Anda di halaman 1dari 10

Alat Pemotong Styrofoam Sederhana

A. Tujuan

: 1. Mahasiswa mampu membuat alat pemotong styrofoam sederhana


2. Mahasiswa mampu menjelaskan prinsip kerja alat pemotong styrofoam
sederhana

B. Dasar Teori
1. Pengertian Energi
Kata energi berasal dari bahasa Yunani, yaitu ergon yang berarti kerja. Jadi, energi
didefinisikan sebagai kemampuan untuk melakukan kerja atau usaha. Energi merupakan
sesuatu yang sangat penting dalam kehidupan di alam ini, terutama bagi kehidupan manusia,
karena segala sesuatu yang kita lakukan memerlukan energi. Energi di alam ini tersedia
dalam berbagai bentuk, misalnya energi kimia, energi listrik, energi kalor, dan energi cahaya.
Energi akan bermanfaat jika terjadi perubahan bentuk dari suatu bentuk energi ke bentuk lain.
Sebagai contoh setrika listrik akan bermanfaat jika terjadi perubahan energi listrik menjadi
energi kalor. Energi baru dapat dirasakan manfaatnya apabila energi tersebut telah berubah
bentuk. Contohnya, energi kimia dalam bahan bakar berubah menjadi energi gerak untuk
memutar roda. Energi listrik berubah menjadi energi cahaya lampu, menjadi energi kalor
pada setrika, rice cooker, magic jar, dan dispenser, serta menjadi energi gerak pada bor, mesin
cuci, mixer, dan kipas angin.
Energi tidak dapat diciptakan dan juga tidak dapat dimusnahkan, tetapi hanya dapat
diubah dari satu bentuk ke bentuk yang lain. Pada umumnya, bentuk kebentuk yang lain.
Beberapa bentuk perubahan energi ini dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari. Beberapa
perubahan energi tersebut antara lain sebagai berikut.
1. Perubahan energi gerak menjadi energi panas. Contoh kedua tangan yang digosokan
akan terasa hangat;
2. Perubahan energi gerak menjadi energi bunyi. Contoh saat kita bertepuk tangan akan
terdengar bunyi;
3. Perubahan energi panas menjadi energi gerak. Contoh kertas yang dibentuk spiral
akan berputar saat dipanaskan di atas lilin;
4. Perubahan energi kimia menjadi energi panas. Contoh energi dari makanan yang
menghasilkan panas setelah dimakan. Adanya energi panas ditandai dengan timbulnya
keringat setelah makan;
5. Perubahan energi listrik menjadi energi panas. Contoh setrika listrik manfaat energi
akan terlihat setelah berubah bentuk menjadi energi yang lain. Bentuk energi dapat

mengalami perubahan. Energi dapat berubah dari satu dan solder listrik yang
dipanaskan;
6. Perubahan energi listrik menjadi energi gerak. Contoh kipas angin dan blender;
7. Perubahan energi cahaya menjadi energi panas. Contoh pada pembakaran kertas
menggunakan lup;
2. Pengertian Gabus
Gabus merupakan suatu bahan apung yang mempunyai banyak kegunaan. Gabus
digunakan sebagai penutup botol terutama minuman beralkohol seperti anggur. Selain itu,
kandungan udara yang banyak di dalam gabus menyebabkannya digunakan sebagai
pengapung dalam jaket penyelamat pada masa lalu. Selain itu, kandungan udara yang banyak
dalam gabus juga menjadikan gabus sebagai isolator yang baik. Oleh itu gabus telah
digunakan sebagai alas meja untuk makanan panas dan dingin, dan bahan penahan dingin
untuk peti berisi es batu. Gabus juga digunakan dalam pembuatan dinding rumah di negaranegara 4 musim.
Gabus sebenarnya berasal dari tumbuhan, yaitu kulit sejenis pohon. Pada masa
sekarang, gabus telah banyak digantikan dengan bahan buatan manusia yang lain seperti
styrofoam. Bagaimanapun, gabus masih merupakan bahan terbaik karena gabus adalah
sejenis bahan ramah lingkungan, mudah terurai, dan tidak meracuni alam sekitar. Namun,
masyarakat pada umumnya salah kaprah, dengan menganggap bahwa gabus merusak
lingkungan, karena stryrofoam berbeda dengan gabus yang terbuat dari bahan organik.
Seorang ilmuwan bernama Robert Hooke menjadi orang pertama

