Anda di halaman 1dari 572

KATA PENGANTAR

Guna memenuhi target Millenium Development Goals (MDGs), Rencana Strategis PU serta
peningkatan kesehatan masyarakat dan kualitas lingkungan permukiman, diperlukan
kompetensi para pelaku pembangunan bidang Penyehatan Lingkungan Permukiman, khususnya
bidang Air Limbah di Indonesia. Berbagai upaya strategis termasuk fasilitasi penguatan
kapasitas aparat pemerintah daerah dalam bidang Air Limbah terus dilakukan, antara lain
melalui diseminasi keteknikan yang dilaksanakan secara berjenjang untuk tingkat provinsi dan
dilanjutkan ke seluruh kabupaten/kota dengan tujuan untuk penyamaan persepsi, pemahaman
dan pengetahuan bidang Air Limbah secara lebih baik, sesuai dengan pola pengelolaan air
limbah yang mengacu pada peraturan dan kebijakan yang terkait, seperti Permen PU Nomor
16/PRT/M/2008 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air
Limbah Permukiman.
Materi diseminasi keteknikan bidang air limbah ini terbagi menjadi Buku I dan Buku II. Buku I
meliputi :
Kebijakan Bidang Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP)
Kelembagaan Pengelola Prasarana dan Sarana Bidang PLP
Dasar Dasar Teknik dan Pengelolaan Air Limbah
Penyusunan Perencanaan Sistem Pengelolaan Air Limbah
Perencanaan Pengelolaan Air Limbah Sistem Setempat (On-Site)
Perencanaan Pengelolaan Air Limbah Sistem Terpusat (Off-Site)
Menggambar Teknik
Manajemen Konstruksi Pembangunan IPLT dan IPAL
Pemasangan Sistem Perpipaan Air Limbah
Penyusunan materi diseminasi keteknikan air limbah permukiman merupakan rangkuman
materi dari berbagai sumber yang telah ada, dan dilakukan atas kerjasama Direktorat
Pengembangan PLP dengan Program Studi Teknik Lingkungan Universitas Indonesia, Fakultas
Teknik Sipil dan Lingkungan ITB, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan ITS, Jurusan Teknik
Lingkungan Fakultas Arsitektur Lansekap dan Teknologi Lingkungan Universitas Trisakti,
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Diponegoro, serta Balai Teknik Air Minum dan
Sanitasi Wilayah I Bekasi dan Balai Teknik Air Minum dan Sanitasi Wilayah II Surabaya.
Semoga materi ini dapat digunakan sebagai acuan dalam melaksanakan berbagai kegiatan
penanganan dan pengelolaan air limbah domestik di Indonesia.

Maret, 2013
Direktur Pengembangan PLP,
Direktorat Jenderal Cipta Karya, Kementerian Pekerjaan Umum

Ir. Djoko Mursito, M.Eng, MM.

DAFTAR ISI
BAGIAN UMUM
Modul 01 : Kebijakan Bidang PLP ....................................................................................... 1 74
Modul 02 : Kelembagaan Pengelola Prasarana dan Sarana Bidang PLP .......................... 75 134

BAGIAN PERENCANAAN
Modul 03 : Dasar Dasar Teknik dan Pengelolaan Air Limbah .................................... 135 164
Modul 04 : Penyusunan Perencanaan Sistem Pengelolaan Air Limbah.......................... 165 226
Modul 05 : Perencanaan Pengelolaan Air Limbah Sistem Setempat (On-Site) .............. 227 300
Modul 06 : Perencanaan Pengelolaan Air Limbah Sistem Terpusat (Off-Site) ............... 301 390
Modul 07 : Menggambar Teknik..................................................................................... 391 404

BAGIAN PELAKSANAAN
Modul 08 : Manajemen Konstruksi Pembangunan IPLT dan IPAL .............................. 405 438
Modul 09 : Pemasangan Sistem Perpipaan Air Limbah ................................................. 439 504

MODUL 01
KEBIJAKAN BIDANG PLP

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1
1.1
1.2

1.3

1.4

2
2.1
2.2

2.3

2.4

2.5
3
3.1
3.2
3.3
3.4

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN PRASARANA dan SARANA


PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PS PLP) ............................................1
PENDAHULUAN .................................................................................................................1
ISU, PERMASALAHAN, DAN TANTANGAN .................................................................2
1.2.1
Penyelenggaraan Drainase Perkotaan ....................................................................3
1.2.2
Pengelolaan Persampahan......................................................................................3
1.2.3
Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman .......................................................5
VISI DAN MISI ....................................................................................................................6
1.3.1
Visi dan Misi Penyelengaraan Sistem Drainase Perkotaan ...................................6
1.3.2
Visi dan Misi Pengelolaan Persampahan ...............................................................7
1.3.3
Visi Dan Misi Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman ...............................9
KEBIJAKAN DAN STRATEGI NASIONAL ...................................................................10
1.4.1
Sistem Penyelengaraan Drainase Perkotaan ........................................................10
1.4.2
Sistem Pengelolaan Persampahan ........................................................................10
1.4.3
Sistem Pengelolaan Air Limbah ..........................................................................11
STANDAR PELAYANAN MINIMAL PRASARANA DAN SARANA PENYEHATAN
LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PLP) DI INDONESIA ................................................13
PENDAHULUAN ...............................................................................................................13
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG DRAINASE .............................14
2.2.1
Target Pencapaian Pelayanan Minimal ................................................................14
2.2.2
Cara dan Contoh Perhitungan ..............................................................................14
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) PENGELOLAAN SAMPAH ..................15
2.3.1
Pencapaian Pelayanan Minimal ...........................................................................15
2.3.2
Cara dan Contoh Perhitungan ..............................................................................16
STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) AIR LIMBAH PEMUKIMAN ................21
2.4.1
Target Pencapaian Pelayanan Minimal ................................................................21
2.4.2
Cara dan Contoh Perhitungan ..............................................................................21
DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................................24
PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH (PDR) .......................................................25
PENDAHULUAN ...............................................................................................................25
FENOMENA GAS RUMAH KACA & PEMANASAN GLOBAL ...................................26
PERUBAHAN IKLIM ........................................................................................................31
PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH ..................................................................33
3.4.1
Potensi Mitigasi Perubahan Iklim ........................................................................35
3.4.2
Upaya Mitigasi Perubahan Iklim .........................................................................45
3.4.3
Adaptasi Penyelenggaraan Sistem Drainase ........................................................49
i

3.5 RENCANA AKSI NASIONAL MITIGASI DAN ADAPTASI PERUBAHAN IKLIM


(RAN MAPI) BIDANG PLP ...............................................................................................57
3.6 DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................................62
4
KAMPANYE DAN EDUKASI BIDANG PENYEHATAN LINGKUNGAN
PERMUKIMAN ..................................................................................................................63
4.1 PENDAHULUAN ...............................................................................................................63
4.2 MODEL & TAHAP PERUBAHAN PERILAKU ..............................................................63
4.2.1
Publik Sasaran .....................................................................................................63
4.2.2
Pesan Kunci PLP .................................................................................................64
4.3 TAHAPAN KAMPANYE dan EDUKASI BIDANG PLP .................................................66
4.3.1
Bidang Sampah: ...................................................................................................67
4.3.2
Bidang Drainase ...................................................................................................68
4.3.3
Bidang Air Limbah ..............................................................................................70
4.4 EVALUASI & PENGUKURAN KEBERHASILAN .........................................................71
4.5 PENUTUP ...........................................................................................................................73
4.6 DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................................74

ii

DAFTAR TABEL
Tabel 3-1. Gas Rumah Kaca yang Utama dan Gambaran Umum Perubahan Iklim ....................27
Tabel 3-2 Identifikasi Program Penurunan Emisi Sektor Air Limbah dan Persampahan............34
Tabel 3-3 Faktor Emisi untuk Setiap Kegiatan Pengolahan Sampah ..........................................40
Tabel 3-4 Prinsip-prinsip Dasar PDR .........................................................................................54
Tabel 3-5 Manfaat PDR untuk Berbagai Pemangku Kepentingan ..............................................56
Tabel 3-6 Perbandingan Antara Pembangunan Dampak Rendah dan Proses Pembangunan
Lahan Konvensional ..................................................................................................57
Tabel 3-7 RAN Mitigasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang Keciptakaryaan ..............58
Tabel 3-8: RAN Adaptasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang KeCiptakaryaan .............59
Tabel 4-1 Pesan Kunci Bidang Persampahan : ............................................................................65
Tabel 4-2 Pesan Kunci Bidang Drainase .....................................................................................65
Tabel 4-3 Pesan Kunci Bidang Air Limbah.................................................................................65
Tabel 4-4 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Individu ....................67
Tabel 4-5 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Masyarakat ................67
Tabel 4-6 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Pemerintah .................68
Tabel 4-7 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Individu ....................68
Tabel 4-8 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Masyarakat ...............69
Tabel 4-9 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Pemerintah ............69
Tabel 4-10 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah, Khalayak Sasaran : Individu..............70
Tabel 4-11 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran : Masyarakat .........70
Tabel 4-12 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran : Pemerintah ..........71
Tabel 4-13 Indikator Evaluasi Kampanye Dan Edukasi Bidang PLP .........................................73

iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3-1 Unsur-Unsur yang Termasuk Gas-Gas Rumah Kaca ..............................................28
Gambar 3-2 Efek Gas Rumah Kaca (Sumber : http://www.ipcc.ch) ...........................................30
Gambar 3-5 Pengolahan Air Limbah dengan Proses Biogas Digester ........................................46
Gambar 4-2 Tahapan Program Komunikasi Kampanye dan Edukasi .........................................66
Gambar 4-3 Bagan Piramida Pengembangan Sistem Evaluasi Kegiatan Kampanye PLP ..........72

iv

Bagian I
KEBIJAKAN DAN STRATEGI
PENGEMBANGAN PRASARANA dan SARANA
PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN
(PS PLP)

1.1

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN PRASARANA dan


SARANA PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PS PLP)
PENDAHULUAN

Pada tahun 2014, diperkirakan lebih dari separuh penduduk Indonesia akan tinggal di perkotaan
sebagai akibat laju urbanisasi yang secara terus menerus hingga mencapai 4,4% per tahun,
sehingga melahirkan dynamic phenomenon of urbanization. Berdasarkan hal tersebut diatas,
tidak dapat dipungkiri bahwa daerah perkotaan sangat membutuhkan Prasarana dan Sarana
Penyehatan Lingkungan Permukiman (PS PLP) yang dikenal dengan istilah sanitasi, yaitu
terdiri dari 3 bidang yang meliputi dainase, pengelolaan air limbah, dan persampahan untuk
mendukung peningkatan kualitas lingkungan dan kesehatan masyarakat,.
Pada September 2010, PBB telah mendeklarasikan akses terhadap air bersih dan sanitasi sebagai
Hak Asasi Manusia (didukung oleh 122 negara). Disamping itu, mengacu pada berbagai
peraturan dan perundangan yang berlaku di Indonesia serta adanya tuntutan pemenuhan
komitmen Internasional seperti Agenda 21 mengenai pengurangan volume sampah yang
dibuang ke TPA (3R), MDGs (Millenium Development Goals) mengenai peningkatan separuh
jumlah masyarakat yang belum mendaparkan akses pelayanan sanitas pada tahun 2015 yaitu
telah menyepakati target MDGs, dengan capaian pelayanan sanitasi (Air Limbah) pada Tahun
2015 sebesar 62,37%, Kyoto Protocol mengenai mekanisme pembangunan bersih (CDM),
Prinsip Dublin Rio, dan lain-lain, menuntut adanya suatu kebijakan nasional yang tegas dan
realistis yang dapat digunakan sebagai acuan bagi daerah, dalam meningkatkan sistem
pengelolaan sampah, air limbah serta drainase secara berkelanjutan dan ramah lingkungan.
Saat ini tingkat pelayanan Sanitasi masih rendah dengan gambaran sebagai berikut :
1.

Kondisi eksisting drainase: 52,83% RT mempunyai akses ke saluran drainase; 32,68% RT


tidak mempunya akses ke saluran drainase; 14,49% RT mempunyai akses drainase yang
kurang memadai (RPJMN Bappenas, 2010)

2.

Tingkat pelayanan pengelolaan air limbah mencapai 55.60% (BPS, 2012)

3.

Tingkat pelayanan persampahan mencapai 54,42% (Susenas, 2006); 56,2% (Riskesdas,


2010)

Hal-hal tersebut di atas menjadi dasar penyusunan modul Kebijakan Bidang PLP, yang memuat
Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Imbah Permukiman
(KSNP-SPALP) yang diatur dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor
21/PRT/M/2006 (lampiran IA), Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem
Pengelolaan Persampahan yang diatur dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor
16/PRT/M/2008 (lampiran IB) serta Draft Kebijakan dan Strategi Nasional Nasional
1

Pengembangan Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan tahun 2013 (lampiran IC yang


bertujuan untuk mensosialisaikan kebijakan dan strategi sanitasi tersebut diatas.
Kebijakan dan strategi ini mengemban amanah dari UU Nomor 7 tahun 2004 tentang Sumber
Daya Air. yang menyebutkan bahwa pengaturan prasarana dan sarana sanitasi (airlimbah dan
persampahan) dalam upaya perlindungan dan pelestarian sumber air baku, serta pengaturan
pengembangan sistem air minum diselenggarakan secara terpadu dengan pengembangan
prasarana dan sarana sanitasi. Disamping itu Amanat UU No 18/2008 tentang Pengelolaan
Sampah yang mengatur tugas dan kewenangan pemerintah pusat dan daerah dalam
penyelenggaraan pengelolaan sampah.

1.2

ISU, PERMASALAHAN, DAN TANTANGAN

Sampai dengan tahun 2008 sedikitnya 900 juta penduduk dunia tidak memiliki akses terhadap
air bersih yang baik dan 2,6 milyar penduduk dunia belum memiliki akses terhadap sanitasi
(WHO, 2009). Penyakit diare yang biasanya terjadi akibat kondisi air bersih dan sanitasi yang
buruk menjadi penyakit kedua terbesar di dunia. Disamping itu kerugian ekonomi yang terkait
sanitasi yang buruk diperkirakan sekitar Rp.56 trilyun per tahun (world bank 2008) karena
setiap penambahan konsentrasi pencemaran BOD sebesar 1 mg/liter pada sungai meningkatkan
biaya produksi air minum sekitar Rp 9.17/meter kubik
Komunitas ilmuwan memiliki konsensus bahwa pemanasan global disebabkan oleh aktivitas
manusia, khususnya pembakaran bahan bakar fosil. Perubahan yang terjadi pada pemanasan
global adalah kenaikan suhu, mundurnya glasier, pelelehan salju yang lebih cepat, dan
meningkatnya hujan lebat. Lambat laun pemanasan global akan berefek terhadap manusia
Dalam upaya adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, Indonesia menghadapi tantangan yang
sangat besar, terutama karakteristik wilayah Indonesia sebagai negara kepulauan, letak geografis
di daerah beriklim tropis, dan di antara Benua Asia dan Benua Australia serta di antara
Samudera Pasifik dan Samudera Hindia, yang oleh karena itu Indonesia sangat rentan terhadap
perubahan iklim. Hal tersebut ditunjukkan dengan beberapa fakta antara lain kekeringan dan
banjir yang berdampak buruk pada ketahanan pangan, kesehatan manusia, infrastruktur,
permukiman dan perumahan, terutama di daerah pesisir dan kawasan perkotaan.
Infrastruktur PLP diperlukan untuk mendukung peningkatan kualitas lingkungan dan kesehatan
masyarakat, namun Institusi pengelola PLP di daerah saat ini masih belum berfungsi secara
optimal dan professional, antara lain ditunjukkan dengan alokasi dana yang minim, manajemen
yang kurang professional dan minimnya kualitas SDM.
Hingga saat ini, sumber pendanaan bagi pengelolaan sanitasi masih bertumpu pada anggaran
pemerintah akibat belum dikembangkannya alternatif sumber pendanaan lainnya, seperti dana
masyarakat, kerjasama swasta, baik investasi swasta maupun dana CSR.
2

1.2.1

Penyelenggaraan Drainase Perkotaan

Isu strategis dan permasalahan dalam penyelenggaraan drainase perkotaan adalah sebagai
berikut:
(1)

adanya perubahan iklim global yang berdampak terhadap fluktuasi curah hujan yang
tinggi dan kenaikan muka laut;

(2)

terjadinya perubahan fungsi lahan basah yang menyebabkan yang terganggunya sistem
tata air dan berpengaruh terhadap pengendalian banjir perkotaan masih terjadi di kotakota di Indonesia;

(3)

kebutuhan pengendalian debit puncak melalui upaya-upaya structural dan penerapan


drainase berwawasan lingkungan (ecodrain);

(4)

belum adanya ketegasan fungsi sistem drainase dimana fungsi saluran drainase perkotaan
untuk sistem pematusan air hujan masih disatukan dengan pembuangan air limbah rumah
tangga (grey water);

(5)

adanya kebutuhan kelengkapan perangkat peraturan, berupa sejumlah pengaturan yang


meliputi cakupan ruang lingkup drainase, kewenangan pengaturan, pembangunan dan
operasional dan pemeliharaan oleh unit/sub unit sektro yang terlibat dalam
penyelenggaraan drainase serta termasuk pengaturan yang lebih jelas dalam
menerjemaahkan pengaturan penyelenggaraan darinase antara Pusat dan Daerah sebagai
penjelasan turunan dari PP 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan antara Pemerintah
Pusat, Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota;

(6)

permasalahan teknis dalam penyelenggaraan drainase perkotaan

(7)

permasalahan aspek kelembagaan dan pembiayaan dalam penyelenggaraan drainase


perkotaan,

(8)

permasalahan aspek kemitraan dan partisipasi masyarakat dalam penyelenggaraan


drainase perkotaan

1.2.2

Pengelolaan Persampahan

Isu strategis dan permasalahan dalam penyelenggaraan pengelolaan persampahan adalah sebagai
berikut:
a.

Kapasitas pengelolaan sampah, makin besarnya timbulan sampah, rendahnya


kualitas dan tingkat pengelolaan persampahan serta keterbatasan lahan TPA
Pada sektor persampahan, pembuangan sampah ke Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) masih
rendah. Rata-rata volume sampah diperkirakan mencapai 74 juta ton/tahun. Namun dari
3

total timbulan sampah tersebut, proporsi sampah terangkut hanya mencapai 20,63%.
Hingga saat ini penanganan sampah masih terfokus pada penanganan timbulan sampah,
dan belum pada pengurangan volume sampah dari sumbernya. Upaya untuk mengurangi
kuantitas sampah sebesar 20% pada periode 2004-2009 juga belum menunjukkan hasil
yang signifikan. Demikian juga halnya dengan infrastruktur pengelolaan persampahan
yang ada ternyata tidak sebanding dengan kenaikan timbulan sampah yang meningkat 24%/tahun, diperburuk dengan semakin sulitnya mendapatkan lahan untuk dimanfaatkan
sebagai TPA. Sedangkan di sisi yang lain percontohan program 3R (Reduce, reuse dan
recycle) saat ini masih terbatas di 80 kawasan.
Sementara upaya meningkatkan kinerja TPA yang berwawasan lingkungan di kota
metro/besar sampai saat ini belum menunjukkan hasil yang menggembirakan. Banyak TPA
yang belum didesain sabagai sanitary landfill atau mengalami perubahan sistem dari
sanitary landfill atau controlled landfill menjadi open dumping, padahal sampah sangat
berpotensi dalam menimbulkan dampak pencemaran lingkungan yaitu mampu
menyumbang emisi (1 ton sampah setara dengan 0,6 ton CO2e), total emisi tahun 2010 5,8
juta ton CO2 (tahun 2020 menjadi 76,8 juta ton CO2)
b.

Kemampuan kelembagaan
Pelayanan persampahan di lapangan juga dilaksanakan langsung oleh Dinas. Dalam hal ini,
Dinas yang berfungsi sebagai regulator sekaligus menjalankan kegiatan sebagai operator.
Akibatnya sulit dilakukan pengawasan yang objektif sehingga kualitas pelayanan menjadi
tak terjamin. Sementara itu kuantitas dan kualitas sumber daya manusia (SDM) masih
kurang memadai..Upaya-upaya peningkatan kualitas personil yang telah dilakukan melalui
berbagai pihak baik pemerintah maupun Pemda tidak ditindaklanjuti Pemda secara
memadai. Para tenaga terdidik tersebut pada umumnya telah menempati tugas di luar
sektor persampahan.

c.

Kemampuan pembiayaan
Perhatian terhadap pengelolaan persampahan masih belum memadai baik dari pihak kepala
daerah maupun DPRD. Secara umum alokasi pembiayaan untuk sektor persampahan masih
dibawah 5 % dari total anggaran APBD, rendahnya biaya tersebut pada umumnya karena
pengelolaan persampahan masih belum menjadi prioritas dan menggunakan pola
penanganan sampah yang alakadarnya tanpa memperhitungkan faktor keselamatan
lingkungan dan kesehatan masyarakat. Demikian juga dengan rendahnya dana penarikan
retribusi (secara nasional hanya mencapai 22 %), sehingga biaya pengelolaan sampah
masih menjadi beban APBD.

d. Rendahnya Peran Serta Masyarakat dan Dunia Usaha/Swasta


Sektor persampahan masih belum dapat menarik minat pihak swasta seperti beberapa kasus
yang ada di lapangan. Keraguan pihak swasta untuk bermitra dengan pemerintah
kota/kabupaten dalam pengelolaan sampah karena tidak adanya iklim yang kondusif serta
cenderung menimbulkan biaya tinggi serta merugikan investasi swasta yang telah
ditanamkan sebagaimana dalam kasus TPST Bojong.
e. Potensi Masyarakat Belum Dikembangkan Secara Sistematis
Sudah sejak lama masyarakat ( individu maupun kelompok) sebenarnya telah mampu
melakukan sebagian sistem pengelolaan sampah baik untuk skala individual maupun skala
lingkungan terutama dilingkungan permukimannya. Di kawasan perumahan Tiga Raksa
Tangerang telah dilakukan pengelolaan sampah terpadu yang di dukungan LSM dengan
mengedepankan konsep 3 R sehingga residu yang dibuang ke TPA hanya tinggal 50 %.
Potensi ini perlu dikembangkan secara sistematis dengan pendekatan berbasis mayarakat
(community based).
f. Peraturan Perundangan dan Lemahnya Penegakan Hukum
Secara umum kondisi kebersihan diberbagai kota di Indonesia masih jauh dibawah rata-rata
kebersihan di negara lain. Salah satu penyebabnya adalah masih kurangnya pendidikan
yang berkaitan dengan perilaku hidup bersih dan sehat sejak dini serta tidak dilakukannya
penerapan sanksi hukum (pidana) dari Perda yang ada secara efektif. Bahkan mungkin
masyarakat belum sepenuhnya mengetahui adanya ketentuan dalam penanganan sampah
termasuk adanya sanksi hukum yang berlaku.
1.2.3

Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman

Isu-isu strategis dan permasalahan dalam pengelolaan air limbah permukiman di Indonesia,
antara lain:
a.

Akses masyarakat terhadap pelayanan Pengelolaan Air Limbah Permukiman


Tingkat pelayanan pengelolaan air limbah permukiman di perkotaan melalui sistem
setempat (on site) yang aman baru mencapai 71,06% dan melalui sistem terpusat (off site)
baru mencapai 2,33 % di 11 kota ;Tingkat pelayanan air limbah permukiman di perdesaan
melalui pengolahan setempat (on-site) berupa jamban pribadi dan fasilitas umum yang
aman baru mencapai 32,47% (Susenas Tahun 2007);. Disamping itu sebagian besar
fasilitas pengolahan air limbah setempat masih belum memenuhi standar teknis yang
ditetapkan.

b.

Peran Masyarakat
Rendahnya kesadaran masyarakat akan pentingnya pengelolaan air limbah permukiman;
Terbatasnya penyelenggaraan pengembangan sistem pengelolaan air limbah permukiman
yang berbasis masyarakat; Potensi masyarakat dan dunia usaha terkait sistem pengelolaan
air limbah permukiman belum sepenuhnya diberdayakan oleh pemerintah.

c.

Peraturan Perundang-undangan
Belum memadainya perangkat peraturan perundangan dalam sistem pengelolaan air limbah
permukiman; Masih lemahnya penegakan hukum terhadap pelanggaran peraturanperaturan yang terkait dengan pencemaran air limbah; serta Belum lengkapnya Norma
Standar Pedoman dan Kriteria (NSPK) dan Standar Pelayanan Minimal (SPM) pelayanan
air limbah.

d.

Kelembagaan
Lemahnya fungsi lembaga di daerah yang melakukan pengelolaan air limbah permukiman;
Belum terpisahnya fungsi regulator dan operator,; Kapasitas sumber daya manusia masih
rendah; serta rendahnya koordinasi antar instansi terkait dalam penetapan kebijakan di
bidang air limbah permukiman.

1.3
1.3.1

VISI DAN MISI


Visi dan Misi Penyelengaraan Sistem Drainase Perkotaan

1.3.1.1 Visi Penyelengaraan Sistem Drainase Perkotaan


Visi dari Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan adalah Masyarakat hidup sehat,
nyaman dengan lingkungan bersih bebas dari genangan
1.3.1.2 Misi Penyelengaraan Sistem Drainase Perkotaan
Misi yang harus ditempuh untuk dapat mewujudkan visi penyelenggaraan drainase
perkotaan adalah sebagai berikut:
(1) Membina penyelenggaraan pelayanan prasarana dan sarana drainase perkotaan untuk
meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat;
(2) Membina SDM yang menangani penyelenggaraan drainase perkotaan dalam hal
perubahan iklim global serta dampak dampaknya dan sistem penanggulangan
dampaknya;

(3) Membina pelaksanaan pembangunan dan mengembangkan prasarana dan sarana


penyehatan lingkungan permukiman mendukung pencegahan pencemaran
lingkungan;
(4) Mendorong peningkatan kapasitas kelembagaan pemerintah daerah dan masyarakat
yang efektif dan efisien dan bertanggungjawab;
(5) Mendorong peningkatan upaya-upaya penyelenggaraan drainase secara berwawasan
lingkungan (ecodrain) untuk meminimalkan genangan dan banjir yang berdampak
negatif;
(6) Mendorong upaya penerapan manajemen risiko penyelenggaraan drainase perkotaan;
(7) Mendorong terciptanya pengaturan berdasarkan hukum (Permen, Perda) yang dapat
diterapkan pemerintah pusat maupun Propinsi, Kabupaten/Kota dan masyarakat
untuk membangun dan penyelenggaraan drainase Perkotaan demi tercapainya
lingkungan permukiman yang sehat dan nyaman;
(8) Mendorong peningkatan kemampuan pembiayaan menuju ke arah kemandirian;
(9) Mendorong peran serta aktif masyarakat dalam proses pembangunan prasarana dan
sarana drainase perkotaan; dan
Mendorong peningkatan peran dunia usaha, perguruan tinggi melalui penciptaan
iklim kondusif bagi pengembangan prasarana dan sarana penyehatan lingkungan.
1.3.2

Visi dan Misi Pengelolaan Persampahan

1.3.1.3 Visi Pengelolaan Persampahan


Visi pengembangan sistem pengelolaan persampahan yaitu :
Permukiman sehat yang bersih dari sampah
Visi di atas merupakan suatu keadaan yang ingin dicapai dimasa depan secara mandiri
melalui kegiatan-kegiatan yang dilakukan secara sinergis antar pemangku kepentingan
yang terkait secara langsung maupun tidak dalam pengelolaan persampahan.
1.3.1.4 Misi Pengelolaan Persampahan
Untuk dapat mewujudkan visi pengembangan sistem pengelolaan persampahan maka
dirumuskan beberapa misi yaitu sebagai berikut :
1. Mengurangi timbulan sampah dalam rangka pengelolaan persampahan yang
berkelanjutan
7

2. Meningkatkan jangkauan dan kualitas pelayanan sistem pengelolaan persampahan


3. Memberdayakan masyarakat dan meningkatkan peran aktif dunia usaha/swasta
4. Meningkatkan kemampuan manajemen dan kelembagaan dalam sistem pengelolaan
persampahan sesuai dengan prinsip good and cooperate governance, yang berupa :
a. Penyelenggaraan tata pemerintahan yang baik dalam pengelolaan persampahan
b. Penyelenggaraan pengelolaan persampahan yang transparan, partisipatif, serta
akuntabel dalam pengelolaannya
c. Pelibatan semua stakeholder dalam pengelolaan persampahan
d. Pengelolaan persampahan secara efektif, efisien, dan profesional
e. Penguatan kelembagaan dengan penyesuaian struktur dan kewenangan
kelembagaan pengelola persampahan
5. Memobilisasi dana dari berbagai sumber untuk pengembangan sistem pengelolaan
persampahan
a. Peningkatan prioritas dan alokasi pendanaan bagi penyelenggaraan pelayanan
persampahan
b. Pengembangan potensi pendanaan untuk pengelolaan persampahan baik melalui
anggaran kota/kabupaten, anggaran provinsi, anggaran pusat, dana luar negeri,
termasuk kerjasama dengan dunia usaha/swasta
c. Pengembangan dan perkuatan bagi kota-kota yang belum mampu menyediakan
pelayanan minimal
6. Menegakkan hukum dan melengkapi peraturan perundangan utk meningkatkan
sistem pengelolaaan persampahan
a. Penegakan hukum dan pemberlakuan sanksi bagi pelanggaran penyelenggaraan
pengelolaan persampahan sebagai upaya pembinaan bagi masyarakat, aparat,
dan stakeholder terkait
b. Melengkapi/meningkatkan produk hukum yang diperlukan bagi landasan
penyelenggaraan pengelolaan persampahan baik di tingkat Pusat, Provinsi,
maupun Kota / Kabupaten.

1.3.2

Visi Dan Misi Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman

1.3.2.1 Visi Pengelolaan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman


Untuk mencapai kondisi masyarakat hidup sehat dan sejahtera dalam lingkungan yang
bebas dari pencemaran air limbah permukiman di masa yang akan datang, baik yang
berada di daerah perkotaan maupun yang tinggal di daerah perdesaan, memerlukan
pengelolaan air limbah permukiman yang memadai, yang dapat melindungi sumbersumber air baku bagi air minum dari pencemaran pembuangan air limbah baik yang
berasal dari aktifitas rumah tangga maupun industri rumah tangga yag berada di tengahtengah permukiman. Secara umum daerah perkotaan dan perdesaan yang memiliki sistem
pengelolaan air limbah secara memadai, memiliki indikator sebagai berikut :
a. Rendahnya angka penyakit yang ditularkan melalui media air (waterborne
diseases), seperti disentri, typhus, diare,dan lain sebagainya;
b. Meningkatnya kualitas lingkungan permukiman;
c. Terlindunginya sumber air baik air permukaan maupun air tanah dari pencemaran
air limbah permukiman.
Berdasarkan indikator tersebut di atas, maka Visi Pengelolaan Air Limbah Permukiman,
ditetapkan sebagai berikut :
Terwujudnya masyarakat sehat dalam lingkungan yang lestari
1.3.2.2 Misi Pengelolaan Sistem Air Limbah Permukiman
Upaya-upaya yang dilakukan untuk mencapai visi tersebut dilakukan dengan misi sebagai
berikut :
1.

Meningkatkan kesehatan masyarakat melalui peningkatan akses masyarakat


terhadap pelayanan pengelolaan air limbah dengan sistem setempat (on-site) dan
sistem terpusat (off-site);

2.

Mencegah dan menanggulangi pencemaran dan atau kerusakan lingkungan hidup


yang diakibatkan oleh air limbah permukiman;

3.

Memberdayakan masyarakat dan dunia usaha agar lebih berperan aktif dalam
penyelenggaraan sistem pengelolaan air limbah permukiman;

4.

Menyiapkan peraturan perundangan dalam penyelenggaraan sistem pengelolaan air


limbah permukiman;

1.4

5.

Meningkatkan kemampuan manajemen dan kelembagaan pengelolaan air limbah


permukiman dengan prinsip good corporate governance;

6.

Meningkatkan dan mengembangkan alternatif sumber


penyelenggaraan sistem pengelolaan air limbah permukiman.

pendanaan

dalam

KEBIJAKAN DAN STRATEGI NASIONAL

1.4.1

Sistem Penyelengaraan Drainase Perkotaan

1.4.1.1 Sasaran Sistem Drainase Perkotaan RPJMN 2010-2014


Pengurangan genangan /banjir di 100 kawasan strategis perkotaan seluas 22.500 Ha.
1.4.1.2 Kebijakan Sistem Drainase Perkotaan
1.

Pemantapan keterpaduan penanganan pengendalian banjir dan sektor/sub sektor


terkait lainnya berdasarkan keseimbangan tata air

2.

Mengoptimalkan sistem drainase yang ada

3.

Meningkatkan kapasitas kelembagaan pengelolaan

4.

Mendorong & memfasilitasi pemerintah Kabupaten / kota dalam pengembangan


system Drainase yang efektif, efisien dan berkelanjutan

5.

Pengembangan Alternatif sumber pembiayaan

1.4.1.3 Program Sistem Drainase Perkotaan


1. Program Pemberdayaan Masyarakat
2. Program Pengembangan Kelembagaan
3. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan dan Drainase
1.4.2
1.4.2.1

Sistem Pengelolaan Persampahan


Sasaran Sistem Pengelolaan Persampahan RPJMN 2010-2014
1. meningkatnya jumlah sampah terangkut hingga 75%
2. meningkatnya kinerja pengelolaan tempat pemrosesan akhir (TPA) yang
berwawasan lingkungan di 210 kota
3. Pengurangan sampah

10

1.4.2.2

Kebijakan Sistem Pengelolaan Persampahan


1. Pengurangan sampah semaksimal mungkin dimulai dari sumbernya
2. Peningkatan peran aktif masyarakat dan dunia usaha/swasta sebagai mitra
pengelolaan
3. Peningkatan cakupan pelayanan dan kualitas sistem pengelolaan
4. Pengembangan kelembagaan, peraturan dan perundangan
5. Pengembangan Alternatif sumber pembiayaan

1.4.2.3

Program Sistem Pengelolaan Persampahan


1. Promosi Program 3 R (20 %)
2. Kampanye & Edukasi
3. Mendorong Pengembangan Kelembagaan
4. Optimalisasi dan pengembangan P/S Persampahan
5. Revitalisasi dan Regionalisasi TPA
6. Promosi investasi swasta

1.4.3
1.4.3.1

Sistem Pengelolaan Air Limbah


Sasaran Sistem Pengelolaan Air Limbah RPJMN 2010-2014
1. Terciptanya free open defecation
2. Peningkatan layanan air limbah di 226 kota/kab
3. Dikembangkannya sistem air limbah terpusat 16 kota (5%)

1.4.3.2

Kebijakan Sistem Pengelolaan Air Limbah


1. Peningkatkan P/S air limbah baik on-site maupun off-site di perkotaan dan
perdesaan,
2. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam menyelenggarakan pengembangan
sistem pengelolaan air limbah permukiman
3. Pengembangan perangkat peraturan perundangan
4. Penguatan kelembagaan
5. Peningkatan alt. sumber pembiayaan P/S air limbah permukiman

11

1.4.3.3

Program Sistem Pengelolaan Air Limbah


1. Program Pemberdayaan Masyarakat
2. Program Pengembangan Kelembagaan
3. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Limbah (on site dan off site)

12

Bagian II
STANDAR PELAYANAN MINIMAL
PRASARANA DAN SARANA
PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PLP)
DI INDONESIA

2.1

STANDAR PELAYANAN MINIMAL PRASARANA DAN SARANA


PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN (PLP) DI INDONESIA
PENDAHULUAN

Modul ini memuat tentang tentang Standar Pelayanan Minimal, Bidang Cipta Karya Subbidang
Penyehatan Lingkungan Permukiman. yang mengacu pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
Nomor:14/Prt/M/2010 tentang Standar Pelayanan Minimal, Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang.
Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (SPM) adalah :
ketentuan tentang jenis dan mutu pelayanan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan
Ruang yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap warga secara
minimal. Pemerintah daerah kabupaten/kota menyelenggarakan pelayanan dasar Bidang
Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang sesuai dengan SPM Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang yang terdiri atas: jenis pelayanan, indikator kinerja dan target. Pemerintah
Daerah adalah Bupati atau Walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara
pemerintahan daerah.
Indikator SPM adalah tolok ukur prestasi kuantitatif dan kualitatif yang digunakan untuk
menggambarkan besaran sasaran yang hendak dipenuhi dalam pencapaian SPM berupa
masukan, proses keluaran, hasil dan/atau manfaat pelayanan dasar. Batas waktu pencapaian
adalah batas waktu untuk mencapai target jenis pelayanan dasar Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang secara bertahap sesuai dengan indikator dan nilai yang ditetapkan.
Standar pelayanan minimal Bidang Pekerjaan Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP)
secara lengkap seperti tercantum dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
Nomor:14/Prt/M/2010 tentang Standar Pelayanan Minimal, Bidang Pekerjaan Umum dan
Penataan Ruang dapat dilihat pada Lampiran II.

13

2.2

STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) BIDANG DRAINASE

2.2.1

Target Pencapaian Pelayanan Minimal

Standar pelayanan minimal bidang Drainase adalah :


Tersedianya sistem jaringan drainase skala kawasan dan skala kota sehingga tidak
terjadi genangan (lebih dari 30 cm, selama 2 jam) dan tidak lebih dari 2 kali setahun
sebesar 50% pada tahun 2014. Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas
Pekerjaan Umum
Target ini mempunyai pengertian bahwa :

Tersedianya sistem jaringan saluran-saluran air yang digunakan untuk pematusan air
hujan, yang berfungsi menghindarkan genangan (inundation) yang berada dalam suatu
kawasan atau dalam batas administratif kota yang diukur dari pemenuhan kebutuhan
masyarakat akan penyediaan sistem drainase diwilayahnya, baik bersifat struktural yaitu
pencapaian pembangunan fisik yang mengikuti pengembangan perkotaannya, maupun
bersifat non-struktural yaitu terselenggaranya pengelolaan dan pelayanan drainase oleh
Pemerintah Kota/Kabupaten yang berupa fungsionalisasi institusi pengelola drainase
dan penyediaan peraturan yang mendukung penyediaan dan pengelolaannya.

Genangan (inundation) yang dimaksud adalah air hujan yang terperangkap di daerah
rendah/cekungan di suatu kawasan, yang tidak bisa mengalir ke badan air terdekat. Jadi
bukan banjir yang merupakan limpasan air yang berasal dari daerah hulu sungai di luar
kawasan/kota yang membanjiri permukiman di daerah hilir.

SPM sistem jaringan drainase skala kawasan dan kota ditargetkan sebesar 50% pada tahun
2014. Pencapaian 100% diharapkan bertahap mengingat saat ini banyak Pemerintah
Kota/Kabupaten yang belum mempunyai Rencana Induk Sistem Drainase Perkotaan maupun
penerapan O/P secara konsisten. Disamping itu, mengingat Kabupaten/Kota yang mempunyai
wilayah yang sering tergenang akan memerlukan kolam retensi (polder). Tidak semua daerah
akan mampu membangunnya, sehingga memerlukan upaya dan waktu agar Pemerintah dan
Pemerintah Provinsi memberikan dana stimulan
2.2.2

Cara dan Contoh Perhitungan

SPM ini adalah persentase luasan yang tergenang di suatu Kota/Kabupaten pada akhir tahun
pencapaian SPM terhadap luasan daerah rawan genangan atau berpotensi tergenang di
Kota/Kabupaten dimaksud.

14

A = luasan daerah yang sebelumnya tergenang dan kemudian terbebas dari genangan
(terendam < 30cm dan < 2 jam dan maksimal terjadi 2 kali setahun);
B = luasan daerah yang rawan genangan dan berpotensi tergenang (sering kali terendam > 30
cm dan tergenang > 2 jam dan terjadi > 2 kali/tahun).
Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang drainase ini bersumberkan data dari :
Rencana Induk
Kabupaten/Kota;

Sistem

Drainase

Kabupaten/Kota,

Master

Plan

Drainase

Peta Jaringan Drainase Perkotaan yang dikeluarkan oleh Kabupaten/Kota;


Data Kondisi Saluran dalam Laporan Monitoring Operasi dan Pemeliharaan Saluran
Drainase pada Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten/Kota.
Contoh Perhitungan :
Berdasarkan data Rencana Induk / Masterplan Sistem Drainase Kabupaten X diketahui bahwa :
B : luasan daerah yang rawan genangan dan berpotensi tergenang (sering kali terendam >
30 cm dan tergenang > 2 jam dan terjadi > 2 kali/tahun adalah 20 Ha
A : luasan daerah yang sebelumnya tergenang dan kemudian terbebas dari genangan
(terendam < 30cm dan < 2 jam dan maksimal terjadi 2 kali setahun); adalah 8 Ha.
Maka nilai SPM Kabupaten X adalah 8/20 = 40%,
Nilai 40% belum memenuhi target SPM, sehingga untuk mencapai standar pelayanan minimal
sebesar 50% pada tahun 2014 diperlukan strategi / langkah kegiatan memperkuat pengelola
drainase dalam melaksanakan Perencanaan dan kegiatan operasi dan pemeliharaan (O/P)
melalui kegiatan Pembinaan Teknis maupun memperkuat institusi pengelola drainase di daerah
dalam melaksanakan O/P.

2.3

STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) PENGELOLAAN SAMPAH

2.3.1 Pencapaian Pelayanan Minimal


Standar pelayanan minimal Pengelolaan Sampah adalah :

15

1. Tersedianya fasilitas pengurangan sampah di perkotaan sebesar 20% pada tahun


2014. Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum

2. Tersedianya sistem penanganan sampah di perkotaan 75% pada tahun 2014.


Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum

Target ini mempunyai pengertian bahwa :


Pengurangan sampah meliputi kegiatan pembatasan timbulan sampah, pendaur ulang
sampah dan pemanfaatan kembali sampah Setiap sampah dikumpulkan dari sumber ke
tempat pengolahan sampah perkotaan, yang selanjutnya dipilah sesuai jenisnya, digunakan
kembali, didaur ulang, dan diolah secara optimal, sehingga pada akhirnya hanya residu yang
dikirim ke Tempat Pemrosesan Akhir.
SPM fasilitas pengurangan sampah di perkotaan adalah volume sampah di perkotaan yang
melalui guna ulang, daur ulang, pengolahan di tempat pengolahan sampah sebelum
akhirnya masuk ke TPA terhadap volume seluruh sampah kota yang dinyatakan dalam
bentuk prosentase
Pelayanan minimal persampahan dilakukan melalui pemilahan, pengumpulan,
pengangkutan sampah rumah tangga ke TPA secara berkala minimal 2 (dua) kali seminggu,
serta pengolahan dan pemrosesan akhir sampah.
Penyediaan lokasi Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) yang ramah lingkungan adalah jumlah
TPA yang memenuhi kriteria dan dioperasikan secara layak (controlled landfill/sanitary
landfill)/ ramah lingkungan terhadap jumlah TPA yang ada di perkotaan, dinyatakan dalam
bentuk prosentase.
*) Catatan : Kriteria TPA yang memenuhi kriteria dan dioperasikan secara layak dapat dilihat di lampiran II.

2.3.2

Cara dan Contoh Perhitungan

2.3.2.1 SPM fasilitas pengurangan sampah di perkotaan adalah volume sampah di


perkotaan yang melalui guna ulang, daur ulang, pengolahan di tempat pengolahan
sampah sebelum akhirnya masuk ke TPA terhadap volume seluruh sampah kota,
dinyatakan dalam bentuk prosentase

Timbulan sampah populasi volume sampah ke tempat pengolahan sampah

16

Keterangan:
Perhitungan Jumlah sampah per hari yang harus dipilah, digunakan kembali, didaur ulang
dan diolah oleh tempat pengolahan sampah skala kawasan adalah :
Timbulan sampah (l/orang/hari) dikalikan jumlah populasi yang dilayani oleh tempat
pengolahan sampah di perkotaan tersebut
SPM fasilitas penguranga n sampah di perkotaan

akhir tahun pencapainSPM

Seluruhkota

Vol. sampah yang direduksi di TPST

Vol. sampah yang harusnya direduksi di TPST

Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang persampahan ini bersumberkan data dari :

Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota

Data Timbulan sampah dan komposisi sampah yang dikeluarkan oleh Dinas yang
membidangi Pengelolaan Persampahan

Contoh Perhitungan:
Pada kondisi eksisting, kota A belum memiliki tempat pengurangan sampah di perkotaan.
Direncanakan pada akhir tahun pencapaian jumlah penduduk akan dibangun fasilitas
pengurangan sampah TPST di perkotaan yang mampu mengolah total volume sampah sebesar
30,000 ton. Total volume sampah kota sampai akhir tahun pencapaian adalah 250,000 ton.
Maka nilai SPM pada akhir tahun pencapaian adalah:
(30,000 ton/250,000 ton) x 100% = 12 %
Nilai SPM ini belum memenuhi Standar pelayanan minimal yaitu sebesar 20%. Maka untuk
mencapai standar pelayanan minimal pada tahun 2014 diperlukan strategi / langkah kegiatan
sbb:

Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu

Mengidentifikasi lokasi fasilitas pengurang sampah di perkotaan sesuai dengan RTRW


Kabupaten/Kota.

Menyiapkan rencana kelembagaan, teknis, operasional dan finansial untuk fasilitas


pengurangan sampah di perkotaan.

Membangun fasilitas pengurangan sampah di perkotaan untuk mengurangi jumlah


sampah yang masuk ke TPA.

17

2.3.2.2 SPM pelayanan sampah adalah jumlah penduduk yang terlayani dalam sistem
penanganan sampah terhadap total jumlah penduduk di Kabupaten/Kota
tersebut, dinyatakan dalam bentuk prosentase

SPMpelayan an sampah

akhir tahun pencapainSPM

Vol .sampah terangkut

Seluruhkota

Vol .sampah

(Timbulan sampah / kapita / hari) populasi volume sampah / hari


Jumlah volume sampah adalah :
Timbulan sampah (l/orang/hari) dikalikan dengan jumlah populasi dalam cakupan
pelayanan
Keterangan:
Jumlah truk yang dibutuhkan adalah :
jumlah volume sampah (m3) yang harus diangkut dibagi dengan kapasitas truk (m3)
dan jumlah ritasi

Volume sampah
jumlah truk yang dibutuhkan
ki ((k1xr1) (k 2 xr 2) .........) ritasi / hari
K1
R1

=
=

jumlah truk sampah


volume truk sampah

pengangku tan sampah

akhir tahun pencapainSPM

Vol .sampah terangkut

Seluruhkota

Vol .sampah

(Timbulan populasi) vol.sampah di daurulang , guna ulang , proses vol. sampah ke TPA

18

Jumlah volume sampah yang masuk ke TPA adalah :


Timbulan sampah (m3/orang/hari) dikalikan dengan jumlah populasi dalam cakupan
pelayanan dikurangi dengan jumlah sampah yang didaur ulang, diguna ulang dan
diproses adalah.

volume sampah ke TPA


luas TPA
ketinggian sampah yang direncanak an

Luas lahan TPA = (1 + 0,3) luas TPA


Luas TPA yang dibutuhkan adalah :
Volume sampah yang masuk ke dalam TPA dibagi dengan rencana ketinggian
tumpukan sampah dan tanah penutup.
Tingkat pelayanan sampah adalah
Jumlah volume sampah (m3) yang harus diangkut dibagi dengan kapasitas truk (m3)
dan jumlah ritasi adalah jumlah truk yang dibutuhkan.

Contoh Perhitungan:
Pada kondisi eksisting, kota A telah melakukan pengangkutan di beberapa wilayah kota.
Direncanakan pada akhir tahun pencapaian, dengan kendaraan yang ada akan mengangkut
toal volume sampah sebesar 100,000 ton. Total volume sampah kota sampai akhir tahun
pencapaian adalah 250,000 ton. Maka nilai SPM pada akhir tahun pencapaian adalah:
(100,000 ton/250,000 ton) x 100% = 40 %
Pada kondisi eksisting, kota A (kota kecil) memiliki 1 TPA yang masih dioperasikan
dengan Open Dumping. Pada akhir tahun perencanaan direncanakan TPA tersebut sudah
dioperasikan dengan Controlled Landfill, tidak ada rencana pembangunan lokasi baru, maka
nilai SPM pada akhir tahun pencapaian adalah 100%.
Maka untuk pencapaian standar pelayanan minimal pada tahun 2014 diperlukan strategi /
langkah kegiatan sbb:
- Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu

19

- Menentukan cakupan layanan pengangkutan


- Menghitung jumlah kendaraan yang dibutuhkan sesuai dengan jumlah sampah dari sumber
- Melakukan pengangkutan sampah minimal 2 kali seminggu
- Melakukan pengangkutan dengan aman, sampah tidak boleh berceceran ke jalan saat
pengangkutan (gunakan jaring, jangan mengangkut sampah melebihi kapasitas kendaraan)
- Melakukan pembersihan dan perawatan berkala untuk kendaraan untuk mencegah karat yang
diakibatkan leachate dari sampah yang menempel di kendaraan
- Sosialisasi mengenai pengelolaan sampah terpadu
- Menghitung timbulan sampah yang akan dibuang ke TPA.
- Merencanakan luas kebutuhan lahan TPA berdasarkan jumlah sampah yang masuk ke TPA
- Merencanakan sarana / prasarana TPA yang dibutuhkan berdasarkan kelayakan teknis,
ekonomis dan lingkungan, meliputi :

Fasilitas umum (jalan masuk, pos jaga, saluran drainase, pagar, listrik, alat komunikasi)

Fasilitas perlindungan lingkungan (lapisan dasar kedap air, pengumpul lindi,


pengolahan lindi, ventilasi gas dan sumur uji)

Fasilitas penunjang (air bersih, jembatan timbang dan bengkel).

Fasilitas operasional (buldozer, escavator, wheel/track loader, dump truck, pengangkut


tanah).

- Memperkirakan timbulan leachate


- Memperkirakan timbulan gas methan
- Merencanakan tahapan konstruksi TPA
- Merencanakan pengoperasian TPA sampah :

Rencana pembuatan sel harian

Rencana penyediaan tahap penutup

Rencana operasi penimbunan/pemadatan sampah

Rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan sesuai peraturan yang berlaku

- Merencanakan kegiatan operasi / pemeliharaan dan pemanfaatan bekas lahan TPA

20

2.4

STANDAR PELAYANAN MINIMAL (SPM) AIR LIMBAH PEMUKIMAN

2.4.1

Target Pencapaian Pelayanan Minimal

Standar pelayanan minimal Pengelolaan Air Limbah adalah :


1. Tersedianya fasilitas sistem air limbah setempat yang memadai sebesar 60% pada
tahun 2014. Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum
2. Tersedianya sistem air limbah skala komunitas/ kawasan/kota sebesar 5% pada
tahun 2014. Dalam hal ini dinas yang membidangi adalah Dinas Pekerjaan Umum
Target ini mempunyai pengertian bahwa :
1)

Kriteria tingkat pelayanan adalah bahwa sebuah kabupaten/kota dengan jumlah masyarakat
minimal 50.000 jiwa yang telah memiliki tangki septik (sesuai dengan standar teknis
berlaku) diharapkan memiliki sebuah IPLT yang memiliki kualitas efluen air limbah
domestik tidak melampaui baku mutu air limbah domestik yang telah ditetapkan.

2)

Nilai SPM tingkat pelayanan adalah jumlah masyarakat yang dilayani dinyatakan dalam
prosentase jumlah masyarakat yang memiliki tangki septik yang dilayani pada tahun akhir
SPM, terhadap jumlah total masyarakat yang memiliki tangki septik di seluruh
kabupaten/kota.

2.4.2

Cara dan Contoh Perhitungan

2.4.2.1 SPM tingkat pelayanan adalah persentase jumlah masyarakat yang memiliki
tangki septik yang dilayani pada akhir pencapaian SPM terhadap jumlah total
masyarakat yang memiliki tangki septik di seluruh kabupaten/kota.
Atau, dirumuskan sbb.:

SPM tingkat pelayanan

akhir thn pencapaianSPM

Tangki septik yang dilayani (a)

seluruhkab/ kota

Total tangki septik (b)

Keterangan:
(a) = Tangki septik yang dilayani yaitu jumlah kumulatif tangki septik yang dilayani oleh IPLT
di dalam sebuah kabupaten/kota pada akhir tahun pencapaian SPM
21

(b) = Total tangki septik yaitu jumlah kumulatif tangki septik yang dimiliki oleh masyarakat
di seluruh kabupaten/kota
Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang drainase ini bersumberkan data dari :
1. Wilayah dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per tahun
analisis
2. Rencana pengembangan wilayah dari Dinas terkait (Bappeda atau Dinas Pekerjaan Umum
Daerah)

b.

Contoh Perhitungan
Pada kondisi eksisting tahun X di Kabupaten A, diidentifikasi jumlah masyarakat yang
memiliki tangki septik sebanyak 75.000 jiwa. Direncanakan pada tahun akhir pencapaian
SPM, (tahun 2014) jumlah masyarakat yang memiliki tangki septik dan terlayani oleh
IPLT sebanyak 250.000 jiwa.
Secara total jumlah penduduk yang memiliki tangki septik di tahun 2014 adalah sebanyak
400.000 jiwa.
Dengan asumsi 1 KK setara dengan 5 jiwa, maka jumlah tangki septik yang terlayani
adalah : (250.000 jiwa/5 KK/tangki septik) = 50.000 buah tangki septik
Jumlah total tangki septik adalah :
(400.000 jiwa/5 KK/tangki septik) = 80.000 buah tangki septik
Maka nilai SPM tingkat pelayanan pada akhir tahun pencapaian SPM adalah:
(50.000/80.000) x 100% = 62,5%.

Kesimpulan :
Pada tahun 2014, Kota X telah melapaui standar pelayanan minimal pengelolaan air limbah
karena tingakat pelayanan sebesar 62,5% melebihi SPM sebesar 60%.
Pencapaian standar pelayanan minimal pada tahun 2014 tersebut dicapai dengan mempunyai
strategi dan melaksanakan langkah kegiatan sbb:

22

Sosialisasi penggunaan tangki septik yang benar kepada masyarakat, sesuai dengan
standar teknis yang berlaku

Sosialisasi pembangunan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja yang benar kepada


seluruh stakeholder, sesuai dengan standar teknis yang berlaku

2.4.2.2 SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah persentase
jumlah masyarakat yang terlayani sistem jaringan dan pengolahan air limbah
skala komunitas/kawasan/kota pada tahun akhir SPM terhadap jumlah total
penduduk di seluruh kabupaten/kota tersebut. Atau, dirumuskan sbb.:
SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah

akhir thn pencapaianSPM

Penduduk yang terlayani (a)

seluruhkab/ kota

penduduk (b)

(a) = Penduduk yang terlayani adalah jumlah kumulatif masyarakat yang memiliki
akses/terlayani sistem jaringan dan pengolahan air limbah skala
komunitas/kawasan/kota di dalam sebuah kabupaten/kota pada akhir pencapaian
SPM.
(b) = Penduduk adalah jumlah kumulatif masyarakat di seluruh kabupaten/kota.
Tingkat pelayanan adalah nilai tingkat pelayanan sistem jaringan dan pengolahan air
limbah dinyatakan dalam prosentase jumlah masyarakat yang terlayani sistem jaringan
dan pengolahan air limbah skala komunitas/kawasan/kota pada tahun akhir SPM terhadap
jumlah total penduduk di seluruh kabupaten/kota tersebut.
Kriteria ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah adalah bahwa pada
kepadatan penduduk > 300 jiwa/ha diharapkan memiliki sebuah sistem jaringan dan
pengolahan air limbah skala komunitas/kawasan/kota dengan kualitas efluen instalasi
pengolahan air limbah tidak melampaui baku mutu air limbah domestik yang telah
ditetapkan
Untuk dapat menghitung pencapaian SPM bidang pengelolaan air limbah ini bersumberkan data
dari :
1. Wilayah dalam Angka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik Daerah per tahun
analisis
2. Rencana pengembangan wilayah dari Dinas terkait (Bappeda atau Dinas Pekerjaan
Umum Daerah)

23

Contoh Perhitungan
Direncanakan pada tahun akhir pencapaian SPM (tahun 2014), jumlah masyarakat
Kabupaten A yang memiliki akses sistem jaringan dan pengolahan air limbah skala
kawasan sebanyak 75.000 jiwa,
Secara total, jumlah penduduk di Kabupaten A tersebut di tahun 2014 sebanyak 500.000
jiwa. Maka nilai SPM ketersediaan sistem jaringan dan pengolahan air limbah pada akhir
tahun pencapaian adalah:
(75.000 jiwa / 500.000 jiwa) x 100% = 15%.
Bila pada tahun 2014 target pelayanan 15% tercapai maka standar pelayanan minimal
Kabupaten A telah melebihi SPM yaitu sebesar 5%. Pencapaian tersebut dapat terpenuhi
dengan dilakukannya strategi dan langkah kegiatan melakukan sosialisasi penyambungan
Sambungan Rumah ke sistem jaringan air limbah.

2.5

DAFTAR PUSTAKA

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 14 /PRT/M/2010, Tentang Standar


Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, 25 Oktober
2010
,Lampiran I, Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor:14 /PRT/M/2010, Tentang
Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, 25
Oktober 2010
....,Lampiran II, Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 14 /PRT/M/2010,
Tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum Dan Penataan
Ruang, 25 Oktober 2010

24

Bagian III
PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH (PDR)

3
3.1

PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH (PDR)


PENDAHULUAN

Dalam upaya peningkatan perkembangan pembangunan bidang Penyehatan Lingkungan


Permukiman (PLP) sangat diperlukan adanya pengertian, pemahaman dan perhatian tentang
fenomena alam berupa perubahan iklim yang diakibatkan oleh pemanasan Global.
Terkait dengan pengarusutamaan aspek perubahan iklim dalam pembangunan infrastruktur
bidang ke-PU-an telah disusun Rencana Strategis (Renstra) Kementerian Pekerjaan Umum
2010-2014, yang antara lain memuat penegasan perubahan iklim sebagai isu strategis dan
tantangan, serta landasan pembangunan infrastruktur ke-PU-an terkait dengan perubahan iklim,
yang dijabarkan lebih lanjut dalam kebijakan dan strategi masing-masing bidang / sub bidang.
Modul ini bertujuan agar peserta diseminasi dan sosialisasi mendapatkan suatu pemahaman
yang cukup tentang issue perubahan iklim agar dalam perencanaan maupun pembangunan
prasarana dan sarana Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP) telah siap dan mampu
mengantisipasi perubahan Iklim yang meliputi upaya adaptasi dan upaya mitigasi.
Adaptasi merupakan tindakan penyesuaian sistem alam dan sosial untuk menghadapi dampak
negatif dari perubahan iklim. Namun upaya tersebut akan sulit memberi manfaat secara efektif
apabila laju perubahan iklim melebihi kemampuan beradaptasi. Oleh karena itu, adaptasi harus
diimbangi dengan mitigasi. Mitigasi Perubahan Iklim adalah usaha pengendalian untuk
mengurangi risiko akibat perubahan iklim melalui kegiatan yang dapat menurunkan emisi atau
meningkatkan penyerapan Gas Rumah Kaca (GRK) dari berbagai sumber emisi., agar supaya
proses pembangunan tidak terhambat dan tujuan pembangunan berkelanjutan dapat tercapai.
Dengan demikian, generasi yang akan datang tidak terbebani lebih berat oleh ancaman
perubahan iklim dalam kelanjutan proses pembangunan selanjutnya
Upaya mitigasi perubahan iklim dilakukan dengan tujuan meningkatkan kapasitas penyerapan
karbon (carbon sink) dan pengurangan emisi GRK yang difokuskan pada 5 (lima) bidang
dengan kebijakan dan strategi yang termuat dalam Peraturan Presiden No. 61 Tahun 2011
tentang Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi (RAN PE) GRK (Perpres 61/2011), yang
salah satunya adalah Bidang Pengelolaan Limbah.
Dalam upaya adaptasi perubahan iklim, Indonesia menghadapi tantangan yang sangat besar,
terutama karakteristik wilayah Indonesia sebagai negara kepulauan, letak geografis di daerah
beriklim tropis, dan di antara Benua Asia dan Benua Australia serta di antara Samudera Pasifik
dan Samudera Hindia, yang oleh karena itu Indonesia sangat rentan terhadap perubahan iklim.
Hal tersebut ditunjukkan dengan beberapa fakta antara lain kekeringan dan banjir yang

25

berdampak buruk pada ketahanan pangan, kesehatan manusia, infrastruktur, permukiman dan
perumahan, terutama di daerah pesisir dan kawasan perkotaan.

3.2

FENOMENA GAS RUMAH KACA & PEMANASAN GLOBAL

Suhu udara bumi ditentukan oleh keseimbangan antara energi yang masuk dari Matahari dalam
bentuk radiasi yang terlihat (sinar matahari) dan energi yang secara konstan dikeluarkan oleh
permukaan Bumi ke angkasa dalam bentuk radiasi infra merah yang tidak terlihat (panas).
Energi matahari masuk ke Bumi melalui lapisan atmosfer yang transparan, tanpa mengalami
perubahan, dan kemudian memanaskan permukaan Bumi. Namun radiasi infra merah yang
terlepas dari permukaan Bumi sebagian diserap oleh beberapa jenis gas di atmosfer, dan
sebagian dipantulkan kembali ke Bumi. Efek dari fenomena ini yaitu penghangatan permukaan
Bumi dan lapisan bawah atmosfer. Fenomena ini yang disebut efek rumah kaca.
Gas Rumah Kaca (GRK) adalah gas yang secara langsung atau tidak langsung, dihasilkan oleh
aktivitas manusia (anthropogenic) atau alami yang keberadaannya di atmosfer ikut menentukan
perubahan beberapa variabel iklim karena memiliki kemampuan meneruskan radiasi
gelombang-pendek yang tidak bersifat panas tetapi menahan radiasi gelombang-panjang yang
bersifat panas.
Kontributor terbesar pemanasan global saat ini adalah Karbon Dioksida (CO2), Metana (CH4)
yang dihasilkan agrikultur dan peternakan (terutama dari sistem pencernaan hewan-hewan
ternak), Nitrogen Oksida (NO) dari pupuk, dan gas-gas yang digunakan untuk kulkas dan
pendingin ruangan (CFC)(tabel 3.1).
Setiap tahun, penggunaan bahan bakar fosil menghasilkan sekitar 5,5 gigaton karbon. Hutan dan
pepohonan saat ini masih mampu menyerap 1 gigaton, sedangkan lautan menyerap 2 gigaton.
Artinya, masih tersisa 3,5 gigaton karbon yang terbuang ke atmosfer (Susandi, Armi, 2008).
Rusaknya hutan-hutan yang seharusnya berfungsi sebagai penyerap dan penyimpan CO2 juga
makin memperparah keadaan ini karena CO2 yang diserap berkurang, dan pohon-pohon yang
mati justru melepaskan CO2 yang tersimpan di dalam jaringannya ke atmosfer.
Karbon dioksida (CO2) telah meningkat akibat penggunaan bahan bakar fosil yang kita bakar
untuk penggunaan transportasi, produksi energi, pemanasan dan pendinginan bangunan.
Deforestasi (penebangan hutan) juga menyebabkan terlepasnya CO2 ke atmosfer dan
mengurangi penyerapan CO2 oleh tanaman.

26

Tabel 3-1. Gas Rumah Kaca yang Utama dan Gambaran Umum Perubahan Iklim
KONSENTRASI
LIFE
TIME
GWP
SUMBER
Pra
1994
(tahun)
Industri
50-200
280 ppm
385 ppm
1
BBF & Deforestasi
CO2
12-17
700 ppb
1.720 ppb
21
Biologi & Pertanian
CH4
120
275 ppb
312 ppb
310
Energi & Pabrik Pupuk
N 2O
102
0
505 ppt
8.500
Industri Kimia
CFC12
1,5-264
0
110 ppb
140-11.700 Proses Industri
HFC
50.000
0
70 ppt
6.300
Antrophogenik
CF4
INDIKATOR
PERUBAHAN YANG TERJADI
750 ppm (1000-1750) menjadi 368 ppm (2000); meningkat 31
Konsentrasi CO2 di atmosfir
+ 34%
30 Gt C (1800-2000), tetapi selama tahun 1990-an sekitar 14-17
Konsentrasi CO2 di bumi
Gt C
700 ppm (1000-1750) menjadi 1750 (2000); meningkat 151 +
Konsentrasi CH4 di atmosfir
25%
Konsentrasi N2O di atmosfir
270 ppb (1000-1750) menjadi 316 ppb (2000)
Temperatur atmosfir bumi rataMeningkat 0,6 + 0,2 selama abad 20
rata global
Kenaikan permukaan laut
Meningkat 1-2 mm per tahun selama abad ke 20
GAS

Sumber : IPPC Technical Paper V, 2002

Metana (CH4) telah meningkat lebih dari dua kali lipat sebagai hasil aktivitas manusia terkait
dengan pertanian, distribusi gas alam dan pembuangan sampah. Namun, peningkatan
konsentrasi metana melambat dikarenakan tingkat pertumbuhan emisi yang menurun selama
dua dekade terakhir. Nitro oksida (N2O) juga diemisikan dari kegiatan manusia seperti
penggunaan pupuk dan pembakaran bahan bakar fosil.
Gas rumah kaca lainnya yaitu gas-gas lain yang berkontribusi lebih sedikit, seperti misalnya
gas-gas CFC (yang emisinya telah menurun secara substansial) dan gas ozon di lapisan bawah
atmosfer. Uap air merupakan gas rumah kaca yang paling banyak dan paling penting di lapisan
atmosfer. Namun, aktivitas manusia hanya berpengaruh sedikit pada jumlah uap air di
atmosfer.
Secara tidak langsung, manusia memiliki potensi untuk mempengaruhi jumlah uap air secara
substansial dengan mengubah iklim karena atmosfer yang lebih hangat mengandung lebih
banyak uap air. Aerosol merupakan partikel-partikel kecil yang berada di atmosfer dengan
variasi yang beragam untuk konsentrasi dan komposisi kimiawi. Pembakaran bahan bakar fosil
dan biomassa telah meningkatkan jumlah aerosol yang mengandung komponen sulfur, organik
dan karbon hitam (jelaga).

27

Berdasarkan Protocol Kyoto dan diadopsi dalam Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor
71 Tahun 2011, tentang Penyelenggaraan Inventarisasi Gas Rumah Kaca Nasional, dalam Pasal
III Ayat 6, ditetapkan 6 jenis gas rumah kaca yang berperan sebagai penyerap energi radiasi
matahari yang semestinya dipantulkan kembali ke ruang angkasa, akan tetapi karena adanya
gas-gas rumah kaca tersebut maka energi radiasi matahari tertahan di lapisan atmosfer dan
menyebabkan peningkatan suhu bumi. Gas-gas tersebut diantaranya adalah CO2 (karbon
dioksida), CH4 (metana), N2O (nitrogen oksida), HFCS (hydrofluorokarbons), PFCS
(perfluorocarbons) dan SF6 (sulphur hexafluoride) (gambar 3.1)

Gambar 3-1 Unsur-Unsur yang Termasuk Gas-Gas Rumah Kaca


(Sumber: Las et al., 2008 dalam http://www.bmkg.go.id/bmkg_pusat/Klimatologi/InformasiPI.bmkg 23-02-2013
Peristiwa efek rumah kaca terjadi karena sinar matahari di atmosfer menggetarkan molekul gasgas rumah kaca tersebut sehingga energi radiasi matahari terserap oleh molekul tersebut.
Celakanya waktu hidup molekul tersebut di atmosfer dapat bertahan dalam waktu yang lama
sekitar 150 hingga 200 tahun sehingga dalam waktu yang lama tersebut dapat terus menyerap
energi dan terjadi proses efek rumah kaca. Dalam waktu yang lama tersebut efek rumah kaca
terus terjadi dan mengakumulasi energi radiasi matahari yang terserap di atmosfer. Karena berat
jenis dari molekul gas-gas rumah kaca jauh lebih besar dari berat jenis molekul udara umumnya
dan menyebabkan posisi molekul gas-gas rumah kaca tersebut lebih berada di atmosfer bawah
maka peristiwa pemanasan global lebih intensif terjadi di lapisan bawah atmosfer atau di

28

permukaan bumi. Dari tahun ketahun konsentrasi gas-gas rumah kaca mengalami peningkatan,
tidak hanya secara global akan tetapi konsentrasi gas-gas rumah kaca di Indonesia juga
mempunyai kecenderungan naik.
Efek rumah kaca sangatlah penting bagi hidup manusia, Efek gas rumah kaca alami menjaga
Bumi lebih hangat dari kondisi sebenarnya. Gas-gas penyerap utama yang berada di atmosfer
yaitu uap air (bertanggung jawab sekitar dua pertiga dari efek tersebut) dan CO2 (Karbon
Dioksida), CH4 (Metana), N2O (Nitrogen Oksida), HFCs (Hydrofluorokarbons), PFCs
(Perfluorocarbons) dan SF6 (Sulphur hexafluoride) dan beberapa gas lain di atmosfer yang
berada dalam jumlah sedikit juga berkontribusi pada efek rumah kaca. Tanpa efek rumah kaca,
Bumi akan, secara rata-rata, 20-25oC lebih dingin dari kondisi sekarang dan akan menjadi
terlalu dingin dan merupakan suatu keadaan yang sangat tidak nyaman bagi mahluk hidup di
muka bumi.
Penumpukan gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia menyebabkan daya serap terhadap
radiasi matahari di atmosfer semakin bertambah. Proses terjadinya penumpukan energi matahari
di atmosfer akibat kehadiran gas-gas rumah kaca tersebut dikenal sebagai efek rumah kaca.
(gambar 3.2). Istilah gas rumah kaca dan efek rumah kaca mengacu pada sifat proses
terperangkapnya sinar matahari pada penerapan teknologi rumah kaca di negara-negara lintang
tinggi. Pada wilayah tersebut rumah kaca dibuat untuk membuat suasana menyerupai daerah
tropis dengan suhu dan kelembaban yang terjaga. Peningkatan pada jumlah gas rumah kaca di
atmosfer menyebabkan semakin sedikit panas yang dilepas bumi ke angkasa dan suhu udara
global pun meningkat sebuah efek yang dinamakan pemanasan global.
Pemanasan global dianggap sebagai penyebab utama perubahan iklim. Perubahan iklim adalah
dampak dari pemanasan global yang melibatkan unsur aktivitas manusia dan alamiah. (gambar
3.3). Peristiwa alamiah yang memberi pengaruh positif dan negatif pada pemanasan global
adalah letusan gunung berapi, dinamika iklim di atmosfer dan lautan serta pengaruh dari luar
bumi seperti gejala kosmis dan ledakan di permukaan matahari.
Pemanasan global yang disebabkan oleh manusia merupakan hasil dari perubahan jumlah dan
konsentrasi gas-gas rumah kaca di atmosfer dan juga karena menurunnya daya serap gas-gas
rumah kaca yang sudah terdapat di atmosfer bumi. Pada kasus kedua, peristiwa pemanasan
global dapat di-mitigasi (dikurangi) dengan menambah daya serap gas-gas rumah kaca di
atmosfer

29

Gambar 3-2 Efek Gas Rumah Kaca (Sumber : http://www.ipcc.ch)

Gambar 3-3 Pemanasan Global

30

3.3

PERUBAHAN IKLIM

Pada Bulan April 2007, Laporan ke-4 Working Group II Intergoverment Panel on Climate
Change (IPCC)**) membuktikan adanya beberapa fenomena perubahan iklim, termasuk
perubahan temperatur regional, yang berdampak nyata secara fisik dan biologis. Sejak periode
1850-1899 hingga periode 2001-2005, kenaikan temperatur rata-rata mencapai 0.760C. Adapun
dalam kurun waktu 1961-2003 terjadi kenaikan muka air laut global dengan laju rata-rata 1.8
mm/tahun. Tercatat pula pada awal abad ke-20, kenaikan total muka air laut diperkirakan
mencapai 17 cm. Laporan tersebut juga menyatakan bahwa kegiatan sosial-ekonomi manusia
(antropogenik) memberikan kontribusi yang besar dalam peningkatan temperatur global,
sehingga tanpa upaya yang terstruktur dan berkesinambungan, akan dapat menimbulkan
dampak sangat serius di masa mendatang
Terkait dengan perubahan Iklim, terdapat 4 (empat) fenomena sebagai berikut:
(1) meningkatnya temperatur udara;
(2) meningkatnya curah hujan;
(3) meningkatnya muka air laut; dan
(4) meningkatnya intensitas kejadian ekstrim, antara lain:

meningkatnya intensitas curah hujan pada musim basah;

meningkatnya frekuensi dan intensitas banjir secara ekstrim (gambar 3.4)

berkurangnya curah hujan dan debit sungai pada musim kemarau serta bertambah
panjangnya periode musim kering;

menurunnya kualitas air pada musim kemarau;

meningkatnya intensitas dan frekuensi badai tropis;

meningkatnya tinggi gelombang dan abrasi pantai; dan

meningkatnya intrusi air laut.

**) Keterangan :
Intergoverment Panel on Climate Change (IPCC) adalah badan antar-pemerintah ilmiah, didirikan atas permintaan pemerintah
negara anggota. Pertama kali didirikan pada tahun 1988 oleh dua organisasi PBB, the World Meteorological Organization
(WMO) Dunia. dan United Nations Environment Programme (UNEP) yang kemudian disahkan oleh Majelis Umum PBB
melalui Resolusi 43/53. Misinya adalah untuk memberikan penilaian ilmiah yang komprehensif dari informasi ilmiah, teknis
dan sosio-ekonomi di seluruh dunia saat ini, tentang risiko perubahan iklim yang disebabkan oleh aktivitas manusia,
konsekuensi potensial lingkungan dan sosial-ekonomi, dan pilihan yang mungkin untuk beradaptasi terhadap konsekuensi atau
pengurangan efek. Panel ini dipimpin oleh Rajendra K. Pachauri. Ribuan ilmuwan dan pakar lainnya memberikan kontribusi
(secara sukarela, tanpa bayaran dari IPCC) untuk menulis dan meninjau laporan dengan Ringkasan untuk pembuat kebijakan
yang tunduk pada garis persetujuan semua pemerintah yang berpartisipas serta ditinjau oleh semua perwakilan pemerintahan,
yang melibatkan lebih dari 120 negara.

31

Gambar 3-4 Meningkatnya Frekuensi dan Intensitas Banjir Secara Ekstrim


Perubahan iklim merupakan perubahan baik pola maupun intensitas unsur iklim pada periode
waktu yang dapat dibandingkan (biasanya terhadap rata-rata 30 tahun). Perubahan iklim dapat
berupa perubahan dalam kondisi cuaca rata-rata atau perubahan dalam distribusi kejadian cuaca
terhadap kondisi rata-ratanya. Perubahan iklim merupakan perubahan pada komponen iklim
yaitu suhu, curah hujan, kelembaban, evaporasi, arah dan kecepatan angin, dan perawanan.
Menurut UU No. 31 Tahun 2009 Tentang Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika, Perubahan
Iklim adalah berubahnya iklim yang diakibatkan, langsung atau tidak langsung, oleh aktivitas
manusia yang menyebabkan perubahan komposisi atmosfer secara global serta perubahan
variabilitas iklim alamiah yang teramati pada kurun waktu yang dapat dibandingkan
Menurut IPCC, kenaikan suhu bumi periode 1990 2005 berkisar 0,15 0,13 derajat Celcius.
Jika dibiarkan terus menerus, kenaikan suhu bumi dapat mencapai 4,2 derajat Celcius tahun
2050 2070 yang berarti kehidupan di bumi akan musnah. Dampak pemanasan global yang
jelas terlihat adalah kenaikan air laut yang berakibat hilangnya beberapa pulau di Indonesia.
Selain itu, setiap kenaikan 14 43 cm maka pH air laut akan turun dari 8,2 cm menjadi 7,8 cm,
sehingga akan menghambat pertumbuhan dan akhirnya mematikan biota dan terumbu karang.
Secara garis besar, fenomena tersebut telah dan akan berdampak pada masyarakat (misalnya
kesehatan) dan permukiman (misalnya infrastruktur permukiman), kegiatan sosial ekonomi

32

misalnya pertanian, perkebunan, kehutanan, dan pariwisata), dan ekosistem (misalnya


lingkungan).
Pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Bumi di Rio de Janeiro tahun 1992, Indonesia menjadi
salah satu negara yang menyepakati Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang
Perubahan Iklim (United Nations Framework Convention on Climate Change). Sebagai tindak
lanjut, Indonesia menerbitkan UU No. 6 Tahun 1994 tentang Pengesahan United Nations
Framework Convention on Climate Change (Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan BangsaBangsa Mengenai Perubahan Iklim) yang berisikan 3 (tiga) hal utama, yakni:
(a) tercapainya stabilitas konsensi emisi Gas Rumah Kaca (GRK) pada tingkat yang aman;
(b) adanya tanggung jawab bersama sesuai kemampuan (common but differentiated
responsibilities); dan
(c) negara maju akan membantu Negara berkembang (pendanaan, asuransi, dan alih
teknologi). Lahirnya Bali Roadmap atau Bali Action Plan 2007, Copenhagen Accord
2009, dan Cancun Commitments 2010, serta dokumen bertajuk "The Future We Want"
yang mengintrodusir Sustainable Development Goals (SDGs) sebagai sebuah target
pencapaian pembangunan yang ramah lingkungan sebagai hasil dari KTT Rio+20, Juni
2012 di Rio De Jeneiro, Brasil merupakan kesepakatan global untuk menciptakan
kondisi bumi yang lebih baik dari kecenderungan yang ada dalam jangka waktu panjang
sampai akhir masa berlakunya Protokol Kyoto (tahun 2012).

3.4

PEMBANGUNAN BERDAMPAK RENDAH

Emisi gas rumah kaca (GRK) antropogenik dapat dikurangi (mitigasi) serta kemampuan orang
untuk mengatasi dampak perubahan iklim (adaptasi) dapat ditingkatkan dengan menggunakan
sistem sanitasi berorientasi pemulihan energy, atau pamanfaatan kembali air limbah/reuse.
Pendekatan Pembangunan Berdampak Rendah bidang Penyehatan Lingkungan Permukiman
(PLP) melingkupi upaya mitigasi dalam meminimalkan dampak perubahan iklim akibat
pemanasan global di bidang pengelolaan air limbah permukiman dan pengelolaan sampah serta
upaya adaptasi penyelenggaraan sistem drainase. Modul ini memberikan gambaran potensi serta
upaya-upaya mitigasi dan adaptasi yang mungkin dilakukan untuk mengurangi dampak atau
beradaptasi terhadap dampak perubahan iklim.
Rencana Aksi Nasional (RAN) Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAN-GRK) merupakan
tindak lanjut dari komitmen Indonesia dalam menghadapi permasalahan perubahan iklim yang
disampaikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam pidatonya di depan para
pemimpin negara pada pertemuan G-20 di Pittsburgh, Amerika Serikat, 25 September 2009.
Komitmen Pemerintah Republik Indonesia seperti yang disampaikan Presiden Susilo Bambang
33

Yudhoyono pada pertemuan tersebut adalah meningkatkan upaya untuk mengurangi emisi GRK
sebesar 26% melalui business as usual dengan kemampuan sendiri dan menjadi 41% apabila
dengan dukungan internasional. Hal ini memberikan kontribusi yang sangat berarti terhadap
kebijakan pembangunan nasional berbagai sektor yang terkait dalam merespon perubahan iklim.
Kesepakatan-kesepakatan tersebut, walaupun belum secara tegas menetapkan target kuantitatif
dan jadwal pelaksanaannya, namun telah mempengaruhi kebijakan-kebijakan pembangunan
nasional baik secara langsung maupun tidak langsung, termasuk kebijakan pembangunan
infrastruktur bidang ke-PU-an, serta kerangka kebijakan pembangunan berkelanjutan untuk
menanggulangi dampak perubahan iklim, khususnya untuk bidang ke-PLPan baik berupa
adaptasi fenomena perubahan alamiah maupun upaya menurunkan emisi GRK dari berbagai
kegiatan pembangunan terutama di pengelolaan sampah dan air limbah.
Emisi Netto Indonesia diperkirakan bertambah dari 1.38 (tahun 2000) menjadi 2.95 GtCO2eq
(Tahun 2020). Berdasarkan skenario dalam laporan Second National Communication (SNC,
2010), maka target penurunan emisi GRK sebesar 26% pada tahun 2020 adalah 0,767 Gton
CO2eq. Target tersebut akan bertambah 15% (0,477 Gton CO2eq) menjadi 41% penurunan
emisi GRK apabila ada dukungan pendanaan internasional. Namun demikian, besaran target
penurunan emisi GRK tersebut akan diperhitungkan kembali secara lebih akurat dengan
menggunakan metodologi, data, dan informasi yang lebih baik.
Indonesia juga telah menyampaikan informasi mengenai Nationally Appropriate Mitigation
Actions (NAMAs) Indonesia ke Sekretariat UNFCCC oleh Ketua Harian Dewan Nasional
Perubahan Iklim (DNPI) pada tanggal 30 Januari 2010. Tujuh bidang utama telah disampaikan
untuk mencapai penurunan emisi GRK sebesar 26% pada tahun 2020. Kebijakan penurunan
Emisi GRK untuk sektor limbah yang meliputi air limbah dan persampahan dapat dilihat pada
tabel 3.2 di bawah ini.
Tabel 3-2 Identifikasi Program Penurunan Emisi Sektor Air Limbah dan Persampahan
Kebijakan Penurunan Emisi GRK
Perpres 61 tahun 2011
Sektor
Rencana Aksi
K/L pelaksana
26%
15%
Total
Dana DN
Bantuan LN
(41%)
Pengelolaan
sampah dengan 3R
Limbah
Kemen.PU,
0.048
0.030
0.078
dan Pengelolaan
KLH
(Gt CO2eq)
limbah terpadu di
perkotaan
Sumber : Perpres No. 61 Tahun 2011, Tentang Rencana Aksi Penurunan Emisi Gas Rumahkaca (RANGRK)

34

Dalam perkembangan pembangunan bidang Penyehatan Lingkungan Permukiman (PLP)


menghadapai perubahan iklim perlu dilakukan :

upaya mitigasi perubahan iklim yang berupa pengelolaan sampah dan air limbah,
terutama untuk menurunkan emisi gas methan, berupa pembangunan sarana prasarana
air limbah dengan sistem off-site dan on-site serta pembangunan Tempat Pemrosesan
Akhir (TPA) dan pengelolaan sampah terpadu Reduce, Reuse, Recycle (3R)

a. upaya adaptasi perubahan iklim yang berupa penanganan sistem drainase yang mampu
mengantisipasi dampak perubahan curah hujan yang ekstrim.

3.4.1

Potensi Mitigasi Perubahan Iklim

Berdasarkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 71 Tahun 2011, tentang


Penyelenggaraan Inventarisasi Gas Rumah Kaca Nasional, Mitigasi Perubahan Iklim adalah
usaha pengendalian untuk mengurangi risiko akibat perubahan iklim melalui kegiatan yang
dapat menurunkan emisi atau meningkatkan penyerapan GRK dari berbagai sumber emisi.
Limbah (waste) menurut IPCC 2006 diestimasi menjadi sumber emisi Gas Rumah Kaca (GRK)
yang sangat dominan yaitu CO2, N2O dan methan (CH4). Methan (CH4) adalah gas rumah kaca
yang potensial dengan potensi pemanasan global 21 kali lebih tinggi daripada CO2. sedangkan
Nitrogen Oksida (N2O) adalah gas rumah kaca yang paling berbahaya karena memiliki potensi
pemanasan global 310 kali lebih tinggi daripada CO2. Kegiatan pengelolaan limbah (waste)
yang berpotensi emisi GRK yaitu terdiri dari kegiatan :
a.

Pembuangan limbah padat (solid waste disposal)

Pembuangan limbah/sampah yang terkelola dengan baik (managed waste


disposal site terkelola /MWDS)

Pembuangan limbah/sampah yang tidak terkelola dengan baik (unmanaged


waste disposal site terkelola /UMWDS)

Pembuangan limbah/sampah sembarangan di sembarang lokasi (uncathagories


waste disposal site)

b. Pengolahan Limbah padat secara Biologi (biologycal treatment SWD)


c.

Insenerator Limbah dan pembakaran sampah secara terbuka

Insenerasi Limbah/sampah (waste incinerator)

Pembakaran sampah terbuka (open burning waste)

d. Pengelolaan air limbah berupa penyaluran dan pengolahan air limbah (WWT and

35

Discharge) yang terdiri dari

Pengolahan air limbah domestic (domestic waste water treatment)

Pengolahan air limbah industri (industrial waste water treatment)

Proses dekomposisi bahan organik secara alami oleh bakteri anaerob menghasilkan produksi
methan, oleh karena itu sektor limbah yang terdiri dari penimbunan limbah padat (sampah) dan
pengolahan limbah cair merupakan sumber-sumber penghasil gas rumah kaca non-CO2 terbesar.
Dampak methan sebagai gas rumah kaca sangat signifikan, karena methane memiliki potensi
pemanasan global yang lebih kuat dibandingkan dengan karbon dioksida (CO2), sehingga dalam
jangka pendek sangatlah pentinglah untuk dapat mengidentifikasi sumber methan dalam
antisipasi perubahan iklim (US EPA 2006a).
3.4.1.1 Potensi Mitigasi Pengelolaan Limbah Cair
Pada akhirnya semua bahan organik hasil buangan domestik/limbah kotoran manusia
mengalami dekomposisi baik secara alamiah, di tangki atau melalui proses pengolahan. Hasil
penguraian dan dekomposisi tersebut berpotensi menghasilkan emisi gas terkait perubahan
iklim. apakah menghasilkan CO2 atau CO2 dan CH4 tergantung pada proses dekomposisi
/penguraiannya bahan organic tersebut
a.

Pengolahan aerobik secara alamiah

stokiometri dekomposisi aerobik secara umum adalah


C5H7NO2 + 5O2 5CO2 + 2 H2O + NH3 + Energi
(113)

(160)

(220)

Berdasarkan proses tersebut dapat disimpulkan bahwa kebutuhan 160 gram O2 untuk
mendegradasi bahan organik yang dinyatakan dalam nilai kandungan BOD5 memproduksi CO2
220 gr. Ini berarti bahwa pengolahan 1 Kg BOD memberikan potensi emisi 1,4 kg CO2
b.

Proses Aerobik dengan Sistem Aerasi Buatan

Berdasarkan stokiometri proses dekomposisi aerobik secara umum sama, namun oksigen
dipasok melalui aerasi buatan. Kebutuhan oksigen diperlukan untuk proses ini adalah :
O2 = 1,47 x BOD5 terdekomposisi - 1,4 x produksi biomassa
Jika kemampuan pengolahan adalah 90% BOD5 terdekomposisi dan yang 30 persen dikonversi
ke biomassa maka kebutuhan O2 akan menjadi sekitar 1kg O2/kg BOD5 terdegradasi. Bila
biomassa juga mengalami dekomposisi secara aerobic, maka total dekomposisi CO2 yang
dihasilkan sama dengan yang diproduksi dalam sistem aerobik alami.
36

Secara umum energi yang dibutuhkan untuk menghasilkan 1 kg O2 sebesar 0,7 kwh sehingga
energi 1 KHW setara dengan 0.6 kg CO2. Oleh karena itu 1kg O2 melalui aerasi buatan
berpotensi mengahsilkan emisi 0,42 kg CO2. Hal ini menunjukkan bahwa pengolahan 1 kg
BOD memproduksi 1,4 kg CO2 dan membutuhkan 0,42 kg O2.
c.
Proses anaerobik dengan menghasilkan gas
Penggunaan proses anaerobik kurang efisien untuk memproduksi biomassa. CO2 dan CH4
diproduksi seperti yang diberikan oleh stokiometri berikut.

C6H12O6 3CO2 + 3 CH4


(180)

(132)

(48)

limbah organik setara BOD diberikan oleh


3CH4 +6 O2 3CO2 + 6H2O
(48)

(192)

(132)

Ini menunjukkan bahwa 1 kg BOD menghasilkan 0,25 kg CH4 dan 0,68kg CO2
Jika CH4 dibakar menghasilkan CO2
3CH4 +6 O2 3CO2 + 6H2O
(48)

(192)

(132)

Hal ini menunjukkan bahwa 1 kg CH4 menghasilkan 1kg CO2, sehingga pengolahan 1 kg BOD
akan berpotensi menghasilkan emisi 1,68 Kg CO2. Bila diasumsikan tiap orang memproduksi
sekitar 30gr / hari BOD organik , maka dapat dihitung potensi emisi CO2 yang dihasilkan
apabila 1 BOD menghasilkan 1,4 kgCO2 dalam proses aerobik dan 1,68 kg CO2 dalam proses
anaerobik dengan pemanfaatan gas.
Pada semua jenis teknologi biogas, Chemical Oxigen Demand (COD), umumnya digunakan
untuk mengukur jumlah bahan organik dalam limbah cair dan memprediksi potensi produksi
biogas. Proses anaerob menghasilkan 12 x 106 BTU CH4 per 1.000 kg COD. Parameter lain
yang sangat berguna untuk mengevaluasi substrat pengolahan anaerobik adalah
biodegradabilitas anaerobik dan konstanta hidrolisis. Biodegradabilitas anaerobik secara total
diukur dengan jumlah total gas metana yang dihasilkan selama waktu retensi minimal 50 hari
(MES et al. 2003).
Dalam proses anaerobik, bahan organik yang terkandung dalam limbah domestik dan air limbah
terdekomposisi dan terbentuk biogas yang mengandung methan 60-70%. Kolam anaerobik,
tangki septik serta sistem pengolahan air limbah secara anaerobik (anaerobik wastewater
treatment) dimana tidak ada sistem pengumpulan biogas atau terjadi kebocoran (misalnya :
banyak terjadi di reactor UASB (Upflow Anaerobic Sludge Blanket), atau bahkan pada
37

pembuangan air limbah yang tidak diolah ke badan air, proses anaerobik berlangsung dengan
melepaskan methane ke atmosfer dalam berbagai tingkatan yang berbeda. Disamping itu
Karbondioksida (CO2) yang dihasilkan dari energi memerlukan konsumsi bahan bakar fosil
yang mengarah langsung ke emisi CO2. Selama proses denitrifikasi dalam pengolahan air
limbah, serta pembuangan air limbah nitrogen ke dalam badan air terjadi emisi nitrogen oksida
(N2O).
Methana (CH4) adalah komponen yang berharga dapat dipergunakan sebagai bahan bakar
biogas. Biogas yang berisi sekitar 60 sampai 70% CH4 memiliki nilai kalori sekitar 6 kWh/m3
atau setara dengan sekitar setengah liter minyak diesel (ISAT / GTZ 1999).
Model empiris untuk memperkirakan emisi metana dari air limbah dibuat oleh IPCC (IPCC
2006) dan US EPA (US EPA 2006b). Namun, Doorn et al. (2000) menggunakan model
persamaan yang diubah untuk memperkirakan emisi metana. Persamaan mengacu pada
pelayanan pengelolaan air limbah domestik yang tidak terpusat dan untuk kelompok penduduk
berpenghasilan berbeda:
Emisi CH4 (Tg/tahun) = EF Pc .BODc M us (Uc Tcsu I) AFCS
Keterangan :
EF

= Faktor emisi (gCH4/gCOD terdegradasi),

Pc

= populasi negara,

BODc = kebutuhan oksigen biologis negara spesifik per kapita (g / (cap d)),
M

= konversi dari BOD (g / (cap d)) untuk COD (kebutuhan oksigen kimia, Tg/tahun),

Uc

= fraksi populasi kelompok pendapatan

Tcsu = tingkat pemanfaatan sistem pengolahan atau pembuangan,


I

= faktor koreksi untuk tambahan BOD industri di saluran pembuangan (0,25),

AFCS = tingkat pengurangan BOD dalam sistem anaerob


3.4.1.2 Potensi Mitigasi Pengelolaan Sampah
Emisi gas rumah kaca dari sektor persampahan pada umumnya berupa methana (CH4) yang
dihasilkan dari TPA dan CO2 yang dihasilkan dari kegiatan pembakaran terbuka. Emisi dari
pembakaran terbuka lebih sulit untuk dikontrol dibandingkan emisi dari TPA. Selain itu,
pembakaran serta daur ulang kertas dan plastik menghasilkan gas N2O yang jika dikonversikan
menjadi CO2 ekuivalen (Eq.) adalah 310 kalinya.

