Anda di halaman 1dari 20

PERENCANAAN ALTERNATIF BANGUNAN PENGAMAN PANTAI NAMROLE KAB.

BURU SELATAN - MALUKU


Muhammad Aldin 1), Muh. Arsyad Thaha2), Mukhsan Putra Hatta3)
1)Mahasiswa

Program Studi Teknik Sipil Universitas Hasanuddin, Jl. Perintis Kemerdekaan Makassar 90245 email :

aldindjapari@gmail.com, 2,3) Dosen Pembimbing Laboratorium Riset Teknik Pantai Jurusan Sipil Fakultas Teknik UNHAS

ABSTRAK
Pantai Namrole, sejalan dengan perkembangannya sebagai daerah nelayan dan wisata mengalami
persoalan kerusakan pantai yang disebabkan karena adanya perubahan garis pantai akibat erosi dan juga
pemukiman yang terlalu dekat dengan pantai dimana sempadan pantai sebagai daerah penyangga (buffer
zone) belum direncanakan sehingga pada saat musim gelombang, pemukiman tersebut berada dalam
jangkauan limpasan gelombang laut (wave run up). Pengumpulan data primer dan sekunder dilakukan
untuk mendesain bangunan pelindung pantai yang tepat. Analisa data primer berupa survey topografi
dan batimetri dilakukan untuk pemutakhiran detail wilayah studi, tunggang pasang surut yang diperoleh
sebesar (MHWL-MLWL) sebesar 170.8 cm, dan tinggi BM1 dari MSL sebesar 2.46 meter.Hasil
investigasi tanah diperloeh butir sedimen rata-rata d50 sebesar 2,075 mm.Untuk data sekunder berupa
data angin 10 tahun terakhir diperoleh dari stasiun metereologi Pattimura Ambon, yang selanjutnya
dengan metode Hindcasting diperoleh peramalan gelombang rencana 10 tahun dengan tinggi 4,062 m
dari arah Barat Daya. Hasil analisis pemilihan bangunan pantai dilakukan dengan metode studi alternatif
dan pemodelan bangunan pantai dengan bantuan aplikasi CEDAS-NEMOS, dari beberapa model
bangunan pantai yang dimodelkan, maka dipilih Seawall sebagai bangunan pelindung pantai dengan
karakteristik desain kedalaman kaki diujung bangunan 0,5 m, tinggi gelombang pecah diujung bangunan
0,4 m, elevasi seawall 2,8 MSL dan diameter minimun batu pelindung kaki bangunan sebesar 22 cm.
Kata kunci : bangunan pantai, hindcasting, NEMOS, seawall
ABSTRACT
Namrole coast, in line with its development as a fishing and tourist areas experiencing problems caused
coastal damage due to changes in the coastline due to erosion and also the settlement is too close to the
coast where the coastal border as a buffer zone has not been planned so that when the wave season, The
settlement is within reach of wave run up. Primary and secondary data collection undertaken to design
buildings appropriate coastal protection. Primary analyze data in the form of topographic and
bathymetric surveys conducted to update the details of the study area, riding tides obtained (MHWLMLWL) by amounted to 170.8 cm, and a height of MSL at 2:46 BM1 meter. Soil investigation result
obtain average sediment grain amounted D50 2.075 mm. Result of secondary data such as the last 10
years wind data obtained from meteorological stations of Pattimura Ambon, which subsequently
1

obtained by the method of forecasting waves Hindcasting 10-year plan with 4.062 m height of the
direction of Southwestern. The results of the analysis carried out by the election of the beach building
alternative study methods and modeling coastal structures with the help of application CEDAS-Nemos,
of some models of coastal structures being modeled, then selected as the building envelope Seawall
beach with foot depth of the design characteristics of the building at the threshold of 0.5 m, height of
the wave broken tip of buildings 0.4 m, 2.8 MSL elevation seawall and the minimum diameter gaiters
stone building is 22 cm.
Keywords

: sea defence bulding, hindcasting, NEMOS, seawall

pada saat musim gelombang, permukiman

PENDAHULUAN
Pantai Namrole terletak di Kecamatan
Namrole Kabupaten Buru Selatan. Pantai
Namrole selain terkenal sebagai daerah wisata
juga merupakan daerah nelayan/perikanan yang
cukup terkenal. Jumlah penduduk di pulau ini
terus berkembang. Dengan perkembangan
penduduk ini, maka berbagai kegiatan dialihkan
ke daerah pantai. Kondisi daerah pantainya
memiliki potensi untuk wisata alam. Potensi
pengembangan lahan pantai Namrole baik pada
perairan pantai maupun pada perairan lepas
pantai belum terlihat adanya pemanfaatan
secara

khusus.

berkembangnya
permasalahan

Sejalan
daerah

mulai

dengan
ini

timbul,

makin
berbagai

antara

lain

penempatan lahan permukiman, bangunan


pemerintah/swasta, rumah ibadat, dan lainnya
semakin dekat dengan garis pantai sehingga
terancam oleh gelombang laut dan erosi pantai.
Terjadinya

erosi

pantai

selain

disebabkan adanya perubahan garis pantai

tersebut berada dalam jangkauan limpasan


gelombang laut (wave run-up). Oleh karena itu
permasalahan yang akan ditinjau meliputi
peninjauan karakteristik daerah pantai tersebut
dan memfungsikan sempadan pantai serta
bangunan pengaman pantai yang sesuai untuk
membuat alternatif desain pengaman pantai
Kota Namrole.
DASAR-DASAR PERENCANAAN
Pantai
Pantai secara umum diartikan sebagai
batas antara wilayah yang bersifat daratan
dengan wilayah yang bersifat lautan.Pantai
merupakan daerah di tepi perairan yang
dipengaruhi oleh air pasang tertinggi dan surut
terendah. Daerah pantai sering juga disebut
daerah pesisir atau wilayah pesisir.Daerah
pantai atau pesisir adalah suatu daratan beserta
perairannya dimana pada daerah tersebut masih
dipengaruhi baik oleh aktivitas darat maupun
oleh aktifitas kelautan (Yuwono, 2005).

akibat erosi juga disebabkan pemukiman yang


ada terlalu dekat dengan pantai dimana
sempadan pantai sebagai daerah penyangga
(buffer zone) belum direncanakan sehingga
2

panjang gelombang L, (d/L), gelombang dapat


diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu:
a) Gelombang di laut dangkal, jika d/L
1/20
b) Gelombang di laut transisi, jika 1/20
d/L 1/2
c) Gelombang di laut dalam, jika d/L 1/2
Pasang Surut
Gambar 0-1 Definisi Pantai berkaitan dengan
karakteristik gelombang di sekitarnya

turunnya) muka air laut karena adanya gaya


tarik benda-benda di langit, terutama bulan dan

Gelombang
Gelombang laut dapat beraneka ragam
tergantung

dari

gaya

pembangkitnya.

