di Nederland adalah kira-kira 4 per 100.000 laki-laki tiap tahun. Ini berarti
bahwa tiap tahun kira-kira 300 penderita baru didiagnosis dengan kelainan maligna ini. Tumor-tumor sel embrional

maligna testis merupakan tumor maligna yang paling sering terdapat pada laki-laki usia 20-40 tahun meskipun pada
penderita kurang dari 5 tahun dan lebih dari 70 tahun juga dapat dijumpai tumor testis.7
II.1. Definisi
Tumor atau neoplasma secara harfiah berarti pertumbuhan baru, adalah massa abnormal dari sel-sel yang
berproliferasi. Semula istilah tumor diartikan sebagai pembengkakan sederhana atau gumpalan. Sel-sel neoplasma
berasal dari sel-sel yang sebelumnya adalah sel-sel normal. Neoplasam dapat dibedakan berdasarkan sifatnya, ada
yang jinak (benigna) dan yang ganas (maligna).1
Tumor testis berasal dari sel germinal atau jaringan stroma testis. Lebih dari 90% berasal dari sel germinal. Tumor ini
mempunyai derajat keganasan tinggi, tetapi dapat sembuh bila diberi penanganan adekuat. Tumor ini mempunyai
petanda tumor sejati yang sangat berharga untuk diagnosis, rencana terapi dan kontrol.4
II.2. Anatomi Testis
Testis adalah organa genitalia pria yang terletak di scrotum. Ukuran testis pada orang dewasa adalah 4x3x2,5 cm,
dengan volume 15-25 ml berbentuk ovoid. Kedua buah testis terbungkus oleh jaringan Tunika albugineayang melekat
pada testis. Diluar Tunika albuginea terdapat Tunika vaginalis yang terdiri atas lapisan viseralis dan parietalis,
serta Tunika dartos. Otot kremaster yang berada di sekitar testis memungkinkan testis dapat digerakkan mendekati
rongga abdomen untuk mempertahankan temperatur testis agar tetap stabil.5,8
Testis bagian dalam terbagi atas lobulus yang terdiri dari Tubulus seminiferus, sel-sel Sertoli dan sel-sel Leydig.
Produksi sperma atau spermatogenesis terjadi pada T. seminiferus. Sel-sel Leydig mensekresi testosteron. Pada
bagian posterior tiap-tiap testis terdapat duktus melingkar yang disebut epididimis, bagian kepalanya berhubungan
dengan duktus seminiferus (duktus untuk aliran keluar) dari testis, dan bagian ekornya terus melanjut ke vas
deferens. Vas deferens adalah duktus ekskretorius testis yang membentang hingga ke duktus vesikula seminalis,
kemudian membentuk duktus ejakulatorius. Duktus ejakulatorius selanjutnya bergabung dengan urethra yang
merupakan saluran keluar bersama baik untuk sperma maupun kemih.2
Secara histopatologis , testis terdiri atas 250 lobuli dan tiap lobulus terdiri atas Tubuli seminiferi. Didalam Tubulus
seminiferus terdapat sel-sel Spermatogonia dan sel Sertoli, sedang diantara Tubuli seminiferi terdapat sel-sel Leydig.
Sel-sel sperma togonium pada proses spermatogenesis menjadi sel spermatozoa. Sel-sel sertoli berfungsi memberi
makan pada bakal sperma, sedangkan sel-sel Leydig atau disebut sel-sel interstisial testis berfungsi dalam
menghasilkan hormon testosteron.5
Sel-sel spermatozoa yang diproduksi di Tubuli seminiferi testis disimpan dan mengalami pematangan/maturasi di
epididimis. Setelah mature (dewasa) sel-sel spermatozoa bersama-sama dengan getah dari epididimis dan vas
deferens disalurkan menuju ke ampula vas deferens. Sel-sel itu setelah bercampur dengan cairan-cairan dari
epididimis, vas deferens, vesikula seminalis, serta cairan prostat membentuk cairan semen atau mani.5
Testis mendapatkan darah dari beberapa cabang arteri, yaitu :

1. Arteri spermatika interna yang merupakan cabang dari aorta.


2. Arteri deferensialis cabang dari A. vesikalis inferior
3. Arteri kremasterika yang merupakan cabang A. Epigastrika
Pembuluh vena yang meninggalkan testis berkumpul membentuk pleksus Pampiniformis.5
II.3. Fisiologi Testis
Testis mempunyai fungsi eksokrin dalam spermatogenesis dan fungsi endokrin untuk mensekresi hormon-hormon
seks yang mengendalikan perkembangan dan fungsi seksual. Pusat pengendalian hormonal dari sistem reproduksi
adalah sumbu hipotalamus-hipofisis. Hipotalamus memproduksi Gonadotropin Hormone Releasing
Hormone (GnRH). Hormon-hormon ini adalah Follicle Stimulating Hormone Releasing Hormone(FSHRH)
dan Luteinizing Hormone Releasing Hormone (LHRH). Hormone-hormon ini dibawa ke hipofisis anterior untuk
merangsang sekresi Follicle Stimulating Hormone (FSH) dan Luteinizing Hormone (LH), yang pada pria lebih umum
dikenal sebagai Interstitial Cell Stimulating Hormone (ICSH).2
Proses pematangan sel-sel Leydig janin dikendalikan oleh kromosom Y dan dirangsang oleh ICSH. Sel-sel Leydig ini
akan menghasilkan testosteron yang menyebabkan proses diferensiasidari vasa deferens dan vesikula seminalis.
Metabolit testosteron yaitu Dihirotestosteron (DHT), menyebabkan proses diferensiasi dari prostat dan genitalia
eksterna.2
Produksi testosteron oleh sel-sel interstitial Leydig pada pria akan sangat meningkat pada permulaan pubertas. ICSH
akan merangsang sel-sel Leydig untuk menghasilkan testosteron, DHT dan estradiol, FSH akan merangsang sel
sertoli untuk mempengaruhi pembentukan sperma. FSH dalam kadar yang rendah juga akan memperkuat efek
perangsangan ICSH. Testosteron harus dihasilkan dalam kadar yang cukup supaya proses spermatogenesis dapat
berlangsung dengan sempurna. Dengan demikian, baik FSH maupun ICSH harus dilepaskan oleh hipofisis anterior
agar spermatogenesis dapat berlangsung. Selanjutnya testosteron, DHT, estradiol dan zat yang disekresi oleh
tubular-inhibin akan menghambat sekresi ICSH dan FSH oleh hipofisis anterior, sehingga terjadi sistem umpan balik
yang mengatur kadar testosteron dalam sirkulasi darah.2
II.4. Etiologi
Penyebab tumor testis belum diketahui dengan pasti, tetapi terdapat beberapa faktor yang erat kaitannya dengan
peningkatan kejadian tumor testis, antara lain maldesensus testis, trauma testis, atrofi atau infeksi testis dan
pengaruh hormon.5
Penderita kriptorkismus atau bekas kriptorkismus mempunyai resiko lebih tinggi terjadinya tumor testis ganas.
Walaupun pembedahan kriptorkismus pada usia muda mengurangi insidens tumor sedikit, resiko terjadinya tumor
tetap tinggi. Kriptorkismus merupakan suatu ekspresi disgenesia gonad yang berhubungan dengan transformasi
ganas. Penggunaan hormon dietilstilbestrol yang terkenal sebagai DES oleh ibu pada kehamilan dini meningkatkan
resiko tumor maligna pada alat kelamin bayi pada usia dewasa muda.4

