Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Kentang adalah makanan pokok yang termasuk dalam umbi-umbian, yang

kini sangat dinikmati meningkatnya perluasan ke negara berkembang. Salah satu


dari empat tanaman di dunia, kentang dihargai sebagai produk bergizi segar atau
sebagai dasar segudang makanan olahan. Di Negara-negara berkembang
umumnya kentang menduduki posisi keempat sebagai makanan pokok setelah
padi, gandum dan jagung. Di Indonesia sendiri kentang kentang merupakan salah
satu bahan baku yang dibutuhkan secara berkesinambungan.
Kentang (Solanum tuberosum L.) merupakan salah satu tanaman
hortikultura yang mempunyai arti penting dalam perwujudan ketahanan pangan
dan akan terus dibutuhkan dengan jumlah yang semakin meningkat seiring dengan
pertumbuhan jumlah penduduk dan perekonomian nasional. Oleh karena itu,
kentang yang berkualitas perlu diupayakan dengan menggunakan benih kentang
yang bermutu dan bersertifikat.
Penangkaran benih kentang sering dilakukan oleh petani di daerah sentra
pertanaman kentang yang sebagian besar kegiatan tersebut masih menggunakan
prosedur yang sederhana dan kurang memperhatikan mutu dari hasil
penangkarannya. Mengingat permintaan kentang relatif stabil sepanjang tahun,
maka manajemen produksi perlu diatur agar tidak terjadi fluktuasi baik produksi
maupun harga. Pola produksi kentang selama ini sangat tidak beraturan
sebagaimana semestinya usahatani ini sangat menguntungkan, seringkali
mendatangkan kerugian bagi petani maupun konsumen.
Kentang adalah makanan bebas lemak yang mengandung protein, vitamin
dan mineral. Meskipun umumnya dikonsumsi segar, umbinya cukup fleksibel dan
dapat digunakan beku, goreng atau kering (chip) diantara makanan lainnya.
Selanjutnya, aplikasi baru memperluas kentang untuk penggunaan agroindustri.
Selain kentang yang digunakan untuk benih dan pakan ternak. Teknologi pasca
panen akan membantu dalam meningkatkan produksi dan umbi digunakan. Tujuan

untuk memajukan tanaman melibatkan produktivitas yang lebih besar, biaya


produksi yang lebih rendah dan kondisi penyimpanan yang lebih baik. Potensi
jangka panjang dari penggunaan kentang didasarkan pada produk yang dihasilkan.
Keberlanjutan keragaman kentang di seluruh dunia dapat meningkatkan jumlah
makanan yang disiapkan.
Sebagai salah satu tanaman yang sangat dibutuhkan ketersediaan benih
kentang tentu saja harus selalu diperhatikan. Dalam budidaya sering ditemui
ketersediaan benih tidak sama dengan benih yang dibutuhkan. Sering kali
ketersediaan benih lebih besar daripada kebutuhan benih di lapangan karena
setelah dipanen, benih biasanya tidak langsung ditanam melainkan harus
menungggu saat tanam selama beberapa waktu. Selain itu benih seringkali harus
diangkut dari suatu tempat ke tempat lain dengan menempuh jarak yang cukup
jauh maka perlu dilakukan penyimpanan benih agar benih yang belum digunakan
sekarang bisa digunakan pada saat dibutuhkan nantinya. Oleh karena itu dalam
makalah ini akan dibahas mengenai cara penyinpanan benih kentang yang baik
agar kualitas benih kentang tetap baik.
1.2.

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, rumusan masalah yang akan dibahas dalam

makalah ini adalah sebagai berikut :


a. Apa pengertian benih kentang dan klasifikasi benih kentang?
b. Berapa lama penyimpanan benih kentang serta pengaruhnya terhadap
viabilitas benih?
c. Bagaimana tempat yang sesuai untuk penyimpanan benih kentang?
d. Apa faktor yang mempengaruhi mutu benih kentang saat penyimpanan?
1.3.
Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah yang telah diberikan, maka tujuan dari
penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :
a. Mengetahui pengertian benih kentang dan klasifikasi benih kentang
b. Mengetahui lama penyimpanan benih kentang serta pengaruhnya terhadap
viabilitas benih kentang
c. Megetahui tempat yang sesuai untuk penyimpanan benih kentang

d. Mengetahui faktor yang mempengaruhi mutu benih kentang saat penyimpanan

BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Benih Kentang


2.1.1. Pengertian Benih Kentang
Menurut SNI (2004), benih merupakan tanaman atau bagiannya yang
digunakan untuk memperbanyak dan atau mengembangbiakkan tanaman. Benih
kentang adalah bagian tanaman berupa umbi bukan dalam bentuk biji botani (TPS
atau

True

Potato

Seed)

yang

digunakan

untuk

memperbanyak

atau

mengembangbiakkan tanaman kentang.


