Anda di halaman 1dari 34

DEPARTEMENT PRODUKSI

APRIL 2014

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

MATERI 1 : COAL HANDLING SYSTEM


MATERI 2 : WATER TREATMENT PLANT
PLA DAN
LABORATORIUM

Ditulis Oleh,
Nur Ali Said
Planner Produksi

MATERI 3 : BOILER DAN ELEKTROSTATIC


PRECIPITATOR
MATERI 4 : TURBIN GENERATOR DAN
WATER INTAKE

Penanggung jawab,
Noor Sofiyan
Manajer Produksi

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


DAFTAR ISI
1.1.
1.2.
1.3.
1.4.

2.1

2.2

2.3

3.1

3.2
3.3

3.4

4.1

4.2
4.3
4.4

MATERI 1 COAL HANDLING SYSTEM


Pendahuluan .................................................................................................................................. 1
Spesifikasi Unit Coal Handling System ........................................................................................... 1
Coal handling system (Sistem PLC) ................................................................................................ 3
Alur Koordinasi Bagian Coal Handling Dengan Bagian Terkait....................................................... 3
MATERI 2 WATER TREATMENT PLANT DAN LABORATORIUM
Water Treatment Plant .................................................................................................................. 4
A. Landasan Teori......................................................................................................................... 4
1. Air ...................................................................................................................................... 4
2. Proses Water Treatment ................................................................................................... 5
B. Spesifikasi Unit Water Treatment Plant PT. CFK ..................................................................... 6
C. Proses Water Treatment Plant PT. CFK ................................................................................... 7
Laboratorium.................................................................................................................................. 9
A. Landasan Teori......................................................................................................................... 9
a. Parameter-parameter Air.................................................................................................. 9
b. Parameter Bahan Bakar (Batubara) ................................................................................ 10
B. Analisa-analisa Laboratorium ................................................................................................ 11
Alur Koordinasi Bagian WTP-Lab Dengan Bagian Lain ................................................................. 11
MATERI 3 BOILER DAN ELEKTROSTATIC PRESIPITATOR (ESP)
Landasan Teori ............................................................................................................................. 12
A. Mengenal Boiler .................................................................................................................... 12
1. Sistem Bahan Bakar......................................................................................................... 12
2. Sistem Udara dan Gas Buang (Flue Gas and Air System) ................................................ 14
3. Sistem Air Umpan (Water System) ................................................................................. 14
4. Sistem Steam (Steam system) ......................................................................................... 15
5. Sistem Ash Handling (Ash Handling System)................................................................... 15
B. Dasar-dasar Pembakaran....................................................................................................... 16
1. Prinsip Pembakaran Sempurna ....................................................................................... 16
2. Proses Pembakaran Secara Kimia ................................................................................... 17
3. Kebutuhan Udara ............................................................................................................ 18
4. Gas Buang Hasil Pembakaran.......................................................................................... 19
Spesifikasi Unit Boiler PT. Cahaya Fajar Kaltim ............................................................................ 20
Alur Proses Boiler PT. Cahaya Fajar Kaltim
a. Alur Air System ...................................................................................................................... 21
b. Alur Bahan Bakar (Mill System) ............................................................................................. 22
c. Alur Water System ................................................................................................................. 22
d. Alur Steam System ................................................................................................................. 23
Alur Koordinasi Bagian Boiler Dengan Bagian Lain ..................................................................... 23
MATERI 4 TURBIN DAN GENERATOR
Pendahuluan ................................................................................................................................ 24
A. Prinsip Kerja Turbin Uap ........................................................................................................ 24
B. Generator .............................................................................................................................. 25
C. Exiter ...................................................................................................................................... 27
D. AVR (Automatic Voltage Regulator) ...................................................................................... 28
Spesifikai Unit Turbin CFK Unit #1 dan #2 .................................................................................... 29
Flow Proses Turbin dan Generator PT. CFK Unit #1 dan #2 ......................................................... 30
Alur Koordinasi Bagian Turbin dan Generator Dengan Bagian Lain Dept. Produksi .................... 31
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................ 32
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page |i

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

MATERI 1
COAL HANDLING SYSTEM
1.1. PENDAHULUAN.
PLTU CFK (Cahaya Fajar Kaltim) merupakan pembangkit listrik tenaga uap dengan
menggunakan bahan bakar batu bara. Batu bara sebagai bahan bakar utama yang dipakai di
unit pembangkitan memerlukan penanganan yang baik. Sistem penanganan batu bara ini
disebut Coal Handling System dan tujuan akhir dari sistem ini adalah tercapainya pengisian
coal bunker secara optimal dan kontinyu. Coal Handling System meliputi sistem transportasi
batu bara dari dermaga menuju ke stock pile/Coal Storage dan sampai ke Coal Bunker. Coal
Handling System di CFK menggunakan Belt Conveyor System.
1.2. SPESIFIKASI UNIT COAL HANDLING SYSTEM
1. Conveyor #1
Electromotor
Daya
45
Current
84.2/48,6
Tegangan 380
Speed
1480

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

1200

mm

1 / 30

2. Conveyor #2
Electromotor
Daya
55
Current
103/59,5
Tegangan 380
Speed
1480

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Rasio

Belt Conveyor
Lebar

1200

mm

panjang

118

1 / 30

3. Conveyor #3 (Tripper Coal Yard / Stock Pile)


Electromotor
Daya
Current
Tegangan
Speed

head
Pully
22
43.2/24.9
380
1470

Gear Box head


pulley & tripper

tripper
7,5
15,4/8,9
380
1460

KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

1200

mm

1 / 30

4. Conveyor Gantry
Electromotor
Daya
22
Current
24,5/42,5
Tegangan 380
Speed
1470

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

1200

mm

1 / 30

5. Conveyor #4
Electromotor
Daya
22
Current
24,9/43,2
Tegangan 380
Speed
1470

DEPARTEMEN PRODUKSI

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

1200

mm

1 / 30

APRIL 2014

Page | 1

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


6. Conveyor #5 A & B
Electromotor
15
22
Current
30.1/17.4
Tegangan 380
Speed
1460

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

800

mm

1 / 30

7. Conveyor #6 A & B
Electromotor
Daya
22
Current
24,5/42,5
Tegangan 380
Speed
1470

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

800

mm

1 / 30

8. Conveyor Bypass A & B


Electromotor
Daya
22
Current
24,5/42,5
Tegangan 380
Speed
1470

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

800

mm

1 / 30

9. Crusher A & B
Electromotor
Daya
75
Current
139,6/80,6
Tegangan 380
Speed
1470

KW
A
Volt
rpm

10. Conveyor #7 A & B


Electromotor
Daya
22
Current
43,2/24,9
Tegangan 380
Speed
1470

Gear Box
KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

800

mm

1 / 30

11. Conveyor #8 A & B


Electromotor
Daya
37
Tegangan 380
Speed
1470

Gear Box
KW
Volt
rpm

Rasio

1 / 30

Belt Conveyor
Lebar

800

mm

12. Conveyor #9 A & B


Electromotor
Daya
Current
Tegangan
Speed

head
Pully
15
30,3/17,5
380
1460

DEPARTEMEN PRODUKSI

Gear Box head


pulley & tripper

tripper
7,5
15,4/8,9
380
1460

KW
A
Volt
rpm

Belt Conveyor
Lebar

Rasio

800

1 / 30

APRIL 2014

Page | 2

mm

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


1.3. VIEW COAL HANDLING SYSTEM (SISTEM PLC)

Gambar 1.1. View Control Coal handling System.


Batu bara dari ponton yang bersandar di dermaga CFK, selanjutnya akan dilakukan draft
awal oleh pihak surveyor independent untuk memperkirakan tonase batu bara yang datang.
Kemudian pembongkaran akan dilakukan dengan alat berat yaitu excavator, melalui conveyor
#1, #2 dan #3 (conveyor pembongkaran/unloading), sampai dengan tempat penyimpanan
batu bara (Coal Storage/Stock pile). Selama proses pembongkaran akan dilakukan
pengambilan sampling batu bara untuk menentukan kualitas yang diterima. Dan setelah
proses pembongkaran akan dilakukan draft akhir (Final Draft) dari pihak surveyor
independent yang awal melakukan draft tersebut, untuk mengkoreksi nilai plus atau minus
dari data hasil draft awal atau menetapkan hasil tonase yang sebenarnya.
Dari coal storage dengan menggunakan alat berat excavator atau whee loader, batu
bara dituangkan ke dalam hopper kemudian ditransfer melalui conveyor #4 atau
menggunakan conveyor By Pass untuk proses selanjutnya perhatikan gambar 1.1 view control
coal handling system.
Untuk proses start pengisian batu bara di coal bunker, proses diawali dengan
menentukan coal bunker dari boiler unit #1 dan #2 yang akan di isi. Karena system interlock
pada coal handling system, start conveyor diawali dengan menjalankan conveyor #9 (A & B)
kemudian conveyor #8 (A & B) selanjutnya unit crusher dan conveyor #7 (A & B), kemudian
conveyor bypass. Atau dapat juga dari conveyor #7 (A & B) kemudian conveyor #6 (A & B) lalu
conveyor #5 (A & B) apabila menggunakan conveyor #4.
1.4.

