Anda di halaman 1dari 49

LEMBAR PENGESAHAN

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Magang ini dengan judul Laporan Aktivitas Magang pada Bagian Program
Kemitraan Bina Lingkungan (PKBL) Divisi Sekretaris Perusahaan PT Industri
Telekomunikasi Indonesia (Persero). Penulisan laporan magang ini bertujuan untuk
memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar sarjana Akuntansi bagi mahasiswa/i
Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Telkom.
Selesainya penyusunan laporan magang ini tidak terlepas dari bantuan berbagai
pihak, sehingga pada kesempatan kali ini penulis mengucapkan terimakasih sebesarbesarnya kepada:
1. Orang tua dan seluruh keluarga besar yang selalu mendukung secara moril
dan materil.
2. Bapak Deannes Isnyuwardhana,SE,MM selaku Ketua Program S-1
Akuntansi Telkom University
3. Bapak Agus Mahmud Y. selaku Staff Bagian PKBL PT Industri
Telekomunikasi Indonesia (Persero) sekaligus pembimbing perusahaan
yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk melakukan
kegiatan magang serta senantiasa selalu memberikan bimbingan kepada
penulis selama melaksanakan kegiatan magang
4. Bapak Riki yang telah banyak memberikan pengetahuan, pengalaman, dan
kesempatan bagi penulis untuk belajar banyak hal mengenai dunia kerja.
5. Bapak Muhammad Muslih,SE,MM selaku dosen wali sekaligus dosen
pembimbing
membimbing,

Universitas
dan

Telkom

memberikan

menyelesaikan laporan magang ini.

yang
saran

telah

banyak

kepada

membantu,

penulis

dalam

6. Seluruh Bapak dan Ibu Dosen Universitas Telkom yang telah memberikan
ilmunya hingga saat ini.
7. Sahabat-sahabat penulis yang selalu memberikan dukungan, saran, dan
doa kepada penulis.
8. Raden Andry Ardiansyah yang telah mendukung, menghibur, dan
membantu selama ini.
9. Teman-teman Akuntansi B 2012 terimakasih atas dukungan , semangat,
dan bantuannya selama ini.
10. Semua pihak dengan tidak mengurangi rasa hormat tidak dapat penulis
sebutkan satu per satu yang telah memberikan dukungan semangat dalam
menyelesaikan laporan magang ini.
Penulis berharap semoga laporan magang ini dapat bermanfaat bagi para pembaca
dan pengembangan ilmu pengetahuan.
Penulis menyadari bahwa laporan magang ini jauh dari kesempurnaan, karena
keterbatasan kemampuan, pengetahuan, dan pengalaman penulis, oleh karena itu
penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun sebagai perbaikan di masa
yang akan datang.

Bandung, 5 Agustus 2015

Angga Alif Putra

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN............................................................................................i
KATA PENGANTAR...................................................................................................iii
DAFTAR ISI..................................................................................................................v
DAFTAR TABEL.........................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR..................................................................................................viii
DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................................ix
BAB I.............................................................................................................................1
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN......................................................................1
A. Profil Perusahaan..................................................................................................1
1. Visi dan Misi Perusahaan...................................................................................2
2. Struktur Organisasi............................................................................................3
3. Strategi Bisnis...................................................................................................3
4. Aspek Manajemen..............................................................................................4
a. Aspek Produksi...................................................................................................4
b. Aspek Keuangan.................................................................................................5
c. Aspek Pemasaran................................................................................................6
d. Aspek Sumber Daya Manusia............................................................................9
B. Lingkup Unit Kerja.............................................................................................10
1. Lokasi Unit Kerja Praktek (Magang)...............................................................10
2. Lingkup Penugasan..........................................................................................10
3. Rencana dan Penjadwalan Kerja......................................................................11
BAB II.........................................................................................................................12
KAJIAN TEORITIS....................................................................................................12
A. Pengertian Pengendalian Intern..........................................................................12
B. Tujuan Pengendalian Internal..............................................................................12
C. Pengertian Piutang...............................................................................................13
D. Pengertian Prosedur............................................................................................15
5

E. Pengertian Penagihan..........................................................................................15
F. Prosedur Penagihan Piutang.................................................................................16
G. Dana....................................................................................................................16
H. Sistem Pengendalian Intern atas Piutang............................................................17
BAB III........................................................................................................................19
AKTIVITAS DAN PENUGASAN MAGANG..........................................................19
A. Realisasi Praktik Magang....................................................................................19
B. Relevansi Teori....................................................................................................28
C. Permasalahan yang Ditemukan dalam Aktivitas Magang...................................35
BAB IV........................................................................................................................38
REKOMENDASI........................................................................................................38
Daftar Pustaka..............................................................................................................39

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Rencana dan Penjadwalan Kerja ................................................21
Tabel 3.1 Aktivitas Magang ..29

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Konsep Strategi Pemasaran Produk PT. INTI Menggunakan Ansoffs
Matrix.17

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1
Lampiran II
Lampiran III
Lampiran IV
Lampiran V
Lampiran VI
Lampiran VII

Struktur Organisasi PT. INTI Bandung


Struktur Organisasi PKBL PT. INTI Bandung
Surat Penagihan
Aplikasi Pembuat Jurnal PKBL
Aplikasi Data Mitra Binaan
Aplikasi Data Piutang Mitra Binaan
Buku Kontrak Perjanjian Mitra Binaan dengan PT.

Lampiran VIII

INTI
Surat Penagihan dan Peringatan yang Siap Dikirim
Kepada Mitra Binaan

10

11

BAB I
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
A. Profil Perusahaan
PT Industri Telekomunikasi Indonesia (Persero) atau disingkat PT INTI
didirikan pada 30 Desember 1974 sebagai evolusi dari kerja sama PN Telekomunikasi
dan Siemen AG pada tahun 1966. PT INTI adalah Badan Usaha Milik Negara
(BUMN) yang berdasarkan PP No. 59 Tahun 1989, PT INTI dimasukkan ke dalam
kelompok Badan Pengelola Industri Strategis (BPIS). PT INTI merupakan BUMN
yang bergerak dalam sektor telekomunikasi.
PT INTI telah berkiprah dalam bisnis telekomunikasi lebih dari 35 tahun dan
telah mengalami berbagai perubahan dan perkembangan. Sejak berkembangnya tren
konvergensi antara teknologi telekomunikasi dan teknologi informasi (IT), PT INTI
telah melakukan perubahan orientasi bisnis dari yang semula berbasis pure
manufacture menjadi sebuah industri yang berbasis solusi kesisteman, khususnya
dalam

bidang

sistem

infokom

dan

integrasi

teknologi.

Beberapa tahun terakhir PT INTI memantapkan langkahnya untuk memasuki


bisnis solusi kesisteman yang diantaranya: engineering solution, sistem integrator dan
pengembangan produk-produk genuine. Beberapa produk genuine unggulan PT INTI
antara lain: Smart PBX, GPA, IPUMC, FFWS, I-PERISALAH, KWH Meter, dan
MSAN. Sebagai sistem integrator, PT INTI memfokuskan diri pada segmen pasar
TELCO, CELCO dan Private Enterprise. Untuk pasar TELCO, PT INTI menginisiasi
ide Modernisasi Jaringan akses tembaga milik PT Telkom, Tbk di seluruh Indonesia
menjadi jaringan akses fiber optic dengan menggunakan teknologi MSAN, GPON
dan FTTH (Fiber To The Home) dengan pola Trade In Trade Off atau lebih dikenal
dengan nama proyek TITO. Melalui proyek ini PT INTI kembali membangun
kemampuan di dalam industry telekomunikasi antara lain: Fiber Termination
Management (FTM), Optical Splitter, Fiber Optic Accesoris, Optical Network
Termination (ONT), Optical Dropp Cable, Fiber Management System (FMS). Di
sektor CELCO, PT INTI (Persero) menginisiasi proyek Rural BTS untuk PT Indosat,
1

membangun OSP (outside plant) fiber optic backbone untuk BTS untuk PT.
Telkomsel dan PT. XL Axiata, serta menyediakan ension untuk operator selular
tersebut. Untuk segmen pasar Private & Enterprise, PT INTI menyediakan solusi
PLTS (Pembangkit Listrik Tenaga Surya) untuk PT. PLN, menyediakan layanan
pengelolaan perangkat IT PT. Telkom dengan pola seat management yang berupa
pengelolaan sekitar 35.000 seat (meliputi ension, laptop, printer maupun proyektor)
dari mulai instalasi, application management, dan dismantle. Selain itu, PT INTI
memiliki solusi Smart Clinic yang diperuntukkan bagi pengelola layanan kesehatan
seperti rumah sakit maupun poliklinik dan menangani solusi dan layanan jaringan
tetap maupun seluler serta mengembangkan produk-produk seperti IP PBX, NMS
(Network Management System), SLIMS (Subscriber Line Maintenance System), NGN
Server, VMS (Video Messaging System), GPA (Perangkat Pemantau dan Pengontrol
berbasis SNMP), Interface Monitoring System untuk jaringan CDMA, dan Sistem
Deteksi dan Peringatan Bencana Alam (Disaster Forecasting and Warning System).
1. Visi dan Misi Perusahaan
Visi PT. INTI adalah menjadi

pilihan

pertama

bagi

pelanggan

dalam

mentransformasikan "mimpi"menjadi "kenyataan".