II.5. Patogenesis
Sebagian besar ( 95%) tumor testis primer, berasal dari sel germinal, sedangkan isinya berasal dari non germinal.
Tumor germinal testis terdiri atas seminoma dan non seminoma. Seminoma berbeda sifatnya dengan nonseminoma, antara lain sifat keganasannya, respon terhadap radioterapi dan prognosis tumor.5
Tumor-tumor sel embrional testis merupakan satu golongan tumor yang heterogen. Dari berbagai klasifikasi tumor
testis ganas, klasifikasi organisasi kesehatan dunia (WHO) paling sering dipakai. Disamping seminoma yang
memang berasal dari sel germinal terdapat karsinoma embrional, teratoma dan koriokarsinoma yang digolongkan
non seminoma, yang dianggap berasal dari sel germinal pada tahap perkembangan lain histogenesis. Seminoma
meliputi sekitar 40% dari tumor ganas testis. Koriokarsinoma jarang sekali ditemukan (1%). Metastasis tumor testis
kadang berbeda sekali dari tumor induk, yang berarti tumor primer terdiri dari berbagai jenis jaringan embrional
dengan daya invasi yang berbeda. 4,9
Klasifikasi tumor ganas testis

Seminoma

- khas
- spermatositik
- anaplastik

Non seminoma

- karsinoma embrional
- teratokarsinoma
- teratom matur dan imatur

Koriokarsinoma

Seminoma merupakan tumor maligna testis yang tersering, diikuti dengan Karsinoma embrional, teratoma dan
khoriokarsinoma. Sekresi Gonadotropin khorionik berhubungan dengan hiperplasia sel Leydig. Tumor testis sel
benigna jarang terjadi.6
Seminoma dapat dianggap sebagai tumor pendahulu sel embrional (gonosit) yang arah diferensiasinya berlanjut ke
arah sel embrional (germ cell). Tumor-tumor non seminoma dapat dianggap sebagai tumor sel embrional pluripoten.
Tumor yang paling tidak terdiferensiasi dalam golongan ini adalah karsinoma sel embrional yang didalamnya tidak
tampak arah diferensiasi spesifik. Koriokarsinoma berupa produk kehamilan, Teratoma merupakan campuran
jaringan-jaringan somatik, seperti berbagai tipe epitel, tulang rawan, jaringan otot dan saraf dan berasal dari berbagai
lapisan embrional (ektoderm, mesoderm, endoderm). Jika jaringan-jaringan ini menunjukkan struktur normal (hampir
normal) maka ini disebut teratoma matur, jika arah diferensiasi jaringan dapat dikenal dengan baik, dan jika
diferensiasinya tidak seluruhnya dewasa/matang, maka ini disebut teratoma imatur. Tipe non-seminoma merupakan

manifestasi berbagai arah diferensiasi sel-sel embrional pluripoten, maka tidak mengherankan bahwa suatu non
seminoma hampir selalu tersusun atas bermacam-macam komponen.7,9
II.7. Pertumbuhan dan Penyebaran
Penentuan stadium klinis yang sederhana dikemukakan oleh Boden dan Gibb :
Stadium A atau I : tumor testis terbaas pada testis, tidak ada bukti penyebaran baik
secara klinis maupun radiologis.
Stadium B atau II : tumor telah mengadakan penyebaran ke kelenjar regional (para aorta)
atau nodus limfatikus iliaka. Stadium II A untuk pembesaran
limfonodi para aorta yang belum teraba, stadium II B untuk
pembesaran limfonodi yang telah teraba (>10 cm).
Stadium C atau III : tumor telah menyebar keluar dari kelenjar retroperitoneum atau telah
mengadakan metastasis supradiafragma.5,6
Tumor testis menyebar melalui pembuluh limfe. Kelenjar limfe terletak para aortal kiri setinggi L2 tepat dibawah hilus
ginjal dan di sebelah kanan antara aorta dan v.kava setinggi L3 dan prakava setinggi L2. Metastasis di kelenjar
inguinal hanya terjadi setelah penyusupan tumor ke dalam kulit skrotum atau setelah dilakukan pembedahan pada
funikulus spermatikus. Penyebaran hematogen luas pada tahap dini merupakan tanda koriokarsinoma.4
Rute penyebaran hematogen primer adalah melalui sirkulasi darah dari testis ke paru, rute kedua adalah dari
metastasis kelenjar retroperitoneal melalui ductus thoracicus dan v.subclavia ke paru. Kecepatan terjadinya
metastasis sering tampak ada hubungan dengan subtipe histologiknya. Seminoma bermetastasis lambat dan
terutama ke kelenjar paralumbal, koriokarsinoma bermetastasis cepat dan kebanyakan hematogen.7
Untuk klasifikasi tingkat penyebaran, digunakan sistem TNM Karsinoma Testis.