ALUR KOORDINASI BAGIAN COAL HANDLING DENGAN BAGIAN TERKAIT


Unloading/A2B
(Alat-alat berat)
LAB

Kualitas Batu Bara Ponton

Pembongkaran Batu Bara Ponton


Pengisian Coal Bunker

COAL HANDLING

BOILER
Level Coal Bunker Kritis
/Blending Batu Bara

Gambar 1.2. Alur koordinasi bagian coal handling dengan bagian terkait.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 3

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

MATERI 2
WATER TREATMENT PLANT DAN LABORATORIUM

2.1. WATER TREATMENT PLANT.


A. LANDASAN TEORI.
I. AIR
Air yang digunakan untuk pengisi ketel/boiler di PLTU haruslah memenuhi standart
yang dibutuhkan, yaitu yang bebas dari kontaminan-kontaminan yang dapat
menimbulkan masalah korosi maupun deposit pada pipa boiler dan turbin.
a. Siklus air.
Air murni dengan rumus H2O mempunyai sifat sebagai pelarut zat-zat yang
sangat baik. Sehingga dalam keadaan di alam bebas, jarang mendapatkan
kondisi air yang murni. Selain itu ketidakmurnian dari air disebabkan siklus air
atau siklus hidrologi. Kontaminan air terdiri dari kandungan zat padat, cair dan
gas.
O2
SO2 N2 Co2

H2 O

NaCl
Laut

CaCl3
MgSO4
Ca(HCO3)2

Gambar 2.1 Siklus Hidrologi


b. Kandungan kandungan air
Kandungan Zat Padat
Air yang meresap ke dalam tanah akan melarutkan sebagian dari batubatuan dan tanah serta garam-garam mineral yang ada dalam tanah.
Diantara garam-garam mineral yang larut adalah :
Natrium Klorida (NaCl)
Kalsium Bikarbonat (Ca(HCO3)2)
Kalsium Klorida (CaCl2)
Magnesium Bikarbonat (Mg(HC)3)2)
Magnesium Sulfat (MgSO4)
Sedangkan yang tidak larut berupa suspensi, seperti tanah liat, silika dan
lain-lain.
Kandungan Zat Cair
Seringkali air tercemar oleh tumpahan minyak atau dari kebocoran
tangki minyak atau dari tangki kapal.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 4

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

Kandungan Gas
Pada waktu hujan turun, gas-gas yang ada diudara akan ikut terlarut di
dalamnya. Gas-gas tersebut adalah Oksigen (O2), Karbon Dioksida (CO2),
Belerang Dioksida (SO2) dan lain-lain. Gas-gas yang terlarut ini dapat
menyebabkan air bersifat korosif karena terbentuk asam.

II. PROSES WATER TREATMENT.


a. Proses Pendahuluan (Pretreatment)
Suspended solid dapat dihilangkan melalui proses klarifikasi (penjernihan)
dengan menggunakan clarifier. Klarifikasi adalah proses pretreatment air
permukaan untuk menghilangkan suspended solid dengan tahap tahap sebagai
berikut :
Koagulasi
adalah proses penambahan bahan kimia (koagulan) untuk membentuk
gumpalan (flok) yang selanjutnya dipisahkan pada proses flokulasi. Bahan
kimia yang digunakan adalah alumunium sulfat atau PAC.
Flokulasi
Adalah proses penambahan bahan kimia (Flokulan) Untuk membentuk
gumpalan-gumpalan (flok) dengan ukuran lebih besar sehingga
mempercepat terjadinya pengendapan.
Sedimentasi
adalah suatu mekanisme dimana partikel yang sudah cukup besar tersebut
akan mengendap dan turun kebawah permukaan air yang dipengaruhi oleh
gaya gravitasi.
Proses filtrasi
Proses ini khusus untuk menghilangkan zat padat tersuspensi yang masih
tersisa setelah pengendapan/sedimentasi. Proses filtrasi bertujuan untuk
menahan zat-zat tersuspensi (suspended matter) dalam suatu fluida dengan
cara melewatkan fluida tersebut melalui tangki pasir silika (Sand Filter).
b. Proses Demineralisasi.
Demineralisasi bekerja menurut prinsip penukaran ion. Instalasi demin plant
umumnya terdiri dari dua buah tangki penukar ion, yaitu tangki kation untuk
menukar ion H+ dan tangki anion untuk menukar ion OH-. Cara kerja demin plant
adalah sebagai berikut :
Cation menukar ion-ion positif dalam air seperti Ca, Mg, Na dengan ion H+
Air yang keluar dari cation bersifat asam
Anion menukar ion-ion negatif dalam air seperti Cl, SO4, SiO2 dengan ion
OHJika kadar hardness dalam cation > 1 ppm atau pH > 5 dikatakan unit sudah
jenuh
Jika kadar silica dalam anion > 5 ppm atau pH < 7 dikatakan unit sudah jenuh
Jika unit sudah jenuh perlu dilakukan regenerasi agar proses pertukaran ion
tetap berlangsung dengan baik.
Proses regenerasi unit dilakukan dengan menginjeksi regeneran pada
masing-masing unit. Regeneran untuk cation adalah HCl (kandungan 32%)
dan untuk anion NaOH (kandungan 48%).
Proses regenerasi :
Backwash, yaitu mengalirkan air bersih ke arah berlawanan melalui
tangki cation atau anion sampai air keluarannya bersih
Melakukan slow rinse, yaitu mengalirkan air secara perlahan untuk
menghilangkan regeneran dalam resin

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 5

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


Fast rinse, yaitu membilas unit dengan laju yang lebih cepat untuk
menghilangkan sisa regeneran sebelum dioperasikan (service).

Ca++++
Mg
+
Na
+
K ++
Fe +
Cu

CO3- HCO3ClSO4- SiO2-- NO3

Udara + CO2

CATION

Udara

ANION

MIXED BED

AIR

OH

DEGASIFIER

OHH+

H2O
H CO3
+

--

HCO3ClSO4- SiO2-- NO3

--

CO3
HCO3ClSO4- SiO2-- NO3

H OH

Demin Water

H+ OH-

Gambar 2.2. Penukaran Ion-Ion pada Proses Demineralisasi


B. SPESIFIKASI UNIT WATER TREATMENT PLANT PT CFK.
I. WATER CLARIFIER
a. SAND FILTER TANK
Quantity : 4 Units
c.
3
Volume
: 31.77 m
Diameter : 2.280 cm
b. BUFFER STORAGE TANK
d.
Quantity : 1 Unit
Volume
: 34.5 m3
Diameter : 2.280 cm
II. DEMIN PLANT
a. ACTIVE CARBON FILTER
Quantity
: 2 Sets ( for 2 lines )
Type
: Vertical Pressure Type
Service Flowrate
: 60 m3/h
Operation Mode
: Semi Automatic
Dimension
: 2.380 mm x 3.600 mm
Design Pressure
: 5 bar

CLARIFIER
Quantity : 4 Sets
Volume
: 40.1 m3
CLEAN WATER TANK
Quantity : 2 Units
Volume
: 1.100 m3

b. WATER CARTRIDGE FILTER


Quantity
: 2 Sets ( for 2 lines )
Type
: Vertical, Cylindrical
Service Flowrate
: 60 m3/h
Micron
: 10 / 20 micron
Material
: Stainless Steel frame

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 6

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


c. SAC (STRONG ACID CATION)
Quantity
: 2 Sets ( for 2 lines )
Type
: Up Current Regeneration
Capacity
: 60 m3/h
Operation Mode
: Semi Automatic
Dimension
: 2.380 mm x 3.600 mm
Design Pressure
: 5 bar
Resin
Type
: SAC Resin ( Uniform Bead Size, Gel Type )
Make
: Rohm & Haas or Equivalent ( Amberjet 1200H )
Regenerant
: 32% HCl
Reg. Consump
: 800 1000 kg/cycle
Reg. Feeding
: By ejector
d. DEGASIFIER
Quantity
: 2 Sets ( for 2 lines )
Type
: Packed Column
Capacity
: 60 m3/h
e. SBA (STRONG BASE ANION)
Quantity
: 2 Sets ( for 2 lines )
Type
: Up Current Regeneration
Capacity
: 60 m3/h
Operation Mode
: Semi Automatic
Dimension
: 2.380 mm x 3.600 mm
Design Pressure
: 5 bar
Resin
Type
: SBA Resin ( Uniform Bead Size, Gel Type )
Make
: Rohm & Haas or Equivalent ( Amberjet 4200CL )
Regenerant
: 48% HCl
Reg. Consumption
: 550 750 kg/cycle
Reg. Feeding
: By ejector
f. MIXBED
Quantity
: 2 Sets ( for 2 lines )
Type
: Co Current Regeneration
Capacity
: 60 m3/h
Operation Mode
: Semi Automatic
Dimension
: 1.500 mm x 3.000 mm
Design Pressure
: 5 bar
Resin
Type
: Strong Acid Cationic and Strong Base Anionic Resin
Make
: Rohm & Haas or Equivalent ( Amberjet 4200CL )
Regenerant
: 48% HCl ( 250 400 kg ) , NaOH 32% ( 450600 kg )
Reg. Feeding
: By ejector
g. WATER DEMIN TANK
Quantity
: 1 Set
Type
: Vertical, Cylindrical
Capacity
: 200.000 Litress
Material
: Carbon Steel
C. PROSES WATER TREATMENT PLANT PT. CFK.
Secara singkat proses water treatment plant pada PT. Cahaya Fajar Kaltim adalah
sebagai berikut : air sungai Mahakam dipompakan dengan CCWP (Circulating Cooling
Water Pump) dari inject line CCWP dengan memanfaatkan tekanan CCWP atau dengan
bantuan pompa lamella, air kemudian masuk ke statistic mix tank sebelumnya diinject
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 7

To Demin Plant

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


kan chemical caustic soda (NaOh) terlebih dahulu sebagai koreksi pH, selanjutnya air
masuk ke mix tank dan di inject secara continyu flokulan dan PAC, air mengalir ke
Lamela/clarifier secara otomatis akan terjadi endapan. Kemudian air masuk ke buffer
tank dan dipompakan ke sand filter selanjutnya masuk ke clean water tank. Untuk
tahapan demineralisasi selanjutnya air dari clean water tank di pompakan dengan ACF
pump kemudian masuk ke tanki ACF (Active Carbon filter) selanjutnya masuk ke catridge
filter. Kemudian secara ber-urut air masuk ke tanki Kation, tanki Degasifier, dengan
pompa degasifier air masuk ke tanki Anion, tanki MIxbed, dan ditampung di Tanki
Demin. Dengan pompa demin air akan di suplay ke deaerator. Untuk lebih jelas nya
perhatikan gambar sebagai berikut :

From Raw Water Tank

SBA
DEGASIFIER
MIXBAD
DEMIN TANK

ACF

SAC

Gambar. 2.3. Proses Water Treatment PT. Cahaya Fajar Kaltim


DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 8

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


2.2. LABORATORIUM.
A. LANDASAN TEORI.
Pada PLTU CFK kualitas air dan bahan bakar (batu bara) sangat diperlukan dan
diperhatikan, sehingga perlu adanya parameter-parameter yang harus dijaga agar PLTU
dapat beroperasi dengan baik.
a. Parameter-parameter air.
Berikut adalah beberapa komponen sebagai parameter yang harus dijaga di dalam
kandungan air untuk menghindarkan dari masalah-masalah yang ditimbulkan.
No

Komponen

Rumus

Masalah yang ditimbulkan

1 Turbidity

Tidak ada

Air menjadi keruh, membentuk deposit pada


pipa-pipa, alat-alat, ketel dan lain-lain

2 Hardness
(kesadahan)

Kalsium dan magnesium yang


dinyatakan sebagai CaCO3

Membentuk Scale / kerak pada sistem penukar


panas, ketel, pipa.