Misi PT. INTI adalah sebagai berikut :
a. Fokus bisnis tertuju pada kegiatan jasa engineering yang sesuai dengan
spesifikasi dan permintaan konsumen
b. Memaksimalkan value (nilai) Perusahaan serta mengupayakan growth
(pertumbuhan) yang berkesinambungan
c. Berperan sebagai prime mover (penggerak utama) bangkitnya industri dalam
negeri.

2. Struktur Organisasi
Berdasarkan Surat Keputusan Direksi Nomor KN.013/2014 tentang Struktur
Organisasi Perusahaan Dua Tingkat di Bawah Direksi, dapat dijelaskan bahwa di
dalam struktur organisasi PT INTI terdapat beberapa divisi yang terlibat. Struktur
organisasi PT INTI dipimpin oleh Direktur Utama yang membawahi enam divisi.
3. Strategi Bisnis
Fokus pada bidang jasa pelayanan infokom dengan penekanan pada Sistem
Infokom dan Integrasi Teknologi (ISTI). PT. INTI memiliki 5 sasaran atau tujuan
perusahaan yaitu :
a. Menjadi perusahaan yang memiliki kinerja yang baik, ditinjau dari perspektif
b.
c.
d.
e.

keuangan, pelanggan, proses internal maupun organisasi dan SDM.


Menjadi perusahaan yang mampu meningkatkan kesejahteraan karyawan.
Memberikan nilai yang tinggi untuk produk dan jasa kepada pelanggan.
Memberikan nilai kembali yang memadai atas saham.
Turut melaksanakan dan menunjang kebijakan dan program pemerintah
di bidang ekonomi dan pembangunan nasional pada umumnya dan
khususnya di bidang industri telekomunikasi, pertahanan, elektronika dan
informatika dengan memperhatikan prinsip prinsip yang berlaku bagi
Perseroan Terbatas.

Dalam upaya mencapai sasaran perusahaan pada tahun 2014 telah ditetapkan 5 (lima)
Strategi Perusahaan yaitu :
a. Operasional Ekselen;
b. Menciptakan Bisnis Baru;
c. Akses Sumber Pendanaan Baru;
d. Meningkatnya Produktivitas Karyawan;
e. Efisiensi.

4. Aspek Manajemen
a. Aspek Produksi
Produk dan layanan PT INTI (Persero) dikembangkan dari 4 pilar utama yaitu
ICT-E (Information System, Content, Telecommunication System dan Electronic).
Dari core competency ini, kemudian diturunkan ke dalam lini bisnis INTI
yaitu,.Sistem Integrator,Maintenance/Managed Services , IT& Services, Seat
Management, Mobile Device & Content, Genuine Product, Manufacturing.

1) Sistem Integrator
Sistem Integrator merupakan kompetensi utama PT INTI (Persero) sejak
berdiri di tahun 1974 dengan memberikan solusi berupa desain dan engineering,
pengadaan, manajemen proyek sampai uji terima proyek. Saat ini, solusi dan layanan
yang

diberikan

difokuskan

untuk

memenuhi

kebutuhan

dan

keinginan

pelanggan,diantaranya;
a) Telco
Penyediaan dan pembangunan teknologi berbasis $ber optic mulai dari penyediaan
dan pembangunan perangkat GPON (Gigabit Passive Optical Network) yang meliputi
OLT (Optical Line Termination) dan ONT (Optical Network Termination),FTTH
($ber to the home), MSAN (Multiservice Access Node), FTM (Fiber Termination
Management), ODC (Optical Distribution Cabinet) maupun ODP (Optical
Distribution Point). Selain perangkat, PT INTI (Persero) menyediakan layanan berupa
engineering, material procurement, manajemen proyek maupun integrasi ke sistem
yang sudah ada.
b) Celco dan Energi
Di sektor ini, PT INTI (Persero) menyediakan produk dan layanan penyediaan
radio Microwave SDH/PDH,antenna BTS, indoor coverage menggunakan wi$,
maupun penyediaan alat komunikasi dan navigasi untuk pertahanan. Untuk bidang

energi PT INTI (Persero) membangun PLTS untuk beberapa lokasi seperti di Oxybil
(Papua) dengan kapasitas 300KW, maupun PLTS di lokasi Bangka Belitung.
c) Private Enterprise
PT INTI (Persero) menyediakan solusi edukasi berupa TIK (Teknologi
Informasi dan Komputer) sekolah, aplikasi smart clinic untuk rumah sakit dan klinik,
maupun pembangunan jaringan ICT. Lingkup [ekerjaan kemampuan PT INTI
(Persero) sebagai sistem integrator meliputi: Analisis dan perancangan proses bisnis,
perancangan dan implementasi hardware/ jaringan maupun perancangan dan
implementasi software.
b. Aspek Keuangan
Perubahan rancangan teknologi menjadi jaringan kabel optic berbasis
teknologi Fiber To The Home (FTTH) yang wajib diimplementasikan dalam Proyek
TITO telah menimbulkan kerumitan teknis dan non-teknis dalam implementasi
proyek, mengingat pemanfaatan teknologi FTTH mengharuskan penyelesaian
pekerjaan berupa instalasi kabel optik sampai di rumah pelanggan. Sebuah
kompleksitas yang tinggi dibandingkan implementasi berbasis teknologi Multi
Services Access Network (MSAN) yang digunakan di awal Proyek TITO, dimana
instalasi kabel optik hanya sampai ke rumah kabel dan selanjutnya instalasi sampai ke
rumah pelanggan tetap menggunakan jaringan kabel tembaga eksisting. Kompleksitas
ini dirasakan dampaknya di tahun 2014 dimana progress implementasi proyek mulai
didominasi oleh aktivitas instalasi kabel rumah sehingga progres proyek secara
keseluruhan mulai melambat dan berdampak pada pencapaian pendapatan yang
rendah. Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2014 PT INTI membukukan
rugi bersih sebesar Rp. 265,8 milyar yang ditopang oleh pendapatan sebesar Rp.
817,9 milyar. Rugi ini disebabkan karena adanya perubahan rencana teknologi pada
proyek unggulan PT INTI (TITO). Dengan perubahan tersebut menyebabkan
rendahnya pencapaian laba kotor dari proyek TITO serta meningkatnya beban
pendanaan yang dipicu oleh melambatnya progress penyelesaian pekerjaan. Selain
itu, melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap US Dollar turut menjadi penyebab
5

mengingat sebagian perangkat untuk Proyek TITO adalah material impor, serta
melemahnya harga tembaga dunia mengingat salah satu komponen pendapatan dari
Proyek TITO adalah pendapatan dari penjualan scrap tembaga yang penetapan
nilainya mengacu pada harga tembaga menurut London Metal Exchange (LME)
untuk pengiriman 3 bulan ke depan.
Mengantisipasi kondisi tersebut, manajemen PT INTI melakukan beberapa
inisiatif untuk menjaga kelangsungan usaha perusahaan. Untuk mengantisipasi risiko
beban pendanaan yang semakin tinggi, manajemen telah menegosiasikan pola
pembayaran yang lebih baik untuk Proyek TITO, dimana ditambahkan termin
pembayaran

sebesar

70%

berdasarkan

progress

pekerjaan

yang

telah

diserahterimakan, sebagaimana dituangkan dalam Amandemen Perjanjian Keempat


terhadap Perjanjian Pengadaan dan Pemasangan Modernisasi Jaringan Akses Kabel
Tembaga melalui Optimalisasi Jaringan Kabel Tembaga dengan Pola TITO No.
K.TEL180/HK.820/CRMGA-002014/2014 tertanggal 4 Juni 2014. Sedangkan untuk
melindungi perusahaan dari resiko posisi mata uang asing terkait, maka perusahaan
melakukan upaya pencarian pendanaan yang berdenominasi sama dengan pinjaman
yang dilakukan (naturan hedging).
c. Aspek Pemasaran
Perusahaan Perseroan Industri Telekomunikasi Indonesia (INTI) sebagai
perusahaan teknologi senantiasa melakukan inovasi terhadap kegiatan bisnis dan
solusi yang diberikan kepada pelanggan. Memperhatikan perkembangan trend dalam
dunia teknologi informasi dan telekomunikasi, INTI menyadari bahwa saat ini era
inovasi bisnis dan produk telah mengalami perubahan menuju generasi ke enam yang
dikenal sebagai Sixth Wave Innovation Trend.
Sixth Wave Innovation Trend telah menunjukan bahwa era teknologi
informasi dan telekomunikasi pada tahun 2020 akan segera bergerak menuju era
e7siensi sumber daya (Resources Eficiency). Tren inovasi menuju Resources
Eficiency akan segera mempengaruhi setiap langkah pengembangan bisnis, produk,
dan layanan yang dilakukan oleh PT INTI sebagai suatu kesatuan bisnis untuk dapat
6

tetap bersaing dalam industri telekomunikasi. Inovasi bisnis dilakukan oleh PT INTI
sejak berdiri pada tahun 1974 sebagai perusahaan berbasis industry perangkat
telekomunikasi, menjadi perusahaan berbasis integrasi sistem telekomunikasi (system
integrator) pada tahun 2009. Implementasi kegiatan pemasaran yang dilakukan oleh
INTI berbasiskan strategi pemasaran yang dipilih ditunjukan melalui penjabaran
strategi pemasaran sebagai berikut :