T.

Tumor primer

Tis

Pra invasif (intratubular)

T1

Testis dan retetestis

T2

Di luar T.albuginea atau epididimis

T3

Funikulus spermatikus

T4

Skrotum

N.

Kelenjar limfe

N0

Tidak ditemukan keganasan

N1

Tunggal < 2 cm

N2

Tunggal 2-5 cm ; multiple < 5 cm

N3

Tunggal atau multiple > 5 cm

M.

Metastasis jauh

M0

Tidak dapat ditemukan

M1

Terdapat metastasis jauh

II.8. Gambaran Klinis


Pasien biasanya mengeluh adanya pembesaran testis yang seringkali tidak nyeri, namun 30% mengeluh nyeri dan
terasa berat pada kantung skrotum, sedang 10% mengeluh nyeri akut pada skrotum. Tidak jarang pasien mengeluh
karena merasa ada massa di perut sebelah atas (10%) karena pembesaran kelenjar para aorta, benjolan pada
kelenjar leher dan 5% pasien mengeluh adanya ginekomastia. Ginekomastia adalah manifestasi dari beredarnya
kadar HCG didalam sirkulasi sistemik yang banyak terdapat pada koriokarsinoma.5
Pada pemeriksaan fisis testis terdapat benjolan padat keras, tidak nyeri pada palpasi dan tidak menunjukkan tanda
transiluminasi. Diperhatikan adanya infiltrasi tumor pada funikulus atau epididimis. Perlu dicari kemungkinan adanya
massa di abdomen, benjolan kelenjar supraklavikuler, ataupun ginekomasti.5
Simtomatologi dari tumor primer :

Permulaan akut ( gambaran seperti orkitis, epididimitis, torsio testis ).

Permulaan yang diskret seperti pembengkakan tanpa nyeri testikal atau pengerasan lokal atau
deformasi testikel.

Hidrokel simtomatik ( sesudah pungsi palpasi testis ).

Nyeri lokal, sering menyebar di sisi yang sama ke krista iliaka.

Kadang-kadang sama sekali tanpa keluhan atau kelainan ; metastasis merupakan manifestasi pertama
penyakitnya.
Simtomatologi mengenai metastasis :

Nyeri punggung yang samar akibat metastasis kelenjar retroperitoneal.

Kolik ginjal sebagai akibat bendungan atau penutupan ureter oleh metastasis kelenjar retroperitoneal.

Nyeri yang menyebar ke tungkai.

Tumor yang palpabel di perut sebagai akibat metastasis kelenjar limfe.

Pembengkakan subklavikular, terutama kiri.

Dispnoe, hemoptoe, iritasi pleura oleh metastasis paru.

Malaise umum dengan anemia dan laju enap darah yang tinggi.7
Pada dasarnya, diagnosis karsinoma testis mudah karena merupakan benjolan di dalam testis yang tidak nyeri dan
yang tidak diafan pada uji transiluminasi. Biasanya tumor terbatas di dalam testis sehingga mudah dibedakan dari
epididimis pada palpasi yang dilakukan dengan telunjuk dan ibu jari. Gejala dan tanda lain seperti nyeri pinggang,
kembung, dispnoe atau batuk dan ginekomasti menunjukkan pada metastasis yang luas. Metastasis paraaorta sering
luas dan besar sekali menyebabkan perut menjadi kembung. Metastasis di paru kadang tertabur luas dan cepat
menjadi besar, sehingga sesak nafas. Gonadotropin yang mungkin disekresi oleh sel tumor dapat menyebabkan
ginekomasti. Kadang keadaan umum merosost cepat dengan penurunan berat badan.4
II.9. Diagnosis
Transiluminasi, ultrasonografi dan pemeriksaan endapan kemih sangat berguna untuk membedakan tumor dari
kelainan lain. kadang tumor testis disertai hidrokel, karena itu ultrasonografi sangat berguna.4
Sebaiknya diagnostik laboratorium dikerjakan dulu sebelum menjalankan orkidektomi. Pada penderita dengan nonseminoma zat-zat penanda tumor spesifik dapat ditunjukkan dalam serum yaitu Human Chorion Gonadotropin (HCG)
dan -1-fetoprotein (AFP). Pada penderita dengan seminoma kadar HCG dapat naik sedikit, sering juga terdapat
kenaikan Placenta Like Alkaline Phosphatase (PLAP). Pada semua penderita tumor sel embrional Laktat
Dehidrogenase (LDH) dapat naik.7
Diagnosis ditentukan dengan pemeriksaan histologik sediaan biopsi. Setiap benjolan testis yang tidak menyurut dan
hilang setelah pengobatan adekuat dalam waktu dua minggu harus dicurigai dan dibiopsi. Biopsi harus dilakukan dari
tetis yang didekati melalui sayatan inguinal. Testis diinspeksi dan dibuat biopsi insisi setelah funikulus ditutup dengan
jepitan klem untuk mencegah penyebaran limfogen atau hematogen. Tidak boleh diadakan biopsi langsung melalui
kulit skrotum karena bahaya pencemaran luka bedah dengan sel tumor dengan implantasi lokal atau penyebaran ke

regio inguinal. Bila ternyata ganas dilakukan orkidektomi, yang disusuli pemeriksaan luas untuk menentukan jenis
tumor, derajat keganasan dan luasnya penyebaran.4
Jika diagnosis tumor sel embrional telah ditetapkan, perlu dilakukan pemeriksaan tambahan penetapan stadium. Ini
berarti di samping pemeriksaan fisik lengkap juga pemeriksaan pencitraan terdiri atas CT-scantoraks dan abdomen.
Pemeriksaan ini tergantung pada simtomatologinya.7
Penanda tumor pada karsinoma testis germinal bermanfaat untuk membantu diagnosis, penentuan stadium tumor,
monitoring respons pengobatan dan sebagai indikator prognosis tumor testis. Penanda tumor yang paling sering
diperiksa pada tumor testis adalah :
o FP (Alfa Feto Protein) adalah suatu glikoprotein yang diproduksi oleh karsinoma embrional, teratokarsinoma atau
tumor yolk sac, tetapi tidak diproduksi oleh koriokarsinoma murni dan seminoma murni. Penanda tumor ini
mempunyai masa paruh 5-7 hari.
o

