   

 

 

Kegiatan Investasi Pengertian , Fungsi &Dasar Hukum Kegiatan Pasar Modal Sejarah Pasar Modal Para Pelaku Kegiatan Pasar Modal : Emiten, Lembaga-Lembaga, Bapepam, Profesi Penunjang, Investor Publik Instrumen Pasar Modal - Efek Dlm Kegiatan Pasar Modal Perusahaan Go Public & Penawaran Umum: Pasar Perdana dan Pasar Sekunder Prospektus ; Disclose dan Perlindungan Investor Dalam Pasar Modal Legal Audit & Legal Opinion Tanggung Jawab Pelaku Pasar Modal : Profesi Penunjang , Akuntan Publik, Notaris, Penjamin Emisi, Emiten Kejahatan & Sanksi Hukum Dalam Kegiatan Pasar Modal

DAFTAR BACAAN
 

M Irsan Nasarudin,SH & Indra Surya SH,LLM, Aspek Hukum pasar Modal Indonesia, Prenada Media, Jakarta, 2004 Hamud M Balfas,SH.LLM; Hukum Pasar Modal Indonesia, PT Tatanusa, Jakarta, 2006 DR HJ Yulfasni,SH,MH; Hukum Pasar Modal, IBLAM, Jakarta, 2005 Munir Fuady,SH,MH,LLM; Pasar Modal Modern, Citra Aditya Bakti, Bandung, 2003 Iman Sjahputra tunggal,SH,CN,LLM; Aspek Hukum Pasar Modal Di Indonesia, Harvarindo, Jakarta, 2000 Asril Situmpul,SH,LLM; Due Diligence Dan Tanggung Jawab Lembaga-lembaga Penunjang Pada Proses Penawaran umum, Citra Adiya Bakti, Bandung 1999 Drs CST Kansil,SH dan Christine ST Kansil,SH ; PokokPokok Hukum Pasar Modal, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta, 2002

INVESTASI LANGSUNG :
 

PMA &PMDN Mengelola perusahaan secara langsung : permodalan, operasional pemasaran & manajemen resiko langsung dikelola perusahaan yang bersangkutan Mengelola perusahaan secara tidak langsung melalui kegiatan Pasar Modal ( Porto Folio ) Operasional perusahaan, manajemen pemasaran, keuntungan dan resiko diperoleh secara tidak langsung

INVESTASI TIDAK LANGSUNG
 

DASAR HUKUM KEGIATAN PASAR MODAL
I. II. III. UU No. 8 Th 1995 ttg Pasar Modal, UU No. 1 Th. 1995 Ttg PT 2 PP : PP 45 th 1995 ttg Penyelenggaran Kegiatan di bidang PM PP 46 th 1995 ttg Tata Cara Pemeriksaan di bidang PM

5KMK:  KMK 645/KMK.010/1995 ttg Pencabutan KMK 1548/KMK.013/1990 ttg PM sbgmn diubah terakhir dgn KMK 284/KMK.010/1995  KMK 646/KMK.010/1995 ttg Pemilikan Saham atau Unit Penyertaan Reksa Dana oleh Pemodal Asing  KMK 647/KMK.010/1995 ttg Pembatasan Pemilikan Saham Perusahaan Efek oleh Pemodal Asing dicabut dengan KMK 85% 467/KMK.010/1997   KMK 455/KMK.010/1997 ttg Pembelian Saham oleh Pemodal Asing 100% melalui PM KMK 90/KMK.010/2001 ttg Pemilikan Saham Perusahaan Efek oleh 99% (Perusahaan Efek Asing) Pemodal Asing

IV. V.

Kep. Ketua Bapepam ( + 141 ) Kep. atau Peraturan yg dikeluarkan oleh Bursa Efek ( Self Regulatory

 

Undang-Undang Sekuritas Federal ( Federal Securities of 1933 ) Securities Exchange Act of 1934 Kegiatan Pasar modal di negara lain ????