Gambar 1.1
Sumber: Annual Report 2014 PT Industri Telekomunikasi (Persero) Bandung
1) Penetrasi Pasar
Penerimaan produk PT INTI oleh pelanggan telah menunjukan pertumbuhan
yang positif melalui pertumbuhan penjualan perusahaan dari tahun ke tahun.
Optimalisasi penerimaan pasar terhadap produk PT INTI dilakukan melalui
kegiatan penetrasi pasar dalam beberapa produk seperti: FEWS (Flood Early
Warning System), Smart Meeting atau iPerisalah Smart Meeting berbasis
iPerisalah, Smart Exchange (IP PBX) Smart Exchange, dan Smart Meter 5 KWH
Meter Digital Smart Meter
2) Pengembangan Produk
Persaingan

pada

industri

telekomunikasi

membuat

PT

INTI

terus

mengembangkan produk untuk pelanggannya. Salah satu produk hasil


pengembangan PT INTI yang telah dipercaya oleh pelanggannya adalah

penerapan Sistem Pencegah Pelanggaran Sinyal (GARANSI) Kereta Api.


GARANSI adalah sistem otomastis pengendali kecepatan kereta yang bertujuan
untuk mencegah terjadinya pelanggaran sinyal kereta api.
Disamping pengembangan pada bidang transportasi seperti GARANSI, PT
INTI juga terus mengembangkan teknologi yang menjadi bisnis utama
perusahaan yaitu telekomunikasi. Kerjasama pengembangan bersama dengan
operator terbesar di Indonesia, khususnya pada bidang komunikasi Machine-toMachine (M2M) adalah salah satu bentuk pengembangan produk telekomunikasi
sesuai dengan perkembangan teknologi saat ini.
Konsep teknologi Machine-to-Machine (M2M) diimplementasikan melalui
pengembangan produk pendukung layanan perbankan yaitu perangkat Electronic
Data Capture (EDC) dan juga pengembangan fitur dan aplikasi layanan pada
produk unggulan PT INTI yang telah dimanfaatkan oleh Pusat Sumber Daya Air
(PUSAIR) yaitu Smart Control Unit (SCU).
3) Pengembangan Pasar
Selain melakukan pengembangan produk untuk pelanggannya, PT INTI juga
melakukan upaya pengembangan cakupan pasar sebagai bagian dari strategi
pemasaran yang telah ditentukan. Terdapat beberapa upaya pengembangan pasar
untuk produk eksisting diantaranya adalah: Smart Fuel, Smart Health, Smart
Meeting, Smart Safety GARANSI, Smart Control Unit, Smart PBX, e-KTP
Reader, Smart Gas Meter, Converter Kits BBM to BBG, Smart Light, dan KWH
Meter 3Phase PLC Rev. Ass.
4) Diversifikasi
Melengkapi susunan strategi pemasaran produk yang dilakukan, PT INTI saat
ini fokus untuk menjalankan strategi diversifikasi melalui pengembangan produk
baru untuk wilayah pasar yang belum dijajaki sebelumnya. Upaya diversifikasi
yang dilakukan oleh PT INTI ditunjukan pada kuartal ke-4 tahun 2014, dimana

salah satu produk unggulan PT INTI yaitu Smart Clinic telah berhasil
diimplementasikan pada jaringan layanan kesehatan Dinas Kesehatan Pangkalan
Utama TNI AL III pada fasilitas kesehatan pelaksana pelayanan kesehatan
tingkat pertama (PPK-1). Smart Clinic adalah salah satu contoh upaya
diversifikasi PT INTI untuk memsuki layanan pada bidang kesehatan dengan
berkerjasama dengan Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) melalui
implementasi perdana pada kuartal ke-1 tahun 2014 pada layanan kesehatan
jaringan Koperasi Primer Ikatan Dokter Indonesia (Primkop IDI) yang berlokasi
pada area bisnis JABABEKA.
Diversifikasi produk dan pasar yang dilakukan oleh PT INTI adalah melalui
joint development atau pengembangan produk bersama dengan mitra produk PT
INTI. Pengembangan produk bersama dengan mitra membuka peluang
diversifikasi pasar yang baru untuk PT INTI memperhatikan mitra kerjasama
yang berasal dari Negara asing dengan cakupan pasar diluar negara Indonesia.
Saat ini, upaya diversifikasi produk dan pasar terus dilakukan oleh PT INTI
berkerjasama dengan lembaga penelitian dan riset teknologi seperti BPPT, LIPI
ataupun lembaga pengembangan teknologi lainnya melalui produk Pemilihan
Umum secara Elektronik, pengawasan udara berbasis Automatic Dependent
Surveillance Broadcast (ADSB) dan juga perangkat pembaca Kartu Tanda
Penduduk Elektronik dengan tujuan untuk dapat memberikan kontribusi lebih
besar bagi Negara Indonesia melalui keuntungan perusahaan dan juga
pengembangan ekosistem industri dalam negeri pada pasar baru yang belum
pernah dijajaki sebelumnya .
d. Aspek Sumber Daya Manusia
Terus bertumbuhnya PT INTI membawa konsekuensi pada Perusahaan untuk
menerapkan pengelolaan sumber daya manusia (SDM) sebagai asset perusahaan
(human capital). Penerapan Manajemen Human Capital merupakan landasan utama
mewujudkan Visi menjadi pilihan pertama bagi pelanggan dalam mentransformasikan
"mimpi" menjadi"kenyataan". Penerapan Manajemen Human Capital menjadi hal

yang sangat penting mengingat keberadaan pegawai memiliki fungsi strategis bagi
INTI, yaitu untuk memaksimalkan value (nilai) Perusahaan serta mengupayakan
growth (pertumbuhan) yang berkesinambungan, sehingga INTI dapat berperan
sebagai prime mover (penggerak utama) bangkitnya industri dalam negeri, dengan
focus bisnis tertuju pada kegiatan jasa engineering yang sesuai dengan spesifikasi dan
permintaan konsumen. Dalam pelaksanaannya, penerapan manajemen human capital
senantiasa dibarengi pemenuhan kesejahteraan pegawai, programpengembangan
karyawan termasuk penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan, dan program
remunerasi berbasis kinerja.

B. Lingkup Unit Kerja


1. Lokasi Unit Kerja Praktek (Magang)
Penulis melakukan kegiatan magang pada Bagian Sekretariat Direksi, Divisi
Sekretaris Perusahaan PT Industri Telekominikasi Indonesia (Persero) yang
beralamatkan di Jalan Moh Toha No. 77 Kel. Cigereleng Kec. Regol Kota Bandung.
2. Lingkup Penugasan
Selama melaksanakan kegiatan magang di PT Industri Telekominikasi Indonesia
(Persero), penulis memiliki tugas antara lain:
1. Mengerjakan transaksi yang ada pada divisi PKBL PT INTI & pembuatan T
account.
2. Membuat neraca berdasarkan T account yang telah penulis buat.
3. Membuat data jaminan dengan Program data piutang.
4. Membuat surat tagihan piutang untuk Mitra Binaan.
5. Membandingkan bukti fisik pengeluaran dan pendapatan kas yang telah
dicatat di Aplikasi dengan bukti fisik yang telah di print pada divisi PKBL.
6. Mencentak bukti kas keluar dan kas masuk.

10

7. Memeriksa data serta besar pinjaman yang terdapat pada buku kontrak usaha
kecil dan Mitra Binaan.
8. Memeriksa piutang bulan Juni.
9. Menjurnal Transaksi (Bank) menggunakan Aplikasi data piutang Mitra
Binaan.
10. Membuat Jurnal untuk biaya angsuran dan jasa giro dengan Program jurnal
PKBL.
11. Mempelajari aging rate piutang pada unit PKBL .
3. Rencana dan Penjadwalan Kerja
Kegiatan magang dilaksanakan sesuai dengan periode magang yang diberikan
oleh perusahaan, yaitu selama 30 hari kerja yang dimulai pada tanggal 1 Juni 2015
hingga 14 Juli 2015. Untuk hari dan jam kerja terdapat di tabel 1.1.

