Anda di halaman 1dari 4

MODUL 2

PROSEDUR PEMBUATAN GTP


SKENARIO 2

Ufhhh...Cetak lagi...cetak lagi...


Hari ini pak Elastosio datang kembali ke praktek drg.Basuki untuk melanjutkan
pembuatan gigi tiruan penuhnya. Pada kunjungan sebelumnya,pak elastosio sudah melakukan
pencetakan anatomis maksila dan mandibula. Pak elastosio masih bingung mengapa hari ini
juga harus dilakukan pencetakan tetapi dengan sendok cetak dan bahan yang berbeda. Drg.
Basuki menjelaskan perbedaan masing-masing cetakan lalu menjelaskan kembali tahapantahapan selanjutnya yang akan dilakukan. Sebelum dilakukan pencetakan,kali ini dilakukan
muscle trimming.
Untuk kunjungan berikutnya,drg.Basuki akan menyesuaikan basis gigi tiruan dan
oklusal rim lalu menentukan dimensi vertikal dan relasi sentriknya.drg. Bsuki akan
memasang model kerja pada artikulator.
Jelaskan prosedur pembuatan gigi tiruan Pak Elastosio selanjutnya !

I.
II.

III.

TERMINOLOGI
IDENTIFIKASI MASALAH
1. Bagaimana prosedur pembuatan GTP ?
2. Apa saja macam-macam cetakan dalam pembuatan GTP ?
3. Bagaimana cara melakukan muscle trimming ?
4. Apa saja syarat cetakan dikatakan berhasil ?
5. Bagaimana cara uji kesejajaran bite rim ?
6. Bagaimana cara menentukan dimensi vertikal dan relasi sentrik ?
7. Bagaimana cara memilih gigi anasir ?
8. Bagaimana cara menyusun gigi anasir ?
ANALISA MASALAH
1. Prosedur pembuatan GTP :
a) Anamnesa
b) Pencetakan anatomis dan fisiologis.
c) Membuat model studi dan model kerja
d) Membuat sendok cetak individual dengan model studi
e) Membuat desain GTP pada model kerja
f) Membuat basis dari malam
g) Membuat biterim
h) Menentukan dimensi vertikal
i) Memasang model kerja di artikulator
j) Menyusun gigi anasir
k) Modelir malam
l) Pemendaman model di kuvet
m) Packing dan curing akrilk
n) Polishing dan finishing
o) Insersi
2. Macam-macam cetakan :
a) Anatomis
Dengan bahan cetak alginate dan stock tray
Sebagai model pembuatan sendok cetak individual
Sebagai model studi
b) Fisiologis
Dengan sendok cetak pribadi
Teknik : open mouth,closed mouth, double
Macam-macam bahan cetak :
-

Koloid ireversibel
Merkaptan rubber base
Polieter
Silikon

3. Cara melakukan muscle trimming :


o Letakkan green stick compound dari ujung distal sampai frenulum
bukalis pada sendok cetak individual dengan cara melunakkannya
di atas api

o Celupkan ke dalam air


o Cetak kedalam mulut pasien dengan cara menggerakkan pipi dan
bibir ke atas,ke bawah,kiri,kanan
4. Syarat cetakan dikatakan berhasil :
- Cetakan tidak berporous,berlipat,dan robek
- Mencakup seluruh anatomis
Rahang atas : frenulum,vestibulum, rugae palatina,hamular notch, palatum,
linggir alveolar, tuberositas maksila, sutura palatina
Rahang bawah : frenulum,vestibulum, retromolar pad, mylohyoid ridge,
internal oblique ridge, eksternal oblique ridge
- Tepi cetakan membulat
- Sendok cetak tidak terlihat
- Batas forniks tercetak
- Memberikan dukungan otot bibir dan pipi
5. Uji kesejajaran biterim :
- Biterim anterior atas sejajar dengan interpapillary line
- Biterim posterior sejajar dengan garis chamfer
- Biterim atas 2 mm di bawah low lip line
- Puncak cusp gigi caninus berada pada sudut mulut pada saat istirahat
6. Cara menentukan dan mengukur DV :
a) Willis bite gauge
b) Two doted technique : menarik garis dari subnasion ke gnation dalam
keadaan istirahat,ukur dengan jangka sorong
Rumus :
DV = Physiological Rest Position Free Way Space
Cara menentukan relasi sentrik :
-

Menengadahkan kepala pasien


Menelan ludah
Meletakkan ujung lidah ke palatum mole
Operator membantu memundurkan RB pasien

7. Cara memilih gigi anasir


- Ukuran dan bentuk gigi sesuai usia dan jenis kelamin.
- Warna sesuai usia,semakin tua semakin gelap warnanya
- Sesuai ras
8. Cara menyusun gigi anasir :
- Buat poros gigi
- Buang lilin di regio I , susun gigi I dengan inklinasi 85 derajat.
- Begitu seterusnya sesuai inklinasi yang tepat
- Menyusun gigi harus berdasarkan regio : anterior atas anterior bawah
posterior atas posterior bawah
- Sesuai dengan curve of spee

IV.

V.
VI.
VII.

Yang menyentuh bidang oklusal adalah insisal insisivus sentral, puncak C,


cusp bukal P1, cusp bukal dan palatal P2, cusp mesiopalatal M1

SKEMA

LEARNING OBJECTIVE
MENGUMPULKAN INFORMASI
SINTESA DAN UJI INFORMASI