2.1.2. Klasifikasi Benih
Benih produksi dikelompokan dalam kelas-kelas sesuai dengan tahapan
generasi perbanyakan dan tingkat standar mutunya melalui suatu prosedur yang
diatur dalam aturan sertifikasi benih yaitu :
1. Benih Penjenis (Breder Seed, BS) / G0
Benih penjenis adalah benih sumber yang diproduksi dan dikendalikan
langsung oleh pemulia (breeder) yang menemukan atau diberi kewenangan untuk
mengembangkan varietas tersebut. Benih penjenis diproduksi dan diawasi oleh
pemulia tanaman dan atau oleh instansi yang menanganinya (Lembaga penelitian
atau perguruan tinggi), benih ini sebagai sumber untuk perbanyakan benih dasar,
khusus untuk penjenis tidak dilakukan sertifikasi tetapi diberikan label warna
kuning.
2. Benih Dasar (Foundation Seed, FS) / G1 dan G2
Benih dasar merupakan turunan pertama ( F1 ) dari benih penjenis. Benih
ini diproduksi dan diawasi secara ketat oleh pemulia tanaman sehingga
kemurniaan varietasnya dapat dipertahankan. Benih dasar diproduksi oleh Balai
Benih (terutama BBI) dan proses produksi diawasi dan disertifikasi oleh BPSB.
Benih ini diberi label sertifikasi berwarna putih.
3. Benih Pokok (Stock Seed, SS) / G3
Benih pokok merupakan F1 dari benih dasar atau F2 dari benih penjenis,
produksi benih pokok tetap mempertahankan identitas dan kemurnian varietas
serta memenuhi standar peraturan perbenihan maupun sertifikasi oleh BPSB.

Benih pokok diproduksi oleh Balai benih atau pihak swasta yang terdaftar dan
diberi label berwana ungu.
4. Benih Sebar (Extension Seed, ES) / G4
Benih sebar merupakan F1 dari benih pokok. Produksinya tetap
mempertahankan identitas maupun kemurnian varietas dan memenuhi standar
peraturan perbenihan maupun sertifikasi oleh BPSB. Benih pokok dan benih sebar
umumnya diperbanyak oleh Balai Benih dengan mendapatkan bimbingan,
pengawasan dan sertifikasi BPSB. Benih sebar diberi label sertifikasi berwarna
biru.
Sistem Produksi Benih Sumber menurut Departemen Pertanian (2013), yaitu :
Alur produksi benih
Sumber
plantlet
G0
G0

G1 / G2

Hasil (kelas benih)

Pelaku (produsen)

BS / G0

Balitkabi
Balitkabi, BPTP, BBI,
BUMN, Swasta
(Perusahaan Perorangan)
Balitkabi, BPTP, BBI,
BBU, Swasta
Produsen Benih (BUMN
atau Swasta)
Petani (penggguna
benih)

BD (FS) / G1 atau G2

G2

G3

BP (SS) / G3

G3

G4

BR (ES) / G4

BR

PETANI

2.2. Pengaruh Lama Penyimpanan Benih Kentang terhadap Viabilitas Benih


Kentang
Benih kentang perlu disimpan untuk dapat digunakan lagi pada musim
tanam selanjutnya. Seperti yang diketahui penyimpanan benih dalam waktu yang
lama akan mempengaruhi viabilitas benih tersebut. Umur simpan benih sangat
dipengaruhi oleh sifat benih, kondisi lingkungan, dan perlakuan manusia. Berapa
lama benih dapat disimpan sangat bergantung pada kondisi benih dan
lingkungannya sendiri. Pada benih kentang dengan penyimpanan yang baik yaitu
suhu ruang penyimpanan sekitar 0-2 oC dan kelembaban relative sekitar 95-98%
dapat menjaga tingkat lama penyimpanan benih tersebut sampai 10 bulan
(Cantwell, 2002).