yang

menggambarkan sel. Robert Hooke telah meneliti irisan kulit gabus menggunakan mikroskop
dan mendapati irisan tersebut terdiri dari susunan unit-unit kecil.
3. Pengertian Styrofoam
Styrofoam yang memiliki nama lain polystyrene, Begitu banyak digunakan oleh
manusia dalam kehidupannya sehari hari. Begitu Styrofoam diciptakan pun langsung marak
digunakan di Indonesia. Banyak keunggulan pada styrofoam yang yang akan sangat
menguntungkan bagi para penjual makanan seperti tidak mudah bocor, praktis dan ringan
sudah pasti lebih disukai sebagai pembungkus makanan mereka. Bahkan kita tidak dapat
dalam satu hari saja tidak menggunakan bahan polimer sintetik.
Polystyrene adalah sebuah dengan monomer, sebuah hidrokarbon cair yang dibuat
secara komersial dari minyak bumi. Pada suhu ruangan, polistirena biasanya bersifat padat,
dapatmencair pada suhu yang lebih tinggi. Stirena tergolong senyawa aromatik. Polistirena

pertamakali dibuat pada 1839 oleh Eduard Simon, seorang apoteker Jerman. Ketika
mengisolasi zat tersebut dari resin alami, dia tidak menyadari apa yang dia telah temukan.
Seorang kimiawan organik Jerman lainnya, Hermann Staudinger, menyadari bahwa
penemuan Simon terdiri dari rantai panjang molekul stirena, yang adalah sebuah polimer
plastik.

Polistirena padat murni

adalah sebuah plastik tak berwarna, keras dengan

fleksibilitas yang terbatas yang dapat dibentuk menjadi berbagai macam produk dengan detil
yang bagus.
Penambahan karet pada saat polimerisasi dapat meningkatkan fleksibilitas dan
ketahanan kejut. Polistirena jenis ini dikenal dengan nama High Impact Polystyrene (HIPS).
Polistirena murni yang transparan bisa dibuat menjadi beraneka warna melalui proses .
Polistirena banyak dipakai dalam produk-produk elektronik sebagai casing, kabinet dan
komponen-komponen lainya. Peralatan rumah tangga yang terbuat dari polistirena, sapu,
sisir, baskom, gantungan baju, ember. Tetapi dibalik semua keunggulan styrofoam itu dapat
menimbulkan kerugian yang sangat merugikan bagi manusia dan alam. Styrofoam jadi
berbahaya karena terbuat dari butiran-butiran styrene, yang diprosese dengan menggunakan
benzana (benzene). Padahal benzana termasuk zat yang bisa menimbulkan banyak penyakit.
Benzana bisa menimbulkan masalah pada kelenjar tyroid, mengganggu sistem syaraf
sehingga menyebabkan kelelahan, mempercepat detak jantung, sulit tidur, badan menjadi
gemetaran, dan menjadi mudah gelisah. Dibeberapa kasus, benzana bahkan bisa
mengakibatkan hilang kesadaran dan kematian. Saat benzana termakan, dia akan masuk ke
sel-sel darah dan lama-kelamaan akan merusak sumsum tulang belakang. Akibatnya produksi
sel darah merah berkurang dan timbullah penyakit anemia. Efek lainnya, sistem imun akan
berkurang sehingga kita mudah terinfeksi. Pada wanita, zat ini berakibat buruk terhadap
siklus menstruasi dan mengancam kehamilan. Dan yang paling berbahaya, zat ini bisa
menyebabkan kanker payudara dan kanker prostat. Beberapa lembaga dunia seperti World
Health Organization s International Agency for Research on Cancer dan EPA (Enviromental
Protection Agency) styrofoam telah dikategorikan sebagai bahan karsinogen(bahan yang
dapat menyebabkan kanker).
Selain berefek negatif bagi kesehatan, styrofoam juga tak ramah lingkungan. Karena
tidak bisa diuraikan oleh alam, styrofoam akan menumpuk begitu saja dan mencemari
lingkungan. Styrofoam yang terbawa ke laut, akan dapat merusak ekosistem dan biota laut.
Beberapa perusahaan memang mendaur ulang styrofoam. Namun sebenarnya, yang dilakukan
hanya menghancurkan styrofoam lama, membentuknya menjadi styrofoam baru dan
menggunakannya kembali menjadi wadah makanan dan minuman.