Tabel 1.1
Rencana dan Penjadwalan Kerja
Hari Kerja
Jam Kerja

Senin Jumat
07.30 14:00

11

BAB II
KAJIAN TEORITIS
A. Pengertian Pengendalian Intern
Pengendalian Internal merupakan hal yang penting dalam suatu perusahaan
untuk kendali dalam melakukan suatu prosedur agar sesuai dengan sistem yang telah
ditetapkan.
Menurut Herry (2012:90) pengendalian internal adalah seperangkat
kebijakan dan prosedur untuk melindungi aset perusahaan dari segala bentuk tindakan
penyalahgunaan, menjamin tersedianya informasi akuntansi perusahaan yang akurat,
serta memastikan bahwa semua ketentuan (peraturan) hukum atau undang-undang
serta kebijakan manajemen telah dipatuhi atau dijalankan sebagaimana mestinya oleh
seluruh karyawan perusahaan.
Pengertian pengendalian internal menurut Weygandt, Kieso, dan Kimmel (2007:484)
adalah:
Perencanaan organisasi dan metode terkait yang diadopsikan dalam
perusahaan untuk melindungi asetnya serta meningkatkan keakuratan dan kebenaran
pencatatan akuntansi.
Pengertian pengendalian internal menurut Waren, Mreeps, Efees (2005:235)
Kebijakan dan prosedur yang melindungi aktiva perusahaan dari
penggunaan, memastikan bahwa informasi usaha yang disajikan akurat dan
meyakinkan bahwa hukum serta peraturan telah diikuti.

B. Tujuan Pengendalian Internal


Menurut Herry (2012:90) tujuan pengendalian internal adalah untuk memberikan
jaminan yang memadai bahwa:
1. Aset yang dimiliki oleh perusahaan telah diamankan sebagaimana mestinya
dan hanya digunakan untuk kepentingan perusahaan semata, bukan untuk

12

kepentingan individu (perorangan) oknum karyawan tertentu. Dengan


demikian, pengendalian internal diterapkan agar seluruh aset perusahaan dapat
terlindungi dengan baik dari tindakan penyelewengan, pencurian, dan
penyalahgunaan yang tidak sesuai dengan wewnangnya dan kepentingan
perusahaan.
2. Informasi akuntansi perusahaan tersedia secara akurat dan dapat diandalkan.
Ini dilakukan dengan cara memperkecil risiko baik atas salah salji laporan
keuanganya yang disengaja (kecurangan) maupun yang tidak disengaja
(kecelakaan).
3. Karyawan telah mentaati hukum dan peraturan.

C. Pengertian Piutang
Menurut Manullang (2005:36), Piutang adalah semua tuntutan baik, baik
berbentuk perkiraan maupun jasa, serta segala hal yang berbentuk perkiraan seperti
transaksi.
Menurut Anton Samosir dikutip oleh Manullang (2005:36), Piutang adalah
unsur modal kerja yang selalu berputar-putar meurut siklus perusahaan normal.
Menurut Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia NOMOR
99/PMK.06/2015 Tentang Penyelesaian Piutang Pasal 1 yang menyebutkan bahwa,
Piutang adalah jumlah uang yang wajib dibayar kepada pemilik piutang berdasarkan
suatu peraturan, perjanjian atau sebab apapun.
Menurut Agoes (2004:173), menggolongkan piutang menurut sumber
terjadinya, dalam 2 kategori yaitu :
1. Piutang Usaha adalah piutang yang berasal dari penjualan barang dagangan atau
jasa secara kredit
2. Piutang lain-lain adalah piutang yang timbul dari transaksi diluar kegiatan usaha
normal perusahaan.
Dalam akuntansi ada dua kebijakan akuntansi atas piutang tidak tertagih yaitu ada
dua metode antara lain:

13

1. Metode penghapusan langsung


Metode ini langsung menghapusnya dari buku persahaan dengan mendebit
perkiraan piutang tidak tertagih dan mengkreditkan piutang dagang.
2. Metode cadangan atau estimasi
Metode ini masih mengasumsikan bahwa sebagian atau keseluruhan dari
piutang tidak tertagih akan diterima kembali pada masa yang akan datang, dengan
mendebitkan beban piutang tidak tertagih dan mengkreditkan cadangan piutang tak
tertagih di dalam jurnal.
Menurut Manullang (2005:41), pedoman dalam menentukan bahwa piutang
benar-benar tidak tertagih dapat digunakan hal-hal sebagai berikut :
1. Bila Failsemen pelanggan telah selesai untuk pelunasan dan tidak ada lagi bagian
harta yang diterima untuk pelunasan piutang.
2. Bila usaha pelanggan terhenti, pelanggan menghilang tanpa diketahui alamatnya
atau telah meninggal dunia tanpa meninggalkan harta.
3. Bila penagihan dibatasi karena adanya peraturan khusus.
4. Bila saldo piutag sudah lama terbuka dan surat tagihan tidak pernah dibalas.
Piutang yang kurang meyakinkan untuk dapat ditagih harus dicadangkan
penghapusannya, sedangkan piutang yang sudah dianggap tidak tertagih sama sekali
akan dihapuskan seluruhnya sebagai beban biaya.

D. Pengertian Prosedur
Prosedur merupakan urutan kegiatan yang terencana dengan tujuan
menangani transaksi usaha.

14

Menurut Mulyadi (2001:5), prosedur adalah suatu urutan kegiatan klerikal,


biasanya melibatkan beberapa orang dalam suatu departemen atau lebih yang dibuat
untuk menjamin penanganan secara seragam transaksi perusahaan yang terjadi
berulang-ulang. Di dalam suatu sistem, biasanya terdiri dari beberapa prosedur
dimana prosedur-prosedur itu saling terkait dan saling mempengaruhi. Akibatnya jika
terjadi perubahan maka salah satu prosedur akan mempengaruhi prosedur-prosedur
yang lain.
Menurut Baridwan (1990:3) prosedur merupakan urutan pekerjaan klerikal yang
melibatkan beberapa orang dalam suatu bagian atau lebih, disusun untuk menjamin
adanya perlakuan yang seragam terhadap transaksi yang sering terjadi.
Menurut Neuschel (1971) yang dikutip oleh Yogiyanto (1996:4), Suatu
prosedur adalah suatu urut-urutan kegiatan klerikal

( tulis menulis ), biasanya

melibatkan beberapa orang di dalam satu atau lebih departemen, yang diterapkan
untuk menjamin penanganan yang seragam dari transaksi-transaksi bisnis yang
terjadi.

E. Pengertian Penagihan
Penagihan pada prinsipnya perlu dilakukan jika seseorang telah terikat suatu
kontrak yang berisi suatu pengajuan pinjaman dan di dalamnya terdapat jatuh tempo
dalam hal pembayaran. Dimana seseorang tersebut telah jatuh tempo untuk suatu
perjanjian yang dilakukan.
Menurut Manullang (2005:73), penagihan merupakan jaminan dalam
kelancaran penerimaan pengambilan dana yang berasal dari suatu penagihan piutang
yang ditagih sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan dalam kontrak suatu
perusahaan yang bersangkutan.

F. Prosedur Penagihan Piutang


Penagihan sebaiknya dilakukan oleh petugas yang khusus ditunjuk untuk itu,
yang disebut dengan kolektor. Adapun proses penagihan piutang menurut Indriyo dan
Basri (2002;83) adalah:
15

1. Bagian piutang menyusun daftar tagihan piutang yang jatuh tempo. Daftar
2.

tersebut akan diserahkan kepada penagih beserta kuitansi penjualan asli.


Penagih langsung mendatangi pelanggan ke alamat masing-masing dan
menagih piutang yang tercantum pada daftar tagihan. Setiap pelunasan yang
dilakukan pelanggan akan diberikan kuitansi penjualan yang asli yang dicap

lunas.
3. Uang hasil penagihan yang diperoleh akan diserahkan kepada kasir serta
daftar tagihannya.
4. Kasir menghitung uang tagihan dan apabila sudah cocok dengan daftar
tagihan maka daftar tagihan tersebut akan diberikan cap dimana tagihan
tersebut telah diterima oleh kasir. Setelah dicap daftar tagihan tersebut akan
diserahkan kembali kepada penagih atau kolekor.

G. Dana
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2005:234), Dana adalah uang yang
disediakan untuk keperluan atau biaya kesejahteraan.
Menurut Manullang (2005:12), dana dapat diperoleh dari dua sumber utama
yaitu :
1. Dari dalam perusahaan ( sumber dana inernal)
Adalah dana yang berbentuk atau dihasilkan di dalam perusahaan, jenis dana
diantaranya seperti keuntungan yang ditahan, penyusutan, dan lain-lain.
2. Diluar perusahaan ( sumber dana eksternal)
a. Sumber dana jangka pendek, sumber dana ini diperoleh antara lain dari kredit
dagang, kredit bank, surat-surat berharga dan lain-lain.
b. Sumber dana jangka panjang
Sumber dana ini diperoleh dari berbagai sumber antara lain :

16

1. Pinjaman

Obligasi

yaitu

pinjaman

jangka

panjang.

