Anda di halaman 1dari 7

Sistem integumen adalah sistem organ yang membedakan, memisahkan,

melindungi, dan menginformasikan hewan terhadap lingkungan sekitarnya. Sistem


ini seringkali merupakan bagian sistem organ yang terbesar yang mencakup kulit,
rambut, bulu, sisik, kuku, kelenjar keringat dan produknya (keringat atau lendir).
Kata ini berasal dari bahasa Latin integumentum yang berarti penutup. Integumen
merupakan suatu system yang sangat bervariasi; padanya terdapat sejumlah organ
ataupun struktur tertentu dengan fungsi yang bermacam-macam. Sistem integumen
dapat dianggap terdiri dari kulit yang sebenarnya dan derivat-derivatnya.
Integumen terdiri dari epidermis dan kutikula. Epidermis adalah lapisan luar
serangga dan merupakan sel-sel yang hidup. Kutikula merupakan hasil sekresi
epidermis yang menutupi bagian luar maupun lapisan pelekukan ke dalam ektoderm.
Kutikula terdiri atas epikutikula, eksokutikula, dan endokutikula. Endokutikula dan
eksokutikula bersama-sama disebut prokutikula. Endokutikula tersusun dari 70% air
dan berisi kristalit-kristalit kitin yang teratur sejajar dengan permukaan kutikula.
Sementara itu, epikutikula merupakan lapisan protein tipis, berwarna gelap yang
permukaan luarnya berlapis bahan sejenis lilin (lipid layer) (Nandikaet al. 2003).
Kutikula berperan dalam melindungi bahan terhadap penguapan (desikasi) yang
dapat mengakibatkan dehidrasi tubuh. Kutikula pada awalnya berwarna bening,
bertekstur lunak, plastis, dan lembab. Kemudian bahan-bahan lemak yang dihasilkan
kelenjar epidermis masuk ke dalam kutikula. Kutikula yang tadinya lunak dan plastis
segera mengeras. Proses ini disebut sklerotisasi, yang merupakan hasil proses
penyamakan (tanning) protein kutikula oleh kuinon (quinones). Lapisan yang
mengalami sklerotisasi adalah eksokutikula.
Eksokutikula yang telah stabil tidak dapat terurai kembali oleh enzim-enzim
ganti kulit (protease dan khitinase) sehingga ditinggal begitu saja pada saat ganti
kulit (Nandika et al. 2003). Pada sebagian besar serangga, terdapat susunan pori atau
kanal pori (pori canals) yang merupakan lubang-lubang saluran dalam kutikula yang
menembus endokutikula dan eksokutikula tetapi jarang menembus epikutikula.
Kanal pori berhubungan dengan sel-sel epidermis. Dari satu epidermis terdapat
sampai 300 kanal pori.
Berbagai modifikasi bentuk kelenjar terdapat dalam epidermis sesuai fungsi
kelenjar tersebut.Contohnya pada rayap Rayap memiliki kelenjar epidermis yang

mampu memproduksi feromon yang bersifat penanda jejak (trail following


pheromones). Adanya lubang kelenjar ini merupakan salah satu peluang bagi
masuknya termitisida melalui kutikula. Kebanyakan serangga memiliki rambut halus
(setae) pada permukaan tubuh. Sebagian besar rambut ini berfungsi sebagai alat
perasa, peraba, dan lainnya (sensila). Areolar dan pori merupakan bagian yang
berperan penting dalam melewatkan termitisida ke dalam tubuh serangga. Pori-pori
ini berdiameter 80100 dapat dilalui larutan termitisida yang langsung menyerang
dendrit reseptor.

komposisi dan struktur halus dari kutikula


Kutikula adalah lapisan kimiawi yang kompleks, tidak hanya berbeda dalam struktur
dari satu jenis ke jenis lainnya, tetapi bahkan berbeda dalam ciri- cirinya dari satu
bagian seekor serangga ke bagian lainnya. Kutikula terbuat dari rangkaian- rangkaian
polisakarida, kitin yang terbungkus dalam matrik protein. kitin terutama terbuat dari
monomer gula N-asetilglukosamin. Rangkaian- rangkaian kitin individual saling
menjalin- jalin membentuk mikrofibril, dan mikrofibril- mikrofibril ini seringkali
terletak sejajar dalam satu lapisan disebut lamina.