Proses pembuatan styrofoam juga bisa mencemari lingkungan. Data EPA


(Enviromental Protection Agency) di tahun 1986 menyebutkan, limbah berbahaya yang
dihasilkan dari proses pembuatan styrofoam sangat banyak. Hal itu menyebabkan EPA
mengategorikan proses pembuatan styrofoam sebagai penghasil limbah berbahaya ke-5
terbesar di dunia. Selain itu, proses pembuatan styrofoam menimbulkan bau yang tak sedap
yang mengganggu pernapasan dan melepaskan 57 zat berbahaya ke udara.
4. Hambatan Kawat Penghantar
Besar hambatan suatu kawat penghantar 1. Sebanding dengan panjang kawat
penghantar. artinya makin panjang penghantar, makin besar hambatannya, 2. Bergantung
pada jenis bahan kawat (sebanding dengan hambatan jenis kawat), dan 3. berbanding terbalik
dengan luas penampang kawat, artinya makin kecil luas penampang, makin besar
hambatannya. Jika panjang kawat dilambangkan , hambatan jenis , dan luas penampang
kawat A. Secara matematis, besar hambatan kawat dapat ditulis :

Nilai hambatan suatu penghantar tidak bergantung pada beda potensialnya. Beda
potensial hanya dapat mengubah kuat arus yang melalui penghantar itu. Jika penghantar yang
dilalui sangat panjang, kuat arusnya akan berkurang. Hal itu terjadi karena diperlukan energi
yang sangat besar untuk mengalirkan arus listrik pada penghantar panjang. Keadaan seperti
itu dikatakan tegangan listrik turun. Makin panjang penghantar, makin besar pula penurunan
tegangan listrik (Tabel 1).

5. Arus listrik AC dan DC


Arus listrik AC (alternating current), merupakan listrik yang besarnya dan arah
arusnya selalu berubah-ubah dan bolak balik. Arus listrik AC akan membentuk suatu
gelombang yang dinamakan dengan gelombang sinus atau lebih lengkapnya sinusoida. Di
Indonesia sendiri listrik bolak balik (AC) dipelihara dan berada dibawah naungan PLN.
Indonesia sendri listrik bolak-balik dengan frekuensi 50Hz. Tegangan standar yang
diterapkan di Indonesia untuk listrik boalk-balik 1 (satu) fasa adalah 220 volt.
Contoh : mesin cuci, penerangan (lampu), pompa air AC, pendingin ruangan, kompor listrik.
Ada beberapa peralatan yang tidak menggunakan arus listrik AC, yaitu Laptop.
Laptop menggunakan arus listrik DC, listrik tersebut diperoleh dari adaptor yang terdapat
pada laptop (terdapat pada charger) tersebut. Jadi saat mengisi ulang baterai laptop dengan
listrik PLN (AC) maka adaptor didalam laptop akan merubah listrik AC menjadi DC.
Arus listrik DC (Direct current) merupakan arus listrik searah. Pada awalnya aliran
arus pada listrik DC dikatakan mengalir dari ujung positif menuju ujung negatif. Semakin
kesini pengamatan-pengamatan yang dilakukan oleh para ahli menunjukkan bahwa pada arus
searah merupakan arus yang alirannya dari negatif (elektron) menuju kutub positif. Aliranaliran ini menyebabkan timbulnya lubang-lubang bermuatan positif yang terlihat mengalir
dari positif ke negatif. Contoh : Lampu LED (Light Emiting Diode), Komputer, Laptop, TV,
Radio.
C. Alat dan Bahan
Alat