Telusui melalui internet untuk sebagai pembanding !!!

MENGAPA PASAR MODAL DIATUR ???

Hukum Pasar Modal adalah: hukum yang mengatur segala segi yang berkenaan / berkaitan dengan kegiatan Pasar Modal Target / Sasaran Yuridis Hukum Pasar Modal :
 

  

Keterbukaan Informasi Profesionalisme & Tanggungjawab Pelaku Pasar Modal Pasar yg tertib dan modern Efisiensi & Kewajaran Perlindungan Investor

MENGAPA PASAR MODAL PENTING DIKEMBANGKAN ?

BAGI EMITEN
 

Sumber pembiayaan murah,mudah dan cepat Sarana untuk menghimpun dana masyarakat utk dituangkan dlm kegiatan produktif Terciptanya kesempatan berusaha/ berinvestasi Menciptakan kesempatan kerja Peningkatan pemasukan pajak

BAGI INVESTOR PUBLIK
 

BAGI PEMERINTAH

PENGERTIAN PASAR MODAL
Menurut Pasal. 1 ayat 13 UU No.8 Th.1995 Tentang Pasar Modal PASAR MODAL adalah: Kegiatan yang berkaitan dengan Penawaran Umum dan Perdagangan Efek yang diterbitkannya, serta Lembaga dan profesi yang berkaitan dengan Efek

UNSUR-UNSUR DLM KEGIATAN PASAR MODAL
 

 

 

Kegiatan jual beli ( ada penjual dan pembeli ) Kegiatan Penjualan diawali mekanisme Penawaran Umum oleh penjual /Emiten yaitu perusahaan Go Public dibantu oleh Underwritter Yang ditawarkan / diperdagangkan adalah Efek Efek dikeluarkan melalui proses penerbitan oleh perusahaan / Emiten yang berhak untuk itu ( Perusahaan Publik / Pt Tbk ) Ada Lembaga-Lembaga dan ProfesiPenunjang yang terkait dengan penerbitan Efek Pembeli efek yaitu Investor Publik / Pemodal

PASAR KONVENSIONAL  Transaksi jual beli  Penjual : Bisa Perorangan atau Perusahaan seperti UD,CV,Firma, PT  Untuk menjadi penjual intinya boleh setiap orang

PASAR MODAL  Transaksi Jual beli  Penjualnya adalah Emiten yaitu suatu Perusahaan Publik ( PT Tbk )  Untuk menjadi Perusahaan Publik bentuk usaha awalnya harus PT  Pembelinya : Investor Publik  Yang diperjualbelikan adalah Efek / berupa investasi modal  Permodalan bagi emiten minimal 3 Miliar

 Pembelinya : siapa saja bisa menjadi pembeli  Yang diperjualbelikan : barang dan jasa / umumnya kebutuhan konsumsi  Permodalan : umumnya tidak ada batasan yang ketat

PIHAK YG TERKAIT DLM KEGIATAN PASAR MODAL PELAKU UTAMA
Emiten/ Perusahaan Publik, Reksa Dana  Investor LEMBAGA PENUNJANG PASAR MODAL  Biro Administrasi Efek  Kustodian  Wali Amanat PROFESI PENUNJANG PASAR MODAL  Akuntan Publik  Notaris  Konsultan Hukum  Perusahaan Penilai  Penasehat Investasi PERUSAHAAN EFEK  Penjamin Emisi Efek / Underwritter  Perantara Perdagangan Efek  Manajemen Investasi BURSA EFEK BADAN PENGAWAS PASAR MODAL / BAPEPAM

 

Mengapa Perusahaan Go public ?

Ingin melakukan perluasan usaha/ ekspansi/ diversifikasi usaha Memperbaiki struktur keuangan ; pengurangan pembayaran bunga Pengalihan kepemilikan / Divestasi : akan terjadi penyebaran pendapatan dan resiko usaha

Manfaat Go Public ?