HCG (Human Chorionic Gonadotropin) adalah suatu glikoprotein yang pada keadaan normal diproduksi oleh

jaringan trofoblas. Penanda tumor ini meningkat pada semua pasien koriokarsioma, pada 40%-60% pasien
karsinoma embrional, dan 5%-10% pasien seminoma murni. HCG mempunyai waktu paruh 24-36 jam.5
Pemeriksa ultrasonografi yang berpengalaman dapat membedakan dengan jelas lesi intra atau ekstratestikuler dan
masa padat atau kistik, namun ultrasonografi tidak dapat memperlihatkan tunika albuginea, sehingga tidak dapat
dipakai untuk menentukan penderajatan tumor testis. Berbeda halnya dengan ultrasonografi, MRI dapat mengenali
tunika albuginea secara terperinci sehingga dapat dipakai untuk menentukan luas ekstensi tumor testis. Pemakaian
CT scan berguna untuk menentukan ada tidaknya metastasis pada retroperitoneum. Sayangnya pemeriksaan CT
tidak mampu mendeteksi mikrometastasis pada kelenjar limfe retroperitoneal.5
Semula stadium perluasan tumor sel embrional didasarkan atas lokalisasi metastasis, jika tidak dapat ditunjukkan
metastasis dan zat-zat penanda tumor HCG dan AFP tidak dapat ditunjukkan dalam serum atau menjadi normal
setelah orkidektomi, maka dikatakan stadiumnya adalah stadium I. Pada stadium II dapat ditetapkan adanya
metastasis kelenjar limfe retroperitoneal, pada stadium III metastasis kelenjar limfe di atas diafragma, pada stadium
IV metastasis di paru, hepar, otak atau tulang.7
2.10. Diagnosis Diferensial
Diagnosis diferensial meliputi setiap benjolan didalam skrotum yang berhubungan dengan testis dan keluhankeluhan pada daerah testis, seperti epididimitis dan orkitis (nyeri dan gejala-gejala inflamasi), torsio testis, hidrokel
(kemungkinan hidrokel simtomatik terdapat sebagai akibat tumor testis, diperlukan pungsi dan kemudian palpasi),
varikokel, spermatokel, kista epididimis, hernia skrotalis.4,7
2.11. Penatalaksanaan
Pada dugaan tumor testis tidak diperbolehkan melakukan biopsi testis, karena itu untuk penegakan diagnosis
patologi anatomi, bahan jaringan harus diambil dari orkidektomi. Orkidektomi dilakukan melalui pendekatan inguinal

setelah mengangkat testis dan funikulus spermatikus sampai anulus inguinalis internus. Biopsi atau pendekatan
trans-skrotal tidak diperbolehkan karena ditakutkan akan membuka peluang sel-sel tumor mengadakan penyebaran.
Pada eksplorasi melalui insisi inguinal dalam instansi pertama funikulus spermatikus harus diklem dulu untuk
menghindari penyebaran sel melalui darah atau saluran limfe. Kemudian tetis diluksasi dari skrotum di dalam luka
insisi dan diperiksa. Pungsi atau biopsi skrotum harus dianggap sebagai satu kesalahan tindakan.5,7
Dari hasil pemeriksaan patologi dapat dikategorikan antara seminoma dan non seminoma.
Seminoma
Seminoma merupakan tumor yang sangat sensitif terhadap sinar. Karena itu sesudah orkidektomi pada seminoma
kebanyakan dilakukan radioterapi pada stasiun-stasiun kelenjar limfe regional, juga jika tidak dapat ditunjukkan
adanya metastasis kelenjar limfe dibaeah diafragma. Lapangan penyinaran juga harus meliputi sikatriks di daerah
inguinal dan terapinya terdiri atas paling sedikit 30 Gy dalam 3-4 minggu.7
Penderita dengan stadium I, IIA, dan IIB, setelah orkidektomi diradiasi pada regio paraaorta dan regio panggul
ipsilateral. Karena kurang lebih separuh penderita dengan stadium IIC mendapat kekambuhan dengan terapi
penyinaran, pada penderita ini dilakukan kemoterapi. Kepada penderita stadium III diberikan skema kemoterapi yang
berlaku untuk penderita non seminoma. Bila penanganan bedah sempurna serta kemoterapi dan penyinaran lengkap
prognosis baik sekali.4
Sejak beberapa tahun pada seminoma, jika tidak dapat ditunjukkan metastasis (stadium I), dalam beberapa pusat
yang terspesialisasi cukup dikerjakan kontrol penderita yang frekuen tanpa radioterapi. Dalam hal ada metastasis
kelenjar retroperitoneal dengan diameter lebih dari 5 cm dan atau metastasis kelenjar di atas diafragma dan atau
metastasis hematogen maka ini terindikasi untuk kemoterapi. Kebanyakan hal ini digunakan empat siklus masingmasing 3 minggu yang terdiri atas sisplatin dan etoposid (Mencel dkk., 1994). Dalam pusat tertentu nilai kombinasi
kemoterapi ini dibandingkan dengan karboplatin, sendirian atau dalam kombinasi.7
Non-seminoma
Penderita dengan tumor non seminoma stadium I tidak membutuhkan terapi tambahan setelah pembedahan.
Penderita stadium IIA dapat diobservasi saja, kadang diberikan kemoterapi dua seri. Pada stadium IIB biasanya
diberikan empat seri kemoterapi. Penderita stadium IIC dan III diberikan kemoterapi yang terdiri dari sisplatin,
beomisin dan vinblastin. Bila respon tidak sempurna diberikan seri tambahan dengan sediaan kemoterapi lain. Bila
masih terdapat sisa jaringan di regio retroperitoneal dilakukan laparatomi eksplorasi. Pada kebanyakan penderita
ternyata hanya ditemukan jaringan nekrotik atau jaringan matur. Jaringan matur merupakan jaringan yang
berdiferensiasi baik dan tidak bersifat ganas lagi.4
Jika tidak dapat ditunjukkan metastasis dan tumor terbatas pada testis maka ini disebut stadium I. Sesudah
orkidektomi cukup pemantauan yang sering terhadap penderita (wait and see policy). Dalam hal ini harus
diperhatikan kenyataan bahwa kira-kira 25% penderita selama follow up menunjukkan pertumbuhan tumor. Dengan
kontrol yang sering, dengan menetapkan zat-zat penanda, pertumbuhan tumor dapat cepat didiagnosis, dan karena
kecilnya massa tumor dapat diterapi kuratif dengan kemoterapi. Jika dibuktikan adanya metastasis, pertama-tama