38

Di Indonesia sampah ditemui berbagai macam pengurangan dan penanganan sampah seperti
dikompos, dibakar, dibuang ke sungai, diurug, dibuang ke landfill, dan sebagainya. Potensi gas
rumah kaca yang dihasilkan berbeda tergantung dari proses yang terjadi tersebut.
Untuk pembakaran terbuka dan dekomposisi natural, proporsi sampah yang dapat terurai secara
biologi di Indonesia adalah lebih tinggi. Dalam proses pembakaran terjadi reaksi aerob yang
menghasilkan CO2, namun tidak ada gas rumah kaca yang dilepaskan ke udara. Emisi CH4 dari
landfill merupakan hasil dekomposisi anaerobik dari materi organik dalam sampah. Sampah
dalam landfill terdekomposisi perlahan, dan waktu dekomposisi dapat berlangsung dalam
beberapa dekade. Pada dasarnya gas yang terbentuk terdiri atas gas CH4 (metana) dan gas CO2,
Secara umum sampah yang dibuang ke tempat pemrosesan akhir akan mengalami tiga fase,
yaitu fase aerobik, fase acetogenik, dan fase methanogenik. Keberlangsungan ketiga fase
tersebut sangat tergantung pada aktivitas berbagai jenis mikroorganisma. Fase tersebut adalah:

Fase I/Aerobic phase


o

Terjadi pada periode awal pembuangan, proses penguraian berlangsung dengan


memanfaatkan oksigen

Aktivitas mikroba memungkinkan panas dihasilkan hingga suhu tumpukan


sampah dapat mencapai 70-80oC

Secara umum fase aerobik hanya berlangsung dalam waktu yang cukup singkat
(dari beberapa hari sampai beberapa minggu)

Gas yang dihasilkan terutama adalah CO2 dan uap air. CO2 yang dihasilkan
menyebabkan pH menjadi asam

Fase II/Acetogenic Phase


o

Pada tahapan berikutnya, terjadi proses pemadatan dan pelapisan tanah pada
lapisan atas sampah. Mikroorganisma aerob digantikan oleh mikroorganisma
fakultatif yang dapat hidup dalam lingkungan rendah oksigen lingkungan
(anaerobik)

Hasil dekomposi utama adalah asam organik dan CO2.

Pada fase ini dihasilkan leachate dalam jumlah besar

Fase III/Methanogenic Phase


o

Pada fase III mikroorganisme fakultatif digantikan oleh mikroorganisma


obligate anaerob

39

Mikroorganisma ini akan mendekomposisi sampah organik yang belum


diuraikan pada fase acetogenik

Hasil dekomposisi utama adalah methan, CO2, air, dan panas

Fase ini akan berlangsung selama 6 bulan

Pada fase ini produksi gas methan menjadi konstan dan gas-gas lain juga
dihasilkan dengan komposisi sebagai berikut:

40% methana

40-50% karbon dioksida

3-20% Nitrogen

1% Oksigen

Secara ringkas reaksi pembentukan gas metan secara anaerobik ini terjadi sebagai berikut:
Bahan organik + H2O

humus + CH4 + CO2

Laju pembentukan CH4 dari landfill sangat spesifik untuk kawasan tertentu karena
pembentukannya tergantung kepada jenis sampah yang dibuang, elemen kelembaban, umur
sampah dan kondisi iklim lokal. Faktor emisi untuk setiap kegiatan pengolahan sampah
berdasarkan data-data hasil penelitian dapat dilihat pada Tabel 3.3
Tabel 3-3 Faktor Emisi untuk Setiap Kegiatan Pengolahan Sampah
No
1

Kegiatan

Faktor Emisi

Transportasi Sampah

0,71 kg CO2/km
(Sumber: Alisan Smith et al,
2001:Waste management
options and climate change,
AEA Techno-Environment)

40

Keterangan

Rata-rata
perjalanan ke
TPA
=
50 km/per 2,5 ton
sampah

41

Tabel 3-3 Faktor Emisi untuk Setiap Kegiatan Pengolahan Sampah (lanjutan)
No
2

Kegiatan
Degradasi Sampah di Landfill.
Dihitung berdasarkan kondisi sampah
di Indonesia: kadar air, kadar karbon organik, dsb.

Faktor Emisi

Keterangan

75 kg CH4/ton
sampah
Pada Sanitary
Landfi ll yang baik,
maksimum 90%
emisi dapat
tertangkap.

105 kg CO2 /ton


sampah

Pembakaran Sampah

Kertas
dan
Organik

Plastik

0,05 kg N2O/
ton sampah
2.237 kg
CO2/
ton sampah
0,05 kg N2O/
ton sampah

Pengomposan

210 kg CO2/ton
sampah

42

N2O = 310 CO2


dan
CH4 = 23 CO2,
nantinya disebut
sebagai CO2 eq

Tabel 3-3 Faktor Emisi untuk Setiap Kegiatan Pengolahan Sampah (lanjutan)
No

Kegiatan

Faktor Emisi

Keterangan

Daur Ulang

Kertas
dan
Organik

Plastik

0,05 kg N2O/
ton sampah
N2O = 310 CO2

2.237 kg
CO2/ton
sampah

dan
CH4 = 23 CO2,
nantinya disebut
sebagai
CO2 eq

0,05 kg N2O/
ton sampah
Pengelolaan Sampah lainnya

Sampah
ditimbu
n
dimana
saja dan
dibuang
langsun
g ke
sungai

750 kg CO2/
ton sampah

Sumber: Damanhuri, 2008

Banyaknya produksi methana yang dihasilkan dalam sebuah landfill bergantung pada beberapa
faktor seperti:

Kelembaban sampah

pH

Meskipun demikian tingkat pemadatan dan berat jenis sampah tidak terlalu berpengaruh. Salah
satu contoh metoda perhitungan volume gas metan yang dihasilkan dalam sebuah TPA adalah
sbb:
43

Q = M*10*T/8760 (*)
Dimana:
Q = besarnya aliran gas metan (m3/jam)
M = banyaknya sampah yang dapat terurai (ton)
T = waktu (tahun)
Persamaan diatas merupakan persamaan sederhana untuk menghitung potensi timbulan gas,
sedangkan untuk perhitungan yang lebih detail bisa mengikuti metode yang dikeluarkan oleh
IPCC seperti tersebut di bawah ini.
Potensi emisi CH4 yang dihasilkan dari sampah dapat dilakukan dengan perhitungan
berdasarkan perhitungan emisi dari landfill menggunakan IPCC First Order Decay (FOD)
model (IPCC, 2006). Persamaan dasar untuk mengestimasi emisi CH4 adalah sebagai berikut:
CH4 tahun ke-t (Gg/thn) = x [A k MSW(t) (x) MSW(F) (x) Lo (x)) e-k(t-x)]

Keterangan :
CH4

= CH4 yang dihasilkan dalam tahun ke-t, Gg/tahun

= tahun perhitungan inventory

= tahun ketika data dimasukkan

= (1-e-k)/k ; faktor normalisasi untuk mengoreksi hasil perhitungan

MSWT(x) = jumlah total sampah yang dihasilkan dalam tahun x (Gg/tahun)


MSWF(x) = fraksi jumlah sampah yang diproses di landfill dalam tahun x
Lo(x) = potensi CH4 yang dihasilkan (Gg CH4/Gg sampah)
Reduksi emisi adalah selisih antara emisi GRK yang dihasilkan BAU (Business as usual)
dengan emisi GRK skenario tertentu. Emisi GRK dibuat dalam satuan CO2 equivalen (CO2 eq).
Rumus perhitungan untuk mendapatkan reduksi emisi dalam CO2 eq adalah sebagai berikut:
Rumus Perhitungan Reduksi Emisi GRK (dalam CO2 eq):
Reduksi Emisi GRK (dalam CO2 eq) = Emisi GRK BAU Emisi GRK Skenario

44

3.4.2

Upaya Mitigasi Perubahan Iklim

Upaya Mitigasi merupakan berbagai tindakan aktif untuk mencegah/ memperlambat terjadinya
perubahan iklim/ pemanasan global & mengurangi dampak perubahan iklim/pemanasan global
(melalui upaya penurunan emisi GRK, peningkatan penyerapan GRK, dll.).
Peran ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek) dalam rangka upaya penurunan emisi dan
peningkatan penyerapan GRK sebagai upaya mitigasi perubahan iklim menjadi sangat
dibutuhkan dalam upaya mengurangi resiko/dampak yang akan ditimbulkan.
3.4.2.1 Upaya Mitigasi Pengelolaan Limbah Cair
Pengelolaan dan pengolahan limbah cair juga berpotensi mengeluarkan emisi GRK. Potensi
emisi gas methane NH4 juga mampu dihasilkan dari pengelolaan limbah cair domestik yang
tidak sesuai dengan standar teknis, oleh karena itu agar tidak mencemari lingkungan maka
seharusnya pengelolaan limbah cair domestik yang dibangun serta dioperasikan sesuai dengan
standar teknis yang dipersyaratkan, dengan mengelola gas yang dihasilkan misalnya gas Methan
dari proses pengolahan secara anaerobic. Gas yang dihasilkan ditangkap dan dapat diproses
dengan cara flaring atau Waste to Energy. Kandungan biogas terdiri dari 60% CH4 (metan),
38% CO2 , karbondioksida), dan 2% N2, (nitrogen); H2 (hidrogen), serta gas lainnya. Energi
yang terkandung dalam satu meter kubik biogas setara dengan : Elpiji 0.46 Kg, Minyak Tanah
0.62 liter, Minyak Solar 0.52 liter, Bensin 0.80 liter, Gas Kota 1.50 m3 , dan Kayu Bakar 3.50
Kg.
Penangkapan emisi gas akan lebih mudah dilakukan apabila pembangunan prasarana
pengelolaan dan pengolahan air limbah dilaksanakan secara komunal, dimana akumulasi gas
yang dihasilkan volumenya cukup untuk dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi. Misalnya
untuk memasak di lingkungan permukiman di sekitarnya. Pengolahan limbah cair domestic
dengan sistem penyaluran air buangan secara terpusat (off site system /sewerage system) yang
dibangun khususnya untuk skala kota akan menghasilkan sejumlah gas Methana yang
peruntukannya dirancang sedemikian rupa sehingga dapat terukur dan dapat dimanfaatkan
secara maksimal.
Saat ini sudah dilakukan upaya mitigasi perubahan iklim dengan sistem pemanfaatan gas yang
dihasilkan dari proses pengolahan air limbah, namun baru sebatas skala komunal dan baru
diterapkan di beberapa kawasan permukiman. Sebagai contoh salah satunya adalah
pembangunan MCK++ yang dilengkapi dengan sistem pengolahan air buangan yang juga

45

dengan menggunakan Biogas Digester. Pengolahan air limbah cair domestic tersebut dilengkapi
pula dengan Buffled Reactor, Biogas Digester, dan Wetland.
Proses kerja pengolahan air limbah komunal sederhana dengan proses biogas Digester adalah
sebagai berikut (gambar 3.5):
a. Kotoran manusia ditampung dalam digester,
b. Kotoran manusia dan air masuk bersamaan ke dalam digester.
c. Aliran air outflor dari digester akan masuk kembali dan diolah ke dalam ke Buffled
Reactor, yang berfungsi untuk menyaring greywater yg outputnya disalurkan melalui
pipa ke wetlend (tidak mengandung bakteri E-Coli sehingga kali tidak tercemar)
d. Dengan proses anaerob akan menghasilkan gas methane (CH-4) yg berfungsi sbg bahan
bakar gas utk memasak. (gambar 3.6)
e. Effluent air buangan direinfiltrasi ke dalam tanah melalui lubang Wet Land.

Gambar 3-5 Pengolahan Air Limbah dengan Proses Biogas Digester

Gambar 3-6 Contoh Pemakaian Bahan Bakar Biogas untuk memasak

46

3.4.2.2 Upaya Mitigasi Pengelolaan Limbah Padat (Sampah)


Skenario mitigasi dari sektor sampah dibuat berdasarkan mandat UU No. 18 tahun 2008 tentang
Pengelolaan Sampah. Sesuai dengan isi UU No. 18/2008 tersebut, usaha-usaha untuk
mengurangi emisi gas rumah kaca dari sektor sampah adalah me-recovery LFG (landfill gas)
baik dari lahan open dumping yang telah dikonversi menjadi sanitary landfill, maupun dari
pembuatan sanitary landfill yang baru. Usaha menutup open umping dan membangun sanitary
landfill dengan LFG teknologi recovery sejalan dengan isi UU No.18/2008, yaitu seluruh lahan
open dumping harus ditutup pada tahun 2013. Usaha lainnya untuk mengurangi emisi gas rumah
kaca adalah usaha untuk mereduksi sampah baik di sumber sampah (rumah tangga), TPS
(Tempat Penampungan Sementara), maupun TPA (Tempat Pemrosesan Akhir) dengan teknik
3R (reduce, reuse, recycle).
Pemrosesan akhir sampah di perkotaan (urban) dan pedesaan (rural) di Indonesia berbeda. di
perkotaan menitikberatkan pada teknologi landfill (controlled landfill, sanitary landfill),
sedangkan di pedesaan teknologi pengomposan. Sedangkan untuk 3R dapat diterapkan baik di
perkotaan maupun pedesaan.
Kegiatan pengelolaan sampah di tempat pemrosesan akhir (TPA) menyebabkan bertambahnya
volume gas CO2 dan NH4 sebagai bagian dari GRK yang menyumbang cukup besar bagi
pencemaran lingkungan dan pemanasan global yang berdampak pada perubahan iklim. Pada
tabel 3.2 sebelumnya terlihat bahwa proses pengolahan sampah akhir dengan metoda sanitary
landfi ll berpotensi menghasilkan emisi GRK sebagai hasil proses pengolahan yaitu sebesar 75
Kg CH4/Ton Sampah, 105 Kg CO2/Ton. Sehingga diperlukan upaya mitigasi dengan melakukan
penanganan dan pengolahan gas terutama Gas CO2 dan NH4 di TPA dengan metoda sanitary
landfilling secara benar dan mengikuti persyaratan teknis yang berlaku.
Teknologi pengolahan gas methan meliputi:
1. Pemanfaatan gas methan menjadi sumber energi
Persyaratan:
o

Konsentrasi gas methan yang dihasilkan lebih besar dari 45% v/v

Target emisi lebih ketat, terutama untuk emisi NOx

2. Flaring/Pembakaran, yang dinilai ramah lingkungan (gambar 3.7)


o

Proses yang terjadi adalah pembakaran gas metan dan bau menjadi CO2

Standard suhu yang ditetapkan oleh US EPA adalah 1.000oC dengan waktu retensi
0,3 detik

Dilakukan dengan menggunakan cerobong


47

Konsentrasi CH4 adalah lebih besar dari 25% v/v

3. Dioksidasi secara biologis dengan proses penutupan harian (daily cover), soil cap, dan
filter biologis
o

Dilakukan pada TPA yang memiliki material penutup yang tidak terlalu
baik,sehingga dapat terjadi kebocoran CH4 yang mengakibatkan oksidasi CH4
oleh bakteri methanothropic. Proses ini dimungkinkan apabila tidak terdapat
penutup sintetis di landfill dan lapisan penutunya bersifat porous seperti kompos,
woodchips.

Gambar 3-7 Flaring/pembakaran gas methan


Pengelolaan gas methana di TPA memberikan banyak keuntungan terhadap lingkungan dan
ekonomi yang dapat dimanfaatkan bagi pemilik/pengelola TPA, maupun masyarakat
disekitarnya. Keuntungan tersebut adalah:
a. Perlindungan lingkungan terhadap emisi gas rumah kaca
Secara umum proses penguraian sampah organik yang ada di TPA akan mengemisikan
berbagai macam gas, termasuk methan dan karbon dioksida. Jika gas-gas tersebut tidak
dikelola, maka mereka akan dilepaskan ke atmosfer dan dapat menyebabkan kerusakan
ozon, perubahan iklim, dan efek gas rumah kaca lainnya. Pemanfaatan gas methan
sebagai sumber energi akan menjadi alternatif energi lain yang dapat dipilih pada saat
energi dari bahan bakar fosil seperti minyak bumi dan batu bara semakin terbatas
jumlahnya. Selain itu emisi gas dan pencemar lain yang pada umumnya dihasilkan oleh
penggunaan bahan bakar fosil menjadi berkurang jumlahnya di udara.
48

b. Keuntungan ekonomi
Berdasarkan UU Persampahan no 18/2008, seluruh open dumping yang ada
direncanakan sudah akan diubah menjadi controlled landfill dan kemudian menjadi
sanitary landfill. Perkembangan ini mensyaratkan bahwa harus dilakukan pengelolaan
gas di TPA untuk mengurangi emisi gas methan ke atmospher. Pemanfaatan gas methan
sebagai salah satu sumber energi terbarukan dapat menguntungkan bagi pengelola
karena energi yang dihasilkan dapat dijual kepada masyarakat di sekeliling area TPA.
Selain itu penciptaan lapangan kerja dari mulai tahap perencanaan, pengoperasian, dan
pemanfaatan gas tersebut.

3.4.3

Adaptasi Penyelenggaraan Sistem Drainase

3.4.3.1 Potensi Adaptasi Penyelenggaraan Sistem Drainase


Adaptasi merupakan proses penyesuaian apapun yang terjadi secara alamiah di dalam ekosistem
atau dalam sistem manusia sebagai reaksi terhadap perubahan iklim, baik dengan
meminimalkan tingkat perusakan maupun mengembangkan peluang-peluang yang
menguntungkan sebagai reaksi terhadap iklim yang sedang berubah atau bencana yang akan
terjadi yang terkait dengan perubahan-perubahan lingkungan. Dalam mengantisipasi dampak
perubahan curah hujan yang ekstrem diperlukan penerapan teknologi sistem drainase
berwawasan lingkungan serta pembangunan berdampak rendah.
Hujan yang jatuh di permukaan bumi menyebar ke berbagai arah dengan beberapa cara.
Sebagian akan tertahan sementara di permukaan bumi sebagai genangan air, yang dikenal
dengan simpanan depresi. Sebagian air hujan akan mengalir ke saluran atau sungai. Hal ini
disebut aliran / limpasan permukaan. Jika permukaan tanah porus, sebagian air akan meresap ke
dalam tanah melalui peristiwa yang disebut infiltrasi. Sebagian lagi akan kembali ke atmosfer
melalui penguapan dan transpirasi oleh tanaman (evapotranspirasi). Konsep pembangunan
konvensional yang dilaksanakan selama ini telah menimbulkan dampak negatif terhadap
sumberdaya air di kota-kota Indonesia. Meningkatnya lapisan kedap air menyebabkan
membesarnya limpasan permukaan, diikuti menyusutnya pengisian air tanah. Dengan fenomena
perubahan iklim ancaman banjir terus mengancam warga kota, di lain pihak potensi krisis air
makin terasa. Kualitas air juga makin memburuk. Untuk menanggulangi hal tersebut perlu
perubahan konsep pembangunan menuju pembangunan berdampak rendah (PDR). Penerapan
PDR pada sistem drainase akan menurunkan limpasan permukaan, meningkatkan ketersediaan
air tanah, dan memperbaiki kualitas lingkungan.
Kenaikan temperatur udara akibat pemanasan global akan meningkatkan laju penguapan
tanaman, tanah, danau, sungai dan laut yang menyebabkan jumlah uap air di atmosfir
49

meningkat. Kenaikan temperatur yang tidak merata di Bumi menimbulkan adanya tekanan
tinggi dan tekanan rendah baru. Pola angin bergeser dan pola hujan berubah. Hujan di zona
lintang tinggi dan sebagian lintang rendah meningkat, sebaliknya hujan di zona subtropis
(lintang tengah) dan sebagian lintang rendah menurun.
Dengan kata lain perubahan iklim dapat menyebabkan terjadinya pergeseran musim di berbagai
daerah, musim hujan akan berlangsung dalam waktu singkat dengan kecenderungan intensitas
hujan lebih tinggi dari hujan normal, yang berdampak bencana banjir dan tanah longsor.
Sebaliknya musim kemarau akan berlangsung lebih lama dari kondisi normal, sehingga
menimbulkan bencana kekeringan. Terbukti bahwa di wilayah Asia Tenggara serta beberapa
wilayah lainnya yang rentan badai dan angin puting beliung telah mengalami badai dahsyat,
hujan lebih deras serta banyak bencana banjir. Di beberapa wilayah Indonesia juga terbukti
mengalami banjir dan tanah longsor (Meiviana dkk., 2004).
Perubahan iklim di Indonesia diprediksi akan merubah distribusi hujan secara spasial, ada
beberapa wilayah yang mengalami peningkatan curah hujan, sementara wilayah lainnya
mengalami penurunan. Sumatera dan Kalimantan akan menghadapi peningkatan curah hujan
sebesar 10-30% pada tahun 2080, sebaliknya Jawa dan beberapa pulau di bagian selatan akan
mengalami penurunan hujan sebesar 15% (Hulme dan Sheard, 1999).
Penelitian berdasarkan pada pengamatan satelit, diterbitkan pada bulan Oktober 2010,
menunjukkan peningkatan aliran air tawar ke dalam lautan di dunia, sebagian dari pencairan es
dan sebagian dari curah hujan meningkat didorong oleh peningkatan penguapan lautan global.
Peningkatan dalam aliran air tawar global, berdasarkan data 1994-2006, adalah sekitar 18%.
Sebagian besar peningkatan tersebut di daerah-daerah yang telah mengalami curah hujan yang
tinggi. Intesitas hujan yang meningkat akan mempercepat kejenuhan tanah dari biasanya. Jika
hujan masih berlangsung, lebih banyak air akan melimpas ke saluran dan sungai dan banjir akan
lebih besar dan lebih merusak.
Disamping itu pembangunan konvensional sistem drainase juga merupakan salah satu sumber
kerusakan lingkungan, yaitu telah menimbulkan berbagai dampak, antara lain:
1) Peningkatan debit banjir dan kelangkaan air tanah: meningkatnya lapisan kedap air
menyebabkan limpasan permukaan meningkat dan pengisian air tanah menurun. Air hujan
sebagian besar menjadi limpasan permukaan, sementara yang bmeresap ke dalam tanah
sangat kecil. Di lain pihak pengambilan air tanah cendeung meningkat sehingga terjadi
defisit air tanah.
2) Pencemaran air: limpasan permukaan membasuh polutan yang ada di permukaan
berpolutan, seperti jalan raya, halaman parkir, dll., tidak dilengkapi dengan filter dan
langsung mengalir ke badan air. Pada badan air yang digunakan sebagai sumber air baku
air minum mengakibatkan biaya pengolahan air minum menjadi mahal.
50

3) Kontaminasi air tanah: resapan air tanah yang bersumber dari limpasan permukaan yang
berpolutan mengakibatkan konstaminasi air tanah.
4) Penurunan muka tanah: defisit air tanah akibat ketidak seimbangan antara pengisian dan
pengambilan air tanah mengakibatkan terjadinya penurunan muka tanah (land subsidence).
5) Menurunnya estetika dan kesehatan lingkungan: banyaknya sampah, air limbah masuk ke
sistem drainase menimbulkan pandangan yang kurang baik dan sering menimbulkan bau
tidak sedap. Terjadinya genangan dan saluran yang tidak lancar dapat menjadi sarang
nyamuk dan sumber berbagai penyakit (water borne deseases).
3.4.3.2 Upaya Adaptasi Penyelenggaraan Sistem Drainase
Salah satu upaya adaptasi dalam menghadapai perubahan iklim yang ekstrim adala Sistem
Drainase dengan konsep Pembangunan Dampak Rendah (PDR) atau lebih dekenal sebagai Low
Impact Development (PDR). PDR meupakan sebuah inovasi pengelolaan air hujan dengan
prinsip dasar meniru proses alam: mengelola limpasan air hujan pada sumbernya dengan
menggunakan pengendali skala-mikro terdesentralisasi yang terdistribusi merata. Tujuan PDR
adalah untuk meniru hidrologi suatu kawasan pra-pembangunan dengan menggunakan
perencanaan dan penerapan yang efektif untuk menangkap, menyaring, menyimpan,
menguapkan, menahan dan meresapkan limpasan dekat dengan sumbernya. Hal ini dapat
dicapai dengan menciptakan fitur desain yang; mengarahkan limpasan langsung ke daerah
bervegetasi dengan tanah permeabel, melindungi vegetasi asli dan ruang terbuka, dan
mengurangi jumlah permukaan keras dan pemadatan tanah.
Teknik desain dan pelaksanaan PDR perlu melihat fitur-fitur utama pembangunan, termasuk
ruang terbuka hijau dan lansekap, atap bangunan, jaringan jalan, tempat parkir, trotoar, dan
median jalan. PDR adalah pendekatan serbaguna yang dapat diterapkan untuk pembangunan
baru, retrofits perkotaan, pembangunan kembali, dan revitalisasi.
Prinsip-prinsip PDR dapat dicirikan oleh lima komponen berikut:
1. melestarikan sumber daya alam yang mempunyai fungsi alamiah yang bernilai terkait
dengan pengendalian dan penyaringan air hujan;
2. meminimalkan dan memutus permukaan kedap air;
3. mengarahkan limpasan ke lahan alami dan taman yang meresapkan air;
4. menggunakan kontrol skala kecil yang terdistribusi atau praktek manajemen terpadu untuk
meniru hidrologi pra-proyek;
5. pencegahan polusi air hujan.

51

Apapun pembangunan yang kita lakukan selalu melibatkan perubahan lahan. Lahan alami
dengan permukaan yang tidak beraturan dan ditutupi oleh berbagai macam tanaman berubah
menjadi rata dengan tutupan berupa perkerasan, dan bangunan yang dikenal dengan lapisan
kedap air. Siklus hidrologi pun berubah karenanya. Curah hujan yang meresap ke dalam tanah
berkurang dan air hujan nmengalir lebih cepat di permukaan tanah menuju alur sungai, danau
dan muara. Limpasan air hujan dapat menyebabkan peningkatan banjir, erosi, pencemaran, dan
penurunan pengisian air tanah selama periode kering.
Meningkatnya permukaan kedap air, umumnya diikuti meningkatnya limpasan air hujan.
Limpasan air hujan dapat berisi polutan seperti sedimen, nutrisi, bakteri dan bahan kimia yang
dapat mengancam kesehatan air, dan berkontribusi terhadap hilangnya kegiatan rekreasi air.
Limpaasan air hujan diakui sebagai penyebab utama masalah pencemaran air saat ini.
Metode konvensional pengembangan lahan menyebabkan limpasan air hujan mengumpul dan
mengalir lebih cepat langsung ke badan air terdekat dengan minimal atau tanpa pengolahan
kualitas air. Pembangunan Dampak Rendah (PDR) atau lebih dekenal sebagai Low Impact
Development (PDR) adalah sebuah inovasi pengelolaan air hujan dengan prinsip dasar meniru
proses alam: mengelola limpasan air hujan pada sumbernya dengan menggunakan pengendali
skala-mikro terdesentralisasi yang terdistribusi merata. Tujuan PDR adalah untuk meniru
hidrologi suatu kawasan pra-pembangunan dengan menggunakan perencanaan dan penerapan
yang efektif untuk menangkap, menyaring, menyimpan, menguapkan, menahan dan
meresapkan limpasan dekat dengan sumbernya. Hal ini dapat dicapai dengan menciptakan fitur
desain yang; mengarahkan limpasan langsung ke daerah bervegetasi dengan tanah permeabel,
melindungi vegetasi asli dan ruang terbuka, dan mengurangi jumlah permukaan keras dan
pemadatan tanah.
Tujuan dari perencanaan PDR di lokasi adalah untuk mengurangi peningkatan limpasan air
hujan dan untuk mengolah beban polutan di mana dihasilkan. Hal ini dilakukan sejak awal di
lokasi yang tepat dan kemudian dengan mengarahkan air hujan terhadap sistem berskala kecil
yang tersebar di seluruh kawasan dengan tujuan mengelola air secara merata. Sistem distribusi
ini memungkinkan untuk memperkecil atau bahkan menhilangkan kolam air hujan, curbs, dan
selokan. Karena PDR mencakup berbagai teknik yang berguna untuk mengendalikan limpasan,
desain dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan kendala setempat. Perencana dan pengembang
dapat memilih teknologi PDR yang sesuai dengan kondisi topografi dan iklim untuk memenuhi
persyaratan dan kendala proyek tertentu. Proyek baru, proyek pembangunan kembali, dan
proyek peningkatan investasi adalah calon untuk pelaksanaan PDR.
Konsep PDR mulai dikembangkan pada tahun 1990-an di Amerika Serikat. PDR pada dasarnya
adalah inovasi pengembangan lahan dan pengelolaan limpasan hujan berbasis pada ekosistem
daerah tangkapan air (DTA). Teknologi PDR bertujuan untuk merancang setiap kawasan
pengembangan yang dapat mempertahankan sifat hidrologis alamiah kawasan tersebut,
52

sehingga keterpaduan ekosistem daerah aliran sungai (DAS) secara keseluruhan dapat
dipertahankan. Usaha yang dilakukan adalah mempertahankan dan/atau meningkatkan kapasitas
infiltrasi, penyaringan, penampungan, penguapan, dan tahanan limpasan permukaan. Konsep
hidrologi yang diterapkan dalam teknologi PDR adalah penggunaan retensi dan detensi air
hujan, mengurangi daerah kedap, dan memperpanjang alur pengaliran dan waktu pengaliran .
Secara lengkap, prinsip dasar PDR dapat dilihat pada Tabel 3.6 berikut.

Pendekatan Konvensional
Jaringan

Pendekatan PDR (PDR)


Limpasan
dari Atap

Limpasan
Air Hujan

Limpasan
tanpa polutan

Penampung Air Hujan:


tampungan air hujan, resapan.

Limpasan
dari Jalan

Guna
Ulang Air

Pembawa:
pengontrol polutan, sengkedan,
parit kerikil, bioretensi, lansekap.

di Sumber

Pembawa:
saluran drainase

perangkap polutan
di Jaringan

Badan Air Penerima

Badan Air Penerima

di Muara

Gambar 3-8. Perbandingan Pengelolaan Air Hujan dengan Pendekatan Konvensional dan PDR

53

Tabel 3-4 Prinsip-prinsip Dasar PDR


Tujuan

Konservasi kawasan alamiah

meminimalkan dampak pengembangan


kawasan

mempertahankan laju limpasan

menggunakan teknologi pengelolaan


hujan terpadu
menerapkan pencegahan pencemaran,
pemeliharaan yang memadai, dan
program-priogram penyuluhan kepada
semua pemangku kepentingan.

54

Aktivitas
konservasi drainase, pepohonan dan vegetasi
perencanaan tata guna lahan.
perencanaan pengelolaan sumber daya air.
perencanaan konservasi habitat.
melindungi bantaran sungai dan lahan basah lainnya.
mengurangi saluran tertutup, dan lubang-lubang limpasan ke saluran (curbs dan
gutters).
melindungi tanah yang sensitif.
membangunh dengan sistem kluster dan mengurangi luasan lahan terbangun.
mengurangi lebar perkerasan.
meminimalkan perataan lahan.
membatasi perubahan terhadap sifat alamiah kawasan.
meminimalkan luasan permukaan kedap air.
mempertahankan pola aliran alamiah.
menggunakan saluran drainase terbuka.
memperkecil kelandaian lahan.
membuat sistem drainase menyebar.
memperpanjang trase saluran.
menyelamatkan kawasan hulu.
pengendalian limpasan hujan pada kawasan berskala kecil.
pengelolaan terdesentralisai/tersebar pada seluruh kawasan.
mempertahankan pola aliran alamiah dan menyediakan fasilitas penyaringan bahan
pencemar, serta membangun atau mempertahankan sifat hidrologis kawasan.
penyuluhan kepada masyarakat umum, industri dan perdagangan.
penggunaan dan pembuangan limbah B3 dengan tepat.
penggunaan bahan alternatif selain B3.
pemeliharaan rutin dan tindakan pencegahan.
brosur-brosur penyuluhan, panduan dan loka karya.

PDR memiliki banyak manfaat dan keunggulan dibandingkan pendekatan konvensional.


Singkatnya, PDR adalah teknologi yang lebih ramah lingkungan. Dengan menangani
limpasan dekat dengan sumber, dapat meningkatkan kualitas lingkungan lokal dan
melindungi kesehatan masyarakat. PDR melindungi aset lingkungan, melindungi kualitas
air, dan membangun kenyamanan masyarakat. Secara umum, manfaat PDR meliputi:
1) melindungi sumber daya air permukaan dan air tanah;
2) mengurangi sumber pencemaran non-titik;
3) mengurangi degradasi habitat;
4) dapat diterpkanj untuk greenfield, brownfields, dan pengembangan perkotaan;
5) beberapa manfaat di luar pengelolaan air hujan (estetika, kualitas-of-hidup, kualitas
udara, konservasi air, nilai properti);
6) pengisian air tanah (jika diperlukan);
7) memenuhi beban total harian maksimum dan persyaratan pengelolaan air hujan
lainnya.
Pembangunan dampak rendah juga menawarkan banyak manfaat bagi berbagai pemangku
kepentingan, seperti yang diperlihatkan dalam Tabel 3.7. Seiring dengan peningkatan
pembangunan dari waktu ke waktu, menghasilkan peningkatan luas kedap air,
mempengaruhi fungsi hidrologi seperti infiltrasi, resapan air tanah, dan frekuensi serta
volume debit buangan. Fungsi-fungsi alami dapat dipertahankan dengan
mengimplementasikan PDR, yang meliputi pengurangan permukaan kedap air, gradasi
fungsional, bagian saluran terbuka, pemutusan lintasan hidrologi, dan penggunaan
bioretensi / filtrasi daerah lansekap.
Di daerah di mana resapan air tanah diperlukan, PDR memfasilitasi terjadinya infiltrasi air
hujan. Infiltrasi air hujan diperlukan untuk pengisian air tanah secara memadai, terutama
untuk mengantisipasi musim kering yang panjang. Resapan air tanah secara langsung
mempengaruhi muka air tanah setempat. Muka air tanah setempat sering terhubung ke
waduk serta sungai, memberikan rembesan ke sungai selama periode kering dan
mempertahankan aliran dasar (base flow) untuk integritas biologis dan habitat sungai.
Penurunan secara signifikan atau hilangnya resapan air tanah dapat menyebabkan
penurunan muka air tanah dan pengurangan aliran dasar sungai selama periode musim
kemarau yang panjang. Peningkatan lahan kedap air dapat mengurangi infiltrasi air hujan,
yang dapat menyebabkan peningkatan risiko potensi dampak kekeringan. Implementasi
PDR meningkatkan penetrasi alami curah hujan dan resapan air tanah alami, sehingga

55

mengurangi dampak potensial untuk habitat biologi dan berkurangnya aliran dasar ke
waduk dari periode kekeringan yang panjang.
Tabel 3-5 Manfaat PDR untuk Berbagai Pemangku Kepentingan
Pengembang
Mengurangi biaya pematangan lahan
Mengurangi biaya infrastruktur (jalan, trotoar, selokan)
Mengurangi biaya manajemen air hujan
Meningkatkan hasil dan mengurangi biaya dampak
Meningkatkan pemasaran dan masyarakat

Pemerintah Kota
Melindungi Flora dan fauna regional
Menyeimbangkan pertumbuhan kebutuhan dengan perlindungan lingkungan
Mengurangi infrastruktur kota dan biaya pemeliharaan utilitas (jalan, trotoar, selokan drainase)
Meningkatkan eran masyarakat / swasta

Pembeli Rumah
Melindungi lokasi dan kualitas air regional dengan mengurangi sedimen, nutrien, dan beban
pencemar pada badan air
Menjaga dan melindungi fasilitas
Menyediakan pelindung orientasi rumah yang membantu mengurangi tagihan listrik bulanan

Lingkungan
Melindungi integritas sistem ekologi dan biologi
Melindungi lokasi dan kualitas air regional dengan mengurangi sedimen, nutrien, dan beban beracun
untuk badan air
Mengurangi dampak terhadap tanaman dan hewan darat dan perairan lokal
Melindungi pohon-pohon dan vegetasi alami

Teknik PDR dapat memfasilitasi dan menghilangkan polutan air hujan. Proses alami yang
digunakan pada PDR memungkinkan polutan disaring secara fisik, atau terdegradasi secara
biologis atau secara kimia sebelum mencapai badan air. Pengurangan limpasan dan
penyaringan polutan dalam praktek PDR adalah cara yang efektif untuk mengurangi
polutan yang dilepaskan ke lingkungan.
Perbandingan antara Pembangunan Sistem Drainase Dampak Rendah dan Proses
Pembangunan Lahan Konvensional dapat dilihat pada tabel 3.8

56

Praktek Pembangunan Dampak Rendah

Praktek Konvensional

Tabel 3-6 Perbandingan Antara Pembangunan Dampak Rendah dan Proses Pembangunan
Lahan Konvensional

3.5

Kerja sama

Review Peraturan/Sosialisasi

Sering menggunakan tim


teknik dan hanya satu
atau dua ahli lainnya.
Menggunakan ahli
berurutan, yaitu,
melakukan satu fase dari
proses pembangunan dan
kemudian memberikan
pekerjaan yang detail ke
ahli berikutnya.

Membatasi interaksi dengan


pejabat publik untuk
pertemuan memungkinkan.
Tidak aktif mencari masukan
dari masyarakat tentang
pilihan desain.
Memenuhi peraturan yang
ada.
Menggunakan pertemuan
pra- pembangunan untuk
meninjau rencana lokasi
awal.
Secara proaktif mencari
masukan pejabat publik
dalam pertemuan prapembangunan untuk
mengidentifikasi peluang
proyek.
Bekerja dengan masyarakat
untuk memasukkan
kepentingannya dalam
rancangan proyek.
Melakukan analisis sumber
daya untuk menentukan
lokasi menawarkan apa.
Ulasan tata cara penentuan
hambatan potensial untuk
desain yang diusulkan.
Desain harus memenuhi tata
cara atau pengembang
memperoleh varians.

Menggunakan ahli seperti


arsitek lansekap, insinyur,
ahli hidrologi, ahli
geologi, dan ahli biologi
untuk berkolaborasi,
melakukan analisis
lokasi, dan
mengidentifikasi solusi
inovatif.
Mendorong upaya
kolaborasi antara semua
profesional desain lokasi
untuk memaksimalkan
manfaat sumber daya
alam.

Review dan Analisis


Lokasi
Menganalisa tata cara
penggunaan lahan untuk
mengidentifikasi
hambatan regulasi.
Melakukan review
dengan tujuan
mengembangkan satu
rencana desain.
Memenuhi persyaratan
peraturan
Menganalisa lahan dan
tata cara untuk
mengidentifikasi peluang
dan kendala sumber daya.
Semua masukan untuk
membuat pilihan desain
lahan ganda untuk
dipertimbangkan.
Bekerja sama dengan
pejabat publik untuk
mendapatkan fleksibilitas
dalam tahap desain.

RENCANA AKSI NASIONAL MITIGASI DAN


PERUBAHAN IKLIM (RAN MAPI) BIDANG PLP

ADAPTASI

Kementerian PU menyusun Rencana Aksi Nasional Mitigasi dan Adaptasi Perubahan


Iklim (RAN MAPI) dimaksudkan sebagai acuan dalam penyusunan program pembangunan

57

di bidang pekerjaan umum dan penataan ruang untuk mengantisipasi perubahan iklim baik
dalam rangka mengurangi emisi karbon maupun dalam rangka mengurangi dampak
perubahan iklim. Tujuan RAN MAPI Kementerian PU ini adalah untuk memperkuat
upaya-upaya strategis Kementerian PU dalam pembangunan di bidang pekerjaan umum
dan penataan ruang yang responsif terhadap mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.
RAN MAPI Sub bidang Keciptakaryaan merupakan dokumen program kerja
penyelenggarakan pengaturan, pembinaan, pembangunan dan pengawasan sarana dan
prasarana perumahan dan permukiman di perkotaan dan perdesaan, dalam rangka mitigasi
dan adaptasi terhadap dampak perubahan iklim. terdiri dari dua tahapan, yaitu: RAN MAPI
Jangka Menengah Tahun 2012-2014 dan RAN MAPI Jangka Panjang Tahun 2012-2020.
RAN MAPI Jangka Panjang Tahun 2012-2020 sub bidang Keciptakaryaan memuat tiga
bagian penting, yaitu: (i) Strategi mitigasi atau adaptasi, (ii) Sasaran tahun 2012-2014, dan
(iii) Sasaran tahun 2015-2020.
Tabel 3-7 RAN Mitigasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang Keciptakaryaan
Strategi MITIGASI
1. Mendorong penerapan
teknologi dan pengelolaan
limbah dan sampah yang
ramah lingkungan

58

SASARAN
(2012-2014)

(2015-2020)

Pengembangan model
revitalisasi tempat pemrosesan
akhir sampah melalui landfill
mining, reuseable landfil,
semi-aerobik landfill dan
pengembangan teknologi
sampah terpadu berbasis 3R
(Reduce, Reuse, Recycle)
pada kawasan perkotaan
Pengkajian kinerja TPAS dan
penerapan 3R dalam upaya
penunjangan konsep (Clean
Development Mechanism)
CDM
Penguatan perangkat
pedoman teknis dan peraturan
tentang pengelolaan sampah
yang memenuhi standar teknis
Penerapan teknologi
pengolahan air limbah dengan
sistem biodigester
Penyusunan pedoman
perencanaan, pembangunan,
dan pengelolaan teknologi

Fasilitasi pegembangan
penerapan mekanisme
pembangunan bersih CDM
untuk pengelolaan limbah,
terutama untuk
pengembangan tempat
pembuangan akhir sampah
(TPAS) untuk mengurangi
produksi emisi karbon dan
metan
Fasilitasi dalam peningkatan
pengelolaan persampahan di
TPAS dari open dumping
menjadi controlled landfill dan
sanitary landfill
Diseminasi dan pelatihan
dalam pelaksaaan pedoman
teknis dan peraturan tentang
pengelolaan sampah yang
memenuhi standar teknis
Penerapan teknologi
pengolahan air limbah dengan
sistem biodigester
(berkelanjutan)

SASARAN
(2012-2014)
(2015-2020)
pengolahan air limbah dengan Diseminasi dan pelatihan
sistem biodigester
tentang pedoman perencanaan,
pembangunan dan
pengelolaan teknologi
pengolahan air limbah dengan
sistem biodigester

Strategi MITIGASI

2. Mendorong
penerapan
teknologi pengolahan air
limbah dengan penangkap
gas

Replikasi program sanitasi


berbasis masyarakat
(SANIMAS) dengan
teknologi Decentralized
Wastewater Treatment
systems (DEWATS)

Replikasi program sanitasi


berbasis masyarakat
(SANIMAS) dengan Teknologi
Decentralized Wastewater
Treatment Systems/DEWATS
(berkelanjutan)

3. Mengembangan metoda
MRV (Measurement,
Reporting, dan
Verification) dalam
kegiatan terkait perubahan
iklim di perkotaan

Penelitian dan penyusunan


metoda MRV dalam kegiatan
terkait perubahan iklim di
perkotaan

Capacity building dan fasilitasi


penerapan MRV kegiatan
terkait perubahan iklim di
perkotaan kepada pemda

Tabel 3-8: RAN Adaptasi Perubahan Iklim (2012-2020) Sub Bidang KeCiptakaryaan
Strategi ADAPTASI

1. Menyusun strategi
pembangunan permukiman
dan infrastruktur perkotaan
bidang Cipta Karya yang
terintegrasi dan sesuai dengan
arah pembangunan kota secara
komprehensif (termasuk
adaptasi terhadap perubahan
iklim)

2. Peningkatan kualitas kawasan


permukiman kumuh

3. Menata kembali
kawasanpermukiman kumuh
di perkotaan

SASARAN
(2012-2014)
Pendampingan
penyusunan strategi
pembangunan
permukiman dan
infrastruktur perkotaan
(SPPIP)
Pendampingan
penyusunan rencana
pengembangan kawasan
permukiman prioritas
(RPKPP)
Penyediaan insfrastruktur
kawasan permukiman
kumuh
Pembangunan Rusunawa
beserta Infrastruktur
pendukungnya

(2015-2020)
Capacity building pemerintah
daerah dalam penyusunan
strategi pembangunan
permukiman dan infrastruktur
perkotaan (SPPIP) serta
rencana pengembangan
kawasan permukiman prioritas
(RPKPP)

Fasilitasi dan pendampingan


dalam penyediaan
insfrastruktur kawasan
permukiman kumuh
Fasilitasi dan pendampingan
dalam pembangunan
Rusunawa beserta
Infrastruktur pendukungnya

59

Strategi ADAPTASI

4. Penyediaan insfrastruktur
kawasan permukiman di
perkotaan

5. Penyediaan insfrastruktur
kawasan permukiman di
daerah rawan bencana

6. Penyediaan insfrastruktur
kawasan permukiman di
perkotaan

SASARAN
(2012-2014)

Penyediaan infrastruktur
permukiman RSH yang
meningkat kualitasnya

Penyediaan infrastruktur
kawasan permukiman di
daerah rawan bencana

Penyediaan infrastruktur
kawasan perdesaan
potensial

Penyediaan infrastruktur
kawasan permukiman di
daerah perbatasan dan
pulau kecil terluar

Penyediaan infrastruktur
pendukung kegiatan
ekonomi dan sosial
wilayah (RISE)

Penyediaan infrastruktur
perdesaan (PPIP)

(2015-2020)
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur permukiman
RSH yang meningkat
kualitasnya

Fasilitasi dan pendampingan


penyediaan dalam infrastruktur
kawasan permukiman di
daerah rawan bencana
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur kawasan
perdesaan potensial
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur kawasan
permukiman di daerah
perbatasan dan pulau kecil
terluar
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur pendukung
kegiatan ekonomi dan sosial
wilayah (RISE)
Fasilitasi dan pendampingan
dalam penyediaan
infrastruktur perdesaan (PPIP)

7. Penyediaan sistem drainase


perkotaan yang berwawasan
lingkungan

8. Mendorong penerapan
teknologi sistem drainase
berwawasan lingkungan untuk
mengantisipasi dampak
perubahan curah hujan yang
ekstrem

9. Mendorong penerapan
teknologi dan gerakan hemat

60

Penetapan standar dan


peraturan sistem drainase
perkotaan yang
berwawasan lingkungan

Pengembangan teknologi
drainase berwawasan
lingkungan melalui
penerapan sumur resapan,
saluran berlubang kolam
retensi, dan penampungan
air hujan di bawah areal
terbuka hijau

Pengembangan teknologi
pengolahan alternatif
untuk air minum misal

Diseminasi dan pelatihan


tentang standar dan peraturan
sistem drainase perkotaan
yang berwawasan lingkungan

Fasilitasi dalam penerapan


teknologi drainase
berwawasan lingkungan
melalui penerapan sumur
resapan, saluran berlubang
kolam retensi, dan
penampungan air hujan di
bawah areal terbuka hijau
kepada pemda

Fasilitasi dalam penerapan


teknologi pengolahan alternatif
untuk air minum misal

Strategi ADAPTASI
air

SASARAN
(2012-2014)
(2015-2020)
aktivitas reuse dan daur
aktivitas reuse dan daur ulang
ulang air
air kepada pemda

Kampanye edukasi
gerakan hemat air

10. Mengembangkan teknologi


penyediaan air bersih yang
ramah lingkungan dan
antisipatif terhadap dampak
perubahan iklim

Penetapan peraturan,
standar teknis, dan
kebijakan untuk
penghematan dan
konservasi sumber daya
air

Pengembangan teknologi
pengolahan alternatif
untuk air minum

11. Meningkatkan
kesadaranmasyarakat tentang
adaptasi terhadap perubahan
iklim pada kawasan
perkotaan dan perdesaan

12. Meningkatkan pemberdayaan


masyarakat dalam upaya
penurunan dampak perubahan
iklim

Penguatan institusi
pemerintah daerah dalam
pengelolaan air bersih dan
air limbah

Kampanye/edukasi
berbagai pihak misal
sekolah dan ibu-ibu PKK

Kampanye edukasi gerakan


hemat air

Diseminasi dan pelatihan


tentang peraturan, standar
teknis, dan kebijakan untuk
penghematan dan konservasi
sumber daya air kepada pemda

Fasilitasi penerapan teknologi


pengolahan alternative untuk
air minum

Capacity building dan fasilitasi


pemerintah daerah dalam
pengelolaan air bersih dan air
limbah

Kampanye untuk
meningkatkan kesadaran
masyarakat untuk tidak
membuang sampah
sembarangan setiap saat

Fasilitasi dalam pemberdayaan


masyarakat dalam menerapkan
prinsip 3R secara terusmenerus

Kampanye untuk mendorong


kesadaran hidup bersih

Kampanye untuk
meningkatkan kesadaran
masyarakat dalam memelihara
sistem aliran drainase

Dalam rangka pelaksanaan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim bidang pekerjaan umum
dan penataan ruang, diperlukan komitmen bersama serta dilakukan secara komprehensif
dan holistik dari seluruh unit kerja di lingkungan Kementerian PU untuk menjadikan RAN
MAPI Kementerian PU sebagai salah satu acuan perencanaan program pembangunan
bidang pekerjaan umum dan penataan ruang, yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari
Rencana Strategis Kementerian Pekerjan Umum 2010-2014. Untuk efektivitas pelaksanaan
61

RAN MAPI Kementerian PU, dilakukan secara terkoordinasi melalui Tim MAPI
Kementerian PU, dengan mendapatkan dukungan aktif dari setiap pihak terkait yang
akuntabel didalam pelaksanaan di lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum.

3.6

DAFTAR PUSTAKA

,RAN MAPI Kementrian Pekerjaan Umum,


http://mapipu.weebly.com/uploads /1/5/0/4/15044164/_ranmapi-pu.pdf
Ari Muhammad dkk, Rencana Aksi Nasional Asaptasi Perubahan Iklim Indonesia,
http://adaptasi.dnpi.go.id/filedata/20120730104434.BUKU%20RENCANA%20DN
PI%20ADAPTASI%20(26022012).pdf
Enri Damanhuri dkk, Indonesia Climate Change Sectoral Roadmap ICCSR, Sektor
Limbah, Maret 2010
Nam Raj Khatri1, Nepal Climate Change Potentials of Sanitation options: Nepal
Prospective, IWAWCE 2012_0648_sanitasi
R.E. Speece, Anaerobic Biotechnology for Industrial Wastewater,
Yamsidar Thamrin dkk, Pedoman Pelaksanaan Rencana Aksi Penurunan Emisi Gas
Rumah Kaca, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Badan
Perencanaan Pembangunan Nasional, Tahun 2011
Sloan, C. A., and Oberbauer, T.
(2007). Low Impact Development Handbook:
Stormwater Management Strategies. Department of Planning and Land Use
5201 Ruffin Road, Suite B, San Diego, California 92123
Sunyoto (2009). Pembangunan Sumberdaya Air dalam Dimensi Hamemayu Hayuning
Bawono. Hasta Cipta Mandiri, Yogyakarta.
Suripin (2004). Sistem Drainase Perkotaan yang Berkelanjutan. PENERBIT ANDI,
Yogyakarta.
Suripin, Kurniani, D., dan Budieny, H. (2010). Improving Rainfall Management In
Developed Area By Using Bioretention System. Journal of Mathematics and
Technology, ISSN: 2078-0257, No.5, December, 2010. Pp 57-60.
Tenzing Gyalpo , Quantification of Methane Emissions from Uncontrolled Dumping of
Solid Waste and from Different Sanitation Systems in Developing Countries,
Term Paper Institute of Biogeochemistry and Pollutant Dynamics Department
Environmental Sciences, ETH Zrich December 2008

62

Bagian IV
KAMPANYE DAN EDUKASI
BIDANG PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

4.1

KAMPANYE DAN EDUKASI BIDANG PENYEHATAN


LINGKUNGAN PERMUKIMAN
PENDAHULUAN

Dalam upaya peningkatan perkembangan pembangunan bidang Penyehatan Lingkungan


Pemukiman (PLP) sangat diperlukan adanya perhatian dan peran serta masyarakat, agar
mengerti dan memahami pentingnya pembangunan bidang PLP bagi kehidupan
masyarakat.
Sesuai dengan kebijakan dan strategi bidang PLP, yang menyatakan bahwa perlu adanya
peran serta masyarakat dalam pembangunan bidang ke-PLP-an, maka dirasa perlu adanya
sebuah sosialisasi kepada masyarakat dalam bentuk kampanye publik yang bertujuan
menyadarkan dan mengerakkan masyarakat untuk berpartisipasi dalam kegiatan bidang
PLP, karena masih kurangnya dukungan dan kesadaran masyarakat dalam pembangunan
bidang PLP tersebut
Pemerintah dan masyarakat perlu bahu-membahu untuk meningkatkan pelayanan bidang
PLP yang meliputi drainase perkotaan, persampahan dan air limbah. Disamping
pemerintah giat membangun dan mengoperasikan prasarana dan sarana yang diperlukan,
masyarakat perlu pula turut berperan serta mendukungnya. Oleh karena itu diperlukan
strategi pencapaian sasaran perubahan prilaku masyarakat yang diinginkan dan kegiatankegiatan yang diperlukan
Modul ini memuat panduan dalam melakukan kegiatan Kampanye Publik dan Edukasi
bidang PLP yang dilakukan seluruh propinsi di Indonesia untuk mendorong partisipasi
masyarakat di bidang PLP.

4.2

MODEL & TAHAP PERUBAHAN PERILAKU

Dalam proses komunikasi, terdapat tiga perubaan atau tataran output atau goals yang
diharapkan, demikian juga perubahan yang diharapkan terjadi dalam kampanye bidang
PLP yaitu:
1. Perubahan atau peningkatan pengetahuan (awareness)
2. Perubahan sikap (attitude)
3. Perubahan perilaku (behavior)
4.2.1

Publik Sasaran

Sebuah program komunikasi memerlukan publik sasaran atau penerima komunikasi.


Strategi komunikasi yang baik berangkat dari pemahaman atas pihak yang akan menjadi
63

sasaran komunikasi. Dalam proses perencanaan strategi komunikasi, menetapkan publik


sasaran adalah menetapkan Siapa dari lingkungan internal dan eksternal yang harus
ditanggapi, dijangkau, dan dipengaruhi oleh program komunikasi kita?. (gambar 4.1)

Gambar 4-1 Skema Siapa Berbuat Apa Dalam Pembentukan Perubahan Perilaku
4.2.2

Pesan Kunci PLP

Dalam mengaplikasikan strategi komunikasi dalam bidang sanitasi lingkungan / PLP, perlu
dibuat pesan kunci (message platform) yang berpijak dari strategi komunikasi. Untuk
persampahan pesan kunci yang dibentuk adalah 3R, sedangkan untuk drainase dan air
limbah adalah gotong royong dan pemeliharaan fasilitas. Tindakan yang diharapkan oleh
masing-masing khalayak sasaran dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

64

Tabel 4-1 Pesan Kunci Bidang Persampahan :


Khalayak Sasaran
Individu

Tindakan Yang Diharapkan


Kebiasaan & Sikap pengurangan
sampah

Pesan Kunci
Reduce, Reuse, Recycle

Lingkungan

Sistem pengelolaan

Reduce, Reuse, Recycle

Pemerintah

Pemenuhan fasilitas,
pemeliharaan & pengelolaan
sarana & prasarana
Penetapan peraturan &
perundang-undangan

Membangun sarana & melayani


kebutuhan fasilitas persampahan
& sistem pengelolaan dengan
baik

Tabel 4-2 Pesan Kunci Bidang Drainase


Khalayak Sasaran
Individu

Lingkungan

Pemerintah

Tindakan Yang Diharapkan


Kebiasaan & Sikap pengurangan
sampah
Sistem pengelolaan
Pemenuhan fasilitas,
pemeliharaan & pengelolaan
sarana & prasarana

Pesan Kunci
Memelihara fasilitas drainase
Sedapat mungkin membuat
daerah/sumur resapan
Memelihara fasilitas drainase
Sedapat mungkin membuat
daerah/sumur resapan
Membangun dan memelihara
saluran drainase
Memelihara saluran drainase

Tabel 4-3 Pesan Kunci Bidang Air Limbah


Khalayak Sasaran

Tindakan Yang Diharapkan

Pesan Kunci
Tidak BAB di tempat terbuka

Individu

Kebiasaan & Sikap

Membangun MCK yang


memenuhi standar.
Memelihara tangki septik
Tidak BAB ditempat

Lingkungan

Sistem pengelolaan

Pemerintah

Pemenuhan fasilitas,
pemeliharaan & pengelolaan
sarana & prasarana
Penetapan peraturan &
perundang-undangan

terbuka

Membangun MCK yang


memenuhi standar.
Memelihara tangki septik
Membangun dan menyiapkan
sistem sewerage
Memfasilitasi pembangunan
sewerage

65

4.3

TAHAPAN KAMPANYE dan EDUKASI BIDANG PLP

Dalam menjalankan program komunikasi dibutuhkan tahapan-tahapan


memaksimalkan hasil. Ada 4 tahapan yang direkomendasikan (gambar 4.2)

guna

Gambar 4-2 Tahapan Program Komunikasi Kampanye dan Edukasi


Tahap Pengenalan (launching stage) merupakan tahapan dimana seluruh komunikasi dan
kegiatan akan ditujukan untuk membujuk, memberi motivasi dan pengetahuan mengenai
pengelolaan sampah, sehingga menciptakan awareness individu, masyarakat maupun
pemerintah.
Tahap Pelaksanaan (preliminary stage), target telah mulai memutuskan bahwa mereka
perlu tahu dan melakukan perubahan (perilaku). Pada tahap ini kampanye yang dijalankan
bersifat edukasi.
Tahap selanjutnya adalah Tahap Pemantapan (establish stage), dimana kegiatan kampanye
memfasilitasi aksi para target yang mencoba melakukan perilaku yang berbeda sesuai
dengan pengetahuan yang diperolehnya.
Tahap terakhir adalah, Tahap Pematangan (mature stage), dimana target sudah
mengadaptasi perilaku cukup lama sehingga mereka merasa hal tersebut sebagai perilaku
yang normal, dan yang perlu dikomunikasikan kepada mereka adalah mengingatkan dan
menguatkan perilaku yang baik tersebut. Dalam semua tahapan, penggunaan maskot atau
logo dianjurkan. Hal ini dimaksudkan agar benang merah komunikasi terlihat jelas.
Pentahapan kampanye dan edukasi secara rinci bagi masing-masing bidang PLP yaitu
Persampahan, Drainase dan Air limbah dijelaskan sebagai berikut;

66

4.3.1

Bidang Sampah:

Tabel 4-4 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Individu
Tahap Pelaksanaan
2011-2013

Target
Tujuan

Tindakan yang
diharapkan

Timbulnya rasa peduli


akan kebersihan.
Adanya keinginan
untuk melakukan
pegelolaan sampah di
level individu
Pemilahan sampah
sendiri
Pemilahan sampah
dalam keluarga

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)
Kondisi yang
diperlukan

Ayo lakukan Reduce,


Reuse, Recyle!.

Tahap
Pemantapan
2014-2018
Menjadikan dan
mengadopsi 3R
sebagai pola
kebiasaan dan
sikap
Menuntut standar
3R kepada pihak
lain yang menjadi
lingkungannya
3R tidak bisa
tidak

Tahap Pematangan
2019
Menjadikan dan
mengadopsi gaya hidup
hijau sebagai pola
kebiasaaan dan sikap
hidup dalam
pengambilan keputusan
Menuntut standar 3R
kepada pihak lain,
perusahaan, pemerintah,
dll
Go Green

Perangkat aturan mengenai sampah yang ada di re-fresh


Kondisi reward dan punishment yang jelas.
Penyediaan prasarana dan sarana persampahan

Tabel 4-5 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Masyarakat
Target
Tujuan

Tindakan yang
diharapkan
Apa yang akan
dikatakan
(What to say)

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Timbulnya rasa peduli
secara komunal.
Adanya keinginan untuk
melakukan pegelolaan
sampah di tingkat
komunitas/daerah

Tahap Pemantapan
2014-2018
Menjadikan 3R
sebagai standar
hidup
bermasyarakat
yang sifatnya
informal

Tahap Pematangan
2019
Menjadikan
masyarakat yang
sangat peduli dengan
pelayanan yang hijau

Terbentukanya komunitas
base recycling civiler

Melaksanakan
aturan formal dan
informal

Melembagakan
tuntutan gaya hidup
hijau sebagai standar
norma

Ayo lakukan Reduce,


Reuse, Recyle!.

3R tidak bisa
tidak

Go Green

67

Tabel 4-6 Kampanye dan Edukasi Bidang Sampah, Khalayak Sasaran : Pemerintah
Target
Tindakan yang
diharapkan

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Pengurangan timbulan samapah
semaksimal mungkin mulai dari
sumbernya
Peningakatan peran aktif masyarakat
dan dunia usaha/ swasta sebagai mitra
pengelolaan
Peningkatan cakupan pelayanan dan
kualitas sistem pengelolaan
Pengembangan kelembagaan
peraturan dan perundangan

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

4.3.2

Ajarkan mereka
wadahnya

caranya,

siapkan

Tahap Pemantapan
2014-2018
Peningakatan peran aktif
masyarakat dan dunia usaha/
swasta sebagai mitra
pengelolaan
Peningkatan cakupan pelayanan
dan kualitas sistem pengelolaan
dan daur ulang
Peningkatan Pengembangan
kelembagaan peraturan dan
perundangan
Pengembangan alternatif
sumber pembiayaan

3R di setiap sektor dan bagian

Bidang Drainase

Tabel 4-7 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Individu
Target
Tujuan

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Meningkatkan kesadaran akan
perlunya drainase

Tahap Pemantapan
2014-2018
Kepedulian akan
pentingnya air tanah yang
terkendal
Memperhatikan dan
memastikan rumahnya
sudah ramah lingkungan

Tahap
Pematan
gan
2019
TBA

Tindakan yang
diharapkan

Mulai menjaga, memelihara dan


meningkatkan kondisi drainase

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

Jaga, alirkan dan simpan ,


Sumur resapan sumber air
masa depan

Kondisi yang
diperlukan

cukupnya informasi yang tepat, benar dan langsung kepada target sasaran

68

Sumur resapan, sumber


air masa depan

TBA

n/a

Tabel 4-8 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Masyarakat
Target

Tujuan

Tindakan yang
diharapkan
Apa yang akan
dikatakan

Tahap Pelaksanaan
2011-2013

Tahap Pemantapan
2014-2018

Meningkatkan kesadaran kolektif


akan perlunya drainase dan peran
dalam hal drainase dan air tanah

Kepedulian akan pentingnya


air tanah yang terkendal

Kerja bakti pembersihan


lingkungan dan perbaikan kondisi
drainase lingkungan

Membangun sumur-sumur
resapan untuk lingkungan
bila memungkinkan

Jaga, alirkan dan simpan

Sumur resapan, sumber air


masa depan

(What to say)

Tahap
Pematang
an
2019

TBA

TBA

n/a

Tabel 4-9 Kampanye dan Edukasi Bidang Drainase, Khalayak Sasaran : Pemerintah
Target
Tindakan yang
diharapkan

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Peningkatan pelayanan dan
penanganan drainase berdasarkan
keseimbangan tata air
Peningakatan pelibatan seluruh
stakeholder berdasarkan hirarki
sistem drainase
Peningkatan kapasitas
kelembagaan, peraturan dan
perundangan

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

Tata Air Seimbang

Tahap Pemantapan
2014-2018
Peningkatan pelayanan dan
penanganan drainase berdasarkan
keseimbangan tata air
Peningkatan pelibatan seluruh
stakeholder berdasarkan hirarki
sistem drainase
Peningkatan kapasitas
kelembagaan, peraturan dan
perundangan
Pengembagan alternatif pembiayaan

Sumur resapan sempurna

69

4.3.3

Bidang Air Limbah

Tabel 4-10 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah, Khalayak Sasaran : Individu
Target
Tujuan

Tindakan
diharapkan

yang

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)
Kondisi
yang
diperlukan
(condition
required)

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Timbulnya rasa
kebutuhan akan
fasilitas untuk hidup
bersama

Tahap Pemantapan
2014-2018
Meningkatnya rasa
kebutuhan
akan
fasilitas untuk hidup
bersih

Tahap Pematangan
2019
Meningkatkan
standar
kebersihan dan kesehatan
pribadi / keluarga

Membuang hajat pada


tempatnya

Memelihara
septic

Menuntut
fasilitas
sanitasi yang baik dan
memenuhi
standar
sebagai fasilitas umum.

MCK
sehat

sehat,

kita

tangki

Kampung bersih,
kampung sehat
4.3.4

Treat
well

your

limbah

Dibutuhkan peraturan yang jelas mengenai limbah dan pengelolaannya


Sistem dan mekanisme pembuangan dan pengelolaan limbah
diperjelas hingga di level masyarakat.

Tabel 4-11 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran : Masyarakat
Tahap Pelaksanaan
2011-2013

Tahap Pemantapan
2014-2018

Tahap Pematangan
2019

Tujuan

Timbulnya rasa kepedulian


kebersihan komunal akan
kebutuhan fasilitas sanitasi
yang memadai dalam skala
kelompok masyarakat

Timbulnya dorongan
untuk menaga dan
memperbaiki fasilitas
sanitas yang memadai
dalam lingkungan

Meningkatkan
kesadaran kolektif akan
sanitasi

Tindakan yang
diharapkan

Membangun fasilitas
umum sanitasi berupa
MCK komunal yang
memadai sesuai dengan
syarat kesehatan

Membangun fasilitas
umum sanitasi berupa
MCK yang lebih
lengkap dan bersih
(sesuai standar
kesehatan)
Kampung
bersih,
kampung sehat
4.3.5

Menuntut fasilitas
sanitasi yang baik dan
memenuhi standar
sebagai fasilitas umum.

Target

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

70

MCK sehat, kita sehat

Treat your limbah


well

Tabel 4-12 Kampanye dan Edukasi Bidang Air Limbah Khalayak Sasaran : Pemerintah
Target
Tindakan yang
diharapkan

Apa yang akan


dikatakan
(What to say)

4.4

Tahap Pelaksanaan
2011-2013
Peningkatan akses pelayanan air
limbah baik melalui sistem on site
maupun off site baik di perkotaan
Peningkatan kapasitas pembiayaan
untuk pembangunan prasarama dan
sarana air limbah baik melalui sistem
on site maupun off site serta
menjamin pelayanan dengan
pemilihan biaya pengelolaan
Meningkatkan peran serta masyarakat
dalam penyelenggaraan/
pengembangan sistem pengolahan air
limbah permukiman
Peningkatan kinerja instansi
pengelola ar limbah serta perubahan
fungsi regulator dan operator

Akses air limbah sudah kami siapkan

Tahap Pemantapan
2014-2018
Peningkatan akses pelayanan air
limbah baik melalui sistem on
site maupun off site perkotaan
Peningkatan cakupan pelayanan
dan kualitas sistem pengelolaan
dan daur ulang
Meningkatkan peran serta
masyarakat dalam
penyelenggaraan/
pengembangan sistem
pengolahan air limbah
permukiman
Penerapan hukum sesuai
peraturan dan perundangan,
serta pengelolaan yang baik dan
benar berdasarkan standar
pedoman dan manual yang
berlaku.
Ayo siapkan kampung, bersih
kampung sehat

EVALUASI & PENGUKURAN KEBERHASILAN

Bagian terakhir dari proses komunikasi adalah evaluasi program. Evaluasi program
komunikasi atau kehumasan menjadi sangat penting untuk memperlihatkan kontribusi
komunikasi dan dampak program yang dilakukan bagi kemajuan pencapaian sesuai tujuan
dan sasaran komunikasi yang telah ditetapkan.
Mengutip proses evaluasi yang dikemukakan oleh Scott M. Cutlip, Allen H Center, Glen
M. Broom dalam buku Effective Public Relation, evaluasi dapat diterapkan untuk
mengukur implementasi, kemajuan maupun hasil program (komunikasi).
Hasil evaluasi akan menjadi dasar keputusan untuk melanjutkan, memodifikasi atau
mengganti program. Evaluasi dilakukan pada setiap akhir stage message atau sesuai
dengan waktu yang ditentukan sesuai kebutuhan.

71

Berdasarkan bagan Pyramid Model of PR Research yang dibuat oleh Jim McNamara,
evaluasi program kehumasan dianjurkan dapat dilakukan pada tahap-tahap input, output,
dan outcome. Model evaluasi ini dapat membantu mengukur efektifitas dan efisiensi
pelaksanaan program komunikasi, sekaligus kinerja sebuah departemen komunikasi.
Dalam mengukur keberhasilan sebaiknya memperhatikan konsep SMART.
Simple /Sederhana

: Nyatakan dengan jelas apa yang ingin anda capai

Measureable / Dapat diukur : Jumlah yang ingin anda capai


Achievable / Bisa Dicapai

: Apakah anda menentukan target terlalu tinggi?

Reachable/ Terjangkau

: Apakah anda mempunyai bahan untuk mencapai tujuan


anda?

Timely / Waktu yang tepat : Nayatakan kapan anda dapat mencapai tujuan anda
Gambar 4.3 dibawah ini adalah bagan piramida dalam mengembangkan sistem evaluasi
kegiatan Kampanye PLP, sedangkan rincian indikator evaluasi secara rinci tiap tahap dapat
dilihat pada tabel 4.4 dibawah ini.

Gambar 4-3 Bagan Piramida Pengembangan Sistem Evaluasi Kegiatan Kampanye PLP

72

Tabel 4-13 Indikator Evaluasi Kampanye Dan Edukasi Bidang PLP


Tahap Pelaksanaan
Tahap
Manfaat/
2011-2013
Pemantapan
Outcome
2014-2018

Tahap
Pematangan
2019

Peningkatan
kesadaran
(Awareness)

Peningkatan kesadaran
dan pehamanan
meningkat menjadi 70%
dari setiap responden di
setiap lokasi penelitian

Peningkatan
kesadaran menjadi
90% dari setiap
responden di setiap
lokasi penelitian

Kesadaran responden dari


lokasi penelitian telah
100% terhadap PLP

Perubahan Sikap
(attitude)

50% responden dari


lokasi penelitian mulai
melaksanakan dan
memperhatikan
pentingnya
pemeliharaan drainase,
pengelolaan air limbah
dan sampah.
50% responden telah
melakukan penjagaan
saluran drainase dan
membuang air limbah
pada tempatnya serta
dan sampah pemilahan
sampah sendiri

50% responden dari


lokasi penelitian
mulai melaksanakan
dan memperhatikan
pentingnya
pemeliharaan
drainase, pengelolaan
air limbah dan
sampah.

100% responden
menetapkan standar
kebersihan lingkungan

Perubahan
Perilaku
(Behavior)

4.5

90% responden
telah melakukan
pemilhan sampah
sendiri dalam
rumah tangga

100% responden
melaksanakan gaya hidup
:green life sebagai
standar norma sehari-hari

90% menjaga
saluran drainase
dan membuang
sampah dan air
limbah pada
tempatnya

PENUTUP

Outcome akhir dari kegiatan Kampanye Publik dan Edukasi Bidang PLP adalah
teradaptasinya masyarakat sasaran menjadi masyartakat berperilaku baik didalam
kehidupan sehari-hari. Sehingga terwujud peran serta masyarakat dalam bidang PLP, baik
drainase perkotaan, persampahan dan air limbah.

73

4.6

DAFTAR PUSTAKA

., MasterPlan Kampanye dan Edukasi tahun 2008-2018, Direktorat Jendral Cipta


Karya m Departemen Pekerjaan Umum, tahun 2008

74

MODUL 02
KELEMBAGAAN PENGELOLA
PRASARANA DAN SARANA
BIDANG PLP

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1 PENDAHULUAN .................................................................................................................. 75
2 KELEMBAGAAN PENGELOLA PS PLP ........................................................................... 76
2.1 Penataan Sistem Pengelolaan ......................................................................................... 77
2.2 Penataan Organisasi Pengelola....................................................................................... 78
2.2.1 Pilihan Bentuk Lembaga ........................................................................................ 83
2.2.1.1 Lembaga Pengelola di Satu Provinsi/Kota/Kabupaten.................................... 83
2.2.1.2

Kelembagaan Kerjasama Regional ................................................................. 90

2.2.2 Perumusan dan Penataan Stuktur Organisasi ......................................................... 98


2.2.3 Penentuan Kebutuhan Pengembangan Organisasi PLP ....................................... 105
2.3 Penataan Sumber Daya Manusia (SDM) Organisasi Pengelola ................................... 106
2.3.1 Aspek-Aspek Pengembangan SDM ..................................................................... 108
2.3.2 Strategi Pendekatan untuk Pengembangan Sumber Daya Manusia ..................... 110
2.3.3 Pendekatan Pembelajaran Partisipatif .................................................................. 111
3 PENDANAAN DAN PEMBIAYAAN PS PLP................................................................... 113
3.1 Aspek fiskal.................................................................................................................. 113
3.2 Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah ..................................................................... 116
3.3 Komponen Pendanaan dan Pembiayaan Lembaga Pengelola PS PLP......................... 119
4 PERAN MASYARAKAT DI BIDANG PLP ...................................................................... 121
4.1 Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengelolaan Prasarana dan Sarana PLP ................ 121
4.2 Kerjasama Pemerintah-Swasta (KPS) dalam Pengembangan Prasarana dan Sarana ... 122
4.2.1 Beberapa Peraturan Terkait KPS ......................................................................... 124
4.2.2 Tahapan Kemitraan Pengembangan Infrastruktur ............................................... 127
4.2.3 Pemanfaatan Program Corporate Social Responsibility ...................................... 128
4.3 Fungsi Pemerintah Daerah atas Peran Masyarakat ...................................................... 133

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Peran Pemerintah Daerah dalam Subbidang Air Limbah .......................................... 80
Tabel 2.2. Peran Pemerintah Daerah dalam Subbidang Persampahan ........................................ 81
Tabel 2.3. Peran Pemerintah Daerah dalam Subbidang Drainase ............................................... 82
Tabel 2.4. Kompilasi Tugas Organisasi Daerah Bidang PLP ..................................................... 83
Tabel 4.1. Peraturan Terkait KPS.............................................................................................. 125

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Konteks Pengelolaan PS PLP ................................................................................. 75
Gambar 2.1. Karakteristik Alternatif Lembaga Pengelola .......................................................... 86
Gambar 2.2. Hubungan Pilihan Bentuk Lembaga dengan Permasalahan PLP ........................... 87
Gambar 2.3. Hubungan Pilihan Bentuk Lembaga dengan Potensi Finansial .............................. 88
Gambar 2.4. Ilustrasi Pengaruh Potensi Finansial atas Pilihan Bentuk Lembaga ....................... 89
Gambar 2.5. Ragam Pilihan Bentuk Lembaga Berdasarkan Analisis Kriteria............................ 90
Gambar 2.6. Tahapan Kerjasama TPA Regional ........................................................................ 91
Gambar 2.7. Contoh Struktur Minimal Unit Kerja TPA Regional.............................................. 93
Gambar 2.8. Contoh Struktur Dinas yang Menangangani Satu Bidang PLP .............................. 99
Gambar 2.9. Contoh Struktur Dinas yang Menangani Bidang PLP .......................................... 100
Gambar 2.10. Contoh Struktur dengan PLP Sebagai Bidang.................................................... 100
Gambar 2.11. Contoh Struktur dengan Pembedaan Posisi Sektor PLP sebagai Bidang dan Seksi
................................................................................................................................................... 101
Gambar 2.12. Contoh Struktur dengan PLP Sebagai Seksi ...................................................... 101
Gambar 2.13. Posisi UPTD dalam Dinas Daerah ..................................................................... 102
Gambar 2.14. Form D Perhitungan Beban Kerja ...................................................................... 104
Gambar 2.15. Alur Penataan Kelembagaan .............................................................................. 106
Gambar 2.16. Model Perencanaan SDM ................................................................................... 110
Gambar 3.1. Skema Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan ..................................................... 116
Gambar 3.2. Komponen Pengelolaan Keuangan Pemda ........................................................... 117
Gambar 3.3. Komponen Pendapatan Lembaga Pengelola ........................................................ 120
Gambar 4.1. Ilustrasi Percepatan Transformasi Ekonomi Indonesia ........................................ 123
Gambar 4.2. Para Pihak dalam Kemitraan Pemerintah-Swasta ................................................ 124
Gambar 4.3. Tahapan Kerjasama Pemerintah-Swasta .............................................................. 127
Gambar 4.4. Bagi Peran Para Pihak dalam Konteks CSR......................................................... 131

ii

KELEMBAGAAN PENGELOLA
PRASARANA DAN SARANA BIDANG PLP
1

PENDAHULUAN

Ketersediaan prasarana dan sarana bidang PLP (selanjutnya disingkat PS PLP, termasuk di
dalamnya adalah subbidang persampahan, air limbah, dan drainase) membutuhkan pengelolaan
yang baik, agar prasarana dan sarana yang telah terbangun dapat memberikan manfaat sebesarbesarnya secara berkesinambungan.
Pengelolaan yang dimaksud pada dasarnya merupakan bagian dari pengelolaan lingkungan
hidup yang merupakan amanat dari Undang-Undang No.32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan
dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Secara khusus, prasarana dan sarana bidang PLP
membantu mengurangi dampak lingkungan berupa polusi (tanah, air, udara) dari aktivitas
permukiman, serta berperan mengurangi kemungkinan terjadinya bencana seperti banjir.
Selain itu, pengelolaan yang dimaksud juga merupakan bagian dari penyelenggaraan perumahan
dan kawasan permukiman yang merupakan amanat dari Undang-Undang No.1 Tahun 2011
Tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman; yang mencakup kegiatan perencanaan,
pembangunan, pemanfaatan, dan pengendalian, termasuk di dalamnya pengembangan
kelembagaan, pendanaan dan sistem pembiayaan, serta peran masyarakat yang terkoordinasi
dan terpadu.

Gambar 1.1. Konteks Pengelolaan PS PLP


Perihal manajamen seperti perencanaan, pembangunan, pemanfaatan dan pengendalian PS PLP
akan dijelaskan pada Bab-bab terpisah. Pada bagian ini, yang dijelaskan lebih rinci adalah hal
75

kelembagaan, pendanaan dan pembiayaan, serta peran masyarakat yang merupakan prasyarat
bagi keberhasilan proses manajemen tersebut.

KELEMBAGAAN PENGELOLA PS PLP

Lembaga pengelola PS PLP di daerah bisa dilakukan langsung oleh Pemda, atau oleh
(komponen) masyarakat. Bagian awal dari Subbab ini menjelaskan mengenai penataan lembaga
pengelola yang ada di bawah kendali pemerintah daerah. Sedangkan untuk lembaga pengelola
yang merupakan komponen masyarakat, dijelaskan tersendiri.
Penguatan kapasitas kelembagaan pemda dilakukan untuk
memastikan agar aparat pemerintah mampu menyediakan
pelayanan kepada pihak pengguna. Hal ini terutama
terkait dengan tuntutan Undang-undang Nomor 25
Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik. Proses
penguatan kapasitas kelembagaan pemda dapat
dilakukan berdasarkan tiga tingkatan: level sistem,
level organisasi, dan level individu. Pada tataran
sistem, penataan diarahkan untuk memberikan
kerangka hukum bagi dasar kebijakan dan strategi
yang tepat, hingga penetapan program dan sasaran
kinerja sebagai turunan kebijakan, di samping
pembiayaan
dan
penganggaran.
Pada
tataran
organisasi, penguatan dilakukan terhadap bentuk, struktur,
dan kewenangan lembaga; disertai penyediaan standar-standar
prosedur
operasi, perangkat kerja, dan perangkat manajemen lain seperti sistem informasi. Pada tataran
individu, penataan terutama diarahkan pada kecukupan sumber daya manusia dan
pengembangan kecakapan sumber daya manusia antara lain melalui pendidikan dan pelatihan.
Dengan memastikan bahwa ketiga tataran tersebut dikembangkan kapasitasnya secara
berkelanjutan, diharapkan lembaga pengelola PS PLP di daerah akan memiliki ciri-ciri
pemerintahan di masa datang (B.Guy Peters, The Future of Governing), seperti:
1. Pemerintahan yang menyentuh realitas yang dihadapi publik, memiliki kebijakan yang
dapat mempertahankan akuntabilitas demokratik;
2. Memiliki berbagai sumber kekuasaan dan kewenangan;
3. Mengembangkan organisasi virtual sebagai suatu cara untuk menghubungkan antara
individu, kebutuhan institusi lintas organisasi pemerintahan yang tidak terbatas ruang
dan waktu;
76

4. Melakukan kontrak kerja sama serta konsultansi dengan pihak lain;


5. Memiliki aparatur yang memiliki komitmen tinggi terhadap peningkatan kinerja
organisasi serta aktif dalam berbagai penyelenggaraan pemerintahan;
6. Menanamkan jiwa kewirausahaan dan keterampilan yang tepat kepada aparatur
sehingga mereka mampu menunjukkan kinerja yang efektif dan efisien.

2.1

Penataan Sistem Pengelolaan

Proses penyelenggaraan layanan umum Bidang PLP tidak bisa dilepaskan dari peraturan yang
terkait. Mulai dari aturan tertinggi, yakni konstitusi negara, yang menyebutkan pada pasal 28H
Undang-undang Dasar 1945, ayat (1) Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin,
bertempat tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup baik dan sehat serta berhak memperoleh
pelayanan kesehatan1. Hak tersebut adalah hak warga negara, dan menjadi kewajiban
pemerintah untuk memenuhinya. Karena itu, amanat konstitusi tersebut merupakan tujuan akhir
pencapaian pembangunan bidang PLP.
Terkait dengan cakupan layanan Bidang PLP, beberapa Undang-undang yang perlu diperhatikan
adalah:

Sementara itu, untuk aspek pemerintahan daerah, Undang-undang yang paling utama adalah UU
No.32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah beserta perubahan-perubahannya.
Pemerintah telah menindaklanjuti Undang-undang tersebut dengan peraturan-peraturan turunan
yang mengatur lebih lanjut. Ketentuan-ketentuan ini mengikat juga bagi pemerintah daerah
dalam mengembangkan kelembagaannya, yang dalam hal ini adalah lembaga pengelola PS PLP.
1

Perubahan kedua UUD 1945


77

Demi efektivitas dalam pelaksanaan urusan wajibnya di bidang ke-PU-an (khususnya


Subbidang PLP), pemerintah daerah juga perlu melengkapi peraturan daerah yang terkait
dengan PLP. Materi yang diatur bisa berupa: cakupan dan pola pengelolaan (limbah, drainase),
besaran retribusi, kelembagaan pengelola, peran masyarakat, dll. Akan lebih baik bila setiap
subbidang dibuatkan peraturan yang terpisah, mengingat kompleksitas masalah dan ragam
penanganannya berbeda-beda, baik antar subbidang maupun antar daerah.
Adanya peraturan daerah yang spesifik mengenai persampahan, air limbah, dan drainase akan
memberikan landasan hukum yang jelas bagi lembaga pengelola PS PLP di daerah dalam
menjalankan tugas dan fungsinya. Selain kerangka pengelolaan, lembaga pengelola juga perlu
dijustifikasi dengan menerbitkan peraturan daerah atau peraturan/keputusan kepala daerah yang
menegaskan bentuk, struktur, beserta tugas dan fungsinya.
Pembentukan Perangkat Daerah ditetapkan dalam Peraturan Daerah, yang memuat nama atau
nomenklatur, tugas pokok dan susunan organisasi masing-masing SKPD. Peraturan Daerah
(Perda) tentang perangkat daerah secara prinsip dituangkan dalam 1 (satu) Perda. Namun
apabila lebih dari (satu) Perda dapat dikelompokkan dalam beberapa peraturan daerah yang
terdiri atas:
1. Peraturan Daerah tentang Organisasi dan Tatakerja Sekretariat Daerah dan Sekretariat
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah termasuk Staf Ahli.
2. Peraturan Daerah tentang Organisasi dan Tatakerja Dinas Daerah.
3. Peraturan Daerah tentang Organisasi dan Tatakerja Lembaga Teknis Daerah termasuk
inspektorat, badan perencanaan pembangunan daerah, serta rumah sakit daerah.
4. Peraturan Daerah tentang kecamatan dan Kelurahan.
5. Peraturan Daerah tentang Organisasi dan Tatakerja lembaga lain yang telah mendapat
persetujuan pemerintah.
Penjabaran tugas pokok dan fungsi masing-masing perangkat daerah ditetapkan dengan
Peraturan Bupati/Walikota. Begitu pula dengan pengaturan tentang UPT Dinas mengenai
nomenklatur, jumlah dan jenis, susunan organisasi, tugas dan fungsinya.

2.2

Penataan Organisasi Pengelola

Idealnya, pengelolaan PS PLP dilakukan secara profesional oleh suatu lembaga pengelola.
Pengelolaan ini perlu memperhatikan keterpisahan fungsi regulator dan operator seperti yang

78

diamanatkan peraturan (antara lain melalui Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum).
Dalam konteks tugas pemerintahan, yang dimaksud dengan regulator adalah pihak yang
mengembangkan kebijakan, norma, dan standar, bagi pelaksanaan pelayanan publik. Regulator
kemudian juga melakukan fungsi pengawasan dan pengendalian agar pelaksanaan pelayanan
publik bisa berjalan sesuai koridor yang telah ditetapkan. Operator, di lain pihak, merupakan
pelaksana pelayanan publik yang melakukan perencanaan dan implementasi kegiatan sesuai
arahan dari regulator.
Pembedaan fungsi ini dapat membantu menghindarkan terjadinya konflik kepentingan bagi para
pelaksana pelayanan publik. Dengan demikian, diharapkan timbul mekanisme check and
balance yang memastikan proses pelayanan publik berjalan berkesinambungan dan
menghasilkan manfaat sebesar-besarnya bagi masyarakat.
Agar pengelolaan PS PLP berjalan dengan lancar, kelembagaan pengelola perlu telah siap saat
PS PLP telah terbangun. Khususnya terhadap PS PLP yang investasinya dibantu oleh
pemerintah pusat, pemerintah daerah wajib berkontribusi menyiapkan perangkat
penyelenggaranya agar PS PLP yang terbangun dapat beroperasi dan dimanfaatkan sebagaimana
mestinya. Hal ini umumnya menjadi bagian dari kesepakatan tertulis antara pemerintah pusat
dan pemerintah daerah yang mendapatkan bantuan.
Organisasi pengelola perlu ditetapkan tugas dan fungsinya (sebagai organisasi), penetapan ini
setidaknya dilakukan dengan memperhatikan ketentuan mengenai kewajiban layanan bidang
PLP yang menjadi urusan wajib pemerintah daerah. Berikut ini adalah tabel peran pemerintah
daerah (untuk pemerintah provinsi, dan kota/kabupaten) berdasarkan Lampiran C Peraturan
Pemerintah No.38 Tahun 2007 tentang Pembagian Tugas Pemerintah antara Pemerintah,
Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota:

79

Tabel 2.1. Peran Pemerintah Daerah dalam Subbidang Air Limbah


Sub-sub
Bidang
Pengaturan

Pemerintah Daerah Provinsi

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota

1.

Penetapan peraturan daerah kebijakan


pengembangan PS air limbah di
wilayah provinsi mengacu pada
kebijakan nasional.
Pembentukan lembaga
tingkatprovinsi sebagai
penyelenggara PS air limbah di
wilayah provinsi.
Penetapan peraturan daerah NSPK
berdasarkan SPM yang ditetapkan
oleh pemerintah.
Memberikan izin penyelenggaraan PS
air limbah lintas kabupaten/kota.
Fasilitasi penyelesaian masalah yang
bersifat lintas kabupaten/kota.
Fasilitasi peran serta dunia usaha dan
masyarakat dalam penyelenggaraan
pengembangan PS air limbah
kabupaten/kota.
Fasilitasi penyelenggaraan (bantek)
pengembangan PS air limbah lintas
kabupaten/kota.

1.

1.

Fasilitasi pengembangan PS air


limbah lintas kabupaten/kota di
wilayah provinsi.

1.

2.

Penyusunan rencana induk


pengembangan PS air limbah lintas
kabupaten/kota.
Penanganan bencana alam tingkat
provinsi.
Melakukan pengawasan terhadap
penyelenggaraan PS air limbah di
wilayahnya.
Evaluasi atas kinerja pengelolaan PS
air limbah di wilayah provinsi lintas
kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian atas
pelaksanaan NSPK.

2.

2.

3.

4.
Pembinaan

1.
2.

3.

Pembangunan

3.
Pengawasan

1.

2.

3.

80

2.

3.

4.
1.
2.

3.

3.
1.

2.

3.

Penetapan peraturan daerah kebijakan


pengembangan PS air limbah di
wilayah kabupaten/kota mengacu
pada kebijakan nasional dan provinsi.
Pembentukan lembaga tingkat
kabupaten/kotasebagai penyelenggara
PS air limbah di wilayah
kabupaten/kota.
Penetapan peraturan daerah
berdasarkan NSPK yang ditetapkan
oleh pemerintah dan provinsi.
Memberikan izin penyelenggaraan PS
air limbah di wilayah kabupaten/kota.
Penyelesaian masalah pelayanan di
lingkungan kabupaten/kota.
Pelaksanaan kerjasama dengan dunia
usaha dan masyarakat dalam
penyelenggaraan pengembangan PS
air limbah kabupaten/kota.
Penyelenggaraan (bantek) pada
kecamatan, pemerintah desa, serta
kelompok masyarakat di wilayahnya
dalam penyelenggaraan PS air
limbah.
Penyelenggaraan pembangunan PS
air limbah untuk daerah
kabupaten/kota dalam rangka
memenuhi SPM.
Penyusunan rencana induk
pengembangan PS air limbah
kabupaten/kota.
Penanganan bencana alam tingkat
lokal (kabupaten/kota).
Monitoring penyelenggaraan PS air
limbah di kabupaten/kota.
Evaluasi terhadap penyelenggaraan
pengembangan air limbah di
kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian atas
pelaksanaan SPM.

Tabel 2.2. Peran Pemerintah Daerah dalam Subbidang Persampahan


Sub-sub
Bidang
Pengaturan

Pemerintah Daerah Provinsi

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota

1.

Penetapan peraturan daerah kebijakan


pengembangan PS persampahan
lintas kabupaten/kota di wilayah
provinsi mengacu pada kebijakan
nasional.
Penetapan lembaga tingkat provinsi
penyelenggara pengelolaan
persampahan lintas kabupaten/kotadi
wilayah provinsi.
Penetapan peraturan daerah
NSPKpengelolaan persampahan
mengacu kepadaSPM yang
ditetapkan oleh pemerintah.
Memberikan izin penyelenggara
pengelolaan persampahan lintas
kabupaten/kota.
Fasilitasi penyelesaian masalah dan
permasalahan antar kabupaten/kota.
Peningkatan kapasitas manajemen
dan fasilitasi kerjasama pemda/dunia
usaha dan masyarakat dalam
penyelenggaraan pengembangan PS
persampahan lintaskabupaten/kota.
Memberikan bantuan teknis dan
pembinaan lintas kabupaten/kota.

1.

Fasilitasi penyelenggaraan dan


pembiayaan pembangunan PS
persampahan secara nasional di
wilayah provinsi.
Penyusunan rencana induk
pengembangan PS persampahan
lintas kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian
pengembangan persampahan di
wilayahprovinsi.
Evaluasi kinerja
penyelenggaraanyang bersifat lintas
kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian atas
pelaksanaan NSPK.

1.

2.

3.

4.

Pembinaan

1.
2.

3.

Pembangunan

1.

2.

Pengawasan

1.

2.

3.

2.

3.

Penetapan peraturan daerah kebijakan


pengembangan PS persampahan di
kabupaten/kota mengacu pada
kebijakan nasional dan provinsi.
Penetapan lembaga tingkat
kabupaten/kota penyelenggara
pengelolaan persampahan di wilayah
kabupaten/kota.
Penetapan peraturan daerah
berdasarkan NSPK yang ditetapkan
oleh pemerintah dan provinsi.

4.

Pelayanan perizinan dan pengelolaan


persampahan skala kabupaten/kota.

1.

2.

Peningkatan kapasitas manajemen


dan fasilitasi kerjasama dunia usaha
dan masyarakat dalam
penyelenggaraan pengembangan PS
persampahan kabupaten/kota.
Memberikan bantuan teknis kepada
kecamatan, pemerintah desa, serta
kelompok masyarakat di
kabupaten/kota.
Penyelengaraan dan pembiayaan
pembangunan PS persampahan di
kabupaten/kota.

3.

2.

1.

2.
3.

Penyusunan rencana induk


pengembangan PS persampahan
kabupaten/kota.
Pengawasan terhadap seluruh tahapan
pengembangan persampahan di
wilayah kabupaten/kota.
Evaluasi kinerja penyelenggaraan di
wilayah kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian atas
pelaksanaan NSPK.

81

Tabel 2.3. Peran Pemerintah Daerah dalam Subbidang Drainase


Sub-sub
Bidang
Pengaturan

Pemerintah Daerah Provinsi

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota

1.

Penetapan peraturan daerah kebijakan


dan strategi provinsi berdasarkan
kebijakan dan strategi nasional.
Penetapan peraturan daerah NSPK
provinsi berdasarkan SPM yang
ditetapkan oleh pemerintah di
wilayah provinsi.

1.

Bantuan teknis pembangunan,


pemeliharaan dan pengelolaan
Peningkatan kapasitasteknik dan
manajemen penyelenggara drainase
dan pematusan genangan di wilayah
provinsi.
Fasilitasi penyelesaian masalah dan
permasalahan operasionalisasi sistem
drainase dan penanggulangan banjir
lintas kabupaten/kota.

1.

Fasilitasi penyelenggaraan
pembangunan dan pemeliharaan PS
drainasedi wilayah provinsi.
Penyusunan rencana induk PS
drainase skala regional/lintas daerah.
Evaluasi di provinsi terhadap
penyelenggaraan sistem drainase dan
pengendali banjir di wilayah provinsi.
Pengawasan dan pengendalian
penyelenggaraan drainase dan
pengendalian banjir lintas
kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian atas
pelaksanaan NSPK.

2.

2.

Pembinaan

1.
2.

Pembangunan

1.

2.

3.
Pengawasan

1.

2.

3.

82

2.

2.

1.

3.
1.

2.

3.

Penetapan peraturan daerah kebijakan


dan strategi kabupaten/kota
berdasarkan kebijakan nasional dan
provinsi.
Penetapan peraturan daerah NSPK
drainase dan pematusan genangan di
wilayah kabupaten/kota berdasarkan
SPM yang disusun pemerintah pusat
dan provinsi.

Peningkatan kapasitas teknik dan


manajemen penyelenggara drainase
dan pematusan genangan di wilayah
kabupaten/kota.
Penyelesaian masalah dan
permasalahan operasionalisasi sistem
drainase dan penanggulangan banjir
di wilayah kabupaten/kota serta
koordinasi dengan daerah sekitarnya.
Penyelenggaraan pembangunan dan
pemeliharaan PS drainase di wilayah
kabupaten/kota.
Penyusunan rencana induk PS
drainase skala kabupaten/kota.
Evaluasi terhadap penyelenggaraan
sistem drainase dan pengendali banjir
di wilayah kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian
penyelenggaraan drainase dan
pengendalian banjir di
kabupaten/kota.
Pengawasan dan pengendalian atas
pelaksanaan NSPK.

Selain penetapan tugas dan fungsi organisasi, masing-masing posisi yang ada di dalam struktur
organisasi juga perlu dijelaskan tugas dan wewenangnya. Sebagai panduan umum, berikut ini
disertakan daftar tugas yang perlu ada di dalam struktur organisasi pengelola PS PLP:
Tabel 2.4. Kompilasi Tugas Organisasi Daerah Bidang PLP
Subbidang
Ragam Tugas
AL
Sp
Dr
Perumusan kebijakan teknis dan pengaturan

Pembentukan lembaga penyelenggara layanan

Pelayanan perizinan dan penertiban

Pelaksanaan koordinasi dan kerjasama

Peningkatan kapasitas teknik dan manajemen penyelenggara

Pembinaan dan penyuluhan masyarakat

Penyusunan rencana program dan petunjuk teknis

Pelaksanaan rencana program dan petunjuk teknis

Pelaksanaan pengawasan dan pengendalian

Pengadaan dan pembangunan

Pengoperasian dan pemeliharaan2

Pencegahan pencemaran dan pemulihan

Pemungutan retribusi

Pendataan, pemantauan, dan evaluasi kinerja penyelenggaraan

2.2.1

Pilihan Bentuk Lembaga

2.2.1.1 Lembaga Pengelola di Satu Provinsi/Kota/Kabupaten


Beberapa unit PS PLP yang memiliki lahan dan spesifikasi teknis tertentu yang cukup kompleks
sebaiknya dikelola secara khusus. Misalnya: TPA, IPAL, IPLT, dan Kolam Retensi.
Pilihan bentuk kelembagaan bagi pengelola PS PLP semacam itu yang beroperasi di dalam satu
wilayah pemerintahan provinsi/kota/kabupaten adalah:
1. Struktur di dalam SKPD (Satuan Kerja Perangkat Daerah)
2. Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD, di bawah struktur Dinas daerah yang terkait)

Bisa juga dirinci lebih lanjut, seperti: pembersihan, pengangkutan, pengolahan, dll.
83

3. SKPD atau Unit Kerja SKPD (UPTD) yang menerapkan PPK-BLUD (Pola Pengelolaan
Keuangan Badan Layanan Umum Daerah; selanjutnya akan dirujuk sebagai BLUD)
4. Perusahaan Daerah/Badan Usaha Milik Daerah (Perusda/BUMD)
Untuk pilihan pertama, sebenarnya pengelolaan masih belum spesifik menjadi tugas dari unit
kerja tersendiri. Fungsi pengelolaan dilekatkan pada struktur jabatan/posisi yang ada pada
SKPD. Kepala Daerah bisa menetapkan urusan pengelolaan TPA (sebagai contoh) kepada
Kepala Bidang, atau lebih rendah: seperti Kepala Subbidang atau Seksi. Lebih buruk lagi bila
pengelolaan TPA tidak spesifik ditugaskan kepada subbidang/seksi tertentu, melainkan
merupakan bagian dari seluruh tugasnya saja (misalnya kepala seksi persampahan, yang antara
lain mengurus TPA selain mengurus penyapuan jalan dan transportasi sampah domestik). Tiga
pilihan lainnya umumnya sudah mendapatkan tugas pengelolaan yang lebih spesifik.
Untuk pilihan bentuk lembaga ke-2 hingga ke-4, penjelasan ringkasnya adalah sebagai berikut:

Dalam ketentuan PP No.41 Tahun 2007, setiap organisasi daerah yang berbentuk dinas
dapat memiliki unit teknis di bawahnya sesuai kebutuhan; untuk melaksanakan sebagian
kegiatan teknis operasional dan/atau kegiatan teknis penunjang. Yang dimaksud dengan
kegiatan teknis operasional yang dilaksanakan unit pelaksana teknis dinas (UPTD)
adalah tugas untuk melaksanakan kegiatan teknis yang secara langsung berhubungan
dengan pelayanan masyarakat, sedangkan teknis penunjang adalah melaksanakan
kegiatan untuk mendukung pelaksanaan tugas organisasi induknya. Pada tingkatan
pemerintah provinsi, Kepala UPTD adalah pejabat eselon III, sedangkan Kepala UPTD
di kabupaten/kota adalah pejabat eselon IV dengan struktur lebih sederhana (diisi oleh
jabatan fungsional). Proses pembentukan UPTD bisa dilakukan dalam waktu relatif
cepat, mengingat hanya membutuhkan penetapan dari Kepala Daerah.

BLUD merupakan lembaga yang menjalankan fungsi layanan publik, dengan


pengelolaan keuangan dan SDM yang lebih leluasa/fleksibel. Bentukan asal bisa saja
setingkat SKPD atau unit kerja SKPD. Keleluasaan yang dimiliki oleh BLUD pada
dasarnya dirancang untuk memenuhi tuntutan layanan publik yang lebih profesional dan
lebih adaptif-responsif. Keleluasaan ini termasuk: kewenangan untuk menggunakan
pemasukan dari jasa layanan/produk secara langsung untuk kegiatan operasional tanpa
harus diserahkan lebih dahulu kepada kas daerah3, boleh merekrut tenaga profesional

Seluruh pendapatan BLUD yang bukan berasal dari APBN/APBD dilaksanakan melalui
rekening kas BLUD dan dicatat dalam kode rekening kelompok pendapatan asli daerah pada
jenis lain-lain pendapatan asli daerah yang sah dengan obyek pendapatan BLUD (Peraturan
Menteri Dalam Negeri No.61 Tahun 2007).
84

non-PNS, serta menetapkan struktur remunerasi sendiri. Namun keleluasaan tersebut


juga diimbangi dengan tanggung gugat yang lebih besar; seperti audit keuangan oleh
auditor independen, dan pengawasan kinerja yang lebih ketat oleh Dewan Pengawas.
Proses pembentukan BLUD lebih rumit, karena membutuhkan kajian kepatutan dan
kelayakan yang tercantum dalam rencana strategi bisnis, dan lolos persyaratan yang
ditentukan. Namun penetapannya cukup oleh Kepala Daerah. Proses perencanaan dan
penganggaran masih terintegrasi dan terkonsolidasi dengan SKPD induknya.
o

Perusda/BUMD pada dasarnya merupakan badan usaha yang modalnya sebagian


terbesar atau seluruhnya menjadi milik pemerintah daerah. Secara umum dikenal
sebagai bentuk quasi-governmental corporation (dikenal juga dengan istilah yang lebih
singkat: quasi-government), yang merupakan badan usaha yang tidak semata-mata
mencari keuntungan namun juga menjalankan fungsi layanan publik tertentu. Meski ada
juga pendapat bahwa perusda yang berbentuk PT (Perusahaan Terbuka) sudah
mendekati bentuk perusahaan swasta, dan bukan lagi tergolong quasi-government.
Bentukan ini sudah lazim untuk pengelola Bidang Air Minum, dan sudah digunakan
juga oleh beberapa daerah untuk mengelola IPAL dan persampahan. Aset BUMD,
seperti juga BUMN, merupakan perbendaharaan negara yang administrasinya
terpisahkan. Dengan demikian proses perencanaan dan penganggaran dari BUMD lebih
independen dibanding bentukan lembaga lainnya. Pemerintah daerah dapat memberikan
penyertaan modal, sebagai investasi bagi BUMD, dan dapat memperoleh dividen bila
operasionalnya menghasilkan laba. Yang dicatat dalam anggaran daerah hanyalah kedua
hal tersebut. Kondisi semacam ini tentu memungkinkan Perusda/BUMD bergerak lebih
gesit, namun konsekuensinya juga menjadi lebih berat. Sebagai badan usaha, mereka
diharuskan untuk bisa menghidupi dirinya sendiri, dan mampu berkompetisi dengan
usaha swasta lainnya. Di sisi lain pemerintah daerah menjadi lebih terbatas dalam
mengendalikan BUMD. Selain melalui penetapan peraturan, yang dapat dilakukan
pemerintah daerah (selaku pemegang saham terbesar) adalah mengganti direksi
Perusda/BUMD yang gagal menunjukkan kinerja yang diharapkan. Proses
pembentukan Perusda/BUMD merupakan yang tersulit, karena menyangkut pemisahan
aset daerah, maka harus melibatkan persetujuan DPRD.

85

* pembentukan
oleh Kepala
Daerah

* kontrol pemda
dan auditor
* pembentukan
oleh Kepala
Daerah setelah
lolos persyaratan

* bisa berusaha
seperti layaknya
swasta

BUMD

* kontrol internal
pemda

* lebih leluasa
mengelola SDM
dan finansial

BLUD

SKPD/UPTD

* struktur dan
finansial
mengikuti pemda

* kontrol
eksternal pemda
* pembentukan
harus melalui
persetujuan DPRD

Gambar 2.1. Karakteristik Alternatif Lembaga Pengelola

Kriteria yang dapat digunakan dalam menentukan bentuk kelembagaan yang paling sesuai bagi
suatu daerah antara lain:
o Kompleksitas permasalahan dan penanganan subbidang PLP di daerah
o Besaran/volume PS PLP yang (akan) dikelola
o Kemampuan dan potensi finansial
Sebenarnya kriteria kompleksitas permasalahan dan besaran/volume PS PLP yang dikelola
tidaklah sepenuhnya terpisah. Dapat dikatakan bahwa volume PS PLP selayaknya merupakan
fungsi dari kompleksitas permasalahan/penanganan di daerah. Namun pada buku ini, keduanya
dinyatakan terpisah untuk mengantisipasi kondisi dimana ada pembangunan/pengadaan PS PLP
dalam skala yang lebih besar dari kebutuhan saat ini, antara lain sebagai bentuk antisipasi atas
eskalasi permasalahan di masa mendatang. Karena itu, sifat keduanya sebenarnya mirip:
semakin besar kompleksitas permasalahan dan atau volume PS PLP yang ditangani, maka
dibutuhkan bentuk lembaga yang lebih spesifik dan mapan dalam mengelolanya.
Kompleksitas permasalahan umumnya terjadi karena karakteristik daerah dan atau
masyarakatnya. Pada beberapa kota, permasalahan polusi akibat sampah/air limbah dan
permasalahan genangansudah menjadi permasalahan yang dapat mempengaruhi kenyamanan
warga dan kelayakan huni kawasan permukimannya. Ada juga kota-kota tertentu yang
penanganan permasalahan di atas membutuhkan perhatian lebih; misalnya karena kota tersebut
tergolong dalam tujuan utama pariwisata nasional, atau karena kepadatan penduduknya yang
lebih tinggi sehingga menimbulkan limbah lebih besar per rumah tangga, atau kondisi geografi
dan geomorfologinya mengakibatkan kawasannya lebih rawan atas bencana banjir dan erosi.
Terhadap kota-kota semacam itu, dapat dikatakan bahwa permasalahan subbidang PLP-nya

86

lebih kompleks daripada daerah yang lain. Semakin kompleks, semakin perlu adanya lembaga
pengelola dalam bentuk yang lebih mapan.

Struktur lebih
sederhana,
dengan penjabat
fungsional

UPTD

Struktur lebih
leluasa, bisa
melibatkan
profesional

BLUD

Struktur
menyerupai
badan usaha
swasta

BUMD

Semakin kekanan problem semakin kompleks dan atau volume PS PLP yang dikelola semakin besar,
sehingga butuh bentuk organisasi yang lebih mapan

Gambar 2.2. Hubungan Pilihan Bentuk Lembaga dengan Permasalahan PLP

Pada kasus dimana pilihan pemerintah daerah terhadap lembaga pengelola PS PLP hanya di
dalam struktur SKPD terkait yang ada, maka semakin kompleks kebutuhan penanganan, akan
berarti juga semakin tinggi tingkatan jabatan/posisi yang perlu diberikan kepada pelaksana
urusan PS PLP tersebut. Hal ini dibutuhkan terutama agar pengelola PS PLP mendapatkan
kepastian pengalokasian anggaran yang lebih patut, dan juga kewenangan yang lebih besar
dalam koordinasi pengelolaan. Meski demikian, jika suatu daerah teridentifikasi memiliki
kompleksitas penanganan yang tinggi, sangat disarankan untuk memilih bentukan lembaga
pengelola yang lebih spesifik, tidak hanya dilekatkan fungsinya kepada jabatan di dalam
struktur SKPD semata.
Sementara itu, kriteria potensi dan kapasitas finansial cenderung menjadi pembatas.

87

Tidak ada tuntutan


khusus secara
finansial, meskipun
diharapkan jasa
layanannya dapat
menambah retribusi

UPTD

Secara finansial
diharapkan sudah
dapat memperolah
jasa layanan yang
seimbang dengan
biaya operasional

BLUD

Secara finansial
diharapkan sudah
mandiri, termasuk
dalam hal investasi
baru maupun
perbaikan PS PLP

BUMD

Pilihan bentuk semakin kekanan membutuhkan potensi/kapasitas finansial yang semakin besar

Gambar 2.3. Hubungan Pilihan Bentuk Lembaga dengan Potensi Finansial

Yang dimaksud dengan kapasitas finansial disini adalah kemampuan daerah dalam mendanai
pembentukan/pengembangan lembaga pengelola PS PLP. Semakin besar kapasitasnya, semakin
terbuka pilihan bentuk dan struktur lembaga pengelola. Pembentukan badan usaha, umumnya
membutuhkan dana investasi awal yang lebih besar, mengingat proses pendiriannya harus juga
mempertimbangkan modal kerja (working capital), yaitu cadangan dana bagi badan usaha
sebelum proses usahanya stabil dan berjalan lancar. Pilihan bentuk BLUD memungkinkan
perekrutan tenaga profesional, yang bisa juga berkonsekuensi biaya operasional yang lebih
tinggi. Meski begitu, apabila proses operasional berjalan lancar sebagaimana yang
direncanakan, pemilihan bentuk BLUD atau BUMD bisa saja di masa mendatang meringankan
pembiayaan daerah, yaitu bila jasa operasional mereka bisa menutupi sebagian besar biaya atau
bahkan menghasilkan laba.
Yang dimaksud dengan potensi finansial disini adalah kemungkinan pendapatan (revenue)
terutama dari jasa operasional. Apabila pengoperasian PS PLP yang terbangun memiliki potensi
pendapatan, maka semakin besar potensi pendapatan tersebut, maka semakin terbuka pilihan
pemerintah daerah atas bentuk lembaga pengelola. Bahkan, bila kemampuan finansial daerah
tidak cukup memadai, namun ada potensi nyata berupa laba operasional, maka daerah perlu
bersungguh-sungguh mempertimbangkan bentuk lembaga yang lebih mapan. Karena itu aspek
potensi pendapatan ini lebih kuat pengaruhnya dibandingkan kapasitas pendanaan daerah.

88

Secara umum, dapat dikatakan bahwa potensi pendapatan yang memungkinkan cost-recovery,
dimana potensi pendapatan sekurang-kurangnya sama besar dengan biaya operasional, sudah
selayaknya menerapkan PPK-BLUD. Dan jika potensi tersebut lebih besar dari biaya
operasional sehingga memungkinkan diperolehnya laba bersih, tidak ada salahnya
mempertimbangkan bentuk Perusda/BUMD.
Biaya OM
&Penyusutan
terpenuhi

Perusda

Biaya OM
terpenuhi

Biaya OM
dominan subsidi

BLUD

Masy.
Penghasilan
sedang

Masy.
Penghasilan
rendah

Dinas/
UPTD

Retribusi < biaya


pelayanan

Masy.
Penghasilan
tinggi

Pendapatanbiaya
pelayanan

Pendapatan > biaya


pelayanan

Gambar 2.4. Ilustrasi Pengaruh Potensi Finansial atas Pilihan Bentuk Lembaga

Pada akhirnya, pertimbangan pilihan bentuk lembaga adalah komposit (gabungan) dari
penilaian atas kriteria yang telah dijelaskan.
Gambar berikut menjelaskan pilihan yang tersedia, dengan mengasumsikan pembagian nilai
kriteria atas tiga tingkatan kondisi: tinggi, sedang, dan rendah. Perhatikan bahwa
kapasitas/potensi finansial cenderung merupakan pembatas bagi ragam pilihan yang tersedia.
Sebagai contoh, untuk kapasitas/potensi finansial yang rendah, opsi BLUD dan BUMD tidak
lagi disarankan. Sedangkan untuk tingkatan potensi finansial yang sedang, BLUD muncul
sebagai pilihan.

89

sedang

tinggi
BUMD

tinggi

BLUD
UPTD
BUMD
BLUD
UPTD

BLUD

UPTD

BLUD
UPTD

UPTD

BLUD

rendah

BUMD

sedang

Kompleksitas Permasalahan/Penanganan Bidang PLP


dan atau Besarnya volume PS PLP yang harus dikelola

rendah

UPTD

Besarnya potensi pendapatan dari jasa operasional dan atau kapasitas pendanaan daerah

Gambar 2.5. Ragam Pilihan Bentuk Lembaga Berdasarkan Analisis Kriteria

Sebagai catatan, pilihan bentuk BLUD masih terbilang baru bagi pengelolaan PS PLP. Untuk
memudahkan mempelajarinya, pembahasan mengenai BLUD beserta tata cara pembentukannya
dijelaskan secara lebih rinci pada bagian Lampiran. Pembentukan BLUD juga dapat dilakukan
bertahap, yaitu apabila ada syarat administratif yang belum terpenuhi (namun harus sudah lolos
syarat substantif dan teknis).

2.2.1.2

Kelembagaan Kerjasama Regional

Untuk pengelolaan PS PLP yang beroperasi lintas kabupaten, atau lintas provinsi, dibutuhkan
lembaga kerjasama regional.
Salah satu bentuk kerjasama regional yang telah dilakukan adalah TPA Regional. Tahapan
kerjasama hingga pengoperasian dapat dilihat pada bagan berikut.

90

Gambar 2.6. Tahapan Kerjasama TPA Regional

Untuk subbidang air limbah dan drainase, proses kerjasama regional juga bisa mengikuti
tahapan seperti di atas.

91

Pembentukan UPTD
Seiring dengan pembangunan Infrastruktur TPA Regional, dapat dirintis oleh Para Pihak
pembentukan UPTD TPA Regional sebagai Lembaga Pengelola TPA Regional dengan mengacu
kepada kewenangan yang diatur oleh peraturan perundang-undangan dengan maksud agar
keberadaan kelembagaan UPTD TPA Regional secara fungsional merupakan kelembagaan yang
memiliki otoritas yang dapat mewadahi kepentingan antar Pemerintah Daerah.
Sebagaimana yang diatur di dalam Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan
Sampah, Pasal 8 bahwa: Dalam menyelenggarakan pengelolaan sampah, pemerintahan provinsi
mempunyai kewenangan (antara lain) memfasilitasi kerja sama antar daerah dalam satu
provinsi, kemitraan, dan jejaring dalam pengelolaan sampah.
Selanjutnya secara lebih spesifik di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang
Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi Dan
Pemerintah Daerah/Kota; pada Lampiran Huruf C. Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang
Pekerjaan Umum, Sub Bidang Persampahan, ditegaskan bahwa: Pemerintah Daerah Provinsi
mengurus Penetapan lembaga tingkat provinsi penyelenggara pengelolaan persampahan lintas
kabupaten/kota di wilayah provinsi.
Berdasarkan ketentuan-ketentuan tersebut di atas, maka UPTD TPA Regional dibentuk dan
ditetapkan oleh Gubernur. Lembaga ini berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada
Dinas terkait yang menangani bidang Pekerjaan Umum (dalam Pedoman ini selanjutnya disebut
Dinas Pekerjaan Umum) di provinsi yang bersangkutan.
Jumlah Unit Kerja TPA Regional dalam satu provinsi dapat mengikuti banyaknya TPA regional
yang ada di provinsi yang bersangkutan. Untuk nomenklatur masing-masing Unit Kerja TPA
Regional dapat disesuaikan dengan menambah gabungan nama atau singkatan nama dari
wilayah kerja Unit Kerja TPA Regional bersangkutan.Hal ini sesuai dengan ketentuan di dalam
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 57 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan
Organisasi Perangkat Daerah, bahwa pengaturan tentang UPT Dinas dan Badan mengenai
nomenklatur, jumlah dan jenis, susunan organisasi, tugas dan fungsi ditetapkan dengan
Peraturan Gubernur.
Pembentukan UPTD sebagaimana disebutkan di atas adalah mengacu pada kondisi ideal, yaitu
unit kerja TPA Regional menjadi UPTD tersendiri. Namun apabila oleh suatu sebab teknis, hal
tersebut belum atau tidak bisa dilakukan, maka pengelolaan TPA Regional dapat dimasukkan ke
dalam UPTD di bawah Dinas Pekerjaan Umum di provinsi yang bersangkutan.

92

Struktur Organisasi

Unit Kerja TPA Regional sekurang-kurangnya terdiri dari:


a. KepalaUnityangberkedudukandibawahdanbertanggungjawabkepada Kepala Dinas.
b. Sub Bagian Tata Usaha atau Bagian Admnistrasi yang dipimpin oleh Kepala Sub
BagianTataUsahayangberkedudukandibawahdanbertanggungjawab kepada Kepala Unit
TPA Regional
c. SeksiOperasidanPemeliharaanyangdipimpinolehKepalaSeksiOperasi
danPemeliharaanberkedudukandibawahdanbertanggungjawabkepada Kepala Unit Kerja
TPA Regional

BaganStrukturOrganisasiUnitKerjaTPARegionaldapatdigambarkan sebagai berikut:

Kepala Unit Kerja


TPA Regional

Kepala
Subbagian Tata
Usaha

Kepala Seksi
Operasi dan
Pemeliharaan

Gambar 2.7. Contoh Struktur Minimal Unit Kerja TPA Regional

Uraian tugas untuk masing-masing bagian dapat dijelaskan sebagai berikut:


a. KepalaUnitKerjaTPARegionalmemilikitugasyaitumenyelenggarakan
pengelolaanpersampahandiTPARegionaldiwilayahkerjanyadengan uraian tugas terdiri
dari:
1) menyusun pedoman pelaksanaan tugas dalam bentuk rencana, program kerja
dan jadwal kegiatan Unit Kerja TPA Regional;
2) menjabarkandanmembagitugaskepadabawahanuntukkelancaran
pelaksanaan
tugas;

93

3) menelaahdanmempelajaripermasalahanteknisoperasionaldalam
pengelolaanTPARegionalsertamencarialternatifpemecahannya;
4) menyelenggarakan kegiatan pengeloaan TPA Regional di dalamwilayah
kerjanya;
5) melakukanmonitoringdanevaluasikinerjapengelolaanTPARegional;
6) melakukankegiatanpemeliharaansaranadanprasaranaTPARegional;
7) memeriksadanmenilaikinerjabawahansebagaibahanevaluasiserta
membimbingbawahangunameningkatkanefektivitasdanefisiensi
pelaksanaan
tugas;
8) menyelenggarakankegiataninventarisasi,pendataandanpemutakhiran data;
9) mengelola urusan ketatausahaan guna menunjang kinerja dinas;
10) membuatlaporankegiatanUnitTPARegionalsecaraberkalasebagai
pertanggungjawaban kegiatan;
11) melaksanakantugaslainyangdiberikanolehatasansesuaidengan bidang tugasnya
guna tercapainya tujuan organisasi.
b. Kepala Sub Bagian Tata Usaha atau Bagian Administrasi mempunyai tugas mengelola
urusan ketatausahaan guna menunjang kegiatan Unit TPA Regional pada wilayah
kerjanya dengan uraian tugas terdiri dari:
1) mengelolapenyusunanrencanadanjadwalkegiatanumumsebagai
pedoman
pelaksanaan tugas;
2) menjabarkandanmembagitugaskepadabawahansesuaidenganuraian tugas dan
tanggungjawabnya untuk kelancaran pelaksanaan tugas;
3) melaksanakan koordinasi dalam unit kerja, antar unit kerja, dengan
lembagamasyarakat dan/atau masyarakat terkait;
4) menyelenggarakan administrasi surat menyurat, kearsipan, perpustakaan,
keprotokolan, administrasi
kepegawaian, perlengkapan dan
kerumahtanggaan, administrasi keuangan dan tugas satuan pemegang kas
dalampengurusangajidanpenghasilanlainpegawaisertadalam
pembiayaan
kegiatan;
5) menyampaikaninformasikepadapihakyangberkepentinganuntuk
mewujudkan
komunikasi yang sinergis;
6) menyusun rencana kebutuhan barang, rencana mekanisme kerja dan tataruang
kantor serta rencana anggaran guna kelancaran pelaksanaan tugas;
7) menyusundokumenperencanaandanpelaporanagardiperoleh
sinkronisasi
perencanaan;
8) melaksanakan monitoring dan evaluasi pelaksanaan program kerja
satuanorganisasi untuk mengetahui kesesuaiannya dengan rencana program
kerja;
94

9) memeriksahasilpelaksanaantugasbawahansesuaidenganperaturandan prosedur
yang berlaku agar diperoleh hasil kerja yang benar dan akurat;
10) memberikan bimbingan dan penilaian kinerja bawahan guna meningkatkan
efektivitas dan efisiensi pelaksanaan tugas;
11) melaporkan pelaksanaan kegiatan Sub Bagian Tata Usaha kepada atasan
sebagai pertanggungjawaban kegiatan;
12) melaksanaantugaslainsesuaibidangtugasnyadalamrangka pencapaian tujuan
organisasi.
c. Kepala Seksi Operasi dan Pemeliharaan mempunyai tugas meyelenggarakan
kegiatanpengoperasiandanpemeliharaansecarateknisTPARegional dengan uraian tugas
terdiri dari:
1) mengelolapenyusunanrencanadanjadwalkegiatanoperasidan
pemeliharaan
TPA Regional sebagai pedoman pelaksanaan tugas;
2) menjabarkan dan membagi tugas kepada bawahan sesuai dengan uraian tugas
dan tanggungjawabnya untuk kelancaran pelaksanaan tugas;
3) melaksanakankoordinasidalamunitkerja,antarunitkerja,
dengan
lembaga
masyarakat dan/atau masyarakat terkait;
4) menyelenggarakankegiatanoperasidanpemeliharaanTPARegional;
5) menyusundokumenperencanaandanpelaporanagardiperoleh
sinkronisasi
perencanaan;
6) melaksanakan monitoring dan evaluasi pelaksanaan program kerja satuan
organisasi untuk mengetahui kesesuaiannya dengan rencana program kerja;
7) memeriksahasilpelaksanaantugasbawahansesuaidenganperaturan dan prosedur
yang berlaku agar diperoleh hasil kerja yang benar dan akurat;
8) memberikan bimbingan dan penilaian kinerja bawahan guna meningkatkan
efektivitas dan efisiensi pelaksanaan tugas;
9) melaporkan pelaksanaan kegiatan Seksi Operasi dan Pemeliharaan kepada
atasan sebagai pertanggungjawaban kegiatan;
10) melaksanakantugaslainsesuaibidangtugasnyadalamrangka pencapaian tujuan
organisasi.
Tata Kerja Organisasi
Untukmenjaminkelancaraanpelaksanaantugaspokokdariseluruhbagian di dalam Unit Kerja TPA
Regional, maka perlu ditetapkan tata kerja organisasi sebagai berikut:
a. Kepala Unit TPA Regional dalam melaksanakan tugasnya berdasarkan kebijakan yang
ditetapkan oleh Kepala Dinas;

95

b. Dalam melaksanakan tugasnya, Kepala Unit, Kepala Sub Bagian Tata Usaha
danKepalaSeksiOperasidanPemeliharaanwajibmenerapkanprinsip
koordinasi,integrasi,dansinkronisasisecaravertikaldanhorisontal,
baikdalamlingkunganmasing-masingmaupundenganinstansilainsesuai dengan tugasnya;
c. Setiap pimpinan satuan organisasi dalam lingkungan Unit Kerja TPA Regional
bertanggungjawabmemimpindanmengkoordinasikanbawahannyaserta
memberikan
bimbingan dan petunjuk bagi pelaksanaan tugas;
d. SetiappimpinansatuanorganisasidalamlingkunganUnitKerjaTPA
Regionalharusmentaatiperintah/petunjukatasandanbertanggung
jawabkepadaatasanmasing-masingsertamenyampaikanlaporanberkala
tepat
pada
waktunya;
e. Setiap laporan yang diterima oleh pimpinan satuan organisasi dari bawahannya,
wajibdiolahdandipergunakansebagaibahanuntukpenyusunanlaporan lebih lanjut dan
untuk memberikan petunjuk kepada bawahan.

Penyusunan Standar Operasional dan Prosedur (SOP)


Untuk menjamin kelancaran pengelolaan TPA Regional yang memenuhi persyaratan teknis
maupun administratif, maka Kepala UPTD menetapkan Standar Opersional dan Prosedur (SOP)
untuk pengelolaan TPA Regional yang mengacu kepada standar nasional mapun internasional
yang telah ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan atau referensi lainnya yang
dianggap layak sebagai SOP.
Penyusunan SOP juga diharuskan melibatkan unsur-unsur yang memiliki kompetensi
pengelolaan persampahan.
Penyusunan SOP juga terkait dengan pengelolan data dan informasi TPA Regional yang
bersangkutan agar pelaksanaan pengelolaan TPA Regional dapat diketahui perkembangannya.
Sehingga diperlukan pengembangan Sistem Informasi Manajemen Pengelolaan Persampahan
TPA Regional. Sistem Informasi Manajemen ini dilakukan secara berkelanjutan dengan
keluaran berupa laporan yang harus disampaikan secara reguler setiap bulan, triwulanan,
semesteran dan akhir tahun atau sewaktu-waktu apabila diperlukan. Untuk selanjutnya, laporan
tersebut disampaikan kepada Gubernur/Bupati/Walikota atau pihak-pihak yang terkait
berdasarkan ijin dari Kepala UPTD.
Dengan demikian maka SOP yang disusun juga mencakup SOP untuk monitoring dan evaluasi
(monev) penyelenggaraan TPA Regional. Monitoring adalah kegiatan mengamati
perkembangan pelaksanaan operasional TPA dan mengidentifikasi serta mengantisipasi

96

permasalahan yang timbul dan/atau akan timbul untuk dapat diambil tindakan sedini mungkin.
Sedangkan evaluasi adalah rangkaian kegiatan membandingkan realisasi masukan (input)
dengan keluaran (output) terhadap rencana dan standar yang telah ditetapkan.
Pelaksanaan evaluasi harus sistematis, obyektif dan transparan yaitu dilaksanakan sesuai dengan
tata urut sehingga hasil dan rekomendasi dapat dipertanggungjawabkan; hasil evaluasi tidak
dipengaruhi oleh kepentingan pelaksana kegiatan/pengelola; dan proses perencanaan,
pelaksanaan serta pertanggungjawaban hasil evaluasi harus diketahui oleh pemangku
kepentingan (stakeholders).
Untuk menjamin efektifitas pelaksanaan monev maka perlu ditetapkan indikatorindikator
kinerja berdasarkan kajian-kajian dengan bobot dan skoryang sesuai dan dapat menggambarkan
kinerja TPA Regional yang sesungguhnya.

Peningkatan Kelembagaan PPK-BLUD


Unit TPA Regional dapat menerapkan pola pengelolaan keuangan BLUD sebagaimana yang
diatur di dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 61 Tahun 2007 Tentang Pedoman
Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah, penerapan PPK-BLUD pada
Unit Kerja TPA Regional, terlebih dulu harus memenuhi persyaratan substantif, teknis, dan
administratif.
Unit Kerja TPA Regional pada dasarnya telah memenuhi persyaratan substantif yaitu bahwa
tugas dan fungsi Unit Kerja TPA Regional bersifat operasional dalam menyelenggarakan
pelayanan umum yang menghasilkan semi barang/jasa publik (quasi-public goods).
Untukmemenuhipersyaratanteknis,makakinerjapelayananUnitKerjaTPA
Regional
harus
dinyatakan layak dikelola melalui BLUD, yaitu memiliki potensi untuk meningkatkan
penyelenggaraan pelayanan secara efektif, efisien, dan produktif.
Penetapan kriteria ini atas rekomendasi kepala Dinas Pekerjaan Umum. Disamping itu kinerja
keuangan Unit Kerja TPA Regional telah dinyatakan sehat, yang ditunjukkan oleh tingkat
kemampuan pendapatan dari layanan yang cenderung meningkat dan efisien dalam membiayai
pengeluaran.
Persyaratan administratif dapat terpenuhi, apabila Unit Kerja TPA Regional membuat dan
menyampaikan dokumen yang meliputi:

97

a. surat pernyataan kesanggupan untuk meningkatkan kinerja pelayanan, keuangan, dan


manfaat bagi masyarakat yang dibuat oleh kepala Unit Kerja dan diketahui oleh kepala
Dinas Pekerjaan Umum.
b. pola tata kelola;
c. rencana strategis bisnis;
d. standar pelayanan minimal;
e. laporan keuangan pokok atau prognosa/proyeksi laporan keuangan; dan
f. laporan audit terakhir atau pernyataan bersedia untuk diaudit secara independen.
Selanjutnya Unit Kerja TPA Regional mengajukan permohonan kepada kepala daerah melalui
kepala Dinas Pekerjaan Umum, dengan dilampiri dokumen persyaratan administratif. Atas
permohonan tersebut, kepala daerah membentuk tim penilai untuk meneliti dan menilai usulan
penerapan PPK-BLUD TPA Regional.
Apabila hasil penilaian oleh tim penilai dinyatakan layak, maka hasil tersebut disampaikan
kepada kepala daerah untuk selanjutnya ditetapkan penerapan status PPK-BLUD dengan
keputusan kepala daerah. Keputusan kepala daerah selanjutnya disampaikan kepada pimpinan
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD). Sesuai dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri
Nomor 61 Tahun 2007 Tentang PedomanTeknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum
Daerah, bahwa Unit Kerja pada SKPD yang menerapkan PPK-BLUD selanjutnya disingkat
BLUD-Unit Kerja, maka UPTD TPA Regional yang telah menerapkan PPK-BLUD selanjutnya
disebut dengan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) TPA Regional.
Pada keseluruhan tahap pelaksanaan pengelolaan TPA Regional ini, TKKSD bertugas
melakukan monitoring dan evaluasi, memberikan pertimbangan apabila terjadi permasalahan
serta memberikan masukan kepada Gubernur dalam penyelesaian perselisihan.

2.2.2

Perumusan dan Penataan Stuktur Organisasi

Untuk organisasi pengelola yang mengambil bentuk SKPD, pada prinsipnya urusan PLP masuk
dalam Bidang ke-PU-an. Dengan demikian, setidak-tidaknya ada jabatan yang mengurusi
subbidang PLP di dalam Dinas PU daerah. Meski demikian, daerah diberi kebebasan untuk
mengembangkan kelembagaannya sendiri, selama masih mengacu kepada peraturan yang
berlaku. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah
tidak menentukan jenis perangkat daerah masing-masing daerah, namun menjelaskan bahwa
pembentukannya disesuaikan dengan potensi dan karakteristik daerah masing-masing, dengan
mengikuti perumpunan urusan-urusan wajib dan pilihan.

98

Karena itu, semakin besar kebutuhan daerah atas penanganan Bidang PLP, maka sebaiknya
semakin tinggi posisi jabatan yang mengurusnya. Contohnya, persampahan sebagai salah satu
subbidang PLP ada yang diposisikan sebagai dinas tersendiri (umumnya menggunakan nama
Dinas Kebersihan). Ada juga daerah yang merumpunkannya ke dalam suatu dinas tertentu
(misalnya dalam Dinas Kebersihan dan Pemakaman), dengan urusan persampahan setingkat
Kepala Bidang. Dan ada yang menempatkannya dalam posisi Kepala Seksi/Subbidang.
Berikut ini ada beberapa contoh penempatan bidang PLP (atau subbidangnya) dalam struktur
dinas.
a. Dinas yang menangani Subbidang PLP
Struktur paling maksimal adalah Dinas yang menjalankan fungsi penyelenggara
pelayanan publik satu sektor PLP secara independen, sebagai contoh adalah Dinas
Kebersihan yang menjalankan fungsi layanan pengelolaan sampah. Hal semacam ini
juga bisa berlaku untuk sektor Air Limbah dan Drainase, bila kondisi daerah
membutuhkannya dan pemerintah daerah memiliki kapasitas yang memadai.

Gambar 2.8. Contoh Struktur Dinas yang Menangangani Satu Bidang PLP
Dalam contoh semacam ini, maka fungsi dari subbidang Air Limbah dan Drainase harus
terakomodasi di dalam dinas yang lain, misalnya Dinas PU.
b. Dinas yang menangani urusan ke-PLP-an

99

Bentuk berikutnya adalah Dinas yang menjalankan fungsi PLP, dengan air limbah,
persampahan, dan drainase diposisikan sebagai bidangnya. Sebagai contoh, hal ini bisa
dilakukan dengan mengadopsi nomenklatur PLP, sehingga bisa disebut Dinas PLP.

Gambar 2.9. Contoh Struktur Dinas yang Menangani Bidang PLP


c. Bidang yang menangani satu atau lebih subbidang PLP dalam suatu Dinas

Pada contoh
di atas,
PLP
terkelompok
sebagai
Bidang,
sektornya
menjadi seksi.
Gambar
2.10.
Contoh
Struktur
dengan
PLP dan
Sebagai
Bidang
Pola lain adalah pola campuran, dengan satu atau lebih sektor PLP menjadi Bidang,
lainnya sebagai seksi.

100

Gambar 2.11. Contoh Struktur dengan Pembedaan


Posisi Sektor PLP sebagai Bidang dan Seksi

Bentuk paling minimal


bagi pengelolaan PLP
bisa berupa Seksi di
bawah bidang yang lain
dalam suatu dinas,
seperti pada contoh
berikut.

Gambar 2.12. Contoh Struktur dengan PLP Sebagai Seksi


Untuk pemerintah daerah yang menggunakan bentuk UPTD sebagai pengelola PS PLP tertentu
(misalnya TPA, IPAL, atau IPLT); penempatannya adalah di dalam struktur Dinas yang terkait
(sesuai dengan tugas dan fungsi organisasi Dinas). UPTD memiliki garis komando langsung ke
Kepala Dinas seperti para Kepala Bidang, meskiKepala UPTD di Kabupaten/Kota merupakan
pejabat dengan eselon setingkat para Kepala Seksi di Dinas terkait (eselon IV).

101

Kepala Dinas

Sekretariat

Bidang A

Bidang B

Bidang C

Bidang D

Seksi A1

Seksi B2

Seksi C1

Seksi D1

Seksi A2

Seksi B2

Seksi C2

Seksi D2

UPTD

Gambar 2.13. Posisi UPTD dalam Dinas Daerah


Unit pelaksana teknis pada dinas terdiri dari 1 (satu) subbagian tata usaha dan kelompok jabatan
fungsional. Sementara untuk dinas di level pemerintahan provinsi yang belum terdapat jabatan
fungsional dapat dibentuk paling banyak 2 (dua) seksi (PP No.41/2007).
Penjelasan mengenai Kelompok Jabatan Fungsional, dapat dilihat pada Peraturan Menteri
Dalam Negeri No.57 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat
Daerah. Dijelaskan bahwa:
1. Pada masing-masing Perangkat Daerah dapat ditetapkan Jabatan Fungsional
berdasarkan keahlian dan spesialisasi yang dibutuhkan sesuai dengan prosedur
ketentuan yang berlaku;
2. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas
Pemerintah Daerah sesuai dengan keahlian dan kebutuhan.
3. Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari sejumlah tenaga fungsional yang diatur dan
ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan.
4. Kelompok Jabatan Fungsional dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang
ditunjuk.
5. Jumlah tenaga fungsional ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja.
6. Jenis dan jenjang jabatan fungsional diatas diatur berdasarkan peraturan perundangundangan.
7. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundangundangan.
102

8. Satuan kerja perangkat daerah yang dapat didukung oleh kelompok jabatan fungsional,
selambat-lambatnya 1 (satu) tahun setelah organisasi perangkat daerah ditetapkan dalam
peraturan daerah berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 dilakukan
penyerasian dan penyesuaian sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

Penataan struktur organisasi juga bisa mengacu kepada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor
57 tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat Daerah, yang
menjelaskan pentingnya melakukan analisis beban kerja dalam merumuskan susunan organisasi.
Ketentuan mengenai analisis beban kerja dapat dilihat pada Peraturan Menteri Dalam Negeri
Nomor 12 Tahun 2008 tentang Pedoman Analisis Beban Kerja di Lingkungan Kementerian
Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah.
Pada dasarnya, analisis dilakukan terhadap setiap substruktur dari organisasi, dan pada akhirnya
dihitung beban kerja dari masing-masing substruktur tersebut. Dari hasil perhitungan, akan
dapat disimpulkan apakah struktur yang ada sebenarnya masih bisa menampung tugas-tugas
lainnya (ditambah tugasnya) atau sudah kelebihan beban, dan perlu diperbesar.
Sebagai gambaran, berikut adalah format tabel perhitungan untuk mengukur kebutuhan pegawai
organisasi daerah.
(Tatacara dan langkah-langkah perhitungan selengkapnya dapat dilihat pada Peraturan Menteri
Dalam Negeri Nomor 12 Tahun 2008).

103

FORM D
PERHITUNGAN KEBUTUHAN PEJABAT/PEGAWAI, TINGKAT EFISIENSI JABATAN
(EJ) DAN PRESTASI KERJA JABATAN (PJ)
1.
2.

NO

UNIT ORGANISASI
SATUAN KERJA

:
:

JUMLAH
NAMA
BEBAN
JABATAN KERJA
JABATAN
2
3

PERHITUNGAN
JML
KEBUTUHAN
PEG
4

JUMLAH
PEG
YANG ADA

+/- EJ PJ KET

JUMLAH
ANALIS,
..
NIP
Sumber: Permendagri No.12/2008
Gambar 2.14. Form D Perhitungan Beban Kerja
Untuk menghitung kebutuhan pegawai dari tabel tersebut, digunakan rumus:
Jumlah Kebutuhan Pegawai/Pejabat =
Jumlah beban kerja jabatan : Jam Kerja Efektif per tahun
Kolom (4) = Kolom (3): JKE PER TAHUN

104

Dalam hubungannya dengan penataan kelembagaan, hasil analisis beban kerja dapat
menunjukkan perlu tidaknya pengembangan struktur. Jika beban kerja aktual terlalu berat untuk
dilaksanakan oleh personil yang ada, maka organisasi tersebut dapat menambah personilnya,
sesuai dengan batasan yang berlaku.
Untuk organisasi pengelola PS PLP yang baru dibentuk, maka pertimbangan yang digunakan
dalam merumuskan struktur organisasi terutama adalah rancangan cakupan kewenangan, dan
tugas-fungsi lembaga pengelola (sebagaimana termaktub di dalam Peraturan Daerah yang ada
yang mengatur tentang Organisasi dan Tatakerja Perangkat Daerah). Semakin besar
kewenangan dan semakin berat tugas-fungsinya maka struktur yang hendak disusun sebaiknya
juga semakin lengkap/terperinci. Selain itu perlu diperhatikan juga ragam koordinasi dengan
pihak terkait lainnya. Misalnya, apabila dibutuhkan koordinasi dengan pihak mitra kerja
(swasta), maka di dalam struktur harus jelas penanggung jawab proses koordinasi tersebut.
Contoh lain: bila pilihan bentuk lembaga adalah UPTD yang menerapkan PPK-BLUD, harus
ada di dalam strukturnya kejelasan siapa yang akan melakukan koordinasi dan konsolidasi
perencanaan dan penganggaran dengan SKPD yang memayunginya, mengingat kedua proses
tersebut masih terintegrasi dengan SKPD induk.

Setiap posisi yang disebutkan di dalam struktur perlu mendapatkan kejelasan tugas dan fungsi
dari jabatannya. Untuk bentuk lembaga pengelola yang merupakan bagian dari perangkat
pemerintah daerah (seperti SKPD, UPTD/BLUD), tugas dan fungsi dari penjabat ini kemudian
dirumuskan ke dalam Peraturan Kepala Daerah.
Ragam tugas organisasi PLP yang disebutkan di dalam tabel Tabel 2.4. Kompilasi Tugas
Organisasi Daerah Bidang PLP (subbab sebelumnya), dapat dialokasikan/didistribusikan
sebagian kepada posisi jabatan yang ada di dalam struktur organisasi pengelola PS PLP tertentu.
2.2.3

Kebutuhan Pengembangan Organisasi PLP

Tahapan penentuan kebutuhan pengembangan organisasi digambarkan melalui bagan alir


berikut ini.

105

Mulai

IdentifikasiB
entukLemba
gaPengelola
yang Ada

KajianKesesuai
anBentukLemb
aga

Ada
LembagaPen
gelola

Perludiu
bah?
Y

Belum Ada
LembagaPen
gelola

KajianBentukL
embaga yang
sesuai

PengurusanAs
pek Legal
Lembaga

UsulanStruktur

UsulanBentukL
embaga

Y
T
Selesai

Perludiu
bah?

KajianKecukup
anStruktur

Kriteria:
Kompleksitas
masalah
PSD yang
menjaditangg
ungjawab
Potensidanka
pasitaspenda
naan

OpsiBentuk:
Strukturdala
m SKPD
UPTD
PPK-BLUD
BUMD

Gambar 2.15. Alur Penataan Kelembagaan

Hasil identifikasi awal memastikan apakah perlu dibentuk lembaga baru, atau sebaiknya
memanfaatkan struktur yang sudah ada. Kajian perumusan bentuk lembaga baru maupun
penataan bentuk lembaga pengelola yang sudah ada mengikuti kriteria dan penjelasan pada
subsubbab 2.2.1 sebelum ini.
Identifikasi selanjutnya adalah pada aspek struktur organisasinya, apabila diperlukan, maka
perumusan/penataan terkait struktur dilakukan sesuai prinsip yang telah dijelaskan pada
subsubbab 2.2.2.
2.3

Penataan Sumber Daya Manusia (SDM) Organisasi Pengelola

Penataan sistem dan penataan bentuk-struktur lembaga belum cukup untuk bisa memastikan
lembaga pengelola PS PLP bisa menjalankan tugas-fungsinya dengan baik. Penataan ketiga,
yaitu penataan SDM sesungguhnya tidak kalah pentingnya dibanding penataan terdahulu.
Manajemen SDM (MSDM) adalah serangkaian keputusan untuk mengelola hubungan
ketenagakerjaan (calon pegawai, pegawai & pensiunan) secara optimal mulai dari perekrutan,
seleksi, penempatan, pemeliharaan (kompensasi & kesejahteraan) dan pengembangan, (karir,

106

pendidikan & pelatihan) serta pemberhentian, untuk mencapai tujuan organisasi (memelihara
dan meningkatkan performansi)4. Dalam mencapai tujuannya tentu suatu organisasi
memerlukan sumber daya manusia sebagai pengelola sistem, agar sistem ini berjalan,
sertadalam pengelolaanya harus memperhatikan beberapa aspek penting seperti pelatihan,
pengembangan, motivasi dan aspek-aspek lainya. Hal ini akan menjadikan manajemen sumber
daya manusia sebagai salah satu indikator penting pencapaian tujuan organisasi secara efektif
dan efisien. Sumber daya manusia merupakan asset organisasi yang sangat vital, karena itu
peran dan fungsinya tidak bisa digantikan oleh sumber daya lainnya. Betapapun modern
teknologi yang digunakan, atau seberapa banyak dana yang disiapkan, namun tanpa sumber
daya manusia yang profesional semuanya menjadi tidak bermakna. Eksistensi sumber daya
manusia dalam kondisi lingkungan yang terus berubah tidak dapat dipungkiri, oleh karena itu
dituntut kemampuan beradaptasi yang tinggi agar mereka tidak tergilas oleh perubahan itu
sendiri. Sumber daya manusia dalam organisasi harus senantiasa berorientasi terhadap visi, misi,
tujuan dan sasaran organisasi tempatnya berada.
Untuk mencapai visi, misi, dan tujuan tersebut SDM pengelola harus mempunyai nilai
kompetensi. Kompetensi adalah karakteristik dasar manusia yang dari pengalaman nyata
(nampak dari perilaku) ditemukan mempengaruhi, atau dapat dipergunakan untuk
memperkirakan (tingkat) performansi di tempat kerja atau kemampuan mengatasi persoalan
pada suatu situasi tertentu (Spencer, 1993, hlm.9)
Karya
Perilaku
Tampak

Pengetahuan
S

Keterampilan

Sikap
M

Karakter
Tersembunyi

Motivasi

P
N

Bakat
Nilai
Lingkungan
Sumber: Paparan Manajemen SDM Berbasis Kompetensi, Joko Siswanto

Gambar 9. Model Gunung Es dan Lingkaran Terpusat Kompetensi


4

Sumber: PaparanManajemen SDM BerbasisKompetensi, JokoSiswanto


107

2.3.1

Aspek-Aspek Pengembangan SDM

Aspek-aspek dalam pengembangan sumber daya manusia melingkupi beberapa hal yang cukup
luas dalam organisasi. Pengembangan sumber daya manusia (human resources development)
merupakan serangkaian aktivitas yang sistematis dan terencana yang dirancang oleh organisasi
untuk memberikan kesempatan kepada anggotanya untuk mempelajari keahlian yang diperlukan
untuk memenuhi persyaratan kerja saat ini dan yang akan datang. Pengembangan sumber daya
manusia tersebut setidak-tidaknya meliputi kepemimpinan transformasional, manajemen
perubahan, motivasi, manajemen waktu, manajemen stres, program pendampingan karyawan,
pembentukan tim, pengembangan organisasi, pengembangan karir, serta pelatihan dan
pengembangan. Aspek-aspek tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan pembelajaran dan
kinerja tempat kerja. Dari sekian banyak aspek pengembangan sumber daya manusia dan
melihat perkembangannya, pengetahuan, sikap dan perilaku, dan kemampuan merupakan satu
aspek yang menempati posisi yang penting.
Pengetahuan merupakan kemampuan serta kesanggupan seseorang untuk dapat melaksanakan
suatu kegiatan atau pekerjaan yang dipercayakan kepadanya. Pengetahuan merupakan bentuk
kesanggupan dan kemampuan seseorang yang dituangkan dalam perilaku dan sifat dalam
melaksanakan tugasnya. Dengan demikian pengetahuan adalah suatu sifat, karakter, dan ciri
seseorang yang diperlihatkan melalui kesanggupannya dalam melaksanakan suatu tugas maupun
kepercayaan yang diberikan kepadanya. Dalam pelaksanaan tugas umum pemerintahan dan
pembangunan, aparatur dituntut untuk mampu mewujudkan suatu hasil kerja yang optimal dan
mampu membawa dampak positif bagi kemajuan organisasinya. Untuk mampu mewujudkan
tujuan organisasi pemerintahan tersebut, aparatur harus memiliki pengetahuan yang baik,
mengedepankan profesionalisme, memiliki dedikasi, serta disiplin yang tinggi sehingga benarbenar menyadari pentingnya tugas pokok bagi berlangsungnya penyelenggaraan pemerintahan
negara yang bersih, jujur, transparan, serta penuh tanggung jawab.
Sikap dan perilakudalam mewujudkan kompetensi aparatur melalui sikap dan perilaku, terdapat
5 (lima) faktor penting yang harus diperhatikan serta dilaksanakan secara berkesinambungan,
yaitu:
a) Reliability; keandalan adalah merupakan kemampuan seseorang untuk memberikan
pelayanan kepada pihak lain dengan tegas, akurat, dan bebas dari kesalahan,
b) Assurance; jaminan berkaitan dengan pengetahuan, kesopanan, dan kemampuan dari
aparatur untuk membangkitkan kepercayaan dan keyakinan dari pihak-pihak yang
dilayani,

108

c) Tangibles; bukti langsung berkaitan dengan fasilitas fisik, peralatan, dan penampilan
karyawan dan pemberi jasa,
d) Empathy; empati meliputi perhatian dan kemudahan dalam melakukan hubungan
dengan pihak yang dilayani, memahami kebutuhan para pelanggan dan adanya
kepeduli-an terhadap pelanggan, dan
e) Responsiveness; daya tanggap berkaitan dengan tanggung jawab dan keinginan aparatur
untuk membantu pihak yang dilayani (masyarakat dan klien) apabila menghadapi
berbagai masalah yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan atau tugas pokoknya.
Sikap merupakan suatu cara mereaksi terhadap rangsangan dari luar yang timbul dari
seseorang atau dari lingkungan. Indrawijaya (1996) menegaskan; perilaku atau attitude
adalah sebagai suatu cara bereaksi terhadap suatu rangsangan yang timbul dari seorang
atau dari suatu situasi. Perilaku berkaitan dengan interaksi seseorang dengan orang lain,
atau interaksi yang dilakukan oleh individu dengan individu yang lainnya dalam suatu
lingkungan yang dinampakkan melalui perbuatan.
Dalam aspek skill pengembangan sumber daya manusia setidaknya ada 2 aspek yang perlu
dikembangkan yakni: hard skills (keterampilan teknis dan analitis), soft skills (keterampilan
berinteraksi sosial). Kreativitas juga akan mendorong rasa ingin tahu dan ingin bersaing,
sehingga mereka telah terbiasa dengan persaingan. Hard skills berkaitan dengan kemampuan
atau kompetensi inti dari suatu bidang ilmu. Kemampuan ini banyak diperoleh dari proses
pekerjaan. Kemampuan berupa hard skills lebih mudah dilakukan pengukurannya, karena
memang kemampuan ini sering dijadikan dasar penentuan promosi, mutasi dan demosi pada
suatu organisasi. Contoh dari hard skill ini misalnya electrical engineering, accounting skills,
marketing research.
Soft skills merupakan keterampilan sosiologis yang merujuk pada sekumpulan karakteristik
kepribadian, daya tarik sosial, kemampuan berbahasa, kebiasaan pribadi, kepekaan/kepedulian,
serta optimisme. Soft skills ini melengkapi hard skills, yang bisa dikatakan juga sebagai
persyaratan teknis dari suatu pekerjaan. Soft skills tersebut mencakup (a) kualitas pribadi, seperti
tanggung jawab, kepercayaan diri, kemampuan bersosialisasi, manajemen (pengendalian) diri,
dan integritas atau kejujuran; dan (b) ketrampilan interpersonal, seperti berpartisipasi sebagai
anggota kelompok, mengajar (berbagi pengetahuan) ke orang lain, melayani pelanggan,
kepemimpinan, kemampuan negosiasi, dan bisa bekerja dalam keragaman.

109

2.3.2

Strategi Pendekatan untuk Pengembangan Sumber Daya Manusia

Perencanaan sumber daya manusia dilakukan untuk menjamin bahwa orang yang tepat dengan
keterampilan tepat tersedia pada waktu yang tepat pula untuk memfasilitasi implementasi
strategi organisasi. Problem yang biasanya muncul adalah jumlah orang yang tepat namun
dengan keterampilan yang kurang layak, atau keterampilan cukup namun jumlah orangnya
kurang, bahkan jumlah orang yang tepat dengan keterampilan cukup namun waktunya salah.
Prinsip dasar perencanaan SDM yang strategis adalah pengintegrasiannya ke dalam perencanaan
strategis organisasi.
Berikut ini adalah model Perencanaan Sumber Daya Manusia.
Pengintegrasian perencanaan SDM ke dalam perencanaan strategis seringkali terlupakan. Untuk
itu ada beberapa hal yang perlu dilakukan:
a. Menelaah tujuan organisasi. Dalam hal apa fungsi SDM berkontribusi terhadap tujuan
dan apakah SDM disebutkan dalam tujuan tersebut.
b. Memasukkan SDM ke dalam proses perencanaan strategis. Membuat guideline
rekrutmen, diklat, pengukuran kinerja, sistem hukuman dan hadiah, penggajian dan
fungsi sumber daya manusia lainnya.
c. Membangun hubungan komunikasi antara perencana strategis dan pelaku MSDM.

Penjelasan atas langkah-langkah yang


terdapat pada gambar di samping adalah
sebagai berikut:
Perencanaan SDM digunakan untuk
memprediksi
kebutuhan
SDM
berdasarkan tantangan internal dan
eksternal
yang
mempengaruhi
produktivitas
organisasi
dalam
menyediakan layanan.
Analisis penyediaan sumber daya
manusia adalah untuk menganalisis
ketersediaan
tenaga
kerja
dalam
110

Gambar 2.16. Model Perencanaan SDM

organisasi. Analisis ini bisa dilakukan dengan cara:

Succession Charts yang bisa memperlihatkan kesiapan pegawai untuk dipromosikan;

Skill Inventories untuk mendaftar semua informasi tentang pegawai termasuk latar
belakang pendidikan, diklat, kemampuan bahasa asing, pengalaman kerja, publikasi,
hobi, rencana karier.

Menganalisis tren lingkungan termasuk kebijakan dan regulasi yang akan muncul mengenai
pemerintah daerah yang menciptakan dampak besar terhadap MSDM misalnya restrukturisasi
organisasi yang akan memotong beberapa posisi struktural dan menambah posisi fungsional.
Tren yang lain meliputi bencana yang membutuhkan atensi khusus. Pada dasarnya aspek-aspek
yang mempengaruhi supply dan demand pegawai meliputi informasi dan teknologi, kebijakan
baru dan peraturan pemerintah pusat, bencana dll.
Membandingkan demand dan supply SDM adalah menentukan seberapa baik tenaga kerja yang
ada dibanding dengan kebutuhan SDM di masa datang. Beberapa pemikiran mengenai aksi yang
akan diambil bisa dipersiapkan.
Melakukan penyelarasan kebutuhan dan persediaan SDM yang ada. Kegiatannya berpusat pada
komponen-komponen MSDM seperti:

Perubahan desain pekerjaan dan kelompok kerja akan mengubah supply dan demand
SDM dengan melakukan realokasi tugas kerja
Perubahan seleksi akan mengubah landasan dan acuan promosi, demosi dan
penempatan
Perubahan dalam kompensasi dan benefit
Perubahan dalam program dan tujuan diklat
Program pengembangan organisasi

Mengevaluasi rencana dan hasil SDM untuk menemukan seberapa besar keberhasilan rencana
itu diimplementasikan dan diintegrasikan ke dalam rencana strategis.
2.3.3

Pendekatan Pembelajaran Partisipatif

Pengembangan kapasitas individu terkait dengan pengembangan kapasitas teknis, administrasi,


maupun manajerial dari para aparatur daerah.
Kegiatan diklat yang dilakukan untuk para pejabat eselon serta staf di organisasi pemerintah
daerah menggunakan pendekatan participatory learning and action yang mengaplikasikan
pelatihan untuk orang dewasa (andragogi) yang menitikberatkan pada permasalahan atau gap

111

yang dihadapi (problem or gap centred orientation). Prinsip-prinsip yang mendasar dari
pendekatan ini adalah bahwa:
a. Peserta diklat telah memiliki banyak pengalaman baik berasal dari dunia kerja maupun
pendidikan formal dan non formal sebelumnya. Oleh karena itu, diklat akan lebih
mudah dan kondusif didasarkan kepada apa yang telah mereka miliki.
b. Peserta dapat belajar dengan baik jika mereka terlibat langsung secara partisipatif dalam
seluruh kegiatan melalui latihan, pegalaman lapangan, refleksi atas pengalaman di
lapangan, inisiatif peserta mengenai cara dan isi pelatihan.
c. Tipe-tipe peserta bervariasi dari yang pembelajar aktif yang menikmati diskusi dan
problem solving sedangkan yang lain lebih cenderung suka melakukan perenungan.

Pendekatan-pendekatan Participatory Training menggunakan:


a. Metode kuliah yang menarik dengan meminta peserta untuk bertanya atau
mempresentasikan sesuatu
b. Menstimulasi diskusi di dalam kelas dengan berbagai metode group dynamic dan group
facilitation
c. Mensimulasi pembelajaran kehidupan nyata melalui latihan maupun studi lapangan
d. Memberikan kesempatan pada peserta untuk mempelajari keterampilan baru dengan
mendesain sesi pelatihan dan membantu mereka melalui on the job training baik
melalui mentoring/tutoring.

Sedangkan peran dan fungsi fasilitator mempersiapkan secara lebih jauh perangkat dan prosedur
yang tepat dan sesuai untuk melibatkan peserta pelatihan menggunakan pendekatan partisipatif
dalam suatu proses pembelajaran yang melibatkan elemen-elemen:
1. Menciptakan dan mengembangkan iklim dan suasana yang mendukung untuk proses
belajar
2. Menciptakan dan mengembangkan kesempatan dan mekanisme untuk menyusun
perencanaan partisipatif dalam proses pembelajaran
3. Mengidentifikasi dan mendiagnosis kebutuhan-kebutuhan belajar
4. Merumuskan tujuan-tujuan program pelatihan yang memenuhi kebutuhan belajar
5. Merencanakan pola pengalaman belajar
6. Melakukan dan menggunakan pengalaman belajar dengan teknik-teknik dan materi
yang memadai. Dalam hal ini dilakukan dengan pendekatan partisipatif melalui siklus
belajar berdasarkan pengalaman (experiential learning cycle)

112

7. Mengevaluasi hasil belajar dan mendiagnosis kembali kebutuhan-kebutuhan belajar.

PENDANAAN DAN PEMBIAYAAN PS PLP

Pelaksanaan otonomi daerah disertai pula oleh adanya perimbangan keuangan antara pusat dan
daerah yang diatur melalui UU Nomor 33 tahun 2004 Perimbangan Keuangan antara Pusat dan
Daerah.

3.1

Aspek fiskal

Peningkatan transfer dari pemerintah pusat ke daerah melalui dana perimbangan menyebabkan
peranan pengelolaan fiskal pemerintah pusat secara umum berkurang. Sebaliknya pengelolaan
fiskal dalam penyelenggaraan pemerintahan yang menjadi tanggung jawab daerah melalui
APBD akan dan telah meningkat. Perubahan peta pengelolaan fiskal ini juga dibarengi dengan
kenyataan bahwa daerah akan mempunyai fleksibilitas yang tinggi, atau bahkankebebasanpenuh
dalam menentukan pemanfaatan sumber-sumber utama pembiayaannya. Perubahan peta
pengelolaan fiskal dari pusat ke daerah ini sering disebut sebagai desentralisasi fiskal.
Dilihat dari sisi pemerintah daerah, terdapat beberapa isu utama desentralisasi fiskal,
diantaranya:
o
o

Kebutuhan Fiskal (fiscal need), dan


Kapasitas Fiskal (fiscal capacity)

Keduanya berkaitan dengan upaya mengoptimalkan pendapatan asli daerah (PAD) dan isu
persaingan ekonomi daerah pada era otonomi yang diperkirakan akan menjadi marak.
Kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal ini biasa dibahas dalam penghitungan jumlah transfer dari
pemerintah pusat kepada pemerintah daerah (intergovernmental grant transfer). Disini selisih
dari kebutuhan fiskal dikurangi dengan kapasitas fiskal atau fiscal gapmenjadi patokan dalam
menentukan besarnya transfer dari pusat. Dalam konteks otonomi daerah, transfer tersebut
disebut Dana Alokasi Umum (DAU).
Selain menyelenggarakan sendiri urusan pemerintahan, pemerintah pusat juga dapat
melimpahkan sebagian urusan pemerintahan kepada gubernur selaku wakil pemerintah dalam

113

rangka dekonsentrasi, dan atau menugaskan sebagian urusan pemerintahan kepada


pemerintahan daerah dan atau pemerintahan desa berdasarkan asas tugas pembantuan5.
Urusan pemerintahan yang penyelenggaraannya ditugaskan kepada pemerintahan daerah
berdasarkan asas tugas pembantuan, secara bertahap dapat diserahkan menjadi urusan
pemerintahan daerah yang bersangkutan apabila pemerintahan daerah telah menunjukkan
kemampuan untuk memenuhi norma, standar, prosedur dan kriteria yang dipersyaratkan.
Penyusunan program dan kegiatan harus memperhatikan kewenangan Pemerintah dan
pemerintah daerah dengan dukungan anggaran yang memadai. Pelimpahan kewenangan dan
sebagian urusan tugas pemerintahan dilaksanakan melalui alokasi dana dekonsentrasi dan tugas
pembantuan, dengan persyaratan sebagai berikut:
1. Eksternal
Harus membawa dampak pada pembangunan (dalam hal ini bidang PLP) yang
diakibatkan dalam penyelenggaraan urusan kepemerintahan tersebut.
2. Akuntabilitas
Tingkat pemerintahan yang paling dekat dengan dampak yang timbul menjadi paling
berwenang untuk menyelenggarakan urusan pemerintahan tersebut.
3. Efisiensi
Agar penyelenggaraan urusan pemerintahan sedapat mungkin mencapai skala ekonomi.

Karakteristik kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan:


a. Dekonsentrasi
Pendanaan dalam rangka dekonsentrasi dilaksanakan untuk kegiatan non-fisik, yaitu
kegiatan yang menghasilkan keluaran (indikator output) yang tidak menambah aset
tetap melainkan merupakan sinkronisasi dan koordinasi perencanaan, fasilitasi,
bimbingan teknis, pelatihan, penyuluhan, supervisi, penelitian dan survei, pembinaan
dan pengawasan, serta pengendalian.
Untuk mendukung kegiatan ini maka sebagian kecil dana dekonsentrasi dapat
dialokasikan sebagai dana penunjang untuk pelaksanaan tugas administrasi dan/atau
pengadaan input berupa barang habis pakai dan/atau aset tetap. Penentuan besarnya

Peraturan Pemerintah No.7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan

114

dana penunjang harus memperhatikan azas kepatutan, kewajaran, ekonomis, dan efisien
serta disesuaikan dengan karakteristik masing-masing kegiatan pengelolaan PS PLP.
b. Tugas Pembantuan
Pelaksanaan dalam rangka Tugas Pembantuan dialokasikan untuk kegiatan yang
bersifat fisik yaitu kegiatan yang menghasilkan keluaran (indikator output) berupa aset
tetap seperti pengadaan tanah, bangunan, peralatan dan mesin, jalan, irigasi, dan
kegiatan fisik lainnya.seperti pengadaan barang habis pakai seperti pengadaan bibit,
pupuk, bantuan sosial yang diserahkan kepada masyarakat dan pemberdayaan
masyarakat. Untuk mendukung kegiatan ini maka sebagian kecil dana tugas
pembantuan dapat dialokasikan sebagai dana penunjang untuk pelaksanaan tugas
administrasi dan/atau pengadaan input berupa barang habis pakai dan/atau aset tetap.
Penentuan besarnya dana penunjang harus memperhatikan azas kepatutan, kewajaran,
ekonomis, dan efisien serta disesuaikan dengan karakteristik kegiatan masing-masing.
Program dan kegiatan yang akan disusun dalam rangka Dekonsentrasi dan atau Tugas
Pembantuan wajib mengacu pada RKP dan dituangkan dalam Renja Kementerian. Untuk bidang
Pekerjaan Umum, Menteri bertugas:

Menjabarkan urusan Pemerintah dalam bentuk rincian program dan kegiatan, dengan
memperhatikan skala prioritas, alokasi anggaran, dan lokasi kegiatan;

Memberitahukan indikasi program dan kegiatan yang akan didekonsentrasikan atau


ditugaskan untuk tahun anggaran berikutnya kepada gubernur/bupati/walikota selaku
wakil Pemerintah atau kepala daerah, paling lambat pertengahan bulan Juni dan atau
setelah ditetapkannya pagu sementara;

Menetapkan Peraturan Menteri tentang progam dan kegiatan yang


didekonsentrasikan
atau
ditugaskan
sebagai
dasar
pelimpahan
gubernur/bupati/walikota selaku wakil Pemerintah atau kepala daerah; dan

Menyampaikan Peraturan Menteri tersebut kepada daerah penerima Dana


Dekonsentrasi dan atau Tugas Pembantuan dengan tembusan kepada Menteri Keuangan
c.q. Direktur Jenderal Anggaran dan Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan, Menteri
Dalam Negeri, dan Menteri yang membidangi perencanaan pembangunan nasional.

akan
bagi

Pemberitahuan indikasi program dilakukan melalui penyampaian dokumen resmi, sementara


penyampaian Peraturan Menteri yang dimaksud di atas dilakukan setelah terbitnya Peraturan
Presiden tentang Rencana Anggaran Belanja Pemerintah Pusat paling lambat minggu pertama
bulan Desember.

115

Skema Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan


(PP No.7/2008 danPermen Keu No.156/PMK.07/2008)
MENTERI PEKERJAAN UMUM
Dekonsentrasi:
Pelimpahan sebagian
kewenangan
Kriteria: Eksternalitas,
akuntabilitas, efisiensi,
keserasian hubungan
Pendanaan untuk kegiatan
non-fisik

Norma, standar,
prosedur, kriteria
Peraturan Menteri ttg
Pelimpahan/Penugasan

GUBERNUR

SKPD

TugasPembantuan:
Penugasan sebagian
kewenangan
Kriteria: Eksternalitas,
akuntabilitas, efisiensi,
keserasian hubungan
Pendanaan untuk kegiatan
fisik

SKPD
BUPATI/WALIKOTA

SKPD

Gambar 3.1. Skema Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan

Perencanaan program dan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan merupakan bagian
yang tidak terpisahkan dari sistem perencanaan pembangunan nasional; dengan memperhatikan
aspek kewenangan, efisiensi, efektivitas, kemampuan keuangan negara, dan sinkronisasi antara
rencana kegiatan dekonsentrasi dan atau tugas pembantuan dengan rencana kegiatan daerah.

3.2

Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah

Pelaksanaan desentralisasi pada dasarnya adalah pengalihan sebagian urusan-urusan


pemerintahan yang dapat ditangani oleh pemerintah daerah. Namun tidak semua urusan-urusan
tersebut dapat dialihkan (ditransfer), tetapi ada yang cukup didelegasikan atau yang harus tetap
ditangani secara langsung oleh pemerintah pusat. Undang-undang Nomor 32 tahun 2004 tentang
Pemerintah Daerah telah mengaturnya pembagian kewenangan pemerintah. Pasal 13
menjelaskan urusan wajib yang menjadi kewenangan daerah provinsi, dan Pasal 14 menjelaskan
urusan wajib yang menjadi kewenangan daerah kota/kabupaten.

116

Untuk bisa menjalankan fungsi-fungsi tersebut dengan baik, maka pengelolaan keuangan pemda
perlu menerapkan prinsip anggaran berbasis kinerja, dengan menerapkan standar akuntansi yang
baik, serta audit secara periodik dan transparan.
Gambaran umum langkah-langkah pengelolaan keuangan pemda bisa dilihat sebagai berikut,
yang secara umum harus diterapkan juga oleh lembaga pengelola PS PLP.

Gambar 3.2. Komponen Pengelolaan Keuangan Pemda

Ketentuan lebih spesifik mengenai pengelolaan keuangan diatur melalui Undang-undang No.17
Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, beserta peraturan-peraturan turunannya. Sedangkan
pengelolaan aset diatur dalam Undang-undang No.1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan
Negara, dan peraturan-peraturan turunannya.
Untuk PS PLP yang investasi pembangunannya dibantu oleh pemerintah pusat melalui APBN,
pemerintah daerah diharapkan untuk mengelola dan membiayai proses pengoperasian dan
pemeliharaannya. PS PLP yang dananya berasal dari APBN ini untuk selanjutnya perlu
dipindahtangankan kepada daerah. Salah satu mekanismenya adalah melalui proses hibah,
sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah No.6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Aset
Negara.
Yang dimaksud dengan hibah disini adalah pengalihan kepemilikan barang dari pemerintah
pusat kepada pemerintah daerah, dari pemerintah daerah kepada pemerintah pusat, antar
pemerintah daerah, atau dari pemerintah pusat/pemerintah daerah kepada pihak lain, tanpa
memperoleh penggantian. Dalam kaitan dengan hibah PS PLP yang dibangun

117

menggunakandana APBN, maka Menteri Keuangan selaku pengelola barang milik negara
memiliki kewenangan:

Pasal 4(2)e: memberikan keputusan atas usul pemindahtanganan barang milik negara
berupa tanah dan bangunan yang tidak memerlukan persetujuan DPR sepanjang dalam
batas kewenangan Menteri Keuangan;

Pasal 4(2)f: memberikan pertimbangan dan meneruskan usul pemindahtanganan barang


milik negara berupa tanah dan bangunan yang tidak memerlukan persetujuan DPR
sepanjang dalam batas kewenangan Presiden;

Termasuk dalam kriteria tidak memerlukan persetujuan DPR adalah bila aset berupa
tanah/bangunan diperuntukkan bagi kepentingan umum (Pasal 46).
Ketentuan mengenai hibah dijelaskan lebih lanjut pada pasal 58 hingga 61. Barang yang
dihibahkan bisa berupa:

Tanah/bangunan yang telah diserahkan kepada pengelola barang; dalam hal ini hibah
dilakukan oleh pengelola barang milik negara, yaitu Menteri Keuangan. Ketentuan
pelaksanaannya: a. pengelola barang mengkaji perlunya hibah berdasarkan
pertimbangan dan syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 58; b. pengelola barang
menetapkan tanah dan/atau bangunan yang akan dihibahkan sesuai batas
kewenangannya; c. proses persetujuan hibah dilaksanakan dengan berpedoman pada
ketentuan Pasal 46 ayat (1) dan Pasal 48 ayat (1); d. pelaksanaan serah terima barang
yang dihibahkan harus dituangkan dalam berita acara serah terima barang.

Tanah/bangunan yang dari awal pengadaannya telah direncanakan untuk dihibahkan,


sesuai yang tercantum dalam dokumen penganggaran; hibah dilakukan oleh pengguna
barang setelah mendapat persetujuan pengelola barang milik negara. Ketentuan
pelaksanaannya: a. pengguna barang mengajukan usulan kepada pengelola barang
disertai dengan alasan/pertimbangan, kelengkapan data, dan hasil pengkajian tim intern
instansi pengguna barang; b. pengelola barang meneliti dan mengkaji berdasarkan
pertimbangan dan syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 58; c. apabila memenuhi
syarat sesuai peraturan yang berlaku, pengelola barang dapat mempertimbangkan untuk
menyetujui sesuai batas kewenangannya; d. pengguna barang melaksanakan hibah
dengan berpedoman pada persetujuan pengelola barang; e. pelaksanaan serah terima
barang yang dihibahkan harus dituangkan dalam berita acara serah terima barang.

Dengan adanya proses pemindahtanganan PS PLP yang dibangun, berarti kewajiban


pengelolaan PS PLP tersebut sudah sepenuhnya menjadi urusan daerah. Hal ini sejalan dengan

118

prinsip dan semangat otonomi daerah, yang mendorong efektivitas dan efisiensi layanan melalui
pendelegasian kewenangan kepada tingkatan pemerintahan yang terdekat dengan masyarakat.
Sebelum proses pemindahtanganan selesai, daerah tetap dapat melakukan pengelolaan PS PLP,
sebab di dalam Undang-undang Perbendaharaan Negara juga dijelaskan mengenai pemanfaatan
barang milik negara, antara lain melalui mekanisme pinjam pakai (penyerahan penggunaan
barang antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah dan antar pemerintah daerah dalam
jangka waktu tertentu tanpa menerima imbalan dan setelah jangka waktu tersebut berakhir
diserahkan kembali kepada pengelola barang), atau kerjasama pemanfaatan (pendayagunaan
barang milik negara/daerah oleh pihak lain dalam jangka waktu tertentu dalam rangka
peningkatan penerimaan negara bukan pajak/pendapatan daerah dan sumber pembiayaan
lainnya).
Jangka waktu pinjam pakai barang milik negara/daerah paling lama dua tahun dan dapat
diperpanjang. Pinjam pakai dilaksanakan berdasarkan surat perjanjian yang sekurang-kurangnya
memuat:
1. pihak-pihak yang terkait dalam perjanjian;
2. jenis, luas atau jumlah barang yang dipinjamkan, dan jangka waktu;
3. tanggung jawab peminjam atas biaya operasional dan pemeliharaan selama jangka
waktu peminjaman;
4. persyaratan lain yang dianggap perlu.

3.3

Komponen Pendanaan dan Pembiayaan Lembaga Pengelola PS PLP

Tergantung bentuk lembaganya, Pengelola PS PLP dapat memanfaatkan dana dari sumbersumber berikut:

119

APBN
APBD
Hibah

Sumber
Dana

Kerjasama

Jasa Layanan
Pendapatan Lain

Gambar 3.3. Komponen Pendapatan Lembaga Pengelola

Adapun klasifikasi pengeluarannya mencakup:


1. Biaya Operasional
a. Biaya Pelayanan
i. Biaya pegawai
ii. Biaya bahan
iii. Biaya jasa pelayanan
iv. Biaya pemeliharaan
v. Biaya barang dan jasa
vi. Biaya pelayanan lain-lain
b. Biaya Umum Administrasi
i. Biaya pegawai
ii. Biaya administrasi kantor
iii. Biaya pemeliharaan
iv. Biaya barang dan jasa
v. Biaya promosi
vi. Biaya umum dan administrasi lain-lain
2. Biaya Non-Operasional
a. Biaya bunga
b. Biaya administrasi bank
c. Biaya kerugian penjualan aset tetap
d. Biaya kerugian penurunan nilai
e. Biaya non-operasional lain-lain.

120

4
4.1

PERAN MASYARAKAT DI BIDANG PLP


Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengelolaan Prasarana dan Sarana PLP

Mengingat keterbatasan yang dimiliki pemerintah (dana, SDM, waktu), proses perencanaan,
pembangunan, pemanfaatan, hingga pengendalian di Bidang PLP sudah semestinya
dilaksanakan dengan melibatkan peran serta masyarakat sebesar mungkin. Keterlibatan
masyarakat dalam proses pengelolaan ini akan menjadi ungkitan (leverage) yang dapat
memperbesar kapasitas pengelolaan prasarana dan sarana Bidang PLP. Jika, katakanlah
pemerintah semula hanya mampu melaksanakan layanan 50% dari kebutuhan, maka tergantung
dari besarnya keterlibatan masyarakat, besaran layanan akan dapat ditingkatkan menjadi lebih
baik.
Dengan memahami paradigma baru semacam di atas, maka sudah sepatutnya pemerintah
membuka pintu seluas-luasnya bagi masyarakat untuk terlibat di dalam proses pengelolaan. Dan
secara berkesinambungan berupaya menumbuhkan kemandirian masyarakat dalam mengelola
prasarana dan sarana yang ada.
Beberapa alasan perlunya penerapan partisipasi masyarakat dalam perencanaan hingga
pengoperasi dan pemeliharaan yaitu:
1. Mengkondisikan masyarakat tetap memperoleh informasi sebaik-baiknya agar
masyarakat turut mendukung bidang PLP mulai perencanaan sampai dengan
pengoperasian dan pemeliharaan.
2. Memperoleh informasi (dari masukan masyarakat) untuk memperbaiki pengambilan
keputusan.
3. Memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk menyampaikan kepentingan
mereka.
4. Memperoleh jaminan dukungan dari masyarakat.
Pembangunan prasarana dan sarana melalui pemberdayaan masyarakat mencakup beberapa
komponen yaitu:
Penyediaan prasarana dan sarana yaitu pembangunan PS PLP yang sesuai dengan
kebutuhan masyarakat setempat serta prasarana lainnya yang diperlukan untuk
menunjang kegiatan ekonomi lokal.

121

Peningkatan kemampuan kelembagaan dan organisasi masyarakat (institutional


development) dalam proses pengelolaan yang mencakup:
o Pemberdayaan forum musyawarah desa dan forum kerjasama antar desa,
maupun forum-forum lain (termasuk forum keagamaan) yang ada sebagai
media penyampaian aspirasi, diseminasi program, pengambilan keputusan,
pemantauan/pengendalian lingkungan, dll.
o Pemberdayaan kelompok masyarakat dalam penyusunan rencana
pengembangan strategis, rencana bisnis, hingga rencana teknis. Dan apabila
perlu juga mempertimbangkan pengembangan kerjasama kawasan.
o Pemberdayaan kelembagaan dan organisasi masyarakat untuk membangun dan
mengelola prasarana dan sarana, termasuk mengakses sumber-sumber
pendanaan yang dimungkinkan.
Dengan demikian, pemberdayaan masyarakat dilakukan selain untuk mengelola prasarana dan
sarana yang terbangun juga dalam kerangka pembiayaan pengelolaan secara mandiri.
Kemandirian ini membutuhkan pengembangan ekonomi lokal, yang dapat memanfaatkan proses
pengelolaan prasarana dan sarana yang ada. Contohnya antara lain adalah pengembangan
program 3R di subbidang persampahan, pemanfaatan kolam retensi untuk pariwisata pada
subbidang drainase, dan jasa layanan transportasi/pengolahan lumpur tinja untuk subbidang air
limbah. Pemberdayaan yang memperhatikan aspek ekonomi pada gilirannya akan
memungkinkan terlaksananya pengelolaan prasarana dan sarana secara berkelanjutan di tingkat
masyarakat.

4.2

Kerjasama Pemerintah-Swasta (KPS) dalam Pengembangan Prasarana dan Sarana

Berdasarkan dokumen MP3EI (Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi


Indonesia 20112025) dijelaskan bahwa Indonesia membutuhkan percepatan transformasi
ekonomi agar kesejahteraan bagi seluruh masyarakat dapat diwujudkan lebih dini. Untuk itu
dibutuhkan perubahan pola pikir (mindset) yang didasari oleh semangat Not Business As
Usual.

122

Gambar 4.1. Ilustrasi Percepatan Transformasi Ekonomi Indonesia


Sumber: Lampiran Peraturan Presiden No.32 Tahun 2011 (MP3EI)

Semangat Not Business As Usual juga harus terefleksi dalam penyediaan prasarana dan sarana
Bidang PLP. Pola pikir lama adalah prasarana dan sarana harus dibangun menggunakan
anggaran Pemerintah. Akibat anggaran Pemerintah yang terbatas, pola pikir tersebut berujung
pada kesulitan memenuhi kebutuhan prasarana dan sarana yang memadai bagi masyarakat dan
perekonomian yang berkembang pesat. Saat ini telah didorong pola pikir yang lebih maju dalam
penyediaan prasarana dan sarana melalui model Kemitraan Pemerintah dan Swasta (KPS) atau
Public-Private Partnership (PPP).
Setiap kegiatan ekonomi, niscaya membutuhkan seperangkat prasarana dan sarana tertentu
sebagai pendukungnya. Termasuk di dalamnya adalah prasarana dan sarana ke-PLP-an, seperti
pengelolaan limbah padat, limbah cair, dan drainase. Pengembangan prasarana dan sarana
berbasis KPS akan melibatkan berbagai pihak. Berikut ini secara umum disampaikan pihakpihak utama dan hubungan diantara mereka. Pihak-pihak tersebut adalah sebagai berikut:

123

Gambar 4.2. Para Pihak dalam Kemitraan Pemerintah-Swasta


Sumber: Dokumen Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian tentang KPS

4.2.1 Beberapa Peraturan Terkait KPS


Interaksi antara berbagai pihak diatur oleh perangkat undang-undang dan beberapa peraturan:
peraturan KPS, peraturan khusus sektoral, dan peraturan umum lainnya yang mengatur tentang
berbagai kegiatan usaha di Indonesia.
Terdapat lima dasar peraturan terkait kerjasama pemerintah-swasta, yaitu:
Peraturan Presiden No. 67 Tahun 2005 tentang Kerjasama Pemerintah dengan Badan
Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur
Peraturan Presiden No. 13 Tahun 2010 atas Perubahan Peraturan Presiden No. 67 Tahun
2005 tentang Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Penyediaan
Infrastruktur
Peraturan Menteri Keuangan No. 38 Tahun 2006 tentang Petunjuk Pelaksanaan
Pengendalian dan Pengelolaan Risiko atas Penyediaan Infrastruktur

124

Peraturan Menteri Koordinator Bidang Ekonomi No. 4 Tahun 2006 tentang Metodologi
Evaluasi Proyek Infrastruktur KPS yang Memerlukan Dukungan Pemerintah
Peraturan Pemerintah No. 35 Tahun 2009 tentang Penyertaan Modal Negara Republik
Indonesia untuk Pendirian Perusahaan Perseroan (Persero) di bidang Penjaminan
Infrastruktur
Tabel 4.1. Peraturan Terkait KPS

Topik
Ketentuan Umum
KPS

Peraturan
Peraturan Presiden No. 67
Tahun 2005 tentang
Kerjasama Pemerintah
dengan Badan Usaha dalam
Penyediaan Infrastruktur
Peraturan Presiden No. 13
Tahun 2010 atas Perubahan
Peraturan Presiden No. 67
Tahun 2005 tentang
Kerjasama Pemerintah
dengan Badan Usaha dalam
Penyediaan Infrastruktur

Butir-butir penting
Peraturan ini mengatur KPS untuk proyek-proyek
infrastruktur tertentu. Dalam hal ini termasuk
mengenai, bandara, pelabuhan, jalur kereta api, jalan,
penyediaan air bersih /sistem pengairan, air minum, air
limbah, limbah padat, informasi dan komunikasi
teknologi, ketenagalistrikan, dan minyak & gas.
Proyek-proyek ini dapat dilaksanakan baik berdasarkan
yang dimohonkan ataupun tidak dimohonkan namun
pada umumnya penyeleksian terhadap suatu Badan
usaha harus dilakukan melalui proses tender terbuka.
Proyek yang Solicited diidentifikasi dan disiapkan
oleh Pemerintah, sedangkan untuk proyek yang
Unsolicited diidentifikasi dan diajukan kepada
Pemerintah oleh suatu Badan Usaha.
Lembaga Kontraktor Pemerintah dapat diadakan baik
di tingkat regional ataupun nasional. Proyek KPS dapat
dilaksanakan berdasarkan perijinan Peme - rintah
ataupun melalui Perjanjian Kerjasama (PK).
Pemerintah dapat memberikan dukungan perpajakan
dan / atau non-pajak untuk meningkatkan kelayakan
suatu proyek infrastruktur. Proyek ini harus terstruktur
untuk dapat mengalokasikan risiko yang mampu
dikelola secara maksimal oleh pihak pelasana.

125

Topik
Prosedur untuk
Penyediaan
Dukungan
Pemerintah

Peraturan
Peraturan Menteri Keuangan
No. 38 Tahun 2006 tentang
Petunjuk Pelaksanaan
Pengendalian dan
Pengelolaan Risiko atas
Penyediaan Infrastruktur
Peraturan Menteri
Koordinator Bidang
Ekonomi No. 4 Tahun 2006
tentang Metodologi Evaluasi
Proyek Infrastruktur KPS
yang Memerlukan Dukungan
Pemerintah
Peraturan Pemerintah No. 35
Tahun 2009 tentang
Penyertaan Modal Negara
Republik Indonesia untuk
Pendirian Perusahaan
Perseroan (Persero) di bidang
Penjaminan Infrastruktur

Butir-butir penting
Peraturan Menteri Keuangan No. 38 Tahun 2006
menjabarkan kondisi-kondisi dan proses untuk
mengusahakan adanya dukungan pemerintah, antara
lain penjaminan-penjaminan. Berdasarkan Peraturan
Menteri Keuangan ini, pemerintah dapat memberikan
jaminan terhadap tiga jenis risiko, yaitu: Risiko Politik,
Risiko Kinerja Proyek, dan Risiko Permintaan. Risiko
Kinerja Proyek termasuk risiko-risiko yang terjadi
akibat keterlambatan dalam proses pembebasan lahan,
peningkatan biaya perolehan tanah, perubahan dalam
spesifikasi kontrak kerja, penundaan atau adanya
penurunan kontrak penyesuaian atas tarif,
keterlambatan memperoleh ijin untuk memulai
kegiatan. Risiko Permintaan mengacu terhadap
pendapatan riil yang berada di bawah pendapatan
minimum yang dijamin karena adanya permintaan
yang lebih rendah dari kontrak.
Peraturan Menteri Koordinator Bidang Ekonomi No. 4
Tahun 2006, mensyaratkan bahwa suatu permintaan
atas dukungan kontingen setidaknya harus dimuat pada
bagian studi kelayakan. Hal ini lebih tegas diatur dari
pada pengaturan awal studi kelayakan sebagaimana
dimuat dalam Peraturan Menteri Keuangan No.38
tahun 2006. Kedua peraturan tersebut menentukan
bahwa dokumen lain harus diajukan untuk meminta
dukungan, termasuk format kerjasama, rencana
anggaran, hasil dari konsultasi publik dan lainnya.
Pemerintah telah mendirikan PT. Penjaminan
Infrastruktur Indonesia (PT. PII) untuk mengelola
jaminan-jaminan tersebut. Dengan upaya ini maka
diharapkan dapat mengurangi pengeluaran biaya
pembangunan proyek infrastruktur KPS dengan
meningkatkan kualitas proyek KPS dan kredibilitas,
serta membantu Pemerintah untuk mengelola risiko
pajak dengan lebih baik dengan adanya penjamian ini.
PT. PII akan membuat kerangka kerja yang
komprehensif dan konsisten untuk dapat menilai suatu
proyek dan membuat keputusan sehubungan dengan
pemberian jaminan dari pemerintah untuk proyekproyek KPS.

Di dalam Peraturan Presiden No.67 Tahun 2005, pasal 4(1)e, disebutkan jenis infrastruktur air
limbah dan persampahan yang dapat dikerjasamakan dengan Badan Usaha, yaitu:

126

infrastruktur air limbah yang meliputi instalasi pengolah air limbah, jaringan
pengumpul dan jaringan utama, dan sarana persampahan yang meliputi pengangkut dan
tempat pembuangan;
Setiap sektor infrastruktur diatur oleh undang-undang tersendiri dan peraturan-peraturan
pelaksananya. Selain itu, terdapat juga peraturan menteri yang tidak tercantum disini yang
memberikan petunjuk tentang pelaksanaan undang-undang pokok dan peraturan pemerintah
tersebut.

4.2.2

Tahapan Kemitraan Pengembangan Infrastruktur

Secara umum, inisiatif pengembangan infrastruktur dalam skema KPS bisa dimulai dari pihak
pemerintah (solicited) maupun pihak swasta (unsolicited). Untuk proyek yang berdasarkan
inisiatif pemerintah, harus melalui sembilan tahapan berikut ini:

1.
Pemilihan
Proyek

2.
Konsultasi
Publik

3.
Studi
Kelayakan

4.
Tinjauan
Risiko

5.
Bentuk
Kerjasama

6.
Dukungan
Pemerintah

7.
Pengadaan

8.
Pelaksanaan

9.
Pemantauan

Gambar 4.3. Tahapan Kerjasama Pemerintah-Swasta


Sumber: Dokumen Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian tentang KPS

Penjelasan tahapan:
1. Pemilihan Proyek (atau identifikasi). Pemerintah (dalam hal ini instansi terkait),
mengindentifikasi dan membuat prioritas proyek-proyek infrastruktur yang berpotensi
KPS.
2. Konsultasi Publik. Pemerintah berupaya mendapatkan saran dari publik pada umumnya
dan calon pengembang dan pemberi pinjaman untuk membantu pembentukan
rancangan proyek.
3. Studi Kelayakan adalah rancangan teknis, komersial dan kontraktual proyek yang
memadai untuk memfasilitasi tender proyek kepada mitra-mitra pihak swasta. Studi
Kelayakan harus diselesaikan sebelum proyek ditenderkan.
127

4. Tinjauan Risiko adalah pengidentifikasian berbagai risiko dalam proyek dan hal-hal
yang dapat mengurangi risiko tersebut, dan usulan pengalihan risiko tersebut oleh
berbagai pihak dalam Perjanjian Kerjasama. Pada umumnya, tinjauan risiko ini
dilakukan dan merupakan bagian dari Studi Kelayakan.
5. Bentuk Kerja Sama merupakan tinjauan agar kemitraan KPS distrukturkan untuk
mengoptimalkan nilai bagi publik dan pada saat yang bersamaan tidak mengurangi
minat dari mitra swasta. Pada umumnya, Bentuk Kerja Sama ini dikaji dalam Studi
Kelayakan.
6. Dukungan Pemerintah merupakan penentuan atas bentuk-bentuk kontribusi pemerintah
terhadap suatu proyek, dalam suatu mekanisme, misalnya insentif pajak, pembebasan
tanah, dukungan/jaminan bersyarat, pembiayaan langsung dan lain-lain. Pada
umumnya, kajian Dukungan Pemerintah dilakukan untuk mengetahui potensi kelayakan
suatu proyek secara perbankan.
7. Pengadaan merupakan pengembangan dari paket tender, dan proses tender secara
keseluruhan yang dimulai sebelum proses kualifikasi sampai dengan penandatanganan
kontrak.
8. Pelaksanaan termasuk pendirian Perusahan Proyek oleh Sponsor Proyek, pembiayaan,
kegiatan konstruksi, pelaksanaan awal dan pengoperasian proyek oleh Badan usaha.
9. Pemantauan adalah pemantauan terhadap kinerja Badan Usaha oleh pemerintah
sebagaimana diatur dalam Perjanjian Kerjasama.
Pihak swasta boleh menginisiasi pengembangan infrastruktur, dengan beberapa syarat berikut
ini:
o
o
o
o

Belum termasuk/terdaftar dalam rencana pokok (master plan) di sektor terkait;


Dapat secara teknis terintegrasi dengan rencana pokok dari sektor terkait;
Secara ekonomi dan finansial dinilai layak; dan
Tidak memerlukan Dukungan Pemerintah dalam bentuk kontribusi fiskal, misalnya
tidak perlu bantuan secara langsung.

Sementara tahapannya juga mirip dengan gambar di atas, kecuali bahwa langkah 16 dilakukan
sendiri oleh pihak swasta yang memprakarsai proyek tersebut (pemrakarsa).

4.2.3 Pemanfaatan Program Corporate Social Responsibility


Saat ini semakin banyak perusahaan yang memahami pentingnya memenuhi tanggung jawab
sosialnya kepada lingkungan dan masyarakat di sekitar lokasi usahanya. Tanggung jawab
tersebut dikenal dengan istilah Corporate Social Responsibility (CSR). Program CSR tidak
selalu berwujud kegiatan amal (charity), melainkan juga dapat berupa program-program

128

pemberdayaan masyarakat termasuk dalam hal pengelolaan limbah. Program semacam itu
sesungguhnya memiliki kesamaan/kemiripan dengan program pemerintah.
Kondisi ini dapat dimanfaatkan pemerintah (pusat dan daerah) untuk bersinergi dengan
perusahaan-perusahaan yang hendak melaksanakan program CSR. Antara lain melalui:
1. Pemberian informasi mengenai rencana pembangunan. Dalam konteks keciptakaryaan,
rencana ini terintegrasi dalam dokumen Rencana Program Investasi Jangka Menengah
(RPIJM). Pemahaman pihak perusahaan terhadap program akan memungkinkan
perencanaan CSR mereka bisa saling mengisi dengan program pemerintah.
2. Pedoman/Petunjuk Teknis. Pelaksanaan program CSR di bidang PLP selayaknya
mengacu dan mengikuti pedoman yang berlaku. Pemerintah telah menerbitkan berbagai
pedoman/petunjuk teknis terkait sektor pengembangan PLP.
3. Konsultasi Teknis dan Supervisi. Ditjen Cipta Karya Kementerian PU, Satker PLP di
provinsi, dan dinas-dinas daerah yang terkait dengan pengembangan PLP dapat
memberi bantuan teknis dalam bentuk konsultasi bagi perusahaan yang ingin
memahami lebih lanjut mengenai RPIJM, penggunaan buku pedoman dan manual,
perencanaan prasarana, serta bantuan teknis berupa supervisi pada tahap pelaksanaan
proyek. Selain itu bisa dilakukan konsultasi mengenai berbagai alternatif skema
kerjasama dan pembiayaan program, agar program berdampak lebih besar dan lebih
berkelanjutan.
4. Pendanaan Program. Beberapa alternatif pendanaan pembangunan PS PLP antara lain:
a. Dana publik. Dana ini mengalir dari Pusat, Provinsi lalu ke Pemerintah
Kabupaten/Kota; dan terutama berasal dari pajak.
b. Dana Pembangunan Asing (Overseas Development Aid/ODA). Hibah dan
pinjaman luar negeri dari lembaga-lembaga keuangan internasional seperti
Bank Dunia dan ADB.
c. Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan Organisasi Berbasis Masyarakat
(OBM)
d. Sektor Swasta/Badan Usaha.
Perusahaan dapat menyesuaikan program CSR bidang PLP nya dengan program
pemerintah yang didanai dari sumber lain seperti di atas, agar tercipta sinergi dan
manfaat yang lebih luas.
5. Fasilitasi Kerja Sama dengan Pemangku Kepentingan. Pemerintah dapat membantu
memfasilitasi proses koordinasi dengan para pemangku kepentingan, seperti
dinas/instansi di lingkungan pemerintah, kelompok kerja/forum (seperti Pokja Air
129

Minum dan Penyehatan Lingkungan [AMPL]), Badan Keswadayaan Masyarakat


(BKM) yang dibentuk program PNPM (sampai saat ini mencapai 12.000 BKM),
lembaga donor, Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Fasilitasi pertemuan multipihak
memungkinkan terciptanya kolaborasi/kemitraan, serta solusi kreatif untuk
permasalahan yang kompleks.
Dalam pelaksanaannya, perusahaan dapat bekerjasama langsung dengan pemerintah daerah
yang menjadi lokasi program CSR-nya. Namun apabila menginginkan kerjasama dengan
pemangku kepentingan yang lebih luas dan menghasilkan program yang berdampak lebih besar
dan lebih luas, perusahaan dapat mempertimbangkan bekerjasama dengan tingkatan
pemerintahan yang lebih tinggi. Pemerintah kabupaten/kota dapat menggunakan RPIJM sebagai
dasar kerjasama dengan perusahaan, sementara perusahaan dapat menggunakan rencana CSR
yang telah disusunya sebagai dasar pembicaraan dengan pemerintah kabupaten/kota.
Secara singkat, kerjasama multipihak antara perusahaan yang menjalankan program CSR,
Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian PU, dan pemerintah daerah (provinsi/kabupaten/kota) dapat dilihat padabagan di bawah ini.

130

PERUSAHAAN
PELAKU CSR

DIREKTORAT JENDERAL
CIPTA KARYA

PEMERINTAH DAERAH
(PROV./KAB./KOTA)

RENSTRA CK
USULAN KEGIATAN
RPIJM

EVALUASI

PROGRAM CSR

DAFTAR USULAN
PENYIAPAN
RENCANA RINCI
USULAN KEGIATAN

SINKRONISASI
KEGIATAN

EVALUASI
INDIKASI
PENDANAAN
DAFTAR USULAN
PRIORITAS

ALOKASI
PENDANAAN

MOA

Gambar 4.4. Bagi Peran Para Pihak dalam Konteks CSR


Sumber: Buku Mewujudkan Permukiman Layak Huni Melalui Kerjasama CSR, Dirjen Cipta Karya

Untuk Sektor Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman (PPLP), ada tiga subsektor
yaitu Persampahan, Air Limbah, dan Drainase, dengan kegiatan yang dapat ditawarkan adalah:
1. Subsektor Persampahan
a. Komponen Pengumpulan dan Pengangkutan ke Tempat Penampungan
Sementara (TPS)
i. Pengadaan tempat sampah seperti bin dan tong sampah
ii. Pengadaan gerobak sampah, becak motor sampah, mini truck untuk
pengumpulan dan pengangkutan
131

iii. Pembangunan TPS


b. Komponen Pengangkutan ke Tempat Pemrosesan Akhir
i. Pengadan loader
ii. Pengadaan dump truck, arm roll truck, trailer truck, dan compactor
truck
c. Komponen Pengolahan
i. Pembangunan tempat pemrosesan akhir
ii. Pembangunan instalasi pengomposan
iii. Pengadaan mesin pemilah sampah dan daur ulang
2. Subsektor Air Limbah
Pengolahan air limbah dibagi menjadi dua sistem, yaitu off site (terpusat) dan on site
(setempat).
a. Kegiatan pengolahan sistem off site:
i. Pembangunan instalasi pengolahan air limbah (skala kota/komunal)
ii. Pengadaan dan pemasangan pipa/saluran air limbah (skala
kota/komunal)
iii. Pengadaan dan pemasangan sambungan rumah (skala kota/komunal)
b. Kegiatan pengolahan sistem on site
i. Pembangunan MCK
ii. Pembangunan tangki septik komunal
iii. Pembangunan instalasi pengolahan lumpur tinja (IPLT)
3. Subsektor Drainase
a. Pembangunan prasarana dan sarana drainase baru:
i. Saluran terbuka dan tertutup
ii. Bangunan persilangan: gorong-gorong, dan siphon
iii. Bangunan terjun
iv. Tanggul
v. Bangunan penangkap pasir
vi. Pintu air
vii. Kolam retensi
viii. Pompa dan rumah pompa
ix. Trash rake
x. Sumur resapan dan kolam resapan
b. Rehabilitasi/normalisasi/peningkatan jaringan drainase yang ada.
Apabila perusahaan dan pemerintah telah bersepakat mengenai bentuk kerjasama dan bagi peran
masing-masing, maka para pihak dapat mengikatkan diri dalam Nota Kesepakatan
(Memorandum of Agreement)

132

4.3

Fungsi Pemerintah Daerah atas Peran Masyarakat

Meskipun beberapa PS PLP diserahkan pengelolaannya sebagian kepada komponen masyarakat,


pemerintah daerah tidak boleh lupa bahwa salah satu tugasnya dalam penanganan urusan wajib
ke-PLP-an tetap mencakup empat hal, yaitu: pengaturan, pembinaan, pembangunan, dan
pengawasan (PP No.38 Tahun 2007). Katakanlah proses pembangunan sudah dilakukan, maka
tiga lainnya tetap perlu menjadi perhatian pemerintah daerah. Untuk itu di dalam stuktur SKPD
yang terkait perlu dilekatkan fungsi-fungsi tersebut secara jelas. Untuk pengaturan, misalnya,
praktik penerapan retribusi oleh lembaga masyarakat pengelola PS PLP tidak bisa dibiarkan
semata-mata mengikuti mekanisme pasar, mengingat ada kepentingan publik yang lebih besar
dan bahwa penyediaan PS PLP pada dasarnya merupakan bentuk layanan publik oleh
pemerintah. Begitu pula mengenai penggunaan/pemanfaatan beberapa sumber daya terkait PS
PLP, yang tidak boleh dimonopoli hanya untuk kepentingan pribadi atau kelompok tertentu saja.
Pengaturan, dalam konteks ini, adalah untuk memastikan bahwa pemanfaatan dilakukan secara
berkeadilan dan mencegah timbulnya konflik yang meluas.
Unsur pembinaan, selayaknya berlangsung secara menerus selama PS PLP masih dapat
dimanfaatkan. Pembinaan yang dilakukan pemerintah daerah bisa berupa pemberian
panduan/pedoman, pelatihan SDM pengelola, pendampingan teknis, perluasan jejaring kerja dan
kerjasama, serta banyak lagi lainnya. Perlu dihindari kesan bahwa dengan menyerahkan PS PLP
kepada komponen masyarakat maka selesai pula tanggung jawab pemerintah.
Sedangkan pengawasan dilakukan untuk memastikan kelaikan operasional PS PLP yang
terbangun, keadilan dalam pemanfaatan, kualitas hasil pengolahan, akuntabilitas proses
pengelolaan, keberlanjutan layanan, dll.
Tentunya dengan adanya fungsi-fungsi di atas, pemerintah daerah sewajarnya juga
mengalokasikan anggaran secara proporsional bagi SKPD terkait yang bertugas melakukan
pengaturan, pembinaan, dan pengawasan kepada komponen masyarakat yang berperan
mengelola PS PLP yang ada.

133

134

MODUL 03
DASAR-DASAR TEKNIK DAN PENGELOLAAN
AIR LIMBAH

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1. LANDASAN HUKUM PENGELOLAAN AIR LIMBAH .................................................. 135
1.1. Peraturan Nasional Bidang Air Limbah ..................................................................... 135
1.2. Peraturan Daerah Bidang Air Limbah ........................................................................ 137
1.3. Standar Terkait Bidang Air Limbah ........................................................................... 137
2. TINJAUAN TERHADAP PERATURAN DI BIDANG PENGENDALIAN
LINGKUNGAN HIDUP ....................................................................................................... 138
3. KRITERIA DAN STANDAR KUALITAS AIR .................................................................. 143
4. DASAR-DASAR PENETAPAN STANDAR KUALITAS AIR .......................................... 143
5. FAKTOR-FAKTOR PENETAPAN DALAM STANDAR .................................................. 144
6. BAKU MUTU AIR LIMBAH ............................................................................................... 146
7. STUDI AMDAL KAITANNYA DENGAN PENANGANAN AIR LIMBAH DOMESTIK147
8. PENGENDALIAN PENCEMARAN AIR ............................................................................ 148
9. DASAR-DASAR TEKNIK PENGELOLAAN AIR LIMBAH ........................................... 149
9.1. Pengertian Air Limbah Domestik............................................................................... 149
9.2. Sumber Air Limbah Domestik ................................................................................... 149
9.3. Karakteristik dan Dampak Air Limbah ...................................................................... 150
9.4. Komposisi Air Limbah Domestik .............................................................................. 153
10. ASPEK YANG MEMPENGARUHI PENGELOLAAN AIR LIMBAH .............................. 155
10.1. Demografi................................................................................................................... 155
10.2. Ekonomi ..................................................................................................................... 156
10.3. Sosial .......................................................................................................................... 157
10.4. Lingkungan................................................................................................................. 157
10.5. Teknis dan Kesehatan ................................................................................................. 158
11. PENGELOLAAN AIR LIMBAH BERBASIS MANFAAT ................................................. 159
12. KRITERIA TEKNIK PENGELOLAAN AIR LIMBAH ...................................................... 159
12.1. Pemilihan sistem ........................................................................................................ 159
12.2. Alternatif Teknologi Pengelolaan Air Limbah Sistem On-Site.................................. 163
12.3. Alternatif Teknologi Pengelolaan Air Limbah Sistem Off -Site ................................ 163

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kriteria Mutu Air Berdasarkan PP 82 tahun 2001 .................................................... 141
Tabel 5.1 Korelasi Parameter Kualitas Air dengan Faktor Penetapannya ................................ 145
Tabel 6.1 Baku Mutu Air Limbah Domestik ............................................................................ 146
Tabel 9.1 Parameter Bahan Anorganik ..................................................................................... 151
Tabel 9.2 Parameter Zat Organik Dan Dampaknya Terhadap Lingkungan .............................. 152
Tabel 9.3 Material Radioaktif ................................................................................................... 153
Tabel 9.4 Komposisi Limbah Cair Domestik ............................................................................ 154

DAFTAR GAMBAR
Gambar 9.1 . Diagram Komposisi Air Limbah (Sugiharto, 1987) ............................................ 154
Gambar 12.1 Skema Pemilihan System Pengelolaan Air Limbah ............................................ 162
Gambar 12.2 Skema Pengolahan Air Limbah Pada IPAL ........................................................ 164

ii

DASAR-DASAR TEKNIK DAN PENGELOLAAN


AIR LIMBAH
1.
1.1.

LANDASAN HUKUM PENGELOLAAN AIR LIMBAH


Peraturan Nasional Bidang Air Limbah

Berikut adalah beberapa peraturan perundangan yang melandasi pengelolaan air limbah di
Indonesia, diantaranya:
a. Undang-Undang nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan
Pasal 22 mengisyaratkan akan pentingnya kesehatan lingkungan melalui antara lain
pengamanan limbah padat dan cair.
b. Undang-Undang nomor 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
Pasal 21 ayat (2) butir d yang mengisyaratkan akan pentingnya pengaturan prasarana
dan sarana sanitasi (air limbah dan persampahan) dalam upaya perlindungan dan
pelestarian sumber air, serta pasal 40 ayat (6) menyatakan bahwa pengaturan
pengembangan sistem air minum diselenggarakan secara terpadu dengan
pengembangan prasarana dan sarana sanitasi.
c. Undang-undang nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang
d. Undang-Undang nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup
Pasal 6 ayat (1) menyatakan setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi
lingkungan hidup serta mencegah dan menangulangi pencemaran dan perusakan
lingkungan hidup. Dalam penjelasan ayat tersebut dikemukakan bahwa kewajiban
setiap orang sebagaimana dimaksudkan sebagai anggota masyarakat yang
mencerminkan harkat manusia sebagai individu dan makhluk sosial. Kewajiban tersebut
mengandung makna bahwa setiap orang turut berperan serta dalam upaya memelihara
lingkungan hidup. Misalnya, peranserta dalam mengembangkan budaya bersih
lingkungan hidup, kegiatan penyuluhan dan bimbingan di bidang lingkungan hidup.
Selanjutnya dalam pasal 14 ditegaskan bahwa : untuk menjamin melestarikan fungsi
lingkungan hidup, setiap usaha dan atau kegiatan dilarang melanggar baku mutu dan
kriteria baku kerusakan lingkungan hidup. Dilarang melanggar baku mutu dan kriteria
baku kerusakan lingkungan hidup.
e. Undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan
f. Undang-Undang nomor 1 tahun 2011 tentang Perumahan dan Permukiman
g. Peraturan Pemerintah nomor 35 tahun 1991 tentang Sungai
h. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 27 tahun 1999 tentang Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan

135

i.
j.

k.
l.
m.
n.
o.
p.
q.
r.
s.

t.
u.
v.

w.
x.
y.
z.

136

Peraturan Pemerintah nomor 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air
Peraturan Pemerintah nomor 16 tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan
Air Minum (SPAM)
Mengatur penyelenggaran prasarana dan sarana air limbah permukiman secara terpadu
dengan penyelenggaraan sistem penyediaan air minum khususnya Bab III tentang
Perlindungan Air Baku.
Peraturan Pemerintah nomor 65 tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal
Peraturan Pemerintah nomor 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Peraturan Pemerintah nomor 42 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sumber Daya Air
Peraturan Pemerintah nomor 13 tahun 2010 tentang Kerjasama Pemerintah dengan
Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur
Peraturan Pemerintah nomor 27 tahun 2011 tentang Ijin Lingkungan
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 45 tahun 1990 tentang Pengendalian Mutu
Air pada Sumber-sumber Air
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 52 tahun 1995 tentang Baku Mutu
Limbah Cair Bagi Kegiatan Hotel
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 58 tahun 1995 tentang Baku Mutu
Limbah Cair Bagi Kegiatan Rumah Sakit
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 86 tahun 2002 tentang Pedoman
Pelaksanaan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan
Lingkungan Hidup
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 37 tahun 2003 tentang Metoda Analisis
Kualitas Air Permukaan dan Pengambilan Contoh Air Permukaan
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 110 tahun 2003 tentang Pedoman
Penetapan Daya Tampung Beban Pencemar Air Pada Sumber Air
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 111 tahun 2003 tentang Pedoman
Mengenai Syarat dan Tata Cara Perizinan serta Pedoman Kajian Pembuagan Air
Limbah ke Air atau Sumber Air.
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 112 tahun 2003 tentang Baku Mutu Air
Limbah Domestik
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 16/PRT/M/2008 tentang Kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum nomor 14/PRT/M/2010 tentang Standar Pelayanan
Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 05 tahun 2012 tentang Jenis
Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi dengan Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan Hidup (AMDAL).

1.2.

Peraturan Daerah Bidang Air Limbah

Semua peraturan dan undang-undang yang disebutkan diatas adalah peraturan atau undangundang yang berlaku secara nasional yang dapat dipakai sebagai rujukan. Peraturan-peraturan
yang bersifat regional atau daerah (Perda) :
a. Peraturan Daerah
b. Peraturan Gubernur
c. Keputusan Walikota/Bupati
Peraturan Daerah tersebut di antaranya mengenai:
1. Baku mutu efluen atau Perda tentang baku mutu Badan Air. Dalam hal ini, peraturan
atau perundangan yang lebih ketat pada dasarnya merupakan peraturan yang harus
diikuti. Jika peraturan atau baku mutu Nasional memuat ketentuan-ketentuan baku mutu
yang lebih ketat, maka baku mutu Nasional harus diterapkan. Sebaliknya apabila
peraturan daerah (Perda) merupakan baku mutu yang lebih ketat dari pada baku mutu
Nasional, maka baku mutu dalam Perda tersebut yang harus diikuti. Pada umumnya
Baku Mutu Kualitas Lingkungan yang ditetapkan secara Nasional. Dengan demikian,
kehadiran peraturan daerah (Perda) tidak berarti meniadakan Peraturan atau UndangUndang baku mutu Nasional, bahkan mendukung peraturan dan undang-undang
tersebut.
2. Restribusi
3. Pengelolaan air limbah seperti :
ketentuan tangki septik sesuai SNI bagi pengembang dan masyarakat;
kewajiban menyambung pada sistem perpipaan bila berada pada kawasan yang
menggunakan sistem pengolahan air limbah terpusat;
kewajiban pengembang menyediakan IPAL komunal/kawasan
dan lain-lain.
4. Institusi pengelola air limbah (regulator, operator, bentuk institusi, Sumber daya
manusia)
5. Ijin pembuangan air limbah
1.3.

Standar Terkait Bidang Air Limbah

Standar Nasional Indonesia :


a. SNI 03-6368-2000 tentang Spesifikasi Pipa Beton untuk Saluran Air Limbah, Saluran
Air Hujan dan Gorong-gorong
b. SNI 03-6379-2000 tentang Spesifikasi dan Tata Cara Pemasangan Perangkap Bau

137

c. SNI 19-6409-2000 tentang Tata Cara Pengambilan Contoh Limbah tanpa Pemadatan
dari Truk
d. SNI 19-6410-2000 tentang Tata Cara Penimbunan Tanah Bidang Resapan pada
Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga
e. SNI 19-6447-2000 tentang Metode Pengujian Lumpur Aktif
f. SNI 19-6466-2000 tentang Tata Cara Evaluasi Lapangan untuk Sistem Peresapan
Pembuangan Air Limbah Rumah Tangga
g. SNI 03-23982002 tentang Petunjuk Teknis Tata Cara Perencanaan Tangki Septik
dengan Sistem Resapan
h. SNI 03-2399-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Bangunan Umum MCK
i. SNI 03-1733-2004 tentang Tata cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di perkotaan
Standar teknis lainnya :
a. Tata Cara Perencanaan IPLT Sistem Kolam, CT/AL/Re-TC/001/98
b. Tata Cara Pembangunan IPLT Sistem Kolam, CT/AL/Ba-TC/002/98
c. Tata Cara Pengoperasian IPLT Sistem Kolam, CT/AL/Op-TC/003/98
d. Tata Cara Pengolahan Air Limbah dengan Oxidation Ditch, CT/AL/Re-TC/004/98
e. Tata Cara Pembuatan Sarana Pembuangan Air Limbah (SPAL), CT/AL-D/ReTC/005/98
f. Tata Cara Survey Perencanaan dan Pembangunan Sarana Sanitasi Umum, CT/ALD/Re-TC/006/98
g. Tata Cara Pembuatan Bangunan Atas Jamban Jamak, CT/AL-D/Ba-TC/007/98
h. Tata Cara Pembuatan Bangunan Jamban Keluarga dan Sekolah, CT/AL-D/BaTC/009/98
i. Pedoman Pengelolaan Air Limbah Perkotaan, dep. PU 2003.

2.

TINJAUAN TERHADAP PERATURAN DI BIDANG PENGENDALIAN


LINGKUNGAN HIDUP

Dalam Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup telah disebutkan pada pasal 13 bahwa pengendalian
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang meliputi aspek pencegahan,
penanggulangan dan pemulihan dilaksanakan oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan
penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan sesuai dengan kewenangan, peran, dan tanggung
jawab masing-masing. Pada penjelasan terkait ayat ini yang dimaksud pengendalian
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang ada dalam ketentuan ini, antara lain
pengendalian:
a. pencemaran air, udara, dan laut; dan

138

b. kerusakan ekosistem dan kerusakan akibat perubahan iklim.


Adapun instrumen pencegahan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup ini terdiri atas
(Pasal 14):
a. KLHS (Kajian Lingkungan Hidup Strategis)
b. Tata ruang
c. Baku mutu lingkungan hidup
d. Kriteria baku kerusakan lingkungan hidup
e. Amdal
f. UKL-UPL
g. Perizinan
h. Instrumen ekonomi lingkungan hidup
i. Peraturan perundang-undangan berbasis lingkungan hidup
j. Anggaran berbasis lingkungan hidup
k. Analisis risiko lingkungan hidup
l. Audit lingkungan hidup
m. Instrumen lain sesuai dengan kebutuhan dan/atau perkembangan ilmu pengetahuan
Dalam pasal 20 disebutkan bahwa setiap orang diperbolehkan untuk membuang limbah ke
media lingkungan hidup dengan persyaratan:
a. memenuhi baku mutu lingkungan hidup;
b. mendapat izin dari Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya.
PP 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air
merupakan penjabaran undang-undang tersebut di atas dalam bidang air dan air limbah.
Menurut peraturan ini (Pasal 8) klasifikasi mutu air ditetapkan menjadi 4 (empat) kelas, yakni:
a. Kelas satu, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk air bakti air minum, dan atau
peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut;
b. Kelas dua, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk prasarana/sarana rekreasi air,
pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan atau
peruntukkan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut;
c. Kelas tiga, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk pembudidayaan ikan air tawar,
peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan atau peruntukan lain yang
mempersyaratkan air yang sama dengan kegunaan tersebut;
d. Kelas empat, air yang peruntukannya dapat digunakan untuk mengairi pertanaman dan
atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan
tersebut.

139

Sedangkan kriteria mutu air dari masing-masing kelas dijabarkan dalam Tabel 2.1. Pembagian
kelas ini didasarkan pada peringkat (gradasi) tingkatan baiknya mutu air, dan kemungkinan
kegunaannya. Secara relatif, tingkatan mutu air Kelas Satu lebih baik dari Kelas Dua, dan
selanjutnya. Tingkatan mutu air dari setiap kelas disusun berdasarkan kemungkinan
kegunaannya bagi suatu peruntukan air. Air baku air minum adalah air yang dapat diolah
menjadi air yang layak sebagai air minum dengan mengolah secara sederhana dengan cara
difiltrasi, disinfeksi, dan dididihkan. Klasifikasi mutu air merupakan pendekatan untuk
menetapkan kriteria mutu air dari tiap kelas, yang akan menjadi dasar untuk penetapan baku
mutu air.

140

Tabel 2.1 Kriteria Mutu Air Berdasarkan PP 82 tahun 2001


PARAMETER

SATUAN

KELAS
I

II

III

IV

KETERANGAN

FISIKA
Tempelatur
Residu Terlarut
Residu
Tersuspensi

deviasi 3

deviasi 3

deviasi
3

deviasi 5

mg/ L

1000

1000

1000

2000

mg/L

50

50

400

400

Deviasi temperatur dari keadaan


almiahnya
Bagi pengolahan air minum secara
konvesional, residu tersuspensi 5000
mg/ L

KIMIA ANORGANIK

pH

6-9

6-9

6-9

6 -9

BOD

mg/L

12

COD

mg/L

10

25

50

100

DO
Total Fosfat sbg
P

mg/L

mg/L

0,2

0,2

NO 3 sebagai N

mg/L

10

10

20

20

NH3-N

mg/L

0,5

(-)

(-)

(-)

Arsen

mg/L

0,05

Kobalt

mg/L

0,2

0,2

0,2

0,2

Barium

mg/L

(-)

(-)

(-)

Boron

mg/L

Selenium

mg/L

0,01

0,05

0,05

0,05

Kadmium

mg/L

0,01

0,01

0,01

0,01

Khrom (VI)

mg/L

0,05

0,05

0,05

0,01

Tembaga

mg/L

0,02

0,02

0,02

0,2

Besi

mg/L

0,3

(-)

(-)

(-)

Timbal

mg/L

0,03

0,03

0,03

Mangan

mg/L

0,1

(-)

(-)

(-)

Air Raksa

mg/L

0,001

0,002

0,002

0,005

Seng
Khlorida

mg/L
mg/l

0,05
600

0,05
(-)

0,05
(-)

2
(-)

Apabila secara alamiah di luar rentang


tersebut, maka ditentukan
berdasarkan kondisi alamiah

Angka batas minimum

Bagi perikanan, kandungan amonia


bebas untuk ikan yang peka
0,02 mg/L sebagai NH3

Bagi pengolahan air minum secara


konvesional, Cu 1 mg/ L
Bagi pengolahan air minum secara
konvesional, Fe 5 mg/ L
Bagi pengolahan air minum secara
konvesional, Pb 0,1 mg/ L

Bagi pengolahan air minum secara


konvesional, Zn 5 mg/ L

141

Tabel 2.1 Kriteria Mutu Air Berdasarkan PP 82 tahun 2001 (Lanjutan)


PARAMETER

SATUAN

KELAS
I

II

III

IV

Sianida

mg/L

0,02

0,02

0,02

(-)

Fluorida

mg/L

0,5

1,5

1,5

(-)

Nitrit sebagai N

mg/L

0,06

0,06

0,06

(-)

Sulfat

mg/L

400

(-)

(-)

(-)

Khlorin bebas

mg/L

0,03

0,03

0,03

(-)

Belereng sebagai
H2S

mg/L

0,002

0,002

0,002

(-)

KETERANGAN

Bagi pengolahan air minum secara


konvesional, NO2-N 0,1 mg/ L
Bagi ABAM tidak dipersyaratkan
Bagi pengolahan air minum secara
konvesional, S sebagai
H2S 0,1 mg/ L

MIKROBIOLOGI

Fecal coliform

jml/100 ml

100

1000

2000

2000

Total coliform

jml/100 ml

1000

5000

10000

10000

RADIOAKTIVITAS
- Gross-A

Bq /L

0,1

0,1

0,1

0,1

- Gross-B

Bq /L

ug /L

1000

1000

1000

(-)

ug /L

200

200

200

(-)

ug /L

(-)

BHC
Aldrin /
Dieldrin

ug /L

210

210

210

(-)

ug /L

17

(-)

(-)

(-)

Chlordane

ug /L

(-)

(-)

(-)

DDT
Heptachlor dan
heptachlor
epoxide

ug /L

ug /L

18

(-)

(-)

(-)

Lindane

ug /L

56

(-)

(-)

(-)

Methoxyclor

ug /L

35

(-)

(-)

(-)

Endrin

ug /L

(-)

Toxaphan

ug /L

(-)

(-)

(-)

KIMIA ORGANIK
Minyak dan
Lemak
Detergen
sebagai MBAS
Senyawa Fenol
sebagai Fenol

142

Bagi pengolahan air minum secara


konvesional, fecal coliform
2000 jml/ 100 mL dan total coliform
10000 jml/ 100 mL

3.

KRITERIA DAN STANDAR KUALITAS AIR

Perbedaan pengertian kriteria dan standar kualitas air tidak begitu tampak namun cukup penting.
Kriteria kualitas air dapat didefinisikan sebagai batas konsentrasi ataua intensitas dari kualitas
air yang ditentukan berdasarkan peruntukan penggunaannya.Sedangkan standar kualitas air
didefinisikan sebagai peraturan mengenai batas konsentrasi atau intensitas parameter kualitas air
dan dikeluarkan oleh pihak yang berwenang dengan tujuan untuk perlindungan atau penyediaan
sumber daya air bagi berbagai macam penggunaan.

4.

DASAR-DASAR PENETAPAN STANDAR KUALITAS AIR

Tinjauan kualitas air mencakup beberapa kelompok parameter, yaitu parameter fisika, kimia,
bakteriologi, dan parameter radioaktif. Dalam penetapan batasan konsentrasi atau intensitas
dikenal dua macam istilah:
a. Batas yang dianjurkan (Recommended Limit)
b. Batas yang tidak diperbolehkan (Rejection Limit)
Dalam hal penyusunan suatu standar kualitas air, pada umumnya dipertimbangkan dari segi
kesehatan, teknologi, dan ekonomi. Penetapan batas konsentrasi setiap parameter kualitas, harus
sesuai dengan sasaran dari standar, misalnya, sasaran yang akan dicapai adalah desirable,
acceptable atau critical.

Istilah-istilah yang seringkali dipergunakan dalam standar kualitas air diantaranya adalah:

Absen, tidak hadir atau sama dengan nol: menyatakan bahwa analisis kualitas air dengan
metode yang paling sensitif (standard method) menunjukan tidak hadirnya unsur yang
dimaksud.
Virtually absent. Istilah ini digunakan untuk menyatakan bahwa unsur yang diperiksa
hadir dalam konsentrasi yang sangat rendah. Pada umumnya istilah ini digunakan untuk
unsur-unsur yang kehadirannya dalam air tidak boleh ada walaupun dalam konsentrasi
yang sekecil apapun.

Pada umumnya standar kualitas air ditentukan berdasarkan analisis kualitas air yang dijelaskan
dalam metode standar (standard method). Hal ini dimaksudkan agar terdapat keseragaman
metode antara standar yang ditetapkan dengan analisis pemeriksaan air. Tentu saja ini
merupakan konsekuensi logis. Jika standar berdasarkan metode standar, maka sesuatu hal yang
akan dibandingkan dengan standar tersebut haruslah diperiksa dengan cara atau metode yang

143

sama. Namun demikian, metode lain bukan berarti tidak boleh diterapkan, dengan catatan
bahwa metode ini harus memberikan hasil pengukuran yang lebih akurat atau lebih teliti. Perlu
diketahui bahwa metode standar adalah metode analisis kualitas air yang direkomendasikan oleh
Assosiasi Kesehatan Masyarakat Amerika (American Public Health Association).

5.

FAKTOR-FAKTOR PENETAPAN DALAM STANDAR

Ada beberapa faktor yang dijadikan sebagai pertimbangan dalam penetapan standar kualitas air,
yakni:
a. Kesehatan: faktor kesehatan dipertimbangkan dalam penetapan standar guna
menghindarkan dampak kerugian terhadap kesehatan.
b. Estetika: diperhatikan guna memperoleh kondisi yang nyaman
c. Teknis: faktor teknis ditinjau mengingat bahwa kemampuan teknologi dalam
pengolahan air sangat terbatas, atau untuk tujuan menghindarkan efek-efek kerusakan
dan gangguan instalasi atau peralatan yang berkaitan dengan pemakaian air yang
dimaksudkan
d. Toksisitas efek: ditinjau guna menghindarkan terjadinya efek racun bagi manusia.
e. Polusi: faktor polusi dimaksudkan dalam kaitannya dengan kemungkingan terjadinya
pencemaran air oleh suatu polutan
f. Proteksi: faktor proteksi dimaksudkan untuk menghindarkan atau melindungi
kemungkinan terjadinya kontaminasi.
g. Ekonomi: faktor ekonomi dipertimbangkan dalam rangka menghindarkan kerugiankerugian ekonomis
Korelasi antara faktor-faktor pertimbangan di atas dengan beberapa parameter kualitas air yang
ditetapkan standarnya, dapat dilihat pada Tabel 5.1 di bawah ini.

144

Tabel 5.1 Korelasi Parameter Kualitas Air dengan Faktor Penetapannya

Parameter
Kekeruhan
Warna
Bau & rasa
Suhu dan
pH
Ca dan Mg
Fe dan Mn
Nitrogen
Ag
Al
As
Bau & rasa
Br
Cd
Cl
Co
Cr
Cu
F
Hg
H2S
Pb
Se
Zn
Zat Organik
Mikrobiologi
Radio aktif
Sisa chlor

Faktor Penetapan Standar


Kesehatan Estetika Teknis Toksisitas Polusi Proteksi Ekonomi
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x
x

145

6.

BAKU MUTU AIR LIMBAH

Baku mutu efluen (Effluent Standard) untuk air limbah diatur dalam Keputusan Menteri Negara
Lingkungan Hidup nomor 112 tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik yang
mensyaratkan bahwa baku mutu untuk tiap parameter adalah kadar maksimumnya seperti
tercantum dalam Tabel 6.1 berikut:
Tabel 6.1 Baku Mutu Air Limbah Domestik
Parameter

Satuan

pH

Kadar Maksimum
6 -10

BOD

mg/L

100

TSS

mg/L

100

Lemak dan minyak

mg/L

10

Dalam pasal 2 dan pasal 4 di tegaskan bahwa baku mutu tersebut berlaku bagi:
a. semua kawasan permukiman (real estate), kawasan perkantoran, kawasan
b. perniagaan, dan apartemen
c. rumah makan (restauran) yang luas bangunannya lebih dari 1000 meter persegi
d. asrama yang berpenghuni 100 (seratus) orang atau lebih
Selain itu baku mutu tersebut hanya berlaku untuk pengolahan air limbah domestik terpadu.
Baku mutu air limbah domestik daerah ditetapkan dengan Peraturan Daerah Provinsi dengan
ketentuan sama atau lebih ketat dan apabila baku mutu air limbah domestik daerah belum
ditetapkan, maka berlaku baku mutu air limbah domestik secara nasional. Apabila hasil kajian
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (Amdal) atau hasil kajian Upaya Pengelolaan
Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) dari usaha dan atau kegiatan
mensyaratkan baku mutu air limbah domestik lebih ketat, maka diberlakukan baku mutu air
limbah domestik sebagaimana yang dipersyaratkan oleh Amdal atau UKL dan UPL.
Dalam Pasal 8 ditegaskan bahwa setiap penanggung jawab usaha dan atau kegiatan permukiman
(real estate), rumah makan (restauran), perkantoran, perniagaan dan apartemen wajib :
a. melakukan pengolahan air limbah domestik sehingga mutu air limbah domestik yang
dibuang ke lingkungan tidak melampaui baku mutu air limbah domestik yang telah
ditetapkan;
b. membuat saluran pembuangan air limbah domestik tertutup dan kedap air sehingga
tidak terjadi perembesan air limbah ke lingkungan.
c. membuat sarana pengambilan sample pada outlet unit pengolahan air limbah.
146

7.

STUDI AMDAL KAITANNYA DENGAN PENANGANAN AIR LIMBAH


DOMESTIK

Dalam Undang-Undang No 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan


Hidup ditetapkan bahwa setiap rencana kegiatan yang diperkirakan akan memiliki dampak
penting terhadap lingkungan wajib dilengkapi dengan Amdal.
Analisis mengenai dampak lingkungan hidup adalah kajian mengenai dampak penting suatu
usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses
pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan.
Dampak penting yang dimaksud ditentukan berdasarkan kriteria:
a. besarnya jumlah penduduk yang akan terkena dampak rencana usaha dan/atau kegiatan;
b. luas wilayah penyebaran dampak;
c. intensitas dan lamanya dampak berlangsung;
d. banyaknya komponen lingkungan hidup lain yang akan terkena dampak;
e. sifat kumulatif dampak;
f. berbalik atau tidak berbaliknya dampak; dan/atau
g. kriteria lain sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Menurut Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 05 Tahun 2012 tentang Jenis
Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib dilengkapi dengan Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan Hidup, dalam bidang Pekerjaan Umum jenis kegiatan Air Limbah Domestik
terdapat tiga kegiatan yang wajib Amdal yaitu :
a. Pembangunan Instalasi Pemgolahan Lumpur Tinja (IPLT), termasuk fasilitas
penunjangnya dengan besaran luas 2 ha dan atau kapasitas 11 m3/hari, dengan
alasan ilmiah khusus bahwa besaran tersebut setara dengan layanan untuk 100.000
orang serta dampak potensial berupa bau, gangguan kesehatan, lumpur sisa yang tidak
diolah dengan baik dan gangguan visual.
b. Pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) limbah domestik termasuk
fasilitas penunjangnya dengan besaran/skala luas 3 ha dan atau beban organik 2,4
ton/hari. Adapun alasan ilmiahnya adalah kegiatan tersebut setara dengan layanan untuk
100.000 orang.
c. Pembangunan sistem perpipaan air limbah dengan luas layanan 500 ha dan atau debit
air limbah 16.000 m3/hari. Alasan ilmiahnya adalah kegiatan tersebut setara dengan
layanan 100.000 orang, setara dengan 20.000 unit sambungan air limbah dan dampak
potensial berupa gangguan lalu lintas, kerusakan prasarana umum, ketidaksesuaian atau
nilai kompensasi.

147

8.

PENGENDALIAN PENCEMARAN AIR


Dalam PP 82 tahun 2001 pasal 31 disebutkan bahwa setiap orang wajib :

Melestarikan kualitas air pada sumber air

Mengendalikaan pencemaran air pada sumber air

Dan pada Pasal 32 ditegaskan bahwa setiap orang yang melakukan usaha dan atau kegiatan
berkewajiban memberikan informasi yang benar dan akurat mengenai pelaksanaan kewajiban
pengelolan kualitas air dan pengendalian pencemaran air.
Dalam rangka pengendalian pencemaran air sebagaimana diwajibkan diatas, maka setiap orang
wajib mengambil langkah-langkah pencegahan pencemaran air yang diantaranya adalah sebagai
berikut:
a. Pengurangan Pencemaran dari Sumbernya
Langkah yang sangat efektif dalam pencegahan pencemaran air adalah pencegahan dari
sumber-sumber timbulan limbah. Penerapan peraturan dan penetapan tata guna lahan yang
tepat serta pencegahan terjadinya erosi merupakan langkah kongkret dalam penurunan
tingkat pencemaran air permukaan akibat limpahan bahan padat dari daratan sepanjang sisi
sungai atau sumber air permukaaan lainnya.
Sedangkan di bidang industri kita mengenal teknologi produksi bersih yakni penerapan
teknik dan manajemen yang menekan timbulnya limbah cair dengan cara penggunaan dan
penggantian material bahan produksi ke bahan yang memungkinkan produksi limbah
sekecil mungkin, mengubah proses inti produksi maupun proses pendukung menjadi proses
yang menggunakan teknologi atau cara yang mampu memperkecil timbulnya limbah, dan
apabila limbah terlanjur dihasilkan maka langkah yang diambil adalah menggunakannya
kembali (reuse), mendaur ulang limbah tersebut menjadi bahan material untuk kegiatan
lain (recycle). Langkah pengurangan limbah dari sumbernya akan memberikan dampak
yang sangat signifikan terhadap timbulan/produksi air limbah.
b. Pengolahan Air Limbah
Jika pengurangan air limbah dari sumbernya sudah dilakukan secara optimal, maka air
limbah yang terpaksa tetap dihasilkan selanjutnya harus diolah terlebih dahulu sebelum
dibuang ke lingkungan. Tujuan pengolahan air limbah ini adalah untuk mengurangi
kandungan pencemar air sehingga mencapai tingkat konsentrasi dan bentuk yang lebih
sederhana dan aman jika terpaksa dibuang ke badan air di lingkungan. Proses pengurangan
kandungan zat pencemar ini dapat dilakukan melalui tahapan penguraian sebagaimana
dijelaskan berikut ini:

148

a. Proses alamiah
Tanpa bantuan tangan manusia dalam mengolah limbah yang mengandung pencemar, alam
sendiri memiliki kemampuan untuk memulihkan kondisinya sendiri atau yang disebut self
purification. Alam memiliki kandungan zat yang mampu mendegradasi pencemar dalam
air limbah menjadi bahan yang lebih aman dan mampu diterima alam itu sendiri,
diantaranya adalah mikroorganisme. Waktu yang diperlukan akan sangat tergantung dari
tingkat pencemarannya yang otomatis berkorelasi dengan tingkat kepadatan penduduk. Jika
kepadatan penduduk meningkat maka pencemaran pun akan sangat mungkin meningkat
sehingga proses alam untuk membersihkan dirinya sendiri akan memakan waktu yang
sangat lama. Sehingga akhirnya akan terjadi penumpukan beban limbah sampai dimana
kemampuan alam untuk dapat melakukan pembersihan sendiri (self purification) jauh lebih
rendah dibanding dengan jumlah pencemar yang harus didegradasi.
b. Sistem Pengolahan Air Limbah
Jika kapasitas alam sudah tidak sebanding dengan beban pencemar, maka satu-satunya
langkah yang harus ditempuh adalah dengan cara mengolah air limbah tersebut dengan
rangkaian proses dan operasi yang mampu menurunkan dan mendegradasi kandungan
pencemar sehingga air limbah tersebut aman jika dibuang ke lingkungan. Untuk air limbah
yang berasal dari aktivitas domestik dimana kandungan zat organik merupakan zat yang
paling dominan terkandung didalamnya, pengolahan yang dapat dilakukan dapat berupa
teknologi yang sederhana dan murah seperti cubluk kembar sampai pada pengolahan air
limbah komunal menggunakan teknologi pengolahan yang mutakhir.

9.
9.1.

DASAR-DASAR TEKNIK PENGELOLAAN AIR LIMBAH


Pengertian Air Limbah Domestik

Air limbah domestik adalah air limbah yang berasal dari usaha dan atau kegiatan permukiman
(real estate), rumah makan (restauran), perkantoran, perniagaan, apartemen dan asrama.
(KepmenLH no 112/2003).
Air Limbah domestik adalah air yang telah dipergunakan yang berasal dari rumah tangga atau
pemukiman termasuk didalamnya air limbah yang berasal dari WC, kamar mandi, tempat cuci,
dan tempat memasak (Sugiharto, 1987).
9.2.

Sumber Air Limbah Domestik

Air limbah domestik dapat bersumber dari pemukiman (rumah tangga), daerah komersial,
perkantoran, fasilitas rekreasi, apartemen, asrama dan rumah makan.

149

9.3.

Karakteristik dan Dampak Air Limbah

Air limbah memiliki karakteristik fisik (bau, warna, padatan, suhu, kekeruhan), karakteristik
kimia (organik, anorganik dan gas) dan karakteristik biologis (mikroorganisme). Karakteristik
air limbah beserta dampak masing-masing terhadap lingkungan dan kesehatan manusia seperti
dijelaskan berikut ini.
a. Kekeruhan
Kekeruhan dapat disebabkan oleh hadirnya bahan-bahan organic dan anorganik,
misalnya, lumpur. Dari segi estetika, kekeruhan dirasakan sangat mengganggu. Selain
itu kekeruhan juga merupakan indikator adanya kemungkinan pencemaran.
b. Warna
Sebagaimana halnya kekeruhan, warna yang hadir dalam air dengan intensitas yang
melebihi batas, tidak bias diterima karena alasan estetika. Warna dapat juga merupakan
indicator pencemaran limbah industri. Hal ini dapat pula dikaitkan dengan kesehatan
manusia.
c. Bau dan Rasa
Penyebab bau dan rasa dapat berupa mikroorganisme seperti algae, oleh adanya gas
seperti H2S dan sebagainya. Dari segi estetika, air yang memiliki rasa dan bau
dipandang mengganggu.
d. Suhu dan residu
Suhu berpengaruh pada pemakaiannya, misalnya, air yang mempunyai suhu 0oC tidak
mungkin dapat diterima, begitu pula untuk suhu air yang terlalu tinggi. Kadar residu
yang tinggi dapat menyebabkan rasa tidak enak dan mengganggu pencernaan manusia.
e. Derajat pH
Dalam pemakaian air minum, pH dibatasi dikarenakan mempengaruhi rasa, korosifitas,
dan efisiensi khlorinasi.
f. Kesadahan Ca dan Mg
Kesadahan berpengaruh pada pemakaian sabun, ketel pemanas air, ketel uap, pipa air
panas dalam sistem plambing dan sebagainya. Mg dapat bersifat toksik, memberikan
efek demam metal, iritasi pada kulit akan susah sembuh, dan lainnya.
g. Besi dan Mangan
Kehadiran Fe dan Mn dalam air dapat menimbulkan berbagai gangguan, misalnya, rasa
dan bau logam, merangsang pertumbuhan bakteri besi, noda-noda pada pakaian, efek
racun pada tubuh manusia seperti susunan syaraf pusat; koordinasi gerak otot;
kerusakan sel hati; fibriosis; iritasi usus; kerusakan sel usus.
h. Nitrogen
Nitrogen dalam air hadir dalam berbagai bentuk sesaui dengan tingkat oksidasinya
diantaranya Nitrogen netral, amoniak, nitrit dan nitrat. Efek terhadap kesehatan anatara

150

i.

lain: iritasi kulit, oedema paru-paru, kejang, pernapasan, mengancam keseimbangan


asam basa dalam darah, stimulasi susunan syaraf pusat, kerusakan saluran pencernaan,
dsb. Terhadap lingkungan kelebihan nitrogen dapat menyebabkan eutrofikasi.
Bahan anorganik lain
Bahan anorganik dalam air dapat berupa Ag, AL. As, Ba, Br, Cd, Cl, Cr, Cu, F, Hg,
H2S, PO4, Pb, Se, Zn, dan lain-lain. Efek terhadap kesehatan yang diakibatkan unsurunsur tersebut dapat dilihat dalam Tabel 9.1 di bawah ini.
Tabel 9.1 Parameter Bahan Anorganik

PARAMETER

SIMBOL

DAMPAK KESEHATAN

Perak

Ag

Presipitasi protein, shock, meninggal dunia, argyria


(pigmentasi biru kulit)

Alumuinium

Al

Fibrosis paru-paru, merusak usus secara lokal, kematian

Arsenicum

As

Racun sistemik, kematian, alergi, kanker kulit

Barium

Ba

Stimulasi sistem otot (Pencernaan, sirkulasi darah, otot-otot pada


umumnya), pada fase akhir didapat kelumpuhan urat syaraf dan
berhentinya fungsi otot jantung

Bromium

Br

Depresi susunan syaraf pusat, emasiasi (kurus), gangguan kejiwaan,


kelalaian kulit seperti jerawat, iritasi saluran pernapasan, anestesia,
narbotik

Cadmium

Cd

Oedema paru-paru, kerusakan sel usus, kerusakan pada tulang-tulang


(patah tulang yang multiple), kerusakan ginjal dan hipertensi

Chlor

Cl2

Iritasi keras bagi seluruh pernapasan, tubuh kekurangan oksigen,


shock, kematian; keracunan sistemik, kerusakan hati, coma, kematian

Cobalt

Co

alergi berbentuk asthma, eczema, fibrosis paru-paru, naiknya tekanan


disertai penyakit jantung, pembesaran kelenjar gondok

Chromium

Cr

Bersifat korosif terhadpa kulit, selaput lendir dan tulang hidung;


percikan asamnya menyebabkan luka kecil tapi dalam, sukar sembuh
dan kanker paru-paru

Tembaga

Cu

Demam metal, iritasi lokal, kerusakan hati dan ginjal

Fluor

Iritasi fluorisis, kelainan pada tulang dan gigi-geligi; gangguan alat


pencernaan; kelumpuhan anggota gerak; penyebab mutasi

151

Tabel 9.1 Parameter Bahan Anorganik (Lanjutan)


PARAMETER

SIMBOL

DAMPAK KESEHATAN

Air raksa

Hg

Keracunan, kerusakan jaringan mulut dan gusi bila masuk oral,


kerusakan ginjal pada Hg anorganik, kerusakan otak untuk Hg
organik, menimbulkan cacat bawaan pada anak lahir (minamata)

Hidrogen
sulfida

H2S

Iritasi, kerusakan pada jaringan saluran pernapasan, dosis tinggi fatal,


kerusakan susunan syaraf pusat

Phosphate

Mengurangi calsium dalam darah

Timah Hitam

Pb

Keracunan (racun sistemik); pucat, kurus, tak suka makan,


sering colic, rasa logam di mulut, radang selaput otak, kelumpuhan,
"wrist drop"

Selenium

Se

Racun sistemik, iritasi saluran pernapasan, kematian, karsinogenik

Zinc

Zn

Demam metal, kerusakan paru-paru, kematian

j. Zat Organik
Beberapa bahan organik yang memungkinkan ada dalam air dipaparkan dalam Tabel 9.2
berikut ini.
Tabel 9.2 Parameter Zat Organik Dan Dampaknya Terhadap Lingkungan
PARAMETER

DAMPAK KESEHATAN

Hydrocarbon alifatik

Rracun sistemik terhadap susunan syaraf pusat, kulit menjadi kering,


asphyxiant

Hydrocarbon
alicyclic

Depresi susunan syaraf pusat ; kulit menjadi kering; degenerasi


jantung, paru-paru, hati, otak

Benzen

Iritasi kulit, depresi susunan syaraf, coma, meningal, kerusakan


saluran pernapasan, kerusakan hati, ginjal, limpa

Kerosen (minyak
tanah)
Naphta (petrolium)
Arnyl alcohol
N-Butyl Amine
Ethanol Amine

Kulit menjadi kering, kerusakan paru-paru, saluran pencernaan,


kesadaran turun, coma, meninggal
Iritasi, kulit kering, depresi susunan syaraf pusat, kelainan darah
Iritasi, narbotik
Iritasi, oedema paru-paru
Narcosis, iritasi, kematian karena depresi susunan syaraf pusat

Naphtalen Chlorida

Kulit merah, timbul bisul kecil-kecil, jerawat, kerusakan hati (kuning)

Carbonil

Iritasi kulit dan saluran pernapasan, Ni-carbonil sangat toksik,


oedema paru-paru, gangguan syaraf pusat

152

k. Parameter Biologis
Jenis mikroorganisme yang dapat ditemukan dalam air diantaranya algae, bacteria, virus,
jamur, protozoa, dan lain-lain. Selain memiliki sifat pathogen parameter biologis juga
dapat menyebabkan efek rasa, warna dan bau pada air. Sebagai indicator keberadaan
mikroorganisme pathogen, maka digunakan keberadaan bakteri coli dalam air. Dengan
adanya bakteri coli, maka besar kemungkinan air telah tercemar oleh bakteri lainnya
yang juga bersifat pathogen.
l. Radioaktif
Efek yang dapat ditimbulkan oleh radioaktif diantaranya: kanker, leukemia, mengurangi
umur, dan dapat menyebabkan kematian. Selain itu radioaktif merupakan unsur kimia
yang memiliki paruh umur yang relatif panjang. Data mengenai beberapa bahan
radioaktif yang dapat membahayakan kesehatan manusia dapat dilihat dalam Tabel 9.3
berikut:

Tabel 9.3 Material Radioaktif


Material
Strontium 90
Strontium 89
Cesium 137
Carbon 14
Iodine 129
Iodine 131
Plutonium 239
Krypton 85
Tritium (H3)

9.4.

Jenis Radiasi
Beta
Beta
Beta-gamma
Beta-gamma
Beta-gamma
Beta-gamma
Alpha
Beta
Beta

Waktu Paruh
28 tahun
51 tahun
27 tahun
5760 tahun
17 juta tahun
8 hari
24400 tahun
10,7 tahun
12,3 tahun

Komposisi Air Limbah Domestik

Komposisi air limbah domestik hampir lebih dari 99% berisi air itu sendiri sisanya adalah
kandungan pencemar dengan kuantitas sebagaimana digambarkan dalam skema berikut.

153

Limbah cair

Air (99,9%)

Bahan Padat (0,1%)

Organik

Anorganik

Protein (65%)

Butiran

Karbohidrat (25%)

Garam

Metal

Lemak (10%)

Gambar 9.1 . Diagram Komposisi Air Limbah (Sugiharto, 1987)

Tabel 9.4 Komposisi Limbah Cair Domestik

Massa basah (gr/org/hari)


Massa kering (gr/org/hari)
Uap air
Organik
Nitrogen
Fosfor
Kalium (K2O)
Karbon
Kalsium (CaO)

Faeces
135-270
20-35
66-80
88-97
5-7
3-5.4
1-2.5
44-55
4.5-5

Satuan
Gr
Gr
%
%
%
%
%
%
%

Urine
1-1.31
0.5-0.7
93-96
93-96
15-19
2.5-5
3-4.5
11-17
4.5-6

Satuan
Gr
Gr
%
%
%
%
%
%
%

Sumber : Duncan Mara dalam Sugiharto, 1987

Rata-rata timbulan air limbah yang dihasilkan dari pemukiman adalah sebagai berikut (Metcalf
&Eddy, 2003)
1. Apartemen

154

a) High-rise:
35 75 gal/orang/hari (tipikal: 50) atau 133 284 L/orang/hari (tipikal 189)
b) Low rise:
50 80 gal/orang/hari (tipikal: 65) atau 189 303 L/orang/hari (tipikal: 246)
2. Rumah individu
a) Sederhana :
45 90 gal/orang/hari (tipikal: 70) atau 170 340 L/orang/hari (tipikal: 265)
b) Menengah :
60 100 gal/orang/hari (tipikal: 80) atau 227 379 L/orang/hari (tipikal: 303)
c) Mewah:
70 150 gal/orang/hari (tipikal: 95) atau 265 568 L/orang/hari (tipikal: 360)
3. Hotel : 30-55 gal/orang.hari (tipikal: 100) atau 133-208 L/orang.hari (tipikal: 379)
4. Motel:
a) Dengan dapur :
90 180 gal/orang/hari (tipikal: 100) atau 341- 681 L/orang.hari (tipikal: 379)
b) Tanpa dapur :
75 150 gal/orang/hari (tipikal: 95) atau 284 -568 L/orang.hari (tipikal: 360)

10. ASPEK YANG MEMPENGARUHI PENGELOLAAN AIR LIMBAH


10.1. Demografi
Pada kawasan perkotaan atau perdesaan memiliki kawasan- kawasan dalam bentuk klasterklaster dengan kepadatan penduduk yg berbeda dan kondisi sosial yang berbeda pula.
Sekelompok orang dapat membuat sarana sanitasi dengan septik tank tetapi sebagian lain hanya
mampu dengan membuat cubluk, dan banyak masyarakat tidak mampu yang tidak mempunyai
sarana untuk membuang hajat. Sedangkan secara teknis dan kesehatan untuk kepadatan tertentu
yaitu > 50 jiwa/ha, penggunaan cubluk sudah mengakibatkan kontaminasi pada sumur-sumur
tetangga. Kepadatan penduduk lebih dari 200 jiwa/ha, penggunaan septik tank dengan bidang
resapannya akan memberikan dampak kontaminasi bakteri koli dan pecemaran pada tanah dan
air tanah. Disamping itu, kategori kota dan desa yang dibedakan secara administratif akan
berdampak pada institusi pengelolaan limbah cair. Pembagian ini sangat dikotomis dari sudut
public utility, karena penerapan teknologi air limbah sangat ditentukan oleh unsur kepadatan
penduduk.
Kasus desa-desa di Pulau Jawa dan perkampungan nelayan yang berkelompok tidak mungkin
lagi menerapkan sistem on-site bagi sarana air limbahnya. Setidaknya komunalisasi sistem
sudah harus dilakukan, meskipun belum mengarah pada sistem off-site secara murni.
Pengelolaan sistem air limbah ditinjau dari sudut demografi lebih melihat pada kategori

155

perkotaan (urbanise area) dan perdesaan (remote area) dan bukan berdasarkan pembatasan
administrasi.
Regionalisasi sistem pengelolaan limbah lebih melihat pada sisi ekonomis pelayanan, sebagai
contoh untuk Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) yang melayani beberapa daerah
administratif berdekatan, maka akan jauh lebih ekonomis daripada membuat sistem-sistem
tersendiri secara skala kecil.
Berdasarkan data pencemaran pada 35 kota utama di Indonesia, secara umum diperkirakan
setiap pertambahan 200.000 penduduk perkotaan akan meningkatkan konsentrasi BOD pada
badan air sebesar 1 mg/L (ppm). Maka secara umum, arahan strategi penanganan sistem off-site
adalah sebagai berikut:
Besarnya konsentrasi BOD pada badan air yang akan diturunkan
Setiap mg/L (ppm) penurunan konsentrasi BOD tersebut dikalikan dengan 200.000 jiwa
yang menunjukkan jumlah total penduduk yang akan dikelola air limbah domestiknya
dengan sistem off site
Selanjutnya dipilih kawasan padat yang yang akan dan perlu dengan segera diterapkan
dengan sistem off-site
Pilih skala penanganan berdasarkan pertimbangan ekonomi dan finansial, dan tetapkan
kawasan yang sesuai untuk pengolahan air limbah skala komunal, skala modul (sekitar
1.000 KK) atau skala kawasan.Ekonomi
Aspek ekonomi juga merupakan hal yang akan menentukan dalam pemilihan sistem
pengelolaan air limbah. Hal terpenting pada aspek ini adalah kelayakan secara ekonomis.
Kelayakan ekonomis antara biaya sanitasi off-site dan sistem sanitasi on-site terjadi pada titik
kepadatan sekitar 300 jiwa/ha. Bila tingkat kepadatan penduduk lebih dari 300 orang/ha maka
pengolahan air limbah secara terpusat (off-site) menjadi layak dilakukan.
Maksimum net benefit-cost tercapai bila terjadi marginal fungsi benefit marginal fungsi cost
sama dengan nol atau pada simpangan terbesar antara dua fungsi tersebut. Artinya berapa besar
biaya pencemaran yang diperlukan dibandingkan dengan keuntungan secara ekonomi yang
diperoleh. Biaya pencemaran yang dimaksud adalah biaya pengobatan untuk penyakit yang
ditularkan melalui air, biaya bahan kimia PDAM dengan semakin menurunnya konsentrasi
BOD pada air bakunya karena adanya instalasi pengolahan air limbah tersebut dan lainnya.
Teknologi pengelolaan limbah yang digunakan untuk mencapai biaya efektif sangat bergantung
pada tingkat objektivitas yang harus dicapai. Penerapan teknologi pengolahan air limbah
bergantung pada standar efluen (effluent standard) yang diperkenankan dan sampai tingkat
mana kondisi lingkungan yang akan diperbaiki. Misalnya, untuk kondisi sistem komunal
konsentrasi BOD efluen pada jangka menengah diizinkan di bawah 100 mg/L.

156

Pemilihan kapasitas sistem pengelolaan harus memenuhi skala ekonomi. Hal ini dimaksud
bahwa sistem yang dibangun harus memberikan pengembalian keuntungan yang optimal baik
pengembalian secara ekonomis (benefit) maupan finansial. Dengan demikian, jangan sampai
biaya/kapita dari satu sistem menjadi tinggi disebabkan oleh jumlah pelayanan yang tidak layak.
10.3. Sosial
Penduduk pada suatu kawasan mempunyai tingkat sosial-ekonomi yg berbeda sehingga akan
sangat terkait dengan kemampuan membayar retribusi air limbah, dan hal ini akan sangat
mempengaruhi dan berdampak secara teknis terhadap konsep sanitasi yg akan diterapkan.
Kondisi sosial ini akan menjadi kompleks karena dana yang mampu dialokasikan oleh
pemerintah sangat terbatas, sedangkan penerapan sistem subsidi silang untuk konteks
penanganan air limbah tidak layak diterapkan secara kawasan. Jika seseorang dikenakan
pungutan atas jasa melebihi dari nilai jasa yang dia terima, maka orang tersebut dapat menolak.
Kondisi sosial juga akan membedakan tingkat pencemaran yang dihasilkan. Dibandingkan
dengan negara maju, umumnya tingkat BOD per kapita per hari di Indonesia tidak terlalu tinggi
karena masih sekitar antara 30 gram sampai dengan 40 gram. Jumlah ini akan berpengaruh
terhadap beban organik pada suatu pengolahan limbah
Bila tingkat kesadaran pada masyarakat kurang mampu akan pentingnya sanitasi dan
lingkungan bagi kesehatan, tentu akan mendorong mereka membentuk sistem sanitasi komunal.
Maka untuk membangun kesadaran ini sangat diperlukan dorongan motivasi yang antara lain
dengan mengeluarkan insentif sebagai stimulan.

10.4. Lingkungan
Aspek lingkungan yang mempengaruhi pengelolaan air limbah diantaranya:
Iklim tropis sangat menolong pengolahan secara anaerob seperti tangki septik, Imhoff
tank, kolam anerobik dan sebagainya. Jadi pengolahan anaerob merupakan suatu tahap
yang penting dari seluruh rangkaian serial pengolahan limbah;
Intensitas hujan tropis yang tinggi akan memberikan run off yang sangat besar dibanding
aliran air limbah, sehingga sistem sewer (saluran) terpisah antara air hujan dan air limbah
permukiman akan relatif lebih ekonomis dan sehat, kecuali untuk kawasan-kawasan
terbatas dapat diterapkan sistem interseptor;
Posisi bangunan sanitasi kawasan pasang surut harus memperhatikan muka air tertinggi,
untuk sanitasi onsite penggunaan septik tank dengan upword flow yang disebut vertikal
septik tank dapat diterapkan;

157

Kepadatan 100 jiwa/ha memberikan dampak pencemaran cukup besar terhadap lingkungan
maka kawasan-kawasan tertentu dengan masyarakat mampu dapat menerapkan sistem off
site pada kawasan tersebut;
Untuk pengelolaan air limbah pada kawasan-kawasan dengan effluen yang dibuang ke
danau dan waduk, selain harus memperhatikan konsentrasi BOD/COD dan SS juga harus
mengendalikan kadar nitrogen dan fosfor yang akan memicu pertumbuhan algea biru dan
gulma yang akan menutupi permukaan air danau;
Kawasan perairan untuk wisata renang harus dijaga konsentrasi COD tidak melebihi 5
mg/L dan tidak mengandung logam berat;
Jika tidak ada penetapan kuota pencemaran maka penetapan kualitas effluan hasil
pengolahan limbah harus memperhitungkan kemampuan badan air penerima untuk
natural purification bagi berlangsungnya kehidupan akuatik secara keseluruhan.Teknis
dan Kesehatan
Penanganan secara teknis air limbah dimaksud agar input hardware ((konstruksi), proses,
output dan outcome memenuhi essensi kesehatan, diantaranya:

158

Jarak bidang resapan tangki septik dengan sumber air minum harus dijaga dengan jarak >
10 m untuk jenis tanah liat dan >15 m untuk tanah berpasir;
Kepadatan 100 orang/ ha dengan menggunakan sanitasi setempat memberikan dampak
kontaminasi bakteri coli yang cukup besar terhadap tanah dan air tanah. Jadi bagi
pengguna sanitasi individual pada kawasan dengan kepadatan tersebut, penerapan
anaerobic filter sebagai pengganti bidang resapan dan efluennya dapat dibuang ke saluran
terbuka, atau secara komunitas menggunakan sistem sanitasi off site;
Air limbah dari toilet tidak boleh langsung dibuang ke perairan terbuka tanpa pengeraman
(digesting) lebih dari 10 hari terlebih dahulu, dan lumpurnya harus ada pengeraman 3
minggu untuk digunakan di permukaan tanah (sebagai pupuk);
Hasil pengolahan air limbah tidak boleh mengandung bakteri coli, yang dapat disisihkan
dengan proses maturasi atau menggunakan desinfektan. Dengan demikian setiap Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL) harus dilengkapi salah satu dari kedua jenis sarana
tersebut;
Sebaiknya alat-alat sanitari (WC, urinoir, kitchen zink, wash-basin dll) mnggunakan water
trap (leher angsa) untuk mencegah bau dan serangga keluar dari pipa buangan ke peralatan
tersebut. Penggunaan pipa pembuang udara (vent) pada sistem plumbing harus mencapai
cieling (plafon) teratas.

11. PENGELOLAAN AIR LIMBAH BERBASIS MANFAAT


Perkembangan pertumbuhan penduduk dan kegiatan industri menyebabkan peningkatan jumlah
air limbah yang dibuang ke lingkungan tanpa pengolahan. Total air limbah yang dibuang di
DKI Jakarta tahun 1989 : 1.316.113 m3/hari, tahun 2010 : 2.588.250 m3/hari, 73-78% berasal
dari air limbah domestik (Study JICA tahun 1989). Air hasil pengolahan air limbah merupakan
sumber daya air yang cukup besar dari segi kuantitas. Dengan semakin terbatasnya sumber daya
air, air hasil olahan instalasi pengolahan air limbah domestic dapat menjadi sumber air baku
khususnya untuk air siram tanaman ataupun untuk air industry. Saat ini teknologi pengolahan
air hasil olahan IPAL mulai berkembang. Pengolahan air hasil olahan IPAL dapat menggunakan
pengolahan secara biologi lanjutan, teknologi ultrafiltrasi, membrane, atau kombinasi biologi
dengan membrane dan lain-lain.
Untuk skala rumah tangga dan komunal pemanfaatan air limbah, baik black water dari WC
maupun grey water mulai berkembang. Black water diolah untuk menjadi biogas, pupuk
sedangkan grey water dari air limbah kegiatan mandi, dapur, cuci banyak dimanfaatkan kembali
dengan cara mengolahnya menjadi air penyiram tanaman dan air pencuci motor. Bahkan di
beberapa negara telah diakukan pemisahan antara faeces dan urine. Faeces dimanfaatkan
sebagai pupuk sedangkan urine yang mengandung urea tinggi dimanfaatkan untuk pupuk cair.

12. KRITERIA TEKNIK PENGELOLAAN AIR LIMBAH


12.1. Pemilihan sistem
Terdapat dua macam sistem dalam pengelolaan air limbah domestik/permukiman yaitu:
a.

b.

Pengelolaan air limbah sistem setempat atau dikenal dengan sistem on-site yaitu satu
kesatuan sistem fisik dan non fisik dari prasarana dan sarana air limbah permukiman
berupa pembuangan air limbah skala individual dan atau komunal yang melalui
pengolahan awal dan dilengkapi dengan sarana pengangkut dan instalasi pengolahan
lumpur tinja
Pengelolaan air limbah permukiman sistem terpusat atau dikenal dengan istilah
sistem off-site atau sistem sewerage, adalah satu kesatuan sistem fisik dan non fisik
dari prasarana dan sarana air limbah permukiman berupa unit pelayanan dari
sambungan rumah, unit pengumpulan air limbah melalui jaringan perpipaan serta
unit pengolahan dan pembuangan akhir yang melayani skala kawasan, modular, dan
kota

159

Sistem Pengelolaan Air Limbah Setempat (on-site)


Kelebihan sistem setempat:
Menggunakan teknologi sederhana
Memerlukan biaya yang rendah
Masyarakat dan tiap-tiap keluarga dapat menyediakannya sendiri
Pengoperasian dan pemeliharaan oleh masyarakat
Manfaat dapat dirasakan secara langsung
Kekurangan sistem setempat:
Tidak dapat diterapkan pada semua daerah misalnya tergantung permeabilitas tanah,
tingkat kepadatan dan lain-lain.
Fungsi terbatas pada buangan kotoran manusia dan tidak menerima limbah kamar
mandi dan air limbah bekas mencuci
Operasi dan pemeliharaan sulit dilaksanakan
Sistem Pengelolaan Air Limbah Terpusat (Off-site)
Kelebihan sistem ini adalah:
Menyediakan pelayanan yang terbaik
Sesuai untuk daerah dengan kepadatan tinggi
Pencemaran terhadap air tanah dan badan air dapat dihindari
Memiliki masa guna lebih lama
Dapat menampung semua air limbah
Kekurangan sistem terpusat:
Memerlukan biaya investasi, operasi dan pemeliharaan yang tinggi
Menggunakan teknologi yang tinggi
Tidak dapat dilakukan oleh perseorangan
Manfaat secara penuh diperolah setelah selesai jangka panjang
Waktu yang lama dalam perencanaan dan pelaksanaan
Memerlukan pengelolaan, operasi dan pemeliharaan yang baik
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan pengolahan air limbah adalah :

160

Kepadatan penduduk
Sumber air yang ada
Permiabilitas tanah
Kedalaman muka air tanah
Kemiringan tanah

Kemampuan membiayai

Diagram alir pemilihan sistem pengelolaan air limbah domestik dapat dilihat pada Gambar 12.1.

Pemilihan sistem pengelolaan air limbah dapat dilakukan dengan mempertimbangkan beberapa
hal sebagai berikut:
a. Sistem on site diterapkan pada:

Kepadatan < 100 jiwa/ha


Kepadatan > 100 jiwa/ha sarana on site dilengkapi pengolahan tambahan seperti
kontak media dengan atau tanpa aerasi
Jarak sumur dengan bidang resapan atau cubluk > 10 m

Instalasi pengolahan lumpur tinja minimal untuk melayani penduduk urban > 50.000
jiwa atau bergabung dengan kawasan urban lainnya
b. Sistem off site diterapkan pada kawasan

Kepadatan > 300 jiwa/ha


Bagi kawasan berpenghasilan rendah dapat menggunakan sistem septik tank
komunal (decentralized water treatment) dan pengaliran dengan konsep perpipaan
shallow sewer. Dapat juga melalui sistem kota/modular bila ada subsidi tarif.
Bagi kawasan terbatas untuk pelayanan 5001000 sambungan rumah disarankan
menggunakan basis modul. Sistem ini hanya menggunakan 2 atau 3 unit pengolahan
limbah yang paralel.

161

Gambar 12.1 Skema Pemilihan System Pengelolaan Air Limbah


162

12.2. Alternatif Teknologi Pengelolaan Air Limbah Sistem On-Site


Pada sistem on site ada dua jenis sarana yang dapat diterapkan yakni sistem individual dan
komunal. Pada skala individual sarana yang digunakan adalah septik dengan varian pada
pengolahan lanjutan untuk efluennya yakni :
1. Dengan bidang resapan
2. Dialirkan pada small bore sewer
3. Dengan evapotranspirasi
4. Menggunakan filter
Sedangkan tinja dari tangki septik akan diangkut menggunakan truk penyedot tinja dan diolah di
IPLT (Instalasi Pengolahan Limbah Tinja).
12.3. Alternatif Teknologi Pengelolaan Air Limbah Sistem Off -Site
Pengelolaan air limbah sistem terpusat terutama bertujuan untuk menurunkan kadar pencemar di
dalam air limbah. Ada beberapa tingkat pengolahan yang umumnya dilakukan untuk mengolah
air limbah agar tidak berbahaya bagi lingkungan yaitu :
a. Pengolahan fisik seperti: penyaringan sampah dari aliran, pengendapan pasir,
pengendapan partikel diskrit.
b. Pengolahan biologis yang dapat terdiri dari proses anaerobik dan/atau proses aerobik,
serta pengendapan flok hasil proses sintesa oleh bakteri
c. Pengolahan secara kimia dengan pembubuhan disinfektan untuk mengontrol bakteri fekal
dari efluen hasil pegolahan sebelumnya.
d. Di bagian bawah dari pengolahan air limbah adalah sisa lumpur yang terbentuk dan harus
dikendalikan serta diolah sehingga aman terhadap lingkungan
Kriteria untuk keempat seri pengolahan di atas akan diuraikan pada bab-bab berikut ini. Dari
masing-masing tahap seri pengolahan, terdapat beberapa alternatif unit-unit pengolahan untuk
dipilih. Pemilihan unit-unit tersebut didasarkan atas:
Standar efluen (effluent standard) yang diperkenankan
Nilai present value dari beberapa alternatif unit yang dipilih
Sedangkan nilai present value dipengaruhi faktor-faktor sebagai berikut :
a. Biaya investasi
b. Biaya tenaga listrik (power cost)
c. Biaya sumber daya manusia (SDM)
d. Biaya lahan (tanah) untuk lokasi IPAL
Bagan pengolahan air limbah dapat dilihat pada Gambar 12.2 berikut ini.
163

Skematik sistem pengolahan limbah


2

inflow

Super natant

1= 1comminutor
= comminutor
= saringan
2= 2saringan
= grit
chamber
3= 3grit
chember
4 = pengendapan awal atau
4= pengendapan
awal atau
kolam anaerobik
kolam anaerobik

Lumpur balik
9
10

--------------- aliran lumpur


aliran air
Gambar 12.2 Skema Pengolahan Air Limbah Pada IPAL

164

5= unit pengolahan
5 = unit pengolahan
6= unit pengendap II
6 = unit pengendap II
7= unt desinfektan
= unit desinfektan
8= 7Badan
air
8
=
badan
air
9= unit pengeram
9 = unit pengeram lumpur
lumpur

MODUL 04
PENYUSUNAN PERENCANAAN SISTEM
PENGELOLAAN AIR LIMBAH

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1.

PERENCANAAN MASTER PLAN .................................................................... 165


1.1.

Pendahuluan ................................................................................................... 165

1.2.

Maksud Dan Tujuan....................................................................................... 165

1.2.1.

Maksud ....................................................................................................... 165

1.2.2.

Tujuan ........................................................................................................ 166

1.3.

Acuan Normatif ............................................................................................. 166

1.3.1.

Norma ......................................................................................................... 166

1.3.2.

Kriteria Teknis ........................................................................................... 167

1.3.3.

Standar Teknis ............................................................................................ 167

1.4.
1.4.1.

Ketentuan Rencana Induk .............................................................................. 168


Umum ......................................................................................................... 168

1.4.1.1.

Jangka Waktu Perencanaan................................................................. 168

1.4.1.2.

Evaluasi Rencana Induk...................................................................... 168

1.4.1.3.

Kedudukan Rencana Induk ................................................................. 168

1.4.1.4.

Pola Pikir Perencanaan Jangka Panjang ............................................. 169

1.4.2.

Klasifikasi Sumber Air Limbah ................................................................. 171

1.4.2.1.

Pengertian Air Limbah ........................................................................ 171

1.4.2.2.

Klasifikasi Asal Sumber Air Limbah .................................................. 171

1.4.3.

Identifikasi Permasalahan .......................................................................... 172

1.4.4. Arah Pengembangan Sarana Dan Prasarana Air Limbah Pada Daerah
Permukiman Terbangun ........................................................................................... 173
1.4.4.1.

Pilihan Arah Pengembangan ............................................................... 173

1.4.4.2.

Pembagian Zona Perencanaan ............................................................ 173

1.4.4.3.

Penetapan Arah Pengembangan.......................................................... 174

1.4.5.

Penetapan Zona Prioritas Pengembangan Sistem Terpusat ....................... 177

1.4.5.1.

Zona Prioritas ...................................................................................... 177

1.4.5.2.

Penetapan Zona Prioritas .................................................................... 178

1.4.6. Arah Pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah Pada Daerah
Permukiman Baru ..................................................................................................... 178

2.

1.4.6.1.

Pilihan Arah Pengembangan ............................................................... 178

1.4.6.2.

Penetapan Arah Pengembangan.......................................................... 178

1.4.7.

Indikasi Rencana Investasi Program .......................................................... 178

1.4.8.

Sistematika Pelaporan Studi Rencana Induk Air Limbah .......................... 179

1.4.9.

Penampilan Produk Laporan ...................................................................... 181

1.4.9.1.

Laporan Utama.................................................................................... 181

1.4.9.2.

Laporan Eksekutif ............................................................................... 181

PERENCANAAN STUDI KELAYAKAN ......................................................... 183


2.1.

Pendahuluan ............................................................................................... 183

2.2.

Maksud, Tujuan Dan Sasaran .................................................................... 183

2.2.1.

Maksud ....................................................................................................... 183

2.2.2.

Tujuan ........................................................................................................ 184

2.2.3.

Sasaran ....................................................................................................... 184

2.3.

Acuan Normatif .......................................................................................... 184

2.3.1.

Norma, Kriteria Teknis Kelayakan Ekonomi dan Keuangan ..................... 184

2.3.1.1.

Norma Kelayakan Ekonomi dan Keuangan........................................ 184

2.3.1.2.

Standard Perhitungan Ekonomi dan Keuangan .................................. 184

2.3.2.

ii

Norma dan Standard Teknis Kelayakan Lingkungan ................................ 185

2.3.2.1.

Norma ................................................................................................. 185

2.3.2.2.

Standard Teknis Studi AMDAL ......................................................... 185

2.4.

Ketentuan Perencanaan Studi Kelayakan Ekonomi Dan Finansial............ 186

2.4.1.

Umum ......................................................................................................... 186

2.4.1.1.

Penentuan Tahun Proyeksi.................................................................. 186

2.4.1.2.

Kriteria Kelayakan Ekonomi Air Limbah........................................... 186

2.4.1.3.

Kriteria Kelayakan Keuangan Proyek ................................................ 187

2.4.1.4.
2.4.2.

Jenis Biaya Investasi Proyek Air Limbah ........................................... 187

Proses Perhitungan Kelayakan Ekonomi dan Keuangan ........................... 188

2.4.2.1.

Perkiraan Biaya Investasi dan Pengendalian Modal ........................... 188

2.4.2.2.

Perkiraan Biaya Operasional............................................................... 189

2.4.2.3.

Perkiraan Manfaat Ekonomi ............................................................... 189

2.4.2.4.

Perkiraan Manfaat Keuangan (Pendapatan Retribusi) ........................ 189

2.4.3.

Komponen Biaya Investasi ........................................................................ 190

2.4.3.1.

Komponen Biaya Investasi Sistem Setempat ..................................... 190

2.4.3.2.

Komponen Biaya Investasi Sistem Terpusat ...................................... 190

2.4.4.

Komponen Biaya Operasional Tahunan .................................................... 191

2.4.4.1.

Komponen Biaya Operasi Tahunan Sistem Setempat ........................ 191

2.4.4.1.1.
Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan Penyedotan dan
Pengangkutan ....................................................................................................... 191
2.4.4.1.2.

Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan IPLT ........................ 192

2.4.4.1.3.

Komponen Biaya Umum dan Administrasi .................................... 192

2.4.4.1.4.

Biaya penyusutan truk tinja ............................................................. 192

2.4.4.2.

Komponen Biaya Operasional Sistem Terpusat ................................. 192

2.4.4.2.1.

Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Perpipaan .. 192

2.4.4.2.2.

Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan IPAL ........................ 192

2.4.4.2.3.

Komponen Biaya Umum dan Administrasi .................................... 193

2.4.4.2.4.

Komponen Biaya Penyusutan ......................................................... 193

2.4.5.

Komponen Manfaat Ekonomi Proyek ........................................................ 193

2.4.5.1.
2.4.5.1.1.

Jenis Manfaat Ekonomi Proyek Air limbah ........................................ 194


Manfaat yang dapat diukur dengan nilai uang (Tangible) .............. 194

2.4.5.1.2.
Jenis manfaat proyek yang tidak dapat diukur dengan nilai uang
(Intangible) 194
2.4.6.

Proyeksi Pendapatan Tarif Retribusi Air Limbah ...................................... 194

2.4.6.1.

Perhitungan Perkiraan Tarif Pelayanan Air Limbah ........................... 194

2.4.6.2.

Komponen Penerimaan Retribusi ....................................................... 195

2.4.7.

Perhitungan Kelayakan Ekonomi dan Keuangan ....................................... 195

iii

3.

2.4.8.

Sistematika Pelaporan Studi Kelayakan Ekonomi dan Finansial............... 195

2.5.

Ketentuan Perencanaan Studi Kelayakan Lingkungan .............................. 197

2.5.1.

Dokumen Kelayakan Lingkungan.............................................................. 197

2.5.2.

Proyek yang Perlu Kelayakan Lingkungan ................................................ 197

2.5.3.

Kriteria Kelayakan Lingkungan Proyek Air Limbah ................................. 198

2.5.4.

Ruang Lingkup Studi Amdal ..................................................................... 200

2.5.5.

Tata Cara Pelaksanaan Studi ...................................................................... 200

2.5.6.

Sistematika Pelaporan ................................................................................ 200

2.5.7.

Penampilan Dokumen Laporan Studi AMDAL ......................................... 200

PERENCANAAN TEKNIS ................................................................................. 203


3.1.

Pedoman Pemilihan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman .......... 203

3.2.

Perencanaan Pengembangan Sarana Dan Prasarana Air Limbah Setempat204

3.2.1

Tingkat Pelayanan ...................................................................................... 204

3.2.2

Debit Air Limbah ....................................................................................... 205

3.2.3

Kloset ......................................................................................................... 205

3.2.4

Perencanaan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) .......................... 205

3.3.

Perencanaan Pengembangan Sarana Dan Prasarana Air Limbah Terpusat


206

Perencanaan Debit ................................................................................................ 207

iv

3.4.

Perencanaan Teknis Unit Pelayanan .......................................................... 207

3.5.

Perencanaan Teknis Unit Pengumpulan (Jaringan Perpipaan) .................. 208

3.5.1.

Sistem Pengumpulan Air Limbah .............................................................. 208

3.5.2.

Pengembangan Rencana Sistem Jaringan Saluran Air Limbah ................ 209

3.5.3.

Daerah dan Tingkat Pelayanan................................................................... 210

3.5.4.

Penyusunan (Review) Layout dan Pemilihan Paket Pekerjaan Prioritas ... 210

3.5.5.

Perancangan Sistem ................................................................................... 211

3.5.6.

Desain Aktual ............................................................................................. 211

3.5.7.

Pemetaan .................................................................................................... 212

3.5.8.

Survei Bawah Tanah ................................................................................ 213

3.5.9.

Penempatan/Letak Saluran ......................................................................... 213

3.5.10.

Perencanaan Teknis Sistem Perpipaan Air Limbah ............................... 214

3.6.

Perencanaan Teknis Unit Pengolahan Air Limbah .................................... 217

3.6.1.

Perencanaan Kapasitas IPAL ..................................................................... 217

3.6.2.

Perencanaan Lokasi IPAL .......................................................................... 218

3.6.3.

Kebutuhan Lahan ....................................................................................... 218

3.6.4.

Kriteria Pemilihan Lokasi IPAL ................................................................ 219

1.

Teknis Pemilihan Lokasi IPAL .................................................................. 219

2.

Non Teknis Pemilihan Lokasi IPAL .......................................................... 220

3.6.5.

Pertimbangan Umum Dalam Pemilihan Alternatif Teknologi............... 220

3.6.6.

Alternatif Pemilihan Sistem IPAL .......................................................... 221

3.6.7.

Macam-macam Sistem Pengolahan Air Limbah ...................................... 222

3.6.7.1.

Pengolahan Fisik ................................................................................. 222

3.6.7.2.

Pengolahan Biologis ........................................................................... 223

3.6.8.

Teknologi Pengolahan Lumpur .................................................................. 224

1.

Thickening ......................................................................................................... 224

2.

Stabilisasi Lumpur dengan Sludge Digester...................................................... 225

3.

Conditioning Lumpur ........................................................................................ 225

4.

Pengeringan Lumpur ......................................................................................... 225

5.

Disposal Lumpur ............................................................................................... 225

3.6.9.

Tata cara perhitungan RAB ........................................................................ 225

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kegiatan Wajib Amdal berdasarkan Permeneg LH No 05 Tahun 2012 ................... 197
Tabel 3.1Faktor Puncak............................................................................................................. 215

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Kedudukan Rencana Induk Air Limbah ................................................................ 170
Gambar 1.2 Pola Pikir Perencanaan .......................................................................................... 171
Gambar 1.3 Matrix SWOT ........................................................................................................ 175
Gambar 1.4 Grand Strategi Arah Pengembangan ..................................................................... 175
Gambar 1.5 Transformasi Prasarana Air Limbah Sistem Setempat ke Sistem Terpusat .......... 177
Gambar 2.1 Skematik Biaya dan Manfaat Proyek .................................................................... 188
Gambar 2.2 Skematik Kelayakan Lingkungan Proyek Air Limbah .......................................... 199
Gambar 3.1 Bagan alir proses pemilihan sistem pengolahan air limbah (IPAL) ...................... 222
Gambar 3.2 Alternatif Pengolahan Lumpur .............................................................................. 224

vi

BAGIAN I
PERENCANAAN MASTER PLAN

PENYUSUNAN PERENCANAAN SISTEM


PENGELOLAAN AIR LIMBAH
1.
1.1.

PERENCANAAN MASTER PLAN


Pendahuluan

Rencana Induk atau Master Plan bidang air limbah merupakan suatu dokumen perencanaan
dasar yang menyeluruh mengenai pengembangan sarana dan prasarana air limbah untuk periode
20 (dua puluh) tahun. Dengan demikian gambaran arah pengembangan, strategi penembangan
dan prioritas-prioritas pengembangan sarana dan prasarana air limbah 20 tahun ke depan
masing-masing Kabupaten/Kota terformulasikan melalui perencanaan tersebut. Rencana induk
air limbah tersebut selanjutnya digunakan sebagai acuan oleh instansi yang berwenang dalam
penyusunan program pembangunan 5 (lima) tahun bidang air limbah.
Program 5 tahun atau Renstra Dinas Pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah tersebut,
merupakan penjabaran rencana induk mengenai 6 jenis program pengembangan sebagai berikut
:

Pengembangan Prasarana

Pengembangan Kelembagaan

Pengembangan Pengaturan

Pengembangan Pemberdayaan Masyarakat

Pengembangan Peran Serta Masyarakat

Pengembangan Public Campaign

Disamping sebagai acuan dalam penyusunan program 5 tahun, rencana induk air limbah
digunakan sebagai acuan dalam memadukan program-program yang terkait dengan bidang air
limbah seperti Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM), bidang persampahan, drainase dan
sebagainya.
1.2.

Maksud Dan Tujuan

1.2.1. Maksud
Maksud penyusunan Rencana Induk adalah agar setiap Kabupaten/Kota memiliki pedoman
dalam pengembangan, pembangunan dan operasional penyelenggaraan SPALP berdasarkan
perencanaan yang efektif, efisien, berkelanjutan, dan terpadu dengan sektor terkait lainnya

165

Pengertian efektif mengandung maksud agar proses dan produk perencanaan Sarana dan
Prasarana bidang Air Limbah menjadi efektif karena pilihan prioritasnya tepat sasaran.
Pengertian efisien mengandung maksud agar proses dan produk perencanaan Sarana dan
Prasarana Air Limbah menjadi efisien karena pilihan teknologinya tepat guna dan terjangkau
sesuai dengan kondisi daerah setempat.
Pengertian terpadu dan berwawasan lingkungan mengandung maksud agar proses dan produk
perencanaan Air Limbah telah dipadukan (integrated) dengan perencanaan Sistem Penyediaan
air Minum (SPAM) terutama yang berkaitan dengan perlindungan dan pelestarian sumber air.
1.2.2.

Tujuan

Tujuan penyusunan Rencana Induk adalah agar setiap Kabupaten/Kota memiliki Rencana Induk
pengembangan Sistem Pembuangan Air Limbah Pemukiman (SPALP) yang sistematis, terarah,
terpadu dan tanggap terhadap kebutuhan sesuai karakteristik lingkungan dan sosial ekonomi
daerah, serta tanggap terhadap kebutuhan stakeholder (pemerintah, investor, masyarakat)

1.3.

Acuan Normatif

Terdapat beberapa substansi dalam Norma, Kriteria Teknis dan Standard Teknis bidang Air
Limbah yang terkait dengan perencanaan jangka panjang. Substansi Norma, Kriteria dan
Standard yang akan diacu dalam penyusunan pedoman ini adalah:
1.3.1. Norma
a.
b.

c.

d.

166

Perencanaan Jangka Panjang Daerah adalah dokumen perencanaan periode 20 (dua puluh)
tahun (UU No. 25 tahun 2004).
Kota Metropolitan atau kota-kota yang memiliki kepadatan penduduk yang tinggi
diwajibkan memiliki rencana Induk Sistem Penyediaan Air Minum yang terpadu dengan
pembuangan Air Limbah secara terpusat.
Perlindungan air baku dilakukan melalui keterpaduan pengaturan pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum (SPAM) dengan Sarana dan Prasarana Sanitasi (PP No. 16 Tahun
2005).
Pemilihan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) harus memperhatikan aspek teknis,
lingkungan, sosial budaya masyarakat setempat serta dilengkapi dengan zona penyangga
(PP No. 16 Tahun 2005).

e.

Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Peraturan Pemerintah No. 82
Tahun 2001)

1.3.2. Kriteria Teknis


Kriteria teknis pemilihan lokasi fasilitas sanitasi yang dapat diacu adalah:
Tata cara pemilihan lokasi Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT)
Tata cara pemilihan lokasi Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)
1.3.3.

Standar Teknis

Standar Nasional Indonesia :


a. SNI 03-6368-2000 tentang Spesifikasi Pipa Beton untuk Saluran Air Limbah,
Saluran Air Hujan dan Gorong-gorong
b. SNI 03-6379-2000 tentang Spesifikasi dan Tata Cara Pemasangan Perangkap Bau
c. SNI 19-6409-2000 tentang Tata Cara Pengambilan Contoh Limbah tanpa
Pemadatan dari Truk
d. SNI 19-6410-2000 tentang Tata Cara Penimbunan Tanah Bidang Resapan pada
Pengolahan Air Limbah Rumah Tangga
e. SNI 19-6447-2000 tentang Metode Pengujian Lumpur Aktif
f. SNI 19-6466-2000 tentang Tata Cara Evaluasi Lapangan untuk Sistem Peresapan
Pembuangan Air Limbah Rumah Tangga
g. SNI 03-23982002 tentang Petunjuk Teknis Tata Cara Perencanaan Tangki Septik
dengan Sistem Resapan
h. SNI 03-2399-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Bangunan Umum MCK
i. SNI 03-1733-2004 tentang Tata cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
perkotaan
Standar teknis lainnya :
a. Tata Cara Perencanaan IPLT Sistem Kolam, CT/AL/Re-TC/001/98
b. Tata Cara Pembangunan IPLT Sistem Kolam, CT/AL/Ba-TC/002/98
c. Tata Cara Pengoperasian IPLT Sistem Kolam, CT/AL/Op-TC/003/98
d. Tata Cara Pengolahan Air Limbah dengan Oxidation Ditch, CT/AL/Re-TC/004/98
e. Tata Cara Pembuatan Sarana Pembuangan Air Limbah (SPAL), CT/AL-D/ReTC/005/98
f. Tata Cara Survey Perencanaan dan Pembangunan Sarana Sanitasi Umum, CT/ALD/Re-TC/006/98
167

g.
h.

Tata Cara Pembuatan Bangunan Atas Jamban Jamak, CT/AL-D/Ba-TC/007/98


Tata Cara Pembuatan Bangunan Jamban Keluarga dan Sekolah, CT/AL-D/BaTC/009/98
Pedoman Pengelolaan Air Limbah Perkotaan, dep. PU 2003.

i.
1.4.

Ketentuan Rencana Induk

1.4.1. Umum
1.4.1.1. Jangka Waktu Perencanaan
Rencana induk pengembangan sarana dan prasarana air limbah harus direncanakan untuk
periode perencanaan 15 -20 tahun.
Periode perencanaan dalam penyusunan rencana induk ini dibagi menjadi 3 tahap, yaitu:
1.

Jangka Pendek (Tahap Mendesak)


Tujuan perencanaan jangka pendek atau tahap mendesak ini adalah dilaksanakan dalam satu
tahun anggaran, pada satu tahun kedepan, dengan memprioritaskan pada hal yang
mendesak.

2.

Jangka Menengah
Perencanaan jangka menengah mencakup tahapan pembangunan 5 tahun setelah
dilaksanakan program jangka pendek, atau dalam 6 tahun mendatang.

3.

Jangka Panjang
Perencanaan jangka panjang merupakan rangkaian dari keseluruhan pembangunan di sektor
air limbah untuk 15- 20 tahun yang akan datang.

1.4.1.2.

Evaluasi Rencana Induk

Rencana induk pengembangan sarana dan prasarana harus dievaluasi setiap 5 tahun untuk
disesuaikan dengan perubahan yang terjadi dan disesuaikan dengan perubahan rencana induk
bidang sanitasi lainnya, tata ruang dan rencana induk SPAM serta perubahan strategi di bidang
lingkungan (Local Environment Strategy). Ataupun hasil rekomendasi audit lingkungan kota
yang terkait dengan air limbah pemukiman.
1.4.1.3. Kedudukan Rencana Induk
a.

168

Penyusunan rencana induk pengembangan sarana dan prasarana air limbah wajib mengacu
pada Rencana Jangka Panjang Daerah (RJPD) dan rencana tata ruang (Gambar 1).

b.
c.

Penyusunan program 5 tahunan bidang pengembangan sarana dan prasarana air limbah
atau rencana Renstra Dinas, wajib mengacu pada rencana induk Air Limbah.
Rencana induk disusun oleh instansi yang berwenag dimasing-masing Kabupaten/Kota
dengan melibatkan Stakeholders dan hasilnya disosialisasikan pada masyarakat luas
(termasuk melalui internet dengan domain khusus dari instansi pengelola lingkungan
daerah). Pengesahan rencana induk SPAL ditetapkan melalui Perda.

1.4.1.4. Pola Pikir Perencanaan Jangka Panjang


Rencana Induk Air Limbah pada dasarnya adalah perencanaan jangka panjang mengenai
pengembangan sarana dan prasarana air limbah (Gambar 2). Berdasarkan sifat perencanaan
yang berjangka panjang tersebut, maka tahapan perumusan perencanaan sekurang-kurangnya
harus mengikuti pola pikir sebagai berikut:

169

Gambar 1.1 Kedudukan Rencana Induk Air Limbah

170

Gambar 1.2 Pola Pikir Perencanaan

1.4.2. Klasifikasi Sumber Air Limbah


1.4.2.1. Pengertian Air Limbah
Semua air buangan yang berasal dari kamar mandi, dapur, cuci dan kakus serta air limbah
industri rumah tangga yang karakteristik air limbahnya tidak jauh berbeda dengan air limbah
rumah tangga serta tidak mengandung Bahan Beracun dan Berbahaya (B3).

1.4.2.2. Klasifikasi Asal Sumber Air Limbah


Rencana induk disusun berdasarkan analisis identifikasi asal sumber air Limbah yang dibedakan
minimal sebagai berikut:
a. Air Limbah dari permukiman
b. Air Limbah dari daerah komersil dan institusional
c. Air Limbah dari bangunan bertingkat tinggi (high rise building)

171

1.4.3. Identifikasi Permasalahan


a.

b.

c.

d.
e.

172

Langkah pertama sebelum menentukan arah dan strategi pengembangan sarana dan
prasarana air limbah, terlebih dahulu harus disepakati mengenai permasalahan pencemaran
air limbah, baik pada area skala Kelurahan, Kecamatan maupun kota.
Identifikasi permasalahan pencemaran air limbah terhadap air tanah dan badan air harus
difomulasikan berdasarkan data-data yang lengkap (primer dan sekunder) yang didukung
oleh survey dan penyelidikan (lapangan dan laboratorium) yang memadai serta dilengkapi
dengan peta-peta identifikasi permasalahan.
Survei merupakan dasar bagi pembuatan Rencana Induk. Diperlukan waktu yang cukup
dalam melakukan survei dan data yang diperlukan harus diambil pada saat survey. Selain
mengumpulkan data-data yang diperlukan juga visualisasi keseluruhan gambaran daerah
yang dapat dilihat oleh kasat mata harus diketahui. Untuk itu perlu diusahakan agar dapat
mengambil detail tersebut, termasuk juga kondisi daerah di masa lalu, kondisi saat ini, dan
gambaran di masa yang akan datang. Survei yang harus dilakukan meliputi :
Kondisi alam yang meliputi, topografi, kondisi iklim, dan hidrogeologi.
Fasilitas yang ada yang meliputi, sungai dan saluran yang ada, jalan,
bangunan/fasilitas bawah tanah (jaringan telkom, PLN, PAM, Gas dll).
Pengumpulandata terkait meliputi, rencana penggunaan tanah/lahan, rencana
pengembangan perkotaan, rencana sungai, rencana jalan, dan rencana pemasangan
bangunan bawah (Rencana Umum Tata Ruang Kota).
Peta dasar dan peta identifikasi permasalahan yang diperlukan meliputi:
Peta tata guna lahan saat ini
Peta kepadatan penduduk
Peta kualitas air tanah/sumur penduduk dengan parameter E.Coli
Peta kualitas air sungai dengan parameter E.Coli dan BOD
Peta kualitas air drainase (pembuangan grey water) dengan parameter E.Coli dan BOD
Peta water borne disease
Peta pelayanan PDAM
Peta fasilitas Sanitasi dan tingkat pelayanan sanitasi (on-site dan off-site)
Formulasi permasalahan pencemaran air limbah saat ini dilakukan dengan membandingkan
tingkat pencemaran dengan standard lingkungan atau standard kesehatan yang berlaku.
Formulasi permasalahan pencemaran air limbah dimasa mendatang (20 tahun proyeksi)
dilakukan dengan memproyeksikan pencemaran air limbah yang akan terjadi dengan
skenario DO SOMETHING.

1.4.4. Arah Pengembangan Sarana Dan Prasarana Air Limbah Pada Daerah
Permukiman Terbangun
1.4.4.1. Pilihan Arah Pengembangan
Sebelum menetapkan rencana induknya, setiap Kabupaten/Kota harus terlebih dahulu
menetapkan pilihan arah pengembangan sarana dan prasarana air limbah untuk masa 20 (dua
puluh) tahun mendatang. Pilihan arah pengembangan sarana dan prasarana air limbah yang
harus dipertimbangkan antara lain adalah:
a. Mengoptimalkan sistem setempat (on-site) yang sudah berjalan
b. Mengembangkan sistem off-site pada kawasan tertentu
c. Mengembangkan sistem off-site skala kota
d. Mengembangkan sistem off-site dengan teknologi maju
Metode pemilihan arah pengembangan sarana dan prasarana air limbah, minimal harus
dianalisis dengan metode SWOT (Strength, Weakness, Opportunities, Threats) seperti yang
akan dijelaskan pada paragraf A.4.4.3.1.

1.4.4.2. Pembagian Zona Perencanaan


a.

b.

Daerah perencanaan pengambangan Sarana dan Prasarana Air Limbah (SPAL) pada daerah
terbangun dibagi atas zona-zona perencanaan dalam satuan sistem perencanaan dan
pengambangan sarana dan prasarana air limbah.
Pembagian zona-zona perencanaan pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah pada
daerah terbangun ditetapkan berdasarkan:
Keseragaman tingkat kepadatan penduduk
Keseragaman bentuk topografidan kemiringan lahan
Keseragaman tingkat kepadatan bangunan
Keseragaman tingkat permasalahan pencemaran air tanah dan permukaan.
Kesamaan badan air penerima
Pertimbangan batas administrasi

173

1.4.4.3. Penetapan Arah Pengembangan


1.4.4.3.1.

Analisis SWOT Arah Pengembangan Sarana & Prasarana Air Limbah

Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunities, Threats) merupakan alat bantu


perencanaan strategis yang dapat membantu perencanaan penetapan arah pengembangan sarana
dan prasarana air limbah di masa mendatang. Analisis SWOT untuk peningkatan dan
pengembangan sarana dan prasarana air limbah pada zona prioritas di permukiman terbangun,
dilakukan dengan pertimbangan sebagai berikut:
a. Kondisi sistem penyediaan air minum;
b. Kondisi tingkat pencemaran air tanah;
c. Kondisi tingkat pencemaran badan air `penerima (air baku);
d. Kondisi sosial ekonomi masyarakat;
e. Kondisi kesehatan masyarakat;
f. Tingkat kesediaan membayar retribusi (willingness to pay)
g. Kondisi prasarana lingkungan permukiman lainnya (jalan, drainase, dan sebagainya);
h. Proyeksi kapasitas pendanaan investasi dari APBD.
Berdasarkan SWOT tersebut, pengembangan sarana dan prasarana air limbah dapat
digambarkan atas 4 kuadran. Kedudukan posisi SWOT pengembangan sarana dan prasarana air
limbah dapat dijelaskan pada Gambar 3. Penggambaran posisi tersebut dapat digunakan untuk
menggambarkan:
Posisi pengembangan sarana dan prasarana pada saat ini;
Posisi potensi pengembangan sarana dan prasarana pada masa mendatang (20 tahun
mendatang).

174

Gambar 1.3 Matrix SWOT

1.4.4.3.2.

Penetapan Arah Pengembangan

Penetapan arah pengembangan sarana dan prasarana air limbah dapat ditetapkan berdasarkan
posisi kuadran hasil analisis SWOT. Berdasarkan pengelompokan kuadran tersebut, maka grand
strategi arah pengembangan sarana dan prasarana pada masing-masing kuadran dapat dijelaskan
pada Gambar 1.4 sebagai berikut:

Gambar 1.4 Grand Strategi Arah Pengembangan

175

Penjelasan :
a) Grand strategi kuadran I : Optimasi sistem on-site
Arah pengembangan strategi ini meliputi antara lain:
Optimalisasi pemanfaatan IPLT terbangun
Peningkatan pelayanan penyedotan lumpur tinja melalui:
Peningkatan kapasitas armada
Peningkatan kapasitas IPLT
Pengembangan program SANIMAS
b) Grand strategi kuadran II : Pengembangan selektif sistem off-site
Arah pengembangan strategi ini meliputi antara lain:
Optimalisasi pemanfaatan IPLT terbangun
Peningkatan pelayanan penyedotan lumpur tinja melalui:
Peningkatan kapasitas armada
Peningkatan kapasitas IPLT
Pengembangan program SANIMAS
Pengembangan sistem terpusat skala kawasan pada daerah-daerah prioritas.
Pada strategi ini transformasi dari sistem setempat menjadi sistem terpusat akan dimulai
secara kawasan demi kawasan
c) Grand strategi kuadran III : Pengembangan agresif sistem off-site
Arah pengembangan strategi ini meliputi antara lain:
Mengembangkan sarana dan prasarana Air Limbah terpusat skala kota. Strategi ini
berarti sistem on-site akan ditinggalkan secara masif.
d) Grand strategi kuadran IV : Pengembangan dengan teknologi maju
Arah pengembangan strategi ini merupakan strategi pengembangan tingkat advance
(lanjutan). Arah pengembangan ini merupakan gambaran kondisi permasalahan
pencemaran air limbah telah demikian serius, sementara hambatan untuk
mengembangkan sarana prasarana konvensionil sudah tidak memungkinkan dan
tidak efektif.
1.4.4.3.3.

Stategi Transformasi Sistem Setempat menjadi Sistem Terpusat

Perubahan (transformasi) prasarana sistem setempat menjadi sistem terpusat memberi dampak
adanya kebutuhan lembaga untuk mengelola prasarana yang akan dibangun (Gambar 1.5).
Dengan demikian, penetapan arah pengembangan prasarana sistem terpusat pada daerah
permukiman terbangun memerlukan perencanaan strategis untuk menciptakan dukungan
masyarakat dan mewujudkan lembaga yang sesuai untuk mengelola prasarana terbangun.
Perencanaan strategis tersebut meliputi:
a. Rencana public campaign;

176

b.
c.

Rencana penyusunan Peraturan Daerah (Perda) dan sosialisasi Perda;


Rencana pembentukan lembaga pengelola.

Skala
Prasarana

Kota
(Off-site)

Kawasan
(Off-site)

Rumah Tangga
(On-site)
Kelembagaan
Pengelola
Indivudual

Ca tatan :

Lembaga 1
Lembaga 2
(Informal/ formal) (Formal)

Pos i s i Sa a t i ni

Pos i s i potens i pengemba nga n 20 tahun menda tang

Gambar 1.5 Transformasi Prasarana Air Limbah Sistem Setempat ke Sistem Terpusat

1.4.5. Penetapan Zona Prioritas Pengembangan Sistem Terpusat


1.4.5.1. Zona Prioritas
a.
b.

Zona Prioritas adalah zona perencanaan yang mendapat penilaian utama untuk
diprioritaskan dibangun terlebih dahulu dalam kurun waktu 20 tahun mendatang.
Perencanaan sarana dan prasarana air limbah di zona prioritas dapat dibagi atas clustercluster untuk mendukung perencanaan pembangunan secara bertahap dalam kurun waktu
20 tahun mendatang.

177

1.4.5.2. Penetapan Zona Prioritas


a.

b.

Penetapan zona prioritas ditetapkan berdasarkan pertimbangan-pertimbangan sebagai


berikut:
Tingkat permasalahan pencamaran air limbah terhadap air tanah dan badan air
penerima
Tingkat kemudahan pelaksanaan
Tingkat kelayakan ekonomi
Tingkat kelayakan keuangan
Kelayakan lingkungan
Kelayakan kelembagaan
Perencanaan studi kelayakan pada zona prioritas wajib mengacu pada pedoman studi
kelayakan teknis, ekonomi, keuangan dan lingkungan pengembangan sarana dan prasarana
air limbah.

1.4.6. Arah Pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah Pada Daerah
Permukiman Baru
1.4.6.1. Pilihan Arah Pengembangan
Pilihan arah pengembangan sarana dan prasarana air limbah pada daerah permukiman baru
adalah sebagai berikut:
a. Mengembangkan sistem setempat (on-site)
b. Mengembangkan sistem terpusat skala kawasan tersendiri
c. Mengintegrasikan dengan sistem terpusat yang sudah terbangun
1.4.6.2. Penetapan Arah Pengembangan
a. Permukiman baru yang akan dan sedang dikembangkan oleh developer wajib memiliki
rencana induk air Limbah tersendiri.
b. Rencana induk air limbah kawasan permukiman baru tersebut harus mengacu pada rencana
induk air limbah Kota.

1.4.7. Indikasi Rencana Investasi Program


a. Seluruh program pengembangan yang tertera dalam rencana induk harus dikelompokan atas
4 (empat) tahapan pengembangan 5 tahun.

178

b. Seluruh program 5 tahunan ke 1, 2, 3, dan 4 harus dihitung nilai investasinya dengan standar
harga saat ini (current price).
c. Rencana biaya investasi program dari rencana induk harus dibandingkan dengan rencana
penduduk terlayani sehingga dapat diketahui nilai biaya investasi perkapita atau nilai biaya
investasi per rumah tangga dari penduduk yang mendapat manfaat langsung.
d. Nilai biaya investasi perkapita tersebut harus dibandingkan dengan income perkapita
pertahun dari kotayang bersangkutan, sebagai lapisan awal (screening) sebelum dilakukan
studi kelayakan ekonomi dan keuangan proyek.
e. Kelayakan proyek program 5 tahunan ke 1, 2, 3, dan 4 dapat dilakukan kemudian sesuai
tahapan pembangunan.
f. Program pengembangan sarana dan prasarana 5 tahun ke 1 (pertama) harus dihitung
kelayakan proyeknya dengan mengacu pada pedoman studi kelayakan.

1.4.8. Sistematika Pelaporan Studi Rencana Induk Air Limbah


Sistematika pelaporan studi rencana induk air limbah terdiri atas 8 bab. Gambaran sistematika
pelaporan studi rencana induk air limbah adalah sebagai berikut:
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DAFTAR GAMBAR
SINGKATAN DAN PENGERTIAN
Bab 1 Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
1.2 Maksud dan Tujuan
1.3 Ruang Lingkup
1.4 Landasan Hukum
1.5 Hubungan Rencana Induk air Limbah dengan Rencana Induk lainnya
Bab 2 Visi, Misi dan Arah Pengembangan Pembangunan Kabupaten/Kota
2.1 Visi
2.2 Misi
2.3 Arah Pengembangan Pembangunan Kabupaten/Kota
Bab 3 Kondisi, Analisis dan Prediksi Kondisi Umum Daerah
3.1 Geomorfologi dan Metorologi
3.2 Demografi
3.3 Sosial dan Ekonomi
3.4 Kesehatan Masyarakat
Bab 4 Kondisi, Analisis dan Prediksi Kondisi Sanitasi dan Lingkungan Daerah
4.1 Kondisi dan Sarana dan Prasaran Air Limbah

179

4.2 Kondisi dan Sarana dan Prasaran Persampahan


4.3 Kondisi dan Sarana dan Prasaran Drainase
4.4 Kondisi Lingkungan Perairan (Air Baku)
Bab 5 Kondisi, Analisis dan Prediksi Kondisi Kelembagaan Pengelolaan Sarana dan
Prasarana Air Limbah Daerah
5.1 Bentuk Kelembagaan
5.2 Peran dan Tanggung Jawab Kelembagaan
5.3 Kinerja Operasional Sarana dan Prasarana
Bab 6 Arah Pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah
6.1 Pembagian Zona Perencanaan
6.2 Analisis SWOT
6.3 Arah Pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah
Bab 7 Rencana Induk Air Limbah
7.1 Daerah Perencanaan
7.2 Rencana Umum Zona Prioritas
7.3 Proyeksi Air Limbah
7.4 Pemilihan Zona Prioritas
7.5 Pemilihan Zona Setempat (on-site) dan Terpusat (off-site)
7.6 Rencana Fasilitas IPLT
7.7 Rencana Pengembangan Jaringan Sistem Perpipaan Air Limbah
7.8 Rencana Pengembangan Fasilitas IPAL
Bab 8 Perencanaan Indikasi Program-program Pengembangan
8.1 Indikasi Program 5 Tahun Pertama
8.2.1 Program Pengembangan Sarana dan Prasarana
8.2.2 Program Pengembangan Kelembagaan
8.2.3 Program Pengembangan Pengaturan
8.2.4 Program Pengembangan Masyarakat
8.2.5 Program Pengembangan Peran Serta Masyarakat
8.2.6 Program Public Campign
8.2 Indikasi Program 5 Tahun Pertama
8.2.1 Program Pengembangan Sarana dan Prasarana
8.2.2 Program Pengembangan Kelembagaan
8.2.3 Program Pengembangan Pengaturan
8.2.4 Program Pengembangan Masyarakat
8.2.5 Program Pengembangan Peran Serta Masyarakat
8.2.6 Program Public Campign
Lampiran
: Daftar Partisipan

180

1.4.9. Penampilan Produk Laporan


1.4.9.1. Laporan Utama
a. Laporan utama rencana induk Air Limbah dibuat dalam format kertas A3
b. Peta-peta dibuat dengan skala 1 : 10.000 atau 1 : 25.000 dalam format kertas A3
c. Cara penulisan besaran, satuan dan simbolnya serta singkatan istilah mengacu pada
pedoman penulisan Standar Nasional Indonesia (Pedoman 8-2000).
1.4.9.2. Laporan Eksekutif
a. Laporan eksekutif rencana induk air limbah dibuat dalam format kertas A4 (210
mm x 297 mm)
b. Peta-peta yang menyertai laporan eksekutif dibuat dengan skala 1 : 10.000 atau 1 :
25.000 dalam format kertas A3
c. Cara penulisan besaran, satuan dan simbolnya serta singkatan istilah mengacu pada
pedoman penulisan Standar Nasional Indonesia (Pedoman 8-2000).

181

BAGIAN II
PERENCANAAN STUDI KELAYAKAN

182

2.

PERENCANAAN STUDI KELAYAKAN

2.1.

Pendahuluan

Dokumen studi kelayakan bidang air limbah, merupakan suatu dokumen kelayakan ekonomi,
keuangan dan lingkungan dari program-program pengembangan sarana dan prasarana air limbah
yang terdapat dalam suatu rencana induk. Studi kelayakan proyek Air Limbah ini terdiri atas 3
dokumen kelayakan proyek yaitu:
Dokumen kelayakan ekonomi
Dokumen kelayakan keuangan
Dokumen kelayakan lingkungan
Dengan demikian keputusan prioritas pembangunan atau investasi dari suatu program
pengembangan sarana dan prasaran Air Limbah ditetapkan berdasarkan hasil kajian ke 3 (tiga)
jenis kelayakan proyek tersebut. Hasil studi kelayakan ekonomi akan memberi gambaran
mengenai manfaat/benefit baik yang bersifat tangible maupun intangible. Dari suatu investasi
prasarana air limbah yang direncanakan.
Hasil studi kelayakan keuangan (financial) akan memberi gambaran mengenai besaran
tarif/retribusi yang akan dibebankan kepada pelanggan yang mendapat pelayanan. Besaran
perhitungan tarif/retribusi tersebut dapat dianalisa lebih lanjut apakah tarif tersebut cukup wajar
dibanding pendapatan (income) para pelanggannya. Sementara dari sisi pengelola, hasil studi
kelayakan keuangan tersebut, akan memberi gambaran apakah pendapatan operasional dari
retribusi pelayanan Air Limbah tersebut dapat menutup biaya O/M (OpEx) dan biaya
pengembalian modal (CapEx) serta apakah menghasilkan laba. Selanjutnya informasi studi
kelayakan keuangan ini merupakan suatu informasi penting tentang bagaimana bentuk
kelembagaan pengelola yang sesuai, baik yang berbasis lembaga maupun yang berbasis
masyarakat untuk mengelola sarana dan prasara terbangun tersebut. Sedangkan hasil studi
kelayakan lingkungan akan memberi gambaran mengenai bagaimana mengendalikan dampak
negatif dari suatu rencana pembangunan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) atau Instalasi
Pengolahan Air Limbah Terpusat (IPAL) termasuk konsekuensi biaya yang ditimbulkan dari
upaya pengendalian dampak tersebut.

2.2.
2.2.1.

Maksud, Tujuan Dan Sasaran


Maksud

Memberi pedoman bagi Pemerintah Kabupaten/Kota dalam menyusun studi kelayakan bidang
pengembangan sarana dan prasarana air limbah, agar keputusan investasi dan operasi didasari
pada dokumen kelayakan yang akurat.

183

2.2.2.

Tujuan

Tujuan pedoman penyusunan studi kelayakan air limbah adalah agar setiap Kabupaten/Kota
memiliki dokumen studi kelayakan proyek yang lengkap dan memadai sebagai acuan standard
dalam pengambilan keputusan investasi dan operasi pengembangan sarana dan prasarana air
limbah.
2.2.3.

Sasaran

Sasaran dari adanya pedoman ini adalah agar sarana dan prasarana air Limbah yang direncanakan
layak secara ekonomi, keuangan, lingkungan dan kelembagaan sehingga dapat berfungsi secara
berkelanjutan dan bermanfaat optimal.

2.3.

Acuan Normatif

2.3.1.

Norma, Kriteria Teknis Kelayakan Ekonomi dan Keuangan

2.3.1.1. Norma Kelayakan Ekonomi dan Keuangan


Pada saat ini belum tersedianya Norma tertulis baik berupa undang-undang, peraturan maupun
keputusan yang berkaitan dengan studi kelayakan ekonomi dan keuangan dalam pengembangan
sarana dan prasarana Air Limbah. Norma-norma yang diacu dalam penyususnan pedoman ini
adalah:
a. Perencanaan Pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah (SPAL) meliputi:
Rencana Induk
Studi Kelayakan
Perencanaan Teknis Terperinci
b. Studi Kelayakan Ekonomi dan Keuangan Pengembangan Sarana dan Prasarana Air Limbah
(SP AL) disusun berdasarkan:
Rencana induk yang telah ditetapkan
Hasil kajian kelayakan teknis
Hasil kajian kelayakan lingkungan
Kajian sumber pembiayaan investasi
c. Studi kelayakan pengembangan SP AL disusun oleh penyelenggara pengembangan SP AL

2.3.1.2. Standard Perhitungan Ekonomi dan Keuangan


a.

184

Perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan SPAL menggunakan metode:

b.
c.

Internal Rate of Return (IRR)


Net Present Value (NPV)
Perubahan nilai uang terhadap waktu (Time value of money) dihitung berdasarkan Discout
Factor (DF)
Discout Factor (%) dihitung berdasarkan rata-rata tingkat inflasi selama tahun proyeksi
ditambah perkiraan faktor resiko investasi.

2.3.2.

Norma dan Standard Teknis Kelayakan Lingkungan

Terdapat beberapa Norma, Kriteria Teknis dan Standard Teknis bidang Air Limbah yang terkait
dengan studi kelayakan lingkungan atau AMDAL. Substansi Norma, Kriteria dan Standard yang
diacu dalam penyusunan kelayakan ekonomi atau studi AMDAL adalah:
2.3.2.1. Norma
a.
b.

c.

d.

e.

Perencanaan Jangka Panjang Daerah adalah dokumen perencanaan periode 20 (dua puluh)
tahun (UU No. 25 Tahun 2004);
Kota Metropolitan atau kota-kota yang memiliki kepadatan penduduk yang tinggi diwajibkan
memiliki rencana induk Sistem Penyediaan Air Minum yang terpadu dengan pembuangan
Air Limbah secara terpusat.;
Perlindungan air baku dilakukan melalui keterpaduan pengaturan pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum (SPAM) dengan Sarana dan Prasarana Sanitasi (PP No. 16 Tahun
2005);
Pemilihan lokasi Instalasi Pengolahan Air Limbah harus memperhatikan aspek teknis,
lingkungan, sosial budaya masyarakat setempat serta dilengkapi dengan zona penyangga (PP
No. 16 Tahun 2005).
Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Peraturan Pemerintah No. 82
Tahun 2001)

2.3.2.2. Standard Teknis Studi AMDAL


a.

b.

Petunjuk Teknis Penyusunan Kerangka Acauan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan


Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No. 69/PRT/1995); Pedoman
Penyusunan Kerangka Acauan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (Lampiran I Permen
LH no. 16 Tahun 2012)
Petunjuk Tata Laksana Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Departemen Pekerjaan
Umum (Keputusan Menteri PU No. 58/KPTS/1995); Pedoman Penyusunan Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan (Lampiran II Permen LH no. 16 Tahun 2012)

185

c.

d.

e.
f.

Petunjuk Teknis Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan


Lingkungan Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No. 296/KPTS/1996);
Pedoman Penyusunan Dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan
Lingkungan (Lampiran III Permen LH no. 16 Tahun 2012)
Petunjuk Tata Laksana Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan
Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No. 377/KPTS/1996); Pedoman
Pengisian Formulir Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan Lingkungan
(Lampiran IV Permen LH no. 16 Tahun 2012)
Petunjuk Teknis Penyusunan Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan
Lingkungan Proyek Bidang Pekerjaan Umum (Keputusan Menteri PU No. 148/KPTS/1995);
Daftar jenis usaha atau kegiatan wajib AMDAL (Peraturan Menteri Negara Lingkungan
Hidup No. 05 Tahun 2012.

2.4.
2.4.1.

Ketentuan Perencanaan Studi Kelayakan Ekonomi Dan Finansial


Umum

2.4.1.1. Penentuan Tahun Proyeksi


a.

b.
c.

Jumlah atau lamanya tahun proyeksi kelayakan ekonomi dan finansial ditetapkan sejak
tahun pertama investasi pelaksanaan proyek dimulai (misal untuk biaya perencanaan atau
pembebasan lahan) sampai tahun berakhirnya manfaat dari investasi;
Jumlah tahun proyeksi kelayakan ekonomi dan finansial proyek sistem air Limbah terpusat
adalah 40 (empat puluh) tahun;
Jumlah tahun proyeksi kelayakan ekonomi dan finansial proyek IPLT adalah 20 (dua puluh)
tahun.

2.4.1.2. Kriteria Kelayakan Ekonomi Air Limbah


a.
b.
c.

186

Proyek dikatakan layak ekonomi apabila manfaat ekonomi lebih besar dibanding dengan
biaya yang ditimbulkan baik berupa biaya operasional maupun biaya pengembalian modal;
Perhitungan kelayakan ekonomi proyek dihitung dengan metode Economic Internal Rate of
Return (EIRR);
Apabila hasil perhitungan EIRR proyek menghasilkan angka prosentase (%) lebih besar
dari discout faktor, maka perhitungan tersebut merekomendasikan bahwa proyek layak
diterima dalam pengertian melaksanakan proyek (Do Something) lebih baik dibanding tidak
melaksanakan proyek (Do Nothing). Tidak melaksanakan proyek berarti membiarkan

d.

pencemaran air Limbah tetap berlangsung dengan konsekuensi kerugian yang lebih besar
akibat penurunan kualitas sumber daya air dan penurunan derajat kesehatan ;
Apabila hasil perhitungan EIRR proyek menghasilkan angka prosentase (%) lebih kecil dari
discout faktor, maka proyek ditolak. Proyek ini perlu direvisi skala investasinya agar tidak
over investment.

2.4.1.3. Kriteria Kelayakan Keuangan Proyek


a.

b.
c.

d.

e.

Proyek dikatakan layak keuangan apabila pendapatan tarif/retribusi Air Limbah lebih besar
dibanding dengan biaya yang ditimbulkan baik berupa biaya operasional maupun biaya
pengembalian modal.
Perhitungan kelayakan keuangan proyek dihitung dengan metode Finansial Economic
Internal Rate of Return (FIRR) dan Net Present Value (NPV);
Apabila hasil perhitungan FIRR menghasilkan angka prosentase (%) lebih besar dari discout
faktor, maka pendanaan investasi proyek dapat dibiayai dari pinjaman komersial tanpa
membebani Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) untuk pengembalian cicilan
pokok dan bunganya. Bahkan proyek ini mendapat manfaat keuangan sebesar nilai NPV-nya
(NPV positif);
Apabila hasil perhitungan FIRR menghasilkan angka prosentase (%) sama dengan nol yang
berarti lebih kecil dari discout faktor, maka pendanaan investasi proyek hanya layak apabila
dibiayai dari sumber pendanaan APBD atau sumber dana lain yang tidak mengandung unsur
bunga pinjaman dan pembayaran cicilan pokok.
Apabila kelayakan keuangan proyek tidak dapat menutup biaya operasional (deficit O/M),
maka proyek ditolak. Proyek ini perlu direvisi perencanaannya dan pilihan teknologinya agar
biaya O/M-nya dapat menjadi lebih rendah.

2.4.1.4. Jenis Biaya Investasi Proyek Air Limbah


a.

b.

Investasi sarana dan prasarana Air Limbah meliputi:


Investasi untuk pembangunan sistem setempat (on-site)
Investasi untuk pembangunan sistem air limbah terpusat dalam berbagai skala
pengembangan (off-site)
Perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan proyek air limbah harus memperhitungkan
perbedaan karakteristik biaya yang timbul antara proyek-proyek sebagai berikut:
Perluasan prasarana yang sudah ada
Rehabilitas prasarana yang sudah ada
Pengembangan prasarana pada daerah baru

187

2.4.2.

Proses Perhitungan Kelayakan Ekonomi dan Keuangan

Proses perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan proyek Air Limbah harus memperkirakan
seluruh biaya yang timbul dan manfaat yang timbul dari kegiatan investasi dan operasi serta
memperkirakan selisih atau membandingkan antara biaya dan manfaat selama tahun proyeksi.
Skematik biaya dan manfaat yang harus dihitung tersebut dapat digambarkan pada Gambar
1.1sebagai berikut:

Gambar 2.1 Skematik Biaya dan Manfaat Proyek

2.4.2.1. Perkiraan Biaya Investasi dan Pengendalian Modal


a.

188

Seluruh biaya investasi yang diperlukan dalam proyek Air Limbah harus diperkirakan baik
berupa investasi awal maupun investasi lanjutan yang diperlukan sesuai tahapan
pengembangan proyek termasuk investasi penggantian (replacement) aset yang sudah usang;

b.

c.

Seluruh biaya pengembalian modal investasi harus diperkirakan berdasarkan perhitungan


depresiasi (penyusutan) terhadap prasarana terbangun. Perhitungan depresiasi masing-masing
komponen prasarana terbangun dihitung bedasarkan standard usia/umur manfaat prasarana;
Apabila biaya investasi pembangunan sarana dan prasarana tersebut dibiayai dari dana
pinjaman (Loan), maka biaya bunga pinjaman harus diperhitungkan dalam komponen
pengembalian modal.

2.4.2.2. Perkiraan Biaya Operasional


a.

b.

Seluruh biaya operasi dan pemeliharaan (O & M) yang diperlukan untuk mengoperasikan
sarana dan prasarana terbangun sesuai Standard Operation Procedur (SOP) harus
diperkirakan dalam satuan Rp/Thn serta diproyeksikan selama tahun proyeksi dengan
memperhitungkan perkiraan tingkat inflasi;
Seluruh biaya umum dan administrasi yang diperlukan untuk membiayai operasi lembaga
pengelola harus diperkirakan dalam Rp/Thn serta diproyeksikan selama tahun proyeksi
dengan memperhitungkan perkiraan tingkat inflasi dan pengembangan kapasitas lembaga
pengelola.

2.4.2.3. Perkiraan Manfaat Ekonomi


a.

b.

c.

Seluruh manfaat ekonomi yang timbul dari keberadaan proyek Air Limbah harus
diperkirakan baik berupa manfaat yang dapat diukur dengan uang (Tangible) maupun
manfaat yang tidak dapat diukur dengan uang (Intangible);
Manfaat ekonomi proyek Air Limbah yang dapat diukur dengan nilai uang (Tangible) baik
berupa manfaat langsung (Direct) maupun manfaat tidak langsung (Indirect) harus
dikonversikan dengan standard konversi yang dapat dipertanggung jawabkan berdasarkan
kaidah ekonomi yang dihitung dalam satuan Rp/Thn;
Manfaat ekonomi proyek Air Limbah yang tidak dapat diukur dengan nilai uang (Intangible)
harus dijelaskan dengan menggunakan data-data statistik yang relevan.

2.4.2.4. Perkiraan Manfaat Keuangan (Pendapatan Retribusi)


a.

Seluruh potensi retribusi yang dapat diterima oleh lembaga pengelola sebagai akibat dari
pelayanan Air Limbah harus diperkirakan berdasarkan perkiraan jumlah pelanggan dan
perkiraan tarif retribusi rata-rata setiap tahun.

189

b.

c.

Proyeksi kenaikan jumlah pelanggan Air Limbah harus dihitung berdasarkan skenario
peningkatan jumlah pelanggan hingga tercapainya kapasitas optimum (Full Capacity) sesuai
dengan rencana teknis proyek;
Proyeksi kenaikan tarif Air Limbah yang diperhitungkan dalam proyeksi pendapatan tarif
tidak boleh melampaui tingkat inflasi.

2.4.3.

Komponen Biaya Investasi

2.4.3.1. Komponen Biaya Investasi Sistem Setempat


a.

b.

c.

d.

Komponen Biaya Engineering


Merupakan biaya-biaya survei, investigasi, Feasibility Study (FS), Detailed Design, studi
AMDAL, Public Campaign, Standard Operational Procedur (SOP) dan biaya supervisi dan
sebagainya. Besarnya komponen biaya Engineering ini berkisar antara 5-10% dari total biaya
investasi (capital cost);
Komponen Biaya Pembebasan Lahan
Pembebasan lahan untuk IPLT meliputi:
Pembebasan lahan untuk IPLT termasuk lahan untuk buffer zone
Pembebasan lahan untuk jalan akses IPLT
Biaya pembebasan lahan tersebut meliputi biaya ganti rugi tanah, bangunan dan biaya
administrasi yang berkisar antara 20-30% dari total biaya investasi.
Komponen Biaya Konstruksi
Merupakan biaya konstruksi IPLT termasuk jalan akses yang meliputi:
Biaya perataan tanah IPLT dan buffer zone
Biaya pekerjaan civil IPLT dan buffer zone
Biaya pekerjaan M/E IPLT
Biaya pekerjaan landscape
Biaya pekerjaan jalan akses
Komponen Biaya Pengadaan truk Tinja

2.4.3.2. Komponen Biaya Investasi Sistem Terpusat


a.

b.

190

Komponen Biaya Engineering


Merupakan biaya-biaya survei, investigasi, Feasibility Study (FS), Detailed Design, studi
AMDAL, Public Campaign, Standard Operational Procedur (SOP) dan biaya supervisi dan
sebagainya. Besarnya komponen biaya Engineering ini berkisar antara 5-10% dari total biaya
investasi (capital cost);
Komponen Biaya Pembebasan Lahan

c.

Pembebasan lahan untuk sistem terpusat meliputi:


Pembebasan lahan untuk IPAL termasuk lahan untuk buffer zone
Pembebasan lahan untuk jalan akses IPAL
Pembebasan lahan untuk pipa induk (Main Trunk)
Biaya pembebasan lahan tersebut meliputi biaya ganti rugi tanah dan bangunan yang
nilai biayanya berkisar antara 20-30% dari total biaya investasi.
Komponen Biaya Konstruksi
Merupakan komponen biaya konstruksi Sistem Air Limbah Terpusat yang meliputi:
Biaya konstruksi jaringan perpipaan yang meliputi:
Pipa persil
Pipa retikulasi
Pipa induk
Bangunan pelengkap pada sistem jaringan
Perbaikan prasarana eksisting yang terkena dampak pembangunan perpipaan
Biaya konstruksi IPAL yang meliputi:
Biaya tanah IPAL dan buffer zone
Biaya pekerjaan civil IPAL dan buffer zone
Biaya pekerjaan M/E IPAL
Biaya pekerjaan landscape
Biaya pekerjaan jalan akses

2.4.4.

Komponen Biaya Operasional Tahunan

Biaya operasional adalah biaya yang timbul untuk mengoperasikan prasarana terbangun agar
mampu memberi manfaat pelayanan sesuai kapasitasnya secara berkelanjutan dan berdaya guna
sesuai umur rencananya. Biaya operasi dan pemeliharaan dihitung dalam Rp/Thn.
2.4.4.1. Komponen Biaya Operasi Tahunan Sistem Setempat
2.4.4.1.1.
a.

b.

Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan Penyedotan dan Pengangkutan

Biaya Operasi
Biaya gaji tenaga operator dan perlengkapan kerja operator
Biaya material habis pakai (BBM, dan sebagainya)
Biaya peralatan operasi
Biaya Pemeliharaan
Pemeliharaan rutin truk tinja (ganti olie, dan sebagainya)
Pemeliharaan berkala (ganti ban, kopling)

191

2.4.4.1.2.
a.

b.

Biaya Operasi IPLT


Biaya gaji operator dan perlengkapan kerja operator
Biaya material habis pakai (Listrik, BBM, dan sebagainya)
Biaya peralatan operasional
Biaya Pemeliharaan
Pemeliharaan rutin instalasi
Pemeliharaan berkala instalasi
Pemeliharaan bangunan penunjang

2.4.4.1.3.
a.
b.
c.
d.

Komponen Biaya Umum dan Administrasi

Biaya gaji staf dan manajemen


Biaya material habis pakai (ATK, Telpon, Listrik, dan sebagainya)
Biaya peralatan kantor (Komputer, Printer, Kendaraan Operasional, dan sebagainya)
Dan lain-lain.

2.4.4.1.4.
a.
b.

Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan IPLT

Biaya penyusutan truk tinja

Biaya penyusutan IPLT


Biaya penyusutan kantor umum dan administrasi

2.4.4.2. Komponen Biaya Operasional Sistem Terpusat


2.4.4.2.1.
a.

b.

Biaya Operasi
Biaya gaji tenaga kerja operator
Biaya material habis pakai
Biaya peralatan operasi
Biaya Pemeliharaan
Pemeliharaan rutin sistem perpipaan
Pemeliharaan berkala sistem perpipaan

2.4.4.2.2.
a.

192

Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Perpipaan

Komponen Biaya Operasi dan Pemeliharaan IPAL

Biaya Operasi

b.

Biaya gaji
Biaya bahan kimia untuk analisis laboratorium
Biaya peralatan
Biaya Pemeliharaan
Pemeliharaan rutin IPAL
Pemeliharaan berkala IPAL

2.4.4.2.3.
a.
b.
c.

Biaya gaji staf dan manajemen


Biaya material habis pakai (ATK, Telkomunikasi, Listrik)
Biaya peralatan kantor (Komputer, Printer, Kendaraan Operasional, dan sebagainya)

2.4.4.2.4.
a.

b.

c.

Komponen Biaya Umum dan Administrasi

Komponen Biaya Penyusutan

Biaya penyusutan jaringan perpipaan


Penyusutan pipa persil
Penyusutan pipa retikulasi
Penyusutan pipa induk
Biaya penyusutan IPAL
Penyusutan bangunan instalasi
Penyusutan M/E
Penyusutan bangunan penunjang
Biaya penyusutan kantor administrasi
Penyusutan bangunan kantor
Penyusutan peralatan kantor
Penyusutan lain-lain

2.4.5.

Komponen Manfaat Ekonomi Proyek

Manfaat ekonomi proyek pengembangan sarana dan prasaran Air Limbah adalah manfaat proyek
yang dapat dikonversi dalam satuan rupiah (Tangible) dan manfaat proyek yang tidak dapat
dikonversi dalam satuan rupiah (Intangible).

193

2.4.5.1. Jenis Manfaat Ekonomi Proyek Air limbah


2.4.5.1.1.

Manfaat yang dapat diukur dengan nilai uang (Tangible)

Manfaat Tangible proyek dapat dibedakan sebagai manfaat langsung (direct) dan manfaat tidak
langsung (indirect). Secara umum manfaat Tangible proyek pengembangan sarana dan prasarana
Air Limbah adalah sebagai berikut:
a. Manfaat Langsung
Pengurangan biaya pengolahan (Penjernihan) air baku
Peningkatan biaya akibat sumur penduduk tidak dapat digunakan karena telah tercemar
air limbah
Peningkatan nilai harga properti
b. Manfaat tidak Langsung
Manfaat ekonomi berupa peningkatan produktifitas penduduk akibat peningkatan derajat
kesehatan
Manfaat lingkungan berupa pengurangan derajat pencemaran Air Limbah dan terjaganya
kelestarian sumber daya air
Manfaat sosial berupa penurunan derajat konflik yang disebabkan oleh pencemaran Air
Limbah

2.4.5.1.2.

2.4.6.

Jenis manfaat proyek yang tidak dapat diukur dengan nilai uang (Intangible)
Penurunan tingkat kematian bayi
Penurunan rasio penyakit infeksi

Proyeksi Pendapatan Tarif Retribusi Air Limbah

Mengingat pelanggan Air Limbah berasal dari berbagai tingkat dan golongan masyarakat yang
berbeda kemampuan keuangan/daya belinya, maka perkiraan pendapatan tarif retribusi Air
Limbah harus memperhitungkan:
a. Perkiraan tarif per golongan pelanggan dan per jenis pelayanan;
b. Perkiraan jumlah pelanggan per golongan pelanggan dan per jenis pelayanan.
2.4.6.1. Perhitungan Perkiraan Tarif Pelayanan Air Limbah
a.

194

Perkiraan perhitungan tarif pelayanan Air Limbah harus memperhitungkan:


Biaya operasi dan pemeliharaan
Biaya depresiasi atau amortisasi

b.
c.
d.

Biaya bunga pinjaman


Biaya umum dan administrasi
Perkiraan tarif per golongan pelanggan harus direncanakan sebagai tarif terdeferensiasi untuk
penerapan subsidi silang kepada pelanggan yang berpenghasilan rendah.
Perkiraan tarif per golongan pelanggan untuk proyek yang bersifat rehabilitasi atau
peningkatan kapasitas harus memperhatikan tingkat tarif yang sudah berlaku.
Perkiraan perhitungan tarif per golongan pelanggan, struktur tarif dan penentuan satuan tarif
harus mengacu kepada pedoman penetapan tarif Air Limbah yang berlaku.

2.4.6.2. Komponen Penerimaan Retribusi


Berdasarkan jenis golongan pelanggan dan golongan tarif retribusi Air Limbah, maka komponen
penerimaan retribusi harus dihitung berdasarkan perkiraan jumlah pelanggan per masing-masing
golongan sebagai berikut:
a. Komponen penerimaan retribusi dari pelanggan permukiman dalam Rp/Thn.
b. Komponen penerimaan retribusi dari pelanggan daerah komersial atau institusional dalam
Rp/Thn.
c. Komponen penerimaan retribusi dari pelanggan high rise building dalam Rp/Thn.

2.4.7.

Perhitungan Kelayakan Ekonomi dan Keuangan

a. Perhitungan kelayakan ekonomi dan keuangan sekurang-kurangnya disajikan dalam


perhitungan spread sheet, sehingga data-data perhitungan dan proyeksi perhitungan dapat
disajikan secara jelas.
b. Data-data yang harus disajikan untuk mendukung hasil perhitungan IRR dan NPV sekurangkurangnya meliputi:
Jadwal konstruksi dan jadwal investasi
Jadwal operasi dan proyeksi kapasitas operasi
Asumsi-asumsi biaya O/M, umum dan administrasi
Asumsi tarif retribusi
Proyeksi Net Cash
Analisis Sensitifitas
Proyeksi rugi/laba
2.4.8.

Sistematika Pelaporan Studi Kelayakan Ekonomi dan Finansial

Sistematika pelaporan studi kelayakan ekonomi dan finansial terdiri dari atas 8 bab. Gambaran
sistematika pelaporan studi kelayakan ekonomi dan finansial adalah sebagai berikut:

195

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DAFTAR GAMBAR
SINGKATAN DAN PENGERTIAN
Bab I Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
1.2 Gambaran Singkat Proyek
1.3 Maksud dan Tujuan
Bab II Perkiraan Biaya Investasi
2.1 Biaya Pembebasan
2.2 Biaya Engineering
2.3 Biaya Konstruksi Pekerjaan Civil
2.4 Biaya Pengadaan dan Instalasi M & E
Bab III Perkiraan Biaya Operasional
3.1 Biaya O/M
3.2 Biaya Depresiasi
3.3 Biaya Umum dan Administrasi
Bab IV Perkiraan Manfaat Ekonomi
4.1 Proyeksi Perkiraan Manfaat Tangible (Tangible Benefit)
4.2 Proyeksi Perkiraan Manfaat Intangible (Intangible Benefit)
Bab V Perhitungan Kelayakan Ekonomi
5.1 Perhitungan EIRR
5.2 Perhitungan NPV
Bab VI Perkiraan Pendapatan Tarif (Revenue)
6.1 Proyeksi Perkiraan Besaran Tarif Air Limbah
6.2 Proyeksi Pendapatan Tarif
Bab VII Perhitungan Kelayakan Keuangan
7.1 Proyeksi Perhitungan rugi/laba
7.2 Perhitungan FIRR dan NPV
7.3 Perhitungan Ratio-ratio Operasional
Bab VIII Rekomendasi
8.1 Rekomendasi Pendanaan Investasi
8.2 Rekomendasi Pendanaan Operasional
8.3 Rekomendasi Struktur Tarif
8.4 Rekomendasi Bentuk Kelembagaan Pengelola
Lampiran : Daftar Partisipan

196

2.5.
2.5.1.

Ketentuan Perencanaan Studi Kelayakan Lingkungan


Dokumen Kelayakan Lingkungan

Pada prinsipnya dokumen kelayakan lingkungan proyek air Limbah adalah studi AMDAL yang
terdiri atas 4 dokumen yaitu:
a. Dokumen Kerangka Acuan
b. Dokumen Studi ANDAL
c. Dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) Dokumen Rencana Pemantauan
Lingkungan (RPL)
d. Dokumen ringkasan eksekutif
2.5.2.

Proyek yang Perlu Kelayakan Lingkungan

Proyek pengembangan sarana dan prasarana Air Limbah yang wajib melakukan studi AMDAL
adalah:
a. Proyek Pembangunan IPLT
b. Proyek Pembangunan Sistem Terpusat
Berdasarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 05 tahun 2012 tentang Jenis
Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi dengan Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan Hidup (AMDAL).
Tabel 2.1 Kegiatan Wajib Amdal berdasarkan Permeneg LH No 05 Tahun 2012
No

1.

Jenis Kegiatan

Pembangunan Instalasi
Pengolahan Lumpur
Tinja (IPLT), termasuk
fasilitas penunjangnya
- Luas, atau
- Kapasitasnya

Skala/Besaran

2 ha
3

11 m /hari

2.

Pembangunan Instalasi
Pengolahan Air Limbah
(IPAL) limbah domestik
termasuk fasilitas
penunjangnya

Alasan Ilmiah Khusus

Setara dengan layanan


untuk 100.000 orang.
Dampak potensial berupa
bau, gangguan kesehatan,
lumpur sisa yang tidak
diolah dengan baik dan
gangguan visual

Setara dengan layanan


untuk 100.000 orang.

197

No

3.

Jenis Kegiatan

Skala/Besaran

- Luas, atau

3 ha

- Beban organik

2,4 ton/har

Pembangunan sistem
perpipaan air limbah,
luas layanan
- Luas layanan, atau
- Debit air limbah

500 ha
16.000
3

m /hari

2.5.3.
a.

198

Alasan Ilmiah Khusus

Setara dengan layanan


100.000 orang
Setara dengan 20.000 unit
sambungan air limbah.
Dampak potensial berupa
gangguan lalu lintas,
kerusakan prasarana
umum, ketidaksesuaian
atau nilai kompensasi

Kriteria Kelayakan Lingkungan Proyek Air Limbah

Proyek dikatakan layak lingkungan apabila seluruh biaya yang timbul dan kapasitas
kelembagaan yang dibutuhkan sesuai rekomendasi RKL dan RPL dapat dipenuhi oleh
lembaga pengelola yang bertanggung jawab (Lihat Gambar 2.2).

Gambar 2.2 Skematik Kelayakan Lingkungan Proyek Air Limbah

b.

c.

Setiap usulan lokasi proyek Air Limbah, seperti:


IPLT
IPAL
Sebelum dilaksanakan studi AMDAL, terlebih dahulu harus memenuhi kriteria pemilihan
lokasi sesuai dengan tata cara yang berlaku.
Kapasitas kelembagaan pengelolaan proyek harus memadai untuk menjalankan rekomendasi
RKL dan RPL baik pada masa pra konstruksi, konstruksi, operasi dan pasca operasi.

199

2.5.4.

Ruang Lingkup Studi Amdal

Ruang lingkup studi AMDAL proyek air Limbah minimum meliputi:


a. Identifikasi rona lingkungan awal
b. Identifikasi kegiatan proyek
c. Identifikasi kegiatan proyek yang menimbulkan dampak
d. Analisis dan assesment besaran dampak negatif
e. Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL)
f. Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL)
Identifikasi dan analisis dampak negatif serta rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan
diuraikan berdasarkan kegiatan proyek yang meliputi:
a. Periode Pra konstruksi
b. Periode Konstruksi
c. Periode Operasi
d. Periode Pasca Operasi
2.5.5.

Tata Cara Pelaksanaan Studi

Tata cara pelaksanaan studi AMDAL proyek Air Limbah wajib mengacu pada standard teknis
studi AMDAL.
2.5.6.

Sistematika Pelaporan

Sitematika pelaporan studi AMDAL proyek Air Limbah wajib mengacu pada standard teknis
studi AMDAL.
2.5.7.

Penampilan Dokumen Laporan Studi AMDAL

Penampilan dokumen laporan studi AMDAL proyek Air Limbah meliputi format laporan dan
lain-lain, wajib mengacu pada standard teknis studi AMDAL.

200

201

BAGIAN III
PERENCANAAN TEKNIS

202

3.

PERENCANAAN TEKNIS

3.1.

Pedoman Pemilihan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan sistem dan teknologi pengolahan air limbah
adalah :
1. Kepadatan Penduduk
Tingkat kepadatan penduduk yang biasa digunakan dalam perencanaan sistem
pembuangan air limbah adalah :
a. Kepadatan sangat tinggi >500 jiwa/ha
b. Kepadatan tinggi 300-500 jiwa /ha
c. Kepadatan sedang 150-300 jiwa /ha
d. Kepadatan rendah < 150 jiwa /ha
Tingkat kepadatan ini berkaitan erat dengan tingkat pencemaran yang dapat
ditimbulkan pada air permukaan.
a. Kepadatan rendah < 150 jiwa/ha
: BOD, 0 30 mg/l
b. Kepadatan sedang 150300 jiwa/ha : BOD, 30 80 mg/l
c. Kepadatan tinggi> 300 jiwa/ha
: BOD, 80 200 mg/l
Kepadatan penduduk ini juga berkaitan dengan ketersediaan lahan yang ada untuk
diterapkannya sistem setempat. Berdasarkan kriteria rumah sederhana sehat
(Permenpera No.403/2002) disebutkan suatu rumah sehat memiliki luas bangunan
minimal 28,8 m2 untuk 4 orang penghuni dengan luas lahan minimal 60 m2.
2.

Penyediaan Air Bersih


Tingkat penyediaan air bersih berdasarkan atas besarnya tingkat pelayanan dari PDAM
terhadap masyarakat, berdasarkan hal tesebut maka tingkat pelayanan di klasifikasikan
sebagai berikut :
a. Tingkat pelayanan tinggi ( >60%)
b. Tingkat pelayanan sedang ( 30-60%)
c. Tingkat pelayanan rendah ( <30%)
Kebutuhan air bersih setiap orang di kota berkisar 120 l/hari. Nilai 30% setara dengan
36 l/or/hari setara dengan kebutuhan minimal untuk makan, minum, dan kakus
sedangkan 60% setara dengan 72 l/or/hr setara dengan kebutuhan minimal untuk
makan, minum, mandi dan kakus.

3.

Kemiringan Tanah
Penggunaan sistem sewerage convensional akan sangat mahal jika kemiringan tanah
kurang dari 2%, hal ini akan memerlukan banyak pompa dalam pengalirannya,

203

sedangkan untuk penggunaan sistem shallow sewer sangat baik digunakan pada daerah
yang mempunyai kemiringan dari 2%, karena sistem ini mempunyai beban yang relatif
kecil sehingga air dapat berjalan dengan lancar.

4.

Kedalaman Air Tanah


Untuk penggunaan sistem on-site, pada daerah yang muka air tanahnya tinggi
kemungkinan akan terjadi pencemaran terhadap air tanah. Jika kedalaman air tanah
lebih dari
1,5 meter dari permukaan pada musim hujan, desain sistem cubluk cukup memadai
tanpa mengakibatkan pencemaran air tanah. Air tanah tidak akan tercemari jika jarak
sumur penampung air hujan dengan sumur gali cukup memadai yaitu lebih dari 10
meter.

5.

Permeabilitas Tanah
Permeabilitas tanah sangat mempengaruhi penentuan sistem penanganan air buangan
domestik khususnya untuk penerapan sistem setempat (cubluk maupun septik tank
dengan bidang resapan). Akan tetapi dari segi teknis, pada daerah yang memiliki
permeabilitas yang sangat kecil, bidang resapan dapat di buat dengan cara
meninggikan lahan bidang resapan tersebut. Untuk mengetahui besar kecilnya
permeabilitas tanah dapat diperkirakan dengan memperhatikan jenis tanah dan angka
infiltrasi atau melakukan test perkolasi. Kisaran permeabilitas yang efektif adalah
2,7.10-4 4,2.10-3 l/m2/det.

6.

Kemampuan Membangun
Faktor ini tergantung pada kemampuan setiap daerah untuk membangun teknologi
yang dipilih. Ada kemungkinan teknologi yang telah dipilih tidak dapat diterapkan
karena ketidak mampuan tenaga kerja setempat untuk membangun.

7.

Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat


Faktor ini tidak dapat diabaikan dan cukup penting dalam suatu pemilihan sistem
adalah faktor sosial masyarakat untuk menerimanya, karena biaya yang di perlukan
untuk setiap teknologi yang terpilih relatif mahal dengan alternatif lain.

3.2.

Perencanaan Pengembangan Sarana Dan Prasarana Air Limbah Setempat

3.2.1 Tingkat Pelayanan


Cakupan rencana pelayanan sistem setempat minimal 60%.

204

3.2.2

Debit Air Limbah


a. Debit rata-rata tangki septik dengan kloset leher angsa
Tanpa unit penggelontor
= 5 10 L/org/hr
Dengan unit penggelontor
= 10 15 L/org/hr
b. Waktu detensi minimal 1 hari

3.2.3

Kloset
a. Individu (rumah tangga)
b. MCK atau kakus umum

3.2.4

= 1 kloset/5 org
= 1 kloset/25 org

Perencanaan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT)

1. Perencanaan Kapasitas IPLT


a. Perencanaan debit IPLT
Kapasitas rencana IPLT dihitung berdasarkan desain debit air limbah sebagai berikut:
Asumsi laju spesifik, q = 0.5 L/org/hari
Debit rata-rata, Qr (m3/hr) = q x penduduk dilayani pada periode proyeksi
Debit harian maksimum, Qmd (m3/hr) = fmd x Qr
Debit jam maksimum, Qp (m3/hr) = fp x Qr
Desain debit tersebut, adalah debit dari truk tinja yang masuk/datang ke IPLT.
Besarnya faktor maksimum disesuaikan dengan standar atau pendekatan yang berlaku.
b. Proyeksi debit perencanaan
Kapasitas rencana IPLT dihitung berdasarkan debit harian maksimum (Qmd)
Proyeksi debit harus dihitung untuk periode 5 tahun dan 10 tahun, untuk tahapan
pengembangan kapasitas IPLT.
c. Perencanaan debit pada masing-masing komponen
Debit rata-rata : hanya pada unit pengolahan kimia dan sekunder (biologi)
Debit harian maksimum : hanya pada unit-unit pengolahan primer
Debit jam maksimum : pada semua perpipaan unit-unit pengolahan dan pompa
2. Perencanaan Lokasi IPLT
a. Perencanaan lokasi IPLT
Lokasi IPLT harus dipilih sesuai dengan ketentuan tata ruang
Lokasi IPLT harus dipilih pada daerah bebas banjir untuk periode ulang 20 (dua
puluh) tahun, bebas longsor dan gempa.

205

Lokasi IPLT harus dipilih tidak jauh dari jalan kota yang ada, dekat dengan
prasarana listrik dan badan air.
Lokasi IPLT harus merupakan daerah yang mempunyai sarana jalan penghubung
dari dan ke lokasi IPLT tersebut
Lokasi harus berada dekat dengan badan air penerima
Lokasi haruslah merupakan daerah yang terletak pada lahan terbuka dengan
intensitas penyinaran matahari yang baik agar dapat membantu mempercepat
proses pengeringan endapan lumpur
Lokasi harus berada pada lahan terbuka yang tidak produktif dengan nilai
ekonomi tanah yang serendah mungkin
Jarak lokasi IPLT yang direncanakan terhadap pusat pelayanan agar memenuhi
kriteria sebagai berikut:
Kota kecil dan sedang
: Kurang dari 2 km
Kota besar
: Kurang dari 5 km
Kota Metro
: Kurang dari 10 km
Badan air penerima pembuangan efluen dari IPLT harus memiliki kapasitas
minimal 8 kali kapasitas Air Limbah yang akan dibuang, atau konsentrasi BOD
efluen maksimal 50 mg/L

3. Kebutuhan Lahan IPLT


a. Kebutuhan lahan untuk IPLT terdiri dari:
Lahan untuk instalasi bangunan utama dan bangunan penunjang
Lahan untuk buffer zone
b. Kebutuhan lahan untuk instalasi bangunan utama dihitung berdasarkan proyeksi debit
harian maksimum 20 tahun untuk penerapan IPLT berbasis teknologi proses alamiah
atau proses biologi yang efisien dalam kebutuhan konsumsi listrik;
c. Kebutuhan lahan untuk lahan penyangga (buffer zone) minimum harus dipersiapkan
seluas 50% dari kebutuhan luas lahan untuk instalasi;
d. Perkiraan kebutuhan lahan IPLT untuk sistem kolam sampai akhir periode desain
dihitung berdasarkan konsentrasi BOD influen 5000 mg/L (Lumpur tinja sudah
diencerkan ketika penyedotan dan di inlet awal IPLT).
e. Bila kebutuhan lahan minimal tersebut tidak terpenuhi, maka lahan yang tersedia
sebagai calon lokasi harus dikaji terhadap penerapan alternatife sistem pengolahan
lain dengan kinerja yang masih memadai.
3.3.

Perencanaan Pengembangan Sarana Dan Prasarana Air Limbah Terpusat

Sistem Pembuangan Air Limbah Permukiman Terpusat terdiri dari:

206

1. Unit pelayanan (Sambungan Rumah);


2. Unit pengumpulan;
3. Unit pengolahan; dan
4. Unit pembuangan akhir
Perencanaan Debit
Perencanaan debit air limbah untuk perhitungan dimensi jaringan perpipaan dan Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL) adalah sebagai berikut:
a. Debit Spesifik Air Limbah
Debit Spesifik air limbah (q) dihitung berdasarkan 80% konsumsi air bersih perkapita
atau sebesar 100-200 L/org/hr.
b. Debit Rata-Rata Air Limbah
Debit rata-rata air limbah tanpa infiltrasi (Qr) dihitung berdasarkan debit spesifik Air
Limbah dikali penduduk yang dilayani pada tahun proyeksi atau Q = q x penduduk
dilayani (m3/hr).
c. Debit Harian Maksimum Air Limbah
Debit harian maksimum air limbah tanpa infiltrasi (Qmd) dihitung berdasarkan debit
rata-rata harian dikali faktor maksimum harian atau : Qmd = fmd x Qr (m3/hr).
d. Debit Jam Puncak
Debit jam puncak tanpa infiltrasi (Qp) dihitung berdasarkan debit rata-rata harian
dikali faktor jam puncak atau : (Qp) = fp x Qr (m3/hr).
e. Debit Jam Minimum
Debit jam minimum tanpa infiltrasi (Qmin) dihitung berdasarkan debit rata-rata harian
dikali faktor jam minimum atau : Qmin = fmin x Qr (m3/hr).
f. Faktor-faktor Debit
Faktor-faktor debit Air Limbah seperti faktor harian maksimum, faktor jam puncak
dan faktornya minimum harus sesuai dengan standar dan kriteria teknis yang berlaku
yang disesuaikan dengan kondisi daerah perencanaan.
3.4.

Perencanaan Teknis Unit Pelayanan

Unit Pelayanan Berfungsi Mengumpulkan Air Limbah (Black water dan grey
water) dari setiap rumah dan menyalurkannya ke dalam unit pengumpulan yang berupa
sistem jaringan perpipaan kota.
Unit pengumpulan terdiri dari sambungan rumah dan lubang inspeksi (Inspection
Chamber/IC). Sambungan rumah terdiri dari:
1.

Pipa dari kloset (black water)

2.

Pipa dari non tinja (gray water)

3.

Perangkap pasir/lemak

207

3.5.

3.5.1.

4.

Bak kontrol pekarangan (Private Boxes/PB)

5.

Pipa persil

6.

Bak kontrol akhir (House Inlet/HI)

Perencanaan Teknis Unit Pengumpulan (Jaringan Perpipaan)

Sistem Pengumpulan Air Limbah

Sistem pengumpulan air limbah dapat dibuat dalam berbagai tipe, yaitu:
1. Saluran terpisah, yaitu sistem pengumpulan air limbah yang terpisah dari
sistem penyaluran air hujan
2.

Sistem tercampur, yaitu sistem pengumpulan air limbah yang dicampur


dengan penyaluran air hujan
Terlepas dari keseksamaan dalam desain maupun operasionalnya dalam
sebuah sistem terpisah, pengalaman di berbagai tempat menunjukkan bahwa
sejumlah air hujan akan selalu menemukan jalannya untuk masuk kedalam
saluran terpisah tersebut. Kenyataan menunjukkan bahwa sesudah
pembangunannya, saluran terpisah seringkali menerima aliran yang berlebihan
dari berbagai sambungan seperti dari talang rumah ataupun outlet saluran
drainase. Perlu disadari bahwa setiap sambungan yang tidak perlu akan dengan
cepat menambah beban saluran terpisah, sehingga dalam pembangunan sistem
terpisah harus dipastikan jangan sampai ada sambungan-sambungan lain selain
air limbah.
Sistem terpisah merupakan sistem yang tepat apabila:

208

1.

Air limbah akan dikonsentrasikan di satu tempat keluaran seperti instalasi


pengolahan air limbah

2.

Pengaliran air limbah harus dipompa

3.

Topografi daerahnya datar sehingga harus ditempatkan di tempat yang


lebih dalam dari pada kedalaman yang diperlukan untuk penyaluran air
hujan

4.

Saluran harus ditempatkan pada dasar yang merupakan batuan keras


sehingga dapat menambah kesulitan dalam penggalian untuk saluran yang
lebih besar bagi sistem tercampur

5.

Area drainase merupakan daerah yang pendek dan terjal sehingga


menyebabkan kecepatan aliran yang tinggi di atas permukaan jalan
menuju saluran drainase alami

6.

Sistem pengumpulan yang telah ada (eksisting) dapat digunakan untuk


menyalurkan air hujan

7.

Saluran pengumpul air limbah harus dibangun terlebih dahulu pada


daerah hunian yang direncanakan guna mendorong pertumbuhan

8.

Ketersediaan dana yang terbatas. Pembangunan sistem tercampur akan


memerlukan dana yang lebih besar dari sistem terpisah

Sistem tercampur dapat digunakan apabila:

3.5.2.

1.

Pengaliran air limbah dan air hujan harus dipompa

2.

Daerah yang akan dibangun saluran merupakan daerah yang sudah


terbangun dan padat, dan ada keterbatasan ruang untuk membangun dua
jalur saluran bawah tanah

3.

Saluran penyalur air hujan sudah ada atau harus dibangun sedangkan
tambahan aliran air limbah jumlahnya relatif kecil dibandingkan dengan
air hujan yang disalurkan; atau tambahan biaya untuk membangun saluran
terpisah termasuk biaya untuk pemompaan dan pengolahan akan melebihi
biaya pembangunan saluran tercampur

4.

Dari segi pertimbangan lingkungan tidak menimbulkan masalah untuk


membuang air limbah yang tercampur dengan air hujan pada titik-titik
pembuangan

5.

Ada pengaturan tentang pembagian sebagian aliran pada waktu hujan


yang dapat disalurkan ke dalam saluran drainase alami, sementara
sejumlah aliran yang besarnya sama dengan jumlah aliran yang didesain
pada aliran musim kering tetap mengalir ke outlet yang lain.

Pengembangan Rencana Sistem Jaringan Saluran Air Limbah


Beberapa langkah yang harus dilakukan dalam pengembangan suatu rancangan
sistem pengumpulan air limbah menyangkut antara lain:
1.

Studi tentang kebutuhan sarana tersebut yang dilengkapi dengan sebuah


laporan awal dan perkiraan biaya yang dibutuhkan

2.

Rekomendasi yang menyangkut metode pembiayaan yang diusulan untuk


proyek yang diusulkan.

3.

Publikasi proyek kepada masyarakat guna memastikan adanya dukungan


masyarakat

4.

Investigasi kerekayasaan sebelum menyusun rencana akhir

5.

Rencana itu sendiri yang diikuti oleh kontrak dan penyelesaian pekerjaan

209

Masyarakat perlu diberi penjelasan mengenai perlunya proyek tersebut


dilaksanakan dengan memberikan gambaran tentang keadaan kota/daerah sekarang
ini dibandingkan dengan daerah lain yang telah memiliki sistem penyaluran air
limbah yang baik. Publikasi harus memasukkan beberapa informasi berikut:
1. Uraian tentang kondisi yang tidak diinginkan pada suatu wilayah yang belum
mempunyai fasiitas tersebut

3.5.3.

3.5.4.

2.

Uraian tentang kondisi daerah hilir dengan penjelasan tentang bahaya


kerusakan yang akan dihadapi

3.

Diskusi sebelum dan sesudahnya tentang apa yang dilakukan wilayah tetangga

4.

Himbauan untuk meningkatkan kebanggaan masyarakat

Daerah dan Tingkat Pelayanan


1.

Daerah pelayanan harus ditunjukkan dengan jelas dalam peta hingga


mencakup skala kelurahan termasuk jalur pipa utama yang melewatinya.

2.

Daerah pelayanan setiap jalur (seksi) pipa harus ditandai dengan jelas berupa
blok-blok pelayanan, dengan aliran air limbah yang masuk ke manhole hulu di
seksi pipa yang menerimanya.

3.

Daerah pelayanan pada daerah komersil akan memberikan percepatan cost


recovery O & M.

4.

Tingkat pelayanan dinyatakan dengan persentase jumlah penduduk ekivalen


atau jumlah sambungan rumah yang dilayani oleh suatu jalur (seksi) pipa.

Penyusunan (Review) Layout dan Pemilihan Paket Pekerjaan Prioritas


1.

210

Lay out sistem jaringan pipa harus diplot pada zona off-site dengan
karakteristik fisik minimal:
a.

Pada zona dengan kepadatan penduduk tinggi. Kepadatan penduduk


untuk diharuskan adanya IPAL > 300 jiwa/ha

b.

Pada zona di mana air bersih tersedia dengan kapasitas yang memadai
untuk penggelontoran kloset

c.

Pada zona di mana elevasi muka air tanah tinggi

d.

Pada zona di mana air tanah dan sungai mempunyai beban pencemaran
tinggi melebihi beban maksimal sesuai peruntukannya.

e.

Pada zona di mana calon konsumennya mampu dan mau membayar tariff

f.

Diprioritaskan pada zona komersil dan perkantoran

3.5.5.

2.

Setiap pembuatan DED perlu me-review rencana lay-out jaringan pipa (bila
ada) atas pertimbangan potensi pengembangan daerah pelayanan, kemudahan
pelaksanaan atau biaya.

3.

Alternatif lokasi IPAL potensial sudah ditetapkan. Di mana kapasitas dan


topografinya cukup memadai dan mudah dibebaskan.

4.

Untuk pekerjaan pengembangan, pada ujung pipa lama yang akan diadop
harus selalu diukur kembali diameter dan elevasi invertnya meskipun sudah
ada as-build drawingnya.

5.

Paket pekerjaan prioritas harus merupakan paket fungsional baru dan/atau


perbaikan seksi pipa yang bermasalah.

6.

Paket pekerjaan prioritas mencakup suatu zona pelayanan dengan karak-terisik


konsumen yang relatif sama, yang diprioritaskan untuk didesain dan
diimplementasikan.

Perancangan Sistem
Perancangan sistem jaringan perpipaan air limbah harus mencantumkan:

3.5.6.

1.

Peta umum sistem pengumpulan air limbah yang menunjukkan distrik atau
wilayah sistem pengumpulan dan penyaluran air limbah utama beserta distrikdistrik pelengkapnya

2.

Perencanaan dan profil tiap sistem pengumpulan air limbah

3.

Detail peralatan pelengkapnya

4.

Laporan lengkap proposal pembangunan sistem

5.

Spesifikasi

Desain Aktual
1.

Desain kapasitas pada setiap seksi pipa dengan awal manhole yang mendapat
tambahan debit, di buat khusus dalam lembar perhitungan, seperti debit ratarata, debit minimal dan debit puncak dari domestik, industri dan infilltrasi.
Data debit ini digunakan lebih lanjut dalam lembar perhitungan desain
hidrolika.

2.

Desain hidrolika dibuat dalam lembar perhitungan tersendiri, dengan berbagai


keluaran seperti diameter, kemiringan, kecepatan, elevasi invert saluran dan
manhole.

3.

Desain struktur perlu memperhatikan kualitas media kontak (cairan yang akan
dialirkan, kualitas tanah dan tinggi muka air tanah), beban, keamanan pekerja

211

dan umur ekonomis struktur. Beberapa konstruksi yang perlu diperhatikan


adalah:
a.

Pemilihan bahan pipa

b.

Bedding, turap, tanah urug pada pemasangan pipa

c.

Manhole dan pondasinya

d.

Rumah pompa dan perlengkapan pipa lainnya


Gunakan mutu beton minimal K 350, dan untuk pekerjaan akhir dengan
semen tipe 5.

3.5.7.

Pemetaan
Untuk keperluan operasi dan pemeliharaan yang sempurna, serta untuk keperluan
dokumentasi, jalur saluran yang direncanakan haruslah dipetakan dengan baik.
Sebelum melakukan pemetaan, terlebih dahulu perlu ditetapakn batas-batas wilayah
atau distrik berdasarkan daerah pelayanan yang direncanakan, pertimbangan
ekonomi, dan faktor-faktor lain yang terkait seperti pertumbuhan di masa yang
akan datang, serta pertimbangan-pertimbangan politik dan sosiologi. Apabila batas
wilayah atau distrik telah ditetapkan, pemetaan awal harus segera dilakukan.
Pemetanan harus mengindikasikan bagaimana usulan sistem pengumpulan air
limbah bagi wilayah yang tidak termasuk dalam rencana.
Guna memperoleh pemahaman yang baik tentang proyek yang direncanakan,
pemetaan harus menunjukkan beberapa informasi berikut ini:
1. Elevasi dari lahan atau persil dan ruang-ruang bawah tanah.
2.

Karakteristik wilayah yang telah terbangun apabila tidak melalui bangunanbangunan dengan atap datar, pabrik-pabrik, dll

3.

Garis batas kepemilikan

4.

Lebar jalan diantara garis kepemilikan dan idantara garis kelokan

5.

Lebar dan tipe jalan untuk pejalan kaki dan yang diaspal

6.

Jalur jalan kendaraan mobil dan jalan kereta api

7.

Struktur bawah tanah eksisting, seperti sluran pengumpul air limbah, pipa air
minum, dan kabel telepon

8.

Lokasi-lokasi struktur yang dapat memberikan hambatan dalam desain saluran


seperti jembatan, terowongan kereta api, penggalian yang dalam, dan goronggorong

9.

Lokasi outlet saluran yang memungkinkan

10. Lokasi instalasi pengolahan air limbah

212

Selain informasi-informasi yang dicantumkan dalam pemetaan tersebut diatas yang


dapat dijadikan dasar dalam memperkirakan jumlah air limbah yang akan ditangani
dapat diperoleh dari studi tentang pemakaian air dan kerapatan serta pertumbuhan
penduduk di wilayah yang akan dilayani oleh sistem yang direncanakan,
pengukuran debit di saluran air limbah yang telah ada (eksisting), serta kompilasi
data tentang hujan dan run off yang ada. Apabila tidak diperoleh satu datapun yang
diperlukan dalam wilayah yang direncanakan, perkiraan harus dilakukan
berdasarkan data dari wilayah atau distrik yang mirip dengan yang direncanakan.
3.5.8.

Survei Bawah Tanah


Untuk memperoleh informasi tentang bangunan-bangunan, kesulitan penggalian
saluran, serta kondisi-kondisi lainnya yang mungkin akan dijumpai dalam
pelaksanaan pekerjaan, perlu melakukan survey-survei bawah tanah disepanjang
jalur saluran yang direncanakan.
Informasi pasti yang dapat diperoleh termasuk jenis bahan/material yang akan
digali, muka air tanah, letak dan ukuran pipa-pipa air, gas, dan air limbah, kabelkabel listrik dan telepon, jalur kendaraan di jalan, dan struktur lain-lain yang dapat
mempengaruhi konstruksi bawah tanah. Struktur-struktur tersebut harus
ditempatkan dengan mengacu pada suatu titik permanen diatas muka tanah. Elevasi
bagian atas pipa harus dicatat, bukan kedalaman lapisan tanah penutup pipanya
karena kedalaman lapisan tanah penutup ini dapat berubah sesuai keadaan. Elevasi
saluran ditetapkan terhadap dasar saluran, bukan bagian atas pipa.

3.5.9.

Penempatan/Letak Saluran

Penempatan saluran dilakukan berdasarkan pada pertimbangan kemudahan dalam pemeliharaan


dan pemeriksaan saluran. Untuk jalan-jalan di wilayah yang belum terbangun yang hanya akan
dipasang satu jalur pipa (baik cabang maupun sub induk) saja, saluran seringkali diletakkan di
tengah jalan. Pada jalan-jalan yang lebih padat dilalui kendaraan dan dimana saluran air hujan
juga akan dipasang, saluran air hujan dan saluran air limbah akan lebih ekonomis jika ditempatkan
pada trench yang sama dengan menggunakan manhole yang sama.
Letak saluran air limbah harus sedemikian rupa sehingga memberikan kombinasi yang diinginkan
dalam:
1.

Murah pembiayaannya

2.

Sambungan ke rumah yang pendek

3.

Kedalaman yang tepat

4.

Menghindari pengaspalan

213

Di jalan-jalan yang lebar seperti boulevard, saluran diletakkan di tempt parkir pada kedua sisi
jalan sehingga tidak mengganggu pengaspalan dan menghindari sambungan rumah yang panjang.
3.5.10.

Perencanaan Teknis Sistem Perpipaan Air Limbah

3.5.10.1. Perencanaan Pipa Persil


1.
2.

Pipa persil adalah saluran dari bangunan rumah tangga, bangunan kantor, bangunan umum
dan sebagainya yang menyalurkan air limbah ke pipa retikulasi.
Perencanaan pipa persil Air Limbah meliputi: letak pipa, diameter minimum, kemiringan
minimum, bak kontrol dan dimensi pipa harus mengacu pada kriteria dan tatacara
perencanaan teknis yang berlaku.

3.5.10.2. Perencanaan Pipa Retikulasi


1.
2.
3.
4.
5.
6.

7.

Pipa retikulasi adalah saluran pengumpul air limbah untuk disalurkan ke pipa utama;
Pipa retikulasi terdiri dari pipa servis dan pipa lateral;
Pipa servis adalah saluran pengumpul air limbah dari beberapa bangunan (blok bangunan)
ke pipa lateral;
Pipa lateral adalah saluran pengumpul air limbah dari pipa servis ke pipa induk;
Perencanaan pipa retikulasi air limbah meliputi: letak pipa, diameter dan bahan pipa,
metode konstruksi (open trench atau pipe jacking), kemiringan minimum, manhole;
Perencanaan debit rata-rata (m3/hr) pada masing-masing seksi pipa lateral harus
memperhitungkan luas daerah tangkapan (ha), klasifikasi dan proyeksi debit spesifik air
limbah yang dilayani (m3/hr/ha).
Perencanaan dimensi pipa retikulasi harus memperhitungkan:
a.

Debit rata-rata (tanpa infiltrasi)

b.

Debit jam maksimum/puncak (dengan infiltrasi)

c.

Debit jam minimum (tanpa infiltrasi)

Perencanaan dimensi pipa dan pompa harus memperhitungkan debit jam maksimum dan
debit jam minimum untuk perencanaan penggelontoran di beberapa seksi pipa.
8.

Perencanaan pipa retikulasi harus mengacu pada kriteria dan tata cara perencanaan teknis
yang berlaku.

3.5.10.3. Perencanaan Pipa Induk (Main/trunk sewer)


1.

214

Pipa induk adalah saluran yang menyalurkan air limbah dari pipa lateral (retikulasi) menuju
instalasi pengolahan air limbah;

2.

Bila diperlukan pipa induk dapat dapat dilengkapi dengan pipa cabang yang berfungsi
menyalurkan air limbah dari pipa lateral (retikulasi) ke pipa induk;

3.

Perencanaan pipa induk air limbah meliputi: letak pipa, dimensi dan bahan pipa, metode
konstruksi (open trench atau pipe jacking), stasiun pompa dan bangunan pelengkap.

4.

Perencanaan debit rata-rata (m3/hr) harus memperhitungkan seluruh daerah tangkapan (ha),
klasifikasi dan proyeksi debit spesifik air limbah yang dilayani (m3/hr/ha).

5.

Perencanaan dimensi pipa induk harus memperhitungkan:


a. Debit rata-rata (tanpa infiltrasi)
b. Debit jam maksimum/puncak (dengan infiltrasi)
c. Debit jam minimum (tanpa infiltrasi)
Perencanaan dimensi pipa dan pompa harus memperhitungkan debit jam maksimum
dan debit jam minimum untuk perencanaan penggelontoran pipa induk.

6.

Perencanaan teknis pipa induk harus mengacu pada standard teknis dan tata cara
perhitungan perencanaan teknis pipa induk Air Limbah yang berlaku

3.5.10.4. Debit Desain


Debit rata-rata
1. Debit rata-rata suatu seksi pipa merupakan komulatif debit rata-rata seksi pipa hulu
yang mengkontribusinyA.
2. Debit jam maksimal (puncak)
a.

Debit puncak suatu seksi pipa merupakan debit rata-rata di seksi yang
bersangkutan (tanpa infiltrasi) dikalikan dengan faktor puncak sesuai
dengan dimensi pipanya.

b.

Faktor puncak untuk berbagai dimensi pipa air limbah


Tabel 3.1Faktor Puncak
Jenis Pipa
Pipa SR
Pipa lateral
Pipa cabang
Pipa induk
Pipa pembawa (trunk) atau
outfall

fp = qp/qR
6
4-6
3
2,5
2

215

3.5.10.5. Kecepatan dan kemiringan pipa


1.

Kemiringan pipa minimal diperlukan agar di dalam pengoperasiannya diperoleh kecepatan


pengaliran minimal dengan daya pembilasan sendiri (tractive force) guna mengurangi
gangguan endapan di dasar pipa;

2.

Kecepatan pengaliran pipa minimal saat full flow atas dasar tractive force

3.

Kemiringan pipa minimal praktis untuk berbagai diameter atas dasar kecepatan 0.60 m/dtk
saat pengaliran penuh.

3.5.10.6. Kedalaman Pipa


Kedalaman perletakan pipa minimal diperlukan untuk perlindungan pipa dari beban di atasnya
dan gangguan lain;
3.5.10.7. Hidrolika Pipa
Metode atau formula desain pipa full flow yang digunakan dalam pedoman ini adalah Manning;
3.5.10.8. Dimensi Pipa dan Populasi Ekivalen (PE) yang Dilayani
Dari perhitungan dimensi pipa berdasarkan aliran atau tiap jalur pipa dari berbagai sumber air
limbah dapat dihitung dimensi pipa. Perhitungan dimensi pipa dari rumah tangga akan mudah
diketahui bila sudah diketahui jumlah populasi dan jumlah pemakaian air bersihnya. Untuk
mengetahui secara cepat dimensi pipa dari kegiatan lain seperti bisnis area, rumah sakit, pasar dan
sebagainya digunakan populasi ekivalen.
3.5.10.9. Pemilihan Bahan Pipa
3.5.10.10.

Bentuk Penampang Pipa

Penampang pipa yang digunakan dapat berbentuk bundar, empat persegi panjang atau bulat telur.
3.5.10.11.

Beban Di atas Pipa dan Bedding

1.

Perhitungan beban-beban yang bekerja di atas pipa dapat dipakai untuk mengontrol atau
merencanakan pemasangan pipa agar pipa dapat menahan beban yang bekerja sesuai
dengan kekuatannya.

2.

Kekuatan pipa dapat ditingkatkan dengan pemilihan konstruksi landasan pipa (bedding)

3.

Ada 6 (enam) tipe konstruksi bedding dengan load factor 1,1 -1,5 -1,9 -2,4 dan -4,5

216

3.5.10.12.

Perencanaan Teknis Bangunan Pelengkap

Bangunan pelengkap pada sistem jaringan adalah semua bangunan yang diperlukan untuk
menunjang kelancaran penyaluran air limbah dan untuk menunjang kemudahan pemeliharaan
sistem jaringan air limbah;
a. Bangunan pelengkap pada sistem jaringan air limbah meliputi: manhole, drop
manhole, ventilasi udara, terminal clean out, bangunan penggelontor, syphone rumah
pompa;
b. Perencanaan bangunan pelengkap pada sistem jaringan air limbah yang meliputi:
letak, dimensi minimum dan kebutuhan lahan untuk mengacu pada standar teknis dan
tata cara perhitungan perencanaan teknis yang berlaku.

1. Manhole
2. Syphon
3. Terminal Clean Out
4. Stasiun Pompa
5. Panel dan Komponennya
Panel dan komponen-komponennya harus menggunakan jenis waterproof. Semua Circuit
Breaker, peralatan proteksi, beban lebih, relai proteksi dan pengatur waktu (timer) harus ada pada
panel pompa air limbah.
Semua kabinet panel kontrol, panel daya, Circuit Breaker, saklar pengaman, dan peralatan listrik
yang lain, harus dilengkapi atau ditempeli plat nama (name plate) untuk memudahkan pengenalan.
3.6.
3.6.1.

Perencanaan Teknis Unit Pengolahan Air Limbah


Perencanaan Kapasitas IPAL
a. Perencanaan debit IPAL
Kapasitas rencana IPAL dihitung berdasarkan desain debit air limbah sebagai
berikut:
Debit rata-rata harian (dengan infiltrasi)
Debit harian maksimum (dengan infiltrasi)
Debit jam minimum (dengan infiltrasi)

217

Desain debit tersebut, adalah debit air limbah pada ujung akhir pipa induk yang
menuju ke IPAL.
b. Proyeksi debit perencanaan
Kapasitas rencana IPAL di atas diproyeksikan untuk debit perencanaan 20 (dua
puluh) tahun sesuai periode perencanaan rencana induk.
c. Perencanaan debit pada masing-masing komponen
Debit rata-rata : hanya pada unit-unit pengolahan kimia dan sekunder (biologi)
Debit harian maksimum : hanya pada unit-unit pengolahan primer
Debit jam maksimum : pada semua perpipaan unit-unit pengolahan
3.6.2.

Perencanaan Lokasi IPAL


Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam merencanakan lokasi IPAL adalah sebagai
berikut:
a. Lokasi IPAL harus sesuai dengan ketentuan tata ruang;
b. Pemilihan lokasi IPAL diujung muara pipa induk harus mempertimbangkan aspek
hidrolis dan aspek pembebasan lahan;
c. Lokasi IPAL harus dipilih pada daerah bebas banjir untuk periode ulang 20 (dua
puluh) tahun, bebas longsor dan gempa.
d. Lokasi IPAL harus dipilih tidak jauh dari jalan kota yang ada, dekat dengan
prasarana listrik dan badan air.
e. Lokasi IPAL harus merupakan daerah yang mempunyai sarana jalan penghubung
dari dan ke lokasi IPLT tersebut
f. Lokasi harus berada dekat dengan badan air penerima
g. Lokasi haruslah merupakan daerah yang terletak pada lahan terbuka dengan
intensitas penyinaran matahari yang baik agar dapat membantu mempercepat
proses pengeringan endapan lumpur
h. Lokasi harus berada pada lahan terbuka yang tidak produktif dengan nilai
ekonomi tanah yang serendah mungkin
i. Badan air penerima pembuangan efluen dari IPAL harus memiliki kapasitas
minimal 8 kali kapasitas Air Limbah yang akan dibuang, atau konsentrasi BOD
efluen maksimal 50 mg/L.

3.6.3.

Kebutuhan Lahan
a. Kebutuhan lahan untuk IPAL terdiri dari:
Lahan untuk instalasi dan bangunan penunjang
Lahan untuk buffer zone

218

b. Kebutuhan lahan untuk instalasi dihitung berdasarkan debit harian maksimum yang
diproyeksikan 20 tahun untuk penerapan IPAL berbasis teknologi proses alamiah
atau proses biologis yang efisien dalam kebutuhan konsumsi listrik;
c. Kebutuhan lahan untuk lahan penyangga (buffer zone) minimum harus dipersiapkan
seluas 50% dari kebutuhan luas lahan untuk instalasi.
3.6.4.

Kriteria Pemilihan Lokasi IPAL

Kriteria-kriteria penentu yang menjadi bahan pertimbangan dalam pemilihan lokasi IPAL terbagi
atas dua jenis pertimbangan yaitu pertimbangan teknis dan non teknis.
1. Teknis Pemilihan Lokasi IPAL
Teknis pemilihan lokasi IPAL meliputi:
1.

Jarak
Jarak minimum antara IPAL dengan pusat kota dan pemukiman adalah 3
Km.

2.

Topografi lahan
a.

Kemiringan tanah
Kemiringan tanah yang dinilai lebih baik jika mempunyai kemiringan
2%.

b.

Elevasi tanah
Sistem pendistribusian IPAL dinilai baik jika perumahan terletak lebih
tinggi dari letak IPALnya, sedangkan sistem pendistribusian IPLT
kebalikannya.

3.

Badan air penerima


Yang dimaksud dengan badan air penerima adalah sungai. Sungai dengan
golongan D dinilai terbaik sebagai pilihan tempat pembuangan air hasil
pengolahan.

4.

Bahaya banjir
Lokasi dipilih pada lokasi yang bebas akan banjir.

5.

Jenis tanah
Pilihan terbaik untuk lokasi IPAL adalah tanah dengan jenis yang kedap air
seperti lempung.

219

2. Non Teknis Pemilihan Lokasi IPAL


1.

Legalitas lahan
a.

Kepemilikan lahan
Merupakan lahan yang tidak bermasalah. Pilihan yang dinilai lebih
baik adalah lahan milik Pemerintah.

2.

b.

Kesesuaian RUTR / RTRW

c.

Dukungan masyarakat

Batas administrasi
Terletak pada batas administrasi kota yang berkepentingan.

3.

Tata guna lahan


Pilihan yang terbaik jika merupakan lahan tidak produktif.

3.6.5.

Pertimbangan Umum Dalam Pemilihan Alternatif Teknologi


Dalam pemilihan teknologi pengolahan air limbah (IPAL) ada beberapa hal yang
harus dipertimbangkan, antara lain sebagai berikut.
1.

Kualitas dan kuantitas air limbah domestik yang akan diolah


Kualitas air limbah domestik berdasarkan pendekatan aktual di lapangan
dikelompokkan pada 3 (tiga) katagori/pengelompokan :
a.

Air limbah dengan tingkat pencemaran rendah, BOD < 300 mg/l

b.

Air limbah dengan tingkat pencemaran sedang, 300 < BOD < 500 mg/l

c.

Air limbah dengan tingkat pencemaran tinggi, 500 < BOD < 1000 mg/l

Kualitas air limbah yang akan diolah harus diukur dari hasil analisa kualitas
melalui uji laboratorium.
Kuantitas air limbah menentukan jumlah beban pencemaran yang akan diolah.
Kuantitas dan kualitas air limbah menentukan desain waktu tinggal di dalam
reaktor, volume reaktor, jumlah media, jumlah volume udara untuk proses
aerasi, dan besarnya pompa untuk resirkulasi.
2.

Kemudahan Pengoperasian dan Ketersediaan SDM


Masing-masing jenis IPAL memiliki karakteristik pengoperasian dan tingkat
kesulitan pengoperasian yang berbeda. Adalah wajar kalau faktor kemudahan
pengoperasian serta ketersediaan SDM yang akan mengoperasikan IPAL
tersebut menjadi unsur yang harus dipertimbangkan karena terkait pula dengan
biaya operasional yang harus ditanggung pengelola.

3.

220

Jumlah Akumulasi Lumpur

Lumpur yang berasal dari proses pengolahan memerlukan penanganan


khusus. Semakin banyak jumlah lumpur yang timbul dalam instalasi, semakin
membutuhkan penanganan dan unit khusus yang pada akhirnya menambah
biaya operasi.
4.

Kebutuhan Lahan
Setiap sistem pengolahan air limbah mempunyai karakteristik laju pengolahan
(flow rate) berbeda-beda terkait dengan tingkat efisiensi pengolahan masingmasing, sehingga pada akhirnya akan memerlukan luas lahan berbeda pula.
Hal ini tergantung dari waktu tinggal dan efisiensi proses masing-masing.

5.

Biaya Pengoperasian
Biaya pengoperasian biasanya sangat ditentukan oleh kebutuhan energi
(listrik), biaya bahan kimia, dan lain-lain dari masing-masing jenis IPAL.

6.

Kualitas Hasil Olahan


Ambang batas kualitas olahan yang diperkenankan dibuang ke badan air
penerima diatur oleh masing-masing daerah. Semakin ketat nilai ambang
batasnya, maka dituntut efisiensi pengolahan air limbah yang semakin tinggi.

3.6.6.

Alternatif Pemilihan Sistem IPAL

Dalam pemilihan teknologi pengolahan air limbah (IPAL) ada beberapa hal yang harus
dipertimbangkan, antara lain sebagai berikut:
a) Kualitas dan kuantitas air limbah yang akan diolah
b) Kemudahan pengoperasian dan ketersediaan SDM yang memenuhi kualifikasi untuk
pengoperasian jenis IPAL terpilih
c) Jumlah akumulasi lumpur
d) Kebutuhan dan ketersediaan lahan
e) Biaya pengoperasian
f) Kualitas hasil olahan yang diharapkan
g) Kebutuhan energi

221

Data Limbah Cair

Kualitas Limbah Cair


Kuantitas Limbah Cair

Pilihan Sistim Penyaluran Limbah

Aspek Teknis
Kemudahan
pengoperasian
SDM
Jumlah lumpur
Biaya operasi
Kualitas effluen
Kebutuhan energi

Pilihan Teknologi IPAL

Langkah Pemilihan

Sistim Pengolahan
Limbah Cair Terpilih

Aspek Non Teknis

Ketersediaan lahan
Ketersediaan biaya
Konstruksi &
operasi

Gambar 3.1 Bagan alir proses pemilihan sistem pengolahan air limbah (IPAL)

3.6.7.

Macam-macam Sistem Pengolahan Air Limbah

3.6.7.1. Pengolahan Fisik


Tujuan pengolahan fisik adalah memisahkan zat yang tidak diperlukan dari
dalam air tanpa menggunakan reaksi kimia dan reaksi biokimia.
Unit pengolahan fisik berupa :

222

1.

Saringan Sampah

2.

Bak Penangkap Pasir (Grit Chamber)

3.

Bak Pengendap I (Primary Sedimentation)


Fungsi utama bak pengendap I adalah mengendapkan partikel discrete.
Namun unit ini berfungsi juga menurunkan BOD/COD dalam aliran
sehingga menurunkan beban pengolahan biologis pada tahapan pengolahan
berikutnya.

4.

Bak Pengendap II (Clarifier)

3.6.7.2. Pengolahan Biologis


Pengolahan biologis adalah penguraian bahan organik yang terkandung dalam
air limbah oleh jasad renik/bakteri sehingga menjadi bahan kimia sederhana
berupa mineral. Pemilihan metode pengolahan yang akan digunakan tergantung
tingkat pencemaran yang harus dihilangkan, besaran beban pencemaran, beban
hidrolis dan standar buang (effluent) yang diperkenankan.
Secara biologis ada 2 prinsip pengolahan biologis yaitu pengolahan secara
aerobik yaitu dengan melibatkan oksigen dan pengolahan secara anaerobik
yaitu tanpa melibatkan oksigen.
1. Pengolahan Aerobik
2.

Pengolahan Anaerobik

Unit pengolahan biologis dapat berupa :


1.

Kolam Aerasi (Aerated Lagoon)

2.

Lumpur Aktif (Activated Sludge)

3.

Oxidation Ditch

4.

Kolam Stabilisasi Fakultatif

223

3.6.8.

5.

RBC (Rotating Biological Contactor)

6.

Biofilter

7.

Anaerobik Filter

8.

UASB (Upflow Anaerobic Sludge Blanked)

9.

Kolam Anaerobik (Anaerobic Pond).

Teknologi Pengolahan Lumpur

Sludge atau lumpur merupakan bagaian terakhir dari proses pengelolaan air buangan yang harus
aman kepada lingkungan. Pada dasarnya lumpur hasil pengendapan berkadar sekitar 0,5 s/d 4 %
dari bak pengendap I dan II.
Untuk skala besar diperlukan pemisahan unit secara nyata untuk effisiensi serial unit selanjutnya.

Thickening

Stabilisasi

Conditioning

Flotation
Configurasi

Sludge
masuk

Disposal

Vacum Filter

Oksidasi
Garavity

Dewatering

Stabilisasi dgn
kapur

Chemical

Filter Press

Land Aplication

Elutriation

Composting

Pengeraman
Aerobik

Pemanasan

Horizontal Bed
Filter
Centrifugation

Land Filling

Pengeraman
Anaerobik

Recalcination

Drying Bed

Gambar 3.2 Alternatif Pengolahan Lumpur


1.

Thickening

Tujuan thickening adalah mengurangi volume lumpur dengan membuang supernatannya. Jika
misalnya semula konsentrasi solid dalam lumpur adalah 2% maka setelah thickening menjadi 5%,
sehingga terjadi pengurangan volume menjadi 100 % - (200/5) % = 60%.
Gravity thickening biasanya dalam bentuk silinder dengan kedalaman 3.00 meter dengan dasar
berbentuk kerucut untuk memudahkan pengurasan lumpur., dan Td = 1 hari. Tujuan mengurangi
volume lumpur hingga (30 s/d 60)%.

224

2.

Stabilisasi Lumpur dengan Sludge Digester.

3.

Conditioning Lumpur

4.

Pengeringan Lumpur

5.

Disposal Lumpur

3.6.9.

Tata cara perhitungan RAB


1.

Setelah
item pekerjaan dan volume telah ditetapkan kemudian metode
pelaksanaan konstruksi harus dipilih yang paling sesuai untuk setiap item
pekerjaan untuk menentukan harga satuan item pekerjaan.

2.

Analisa Harga Satuan dapat dilakukan setelah metode pelaksanaan ditetapkan dan
basic prise (Harga satuan bahan dan upah pekerja) serta harga satuan depresiasi
alat berat/sewa alat berat dan bobot per item ditetapkan.

3.

Rencana Anggaran Biaya merupakan perkalian antara besaran volume per Item
pekerjaan dikalikan dengan harga satuan per item pekerjaan.

4.

Rencana Anggaran Biaya total merupakan harga item 3 ditambah dengan PPN
10% dan hasilnya dibulatkan.

225

MODUL 05
PERENCANAAN
PENGELOLAAN AIR LIMBAH
SISTEM SETEMPA T (ON SITE)

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1. Umum
..
2. Teknologi Pengelolaan Air Limbah Dengan Sistem Setempat (On-Site System) .........
2.1 Teknologi Pengolahan Air Limbah Domestik Individual ....................................
2.1.1 Perencanaan Tangki Septik
.................................................................
2.1.2 Perencanaan Pengolahan Lanjutan Tangki Septik dengan Bidang
Resapan
.............................................................................................
2.1.3 Perencanaan Pengolahan Lanjutan Tangki Septik dengan
Evapotranspirasi
....................................................................................
2.1.4 Perencanaan Pengolahan Lanjutan Tangki Septik Dengan Filter
..........
2.1.5 Sistem Perpipaan Komunal
..
2.1.6 Small Bore Sewerage.
2.2 Teknologi Pengolahan Air Limbah Domestik Komunal
................................
2.2.1 Tangki Septik Bersama
......................................................................
2.2.2 Tangki Septik Bersekat (Baffled Reactor) .
2.2.3 Bio-digester
......................................................................................
2.2.4 Tangki Septik Bersusun dengan Filter
..................................................
2.2.5 Tangki Septik Bersekat dengan Filter Dan Tanaman .............................
2.2.6 Kolam Aerobik
.....................................................................................
3. Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT)
..............................................................
3.1 Karakteristik Dan Jenis Lumpur Tinja
............................................................
3.2 Tujuan Dan Tahapan Pengolahan Lumpur Tinja
............................................
3.3 Kebutuhan Dan Pengumpulan Data Dalam Perencanaan IPLT .
3.3.1 Persiapan Pelaksanaan Survey
..............................................................
3.3.2 Pelaksanaan Survey
.......................................................................
3.4 Langkah-Langkah Perencanaan IPLT

3.4.1 Penentuan Daerah Pelayanan IPLT


..
3.4.2 Penentuan Lokasi IPLT
..
3.4.3 Penentuan Kapasitas (Debit) IPLT .
3.4.4 Penentuan Sistem Pengolahan
..
3.4.5 Penyiapan Disain, Anggaran dan Pentahapan Pelaksanaan Pembangunan
IPLT
.....................................................................................................
3.5 Teknologi Pengolahan Lumpur Tinja ..
3.5.1 Unit Pengumpul (Equalizing Unit)

3.5.2 Tangki Imhoff


.
3.5.3 Kolam Anaerobik (Anaerobic pond)

3.5.4 Kolam Fakultatif (Facultative pond) ..


3.5.5 Kolam Maturasi (Maturation pond)

227
227
228
229
234
239
240
242
242
247
249
250
251
251
255
255
256
256
257
258
259
259
261
261
262
265
265
269
270
270
271
276
281
285

3.5.6

Acuan Dimensi Kolam Anaerobik, Kolam Fakultatif dan Kolam


Maturasi
.............................................................................................
3.5.7 Unit Pengering Lumpur (Sludge Drying Bed)
3.5.8 Profil Hidrolis
.
3.6 Bangunan Pelengkap IPLT ..

ii

288
289
297
299

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1
Tabel 2.2
Tabel 2.3
Tabel 3.1
Tabel 3.2
Tabel 3.3
Tabel 3.4
Tabel 3.5
Tabel 3.6
Tabel 3.7

Dimensi Tangki Septik Tercampur


.....................................................
Dimensi Tangki Septik Terpisah
........................................................
Struktur Tanah dan Kelayakan sebagai Resapan
.............................
Karakteristik Lumpur Tinja
............................................................
Dimensi Tangki Imhoff
.................................................................
Variasi Temperatur dan Waktu Detensi
................................................
Acuan Laju Beban BOD Kolam Anaerobik
......................................
Perencanaan Dimensi Kolam
.............................................................
Dimensi Bak Pengering Lumpur
..........................................................
Perencanaan Profil Hidraulis
..........................................................

233
234
238
257
276
278
279
289
292
298

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1
Gambar 2.2
Gambar 2.3
Gambar 2.4
Gambar 2.5
Gambar 2.6
Gambar 2.7
Gambar 2.8.
Gambar 2.9
Gambar 2.10
Gambar 2.11
Gambar 2.12
Gambar 2.13
Gambar 2.14
Gambar 2.15
Gambar 2.16
Gambar 2.17
Gambar 2.18
Gambar 2.19
Gambar 3.1

Pengelolaan Air Limbah Sistem Setempat


.......................................
Zona-Zona Dalam Tangki Septik
.......................................................
Tangki Septik Dengan Bidang Resapan
..............................................
Pendimensian Tangki Septik
..........................................................
Saluran Peresapan
...............................................................................
Filter Anaerobik
.
Gambaran Sistem Small Bore Sewer
..................................................
Gambaran Tangki Interseptor dan Sambungan ada Jaringan Pengumpul
Air Limbah Perkotaan
..........................................................................
Gambaran Pengolahan Air Limbah Domestik Sistem Komunal
..........
Gambaran Pengolahan Air Limbah Domestik Sistem Komunal MCK++
Aplikasi Tangki Septik Bersama
.........................................................
Aplikasi Tangki Septik Bersusun (Baffled Reactor) ...............................
Aplikasi Tangki Bio-Digester
............................................................
Aplikasi Tangki Septik Bersusun dengan Filter
.................................
Disain Tangki Septik Komunal
...........................................................
Disain Tangki Septik Bersusun (Baffled Reactor)
.................................
Disain Tangki Septik Bersusun dengan Filter
....................................
Aplikasi Tangki Septik Bersusun dengan Filter dan Tanaman ...............
Aplikasi Tangki Septik Bersusun dengan Kolam Aerasi
.....................
Gambaran Langkah-Langkah dalam Perencanaan IPLT
.................

227
232
235
235
238
242
245
246
247
248
250
250
251
251
252
253
254
255
255
263

iii

Gambar 3.2
Gambar 3.3
Gambar 3.4
Gambar 3.5
Gambar 3.6
Gambar 3.7
Gambar 3.8
Gambar 3.9
Gambar 3.10
Gambar 3.11
Gambar 3.12
Gambar 3.13
Gambar 3.14
Gambar 3.15
Gambar 3.16
Gambar 3.17
Gambar 3.18
Gambar 3.19

iv

Pilihan Teknologi Pengolahan Lumpur Tinja


....................................
Tangki Imhoff
..
Mekanisme Aliran Proses Pengolahan
..............................................
Pilihan Bentuk Penampang Tangki Imhoff 2 Kompartemen ..................
Disain Dimensi Tangki Imhoff
.
Gambaran Kolam Anaerobik
..........................................................
Dimensi Kolam Anaerobik
................................................................
Proses Pada Kolam Fakultatif
................................................................
Kolam Fakultatif
..................................................................................
Dimensi Kolam Fakultatif
Kolam Maturasi ......................................................................................
Dimensi Kolam
............................................................................
Potongan Bak Pengering Lumpur
......................................................
Gambaran Pemakaian Bak Pengering Lumpur
.....................................
Dimensi Bak Pengering Lumpur
...........................................................
Lay Out Bak Pengering Lumpur .
Profil Media Pada Bak Pengering Lumpur ..............................................
Profil Bak Pengering Lumpur
............................................................

269
271
272
274
275
277
280
282
283
285
287
288
289
292
294
295
296
297

PERENCANAAN PENGELOLAAN AIR LIMBAH


SISTEM SETEMPAT (ON-SITESYSTEM)
1.

UMUM

Pada saat ini mayoritas penduduk Indonesia, baik di perkotaan maupun di pedesaaan, masih
menggunakan sistem pengolahan air limbah sistem setempat (on-site) yang berupa tangki septik
atau cubluk. Pengolahan ini dipilih karena pengolahan air limbah secara terpusat masih belum
banyak tersedia di Indonesia. Selain itu, sistem setempat juga tidak memerlukan biaya yang besar
jika dibandingkan dengan sistem terpusat. Baik biaya pembangunan maupun operasional masih
dapat ditanggung oleh para pemakainya. Pelaksanaan dan pengoperasian sistem setempat juga
lebih sederhana sehingga dapat diterima dan dimanfaatkan oleh masyarakat baik secara
individual, keluarga ataupun sekelompok masyarakat (komunal).

2.

TEKNOLOGIPENGELOLAAN AIR LIMBAH DENGAN SISTEM SETEMPAT (ON-SITE


SYSTEM)

Pengelolaan air limbah setempat, baik yang sudah memiliki akses maupun belum memiliki akses,
belum atau sudah memadai secara keseluruan dapat dilihat seperti pada gambar berikut
initidak/sudah memadai) secara keseluruhan disajikan seperti pada Gambar 2.1 berikut :

IPLT

Black water
Septic tank
Cubluk
Spal

Upflow
filter
Grey water

Resapan

Drainase
atau

SDA (dg/tanpa aerasi)

difum

Gambar 2.1. Pengelolaan Air Limbah Sistem Setempat

Pada prinsipnya teknologi yang diterapkan sesuai dengan skalanya dapat dibagi menjadi 2 (dua)
jenis berdasarkan pengguna fasilitas tersebut yaitu pengolahan air limbah domestik individual dan
pengolahan air limbah domestik komunal. Teknologi yang digunakan dalam sistem pengolahan
setempat akan diuraikan berikut ini.

227

2.1

Teknologi Pengolahan Air Limbah Domestik Individual

Teknologi pengolahan air limbah domestic individual yang biasa digunakan adalah tangki septik
(septic tank). Tangki septik adalah suatu ruangan kedap air yang terdiri dari kompartemen ruang
yang berfungsi menampung/mengolah air limbah rumah tangga dengan kecepatan alir yang sangat
lambat sehingga member kesempatan untuk terjadinya pengendapan terhadap suspense bendabenda padat dan kesempatan dekomposisi bahan-bahan organik oleh mikroba anaerobik. Proses
ini berjalan secara alamiah yang sehingga memisahkan antara padatan berupa lumpur yang lebih
stabil serta cairan (supernatant). Proses anaerobik yang terjadi juga menghasilkan biogas yang
dapat dimanfaatkan.
Cairan yang terolah akan keluar dari tangki septik sebagai efluen dan gas yang terbentuk akan
dilepas melalui pipa ventilasi. Sementara lumpur yang telah matang (stabil) akan mengendap
didasar tangki dan harus dikuras secara berkala setiap 2-5 tahun bergantung pada kondisi. Efluen
dari tangki septik masih memerlukan pengolahan lebih lanjut karena masih tingginya kadar
organik didalamnya. Pengolahan lanjutan yang dapat digunakan berupa sumur resapan (bidang
resapan) dan small bore sewerage. Berdasarkan jenis pengolahan lanjutannya, maka tangki septik
dapat dibedakan menjadi tangki septik dengan sumur resapan, penguapan/evaporasi yang dikenal
dengan filter dan tangki septik dengan small bore sewerage. Perencanaan untuk tangki septik akan
diuraikan pada bagian.
Dalam pemanfaatannya tangki septik memerlukan air penggelontor, jenis tanah yang permeable
(tidak kedap air) dan air tanah yang cukup dalam agar sistem peresapan berlangsung dengan baik.
Oleh karena itu, tangki septik cocok digunakan pada daerah yang memiliki pengadaan air bersih
baik dengan sistem perpipaan maupun sumur dangkal setempat, kondisi tanah yang dapat
meloloskan air, letak permukaan air tanah yang cukup dalam, dan tingkat kepadatan penduduk
masih rendah tidak melebihi 200 jiwa/ha (Bintek, 2011).

Tangki septik adalah salah satu cara pengolahan air limbah domestik yang menggunakan
proses pengolahan secara anaerobik. Proses ini dapat memisahkan padatan dan cairan di
dalam air limbah. Padatan dan cairan memerlukan dan harus diolah lebih lanjut karena
banyak mengandung bibit penyakit atau bakteri patogen yang berasal dari kotoran (feces)
manusia. Jika tidak diolah, maka dikhawatirkan air limbah dapat menularkan penyakit
kepada manusia terutama melalui air (waterborne disease).

2.1.1

Perencanaan Tangki Septik

Bentuk tangki septik tidak berpengaruh banyak terhadap efisiensi degradasi material organik yang
berlangsung didalamnya. Oleh karena itu, dapat digunakan tangki septik yang berbentuk silinder

228

ataupun persegi panjang. Bentuk silinder biasanya digunakan untuk pengolahan lumpur tinja
dengan kapasitas kecil dengan minimum diameter 1,20 m dan tinggi 1,00 m yang diperuntukkan
untuk 1 (satu) keluarga atau rumah tangga.
Tangki septik terbagi menjadi 2 (dua) berdasarkan jenis air limbah yang masuk kedalamnya yaitu
tangki septik dengan sistem tercampur dan sistem terpisah. Tangki septik dengan sistemtercampur
adalah tangki septik yang menerima air limbah tidak hanya lumpur tinja dari kakus saja tetapi juga
air limbah dari sisa mandi, mencuci ataupun kegiatan rumah tangga lainnya. Sementaraitu, tangki
septik dengan sistem terpisah adalah tangki septik yang hanya menerima lumpur tinja dari kakus
saja. Jenis air limbah yang masuk akan menentukan dimensi tangki septik yang akan digunakan
terkait dengan waktu detensi dan dimensi ruang-ruang (zona) yang berada di dalam tangki septik.
Secara umum, tangki septik dengan bentuk persegi panjang mengikuti kriteria disain yang
mengacu pada SNI 03-2398-2002 yaitu sebagai berikut:

Perbandingan antara panjang dan lebar adalah (2-3): 1

Lebar minimum tangki adalah 0,75m

Panjang minimum tangki adalah 1,5m

Kedalaman air efektif di dalam tangki antara (1-2,1)m

Tinggi tangki septik adalah ketinggian air dalam tangki ditambah dengan tinggi ruang bebas
(free board) yang berkisar antara (0,2-0,4)m

Penutup tangki septik yang terbenam ke dalam tanah maksimum sedalam 0,4m

Bila panjang tangki lebih besar dari 2,4 m atau volume tangki lebih besar dari 5,6 m3, maka
interior tangki dibagi menjadi 2 (dua) kompartemen yaitu kompartemen inlet dan kompartemen
outlet. Proporsi besaran kompartemen inlet berkisar 75% dari besaran total tangki septik.
Penentuan dimensi tangki septik dapat dilakukan dengan 2 (dua) cara yaitu dengan melakukan
perhitungan ataupun dengan menggunakan tabel yang terdapat di dalam SNI 03-2398-2002.
Kedua jenis cara tersebut akan diuraikan pada bagian selanjutnya.

Penentuan Dimensi Tangki Septik Dengan Perhitungan


Untuk menentukan dimensi tangki septik, yang pertama harus diketahui adalah kapasitas atau
debit air limbah domestik yang akan diolah. Debit air limbah rata-rata yang akan diolah ini dapat
diperkirakan dari banyaknya konsumsi air bersih yang digunakan oleh rumah tangga, jumlah
orang yang dilayani dan jenis air limbah yang akan diolah. Debit air limbah rata-rata dapat
dihitung dengan menggunakan persamaan sebagai berikut:

229

Qrata-rata = (q x p) / 1.000 ..(1)


Dimana:
Qrata-rata :

debit/kapasitas rata-rata air limbah yang akan diolah tangki septik (m3/hari)

laju timbulan air limbah (l/orang/hari)

jumlah pemakai (orang)

Besarnya laju timbulan air limbah bergantung pada jenis air limbah yang akan diolah. Oleh karena
itu, besarnya laju timbulan air limbah (q) adalah sebagai berikut (Bintek, 2011):

Bila tangki septik hanya menerima dari kakus saja (sistem terpisah) maka q merupakan
gabungan dari limbah tinja dan air penggelontoran yang besarnya antara (5-40) L/orang/hari

Bila tangki septik menerima air limbah tercampur (sistem tercampur), maka q merupakan
gabungan limbah tinja dan air limbah lainnya dari kegiatan rumah tangga seperti mandi, cuci,
masak dan lainnya yang besarnya adalah 80% dari konsumsi air bersih pemakai yang
besarnya antara (45-150) L/orang/hari

Waktu detensi (Td) dibutuhkan agara padatan yang terkandung di dalam air limbah dapat terpisah
dan mengendap pada dasar tangki septik. Minimum waktu detensi yang dibutuhkan untuk proses
tersebut dapat dihitung dengan menggunakan persamaan sebagai berikut:

Waktu detensi untuk tangki septik dengan sistem terpisah:


Td = 2,5 0,3 log (p-q) 5 hari (2)

Waktu detensi untuk tangki septik dengan sistem tercampur:


Td = 1,5 0,3 log (p-q) 2 hari ..(3)
Dimana:
Td :

waktu detensi minimum (hari)

laju timbulan air limbah (L/orang/hari)

jumlah pemakai (orang)

230

Bila rencana lokasi pembangunan tangki septik berada relatif dekat dengan sumur atau sumber air
dan tidak memungkinkan untuk menempatkan tangki septik lebih jauh lagi, maka waktu detensi
yang digunakan sebaiknya 3 (tiga) hari. Waktu detensi ini digunakan dengan asumsi bahwa
mikroba patogen akan mati bila berada di luar usus manusia selama 3 (tiga) hari.
Di dalam tangki septik akan terbagi beberapa zona mengikuti proses degradasi yang terjadi. Zona
tersebut adalah zona buih dan gas, zona pengendapan, zona stabilisasi, dan zona lumpur. Fungsi
dan besarnya zona tersebut adalah sebagai berikut (Bintek, 2011):

Zona buih (scum) dan gas untuk membantu mempertahankan kondisi anaerobik di bawah
permukaan air limbah yang akan diolah. Zona ini disediakan setinggi (25-30) cm atau 20%
dari kedalaman tangki

Zona pengendapan sebagai tempat proses pengendapan padatan mudah mengendap


(settleable). Volume zona pengendapan (Vpengendapan) ditentukan dengan persamaan:

Vpengendapan = Qrata-rata x Td 37,5 cm3 ..(4)


Dimana:
Qrata-rata :

Debit air limbah rata-rata yang akan diolah (m3/hari)

Td

waktu detensi (hari)

231

Lubang inspeksi

Inlet

Inlet
Tee

Muka Air
Scum
Outlet

Zona Pengendapan

Endapan lumpur

Gambar 2.2. Zona-Zona Dalam Tangki Septik


(Sumber: Tilley, et. al., 2008)

Zona stabilisasi adalah zona yang disediakan untuk proses stabilisasi lumpur yang baru
mengendap melalui proses pencernaan secara anaerobik (anaerobic digestion). Volume zona
ini ditentukan berdasarkan kecepatan stabilisasi lumpur dan jumlah pemakai tangki septik.
Volume zona stabilisasi dapat dihitung dengan menggunakan persamaan (5) yaitu:

: Rs x p (5)

Vstabilisasi
Dimana:

kecepatan stabilisasi = 0,0425 m3/orang

jumlah pemakai (orang)

Rs :
:

Zona lumpur matang merupakan zona tempat terakumulasinya lumpur yang lebih stabil dan
harus dikuras secara berkala. Volume zona lumpur bergantung pada kecepatan akumulasi
lumpur, periode pengurasan dan jumlah pemakai tangki septik. Volume zona (Vlumpur)ini
dapat diketahui dengan persamaa sebagai berikut:

Vlumpur = Rlumpur x N x P ...(6)

232

Dimana:
Rlumpur :

kecepatan akumulasi lumpur matang = (0,03-0,04) m3/orang/tahun

frekuensi pengurasan (2-3) tahun

jumlah pemakai (orang)

Penentuan Dimensi Tangki Septik Dengan Menggunakan SNI 03-2398-2002


Dimensi tangki septik dapat dilihat pada tabel-tabel yang telah ditentukan pada SNI 03-2398-2002
berdasarkan jumlah pemakai. Oleh karena itu, penentuan dimensi tangki tidak memerlukan
perhitungan lagi tetapi hanya mencocokkan jumlah pemakai dengan tabel-tabel yang tersedia.
Namun, perlu diperhatikan jenis air limbah yang akan diolah apakah air limbah dari kakus saja
atau air limbah campuran. Selanjutnya, penentuan dimensi tangki septik ini berdasarkan pada
frekuensi pengurasan 3 tahun. Tabel dimensi tangki septik dapat dilihat pada Tabel 1 dan Tabel 2
berikut di bawah ini. Bentuk dan dimensi tangki septik dapat dilihat pada Gambar 1 di bawah ini.
Namun saat ini, telah banyak tersedia tangki septik yang siap digunakan dengan dimensi atau
kapasitas tangkinya menyesuaikan jumlah penggunanya.

Tabel 2.1. Dimensi Tangki Septik Tercampur


Jumlah
Zona
Zona
Pemakai Basah Lumpur
(KK)
(m3)
(m3)
1
1,2
0,45
1
2
2,4
0,9
2
3
3,6
1,35
3
4
4,8
1,8
4
5
6,0
2,25
5
10
12,0
4,5
6
Sumber: SNI 03-2398-2002

No.

Zona
Ambang
Bebas (m3)
0,4
0,6
0,9
1,2
1,4
2,9

Panjang
Tangki
(m)
1,6
2,1
2,5
2,8
3,2
4,4

Lebar
Tangki
(m)
0,8
1,0
1,3
1,4
1,5
2,2

Tinggi
Tangki
(m)
1,6
1,8
1,8
2,0
2,0
2,0

Volume
Total
(m3)
2,1
3,9
5,8
7,8
9,6
19,4

Endapan lumpur pada tangki septik harus dikuras dan selanjutnya dibawa ke Instalasi Pengolahan
Limbah Tinja (IPLT) untuk diolah lebih lanjut sebelum dibuang ataupun dimanfaatkan kembali
sebagai pupuk.

Perlu diingat bahwa tangki septik harus dibuat kedap agar cairan yang berasal dari lumpur tinja
tidak merembes keluar dari tangki sehingga berpotensi mencemari tanah dan air tanah di
sekitarnya.

233

Tabel 2.2. Dimensi Tangki Septik Terpisah


Jumlah
Zona
Zona
Pemakai Basah Lumpur
(KK)
(m3)
(m3)
2
0,4
0,9
1
3
0,6
1,35
2
4
0,8
1,8
3
5
1,0
2,6
4
10
2,0
5,25
5
Sumber: SNI 03-2398-2002
No.

2.1.2

Zona
Ambang
Bebas (m3)
0,3
0,5
0,6
0,9
1,5

Panjang
Tangki
(m)
1,0
1,8
2,1
2,4
3,2

Lebar
Tangki
(m)
0,8
1,0
1,0
1,2
1,6

Tinggi
Tangki
(m)
1,3
1,4
1,5
1,6
1,7

Volume
Total
(m3)
1,6
2,45
3,2
4,5
8,7

Perencanaan Pengolahan Lanjutan Tangki Septik Dengan Bidang Resapan

Bidang resapan merupakan unit yang disediakan untuk meresapkan air limbah yang telah terolah
dari tangki septik ke dalam tanah. Air yang diresapkan ini merupakan air limbah yang telah
dipisahkan padatannya (effluent dari tangki septik) namun masih mengandung bahan organik dan
mikroba patogen. Dengan adanya bidang resapan ini, diharapkan air olahan dapat meresap ke
dalam tanah sebagai proses filtrasi dengan media tanah ataupun jenis media lainnya. Terdapat 2
(dua) jenis bidang resapan yang dapat diaplikasikan bersama dengan tangki septik yaitu saluran
peresapan ataupun sumur resapan.

Saluran Peresapan
Saluran peresapan dapat disebut sebagai dispersion trench, soakage trench, leaching trench, drain
field, atau absorption/disposal field. Effluent dari tangki septik dialirkan secara gravitasi
kesaluran peresapan. Saluran peresapan cocok digunakan pada lahan yang memiliki karakteristik
sebagai berikut (Bintek, 2011):

234

Kapasitas perkolasi tanah berkisar antara (0,5-24) menit/cm dan optimum 8 menit/cm
Ketinggian muka air tanah minimum 0,60 m di bawah dasar rencana saluran peresap atau
(1-1,5) m di bawah muka tanah
Jarak horizontal dari sumber air (seperti sumur) tidak boleh kurang dari 10m
Ukuran efektif butiran tanah maksimum 0,13mm

Difum

Pipa udara
> 50 mm

1.50 m

Gambar 2.3 Tangki Septik Dengan Bidang Resapan

Manhole

Pipa inlet

Pipa oulet

100-150 mm

> 30 cm < 20 % h

Sekat

7.5 cm

40 % h

0.25 m

100-150 mm

h = (1-1.8) m
D i f um

Gambar 2.4. Pendimensian Tangki Septik


Sumber: SNI 03-2398-2002

235

Kriteria perencanaan untuk saluran peresapan adalah sebagai berikut (Bintek, 2011):
a) Lebar dasar galian bergantung pada angka perkolasi tanah yaitu:

Lebar 45 cm bila angka perkolasi (0,5-1) menit/cm

Lebar 60 cm bila angka perkolasi (1,5-3,5) menit/cm

Lebar 90 cm bila angka perkolasi (4-24) menit/cm

b) Kedalaman dasar galian (45-90) cm


c) Pipa distribusi yang akan menyebarkan effluent dengan aliran yang dibuat relatif sama ke
seluruh bidang peresapan melalui bukaan (perforasi) pada seluruh badan pipa. Spesifikasi
pemasangan pipa distribusi adalah:

Kedalaman invert pipa (30-50) cm

Diameter pipa minimum 100 mm dengan jenis pipa PVC atau 100 mm dengan jenis pipa
(saluran) beton

Jarak bukaan (perforasi) (3-6) mm

Bagian ujung pipa ditutup dengan kertas semen dengan overlap 10 cm

d) Batu pecah sebagai media pengisi galian harus bersih dan berkualitas baik. Kedalaman
minimum lapisan batu pecah (30-60) cm di bawah muka tanah dan (15-40) cm di bawah pipa.
Ukuran gradasi batu (15-60) mm.
e) Lapisan ijuk dipasang setebal 5 cm di atas lapisan batu pecah agar tanah urug tidak turun dan
masuk ke dalam lapisan batu pecah. Tanah yang masuk dapat mengakibatkanpenyumbatan
pada sela-sela batu. Kertas semen sebaiknya tidak digunakan untuk menggantikan ijuk karena
dapat menghambat proses evaporasi.
f) Tanah urug diisikan pada bagian atas lapisan ijuk sebagai penutup akhir dengan ketebalan
(15-30) cm dan ditambah lagi setebal (10-15) cm sebagai antisipasi bila terjadinya penurunan
(settlement) tanah urugan. Bahan tanah urug sebaiknya jenis tanah kepasiran atau sejenisnya
untuk memudahkan proses evaporasi pada rumput diatasnya sehingga dapat meningkatkan
kinerja saluran peresapan.
g) Bidang kontak efektif pada saluran peresap hanya diperhitungkan pada bagian dindingnya
sedangkan pada bagian dasar tidak dapat meresapkan air limbah dengan baik karena
cenderung dalam keadaan tertutup dan tersumbat. Perhitungan bidang kontak efektif dapat
menggunakan persamaan (7) di bawah ini.
Ae = Q/I ...........(7)
Dimana:

236

Ae :

luas bidang kontak efektif (m2)

Q :

debit rata-rata efluen dari tangki septik (L/hari)

kapasitas absorpsi/infiltrasi tanah (L/hari/m2)

Panjang saluran peresapan (L) = (Ae / 2)/ h...

................(8)

Kedalaman sumur peresapan (h) =[ {qAV /( n I )} - D/4 ] / ( D ) .................(9)


Dimana:
h

kedalaman efektif bahan pengisi/pecahan batu (m)


0.60 m untuk saluran peresap, (2-4) m untuk sumur peresap

faktor pembagi jalur bidang peresapan pada 2 (dua) sisi dinding tegak

D :

diameter galian sebuah sumur peresap berbentuk bundar; (1-2,5) m

panjang sebuah sumur peresap berbentuk 4 persegi panjang

W :

lebar sebuah saluran peresap; (0.45-0.90) m

qAV :

debit efluen TS rata-rata, L/hari

jumlah sumur peresap, unit

kapasitas absorpsi (infiltrasi) tanah, L/(hari.m)

Ae

Ae

Ae

SUMUR PERESAP

SALURAN PERESAP

Difu m

237

Muka tanah asli


0.25 m

Tanah urug
(tidak padat)

5 cm

Tanah urug
(tidak padat)

Ijuk

Ijuk
Pipa distributor 100 mm

Dari tangki septik


0.60 m
0.40 m

Kerikil/koral

Kerikil/koral

30 cm

30 cm

30 cm

30 cm

30 cm

(0.45-0.90) m

TANPA SKALA

(4-6) mm

Dif um

Gambar 2.5 Saluran Peresapan

Tabel 2.3 Struktur Tanah dan Kelayakan sebagai Resapan


Struktur Tanah
- Kerikil s.d pasir kasar
- Pasir Kasar s.d Pasir Medium
- Pasir Halus s.d Pasir
Berlempung
- Lempung Berpasir s.d
Lempung
- Lempung s.d Lempung
Berlumpur yang menyerap
- Lempung Tanah Liat yang
menyerap s.d Lempung Tanah
Liat

238

Kapasitas
Perkolasi
[Men/Cm]
< 0.5
0.5 2

Kapasitas
Absorpsi
[(L/M2.Hr)]
200
100 200

Perlu perbaikan tanah


Perlu perbaikan tanah

36

15 35

CUKUP BAIK

7 12

8 15

SANGAT BAIK

13 24

48

CUKUP BAIK

25 48

24

Perlu perbaikan tanah

Kelayakan Sebagai
Resapan

Sumur Peresapan
Sumur peresapan dipakai untuk menerima efluen dari tangki septik. Sumur resapan memiliki
fungsi yang sama dengan saluran peresap dan terkadang dipasang secara seri pada ujung saluran
peresap. Konstruksi sumur peresapan cocok diterapkan untuk daerah dengan karaketristik sebagai
berikut (Bintek, 2011):
Kondisi tanah yang pada bagian permukaannya kedap air sedangkan pada bagian tengahnya
tidak kedap air (porous)
Kapasitas perkolasi tanah sebesar (3-12) menit/cm. Sumur peresapan juga tepat untuk lokasi
dengan lahan yang terbatas
Jarak muka air tanah minimum 0,6 m namun disarankan 1,2 m di bawah dasar konstruksi
sumur peresapan

Sumur peresapan harus diisi penuh dengan pecahan batu berdiameter > 5 cm dan biasanya
diterapkan pada kondisi tanah yang cukup stabil, tidak mudah runtuh atau jenis tanah lempung
bila konstruksi sumur peresap tanpa menggunakan pasangan bata.
Namun bila konstruksi menggunakan pasangan bata dengan spesi, maka sumur peresan tidak
perlu diisi denga pecahan batu, dinding dibuat dengan pasangan bata setebal bata atu lebih
bergantung pada kedalaman dan pada bagian dasar diberi kerikil berukuran (12,5-25) mm setebal
minimum 30 cm. Selanjutnya antara dinding bata bagian luar dan dinding galian sumur perlu
dilapisi dengan kerikil setebal 15 cm agar tidak mudah tersumbat. Konstruksi detail sumur
peresapan dapat dilihat pada SNI 03-2398-2002.

2.1.3

Perencanaan Pengolahan Lanjutan Tangki Septik Dengan Evapotranspirasi

Evapotranspirasi merupakan salah satu pilihan untuk pengolahan lanjutan effluent air limbah yang
keluar dari tangki septik. Pengolahan dilakukan dengan cara mengalirkan effluent air limbah dari
tangki septik pada tanaman yang akan menyerap sebagian aliran air limbah melalui akar-akarnya.
Selanjutnya, hasil penyerapan tersebut akan dilepas melalui proses penguapan alami tanaman
tersebut dari daun-daunnya (evapotranspirasi). Sebagian aliran air limbah akan menguap langsung
akibat panas dari matahari (evaporasi). Efektivitas evaporasi akan semakin meningkat bila
temperatur udara semakin tinggi, adanya turbulensi angin di udara sekitar dan kelembaban udara
berkurang. Pilihan ini cocok dilakukan bila:
Tanah sangat kedap air (impermeable) dengan angka perkolasi lebih dari 24 menit/cm
Daerah yang memiliki temperatur panas (tinggi)
Semakin efektif bila kelembaban udara rendah
239

Efluent air limbah dari tangki septik dialirkan melalui pipa distribusi dengan sambungan terbuka
yang diberi lapisan kerikil. Pada bagian atas kerikil diberi lapisan pasir dengan ukuran yang
mampu mengalirkan cairan ke atas secara kapiler agar dapat diserap oleh akar tanaman.
Selanjutnya, pada bagian paling atas, ditutup dengan tanah (top soil) sebagai tempat tumbuh
tanaman perdu.

Kriteria disain yang dapat digunakan untuk sistem evapotranspirasi ini adalah sebagai berikut
(Bintek, 2011):
a. Pipa distribusi dengan diameter 100 mm dan jarak antar cabang distribusi (1-3) m
b. Kerikil yang digunakan haruslah dalam keadaan cukup bersih dan dipasang pada bagian dasar
(sebagai bed) dengan ketebalan (5-10) cm termasuk pada bagian di sekeliling pipa distribusi
c. Pasir dipilih yang mampu mengalirkan air secara kapiler ke atas permukaan pasir dengan
ukuran 0,1 mm dipasang dengan kedalaman (0,30-0,75) m. Daya kapiler tidak lebih dari 0,9
m sehingga ketebalan pasir sebaiknya tidak melebihi 0,9 m tersebut.
d. Perhitungan volume pasir berdasarkan waktu detensi effluent tangki septik antara (10-20) hari.
e. Jenis tanah yang diaplikasikan sebaiknya jenis tanah yang baik dan subur sehingga membantu
pertumbuhan tanaman perdu yang tumbuh diatasnya. Ketebalan tanah dibuat antara (10-15)
cm.

2.1.4

Perencanaan Pengolahan Lanjutan Tangki Septik Dengan Filter

Pengolahan lanjutan untuk efluen dari tangki septik dapat juga dilakukan dengan cara filtrasi
(penyaringan). Proses pengolahan dengan filtrasi ini dapat dibedakan berdasarkan jenis filter yang
digunakan dan akan diuraikan lebih lanjut.

Filter Bawah Permukaan Tanah


Proses pengolahan lanjutan untuk effluent tangki septik pada umumnya mampu menurunkan
konsentrasi BOD5 dan padatan terlarut (SS) namun konsentrasi mikroba tidak mampu diturunkan.
Oleh karena itu, penambahan ketebalan pasir sebagai media filter dapat membantu menurunkan
konsentrasi mikroba tersebut. Saringan (filter) pasir yang ditempatkan di bawah permukaan tanah
ini cocok bila diaplikasikan pada kondisi sebagai berikut:

240

Tanah yang tersedia kedap air (impermeable) dengan angka perkolasi tanah sebesar (12-24)
menit/cm yang tidak memungkinkan untuk dibangun dengan sistem resapan

Di sekitar lokasi terdapat badan air penerima dengan debit pengenceran yang cukup atau
saluran drainase tertutup yang akan dipakai sebagai tempat pembuangan akhir

Head (tekanan) yang tersedia cukup memadai untuk mengalirkan efluen yang telah disaring
keluar
dariyang
underdrain
badan filter
aie secara
gravitasi
Kriteria
disain
dapat collector
digunakankeuntuk
di bawah
permukaan tanah adalah sebagai
berikut:
a. Kerikil sebagai perata genangan agar seluruh lapisan effluent tersaring dapat dengan mudah
dikumpulkan dan disalurkan ke badan air atau saluran drainase terdekat melalui pipa kolektor
b. Ijuk berfungsi untuk menahan pasir diatasnya agar tidak turun ke dalam media pasir di bagian
bawahnya
c. Pasir sebagai filter agar kotoran-kotoran yang ada pada effluent tangki septik masih dapat
direduksi
d. Tanah urugan sebagai penutup terakhir

Filter Anaerobik
Filter anaerobik merupakan metoda pengolahan sekunder (lanjutan) terhadap effluent tangki septik
di daerah yang memiliki tingkat kepadatan penduduk cukup tinggi. Pengolahan dengan
menggunakan filter anaerobik ini cocok bila digunakan pada kondisi:

Kapasitas absorpsi tanah sangat rendah

Muka air tanah tinggi sehingga sulit meletakkan saluran peresap

Keterbatasan lahan

Unit filter anaerobik bentuknya hampir sama dengan unit tangki septik namun pada filter
anaerobik bagian dalam tangki diisi dengan batu pecah sebagai media filter. Pada bagian pelat
penutup bagian atas, disediakan tempat masuk air limbah yang akan diolah. Pipa influent ke dalam
filter diletakkan di bagian bawah tangki sehingga aliran yang terjadi berupa aliran ke atas (upflow
filter).

241

Kriteria perencanaan filter anaerobik adalah sebagai berikut (Bintek, 2011):


a. Media yang digunakan berukuran (2-6) cm dan bersifat porous dengan gravitasi spesifik
(specific gravity) mendekati 1 (satu)
b. Kedalaman filter (100-120) cm
c. Waktu detensi 1 (satu) hari
d. Angka pori berkisar antara (40-60)%

Inlet

Plat MH
0.15

Plat MH

Plat MH

Plat MH

Outlet

0.00

-0.45

-0.55

d i fum

1.25

0.75

Gambar 2.6 Filter Anaerobik

2.1.5

Sistem Perpipaan Komunal

Sistem Perpipaan Komunal sesuai dengan permukiman yang masyarakatnya memiliki WC


dimasing-masing rumah, tetapi belum memiliki tangki septik. Merupakan sistem yang
mengalirkan air limbah dari rumah-rumah melalui jaringan perpipaan ke bangunan bawah (IPAL
Komunal). Pipa yang dipergunakan adalah pipa berbahan PVC kelas AW dengan diameter 4 8
inchi dan dilengkapi dengan manhole (80 cm x 80 cm) di setiap ujung gang dan belokan. Setiap
Sambungan Rumah (SR) dilengkapi dengan perangkap lemak dan bak control.

2.1.6

Small Bore Sewerage

Small bore sewerage (SBR) adalah salah satu alternatif pengolahan lanjutan untuk effluent dari
tangki septik yang didisain untuk menerima hanya limbah rumah tangga dalam wujud cair (liquid)
yang selanjutnya dialirkan melalui jaringan pengumpur air limbah dengan sistem terpusat (Otis &
Mara, 1985). Effluent dari tangki septik tersebut selanjutnya akan diolah di instalasi pengolahan
limbah terpusat (IPAL) sebelumnya akhirnya dibuang bila telah memenuhi baku mutu. Air limbah
yang akan dialirkan masuk ke tangki penerima (interceptor) haruslah dihilangkan terlebih dahulu
dari grit, lemak dan bentuk-bentuk padatan lainnya yang dapat mengganggu atau berpotensi

242

menyumbat saluran/jaringan perpipaan. Padatan yang telah terakumulasi pada tangki interseptor
harus dibersihkan secara berkala.

Kriteria yang dipergunakan adalah sebagai berikut:

Pipa hanya menerima effluent dari tangki septik (tidak termasuk lumpurnya) dan air bekas
mandi dan cuci

Disarankan untuk tipe perumahan teratur dan permanen

Ketersediaan air bersih bukan faktor yang menentukan

Permeabilitas tanah tidak memenuhi syarat

Dapat diterapkan pada berbagai kemiringan tanah

Keberadaan tangki septik harus dipertahankan

Diameter pipa minimum 100 mm

Kedalaman renang minimum 0,8 dari diameter dan maksimum 0,8 dari diameter

Hydrolic gradient minimum 0,005

Sistem ini diterapkan pada kawasan yang sudah jelas atau establish dengan tangki septik, dan
dipilih untuk menghidari pembongkaran lantai rumah untuk memindahkan pipa kakus - septic
tank menjadi pipa kakus - sewer. Sedangkan pipa air bekas bisa langsung disadap ke sewer pada
ujung tumpahnya (out fall) ke saluran drainase.

Kelebihan yang didapat dengan menggunakan SBR adalah (Otis & Mara, 1985):

Mengurangi penggunaan air


Mengurangi biaya pengurasan tangki
Mengurangi biaya pembelian material yang dibutuhkan
Mengurangi pemakaian unit proses/operasi pada IPAL
Biaya untuk peningkatkan kemampuan fasilitas sanitasi yang ada lebih murah
Dapat diaplikasikan pada wilayah dengan kondisi sanitasi yang belum berjalan dengan baik

Sementara itu kelemahan yang dirasakan dengan sistem ini diantaranya adalah:

Memerlukan pengurasan lumpur pada tangki interseptor secara periodik


Memerlukan pemeliharaan yang baik

243

Memerlukan perencanaan yang baik terkait dengan penyambungan jaringan koneksi pipa dan
tangki interseptor

Bentuk SBR dapat dilihat pada Gambar di bawah ini.

244

Sambungan rumah

Tangki
interseptor

Small bore sewer

a) Gambaran Aplikasi Sistem Small Bore Sewer

b) Sambungan

Rumah

Tangga,

Tangki

Interseptor dan Pipa Sewerage

Gambar 2.7 Gambaran Sistem Small Bore Sewer


(Sumber: Otis & Mara, 1985)

245

c) Pipa Pembersihan (Clean out)

b) Tangki Interseptor
Removeable
inspection cover

Concrete cover slab

50 mm outlet
75 mm outlet
Threaded
cap

Brick or
blockwork
walls

Equal y-branch
Reinforced concrete base slab

a) Sambungan Pipa & Pompa


Pengangkat

House
connector
with cap

d) Sambungan & Pompa Submersible

Pump control
& alarm

Control box with alarm at house

Airtight joint
Gate
valve

Nonreturn valve

Nonreturn
valve

Alarm

Alarm

Pump on

Pump on

Pump off

Pump off

Electric submersible pump

Electric submersible pump

Gambar 2.8. Gambaran Tangki Interseptor dan Sambungan ada Jaringan Pengumpul Air Limbah
Perkotaan

246

(Sumber: Otis & Mara, 1985)


(Sumber: Otis & Mara, 1985)

2.2

Teknologi Pengolahan Air Limbah Domestik Komunal

Pengolahan air limbah domestik komunal digunakan berdasarkan beberapa pertimbangan


diantaranya adalah hasil dari pemetaan masyarakat yang dapat menggambarkan bagaimana
kondisi sumber air dan akses terhadap sarana sanitasi yang tersedia. Pemetaan masyarakat ini juga
dapat memberikan gambaran bagaimana klasifikasi kesejahteraan masyarakat terkait dengan calon
pengguna sarana sanitasi yang akan direncanakan. Pertimbangan lainnya dalam pemilihan
teknologi sanitasi yang akan digunakan seperti kondisi/karakter permukiman, kebiasaan/perilaku,
kelayakan teknis di lapangan, prediksi perkembangan lingkungan permukiman dan prediksi
peningkatan sosial ekonomi masyarakat untuk 5 (lima) tahun ke depan serta jumlah calon
penerima manfaat (Borda, 2011).
Teknologi pengolahan air limbah domestik komunal merupakan sistem pengolahan air limbah
yang digunakan tidak hanya untuk 1 (satu) rumah tangga tetapi digunakan secara bersama.
Gambaran sistem komunal dapat dilihat pada Gambar 2.9 di bawah ini.

IPAL Komunal

Gambar 2.9. Gambaran Pengolahan Air Limbah Domestik Sistem Komunal


(Sumber: Borda, 2011)
Pada sistem komunal (seperti pada Gambar 4 di atas), air limbah yang diolah adalah air limbah
domestik yang tercampur antara air limbah dari kegiatan dapur, cuci dan masak dengan lumpur
tinja dari kakus. Sementara itu, sistem komunal untuk pengolahan air limbah terpisah hanya dari

247

lumpur tinja dapat menggunakan sistem pengolahan yang dikenal dengan MCK++. Gambaran
sistem MCK++ ini dapat dilihat pada Gambar 2.10 berikut ini.

Gambar 2.10. Gambaran Pengolahan Air Limbah Domestik Sistem Komunal MCK++
(Sumber: Borda, 2011)

Salah satu program pengolahan air limbah domestik secara komunal adalah SANIMAS (Sanitasi
Berbasis Masyarakat). Program Sanimas merupakan suatu program yang bertujuan untuk
meningkatkan kualitas lingkungan dengan peningkatan akses terhadap sarana sanitasi berbasis
masyarakat. Kegiatan utama dari program Sanimas ini adalah pembangunan sarana dan prasarana
air limbah permukiman secara komunal (berkelompok). Oleh karena penggunaannya
berkelompok, maka perlu suatu kelembagaan yang baik untuk pengelolaannya sehingga sarana
santasi ini dapat berjalan tepat guna dan berkelanjutan.
Sasaran dari program ini adalah kesehatan lingkungan yang dapat memberikan dampak langsung
kepada masyarakat. Menurut penelitian yang telah dilakukan oleh beberapa LSM, penduduk yang
mengalami sakit akibat pencemaran air limbah lebih banyak jumlahnya daripada penduduk yang

248

tidak sakit. Dengan adanya sarana sanitasi yang terkelola dengan baik, maka hal-hal positif yang
terjadi antara lain adalah:
a) Penurunan angka kematian bayi
b) Umur harapan hidup meningkat dari 45,7% sampai 67,97%
c) Angka diare dari urutan ke-5 penyebab kematian menjadi urutan ke-9
d) Untuk skala nasional peningkatan kapasitas SDM untuk pelayanan kesehatan (dokter,
perawat, puskemas) dan peningkatan jumlah sarana kesehatan

Perencanaan SANIMAS memiliki beberapa tahapan yang meliputi peyusunan rencana kegiatan
dalam rangka pengendalian dan pembinaan di tingkat pusat dan daerah, serta penyusunan rencana
lokasi dan alokasi dana yang akan diterbitkan melalui Dokumen Anggaran. Tahapan awal yaitu
penetapan lokasi sasaran berdasarkan pertimbangan jumlah permukiman padat yang memenuhi
kriteria dengan cara melakukan survei langsung (pengamatan langsung) di lapangan ke tempattempat yang sekiranya rnembutuhkan bantuan dalam penyediaan sarana dan prasarana sanitasi.
Sarana dan prasarana sanitasi yang dapat digunakan di dalam Sanimas pada dasarnya adalah sama
dengan teknologi yang digunakan pada sistem komunal yang telah diuraikan sebelumnya.
Sanimas adalah salah satu program yang dikembangkan oleh Direktorat PLP Sub Bidang Air
Limbah dan pelaksanaan Sanimas dapat mengacu pada Buku Pedoman Sanimas yang telah
diterbitkan pada tahun 2008.
Kegiatan lain dalam rangka mengatasi permasalahan air limbah di kawasan Rumah Sederhana
Sehat (RSH), adalah kegiatan Pembangunan IPAL Skala kawasan RSH sebagai suatu pilot atau
perintisan penanganan air limbah skala kawasan RSH.
Dalam kegiatan ini yang akan dilaksanakan adalah melakukan perencanaan, pembangunan, dan
pengelolaan Sarana Pengolahan Air Limbah (SPAL) di kawasan permukiman, terutama di
permukiman sederhana sehat RSH, dengan konsep hunian yang layak, sehat dan aman.
Pilihan teknologi yang dapat digunakan untuk sistem komunal diantaranya adalah tangki septik
bersama, bio-digester, baffle reactor/tangki septik bersusun, tangki septik bersusun dengan filter,
kolam dengan filter dan tanaman, kolam aerobik. Teknologi pengolahan air limbah tersebut akan
diuraikan lebih lanjut pada bagian berikut ini.

2.2.1

Tangki Septik Bersama

Pada sistem ini, WC/kakus dibangun pada masing-masing rumah dan selanjutnya air limbah
dialirkan melalui pipa ke tangki septik yang dibangun di bawah tanah. Tangki septik ini
digunakan bersama untuk beberapa rumah. Proses pengolahan yang terjadi dan disain selanjutnya

249

sama seperti proses dan disain pada tangki septik seperti yang telah diuraikan sebelumnya.
Gambaran penggunaan tangki septik bersama dapat dilihat pada Gambar 6 di bawah ini.
Perencanaan tangki septik yang lebih detil dapat mengacu pada bagian 2.1.1 dan SNI 03-23982002 Tata Cara Perencanaan Tangki Septik Dengan Sistem Resapan.

Gambar 2.11. Aplikasi Tangki Septik Bersama


(Sumber: Borda, 2006 dalam Dit. PLP, 2008)

2.2.2

Tangki Septik Bersekat (Baffled Reactor)

Tangki septik bersekat (Baffled reactor) adalah pengolahan air limbah dengan menggunakan
beberapa bak/kompartemen yang fungsinya berbeda-beda. Air limbah yang masuk pada tangki
akan diolah secara bertahan. Bak pertama akan menguraikan materi organik yang mudah terurai
dan demikian seterusnya bak berikutnya akan menguraikan material yang lebih sulit terurai.
Gambaran tangki septik bersekat ini dapat dilihat pada Gambar 2.12. Lahan yang dibutuhkan
untuk 50 kepala keluarga (KK) adalah seluas 60 m2.

Gambar 2.12. Aplikasi Tangki Septik Bersusun (Baffled Reactor)


(Sumber: Borda, 2006 dalam Dit. PLP, 2008)

250

2.2.3

Bio-digester

Bio-digester adalah pengolahan air limbah dengan melalui proses biologis secara anaerobik atau
tanpa kehadiran oksigen. Proses penguraian materi organik dari air limbah yang diolah akan
menghasilkan biogas yang dapat digunakan sebagai energi alternatif. Air limbah yang diolah akan
terpisah menjadi padatan (lumpur) dan cairan (supernatan) yang masih harus diolah lebih lanjut
karena masih mengeluarkan bau walaupun konsentrasi material organik sudah jauh berkurang.
Bio-digester cocok digunakan untuk limbah dengan konsentrasi material organik yang tinggi
seperti limbah dari wc/kakus, limbah industri tahu dan tempe, limbah dari rumah potong hewan
dan peternakan. Gambaran Tangki bio-digester dapat dilihat pada Gambar 2.13 di bawah ini.

Gambar 2.13. Aplikasi Tangki Bio-Digester


(Sumber: Borda, 2006 dalam Dit. PLP, 2008)

2.2.4

Tangki Septik Bersusun Dengan Filter

Tangki septik bersusun dengan filter merupakan modifikasi dari tangki septik yang menambahkan
filter di dalam tangkinya. Air limbah yang telah melalui proses anaerobik akan masuk pada tahap
filtrasi. Gambaran tangki septik bersusun dengan filter dapat dilihat pada Gambar 2.14 di bawah
ini. Kebutuhan lahan untuk 50 KK berkisar 60 m2.

Gambar2.14. Aplikasi Tangki Septik Bersusun Dengan Filter


(Sumber: Borda, 2006 dalam Dit. PLP, 2008)

251

Gambar 2.15. Disain Tangki Septik Komunal


(Sumber: Dit. Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman, 2011)

252

Gambar 2.16. Disain Tangki Septik Bersusun (Baffled Reactor)


(Sumber: Dit. Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman, 2011)

253

Gambar 2.17. Disain Tangki Septik Bersusun dengan Filter


(Sumber: Dit. Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman, 2011)

254

2.2.5

Tangki Septik Bersekat Dengan Filter Dan Tanaman

Tangki septik bersekat dengan filter dan tanaman merupakan kombinasi tangki septik dengan bak
yang diberi tanaman. Tanaman akan menyerap air limbah melalui akar tanaman yang ditanam
pada bak yang telah disiapkan. Media penanaman terdiri dari tanah dan kerikil sebagai filter yang
diberi kemiringan antara (0-0,5)%. Air limbah berasal dari tangki septik yang berada di bagian
ujung bak dialirkan pada media filter. Permukaan air berada 5 (lima) cm di bawah permukaan
filter. Kebutuhan lahan untuk 50 KK dengan menggunakan sistem ini adalah seluas 120 m2.

Gambar 2.18. Aplikasi Tangki Septik Bersusun Dengan Filter Dan Tanaman
(Sumber: Borda, 2006 dalam Dit. PLP, 2008)

2.2.6

Kolam Aerobik

Kolam aerobik ini pada prinsipnya sama dengan kolam aerobik pada Instalasi Pengolahan Air
Lumpur Tinja (IPLT) namun dalam skala yang lebih kecil mengacu pada jumlah pengguna dari
kolam ini. Biasanya diperlukan 2 (dua) atau 3 (tiga) kolam untuk menurunkan konsentrasi BOD.
Proses pengolahan menggunakan proses aerobik sehingga membutuhkan tambahan oksigen ke
dalam kolam. Penambahan oksigen ke dalam kolam dapat dilakukan dengan cara membuat
undakan pada kolam atau meninggikan pipa inlet dari muka air dalam kolam. Pada saat air jatuh
ke kolam berikutnya yang lebih rendah, maka terjunan dan golakan air yang terjadi dapat
membantu menambah oksigen pada air di dalam kolam. Kebutuhan lahan untuk 50 KK dengan
kolam aerobik diperkirakan seluas 15 m2.

Gambar 2.19. Aplikasi Tangki Septik Bersusun Dengan Kolam Aerasi


(Sumber: Borda, 2006 dalam Dit. PLP, 2008)

255

3.

INSTALASI PENGOLAHAN LUMPUR TINJA (IPLT)

Pengolahan air limbah dengan menggunakan sistem setempat memerlukan pengurasan yang
dilakukan secara berkala, umumnya 2-5 tahun sekali, untuk menghindari kejenuhan atau
penuhnya tangki septik. Pengurasan lumpur di dalam tangki dilakukan dengan menggunakan truk
tinja dan selanjutnya dibawa ke instalasi pengolahan lumpur tinja (IPLT).
IPLT adalah instalasi pengolahan air limbah yang dirancang hanya menerima dan mengolah
lumpur tinja yang diangkut melalui mobil (truk tinja) atau gerobak tinja. Lumpur tinja diambil
dari unit pengolah limbah tinja seperti tangki septik dan cubluk tunggal ataupun endapan lumpur
dari underflow unit pengolah air limbah lainnya. IPLT dirancang untuk mengolah lumpur tinja
sehingga tidak membahayakan bagi kesehatan masyarakat dan lingkungan sekitarnya. Lumpur
akan diolah sehingga menjadi lumpur kering yang disebut dengan cake dan air olahan/efluen
(effluent) yang sudah aman untuk dibuang ataupun dimanfaatkan kembali. Lumpur kering (cake)
dapat dimanfaatkan menjadi pupuk dan air effluent dapat digunakan untuk keperluan irigasi.
IPLT hanya menerima dan mengolah lumpur tinja yang diangkut melalui truk tinja. Proses
penguraian lumpur tinja menggunakan proses biologis yang berlangsung dalam kondisi
anaerobik (tanpa udara)

3.1

Karakteristik Dan Jenis Lumpur Tinja

Lumpur tinja berasal dari kotaran manusia (human feces) yang biasa disebut dengan black
water. Lumpur tinja terdiri dari padatan yang terlarut di dalam air yang sebagian besar berupa
bahan organik. Selain itu, lumpur tinja juga mengandung berbagai macam mikroorganisme seperti
bakteri, virus dan lain sebagainya. Kandungan mikroorganisme yang tinggi inilah yang
menjadikan lumpur tinja harus diolah terlebih dahulu sebelum dibuang atau dimanfaatkan untuk
menghindari penyebaran penyakit melalui air (foodborne disease). Karakteristik lumpur tinja
dapat dibedakan berdasarkan karakteristik fisik, kimia dan biologis. Karakteristik lumpur tinja
dapat dilihat pada Tabel 3 berikut di bawah ini.
Lumpur tinja dapat dibagi menjadi beberapa kategori berdasarkan tingkat dekomposisinya (Balai
Pelatihan Air Bersih & Penyehatan Lingkungan Permukiman, 2000), yaitu:
a. Lumpur tinja segar yaitu lumpur tinja berumur kurang dari 8 (delapan) jam
b. Night soil yaitu lumpur tinja yang telah mengalami proses dekomposisi antara 8 (delapan)
sampai 7 (tujuh) hari
c. Lumpur tinja (septage) yaitu tinja yang telah mengalami dekompisisi dalam jangka waktu 1-3
tahun

256

d. Sludge yaitu lumpur tinja yang telah mengalami dekomposisi pada IPLT yang khusus
dibangun

3.2

Tujuan Dan Tahapan Pengolahan Lumpur Tinja

Pengolahan lumpur tinja dilakukan dengan tujuan utama yaitu:


a. Menurunkan kandungan zat organik dari dalam lumpur tinja
b. Menghilangkan atau menurunkan kandungan mikroorganisme patogen (bakteri, virus, jamur
dan lain sebagainya)

Tabel 3.1 Karakteristik Lumpur Tinja


Karakteristik
Timbulan limbah tinja (dalam keadaan basah)+
Timbulan limbah tinja (dalam keadaan kering)+
Kandungan air+
Bahan organik+
Nitrogen+
Phosfor (sebagai P2O5)+
Potassium (sebagai K2O)+
Karbon+
Kalsium (sebagai CaO)+
Total padatan (TS)+
Total padatan volatil (TVS)*
Total padatan tersuspensi (TSS)*
BOD5*
COD*
Total Nitrogen Kjedahl*
NH3-N*
Total P*
Lemak*
pH*

Satuan

Besaran

gr/orang/hari
gr/orang/hari
%
%
%
%
%
%
%
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l
mg/l

135-270
20-35
66-80
88-97
5-7
3-5,4
1-2,5
44-55
4,5-5
400.000
25.000
15.000
10.000
7.000
15.000
700
150
8.000
6,0

Sumber: + Duncanmara dalam Sugiharto, 1987


* EPA Handbook Septage teratment & disposal
Untuk mencapai tujuan tersebut, secara garis besar tahapan pengolahan lumpur tinja yang akan
dilakukan adalah sebagai berikut:

257

a. Pengangkutan lumpur tinja dari tangki septik, cubluk atau underflow unit pengolah air limbah
lainnya dengan menggunakan truk penyedot tinja (vaccum truck)
b. Pengolahan lumpur tinja di IPLT yang dilakukan beberapa tahap yaitu:

Penyaringan untuk memisahkan partikel-partikel atau padatan yang berukuran besar


seperti plastik, pembalut wanita, kertas dan lain sebagainya

Pemisahan lemak dengan menggunakan prinsip pengapungan (floatation)

Pemisahan pasir yang dilakukan dengan memperlambat aliran lumpur tinja sehingga pasir
dapat mengendap pada tangki yang disebut dengan grit chamber

Pengolahan lumpur tinja sesuai dengan metode yang dipilih

Pengeringan lumpur

Pembuangan lumpur (final disposal)

3.3

Kebutuhan Dan Pengumpulan Data Dalam Perencanaan IPLT

Perencanaan IPLT yang baik memerlukan data yang baik pula. Jenis data yang dibutuhkan tidak
hanya data sekunder tetapi juga data primer. Proses pengumpulan data pada dasarnya tidak mudah
terutama pada daerah-daerah yang sistem pencatatan dan pelaporannya belum berjalan dengan
baik. Secara umum, data yang diperlukan untuk perencanaan IPLT diantaranya adalah sebagai
berikut:
a. Peta wilayah yang dilengkapi dengan data topografi
b. Data sosial dan ekonomi
c. Data geologi, hidrologi dan hidrogeologi seperti:

Jenis tanah (pasir, lempung, lanau) dan angka permeabilitas di lokasi IPLT

Sungai atau badan air yang dipakai sebagai pembuangan akhir air efluen IPLT yang dapat
menunjukkan letak, debit dan kualitas air

Jarak antara kegiatan lain dengan IPLT dan pemanfaatannya terkait dengan
penyelenggaraan penyediaan air bersih/minum

Elevasi muka air tanah dan arah alirannya

Penggunaan air tanah bagi penduduk di sekitar lokasi IPLT

d. Data lainnya yang relevan dengan perencanaan IPLT

258

Proses pengumpulan data perlu direncanakan secara detil dan sistematis untuk menghemat waktu
dan biaya serta dapat berjalan secara efisien dan efektif. Oleh karena itu, diperlukan suatu
pedoman survey yang sistematis dan praktis sehingga mudah dipahami dan dilaksanakan.
Langkah-langkah yang dapat dilakukan selama melakukan survey akan diuraikan berikut ini.

3.3.1

Persiapan Pelaksanaan Survey

Kegiatan yang dilakukan dalam tahap persiapan ini diantaranya adalah penyiapan petugas survey
dan petunjuk pelaksanaan survey. Petugas survey adalah petugas bagian perencanaan pada Dinas
Pekerjaan Umum pada masing-masing Pemerintah Daerah Tingkat II (Kotamadya atau
Kabupaten). Bila diperlukan, pelaksana survey dapat dibantu oleh konsultan perencana yang
memiliki tenaga-tenaga ahli yang memiliki latar belakang pengalaman dalam bidang pengelolaan
air limbah.
Sementara itu, petunjuk pelaksanaan survey berisikan tuntunan bagi petugas survey agar dapat
melaksanakan survey dan pengumpulan data secara akurat. Petunjuk pelaksanaan survey ini
berisikan jenis data yang dibutuhkan, sumber data, serta cara memperoleh data yang baik dan
lengkap. Data yang dikumpulkan ini meliputi data sekunder dan data primer. Data sekunder
berupa studi Latur, laporan-laporan dari instansi terkait, ataupun jurnal dan laporan lainnya yang
relevan dengan perencanaan. Sementara itu, data primer meliputi hasil pengukuran, percobaan
lapangan, pengamatan langsung (observasi), wawancara ataupun pemeriksaan laboratorium.
Sebelum survey berjalan, para petugas pelaksana survey perlu diberikan pembekalan mengenai
survey. Pembekalan tersebut meliputi pemahaman mengenai tujuan survey dan petunjuk
pelaksanaan survey yang telah disiapkan sebelumnya. Dengan demikian, para petugas diharapkan
dapat bekerja lebih efisien dan terarah karena telah memahami tugasnya sebelum terjun ke
lapangan.

3.3.2

Pelaksanaan Survey

Survey dilaksanakan terkait dengan pengumpulan data yang diperlukan sesuai denga arahan yang
telah diberikan sebelumnya. Pengumpulan data tersebut meliputi:
(i) Pengumpulan data primer
Data primer adalah data yang dikumpulkan langsung di lapangan. Data ini menjadi data dasar
utma dalam tahap perencanaan dan pemilihan lokasi IPLT yang akan dibangun. Data primer
yang dikumpulkan meliputi:

Jumlah rumah dan klasifikasinya

Jumlah sarana tangki septik yang ada

259

Lokasi (lahan) yang dapat digunakan untuk pembangunan IPLT

Kondisi lingkungan di sekitar lokasi (lahan) pembangunan IPLT

Sarana jalan lingkungan dan jalan menuju calon lokasi IPLT

(ii) Pengumpulan data sekunder


Data sekunder merupakan kumpulan data yang berasal dari kegiatan-kegiatan sebelumnya
yang dapat diperoleh melalui instansi-instansi pemerintah. Data sekunder yang dibutuhkan
diantaranya adalah:
Kondisi iklim daerah perencanaan (mencakup variasi temperatur, kelembaban, dan curah
hujan). Data ini akan digunakan untuk mengevaluasi besaran kuantitas timbulan air
limbah yang berasal dari masyarakat di wilayah perencanaan dan sistem pengolahan,
terutama pengolahan biologis, yang akan diterapkan pada IPLT.

Kondisi fisik wilayah pelayanan yang diperlukan untuk menunjang proses perencanaan
atau disain IPLT. Data tersebut meliputi kondisi topografi (kemiringan) wilayah, kondisi
geologi (kestabilan dan sifat kedap air tanah), kondisi geohidrologi (fluktuasi tinggi muka
air tanah), dan kondisi hidrologi (badan air sekitarnya, daerah genangan). Data kondisi
fisik ini sangat berguna pada proses pemilihan lokasi dan perencanaan pembangunan
(disain) sarana IPLT.

Data kependudukan yang meliputi jumlah penduduk (saat ini dan proyeksi di masa yang
akan datang), kepadatan penduduk (termasuk pola pertumbuhannya), tipr rumah dan
jumlah penghuninya, dan kondisi kesehatan masyarakat secara umum. Data
kependudukan ini akan digunakan untuk menentukan besaran kapasitas dan metode
pengolahan IPLT yang akan dipilih dan direncanakan serta evaluasi terhadap rencana
wilayah pelayanan sarana IPLT.

Kondisi sanitasi lingkungan yang meliputi data sumber air bersih, tingkat pelayanan air
bersih (termasuk harga air), cara pembuangan dan pengelolaan limbah tinja saat ini
(existing), dan fasilitas pembuangan air limbah dan hujan. Data kondisi sanitasi
lingkungan ini diperlukan dalam penilaian dan evaluasi kondisi sistem sanitasi lingkungan
di wilayah rencana terkait dengan pembangunan sarana IPLT.

Rencana induk sistem pembuangan air limbah (master plan) yang dapat memberikan
informasi sistem pembuangan dan pengolahan air limbah yang ada serta rencana
pengembangan dimasa yang akan datang. Rencana induk tersebut mencakup data
mengenai sistem pengolahan air limbah rumah tangga setempat (on-site sanitation
system) dan pengolahan air limbah secara terpusat (off-site sanitation system). Bila daerah
yang bersangkutan belum memiliki rencana induk ini, maka perencana harus dapat

260

memperkirakan dan menentukan secara global mengenai rencana daerah pelayanan IPLT
yang akan dipilih.

Kondisi sosial-ekonomi dan budaya yang meliputi persepsi masyarakat terhadap kondisi
sanitasi saat ini, tingkat pendidikan dan pengetahuan tentang higiene, faktor agama dan
budaya yang mempengaruhi, dan kondisi ekonomi masyarakat (mata pencaharian,
penghasilan). Kondisi sosial, ekonomi dan budaya ini penting sebagai dasar dalam
melakukan evaluasi tingkat kemampuan, kesanggupan dan kemauan masyarakat setempat
untuk membayar biaya retribusi penyedotan dan pengolahan lumpur tinjanya.

Kelembagaan dan peraturan yang mencakup tugas & fungsi instansi pemerintah daerah,
pemerintah pusat di daerah, LKMD, PKK, koperasi, pemuka agama/adat, program
perbaikan kampung yang ada, peran lembaga pendidikan dan kesehatan (Puskesmas).
Data ini merupakan faktor non-teknis yang menjadi salah satu pertimbangan dalam
perencanaan pembangunan IPLT terkait dengan tingkat partisipasi masyarakat serta
peranan instansi/lembaga yang dapat memberikan penyuluhan dan pembinaan terhadap
masyarakat. Untuk menunjang keberhasilan operasional IPLT, perlu dilakukan
inventarisasi perangkat peraturan perundang-undangan baik dari pemerintah pusat dan
daerah terutama yang menyangkut aspek perencanaan tangki septik, penyedoan
(pengurasan) dan pembuangan lumpur tinja, besaran struktur tarif pelayanan pengurasan,
peran dan keterlibatan pihak swasta dan lain sebagainya.

(iii) Pengumpulan data pendukung lainnya


Data pendukung lainnya yang diperlukan seperti metode dan teknologi pengolahan lumpur
tinja (air limbah) yang terbaru, tepat guna dan efisien sehingga mampu mengolah limbah
dengan sebaik mungkin namun dengan biaya investasi, operasi dan perawatan yang minimal.

3.4

Langkah-Langkah Perencanaan IPLT

3.4.1

Penentuan Daerah Pelayanan IPLT

Perencanaan IPLT sangat bergantung pada penentuan rencana daerah pelayanan IPLT. Untuk itu
perlu dilakukan pengumpulan data dan kajian terhadap rencana induk sistem penanganan air
limbah yang ada di daerah yang bersangkutan serta data lainnya seperti yang telah diuraikan pada
bagian sebelumnya. IPLT pada dasarnya hanya akan menerima lumpur tinja yang berasal dari
tangki septik saja bukan campuran lumpur tinja dengan air limbah industri, rumah sakit ataupun
limbah laboratorium.

261

Dalam menentukan wilayah/daerah layanan, perencana perlu menetapkan target pelayanan IPLT.
Umumnya target tersebut berupa persentasi dari jumlah penduduk kota yang akan dilayani oleh
sarana IPLT misalnya target pelayanan ditetapkan 60% dari jumlah penduduk daerah tersebut.
Rencana induk (master plan) air limbah dan target pelayanan IPLT digunakan sebagai data bagi
perencana dalam membuat peta rencana daerah pelayanan sarana IPLT yang akan dibangun. Peta
daerah pelayanan merupakan gambaran kuantitatif dari daerah pelayanan IPLT yang
direncanakan. Dari data tersebut, dapat diperkirakan dan ditentukan besaran rencana sistem
pelayanan yang harus disediakan untuk dapat menangani volume lumpur tinja yang berasal dari
setiap sarana tangki septik yang ada di daerah perencanaan. Secara garis besar, proses
perencanaan IPLT dapat dilihat pada Gambar 15 di bawah ini.

3.4.2

Penentuan Lokasi IPLT

Setelah daerah pelayanan ditentukan, langkah selanjutnya adalah menentukan lokasi IPLT yang
akan dibangun. Beberapa aspek penting dalam menentukan lokasi IPLT diantaranya:
a. Efisiensi dan efektifitas sistem IPLT (investasi, operasi dan pemeliharaan)
b. Kemudahan transportasi lumpur tinja dari daerah layanan ke lokasi IPLT
c. Aman terhadap lingkungan disekitarnya (banjir, gempa bumi, resiko polusi, gunung merapi)
d. Dapat dikembangkan pada waktu yang akan datang seiring dengan berkembangnya kota atau
daerah layanan

262

Gambar 3.1. Gambaran Langkah-Langkah Dalam Perencanaan IPLT


(Sumber: Balai Pelatihan Air Bersih Dan Penyehatan Lingkungan Permukiman, 2000)

Dalam proses penentuan lokasi lahan untuk sarana IPLT, sebaiknya diajukan atau dipilih beberapa
alternatif lokasi yang layak. Beberapa aspek yang harus dipertimbangkan dalam penentuan
alternatif lokasi diantaranya:
a. Ketersediaan lahan dan aspek teknis yang meliputi beberapa persyaratan seperti:

Daerah bebas banjir dan gempa

Daerah bebas longsor

Rencana lokasi harus terletak relatif jauh dari kawasan permukiman minimal pada radius
2 km

Rencana lokasi memiliki jalan akses (penghubung) dari wilayah pelayanan ke IPLT dan
sebaliknya, terletak pada jalur transportasi yang lancar dan terhindar dari kemacetan

Rencana lokasi harus berada dekat dengan badan air penerima

Rencana lokasi haruslah merupakan daerah yang terletak pada lahan terbuka dengan
intensitas penyinaran matahari yang baik agar dapat membantu mempercepat proses
pengeringan endapan lumpur

263

Rencana lokasi harus berada pada lahan terbuka yang tidak produktif dengan nilai
ekonomi tanah yang serendah mungkin

b. Karakteristik lahan
Pertimbahan karakteristik lahan berkaitan dengan jenis fasilitas IPLT yang akan dibangun.
Beberapa karakteristik lahan yang harus dipenuhi adalah:

Merupakan daerah yang memiliki struktur geologi yang baik sehingga mampu memikul
beban konstruksi atas unit pengolah beserta bangunan pelengkapnya

Lahan memiliki karakteristik relatif kedap air (permeabilitas rendah) sehingga dapat
menghemat biaya investasi namun tetap aman dari resiko pencemaran

c. Biaya investasi, operasi & pemeliharaan


Rencana lokasi IPLT diupayakan berada dalam jangkauan yang relatif tidak jauh dari rencana
daerah layanan IPLT untuk mempersingkat waktu tempuh mobil pengangkut (truk) tinja juga
dapat menghemat biaya transportasi. Lokasi yang mudah dijangkau dan tidak macet juga akan
membantu dalam mengurangi biaya transportasi, operasional dan pemeliharaan IPLT tersebut.
Biaya-biaya tersebut, transportasi, operasi dan pemeliharaan, nantinya akan mempengaruhi
besarnya tarif retribusi yang dibebankan kepada pemilik tangki septik.
d. Lingkungan

Keamanan lingkungan haruslah menjadi perhatian terkait dengan resiko pencemaran


lingkungan sekitar seperti pencemaran air, tanah dan udara

Pertimbangan estetika terhadap keberadaan IPLT haruslah dipertimbangkan terutama


resiko bau yang berasal dari unit pengolahan di dalam IPLT

Sanitasi dan kesehatan lingkungan bagi masyarakat yang bermukim atau beraktifitas di
sekitar IPLT perlu diperhatikan untuk mencegah terjadinya peningkatan gangguan
kesehatan

e. Faktor resiko eksternal seperti gempa bumi, longsor, banjir dan bencana lainnya yang dapat
mengancam keberadaan sarana IPLT serta potensi pencemaran lingkungan sekitarnya akibat
bencana tersebut

Pertimbangan-pertimbangan tersebut haruslah diperhatikan di dalam menentukan alternatif


rencana lokasi IPLT. Selanjutnya, dari beberapa alternatif tersebut akan dipilih salah satu lokasi
yang terbaik dan paling tepat untuk pembangunan IPLT terutama terkait dengan biaya investasi.
Tata cara pemilihan lokasi IPLT dapat dilihat pada Materi Teknis Cara Pemilihan Lokasi IPAL
dan IPLT, Direktorat Pengembangan Penyehatan Lingkungan Permukiman Sub Bidang Air
Limbah.

264

3.4.3

Penentuan Kapasitas (Debit) IPLT

Kapasitas IPLT ditentukan dengan menghitung jumlah sarana tangki septik yang berada di daerah
pelayanan. Data ini dapat diperoleh dari puskesmas-puskesmas ataupun dinas kesehatan yang
berada di dalam wilayah terkait. Bila data jumlah tangki septik sulit didapat atau diinventarisasi,
maka dapat digunakan pendekatan (50-60)% dari jumlah penduduk yang ada di dalam daerah
layanan memiliki tangki septik. Selanjutnya, perhitungan kapasitas IPLT juga memerlukan
informasi perkiraan jumlah penghuni atau pengguna tangki septik dan periode pengurasan lumpur
dari tangki septik. Kapasitas (debit) IPLT selanjutnya dihitung dengan menggunakan persamaan
berikut:

Debit lumpur tinja =

Persentasi pelayanan x jumlah penduduk daerah layanan x laju

timbulan lumpur tinja ..

(1)

Keterangan:

Debit lumpur tinja dalam L/hari atau dibagi dengan 1.000 untuk konversi menjadi m3/hari
adalah jumlah lumpur yang akan masuk dan diolah di IPLT setiap harinya

Persentasi pelayanan dapat menggunakan pendekatan (50-60)%

Laju timbulan lumpur tinja dapat menggunakan pendekatan 0,5L/orang/hari

3.4.4

Penentuan Sistem Pengolahan

Sistem pengolahan yang akan dipilih dalam perencanaan IPLT ini haruslah sistem yang sesuai
dengan karakteristik dan kondisi daerah layanan. Pemilihan sistem ini sebaiknya menyesuaikan
dengan hasil analisis data yang berhasil dikumpulkan. Pengolahan lumpur tinja perlu
mempertimbangkan beberapa hal yaitu:

Efektif, murah dan sederhana dalam hal konstruksi maupun operasi dan pemeliharaannya

Kapasitas dan efisiensi pengolahan yang sebaik mungkin

Lokasi pembangunan IPLT

Jumlah penduduk yang akan dilayani

Pengolahan lumpur tinja dapat dilakukan dengan berbagai macam metode. Beberapa alternatif
metode pengolahan yang direkomendasikan oleh Departemen Pekerjaan Umum-Direktorat

265

Jenderal Cipta Karya berdasarkan pada jumlah penduduk yang dilayani. Allternatif pengolahan
tersebut dapat dilihat pada gambar-gambar berikut di bawah ini.

Alternatif 1: Jumlah penduduk dilayani 50.000 jiwa


Truk tinja

BOD= 5.000
mg/l
BOD= 2.000
mg/l

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik I
(reduksi BOD >
60%)

BOD= 120
mg/l

BOD= 800
mg/l

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik II
(reduksi BOD
> 60%)

Kolam
Stabilisasi
Fakultatif
(reduksi BOD
> 70%)

Kolam
Maturasi
(reduksi BOD
> 70%)

400 mg/l
(pengenceran)

BOD 50
mg/l

Kolam
Pengering
Lumpur

Keterangan:
Alternatif I ini baik digunakan dengan pertimbangan:
- Melayani maksimum 50.000 jiwa penduduk
- Kondisi tanah cukup kedap
- Jarak IPLT ke permukiman terdekat minimal 500 m

266

Badan air

Alternatif 2: Jumlah penduduk dilayani antara 50.000-100.000 jiwa

Tangki Imhoff
(reduksi BOD >
30%)

BOD= 5.000
mg/l

Truk tinja

BOD= 3.500 mg/l


BOD= 1.400 mg/l

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik I
(reduksi BOD >
60%)

BOD= 120 mg/l

BOD= 560 mg/l

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik II
(reduksi BOD
> 60%)

Kolam
Stabilisasi
Fakultatif
(reduksi BOD
> 70%)

Kolam
Maturasi
(reduksi BOD
> 70%)

400 mg/l
(pengenceran)

BOD 50 mg/l

Kolam
Pengering
Lumpur

Badan air

Keterangan:
Alternatif II ini baik digunakan dengan pertimbangan:
- Melayani maksimum 100.000 jiwa penduduk
- Kondisi tanah cukup kedap
- Jarak IPLT ke permukiman terdekat minimal 500 m

267

Alternatif 3: Jumlah penduduk dilayani > 100.000 jiwa

Tangki Imhoff
(reduksi BOD
> 30%)

BOD= 5.000 mg/l

Truk tinja

BOD= 3.500 mg/l


BOD= 1.000 mg/l

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik I
(reduksi BOD
> 70%)

BOD= 90 mg/l

BOD= 300 mg/l

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik II
(reduksi
BOD > 70%)

Kolam
Stabilisasi
Fakultatif
(reduksi BOD
> 70%)

Kolam
Maturasi
(reduksi BOD
> 70%)

BOD 50 mg/l

Kolam
Pengering
Lumpur

Badan air

Keterangan:
Alternatif III ini baik digunakan dengan pertimbangan:
- Melayani maksimum 100.000 jiwa penduduk
- Kondisi tanah cukup kedap
- Jarak IPLT ke permukiman terdekat minimal 250 m

Pilihan metode atau teknologi pengolahan lumpur tinja lainnya dapat dilihat pada Gambar 3.2 di
bawah ini.

268

Gambar 3.2. Pilihan Teknologi Pengolahan Lumpur Tinja


(Sumber: Strauss et. al., 2002 dalam Eawag/Sandec, 2008)

3.4.5

Penyiapan Disain, Anggaran dan Pentahapan Pelaksanaan Pembangunan IPLT

Penyiapan disain dan detail engineering merupakan langkah terakhir yang dilakukan dalam
perencanaan IPLT. Disain yang dimaksud tidak hanya unit-unit pengolahan yang akan digunakan
pada IPLT tetapi juga menyangkut dengan perlengkapan penunjang operasional IPLT lainnya
seperti kantor, jalan operasi, gudang, laboratorium, sumur pemantauan (monitoring) kualitas air
tanah, pompa dan perlengkapan lainnya. Selain itu di dalam penyusunan disain IPLT, luas lahan
yang dibutuhkan haruslah ditambahkan untuk keperluan zona penyangga (buffer zone).
Selanjutnya perhitungan anggaran biaya pembangunan (investasi), operasi dan pemeliharaan
dapat dilakukan bila disain IPLT telah selesai dilakukan.
Bila disain dan perhitungan rencana anggaran biaya telah selesai dilakukan, kegiatan
pembangunan IPLT dapat dilaksanakan. Pelaksanaan pembangunan dapat dilakukan secara
keseluruhan unit-unit IPLT namun umumnya dilakukan secara bertahap bergantung pada

269

ketersediaan dana investasi dan cakupan daerah layanan yang ditetapkan. Selain itu, pentahapan
pembangunan ini juga membantu mengurangi biaya operasional dan pemeliharaan IPLT pada saat
awal operasi biasanya cakupan pelayanan IPLT masih terbatas. Pembangunan tahap berikutnya
dapat dilanjutkan seiring dengan pengembangan cakupan pelayanan IPLT pada masa selanjutnya.

3.5

Teknologi Pengolahan Lumpur Tinja

Teknologi yang umum digunakan untuk mengolah lumpur tinja di Indonesia adalah kombinasi
tangki imhoff dan kolam stabilisasi atau hanya menggunakan kolam stabilisasi saja. Rangkaian
unit pengolahan yang umum digunakan dalam IPLT dapat dilihat pada bagian 5.4 di atas. Jenis
dan fungsi unit-unit pengolahan yang digunakan pada IPLT akan diuraikan berikut ini.

3.5.1

Unit Pengumpul (Equalizing Unit)

Unit pengumpul atau sering disebut juga dengan tangki ekualisasi tidak selalu digunakan pada
IPLT. Umumnya tangki ekualisasi digunakan pada pengolahan air limbah domestik terpusat (offsite system) yang mengolah air limbah campuran black water dan grey water. Tangki ekualisasi
ini berfungsi untuk menghomogenkan lumpur tinja yang masuk ke IPLT mengingat karakteristik
lumpur tinja yang tidak selalu seragam antar tangki septik. Selain itu, pada dasarnya fungsi utama
tangki ekualisasi adalah untuk mengatur agar debit aliran lumpur yang masuk ke unit berikutnya
menjadi konstan dan tidak berfluktuasi. Hal ini penting mengingat unit pengolahan yang
digunakan pada IPLT adalah pengolahan secara biologis yang rentan terhadap fluktuasi baik
aliran (debit/kapasitas) maupun kualitas lumpur tinja yang masuk.
Dengan adanya tangki ekualisasi ini, maka operasional IPLT dapat lebih optimal dan dapat
memperkecil ukuran/dimensi instalasi karena debit/kapasitas pengolahan ke unit berikutnya dapat
diatur menjadi konstan. Untuk menghindari bau, maka pada tangki ekualisasi ini ditambahkan
pengaduk sehingga lumpur yang masuk tidak hanya diaduk sehingga konsentrasinya menjadi
homogen tetapi juga membantu proses aerasi (penambahan oksigen).

270

3.5.2

Tangki Imhoff

Deskripsi dan Proses


Tangki imhoff pada dasarnya adalah tangki septik yang disempurnakan. Tangki imhoff ini
berfungsi untuk memisahkan zat padat yang dapat mengendap dengan cairan yang terdapat dalam
lumpur tinja. Tangki dibagi menjadi dua kompartemen (ruangan) yang diberi sekat. Kompartemen
bagian (tengah) atas berfungsi sebagai ruang pengendap/sedimentasi (settling compartment) dan
kompartemen bagian bawah berfungsi sebagai ruang pencerna (digestion compartment). Bentuk
tangki imhoff dapat dilihat pada Gambar 3.3 di bawah ini.

Dosing
chamber

Partially
treated
effluent

Raw sludges
intlet

Upper
chamber

Sludges outlet
pipe to sludge
disposal

Gas
bubbles

Sludges
45o slope

Section

Gambar 3.3. Tangki Imhoff


(Sumber: www.tpub.com)

Proses pengolahan yang terjadi pada tangki imhoff dimulai dari ruang sedimentasi dimana lumpur
tinja segar dialirkan sebagai influen pada unit ini. Selanjutnya, padatan yang terpisah akan
mengendap pada bagian dasar ruang sedimentasi yang diberi bukaan (opening) sehingga padatan
tersebut dapat langsung bergerak menuju ke ruang pencernaan. Adanya sekat mencegah padatan

271

tersebut masuk kembali ke ruang sedimentasi. Pada ruang pencerna, padatan akan terdekomposisi
secara anaerobik (tanpa kehadiran oksigen) sehingga menjadi lebih stabil dalam waktu 2-4 jam.
Mekanisme aliran proses yang terjadi dapat dilihat pada Gambar 3.4.
Proses yang terjadi pada tangki imhoff akan menghasilkan scum pada bagian permukaan tangki
dan biogas dari proses pencernaan (digestion). Biogas yang terbentuk akan terkumpul pada pipa
vent yang disediakan sehingga tidak mengganggu proses pengendapan pada ruang sedimentasi.
Frasa cairan (liquid fraction) yang telah terpisah hanya tinggal selama beberapa jam saja didalam
tangki imhoff yang selanjutnya dialirkan menuju unit pengolahan berikutnya. Sementara itu,
padatan yang terbentuk dan telah stabil akan tetap tinggal di dalam tangki selama beberapa tahun
namun tetap memerlukan pengurasan secara berkala yang selanjutnya dapat dikeringkan pada unit
pengering lumpur.
Gas

Manhole
Potongan
melintang

Ruang
pengendapan

Inflow

Outflow
Potongan memanjang

Ruang
pencernaan

Gambar 3.4. Mekanisme Aliran Proses Pengolahan


(Sumber: Department of Environment & Natural Resources, Phillipine)

Kelebihan
Menyisihkan padatan dari lumpur tinja sebelum melewati jaringan perpipaan selanjutnya
sehingga tidak hanya mengurangi potensi penyumbatan juga dapat membantu mengurangi
dimensi pipa
Operasi dan pemeliharaan mudah sehingga dapat menggunakan sumber daya manusia dengan
pengetahuan minimal

272

Tidak memerlukan pengolahan primer (primary treatment) pada pengolahan selanjunya


(secondary treatment)
Mampu bertahan terhadap aliran debit masuk yang sangat berfluktuasi (resistant against shock
loads.

Kelemahan
Pemeliharaan merupakan suatu keharusan
Jika tidak dioperasikan dan dirawat dengan baik, maka resiko penyumbatan pada pipa
pengaliran
Membutuhkan pengolahan lebih lanjut untuk efluen baik pada frasa cair maupun padatan yang
telah dipisahkan
Efisiensi penyisihan rendah

Kriteria Disain
Tangki imhoff dirancang dengan waktu detensi 2-4 jam, perbandingan lebar dan panjang tangki
1:(2-4) dan dengan kedalaman (7,2-9) m. Kapasitas ruang pencerna yang disediakan sebesar 2,5
m3/kapita. Tangki dapat dibuat tertutup ataupun terbuka namun bila tertutup perlu disediakan
ventilasi untuk biogas lebih kurang 20% dari luas permukaan. Efisiensi penyisihan BOD berkisar
antara (30-50)% yang bergantung pada jenis outlet yang digunakan.

Komponen yang perlu disiapkan untuk tangki imhoff adalah ruang sedimentasi, ruang pencerna,
pipa dan ruang penampung gas, pipa atau saluran inlet dan outlet, pipa penguras lumpur, struktur
tangki dengan atau tanpa manhole (lubang kontrol). Dimensi masing-masing komponen dapat
dilihat pada Gambar 19 dan Gambar 20 berikut ini.

Kriteria disain lainnya yang dapat digunakan untuk mendisain tangki imhoff adalah:

Jumlah unit yang dapat diaplikasikan dalam satu tangki imhoff maksimum 2 (dua) unit
Kecepatan aliran horizontal ruang sedimentasi adalah < 1 cm/detik
Beban permukaan (surface loading) ruang sedimentasi sebesar 30 m3/(m2.hari)
Efisiensi pemisahan padatan tersuspensi (TSS) pada ruang sedimentasi (40-60)%
Waktu detensi ruang sedimentasi (2-4) jam
Waktu detensi ruang pencerna (1-2) bulan
Laju endapan lumpur tinja pada ruang sedimentasi 0,5 L/orang/hari
Laju endapan lumpur pada ruang pencerna 0,06 L/orang/hari

273

Diameter pipa lumpur 15 cm (10 inchi)


Ventilasi gas dibuat minimal 20% dari luas permukaan tangki imhoff atau lebar bukaan
masing-masing (45-60) cm pada kedua sisi tangki

Gambar 3.5. Pilihan Bentuk Penampang Tangki Imhoff 2 Kompartemen


(Sumber: Petunjuk Teknis CT/AL/Re-TC/001/98)

274

Gambar 3.6. Disain Dimensi Tangki Imhoff


(Sumber: Department of Environment & Natural Resources, Phillipine)

275

Tabel 3.2. Dimensi Tangki Imhoff


Jumlah
Penduduk Kebutuhan
dilayani
x 1000
Unit
org
100
1
200
1 dan 2

Zona Sedimentasi
Zona Lumpur
Panjang
Lebar
Kedalaman
Kedalaman
Kapasitas
(L)
(B)
(H1)
(H2)
meter

meter

7
5.3
10
5
7
3.5
300
2
10
5
Sumber: Petunjuk Teknis CT/AL/Re-TC/001/98

3.5.3

Lumpur
terbuang

meter

m3

meter

m3/hari

2
2
2
2

180
360

5
6
5
6

6
12

540

18

Kolam Anaerobik (Anaerobic pond)

Deskripsi dan Proses


Kolam anaerobik berfungsi untuk menguraikan kandungan zat organik (BOD) dan padatan
tersuspensi (SS) dengan cara anaerobik atau tanpa oksigen. Kolam dapat dikondisikan menjadi
anaerobik dengan cara menambahkan beban BOD yang melebihi kemampuan fotosintesis secara
alami dalam memproduksi oksigen (Benefield & Randall, 1980). Proses fotosintesis yang terjadi
di dalam kolam dapat diperlambat dengan mengurangi luas permukaan dan menambah kedalaman
kolam. Kolam anaerobik biasanya digunakan sebagai pengolahan pendahuluan (pretreatment) dan
cocok untuk air limbah dengan konsentrasi BOD yang tinggi (high strength wastewater). Oleh
karena itu, kolam anaerobik diletakkan sebelum kolam fakultatif dan berfungsi sebagai
pengolahan awal/pendahuluan. Selain itu, reaksi penguraian (degradasi) yang terjadi di dalam
kolam anaerobik lebih cepat terjadi pada wilayah dengan temperatur yang panas/hangat. Oleh
karena itu, kolam anaerobik cocok bila diaplikasikan di Indonesia mengingat temperatur yang
panas dan relatif konstan sepanjang tahun.
Lumpur tinja tergolong high-strenghtwastewater dengan konsentrasi BOD minimal 1.500 mg/l
cocok diolah dengan menggunakan kolam anaerobik. Penurunan konsentrasi material organik
terjadi seiring dengan meningkatnya aktivitas mikroba memproduksi gas (biogas) dan lumpur.
Produksi biogas dapat terlihat dengan adanya gelembung-gelembung udara pada bagian
permukaan kolam. Kondisi kolam yang hangat, pH normal tanpa oksigen, maka jenis mikroba
yang dominan adalah mikroba pembentuk methane. Gambaran kolam anaerobik dapat dilihat pada
Gambar 3.7 di bawah ini.

276

Lumpur yang terbentuk merupakan hasil dari pemisahan padatan yang terlarut di dalam influen
yang kemudian akan mengendap pada bagian dasar kolam. Selanjutnya, material organik yang
masih tersisa akan diuraikankan/didegradasi lebih lanjut.

Gambar 3.7. Gambaran Kolam Anaerobik


(sumber: www.thewatertreatment.com)

Kelebihan

Dapat membantu memperkecil dimensi/ukuran kolam fakultatif dan maturasi

Dapat mengurangi penumpukan lumpur pada unit pengolahan berikutnya

Biaya operasional murah

Mampu menerima limbah dengan konsentrasi yang tinggi

Kelemahan

Menimbulkan bau yang dapat mengganggu

Proses degradasi berjalan lambat

Memerlukan lahan yang luas

277

Kriteria Disain
Kolam anaerobik dirancang dengan kedalaman (2-4) m. Pada kedalaman ini akan terbentuk
kondisi anaerob dan mampu menyimpan lumpur hingga akumulasi (30-40) L/orang/tahun. Waktu
detensi menyesuaikan dengan temperatur di lokasi pembangunan IPLT. Standar pemilihan waktu
detensi dapat dilihat pada Tabel 5 di bawah ini. Waktu detensi tidak disarankan terlalu lama
karena akan merubah kolam anaerobik menjadi kolam fakultatif.

Tabel 3.3. Variasi Temperatur dan Waktu Detensi


Temperatur Dalam Kolam
Waktu Detensi
Efisiensi Penyisihan BOD
(oC)
(hari)
(%)
>5
0-10
< 10
4-5
30-40
10-15
2-3
40-50
15-20
1-2
40-60
20-25
1-2
60-80
25-30
Sumber: Balai Pelatihan Air Bersih & Penyehatan Lingkungan Permukiman, 2000

Kolam berbentuk persegi panjang dengan rasio panjang banding lebar sebesar (2-4):1. Kolam
anaerobik umumnya diaplikasikan 2 (dua) unit kolam yang dibuat paralel atau seri sehingga dapat
mengantisipasi jika salah satu kolam berhenti beroperasi untuk perawatan. Kolam diberi talud
sebesar 1:3 untuk memudahkan perawatan kolam.
Untuk mendisain kolam anaerobik, laju beban BOD yang akan digunakan dapat dihitung dengan
menggunakan persamaan (2) ataupun ditentukan dengan menggunakan Tabel 6 di bawah ini.
Laju beban BOD = [Konsentrasi BOD masuk (influen) x Debit lumpur tinja] .................. (2)
Volume kolam
Keterangan:
Laju beban BOD ( gr/m3/hari) dapat juga digunakan 500-800 gr BOD/m3.hari
Konsentrasi BOD masuk (influen (mg/L)
Debit lumpur tinja yang akan diolah (m3/hari)
Volume kolam (m3)
Kolam anaerobik dirancang dengan kedalaman (2-4) m, lebih dalam daripada kolam fakultatif
dan maturasi dengan tujuan untuk membentuk dan mempertahankan kondisi anaerobik bagi
proses degradasi oleh mikroba yang terjadi didalamnya.

278

Tabel 3.4. Acuan Laju Beban BOD Kolam Anaerobik

Acuan

Waktu
Detensi
(Hari)

Barnes, Bliss,
et al (1981)

8 - 40

Metcalf and
Eddy (1979)

5 - 50

Eckenfelder
(1980)

5 - 50

Corbitt
(1989)

Laju Beban BOD


(Loading Rate)
(gr/m2.hari)
25 to 40
(kedalaman kolam
3.75m)
200 to 500 kg/hahari
(kedalaman kolam
3.75m)
250 to 4000 lbs
BOD/acre-hari (11.5
ft)
0.05 to 0.25
kg/m3-hari

1 - 50

Konversi Laju
Beban BOD
(kg/m3-day)

Kedalaman
Kolam
(m)

Aplikasi

0.007 - 0.011

2.5 - 5.0

Terutama untuk limbah


dengan konsentrasi sedang
(medium-strength waste)

0.005 - 0.015

2.5 - 5.0

Terutama untuk limbah


dengan konsentrasi sedang
(medium-strength waste)

0.008 - 0.130

2.4 - 4.6

Untuk semua jenis limbah

2.4 - 6.1

Untuk limbah dengan


beban yang bervariasi
sesuai dengan karakteristik
limbah

0.05 - 0.25

Sumber:

Barnes, D, PJ Bliss, BW Gould and HR Valentine (1981) Water and Wastewater Engineering
Systems, Longman Scientific and Technical, Essex

Corbitt, Richard A. (1989) Standard Handbook of Environmental Engineering, McGraw-Hill,


New York

Eckenfelder, Jr., W. Wesley, (1980) Principles of Water Quality Management, CBI


Publishing Company, Boston

Metcalf and Eddy (1979) Wastewater Engineering: Treatment, Disposal, Reuse, McGrawHill, New York, page 553

Cotoh perhitungan
Bila kolam anaerobik didisain dengan waktu detensi 3 hari dan beban BOD sebesar 500
gr/m3.hari. Debit lumpur tinja yang akan diolah sebesar 25 m3/hari. Konsentrasi BOD lumpur tinja
yang akan diolah adalah sebesar 2.000 mg/L.
Volume kolam

Debit x waktu detensi ............................................................. (3)

Volume kolam (1)

25 m3/hari x 3 hari = 75 m3

279

Volume kolam

Beban BOD masuk / Laju beban BOD ................................... (4)

Beban BOD Masuk

Debit lumpur tinja x konsentrasi BOD yang masuk ............... (5)

= 25 m3/hari x 2.000 mg/l = 50 kg


Volume kolam (2)

= 50 kg / 500 gr/m3.hari) = 100 m3

Hasil perhitungan kedua volume dibandingkan untuk mendapatkan volume kolam maksimum dan
minimum. Berdasarkan hasil perhitungan tersebut, maka volume kolam berada di antara (75-100)
m3 yang selanjutnya ditetapkan saja menjadi 80 m3 (sebagai contoh). Untuk perhitungan dimensi
kolam yang baik maka ditetapkan rasio panjang dan lebar kolam sebesar 3:1 dan kedalaman
kolam 3 m. Maka, luas permukaan kolam adalah:

Luas permukaan kolam

Volume / kedalaman kolam ........................................... (6)

80 m3 / 3 m = 26,67 m2

Luas permukaan kolam

(panjang x lebar) kolam .................................................. (7)

26,67

3 lebar x lebar

(26,67/3)0,5 = 2,98 m 3m

Lebar

Panjang =

3mx3=9m

Sebagai cadangan maka digunakan 2 (dua) unit kolam dengan dimensi panjang 9m, lebar 3m dan
kedalaman 3m. Hasil perhitungan dapat digambarkan sebagai berikut:

3m

KOLAM
ANAEROBIK 1

9m

KOLAM
ANAEROBIK 2

9m

Gambar 3.8. Dimensi Kolam Anaerobik

280

3m

6m

Kolam dibuat secara seri untuk mendapat hasil pengolahan yang lebih baik karena waktu detensi
yang akan bertambah.

3.5.4

Kolam Fakultatif (Facultative pond)

Deskripsi dan Proses


Kolam fakultatif berfungsi untuk menguraikan dan menurunkan konsentrasi bahan organik yang
ada di dalam limbah yang telah diolah pada kolam anaerobik. Proses yang terjadi pada kolam ini
adalah campuran antara proses anaerob dan aerob. Secara umum kolam fakultatif terstratifikasi
menjadi tiga zona atau lapisan yang memiliki kondisi dan proses degradasi yang berbeda. Lapisan
paling atas disebut dengan zona aerobik karena pada bagian atas kolam kaya akan oksigen.
Kedalaman zona aerobik ini sangat bergantung pada beban yang diberikan pada kolam, iklim,
banyaknya sinar matahari, angin dan jumlah algae yang berkembang didalamnya. Oksigen yang
berlimpah berasal dari udara pada permukaan kolam, proses fotosintesis algae dan adanya agitasi
atau pengadukan akibat tiupan angin. Zona aerobik juga berfungsi sebagai penghalang bau hasil
produksi gas dari aktivitas mikroba pada zona dibawahnya.
Zona tengah kolam disebut dengan zona fakultatif atau zona aerobik-anaerobik. Pada zona ini,
kondisi aerob dan anaerob ditemukan bergenatung pada jenis mikroba yang tumbuh. Dan zona
paling bawah disebut dengan zona aerobik dimana oksigen sudah tidak ditemukan lagi. Pada zona
ini ditemukan lapisan lumpur yang terbentuk dari padatan yang terpisahkan dan mengendap pada
dasar kolam. Proses degradasi material organik dilakukan oleh bakteri dan organisme mikroskopis
(protozoa, cacing dan lain sebagainya).
Pada kondisi aerob, material organik akan diubah oleh mikroba (bakteri) menjadi karbon dioksida,
amonia, dan phosphat. Selanjutnya, phospat akan digunakan oleh algae sebagai sumber nutrien
sehingga terjadi simbiosis yang saling menguntungkan. Sementara itu, pada kondisi anaerob,
materi organik akan diubah menjadi gas seperti methane, hidrogen sulfida, dan amonia serta
lumpur sebagai produk sisa. Gas yang dihasilkan oleh mikroba anaerob selanjutnya digunakan
oleh mikroba aerob dan algae yang berada pada zona diatasnya. Gambaran proses yang terjadi
dapat dilihat pada Gambar 3.9 di bawah ini.
Lumpur yang terbentuk sangat kaya akan mikroba anaerob yang akan terus mencerna (digest) dan
memperlambat proses pengendapan lumpur ke dasar kolam. Lumpur yang mengendap harus
dikuras secara periodik bergantung pada iklim, disain kolam dan program pemeliharaan yang
dijalankan. Namun sebagai patokan umum, periode pengurasan dilakukan antara 5-10 tahun.

281

Gambar 3.9. Proses Pada Kolam Fakultatif


(Sumber: www.thewatertreatments.com)

Kelebihan

Sangat efektif menurunkan jumlah atau konsentrasi bakteri patogen hingga (60-99)%

Mampu menghadapi beban yang berfluktuasi

Operasi dan perawatan mudah sehingga tidak memerlukan keahlian tinggi

Biaya operasi dan perawatan murah

Kelemahan

Kolam fakultatif ini memerlukan luas lahan yang besar

Waktu tinggal yang lama, bahkan beberapa Latur menyarankan waktu tinggal antara (20-150)
hari

Jika tidak dirawat dengan baik, maka kolam dapat menjadi sarang bagi serangga seperti
nyamuk

Berpotensi mengeluarkan bau

Memerlukan pengolahan lanjutan terutama akibat pertumbuhan algae pada kolam

282

Kriteria Disain
Kolam fakultatif mampu mengolah limbah dengan beban BOD berkisar antara (40-60) gr/m3.
Efektifitas kolam bergantung pada lamanya limbah tinggal di dalam kolam (waktu detensi) yang
biasanya berkisar antara (20-40) hari. Dengan waktu detensi tersebut, maka efisiensi penyisihan
BOD dapat mencapai (70-90)% dan dapat pula menurunkan konsentrasi coliform sebesar (6099)%.
Kolam fakultatif dirancang berdasarkan beban BOD maksimum per-unit luas sehingga kolam
memiliki zona aerobik dan anaerobik. Besarnya beban BOD pada kolam fakultatif dapat dihitung
dengan menggunakan persamaan (8) berikut ini:

Beban BOD = 20 T 120 kg/ha/hari ............ (8)


Keterangan:
T = temperatur rata-rata dalam bulan yang paling dingin

Persamaan ini didapat dari pengalaman sukses perancangan dan operasional kolam fakultatif yang
ada di dunia dilihat berdasarkan beban BOD dan temperatur. Penentuan beban BOD ini menjadi
sangat penting karena akan menentukan kecepatan pembentukan lumpur di dalam kolam yang
selanjutnya akan mempengaruhi stratifikasi kolam menjadi zona aerobik dan anaerobik.
Kedalaman kolam fakultatif berkisar antara (0,9-2,4) m. Kedalaman ini masih dapat mendukung
pertumbuhan algae dan juga cukup dalam untuk mendapatkan kondisi anaerobik pada bagian
dasar kolam. Kedalaman kolam arus tetap dipertahankan untuk menghindari terjadinya penguapan
yang akan mengganggu stratifikasi zona yang ada juga mencegah bau. Rasio panjang dan lebar
adalah (2-4):1.

Gambar 3.10. Kolam Fakultatif


(Sumber: Tilley, et. al., 2008)

283

Contoh Perhitungan
Kolam fakultatif akan dibangun untuk sebuah IPLT yang melayani 10.000 jiwa dimana hanya
70% populasi yang memiliki tangki septik. Cakupan layanan IPLT hanya sebesar 60%. Hasil
pengamatan temperatur rata-rata pada bulan terdingin sebesar 25oC. Volume timbulan lumpur
tinja menurut UNDP adalah sebesar 25 L/orang/tahun. Beban BOD yang akan masuk ke kolam
2.000 mg/l.
Jumlah pemakai tangki septik

70% x 10.000 = 7.000 jiwa

Cakupan layanan IPLT

60% x 7.000 jiwa = 4.200 jiwa

Volume timbulan lumpur

25 l/o/thn x 4.200 jiwa = 105.000 l/tahun = 288 l/hari

Beban BOD total

288 l/hari x 2.000 mg/l = 576 gr/hari = 0,576 kg/hari

Beban BOD

20 x 25oC 120 = 380 kg/ha/hari

Luas lahan yang dibutuhkan

Beban BOD Total / Beban BOD .(9)

0,576 kg/hari / 380 kg/ha/hari = 0.0015 ha = 15,16 m2

Rencana disain:

Kedalaman air dalam kolam antara (0,9-2,4) m dan ditetapkan 2m


Tinggi jagaan antara (0,3-0,5) m dan ditetapkan 0,5m
Maka kedalaman total kolam adalah 2,5m
Volume kolam fakultatif = luas x kedalaman = 15,5m2 x 2,5m = 38,75m3
Waktu detensi

Volume kolam / Debit lumpur yang diolah tiap hari .... (10)

38,75 m3/288 L/hari = 134,6 hari

Untuk mempersingkat waktu, maka kolam fakultatif dibuat seri sehingga waktu operasi menjadi
lebih singkat.
Luas permukaan kolam = (panjang x lebar) kolam ..........................................................(7)
15,16m2

3 lebar x lebar

Lebar

(15,16/3)0,5 = 2,25 m 2,3m

Panjang

2,3 m x 3 = 6,9 m

284

Sebagai cadangan maka digunakan 2 (dua) unit kolam dengan dimensi panjang 6,9m, lebar 2,3m
dan kedalaman 2,5m. Hasil perhitungan dapat digambarkan sebagai berikut:

KOLAM
FAKULTATIF 1

2,3m

6,9m

KOLAM
FAKULTATIF2

2,5m

6,9m

Gambar 3.11. Dimensi Kolam Fakultatif

3.5.5

Kolam Maturasi (Maturation pond)

Deskripsi dan Proses


Kolam maturasi digunakan untuk mengolah air limbah yang berasal dari kolam fakultatif dan
biasanya disebut sebagai kolam pematangan. Kolam ini merupakan rangkaian akhir dari proses
pengolahan aerobik air limbah sehingga dapat menurunkan konsentrasi padatan tersuspensi (SS)
dan BOD yang masih tersisa didalamnya. Fungsi utama kolam maturasi adalah untuk
menghilangkan mikroba patogen yang berada di dalam limbah melalui perubahan kondisi yang
berlangsung dengan cepat serta pH yang tinggi. Proses degradasi terjadi secara aerobik melalui
kerjasama antara mikroba aerobik dan algae. Alga melakukan fotosintesis membantu
meningkatkan konsentrasi oksigen di dalam air olahan yang digunakan oleh mikroba aerob.
Kolam maturasi dirancang untuk mengolah limbah (septage) dengan konsentrasi organik yang
sudah jauh lebih rendah dibandingkan konsentrasi limbah awal saat masuk IPLT. Pada umumnya
kolam maturasi terdiri dari dua kolam yang disusun seri. Jumlah dan ukuran kolam bergantung
pada kualitas effluent yang diinginkan. Dinding kolam diberi perkerasan selain untuk memperkuat
juga untuk mencegah/menghindari terjadinya rembesan ke samping atau arah horisontal dinding
kolam.

Kelebihan

Biaya operasi rendah karena tidak menggunakan aerator


Mampu menyisihkan nitrogen hingga 80% dan amonia hingga 95%

285

Mampu menyisihkan mikroba patogen

Kelemahan

Hanya mampu menyisihkan BOD dalam konsentrasi yang kecil

Kriteria Disain
Kolam maturasi berbentuk kolam penampung dengan perbandingan panjang dan lebar (2-4):1.
Kedalaman kolam dibuat antara (1-2) m sehingga dapat mempertahankan kondisi aerobik.Waktu
detensi pada kolam maturasi antara (5-15) hari. Dasar kolam harus dibuat kedap air untuk
menghindari terjadinya rembesan atau infiltrasi ke dalam tanah.
Kolam maturasi didesain berdasarkan pada prinsip pemisahan kandungan fecal coliform. Selain
itu, jumlah kolam yang dibutuhkan bergantung pada jumlah bakteri fecal. Biasanya untuk dua
kolam dengan waktu detensi (5-10) hari akan memiliki air olahan dengan konsentrasi BOD di
bawah 30 mg/l. Jumlah bakteri coliform dalam lumpur tinja dapat dihitung dengan menggunakan
persamaan di bawah ini:

Ne = Ni / [ 1 + (Kb x t) ] .....(11)
Keterangan:
Ne

jumlah bakteri coliform per-100 ml effluent

Ni

jumlah bakteri coliform per-100 ml influent (jumlah yang diinginkan pada


effluent berkisar antara 107-108 bakteri coliform per-100 ml

Kb

2,6 x (1,9T-20) / hari ......... (12)

temperatur paling dingin (oC)

waktu operasi

Persamaan (11) di atas digunakan untuk menghitung effluent pada satu kolam saja. Bila terdapat
beberapa kolam yang disusun secara seri, maka perhitungan menggunakan persamaan (13) di
bawah ini.

Ne = Ni / [ (1 + Kb.t1) (1 + Kb.t2).(1 + Kb.tn) ] .(13)


Keterangan:

286

t1, t2, ..tn = waktu operasi kolam ke-1, kolam ke-2, kolam ke-n

Gambar 3.12. Kolam Maturasi


(Sumber: Tilley, et. al., 2008)

Kriteria disain lainnya yang dapat digunakan untuk merancang kolam maturasi adalah sebagai
berikut:
Tinggi jagaan (free board)

(0,3-0,5) m

Beban BOD volumetrik

(40-60) gr BOD/m3.hari

Efisiensi pemisahan BOD

60%

BOD influent

400 mg/l

BOD effluent

> 50 mg/l

Contoh perhitungan:
Kolam maturasi akan dibangun untuk sebuah IPLT yang melayani 10.000 jiwa dimana hanya 70%
populasi yang memiliki tangki septik. Cakupan layanan IPLT hanya sebesar 60%. Hasil
pengamatan temperatur rata-rata pada bulan terdingin sebesar 25oC. Konsentrasi bakteri coliform
pada air limbah (influent) yang masuk ke kolam maturasi adalah 5 x 107/100 ml. Volume timbulan
lumpur tinja menurut UNDP adalah sebesar 25 L/orang/tahun. Direncanakan akan dibangun 2
(dua) unit kolam maturasi dengan waktu detensi 12 hari.

Jumlah pemakai tangki septik

70% x 10.000 = 7.000 jiwa

Cakupan layanan IPLT

60% x 7.000 jiwa = 4.200 jiwa

Volume timbulan lumpur

25 l/o/thn x 4.200 jiwa = 105.000 l/tahun = 288 l/hari

287

Rencana disain:
Kb

2,6 x 1,1925-20 = 6,2/hari

Ne

5 x 107 / [ (1+6,2 x 26,9)(1 + 6,2 x 12)2] = 52,4 bakteri coliform/100 ml

Volume kolam maturasi

288 l/hari x 12 hari = 3.456 L = 3,456 m3

Kedalaman kolam direncanakan 1,5m dan tinggi jagaan 0,5m


Luas permukaan kolam

3,456m3 : 2m = 1,728m21,8m2

Sehingga kolam maturasi yang direncanakan adalah: 2 (dua) kolam yang disusun seri, dengan luas
1,8m2 kedalaman 2m dan volume 3,456m3

3.5.6

Acuan Dimensi Kolam Anaerobik, Kolam Fakultatif Dan Kolam Maturasi

Perencanaan dimensi ketiga kolam (kolam anaerobik, fakultatif, aerasi dan maturasi) dapat
menggunakan Tabel 7 berikut di bawah ini.

Gambar 3.13. Dimensi Kolam


Sumber: Petunjuk Teknis CT/AL/Re-TC/001/98

Kriteria perencanaan untuk inlet dan outlet kolam-kolam ini adalah sebagai berikut:

288

Panjang pipa inlet kolam stabilisasi dipasang hingga 1/3 panjang kolam atau maksimal 15m
Konstruksi interkoneksi antar kolam dibuat untuk memudahkan pengambilan sampel limbah

3.5.7

Unit Pengering Lumpur (Sludge Drying Bed)

Deskripsi Dan Proses


Unit pengering lumpur berfungsi untuk menampung endapan lumpur dari unit pengolahan
biologis. Lumpur selanjutnya dikeringkan secara alami dengan bantuan sinar matahari dan angin.
Lumpur yang sudah kering dapat digunakan sebagai pupuk.
Lumpur diangkat dan diletakkan di atas lapisan pasir sehingga cairan akan turun ke pasir
dibawahnya. Pasir berfungsi sebagai media penyaring untuk memisahkan cairan dan padatan pada
lumpur. Supernatan (cairan yang tertelah terpisah dari padatan) hasil proses pengeringan lumpur
ditampung pada saluran drainase yang berada di bawah bak pengering untuk diresirkulasi menuju
ke bak ekualisasi sebagai bahan pengencer. Bentuk bak pengering lumpur dapat dilihat pada
Gambar 3.14 berikut ini.

Gambar 3.14 Potongan Bak Pengering Lumpur


(Sumber: Eawag/Sandec, 2008)

Tabel 3.5. Perencanaan Dimensi Kolam


Jenis Kolam

Kolam Stabilisasi Anaerobik

2m

0.5 m

Kolam Stabilisasi Fakultatif

1.5 m

0.5 m

289

Jenis Kolam

Kolam Aerasi

2m

0.5 m

Kolam Maturasi

1m

0.5 m

3
PILIHAN I

Jumlah
Penduduk
dilayani

Debit

(1.000 orang)

m3/hari

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik I

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik II

Kolam
Stabilisasi
Fakultatif

Kolam
Maturasi

lxb

lxb

lxb

lxb

m2

m2

m2

m2

20

10

63

16

25

11

89

17

40

13

30

15

94

18

38

13

133

20

10

60

15

40

20

125

20

10

50

14

178

23

11

80

16

50

25

156

22

11

63

16

222

25

12

100

18

60

30

188

24

12

75

17

267

27

13

120

19

10

PILIHAN II
Jumlah
Penduduk
dilayani

Debit

(1.000 orang)

m3/hari

290

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik I

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik II

Kolam
Stabilisasi
Fakultatif

Kolam
Maturasi

lxb

lxb

lxb

lxb

m2

m2

m2

m2

50

25

109

19

10

44

14

156

21

11

100

18

75

38

164

23

11

66

16

233

25

13

150

21

11

100

50

219

25

13

88

18

311

29

14

200

24

12

125

63

273

28

14

109

19

10

389

32

16

250

26

13

150

75

328

30

15

131

21

10

467

34

17

300

28

14

PILIHAN III
Jumlah
Penduduk
dilayani

Debit

(1.000 orang)

m3/hari

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik I

Kolam
Stabilisasi
Anaerobik II

Kolam
Stabilisasi
Fakultatif

Kolam
Maturasi

lxb

lxb

lxb

lxb

m2

m2

m2

m2

100

50

219

25

13

63

16

167

22

11

150

21

11

125

63

273

28

14

78

17

208

24

12

188

23

12

150

75

328

30

15

94

18

250

26

13

225

25

12

175

88

383

32

16

109

19

10

292

28

14

263

27

13

200

100

438

34

17

125

20

10

333

30

15

300

28

14

225

113

492

36

18

141

21

11

375

31

16

338

30

15

250

125

547

38

19

156

22

11

417

33

16

375

31

16

275

138

602

39

20

172

23

11

458

34

17

413

32

16

300

150

656

41

20

188

24

12

500

35

18

450

34

17

Sumber: Petunjuk Teknis CT/AL/Re-TC/001/98

Kelebihan

Biaya investasi pembangunan bak/unit dan operasional murah

Tidak memerlukan listrik karena proses pengeringan lumpur berjalan secara alami dengan
menggunakan sinar matahari

Kelemahan

Memerlukan lahan yang luas mengingat lapisan lumpur yang diaplikasikan tidak boleh tebal
(maksimum 20 cm) untuk mempercepat proses pengeringan

Membutuhkan waktu detensi yang lama

Berpotensi menjadi sarang bagi serangga

Mengeluarkan bau

291

Gambar 3.15. Gambaran Pemakaian Bak Pengering Lumpur


(Sumber: www.epd.gov.hk.)

Kriteria Disain
Bak pengering lumpur berbentuk empat persegi panjang dengan kedalaman (0,5-1)m. Rasio antara
panjang dan lebar berkisar antara (3-6): 1. Ketinggian dinding bak di atas pasir dibuat 45cm
dengan tinggi jagaan (15-25)cm. Dinding bak bisa dibuat dari beton, pasangan bata dengan spesi
semen.
Satu unit bak pengering Iumpur ditetapkan luas permukaannya 5 x 15 m2. Ketebalan lumpur basah
yang diaplikasikan pada unit pengering lumpur ini adalah setebal (30-45)cm dengan waktu detensi
7 (tujuh) hari. Dimensi bak pengering lumpur ini dapat dilihat pada Gambar 3.16 dan Tabel 3.6
berikut ini.

Tabel 3.6. Dimensi Bak Pengering Lumpur


Jumlah
Penduduk
Dilayani
(1.000
org)
50
100

292

Kapasista
s Tinja
Terolah

Berat Solid
mengendap
di Imhoff

Volum
Lumpur
Mengenda
p

(m3/hari)

(gr/hari)

(m3/hari)

25

225000

(m3/hari
)
3

50

450000

11

Sisa
Lumpur
Inert

Kebutuha
n Dying
bed
Operasi

Kebutuha
n Dying
bed Standby

Kebutuha
n Lahan
untuk
Perluasan

(unit)

(unit)

(unit)

Kapasista
s Tinja
Terolah

Berat Solid
mengendap
di Imhoff

Volum
Lumpur
Mengenda
p

Kebutuha
n Dying
bed
Operasi

Kebutuha
n Dying
bed Standby

Kebutuha
n Lahan
untuk
Perluasan

(m3/hari)

(gr/hari)

(m3/hari)

75

675000

17

(m3/hari
)
10

(unit)

(unit)

(unit)

200

100

900000

23

14

250

125

1125000

28

17

300

150

1350000

34

20

350

175

1575000

39

24

400

200

1800000

45

27

450

225

2025000

51

30

500

250

2250000

56

34

550

275

2250000

62

37

600

300

2475000

68

41

650

325

2700000

73

44

10

700

350

2925000

79

47

11

750

375

3150000

84

51

11

800

400

3600000

90

54

12

850

425

3825000

96

57

13

900

450

4050000

101

61

14

950

475

4275000

107

64

14

1000

500

4500000

113

68

15

1050

525

4725000

118

71

16

1100

550

4950000

124

74

17

1150

575

5175000

129

78

17

1200

600

5400000

135

81

18

1250

625

5625000

141

84

19

Jumlah
Penduduk
Dilayani
(1.000
org)
150

Catatan:

Sisa
Lumpur
Inert

XXSebaiknya Sludge Drying Bed dikombinasikan dengan pengering mekanik

293

Gambar 3.16. Dimensi Bak Pengering Lumpur


(Sumber: Petunjuk Teknis CT/AL/Re-TC/001/98)

Pipa distribusi lumpur ke dalam bak (pipa inlet) berdiameter 150 mm yang terbuat dari bahan GI.
Namun, pipa PVC juga dapat digunakan tetapi harus ditanam ke dalam dinding bak. Pipa inlet
dipasang pada salah satu sisi memanjang tiap kompartemen bak. Pipa drainase untuk menampung
dan mengalirkan supernatan dibuat dengan diameter minimal 15cm. Pipa peluap (pelimpah)
dipasang pada dinding bak dengan diameter (100-150)mm.

Kadar air lumpur kering dapat mencapai nilai optimal pada kisaran (70-80)%, Ketebalan lumpur
kering di atas pasir (20-30)cm. Media penyaring yang digunakan adalah pasir dan kerikil.
Spesifikasi media pasir yang digunakan pada lapisan atas bak dibuat dengan kriteria:

294

Ukuran efektif (0,3-0,5)mm


Koefisien keseragaman 5
Ketebalan pasir (1,5-22,5)cm
Kandungan kotoran 1% terhadap volume pasir

Gambar 3.17. Lay Out Bak Pengering Lumpur


(Sumber: www.tpub.com)

295

Selanjutnya untuk media kerikil, spesifikasi yang digunakan adalah sebagai berikut:

Kerikil dengan diameter (3-6)mm yang diaplikasikan 15cm di atas dasar bak
Kerikil dengan diameter (20-40)mm dipasang setebal 15cm menutupi (atas,kanan dan kiri)
pipa drainase (penangkap supernatan) dengan ketebalan (10-15)cm

Profil media pada bagian bawah bak dapat dilihat pada Gambar 3.18 berikut ini.

Gambar 3.18. Profil Media Pada Bak Pengering Lumpur


(Sumber: Petunjuk Teknis CT/AL/Re-TC/001/98)

Perencanaan untuk bak pengering lumpur:

Untuk setiap kompartemen dibuat dengan lebar (4,5-7,5)m dan panjang (3-6) x lebar
Lebar salah satu sisi tanggul minimal 2,5 m sebagai jalan operasi
Kemiringan dinding tanggul bagian dalam I (V):2,5 (H) dan bagian luar I (V):1,5(H)
Kepadatan konstruksi tanggul mempunyai densitas kering maksimal sebesar 90% yang
ditentukan dengan tes modifikasi proktor. Shrinkage tanah yang terjadi pada saat pemadatan
harus sekitar (10-30)%. Koefisien permeabilitas tanggul padat tidak boleh lebih dan 10-7
m/detik.
Persyaratan permeabilitas tanah untuk penyediaan lapisan (lining) adalah
a. k = 10-6 m/detik maka seluruh kolam perlu diberi lining

296

b. k = (10-7-10-6) m/detik maka kolam primer dan sekunder saja yang perlu diberi lining
c. k = 10-8 m/detik maka kolam tidak perlu diberi lining

Gambar 3.19 Profil Bak Pengering Lumpur


(Sumber: Bintek Bekasi, 2011)
3.5.8

Profil Hidrolis

Profil hidrolis untuk IPLT ini dibuat dengan kriteria sebagai berikut:

Beda elevasi muka air antar kolam dibuat dengan ketinggian (5-10)cm

Elevasi dasar pengering lumpur haruslah lebih tinggi daripada muka air kolam stabilisasi
anaerobik I atau kolam aerasi aerobik

Elevasi muka air tangki imhoff harus lebih tinggi minimal 1,8m di atas pipa inlet pengering
lumpur

297

Elevasi muka air sumur pompa harus lebih tinggi daripada muka air kolam stabilisasi
anaerobik I atau kolam aerasi aerobik

Elevasi muka air maksimal badan air penerima 0,5m di bawah outlet kolam maturasi atau
dibuat lebih dalam

Profil hidrolis untuk IPLT dapat dilihat pada Tabel 3.6 di bawah ini.

Tabel 3.7. Perencanaan Profil Hidraulis

Sistem & Macam Unit Bangunan

ELEVASI (m)
Konstruksi Atas
Unit Bangunan
(Puncak)

Muka Air

Konstruksi Dasar
Unit Bangunan
(Invert)

Pilihan I
Platform

+ 0.30

- 0.10

Kolam Stabilisasi Anaerobik I

+ 0.00

- 0.20

- 2.70

Kolam Stabilisasi Anaerobik II

+ 0.00

- 0.30

- 2.80

Kolam Stabilisasi Fakultatif

+ 0.00

- 0.40

- 2.00

Kolam Maturasi

+ 0.00

- 0.50

- 1.70

Pengering Lumpur

+ 1.30

- 0.8 (muka pasir)

- 0.10

- 1.00/lebih dalam

+ 0.30

- 0.10

- 2.00

Ram (Tanjakan)

+ 1.70/lebih tinggi

Tangki Imhoff

+ 3.20/lebih tinggi

+ 2.90/lebih tinggi

+ 5.80/lebih tinggi

Kolam Stabilisasi Anaerobik I

+ 0.00

- 0.20

- 2.70

Kolam Stabilisasi Anaerobik II

+ 0.00

- 0.30

- 2.80

Kolam Stabilisasi Fakultatif

+ 0.00

- 0.40

- 2.00

Kolam Maturasi

+ 0.00

- 0.50

- 1.70

Pengering Lumpur

+ 1.30

- 0.8 (muka pasir)

- 0.10

- 1.00/lebih dalam

+ 0.30

- 0.10

- 2.00

+ 1.70/lebih tinggi

Badan Air
Pilihan II
Sumur Pompa

Badan Air
Pilihan II
Sumur Pompa
Ram (Tanjakan)

298

Sistem & Macam Unit Bangunan


Tangki Imhoff

ELEVASI (m)
Konstruksi Atas
Unit Bangunan
Muka Air
(Puncak)
+ 3.20/lebih tinggi
+ 2.90/lebih tinggi

Konstruksi Dasar
Unit Bangunan
(Invert)
+ 5.80/lebih tinggi

Kolam Aerasi Anaerobik

+ 0.00

- 0.20

- 2.70

Kolam Aerasi Fakultatif

+ 0.00

- 0.30

- 2.80

Kolam Stabilisasi Fakultatif

+ 0.00

- 0.40

- 2.00

Kolam Maturasi

+ 0.00

- 0.50

- 1.70

Pengering Lumpur

+ 1.30

- 0.8 (muka pasir)

- 0.10

- 1.00/lebih dalam

Badan Air

Sumber: Petunjuk Teknis CT/AL/Re-TC/001/98

Penerapan profil hidrolis haruslah menyesuaikan dengan elevasi muka tanah asli untuk
memperkecil biaya pekerjaan gali dan urug tanah. Selain itu, elevasi dibuat semaksimal
mungkin terhadap badan air penerima untuk memperkecil biaya operasi pompa.

3.6

Bangunan Pelengkap IPLT

Bangunan pelengkap yang dibutuhkan untuk IPLT mengacu pada Petunjuk Teknis No.
CT/AL/Re-TC/001/98 tentang Tata Cara Perencanaan IPLT Sistem Kolam adalah sebagai berikut:
a. Platform (dumping station) yang merupakan tempat truk tinja untuk mencurahkan (unloading)
lumpur tinja ke dalam tangki imhoff ataupun bak ekualisasi (pengumpul)
b. Kantor yang diperuntukkan bagi tenaga kerja pada IPLT
c. Gudang untuk tempat penyimpanan peralatan, suku cadang unit-unit di dalam IPLT, dan
perlengkapan lainnya
d. Laboratorium penting disediakan untuk pengontrolan kualitas effluent dari tiap-tiap unit
pengolahan serta effluent yang akan dibuang ke badan air
e. Jalan masuk dan jalan operasi untuk kelancaran operasional baik truk tinja maupun pekerja di
IPLT
f. Sumur pemantauan (monitoring) kualitas air tanah disediakan untuk memantau apakah IPLT
mengakibatkan pencemaran air terhadap sumur-sumur milik masyarakat yang berada di
sekitar IPLT
g. Fasilitas air bersih untuk mendukung kegiatan pengoperasian IPLT
h. Alat pemeliharaan dan keamanan

299

i.
j.

Pagar pembatas untuk mencegah gangguan serta mengamankan aset yang ada di dalam
lingkungan IPLT
Generator

300

MODUL 06
PERENCANAAN PENGELOLAAN
AIR LIMBAH DENGAN
SISTEM TERPUSAT

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1.

2.

PERENCANAAN SISTEM PERPIPAAN .................................................................... 301


1.1 Umum.................................................................................................................... 301
1.2 Pengaliran Air Limbah Melalui Perpipaan.......................................................... 301
1.3 Jaringan pipa air limbah ........................................................................................ 301
1.4 Fluktuasi pengaliran (Flow Rate) .......................................................................... 303
1.5 Kecepatan dan Kemiringan Pipa ........................................................................... 303
1.6 Kedalaman Pipa .................................................................................................... 305
1.7 Hidrolika Pipa ....................................................................................................... 305
1.8 Dimensi Pipa dan Populasi Ekuivalen Yang Dilayani .......................................... 307
1.9 Pemilihan Alternatif Sistem Perpipaan ................................................................. 308
1.9.1 Conventional Sewer...................................................................................... 308
1.9.2 Shallow sewer ............................................................................................... 309
1.9.3 Penyadapan Air Limbah Dari Saluran Drainase (Interceptor) ..................... 310
1.10 Bahan Perpipaan ................................................................................................... 310
1.10.1Pipa beton ................................................................................................... 311
1.10.2Pipa Cast iron ............................................................................................. 313
1.10.3Pipa Asbes Semen ....................................................................................... 314
1.10.4Vitrified Clay Pipe (VCP) ........................................................................... 315
1.10.5Pipa Plastik .................................................................................................. 316
1.11 Bangunan Pelengkap ............................................................................................. 317
1.11.1 Manhole (MH) ............................................................................................ 319
1.11.2 Bangunan Penggelontor.............................................................................. 321
1.11.3 Syphon ........................................................................................................ 322
1.11.4 Terminal Clean Out .................................................................................... 322
1.11.5 Stasiun Pompa ............................................................................................ 322
PENGOLAHAN AIR LIMBAH DI IPAL .................................................................... 332
2.1 Pengolahan Fisik ................................................................................................... 332
2.1.1 Saringan (Bar Screen) ................................................................................. 333
2.1.2 Penghancur Partikel Lunak (Communitor) ................................................... 334
2.1.3 Bak Penangkap Pasir (Grit Chamber) .......................................................... 335
2.1.4 Bak Pengendap I (Primary Sedimentation) .................................................. 337
2.1.5 Bak Pengendap II (clarifier) ......................................................................... 339
2.2 Pengolahan Biologis.............................................................................................. 340
2.2.1 Beberapa Pengertian dalam Pengolahan Biologi .......................................... 340
2.2.2 Dasar-Dasar Proses Pengolahan Biologis..................................................... 341

2.2.3Pengolahan Aerobik ...................................................................................... 344


2.2.4 Pengolahan Anaerobik.................................................................................. 364
2.2.5 Phytoremediasi (Penanganan Pencemaran Menggunakan Tumbuhan) ........ 366
2.2.6 Teknologi Pengolahan Lumpur .................................................................... 369
2.2.7 Pengolahan Daur Ulang Air Limbah IPAL .................................................. 375

ii

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Koefisien Kekasaran Pipa ........................................................................................ 303
Tabel 1.2 Nilai Populasi Ekuivalen Untuk Setiap Kegiatan ................................................... 307
Tabel 1.3. Konversi Nilai PE Terhadap Diameter Pipa ........................................................... 308
Tabel 1.4. Jarak Antar MH Pada Jalur Lurus ........................................................................... 319
Tabel 1.5 Alternatif Kapasitas Air Penggelontor ..................................................................... 321
Tabel 1.6 Dimensi Lubang Inspeksi......................................................................................... 331
Tabel 2.1. Persyaratan Teknis Saringan ................................................................................... 333
Tabel 2.2 Kriteria Desain Grit Chamber.................................................................................. 337
Tabel 2.3 Design Kriteria Untuk Masing Masing Tipikal Bak Pengendap Pertama ............... 338
Tabel 2.4. Ciri-ciri Beberapa Bangunan Pengolahan Biologis Untuk Air Limbah ..343
Tabel 2.5. Parameter Desain untuk Kolam Stailisasi345
Tabel 2.6. Perbandingan Sistem Dengan Aerasi 349
Tabel 2.7. Karakteristik Peralatan Aerator .354
Tabel 2.8. Hubungan inlet BOD dan beban BOD 363
Tabel 2.9. Kriteria Perencanaan Gravity Sludge Thickener 370
Tabel 2.10. Desain Kriteria untuk Pengeraman Anaerobik
371
Tabel 2.11. Penggunaan Daur Ulang dan Kendala Potensial 375

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1-1 Perpipaan Retikulasi ............................................................................................. 302
Gambar 1-2 Pipa Induk Air Limbah ......................................................................................... 302
Gambar 1-3 Beberapa bangunan pelengkap pada perpipaan air limbah ................................... 318
Gambar 2-1. Skematik Gambar Saringan Sampah.................................................................... 334
Gambar 2-2 Tipikal Pemasangan Communitor ......................................................................... 335
Gambar 2-3 Skematik Grit Chamber ........................................................................................ 336
Gambar 2-4 Grafik Surface Loading Rate (SLR) dan Waktu Detensi (td) ............................... 338
Gambar 2-5 Skema Bak Persegi Panjang Tipe Aliran Horizontal ........................................... 338
Gambar 2-6 Skema Tipikal Bak Pengendap Pertama Tipe Aliran Radial Dan Aliran Ke Atas 339
Gambar 2-7 Bentuk Bangunan Secondary Clarifier ................................................................. 340
Gambar 2-8 Prinsip Pengolahan Biologis Secara Aerob dan Anaerob ..................................... 340
Gambar 2-9 Skema Kolam Aerasi Fakultatif ............................................................................ 340
Gambar 2-10 Skema Aerated Lagoon Flow Through ............................................................... 340
Gambar 2-11 Proses Ekologi Di Dalam Kolam Fakultatif ....................................................... 340
Gambar 2-12 Skema Proses Lumpur Aktif Aerasi Berlanjut (Extended Aeration)... 340
Gambar 2-13 Kolam Extended Aeration Menggunakan Tangki Pengendap Terpisah ............. 340

iii

Gambar 2-14 Extended Aeration Lagoon Dengan Zona Pengendapan .................................... 351
Gambar 2-15 Extended Aerated Lagoon Dengan 2 Sel Dengan Operasi Secara Intermittent .. 352
Gambar 2-16 Lumpur Aktif Tipe Konvensional Dengan Oxidation Ditch............................... 353
Gambar 2-17 Oxidation Ditch ................................................................................................... 354
Gambar 2-18 Skema Kombinasi Unit Pengolahan Kolam Stabilisasi.. 356
Gambar 2-19 Diagram Alir Proses Pengolahan Air Limbah Dengan RBC .............................. 357
Gambar 2.20. Skema Sistem Pengolahan Air Limbah Dengan Sistem RBC . 357
Gambar 2-21 Skema bagian Trickling Filter. 361
Gambar 2.22 Skema Tangki Biofilter.. 362
Gambar 2.23 Bak Phytoremediasi 369
Gambar 2.24 Pilihan Proses Pengolahan Lumpur ....................369
Gambar 2.25. Skema Anaerobic Sludge Digester .371
Gambar 2.26.Kriteria Sludge Drying Bed..372
Gambar 2.27 Beberapa Proses Pengolahan Tersier yang Sering Digunakan untuk Reklamasi
Atau Daur Ulang Air Limbah (Nusa Idaman Said, 2012) ................ .....378
Gambar 2.28 Diagram alir proses daur ulang air limbah di Denever Potable Water Reuse
Demonstration Plant (Nusa, 2012).... .378
Gambar 2.29. Skema diagram proses reklamasi air limbah Water Factory 21, Orange County,
California . 379
Gambar 2.30. Pengolahan Daur Ulang Air Limbah/Reklamasi Air Limbah di NEWater,
Singapura . 380

iv

PERENCANAAN PENGELOLAAN AIR LIMBAH DENGAN


SISTEM TERPUSAT
Pengelolaan air limbah dengan sistem terpusat terdiri sistem perpipaan dan instalasi pengolahan
air limbah (IPAL).

1.

PERENCANAAN SISTEM PERPIPAAN

Sumber yang digunakan pada bagian ini adalah Kriteria Teknis Prasarana dan Sarana
Pengelolaan Air Limbah, PPLP Pekerjaan Umum 2006.
1.1

Umum

Sistem jaringan perpipaan diperlukan untuk mengumpulkan air limbah dari tiap rumah dan
bangunan di daerah pelayanan menuju instalasi pengolahan air limbah (IPAL) terpusat.
Perencanaan yang komprehensif ini akan sangat penting mengingat kaitannya dengan masalah
kebijakan tata guna lahan, pembangunan, pembiayaan, opaerasional dan pemeliharaan,
keberlanjutan penggunaan fasilitas dan secara umum akan berpengaruh juga pada perencanaan
infrastruktur daerah layanan. Perencanaan system perpipaan ini akan menyangkut dua hal
penting yakni perencananaan jaringan perpipaan dan perencanaan perpipaannya sendiri.
1.2

Pengaliran Air Limbah Melalui Perpipaan

Sistem perpipaan pada pengaliran air limbah berfungsi untuk membawa air limbah dari satu
tempat ketempat lain agar tidak terjadi pencemaran pada lingkungan sekitarnya. Prinsip
pengaliran air limbah pada umumnya adalah gravitasi tanpa tekanan, sehingga pola aliran
adalah seperti pola aliran pada saluran terbuka. Dengan demikian ada bagian dari penampang
pipa yang kosong. Pada umumnya perbandingan luas penampang basah (a) dengan luas
penampang pipa (A) adalah sebagai berikut:

1.3

Untuk pipa dengan diameter : < 150 mm ; a/A = 0,5 dan


Diameter >150 mm ; a/A = 0,7
Jaringan pipa air limbah

Jaringan pipa air limbah terdiri dari:

Pipa retikulasi adalah saluran pengumpul air limbah untuk disalurkan ke pipa utama
Pipa retikulasi terdiri dari pipa servis dan pipa lateral
Pipa servis adalah saluran pengumpul air limbah dari beberapa bangunan (blok bangunan)
ke pipa lateral
Pipa lateral adalah saluran pengumpul air limbah dari pipa servis ke pipa induk/utama

301

Pipa utama (main pipe) sebagai pipa penerima aliran dari pipa kolektor/lateral untuk
disalurkan ke Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) atau ke trunk sewer
Trunk sewer digunakan pada jaringan pelayanan air limbah yang luas (> 1.000 ha) untuk
menerima aliran dari pipa utama dan untuk dialirkan ke IPAL.
Jaringan pipa retikulasi dan pipa induk air limbah dapat dilihat pada Gambar 1.1 dan Gambar
1.2 berikut ini.

Gambar 1.1 Perpipaan Retikulasi

Gambar 1.2 Pipa Induk Air Limbah

302

1.4

Fluktuasi pengaliran (Flow Rate)

Pola kebiasaan masyarakat dalam menggunakan air perlu diperhatikan dalam merencanakan
instalasi pengolahan air limbah. Umumnya pemakaian maksimum air terjadi pada pagi dan sore
hari, dan saat minimum umumnya terjadi pada larut malam. Besarnya fluktuasi aliran air limbah
yang masuk ke pipa bergantung pada jumlah populasi di suatu kawasan. Besarnya fluktuasi
terhadap aliran rata-rata adalah sebagai berikut:

Untuk pelayanan < 10.000 jiwa Q max/ Q rata = 4 s/d 3,5 dan Q min/ Q rata = 0,2 s/d 0.35

Untuk pelayanan antara 10.000 jiwa s/d 100.000 Q


0,35 s/d 0,55

Untuk pelayanan > 100.000 jiwa Q max/ Q rata = 2,0 s/d 1,5 dan Q min/ Q rata = 0,55 s/d 0,6

max/

Q rata = 3,5 s/d 2 dan Q

min/

Q rata =

Rata-rata pemakaian air adalah sebesar 100-200 L/org/hari dan air limbah yang masuk ke
jaringan perpipaan perpipaan adalah 80 % dari konsumsi air tersebut atau kira-kira 80-160
L/org/hari.
Kecepatan aliran maksimum tergantung jenis pipa yang digunakan dan pada umumnya berkisar
antara 2-3 m/det. Kecepatan aliran minimum diharapkan dapat menghindari terjadinya
pengendapan dalam pipa sehingga kecepatan aliran minimum harus lebih besar dari 0,6 m/det.

1.5

Kecepatan dan Kemiringan Pipa

1. Kemiringan pipa minimal diperlukan agar di dalam pengoperasiannya diperoleh kecepatan


pengaliran minimal dengan daya pembilasan sendiri (tractive force) guna mengurangi
gangguan endapan di dasar pipa;
2. Koefisien kekasaran Manning untuk berbagai bahan pipa
Tabel 1.1 Koefisien Kekasaran Pipa
No
1
1.1
1.2
2
3
4
5
6
7

Jenis Saluran
Pipa Besi Tanpa lapisan
Dengan lapisan semen
Pipa Berlapis gelas
Pipa Asbestos Semen
Saluran Pasangan batu bata
Pipa Beton
Pipa baja Spiral & Pipa Kelingan
Pipa Plastik halus ( PVC)
Pipa Tanah Liat (Vitrified clay)

Koefisien Kekasaran Manning (n )


0,012
0,012
0,011
0,010
0,012
0,012
0,013
0,002
0,011

- 0,015
- 0,013
- 0,017
- 0,015
- 0,017
- 0,016
- 0,017
- 0,012
- 0,015

303

1) Kecepatan pengaliran pipa minimal saat aliran penuh (fiull flow) atas dasar tractive
force

Diameter, D
[mm]

Kecepatan self cleansing


[m/dtk]
n = 0,013

200
250
300
375
450

0,47
0,49
0,50
0,52
0,54

n = 0,015
0,41
0,42
0,44
0,45
0,47

2) Kemiringan pipa minimal praktis untuk berbagai diameter atas dasar kecepatan 0,60
m/dtk saat pengaliran penuh adalah :

Kemiringan minimal
[m/m]

Diameter
[mm]

200
250
300
375
450

n = 0,013

n = 0,015

0,0033
0,0025
0,0019
0,0014
0,0011

0,0044
0,0033
0,0026
0,0019
0,0015

Atau dengan formula praktis :

Smin =

2
atau

0,01 Q0,667

3D
di mana Smin (m/m), D (mm) dan Q (L/dtk)

304

..................................(1)

3) Kemiringan muka tanah yang lebih curam daripada kemiringan pipa minimal bisa
dipakai sebagai kemiringan desain selama kecepatannya masih di bawah kecepatan
maksimal.
1.6

Kedalaman Pipa

1. Kedalaman perletakan pipa minimal diperlukan untuk perlindungan pipa dari beban di
atasnya dan gangguan lain;
2. Kedalaman galian pipa :
-

Persil > 0,4 m (bila beban ringan) dan > 0,8 m (bila beban berat)
Pipa service 0,75 m
Pipa lateral (1-1,2) m

3. Kedalaman maksimal pipa induk untuk saluran terbuka (open trench) 7 m atau dipilih
kedalaman ekonomis dengan pertimbangan biaya dan kemudahan/resiko pelaksanaan galian
dan pemasangan pipa
1.7

Hidrolika Pipa

1. Metode atau formula desain pipa pengaliran penuh (full flowi) yang digunakan dalam
pedoman ini adalah Manning
2. Ada 4 parameter utama dalam mendesain pipa alira penuh, dengan kaitan persamaan antarparameter sebagai berikut:
a. Debit, QF (m3/dtk)
QF =

12,5505
n3VF4

1,5

= 0.785 VF (D/1000)2

0,3116 (D/1000)16/3 S 0.5

.. (2)

n
b. Kecepatan, VF (m/dtk)

VF =

0,397

(D/1000)2/3 S0,5 =

= (0,5313/n0.75) QF0.25 S3/8


c. Kemiringan, S (m/m)
S=

10,3 L (n QF)2
(D/1000)16/3

1,2739 QF

(D/1000)2
....(3)

6,3448 (n VF)2
=

[(D/1000)/4]4/3

5,4454 n2 VF 8/3
QF 2/3

...(4)

305

d. Diameter, D (mm)
D=

1,5485 (n QF)3/8

3/16
S

1,1287 QF0.5

VF0.5

3,9977 n 1,5 VF1,5

0,75
S

.(5)

Pemakaian formula-formula diatas dapat juga dengan menggunakan Nomogram untuk


berbagai koefisien Manning.
3. Pengaliran di dalam pipa air limbah adalah pengaliran secara gravitasi (tidak bertekanan),
kecuali pada bangunan perlintasan (sifon) dan bila ada pemompaan
4. Pada pengaliran secara gravitasi air limbah hanya mengisi penampang pipa dengan
kedalaman air hingga < (70 80) % terhadap diameter pipa, atau debit puncak = (70 80)
% terhadap debit penuh atau allowance = (20 30) %.
5. Dari hasil perhitungan debit puncak (dengan infiltrasi) pada 5.4. no. 6, maka debit penuh
yang diperoleh sebesar: QF = QP + allowance.

Allowance

Debit puncak
(QP)

Debit penuh
(QF)

6. Dari data kemiringan pipa rencana (S) dan debit penuh (QF), dengan menggunakan formula
[3] dan [1] di atas dapat dihitung diameter (D) dan kecepatan pipa (VF).
7. v/VF dan d/D dihitung dengan formula
(1/ ) * [1/ArcCos
di mana

306

]0,6667 * [ArcCos

-Sin(ArcCos

)*Cos(ArcCos

)]1,667 ...(6)

= (1-2*d/D) dalam radian .......................................................................(7)

Aliran Tidak penuh


(Partially flow)
q, v, d

Aliran penuh
Q, V, D

8. Perhitungan hidrolika pipa bisa dilakukan secara manual atau menggunakan perhitungan
cepat dengan program komputer seperti Microsoft Excell.
1.8

Dimensi Pipa dan Populasi Ekuivalen Yang Dilayani

Dari perhitungan dimensi pipa berdasarkan aliran atau tiap jalur pipa dari berbagai sumber air
limbah dapat dihitung dimensi pipa. Perhitungan dimensi pipa dari rumah tangga akan mudah
diketahui bila sudah diketahui jumlah populasi dan jumlah pemakaian air bersihnya. Untuk
mengetahui secara cepat dimensi pipa dari kegiatan lain seperti bisnis area, rumah sakit, pasar
dan sebagainya digunakan populasi ekuivalen. Berikut ini disampaikan besaran population
ekuivalen dari berbagai jenis kegiatan:
Tabel 1.2 Nilai Populasi Ekuivalen Untuk Setiap Kegiatan
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Kegiatan
Rumah Biasa
Rumah Mewah
Apartemen
Rumah Susun
Puskesmas
Rumah Sakit Mewah
Rumah Sakit Menengah
Rumah Sakit Umum
SD
SLTP
SLTA
Perguruan Tinggi
Ruko
Kantor
Stasiun
Restoran

Nilai PE
1
1,67
1,67
0,67
0,02
6,67
5
2,83
0,27
0,33
0,53
0,53
0,67
0,33
0,02
0,11

Acuan
Study JICA 1990
Sofyan M Noerlambang
Sofyan M Noerlambang
Sofyan M Noerlambang
Sofyan M Noerlambang
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005
SNI 03 7065-2005

307

1. Setiap SR atau dimensi pipa secara praktis dapat melayani suatu jumlah penduduk ekivalen
(PE)
2. Setiap SR dari permukiman akan melayani (3-10) PE bergantung pada jumlah penghuninya.
3. Setiap SR atau suatu seksi pipa akan melayani :
qr [ m3/hr ]
PE =

(0,80-1,50) [ m /(org/hr) ]

........................................................(8)

Jumlah PE di sini kemungkinan tidak sama dengan jumlah penduduk yang dilayani.
4. Jumlah PE untuk masing-masing SR atau pipa
Tabel 1.3. Konversi Nilai PE Terhadap Diameter Pipa

PE

DIAMETER
(mm)

MIRING MINIMAL
(m/m)

< 150
150 - 300
300 - 500
500 1.000
1.000 2.000

100
125
150
180
200

0,020
0,017
0,015
0,013
0,012

1.9

Pemilihan Alternatif Sistem Perpipaan

1.9.1

Conventional Sewer

Convensional sewer digunakan pada:


Kawasan pemukiman dan perdagangan dengan pendapatan menengah dan tinggi

Ketersediaan air bersih bukan merupakan factor yang menentukan

Tingkat kepadatan penduduk lebih dari 300 jiwa/Ha, permeabilitas tanah tidak
memenuhi syarat (> 4,2 x 10-3 atau < 2,7 x10-4 L/m2/det)

Kemiringan tanah lebih dari 2%

Muka air tanah lebih besar dari 2 m dan telah tercemar

Pipa utama (main) dan trunk sewer (pipa transmissi)

308

Pipa untuk pelayanan > 200 SR atau areal pelayanan > 5 ha

Minimal pipa diameter 200 m

Beberapa ketentuan yang perlu mendapat perhatian :

Kecepatan aliran dalam pipa harus minimal berada > 0,6 m/det sehingga memerlukan
kemiringan hidrolis yang lebih curam sehingga memerlukan galian penanaman pipa
yang lebih dalam.

Kedalaman galian terbuka (open trench) tidak boleh lebih dari 6 meter.

Galian pada tanah pasir atau tanah dengan air tanah tinggi pada saat penggalian harus
dilengkapi turap penahan longsor (trench protection). Untuk penanaman pipa > 6m,
diusahakan dengan menggunakan metode pipe jacking atau micro tunnelling.

1.9.2

Shallow sewer

Dengan kriteria sebagai berikut:

Digunakan untuk penduduk kepadatan tinggi > 200 jiwa/ha agar jumlah volume air cukup
untuk penggelontoran (self cleansing)

Disarankan untuk tipe perumahan teratur dan permanen dalam suatu lingkungan yang
terbatas

Ketersediaan air bersih merupakan faktor yang penting

Permeabilitas tanah tidak memenuhi syarat

Dapat diterapakan pada berbagai kemiringan tanah

Muka air tanah kurang dari 2 m

Pada kawasan berpenghasilan rendah

Diameter pipa minimal 150 mm

Maximum genangan air 0.8 diameter pipa dan minimum 0,2 diameter pipa

Hydrolic gradient minimum= 0,006

Kedalaman penanaman pipa minimum 0,4 m

Penggunaan shallow sewer dikembangkan atas dasar system pengaliran yang mengandalkan
penggelontoran pada penggunaan air saat pemakaian puncak sehingga memerlukan kemiringan
hidrolis yang lebih landai dari sistem konvensional. Perencanaan aliran debit minimum hanya

309

0,3-0,4 m/detik. Sistem ini sebaiknya dilengkapi dengan sarana air penggelontor/pembilas yang
disadap dari saluran drainase.
Sedangkan manhole yang digunakan, hanya berupa pipa yang dihubungkan vertikal dengan pipa
sewer dengan Tee Y yang memungkinkan selang water jet dapat dimasukkan. Kecuali pada
pertemuan silang pipa, maka manhole yang digunakan harus sejenis dengan manhole yang
digunakan pada sistem konvensional.
1.9.3

Penyadapan Air Limbah Dari Saluran Drainase (Interceptor)

Kriteria yang digunakan adalah:

Saluran drainase tertutup digunakan sebagai kolektor air limbah dari rumah rumah

Keberadaan septic tank harus dipertahankan

Penyadapan dilengkapi bak penangkap pasir dan saringan sampah sebelum masuk pipa
utama

Penyadapan maksimum dari saluran drainase yg melayani untuk 100 rumah

Pada jangka panjang saluran drainase sebagai kolektor air limbah diganti dengan pipa

Air yang disadap dari saluran drainase adalah air limbah saja (dry weather flow). Jika saluran
drainase melebihi daya tampung penyadapan, maka air akan lolos menuju badan air.
Perbandingan debit aliran air hujan dengan air buangan sangat besar berkisar 100:5, sehingga
memerlukan saluran kecil untuk menampung dry weather flow sehingga dapat mengalir lancar
pada saat kemarau dan menghindari terjadinya endapan.
1.10

Bahan Perpipaan

Pemilihan bahan pipa harus betul-betul dipertimbangkan mengingat air limbah banyak
mengandung bahan dapat yang mengganggu atau menurunkan kekutan pipa. Demikian pula
selama pengangkutan dan pemasangannya, diperlukan kemudahan serta kekuatan fisik yang
memadai. Sehingga berbagai faktor yang perlu diperhatikan dalam pemilihan pipa secara
menyeluruh adalah :
a. Umur ekonomis
b. Pengalaman pipa sejenis yang telah diaplikasikan di lapangan
c. Resistensi terhadap korosi (kimia) atau abrasi (fisik)
d. Koefisiensi kekasaran (hidrolik)
e. Kemudahan transpor dan handling
f. Kekuatan struktur
g. Biaya suplai, transpor dan pemasangan
h. Ketersediaan di lapangan

310

i. Ketahanan terhadap disolusi di dalam air


j. Kekedapan dinding
k. Kemudahan pemasangan sambungan
Pipa yang bisa dipakai untuk penyaluran air limbah adalah Vitrified Clay (VC), Asbestos
Cement (AC), Reinforced Concrete (RC), Steel, Cast Iron, High Density Poly Ethylene (HDPE),
Unplasticised Polyvinylchloride (uPVC) dan Glass Reinforced Plastic (GRP).
1.10.1 Pipa beton
a. Aplikasi
1. Pada pengaliran gravitasi (lebih umum) dan bertekanan
2. Untuk pembuatan sifon
3. Untuk saluran drainase dengan diameter (300-3600) mm akan lebih ekonomis
mengingat durabilitasnya jauh lebih baik dibandingkan dengan bahan saluran lainnya
4. Hindari aplikasi sebagai sanitary sewer dengan dimensi kecil terutama bila ada air
limbah industri atau mengandung H2S berlebih. Untuk dimensi kecil hingga diameter
45 mm, biasanya dipakai pipa dengan bahan PVC atau lempung.
5. Pada sanitary trunk sewer, beton bertulang juga dipakai dengan diameter lebih besar
daripada diameter VCP maksimal, dengan lining plastik atau epoksi (diproses monolit
di pabrik); atau pengecatan bitumas-tik atau coal tar epoxy (dilakukan setelah instalasi
di lapangan).
b. Ukuran dan Panjang Pipa
1. Pipa pracetak dengan diameter di atas 600 mm harus dipasang dengan tulangan,
meskipun pada diameter yang lebih kecil tetap dibuat beton bertulang
2. Untuk konstruksi beton bertulang (pracetak), diameter dan panjang yang tersedia di
lapangan
a. Diameter : [(300)-600-2700] mm
b. Panjang : - 1,8 m untuk pipa dengan diameter < 375 mm
- 3 m untuk pipa dengan diameter > 375 mm
c. Tersedia 5 kelas berdasarkan pada kekuatan beban eksternal
3. Untuk konstruksi beton tidak bertulang (pracetak)
a. diameter : (100-600) mm
b. panjang : (1,2-7,3) m

311

c. Sambungan
1. Tongue dan groove (khusus beton bertulang)
a. Untuk diameter > 760 mm
b. Dengan menggunakan sambungan senyawa mastik atau gasket karet yang
membentuk seal kedap air dengan plastik atau tar panas mastik, clay tile, atau
senyawa asphatik
2. Spigot dan soket dengan semen
a. Untuk diameter (305-760) mm
b. Ekonomis
c. Mudah pemasangannya
d. Aman dan memuaskan
3. Cincin karet fleksibel
d. Lining (Lapisan Dasar Pipa)
Penerapan lining dilakukan bila pipa yang bersangkutan menyalurkan air limbah yang
belum terolah dengan bahan tahan korosi seperti:
1. Spesi semen alumina tinggi
- Tebal 12 mm untuk diameter 675 mm
- Tebal 20 mm untuk diameter (750-825) mm
2. PVC atau ekuivalen untuk diameter 900 mm
3. PVC sheet
4. Penambahan ketebalan dinding sebagai beton deking
e. Komponen bahan
Komponen bahan pipa beton menggunakan agregat limestone atau dolomite dengan semen
tipe 5.
f.

Kelebihan pipa beton


Beberapa pertimbangan pemilihan pipa beton :
1. Konstruksi
2. Dimensi

312

:
:

kuat
tersedia dalam variasi yang besar, dan dapat dipesan.

g. Kerugian/kelemahan pipa beton


Beberapa kelemahan aplikasi pipa beton (karena semen dari bahan alkali) adalah korosi
terhadap asam atau H2S, kecuali bila diberi lining, pemeliharaan kecepatan glontor, ventilasi
yang memadai dan pembubuhan bahan kimia.
h. Spesifikasi
Untuk pelaksanaan konstruksi dilapangan yang perlu diminta atau diketahui adalah
spesifikasinya, minimal mencakup :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
i.

Diameter
Klas dan/atau kekuatan
Metode manufakturf
Metode sambungan
Lining
Komposisi bahan (macam agregat bila limestone)

Penyambungan Sambungan Rumah


Untuk pipa beton diameter besar dapat dilakukan pelobangan, dengan memasukkan spigot
dari sambungan rumah sambil menutup sela-selanya dengan spesi beton (mortar).

1.10.2 Pipa Cast iron


a. Aplikasi
1. Bangunan layang di atas tanah (perlintasan sungai, jembatan dan sebagainya)
2. Stasiun pompa
3. Pengaliran (pembawa) lumpur
4. Pipa bertekanan
5. Situasi yang sulit (misal pondasi jelek)
6. Pipa yang diaplikasikan pada tanah yang bermasalah dengan akar pepohonan
7. Tidak cocok bila diaplikasikan pada:
- daerah payau yang selalu ada aksi elektrolit.
- sambungan rumah karena biaya mahal
- daerah dengan tanah mengandung sulfat
8. Pipa yang akan dipasang pada kedalaman lebih dari 0,5 m mengingat bila
menggunakan cara pemasangan pipa dangkal cenderung akan menemukan banyak
gangguan.

313

b. Diameter dan Panjang Tersedia


1. Diameter : (2-48) inchi
2. Panjang : 3,6 m
c. Sambungan
1. Flanged dan spigot
2. Flanged dan soket
3. Tarred gasket dengan cauled lead
d. Sistem Pelapisan
Pelapisan semen dengan mantel aspal pada interior pipa.
e. Spesifikasi
1. Diameter
2. Tebal
3. Klas atau strength
4. Tipe sambungan
5. Tipe lining
6. Tipe coating eksterior
1.10.3 Pipa Asbes Semen
a. Aplikasi
1. Sambungan rumah
2. Saluran gravitasi
3. Pipa bertekanan (terbatas)
b. Bahan baku
1.
Semen
2. Silika dan
3. Fiber asbes
4. Hanya pipa semen asbes autoclaved dipakai untuk saluran
c. Diameter dan Panjang Lapangan
1. Diameter (100-1050) mm, panjang 4 m
2. Diameter (250-525) mm, panjang 2 m
3. Tersedia berbagai klas didasarkan pada supporting strength, dan epoxy-lined

314

d. Tipe Sambungan
Lengan (coupling) dari asbes semen dengan cincin karet fleksibel
e. Lining
Bahan lining pipa asbes berupa bitumen
f.

Keuntungan
1. Ringan
2. Penanganan mudah
3. Sambungan kedap
4. Peletakan panjang hingga 4 m
5. Permukaan halus, dengan koefisien kekasaran n = 0,01 sehingga dapat dipasang lebih
landai atau diameter lebih kecil
6. Durabel (lebih tahan)

g. Kerugian
Tidak tahan terhadap korosi asam dan H2S
1.10.4 Vitrified Clay Pipe (VCP)
a. Aplikasi
1. Untuk pipa pengaliran gravitasi
2. Sebagai sambungan rumah (SR)
a) SR pipa standar
b) SR pipa dengan riser vertikal
b. Aksesoris
1. T dan Y, sebagai penyambung sambungan rumah ke pipa lateral (common sewer)
2. Penutup (stopper), sebagai penutup ujung bell, yang diperkuat dengan spesi, sampai
saatnya dilakukan koneksi.
3. Saddle, dipakai bila dilakukan panyambungan pada puncak sewer, atau bila akan
dibuat koneksi secara vertikal, atau common sewer yang dalam.
4. Slant, digunakan untuk membuat koneksi ke saluran beton atau pasangan batu.
Tentunya dibutuhkan spesi beton untuk menutup sekitar sambungan agar tidak bocor.

315

c. Diameter dan panjang lapangan


1. Diameter :
- (100-1050) mm
- (100-375) mm
2. Panjang: (0,6-1,5) m
3. Tersedia dalam bentuk standar dan ekstra kuat
d. Keuntungan
1. Tahan korosi asam dan basa
2. Tahan erosi dan gerusan
e. Kerugian
1. Kekuatan terbatas (perlu kehati-hatian pada saat pengangkutan dan peletakan)
2. Dapat pecah
3. Pendek
4. Sambungan banyak, karena pendek
5. Potensi infiltrasi tinggi
6. Waktu pemasangan lebih lama daripada pipa PVC karena ukuran pipa pendek
f.

Sambungan
1. Sambungan karet fleksibel
2. Sambungan senyawa poured bituminous
3. Sambungan slip seal

g. Lining
Tidak perlu menggunakan lining
1.10.5 Pipa Plastik
a. Bahan
1. PVC (polyvinyl chloride)
2. PE (polyethylene)
b. Aplikasi
1. PVC: untuk sambungan rumah dan pipa cabang
2. PE: untuk daerah rawa atau persilangan di bawah air
c. Klasifikasi
1. Standar JIS K 6741-1984

316

a) Klas D/VU dengan tekanan 5 kg/cm2


b) Klas AW/VP dengan tekanan 10 kg/cm2
2. Standar SNI 0084-89-A/SII-0344-82
a) Seri S-8 dengan tekanan 12,5 kg/cm2
b) Seri S-10 dengan tekanan 10 kg/cm2
c) Seri S-12,5 dengan tekanan 8 kg/cm2
(d) Seri S-16 dengan tekanan 6,25 kg/cm2
Pemilihan klas di atas tergantung pada beban pipa dan tipe bedding dan dalam kondisi
pengaliran secara grafitasi atau dengan adanya pompa (tekanan)
d. Diameter dan panjang lapangan
1. Diameter sampai dengan 300 mm
2. Panjang standar 6 m
e. Sambungan
1. Solvent (lem): untuk diameter kecil
2. Cincin karet: untuk diameter lebih besar
f.

Keuntungan
1. Ringan
2. Sambungan kedap
3. Peletakan pipa panjang
4. Beberapa jenis pipa tahan korosi

g. Kerugian
1. Kekuatannya mudah terpengaruh sinar matahari dan temperatur rendah
2. Ukuran tersedia terbatas
3. Perlu lateral support
1.11

Bangunan Pelengkap

Beberapa bangunan pelengkap yang dipergunakan dalam sistem perpipaan air limbah
diantaranya di bawah ini dan dapat dilihat pada Gambar 1.3:
-

Manhole
Ventilasi udara
Terminal Clean out
Drop Manhole

317

Tikungan (Bend)
Transition dan Junction
Bangunan penggelontor
Syphon
Rumah pompa

a. Manhole

d. Manhole Belokan

b. Drop Manhole

c. Terminal Clean out

e. Tipe Junction pada manhole

Gambar 1.3 Beberapa bangunan pelengkap pada perpipaan air limbah


(sumber: Pedoman Pengelolaan Air Limbah Perkotaan, PU, 2003)

318

1.11.1 Manhole (MH)


A. Lokasi Manhole
1. Pada jalur saluran yang lurus, dengan jarak tertentu tergantung diameter saluran, seperti
pada Tabel 4, tapi perlu disesuaikan juga terhadap panjang peralatan pembersih yang
akan dipakai.
2. Pada setiap perubahan kemiringan saluran, perubahan diameter, dan perubahan arah
aliran, baik vertikal maupun horizontal.
3. Pada lokasi sambungan, persilangan atau percabangan (intersection) dengan pipa atau
bangunan lain.
Tabel 1.4. Jarak Antar MH Pada Jalur Lurus
Diameter
(mm)
(20 - 50)
(50 - 75)
(100 - 150)
(150 - 200)
1000
B. Klasifikasi manhole
1. Manhole dangkal
2. Manhole normal
3. Manhole dalam

Jarak antar MH
(m)
50 75
75 - 125
125 150
150 200
100 -150

:
:
:

Referensi
Materi Training + Hammer
Materi Training + Hammer
Materi Training + Hammer
Materi Training + Hammer
Bandung (Jl. Soekarno - Hatta)

kedalaman (0,75-0,9) m, dengan cover kedap


kedalaman 1,5 m, dengan cover berat
kedalaman di atas 1,5 m, dengan cover berat

Khusus MH dalam dapat diklasifikasikan lagi sesuai dengan kedalaman, ketebalan


dinding, keberadaan drop, keberadaan pompa, dan lain-lain sesuai dengan kebutuhan.
C. Manhole khusus
1. Junction chamber
2. Drop manhole
3. Flushing manhole
4. Pumping manhole
D. Eksentrisitas
1. Eksentrisitas manhole pada suatu jalur sistem perpipaan tergantung pada diameter
salurannya
2. Untuk pipa dimensi besar (D > 1,20 m), manhole diletakkan secara eksentrik agar
memudahkan operator turun ke dasar saluran.
3. Untuk pipa dimensi kecil [D (0,2-1,2) m], manhole diletakkan secara sentrik, langsung

319

di atas pipa.

E. Bentuk MH
Pada umumnya bentuk manhole empat persegi panjang, kubus atau bulat
F. Dimensi MH
1. Dimensi horizontal harus cukup untuk melakukan pemeriksaan dan pembersihan
dengan masuk ke dalam saluran. Dimensi vertikal bergantung pada kedalamannya.
2. Lubang masuk (access shaft), minimal 50 cm x 50 cm atau diameter 60 cm
3. Dimensi minimal di sebelah bawah lubang masuk dengan kriteria sebagai berikut:
a. Untuk kedalaman MH sampai 0,8 m, dimensi yang digunakan 75cm x 75cm
b. Untuk kedalaman MH (0,8-2,1) m, dimensi yang digunakan 120cm x 90cm atau
diameter 1,2 m
c. Untuk kedalaman MH > 2,1 m, dimensi yang digunkan 120cm x 90cm atau
diameter 140 cm
G. Manhole step atau ladder ring
1. Perlengkapan ini merupakan sebuah tangga besi yang dipasang menempel di dinding
manhole sebelah dalam untuk keperluan operasional.
2. Dipasang vertikal dan zig zag 20 cm dengan jarak vertikal masing-masing (30-40) cm.
H. Bottom invert
Dasar manhole pada jalur pipa dilengkapi saluran terbuka dari beton berbentuk U (cetak di
tempat) dengan konstruksi dasar setengah bundar menghubungkan invert pipa masuk dan ke
luar. Ketinggian saluran U dibuat sama dengan diameter saluran terbesar dan diberi
benching ke kanan/kiri dengan kemiringan 1: 6 hingga mencapai dinding manhole.
I.

Notasi
1. MH yang ada, dengan no. urut 9, contoh :

MH 9

MHR 9
2. MH rencana, dengan no. urut 9, contoh :

320

1.11.2 Bangunan Penggelontor


A. Aplikasi
Di setiap garis pipa di mana kecepatan pembersihan (self-cleansing) tidak tercapai akibat
kemiringan tanah/pipa yang terlalu landai atau kurangnya kapasitas aliran. Hal ini bisa
dilihat pada tabel kalkulasi dimensi pipa.
B. Cara Penggelontoran
Dengan periode Waktu Tetap
1. Dipilih pada waktu keadaan debit aliran minimum tiap harinya, di mana pada saat itu
kedalaman renang air limbah tidak cukup untuk membersihkan tinja/endapan-endapan.
2. Air untuk penggelontoran dapat menggunakan air sungai yang terdekat dengan
persyaratan air yang cukup bersih. Kebutuhan air untuk penggelontoran dimasukkan
kedalam perhitungan dimensi pipa.
3. Bila menggunakan tangki gelontor

Dioperasikan secara otomatis

Dilakukan pada saat tengah malam, di mana bangunan penggelontor dengan


peralatan syphon diatur pada kran pengatur, tepat penuh mengisi bak penggelontor
sesuai jadwal waktu periodik penggelontoran tiap harinya. Kapasitas tangki
minimal 1 m3 dan/atau 10 % dari kapasitas pipa yang disuplai sesuai dengan
kebutuhan, seperti tabel berikut.
Tabel 1.5 Alternatif Kapasitas Air Penggelontor
Kebutuhan air [ liter ] untuk diameter pipa
Kemiringan
1 : 200
1 : 133
1 : 100
1 : 50
1 : 33

20 cm

25 cm

30 cm

2240
1540
1260
560
420

2520
1820
1540
840
560

2800
2240
1960
930
672

Periode Waktu Insidentil


1. Metode ini dipilih jika ujung atas (awal) pipa lateral tidak dilengkapi dengan bangunan
penggelontor, biasanya air dapat diambil dari kran kebakaran terdekat dengan
menggunakan selang karet. Air dimasukkan ke dalam bangunan perlengkapan pipa

321

terminal cleanout, dengan debit 15 liter/detik, selama (5 -15) menit. Bila tidak ada kran
kebakaran, dapat menggunakan tangki air bersih.
2. Alternatif lain adalah dengan pintu-pintu pada pipa air limbah

Dapat dioperasikan secara otomatis


Pintu-pintu dipasang pada inlet dan outlet saluran di setiap bukaan dalam manhole.
Pintu segera dibuka begitu terjadi akumulasi air limbah di dalam suatu seksi
saluran, dan gelombang aliran akan menghanyutkan endapan kotoran.
Disediakan bangunan sadap dengan perlengkapan bar screen (tralis), bangunan
ukur, bangunan pelimpah, pintu air, bangunan peninggi muka air.

1.11.3 Syphon
A. Aplikasi
Sebagai bangunan perlintasan, seperti pada sungai/kali, jalan kereta, api, atau depressed
highway.
B. Komponen Struktur
A. Inlet dan outlet (box)
Berfungsi sebagai pengendalian debit dan fasilitas pembersihan pipa.
B. Depressed sewer (pipa syphon)
Berfungsi sebagai perangkap, sehingga kecepatan pengaliran harus cukup tinggi, di
atas 1 m/detik pada saat debit rata-rata
Terdiri dari minimal 3 unit (ruas) pipa sifon dengan dimensi yang berbeda,
minimal 150 mm. Pipa ke 1 didesain dengan Qmin, pipa ke 2 didesain dengan (QrQmin) dan pipa ke 3 didesain dengan (Qp-Qr)
1.11.4 Terminal Clean Out
A. Fungsi/aplikasi
Terminal clean-out dapat berfungsi sebagai (alternatif) pengganti manhole.
B. Lokasi
Di ujung saluran, terutama pada pipa lateral yang pendek dengan jarak dari manhole <50 m.
1.11.5

Stasiun Pompa

A. Aplikasi

322

Sebagai stasiun angkat (lift station), dipasang pada setiap jarak tertentu pada jaringan
perpipaan yang sudah cukup dalam

Sebagai booster station, untuk menyalurkan air limbah yang tidak memerlukan
pengaliran secara gravitasi. Misal dari zona rendah ke zona yang lebih tinggi atau pada
conveyance sewer ke instalasi. Di sini dapat digunakan manhole pompa.

B. Kriteria Lokasi
Tidak banjir dan mudah menerima air limbah secara gravitasi
Dapat memompa air limbah hingga ke elevasi yang direncanakan
Dapat memompa seluruh air limbah, meskipun dalam keadaan darurat
Fleksibel dan kompak
Biaya investasi dan pemeliharaannya rendah
Desain pompa harus dapat mengikuti fluktuasi debit
Bahan yang dipilih tidak mudah korosi oleh air limbah
Sedikit mungkin adanya pengaruh bising pada masyarakat sekitarnya
Kebutuhan jarak tidak banyak
Tidak membutuhkan keahlian tinggi
C. Komponen Rumah Pompa
Rumah pompa (termasuk pondasi)
Pompa
Mesin penggerak atau motor
Ruang pompa atau dry well
Sump atau wet well
Screen dan grit chamber
Perpipaan, valve, fitting, pencatat debit, dan overflow darurat
Sumber listrik, dan pengendali pompa (panel)
D. Rencana Rinci Stasiun Pompa
Konstruksi beton bertulang rumah pompa
Tipe masing-masing unit pompa dan karakteristiknya
Proteksi penyumbatan pompa
Lokasi pompa dan jarak antarpompa
Wet well dan dry well, dimensi dan konstruksi rinci
Valve
Level kontrol untuk permukaan air limbah
Overflow (by pass)

323

Sistem alarm dan ventilasi


Penyaring untuk inflow dan by pass
Pipa tekan: diameter, bahan dan pembaca tekanan
Pagar dan pengaman lainnya
Panel listrik

E. Pumping (wet) well


Manfaat adanya pumping well ini akan membuat air limbah yang akan dipompa masuk
terlebih dahulu ke rumah pompa, ditampung sementara di dalam tangki yang disebut wet
well. Unit ini diperlukan kerena debit pompa sulit disamakan dengan debit masuk.
Interior pumping well adalah sebagai berikut:
1. Terdiri dari kompartemen yang basah (untuk menampung sementara air limbah)
dengan pompa selam atau terpisah dalam kompartemen yang kering (sebagai tempat
pompa)
2. Paling baik memasang pompa di dalam dry pit dengan pipa isap berada di bawah muka
air terendah pada pumping well terdekat agar dapat meniadakan priming. Pengoperasian
pompa secara otomatis diatur dengan pelampung pada bagian basah.
3. Semua bagian yang basah, aksesnya harus mudah, dilengkapi manhole dan tangga
4. Kemiringan dasar bagian basah dibuat 1:1 ke arah pipa isap agar dapat mencegah
akumulasi padatan
5. Kedalaman bagian basah (1,5-2) m, dan bergantung pada posisi pipa yang masuk
6. Sebuah gate-valve dipasang pada pipa masuk untuk menutup aliran bila terjadi
perbaikan di dalam bagian basah
Lay-out pumping well adalah sebagai berikut:

Paling baik memasang pompa di dalam dry well/pit dengan pipa isap berada di bawah
muka air terendah pada wet well terdekat agar dapat meniadakan priming.
Pengoperasian pompa secara otomatis diatur dengan pelampung pada wet well.

Kapasitas Bagian Basah

324

Kapasitas wet well tergantung pada waktu pengoperasian, jumlah pompa dan waktu
siklus
Waktu siklus > 4 menit, berarti dalam 1 jam terjadi < 15 x start
Waktu pengoperasian pompa > (15-20) menit
Kapasitas efektif wet well guna memberikan periode penampungan sebaiknya tidak
melebihi 10 menit pada desain rata-rata

Volume atas dasar waktu siklus dihitung dengan persamaan:


900 Qp
V = (9)
S
di mana :
V = volume antara level menyala dan mati (m3)
S = waktu siklus
6 kali untuk dry pit motor 20 kW
= 4 kali untuk dry pit motor (25-75) kW
= 2 kali untuk dry pit motor (100-200) kW
10 kali untuk pompa selam
Qp = debit pompa (m3/detik)
= debit jam puncak inflow

F. Jenis Pompa
Pompa sentrifugal merupakan jenis pompa yang umum digunakan untuk memompa air
limbah karena tidak mudah tersumbat. Penggunaan pompa rendam (submersible) untuk air
limbah lebih baik karena dapat mencegah terjadinya kavitasi sebagaimana sering terjadi
pada penggunaan pompa bukan rendam(non submersibel) dengan posisi tekanan negatif
(posisi pompa berada diatas permukaan air).
G. Kapasitas (Debit)
Kapasitas atau debit pompa adalah volume cairan yang dipompa dalam satuan m3/detik atau
L/detik. Debit desain pompa adalah debit jam puncak.
H. Hidrolika pompa
-

Data yang Dibutuhkan


1.
2.
3.
4.
5.

Elevasi pipa tekan (discharge)


Elevasi garis pusat pompa
Elevasi muka air wet well saat pompa off (volume air minimal)
Elevasi muka air wet well saat pompa on (volume air maksimal)
Pada pipa isap dan tekan, masing-masing diameter pipa, bahan pipa, panjang pipa,
jumlah dan macam fitting (aksesoris)
6. Debit desain

325

Daya pompa

Pip = Q T
p (10)
Pim = Pip / em ........................................................... (11)
di mana :
Pip =
Pim =
Q
=
T =
g
=
H
=
=
Hstat =
hf
=
=

hm
hv
ep
em
I.

=
=
=
=

energi input ke pompa, W (= N m/dtk)


energi input ke motor, W
debit, m/dtk
massa jenis ai (
997 kg/m3 )
gravitasi spesifik (9,81 m/dtk2 )
total dynamic head (manometric head), m
Hstat + hf + hm + hv
beda muka air hisap dan tekan, m
kehilangan tekan akibat gesekan air pada pipa, m

(D/1000)16/3
10,3 L (n Q)

......................................................(12)

minor loss = K [ V2 / 2 g ] ..................................(13)


sisa head kecepatan = [ V2 / 2 g ] ..(14)
efisiensi pompa, desimal
efisiensi motor, desimal

Jumlah Pompa dan Sumber Energi


1. Bila mempunyai 2 unit pompa
a) Walau hanya pada stasiun/rumah pompa kecil
b) Lebih efisien bila menyediakan 3 unit pompa terutama dalam mengatasi variasi
debit
c) Bila menggunakan 2 unit, kapasitas masing-masing unit dibuat sama atas dasar
debit desain.
2. Mempunyai 2 sumber energi/stasiun pompa
Motor listrik sebagai sumber energi utama dan internal-combustion engine (generator)
sebagai stand-by

J. Panel dan Komponennya


Panel dan komponen-komponennya harus menggunakan jenis yang tahan air (water proof).
Semua Circuit Breaker, peralatan proteksi, beban lebih, relai proteksi dan pengatur waktu

326

(timer) harus ada pada panel pompa air limbah.


Semua kabinet panel kontrol, panel daya, Circuit Breaker, saklar pengaman, dan peralatan
listrik yang lain, harus dilengkapi atau ditempel dengan plat nama (name plate) untuk
memudahkan pengenalan.
K. Perpipaan
1. Kecepatan pengaliran
- Pipa isa : (0,6-2,5) m/detik; lebih umum 1,5 m/detik
- Pipa tekan: (1-2,5) m/detik
2. Periksa diameter pipa dengan rumus empiris bila head kecepatan V2/2g melebihi 0,32 m
3. Pipa Isap
- Semua pipa isap dan tekan harus didukung dan dijangkar ke lantai hingga kuat
- Pipa isap horisontal tanpa lonceng isap masih memadai, bergantung pada desain wet
well
- Masing-masing pompa sebaiknya mempunyai sebuah pipa isap sendiri yang
dilengkapi dengan sebuah aksesoris elbow tipe lonceng, disesuaikan dengan lantai
wet well
4. Kopling Pipa Fleksibel dan Sambungan Ekspansi
Jangan menggunakan kopling pipa fleksibel dan sambungan ekspansi karena akan
membuat sistem perpipaan yang kurang baik
5. Koneksi Flens Atau Galur
Disarankan penggunaan koneksi flens atau galur untuk memudahkan pembongkaran,
dan mengijinkan gerakan panas
6. Besi Ductile
Pipa besi ductile biasanya diberi lapisan dengan semen, coating dengan coal tar,
plastik atau epoksi
L. V a l v e
1. Valve vakum atau pelepas udara
- Dipasang pada titik tertinggi pada pipa tekan
- Ukuran valve sebaiknya mempertimbangkan pengaruh gelora atau sentakansentakan pada sistem
2. Gate atau plug valve
- Dipasang pada pipa isap
- Harus berkualitas tinggi terhadap korosi dan masih berfungsi saat ditutup

327

- Digunakan secara teratur


3. Sluice gate
Dipasang pada tempat masuk ke wet well atau sekat kompartemen untuk pengeringan
saat inspeksi, pembersihan atau perbaikan.
M. B i a y a
1. Biaya perpipaan dan aksesoris pada stasiun pompa skala besar merupakan bagian
terbesar dari biaya total. Sehingga diperlukan ketelitian pemilihan dimensi dan bahan
pipa
2. Penggunaan pipa dengan dimensi besar dapat meningkatkan biaya fisik menjadi
mahal, sedangkan dimensi penggunaan pipa dimensi kecil akan meningkatkan energi
atau biaya pemeliharaan, sehingga diperlukan pertimbangan yang hati-hati saat
melakukan pemilihan jenis pipa ini
N. Perlengkapan pompa
1. Screen dipasang di depan pompa, terutama bila mengalirkan air limbah
2. Tambahkan unit grit chamber bila air limbah banyak mengandung grit
3. Berbagai perlengkapan untuk pompa sentrifugal
- Sebuah valve pelepas tekanan udara dipasang pada titik tertinggi di dalam casing
untuk melepaskan udara atau gas
- Gauges pada pipa tekan dan isap
- Sebuah meter pada pipa tekan
- Sebuah kurva karakteristik pompa
- Sebuah check-valve antara gate valve dan pompa pada pipa tekan
4. Alat otomatis (floating switches) sebaiknya digunakan agar pemompaan dapat
dilakukan 24 jam secara otomatis
O. Motor pompa (pump drive equipment)
1. Motor Listrik
a) Aplikasi
-

Lebih andal, murah dan mudah pemeliharaannya


Dipakai untuk sanitary sewage pump

b) Spesifikasi
- Tipe atau kelas
- Daya (HP)

328

Phase
Tipe bearing

Kecepatan
Voltase
Frekuensi

Tipe insulasi
Tipe penggerak
Konstruksi mekanik

c) Mesin Diesel
- Dipakai sebagai unit stand-by pada sanitary sewage pump
- Pemilihannya tetap mempertimbangkan biaya energi, biaya konstruksi,
kebutuhan O & M, geografis, musim dan sosial
d) Voltase
Akan lebih ekonomis bila memakai voltase berikut untuk suatu energi tertentu:
- (37 - 45) kW gunakan 230 V
- (45 - 150) kW gunakan 460 V
- > 150 kW
gunakan 23.000 V
1.11.6 Sambungan Rumah
1. Pipa dari kloset (black water)
a. Diameter pipa minimal 75 mm
b. Bahan dari PVC, asbes semen,
c. Kemiringan pipa (1-3)%
2. Pipa untuk pengaliran air limbah non tinja (grey water)
a.
b.
c.
d.

Diameter pipa minimal 50 mm


Bahan dari PVC atau asbes semen
Kemiringsn (0,5-1) %
Khusus air limbah dari dapur harus dilengkapi dengan unit perangkap lemak (grease
trap)

3. Pipa persil ke HI
a. Dimensi dibuat sama atau lebih besar daripada dimensi pipa plambing utama.
Biasanya sebesar (100-150) mm yang menuju ke IC.
b. Kemiringan dipasang selurus mungkin, dengan kemiringan minimal 2 %.