Meningkatkan efisiensi usaha, memperbesar keuntungan perusahaan, dan menningkatkan penerimaan pajak Meningkatkan profesionalisme pengelolaan perusahaan Meningkatkan partisipasi masyarakatdalam pemilikan saham

ASPEK HUKUM TERKAIT KEGIATAN PASAR MODAL

Aspek Hukum Pra Kegiatan Di Pasar Modal / Pembentukan Institusi / Menjadi Perusahaan Publik Aspek Hukum Setelah Kegiatan Di Pasar Modal

Preemtive Right Dlm Hukum Perseroan
o o

o

o

Hukum Perseroan menganut Prinsip Preemptive Right ( Pasal 36 UUPT ) Preemtive Right : hak dari pemegang saham yang sudah ada untuk terlebih dahulu mengambil sahamsaham baru dalam hal dilakukan peningkatan modal Jika dilakukan peningkatan modal dengan menambah saham-saham baru, maka demi hukum ( by the operation of law ) saham-saham haruslah terlebih dahulu ditawarkan kepada pemegang saham lama sebelum ditawarkan ke pihak luar Tingkatan penawaran :
o o o

Pemegang saham lama Karyawan Pihak luar perusahaan

PERSYARATAN GO PUBLIC
 

  

Perusahaan harus berbentuk Badan Hukum PT( ps 1 angka 20 UUPM ) Modal sekurang-kurangnya Rp 3.000.000.000, dimiliki oleh sekurang-kurangnya 300 pemegang saham ( ps 1 angka 22 UUPM ) RUPS Laporan keuangan Diaudit Akuntan Publik Dapat izin Menteri Keuangan

PERSYARATAN GO PUBLIC (lanjutan)
 

  

Legal Audit dan legal Opinion oleh Konsultan Hukum Publik / Proses Due Deligence Underwritter Agreement / Perjanjian dengan Penjamin Emisi Efek Mendapat persetuan / izin dari instansi terkait ; misalnya PT PMA persetujuan dari BKPM Perubahan Anggaran Dasar ; Notaris Publik Pembuatan Prospektus Pengajuan permohonan ke Bapepam / pengajuan Pernyataan kehendak ( Letter of Intent )

PERSYARATAN GO PUBLIC UTK KEGIATAN PENAWARAN UMUM

(lanjutan)
  

 

Pernyataan Pendaftaran Di Bapepam Ekspose terbatas di Bapepam oleh Emiten Bapepam melakukan penelaahan atas kelengkapan dokumen/ evaluasi kejelasan informasi, keterbukaan manajemen keuangan, / penelahaan Prospektus Pendaftaran efektif ( dlm 45 hari ) Setelah pendaftaran efektif, pendaftaran Saham di Bursa Efek

MEKANISME PASAR MODAL

Kegiatan Pasar Perdana

Kegiatan ini dilakukan setelah persyaratan suatu perusahaan ( PT ) untuk Go Public terpenuhi dan permohonan pendaftarannya menjadi PT Tbk / Emiten diterima dan disetujui dan dinyatakan efektif oleh Bapepam Kegiatan Penawaran Umum berkaitan dengan penerbitan efek dilakukan pertama kali di Pasar Perdana umumnya dibantu oleh Underwriter / Penjamin Emisi

Kegiatan Pasar Sekunder yaitu kegiatan perdagangan Di Bursa Efek Dari kegiatan Dari rangkaian kegiatan tersebut sejak proses sampai pemasaran efek tersebut akan menimbulkan tanggungjawab dan perlindungan hukum kepada investor publik.

Siapa Bertanggungjawab ?
  