dinilai dengan polikemoterapi. Semula kemoterapi ini terdiri atas kombinasi sisplatin, vinblastin, dan bleomisisn,
sesudah itu vinblastin diganti dengan etoposid. Kombinasi ini sama efektifnya tetapi cukup ringan toksisitasnya.7
2.12. Prognosis
Prognosis umumnya memuaskan, kecuali pada penderita dengan metastasis banyak di paru atau bila terdapat
kekambuhan dengan kadar petanda tumor yang tinggi. Prognosis tumor testis bukan hanya bergantung kepada sifat
histologiknya, melainkan terutama pada stadium tumor. Ketahanan hidup 5 tahun adalah sebagai berikut 4,7 :
o Seminoma, stadium I dan II : 95%
o Seminoma, stadium III-IV : 70-90%
o Non-seminoma, stadium I : 99%
o Non-seminoma, tumor sedikit : 70-90%
o Non-seminoma, tumor banyak : 40-70%
Pada tumor testis follow up harus dijalankan sebagai berikut : tahun ke-1 tiap 1 bulan ; tanuh ke-2 tiap 2 bulan ; tahun
ke-3 tiap 3 bulan ; tahun ke-4 dan 5 tiap 6 bulan ; tahun ke-6 hingga 10 tiap tahun. Pada waktu kontrol harus
diperhatikan khusus zat-zat penanda tumor, pemeriksaan abdomen (CT scan retroperitoneum), dan testis sisi
lainnya, deteksi limfoma supraklavikuler, pemeriksaan paru (foto thorak dan CT) dan keadaan umum penderita.7
KESIMPULAN

Tumor testis merupakan keganasan terbanyak pada pria berusia diantara 15-35 tahun dan merupakan
1-2% dari semua neoplasma pada pria.

Tumor testis berasal dari sel germinal atau jaringan stroma testis. Lebih dari 90% berasal dari sel
germinal. Tumor ini mempunyai derajat keganasan tinggi, tetapi dapat sembuh bila diberi penanganan adekuat.

Penyebab tumor testis belum diketahui dengan pasti, tetapi terdapat beberapa faktor yang erat
kaitannya dengan peningkatan kejadian tumor testis, antara lain maldesensus testis, trauma testis, atrofi atau
infeksi testis dan pengaruh hormon.

Seminoma merupakan tumor maligna testis yang tersering, diikuti dengan Karsinoma embrional,
teratoma dan khoriokarsinoma.

Seminoma bermetastasis lambat dan terutama ke kelenjar paralumbal, koriokarsinoma bermetastasis


cepat dan kebanyakan hematogen.

Penanda tumor yang paling sering diperiksa pada tumor testis adalah FP dan HCG, penanda tumor
pada karsinoma testis germinal bermanfaat untuk membantu diagnosis, penentuan stadium tumor, monitoring
respons pengobatan dan sebagai indikator prognosis tumor testis.

Seminoma atau non-seminoma sangat sensitif terhadap kemoterapi. Seminoma juga sangat
radiosensitif, non-seminoma jauh kurang sensitif.

Prognosis umumnya memuaskan, kecuali pada penderita dengan metastasis banyak di paru atau bila
terdapat kekambuhan dengan kadar petanda tumor yang tinggi.

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Orchitis ( orkitis ) adalah infeksi pada salah satu atau kedua testis ( buah zakar alias biji
salak si cucakrowo ). Bisa dibayangkan betapa sakitnya jika testis yang tanpa tulang dan
posisinya yang menggantung gondal-gandul ini mengalami infeksi. Nyeri alang kepalang. Tak
jarang rasa nyeri menjalar ke selangkangan, ke perut, searah dengan testis yang mengalami
pembengkakan karena infeksi, betapa menderita seseorang yang mengalami Orchitis, telor
meradang.
Orchitis adalah peradangan pada salah satu atau kedua testis, umumnya peradangan ini
dikaitkan dengan virus yang menyebabkan gondok. Setidaknya sepertiga dari laki-laki yang
mengalami gondok setelah pubertas juga mengalami Orchitis. Penyebab lain Orchitis, adalah
penyakit menular seksual (PMS), seperti gonore atau klamidia.
Bakteri Orchitis sering karena epididimitis, suatu peradangan epididimis di bagian
belakang testis yang menyimpan dan membawa sperma. Dalam hal ini, ini disebut epididimoorkitis. Pembengkakan dan nyeri yang paling umum adalah tanda-tanda dan gejala orkitis.
Orchitis sering disebut dengan "testis sakit" dan "selangkangan sakit" kadang-kadang
digunakan secara bergantian. Tapi selangkangan sakit terjadi pada lipatan kulit antara paha dan
perut --bukan di testis. Sedangkan penyebab nyeri selangkangan berbeda dari penyebab nyeri
testis.
B. Tujuan
untuk memahami pengertian, etiologi, gejala, faktor resiko, komplikasi, pemmeriksaan
penunjang, penanganan dan perawatan dirumah pada Orchitis.

