Anda di halaman 1dari 2

RASA CINTA DAN MEMILIKI ORGANISASI

Kendala yang sering dihadapi oleh suatu organisasi adalah permasalahan sumber daya manusia (SDM). SDM adalah
bagian yang sangat penting dan tidak terpisahkan dari perputaran gerak aktifitas organisasi. SDM lah pemeran
utamanya, mereka menjadi aset yang berharga bagi organisasi. SDM ibarat nafas dan nyawa organisasi. Organisasi dapat
mencapai tujuannya karena peran SDM, dimulai dari gagasan hingga pada akhirnya melahirkan action/ aksi nyata untuk
mewujudkan gagasan tersebut. Betapa sangat pentingnya SDM bagi organisasi, oleh karenanya, pengelolaan SDM
mendapatkan porsi khusus didalam sistem tata kelola organisasi. Sehingga ada pernyataan sederhana yaitu jika kondisi
SDM sehat maka organisasi pun sehat, begitu juga sebaliknya. Pengelolaan SDM tidak terlepas dari berbagai
permasalahan. Permasalahan-permasalahan yang sering dihadapi dan sebenarnya adalah permasalahan klasik, misalnya
menyangkut kuantitas, kualitas dan kontinyuitas SDM. Kuantitas terkait jumlah kader atau SDM yang dimiliki organisasi
tersebut, kualitas bersifat lebih kompleks seperti loyalitas, tanggungjawab, rasa cinta, rasa memiliki, pemahaman
terhadap tugas, dan lain-lain. Kontinyuitas adalah mengenai keberlanjutan SDM dan penjenjangan SDM didalam sistem
kaderisasi organisasi tersebut.

Pada kesempatan kali ini, saya ingin menyinggung permasalahan mengenai kualitas SDM khususnya perihal rasa cinta
dan memiliki organsiasi. Pemaparan saya ini saya dapatkan dari berbagai pengalaman saya dalam mengelola organisasi
kemahasiswaaan. Saya mencoba menyampaikan pengalaman yang saya alami sendiri yaitu ketika rasa cinta dan
memiliki organisasi saya tidak ada, namun kemudian seiring berjalannya waktu saya benar-benar mendedikasikan waktu
dan pemikiran saya untuk memajukan organisasi tersebut. Saya akan berusaha menyimpulkan dari pengalaman saya
bagaimana cara menumbuhkan rasa cinta dan memiliki terhadap organisasi dilihat dari perspektif diri sendiri.

Sekarang coba bayangkan, saat Anda jatuh cinta dengan sesorang, katakan Anda adalah laki-laki yang sedang jatuh cinta
kepada seorang wanita pujaan hati Anda. Apa yang akan Anda lakukan saat wanita itu meminta Anda melakukan
sesuatu?yaa, pasti Anda akan melakukan apapun yang dia minta bahkan Anda rela melakukan sesuatu hal tanpa diminta
terlebih dulu oleh wanita pujaan hati Anda itu, menawarkan tebengan, bantuan mengerjakan laporan, membelikan
makanan, memberi hadiah, dan lain-lainnya, ya kan??Ilustrasi yang lainnya, misalkan Anda suka atau cinta bermain
basket, maka Anda akan meluangkan waktu Anda disetiap minggunya untuk bermain basket, membeli bola basket dan
peralatan penunjang lainnya, ya kan??Misalkan Anda mempunyai handphone baru, Anda sangat suka pada benda itu,
pasti Anda akan menjaganya setiap saat agar tidak tergores sedikitpun, ya kan??Yang ingin saya katakan adalah bahwa
rasa cinta terhadap sesuatu hal (aktifitas, kegiatan, dll) atau benda (manusia, barang, dll) akan
menimbulkan/menumbuhkan sikap pengorbanan, tanggung jawab, dan rasa memiliki. Rasa Cinta pada organisasi akan
menimbulkan dedikasi yang sangat tinggi untuk bisa memberikan yang terbaik bagi organisasi tersebut. Rasa cinta dan
suka pada organisasi merupakan dasar terbentuknya loyalitas, tanggungjwab, pengorbanan, keikhlasan, dan motivasi,
yang pada akhirnya berujung pada peningkatan kualitas SDM dalam organisasi.

