Anda di halaman 1dari 3

MIMPI SEJUTA DOLLAR

Karya : Merry Riana


Mimpi Sejuta Dolar mengisahkan tentang perjalanan Merry Riana, seorang wanita luar
biasa yang mencapai awal mula titik kesuksesannya di usia 26 tahun, saat ia memiliki
penghasilan 1 juta dolar dari pekerjaannya sebagai Financial Planner profesional yang memiliki
perusahaan dan tim marketingnya sendiri dengan kantor berlokasi di Singapore.
Keberadaan Merry Riana di Singapore pada awalnya bukanlah sebuah keinginan.
Melainkan keterpaksaan yang dipicu oleh kerusuhan negara Indonesia yang sedang banyak
pergolakan ekonomi, politik dan sosial yang berujung pada kerusuhan Mei 1998. Pada saat itu,
keadaannya sangat memprihatinkan dan kerap menjadi korban dari orang-orang yang tidak
bertanggung jawab.
Saat itu Ria (Merry Riana), baru saja menyelesaikan pendidikan SMA-nya dan berniat
meneruskan ke Universitas Trisakti. Sayang, karena keadaan yang memanas akhirnya kedua
orang tuanya memilih untuk mengirimkan dia Kebetulan di Nanyang Technological University
(NTU), Singapore, guna melanjutkan pendidikan sekaligus mengamankan Ria dari hal-hal yang
tidak diinginkan. Dananya? Hutang pinjaman dari Pemerintah Singapore.
Kondisi perekonomian orang tua Ria tidak seperti anak-anak Tionghoa lainnya. Dengan
kondisi yang pas-pasan, Ria hanya bisa mengantongi 10 Dolar Singapura untuk biaya hidup
selama 1 minggu.
Kondisi ini akhirnya memaksa Ria untuk berpikir dan berupaya mencari penghasilan
tambahan. Keadaan jadi makin sulit karena di NTU mahasiswa dituntut untuk bisa bertahan
dengan jadwal akademik dan sistem perkualiahan yang ketat. Tidak pandai membagi waktu,
habis lah semuanya.
Dalam buku Mimpi Sejuta Dolar Ria menceritakan bagaimana perjuangannya, termasuk
bagaimana bertemuanya dia dengan Alva, lelaki yang kini menjadi suaminya. Berdua, mereka
saling mengisi dan berjuang bersama. Jika Ria memiliki kelebihan sebagai praktisi yang terjun
langsung di lapangan, maka Alva memiliki kemampuan analisis dan strategi bisnis yang handal.
Perjuangan demi perjuangan seorang Merry Riana yang mampu mengevolusi dirinya dari
mahasiswa berbekal setangkup roti tawar untuk makan siangnya di kampus untuk menjadi
seorang konsultan keuangan berpenghasilan satu juta dolar di usia 26 tahun.
Dan salah satu jurus yang tak mungkin terlupakan bagi saya di buku ini, adalah ketika
Merry dan Alva (calon suaminya kelak) melakukan ritual sales marketing yang
mengharuskannya bekerja 14 jam sehari, 20 kali persentasi sehari dan full 7 hari dalam
seminggu!

IMPEN SAJUTA DOLLAR


Karya : Merry Riana

Impen Sajuta Dolar mengisahkeun ngeunaan lalampahan Merry


Riana,saurang wanoja istimewa anu ngahontal mimiti mimiti titik
kesuksesannya di umur 26 warsih,wanci manehna ngabogaan pangasilan 1
juta dolar ti pagawean na minangka Financial Planner profesional anu
ngabogaan pausahaan sarta tim marketingnya sorangan kalawan kantor
berlokasi di Singapore.
Ayana Merry Riana di Singapore dina mimitina lain hiji kahayang. Kalah
keterpaksaan anu dipicu ku kerusuhan nagara Indonesia anu kanggo seueur
pergolakan ekonomi,pulitik sarta sosial anu boga tungtung dina kerusuhan
Mei 1998. Dina wanci eta,kaayaan na memprihatinkan pisan sarta sering
barobah kaayaan korban ti jalmi-jalmi anu henteu tanggel walon.
Wanci eta Ria (Merry Riana),cikeneh ngabereskeun atikan SMA-na sarta boga
niat neraskeun ka Universitas Trisakti. Deudeuh,margi kaayaan anu
memanas ahirna kadua kolotna milih kanggo ngirimkeun anjeunna Kaleresan
di Nanyang Technological University (NTU),Singapore,guna neruskeun atikan
sakaligus ngamankeun Ria ti perkawis-perkawis anu henteu dipikahayang
Dana na? Sambetan pinjaman ti Pamarentah Singapore.
Kaayaan perekonomian sepuh Ria henteu sepertos anak-anak Tionghoa
lianna. Kalawan kaayaan anu pas-pasan,Ria ngan tiasa ngantongan 10 Dolar
Singapura kanggo waragad hirup salila 1 minggu.
Kaayaan ieu ahirna maksa Ria kanggo mikir sarta narekahan pilari
pangasilan tambahan. Kaayaan janten beuki sesah margi di NTU mahasiswa

ditungtut kanggo tiasa tahan kalawan jadwal akademik sarta sistem


perkualiahan anu heureut. Henteu pinter ngabagi wanci,seep lah sadayana.
Dina buku Impen Sajuta Dolar Ria nyaritakeun kumaha perjuangannya
,kaasup kumaha bertemuanya anjeunna kalawan Alva,laalaki anu kiwari
barobah kaayaan salakina. Duaan,maranehanana silih ngeusian sarta
bajoang sareng. Lamun Ria ngabogaan kaleuwihan minangka praktisi anu
terjun langsung di lapang,mangka Alva ngabogaan pangabisa analisis sarta
strategi bisnis anu handal.
Perjuangan demi perjuangan saurang Merry Riana anu sanggem
mengevolusi dirina ti mahasiswa mawa bekel setangkup mari tawar kanggo
neda siang na di kampus kanggo barobah kaayaan saurang konsultan
kaduitan berpenghasilan sajuta dolar di umur 26 warsih.
Sarta salah sahiji jurus anu mustahil kapopohokeun kanggo abdi di buku
ieu,nyaeta sabot Merry sarta Alva (calon salakina jaga) ngalakukeun ritual
sales marketing anu ngudukeun na didamel 14 tabuh sapoe,20 kali
persentasi sapoe sarta full 7 dinten dina seminggu!