C. Manfaat
Untuk menambah wawasan dan pengetahuan bagi kelompok tentang Orchitis dan begitu
pula bagi pembaca.

BAB II
TINJAUAN TEORI
A. Pengertian Orchitis
Orchitis adalah inflamasi akut pada testis (Black, 1997).
Orchitis adalah reaksi inflamasi akut pada testis akibat sekunder dari infeksi(Emedicine, 2010).
Orchitis adalah inflamasi pada satu atau kedua testis, biasanya diakibatkan oleh virus yang menyebabkan
gondok (Mayo Clinic, 2009)

B. Etiologi

Sebagian

orchitis berhubungan dengan penyakit Gondongan ( Mumps, Parotitis ).


Disebutkan bahwa 30 % penderita Gondongan dapat mengalami Orchitis pada hari ke 4 hingga
hari ke 7. Ini terjadi karena penjalaran infeksi melalui aliran getah bening.

Virus-virus lain yang berbungan dengan Orchitis diantaranya coxsackievirus, varicella,


dan echovirus.

Bakteri. Orchitis oleh bakteri pada umumnya merupakan penyebaran epididymitis, yakni
infeksi epididimis ( saluran sperma yang menempel di bagian atas testis ). Infeksi oleh bakteri
dapat juga terjadi tanpa adanya infeksi epididimis. Kuman penyebab Orchitis
diantaranya Neisseria gonorrhoeae,Chlamydia trachomatis, Escherichia coli, Klebsiella
pneumoniae,Pseudomonas aeruginosa, Staphylococcus dan Streptococcus
C. Gejala
Gejala Orchitis bisa muncul tiba-tiba, gejala tersebut antara lain:

Bengkak pada salah satu atau kedua belah testis, disertai warna kemerahan.

Nyeri mulai dari ringan sampai parah, Kadang penjalaran nyeri berasa hingga perut

bagian bawah. Kesenggol dikit saja nyerinya tak terkira. Duduk salah berdiri salah

Mual

Demam, menggigil.

Perubahan penis

Darah saat ejakulasi


Adakalanya disertai dengan nyeri otot, lemas, mual, sakit kepala.

Pada pemeriksaan nampak testis yang membesar, lunak (kadang meengeras), merah, epididimis
membesar (membentuk benjolan melengkung di atas testis), kulit skrotum meregang (kulit yang
kayak kulit salak itu lho
).

D. Faktor Risiko Orchitis


Pria dengan Infeksi Saluran Kemih (ISK)
Pria yang secara frekuentif terpasang kateter urine
Pria yang belum mendapat imunisasi vaksin mumps, measles, rubella (MMR) secara tepat
Usia lebih dari 45 tahun
Pernah menjalani tindakan operasi pada daerah genitalia atau saluran kemih
Lahir dengan abnormalitas pada saluran urinaria
Perilaku seksual yang berisiko tinggi menyebabkan
PMS, yaitu :
Berganti-ganti pasangan seks
Melakukan hubungan seks dengan penderita PMS
Melakukan seks tanpa kondom
Memiliki riwayat PMS
E. Komplikasi Orchitis

Atrofi

testis

pada

kurang

lebih

60%

kasus;

orchitis

dapat

menyebabkan

testismengecil,Abses pada skrotum; jaringan yang terinfeksi dapat berisi pus


Epididimitis

berulang;

orchitis

dapat

menyebabkan

terjadinya

epididimitis

berulang

Kemandulan pada 7-13% kasus; pada beberapa kasus, orchitis dapat mengurangitingkat
kesuburan, tapi hal ini jarang terjadi pada orchitis unilateral

F. Pemeriksaan Penunjang
Orchitis gondok dapat dikaji berdasarkan riwayat penyakit dan pengkajian fisik, laludikonfirmasi dengan
pemeriksaan serum antibodi
imunofluoroscence
Epididimo-orchitis ditegakkan melalui pemeriksaan urinalisis (abnormalitaskonsistensi, konsentrasi, dan
warna) dan kultur uretra untuk mengetahui adanyagonore atau klamidia
USG
Doppler Warna dapat menunjukkan adanya edema akut Scan inti testis digunakan untuk mengetahui
adanyatesticular torsion, ataukelebihan suplai darah pada area testis

G. Penanganan Orchitis
Bed rest
Pemberian analgetik
Elevasi skrotum
Medikasi
Tidak ada medikasi yang diindikasikan untuk penanganan orchitis virus Penanganannya bertujuan
untuk mengatasi gejala yang muncul menggunakan analgetik, nonsteroid anti-inflammatory drugs
(NSAID) sepertiibuprofen (Advil, Motrin, dll), naproxen (Aleve, dll), atau Asam Mefenamat
Orchitis bakteri pada pasien yang berusia kurang dari 35 tahun dan masihmemiliki aktivitas seks aktif
diobati dengan antibiotik seperti Ceftriaxone(Rocephin), Doxycycline (Vibramycin, Doryx), Ciprofloxacin
(Cipro), atauAzythromycin (Zithromax) .Sedangkan pasien yang berusia lebih dari 35tahun dengan
orchitis bakteri diobati dengan Fluoroquinolone ataukombinasi Trimethoprim and sulfamethoxazole (TMPSMX) Terapi lainseperti antiemetik juga dapat diberikan