Emiten Underwritter Profesi Penunjang :
  

Konsultan Hukum Akuntan Publik Notaris

Pemeriksaan terhadap segala kegiatan dan dokumentasi yang berkaitan dengan hukum Proses pekerjaan Konsultan Hukum dalam memberikan pendapat hukum menurut hukum Indonesia mengenai Emiten dalam waktu tertentu (Keputusan HKHPM No. 01/HKH/1995)
©Supasti Dharmawan

Disclosure / Keterbukaan Informasi – legalitas ( keabsahan) obyek terkait Penyajian data secara Full disclosure tentang fakta materiil ( Pasar Modal )

©Supasti Dharmawan

KEBERADAAN LEGAL AUDIT
KEWAJIBAN UNDANG-UNDANG (Persyaratan Go Public Pasar Modal ), dari Perusahaan Tertutup (PT ) menjadi Perusahaan Terbuka ( PT Tbk ) KESADARAN SUBYEK HUKUM (Kebutuhan dalam praktek- manfaat keuntungan )
 

Subyek hukum pemberi fasilitas (bank, leasing dll.) Badan hukum yg ingin melakukan penggabungan usaha : Acquisition, Merger

©Supasti Dharmawan

LEGAL AUDITOR PASAR MODAL
Konsultan hukum atau asistennya yang memiliki wewenang untuk melakukan Legal Audit (Keputusan HKHPM No. KEP 01/HKH/1995) Auditor pasar Modal wajib mendapatkan ijin Advokat yang dikeluarkan oleh organisasi advokat (Keputusan HKHPM No. KEP 01/HKH/1995) Terdaftar di Bapepam (Peraturan Bapepam No.VIII.B.1 ) : menjadi anggota HKHPM, memenuhi standar uji tuntas, standar pendapat hukum, kode etik profesi, mengikuti program pelatihan bidang pasar modal yang telah diakui Bapepam. Keputusan No.37/PM/96 : Tata Cara Persyaratan Konsultan HUkum

©Supasti Dharmawan

LEGAL AUDITOR DI LUAR PASAR MODAL

KONSULTAN HUKUM PROFESIONAL  KOMPETEN DI BIDANGNYA  INDEPENDEN  ETIKA PROFESI

©Supasti Dharmawan

OBYEK LEGAL AUDITDUE DELIGENCE
  

  

    

Anggaran Dasar Emiten( Akta Pendirian , Perubahan Akta pendirian) Permodalan dan saham Deriksi dan Dewan Komisaris ( keabsahan, status kewarganegaraan, terlibat/tidak dalam perkara) Izin dan Persetujuan Aset ( tanah, bangunan, hak milik Intelektual ) Bukti kepemilikan ; status kepemilikan, hak milik, hak sewa Keabsahan Perjanjian dengan pihak lain ; royalty,pinjam-meminjam, jual-beli bukti dokumen Asuransi Ketenagakerjaan Penyertaan pada perusahaan Perjanjian dengan pihak lain Perkara; pidana & perdata

©Supasti Dharmawan

OBYEK YANG DIAUDIT
  

Corporate History Corporate Property Corporate Transaction
Surat Penunjukan /Otorisasi

Dokumen yang Sah

PEMBUATAN LEGAL OPINION

©Supasti Dharmawan ©Supasti Dharmawan

LEGAL OPINION ?
A written document in which an attorney provides his or her understanding of the law as applied to assumed facts. The attorney may be a private attorney or attorney representing the state or other governmental entity. A party may entitled to rely on a legal opinion, depending on factors such as the identity of the parties to whom the opinion was addressed and the law governing these opinion (Henry Campbell Black ; Black’s Law Dictionary,1999,1120)
©Supasti Dharmawan

FORMAT LEGAL OPINION
MODEL YANG BERKEMBANG : Fakta Permasalahan Posisi kasus Aturan hukum Analisis kasus Konklusi Rekomendasi

©Supasti Dharmawan

FORMAT LEGAL OPINION
MODEL YANG BERKEMBANG :