3 Alkalinity
(alkalinitas)

Bikarbonat (HCO3)
Karbonat (CO3)
Hidroksida (OH)
Dinyatakan sebagai CaCO3

Timbul buih (foam) dan carry over (lolosnya)


padatan terlarut ke dalam uap panas
mengakibatkan karatan pada pipa ketel,
bikarbonat dan karbonat menghasilkan CO2
dalam uap panas, sehingga bersifat korosif.

4 pH

Konsentrasi ion hydrogen pH


= -log (H+)

Korosi

5 Silika

SiO2

Membentuk kerak di pipa boiler dan sudu-sudu


turbin

6 Besi

Fe2+ (ferro), Fe3+

Terbentuk deposit pada pipa-pipa dan boiler

7 Minyak

Dinyatakan sebagai oil atau


Ichloroform extractible
matter

Terbentuk kerak, lumpur dan buih dalam ketel

8 Oksigen

O2

Korosi

9 Konduktivitas

Konduktivitas yang tinggi maka sifat korosi makin


tinggi

Tabel. 2.1. Parameter komponen di dalam air dan masalah yang ditimbulkan
Kotoran yang ditemukan dalam boiler tergantung dari kualitas air umpan, proses
pengolahan yang digunakan dan prosedure pengoperasian pada boiler. Sebagai aturan
umum semakin tinggi tekanan operasi boiler akan semakin besar sensitifitasnya
terhadap kotoran.
REKOMENDASI BATAS AIR UMPAN (IS 10392, 1982)
Faktor
Hingga 20 Kg/cm2 21 - 39 Kg/cm2
40 - 59 Kg/cm2
Total Besi (maks.) ppm
0.05
0.02
0.01
Total Tembaga (maks.) ppm
0.01
0.01
0.01
Total Silika (maks.) ppm
1.0
0.3
0.1
Oksigen terlarut (maks.) ppm
0.02
0.02
0.01
Residu hidrasin ppm
0.02 0.04
pH pada 25 oC
8.8 9.2
8.8 9.2
8.2 9.2
Kesadahan ppm
1.0
0.5
Tabel. 2.2. Rekomendasi batas air umpan
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 9

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


REKOMENDASI BATAS AIR BOILER (IS 10392, 1982)
Faktor
Hingga 20 Kg/cm2 21 - 39 Kg/cm2 40 - 59 Kg/cm2
TDS, ppm
3000 - 3500
1500 - 2500
500 1500
Total padatan besi terlarut ppm
500
200
150
o
Konduktivitas listrik spesifik pada 25 C (mho)
1000
400
300
Residu fosfat ppm
20 - 40
20 - 40
15 25
pH pada 25 oC
10 10.5
10 10.5
9.8 10.2
Silika (maks.) ppm
25
15
10
Tabel. 2.3. Rekomendasi batas air boiler.
b. Parameter bahan bakar (Batu Bara)
Terdapat dua metode untuk menganalisis batu bara: analisis ultimate dan
analisis proximate. Analisis ultimate menganalisis seluruh elemen komponen batu
bara, padat atau gas dan analisis proximate meganalisis hanya fixed carbon, bahan
yang mudah menguap, kadar air dan persen abu. Analisis ultimate harus dilakukan
oleh laboratorium dengan peralatan yang lengkap, sedangkan analisis proximate
dapat dilakukan dengan peralatan yang sederhana.
Analisa Proximate.
Analisis proximate menunjukan persen berat dari fixed carbon, bahan mudah
menguap, abu, dan kadar air dalam batu bara.
Fixed Carbon
Fixed carbon bertindak sebagai pembangkit utama panas selama pembakaran.
Kandungan utamanya adalah karbon tetapi juga mengandung hidrogen, oksigen,
sulfur dan nitrogen yang tidak terbawa gas. Fixed carbon memberikan perkiraan
kasar terhadap nilai panas batubara
volatile matter
Bahan yang mudah menguap (volatile matter) : Bahan yang mudah menguap
dalam batu bara adalah metan, hidrokarbon, hydrogen, karbon monoksida, dan gasgas yang tidak mudah terbakar, seperti karbon dioksida dan nitrogen. Bahan yang
mudah menguap merupakan indeks dari kandungan bahan bakar bentuk gas
didalam batu bara. Kandungan bahan yang mudah menguap berkisar antara 20
hingga 35% (UNEP, 2006). Bahan yang mudah menguap berbanding lurus dengan
peningkatan panjang nyala api, dan membantu dalam memudahkan penyalaan batu
bara.
Kadar abu
Abu merupakan kotoran yang tidak akan terbakar. Kandungannya berkisar
antara 5% hingga 40% (UNEP, 2006). Abu mempengaruhi efisiensi pembakaran, dan
efisiensi boiler.
Kadar air
Kadar air akan menurunkan kandungan panas per kg batu bara, dan
kandungannya berkisar antara 0,5 hingga 10% (UNEP, 2006). Kadar air meningkatkan
kehilangan panas, karena penguapan dan pemanasan berlebih dari uap.
Kadar Sulfur
Pada umumnya berkisar pada 0,5 hingga 0,8% (UNEP, 2006). Sulfur
mengakibatkan korosi pada cerobong (chimney/stack) dan peralatan lain seperti
pemanas udara dan economizers.
Batu Bara di Negara
Parameter
India
Indonesia
Afrika Selatan
Kadar air
5.98
9.43
8.5
Abu
38.63
13.99
17
Volatile matter
20.70
29.79
23.28
Fixed Carbon
34.69
46.79
51.22
Tabel. 2.4. Analisa Proximate untuk berbagai batu bara (dalam persen)
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 10

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

Analisa ultimate
Analsis ultimate menentukan berbagai macam kandungan kimia unsurunsur seperti karbon, hidrogen, oksigen, sulfur, dll. Analisis ini berguna dalam
penentuan jumlah udara yang diperlukan untuk pembakaran.
Batu bara (%)
India
Indonesia
Kadar Air
5.98
9.43
Bahan Mineral (1,1 x Abu)
38.63
13.99
Karbon
41.11
58.96
Hidrogen
2.76
4.16
Nitrogen
1.22
1.02
Sulfur
0.41
0.56
Oksigen
9.89
11.88
T
abel. 2.5. Analisis ultimate untuk berbagai jenis batu bara.
Parameter

B. ANALISA-ANALISA LABORATORIUM
I. ANALISA AIR
Pada PLTU PT. Cahaya Fajar Kaltim untuk analisa air meliputi :
a. Analisa kualitas air Boiler antara lain :
Feed Water : pH (dengan standart 8,8 9,2), TH (dengan standart <2mol/l),
Conductivity (dengan standart < s/cm), SiO2 (dengan standart <20ppb), Fe
(dengan standart <50g/l), Cu(dengan standart <10 g/l)
Boiler water : pH (dengan standart 9.0 11), PO43-(dengan standart 5 15
mg/l), Conductivity (dengan standart <400 s/cm), SiO2 (dengan standart <2
mg/l)
Main steam : pH (dengan standart 8.5 9.2), Na (dengan standart <15g/kg),
SiO2 (dengan standart 20 g/kg)
b. Kualitas air kondensat, antara lain : pH (dengan standart 8.5 - 9.2), TH (dengan
standart <2 mol/l), dan SiO2 (dengan standart <20 g/l).
II. ANALISA BATU BARA
Untuk analisa batu bara terdiri dari berbagai sampel antara lain :
a. Batu bara ponton : adalah analisa yang digunakan untuk menentukan kualitas
batu bara yang datang dan dilakukan analisa pada saat dilakukan pembongkaran.
Analisa meliputi, Kalory batu bara (arb/as received basis) dan analisa proximate.
b. Batu bara coal feeder : adalah analisa untuk menentukan kualitas aktual batu
bara yang terpakai, dengan hanya menentukan besaran nilai kalory.
2.3. ALUR KOORDINASI BAGIAN WTP-LAB. DENGAN BAGIAN LAIN.
Unloading/A2B
(Alat-alat berat)
Pengambilan sampling batu bara ponton

Start stop
demin Pump
TURBIN

Kualitas air & batu bara


WTP

LAB.