Kitin itu sendiri ialah satu zat yang sangat resisten, tetapi tidak membuat
kutikula keras. Kekerasan berasal dari perubahan- perubahan selubung protein di
mana mikrofibril- mikrofibril diselimuti. Kutikula tersebut pertama kali disekresikan
oleh epidermis, disebut prokutikula, adalah empuk, liat, pucat warnanya, dan mudah
direnggangkan sampai batas tertentu. Pembentukan sklerit di kutikula ini adalah
proses pengerasan dan penghitaman atau sklerotisasi. Ini akibat dari pembentukan
ikatan- ikatan silang antara rangkaian- rangkaian protein di bagian- bagian luar
prokutikula.

Struktur protein dan enzim pada kutikula berpartisipasi dalam proses tanning
yang disebut sklerotisasi. Proses ini

melibatkan hidroksilasi tirosin menjadi

dihidroksifenilalanin (DOPA) yang didekarboksilasi menjadi dopamine dengan


perantara dopa-dekarboksilase. Dopamin

kembali diasetilasi membentuk N-

asetildopamin. Melalui system fenolase N-asetildopamin dioksidasi menjadi oQuinon yang bereaksi dengan kelompok amino di dalam protein kutikula.
Kutikula yang brsklerotisasi demikian disebut eksokutikula. Dibawah
eksokutikula mungkin kutikula yang tidak bersklerotisasi yang disebut endokutikula.
Endokutikula yang liat membentuk selaput yang menghubungkan sklerit- sklerit
dan dapat diserap kembali dalam tubuh sebelum berganti kulit.

Di atas endo- dan eksokutikula terdapat satu lapisan aseluler yang sangat
tipis, epikutikula. Epikutikula itu sendiri terdiri dari lapisan- lapisan : yang biasanya
ada ialah epikutikula bagian dalam, epikutikula bagian luar (atau kutikulin), satu
lapisan lilin, dan satu lapisan perekat. Epikutikula tidak mengandung kitin. Lapisan
lilin tersebut sangat penting bagi serangga- serangga darat karena lapisan lilin
berfungsi sebagai mekanisme utama untuk membatasi kehilangan air melalui dinding
tubuh (kedua eksokutikula dan sendokutikula permeabel terhadap air). Seperti hanya
suatu benda padat yang menyusut dalam ukuran besarnya (bila diukur berdasar isi,
luas permukaan, atau beberapa dimensi linear) maka perbandingan luas permukaan
terhadap isinya, yaitu jumlah daerah permukaan, imbanga itu meningkat. Karena itu,
kehilangan air melalui permukaan tubuh secara relatif lebih penting bagi seekor
makhluk kecil daripada yang besar. Banyak hewan- hewan darat kecil terkenal yang
tidak mempunyai satu lapisan malam, misalnya siput dan isopoda, tetapi makhlukmakhluk ini biasanya terbatas pada daerah- daerah yang mempunyai kelembaban
relatif yang tinggi, jadi menurunkan laju hilang air dari tubuh mereka.
Sklerit- sklerit dinding tubuh seringkali dipisahkan oleh lekukan- lekukan dan
bukit- bukit, atau mungkin menonjol ke dalam tubuh sebagai tonggak- tonggak
dalam. Pada umumnya, suatu lekukan bagian luar memberikan satu tanda lekukan
kutikula dinding tubuh bagian luar disebut suatu sulkus (jamak sulsi). Istilah sutura
juga sangat luas dipakai dan menunjuk suatu garis persatuan antara dua sklerit yang
dahulunya terpisah. Perbedaan itu sanagt halus dan seringkali sulit atau tidak
mungkin hanya dengan melihat pada struktur bagian luar dari satu spesimen; oleh
sebab itu di dalam buku ini kita umumnya kan menggunakan istilah- istilah ini lebih
kurang secara sinonim. Garis pembalikan (infeksi) yang terlihat dari sebelah luar
biasanya berkaitan dengan gerigi- gerigi bagian dalam, atau kostae. Kostae bagian
dalam berfungsi sebagai kekang- kekang yang menguatkan atau sebagai tempattempat penempelan otot daging. Puncak bagian luar mungkin disebut sebagai kosta
atau karina (atau sejumlah nama- nama umum Inggris lainnya seperti keel).
Penonjolan- penonjolan bagian dalam kutikula juga disebut sebagai apodema atau
apofisis.
Resilin adalah zat elastis di mana rantai protein terikat bersama-sama
sehingga menghasilkan karet yang sempurna. resilin dapat disimpan antara lamellae