: pisau, karet , isolasi , gunting, penjepit buaya 2 buah

Bahan : Batang bambu 2 buah, Baterai 1,5 volt 4 buah, Kawat nikelin 20cm,
stirofoam.

D. Prosedur
Mengupas dan memotong dua buah batang bambu dengan
menggunakan pisau menjadi batang seperti bentuk tusuk sate.

Menyilangkan kedua buah batang bambu kemudian mengikatnya


dengan menggunakan karet.

Kemudian, memotong kawat nikelin sepanjang 20cm, melilitkannya


di kedua ujung bagian bambu yang tidak terikat.

Dengan menggunakan dua buah penjepit buaya, jepitkan masingmasing ujung kedua buah penjepit buaya pada ujung kawat nikelin
yang telah dililitkan pada bambu. Setelah itu, menempelkan ujung
penjepit yang lain pada kutub (+) dan () baterai 1,5 volt yang
telah dirasangkai. Menunggu sampai kawat nikelin menjadi panas,
setelah kawat nikelin panas, tempelkan kawat pada styrofoam.
Styrofoam dipotong membentuk huruf V.

E. Produk
NO
1

Alat

Keterangan
Penjepit Buaya

Baterai 4 buah @1,5 Volt

Pemotong styrofoam sederhana


1
2

1. Batang bambu

3. Kawat nikelin

2. Karet

Rangkaian Alat

F. Pembahasan
Pada percobaan membuat aalat pemotong sterofoam sederhana ini, kami
membutuhkan kawat nikelin, dua buah batang kayu, karet, selotip, dua buah penjepit buaya,
dan juga empat buah baterai. Pertama, kami menyatukan dua buah batang kayu dengan
menggunakan karet agar terbentuk segitiga. Batang kayu ini digunakan sebagai pegangan alat
pemotong. Kemudian kami melilitkan kawat nikelin dikedua ujung batang kayu. Selanjutnya,
kabel penjepit buaya disambungkan diujung-ujung kawat nikelin. Untuk menggunakannya
kabel buaya cukup disambungkan ke kutub positif dan negatif dari batu baterai yang sudah
dijadikan satu rangkaian. Empat batu baterai yang sudah disiapkan disambungkan menjadi
satu dengan menggunakan solatip.
Pada saat kawat nikelin dihubungkan dengan batu baterai ataupun catu daya, akan
terjadi perubahan energi dari energi kimia menjadi energi listrik dan menjadi energi panas.
Energi panas yang dihasilkan inilah yang dapat memotong sterofoam sesuai dengan bentuk
yang diinginkan. Kawat nikelin memiliki hambatan jenis yang cukup tinggi dibanding bahanbahan lain. Seperti yang tertera pada tabel 1 dasar teori, kawat nikelin memilki hambatan
jenis sebesar 0,400 Ohm sehingga mudah memunculkan panas, bahan nya pun murah dan
mudah ditemukan dipasaran serta cukup kuat bila digunakan untuk memotong styrofoam.

