Anda di halaman 1dari 5

Anatomi dan Fisiologi Glomerulus

Glomerulus merupakan gulungan pembuluh darah kapiler yang berada di dalam sebuah
kapsul sirkuler, yang disebut kapsula Bowman. Secara bersamaan, glomerulus dan kapsula
Bowman disebut dengan korpuskulum renalis. Ginjal manusia memiliki sekitar satu juta
glomerulus di dalamnya. Glomerulus terdiri atas tiga tipe sel intrinsik: sel endotel kapiler, sel
epitel yang dipisahkan dari sel endotel oleh membrana basalis glomerular, serta sel mesangial.
Struktur glomerulus dapat dilihat seperti pada Gambar

Gambar 2.1 Struktur Glomerulus

Dinding kapiler pada glomerulus berfungsi sebagai membran filtrasi dan terdiri atas tiga
lapisan: (1) endotelium kapiler, (2) membrana basalis, dan (3) epitel (podosit atau epitel viseral).
Setiap lapisan tersebut memiliki keunikan tersendiri sehingga dapat membiarkan seluruh
komponen darah lewat dengan perkecualian sel-sel darah serta protein plasma dengan berat
molekul di atas 70.000. Endotel glomerulus terdiri atas sel-sel yang kontak dengan membrana
basalis. Sel-sel ini memiliki banyak bukaan atau jendela kecil yang disebut fenestrae.

Membrana basalis merupakan jaringan glikoprotein dan mukopolisakarida yang bermuatan


negatif dan bersifat selektif permeabel. Epitel glomerulus memiliki sel-sel khusus yang
dinamakan podosit. Podosit memiliki prosesus yang menyerupai kaki (footlike processes) yang
menempel ke membrana basalis. Prosesus yang satu akan berjalinan dengan prosesus lainnya
membentuk filtration slit, yang akan memodulasi proses filtrasi.
Membran filtrasi glomerulus memisahkan darah kapiler dengan cairan di ruang Bowman.
Filtrat glomerulus melewati ketiga lapisan membran filtrasi dan membentuk urin primer. Sel-sel
endotel dan membrana basalis memiliki glikoprotein bermuatan negatif sehingga membentuk
barrier filtrasi terhadap protein anionik.
Glomerulus menerima darah dari arteriol aferen dan mengalirkan darah ke arteriol eferen.
Sekelompok sel khusus yang dinamakan sel jukstaglomerular terdapat di sekitar arteriol aferen,
di dekat tempat masuknya ke korpuskulum renalis. Di antara arteriol aferen dan eferen terdapat
bagian dari tubulus kontortus distal yang memiliki sel khusus bernama makula densa.
Bersamaan, sel jukstaglomerular dan makula densa membentuk aparatus jukstaglomerular, yang
berfungsi untuk mengatur aliran darah ginjal, filtrasi glomerulus, serta sekresi renin.
Seperti telah disebutkan sebelumnya, glomerulus berperan sebagai penyaring darah untuk
membentuk urin, yang kemudian akan diekskresikan dari tubuh. Cairan yang disaring oleh
membran filtrasi glomerulus tidak mengandung protein namun mengandung elektrolit seperti
natrium, klorida, dan kalium, serta molekul organik seperti kreatinin, urea, dan glukosa. Seperti
membran kapiler lainnya, glomerulus permeabel terhadap air dan relatif impermeabel terhadap
koloid berukuran besar seperti protein plasma. Ukuran dan muatan molekul sangat menentukan
kemampuannya untuk melewati glomerulus. Hal ini diatur oleh filtration slits serta muatan
negatif yang terdapat pada membran filtrasi.
Tekanan kapiler memiliki efek terhadap filtrasi glomerulus. Tekanan hidrostatik pada
kapiler merupakan gaya utama yang mendorong air serta solut melewati membran filtrasi menuju
kapsula Bowman. Tekanan ini dipengaruhi secara tidak langsung oleh efisiensi kontraksi jantung
dan secara langsung oleh tekanan arteri sistemik serta resistensi pada arteriol aferen dan eferen.
Gaya yang mendorong komponen darah untuk dapat masuk ke dalam kapsula Bowman adalah
tekanan hidrostatik kapiler (PGC), sedangkan gaya yang melawan masuknya komponen darah
tersebut adalah tekanan hidrostatik di ruang Bowman (PBC) serta tekanan onkotik efektif darah
kapiler glomerulus (GC). Resultan dari kedua gaya ini akan menghasilkan net filtration pressure