Facts Main Legal Issues Rules Legal Opinion Recommendation

©Supasti Dharmawan

FORMAT LEGAL OPINION
MODEL YANG BERKEMBANG : Fakta Permasalahan & Diskusi Konklusi Rekomendasi

©Supasti Dharmawan

FORMAT LEGAL OPINION MODEL YANG
BERKEMBANG : Introduction Rules Explanation of the law Application of the law Conclusion
©Supasti Dharmawan

FORMAT LEGAL MODEL YANG OPINION
BERKEMBANG : Issues Facts Rules Application of the law Conclusion
©Supasti Dharmawan

FORMAT LEGAL OPINION
MODEL YANG BERKEMBANG : Conclusion/Legal Opinion

Issues Facts Rules Application of the law
©Supasti Dharmawan

Tanggung Jawab berkaitan dengan: Penelahaan Investigasi Mendalam /Due Diligence/ Uji Tuntas sesuai dengan Norma dan Kode Etik Profesi Independensi Konsultan Hukum
©Supasti Dharmawan

Batasan-batasan berkaitan dengan Tanggung Jawab
Pendapat hukum ini dibuat berdasarkan hukum Indonesia Pendapat hukum ini dibuat dengan asumsi tidak ada dokumen-dokumen yang diubah tanpa sepengetahuan konsultan hukum Sampai dengan tgl dikeluarkannya pendapat hukum ini berdasarkan pengetahuan kami yg terbaik tidak terdapat tuntutan pidana atau gugatan perdata terhadap PT … maupun anggota-anggota Direksi dst. Perjanjian antara legal auditor dengan Emiten atau Prinsipal ( pemohon Audit Hukum ) bahwa ketika dilakukan legal audit kondisinya seperti tersebut diatas.

Konsultan Hukum bertanggung jawab Pasal 80 (1- 4) UUPM Pasal 104 UUPM Etik Pasal 8 (1&4a) Kode HKHPM

©Supasti Dharmawan

PENJAMIN EMISI / UNDERWRITER
PENJAMIN EMISI Efek ( PS 1 ANGKA 17 UUPM ):

Pihak yang membuat kontrak dengan Emiten untuk melakukan Penawaran Umum bagi kepentingan Emiten dengan atau tanpa kewajiban untuk membeli sisa efek yang tidak terjual.

Apa Penjaminan Emisi Wajib ?

Penjaminan Emisi di Pasar modal bukan merupakan suatu kewajiban, tapi kehadiran dan keberadaan penjamin emisi Efek memegang peranan penting ( trust bagi investor ) Dalam praktek selama ini di Indonesia hampir semua kegiatan Penawaran Umum Emiten dibantu / melibatkan peranan Penjamin Emisi

Apa Penjaminan Emisi Wajib ? (lanjutan)

Pasal 72 ayat 1 UUPM : PenjaminPelaksana Emisi Efek ditnjuk oleh Emiten. Dari ketentuan pasal tersebut menunjukkan tidak ada kewajiban menggunakan Penjamin Emisi Efek. Digunakan atau tidak sangat tergantung dari keinginan Emiten

Mengapa Penjamin Emisi diperlukan ?

 

Karena tugas dan fungsi utama Penjamin Emisi melakukan fungsi perantaraan , mekakukan pemasaranatas efek, penjamin emisi berfungsi sebagai salesman bagi efek yang akan dijual emiten, untuk kegiatan itu Penjamin emisi mendapat upah. Umumnya Underwriter menjadi jaminan pemasaran karena sudah dikenal dan dipercaya publik, dan mempunyai jaringan pemasaran Berkaitan dengan kewajiban Disclousure, bagi emiten bukan merupakan pekerjaan mudah, dan itu dapat dibantu oleh Underwriter. Penjamin Emisi adalah Perusahaan Efek Dalam perjanjian Emisi Efek, Penjamin Emisi-nya bisa tunggal ataupun lebih dari satu Perusahaan Efek