Gelombang tersebut dapat berupa gelombang


angin (gelombang yang dibangkitkan oleh
tiupan

angin),

gelombang

pasang

surut

(gelombang yang dibangkitkan oleh gaya tarik


benda-benda

Pasang surut adalah fluktuasi (naik

langit

terutama

gaya

tarik

matahari dan bulan terhadap bumi) gelombang


tsunami (gelombang yang terjadi akibat letusan
gunung berapi atau gempa didasar laut),
gelombang kecil (biasanya dibangkitkan oleh

matahari terhadap massa air laut di bumi. Gaya


tarik menarik antara bulan dengan bumi lebih
mempengaruhi terjadinya pasang surut air laut
daripada gaya tarik menarik antara matahari
dengan bumi, sebab gaya tarik bulan terhadap
bumi nilainya 2,2 kali lebih besar daripada gaya
tarik matahari terhadap bumi. Hal ini terjadi
karena meskipun massa bulan lebih kecil dari
pada massa matahari, akan terjadi jarak bulan
terhadap bumi jauh lebih dekat dari pada jarak
bumi terhadap matahari (Triatmodjo, 1999).

kapal yang bergerak) dan sebagainya.


Dalam hal ini bentuk gelombang yang
umum dipakai adalah gelombang angin dan
gelombang pasang surut. Gelombang biasanya
menimbulkan energi untuk membentuk pantai,
menimbulkan arus dan transpor sedimen
sepanjang pantai.

Bentuk

gelombang

laut ini sangat komplek dan sulit digambarkan


secara matematis karena ketidaklinearannya,
tiga dimensi dan bentuknya random.
Berdasarkan kedalaman relatif, yaitu
perbandingan antara kedalaman air d dan

Pembangkitan Gelombang
Pembahasan kali ini mengenai tentang
pembangkitan gelombang oleh angin. Angin
yang berhembus di atas permukaan air akan
memindahkan energinya ke air. Kecepatan
angin akan menimbulkan tegangan pada
permukaan laut, sehingga permukaan air yang
semula tenang akan terganggu dan timbul riak
gelombang kecil di atas permukaan air. Apabila
kecepatan angin bertambah, riak tersebut
menjadi semakin besar, dan apabila angin
berhembus terus akhirnya akan terbentuk
3

gelombang. Semakin lama dan semakin kuat

1. Peramalan

angin berhembus, semakin besar gelombang

Gelombang

yang terbentuk.

Tinggi

dan

Periode

Pembentukan gelombang di laut


dalam

Prosedur Hindcasting

dianalisis

dengan

formula-formula

Salah satu cara peramalan gelombang

empiris yang diturunkan dari model parametrik

adalah dengan melakukan pengolahan data

berdasarkan spektrum gelombang JONSWAP

angin. Prediksi gelombang yang dihitung

(Shore Protection Manual, 1984). Prosedur

berdasarkan kondisi meteorologi yang telah

peramalan tersebut berlaku baik untuk kondisi

lampau disebut hindcasting.Gelombang laut

fetch terbatas (fetch limited condition) maupun

yang akan diramal adalah gelombang di laut

kondisi durasi terbatas (duration limited

dalam suatu perairan yang dibangkitkan oleh

condition) sebagai berikut :

angin, kemudian merambat ke arah pantai dan

gH m0

pecah seiring dengan mendangkalnya perairan

UA

di dekat pantai. Hasil peramalan gelombang


berupa tinggi dan perioda gelombang signifikan

gT p

untuk setiap data angin. Untuk mendapatkan

UA

gelombang

rencana,

dilakukan

peramalan

gelombang berdasarkan data angin jangka

gt d

panjang. Metode yang diterapkan mengikuti

UA

gFeff
0,0016
2
UA

gFeff
0,2857
2
UA

gFeff
68,8
2
UA

metode yang ada di Shore Protection Manual

dimana:

(SPM) dari US Army Corps of Engineer edisi

Hmo

1984 vol. 1-1 halaman (3-44). Diagram proses

menurut energi spektral

hindcasting dapat dilihat pada gambar berikut.

Tp

: perioda puncak gelombang

td

: durasi angin bertiup (detik)

Feff

: panjang fetch efektif (m)

: percepatan gravitasi bumi = 9,81

: tinggi

gelombang

signifikan

m/det2
UA

: wind stress factor (m/det)

2. Distribusi Fisher-Typpett Tipe I


Tinggi
HS = Tinggi Gelombang Signifikan

gelombang

signifikan

TP

= Periode Puncak Gelombang

representatif untuk periode ulang 5, 10, 20 dan

= Panjang Fetch Efektif

25 tahun dengan dihitung dengan metode

UA = wind stress factor

distribusi Fisher-Tippett Type I.

Gambar 2. Diagram alir proses hindcasting


(SPM 1984, vol 1-1)
4

Konsep Penanganan Abrasi dan Pengaman

a)

Pantai

Mengubah laju angkutan sedimen sejajar


pantai.