Disini

debitur

mengeluarkan surat pengakuan hutang yang mempunyai nilai nominal


tertentu.
2. Pinjaman Hipotik yaitu pinjaman jangka panjang. Disini kreditur diberi hak
hipotik terhadap suatu barang tidak bergerak dan apabila debitur tidak
memenuhi kewajibannya maka barang tersebut dapat dijual dan hasil dari
penjualan tersebut digunakan untuk menutup tagihannya.

H. Sistem Pengendalian Intern atas Piutang


Pada prinsipnya sistem pengendalian harus meminimalkan dan mendeteksi
serta memperbaiki kesalahan ketika terjadi. Pelaksanaan sistem pengendalian intern
untuk piutang harus menghasilkan suatu kepastian bahwa semua transaksi piutang
telah dibukukan dan dapat dipertanggung jawabkan.
Pengendalian intern terhadap piutang dimulai dari penerimaan order
penjualan terus ke persetujuan atas order, persetujuan pemberian kredit, pengiriman
barang, pembuatan faktur, verifikasi faktur, pembukuan piutang, penagihan piutang,
yang akhirnya akan mempengaruhi saldo kas atau bank. Dalam hal ini harus
diperhatikan pula retur penjualan secara periodik harus dibuat perincian piutang
menurut golongan usianya untuk menentukan tindakan apa yang perlu dilakukan dan
menilai apakah bagian kredit dan bagian inkaso telah bekerja dengan efisien.
Menurut Romney et al (1997:14), adapun sistem pengendalian intern atas
piutang secara keseluruhan antara lain sebagai berikut :
1.

Memisahkan fungsi pegawai atau bagian yang menangani transaksi penjualan


dan jasa dari Fungsi Akuntansi Untuk Piutang

2.

Pegawai yang menangani akuntansi piutang, harus dipisahkan dari fungsi

3.

penerimaan hasil tagihan piutang


Semua transaksi pemberian kredit, pemberian potongan dan penghapusan

piutang, harus mendapatkan persetujuan dari pejabat yang berwenang.


4. Piutang harus dicatat dalam buku-buku tambahan piutang (Accounts
Receivable Subsidiary Ledger)
17

5.

Perusahaan harus membuat daftar piutang berdasarkan umurnya (Aging


Schedule).

BAB III
AKTIVITAS DAN PENUGASAN MAGANG
A. Realisasi Praktik Magang
Pelaksanaan kegiatan magang diawali dengan sosialisasi dan perkenalan dari
divisi PKBL dimana saya diarahkan untuk mendapatkan bimbingan selama
melaksanakan kegiatan magang dari Bpk. Agus Mahmud Y. yang merupakan
pembimbing di PT INTI.

18

Berikut ini adalah rician kegiatan aktivitas magang di PT INTI Divisi PKBL Yang
dimulai dari tanggal 03 Juni 2015 sampai dengan 14 Juli 2015 :
Tabel 3.1
Aktivitas Magang
Hari
Ke
1

Tanggal

Jenis Aktivitas

Uraian Tugas

Output

03/06/2015

Magang
Pengenalan

Saya mengenal job

Memahami job

Divisi PKBL

description dari Divisi

description dari

PT INTI

PKBL PT INTI.

Divisi PKBL PT
INTI

04/06/2015

Pemberian soal

Mengerjakan transaksi

Untuk

oleh

yang ada pada divisi

memperlihatkan

pembimbing

PKBL PT INTI &

saldo setiap saat

pada PT INTI

pembuatan T account

dan setiap waktu


pada transaksi
divisi PKBL PT

Tabel 3.1 (Sambungan)

05/06/2015

08/06/2015

Mempelajari

Mempelajari dan

INTI
Memahami

mengenai

memahami mengenai

mengenai

piutang yang

piutang yang ada di

perlakuan piutang

ada di divisi

PKBL PT INTI

pada PKBL PT

PKBL
Pemberian soal

Mengerjakan transaksi

INTI
Untuk

oleh

yang ada pada divisi

memperlihatkan

pembimbing

PKBL PT INTI &

saldo setiap saat

pada PT INTI

pembuatan T account

dan setiap waktu

19

pada transaksi
divisi PKBL PT
5

09/06/2015

10/06/2015

Mengerjakan

Mengerjakan transaksi

INTI
Untuk

transaksi yang

yang ada pada divisi

memperlihatkan

ada pada divisi

PKBL PT INTI &

saldo setiap saat

PKBL PT INTI

pembuatan T account

dan setiap waktu

& pembuatan T

pada transaksi

account

divisi PKBL PT

Pemberian soal

Membuat Neraca

INTI
Memahami asal

oleh

Saldo tahun 2014

nilai saldo pada

pembimbing

berdasarkan hasil T

neraca tahun

pada PT INTI

account

2014 pada divisi

Membuat data

Membuat data jaminan

PKBL
Data jaminan

jaminan Mitra

Mitra Binaan

Mitra Binaan

Binaan
Membuat data

Membuat data jaminan

Data jaminan

jaminan Mitra

Mitra Binaan

Mitra Binaan

Binaan
Membuat surat

Membuat surat tagihan

Surat tagihan

tagihan piutang

piutang untuk Mitra

piutang untuk

untuk Mitra

Binaan

Mitra Binaan

Binaan
Membuat surat

Membuat surat tagihan

Surat tagihan

tagihan piutang

piutang untuk Mitra

piutang untuk

untuk Mitra

Binaan

Mitra Binaan

Tabel 3.1 (Sambungan)

10

11/06/2015

12/06/2015

15/06/2015

16/06/2015

20

12

13

18/06/2015

19/06/2015

Binaan
Membuat surat

Membuat surat tagihan

Surat tagihan

tagihan piutang

piutang untuk Mitra

piutang untuk

untuk Mitra

Binaan

Mitra Binaan

Binaan
Memeriksa

Membandingkan bukti

Data-datat yang

bukti

fisik

diperiksa telah

pengeluaran dan

benar dan sesuai

pendapatan kas yang

dengan bukti fisik

telah dicatat di

yang ada

Tabel 3.1 (Sambungan)


Transaksi

Aplikasi dengan bukti


fisik yang telah di print
14

22/06/2015

Memeriksa

pada divisi PKBL


Membandingkan bukti

Data-datat yang

bukti Transaksi

fisik pengeluaran dan

diperiksa telah

pendapatan kas yang

benar dan sesuai

telah dicatat di

dengan bukti fisik

Aplikasi dengan bukti

yang ada

fisik yang telah di print


pada divisi PKBL

15

23/06/2015

Mencetak Bukti

Mencentak bukti kas

Bukti kas masuk

Transaksi

keluar dan kas masuk

dan keluar

setelah diperiksa
terdapat pada Aplikasi
namun tidak terdapat

21

pada bukti fisik

Tabel 3.1 (Sambungan)


16

17

18

19

20

24/06/2015

25/06/2015

26/06/2015

29/06/2015

30/06/2015

Memeriksa data

Memeriksa data serta

Data kontrak telah

Mitra Binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

Memeriksa data

dan Mitra Binaan


Memeriksa data serta

pada Aplikasi
Data kontrak telah

Mitra Binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

Memeriksa data

dan Mitra Binaan


Memeriksa data serta

pada Aplikasi
Data kontrak telah

Mitra Binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

Memeriksa data

dan Mitra Binaan


Memeriksa data serta

pada Aplikasi
Data kontrak telah

Mitra Binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

Memeriksa data

Memeriksa data serta

pada aplikasi.
Data kontrak telah

Mitra Binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

22

Tabel 3.1 (Sambungan)

21

22

23

01/07/2015

02/07/2015

03/07/2015

Memeriksa data

dan mitra binaan


Memeriksa data serta

pada Aplikasi
Data kontrak telah

Mitra Binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

Memeriksa

dan Mitra Binaan


Memeriksa piutang

pada Aplikasi
Data piutang pada

piutang

bulan Juni dengan

rekening koran

rekening koran pada

telah sesuai

bulan Juni

dengan Aplikasi

Menjurnal

data piutang PKBL


Bukti Penerimaan

Transaksi(Bank)