Dalam modul bahan ajar Ilmu dan Teknologi Benih (2011), penurunan
viabilitas benih tidak dapat dicegah hanya dapat dipertahankan atau hanya dapat
diperlambat kemundurannya atau daya simpannya dapat diperpanjang dengan
memperhatikan :
a. Kadar air benih pada saat penyimpanan
Makin rendah kadar air benih asal tidak melebihi batas minimum KA benih maka
daya simpan akan semakin panjang
b. Kelembaban ruang penyimpanan
Benih bersifat hidroskopis. Oleh karena itu perlu diketahui nilai kesetimbangan
KA benih dan Rh ruang penympanan yang aman untuk penyimpanan benih
c. Suhu ruang penyimpanan
Makin rendah suhu ruang (sampai pada batas suhu yang tidak menyebabkan
freezing) penyimpanan maka daya simpan benih akan semakin tinggi
d. Komposisi gas disekitar ruang penyimpanan
Komposisi CO2 dan N yang tinggi akan memperpanjang daya simpan benih.
Sebaliknya O2 yang tinggi diruang penyimpanan akan mempercepat menurunnya
viabilitas benih
e. Pengendalian mikroorganisme diruang penyimpanan.
2.3. Tempat Penyimpanan Benih Kentang
2.3.1. Penyimpanan Benih Kentang
Penyimpanan benih merupakan kegiatan prosesing benih yang bertujuan
mempertahankan mutu (viabilitas) benih agar tetap tinggi sampai benih
ditanam, menjaga benih agar tetap dalam keadaan baik (daya kecambah tetap
tinggi), melindungi benih dari serangan hama dan jamur serta mencukupi
persediaan benih selama musim berbuah tidak dapat mencukupi kebutuhan. Untuk
melakukan penyimpanan benih, tidak bisa dilakukan sembarangan saja melainkan
adanya faktor-faktor penyimpanan benih yang perlu diketahui.
Pada prinsipnya tujuan dari penyimpanan adalah menekan hingga sekecil
mungkin atau meniadakan terjadinya proses fisiologis. Dengan demikian, proses
enzimatis atau biokemis yang terjadi dalam umbi dapat dihambat dan kesegaran

umbi dapat dipertahankan untuk beberapa lama. Hal ini dapat dilakukan dengan
pengaturan suhu di dalam ruang penyimpanan, pengaturan kelembaban udara, dan
pengaturan kandungan O2 dan CO2 yang sesuai.
Penyimpanan umbi kentang pada suhu ruang dapat mengalami penurunan
kandungan pati yang lebih besar apabila dibandingkan dengan peningkatan
kandungan gulanya, karena pati dirombak menjadi gula secara stimular digunakan
sebagai energi dalam proses respirasi. Umbi kentang Granola yang disimpan
selama 5 hari penurunan kandungan patinya maksimal 0,98% dan peningkatan
kandungan gulanya maksimal 0,36%. Penyimpanan umbi kentang pada suhu
dingin dapat terjadi akumulasi kadar gula, karena laju respirasi dalam kondisi
sangat lambat.
Tempat penyimpanan, baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang
sebaiknya bersuhu dingin dan lembab, yakni antara 18-20oC dan kelembaban 7590%. Ventilasi udara dalam ruangan juga harus bagus agar sirkulasi udara merata,
karena umbi yang tidak mendapat aliran udara segar akan mudah busuk. Pada
umumnya petani menyimpan umbi bibit di gudang yang gelap. Akibatnya, bila
waktu tanam mundur, bibit akan bertunas panjang dan umbi menjadi keriput.
Sebaliknya di tempat yang terang, umbi bibit mampu disimpan selama 5-8 bulan
dengan tunas yang tetap hijau kekar dan umbinya masih segar.
Pendederan bibit umbi di tempat yang gelap akan menghasilkan tunas
umbi yang panjang-panjang. Sebaliknya, di tempat yang terang, tunas tumbuh
pendek-pendek, kuat dan berwarna gelap. Suhu dalam ruangan penyimpanan
berpengaruh terhadap pertunasan. Tempat bersuhu rendah (2-4oC) akan
memperlambat pertunasan, keadaan terang akan mempercepat pertunasan (Media
Tani, 2014).
Menurut Magno Meyhuay (2001) penyimpanan benih kentang dibuat
dalam gudang dengan menggunakan cahaya, dengan ventilasi yang baik, suhu
rendah (4 sampai 5 derajat Celcius) dan kelembaban relatif yang tinggi (85 sampai
90 persen). Pada dasarnya, terdiri atas menyimpan benih kentang di platform atau
rak buku atau kotak, sedemikian rupa sehingga umbi tidak menerima cahaya
langsung tapi dengan cara tidak langsung atau menyebar. Ini harus