Alam

pada

umumnya

telah

b)

menyediakan mekanisme perlindungan pantai


alami yang efektif. Pada pantai berpasir,

Mengurangi energi gelombang yang


mengenai pantai.

c)

lindungan alami tersebut berupa hamparan pasir

Memperkuat tebing pantai sehingga


tahan terhadap gempuran gelombang.

yang merupakan penghancur energi yang

d)

Meninggikan muka tanah pantai

efektif, serta bukit pasir (sand dune) yang

e)

Menambah suplai sedimen ke pantai

merupakan cadangan pasir. Disamping itu bukit


pasir

juga

merupakan

pelindung

daerah

(beach nourishment).

f)

belakang pantai dari amukan badai yang setiap


saat mengancamnya. Sedangkan pada pantai

Mengadakan penghijauan pada daerah


pantai.

g)

Penerapan produk hukum

lumpur/tanah liat, alam menyediakan tumbuhan


pantai seperti pohon api-api dan bakau

Penanganan

(mangrove) yang dapat tumbuh subur pada jenis

Nourishment

tanah

ini.

Tumbuhan

pantai

ini

akan

Lunak

Sand/Beach

Sand/Beach

Nourishment

adalah

memecahkan energi gelombang yang datang ke

tindakan pengisian kembali dengan material

pantai. Akar-akar pohon akan menghambat laju

bahan

kecepatan

proses

menggantikan sedimen yang terbawa air laut.

sekitar

Biasanya pengisian dilakukan setiap tahun

tumbuhan tersebut. Bila lindungan alamiah itu

sehingga upaya ini menjadi kurang efisien.

tidak ada, maka untuk melindungi pantai

Bahan pengisi pasir dapat diambil dari pasir laut

terhadap erosi dapat dilakukan dengan cara

maupun darat, tergantung ketersediaan bahan di

artifisial atau buatan, baik dengan membuat

lapangan dan kemudahan pengangkutannya

bangunan pengaman pantai maupun dengan

dari lokasi pengambilan ke lokasi pengisian.

pengendapan

air

sehingga
material

terjadi

pantai

di

sedimen

(biasanya

pasir)

untuk

cara-cara lainnya. Pada uraian berikut ini akan


ditinjau beberapa cara perlindungan terhadap

Penanganan Keras : Bangunan Pelindung

bahaya erosi pantai.

Pantai

Penanganan yang dapat dilakukan

Surf zone merupakan lokasi terjadinya

dapat digolongkan berdasarkan kinerja masing-

aktivitas angkutan sedimen di daerah pantai.

masing alternatif, tergantung dari penyebab

Maju mundurnya posisi garis pantai sangat

timbulnya permasalahan. Terdapat 7 cara

tergantung pada laju dan arah angkutan sedimen

mengurangi atau mencegah kerusakan pantai

di surf zone. Besar dan arah angkutan sedimen

akibat erosi, yaitu :

sangat tergantung pada laju dan arah arus di surf


zone. Arus di surf zone umumnya terjadi akibat
induksi gelombang (wave induced current).
5

Untuk mengurangi energi gelombang dan

dan kombinasi groin, jetti, breakwater terpisah,

intensitas arus sejajar pantai akibat induksi

dinding pantai dan juga pengerukan pantai),

gelombang,

diperlukan

suatu

bangunan

Formulasi matematis dari proses

pemecah gelombang. Dengan adanya bangunan

perubahan

pemecah gelombang ini diharapkan perilaku

persamaan aliran, persamaan angkutan sedimen

arus sejajar pantai akibat induksi gelombang

dan persamaan konservasi massa atau dikenal

dapat dikendalikan sehingga laju angkutan

persamaan

kontinuitas.

sedimen

dilakukan

dengan

di

surf

zone dapat

berkurang.

garis

pantai

akan

melibatkan

Proses

kalkulasi

melakukan

prediksi

Berkurangnya laju angkutan sedimen di surf

longshore transport berdasarkan pada bentuk

zone mengakibatkan garis pantai menjadi relatif

muka pantai. Sedangkan untuk peramalan garis

stabil.

pantai

pantai

dilakukan

Jenis-jenis bangunan perlindungan

mempertimbangkan

yang

transport yang terjadi.

dapat

digunakan

untuk

mengendalikan posisi garis pantai adalah


sebagai berikut :
a.
b.
c.
d.

akan

GENESIS

kalkulasi

aspek-aspek

dapat

dengan

longshore

memperhitungkan

pengaruh adanya Groin, Breakwater, seawalls


dan Beach fills terhadap kondisi garis pantai.

Seawall dan Reveatment


Groin
Jetty
Detached Breakwater

METODE PENELITIAN
Metode penelitian yang digunakan

Program

CEDAS

Engineering

pada penelitian ini adalah pengambilan data

Design Analisys System) modul NEMOS

primer dengan metode Investigasi Lapangan,

(Nearshore Evolution Modeling System)

dan pengolahan data sekunder metode Analisis,

NEMOS

(Coastal

(Nearshore

Evolution

Modeling System) merupakan seperangkat

serta pengujian model menggunakan bantuan


bantuan aplikasi komputer/software.

program/software yang digunakan sebagai

Untuk mendapatkan hasil yang baik

suatu sistem untuk mensimulasikan perubahan

dan terarah, maka dibuat langkah kerja yang

pantai dalam jangka panjang sebagai reaksi

akan dilakukan dalam bentuk bagan alir seperti

terhadap kondisi gelombang, struktur pantai

pada gambar berikut.

dan kegiatan teknik dipantai. Program ini


dibangun didukung oleh program lainnya untuk
dapat

mensimulasikan

diantaranya

GENESIS

pekerjaan

tersebut

(model

untuk

menghitung perubahan garis pantai terutama


yang disebabkan oleh gerakan gelombang dan
dapat diterapkan pada berbagai kondisi, lokasi
6

Kecamatan Namrole terletak di antara 230' dan

Mulai

550' Lintang Selatan juga antara 12500' dan


Menentukan Maksud, Tujuan dan Batasan Penelitian

12700' Bujur Timur. Kecamatan Namrole


sebelah utara berbatasan dengan Kecamatan
Waeapo, sebelah selatan berbatasan dengan

Pengumpulan dan Pengambilan Data:


Pengumpulan Data Primer:
Topografi
Batimetri
Pasang Surut
Arus
Penyelidikan Tanah

Laut Banda, di sebelah timur berbatasan dengan


Kecamatan Waesama dan di sebelah barat
berbatasan dengan Kecamatan Leksula.Sejalan
dengan makin berkembangnya daerah ini
berbagai permasalahan mulai timbul, antara

Pengumpulan Data Sekunder:


Angin
Sosial Ekonomi

lain: penempatan lahan permukiman, bangunan


pemerintah/swasta, rumah ibadat, dll. semakin

Analisis Data dan Peramalan Gelombang

dekat dengan garis pantai sehingga terancam


oleh gelombang laut dan erosi pantai.