BOILER
Perlakuan Blowdown

Kualitas air condensate


Gambar 2.4. Alur Koordinasi WTP-Lab PT. CFK Dengan bagian produksi terkait.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 11

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

MATERI 3
BOILER DAN ELEKTRO STATIC PRECIPITATOR
PRE
(ESP)

3.1. LANDASAN TEORI


A. MENGENAL BOILER..
Boiler atau ketel uap adalah suatu perangkat mesin yang berfungsi untuk
mengubah air menjadi uap. Proses perubahan air menjadi uap terjadi dengan
memanaskan air yang berada didalam pipa-pipa
pipa pipa dengan memanfaatkan panas
pan dari hasil
pembakaran bahan bakar (batu bara).. Pembakaran dilakukan secara kontinyu didalam
ruang bakar dengan mengalirkan bahan bakar dan udara dari luar. Uap yang dihasilkan
boiler adalah uap superheat dengan tekanan dan temperatur yang tinggi. Jumlah
produksi uap tergantung pada luas permukaan pemindah panas, laju aliran, dan panas
pembakaran yang diberikan. Boiler yang konstruksinya terdiri dari pipa-pipa
pipa
berisi air
disebut dengan water tube boiler.
Pada unit pembangkit, boiler juga biasa disebut dengan
dengan steam generator
(pembangkit uap) mengingat arti kata boiler hanya pendidih, sementara pada
kenyataannya dari boiler dihasilkan uap superheat bertekanan tinggi.
Sistem
stem boiler terdiri dari : sistem bahan bakar, sistem
stem udara, sistem air umpan,
sistem steam,, dan sistem
si
ash handling.
I. Sistem Bahan Bakar (Fuel System)
Jenis PLTU batu bara dibedakan berdasarkan proses pembakarannya, yaitu
a. PLTU dengan Pembakaran Batu Bara Bubuk/Serbuk
erbuk (Pulverized Coal
Combustion PCC Boiler),
Combustion/
Pada PCC, batu bara digiling terlebih dahulu
lu dengan menggunakan coal
pulverizer (fan mill/coal mill)) sampai berukuran 200 mesh (diameter 74 m),
kemudian bersama sama dengan udara pembakaran disemprotkan ke
ruang bakar (furnace) boiler untuk dibakar. Pembakaran metode ini sensitif
terhadap
ap kualitas batu bara yang digunakan, terutama sifat ketergerusan
(grindability
grindability), sifat slagging, sifat fauling,, dan kadar air (moisture
(
content).
Batu bara yang disukai untuk boiler PCC adalah yang memiliki sifat
ketergerusan dengan HGI (Hardgrove
(
Grindability Index)) di atas 40 dan kadar
air kurang dari 30%, serta rasio bahan bakar (fuel
(
ratio)) kurang dari 2.

Gambar 3.1. Boiler PCC (Pulverized Coal Combustion)


DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 12

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


b. PLTU dengan Pembakaran Batu Bara
ara Chain Grate (Chain Grate Coal-Fired
Coal
Boiler)
Boiler jenis Stocker yang
pembakarannya
ditempatkan
diatas rantai seperti rantai tank
yang
berjalan
(Chain
Grate/Travelling Grate Boiler).
Boiler
Batu bara diumpankan ke ujung
grate baja yang bergerak. Ketika
grate
bergerak
sepanjang
tungku, batu bara terbakar
sebelum jatuh pada
ujung
sebagai abu. Diperlukan tingkat
keterampilan tertentu, terutama
bila menyetel grate, damper
udara dan baffles, untuk
menjamin pembakaran yang
bersih
serta
menghasilkan
seminimal
mungkin
jumlah
karbon yang tidak terbakar
dalam abu.
abu Ukuran batu bara
harus seragam sebab bongkahan
yang besar tidak akan terbakar
sempurna pada waktu mencapai
ujung grate.

Gambar 3.2. Chain Grate Coal-Fired


Coal
Boiler

c. PLTU dengan Pembakaran Batu Bara Mengambang


engambang (Fluidized Bed
Combustion/FBC)
Combustion/FBC).
Pada pembakaran dengan metode FBC, batu bara diremuk terlebih
ter
dulu
dengan menggunakan crusher sampai berukuran maksimum 25 mm. butiran
batu bara dijaga agar dalam posisi mengambang, dengan cara melewatkan
angin berkecepatan tertentu dari bagian bawah boiler.. Keseimbangan antara
gaya dorong ke atas dari
angin dan
da gaya gravitasi
akan menjaga butiran
batu bara tetap dalam
posisi
mengambang
sehingga
membentuk
lapisan seperti fluida yang
selalu bergerak. Kondisi
ini akan menyebabkan
pembakaran bahan bakar
yang lebih sempurna
karena posisi batu bara
selalu berubah sehingga
seh
sirkulasi udara dapat
berjalan dengan baik dan
mencukupi untuk proses
pembakaran
pembakaran.
Gambar 3.3. Fluidized Bed Combustion / FBC

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 13

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


II. Sistem Udara dan Gas Buang (Flue Gas and Air system)
Agar pembakaran dalam combustion chamber berlangsung dengan baik perlu
didukung dengan sistem suplai udara dan sitem
sitem pembuangan gas sisa pembakaran yang
baik. Tugas ini dilakukan oleh Air and Flue Gas System. Air and Flue Gas System terdiri
dari Forced Draft (FD) Fans, Induced Draft (ID) Fans, Air Heater, Secondary Air Ducts dan
Flue Gas Ducts. Udara yang akan disuplai
disuplai ke ruang pembakaran dipanaskan terlebih
dahulu agar tercapai efisiensi pembakaran yang baik. Pemanasan tersebut dilakukan
oleh Air Heater dengan cara konduksi dengan memanfaatkan panas dari gas buang sisa
pembakaran di dalam furnace.
furnace
Flue Gas system adalah
adalah bagian yang sangat penting untuk menjaga agar PLTU tidak
menyebabkan polusi berlebihan pada lingkungan. Bagian dari flue gas system yang
umum terdapat di semua PLTU adalah Electrostatic Precipitator (EP). Electrostatic
Precipitator
tator adalah alat penangkap
penang
abu batu bara. Sebelum dilepas ke udara bebas, gas
buang sisa pembakaran batu bara terlebih dahulu melewati electrostatic precipitator
untuk dikurangi semaksimal
sema
mungkin kandungan abunya.
bunya. Bagian utama dari EP ini
adalah housing (casing), internal parts yang terdiri dari discharge electrode, collecting
plates dan hammering system, dan ash hoppers yang terletak di bagian bawah untuk
menampung abu. Bagian terakhir dari flue gas system adalah stack/chimney/cerobong
asap yang berfungsi untuk membuang gas sisa
sis pembakaran.

Gambar 3.4. Electrostatic Presipitator.


III. Sistem Air Umpan (Feed Water System)
Siklus air merupakan suatu mata rantai rangkaian siklus fluida kerja. Boiler
mendapat pasokan fluida kerja air dan menghasilkan uap untuk dialirkan
dial
ke turbin. Air
sebagai fluida kerja diisikan ke boiler menggunakan pompa air pengisi dengan melalui
economiser dan ditampung didalam steam drum.
Economiser adalah alat yang merupakan pemanas air terakhir sebelum masuk ke
drum. Di dalam economiser air menyerap panas gas buang yang keluar dari superheater
sebelum dibuang ke atmosfir melalui cerobong.
Peralatan yang dilalui dalam siklus air adalah drum boiler, down comer, header
bawah (bottom header), dan riser. Siklus air di steam drum adalah, air dari drum turun
melalui pipa-pipa down comer ke header bawah (bottom header).
). Dari header bawah air
didistribusikan ke pipa-pipa
pipa
pemanas (riser)) yang tersusun membentuk dinding ruang
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 14

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


bakar boiler. Didalam riser air mengalami pemanasan dan naik ke drum kembali akibat
perbedaan temperatur.
Perpindahan panas dari api (flue
(
gas) ke air di dalam pipa-pipa
pipa boiler terjadi secara
radiasi, konveksi dan konduksi. Akibat pemanasan selain temperatur naik hingga
mendidih juga terjadi sirkulasi air secara alami, yakni dari drum turun melalui down
comer ke header bawah dan naik kembali ke drum melalui pipa-pipa
pipa
riser. Adanya
sirkulasi ini sangat diperlukan agar terjadi pendinginan terhadap pipa-pipa
pipa
pemanas dan
mempercepat proses perpindahan panas. Kecepatan sirkulasi akan berpengaruh
berp
terhadap produksi uap dan kenaikan tekanan serta temperaturnya.
Selain sirkulasi alami, juga dikenal sirkulasi paksa (forced
(forced circulation).
circulation Untuk
sirkulasi jenis ini digunakan sebuah pompa sirkulasi (circulation
(circulation pump). Umumnya
pompa sirkulasi mempunyai
mempunyai laju sirkulasi sekitar 1,7, artinya jumlah air yang
disirkulasikan 1,7 kali kapasitas penguapan. Beberapa keuntungan dari sistem sirkulasi
paksa antara lain :
Waktu start (pada
pada saat pemanasan) lebih cepat
Mempunyai respon yang lebih baik dalam mempertahankan
mempertahankan aliran air ke pipa-pipa
pipa
pemanas pada saat start maupun beban penuh.
Mencegah kemungkinan terjadinya stagnasi pada sisi penguapan

Gambar 3.5. Gambar Natural Circulation dan Forced Circulation


IV. Sistem Steam (Steam system)
Pada boiler
ler PLTU setelah air mengalami pemisahan wujud air dan steam di steam
drum dengan wujud uap basah/jenuh (saturated steam) selanjutnya steam akan
mengalami proses pengolahan uap lanjut melalui pipa-pipa
pipa pipa superheater dengan
memanfaatkan panas dari gas buang dari
d furnace.. Untuk mendapatkan steam sesuai
dengan temperature yang diharapkan maka pada steam system terdapat spraying
water. Steam yang dihasilkan pada superheater berupa steam kering (superheated
steam). Untuk
ntuk mengendalikan
mengend
tekanan berlebih pada system superheater dilengkapi
dengan Exhaust valve dan safety valve.
V. Sistem Ash Handling (Ash Handling System)
Ash Handling Plant adalah peralatan bantu dari sebuah PLTU berbahan bakar batu
bara untuk menampung abu sisa hasil pembakaran yang kemudian menyalurkannya
menyalur