(NFP), yaitu jumlah dari gaya yang mendorong dan melawan filtrasi, dengan perhitungan
sebagai berikut:
NFP = (PGC) - (PBC + GC)
Volume total cairan yang tersaring oleh glomerulus sekitar 180 L/hari, atau 120
mL/menit. Jumlah filtrasi plasma per satuan waktu disebut dengan glomerular filtration rate
(GFR), dan berbanding langsung dengan tekanan perfusi pada kapiler glomerulus. Faktor-faktor
yang menentukan GFR berkaitan langsung dengan tekanan yang mendorong atau melawan
filtrasi. Perubahan pada resistensi arteriol aferen maupun eferen akan menyebabkan perubahan
pada tekanan hidrostatik kapiler serta GFR. Vasokonstriksi pada salah satu arteriol memiliki efek
berlawanan pada tekanan glomerular. Contohnya, apabila arteriol aferen berkonstriksi maka
aliran darah akan berkurang sehingga ada penurunan tekanan glomerular. Hal ini akan kemudian
menurunkan GFR sehingga cairan tubuh terjaga. Sebaliknya, konstriksi dari arteriol eferen akan
meningkatkan NFP dan selanjutnya meningkatkan GFR. Konstriksi dari kedua arteriol tersebut
akan mengakibatkan perubahan kecil pada NFP, namun aliran darah renal akan menurun
sehingga GFR pun akan ikut berkurang.
Obstruksi pada aliran keluar urin akan menimbulkan peningkatan tekanan secara
retrograde pada kapsula Bowman yang akan menurunkan GFR.

Kehilangan cairan yang

berlebihan dapat meningkatkan tekanan onkotik kapiler dan menurunkan GFR. Penyakit
ginjal

juga

dapat

menyebabkan

perubahan

tekanan

dengan

adanya

perubahan permeabilitas kapiler serta luas permukaan untuk filtrasi.


Vaskularisasi ginjal
Arteri renalis dicabangkan dari aorta abdominalis kira-kira setinggi vertebra lumbalis II.
Vena renalis menyalurkan darah kedalam vena kavainferior yang terletak disebelah kanan garis
tengah. Saat arteri renalis masuk kedalam hilus, arteri tersebut bercabang menjadi arteri
interlobaris yang berjalan diantara piramid selanjutnya membentuk arteri arkuata kemudian
membentuk arteriola interlobularis yang tersusun paralel dalam korteks. Arteri interlobularis ini
kemudian membentuk arteriola aferen pada glomerulus (Price, 1995).
Glomeruli bersatu membentuk arteriola aferen yang kemudian bercabang membentuk
sistem portal kapiler yang mengelilingi tubulus dan disebut kapiler peritubular. Darah yang
mengalir melalui sistem portal ini akan dialirkan kedalam jalinan vena selanjutnya menuju vena