Alternatif Bangunan Pantai


Simulasi Pemodelan Bangunan
Pantai dengan program CEDASNEMOS
Desain Bangunan Pantai Terpilih

Selesai
Gambar 0-1. Diagram alir penelitian

Gambar 2. Gerusan tanah dibelakang bangunan


Revetment akibat gelombang overtopping

Gambaran Umum Lokasi Penelitian


Kabupaten Buru Selatan mempunyai
luas sekitar 5.060 km2 dan wilayahnya meliputi
sebagian dari Pulau Buru dan pulau-pulau lain
di sekitarnya, baik yang berpenghuni maupun
tidak berpenghuni. Sebagian besar wilayah
kabupaten Buru Selatan berada pada Pulau Buru
(4.754 km2 atau 93,95% dari luas kabupaten).
Pulau yang berpenghuni adalah Pulau Buru,
Pulau Ambalau dan Pulau Tengah (Pasir Putih).
Kecamatan Namrole merupakan kecamatan
induk

pada

Kabupaten

Buru

Selatan.

Data Angin
Data

angin

diperlukan

untuk

peramalan tinggi dan periode gelombang.


Mengingat data angin di lokasi tidak ada, maka
digunakan data angin dari Stasiun Metereologi
Pattimura Ambon. Data angin yang digunakan
adalah data angin yang terkoreksi pada
ketinggian 10 meter, sedangkan elevasi stasiun
pengukuran adalah 15,4 mdpl. Dari hasil analisa
data angin diperoleh distribusi angin tahunan
7

yang disajikan dalam bentuk diagram yang

ekonomi pada daerah yang dilaksanakan

disebut dengan mawar angin (windrose) hasil

pembangunan, maupun daerah sekitar, serta

rekapitulasi frekuensi kejadian angin tiap arah

dampaknya pada daerah tersebut.

mata angin dapat dilihat pada gambar berikut :


Analisa

Pemodelan

Pengaman

Pantai

Menggunakan Software CEDAS NEMOS.


Asumsi dasar dari model perubahan
garis pantai adalah sebagai berikut:
a. Bentuk profil pantai adalah
tetap/konstan.
b. Batasan daerah darat dan laut profil
adalah tetap.
c. Angkutan sedimen yang terjadi
sepanjang pantai disebabkan gelombang.
Gambar 0-3 Grafik windrose dari Stasiun
Metereologi Pattimura Ambon tahun 20042013
(sumber : Stasiun Metereologi Pattimura
Ambon, 2014)

ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN


Topografi
Elevasi muka air laut yang dipakai
sebagai datum referensi adalah MSL (Mean Sea
Level) yang didapatkan dari pengamatan pasang
surut selama 15 hari. Untuk mendapatkan

Data Sosial Ekonomi


akan

ketinggian BM, dilakukan pengikatan patok

dikumpulkan melalui data dari Badan Pusat

ukur dan BM terhadappeilschaal. Dari data

Statistik dan Rencana Tata Ruang Wilayah.

pengamatan pasang surut diperoleh nilai MSL

Data-data ini akan menjadi masukan dalam

pada peilschaal, sehingga dengan menentukan

menganalisis pola penanganan pengamanan

MSL=0,000 m akan diperoleh ketinggian BM

pantai dikaitkan dengan kegiatan masyarakat

terhadap MSL. BM yang dipasang sebanyak 3

setempat. Pelaksanaan pekerjaan pengambilan

buah mengikuti jalur poligon. Nilai posisi

data sosial ekonomi ini meliputi pengambilan

koordinat dan elevasi BM dapat dilihat pada

data mengenai keadaan kehidupan sosial dan

tabel berikut :

Data

sosial

ekonomi

=
(A)

MSL pada Peil

120.94 cm

(B)

Beda Peil - BM.1

367.3 cm

Elevasi BM.1

246.4 cm MSL (B) - (A)

(hasil hitungan eliminasi konstanta pasut metode Least Square)


(levelling menggunakan alat ukur waterpass)

2.46 m MSL

Peil
BM

246.36 cm
367.30 cm

MSL

120.94 cm

Gambar 1. Elevasi BM referensi terhadap MSL


kedalaman menurut surutan MSL. Data XYZ

Batimetri
Proses penggambaran peta batimetri

dari software Ms. Excel kemudian diolah

dilakukan dengan melalui beberapa tahapan.

menggunakan

Data hasil pemeruman ditransfer kedalam

Desktop atau Surfer untuk menggambar garis

komputer melalui software mapsource, data

kontur

koordinat dan kedalaman kemudian ditransfer

kedalaman yang berdekatan.

ke

software

Ms.

Excel

untuk

software

berdasarkan

Autodesk

interpolasi

Land

nilai-nilai

dikoresi
air bedasarkan acuan titik nol adalah titik nol
rambu pasang surut (peilschaal), sebagaimana

Pasang Surut

disajikan dalam tabel berikut. Dari data tersebut

Hasil pengamatan pasang surut 15

diatas jika diplot dalam bentuk grafik maka

hari (25Juni - 9 Juli 2014) dengan interval

akan tampak pola amplop pasang surut (tidal

waktu 1 jam, dengan pembacaan elevasi muka

envelope) sebagaimana gambar berikut.