Kas

Menjurnal

menggunakan Aplikasi
data piutang Mitra
24

25

06/07/2015

07/07/2015

Memeriksa

Binaan
Memeriksa Nota Intern

Jumlah pokok

Nota Intern

unit PKBL untuk

pinjaman telah

memeriksa jumlah

sesuai dengan

pokok pinjaman yang

kontrak

tercatat tahun 2015


Membuat Jurnal untuk

Jurnal biaya

biaya angsuran dan

angsuran dan jasa

jasa giro dengan

giro

Menjurnal

Program jurnal PKBL


Tabel 3.1 (Sambungan)
26

08/07/2015

Mempelajari

Mempelajari aging rate

Memahami aging

aging rate

piutang pada divisi

rate piutang yang

23

27

28

29

30

09/07/2015

10/07/2015

13/07/2015

14/07/2015

piutang

PKBL dan teori yang

ada di unit PKBL

Mempelajari

berkaitan
Mempelajari aging rate

Memahami aging

aging rate

piutang pada divisi

rate piutang yang

piutang

PKBL dan teori yang

ada di unit PKBL

Mempelajari

berkaitan
Mempelajari aging rate

Memahami aging

aging rate

piutang pada divisi

rate piutang yang

piutang

PKBL dan teori yang

ada di unit PKBL

Memeriksa data

berkaitan
Memeriksa data serta

Data kontrak telah

mita binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

dan Mitra Binaan


Memeriksa data Memeriksa data serta

pada Aplikasi
Data kontrak telah

mitra binaan

besar pinjaman yang

benar dan sesuai

terdapat pada buku

dengan hasil print

kontrak usaha kecil

out data kontrak

dan Mitra Binaan

pada Aplikasi

Deskripsi kegiatan magang yang telah dilaksanakan penulis di PT. INTI (Persero)
Bandung selama 30 hari kerja adalah sebagai berikut :
1. Mengerjakan transaksi yang ada pada divisi PKBL PT INTI & pembuatan T
account, penulis mendapatkan tugas untuk mengerjakan transaksi yang ada pada
unit PKBL pertama pembimbing memberikan suatu transaksi yang telah ada dan
penulis melakukan pembuatan T account dari transaksi yang telah ada.

24

2. Membuat neraca berdasarkan T account yang telah penulis buat dan hasilnya d
bandingkan dengan Neraca saldo pada tahun 2014.
3. Membuat data jaminan dengan Program data piutang dengan cara membuka
Program data piutang pertama yang dilakukan adalah memasukan username dan
password kemudian pilih data jaminan dan memasukan jaminan apa yang telah
dijaminkan pada unit PKBL berdasarkan data yang terdapat pada buku kontrak.
4. Membuat surat tagihan piutang untuk Mitra Binaan yang berisi Mitra Binaan
diharuskan membayar hutangnya surat tersebut berisi besarnya jumlah
terutangnya serta jatuh tempo diharuskan membayar hutang tersebut setelah surat
tersebut tercetak lalu penulis diharuskan meminta tanda tangan Kepala Bagian
PKBL untuk menandatangani

dan kemudian penulis mengamplopkan surat

tersebut dan menyusun surat-surat tersebut berdasarkan daerah dan kota.


5. Membandingkan bukti fisik pengeluaran dan pendapatan kas yang telah dicatat
di Aplikasi dengan bukti fisik yang telah di print pada divisi PKBL yaitu pertama
dengan cara membuka aplikasi dengan memasukan username dan password
untuk login pada Aplikasi tersebut kemudian pilih menu piutang Mitra Binaan
lalu masukan nama Mitra Binaan tersebut setelah itu layar akan menunjukan
jumlah hutang Mitra Binaan dan cicilan yang telah dibayar disesuaikan dengan
bukti fisik yang ada sesuai dengan tanggal pembayaran cicilan, kode Mitra
Binaan, dan alamat usaha Mitra Binaan.
6. Mencentak bukti kas keluar dan kas masuk setelah diperiksa terdapat pada
Aplikasi namun tidak terdapa pada bukti fisik. Pertama membuka Aplikasi dengan
memasukan username dan password lalu penulis melihat dan menulusuri
seluruh bukti kas baik yang masuk maupun keluar menyesuaikannya dengan bukti
fisik yang ada bila terdapat bukti yang tidak ada pada fisiknya namun pada
Aplikasi tersebut telah tercatat maka penulis perlu mencetak bukti tersebut
dengan mengklik tombol cetak pada Aplikasi tersebut dengan otomatis bukti

25

tersebut akan tercetak dengan data-data yang lengkap pada bukti tersebut selama
periode tersebut.
7. Memeriksa data serta besar pinjaman yang terdapat pada buku kontrak usaha
kecil dan Mitra Binaan. Pertama dengan cara print seluruh data simpanan pada
Aplikasi data piutang PKBL yang berisi nama, alamat usaha, kode Mitra Binaan,
dan besar pinjaman. Lalu penulis memeriksa buku kontrak tersebut dan
menyesuaikan dengan data simpanan yang telah di print out dengan
menyesuaikan nama, alamat usaha, kode Mitra Binaan, dan besarnya pinjaman.
8. Memeriksa piutang

bulan Juni dengan rekening koran pada bulan Juni.

Membandingkan jumlah yang telah dibayar oleh Mitra Binaan pada aplikasi
dengan rekening koran apakah sesuai atau tidak.
9. Menjurnal Transaksi (Bank) menggunakan Aplikasi data piutang Mitra Binaan.
Dengan cara membuka aplikasi lalu memasukan ID lalu pilih menu bukti
pengeluaran jika transaksi tersebut transaksipengeluaran kas dan pilih bukti
penerimaan jika transaksi tersebut adalah bukti penerimaan kas, penulis
diperintahkan untuk memasukan nomor bukti yang telah ditentuka untuk dicetak
dengan memasukan nomor bukti pada kolom nomor bukti maka dengan otomatis
aplikasi akan menampilkan jurnal sesuai dengan nomor bukti, jika pada nomor
bukti trtulis BK maka itu termasuk bukti keluar dan jik BM itu adalah bukti
masuk dan setelah aplikasi menampilkan jurnal tersebut maka penulis cukup
mengklik menu bukti pengeluaran secara otomatis jurnal tersebut akan tercetak.
10. Membuat Jurnal untuk biaya angsuran dan jasa giro dengan Program jurnal
PKBL. Disini penulis diperintahkan untuk membuat jurnal biaya angsuran dan
jasa giro dikerjakan secara manual dengan tulis tangan.
11. Mempelajari aging rate piutang pada unit PKBL . Penulis diperintahkan untuk
memahami aging rate dan teori yang berkaitan dengan aging rate piutang pada
unit PKBL.

26

B. Relevansi Teori
1. Prosedur Penagihan Piutang Dana Kemitraan di Unit PKBL PT. INTI (Persero)
Bandung
Prosedur ini menguraikan tata cara penagihan piutang dana kemitraan
kepada mitra binaan agar mitra binaan dapat menyelesaikan kewajibannya
kepada Unit PKBL.
Prosedur penagihan piutang yang dilakukan oleh Unit PKBL PT INTI
(Persero) Bandung adalah sebagai berikut :
a. Mempersiapkan daftar tagihan (kartu piutang) yang menunggak dan yang
jatuh tempo untuk masing-masing mitra binaan serta surat peringatan.
b. Mengirimkan surat peringatan yang berisi klarifikasi pinjaman dan
tunggakan bagi mitra binaan dengan kategori kurang lancar (keterlambatan
31-180 hari atau 3 kali tunggakan atau 6 kali tunggakan) sedangkan untuk
mitra binaan yang menunggak kurang dari 3 kali diingitkan cukup melalui
telepon.

Catatan :
Pengembalian tingkat pinjaman Mitra Binaan
1)
2)
3)
4)

Lancar (0-30 hari pembayaran)


Kurang Lancar (31-180 hari pembayaran)
Diragukan (181-270 hari pembayaran)
Macet ( 271 hari< Pembayaran)
27

Hari dari tanggal jatuh


tempo pembayaran
angsuran

c. Mengevaluasi surat peringatan.