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 15

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


ketempat pembuangan akhir (Ash disposal). Pada System Ash Handling abu dibagi
menjadi dua yaitu Fly Ash (abu kering) dan Bottom Ash (abu basah)
Ash Handling Plant mempunyai alat yang berfungsi sebagai penangkap abu sisa
pembakaran, yaitu Electrostatic Precipitator (EP). Batu bara yang dialirkan ke dalam
ruang bakar akan menghasilkan gas buang yang mengandung partikel abu. Sebelum
dibuang ke atmosfir, gas buang yang mengandung partikel abu akan melewati suatu
ruang yang di dalamnya terdapat pelat-pelat yang dapat menangkap partikel abu. Pelat
tersebut dialiri arus searah (DC). Abu hasil tangkapan EP disalurkan melalui blow ash
tank ke penampungan sementara (Ash silo) dengan menggunakan media udara
bertekanan dari compressor, kemudian dilakukan proses pengedrainan dengan
transportasi berupa dump truck ke tempat penimbunan akhir.
Selain itu, Ash Handling Plant juga mempunyai peralatan yang berfungsi sebagai
penampung dan penyalur abu sisa pembakaran yang berasal dari ruang bakar (furnace)
yaitu SSC / Submerged Scrapper Conveyor (Bak penampung abu yang berada di bagian
bawah ruang bakar). Serbuk batu bara yang dimasukan ke dalam ruang bakar sebagian
tidak terbakar dan abu yang tidak terhisap oleh ID Fan akan jatuh dan ditampung di
bagian bawah ruang bakar (Bottom Ash) dialirkan ke dalam bak SSC. SSC diisi air yang
berasal dari discharge CWP untuk menjaga level dan temperature air, maka perlu
disirkulasikan dan disupply terus menerus.
B. DASAR-DASAR PEMBAKARAN.
Pembakaran adalah reaksi kimia yang terjadi antara material yang dapat terbakar
dengan oksigen pada volume dan temperatur tertentu. Pembakaran akan terjadi bila 3
sumber yaitu :
Bahan bakar
Oksigen
Sumber nyala/titik api/panas
Ketiga unsur ini biasa disebut dengan
segitiga api/pembakaran. Pada kondisi
tertentu, bahan bakar akan terbakar dengan
sendirinya tanpa bantuan sumber penyalaan
pembakaran
semacam
ini
disebut
PEMBAKARAN SPONTAN.
Pembakaran spontan dapat terjadi
Gambar 3.6. Segi tiga Pembakaran
apabila terdapat oksigen yang kontak
langsung dengan bahan bakar serta temperatur bahan bakar dapat disebabkan oleh
tekanan atau reaksi kimia yang menghasilkan panas.
I. Prinsip Pembakaran Sempurna.
Kecepatan pembakaran dan efesiensi pembakaran akan tergantung pada tiga T,
yaitu :
Time (Waktu)
Setiap reaksi kimia memerlukan waktu tertentu untuk pembakaran bahan bakar
harus diusahakan tetap berada pada zone pembakaran di dalam ruang bakar pada
waktu yang cukup seluruh bahan bakar akan terbakar dengan sempurna.
Temperatur.
Supaya proses pembakaran suatu zat dapat terjadi, maka temperatur dari zat
tersebut harus berada pada suatu harga tertentu yang cukup untuk memulai
terjadinya reaksi pembakaran.
Harga temperatur ini tergantung pada komposisi kimia dari masing masing zat
dan temperatur ini disebut sebagai TEMPERATUR PENYALAAN. Karena itu temperatur
ruang bakar boiler harus cukup tinggi menjamin bahwa campuran bahan bakar dan
udara akan mencapai temperatur penyalaannya pada zona (daerah) pembakaran.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 16

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

Tabel. 3.1. Temperatur Penyalaan Untuk Berbagai Unsur Kimia.


Turbulensi
Oksigen di dalam udara yang dialirkan keruang bakar ada kemungkinan dapat
langsung mengalir ke cerobong tanpa kontak dengan bahan bakar. Hal semacam ini
dapat di hindari dengan cara memusarkan aliran udara. Turbulensi udara akan
membentuk percampuran yang baik antara udara bahan bakar sehingga akan
diperoleh proses pembakaran yang sempurna.
Oleh sebab itu faktor T tersebut harus selalu dijaga sebab :
1. Bila temperatur ruang bakar lebih rendah dari temperatur penyalaan campuran,
maka campuran tidak akan terbakar dengan baik, bahkan dapat mematikan nyala
api (flame failure).
2. Bila hembusan yang terlalu kuat pada sisi masuk ruang bakar, turbulensi yang
kurang baik, serta ukuran partikel bahan bakar yang terlalu besar akan
menghasilkan suatu pembakaran yang kurang sempurna di dalam ruang bakar.
Akhirnya, bahan bakar yang belum sempat terbakar di ruang bakar akan terbakar
di luar zone pembakaran dalam ketel uap. Komplikasi selanjutnya adalah bahwa
campuran bahan bakar/ udara pada ruang bakar yang volumenya besar. Sehingga
dapat membentuk campuran kurus (weak mixture) yang akan meningkatkan
resiko terjadinya ledakan (explosion).
II. Proses Pembakaran Secara Kimia.
Seperti diketahui bahwa unsur unsur dalam bahan bakar dapat membentuk
reaksi pembakaran dengan oksigen adalah Carbon, Hidrogen dan Sulfur. Karena itu
proses pembakaran bahan bakar tidak lain adalah terbentuknya reaksi pembakaran
antara ketiga unsur tersebut dengan oksigen. Reaksi pembakaran untuk ketiga unsur
tersebut adalah sebagai berikut :
Reaksi Pembakaran Carbon
C + O2
CO2
(pembakaran Carbon sempurna / + 33.820 KJ/Kg)
C + O2 CO (pembakaran Carbon tak sempurna / + 10.120 KJ/Kg)
Reaksi Pembakaran Hidrogen
2 H2 + O2 2H2O
Reaksi Pembakaran Sulfur
S + O2 SO2

Gambar 3.6. Pembakaran sempurna, yang baik dan tidak sempurna


DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 17

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


III. Kebutuhan Udara
Untuk dapat menghitung kebutuhan Oksigen dan udara teoritis bagi proses
pembakaran bahan bakar, maka perlu diingat berat atom masing masing unsur
yang terlihat dalam reaksi pembakaran. Agar lebih mudah mengingat, gunakan
daftar berikut :

Tabel. 3.2. Berat Atom Unsur-unsur dalam proses pembakaran


Selain itu untuk menghitung kebutuhan udara teoritis maka harus diketahui
komposisi dari udara. Komposisi dari udara adalah sebagai berikut :
dalam satuan persen berat, udara mengandung :
Oksigen
= 23,2 %
Nitrogen
= 76,8 %
dalam persen volume, udara mengandung :
Oksigen
= 21 %
Nitrogen
= 79 %
Perhitungan oksigen teoritis dan udara teoritis dapat dicari persamaan berikut :
Oksigen yang diperlukan untuk membakar Carbon
C
+
O2

CO2
12 +
32

44
1 Kg C + 8/3 Kg O2
11/3 Kg CO2
Jadi untuk setiap Kg Carbon memerlukan 8/3 Kg Oksigen
Oksigen yang diperlukan untuk membakar hidrogen adalah :
2H2 +
O2

2H2O
4
+
32

36
1 Kg H + 8 Kg O2
9 Kg H2O
Jadi untuk setiap Kg Hidrogen memerlukan 8 Kg Oksigen
Oksigen yang diperlukan untuk membakar Sulfur

SO2
S
+
O2
32 +
32

64
1 Kg S + 1 Kg O2
2 Kg SO2
Jadi 1 Kg Sulfur memerlukan 1 Kg Oksigen
Kebutuhan Oksigen total = Kebutuhan Oksigen untuk membakar (Carbon +
Hidrogen + Sulfur)
Oksigen total = 8/3 C + 8 H + S
Tetapi biasanya di dalam bahan bakar juga terdapat sedikit oksigen, dianggap akan
bereaksi dengan hidrogen dalam bahan bakar tersebut. Karena itu hidrogen yang
bereaksi dengan oksigen yang berasal dari udara akan berkurang sebanyak 0,8.
Dengan demikian kebutuhan oksigen total menjadi :
8/3 C + 8 (H 0,8) + S
Berhubung dalam satuan berat udara mengandung 23,2 %, maka kebutuhan udara
teoritis = Oksigen total x 100/23,2
atau :
Udara teoritis = 100/23,2 [8/3 C + 8 (H - 0,8) + S] Kg/Kg bb.
Perbandingan campuran normal antara udara dengan batu bara serbuk/bubuk
(Pulverized) pada ketel modern berkisar antara 4 : 1 atau 5 : 1. Ini artinya campuran
terdiri dari 4 atau 5 bagian udara dalam satuan berat untuk setiap bagian batu bara
bubuk dalam satuan berat. Sedangkan ratio campuran ekplosif terletak pada ratio

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 18

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


antara 8 : 1 sampai dengan 11 : 1. Adapun campuran yang paling eksplosif adalah
campuran antara udara p.f pada ratio 10 : 1
IV. Gas Buang Hasil Pembakaran
Pada proses pembakaran akan dihasilkan gas buang. Gas buang atau hasil
pembakaran berupa CO (Carbonmonoksida), gas O2 (Oksigen), gas CO2
(Carbondioksida) dan asam.
Gas CO (Carbonmonoksida)
Gas CO dihasilkan dari pembakaran Carbon : dimana pembakaran berlanjut secara
tidak sempurna. Dengan Reaksi kimia.
C
+
CO2

CO + 10.120 KJ/Kg.
Panas dihasilkan sekitar 10.120 KJ/Kg, sehingga ada kerugian panas yang dibawa oleh
gas buang ke cerobong.
Gas O2 (Oksigen)
Gas O2 pada gas buang menunjukkan adanya excess air (udara bersih) pada proses
pembakaran. Kandungan O2 pada gas buang dapat digunakan untuk menentukan
kesempurnaan dari pembakaran dan efesiensi dari proses pembakaran.
Gas CO2 (Carbondioksida)
Gas CO2 dihasilkan dari pembakaran carbon, dimana pembakaran berlangsung secara
sempurna. Dengan Reaksi kimia.
C

O2

CO2 + 33.820 KJ/Kg

Panas yang dihasilkan sekitar 33.820 KJ/Kg. Panas yang dihasilkan tiga kali
pembakaran yang menghasilkan gas CO.