H. Perawatan Di Rumah
Pengobatan analgetik sesuai dengan resep dokter.
Elevasi skrotum menggunakansnug-fitting briefs atau athletic supporter akan meningkatkan
rasa

nyaman

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Orchitis adalah proses inflamasi (peradangan) satu atau kedua biji testis (zakar),
paling sering disebabkan/bersamaan dengan virus yang menyebabkan gondongan (mumps).
Setidak-tidaknya 1/3 laki-laki yang terkena mumps setelah akil balih akan terkena orchitis.
Penyebab lainnya adalah infeksi bakteri, termasuk didalamnya penyakit menular seksual (PMS =
STD), seperti gonorrhea atau chlamydia.
Orchitis sering disebut dengan "testis sakit" dan "selangkangan sakit" kadang-kadang
digunakan secara bergantian. Tapi selangkangan sakit terjadi pada lipatan kulit antara paha dan

perut --bukan di testis. Sedangkan penyebab nyeri selangkangan berbeda dari penyebab nyeri
testis.
B. Saran
penulis dalam hal ini menyarankan kepada pembaca agar supaya mempelajari dan
menelaah makalah ini Sebagai referensi dalam belajar .Sebagai penyusun makalah ini tentunya
dalam penulisan masih banyak kesalahan dalam penulisan dan lain sebagaai penulis saya
menyarankan kepada para pembaca agar memberikan kritik dan dan saran untuk terbentuknya
makalah yang lebih baik .

HIDROKEL
JUNI 22, 2008 BECKS 58 KOMENTAR

Home >> Urologi >> Hidrokel

Google Translate Indonesian to English

Topic Related :
Embolisasi varikokel, varicocele embolization
Varikokel, varicocele

Hidrokel, hydroceles adalah penumpukan cairan yang berlebihan di antara


lapisan parietalis dan viseralis tunika vaginalis. Dalam keadaan normal,
cairan yang berada di dalam rongga itu memang ada dan berada dalam
keseimbangan antara produksi dan reabsorbsi oleh sistem limfatik di
sekitarnya.

Etiologi
Hidrokel yang terjadi pada bayi baru lahir dapat disebabkan karena: (1)
belum sempurnanya penutupan prosesus vaginalis sehingga terjadi aliran
cairan peritoneum ke prosesus vaginalis (hidrokel komunikans) atau (2)
belum sempurnanya sistem limfatik di daerah skrotum dalam melakukan
reabsorbsi cairan hidrokel.
Pada orang dewasa, hidrokel dapat terjadi secara idiopatik (primer) dan
sekunder. Penyebab sekunder terjadi karena didapatkan kelainan pada testis
atau epididimis yang menyebabkan terganggunya sistem sekresi atau
reabsorbsi cairan di kantong hidrokel. Kelainan pada testis itu mungkin suatu
tumor, infeksi, atau trauma pada testis/epididimis.
Gambaran klinis
Pasien mengeluh adanya benjolan di kantong skrotum yang tidak nyeri. Pada
pemeriksaan fisis didapatkan adanya benjolan di kantong skrotum dengan
konsistensi kistus dan pada pemeriksaan penerawangan menunjukkan
adanya transiluminasi. Pada hidrokel yang terinfeksi atau kulit skrotum yang
sangat tebal kadang-kadang sulit melakukan pemeriksaan ini, sehingga
harus dibantu dengan pemeriksaan ultrasonografi. Menurut letak kantong
hidrokel terhadap testis, secara klinis dibedakan beberapa macam hidrokel,
yaitu (1) hidrokel testis, (2) hidrokel funikulus, dan (3) hidrokel komunikan.
Pembagian ini penting karena berhubungan denganmetode operasi yang
akan dilakukan pada saat melakukan koreksi hidrokel.

Pada hidrokel testis, kantong hidrokel seolah-olah mengelilingi testis

sehingga testis tak dapat diraba. Pada anamnesis, besarnya kantong


hidrokel tidak berubah sepanjang hari.
Pada hidrokel funikulus, kantong hidrokel berada di funikulus yaitu

terletak di sebelah kranial dari testis, sehingga pada palpasi, testis dapat
diraba dan berada di luar kantong hidrokel. Pada anamnesis kantong
hidrokel besarnya tetap sepanjang hari.
Pada hidrokel komunikan terdapat hubungan antara prosesus vaginalis
dengan rongga peritoneum sehingga prosesus vaginalis dapat terisi cairan
peritoneum. Pada anamnesis, kantong hidrokel besarnya dapat berubahubah yaitu bertambah besar pada saat anak menangis. Pada palpasi,

kantong hidrokel terpisah dari testis dan dapat dimasukkan ke dalam


rongga abdomen.

Terapi
Hidrokel pada bayi biasanya ditunggu hingga anak mencapai usia 1 tahun
dengan harapan setelah prosesus vaginalis menutup, hidrokel akan sembuh
sendiri; tetapi jika hidrokel masih tetap ada atau bertambah besar perlu
difikirkan untuk dilakukan koreksi.
Tindakan untuk mengatasi cairan hidrokel adalah dengan aspirasi dan
operasi. Aspirasi cairan hidrokel tidak dianjurkan karena selain angka

kekambuhannya tinggi, kadang kala dapat menimbulkan penyulit berupa


infeksi.
Beberapa indikasi untuk melakukan operasi pada hidrokel adalah: (1)
hidrokel yang besar sehingga dapat menekan pembuluh darah, (2) indikasi
kosmetik, dan (3) hidrokel permagna yang dirasakan terlalu berat dan
mengganggu pasien dalam melakukan aktivitasnya sehari-hari.
Pada hidrokel kongenital dilakukan pendekatan inguinal karena seringkali
hidrokel ini disertai dengan hernia inguinalis sehingga pada saat operasi
hidrokel, sekaligus melakukan herniorafi. Pada hidrokel testis dewasa
dilakukan
pendekatan
skrotal
dengan
melakukan eksisi
dan
marsupialisasi kantong hidrokel sesuai cara Winkelman atau plikasi kantong
hidrokel sesuai cara Lord. Pada hidrokel funikulus dilakukan ekstirpasi
hidrokel secara in toto

Penyulit
Jika dibiarkan, hidrokel yang cukup besar mudah mengalami trauma dan
hidrokel permagna bisa menekan pembuluh darah yang menuju ke testis
sehingga menimbulkan atrofi testis.