d. Mengadakan penagihan langsung dengan mengunjungi lokasi usaha mitra
binaan untuk pinjaman dengan kategori diragukan dan macet.
e. Pada saat kunjungan di lokasi kepada mitra binaan yang masih mempunyai
tunggakan dapat dilakukan pendekatan dan apabila terjadi kendala usaha,
surveyor dapat memberikan solusi kepada mereka sehingga usaha mitra
binaan diharapkan dapat pulih kembali. Kondisi usaha mitra binaan dilokasi
dicatat dan dibuat kesimpulan serta hasilnya dilaporkan kepada pimpinan di
unit PKBL.
f. Pada saat penagihan langsung ke lokasi mitra binaan, surveyor
dimungkinkan menerima setoran langsung dari mitra binaan, surveyor
membuatkan kuitansi tanda terima setoran yang diserahkan pada mitra
binaan, selanjutnya uang hasil penagihan oleh surveyor dikumpulkan
seluruhnya dan diserahkan ke bagian keuangan beserta tanda terima setoran.
g. Laporan hasil penagihan ke tempat lokasi harus sudah di edit pada aplikasi
paling lambat 1 minggu setelah petugas surveyor kembali dari lokasi mitra
binaan, yang selanjutnya akan direkap dalam laporan bulanan triwulan dan
tahunan.
Prosedur penagihan piutang pada PT INTI secara garis besar relevan dengan
teori yang berasal dari Indriyo dan Basri (2002;83) yang antara lain:
1) Bagian piutang menyusun daftar tagihan piutang yang jatuh tempo. Daftar
tersebut akan diserahkan kepada penagih beserta kuitansi penjualan asli.
2) Penagih langsung mendatangi pelanggan ke alamat masing-masing dan
menagih piutang yang tercantum pada daftar tagihan. Setiap pelunasan yang
dilakukan pelanggan akan diberikan kuitansi penjualan yang asli yang dicap
lunas.
3) Uang hasil penagihan yang diperoleh akan diserahkan kepada kasir serta
daftar tagihannya.
4) Kasir menghitung uang tagihan dan apabila sudah cocok dengan daftar
tagihan maka daftar tagihan tersebut akan diberikan cap dimana tagihan
28

tersebut telah diterima oleh kasir. Setelah dicap daftar tagihan tersebut akan
diserahkan kembali kepada penagih atau kolekor.
2. Prosedur Penagihan Piutang Dana Kemitraan untuk meningkatkan Pengendalian
Intern Piutang pada Unit PKBL di PT. INTI (Persero) Bandung
Berdasarkan dari data yang penulis peroleh mengenai prosedur penagihan
piutang dana kemitraan guna meningkatkan pengendalian intern piutang di unit
PKBL ini cukup efektif dalam dalam pengendalian laba perusahaan, untuk
menghindari mitra binaan yang bermasalah, maka pihak perusahaan melakukan
pendeketan dengan cara memberikan kesempatan kepada mitra binnan yang
masih menunggak atau bermasalah agar dapat membayar kewajibannya.
Agar pengendalian piutang dapat terkendali dengan baik maka pihak unit
PKBL menerapkan beberapa kebijakan unsur pengendalian piutang sebagai
berikut :
a. Struktur organisasi dan pemisahan fungsi tugas
Struktur organisasi merupakan bagian yang tepenting dalam suatu
perusahaan, karena struktur organisasi menggambarkan tentang tanggung
jawab, dan memisahkan wewenang antara bagian-bagian yang ada di dalam
suatu perusahaan. Dalam Unit PKBL transaksi penagihan tidak dapat
dilaksanakan sendiri harus dengan campur tangan bagian urusan perencanaan
dan pengendalian. Ada beberapa bagian yang berhubungan dengan penagihan
piutang adalah sebagai berikut :
b. Rincian tugas kolektor.
1) Menerima dan memeriksa kartu piutang mitra binaan.
2) Menerima dan menandatangani daftar penagihan.
3) Membuat surat mengenai jadwal dan waktu penagihan.
4) Melakukan penagihan piutang kepada mitra binaan sesuai daftar pada
kartu piutang yang menunggak.
5) Menyerahkan uang hasil penagihan kepada Kepala Unit PKBL dengan
disertakan kartu piutang mitra binaan dan daftar penagihan.

29

6) Penerimaan bukti dari penagih perusahaan untuk disampaikan kepada


bagian penagihan dan dibubuhi cap lunas apabila telah lunas.
c. Administrasi dan Keuangan
Adapun bagian administrasi dan keuangan yang berfungsi sebagai
pelaksana langsung dalam proses pembayaran kepada pihak intern dan ekstern
perusahaan melalui urusan perencanaan dan pengendalian.
d. Sistem otorisasi
Sistem otorisasi yang dilakukan oleh asisten manajer perencanaan dan
pengendalian yang mempunyai kewenangan sebagai pengambil keputusan di
bidang keuangan. Untuk otorisasi yang berkaitan dengan kredit atau piutang
kepada mitra binaan adalah urusan operasional dengan dilihat dari nilai
administrasi proposal dan baru mendapat persetujuan dari Kepala Unit PKBL.
Kepala Unit PKBL memiliki otorisasi dalam memonitor kemajuan mitra
binaan yang dibinanya.
e. Praktek yang sehat
Praktek yang sehat dalam suatu perusahaan sangatlah penting untuk
dilaksanaan, agar para staff melaksanakan tugas sesuai dengan prosedur yang
berlaku diperusahaan. Praktek yang sehat di PT. INTI adalah sebagai berikut :
1) Penerimaan kas dari penagihan piutang berdasarkan daftar kartu piutang
yang telah disediakan, dan dicatat dan diperbarui pada aplikasi yang ada di
unit PKBL.
2) Menyimpan kartu piutang mitra binaan secara aman dan teliti.
3) Membuat laporan keuangan secara berkala dan membuat daftar piutang
berdasarkan umurnya (aging rate Accounts Receivable).
Prosedur penagihan piutang guna meningkatkan pengendalian
intern piutang PT. INTI merupakan upaya agar dapat melakukan
pengendalian dana. Pihak perusahaan melakukan suatu upaya pengendalian
30

dengan melakukan penagihan piutang oleh penagih perusahaan, dengan


melaksanakan prosedur sebagai berikut :
1) Penerimaan piutang mengirimkan daftar piutang yang sudah saatnya
ditagih kepada bagian penagihan.
2) Bagian penagihan mengirimkan penagih untuk melakukan penagihan
kepada debitur.
3) Bagian penagihan menerima cek atas nama dalam surat pemberitahuan
dari debitur.
4) Bagian penagihan menyerahkan surat pemberitahuan kepada bagian
piutang dan untuk kepentingan posting ke dalam kartu piutang.
5) Bagian kas mengirim kuitansi sebagai tanda penerimaan kas kepada
debitur.
6) Bagian kas menyetor ke Bank, setelah cek tersebut lalu diberikan pada
pejabat yang berwenang.
7) Bank perusahaan melakukan kliring atas cek tersebut ke bank debitur.
Sistem pengendalian intern yang baik mengharuskan agar semua
penerimaan kas dari debitur dalam bentuk cek atas nama atau giro
bilyet.
Dengan adanya prosedur serta sistem diatas unit PKBL ini cukup efektif
dalam dalam pengendalian laba perusahaan, dengan harapan menghindari mitra
binaan yang bermasalah dan menuntut para pegawai melaksanakan tugas sesuai
prosedur yang telah ditetapkan, pelaksanaan prosedur diatas sesuai dengan teori
yang berasal dari Romney et al (1997:14) yaitu, adapun sistem pengendalian
intern atas piutang secara keseluruhan antara lain sebagai berikut :
1) Memisahkan fungsi pegawai atau bagian yang menangani transaksi penjualan
dan jasa dari Fungsi Akuntansi Untuk Piutang
2) Pegawai yang menangani akuntansi piutang, harus dipisahkan dari fungsi
penerimaan hasil tagihan piutang
3) Semua transaksi pemberian kredit, pemberian potongan dan penghapusan
piutang, harus mendapatkan persetujuan dari pejabat yang berwenang.

31

4) Piutang harus dicatat dalam buku-buku tambahan piutang (Accounts


Receivable Subsidiary Ledger)
5) Perusahaan harus membuat daftar piutang berdasarkan umurnya (Aging
Schedule).
3. Penagihan
Penagihan pada prinsipnya perlu dilakukan jika seseorang telah terikat
suatu kontrak yang berisi suatu pengajuan pinjaman dan di dalamnya terdapat
jatuh tempo dalam hal pembayaran. Dimana seseorang tersebut telah jatuh tempo
untuk suatu perjanjian yang dilakukan.
Menurut Unit Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) PT.
Industri Telekomunikasi Indonesia (Persero) Bandung adalah suatu usaha yang
harus dilakukan untuk menjamin kelancaran penerimaan pengembalian dana
binaan sesuai jadwal yang telah ditentukan dalam kontrak. Dari penjelasan
penagihan diatas sesuai dengan teori menurut M.Manullang (2005:73),
penagihan merupakan jaminan dalam kelancaran penerimaan pengambilan dana
yang berasal dari suatu penagihan piutang yang ditagih sesuai dengan jadwal
yang telah ditentukan dalam kontrak suatu perusahaan yang bersangkutan.
Dalam bukunya M. Manullang (2005:39), mengemukakan faktor yang
dapat mempengaruhi penagihan adalah syarat pembayaran tagihan dapat bersifat
ketat atau lunak. Apabia perusahaan menetapkan pembayaran yang ketat, artinya
keselamatan kredit lebih diutamakan daripada keuntungan perusahaan umumnya.
Syarat pembayaran tagihan dinyatakan dengan suatu kesepakatan yang telah
disetujui.
4. Piutang
Unit PKBL PT. INTI (Persero) Bandung memiliki bentuk tanggung jawab
kepada masyarakat yaitu dengan cara memberikan pinjaman kepada
masyarakat yang ditujukan pada usaha kecil dan menengah (UKM) dalam
bentuk pinjaman dana yang diperoleh dari laba perusahaan.Namun pada
proses penagihannya beberapa piutang yang tidak dapat dibayar cenderung