UNDERWRITER AGREEMENT

FIRM atau FULL COMMITMENT Suatu perjanjian penjaminan dengan kemampuan penuh untuk menjual efek yang ditawarkan oleh Emiten, dan jika tidak seluruhnya laku terjual, Pihak Underwritter bertanggungjawab untuk membeli seluruh sisa Efek. BEST EFFORTS Penjamin Emisi setuju untuk menjamin dan menggunakan best effort-nya untuk menjual Efek yg ditawarkan akan tetapi tidak berkewajiban untuk membeli sisa Efek yang tidak habis terjual

TANGGUNGJAWAB UNDERWRITER
 

Tanggungjawab Underwriter Agreement (antara Underwriter dengan Emiten ) Tanggungjawab berkaitan dengan Investor Publik

Ps 71UUPM : tidak satupun pihak dapat menjual Efek dalam penawaran Umum, kecuali pembeli atau pemesan menyatakan dalam formulir pemesanan Efek bahwa pembeli atau pemesan telah menerima atau memperoleh kesempatan untuk membaca Prospektus berkenaan dengan Efek yang bersangkutan sebelum atau pada saat pemesanan dilakukan. Pasal 70 ayat 1 : yang dapat melakukan penawaran Umum hanyalah Emiten yang telah menyampaikan pernyataan pendaftaran kepada BAPEPAM untuk menjual dan menawarkan Efek kepada masyarakat dan pernyataan Pendaftaran telah efektif

Berdasarkan kedua pasal tersebet sebelum dinyatakan efektif oleh BAPEPAM , baik Emiten maupun Underwriter tidak boleh melakukan tindakan-tindakan yg bersifat pemasaran atas Efek yang akan ditawarkannya Perusahaan dapat melakukan iklan atas perusahaannya tapi tidak melakukan gun jumping : yaitu pernyataan iklan yang secara sengaja menyiratkan akan ada penawaran umum dan melalui iklan tersebut secara sengaja menarik minat orang untuk membeli efek yang akan ditawarkannya. Berdasarkan Peraturan BAPEPAM Nomor IX.A.2 : Emiten wajib mengumumkan Prospektus ringkas pada sedikitnya satu surat kabar

Langkah berikutnya mulai dapat melakukan penawaran awal ( book building ), tapi pesanan disini tidak bersifat mengikat ( pasal 71 ) Setelah pernyataan pendaftaran efektif, Emiten wajib menyediakan Prospektus lengkap / final ( Peraturan BAPEPAM No. IX.A.2), kemudian melakukan kegiatan penawaran Umum dalam Pasar Perdana.

PERLINDUNGAN INVESTOR PUBLIK

Ps 80 UUPM : pihak-pihak yang dapat digugat adalah setiap pihak yang menandatangani Pernyataan Pendaftaran :
  

Direktur,Komisaris Emiten Penjamin emisi Profesi Penunjang

Reasonable Investigation

Penjelasan Ps 80 UUPM :

Bahwa penjamin Emisi, Profesi penunjang tidak dapat dituntut ganti rugi jika mereka telah melakukan penilaian, atau memberi pendapatnya secara profesional, sesuai prinsipprinsip dan kode etikmasing-masing profesi, dan penilaiannya dilakukan secara independen

RESIKO UNDERWRITTER
 

Resiko cukup berat sama dengan Emiten ( ps 80 UUPM ) Antisipasi dengan melakukan Proses Due Diligence Di AS ( Section 11 Securities Act of 1933 ) : Investor dapat mengajukan gugatan terhadap pihak-pihak yang terlibat dalam proses Penawaran Umum atas :  Pernyataan yang tidak benar tentang fakta materiil  Tidak dimuatnya pernyataan yang benar tentang fakta materiil.

PASAR MODAL MELALUI INTERNET

KEJAHATAN PASAR MODAL

©Supasti Dharmawan

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful