Anda di halaman 1dari 11

JENIS POLUSI DAN DAMPAK YANG DITIMBULKAN

Disusun untuk memenuhi salah satu tugas IPA

Disusun Oleh :

NUR KHOTIMAH
Kelas : XI Akuntansi

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN FATAHILLAH


Jln. Kolonel Sugiono No. 44 Cipari
CIPARI
2009

1
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur alhamdulillah kehadirat Tuhan YME karena


atas karunia-NYA saya dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini sebagai salah satu
syarat mengikuti mata ilmu pengetahuan alam. Tak lupa shalawat dan salam selalu
tercurah kepada Nabi Besar Muhammad SAW beserta para sahabatnya. Dalam makalah
ini kami membahas tentang polusi serta dampak-dampak yang ditimbulkan.. Tak lupa
juga penulis menerima kritik dan saran dari para pembaca yang budiman agar dalam
penyusunan makalah berikutnya bisa lebih baik. Dan semoga makalah yang berjudul
PLUSI DAN DAMPAK YANG DITIMBULKAN ini bisa memberikan daya guna atau
manfaat bagi para pembaca sekalian terutama bagi rekan Siswa-siswi SMK Fatahillah
khususnya.

Cipari, Desember 2009

Penulis

2
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Dimulai dengan tumbuhnya berbagai penyakit – penyakit baru di dunia
terutama mengenai lingkungan. Maka dari itu karya tulis ini Disusun guna
melengkapi pengetahuan kita bersama tantang macam-macam polusi dan dampak
yang ditimbulkan. serta upaya – upaya yang dapat dilakukan mengenai masalah
polusi.

B. Permasalahan
Adapun permasalahan – permasalahan yang akan di bahas dalam karya tulis ini
sebagai berikut:
• Apa saja faktor yang menyebabkan polusi ini terjadi ?
• Dampak apa timbul jika polusi udara terjadi, baik untuk kehidupan
manusia maupun makhluk lain ?
• Upaya apa saja yang harus dilakukan untuk mencegah tumbulnya polusi
udara dan bagaimana cara mengatasinya ?

C. Tujuan
Di dunia ini banyak sekali hal – hal yang melatarbelakangi tentang terjadinya
polusi udara. Banyak negara – negara maju mengadakan penelitian untuk
mengetahui apa penyebab dari polusi ini dan didapat bahwa semua ini sebagian
besar karena ulah manusia. Jadi, dapat diketahui bahwa tujuan dari karya tulis ini
adalah selain untuk dijadikan pedoman juga untuk melihat kenapa polusi ini
terjadi

3
BAB II
PEMBAHASAN MASALAH

Banyak kota–kota didunia dilanda oleh permasalahan lingkungan,paling tidak


adalah semakin memburuknya kualitas udara.terpapar oleh polusi udara saat ini
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan kota-kota seluruh
dunia.Informasi yang ada menunjukkan bahwa pedoman kualitas udara dari WHO secara
teratur telah disebar diberbagai kota, bahkan di beberapa tempat tersebar luas. Angka
yang didapat dari kota-kota yang sedang berkembang dan umumnya banyak diantara
mereka tidak ada ukuran pengontrol polusi, kemungkinan akan terjadi pencemaran bagi
buruh,dan kualitas hidup sebagian besar penduduk kota akan semakin memburuk.
Walaupun beberapa kemajuan talah dicapai dalam pengendalian polusi udara dinegara-
negara Industri lebih dari dua dekade terakhir ini, Kualitas udara terutama sekali dikota-
kota besar negara sedang berkembang lebih buruk. Sejak tahun 1974, World Health
Organization (=WHO)telah bekerja sama dengan Global Environment Monitoring
System (=GEMS) bagian udara yang mengoperasikan jaringan pengontrol udara
diperkotaan. GEMS menjalankan jaringannya keseluruh dunia untuk mengontrol kualitas
udara dan air, dibantu oleh WHO dan United Nation Environment Programme (=UNEP).
Baru-baru ini komisi kesehatan dan lingkungan WHO yang telah merampungkan
tugasnya, mengidentifikasi polusi udara diperkotaan sebagai masalah pokok kesehatan
lingkungan yang patut mendapatkan prioritas utama untuk diatasi.Pusat koordinasi untuk
GEMS didirikan dibawah UNEP pada tahun 1975. Berdasarkan data – data dari GEMS
bagian udara dan informasi tambahan,WHO dan UNEP menerbitkan dua cara penilaian
kualitas udara perkotaan diseluruh dunia tahun 1980 yaitu : Polusi Udara Perkotaan tahun
1973-1980 pada 1984 dan penilaian kualitas udara tahun 1989.