memungkinkan penghijauan yang tepat dan ventilasi yang baik. Efek utama yang
dihasilkan dari penggunaan cahaya di umbi adalah sebagai berikut:
Penghijauan
Kulit dan daging dari umbi membentuk warna hijau, karena produksi
klorofil dan Solanin, ini menyebabkan rasa pahit dan bisa berakhir menjadi
beracun. Hal ini dicapai dengan proses penyimpanan menggunakan cahaya.
Pemutusan dormansi apikal
Sebagian besar varietas kentang memiliki respon positif untuk
memecahkan dormansi apikal. Ini terdiri dalam tunas muda dari puncak mulai
tumbuh sementara pertumbuhan tunas lama ditangguhkan. Karena itu, umbi
disimpan pada system menggunakan cahaya akan memiliki nomor bud tinggi dari
umbi disimpan dalam kondisi gelap.
Produksi yang sedikit, kuat dan tunas kuat
Untuk sistem penyimpanan kegelapan diperlukan istirahat dari tunas
apikal sebelum menanam. Namun, dalam sistem cahaya menyebar, tidak perlu
untuk melaksanakan pemotongan kuncup sebelum menanam ini menguntungkan
munculnya radikula primordia. Pengetahuan dasar tentang faktor-faktor ini akan
memungkinkan penanganan penyimpanan yang sesuai. Akibatnya, dapat memiliki
benih yang kuat untuk efek cahaya sebar.
2.3.2. Metode Penyimpanan
Tidak ada cara penyimpanan yang paling efektif untuk penanganan
kentang. Pemilihan metode tergantung pada faktor-faktor teknis, sosial, ekonomi
dan keuangan. Secara umum, gudang yang sederhana atau pedesaan lebih murah
dan dalam banyak kasus dapat mentolerir tingkat yang lebih tinggi kerugian yang
di sistem penyimpanan lebih mahal. Untuk pemilihan metode penyimpanan harus
dipertimbangkan selain aspek teknis dan ekonomi, penerimaan mereka dengan
konsumen dan produsen.
Menurut Magno Meyhuay (2001) klasifikasi metode penyimpanan
berdasarkan lokasi fisiknya dianggap sebagai:
Di bidang tanah, dengan cara panen menunda.

Di tumpukan yang sederhana atau timbunan ditutupi dengan jerami dan tanah.
Di bangunan khusus atau beberapa gudang serbaguna.
1. Menunda panen
Menunda panen atau menyimpan dalam tanah, meliputi meninggalkan
kentang ke dalam tanah setelah dedaunan telah dieliminasi oleh proses alami, atau
disebabkan oleh pemotongan atau dengan menggunakan herbisida. Ini metode
yang paling sederhana dan dapat digunakan selama 3 bulan, tergantung pada
varietas, iklim, tanah, penyakit dan wabah. Metode ini hanya dapat
dipertimbangkan pada varietas yang memiliki masa istirahat minimal tiga bulan.
Iklim harus dingin, dengan suhu yang berfluktuasi antara 0 dan 15 C. Tanah
harus liat atau berpasir. Tidak harus tetap lembab selama beberapa jam, karena
bisa mengambil hati umbi kebusukan.
Keuntungan utama dari penyimpanan ke dalam tanah adalah:

2.