200

Elevasi Muka Air pada Peilschaal (cm)

150

100

50

09 Juli 2014

08 Juli 2014

07 Juli 2014

06 Juli 2014

05 Juli 2014

04 Juli 2014

03 Juli 2014

02 Juli 2014

01 Juli 2014

30 Juni 2014

29 Juni 2014

28 Juni 2014

27 Juni 2014

26 Juni 2014

25 Juni 2014

Tanggal
Data Pengamatan

Duduk Tengah

Gambar 2. Grafik pasang surut Pantai Kota Namrole Kabupaten Buru Selatan
Dengan mengambil MSL = 0,000

ke barat (280o), sedangkan pada saat air pasang

meter sebagai datum vertikal, maka diperoleh

arus berkisar antara 0,082~0,128 m/detik

tunggang pasang surut air laut di lokasi studi

dengan kecepatan rerata sebesar 0,099 m/detik

sebagaimana ditampilkan pada gambar berikut :

dengan arah arus ke timur (90o). Sedangkan


pengukuran arus dalam kondisi spring tide

HAT
118.1 cm

menghasilkan kecepatan arus pada saat air surut

HHWL
111.3 cm

berkisar antara 0,091~0,167 m/detik dengan

MHWL

kecepatan rerata sebesar 0,141 m/detik dengan

85.4 cm
MSL
170.8 cm
MLWL

222.6 cm

arah arus ke barat laut (325o), sedangkan pada


saat air pasang arus berkisar antara 0,063~0,124

-85.4 cm

m/detik dengan kecepatan rerata sebesar 0,084


LLWL

-111.3 cm

m/detik dengan arah arus ke timur (100o).


LAT

-118.1 cm

Gambar 0-3. Tunggang pasang surut Pantai


Kota Namrole Kabupaten Buru Selatan

Hasil Penyelidikan Mekanika Tanah


Pengambilan sampel tanah berada di
lokasi yang kritis akibat abrasi. Satu sampel
berada di lokasi permukiman dan satu sampel

Arus
Hasil pengukuran arus neap tide

berada di lokasi yang sudah ada perlindungan

menunjukkan bahwa kecepatan arus dalam

tetapi mengalami kerusakan. Hasil pengujian

kondisi neap tide pada saat air surut berkisar

laboratorium mekanika tanah diperoleh nilai

antara 0,101~0,195 m/detik dengan kecepatan

d50 sebesar 0.18 mm, dan hasil lain disajikan

rerata sebesar 0,154 m/detik dengan arah arus

sebagai berikut :
10

Tabel 2. Hasil pengujian sampel tanah di laboratorium


No

Kedalaman (m)

Pengujian

Sampel 1

Sampel 2

Kadar Air

(%)

23,48

6,00

Berat Isi ()

(gr/cm3)

2,04

1.72

Berat Jenis (Gs)

2,60

2,69

Geser Langsung :
C

(kg/cm2)

21

25

Batas Cair (LL)

(%)

Non Plastis

Non Plastis

Batas Plastis (PL)

(%)

Non Plastis

Non Plastis

Indeks Plastis (PI)

(%)

Non Plastis

Non Plastis

Analisa Saringan

(%)

Terlampir

(sumber : hasil pengujian laboratorium, selengkapnya dapat dilihat pada lampiran hasil uji
laboratorium mekanika tanah)
dalam. Dari nilai tinggi gelombang signifikan

Peramalan Gelombang
Sebagaimana sudah disebutkan dalam

maksimum pertahun dan per arah ini kemudian

sub bab sebelumnya bahwa arah angin yang

dilakukan analisis harga ekstrim dan analisis

berpotensi

di

frekuensi gelombang rencana dengan metode

Pantai Kota Namrole yaitu arah tenggara,

yang digunakan adalah Metode Fisher Tippett

selatan dan barat daya.

Type 1.

membangkitkan

gelombang

Dari hasil hindcasting diperoleh nilai


tinggi gelombang signifikan maksimum di laut

Tabel 3. Periode ulang dan tinggi gelombang signifikan di Pantai Kota Namrole
PERIODE
ULANG

TINGGI
GELOMBANG (H)

PERIODE
GELOMBANG (T)

2
5
10
20
25
50
100
2
5
10
20
25
50
100
2
5
10
20
25
50
100

2.47099
2.89784
3.18045
3.45154
3.53753
3.80243
4.06538
2.44294
2.79185
3.02286
3.24445
3.31474
3.53128
3.74621
3.09289
3.67642
4.06276
4.43335
4.55091
4.91304
5.27251

9.19550
9.71923
10.06599
10.39860
10.50411
10.82914
11.15177
9.14530
9.58081
9.86915
10.14574
10.23348
10.50376
10.77204
10.13724
10.76890
11.18712
11.58828
11.71554
12.10754
12.49666

BARAT DAYA

SELATAN

TENGGARA

ARAH

(sumber : hasil perhitungan, 2014)


Dari tabel diatas, tampak bahwa tinggi

erosi dibiarkan berlangsung terus sampai

gelombang dengan nilai paling besar adalah


tinggi gelombang dengan arah Barat Daya,

tercapai keseimbangan.

2.

Mempertahankan garis pantai yang ada

untuk data masukan simulasi akan digunakan

Pilihan ini dilakukan apabila

tinggi gelombang rencana periode 10 tahun

pantai

sebesar 4,062 meter.

merupakan

yang

mengalami
pantai

kerusakan

yang

relatif

menguntungkan ditinjau dari aspek sosial,


Strategi Penanganan

budaya, ekonomi maupun lingkungan.

Pemilihan jenis perlindungan pantai

Ditinjau dari aspek sosial misalnya area

yang strategis sangat dipengaruhi oleh lokasi


dan

karakteristik

dilindungi.

daerah

Strategi

yang

penanganan

pemukiman penduduk, dari aspek budaya

hendak

misalnya

dapat

peninggalan

dilakukan sebagai berikut :

1.

ekonomi

Tidak dilakukan penanganan

di area pantai tidak menimbulkan dampak


negatif ditinjau dari aspek sosial, ekonomi
lingkungan,

misalnya

apabila dilakukan penanggulangan akan


biaya

yang

sangat

bersejarah,

misalnya

dari

pertambakan

dan
aspek
atau

misalnya hutan bakau (mangrove).

3.

Mengembalikan

besar

sehingga ditinjau dari aspek ekonomi tidak


menguntungkan. Pada pantai semacam ini

garis

pantai

pada

kedudukan sebelum terjadi erosi

areal

perladangan, hutan dan tanah kosong atau

memakan

peribadatan

persawahan, sedang dari aspek lingkungan

Hal ini dipilih apabila kerusakan

serta

tempat

Pilihan ini dilakukan apabila


kerusakan pantai terjadi pada area yang
kemunduran pantainya menyebabkan luas
manfaat pantai untuk kepentingan umum.
Strategi 2 dan 3 adalah strategi
pengamanan

terhadap

permasalahan

yang
12

terjadi. Masing-masing pilihan strategi harus

Pantai Kota Namrole dari serangan gelombang.

dipertimbangkan dampak yang mungkin terjadi.

Perlindungan oleh pemecah gelombang lepas

Semua ini harus didasarkan pada tujuan yang

pantai terjadi karena berkurangnya energi

telah ditetapkan dan pengkajian terhadap

gelombang yang sampai di perairan di belakang

keuntungan dan biaya dari pilihan strategis

bangunan. Dengan kondisi tersebut akan

tersebut harus dilakukan untuk menetapkan

mengurangi

kelayakan secara ekonomi. Pilihan strategis

tersebut. Transpor sedimen sepanjang pantai

yang

yang berasal dari daerah di sekitarnya akan

ditetapkan

harus

dilakukan

secara

transpor

berkesinambungan dan dampak negatif sekecil

diendapkan

mungkin.

bangunan.Pengendapan

sedimen

di

di

daerah

belakang
tersebut

akan

menyebabkan terbentuknya cuspate. Apabila


Sistem Pengamanan Pantai Kota Namrole

bangunan gelombang lepas pantai cukup

Alternatif I : Pemasangan Groin

panjang terhadap jaraknya dari garis pantai,

Berdasarkan analisis gelombang dan

maka akan terbentuk tombolo. Pada Pantai Kota

sedimen menunjukkan bahwa arah sedimen

Namrole dapat dibuat pemecah gelombang

sangat dipengaruhi oleh arah gelombang

lepas pantai berseri dengan panjang tertentu dan

datang.

terjadi

jarak tertentu. Pemecah gelombang lepas pantai

didominasi oleh transpor sedimen arah pantai

diletakkan pada jarak 200 meter dari garis

yang disebabkan arus sejajar pantai (longshore

pantai. Elevasi puncak direncanakan sama

current). Kondisi ini terlihat dari bentuk muara

dengan elevasi muka air laut rata-rata (MSL).

sungai yang mengalami sedimentasi di muara

Dengan demikian dari segi estetika akan

sungai mengarah kearah Timur. Berdasarkan

kelihatan indah dan tidak akan mengganggu

kondisi tersebut maka penulis mengusulkan

jalur pelayaran bagi nelayan-nelayan yang

beberapa model groin yang dapat dijadikan

tinggal di Kota Namrole. Jenis konstruksi dapat

alternatif dalam pemecahan masalah abrasi

menggunakan tumpukan batu maupun dari

pantai di daerah Pantai Kota Namrole.

blok-blok beton. Pada bagian bawah konstruksi

Pemilihan groin sebagai salah satu alternatif

ini digunakan geotextile.

Transpor

sedimen

yang

pemecahan masalah karena groin sangat efektif


dalam meredam transpor sedimen akibat arus
sejajar pantai.
Alternatif

II

Alternatif III : Pemasangan Seawall


Dalam perencanaan tembok laut

Pemasangan

Pemecah

Gelombang Lepas Pantai

(seawall) untuk Pantai Kota Namrole perlu


ditinjau fungsi dan bentuk bangunan, lokasi,

Pemecah gelombang lepas pantai

panjang, tinggi, stabilitas bangunan dan tanah

adalah bangunan yang dibuat sejajar pantai dan

pondasi, elevasi muka air di depan maupun di

berada pada jarak tertentu dari garis pantai.

belakang seawall. Seawall dibuat dengan sisi

Bangunan ini direncanakan untuk melindungi

miring menghadap ke laut dan terbuat dari


13

material tumpukan batu. (rubble mound). Pada

groin

karena

sangat

efektif

untuk

bagian bawah depan bangunan dibuat lapisan

menanggulangi transpor sedimen sejajar arah

pelindung kaki proteksi (toe protection) dan

pantai. Untuk daerah yang berbatasan langsung

pada bagian pondasi menggunakan cerucuk

dengan pemukiman penduduk, dimungkinkan

atau dolken kayu untuk menahan agar tidak

untuk merencanakan pembangunan revetment

terjadi penurunan. Pada bagian belakang

dan kombinasi antara revetment dan groin.

konstruksi dibuatkan drainase agar air tidak

Pemikiran diatas merupakan usulan awal yang

masuk ke belakang seawall.

belum dilandasi perhitungan secara teknis.


Untuk itu pemilihan tipe bangunan pengaman

Alternatif IV : Kombinasi Pemasangan

Pantai Kota Namrole dapat dilakukan setelah

Seawall dan Breakwater Lepas Pantai

selesai proses simulasi gelombang dan sedimen

Selain

ketiga

kombinasi

diatas,

diusulkan pula alternatif ke-4 yang merupakan

sebelum dan sesudah dipasang bangunan


menggunakan pemodelan matematis.

kombinasi seawall dan breakwater semi


tenggelam

lepas

pantai.

Berdasarkan

pemilihan

alternatif

Pertimbangan

konstruksi pengaman pantai pada diatas, maka

pemilihan alternatif ini dikarenakan kondisi

penanganan yang dipilih adalah perlindungan

pantai Buru Selatan yang pada musim-musim

menggunakan groin dan seawall. Dari sisi

tertentu terjadi gelombang tinggi lebih dari 5

kesediaan masyarakat, masyarakat lebih setuju

meter, sehingga melimpas melewati seawall

jika dibangun groin karena kondisi groin yang

yang ada. Jika menggunakan gelombang pada

sudah ada manfaatnya sudah terasa, selain itu

musim tersebut sebagai gelombang rencana

bangunan groin tidak menghalangi perahu

maka elevasi puncak seawall akan tinggi sekali

nelayan. Jadi sebagai usulan awal untuk daerah

yang dapat mengurangi estetika. Sehingga perlu

permukiman diberi pengaman dengan groin dan

dilakukan

area non permukiman seperti jalan diberi

langkah

pengurangan

energi

gelombang sebelum sampai ke seawall yaitu


dengan

pemasangan

breakwater

proteksi seawall.

semi

tenggelam lepas pantai.

Simulasi Pemodelan Pengamanan Pantai


Permodelan dilakukan dengan empat

Pemilihan Alternatif Bangunan Pengendali

kondisi yaitu pada kondisi existing (dimana

Abrasi
Berdasarkan

survey

lingkungan

bangunan yang ada sebelumnya diabaikan),

pantai sepanjang garis pantai 3 km, terlihat

kondisi dengan penambahan seawall sepanjang

bahwa kondisi Pantai Kota Namrole tidak

garis

semuanya sama dan perlu perlakuan yang

penambahan pemecah gelombang (detached

berbeda dalam penanganan abrasi pantai. Pada

breakwater).

pantai,

penambahan

groin

dan

beberapa lokasi khususnya di daerah muara


sungai dapat direncanakan untuk dibangun
14

Gambar 0-4 Kondisi Existing Pantai Namrole.


Gambar 6 Perubahan garis pantai pada tahun
Hasil permodelan dengan kondisi Existing.

ke-10.

Dari hasil permodelan selama 10


tahun, sedimentasi maksimum yang terjadi

Hasil

adalah 68,11 meter. Arah pergerakan transpor

penambahan Groin.

sedimen

didominasi

ke

arah

Timur.

permodelan

dengan

kondisi

Penambahan groin dengan panjang 50


meter dan jarak antar bangunan 100 meter
dengan penempatan di desa yang punya dampak
terburuk dari abrasi pantai Namrole, yakni desa
Lektama

dan

desa

Fatmite.

Dari

hasil

permodelan selama 10 tahun, sedimentasi


maksimum yang terjadi adalah 69,48 meter.

Gambar 5 Perubahan garis pantai pada tahun


ke-10.
Hasil

permodelan

dengan

kondisi

penambahan Seawall sepanjang garis pantai.


Dari hasil permodelan selama 10
tahun, sedimentasi maksimum yang terjadi
adalah 46,58 meter.

Gambar 7 Perubahan garis pantai pada tahun


ke-10.

15

Hasil

permodelan

dengan

Gambar 8 Perubahan garis pantai pada tahun

kondisi

ke-6.

penambahan Detached Breakwater


Penambahan

detached

breakwater

dengan panjang sisi bangunan 100 meter, dan

Rekapitulasi hasil permodelan

jarak dari garis pantai sejauh 100 meter, dan

Dari tahun ke tahun akan diperoleh gambaran

jarak antar bangunan sejauh 100 meter. Posisi

perubahan garis pantaiyang terjadi untuk kurun

letak permodelan di desa Lektama dan desa

waktu yang telah di tentukan yaitu 10 tahun.

Fatmite. Dari hasil permodelan terdapat kondisi

Semakin banyak waktu akan mendekati kondisi

maksimum dimana tombolo telah terbentuk

yang

pada sisi breakwater, peristiwa ini terjadi pada

mensimulasikan skenario yang akan terjadi ke tahun ke

tahun ke-6 pemodelan dimana sedimentasi

depannya.

maksimum yang terjadi adalah 89,83 meter.

perubahan garis pantai, luasan erosi, dan

terjadi

di

Hasil

lapangan

serta

pemodelan

dapat

menunjukkan

sedimentasiyang terjadi serta angkutan sedimen yang


dihasilkan, dan hasil perubahan garis pantai setelah
dibangun bangunan pantai.

NO.

MODEL
BANGUNAN

Abrasi

Sedimentasi

(meter)

(meter)

Pergerakan Sedimen
Sejajar Pantai per-Grid
(m3)
Barat

Tahun
Simulasi

Timur

1. Existing

-73.53

68.11

262.48

28,626.40

Ke-10

2. Seawall

46.58

380.78

12,788.96

Ke-10

-136.74

69.48

974.02

13,329.60

Ke-10

-88.74

89.83

459.17

15,854.90

Ke-6

3. Groin
4. Detached Breakwater

Tabel 1 Rekapitulasi hasil permodelan bangunan pelindung pantai Namrole.


terutama berfungsi sebagai pelindung pantai

Perhitungan Desain Seawall


Seawall

adalah

bangunan

yang

terhadap

erosi

dan

limpasan

gelombang

memisahkan daratan dan perairan pantai, yang


16

(overtopping) ke darat. Daerah yang dilindungi

Perhitungan Elevasi Seawall

adalah daratan tepat di belakang bangunan.

Tinggi rayapan/bilangan Irribaren:

Kondisi Perencanaan

Data perencanaan untuk tembok laut


adalah sebagai berikut :

tan
0.5

()
Dimana :

a) Periode Gelombang di Laut Dalam (T)


= 10,2 detik

= Sudut kemiringan bangunan

= Tinggi gelombang di lokasi

b) Kemiringan Pantai (m)

bangunan

= 1 : 35,4 (diperoleh dari peta


batimetri)

Lo

= Panjang gelombang di laut dalam

Ir

= Bilangan Irribaren

c) Kedalaman di kaki ujung bangunan (ds)


= 0,5 m

Dengan

d) Mercu tembok laut direncanakan tanpa


overtopping

menggunakan

Run

Up

Gelombang, nilai Ir = 13,421 , untuk rip-rap


diperoleh elevasi mercu seawall

e) Kemiringan tembok laut

= HWL + Ru + Fb

= 1 : 1,5 (Cot = 1,5)

= 0,85 + 0,55 + 1,35

2,8 meter

f) Data tanah
= 1,88 ton/m3

Menghitung Berat Batu

= 23 derajat

Untuk mencegah terjadinya erosi di

C = 0 ton/m

kaki tembok, maka didepan kaki tembok perlu

Kondisi tanah homogen dari permukaan


higga dasar tembok termasuk lapisan pengisi.
Perhitungan

Tinggi

Gelombang

Pecah

dipasang pelinding kaki. Pelindung kaki


dipasang 1.0 m diatas dasar bangunan, rumus
yang digunakan adalah:
=

Rencana
Untuk menghitung tinggi gelombang
dipergunakan tinggi gelombang pecah rencana

Dimana ;
W

sebagai berikut :
ds
0,5
=
= 0,0005
2
gT
9,81 x 10,22
Dengan menggunakan grafik Tinggi
Gelombang Pecah rencana di kaki bangunan
dengan nilai ds/gT2 = 0,0005 dan nilai m = 0,03
diperoleh tinggi gelombang pecah yang terjadi
di ujung bangunan adalah 0,4 m.

