Anda di halaman 1dari 8

HIDUP BERSAMA

Kita sudah sampai di lereng amat indah, di bawah


pelangi, dalam ufuk yang masih mencabar;
dan kita ikhlas berjanji untuk bermaruah,
tenang dalam segala uji cabar dan debar.
Kita mencari hanya yang tulen dan jati,
sekata hidup, mengerti dan berbudi.
Kita wajar mendaki lagi kerana puncak
yang jauh. Dalam gelora dan taufan
tak tercalar tekad kita kerana kemerdekaan
mengasuh kita bersuara dalam sopan,
yakin menyanggah musuh, tulus menambah kawan,
inti tunggak dan menara kebahagian.

~A Samad Said

ERTI KEMERDEKAAN
Kita mencari hanya yang tulen dan jati
sekadar hidup mengerti dan berbudi
dan bumi akan subur, makmur dan mewah
jika kita bekerja dan berikrar hidup bersama
tanah air memberi banyak
mesra mendakap kita
kemerdekaan mendorong kita berdiri dan berbakti
dan dalam alaf baru
semangat kita wajar padu berjalan kita
atas nama tanah air dan bangsa
bangga kerana merdeka
megah kerana bahagia.

A Samad Said

Sajak-Sajak Kemerdekaan yang diambil daripada Berita Minggu


NOTA: Sajak-sajak ini dipetik sepenuhnya daripada Berita Minggu. Semua sajak-sajak ini
bertemakan kemerdekaan. Penulis-penulisnya menggambarkan kemerdekaan menerusi sajaksajak ini. Mari kita menghayati sajak-sajak kemerdekaan ini sempena dengan bulan
kemerdekaan kita.

SAJAK KEMERDEKAAN: DI PENTAS KEBEBASAN


Kamu membakar hutan bandar
kedai dan kereta disambar api kemarahan
semarak darah generasi abad dua
puluh satu
siapa yang ditentang juga jelas
menegakkan keadilan dengan tangan kasar
meja rundingan pun turut dibakar.
Seorang tua termanggu melihat kejadian
peristiwa yang tidak terlintas di fikiran
apakah yang dicari wahai anak muda?
Aku yang membina tiang kemerdekaan
kau bersorak bangga mematahkan.
Aku yang mengecat tugu sejarah
putih bersih sedap mata memandang
kau conteng dengan niat hitam.
Jari terketar tak mampu menampar
tangannya letih hendak menangani
mereka yang bingung di pentas kebebasan
tercari-cari nama negeri bumi yang dipijak
sedangkan ladang sudah dibajak
benih sudah dipilih untuk disemai.

Orang tua itu berbisik sedih


aku membina kamu meruntuhkan.

KHADIJAH HASHIM
Taman Tun Dr Ismail, Kuala Lumpur

31 OGOS, 1957

Engkau tarikh keramat


kami terlepas daripada belenggu
akan kami kenang sampai bila-bila.
ISMAIL RESTU
Kg. Bujang, Kedah

SAJAK KEMERDEKAAN: 31 OGOS TIBA LAGI


Setiap kali tibamu Ogos
mengerling monumen yang lusuh dan tugu berdarah
dalam matang akal fikir
semangat dan kudrat masih berbaki
merisik khabar pejuang yang jauh
dalam lipatan darmawisata merdeka
mahalnya nostalgia.
Manis dan comelmu Ogos ini tiba jua
menyentak lolong makrifat membiak musim
ceriteranya berderai plotnya berkecai
mengirai skrip duga yang tak sudah
atas aspal fatamorgana bumi bertuah.
Ogos yang sujud di kaki merdeka
tanggal tiga puluh satumu tidak pernah hilang
tetap menyimpul senyum
meskipun termateri kenangan pahit
yang mahal dan cantik.

Hari ini mentari 31 Ogos memancar lagi


bersama gemersik angin di bumi bertuah
mendewasakan ukhuwah dan ummah
siap siaga warga berdaulat memahat sejarah
dalam tamadun bangsa yang gah.
Terima kasih pejuang tanah merdeka
terima kasih aduhai tanah airku Malaysia!
WAN ZAHARI WAN ALI,
SMK Saujana, Setiu, Terengganu.