32

dibiarkan atau tidak dilakukan tindak penagihan sehingga piutang tersebut


menjadi seolah tidak wajib dibayarkan.
Hal tersebut tidak relevan dengan Peraturan Menteri Keuangan Republik
Indonesia NOMOR 99/PMK.06/2015 Tentang Penyelesaian Piutang Pasal 1 yang
menyebutkan bahwa Piutang adalah jumlah uang yang wajib dibayar kepada
pemilik piutang berdasarkan suatu peraturan, perjanjian atau sebab apapun.
Lalu dalam proses penagihan Unit PKBL PT. INTI (Persero) Bandung
ada beberapa permasalahan yang dihadapi oleh unit PKBL di PT. INTI (Persero)
Bandung. Permasalahan yang dihadapi oleh Unit PKBL yang paling utama
adalah pada saat penagihan piutang, yaitu :
1. Mitra Binaan tersebut sudah meninggal
2. Mitra Binaan telah pindah rumah dan tidak konfirmasi terlebih dahulu pada
unit PKBL.
3. Mitra Binaan tersebut menghindari petugas penagih dari perusahaan dan
tidak mau ditemui oleh pihak penagih perusahaan

C. Permasalahan yang Ditemukan dalam Aktivitas Magang


Urusan Rendal

Urusan Operasional

Kepala Unit PKBL


Acc

Mulai
Menerima dokumen yang telah
di acc dan membuat surat
penagihan

Menyiapkan kartu piutang yang


menunggak dan jatuh tempo
Surat
Peringata
n

Surat Penagihan
Kartu Piutang

Surat Peringatan

33
Menerbitkan surat
Surat Peringatan
peringatan

Kirim
kepada
mitra
Surat
Penagihan
Mitra
Binaan
Surat
Peringatan
binaan

Acc

1. Berdasarkan pembahasan antara aktivitas magang dan teori yang telah


dilakukan, maka dapat diketahui bahwa secara keseluruhan prosedur
persiapan penagihan piutang yang dilakukan oleh Unit PKBL PT INTI
(Persero) Bandung telah dilakukan dengan cukup baik adapun kekuatan
(strength) pada persiapan proses prosedur penagihan adalah sebagai berikut :
a. Mempersiapkan daftar tagihan (kartu piutang) yang menunggak dan
yang jatuh tempo untuk masing-masing mitra binaan serta surat
peringatan.
b. Menerbitkan surat peringatan yang berisi klarifikasi pinjaman dan
tunggakan

bagi

mitra

binaan

dengan

kategori

kurang

lancar

(keterlambatan 31-180 hari atau 3 kali tunggakan atau 6 kali tunggakan)


sedangkan untuk mitra binaan yang menunggak kurang dari 3 kali
diingitkan cukup melalui telepon.
c. Lalu surat peringatan yang telah terbit diberikan kepada Kepala Unit
PKBL untuk dilakukan persetujuan dan ditandatangani.
d. Kemudian Kepala Unit PKBL memberikan surat peringatan tersebut
kepada bagian operasional untuk selanjutnya dibuatkan surat penagihan
dan surat peringatan tersebut di arsip sebagai dasar dalam pembuatan
surat penagihan.

34

e. Selanjutnya surat penagihan dan peringatan diberikan kembali kepada


Kepala Unit PKBL selanjutnya untuk diperiksa kembali oleh Kepala
Unit PKBL dan ditandatangani (hanya surat penagihan).
f. Setelah itu surat peringatan dan surat penagihan diberikan kembali
kepada bagian operasional yang selanjutnya akan dikirimkan kepada
mitra binaan.
2. Pengendalian intern piutang di unit PBKL PT INTI (persero) Bandung dalam
prosedur penagihan piutang dana dengan menggunakan unsur-unsur
pengendalian piutang yaitu sebagai berikut:
a. Struktur organisasi dan pemisahan fungsi tugas
b. Administrasi dan keuangan
c. Sistem otorisasi
d. Praktek yang sehat
Sedangkan kelemahan (weakness) yang terdapat pada proses/alur kerja
tersebut adalah sebagai berikut:
1. Pada proses penagihannya beberapa piutang yang tidak dapat dibayar
cenderung dibiarkan atau tidak dilakukan tindak penagihan sehingga
piutang tersebut menjadi seolah tidak wajib dibayarkan.
2. Namun pada saat dilakukan penagihan dalam prosesnya penagihan Unit
PKBL PT. INTI (Persero) Bandung ada beberapa permasalahan yang
dihadapi oleh unit PKBL di PT. INTI (Persero) Bandung. Permasalahan
yang dihadapi oleh Unit PKBL adalah pada saat penagihan piutang,
yaitu :
a. Mitra Binaan tersebut sudah meninggal
b. Mitra Binaan telah pindah rumah dan tidak konfirmasi terlebih dahulu
pada unit PKBL.
c. Mitra Binaan tersebut menghindari petugas penagih dari perusahaan
dan tidak mau ditemui oleh pihak penagih perusahaan

35

BAB IV
REKOMENDASI
Selama melaksanakan kegiatan magang di PT. INTI penulis ditempatkan di Divisi
Prograam Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL). Kegiatan magang dimulai pada
tanggal 03 Juni 2015 sampai dengan tanggal 14 Juli 2015. Aktivitas magang
dilakukan setiap hari kerja pada hari Senin sampai dengan Jumat pada pukul 08.0014.00 WIB. Berdasarkan pembahasan yang telah dilakukan dan berdasarkan hasil
diatas maka penulis ingin menyampaikan beberapa rekomendasi dan semoga dapat
menjadi bahan pertimbangan dan juga sebagai bahan masukan untuk Unit PKBL di
PT. INTI (Persero) Bandung, adapun beberapa rekomendasi yang ingin penulis
sampaikan yaitu sebagai berikut :
1.

Untuk mengantisipasi mitra binaan yang bermasalah maka dari bagian


penagihan diharapkan membuat kesepakatan baru kepada pihak kedua agar dapat
menyelesaikan kewajibannya, dan yang memberikan keuntungan diantara kedua

2.

belah pihak.
Bagian penagihan (urusan operasional,urusan rendal, dan kepala
bagian Unit PKBL) melaksanakan evaluasi dan pengecekan ulang terhadap
dokumen mitra binaan, dan bagian penagihan melakukan konfirmasi terlebih
dahulu dengan mitra binaan melalui telepon untuk menghindari kesalahan agar
tidak terjadi kesalahan penagihan.

36

3.

Unit PKBL dapat memonitor dan mengawasi segala bentuk tagihan


terhadap mitra binaan setelah dilakukannya penagihan oleh petugas penagih dari

4.

perusahaan, agar kegiatan penagihan dapat berjalan lancar.


Bagian PKBL PT. INTI seharusnya lebih berkomitmen atas penagihan
piutang. Hal ini dimaksud untuk meningkatkan perputaran dana PKBL dalam
tujuan untuk membantu masyarakat khususnya dalam penyaluran dana.

Daftar Pustaka
Agoes, Sukrisno. (2004), Auditing (Pemeriksaan Akuntan) Jilid 1 Edisi 3, Jakarta,
Lembaga Penerbit FE-UI.
Baridwan, Zaki. (1990), Intermediate Accounting edisi 6, Yogyakarta, BPFE-UGM.
Harahap, Syafri Sofyan. (2005). Teori Akuntansi, Jakarta, PT. Kerja Grafindo
Persada.
Herry, (2012), Akuntansi dan Rahasia Dibaliknya, Jakarta, Bumi Aksara.
Indriyo, H. Basri. (2002). Manajemen Keuangan Edisi 4, Yogyakarta, BPFE-UGM.
Kieso, Weygandt, Kimmel. (2007). Accounting Princples. Pengantar Akuntansi, Edisi
Ketujuh, Jakarta, Salemba Empat.
Manullang, M. (2007), Manajemen Personalia, Jakarta, PT. Ghalia Indonesia.
Mulyadi. (2001), Sistem Informasi Akuntansi, Jakarta, Salemba Empat.
Reeps, Waren, Efees. (2005). Pengantar Akuntansi Edisi 21, Jakarta, Salemba Empat.
Romney, et al. (1997). Sistem Informasi Akuntansi, Jakarta, Gelora Aksara Pratama.
Unit PKBL PT. INTI (Persero). (2008), Pedoman dan Kebijakan Unit PKBL PT. INTI
Mengenai Penyaluran Dana Pinjaman Program Kemitraan dan Bina
Lingkungan. Buku tidak diterbitkan, Bandung: PT. INTI (Persero).

37

Yogiyanto, (1996), Sistem Akuntansi, Yogyakarta, BPFE-UGM.


Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia, NOMOR 99/PMK.06/2015 Tentang
Penyelesaian Piutang Ketentuan Umum Pasal 1.
www.inti.co.id

38