3
3 ( 1)3 cot

= Berat satu unit batuan pelapis/armor


(ton)

Wr = Berat satuan batu ( 2.65 ton/m3 )


Ww = Berat satuan air laut (1.025 ton/m3)
H

= Tinggi gelombang rencana di lokasi


bangunan ( 0.4 m )

Kd = Koefisien stabilitas (dari tabel


koefisien stabilitas untuk berbagai
jenis batu ) = 1,9
18

2,65
=
= 2,59

1,025

= Sudut kemiringan bangunan


Maka,

diperoleh

diameter

(barrier) gelombang yang pecah di bangunan


seawall pada saat musim ombak besar.
Lokasi penanganan abrasi pantai di

batu

minimum yang digunakan adalah 22

pantai Namrole sebagaimana disajikan pada


Gambar berikut.

cm.

Proteksi Berbasis Lingkungan


Selain dengan penanganan struktural
berupa seawall dilakukan pula pengangan non
struktural berupa penanaman pohon kelapa di
belakang seawall. Penanaman pohon kelapa
diharapkan dapat berfungsi sebagai penghalang

Gambar 0-9 Lokasi penanganan abrasi pantai


Namrole

Gambar 10 Potongan Desain Pengaman Pantai Kota Namrole


a. Tunggang pasang surut untuk data

PENUTUP

perencanaan (MHWL MLWL) =

Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan
sebelumnya maka dapat disimpulkan beberapa
hal sebagai berikut :
1. Karakteristik

170,8 cm.
b. Elevasi BM.1 dari MSL diperoleh =
2,46 meter.

pantai

Namrole

pengujian dan analisa data diperoleh :

dari

c. Kecepatan arus rerata pada kondisi


spring tide pada saat surut sebesar
0,141 m/det arah ke Barat Laut (325
19

) dan pada saat pasang diperoleh

pelindung pantai dalam hal ini Seawall agar

sebesar 0,084 m/det ke arah Timur

permasalahan tersebut tidak semakin luas

(100o).

dan

d. Hasil penyelidikan mekanika tanah

menimbulkan

kerugian

yang

signifikan.

yang digunakan untuk perencanaan


adalah : = 1,88 ton/m3 = 23
derajat, C = 0 ton/m, D50 = 2,075

2.

Perlu penelitian lebih lanjut tentang abrasi


pantai Namrole akibat transport sedimen
agar kawasan pantai Namrole tetap terjaga ,

mm.
e. Hasil hindcasting diperoleh data
rencana 10 tahun dengan gelombang
tertinggi dari arah Barat Daya sebesar
4,062 meter.

serta pemodelan struktur pengaman pantai


yang lebih ekonomis dan efisien.
3. Perlu diadakan pendalaman lebih lanjut
penggunaan software CEDAS-NEMOS

2. Hasil simulasi perubahan garis pantai

untuk kajian koefisien kalibrasi transpor

menggunakan program CEDAS-NEMOS

sepanjang pantai (K1 dan K2), serta

dengan membandingkan kondisi existing,

analisa gross and net sedimen untuk

penambahan

masing-masing pemodelan bangunan

tembok

laut

(seawall),

detached breakwater dan penambahan

struktur pengaman pantai.

groin, dipilih seawall sebagai solusi


bangunan pengaman pantai.

DAFTAR PUSTAKA

3. Desain pengaman pantai yang dipilih ada


Badan Pusat Statistik. 2013. Namrole

Seawall sesuai dengan hasil simulasi yang


memiliki karakteristik sebagai berikut:

Dalam Angka, CV. Amanjaya, Buru Selatan

a. Kedalaman kaki diujung bangunan =


0,5 m
b. Tinggi gelombang pecah diujung

CERC

(1984),

Shore

Protection

Manual, Washington: US Army Coastal


Engineering Research Center.

bangunan = 0,4 m
Hariyadi. 2011. Analisis Perubahan

c. Elevasi seawall rencana = 2,8 m (dari


MSL)
d. Diameter minimum batu pelindung
kaki bangunan = 22 cm
Saran

Garis Pantai Selama 10 Tahun Menggunakan


CEDAS (Coastal Engineering Design and
Analisys System) di Perairan Teluk Awur pada
Skenario Penambahan Bangunan Pelindung
Pantai.

Dipublikasikan

di

situs

1. Berdasarkan hasil penelitian, garis pantai

http://ejournal.undip.ac.id/index.php/buloma/a

Namrole mengalami kemunduran sehingga

rticle/download/2986/2670 diakses pada 14

disarankan kepada pemerintah setempat

Desember 2014 pukul 21.00 WITA.

perlu disegerakan pembangunan bangunan


19

JICA, 1995, Standar Teknis Untuk


Sarana-sarana Pelabuhan Di Jepang, Japan

Triatmodjo,

Perencanaan

Soedjono,

Pelabuhan,

Triatmodjo, Bambang, 1999, Teknik

2002,

Penerbit

Pantai. Beta Offset, Yogyakarta.

ITB,

Bandung.

Wirekso.

2005.

Tugas

Akhir

Pembangunan Bangunan Pengaman Pantai

Rudolf,
Nemos

1996,

Pelabuhan, Beta Offset, Yogyakarta.

International Coorporation Agency, Jepang


Kramadibrata,

Bambang,

dan

Faustinus.
Cedas.

2014.

Modul

Dipublikasikan

di

di Daerah Mundu Balongan. Dipublikasikan


di

https://id.scribd.com/doc/228149793/Modul-

http://eprints.undip.ac.id/33837/6/1635_chapte

Nemos-Dan-Cedas diakses pada tanggal 12

r_II.pdf diakses pada tanggal 11 Januari 2015

November 2014, pukul 22.30 WITA.

pukul 16.50 WITA.

SDC-R-90163, 2009, Manual Design

Yuwono, Nur. 1998, Pedoman Teknis

Bangunan Pengaman Pantai, Sea Defence

Perencanaan Tanggul atau tembok laut, Pusat

Consultants, Indonesia.

Antar Universitas Ilmu Teknik Universitas


Gadjah Mada, Yogyakarta.

20