1. Pengertian tentang Polusi Udara Perkotaan


Masalah pencemaran udara dikota-kota besar, sangat dipengaruhi dan berbeda
oleh berbagai faktor yaitu: tofografi, kependudukan, iklim dan cuaca serta tingkat atau
angka perkembangan sosio ekonomi dan industrialisasi. Masalahmasalah ini akan
meningkat keadaannya, jika jumlah penduduk perkotaan semakin meningkat yang
mengakibatkan jumlah penduduk yang terpapar polusi udara juga meningkat. Perkiraan–

4
perkiraan PBB menunjukkan sampai tahun 2000,47 persen dari jumlah keseluruhan
populasi akan tinggal didaerah perkotaan. Pada tahun1990, 60 kota–kota didunia
mempunyai jumlah penduduk ± 3 juta orang dan pada tahun 2000 diproyeksikan 85 kota-
kota akan termasuk jenis katagori ini.

2. Sumber-sumber polusi udara


Pertumbuhan polusi kota dan tingakat industrialisasi yang tak terhindar, akan
mengarah kepada kebutuhan enegi yang lebi besar, pada umumnya akan menghasilkan
pembuabuangan limbah / zat pencemar lebih banyak.pembakaran bahan bakar posil
untuk pemanasan rumahtangga untuk pembangkit tenaga listrik, kendaraan bermotor,
dalam proses–proses industri dan pembuangan limbah padat dengan pembakaran
merupakan sumber utama dari pembuangan limbah zat-zat pencemar didaerah perkotaan.

3. Dampak Polusi Udara


Dampak memberikan pengaruh yang merugikan bagi kesehatan manusia, bukan
saja dengan terhisap langsung, tetapi juga dengan cara-cara pemaparan lainnya seperti:
meminum air yang terkontaminasi dan melalui kulit. Umumnya sebagian besar zat-zat
polutan udara ini langsung mempengaruhi sistem pernafasan dan pembuluh darah.
Meningginya angka kesakitan dan kematian dan adanya gangguan fungsi paru-paru
dikaitkan dengan kenaikan konsentrasi zat SO2, SPM, NO2 dan O3 yang juga
mempengaruhi sistem pernafasan. Pemaparan yang akut dapat menyebabkan radang paru
sehingga respon paru kurang permeabel, fungsi pau menjadi berkurang dan menghambat
jalan udara. Ozon dapat mengiritasi mata, hidung dan tenggorokan dan penyebab sakit
kepala. CO beraffianitas tinggi terhadap Hb sehingga mampu mengganti O2 dalam darah
yang menuju ke sistem pembuluh darah dan jantung serta persarafan.Pb menghambat
sistem pembentukan Hb dalam darah merah, sumsum tulang, merusak fungsi hati dan
ginjal dan penyebab kerusakan syaraf. Pengaruh-pengaruh langsung dari polusi udara
terhadap kesehatan manusia tergantung pada; intensitas dan lamanya pemaparan, juga
status kesehatan penduduk yang terpapar.