Biaya rendah
Hal ini memungkinkan panen teliti
Kentang memiliki tampilan lebih segar dari kentang yang disimpan di gudang.
Timbunan atau Tumpukan
Ini adalah struktur sederhana yang dapat digunakan untuk menyimpan

kentang di lapangan. Hal ini berguna ketika seseorang tidak ingin berinvestasi
dalam infrastruktur dan ketika biaya tenaga kerja tidak terlalu signifikan. Sistem
ini terdiri dari menampung umbi-umbian di timbunan dan menutupi umbi tersebut
dengan lapisan kentang dan tanah. Banyak modifikasi dari metode yang ada.
Keuntungan metode utama adalah biaya rendah dan kemampuan beradaptasi cara
ini untuk berbagai situasi. Hal ini digunakan oleh begitu banyak petani kecil,
sampai petani yang bekerja untuk skala besar. Kerugian berlebihan sistem
penyimpanan ini berasal dari kebusukan, akibat penetrasi kelembaban di
tumpukan. Hal ini diperlukan untuk menggunakan inhibitor yang tumbuh jika
umbi akan disimpan oleh waktu yang lebih tinggi untuk waktu istirahat alami. Di
antara variasi metode, salah satu memiliki timbunan lubang atau tumpukan jenis,
ditutupi dengan jerami, atau jerami dan tanah, dengan atau tanpa saluran ventilasi,
dll.
3. Bangunan Khusus atau Gudang Serbaguna

Tempat dari gudang serbaguna adalah konstruksi yang umum digunakan


untuk menyimpan kentang. Ini harusnya membantu penggunaan untuk keperluan
lain, dan karena itu hal ini kurang efisien untuk penyimpanan. gudang serbaguna
bisa dari satu atau beberapa ruangan rumah petani, deposito umum berbagai
tujuan, termasuk dengan pendinginan. Itu selalu kurang efektif daripada bangunan
khusus untuk kentang menyimpan. Untuk desain gudang khusus untuk kentang,
harus didefinisikan ukuran yang akan menjadi fungsi kuantitas kentang, kentang
yang akan disimpan pada awalnya. Ini harus diputuskan apakah akan terdiri dari
satu atau beberapa kamar, jika ventilasi dengan konveksi atau udara buatan yang
jika itu akan memberikan pendinginan.
Di dalam gudang, umbi dapat disimpan massal, dalam kotak atau karung.
Kotak sangat berguna ketika disimpan dalam satu ruangan berbagai panen. Hal
terbaik adalah dengan menggunakan kotak 1/2 ton atau 1 ton kapasitas. Hal ini
diperlukan untuk penanganan mekanis.
Karung tidak menawarkan keuntungan yang lebih besar berkaitan dengan
penyimpanan massal atau kotak. Karung bahan ringan dan kain yang lebih terbuka
lebih baik dibandingkan dengan bahan yang lebih berat dan kain kuat lakukan.
Dalam penyimpanan massal harus berhati-hati tentang tinggi tumpukan
yang akan berada dalam fungsi suhu kamar, dan kondisi ventilasi dan lemari
pendingin, jika ada mereka. Elemen penting lainnya dalam desain gudang adalah
hubungan wilayah/volume yang mempengaruhi aliran perpindahan panas. Gudang
yang dibangun khusus bervariasi dari gudang pedesaan kecil biaya rendah, dengan
gudang menengah dengan ventilasi alami, untuk gudang kapasitas besar dengan
ventilasi buatan dan pendingin.
Di Indonesia tersedia sedikit informasi pada penyimpanan baik gudang
atau benih kentang di Indonesia. Rijanto (1973) mencatat bahwa petani
menyimpan baik benih dan kentang konsumsi dalam jumlah besar pada papan
kayu, tetapi dengan sedikit ventilasi. Periode penyimpanan cukup pendek dan
kerugian yang tinggi. Percobaan penyimpanan telah dilakukan di Food Crop
Research Institute, Lembang, Jawa Barat, dan kelompok-kelompok berikut
organisme yang ditemukan menyerang umbi disimpan: Phytophtora spp. ;

Phythium utimum; Fusarium spp.; dry rot dan Phoma spp. gangrene; Pustulans
Oospora; Helminthosporium solani (Sinaga, 1981).
2.4. Faktor Yang Mempengaruhi Mutu Benih Kentang Saat Penyimpanan
Kentang adalah jaringan hidup yang tergantung pada proses fisiologis
yang menyebabkan perubahan kuantitatif dan kualitatif dalam perilaku fisiologis
nya. Di antara proses itu, berikut ini:

Transpirasi: Secara kuantitatif ini adalah yang paling penting dan itu
tergantung pada gradien suhu antara tumpukan kentang dan udara lingkungan,

kelembaban relatif di gudang dan permeabilitas kulit umbi.


Respirasi: ini terutama dipengaruhi oleh suhu kentang tumpukan. Karena
proses respirasi, umbi kentang kehilangan berat kering, artinya hal itu akan

mengurangi kualitas umbi.


Tumbuhnya tunas: Ini memberikan kontribusi untuk kerugian berat dan
kualitas. Suhu tinggi akan mendukung tunas awal ketika menyelesaikan masa
dormansi.
Penyakit: Terjadinya penyakit pada penyimpanan tergantung pada tingkat

kondisi kontaminasi dan suhu awal, kelembaban relatif dan panjang


penyimpanan.
Tujuan penyimpanan adalah untuk mengontrol proses ini untuk menjaga
kualitas dan meminimalkan kerugian dari berat umbi. Faktor-faktor yang harus
dikontrol dalam penyimpanan adalah sebagai berikut:

Suhu
Kelembaban relative
Ventilasi
Cahaya
BAB III
PENUTUP

3.1.

Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan dari makalah diatas maka dapat disimpulkan

sebagai berikut :

1. Benih kentang adalah bagian tanaman berupa umbi bukan dalam bentuk biji
botani (TPS atau True Potato Seed) yang digunakan untuk memperbanyak
atau mengembangbiakkan tanaman kentang. Klasifikasi benih kentang dalam
aturan sertifikasi benih yaitu benih penjenis (Breeder Seed, BS)/G0, benih
dasar (Foundation Seed, FS)/G1 dan G2, benih pokok (Stock Seed, SS)/G3
dan benih sebar (Extension Seed, ES)/G4.
2. Lama penyimpanan benih akan mempengaruhi viabilitas benih, semakin lama
benih disimpan maka viabilitasnya akan semakin menurun. Pada benih
kentang viabilitas benih dapat dipertahankan dengan memperhatikan factorfaktor seperi kadar air, kelembaban, suhu, kadar gas dan mikroorganisme.
3. Tempat penyimpanan benih kentang yang sesuai adalah sebaiknya bersuhu
dingin dan lembab, yakni antara 18-20oC dan kelembaban 75- 90%. Ventilasi
udara dalam ruangan juga harus bagus agar sirkulasi udara merata, karena
umbi yang tidak mendapat aliran udara segar akan mudah busuk. Serta
mendapatkan cahaya yang baik.
4. Factor-faktor yang mempengaruhi lamanya penyimpanan benih kentang
adalah transpirasi, respirasi, tumbuhnya tunas dan penyakit. Sehingga untuk
mengendalikan factor tersebut perlu dikontrol suhu, kelembaban relative,
ventilasi dan cahaya.
Saran

3.2.

Sebaiknya dalam penulisan makalah tentang penyimpanan benih perlu


memperhatikan prinsip-prinsip dalam penyimpanan benih tersebut dengan
menggunakan lebih banyak referensi. Kami juga menyarankan kepada pembaca
untuk memberikan kritik dan saran untuk makalah kami, agar penulisan makalah
kami ke depannya bisa lebih baik lagi.
DAFTAR PUSTAKA
Cantwell, M.I. and R.F. Kasmire. 2002. Postharvest Handling Systems:
Underground Vegetables (Roots, Tubers, and Bulbs) p. 435-443. In: A.A.
Kader (ed.) Postharvest technology of horticultural crops, University of
California . ANR Publication 3311.
Departemen Pertanian. 2013. Budidaya Tanaman Kentang untuk Benih.
Pasuruan : UPT PBH Pasuruan

Magno Meyhuay. 2001. POTATO: Post-harvest Operations. Food and Agriculture


Organisation of the United Nations
Media Tani. 2014. Ruang Penyimpanan Benih Kentang. Diakses dari
http://www.mediatani.com/2014/12/ruang-penyimpanan-benihkentang.html pada tanggal 4 April 2015
Rijanto, G. 1973. Report from Indonesia. Second International Course of Potato
Production. IAC. Wageningen, The Netherlands.
Sinaga, E.M. 1981. Storage loss of Potato tubers in West Java. Paper presented in
the Second Philippines/CIP Regional Potato Storage Course. Feb. 10.
Baguio City, Philippines.
SNI. 2004. Pengertian Benih dan Pedoman Umum Produksi Benih Sumber.
Jakarta
Tim Pengampu. 2011. Bahan Ajar Ilmu Dan Teknologi Benih. Universitas
Hasanuddin Makassar.