chitinous dan memberikan elastisitas kutikula; atau membentuk engsel elastis di


dasar sayap, dan tendon elastis untuk otot yang terhubung ke sayap atau di tempat
lain.
Kutikula anti air
Ikatan molekul perak (silver-binding) pada saluran pori dan saluran epikutikula
terjadi akibat gabungan dengan lipid sehingga terbentuknya formasi wax (formasi
dalam pembentukan zat anti-air). Sebenarnya material tersebut yang terbentuk oleh
lapisan tipis pada permukaan dari epikutikula luar, ketika pertama kali keluar
material tsb dappat mengotori lipid (contoh : Sudan B). Namun ketika Sclerotine
mengeras dan diperkirakan wax telah terbentuk, lapisan permukaan tidak selamanya
bereaksi dengan perak dioksida (silver-hydroxide) dan tidak juga mengotori lipid.
Permukaan kutikula sekarang akhirnya tidak terbasahi oleh air.
Pada beberapa serangga (Orthoptera, Hemiptera, Coleoptera) terdapat
kelenjar dermal yang berlimpah yang tidak digunakan untuk sekresi mereka, yang
terbuat menjadi Mucopolysaccharide, yang dapat mengeringkan permukaan wax,
diwaktu yang sama terjadi pergantian kulit atau bisa sesudah itu. Hasil sekresi yang
sedikit ini dinamakan permukaan semen. Hal tersebut dapat menjadikan wax
bertumpuk tapi tidak ada pada Diptera dan Hymenoptera yang tanpa kelenjarkelenjar dermal dan fungsinya masih diragukan.
Kutikula anti air
Ikatan molekul perak (silver-binding) pada saluran pori dan saluran epikutikula
terjadi akibat gabungan dengan lipid sehingga terbentuknya formasi wax (formasi
dalam pembentukan zat anti-air). Sebenarnya material tersebut yang terbentuk oleh
lapisan tipis pada permukaan dari epikutikula luar, ketika pertama kali keluar
material tsb dappat mengotori lipid (contoh : Sudan B). Namun ketika Sclerotine
mengeras dan diperkirakan wax telah terbentuk, lapisan permukaan tidak selamanya
bereaksi dengan perak dioksida (silver-hydroxide) dan tidak juga mengotori lipid.
Permukaan kutikula sekarang akhirnya tidak terbasahi oleh air.
Pada beberapa serangga (Orthoptera, Hemiptera, Coleoptera) terdapat
kelenjar dermal yang berlimpah yang tidak digunakan untuk sekresi mereka, yang
terbuat menjadi Mucopolysaccharide, yang dapat mengeringkan permukaan wax,

diwaktu yang sama terjadi pergantian kulit atau bisa sesudah itu. Hasil sekresi yang
sedikit ini dinamakan permukaan semen. Hal tersebut dapat menjadikan wax
bertumpuk tapi tidak ada pada Diptera dan Hymenoptera yang tanpa kelenjarkelenjar dermal dan fungsinya masih diragukan.
Kekuatan Permukaan kulit dan Kutikula Serangga
Kekuatan permukaan kulit dipengaruhi oleh volume atau massa permukaan tersebut.
Semakin besar volume atau massa nya maka akan semakin kuat permukaan kulitnya.
Penyimpanan Air (Wetting Properties)
Seperti biasa, kutikula tidak langsung terbasahi oleh air, pada kenyataanya. Adanya
sudut kontak antara kutikula dengan permukaan air. Akibatnya ketika serangga
berdiri di air, tegangan permukaan melawan aksi dari gravitasi, dan serangga tertahan
oleh membrane elastic. Epikutikula serangga bersifat hidropobik. Tapi di beberapa
hal ditimbulkan akibat adanya kelenjar yang memproduksi lemak. Contohnya, di
sekitar spirakel larva nyamuk, dan sekitar tabung respirasi pada larva Eristalis, hal
tersebut banyak terjadi pada larva akuatik.
Rambut Hidrofusi
Efek dari kekuatan permukaan kulit masih menjadi bukti ketika rambut-rambut atau
bulu-bulu terdapat pada tubuh serangga. Rambut hidropobik yang terletak vertical
pada permukaan tubuh, akan menahan air sehingga ketika serangga berada di
permukaan air, mereka bisa mengapung di permukaan air.

FISIOLOGI SERANGGA
SISTEM INTEGUMEN
OLEH:
KELOMPOK I
PUTRI TRI NINGSIH 1210421006
LISTI
MUHAMMAD FAISAL 1310422008

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA & ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG, 2015