Langkah pertama yang harus Anda lakukan untuk memunculkan rasa cinta kepada organisasi adalah benahi niat Anda.
Niat merupakan tenaga besar yang menggerakan keinginan dan tubuh Anda. Niatkan mengikuti organisasi hanya untuk
Tuhan semata, sebagai wujud ibadah Anda kepada Sang Pencipta. Karena dengan demikian, Anda akan mempunyai
pegangan kuat dalam menjalankan setiap aktifitas organisasi. Dengan niat yang benar dan lurus, maka tidak ada rasa
kecewa pada hasil keputusan rapat atau kegiatan, tidak akan pernah ada rasa benci dan kecewa pada sesorang didalam
organisasi, yang ada hanya sikap positif kepada setiap orang dan pada setiap keputusan yang dihasilkan karena niat
hanya kepada Tuhan. Setiap langkah yang Anda ambil untuk mengembangkan organisasi Anda, jika Anda meniatkan
haya kepada Tuhan Yang Maha Besar, maka Anda tidak akan pernah meminta imbalan atau pujian dari orang lain
sedikitpun, karena niat Anda adalah tulus dan ikhlas. Niat adalah kekuatan terbesar bagi setiap langkah yang Anda ambil.
Yang kedua adalah, Anda harus memahami dengan benar seluk beluk organisasi yang Anda ikuti, arah, tujuan, nilai atau
sistem yang dianut, dan manfaatnya. Anda harus benar-benar memahami betul seperti apa organisasi yang Anda ikuti,
sehingga setiap aktifitas yang Anda lakukan didalam organisasi tersebut Anda benar-benar paham dasar/landasannya.
Organisasi yang Anda ikuti harus dapat membawa manfaat bagi orang lain, agama, negara dan tentunya diri Anda
sendiri. Setelah Anda memahami seluk beluk organisasi Anda, maka langkah selanjutnya adalah tanyakan pada hati
nurani Anda apakah organisasi yang Anda ikuti itu sesuai ataukah tidak dengan hati nurani yang Anda yakini, kepribadian
Anda, karaker Anda, dan cita-cita Anda. Jika Anda menyakini bahwa organisasi tersebut cocok dengan semua yang Anda
punya, maka yakinkan pada diri Anda sendiri bahwa suatu saat nanti organisasi itu akan sangat berguna bagi Anda dalam
setiap kehidupan Anda, cita-cita Anda dan keyakinan Anda. Organisasi tidak selalu harus memberikan manfaat kepada
Anda berupa keahlian/skill tertentu, melainkan organisasi dapat juga memberikan manfaat berupa perbaikan karakter,
perbaikan nilai diri, meningkatkan kepercayaan diri, kedekatan pada Tuhan, perluasan wawasan, maupun peningkatan
skill dan value (nilai) yang tidak dapat terlihat secara kasat mata, namun dapat Anda rasakan benar keberadaannya
didalam diri Anda. Jika Anda merasa organisasi Anda tidak sesuai dengan karakter, cita-cita, keinginan, dan nilai-nilai
yang Anda anut maka tidak ada alasan lagi bagi Anda untuk masih bertahan didalam organisasi itu.

Langkah selanjutnya adalah, yakinkan pada diri Anda bahwa Anda sangat berarti bagi organisasi, setiap pemikiran,
kehadiran, tenaga, dan segala sesuatu yang Anda bisa berikan kepada organisasi Anda, adalah sungguh sangat berguna
bagi kesuksesan organisasi Anda. Selain itu, setiap orang didalam organisasi sangat membutuhkan Anda. Tidak ada
seorang pun didalam organisasi yang menolak dan mencampakan Anda. Anggaplah teman dan organisasi Anda itu
adalah keluarga baru Anda yang selalu setia menemani dan membantu Anda. Anda sangat dibutuhkan. Yakinkan itu
didalam diri Anda. Kemudian, yakinlah dengan kemampuan yang Anda miliki, Anda dapat mengembangkan organisasi
yang Anda ikuti menjadi organisasi besar yang sukses. Yakinlah bahwa Anda dapat membantu memajukan organisasi
Anda dengan berarti.

Rasa cinta dan memiliki akan muncul didalam diri Anda jika Anda melakukan langkah-langkah diatas, insyaALLAH. Jika
Anda telah mempunyai rasa cinta kepada organisasi, kepada nilai-nilai yang dianut, kepada orang-orang yang ada
didalamnya maka Anda tidak akan berpikir hingga 3 kali untuk memberikan apapun yang terbaik didalam diri Anda untuk
kemajuan dan kebaikan organisasi Anda. Dari sanalah akan mucul loyalitas, tanggungjawab, pengorbanan, keikhlasan,
dedikasi tinggi kepada organisasi dan nilai-nilainya. Saran saya, jika Anda masih saja belum menemukan rasa cinta dan
memiliki kepada organisasi yang Anda ikuti sekarang, lebih baik Anda keluar segera.

Selain itu, sistem pengelolaan SDM didalam organisasi pun harus bekerja optimal untuk menumbuhkan rasa cinta dan
memiliki didalam diri kader-kadernya. Semoga bisa saya bahas di kesempatan yang lain.

Semoga bermanfaat bagi semua.

By: Panca Dias Purnomo


Presiden BEM FPIK UNDIP 2010
pancadp@gmail.com