Arus listrik yang mengalir dari baterai ke kawat nikelin adalah arus listrik DC (direct
current) dalam bahasa Indonesia adalah arus listrik searah yaitu aliran elektron dari satu titik
yang energi potensialnya tinggi ke titik lain yang energi potensialnya lebih rendah. Arus
listrik searah mengalir pada bahan-bahan konduktor - dalam percobaan ini bahan yang
bersifat konduktor adalah kawat nikelin. Arus searah merupakan arus negatif (elektron) yang
mengalir dari kutub negatif ke kutub positif. Aliran elektron ini menyebabkan terjadinya
lubang-lubang bermuatan positif, yang tampak mengalir dari kutub positif ke kutub negatif.
Alat ini akan memudahkan kami dan para pengguna lain dalam melakukan
pemotongan styrofoam dengan bentuk yang unik tanpa menyisakan potongan-potongan halus
seperti saat memotong dengan pisau atau cutter. Namun kami juga menemui kesulitan saat
pembuatan alat ini, yaitu saat menyambungkan alat dengan sumber daya baterai, terkadang
kawat tidak segera panas karena sumber daya baterai yang tidak tersambung sempurna.
Karena kami hanya menyambungkan baterai dengan solatip, tidak menggunakan dudukan
baterai. Juga kawat nikelin yang kami gunakan memiliki diameter yang cukup besar,
sehingga penggunaan daya baterai juga semakin besar. Alat ini juga memiliki kelemahan.
Selain karena boros daya (karena menggunakan baterai), alat ini juga kurang efektif
digunakan. Hal itu karena kami harus memegangnya dengan salah satu tangan, sedang tangan
yang lainnya digunakan untuk memegang gabus yang hendak dipotong.
G. Kesimpulan
1. Pada kegiatan ini, langkah-langkah untuk membuat alat pemotong styrofoam
sederhana adalah dengan cara :

Mengupas dan memotong dua buah batang bambu dengan menggunakan


pisau menjadi batang seperti bentuk tusuk sate.

Menyilangkan kedua buah batang bambu kemudian mengikatnya dengan


menggunakan karet.

Kemudian, memotong kawat nikelin sepanjang 20cm, melilitkannya di


kedua ujung bagian bambu yang tidak terikat.

Dengan menggunakan dua buah penjepit buaya, jepitkan masing-masing


ujung kedua buah penjepit buaya pada ujung kawat nikelin yang telah
dililitkan pada bambu. Setelah itu, menempelkan ujung penjepit yang lain
pada kutub (+) dan () baterai 1,5 volt yang telah dirasangkai. Menunggu
sampai kawat nikelin menjadi panas, setelah kawat nikelin panas,
tempelkan kawat pada styrofoam. Styrofoam dipotong membentuk huruf
V.

2. Prinsip kerja alat pemotong styrofoam sederhana yaitu, adanya perubahan

Energi kimia

listrik

Panas

Energi kimia berasal dari 4 buah baterai sebanyak 1,5 volt yang kemudian
menjadi energi listrik yang mengalir ke kawat nikelin melalui penjepit buaya
kemudian kawat nikelin menjadi panas.

H. Referensi
Boundy, Ray H.; Amos, J. Lawrence.1991. A History of the Dow Chemical Physics Lab.
New York: Marcel Dekker, Inc
http://www.epa.gov/chemfact/styre-sd.pdf diunduh pada hari Jumat pukul 22.12 WIB
https://fisikaelektronika.files.wordpress.com/ diunduh pada hari Minggu pukul 19.04
WIB
http://www.miung.com/2013/05/pengertian-arus-listrik-ac-dan-dc.html diunduh pada hari
Sabtu pukul 12.22 WIB
https://parfisika.wordpress.com/sma-x/listrik/hambatan-listrik/ diunduh pada hari Sabtu
pukul 12.25 WIB

Laporan Praktikum IPA Terapan


Membuat Pemotong Styrofoam Sederhana
(Drs. Joko Sudomo, MA)

Oleh :
Kasyfi R.M
(12315244020)
Yenni Sumarlina
(12315244023)
Chusnindiyah S.N
(12315244024)

JURUSAN PENDIDIKAN IPA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2015