bses Skrotum merupakan


salah satu kasus dalam
bidang urologi yang
harus segera
ditangani untuk
mencegah terjadinya
kerusakan pada testis
dan terjadinya Fourniers
gangrene. Abses Srotum
adalah kumpulan purulen
pada ruang diantara
tunika vaginalis

parietalis dan viseralis


yang berada mengelilingi
Testis
[1]

Abses skrotum,terjadi
apabila terjadi
infeksi bakteri dalam
skrotum. Bakteri dapat
menyebar dari kandung
kemih atau uretra atau
dapat berasal dari
penyakit menular seksual
(PMS). Apabila bila tidak
diobati, infeksi dapat

mengakibatkan
terjadinya abses
skrotum.
[2]

Abses Skrotum terjadi


akibat suatu infeksi,dan
membutuhkan tindakan
pembedahan.
Pembentukan abses
merupakan suatu
komplikasi dari abses
pelvis,dan komplikasi dari
infeksi
pada suatu luka.
Abses Skrotum dapat

terjadi superficial
maupun intraskrotal.
Skrotum
merupakan kelanjutan
dari lapisan dinding
perut. Isi skrotum
terdiri dari testis,
epididimis,
dan struktur korda
spermatika
Dari
anamnesis dapat di
Anamnesis
temukan: pasien yang
baru menderita
epididimitis atau orchitis

namun tidak menjalani


pengobatan secara
teratur,komplikasi dari
perforasi appendisitis,
komplikasi dari
operasi,sirkumsisi,vasekt
omi dan Chrons disease.
[8]

Pasien datang dengan


keluhan nyeri dan dapat
pula disertai dengan
demam. Hal ini juga
dapat terjadi pada pasien

yang telah di drainase


atau pada pasien dengan
gejala massa pada testis.
[8]

Pasien biasanya
mengeluh rasa sakit
skrotum yang hebat,
kemerahan, panas,
nyeri dan
toksisitas sistemik
termasuk demam dan
leukositosis. Pasien
mungkin atau tidak
mengeluh

muntah.
Pemeriksaan ini sangat
membantu karena
ditemukan skrotum
teraba lembut atau
kenyal. Pada
pemeriksan fisik dapat
ditemukan: bengkak
pada skrotum,tidak
keras,dan merah pada
skrotum,dan dapat
menjadi fluktuan.
Selain itu palpasi pada
testis untuk menentukan

epididimo-orchitis dan
gejala karsinoma
testis.
[13]

Pada pemeriksaan
skrotum dapat juga
menggambarkan
ukuran,karakteristik,dan
massa yang terjadi pada
testis.
[14]

Adanya pembesaran
pasa skrotum bisa
berhubungan dengan
pembesaran testis atau

epididimis,hernia,varikok
el,spermatokel,dan
hidrokel. Pembesaran
pada testis dapat
disebabkan oleh tumor
atau peradangan.
Pembesaran pada
skrotum yang nyeri
dapat
disebabkan oleh
peradangan akut
epididimis atau
testis,torsio korda
spermatika,atau hernia

strangulata. Apabila
skrotum membesar dan
dicurigai hidrokel maka
dapat dilakukan tes
transluminasi.
[

V.Etiologi
Epididimitis dan epididymo-orkitis adalah dua yang paling umum penyebab nyeri
skrotum akut pada orang dewasa.
[7]
Infeksi biasanya berasal dari saluran genitourinari,
khususnya kandung kemih, uretra, dan prostat. yang paling patogen adalah Neisseria
gonorrhea,Chlamydia trachomatis, Escherichia coli, Proteus atau mirabilis.
[7]

Penyebab umum
dari infeksi skrotum, yang dapat menyebabkan abses, termasuk penyakit menular seksual,
seperti gonore dan klamidia. Infeksi virus,juga dapat mengakibatkan infeksi skrotum.
[2]
Pada umumnya abses skrotum merupakan komplikasi dari suatu penyakit,seperti:
appendisitis,epididimitis,orchitis,trauma,varikokeldan abses pelvis
[8]
. Abses skrotum yang
superficial,biasanya berasal dari infeksi pada folokel rambut,ataupun luka bekas operasi pada
skrotum.
[3]
Abses intrascrotal paling sering muncul dari epididimitis bakteri, tetapi juga
mungkin terkait dengan infeksi dari epididimitis TB,selain itu dapat timbul dari abses testis
yang pecah melalui tunika albuginea, atau drainase usus buntu ke dalam skrotum melalui
prosesus vaginalis.
[3]
Abses skrotum dapat juga terjadi sebagai akibat dari ekstravasasi urin
yang terinfeksi dari uretra yang terjadi pada pasien dengan striktur uretra dan kandung kemih
neurogenik menggunakan perangkat koleksi eksternal.
[3]
Penyebab paling umum adalah
15

postneglected testis torsi atau epididymo orchitis necrotizing. penyebab lain termasuk infeksi
hidrokel atau TB infeksi.
Penyebab yang sangat jarang adalah apendisitis akut, dengan kurang dari 25 kasus
yang dilaporkan dalam literatur. Kebanyakan pasien datang dengan tanda-tanda skrotum akut
akibat apendikular patologi memiliki riwayat PPV(Paten Procesus Vaginaliss).
[9]
Pada pria yang aktif secara seksual, organisme yang utama adalah Chlamydia trachomatis dan
Neisseria gonorrhea, klamidia yang menjadi lebih umum. Pada pria homoseksualengan usia
kurang dari 35 tahun, dan bakteri coliform yang menjadi penyebab utama. Pada laki-laki tua
yang biasanya kurang aktif secara seksual,bakteri patogen saluran kemih adalah organisme
yang paling umum, seperti: Escherichia coli dan pseudomonas menjadi lebih umum, namun,
patogen.
[3]
Trauma biasanya

bermanifestasi sebagai pembengkakan skrotum dengan

hematoma intratesticular dan skrotum dan berbagai tingkat ekimosis dinding skrotum