SAJAK KEMERDEKAAN: KETAATAN DAN KEBERANIAN


Berjanjilah kami demi keberanian
melalui suara-suara hijaz
putaran kemerdekaan
menyusur sungai-sungai mati
kepada insan seikat masyarakat
yang telah bebas.
Dalam sejarah kepahitanmu
terselit larian aku anak kecil
dibentuk dalam kelas-kelas rendah
hingga ke kamar dewasa
jiwa ini digantung loceng mongel
lalu direntap-rentap
terbawa-bawa.
Titisan darah ibuku
pada papan cendana pejal
masih melekat di situ
di perigi yang telah terkambus
hanyir masih terbau
tembuni dalam diam berubah fosil
atas tanah yang merdeka.
Seperti selalu
berlarilah kami dengan sebuah bendera kecil

menyamai pemberian hadiah bapamu


kami menyebut MERDEKA!!!
MERDEKA!!! MERDEKA!!!!
NAFISA
Marang, Terengganu

PUISI KEMERDEKAAN: HUJAN MERDEKA


Di langit Ogos
awan gembira mengkhabarkan
hujan merdeka turun lagi
untuk kesekian kalinya
membasahi bumi keramat ini
dinginnya merangkul perasaan nusa
syahdunya menyelimuti hati pembela
damainya bertakhta di tiap jiwa anak-anak bangsa.
Telah kutemui mutiara yang tersembunyi
dalam denai-denai usia yang menjanjikan kebahagiaan
kukecapi aroma pembangunan
kukucupi wangian pembebasan
dan telah kuwarnai kanvas jati diri
mengikut lakaran budaya dan potret bangsaku.
Hujan merdeka turun lagi
titisnya menjelajahi hati srikandi
pertiwi tersenyum menerimamu
memeluk janji yang termetarai
harapan yang terkota
teguh mengepung cinta.
Terima kasih, hujan merdeka
walau langit Ogos berlalu
titisnya membasahi sepanjang musim.
ZULKIFLI MOHD TOP
Universiti Malaya

SAJAK KEMERDEKAAN: MENYAMBUT MERDEKA


Sambutannya berulang lagi
saban tahun ia kembali
keranamu Malaysia aku di sini
menabur bakti ibu pertiwi.
Jalur gemilang berkibar megah
sana sini mencipta indah
namun segelintir tiada endah
satukan hati bukannya mudah.
Hanya Malaysia negara tercinta
pejuang bersusah untuk merdeka
jangan siakan apa yang ada
sayangilah tumpah darah kita.
ZAINAL ABIDIN AHMAD
BTP

SAJAK KEMERDEKAAN: POKOK BANGSA ITU ADALAH KITA


Anak merdeka alaf baru!
antara bunga mimpi dan tragedi
dalam membina generasi globalisasi
bukanlah semudah mencipta
cerita kosong di kedai kopi
atau membiarkan bangsa kita dijajah lagi.
Anak merdeka alaf baru!
tanamlah, semailah, bajailah
anak pribumi agar tumbuh menjulang tinggi
demi generasi dan agama
mentafsir wawasan membina jati diri
meraih akar dalam tunjang diri
menegak pepohon yang merendangkan

dedaun semangat.
Anak merdeka alaf baru
siramkanlah falsafah minda
jangan biarkan kering dan mati
kerana pokok bangsa itu adalah serumpun
kerana pokok bangsa itu
adalah kita yang merdeka.
AMYLIA HUSSAIN
Jambatan Merdeka, Sg. Petani

KEMERDEKAAN HIDUP
aku tak pernah tertarik
tentang debat sebuah kemerdekaan hidup
sebab peluh dan airmata darah
mengucur itu lebih menyentuhku
saat aku jumawa dengan kemewahanku
saat penyakit mudah puasi diri menjeratku
bagai merak berjalan anggun
aku lupa lagi belajarlah dari penderitaan sesama
yang adalah reinkarnasi tentang kemewahan yang rendah hati
sebab kadang kitab kehidupan yang kau baca
membuatmu merasa paling hidup
sehingga membuatmu saling menghakimi
Sumber: Messakh Djaha

Wassalam...

Berkaitan : Ucapan Selamat Hari Merdeka ke 55