Asam
Terbentuknya zat asam pada proses pembakaran tidak dapat kita harapkan
terbentuknya zat asam tersebut berasal dari pembakaran sulfur (belerang), dengan
Reaksi kimia.
S
+
O2

SO2
Sulfur
Oksigen
Sulfur dioksida
Dalam proses pembakaran ketel, selalu diberikan udara lebih. Dengan demikian
maka juga terdapat Oksigen lebih. Selanjutnya bila gas sulfurdioksida ini bertemu
dengan oksigen yang berasal dari udara lebih, maka akan terjadi reaksi.
2 SO2

O2

2 SO3

Hasil pembakaran hidrogen adalah 2H + O2 2H2O. Selain itu dalam gas sisa
pembakaran juga terdapat air yang berasal dari udara pembakaran maupun dari
bahan bakar. Apabila H2O ini bertemu dengan SO3 akan terjadi reaksi :
SO3

H2O

H2SO4 (Asam sulfat)

Asam sulfat ini bersifat sangat korosif terhadap logam sehingga sering dijumpai
terjadinya korosi pada saluran gas asap p`da daerah yang temperaturnya cukup
rendah dimana terjadi pengembunan H2SO4. Kerusakan ini terutama sering dijumpai
pada elemen A/H sisi dingin. Selain itu, bila terbuang ke atmosfir melalui cerobong
akan dapat mengakibatkan pencemaran lingkungan serta hujan asam yang dapat
membunuh tanaman. Dengan demikian meskipun sulfur memberikan kontribusi
panas dalam proses pembakaran, tetapi sulfur juga menimbulkan dampak negatif
yang merugikan. Karena itu kandungan sulfur dalam bahan bakar dibatasi dan kita
tentunya akan memilih bahan bakar yang tidak mengandung sulfur bila hal ini
memungkinkan. Tetapi kenyataannya hampir tidak ada bahan bakar fosil yang bebas
dari sulfur. Jadi meskipun dalam jumlah yang kecil, dampak negatif sulfur harus tetap
kita tanggung.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 19

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


3.2. SPESIFIKASI UNIT BOILER PT. CAHAYA FAJAR KALTIM
A. PARAMETER DESAIN
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Item
Kapasitas Steam
Pressure kerja Steam Drum
Pressure Steam di Outlet Superheater
Temperature Steam di Superheater
Temperature Feed Water
Temperature udara di inlet preheater
Temperature udara di outlet preheater
Temperature Exhaust-Gas

Satuan
T/h
MPa
MPa
0
C
0
C
0
C
0
C
0
C

Nilai
130
4,22
3,82
450
170
30
300
142

Tabel. 3.3. Parameter Deasain Boiler CFK.


B. VOLUME WATER
No

Komponen

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Steam Drum
Down Comer
Front-Back Water Wall
Top Conection pipe di Water wall
Top Conection pipe di Superheater
Secondary Superheater
Primary Superheater
Desuperheater
Upper Economizer
Lower Economizer
Total

Volume (M3)
Hydro Test Normal Operasi
20
8,41
8,158
8,158
18,71
18,71
2,914
2,914
1,38
5,01
2,93
0,41
2,73
2,73
3,69
3,69
65,864
44,544

Tabel. 3.4. Volume Water Boiler CFK.


C. SPECIFICATION AUXILARY EQUIPMENT (Spesifikasi Peralatan Bantu)
No
1
2
3
4
5
6
7

Item
Capasity
Pressure
Daya
Tegangan
Arus
Speed
Freq.

Satuan
m3/h
Pa
kW
V
A
rpm
Hz

IDF
145.000
2.967
185
380
347
960
50

FDF
16.000
5.480
400
6.000
49
990
50

CGF
19.000
3.600
37
380
69.9
1.475
50

Fan Mill
28.000
2.160
360
6.000
45
750
50

Tabel. 3.5. Spesifikasi peralatan bantu Boiler CFK.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 20

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


3.3. ALUR PROSES BOILER CFK.

Gambar.3.7. Alur Proses Boiler 130 t/h PT. Cahaya Fajar Kaltim.
Keterangan gambar :
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Keterangan
Steam drum
Down comer
Water wall
First Superheater Inlet header
First Superheater outlet Header
Spraying water
Secondary superheater inlet header
Secondary superheater outlet header
Main steam header
Superior economizer

No
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Keterangan
Superior air preheater
Subordinate economizer
Subordinate air preheater
ESP (Electro static presipitator)
Fly Ash Tank
Ash Silo
Chimney / Cerobong
Coal Bunker
Coal feeder
Scrap Chain Bottom ash.

a. Alur Air System ( Sistem Udara dan Flue Gas).


dengan FDF (Forced Draft Fan) udara masuk kemudian dipanaskan melalui pipa-pipa
sub-ordinate air preheater dan selanjutnya melewati pipa-pipa superior air preheater
dengan temperature max. 270oC. kemudian udara panas tersebut menyebar ke empat
sudut furnace dengan masing-masing sudut terbagi menjadi 7 line secara vertikal
dilengkapi dengan damper-damper yang dapat diatur turbulansinya. Udara panas dari
FDF juga dimanfaatkan untuk mengendalikan temperature Gas pipe yang digunakan oleh
Fan mill untuk mengeringkan batu bara.
Untuk menjadikan tekanan didalam furnace negative (Draft balance) -50 Pa. maka
diperlukan keseimbangan antara besaran bukaan FDF dan dua unit IDF (Induced Draft
Fan)

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 21

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

Gambar. 3.8. View DCS Air System dan Smoke System.


b. Alur Bahan Bakar. (Mill System)
Untuk alur bahan bakar proses diawali dari
Coal Bunker kemudian batu bara turun
sesuai dengan kecepatan penyetelan speed
Coal Feeder yang bisa diketahui tonase
konsumsi batu bara perjamnya. Kemudian
batu bara dihembuskan udara panas (hot
air) yang bercampur dengan gas sisa
pembakaran melalui Temperature Gas
Pipe dengan temperature inlet fan mill 450
o
C, batu bara masuk ke Fan Mill. setelah
batu bara digerus menjadi serbuk
kemudian melewati dua unit Separator
sebagai pemisah antara serbuk batu bara
yang lembut dan yang masih kasar. Untuk
partikel batu bara yang kasar akan
melewati Recycle untuk digerus kembali.
Selanjutnya untuk yang lolos dari separator
akan melewati Coal Pipe dan Coal Burner
dengan masing-masing Fan Mill terbagi
menjadi empat titik sudut furnace.

Gambar 3.9. View DCS Mill System

c. Alur Water System.


Dari BFWP (Boiler Feed Water Pump) kemudian melalui HP Heater. Air masuk ke Feed
Line Boiler dengan temperature 130 oC, kemudian akan melewati Subordinate
Economizer dan selanjutnya ke Superior Economizer dengan temperature outlet 230 oC.
Air masuk ke steam drum. Didalam steam drum air melalui Separator sebagai pemisah
perubahan wujud air. Untuk yang berwujud steam akan melewati Dryer kemudian masuk
ke steam system, sedangkan yang masih berwujud fluida, air akan turun ke down comer
dan menyebar ke Water wall yang akan menyerap panas dari furnace. Kemudian air
dengan perubahan density akan naik masuk ke Steam drum melalui separator sebagai
pemisah perubahan wujud air. Untuk yang berwujud steam akan melewati Dryer
kemudian masuk ke steam system, sedangkan yang masih berwujud fluida, air akan turun
ke down comer kembali. Dengan prinsip Natural Cyrculation dan berlangsung secara
terus menerus.
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 22

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

Gambar 3.10. View DCS Water System dan Gambar Bagian dalam Steam Drum
d. Alur Steam System.
steam dari steam drum, akan mengalir menuju First Superheater inlet header,
steam menerima Pemanasan dari flue gas sebesar 5500C yang akan menghasilkan steam
dengan temperatur 3500C. Steam akan
melalui Spraying water desuperheater.
Dari
spraying,
steam
bertambah
kandungan airnya sehingga akan di panasi
kembali melalui Secondary Superheater,
dengan Pemanasan dari flue gas sebesar
7000C, maka temperatur pada secondary
superheater outlet header dapat dicapai
sesuai standart konsumsi yaitu 4200C4400C. Kemudian masuk ke Main Steam
header sebelum di suplay ke Turbin.
Gambar 3.11. View DCS Steam System
3.4. ALUR KOORDINASI BAGIAN BOILER DENGAN BAGIAN LAIN.
COAL HANDLING
Suplay Batu bara ke Bunker
Laporan Kualitas air
& Batu bara
WTP & LAB

Kondisi suplay steam


BOILER & ESP

TURBIN
Penurunan Beban

Laporan Perlakuan Blowdown


Gambar. 3. 12. Alur kordinasi Boiler dengan bagian produksi terkait

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 23

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

MATERI 4
TURBIN GENERATOR DAN WATER INTAKE
4.1. PENDAHULUAN.
Turbin uap adalah mesin turbo (mesin berputar)
berputar) yang berfungsi sebagai penggerak
utama dengan prinsip mengubah energi panas (entalpi) menjadi energi kinetik (energi
rotasi). Di mana pada PLTU poros turbin terhubung dengan generator untuk
mengubah energi Mekanis menjadi energi Listrik. Poros turbin,
bin, lansung atau dengan
bantuan roda gigi reduksi.
reduksi
A. Prinsip Kerja
erja Turbin Uap
Secara singkat prinsip kerja turbin uap adalah sebagai berikut :
1. Uap masuk kedalam turbin melalui nosel. Didalam nosel energi panas dari uap
dirubah menjadi energi kinetis dan uap mengalami pengembangan.Tekanan
uap pada saat keluar dari nosel lebih kecil dari pada saat masuk ke dalam
nosel, akan tetapi sebaliknya kecepatan uap keluar nosel lebih besar dari pada
saat masuk ke dalam nosel. Uap yang memancar keluar dari nosel diarahkan
diar
ke
sudu-sudu
sudu turbin yang berbentuk lengkungan dan dipasang disekeliling roda
turbin. Uap yang mengalir melalui celah-celah
celah celah antara sudu turbin itu dibelokkan
kearah mengikuti lengkungan dari sudu turbin. Perubahan kecepatan uap ini
menimbulkan gaya yang
yang mendorong dan kemudian memutar roda dan poros
turbin.
2. Jika uap masih mempunyai kecepatan saat meninggalkn sudu turbin berarti
hanya sebagian yang energi kinetis dari uap yang diambil oleh sudu-sudu
sudu
turbin
yang berjalan. Supaya energi kinetis yang tersisa
tersisa saat meninggalkan sudu turbin
dimanfaatkan maka pada turbin dipasang lebih dari satu baris sudu gerak.
Sebelum memasuki baris kedua sudu gerak. Maka antara baris pertama dan
baris kedua sudu gerak dipasang satu baris sudu tetap ( guide blade ) yang
berguna
guna untuk mengubah arah kecepatan uap, supaya uap dapat masuk ke
baris kedua sudu gerak dengan arah yang tepat.
3. Kecepatan uap saat meninggalkan sudu gerak yang terakhir harus dapat dibuat
sekecil mungkin, agar energi kinetis yang tersedia dapat dimanfaatkan
dimanfaatk
sebanyak mungkin. Dengan demikian effisiensi turbin menjadi lebih tinggi
karena kehilangan energi relatif kecil.

Gambar 4.1. 3D Turbin Uap

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 24

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


B. GENERATOR.
Generator listrik adalah suatu alat yang berfungsi untuk mengubah energi
mekanik menjadi energi listrik. Prinsip kerja generator memanfaatkan induksi
elektromagnetik untuk membangkitkan listrik sesuai dengan Hukum Faraday.
Apabila suatu penghantar listrik digerakkan didalam suatu medan magnet, maka
pada penghantar listrik itu akan muncul gaya gerak listrik (GGL) yang dinyatakan
dalam satuan Volt. Pada generator, energi listrik dibangkitkan dengan cara
menggerakkan kumparan penghantar listrik memotong medan magnet sehingga
dibangkitkan GGL yang bisa disalurkan untuk energi listrik sehari-hari.
Pada generator, baik kumparan ataupun magnet bisa diposisikan pada posisi
rotor atau stator, tergantung jenis generatornya. Pada generator jenis Kutub
Dalam, kutub magnet atau kumpuran medan magnet (jika menggunakan magnet
induksi listrik), diletakkan pada bagian rotor / bagian yang berputar. Sedangkan
pada generator Kutub Luar, kutub magnet atau kumpuran medan magnitnya
terletak pada posisi sebagai stator/ bagian yang diam.
Selain itu, jenis-jenis generator dapat pula digolongkan berdasarkan
beberapa kriteria sebagai berikut:
1. Berdasarkan Putaran Medan Magnit terhadap rotor:
Generator Sinkron: kecepatan putaran medan magnitnya sama dengan
kecepatan putaran rotornya.
Generator Asinkron: kecepatan putaran medan magnitnya tidak sama
dengan kecepatan putaran rotornya.
2. Berdasarkan jenis arus yang dibangkitkan
Generator arus searah (DC)
Generator arus bolak balik (AC)
3. Berdasarkan dari jenis fasa gelombangnya
Generator AC 3 fasa
Generator AC 1 fasa.
Hampir semua energi listrik dibangkitkan dengan menggunakan mesin sinkron.
Generator sinkron (sering disebut alternator) adalah mesin sinkron yang
digunakan untuk mengubah daya mekanik menjadi daya listrik. Generator
sinkrondapat berupa generator sinkron tiga fasa atau generator sinkron AC satu
fasatergantung dari kebutuhan.
B.1. Konstruksi Generator Sinkron
Pada generator sinkron, arus DC diterapkan pada lilitan rotor untuk
mengahasilkan medan magnet rotor. Rotor generator diputar oleh prime
mover/penggerak utama menghasilkan medan magnet berputar pada mesin.
Medan magnet putar ini menginduksi tegangan tiga fasa pada kumparan stator
generator. Rotor pada generator sinkron pada dasarnya adalah sebuah
elektromagnet yang besar. Kutub medan magnet rotor dapat berupa salient
(kutub sepatu) dan non salient (rotor silinder). Gambaran bentuk kutup sepatu
generator sinkron diperlihatkan pada gambar di bawah ini.

Gambar 4.2. Rotor salient (kutub sepatu) pada generator sinkron


DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 25

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


Pada kutub salient, kutub magnet menonjol keluar dari permukaan rotor
sedangkan pada kutub non salient, konstruksi kutub magnet rata dengan
permukaan rotor.
Rotor silinder umumnya digunakan untuk rotor dua kutub dan empat kutub,
sedangkan rotor kutub sepatu digunakan untuk rotor dengan empat atau lebih
kutub. Pemilihan konstruksi rotor tergantung dari kecepatan putar prime mover,
frekuensi dan rating daya generator. Generator dengan kecepatan 1500 rpm ke
atas pada frekuensi 50 Hz dan rating daya sekitar 10MVA menggunakan rotor
silinder. Sementara untuk daya dibawah 10 MVA dan kecepatan rendah maka
digunakan rotor kutub sepatu. Gambaran bentuk kutup silinder generator sinkron
diperlihatkan pada gambar di bawah ini.

(a)
(b)
Gambar 4.3. Gambaran bentuk (a) rotor Non-salient (rotor silinder), (b)
penampang rotor pada generator sinkron
Arus DC disuplai ke rangkaian medan rotor dengan dua cara:
1. Menyuplai daya DC ke rangkaian dari sumber DC eksternal dengan sarana slip
ring dan sikat.
2. Menyuplai daya DC dari sumber DC khusus yang ditempelkan langsung pada
batang rotor generator sinkron.
B.2. Prinsip Kerja Generator Sinkron
Jika sebuah kumparan diputar pada kecepatan konstan pada medan
magnethomogen, maka akan terinduksi tegangan sinusoidal pada kumparan
tersebut. Medan magnet bisa dihasilkan oleh kumparan yang dialiri arus DC atau
oleh magnet tetap. Pada mesin tipe ini medan magnet diletakkan pada stator
(disebut generator kutub eksternal / external pole generator) yang mana energi
listrik dibangkitkan pada kumparan rotor. Hal ini dapat menimbulkan kerusakan
pada slip ring dan karbon sikat, sehingga menimbulkan permasalahan pada
pembangkitan daya tinggi. Untuk mengatasi permasalahan ini, digunakan tipe
generator dengan kutub internal (internal pole generator), yang mana medan
magnet dibangkitkan oleh kutub rotor dan tegangan AC dibangkitkan pada
rangkaian stator. Tegangan yang dihasilkan akan sinusoidal jika rapat fluks magnet
pada celah udara terdistribusi sinusoidal dan rotor diputar pada kecepatan
konstan. Tegangan AC tiga fasa dibangkitan pada mesin sinkron kutub internal
pada tiga kumparan stator yang diset sedemikian rupa sehingga membentuk beda
fasa dengan sudut 120. Bentuk gambaran sederhana hubungan kumparan 3-fasa
dengan tegangan yang dibangkitkan diperlilhatkan pada gambar di bawah ini.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 26

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

Gambar 4.4. Gambaran sederhana kumparan 3-fasa dan tegangan yang


dibangkitkan
Pada rotor kutub sepatu, fluks terdistribusi sinusoidal didapatkan dengan
mendesain bentuk sepatu kutub. Sedangkan pada rotor silinder, kumparan rotor
disusun secara khusus untuk mendapatkan fluks terdistribusi secara sinusoidal.
Untuk tipe generator dengan kutub internal (internal pole generator), suplai DC
yang dihubungkan ke kumparan rotor melalui slip ring dan sikat untuk
menghasilkan medan magnet merupakan eksitasi daya rendah. Jika rotor
menggunakan magnet permanen (PMG/Permanen Magnet Generator), maka slip
ring dan sikat karbon tidak begitu diperlukan.
B.3. Kecepatan Putar Generator Sinkron
Frekuensi elektris yang dihasilkan generator sinkron adalah sinkron dengan
kecepatan putar generator. Rotor generator sinkron terdiri atas rangkaian
elektromagnet dengan suplai arus DC. Medan magnet rotor bergerak pada arah
putaran rotor. Hubungan antara kecepatan putar medan magnet pada mesin
dengan frekuensi elektrik pada stator adalah:

fe =

nr .p
120

fe = frekuensi listrik (Hz)


nr = kecepatan putar rotor = kecepatan medan magnet (rpm)
p = jumlah kutub magnet

Oleh karena rotor berputar pada kecepatan yang sama dengan medan
magnet, persamaan diatas juga menunjukkan hubungan antara kecepatan putar
rotor dengan frekuensi listrik yang dihasilkan. Agar daya listrik dibangkitkan tetap
pada frekuensi 50Hz atau 60 Hz, maka generator harus berputar pada kecepatan
tetapdengan jumlah kutub mesin yang telah ditentukan. Sebagai contoh untuk
membangkitkan 60 Hz pada mesin dua kutub, rotor arus berputar dengan
kecepatan 3600 rpm. Untuk membangkitkan daya 50 Hz pada mesin empat kutub,
rotor harus berputar pada 1500 rpm.
C. EXCITER
Sistem eksitasi adalah sistem pasokan listrik DC sebagai penguatan pada
generator listrik atau sebagai pembangkit medan magnet, sehingga suatu
generator dapat menghasilkan energi listrik dengan besar tegangan keluaran
generator bergantung pada besarnya arus eksitasinya.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 27

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


Sistem ini merupakan sistem yang vital pada proses pembangkitan listrik dan
pada perkembangannya, sistem Eksitasi pada generator listrik ini dapat dibedakan
menjadi 2 macam, yaitu:
1. Sistem Eksitasi Dengan Menggunakan Sikat
ikat (brush excitation)

Gambar 4.5.
5. Gambar Generator Synkron 3 Phasa dengan Brush Exitation
2. Sistem Eksitasi
itasi Tanpa Sikat (brushless excitation).