interlobularis, vena arkuarta, vena interlobaris, dan vena renalis untuk akhirnya mencapai vena
cava inferior. Ginjal dilalui oleh sekitar 1200 ml darah permenit suatu volume yang sama dengan
20-25% curah jantung (5000 ml/menit) lebih dari 90% darah yang masuk keginjal berada pada
korteks sedangkan sisanya dialirkan ke medulla. Sifat khusus aliran darah ginjal adalah
otoregulasi aliran darah melalui ginjal arteiol afferen mempunyai kapasitas intrinsik yang dapat
merubah resistensinya sebagai respon terhadap perubahan tekanan darah arteri dengan demikian
mempertahankan aliran darah ginjal dan filtrasi glomerulus tetap konstan ( Price, 1995).
Arteri Renalis arteri interlobaris arteri arcuata arteri interlobaris arteriol
afferen glomerulus arteriol efferen kapiler peritubuler dan vasa recta vena
interlobular vena arcuata vena interlobaris vena renalis
Histologi Glomerulus
Setiap ginjal terdiri atas 1-4 juta nefron. Nefron terdiri atas dua komponen, yaitu
korpuskulum renal dan tubuli renal. Korpuskulum renal terdiri dari satu kelompok kapiler yang
disebut glomerulus yang disusun dua lapis epitel yang disebut kapsul bowman. Renal korpuskel
bergaris tengah kira kira 200um. Lapisan dalam kapsul ini meliputi kapiler glomerulus. Lapisan
luar membentuk batas luar korpuskulus renal dan disebut lapisan parietal kapsula bowman. Di
antara kedua lapisan terdapat ruang urinarius untuk menampung cairan yang dihasilkan. Setiap
korpuskulus renal memiliki kutub vaskular, tempat masuk dan keluarnya arteriol afferen dan
kutub urinarius, tempat dimulainya tubulus kontortus proksimal. Setelah memasuki korpuskulus
renal, arteriol aferen biasanya pecah menjadi dua sampai lima cabang utama, masing masing
pecah menjadi kapiler, membentuk glomerulus renal. Lapisan parietal kapsula bowman terdiri
atas epitel selapis gepeng yang ditunjang lamina basalis dan selapis serat retikulin yang tipis.
Pada kutub urinarius, epitelnya menjadi epitel selapis silindris yang menjadi ciri tubulus
proksimal. Sementara epitel dari lapisan parietal relatif tidak berubah. Sel sel dalam lapis, yang
disebut dan viseral ini, podosit mempunyai badan sel yang menjulurkan banyak prosesus primer,
prosesus primer ini nantinya bercabang menjadi prosesus sekunder yang disebut pedikel yang
memeluk kapiler glomerulus. Setiap jarak 25 mm, prosesus sekunder ini akan berkontak
langsung dengan lamina basal. Akan tetapi, badan sel podosit dan prosesusnya tidak pernah
berkontak dengan lamina basalis. Meskipun pedikel tidak memiliki organel di dalamnya, tetapi
banyak mengandung mikrofilamen dan mikrotubul.

Prosesus sekunder podosit berselang seling meninggalkan celah celah filtrasi sebesar 25
nm. Merentangi proses bersebelahan, terdapat diafragma dengan lebar 6 nm yang dapat
disamakan dengan diafragma yang terdapat pada sel endotel bertingkap. Sitoplasma podosit
banyak mengandung ribosom bebas, beberapa RE kasar, mitokondria, dan badan golgi yang
mencolok. Podosit mempunyai berkas mikrofilamen aktin di sitoplasmanya yang menyebabkan
podosit mampu kontraksi. Diantara sel sel endotel bertingkap dari kapiler glomerulus dan
podosit menutupi permukaan luar lamina basal tebal. Lapisan ini adalah sawar filtrasi yang
membatasi darah dengan ruang urinarius. Membran basal ini terjadi dari penyatuan lamina basal
yang dihasilkan kapiler dan podosit. Pada membran ini bisa dipisahkan dua lapisan, lapisan yang
kedap elektron (lamina densa), dan lapisan yang lebih banyak elektron (lamina rara). Lamina
densa banyak memiliki proteoglikan dan heparan sulfat yang bermuatan negatif, sehingga
berfungsi sebagai sawar elektronik.
Selain sel endotel dan podosit, kapiler glomerulus memiliki mesangial sel, yang melekat
pada dinding kapiler tempat lamina basal memberntuk selubung yang dipakai oleh 2 kapiler atau
lebih. Sel mesangial menghasilkan matriks amorf yang menunjang dinding kapiler. Sel ini dapat
juga bekerja sebagai makrofag, dan berfungsi membersihkan lamina basal dari materi khusus
yang terkumpul selama filtrasi.
Sumber
Agraharkar Mahendra, Nefrotik Syndrome. www.emedicine.com Last Update: september 2,
2004.
Alatas H, Tambunan T, Trihono PP, Pardede SO : Sindrom Nefrotik, Buku Ajar Nefrologi Anak.
Edisi 2. Balai Penerbit FKUI, Jakarta 2004
Guyton, Arthur C. 2007. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta : EGC
Purnomo, Basuki B. 2011. Dasar-dasar Urologi, h.2-5. Jakarta: Sagung Seto
Snell,Richard.2012. Anatomi Klinis Berdasarkan Sistem.EGC : Jakarta (hal.749-754)