5
4. JENIS-JENIS PENCEMARAN

a.Pencemaran Udara
Pencemaran udara disebabkan oleh asap buangan seperti CO2, SO, SO2, CFC,
CO, dan asap rokok. Gas CO2 yang berasal dari pabrik, mesin-mesin yang menggunakan
bahan bakar fosil dan akibat pembakaran kayu. Kadar gas CO2 yang semakin meningkat
di udara tidak dapat segera di ubah menjadi oksigen oleh tumbuhan karena banyak hutan
dunia yang di tebang setiap tahunnya. Ini merupakan masalah global. Bumi seperti di
selimuti oleh gas dan debu pencemar. Kandungan gas CO2 yang tinggi menyebabkan
cahaya matahari yang masuk ke bumi tidak dapat di pantulkan lagi ke angkasa, sehingga
suhu bumi semakin memanas. Inilah yang disebut efek rumah kaca (Green House). Jika
hal ini terus berlangsung, maka es di utub akan mencair dan daerah dataran rendah akan
terendam air. as CO dapat membahayakan orang yang mengisapnya. Jika proses
embakaran tidak sempurna, maka akan menghasilkan karbon monoksid (CO). Gas O jika
terhirup akan mengganggu pernapasan. Gas ini sangat reaktif sehingga engganggu
pengingatan oksigen oleh hemoglobin dalam darah. Jika berlangsung erus menerus, dapat
mengakibatkan kematian. as CFC digunakan sebagai gas pengembang, karena tidak
bereaks, tidak erbau, tidak berasa dan tidak berbahaya. Banyak di gunakan untuk
mengembangkan usa kursi, untuk AC, pendingin lemari es dan penyemprot rambut.
Tetapi, ternyata da juga keburukan dari gas ini. Gas CFC yang naik ke atas dapat
mencapai stratosfer. i stratosfer terdapat lapisan gas ozon (O3), yang merupakan
pelindung bumi dari pengaruh radiasi ultra violet. Radiasi ultra violet dapat
mengakibatkan kematianorganisme, tumbuhan menjadi kerdil, menimbulkan mutasi
genetik, menyebabkankanker kulit dan kanker mata. Jika gas CFC mencapai lapisan
ozon, akan terjadi reaksi antara CFC dan ozon, sehingga lapisan ozon tersebut berlubang
yang disebut lubang ozon. Gas SO dan SO2 juga dihasilkan dari hasil pembakaran fosil.
Gas ini dapat bereaksi dengan gas NO2 dan air hujan dan menyebabkan terjadinya hujan
asam. Hujan ini mengakibatkan tumbuhan dan hewan-hewan tanah mati, produksi
pertanian merosot, besi dan logam mudah berkarat, serta bangunan-bangunan jadi cepat.

6
b.Pencemaran Air
Pencemaran air terjadi pada sumber-sumber air seperti danau, sungai, laut dan air
tanah yang disebabkan olek aktivitas manusia. Air dikatakan tercemar jika tidak dapat
digunakan sesuai dengan fungsinya. Walaupun fenomena alam, seperti gunung meletus,
pertumbuhan ganggang, gulma yang sangat cepat, badai dan gempa bumi merupakan
penyebab utama perubahan kualitas air, namun fenomena tersebut tidak dapat disalahkan
sebagai penyebab pencemaran air. Pencemaran ini dapat disebabkan oleh limbah industri,
perumahan, pertanian, rumah tangga, industri, dan penangkapan ikan dengan
menggunakan racun. Polutan industri antara lain polutan organik (limbah cair), polutan
anorganik (padatan, logam berat), sisa bahan bakar, tumpaham minyak tanah dan oli
merupakan sumber utama pencemaran air, terutama air tanah. Disamping itu
penggundulan hutan, baik untuk pembukaan lahan pertanian, perumahan dan konstruksi
bangunan lainnya mengakibatkan pencemaran air tanah. Limbah rumah tangga seperti
sampah organik (sisa-sisa makanan), sampah anorganik (plastik, gelas, kaleng) serta
bahan kimia (detergen, batu batere) juga berperan besar dalam pencemaran air, baik air di
permukaan maupun air tanah.
Polutan dalam air mencakup unsur-unsur kimia, pathogen/bakteri dan perubahan
sifat Fisika dan kimia dari air. Banyak unsur-unsur kimia merupakan racun yang
mencemari air. Patogen/bakteri mengakibatkan pencemaran air sehingga menimbulkan
penyakit pada manusia dan binatang. Adapuan sifat fisika dan kimia air meliputi derajat
keasaman, konduktivitas listrik, suhu dan pertilisasi permukaan air. Di negara-negara
berkembang, seperti Indonesia, pencemaran air (air permukaan dan air tanah) merupakan
penyebab utama gangguan kesehatan manusia/penyakit. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa di seluruh dunia, lebih dari 14.000 orang meninggal dunia setiap hari akibat
penyakit yang ditimbulkan oleh pencemaran air. Secara umum, sumber-sumber
pencemaran air adalah sebagai berikut :
1. Limbah industri (bahan kimia baik cair ataupun padatan, sisa-sisa bahan bakar,
tumpahan minyak dan oli, kebocoran pipa-pipa minyak tanah yang ditimbun dalam
tanah)
2. Pengungangan lahan hijau/hutan akibat perumahan, bangunan
3. Limbah pertanian (pembakaran lahan, pestisida)

7
4. Limbah pengolahan kayu
5. Penggunakan bom oleh nelayan dalam mencari ikan di laut
6. Rumah tangga (limbah cair, seperti sisa mandi, MCK, sampah padatan seperti plastik,
elas, kaleng, batu batere, sampah cair seperti detergen dan sampah rganik, seperti sisa-
sisa makanan dan sayuran).

c.Pencemaran Tanah
Pencemaran ini banyak diakibatkan oleh sampah, baik yang organik maupun
onorganik. Sampah organik dapat di uraikan oleh mikroba tanah menjadi lapisan atas
anah yang di sebut tanah humus. Akan tetapi, sampah anorganik/nonorganik tidak isa
diuraikan. Bahan pencemar itu tetap utuh hingga 300 tahun yang akan datang. at-zat
limbah yang meresap ke tanah juga tidak dapat hilang dalam jangka waktu ang lama. at-
zat limbah yang masuk ke tanah di serap oleh tanaman dan tetap menetap i dalam tubuh
tumbuhan itu, karena tumbuhan tidak dapat menguraikannya. Limbah ndustri yang
mengotori tanah biasanya adalah pupuk yang berlebihan dan enggunaan herbisida serta
pestisida. Zat pencemar yang menetap pada tumbuhan itu, erus berpindah melalui jalur
rantai makanan dan jaring-jaring makanan. Sehingga erpindahan itu menyebabkan
adanya zat pencemar dalam setiap tubuh organisme ang melangsungkan proses rantai
makanan. Hal ini akan menimbulkan menurunnya ualitas organisme, berupa kurangnya
ketahanan terhadap gangguan dari luar.Selain pencemaran, kerusakan lingkungan juga
disebabkan oleh pengambilan umber daya alam dan pemanfaatannya, serta pola
pertanian. Kerusakan itu antara ain terjadinya erosi dan banjir. Kerusakan lingkungan
yang menimbulkan banyak encana menimbulkan gagasan untuk mengurangi dan
mencegah terjadinya kerusakan tu. Manusia berusaha melakukan penanggulangan
kerusakan lingkungan dan engadakan perbaikan terhadap kerusakan itu. Pencegahan
kerusakan lingkungan dan engusahaan kelestarian dilakukan baik oleh pemerintah
maupun setiap individu.

8
5. SOLUSI PENANGANAN PENCEMARAN LINGKUNGAN
Pada prinsipnya ada tiga (3) hal yang dapat dilakukan dalam rangka elestarian,
pencegahan, dan penanggulangan kerusakan lingkungan akibat encemaran, yaitu :
1. Tindakan secara administratif,
2. Tindakan dengan menggunakan teknologi,
3. Tindakan melalui edukatif/pendidikan.