Gambar 4.6.
6. Gambar Generator Synkron 3 Phasa dengan Brush Exitation
Brushless
Brushless System,
System pada sistem ini penyearah dipasangkan diporos yang berputar
dengan rotor, sehingga tidak dibutuhkan sikat arang dan slipring. Karena
Penggunaan sikat atau slip ring untuk menyalurkan arus excitasi ke rotor
generator
rator mempunyai kelemahan yaitu besarnya arus yang mampu dialirkan pada
sikat arang relatif kecil.
D. AVR (Automatic Voltage Regulator)
Unit AVR (Automatic Voltage Regulator) berfungsi untuk menjaga agar
tegangan generator tetap konstan dengan kata lain generator akan tetap
mengeluarkan tegangan yang selalu stabil tidak terpengaruh
terpengaruh pada perubahan
beban yang selalu berubah-ubah,
berubah ubah, dikarenakan beban sangat mempengaruhi
tegangan output generator.
Prinsip kerja dari AVR adalah mengatur arus penguatan (excitacy) pada
exciter. Apabila tegangan output generator di bawah tegangan nominal tegangan
t
generator, maka AVR akan memperbesar arus penguatan (excitacy) pada exciter.
Dan juga sebaliknya apabila tegangan output Generator melebihi tegangan
nominal generator maka AVR akan mengurangi arus penguatan (excitacy) pada
exciter. Dengan demikian apabila terjadi perubahan tegangan output Generator
akan dapat distabilkan oleh AVR secara otomatis dikarenakan dilengkapi dengan
peralatan seperti alat yang digunakan untuk pembatasan penguat minimum
ataupun maximum yang bekerja secara otomatis.
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 28

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

Gambar 4.7. Gambar AVR dan Generator Synkron 3 Phasa


4.2. SPESIFIKASI UNIT TURBIN CFK UNIT #1 & #2.
A. Condensing Steam Turbin.
Manufacture by
: China Chang Jiang Energy Co. (Group) Wuhan Steam
Turbin & Generator Plant
Type
: N25 3.43
Rated power
: 25000 kW
Rated Speed
: 3000 Rpm.
Inlet Pressure
: 3,43 MPa.
Inlet temperature
: 435 oC
Exhaust Pressure
: 0,0106 MPa.
Cooling Water Tempt
: 33 oC
Weight
: 71000 Kg.
B. Air Cooled Turbo-Generator.
Manufacture by
: China Chang Jiang Energy Co. (Group) Wuhan Steam
Turbin & Generator Plant
Type
: QF - 25 2.
Rated power
: 25000 kW
Rated Speed
: 3000 Rpm.
Rated Voltage
: 6300 V
Rated Current
: 2864 A
Rated Frequensi
: 50 Hz
Rated Factor
: 0,8
Rated Exciting Current : 367 A
C. A.C. Exciter.
Manufacture by
: China Chang Jiang Energy Co. (Group) Wuhan Steam
Turbin & Generator Plant
Type
: TFL - 130 4.
Exciting Mode
: Separately Excited
Rated power
: 130 kVA
Rated Speed
: 3000 Rpm.
Rated Voltage
: 203 V
Rated Current
: 370 A
Rated Frequensi
: 100 Hz
DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 29

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


Rated Factor
: 0.89
Rated Exciting Voltage : 122 V
Rated Exciting Current : 8.5 A
D. Main Transformer.
Manufacture by
: Shandong Thaikai Transformer Co. Ltd
Type
: SF 10 31500 / 150
Rated Capacity
: 31500 kVA.
Phase
:3
E. Spesifikasi Peralatan Pembantu
N
o
1
2
3
4
5

Item

unit

Kapasitas
Tegangan
Arus
Rot
Freq

KW
V
A
rpm
Hz

Boiler Feed
Water Pump
440
6.000
51
2.970
50

Condensate
Pump
55
380
102,6
2.950
50

Vacum /Water
Ejector Pump
380
83
1.475
50

Circulating
Water Pump
450
6.000
55,8
744
50

Tabel. 4.1. Spesifikasi Motor peralatan pembantu Turbin CFK.


4.3. FLOW PROSES TURBIN DAN GENERATOR CFK UNIT #1 & #2.

Gambar 4.8. Proses Turbin generator Embalut #1 PT. CFK


Keterangan Gambar :
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Keterangan
Turbin
Generator
Exciter
Main Trafo
Saluran Transmisi
CCWP (Circulating Cooling Water Pump)
Condenser
Vacum / Water Ejector Pump
Condensate Pump
LP (Low Pressure) Heater #5

DEPARTEMEN PRODUKSI

No
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

Keterangan
LP (Low Pressure) Heater #4
Deaerator
BFWP (Boiler Feed Water Pump)
HP (Hight Pressure) Heater #2
HP (Hight Pressure) Heater #1
Extraction Steam No. 5
Extraction Steam No. 4
Extraction Steam No. 3
Extraction Steam No. 2
Extraction Steam No. 1

APRIL 2014

Page | 30

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim


Steam dari boiler masuk melalui nozel dan menggerakkan sudu-sudu turbin
dengan putaran 3000 rpm, steam sisa yang setelah menggerakkan sudu-sudu masuk
ke line extraction #1 dan #2 (untuk pengoperasian High Pressure Heater #1 dan #2)
sebagai pemanas air umpan ke boiler, sedangkan steam yang masuk ke extraction 3
akan digunakan untuk pemanasan air hingga temperature titik didih sekaligus sebagai
langkah proses menghilangkan kadar oxygen terlarut di Deaerator, dan steam yang
masuk ke line extraction #4 dan #5 digunakan untuk mengoperasikan Low Pressure
Heater #4 dan #5. Sebagian besar steam akan masuk ke Condenser dengan system
kevacuman karena adanya pompa water ejector. Dan akan mengalami kondensasi
karena adanya pendinginan melalui pipa-pipa Cooling Water.
Dengan Condensate Pump air hasil kondensasi akan melewati line LP Heater #5
dan LP Heater #4 dan akan menyerap panas dari steam extraction #5 dan #4 sehingga
temperature air kondensasi akan mencapai 90 oC. kemudian air akan masuk ke
deaerator dengan menghembuskan steam dari extraction #3.
Pada line outlet deaerator akan diinject-kan chemical Oxygen Scavenger untuk
mengikat oxygen yang terlarut dalam air umpan ke boiler. Dengan Pompa Boiler Feed
Water (BFWP) air akan melewati High Pressure (HP) Heater #2 dan #1 dan akan
menyerap panas dari steam extraction #2 dan #1 sehingga temperature air umpan
mencapai 145 oC. kemudian air akan tersuplay ke Boiler.
Pada Putaran Turbin 3000 rpm, dengan poros yang ter-Couple dengan Generator
dan Exciter sebagai pembangkit medan magnet pada generator maka proses
perubahan energy kinetic menjadi energy listrik akan terbentuk.
Pada PT CFK Unit #1 & #2. Listrik yang dihasilkan Generator sebesar 25 MW,
dengan frequensi 50 Hz dan tegangan keluaran dari Generator 6,3 kV. Kemudian akan
melalui Main Trafo (Trafo Step-UP 3 Phase) untuk menaikkan tegangan menjadi 150
kV yang selanjutnya akan didistribusikan ke jaringan PLN.
4.4. ALUR KORDINASI TURBIN DAN GENERATOR DENGAN BAGIAN LAIN DEPT. PRODUKSI

Menaikkan dan
menurunkan Beban

Laporan Kualitas
air Condenser
WTP & LAB

TURBIN & GENERATOR

BOILER
Kesiapan Suplay
Steam

Start-Stop Demin Pump


Gambar 4.9. Alur Proses Koordinasi Turbin dan Generator Dengan Bagian Terkait.

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 31

Materi Pelatihan PT. Cahaya Fajar Kaltim

DAFTAR PUSTAKA
http://infokelistrikan.blogspot.com/2012/09/pembakaran.html
http://imambudiraharjo.wordpress.com/2009/03/06/teknologi-pembakaran-pada-pltubatubara/
United Nations Environment Programme, ---, Bahan Bakar dan Pembakaran, 2006
United Nations Environment Programme, ---, Boiler dan Pemanas Fluida Termis, 2006
PT. PLN (Persero) Unit Pendidikan dan Pelatihan, Suralaya, Modul 1 Pengoperasian
(Pengolahan Air), 2008.
PT. PLN (Persero) JASER, Laporan Inspeksi Teknik : Inspeksi Kelaikan Operasi pusat Listrik
Tenaga Uap PT. Cahaya fajar Kaltim, 2008.
Direktorat Pengawasan Norma Keselamatan dan Kesehatan Kerja (kerja sama Japan
International Cooperation Agency), ---, Modul operator Ketel Uap Kelas 1 :
Pengetahuan Bahan Bakar dan Pembakaran. 1998 1999.
PT. Altrak 1978 Training Center, Basic Power Generation,--------,-----

DEPARTEMEN PRODUKSI

APRIL 2014

Page | 32