a.Tindakan Secara Administratif


Penanggulangan secara administratif dilakukan oleh pemerintah, dengan
engeluarkan berbagai peraturan dan undang-undang. Antara lain peraturan emerintahan
yang disetujui DPR tanggal 25 februari 1982. Disahkan presiden anggal 11 Maret 1982
menjadi UU No. 4 tahun 1982 yang berisi ketentuan engelolaan lingkungan hidup
( UULH ). Sebelum membangun pabrik atau proyek ainnya, para pengembang
diharuskan melakukan analisis mengenai dampak ingkungan ( AMDAL ).Analisis
dampak dari berdirinya industri tersebut tujukan epada pengelolaan santasi secara luas
terhadap lingkungan sekitarnya.
Pemerintahjuga mengeluarkan baku mutu lingkungan, yaitu standar yang
ditetapkan untuk enentukan mutu lingkungan. Selain itu pemerintah juga mengeluarkan
program ang meliputi berbagai sektor dalam pembangunan berkelanjutan sehingga di
arapkan pembangunan dapat berlangsung lestari dengan mempertahankan fungsi
ingkungan lestari.

b.Tindakan dengan Menggunakan Teknologi


Penanggulangan secara teknologis, adalah dengan cara membangun unit
engolahan limbah. Misalnya unit pengolah limbah yang mengolah limbah cair ebelum
dibuang ke lingkungan. Jika pengolahannya menggunakan mikroba maka isebut
pengolahan secara biologis dengan menggunakan bakteri pengurai limbah.

9
c.Tindakan Melalui Edukatif/Pendidikan
Penanggulangan secara edukatif adalah dengan mengadakan kegiatan pnyuluhan
masyarakat untuk meningkatkan kesadaran terhadap pentingnya elestarian alam.
Masyarakat rumah tangga mempunyai peranan yang cukup besar alam pencemaran
lingkungan, khususnya air akibat sampah rumah tangga. Karena tu perlu dipikirkan
teknologi sederhana yang dapat diterapkan kepada masyarakat ntuk mengelola sampah
rumah tangga secara swadaya. Sampah rumah tangga secara mum dapat dibagi dua ada
sampah anorganik seperti plastik, gelas dan kaca serta otol kaleng dan sampah organik,
seperti sisa makanan, sisa sayuran dan lain-lain. alah satu teknik pengolahan sampah
organik rumah tangga adalah enggunakan “KERANJANG TAKAKURA”. Keranjang
Takakura (Mr. Takakura dalah Profesor di Jepang yang sukses melakukan praktek
pengolahan limbah organic umah tangga di Jepang) adalah media pengolahan sampah
secara biologi, karena enggunakan bakteri sebagai pengurai sampah. Keranjang Takakura
sendiri adalah eranjang wadah yang biasa digunakan tempat pakaian kotor sebelum
dicuci (rigen) ang umumnya berkapasitas 50 liter.

10
BAB III
PENUTUP
1. Kesimpulan
Banyak kota-kota besar didunia kualitas udaranya memburuk karena ercemar oleh;
zat-zat pencemar yang sumbernya berasal dari pabrik-pabrik industri,dan kendaraan
bermotor, proses pembakaran,pembuangan limbah padat.zat-zatpencemar yang paling
sering dijumpai adalah: So2, NO dan NO2, Pb, SPM, O3 danCO untuk memonitor zat-zat
polutan ini, WHO (tahun 1974) telah bekerjasamadengan global Environment monitoring
System (=GEMS) bagian udara. Faktor-faktoryang mempengaruhi distribusi dan
transport zat polutan ini adalah: letak topografi ferah, intensitas dan pemaparan, arah
angin, suhu dan cuaca. Dampak yang palingutama adalah terhadap kesehatan manusia
terutama pada sistem pernapasan,pembuluh darah, persarafan, hati dan ginjal.

2. Saran
Pencemaran udara di kota – kota besar semakin marak apalagi dijalanan asap – asap
kendaraan kian berterbangan. Bukan dijalanan saja tetapi dekat pabrik – pabrik yang
mengakibatkan polusi udara semakin menyabar. Adapun solusi yang harus kita lakukan
demi mengurai dampak yang ditimbulkan oleh polusi yaitu ;
a. memilih lokasi industri di tempat yang jauh dari permukan lahan produktif.
b. Melengkapi cerobong asap pabrik dengan alat penyaring udara.
c. Menanami hutan gundul dengan tumbuhan peindung.
Merawat benda-benda yang mudah berkarat.

11