329

Lateral
HI

PB

HI
Service

Persil (HC)
alternatif

MH

IC

Pagar
PB
PB

SR

Sewerage system

Keterangan : PB : Private box


MH : Manhole

HI : House inlet

IC : Inspection chamber

HC : House connection

SR : Sambungan rumah

Gambar 1.4. Batas Sambungan Rumah

4. Perangkap Pasir/Lemak
a. Unit ini dimaksudkan untuk mencegah penyumbatan akibat masuknya lemak dan pasir
ke dalam pipa persil dan lateral dalam jumlah besar
b. Disarankan dipasang pada dapur, tempat cuci, atau pada daerah dengan pemakaian air
rendah
c. Lokasinya sedekat mungkin dengan sumbernya
5. Private boxes (bak kontrol pekarangan)
a. Luas permukaan minimal 40x40 cm (bagian dalam), dan diberi tutup plat beton yang
mudah dibuka-tutup.
b. Kedalaman bak, minimal 30 cm, disesuaikan dengan kebutuhan kemiringan pipa-pipa
yang masuk/keluar bak.
c. Dinding bagian atas dipasang 10cm lebih tinggi daripada muka tanah agar dapat
dicegah masuknya limpasan air hujan.
d. Bahan dinding dan dasar dari batu bata kedap atau beton. Tutup dari beton bertulang
atau plat baja yang bisa dibuka tutup.
6. Pipa persil ke HI
a. Dimensi dibuat sama atau lebih besar daripada dimensi pipa plambing utama. Biasanya

330

sebesar (100-150) mm yang menuju ke IC.


b. Kemiringan dipasang selurus mungkin, dengan kemiringan minimal 2%
7. House inlet (bak kontrol terakhir SR)
a. Luas permukaan minimal 50x50 cm (bagian dalam), dan diberi tutup plat beton yang
mudah dibuka-tutup.
b. Kedalaman bak, (40-60) cm, disesuaikan dengan kebutuhan kemiringan pipa persil
yang masuk.
c. Dinding bagian atas dipasang 10cm lebih tinggi daripada muka tanah agar dapat
dicegah masuknya limpasan air hujan.
d. Bahan dinding dan dasar dari batu bata kedap atau beton. Tutup dari beton bertulang
atau plat baja yang bisa dibuka tutup.
8. Lubang Inspeksi / Inspection Chamber (IC)
a. Jarak antara dua IC dan HI 40 m
b. Ada 3 tipe IC untuk kedalaman hingga 2 m. Untuk kedalaman 2,5 m, gunakan
manhole yang dipakai pada sistem konvensional.
c. Dimensinya tergantung pada tipe dan bentuk penampang IC, serta kedalaman pipa.
Bentuk empat persegi panjang dipilih bila akan dilakukan pembersihan pipa dengan
bambu atau besi beton.
Tabel 1.6 Dimensi Lubang Inspeksi
Tipe IC
IC-1
IC-2
IC-3

Kedalaman Pipa
(m)
0,75
0,75-1,35
1,35-2,5

Dimensi IC (m2)
Bujur sangkar
Persegi panjang
0,4 x 0,4
0,4 x 0,6
0,7 x 0,7
0,6 x 0,8
0,8 x 1,2

d. Bila kedalaman IC 1 m, maka di sisi dalamnya dilengkapi tangga dari mild steel
ukuran 20 mm yang ditancapkan ke dinding sedalam 20 cm dengan masing-masing
panjang 75 cm. Bagian tangga teratas berada 45 cm di bawah tutup, dan yang terbawah
30 cm di atas benching.
e. Bahan IC terdiri dari beton tanpa tulangan untuk lantai dan pasangan batu untuk
dinding. Tutupnya harus dari beton bertulang atau plat baja yang bisa dibuka tutup.
f. Level tutup IC harus berada 10 cm di atas level muka tanah agar dapat mencegah
masuknya limpasan air hujan.

331

9. Survey SR
a. Buat sketsa tata letak bangunan dan titik-titik lokasi sumber air limbah
b. Catat (rencana) elevasi invert pipa lateral dan/atau invert IC
c. Plot rencana titik-titik lokasi private box dan HI
d. Buat sketsa panjang, kemiringan dan diameter private persil
e. Kebutuhan minimal beda elevasi antara elevasi dasar titik-titik sumber air limbah
terhadap elevasi dasar IC dengan kemiringan minimal 2 %:
1. Jarak 10 m
=
20 cm
2. Jarak 20 m
=
40 cm
3. Jarak 30 m
=
60 cm
f. Periksa kembali berturut-turut elevasi dasar PB, HI dan IC harus menurun dan masih
berada di atas elevasi dasar pipa lateral
g. Buat lay-out SR dan total kebutuhan pengadaan/pemasangan mencakup
1. Pipa-pipa dari sumber air limbah ke PB
2. Pipa-pipa dari PB ke HI

2.

PENGOLAHAN AIR LIMBAH DI IPAL

Materi pada bagian ini bersumber dari Kriteria Teknis Prasarana dan Sarana Pengelolaan Air
Limbah, PPLP Pekerjaan Umum 2006.
2.1

Pengolahan Fisik

Maksud pengolahan fisik adalah memisahkan zat yang tidak diperlukan dari dalam air tanpa
menggunakan reaksi kimia dan reaksi biokimia hanya menggunakan proses secara fisik sebagai
variabel pertimbangan untuk rekayasa pemisahan dari air dengan polutan atau zat-zat pencemar
yang ada di dalam air limbah tersebut.
Beberapa cara pemisahan yang dapat dilakukan diantaranya adalah:
a. Pemisahan sampah dari aliran dengan saringan (screen),
b. Pemisahan grit (pasir) dengan pengendapan melalui grit chamber, kecepatan aliran dalam
grit chamber tersebut diatur sedemikian rupa sehingga yang diendapkan hanya pasir yang
relatif mempunyai spesifik grafiti yang lebih berat dari partikel lain.
c. Pemisahan partikel discrete (sendiri tidak mengelompok) dari suspensi melalui
pengendapan bebas (unhindered settling),
d. Pemisahan pengendapan material flocculant (hasil proses flokkulasi atau proses sintesa oleh
bakteri) yaitu parikel yang mengelompok oleh gaya saling tarik menarik (van der waals

332

forces) menjadi menggumpal lebih besar dan kemudian menjadi lebih berat dan mudah
mengendap.
e. Pemisahan partikel melalui metoda sludge blanked yang disebut juga hindered
sedimentation.
f.

Pemisahan dengan metoda konsolidasi pengendapan yaitu diendapkan pada lapisan-lapisan


cairan yang dangkal sehingga mempercepat (compress) pengendapan. Sistem ini disebut
lamella separator. Penerapannya seperti tube settler dan plat settler.

2.1.1

Saringan (Bar Screen)

Meskipun air limbah lewat kamar mandi, WC dan wastafel dapur (kitchen sink), namun tetap
saja ada sampah-sampah yang masuk pada aliran air limbah. Bila material ini masuk, dapat
mengganggu proses kerja impeller pompa atau bila masuk dalam proses di instalasi pengolah air
limbah (IPAL) akan mengganggu proses purifikasi. Kriteria desain saringan sampah pada aliran
air limbah dapat dilihat pada Tabel 2.1 berikut ini.
Saringan Material Lepas
Menggunakan bar screen (saringan batang) untuk mencegah objek yang kasar karena dapat
merusak pompa dan proses air limbah selanjutnya. Ditempatkan sebelum pompa dan
sebelum grit chamber.
Tabel 2.1. Persyaratan Teknis Saringan
Faktor Disain
Kecepatan aliran lewat celah (m/dt)
Ukuran penampang batang
Lebar (mm)
Tebal (mm)
Jarak bersih dua batang (mm)
Kemiringan terhadap horizontal (derajat)
Kehilangan tekanan lewat celah (mm)
Kehilangan tekanan Max.(saat tersumbat) (mm)

Pembersihan Cara
Manual
0,3 0,6

Pembersihan Dengan
Alat Mekanik
0,6 1

48
25 50
25 75
45 60
150
800

8 10
50 75
10 50
75 85
150
800

Sumber: Syed R, Qosim, Waste water teatment plants, 1999

333

Minimum flow

Maximum flow

Gambar 2.1. Skematik Gambar Saringan Sampah

2.1.2

Penghancur Partikel Lunak (Communitor)

Beberapa partikel lunak yang berukuran lebih kecil dari bukan bar screen akan lolos melewati
bar screen yang antara lain adalah kotoran manusia (fecal). Secara estetika dan untuk proses
pengolahan selanjutnya hal ini menganggu sehingga perlu dihancurkan agar lebih mudah
didegradasi secara biologis. Alat yang dipergunakan adalah communitor yang biasanya
ditempatkan setelah bar screen. Partikel lunak yang sudah dihancurkan tidak akan turut
mengendap pada unit grit chamber karena jauh lebih ringan dari partikel grit.
Desain
Communitor terdiri dari 3 ruangan utama, yaitu kolom, rumah, dan dasar atau alas, serta
rotating drum yang terbuat dari besi tuang yang dilengkapi dengan slot berukuran inch untuk
communitor berukuran kecil dan 3/8 inch untuk yang berukuran besar. Communitor
ditempatkan pada sbeuah bak beton dan ke dalam bak tersebut air limbah dimasukkan. Air
limbah kemudian mengalir melalui slot masuk kedalam drum yang kemudian dibawa melalui
pipa ke bagian hilir (Gambar 2.3). Partikel tersaring yang masuk melalui slot akan terbawa oleh
putarann drum dengan kecepatan rendah hingga terangkat keatas menuju sisir baja dan akan
terpotong-potong oleh gigi-gigi yang diatur pada sisi slot drumnya.

334

Gambar 2.2 Tipikal Pemasangan Communitor

2.1.3

Bak Penangkap Pasir (Grit Chamber)

Grit chamber diperlukan untuk memisahkan kandungan pasir atau grit dari aliran air limbah.
Kunci dari pemisahan ini adalah mengendapkan pasir pada kecepatan horizontal tetapi
kecepatan tersebut tidak telalu pelan sehingga bahan-bahan lain (organik) selain pasir tidak ikut
mengendap.
Seperti diketahui bahwa debit air limbah berfluktuasi yang terdiri dari aliran maksimum,
minimum dan rata-rata. Maka untuk menghadapi variasi debit tersebut beberapa hal yang dapat
dilakukan atau dipertimbangkan pada saat merencanakan grit chamber, yaitu:

Grit chamber dibagi menjadi dua kompartemen atau lebih, untuk aliran minimum bekerja
hanya satu kompartemen dan maksimum bekerja keduanya

Penampang melintang grit chamber tersebut dibuat mendekati bentuk parabola untuk
mengakomodasi setiap perubahan debit dengan kecepatan konstan/tetap.

Melengkapi grit chamber dengan pengatur aliran yang disebut control flume yang dipasang
pada ujung aliran.

335

Kantong lumpur
Potongan

b
Plan

Control flume

Gambar 2.3 Skematik Grit Chamber

336

Tabel 2.2 Kriteria Desain Grit Chamber


Faktor Rencana
Dimensi
Kedalaman (m)
Panjang (m)
Lebar (m)
Rasio lebar/dalam
Rasio panjang/lebar
Kecepatan Aliran (m/detik)
Detention time pada aliran
puncak
Pasokan udara
(liter/detik.m panjang tangki)

Kriteria

Keterangan

25
7,5 20
2,5 7
1:1 s/d 5:1
2,5:1 s/d 5:1
0,6 0,8
2 5 menit

Jika diperlukan untuk menangkap pasir halus (0,21 mm),


gunakan waktu detensi (td) yang lebih lama.
Lebar disesuaikan juga untuk peralatan pengeruk pasir
mekanik, kalau terlalu lebar dapat menggunakan buffle
pemisah aliran untuk mencegah aliran pendek.
Di permukaan air

5 12

Jika diperlukan untuk mengurangi bau

(Sumber : Kriteria Teknis Prasarana dan sarana Pengelolaan Air Limbah, PU, 2006)

2.1.4

Bak Pengendap I (Primary Sedimentation)

Fungsi utama bak pengendap I adalah mengendapkan partikel discrete. Unit ini juga dapat
menurunkan konsentrasi BOD/COD dalam aliran sehingga membantu menurunkan beban
pengolahan biologis pada tahapan pengolahan berikutnya. Unit ini dapat mengendapkan (5070)% padatan yang tersuspensi (suspended solid) dan mengurangi (30-40)% BOD.
Terdapat tiga (3) tipe unit pengedap yang biasa digunakan yaitu:

Horizontal flow (aliran horizontal) yaitu dalam bentuk persegi panjang

Radial flow yaitu bak sirkular, air mengalir dari tengah menuju pinggir

Upword flow yaitu aliran dari bawah ke atas dan biasanya bak yang digunakan berbentuk
kerucut menghadap ke atas. Padatan yang mengendap akan naik dan saling bertumbukan
sehinga terjadi selimut lumpur

Sebaiknya desain dimensi bak pengendap I menggunakan kecepatan aliran puncak (peak hour
flow) jika tujuannya hanya berfungsi untuk mengedapkan partikel discrete saja dan tidak untuk
menurunkan kadar bahan organik. Artinya menggunakan detention time dalam bilangan jam
saja dan bukan hari. Beberapa kriteria perencanaan berkenaan dengan bak pengendap I dapat
dilihat pada uraian berikut ini.

337

Efisiensi Pengendapan

90
80
70
60
50
40
30
20
10
0

80
70
60
50
40
30
20
10
0

20

40
TSS

60

80

100

2
TSS

BOD

BOD

Sumber: Syed R. Qasim, Waste water Treatment plants, CBS publishing Jepan,Ltd., 1985,

Gambar 2.4 Grafik Surface Loading Rate (SLR) dan Waktu Detensi (td)
Tabel 2.3 Design Kriteria Untuk Masing Masing Tipikal Bak Pengendap Pertama
Parameter
3

Persegi panjang
2

Surface loading ( m /m hari)


(Beban permukaan)
Waktu detensi (jam)

Tipe bak pengendap


Aliran radial

30-50 pada aliran


maksimum
2, pada aliran maksimum

45 pada aliran
maksimum
2, pada aliran
maksimum
Dimensi
P/L4:1, dalam 1,5 m
Dalam 1/6s/d 1/10
P/L 2:1 dalam 3m
diameter
Weir over flow rate (m3/m.hari) 250-300
V-notch weir di sisi luar
Kinerja untuk SS > 100 mg/ltr
40-50%, sludge 3-7%
50-70%, lumpur 3-6,5%
(Sumber : Kriteria Teknis Prasarana dan sarana Pengelolaan Air Limbah, PU, 2006)

Aliran ke atas
30 pada aliran
maksimum
2-3 pada aliran
maksimum
Piramid dgn sudut 600
Kerucut Sudut 450
V-notch weir di sisi luar
65% , lumpur 3-4%

Scum buffle
weir
effluent
influent

Lumpur

Gambar 2.5 Skema Bak Persegi Panjang Tipe Aliran Horizontal

338

effluen

Sludge

Radial fow

inflow

effluent

sludge

Upword flow

Gambar 2.6 Skema Tipikal Bak Pengendap Pertama Tipe Aliran Radial dan Aliran Ke Atas
2.1.5

Bak Pengendap II (clarifier)

Perhatian khusus harus diberikan terhadap pengendapan flok dalam bentuk MLSS (mixed
liquoer suspended solid) dari proses activated sludge atau lumpur aktif dengan konsentrasi
yang tinggi mencapai 5.000 mg/l. Clarifier ini merupakan pengendapan terakhir yang disebut
juga dengan final sedimentation.
Hasil effluent yang keruh memperlihatkan suatu kegagalan proses pengendapan. Berdasarkan
pengalaman empirik untuk desain beban permukaan/surface loading (Q/A) digunakan 30-40

339

m3/m2.hari. Sedangkan untuk desagn yang aman, harus menggunakan aliran maksimum.
Kedalaman bak pengendap dengan weir minimal 3 m dan waktu detensi (td) 2 jam untuk aliran
puncak, Jika perhitungan menggunakan aliran rata-rata, maka waktu detensi berkisar antara 4,56 jam. Besarnya beban pada weir (loading rate) adalah sebesar 124 m3/m.hari.

Gambar 2.7 Bentuk Bangunan Secondary Clarifier

2.2

Pengolahan Biologis

2.2.1

Beberapa Pengertian dalam Pengolahan Biologi

Beberapa peristilahan yang umum terdapat dalam pengolahan air limbah secara biologis,
diantaranya:
a. BOD5 adalah banyaknya oksigen dalam ppm atau milligram/liter (mg/l) yang diperlukan
untuk menguraikan benda organik oleh bakteri, sehingga limbah tersebut menjadi jernih
kembali. Untuk itu semua, diperlukan waktu 100 hari pada suhu 200C. Akan tetapi di
laboratorium dipergunakan waktu 5 hari sehingga dikenal dengan BOD5
b. COD adalah banyak oksigen dalam ppm atau milligram/liter yang dibutuhkan dalam
kondisi khusus untuk menguraikan benda organik secara kimiawi.
c. TSS (Total Suspended Solid) adalah jumlah berat dalam mg/l kering lumpur yang ada di
dalam air limbah setelah mengalami penyaringan dengan membrane berukuran 0,45 mikron
d. MLSS (Mixed Liquor Suspended Solid) adalah jumlah TSS yang berasal dari bak
pengendap lumpur aktif
e. MLVSS (Mixed Liquor Volatile Suspended Solid) MLSS yang sudah dipanaskan pada suhu
6000C sehingga material volatile (mudah menguap) yang terkandung didalamnya menguap.

340

f.

Lumpur aktif (activated sludge) adalah endapan lumpur yang berasal dari air limbah yang
telah mengalami pemberian udara (aerasi) secara teratur. Lumpur ini berguna untuk
mempercepat proses stabilisasi dari air limbah. Lumpur ini sangat banyak mengandung
bakteri pengurai, sehingga sangat baik dipergunakan untuk pemakan zat organik pada air
limbah yangmasih baru.
g. Waktu tinggal (detention time) adalah waktu yang diperlukan oleh suatu tahap pengolahan
agar tujuan pengolahan dapat tercapai secara optimal. Pada setiap bagian bangunan
pengolah memiliki waktu tinggal yang berbeda-beda, sehingga waktu tinggal ini perlu
diketahui lamanya pada setiap jenis bangunan pengolah. Dengan diketahuinya waktu
tinggal ini maka besarnya bangunan pengolah dapat dibuat dalam ukuran yang tepat sesuai
dengan kebutuhan.
h. Sludge Retention Time (SRT), waktu tinggal lumpur aktif dalam kolam aerasi
i. F/M (Food to Microorganism Ratio) adalah perbandingan jumlah organik yang masuk
dengan mikroorganisma yang ada dalam kolam aerasi
j. Sludge Volume Index, volume 1 gram lumpur aktif setelah diendapkan selama 30 menit
k. Sewer adalah perlengkapan pengelolaan air limbah, bisa berupa pipa atau selokan yang
dipergunakan untuk membawa air buangan dari sumbernya ke tempt pengolahan atau ke
tempat pembuangan.
l. Efluen (Effluent) adalah cairan yang keluar dari salah satu bagian dari bangunan pengolah
atau dari bangunan pengolahan secara keseluruhan.
2.2.2

Dasar-Dasar Proses Pengolahan Biologis Untuk Air Limbah

Pengolahan biologis adalah penguraian bahan organik yang terkandung dalam air limbah oleh
jasad renik /bakteri sehingga menjadi bahan kimia sederhana berupa mineral. Pemilihan metoda
pengolahan mana yang digunakan untuk pengolahan air limbah tergantung tingkat pencemaran
yang harus dihilangkan, besaran beban pencemaran, beban hidrolis dan standar buangan efluen
(effluent standard) yang diperkenankan.
Prinsip pengolahan menggunakan jasa bakteri (mikroorganisme) untuk menguraikan bahan
organik yang terkandung dalam air limbah dan enzim yang ada mikroorganisma tersebut akan
mengubah bahan organik menjadi unsur-unsur senyawa sederhana.

341

Prinsip Proses Anaerobik


Bahan organik

Bahan organik +air


Karbohidrat
Karbohidrat

Protein
Protein

Prinsip Proses Aerobik


Bahan organik + Oksigen

Lipids
Lipids

Karbohidrat

Protein

Bakteri hidrolisa
Oxidasi
Oxidasi
karbon
karbon

Asam lemak

enzym

Asam lemak

Bakteri Acetonogenik
Siklus Asam citric
Acetate

hydrogen

Dehdrasi /
hidrasi

Karbondioksida

enzym
Bakteri metanogonik

Methane +
Karbondioksida

Methane + Air

Lumpur mineral

Pengisapan
carbon

Pemisahan

Air + Lumpur Mineral


Air + lumpur mineral

Gambar 2.8 Prinsip Pengolahan Biologis Secara Aerob dan Anaerob


engolahan secara biologis terdiri dari dua prinsip utama yaitu pengolahan secara anaerobik atau
pengolahan yang tidak melibatkan oksigen dan pengolahan secara aerobik atau pengolahan
dengan melibatkan oksigen. Kedua sistem ini akan berbeda dalam aplikasi teknologi yang akan
digunakan. Dari aspek pertumbuhan mikroorganismenya, pengolahan biologi terbagi atas :

pengolahan dengan pertumbuhan mikroorganime tersuspensi


(proses lumpur aktif
(activated sludge, kontak stabilisasi, oxidation ditch, Extended Aeration dan lain-lain)
pengolahan dengan pertumbuhan mikroorgansime terlekat (contoh trickling filter/biofilter,
Rotating Biological Contactor (RBC),

Pengolahan Anaerobik
Pengolahan secara anaerobik menggunakan bakteri yang hidup dalam kondisi anaerob yaitu
bakteri hidrolisa, bakteri acetonogenik dan metanogenik. Semua proses penguraian bahan
organik oleh bakteri menjadi bahan sederhana dilakukan tanpa oksigen. Contoh pengolahan

342

anaerobic yang umum digunakan adalah: tangki septik, imhoff tank, kolam anarobik, UASB
(upflow anaerobic sludge blanket) dan anaerobic filter.
Pengolahan Aerobik
Pengolahan secara aerobik terjadi melalui dua proses utama yaitu penguraian bahan organik
yang disebut dengan proses oksidasi dan proses fermentasi lewat enzim yang dikeluarkan oleh
bakteri. Contoh unit pengolahan aerobik yang bisa digunakan adalah: activated sludge,
biological contact media, aerated lagoon dan stabilisasi dengan fotosintesa.
Ciri-ciri untuk beberapa unit pengolahan tersebut dapat dilihat pada Tabel berikut di bawah ini.
Tabel 2.4. Ciri-ciri Beberapa Bangunan Pengolahan Biologis Untuk Air Limbah
Beban
Type
Pengolahan
Keuntungan
Kelemahan
hidraulik/biologis
Sedimentasi
Pengoperasian &
Septik tank
ditambah dengan
1 m3/m2.hari
Effisiensi < 30%
perawatan mudah
stabilisasi lumpur
Sedimentasi
Pengoperasian &
ditambah dengan
0,5 m3/m2 hari
Efisiensi < 50%
Imhoff tank
perawatan mudah
stabilisasi lumpur
4 m3/m2 hari atau
Kolam
Pengolahan
0,3 1,2 kg
Konstruksi mudah
Efisiensi < 50 %
anaerob
anaerob
BOD/m3/hari
Pengolahan
influent untuk
Kecepatan Aliran
UASB
20 m3/m2 hari
anaerob
BOD>100 mg/L
harus stabil
Kolam
Fakultatif
Kolam Aerasi
(Aerated
lagon)
Kolam
maturasi

Pengolahan
anaerob dan aerob

250 kg BOD/
ha.hari

Pengolahan aerob

Efisiensi > 90%

Perlu lahan luas

Tidak
menggunakan
clarifier khusus

Endapan di dasar
kolam
Cukup luas

Pengolahan aerob

0,01 kg / m3. hari

Efisiensi 70 %

RBC

Pengolahan aerob

0,02 m3/m2.luas
media

Phitoremediasi

Dapat melakukan 25 30 kg/ha


penyerapan bahan
organik dan racun

Tenaga listrik
kecil & waktu
detensi 3 jam
Dapat mengurangi
B3 dan zat
radioaktif

Beban organik kecil


sehingga tidak untuk
skala besar

(Sumber : Kriteria Teknis Prasarana dan sarana Pengelolaan Air Limbah, PU, 2006)

343

2.2.3

Pengolahan Aerobik

Proses dekomposisi bahan organik dengan sistem aerobik digambarkan melalui proses sebagai
berikut dibawah ini:
C,H, O, N, P, S, ...+ O2

CO2, H2O, PO43- , SO42- + sel baru + energi.

Keberadaan oksigen terlarut di dalam air mutlak diperlukan untuk proses dekomposisi tersebut.
Pada unit proses pengolahan air limbah secara aerobik, keberadaan optimal oksigen terlarut
direkayasa secara teknologi dengan menggunakan aerator mekanik, diffuser, kontak media yang
terbuka terhadap udara luar dan proses photosintesis.
Umumnya penggunaan unit pengolahan aerobik adalah untuk pengolahan lanjutan yang disebut
dengan secondary treatment atau pengolahan sekunder. Pemilihan unit yang akan dipakai untuk
pengolahan ini tergantung besar beban (biologi dan hidrolis) yang akan diolah dan bergantung
pada hasil pengolahan yang dikehendaki (ultimate objective). Dibawah ini akan diuraikan
beberapa gambaran dan kriteria desain unit-unit pengolahan aerobik yang biasa digunakan.
2.2.3.1 Kolam Aerasi (Aerated Lagoon)
Kolam aerasi menggunakan peralatan aerator mekanik berupa surface aerator yang digunakan
untuk membantu mekanisasi pasokan oksigen terlarut di dalam air.
Aerator ini menggunakan propeler yang setengah terbenam dalam air. Putaran propeller ini
akanmemecah permukaan air sehingga lebih banyak bagian air yang berkontak dengan udara
dan menyerap oksigen bebas dari udara. Pada dasarnya terdapat dua jenis kolam aerasi yang
dikembangkan yaitu:
a. Tipe fakulatif (Facultative aerated lagoon)
b. Tipe aliran aerobik langsung (aerobic flow-through)

344

Tabel 2.5. Parameter Desain untuk Kolam Stabilisasi


PARAMETER DESAIN

Tipe Aliran (Flow Regime)

Aerobik (Low
Rate)
Pencampuran
terputus-putus
(intermiten)

Aerobik (High
Rate)
Pencampuran
terputus-putus
(intermiten)

Ukuran kolam acre


Operasi

<10
Seri atau parel

0,5 -2
Seri

10 40

Waktu tinggal (Detention Time),


Hari.
Kedalaman, ft.
pH
Temperatur, C
Temperatur Optimum, C
Beban BOD, lb/acre.hari
Bisiensi penghilangan organik
(BOD), %
Principal Conversion

Konsentrasi alga, mg/1.


Padatan tersu spensi (SS) di
dalem efluen, mg/L

Tipe Kolam
Maturasi
Fakulatif
Pencampuran
terputus-putus
(intermiten)

Anaerob

Aerated
lagoon
Pencampuran
sempurna

0.5 2
Seri

46

2 10
Seri atau
pararel
5 20

Terjadi
pencampuran
pada lapisan
permukaan
2 10
Seri atau
Pararel
5 30

20 50

2 10
Seri atau
pararel
3 10

3 -4
6,5 10,5
0 30
20
60 - 120
80 95

1 15
6,5 10,5
5 30
20
80 160
80 95

3 -5
6,5 10,5
0 30
20
<15
60 80

48
6,5 8,5
0 50
20
50 180
80 95

8 16
6,5 7,2
6 50
20
200 500
50 85

6 20
6,5 8,0
0 30
20
80 95

Alga, CO2,
bakteri jaringan
sel

Alga, CO2,
bakteri jaringan
sel

Alga, CO2,
bakteri
jaringan sel,
No3

Alga, CO2,
CH4, bakteri
jaringan seal

CO2, bakteri
jaringan seal

40 100
80 140

100 260
150 300

5 10
10 30

5 20
40 60

Alga, CO2,
CH4,
bakteri
jaringan
seal
05
80 160

80 - 250

Keterangan :

Kolam aerobik konvensional dirancang untuk memaksimalkan jumlah oksigen yang diproduksi alga.

Termasuk tambahan aerasi. Untuk kolam yang tanpa tambahan aerasi, harga beban BOD adalah sepertiga
dari yang tertera ditabel

Tergantung dari kondisi cuaca.

Harga tipikal. Harga yang lebih besar telah diaplikasikan dibeberapa lokasi.

Termasuk alga, mikroorganisme, dan sisa padatan tersuspensi. Didasarkan pada konsentrasi BOD terlalur
didalam influen 200mg/l, dan padatan tersuspensi 200mg/l.
Catatan :

Acre x 0,4047 = ha ft x 0.3048 = m

Lb/acre.hari x 1,1209 = kg/ha.hari

2.2.3.2 Kolam Aerasi Fakultatif


Tipe ini selaras dengan kolam algae pada pada kolam stabilisasi, hanya oksigen yang
diperlukan disuplai melalui aerator dan bukan melalui proses fotosintesis algae.
Sistem ini memberikan cukup oksigen, namun input energi untuk aerator tidak cukup untuk
menjaga seluruh partikel (solid) tetap dalam bentuk suspensi. Seperti kondisi fakultatif pada

345

kolam stabilisasi, pada lapisan bagian atas terjadi peroses dekomposisi aerobik dan pada lapisan
bawah kolam terjadi proses anaerobik.
Pada prinsipnya unit ini memerlukan energi yang cukup rendah, namun memerlukan lahan yang
cukup luas meskipun tidak seluas lahan untuk kolam stablisasi. Disamping itu, lumpur selama
proses pengendapan akan berada di dasar kolam dan secara periodik harus dibersihkan.
Akumulasi lumpur berdasarkan pengalaman dengan menggunakan kolam aerasi fakultatif
adalah 30-50 l/kapita/tahun.
1.

Tipe Aerobic Flow Through

Tipe ini pada prinsipnya menempatkan aerator yang dapat mengangkat seluruh endapan
tersuspensi dalam aliran sehingga dianggap terjadi pengadukan lengkap dari seluruh sisi kolam
sebagaimana terjadi pada aerasi di tangki sistem activated sludge/lumpur aktif. Efisiensi
penyisihan BOD cukup tinggi namun karena aliran keluar membawa juga endapan yang
tersuspensi sehingga pengurangan suspended solid pada efluen sangat rendah.

aerobik

aerator
anaerobik

inlet chamber

effluent
baffel

Gambar 2.9. Skema Kolam Aerasi Fakultatif

Kebutuhan energi untuk aerasi hampir sama dengan jenis kolam tipe lainnya hanya karena harus
mengangkat seluruh suspensi, maka diperlukan tenaga aerator yang lebih besar yaitu 3,5-5,2

346

HP/1.000 m3 kolam. Lebih dari 4 kali tenaga yang diperlukan oleh fakultatif aerated lagoon
Keuntungan tipe ini tidak memerlukan pengurasan lumpur pada dasar kolam.
.

aerator

inlet

effluen

chamber

aerator

Gambar 2.10. Skema Aerated Lagoon Flow Through


2.2.3.3 Kolam Stabilisasi Fakultatif
Pengolahan sistem ini menggunakan teknolgi paling sederhana yaitu proses mengandalkan O2
dari fotosintesis algae. Sedangkan penguraian bakteri terhadap bahan organik menjadi posfat
dan amoniak diperlukan algae sebagai nutrisinya (fertilizer) untuk pertumbuhannya. Untuk
mencapai kondisi fakultatif di dalam kolam, maka kedalaman kolam berkisar antara 1,5-2 m
sehingga pada bagian permukaan terjadi proses aerobik dan pada bagian dasar kolam terjadi
proses anaerobik. Proses tersebut dapat digambarkan sebagai berikut:
Kolam Stabilisasi fakultatif
Menggunakan sinar matahari
Utk proses potosintesa algae
SINAR
MATAHARI

alga

Incamimig raw waste

Aerobic
CO2 ; NH3 ; PO4 ; H2O

Facultatif

Bakteri

Bakteri

CH4 +CO2 + NH3

Anaerobik

Pengolahan effektif bila influent BOD < 250 mg/l


Kedalaman kolam 1.5 m 2.0 m
Akumulasi lumpur 30 cm untuk 5 tahun
Keperluan lahan = 0.5 m2/capita jika menggunakan kolam
anaerobik sebelumnya dan 1.0 m2 / capita jika tdk mengunakan

Gambar 2.11. Proses Ekologi Di Dalam Kolam Fakultatif

347

Kombinasi unit pengolahan kolam stabilisasi dapat dilakukan dengan mempertimbangkan


beberapa hal berikut ini:
Kebutuhan lahan kolam fakultatif yang cukup luas antara 250-300 kg BOD/ ha.hari
sehingga memerlukan pengolahan lain untuk mengurangai beban organik sebelum masuk
kolam, misalnya kolam anaerobik.
Disamping itu untuk meningkatkan hasil pengolahan limbah dan mengurangi bakteri,
setelah kolam fakultatif dilanjutkan dengan kolam maturasi atau pembubuhan disinfektan
sebagai alternatif lainnya
Atau sesudah kolam, airnya diperuntukan untuk pengisian kolam ikan
Kolam maturasi digunakan untuk mengerangi bakteri fecal coliform yang mungkin masih ada
ada effluent dari kolam fakultatif. Kedalaman kolam 1m dan waktu detensi 5-10 hari. Kolam
anaerobik yang ditempatkan sebelum kolam fakultatif, untuk kawasan tropis dapat mencapai
pengurangan BOD antara (50-70) % untuk waktu detensi (1-2) hari dengan kedalaman kolam
antara (2,5-4) m. Effluent dari kolam stabilisasi dapat digunakan untuk keperluan irigasi, untuk
kolam ikan peliharaan, dan pingisian air tanah (Ground water recharging).
2.2.3.4 Lumpur Aktif (Activated Sludge)
Lumpur aktif adalah seluruh lumpur yang tersuspensi dan diberi oksigen sehingga seluruh
mikroorganisme aerobik yang ada dan melekat dengan lumpur menjadi sangat aktif. Ada
beberapa jenis lumpur aktif.
Perbandingan karekteristik jenis-jenis lumpur aktif tersebut dapat dilihat pada Tabel di bawah
ini
Berdasarkan Tabel di atas, terlihat bahwa pada extended aeration:
-

Periode aerasi lebih panjang/lama sehingga pasokan oksigen lebih sempurna


Rasio antara makanan dengan dengan mikroba lebih kecil sehingga penguraian bahan
organik dalam air limbah makin effektif, dengan demikian menghasilkan ekses lumpur
(sludge) yang lebih sedikit.
Efisiensi penyisihan BOD yang tinggi mendekati 98%

Untuk kesempurnaan hasil tesebut maka extended aeration memerlukan:


-

348

Unit konstuksi yang lebih besar karena waktu detensi yang diperpanjang /lebih lama
Energi lebih tinggi untuk aerasi dan resirkulasi lumpur.
Kontrol oprasional harus lebih teliti terutama menjaga rasio F/M dengan mengatur
konsentasi MLSS dalam tangki reaktor aerasi.

Tabel 2.6. Perbandingan Sistem Dengan Aerasi


Proses
Konvensional

Extended
Aeration

Oxidation
ditch

Step
Aeration

Contact
stabilisation

High rate

Oksigen
murni

EFISIENSI
(%)

85 - 95

75 - 85

75 85

90

85 - 90

75 - 95

85 - 95

F/M ratio (g
BOD/g VSS
hari)

0,2 0,4

0,03
0,05

0,03
0,05

0,2 0,4

0,2 0,6

0,02 0,04

0,2 1,0

BOD
loading
(kg/m3 hari)

0,3 0,8

0,15
0,25

0,1 0,2

0,4 1,4

0,8 1,4

0,6 2,6

0,6 - 4

1500 - 2000

3000 6000

3000 6000

2000 4000

3000 - 6000

3000 - 6000

6000 8000

Sludge Age/
SRT (hari)

5 - 15

15 - 30

15 - 30

2-4

2-4

8 - 20

Kebutuhan
Udara (Q
udara/ Q
air)

3-7

> 15

3-7

> 15

> 12

HRT (jam)

6-8

16 - 24

24 - 48

4-6

2-3

1-3

Rasio
sirkulasi
lumpur (Q
lumpur/ Q
limbah)

20 - 40

50 - 150

50 - 150

20 - 30

40 - 100

50 - 150

25 - 50

MLSS
(mg/l)

(Sumber : Lee and Lin, 2001)

2.2.3.5 Extended Aeration


Proses pengolahan air limbah dengan menggunakan lumpur aktif extended aeration merupakan
pengembangan dari proses lumpur aktif konvensional (standar) yang secara umum terdiri dari
bak pengendap awal, bak aerasi, dan bak pengendap akhir, serta bak klorinasi untuk membunuh
bakteri pathogen. Hanya saja khusus untuk extended Aeration, tidak memerlukan bak
pengendap awal. Bak pengendap awal (pada jenis konvensional) berfungsi untuk menurunkan
padatan tersuspensi (suspended solids) sekitar 30-40 % serta BOD sekitar 25%. Air limpasan
dari bak pengendap awal dialirkan ke bak aerasi secara gravitasi.
Di dalam bak aerasi, air limbah diberi oksigen dari blower atau diffuser sehingga
mikroorganisma yang ada akan menguraikan zat organik yang ada di dalam air limbah secara

349

aerobik. Dengan demikian, di dalam bak aerasi tersebut akan tumbuh dan berkembang biomassa
dalam jumlah yang besar. Biomassa atau mikroorganisme inilah yang akan menguraikan
senyawa polutan yang ada di dalam air limbah. Dari bak aerasi, air dialirkan ke bak pengendap
akhir. Di dalam bak ini lumpur aktif yang mengandung massa mikroorganisme diendapkan dan
dipompa kembali ke bagian inlet bak aerasi (resirkulasi) dengan pompa sirkulasi lumpur. Air
limpasan (overflow) dari bak pengendap akhir dialirkan ke bak klorinasi untuk melalui proses
desinfeksi. Di dalam bak kontaktor klor ini air limbah dikontakkan dengan senyawa klor untuk
membunuh mikroorganisme pathogen. Air olahan, yakni air yang keluar setelah proses klorinasi
dapat langsung dibuang ke sungai atau badan air.
Sebagian lumpur yang terikut pada aliran outlet dari kolam akan terendapkan, sebagian lainya
dibiarkan terakumulasi di dalam kolam atau sebagian yang diendapkan kemudian dikembalikan
kedalam sistem aerasi untuk mencapai rasio ideal perbandingan makanan dan mikroorganisme
yang disebut F/M ratio. Terdapat 3 sistem yang umum digunakan yaitu :
-

Menempatkan tangki pengendapan terpisah sesudah kolam


Memisahkan bagian dari kolam untuk zona pengendapan untuk menahan lumpur sebelum
effluent dilepas ke badan air.
Melakukan operasi lagoon secara intermittent dengan membuat dua unit secara pararel.
Kedua unit akan beroperasi secara bergantian, ketika satu unit berhenti, maka akan ada
kesempatan terjadinya pengendapan. Lumpur akan terakumulasi mencapai konsentrasi
padatan yang ideal untuk proses pengolahan dengan metode extended aeration.

Bak Aerasi
Bak
Pengendap
Akhir

Air Limbah

Blower Udara

Sirkulasi Lumpur
(Return Sludge)

Air
Olahan

Buangan Lumpur
(Waste Sludge)

Gambar 2.12 Skema Proses Lumpur Aktif Aerasi Berlanjut (Extended Aeration)

350

Gambar 2.13. Extended Aeration Menggunakan Tangki Pengendap Terpisah

aerator

Outlet

Gambar 2.14. Extended Aeration Lagoon Dengan Zona Pengendapan

351

Zona
pengendapan

Gambar 2.15. Extended Aerated dengan 2 Sel Dengan Operasi Secara Intermittent

Gambaran perbandingan antara sistem extended aeration (dalam hal ini menggunakan model
oxidation ditch) dengan sistem konvensional dapat dilihat dalam gambar berikut ini.
2.2.3.6 Oxidation Ditch
Pada prinsipnya sistem oxidation ditch adalah extended aeration yang semula dikembangkan
berdasarkan saluran sirkular dengan kedalaman 1-1,5 m yang dibangun dengan pasangan batu.
Air diputar mengikuti saluran sirkular yang cukup panjang untuk tujuan aerasi dengan alat
mekanik rotor seperti sikat baja yang berbentuk silinder. Rotor diputar melalui as (axis)
horizontal dipermukaan air. Alat aerasi ini disebut juga cage rotor.
Belanda mengembangkan saluran sirkular yang lebih dalam (2,5-4 m) untuk mengurangi luas
lahan yang diperlukan. Hanya sistem rotor horizontal diganti dengan aerator dengan as (axis)
vertikal. Sistem ini dikenal dengan carroussel ditch. Umumnya sistem ini dilengkapi dengan
bak pengendap (clarifier) dan sludge drying bed (unit pengering lumpur). Resirkulasi lumpur ke
dalam reaktor untuk mendapatkan konsentrasi lumpur antara 0,8-1,2% sehingga rasio resirkulasi
lumpur dilakukan antara 50-100%. Kebutuhan luas sludge drying bed antara 0,05-0,33 m2
/capita. Besaran ini bergantung pada efektivitas digester yang digunakan. Makin efektif digester
maka kebutuhan lahan akan semakin kecil.

352

Activatedsludge
Sludge(lumpur
(Lumpur aktif)
Aktif)
Activeted

Convensional
Tipe
Konvensional
Kriteria Activated Sludge

Tangki pengendap

kriteriaActivited sludge

Tangki aerasi
Influent

Kriteria

Oxidation ditch

conventional

Consentrasi solid,mg/ltr

5000-6000

1500 -2000

Td, hari

0.7 1

0.25

Dalam kolam, m

3-5

3-5

Eff BOD removal %

95 - 98

90 - 93

Kebutuhan lahan, m2 / cap

0.13 0.35

0.10 0.35

Kebutuhan oxigen+)

1.2 1.8

0.8

HP / 1000 org

2.0 3.0

1.3 1.8

HP / 1000 m3 kolam

1.5 2.5

3.5 5.2

Pengembalian
lumpur

Pengering
lumpur
Tangki pengendap

Aeration HP*
Penangkap
lumpur

Rotor
aerasi

lumpur
Influent

+ Perhitungan Horse Power didasarkan bahwa aerator dapat


* Perhitungan Horse Power didasarkan bahwa aerator dpt memberikan 1.7 kg O2 / HP jam
memberikan 1.7 kg O2/HP jam
Kg O2 / Kg BOD
+)+)KgO2/Kg
BODremoval
removal

Oxidation ditch

Gambar 2.16. Lumpur Aktif Tipe Konvensional Dengan Oxidation Ditch


Aerator permukaan
Bak Pengendap
Akhir
Air
Limbah

Parit Oksidasi
Air
Olahan

Parit Oksidasi
Aerator permukaan
Sirkulasi Lumpur (Return Sludge)
Buangan Lumpur (Waste Sludge)

353

Gambar 2.17. Oxidation Ditch


Tabel 2.7. Karakteristik Peralatan Aerator
Sistem Aerasi
Sistem diffuser:
1.Gelembung halus

2.Gelembung
sedang

3.Gelembung
besar

Uraian

Kelebihan

Menggunakan:pipa atau
sungkup keramik yang
berpori

Baik untuk
pengadukan dan
transfer oksigen
Baik untuk
pengadukan dan
biaya O&P rendah
Tidak mudah
tersumbat, biaya
O&P rendah

Menggunakan pipa
perforated

Menggunakan pipa
dengan orifice

Transfer
Efisiensi

Transfer
Rate

Biaya inisial
dan O&P
tinggi

10 30

1,2 2,0

Biaya inisial
tinggi

6 15

1,0 1,6

Biaya inisial
dan tenaga
listrik tinggi

4-8

0,6 1,2

Kekurangan

Sistem mekanikal:
1. Aliran radial 2060 rpm

Dengan diameter
impeller lebar

Fleksibel, adukan
baik

Biaya awal
tinggi

1,2 2,4

2. Aliran aksial 3001.200 rpm

Dengan diameter
propeller pendek

Biaya awal rendah

Adukan
kurang

1,2 2,4

Tubular diffuser

Udara & AL dihisap


kedalam pipa untuk
diaduk
Tekanan udara dan AL
horizontal

Rendah biaya awal,


O&P, efisiensi
transfer tinggi
Cocok untuk bak
yang dalam

Adukan
rendah

7 10

1,2 1,6

10 25

1,2 2,4

Drum dilapisi sikat baja


dan diputar dengan as
horizontal

Cocok untuk
oxidation ditch

Perlu pompa
dan
kompresor
Efisiensi
rendah

Adukan tinggi

Energi tinggi

Jet

Brush rotor

Submed turbin

1,2 2,4
1,0 1,5

a) Kg O2/Kw.jam, (Sumber : Kriteria Teknis Prasarana dan sarana Pengelolaan Air Limbah, PU, 2006)

354

2.2.3.7. RBC ( Rotating Biological Contactor)


Prinsip pengolahan dengan RBC adalah pengolahan zat-zat organik yang ada pada air limbah
dengan mengunakan bakteri yang melekat pada media berbeda dengan trickling filter yang
menggunakan filter media yang diam sebagai tempat koloni bakteri berkembang. Air limbah
dicurahkan ke atas filter media tersebut secara intermittent untuk mendapatkan kondisi aerob.
Sebagaimana umumnya koloni bakteri tersebut menghasikan lendir (film) dari proses sintesa.
Lendir-lendir ini berkembang menutupi celah (void) diantara media sehingga terjadi
penumbatan yang akan menghambat aliran. Oleh karena itu, secara periodik perlu adanya
pembilasan.
Bertentangan dengan kondisi penyumbatan tersebut, maka RBC menggunakan media berupa
piringan fiber/HDPE yang berada 40% did alam air dan disusun secara vertikal pada as (axis )
rotor horizontal. Piringan diputar dengan kecepatan (3-6) rpm yang memberikan kesempatan
secara bergantian bagian-bagian dari luas permukaan piringan menerima oksigen dari udara
luar. Pemutaran ini selain untuk tujuan pemberian oksigen pada bakteri yang melekat pada
piring juga dimaksudkan untuk membilas secara otomatis lendir yang terbentuk berlebihan pada
piring. Dengan menggunakan RBC, tidak akan terjadi penyumbatan.
Kriteria desain:
a. RBC

Beban organik untuk piringan 20 gr BOD/ m2 luas piringan.hari


Jarak antar piringan (3-5) cm
Diameter Piringan (1,5-3) m
Waktu detensi dalam bak (2-4) jam
Kedalaman bak piringan bergantung tinggi bagian piringan yang terbenam dalam air,
misal untuk piringan diameter 3m maka kedalam air dalam bak 2 m
Kebutuhan listrik untuk rotor 8-10 Kw.jam/(orang.tahun)
Produksi lumpur (0,4-0,5) kg / kg penyisihan BOD

2.2.3.8 Bak Pengendap II (clarifier)

Beban hidrolik permukaan (16-32) m3/(m2.hari) untuk debit rata-rata, dan (40-50)
m3/(m2.hari) untuk debit puncak.
Beban padatan (4-6) kg/(m2.jam) untuk debit rata-rata dan (8-10) kg/(m2. jam) untuk
debit puncak
Kedalaman bak pengendap (3-4,5) m

355

Inflow

Effluent

Kolam fakultatif

Kolam anaerob

Pembubuhan
disinfektant

Kolam Anaerob

Bak pencampur

Kolam fakultatif

Kolam anaerob

Kolam Anaerob

Kolam fakultatif

Kolam anaerob

Kolam
maturasi

Kolam Anaerob

Inflow

Kolam ikan

Kolam fakultatif
Kolam
ikan

Kolam
anaerob
Kolam Anaerob
Dari pengolahan lain

Kolam fakultatif

Kalam
maturasi

Gambar 2.18. Skema Kombinasi Unit Pengolahan Kolam Stabilisasi

356

Gambar 2.19. Diagram Alir Proses Pengolahan Air Limbah Dengan RBC

clorinator

RBC

Saringan
sampah
inflow

Clari
fier

Preliminary
sedimentation

effluen

B
C

supernatan
tatannn

Drying bed

Sludge
digest
er

Piringan
sebagai
media
kontaktor

40%
di
air

Gambar 2.20. Skema Sistem Pengolahan Air Limbah Dengan Sistem RBC

357

2.2.3.9 Tricling Filter


Trickling filter merupakan reactor fixed film yang memiliki bentuk seperti menara compact.
Hingga pertengahan tahun 1960 media TF umumnya adalah batu sehingga membatasi
ketinggiannya berkisar 5-7ft (6ft = 2 m). Pada saat ini mulai digunakan media plastic sehingga
memungkinkan tinggi TF hingaa 20 ft.
Proses yang terjadi yaitu air limbah mengalir dalam lapisan yang sangat tipis melalui material
padat dimana lapisan mikroba (film) tumbuh, selanjutnya mikroorganisme akan mengekstrak
materi organik terlarut sebagai sumber karbon dan energi.
Karakteristik media yang ideal (Pearson dan Chippergield) :

Mampu menyediakan area permukaan yang luas untuk pertumbuhan film mikroba
Mampu menyediakan tempat mengalirnya air limbah meskipun dalam lapisan yang sangat
tipis melalui biofilm
Memiliki ruang hampa untuk mengalirkan udara secara bebas
Memiliki ruang hampa untuk melalukan padatan organic yang mengelupas dari biofilm
Inert secara biologis
Stabil secara kimia
Stabil secara mekanis

Masalah yang sering timbul pada operasi trickling filter adalah sering timbul lalat dan bau yang
berasal dari reaktor.
Sering terjadi pengelupasan lapisam biofilm dalam jumlah yang besar. Pengelupasan lapisan
biofilm ini disebabkan karena perubahan beban hidrolik atau beban organik secara mendadak
sehingga lapisan biofilm bagian dalam kurang oksigen dan suasan berubah menjadi asam karena
menerima beban asam organik sehingga daya adhesiv dari biofilm berkurang sehingga terjadi
pengelupasan.
Cara mengatasi gangguan terbut yakni dengan cara menurunkan debit air limbah yang masuk ke
dalam reaktor atau dengan cara melalukan aerasi di dalam bak ekualisasi untuk menaikkan
kensentrasi oksigen terlarut.
DESAIN
The National Research Council (NRC) mengembangkan persamaan untuk Trickling Filter
single atau tahap I :
E1

358

1
1
1 0,0561W/VF 2

1)

dimana :

E1

efisiensi penyisihan BOD yang melalui TF

W1

beban BOD, lb/day, tdk termasuk BOD dalam resirkulasi

volume filter, 1000 ft3

faktor resirkulasi

1 R

2)

1 0,12

dimana :
R

rasio resirkulasi

faktor beban termasuk untuk asumsi laju penggunaan


substrat menurun setelah melewati F (= 0,9)

Untuk Trickling Filter tahap II :


1

E2

1 0,0561

W2

1
2

3)

2
V2F1 E2

atau
E2

1
1
0,0561 W2 2
1
1 E1 V2 F

4)

dimana :
E2

efisiensi penyisihan BOD yang melalui TF

W2

beban BOD, lb/day yang masuk TF tahap II

V2

volume filter tahap II, 1000 ft3

359

Dalam persamaan NRC ada 3 parameter yang dapat divariasikan untuk memperoleh nilai
efisiensi tertentu :
1. volume
2. jumlah tahapan
3. rasio resirkulasi

Persamaan (4) dikembangkan dengan asumsi bahwa intermediat clarifier ada di antara kedua
TF. Persamaan (1) dapat ditulis sebagai :
V1 0,0263QSo

1 0,1R 2
1 R

E1

1 E

5)

dimana :
V1

volume filter, 1000 ft3

debit yang masuk, MGD

So

konsentrasi substrat influen, mg/L

Sedangkan persamaan (2) menjadi :


V2 0,0263QS1

1 0,1R 2
1 R

1 E1 1 E2

E2

dimana : S1 = konsentrasi BOD efluen TF tahap I, mg/L

360

6)

Gambar 2.21. Skema Bagian-bagian Trickling Flter

Bagian penting pada Trickling Filter :


1. Sistem Distribusi
Untuk menghasilkan beban hidrolik yang seragam bagi keseluruhan reactor. Ada 2 tipe :
berputar dan tetap yang dilengkapi dengan lubang/nozzle.
2. Sistem Underdrain
Memiliki tiga fungsi utama yaitu :

Dapat menyokong media


Menyediakan lintasan aliran menuju floor drain (umumnya slope 1-5% dan kecepatan
Min. 0,6 m/dtk)
Memberikan jalan bagi udara menuju bagian dasar agar suplai oksigen untuk
mikroorganisme kontinyu

2.2.3.10 Sistem IPAL Bio-filter


Air limpasan dari bak pengendap awal selanjutnya dialirkan ke bak kontaktor anaerob dengan
arah aliran dari atas ke bawah, dan dari bawah ke atas. Bak kontaktor anaerob diisi dengan
media dari bahan plastik tipe sarang tawon. Jumlah bak kontaktor anaerob terdiri dari dua buah
ruangan. Penguraian zat-zat organik yang ada dalam air limbah dilakukan oleh bakteri
anaerobik atau fakultatif aerobik. Setelah beberapa hari operasi, pada permukaan media filter

361

akan tumbuh lapisan film mikroorganisme. Mikroorganisme inilah yang akan menguraikan zat
organik yang belum sempat terurai pada bak pengendap.
Air limpasan dan bak kontaktor anaerob dialirkan ke bak kontaktor aerob. Di dalam bak
kontaktor aerob ini diisi dengan media dan bahan plastik tipe sarang tawon, sambil diaerasi atau
diberi dengan udara sehingga mikroonganisme yang ada akan menguraikan zat organik yang
ada dalam air limbah serta tumbuh dan menempel pada permukaan media. Dengan demikian air
limbah akan kontak dengan mikroorgainisme yang tersuspensi dalam air maupun yang
menempel pada permukaan media dapat meningkatkan efisiensi penguraian zat organik,
deterjen serta mempercepat proses nitrifikasi, sehingga efisiensi penghilangan ammonia
menjadi lebih besar. Proses ini sering dinamakan dengan Aerasi Kontak (Contact Aeration).
Dari bak aerasi, air dialirkan ke bak pengendap akhir. Di dalam bak bak pengendap akhir,
lumpur aktif yang mengandung massa mikroorganisme diendapkan dan dipompa kembali ke
bagian inlet bak aerasi dengan pompa sirkulasi lumpur. Sedangkan air limpasan (over flow)
dialirkan ke bak khlorinasi. Di dalam bak kontaktor khlor ini air limbah dikontakkan dengan
senyawa khlor untuk membunuh microorganisme patogen. Air olahan, yakni air yang keluar
setelah proses khlorinasi dapat langsung dibuang ke sungai atau saluran umum. Dengan
kombinasi proses anaerob dan aerob tersebut, dapat menurunkan zat organik (BOD, COD),
ammonia, deterjen, padatan tersuspensi (SS), phospat dan lainnya.
Pilihan Sistem IPAL dapat dipilih teknologi yang paling sesuai untuk kondisi setempat.

Gambar 2.22. Skema Tangki Biofilter

362

Parameter perencanaan bio-filter selengkapnya adalah sebagai berikut :


Bak Pengendap Awal
Waktu Tinggal (Retention Time) rata-rata
Beban Permukaan

= 3-5 jam
= 20-50 m3/m2.hari (JWWA)

Biofilter Anaerob
Waktu Tinggal (Retention Time) rata-rata
Tinggi ruang lumpur
Tinggi Bed Media pembiakan mikroba
Tinggi air di atas bed media
Beban BOD per satuan permukaan media (LA)

= 6-8 jam
= 0,5 m
= 0,9-1,5 m
= 20 cm
= 5-30 g BOD/m2.hari

Biofilter Aerob
Waktu Tinggal (Retention Time) rata-rata
Tinggi ruang lumpur
Tinggi Bed Media pembiakan mikroba
Tinggi air di atas bed media
Beban BOD per satuan permukaan media (LA)

=
=
=
=
=

6-8 jam
0,5 m
1,2 m
20 cm
5-30 g BOD/m2.hari

Tabel 2.8. Hubungan inlet BOD dan beban BOD

Sumber :

Inlet BOD mg/l

LA g BOD/m2.hari

300
200
150
100
50

30
20
15
10
5

EBIE Kunio., Eisei Kougaku Enshu, Morikita Shuppan kabushiki Kaisha, 1992.

Bak Pengendap Akhir


Waktu Tinggal (retention time) rata-rata
Beban Permukaan (Surface Loading) rata-rata
Beban Permukaan

=
=
=

2-5 jam
10 m3/m2.hari
20-50 m3/m2.hari

363

Media Pembiakan Mikroba


Tipe
Material
Ketebalan
Luas Kontak Spesifik
Diameter lubang
Warna
Berat Spesifik
Porositas Rongga
2.2.4

:
:
:
:
:
:
:
:

Sarang Tawon (Cross flow)


PVC Sheet
0,15 0,23 mm
150 226 m2/m3
2 cm x 2 cm
hitam atau transparan
30 35 kg/m3
0,98

Pengolahan Anaerobik

Pengolahan anaerobik merupakan suatu proses pengolahan yang tidak menggunakan oksigen
dalam menguraikan bahan organik oleh bakteri secara biokimia. Sebagaimana reaksi umumnya
sbb:
C,H,O, N, P, S. +NO3 -, PO43-, SO42-

CO2, CH4, N2, PH3, H2S + sel baru + energi

Pada umumnya, untuk pengolahan secara anaerob di kawasan tropis sangat menolong
mengurangi pencemaran pada tingkat-tingkat tertentu. Sehingga kombinasi pengolahan jenis
lain dengan pengolahan aerobik merupakan pilihan untuk mendapatkan biaya optimal dalam
pengolahan limbah. Pada pengolahan anaerobik harus absen (tidak ada) dari oksigen, akibatnya
unit pengolahan sistem ini harus selalu tertutup.
Kecuali untuk kolam anaerobik, biasanya permukaannya dibiarkan terbuka, karena ada proses
fermentasi yang akan memunculkan buih/scum yang memadat di permukaan, dan akan
melindungi air dibawahnya dari udara luar sehingga proses anaerobik akan tetap berlangsung
baik. Dibawah ini diberikan beberapa kriteria untuk unit-unit pengolahan anarobik yang umum
digunakan.
Proses di dalam tangki septik adalah proses pengendapan dan pengeraman lumpur. Sistem
pemisahan antara dua kompartemen tangki dimaksudkan agar terjadi endapan sempurna.
Sedangkan besaran lumpur setelah mengalami dekomposisi pada umumnya sekitar (30-40)
l/kapita/tahun. Waktu detensi aliran untuk kesempurnaan pengendapan dan proses dekompossi
suspensi adalah (2-3) hari.

364

2.2.4.1 Anaerobik Filter


Unit ini dilengkapi filter media untuk tempat berkembangnya koloni bakteri membentuk film
(lendir) akibat fermentasi oleh enzim bakteri terhadap bahan organik yang ada didalam limbah.
Film ini akan menebal sehingga menutupi aliran air limbah dicelah diantara media filter tsb,
sehingga perlu pencucian berkala terhadap media, misalnya dengan metoda back washing.
Media yang digunakan bisa dari kerikil, bola-bola plastik atau tutup botol pelasik dengan
diameter antara (5-15) cm. Aliran dapat dilakukan dari atas atau dari bawah.
Dimensi dihitung berdasarkan :

Beban organik yaitu (4-5) kg COD /m3.hari

Volume tangki dhitung berdasarkan waktu detensi (1,5-2) hari

Jika menggunakan perkiraan kasar dapat dihitung volume (pori dan massa) anaerobik filter
(0,5-1) m3/kapita

Umumnya anaerobik filter digunakan sebagai pengolahan kedua setelah septik tank jika
alternatif peresapan ke tanah tidak mungkin dilakukan.

2.2.4.2 UASB (Upflow Anaerobic Sludge Blanket)


Unit ini menstimulasi pembentukan selimut lumpur yang terbentuk di tengah tangki oleh
partikel dan mengendapkan partikel yang dibawa aliran ke atas. Dengan kecepatan aliran naik
yang perlahan, maka partikel yang semula akan mengendap akan terbawa ke atas, tetapi aliran
juga tidak terlalu lambat karena tetap dapat mengendapkan partikel di dasar.
Jadi pengaturan aliran konstan dalam tangki mutlak diperlukan, maka dibutuhkan pelengkap
unit sistem buffer untuk penampungan sementara fluktuasi debit yang masuk sebelum
didistribusikan ke tangki UASB. Disamping itu diperlukan pengaturan input flow yang merata
dalam tanki yang menjamin kecepatan aliran setiap titik aliran masuk dari dasar tangki. Sebagai
pegangan untuk menilai perencanaan biasanya hydrolic loading ditetapkan pada 20 m3/m2.hari
atau dengan kecepatan aliran konstan ke atas sebesar 0,83 m/jam. Waktu detensi (6-8) jam.
Penggunaan UASB ini biasanya dipakai pada konsentrasi BOD di atas 1.000 mg/l, yang
umumnya digunakan oleh industri dengan beban organik tinggi. Jika beban organik rendah,
maka akan sukar untuk membentuk sludge blanket.
2.2.4.3 Kolam Anaerobik (Anaerobic Pond)
Kolam biasanya tanpa penutup, tetapi permukaannya diharapkan tertutup oleh scum hasil proses
fermentasi. Jadi pengaturan kedalaman kolam sangat diperlukan untuk menjaga kondisi anaerob
yaitu berkisar antara (2-5) m. Beban organik untuk kawasan tropis sekitar (300-350) g
365

BOD/m3.hari. Biasanya waktu detensi (1-2) hari. Jika dinding dan dasar pada kolam anaerobik
tidak menggunakan pasangan batu, maka kolam tersebut harus dilapisi tanah kedap air (tanah
liat dan pasir 30%) setebal 30 cm atau diberi lapisan geomembran utk menghindari air dari
kolam meresap ke dalam tanah dan beresiko mencemari air tanah sekitarnya.
2.2.5

Phytoremediasi (Penanganan Pencemaran Menggunakan Tumbuhan)

Phyto berasal dari kata Yunani - phyton yang berarti tumbuhan/tanaman (plant), Remediation
asal kata latin remediare (remedy) yaitu memperbaiki sesuatu atau membersihkan sesuatu. Jadi
Phytoremediation merupakan suatu sistem dimana tanaman tertentu yang bekerjasama dengan
micro-organisme dalam media (tanah, koral dan air) dapat mengubah zat kontaminan
(pencemar/pollutan) menjadi kurang atau tidak berbahaya bahkan menjadi bahan yang berguna
secara ekonomi.
Proses phytoremediasi
Proses pada sistim ini berlangsung secara alami dengan enam tahap proses secara serial yang
dilakukan tumbuhan terhadap zat kontaminan yang berada disekitarnya.
a. Phytoacumulation (phytoextraction) yaitu proses tumbuhan menarik zat kontaminan dari
media sehingga berakumulasi disekitar akar tumbuhan. Proses ini disebut juga
Hyperacumulation
b. Rhizofiltration (rhizo = akar) adalah proses adsorpsi atau pengedapan zat kontaminan oleh
akar untuk menempel pada akar. Percobaan untuk proses ini dilakukan dengan menanan
bunga matahari pada kolam mengandung radio aktif untuk suatu tes di Chernobyl, Ukraine.
c. Phytostabilization yaitu penempelan zat-zat contaminan tertentu pada akar yang tidak
mungkin terserap ke dalam batang tumbuhan. Zat-zat tersebut menempel erat (stabil) pada
akar sehingga tidak akan terbawa oleh aliran air dalam media.
d. Rhyzodegradetion disebut juga enhenced rhezosphere biodegradation, or plented-assisted
bioremidiation degradation, yaitu penguraian zat-zat kontaminan oleh aktivitas microba
yang berada di sekitar akar tumbuhan. Misalnya ragi, fungi dan bakteri.
e. Phytodegradation (phyto transformation) yaitu proses yang dilakukan tumbuhan untuk
menguraikan zat kontaminan yang mempunyai rantai molekul yang kompleks menjadi
bahan yang tidak berbahaya dengan dengan susunan molekul yang lebih sederhana yang
dapat berguna bagi pertumbuhan tumbuhan itu sendiri. Proses ini dapat berlangsung pada
daun, batang, akar atau di luar sekitar akar dengan bantuan enzym yang dikeluarkan oleh
tumbuhan itu sendiri. Beberapa tumbuhan mengeluarkan enzym berupa bahan kimia yang
mempercepat proses proses degradasi.

366

f.

Phytovolatization yaitu proses menarik dan transpirasi zat contaminan oleh tumbuhan
dalam bentuk larutan terurai sebagai bahan yang tidak berbahaya lagi untuk selanjutnya di
uapkan ke admosfir. Beberapa tumbuhan dapat menguapkan air 200 sampai dengan 1000
liter perhari untuk setiap batang.

Aplikasi lapangan
Beberapa penerapan lapangan dengan konsepsi phytoremediasi yang cukup berhasil di
antaranya adalah:
a. Menghilangkan logam berat yang mencemari tanah dan air tanah, seperti yang dilakukan di
New Zealand, lokasi: Opotiki, Bay of Plenty. Membersihkan tanah yang tercemar cadmium
(Cd oleh penggunaan pestisida) dengan menanam pohon poplar.
b. Membersihkan tanah dan air tanah yang mengandung bahan peledak ( TNT, RDX dan
amunisi meliter) di Tennese, USA dengan menggunakan metode wetland yaitu kolam yang
diberi media koral yang ditanami tumbuhan air dan kemudian dialirkan air yang tercemar
bahan peledak tersebut.. Tumbuhan yang digunakan seperti : Sagopond (Potomogeton
pectinatus), Water stargas (Hetrathera), Elodea (Elodea Canadensis) dan lain-lain.
c. Pengolahan limbah domestik dengan konsep phitoremediasi dengan metoda Wetland,
seperti yang diterapkan dibeberapa tempat di Bali dengan sebutan wastewater garden atau
terkenal dengan Taman Bali seperti yang terlihat di Kantor Camat Kuta, Sunrise school, dan
Kantor Gubernur.
Wetland ini berupa kolam dari pasangan batu kemudian diisi media koral setinggi 80 cm yang
ditanami tumbuhan air (Hydrophyte) selanjutnya dialirkan air limbah (grey water dan effluent
dari septic tank). Air harus dijaga berada pada ketinggian 70 cm atau 10 cm di bawah permukaan
koral agar terhindar dari bau dan lalat serangga lainnya. Untuk menghindari penyumbatan pada
lapisan koral maka air limbah sebelum masuk unit wetland ini harus dilewatkan pada unit
pengendap partikel discrete. Berdasarkan hasil uji laboratorium terhadap influent dan effluent
diperoleh hasil evaluasi kinerja unit tersebut, dengan efisiensi penyisihan sebagai berikut: BOD
(80-90)%, COD (86-96) %, TSS (75-95) %, Total N (50-70) %, Total P (70-90)%, Bakteri
coliform 99 %.
Terdapat 27 spesies tumbuhan yang digunakan untuk taman di Bali ini diantaranya Keladi,
pisang, Lotus, Cana, Dahlia, Akar wangi, Bambu air, Padi-padian, Papirus, Alamadu dan
tanaman air lainnya. Pemeliharaan sistim ini sangat kecil yang umumnya hanya menyiangi daundaun tumbuhan yang layu/kering dengan demikian maitainance cost sangat rendah, Menurut
penjelasan dari pihak Sunrise school yang telah dua tahun menggunakan sistim ini belum pernah
terjadi cloging pada lapisan koral dengan rasio pori hanya 40% untuk ukuran koral hanya (5-10)
mm. Pada dasarnya proses yang terjadi pada wetland ini sangat alami artinya mikroorganisme

367

dan tanaman membetuk ekosistem sendiri untuk berhadapan dengan jenis polutan yang masuk,
jadi tingkat adaptasi/akomodasi terhadap zat dan kadar pencemararan sangat baik, berbeda
dengan misalnya fakultatif pond proses akan rusak (invalid) jika ada B3 yang masuk atau jika
beban pencemaran meningkat lebih dari 20% akan terbentuk algae bloom. Namun penerapan
yang digunakan umumnya terbatas pada skala kecil yaitu untuk perkantoran, sekolah dan
komunal skala RW, hal ini terjadi karena luas lahan yang dibutuhkan perkapitanya lebih tinggi
dibanding sistim konvensional umumnya. Meskipun dibandingkan dengan sistim kolam
stabilisasi kebutuhan lahan jauh lebih luas..
Konsep Perencanaan Wetland
Beberapa ketentuan yang diperlukan untuk merencanakan sistim di atas yaitu:
1. Unit wetland harus didahului dengan bak pengendap untuk menghidari penyumbatan pada
media koral oleh partikel-partikel besar.
2. Konstruksi berupa bak/kolam dari pasangan batu kedap air dengan kedalaman 1 m .
3. Kolam dilengkapi pipa inlet dan pipa berlubang-lubang untuk outlet
4. Kolam diisi dengan media koral (batu pecah atau kerikil) diameter (5-10) mm.
setinggi/setebal 80 cm
5. Ditanami tumbuhan air dicampur beberapa jenis yang berjarak cukup rapat, dengan
melubangi lapisan media koral sedalam 40 cm untuk dudukan tumbuhan.
6. Dialirkan air limbah setebal 70 cm dengan mengatur level (ketinggian) outlet yang
memungkinkan media selalu tergenang air berada 10 cm di bawah permukaan koral
7. Desain luas kolam berdasarkan beban BOD yang masuk tiap hari dibagi dengan loading
rate pada umumnya. Untuk Amerika utara = 32,10 kg BOD/Ha/hari. Untuk daerah tropis
kira-kira = 40 kg BOD/Ha/hari

368

Gambar 2.23. Bak Phytoremediasi


2.2.6

Teknologi Pengolahan Lumpur

Sludge atau lumpur merupakan bagaian terakhir dari proses pengelolaan air buangan yang harus
diolah terlebih dahulu sehingga aman bagi lingkungan. Pada dasarnya lumpur hasil
pengendapan dari bak pengendap pertama memiliki kadar air yang tinggi dengan bagian padat
berkisar (0,5-4)%. Alternatif cara pengelolaan lumpur dapat dilihat pada Gambar di bawah ini.
Thickening:
Gravity
Flotation
Configuration
Sludge
masuk

Stabilisasi:
-Oksidasi
-Stabilisasi
dengan kapur
-Pengeraman
Aerobik
-Pengeraman
Anaerobik

Conditioning:
- Chemical
- Elutriation
- Pemanasan

Dewatering:

Pembuangan:

-Vaccum filter
-Filter Press
-Horizontal bed
filter
-Centrifugation
- Drying Bed

-Land
Application
-Composting
-Recalcination
-Landfilling

Gambar 2.24. Pilihan Proses Pengolahan Lumpur


Pengolahan lumpur yang umum dilakukan dengan menggunakan unit-unit pengolahan yang
sama seperti pada instalasi pengolahan limbah tinja (IPLT) yang dilengkapi dengan imhoff tank.

369

Proses thickening dan digester (pengeraman) dilakukan pada bak yang sama di imhof tank.
Lumpur disimpan pada digester hingga matang selama beberapa hari baru disalurkan ke drying
bed atau unit pengering lumpur. Penggunaan imhoff tank ini dapat dilakukan untuk jumlah
lumpur yang sedikit atau wilayah layanan sewerage yang kecil. Namun bila cakupan layanan
sewerage luas (besar), maka pengolahan lumpur haruslah dikelola dengan baik agar tidak
menimbulkan masalah. Oleh karena itu, jumlah lumpur yang banyak ini memerlukan tahapan
pengolahan/proses lumpur yang lengkap untuk mendapatkan hasil yang baik dan efisiensi yang
tinggi.
2.2.6.1 Thickening
Tujuan thickening adalah mengurangi volume lumpur dengan membuang supernatannya.
Supernatan adalah cairan atau fase cair di dalam lumpur yang akan terpisah dengan fase
padatannya. Jika konsentrasi padatan dalam lumpur semula sebesar 2%, maka setelah melewati
proses thickening konsentrasi padatan dalam lumpur akan bertambah menjadi 5% sehingga
terjadi pengurangan volume sebesar 100 % - (200/5) % = 60%.
Gravity thickening adalah salah satu jenis thickening yang biasanya berbentuk silinder dengan
kedalaman 3,00 meter dan dasar berbentuk kerucut untuk memudahkan pengurasan lumpur.
Lumpur diendapkan di dalam tangki dengan waktu detensi selama1 hari. Tujuan penggunaan
thickening ini adalah mengurangi volume lumpur hingga (30-60)%. Tabel berikut di bawah ini
menyajikan kriteria perencanaan untuk gravity sludge thickener yang umum digunakan:
Tabel 2.9. Kriteria Perencanaan Gravity Sludge Thickener
Asal Lumpur

Pengendap I
Trickling
Filter
Activated
Sludge
Pengendap
I+II

Konsentrasi
Awal (%)

Consentration
Thickened
(%)

Beban
Hidraulik
(m3/m2.hr)

Laju Beban
Padatan
(kg/m2.hr)

Efisiensi
Pengendapan
(%)

Over flow
TSS
(%)

1,0-7,0

5,0-10,0

24-33

90-14,4

85-98

300-1.000

1,0-4,0

2,0-6,0

2,0-6,0

35-50

80-92

200-1.000

0,2-1,5

2,0-4,0

2,0-6,0

10-35

60-85

200-1.000

0,5-2,0

4,0-6,0

4,0-10,0

25-80

85-92

300-800

(Sumber : Kriteria Teknis Prasarana dan sarana Pengelolaan Air Limbah PU, 2006)

2.2.6.2 Stabilisasi Lumpur dengan Sludge Digester


Tujuan stabilisasi lumpur adalah mengurangi bakteri pathogen, mengurangi bau yang
menyengat dan mengendalikan pembusukan zat organik. Stabilisasi ini dapat dilakukan
dengan proses kimia, fisika dan biologi. Umumnya proses biologi banyak digunakan dalam
proses pengeraman secara anaerobik yang disebut anaerobic digester.

370

Pengaruh temperatur sangat penting dalam mempercepat proses pengeraman (digesting) yaitu
temperatur antara (350C-550C). Pada kondisi tersebut bakteri thermophilic memegang peranan
penting untuk proses pengeraman. Jadi pemanasan akan meningkatkan laju pengolahan dalam
digester menjadi lebih tinggi. Namun kawasan tropis pada dasarnya tidak memerlukan
pemanasan tambahan. Beberapa kriteria perencanaan yang dapat digunakan dapat dilihat pada
Tabel 2.10 berikut di bawah ini.
Tabel 2.10. Desain Kriteria untuk Pengeraman Anaerobik
Parameter
Standard Rate
Lama Pengeraman (SRT) (hari)
30 60
Sludge loading (kg VS/m3.hari)
0,64 1,60
Kriteria volume
Pengendapan I (m3/kapita)
0,03 0,04
Pengendapan I + II (dari activated sludge) (m3/kapita)
0,06 0,08
Pengendapan I + II (trickling filter) (m3/kapita)
0,06 0,14
Konsentrasi solid (lumpur kering) yg masuk (%)
24
Konsentrasi setelah pengeraman
46

High Rate
10 30
2,40 6,41
0,02 0,03
0,02 0,04
0,02 0,04
46
46

(Sumber : Kriteria Teknis Prasarana dan sarana Pengelolaan Air Limbah, PU, 2006)
Pengeluaran gas

Pengeluaran scum

Inlet
lumpur

scum
Supernatan

Pembuangan
supernatan

Digested
sludge

Pengeluaran
lumpur

Gambar 2.25. Skema Anaerobic Sludge Digester

371

2.2.6.3 Sludge Conditioning


Proses sludge conditioning diperlukan untuk menghilangkan bau dan memudahkan pengeringan
lumpur. Proses conditioning dilakukan dengan menambah bahan kimia seperti kapur, ferro
chlorida, dan aluminium sulfat.
2.2.6.4 Pengeringan Lumpur
Lumpur dikeringkan untuk memudahkan pembuangannya terutama dalam hal transpotasi.
Tujuan pengeringan adalah mengurangi kadar kelembaban lumpur. Proses pengeringan dapat
dilakukan dengan alami melalui proses evaporasi, atau menggunakan peralatan mekanik seperti
vaccum filter, fiter press, dan belt filter. Umumnya proses pengering lumpur yang banyak
digunakan adalah dengan evaporasi alami. Unit pengering lumpur dengan proses evaporasi
yang umum digunakan adalah sludge drying bed. Gambaran kriteria perencanaan sludge drying
bed (bak pengering Lumpur) dapat dilihat di bawah ini.

Dimensi bak pada umumnya (8x30) m2


Area yg dibutuhkan
-

(0,14 0,28) m2/kapita untuk sludge drying bed tanpa atap penutup
(0,10-0,20) m2/kapita untuk sludge drying bed dengan atap penutup

Sludge loading rate


(100-300) kg lumpur kering/m2.tahun - tanpa atap penutup
(150-400) kg lumpur kering/m2.tahun - dengan atap penutup
Sludge cake terdiri dari (20-40)% padatan

30 cm lumpur
20cm pasir halus
10 cm pasir
kasar

10 cm krikil sedang

15 cm krikil
kasar

Gambar 2.26. Kriteria SludgeDrying Bed

372

2.2.6.5 Pembuangan Lumpur


Lumpur kering yang disebut juga sludge cake dari hasil pengolahan lumpur air limbah domestik
setelah melalui proses digesting sebenarnya sudah merupakan humus sehingga dapat digunakan
untuk conditioning tanah tandus, dan dapat juga digunakan sebagai landfill. Jika dikhawatirkan
lumpur mengandung logam berat dan B3, sebaiknya dijadikan tanah uruk yang diatasnya
ditanami tumbuhan yang bukan untuk konsumsi manusia dan hewan ataupun untuk landfill.
Tumbuhan tersebut dapat difungsikan sebagai phytoremediator untuk menyerap B3 dari tanah
urug tersebut dalam jangka panjang.
CONTOH PERHITUNGAN
SALURAN
1. Perhitungan Debit
Pemakaian air bersih per orang per hari 200 L/hr. Air buangan yang dihasilkan 80% dari
pemakaian air bersih.
Debit air buangan rata-rata per 1000 penduduk (qr):
=

200 x 80% x 1000


86400

= 1.8519 l/dtk

Debit harian maksimum (qmd) :


=

1,2 x qr

1,2 x 1,8519

2,2223 l/dtk

2. Debit Pipa Cabang/Induk


Misal: Ekivalensi penduduk suatu zona pelayanan sebesar 24.709. Panjang pipa induk 135 m,
cr = 0.2, qinf = 3 l/km/dtk
Debit puncak (Q peak) :
=

5 x p0.8 x qmd + cr x p x qr + L/1000 x qinf

5 x 24,7090,8 x 2.2223 + 0.2 x 24,709 x 1,8519 + 3x135/1000

154.1196109 l/dtk

0,154119 m3/dtk

373

Debit minimum (Q min) :


=

0.2 x p1,2 x qr

0,2 x 24,7091,2 x 1,8519

17,38095882 l/dtk

0,017381 m3/dtk

Untuk pipa cabang/induk d/D = 0,8 sehingga dari nomogram untuk pipa bulat diperoleh :
Qp/Qf

Q penuh =

0,87
Qpuncak / 0,87

0,154119 / 0,87

0,1771482759 m3/s

D penuh =

{(4 x Qf)/(3,14 x Vfas)}0,5

{(4 x 0,1771482759)/(3,14 x 1)}0,5

0,4750 m

19" (di pasaran 20" = 0,5 m)

V penuh =

(4 x Q penuh)/(3,14 x D2 penuh pasaran)

(4 x 0,1771482759)/(3,14 x 0,52)

0,903 m/s

Dari nomogram dengan Q min/Q penuh = 0,017381/0,1771482759 = 0,0981 didapat


Dm/Df = 0,235, sehingga Dm = Dfx0,235 = 0,5x0,235 = 0,1175
Vm/Vf = 0,53, sehingga Vm = Vfx0,53 = 0,9027x0,53 = 0,4784
Karena Vm dan Dm memenuhi syarat, yaitu : >0,6 m/dtk > 10 ton maka tidak perlu digelontor
3. Penggelontoran
Penggelontoran dilakukan jika salah satu atau kedua persyaratan tersebut diatas tidak terpenuhi.
Vw

Vm + {g[Ag.dg - Am.dm]/[Am(1 - Am/Ag)]}0,5

Qg

Vw x (Ag - Am)

374

Vg

L x (Ag - Am)

Dg

0,4 Dg

Dm

0,4 Dm

Dari nomogram untuk Qm/Qf, didapat :


Am/Af = a, sehingga Am = a x Af
Dm/Df = b, sehingga Dm = b x Df
Dari nomogram untuk Dg/Df, didapat : (Dg beton = 7,5 - 10 cm)
Ag/Af = c, sehingga Ag = c x Af

2.2.7

Pengolahan Daur Ulang Air Limbah IPAL

Perkembangan pertumbuhan penduduk dan kegiatan industri menyebabkan peningkatan jumlah


air limbah yang dibuang ke lingkungan tanpa pengolahan. Total air limbah yang dibuang di
DKI Jakarta tahun 1989 : 1.316.113 m3/hari, tahun 2010 : 2.588.250 m3/hari, 73-78% berasal
dari air limbah domestik (Study JICA tahun 1989). Sehingga bila diolah sehingga dihasilkan air
olahan yang sesuai dengan baku mutu, air hasil pengolahan air limbah merupakan sumber daya
air yang cukup besar dari segi kuantitas. Dengan semakin terbatasnya sumber daya air, air hasil
olahan instalasi pengolahan air limbah domestic dapat menjadi air baku khususnya untuk air
siram tanaman, flushing ataupun untuk air industry.
Daur ulang air limbah dalam pelaksanaanya masih terdapat beberapa kendala potensial yang
harus menjadi perhatian sebagai berikut (Nusa Idaman Said, 2012).
Tabel 2.11. Penggunaan Daur Ulang dan Kendala Potensial
No.

Penggunaan Daur Ulang

Kendala Potensial

1.

Irigasi pertanian : Pertanian produksi, pembibitan


komersial

2.

Irigasi Landscape : Taman, Halaman sekolah,


perkantoran, Lapangan Golf, Jalan raya, Jalur
Hijau, Makam, dan Perumahan dan lain-lain

Jika tidak dikelola dengan baik


dapat menyebabkan polusi air
permukaan atau air tanah
Penerimaan masyarakat terhadap
produk hasil pertanian. Kendala
penerimaan masyarakat dalam
hubungannya dengan masalah
kesehatan masyarakat, patogen,
virus, bakteria dan lain-lain.
Masalah biaya yang relatif lebih
besar

375

No.

Penggunaan Daur Ulang

3.

Penggunaan Untuk Industri : Pendingin, Umpan


Boiler, Air Proses dan Pekerjaan Konstruksi

4.

Recharge Air Tanah : Pengisian Air


Tanah, Kontrol Intrusi Air Laut, Kontrol Tanah
Ambles
Rekreasi dan Fungsi Lingkungan : Untuk
pengisian danau /kolam, Perikanan dan lain-lain

5.

6.

Keperluan Umum : Air Pemadam kebakaran, Air


Pendingin Udara (Air Conditioning), Air Bilas
Toilet (Toilet Flushing), dan lain-lain

7.

Supply Air bersih : Penambahan pada reservoir


air bersih, supply ke dalam perpipaan air bersih

Kendala Potensial
Problem scale (kerak), korosi,
masalah kesehatan masyarakat
khususnya mengenai transmisi
patogen lewat aerosol di dalam
cooling tower.
Polutan organik, logam berat,
patogen, nitrat
Masalah kesehatan masyarakat
khususnya dalam hubungannya
dengan bakteria, virus, patogen
Eutrophikasi akibat nutrien N, P
Kesehatan masyarakat khususnya
mengenai transmisi patogen lewat
aerosol.
Pengaruh kualitas air, Problem
scale (kerak), korosi
Masalah polutan mikro dan efek
toksisitas, patogen.
Estetika dan penerimaan
masyarakat.
Transmisi virus dan patogen
lainnya

Perencanaan fasilitas daur ulang air limbah meliputi:


1. Pengkajian kebutuhan pengolahan dan pembuangan air limbah.
2. Pengkajian kebutuhan dan suplai air minum.
3. Pengkajian keuntungan suplai air berdasarkan potensi daur ulang air limbah.
4. Analisis alternatif rancang bangun dan ekonomi.
5. Rencana implementasi dengan analisis finansial

Teknologi pengolahan daur ulang air limbah telah berkembang seiring dengan makin besarnya
kebutuhan air dan semakin mahalnya air bersih. Beberapa teknologi pengolahan dapat dilihat
pada gambar-gambar berikut ini.
Pengolahan daur ulang air limbah menggunakan proses flokulasi dengan penambahan bahan
kimia, yang dilanjutkan dengan filtrani. Salah satu metode pengolahan daur ulang air limbah

376

IPAL di Denever menggunakan kombinasi adsorpsi karbon aktif dan reverse osmosis dan
dilanjutkan dengan kontaktor ozon..

Gambar 2.27 Beberapa Proses Pengolahan Tersier yang Sering Digunakan untuk
Reklamasi Atau Daur Ulang Air Limbah (Nusa Idaman Said, 2012)

377

Gambar 2.28. Diagram alir proses daur ulang air limbah di Denever Potable Water Reuse
Demonstration Plant (Nusa Idaman Said, 2012)
Metode pengolahan daur ulang limbah di Orange County, California sama halnya dengan di
IPAL Denever, menggunakan kombinasi adsorpsi karbon aktif dengan reverse osmosis, dan
desinfeksi klorin dapat dilihat pada gambar berikut ini.
Salah satu pengolahan daur ulang air limbah di Asia Tenggara adalah di Singapura yaitu
NEWater Factory. NEWater Factory adalah pusat reklamasi air lanjut (advanced water
reclamation pant) yang mengolah air efluen sekunder dari Bedok Water Reclamation Plant
(dulu disebut Bedok Sewage Treatment Works) dengan menggunakan teknologi kombinasi
dual-membran yakni ultrafiltrasi dan reverse osmosis, dilanjutkan dengan disinfeksi
menggunakan sistem ultraviolet. Unit pengolahan dibuat dalam bentuk yang kompak dengan
kapasitas 10.000 m3 per hari.
Air yang diolah berasal dari efluen sekunder atau air olahan dari pusat rekalmasi air limbah di
Bedok yang mengolah air limbah perkotaan dengan proses lumpur aktif. Efluen sekunder
tersebut mengandung zat organik dengan konsentrasi BOD 10 mg/l, TSS 10 mg/l, ammonianitrogen 6 mg/l, Total disolved solids (TDS) 400-600 mg/l dan Total Organic Carbon (TOC) 12
mg/l.

378

Gambar 2.29 Skema diagram proses reklamasi air limbah Water Factory 21, Orange
County, California.
Pertama, efluen sekunder dialirkan ke saringan mikro (micro-screen) dengan ukuran 0,3 mm,
selanjutnya dilairkan ke unit ultra filtrasi yang dapat memisahkan padatan atau partikel dengan
ukuran 0,2 m.
Selanjutnya dilanjutkan dengan proses demineralisasi dengan menggunakan membran reverse
osmosis. Hasil dari proses Reverve omosis dilakukan proses disinfeksi menggunakan irradiasi
ultraviolet. Injeksi khlorine dilakukan di dua titik yakni sebelum dan sesudah Ultrafiltrasi untuk
mencegah terjadinya pertumbuhan biofouling didalam sistem membran.
Unit Reverse Osmosis (RO) yang digunakan terdiri dari dua unit yang dipasang paralel masingmasing kapasitas 5000 m3 per hari. Jenis membrane RO yang digunakan adalah jenis thin-film
composite dari bahan aromatic polyamide yang dirancang dengan recovery 80 -85 % dan
dipasang seri tiga tahap. Unit proses disinfeksi terdiri dari tiga buah streilisator Ultra Violet
(UV) yang dipasang seri dengan dosis 60 mJ/cm2. Selanjunya dilakukan kontrol pH dengan
menambahkan soda ash. Pendekatan Multiple Barrier untuk penghilangan polutan kimia dan
mikro-organisme patogen, NEWater, Singapura, seperti dapat dilihat pada Gambar 2. Berikut
ini.

379

Gambar 2.30. Pengolahan Daur Ulang Air Limbah/Reklamasi Air Limbah di NEWater,
Singapura

380

SEDIMENTASI

381

382

ROTATING BIOLOGICAL CONTACTORS

383

TRICKLING FILTER

384

385

KOLAM PENGOLAHAN

386

387

LUMPUR AKTIF

388

389

MODUL 07
MENGGAMBAR TEKNIK

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1.
2.
3.
4.

Pendahuluan
.. 391
Ketentuan-ketentuan
......... 392
Gambar Perencanaan Sistem Jaringan Perpipaan Air Limbah ..................................................... 395
Gambar Perencanaan Instalasi Pengolahan Air Limbah
..... 396
4.1 Jenis Gambar Hasil Perencanaan
............................................................................... 396
4.2 Skala Gambar Hasil Perencanaan
............................................................................... 396

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1
Gambar 2. 2
Gambar 4. 1
Gambar 4. 2
Gambar 4. 3
Gambar 4. 4
Gambar 4. 5
Gambar 4. 6
Gambar 4. 7
Gambar 4. 8
Gambar 4. 9
Gambar 4. 10
Gambar 4. 11

Penampang dan Simbol bahan .................................................................................... 394


Notasi Perpipaan dan Manhole ................................................................................... 395
TipikalManhole Tipe I ................................................................................................ 397
Potongan Manhole Tipe II .......................................................................................... 397
Potongan Manhole Tipe III......................................................................................... 398
Potongan Manhole Tipe IV ........................................................................................ 398
Tipikal Drop Manhole ................................................................................................ 399
GambarTipikalClean Out ........................................................................................... 399
PotonganRumah Pompa ............................................................................................. 401
Tipikal SambunganRumah ......................................................................................... 402
TipikalBangunanPenggelontor ................................................................................... 402
Tipikal Inspection Chamber ....................................................................................... 403
PotonganBakSedimentasiTipeBundar ........................................................................ 404

DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Jenis Kertas ........................................................................................................................ 392
Tabel 2. 2 Jenis garis dan tebal garis ................................................................................................... 392

MENGGAMBAR TEKNIK

1.

PENDAHULUAN

Menggambar merupakan salah satu cara komunikasi antara seseorang dengan yang lainnya, sehingga
dengan melihat suatu gambar maka seseorang akan dapat mengerti arti gambar itu.
Karena gambar teknis merupakan suatu alat komunikasi, maka gambar teknis tidak boleh
menimbulkan tafsiran yang berbeda bagi orang yang melihatnya. Oleh karena itu perlu ada tandatanda atau patokan tertentu atau standar sebagai suatu perjanjian bersama.
Teknik penyampaian gambar harus :

Komunikatif (mudah dimengerti)

Terukur (berskala)

Akurat (presisi tepat teknis)

Efektif (tepat guna)

Estetik (indah)

Dengan demikian, gambar teknis harus:


1. Memakai tanda-tanda gambar standar dan seragam
2. Selengkap mungkin agar dapat memberikan pengertian yang lengkap
3. Mudah dimengerti oleh orang lain.

Gambar teknis bisa digambarkan dalam bentuk:


1. Gambar proyeksi ortogonal atau gambar dua dimensi
2. Gambar perspektif atau gambar tiga dimensi
3. Gambar proyeksi dua dimensi atau disebut juga gambar proyeksi tegak lurus inilah yang dipakai
untuk gambar teknis, terutama gambar-gambar detail.

2.

KETENTUAN-KETENTUAN

1. Huruf teknis
Di dalam gambar teknis juga harus ada keseragaman bentuk huruf, yaitu huruf teknis yang berupa
huruf cetak besar.
2. Ukuran kertas
Untuk membuat gambar yang membutuhkan beberapa kertas sekaligus, dianjurkan memakai
kertas dengan ukuran yang sama. Untuk menentukan ukuran-ukuran kertas tersebut dipakai
patokan atau ukuran standar yaitu: A0, A1,A2, A3 atau A4.Kertasgambar yang sering digunakan
(kertasputih, kertaskalkir).

391

Tabel 2. 1 Jenis Kertas


Ukuran Standar Kertas Size

X dalam mm

Y dalam mm

A0
A1
A2
A3
A4
A5

841
594
420
297
210
148

1189
841
594
420
297
210

3. Jenis garis dan tebal garis


Macam-macam garis yang biasa dipakai dalam gambar teknis adalah sebagai berikut:
1. Garis kontinu: untuk melukiskan bagian-bagian benda yang terlihat, dan untuk tepi garis
kertas.
2. Garis strip-strip: untuk melukiskan bagian-bagian yang tidak terlihat/ dibelakang irisan
3. Garis strip titik: untuk garis-garis sumbu, dan tempat irisan
4. Garis-titik-titik: menyatakan bangunan yang akan dibongkar

Tabel 2. 2 Jenis garis dan tebal garis


Garis Kontinu
Garis Strip-Strip
Garis Strip Titik
Garis Tipis
Garis Titik-Titik

4. Skala gambar
Pakailah skala dengan angka-angka yang bulat dan mudah yaitu sebagai berikut:
1. Gambar situasi skala 1:5.000 sampai 1:10.000
2. Gambar tapak (site plan) skala 1 : 200/500/ 800/1000 dan seterusnya sesuai kondisi besaran
site bangunan.
Gambar tapak (Site Plan) adalah gabungan gambar denah bangunan dengan kondisi tapak
atau lahan/lingkungan alam sekitar, yang menginformasikan konteks hubungan rancangan
ruang di dalam bangunan dengan ruang di luar bangunan di dalam tapak, dan sebagai ruang
luar yang menunjang terhadap perancangan di dalam tapaknya.

392

Denah adalah gambar penampang bangunan yang dipotong secara bidang datar atau horizontal
pada ketinggian satu meter di atas lantai. Denah merupakan gambar yang mencerminkan
skema organisasi kegiatan-kegiatan dalam bangunan dan merupakan unsure penentu bentuk
bangunan.
3. Gambarpotongan skala 1:50 sampai 1:100
Potongan : penampang dari irisan vertical bangunan yang menjelaskan kondis iruang,
dimensi, skala, struktur, konstruksi, ketinggian bangunan. Pada rancangan suatu bangunan
minimal terdapat dua arah potongan yaitu potongan melintang dan potongan memanjang.
Arah potongan dilengkapi dengan penunjuk arah pandangan yang disertai dengan notasi huruf
pemotong seperti A A, B B, 1 1, 2 2, I I, II II, dst.

4. Gambar detail skala 1:1 sampai 1:10


Tujuangambar detail:
Sebagai gambar penjelas dengan pembesaran skala gambar bagian elemen ruang atau
konstruksi.
Berdasarkan karakteristiknya, gambar detail dibedakan sebagai berikut :
a. Gambar detail konstruksi :
karakteristikmenitikberatkanpadapenjelasanhubungankonstruksirancanganelemenbanguna
n/ruang.
b. Gambar detail arsitektural :
Karakteristik menitik beratkan pada penjelasan bentuk rancangan elemen bangunan/ruang
(proporsi, prinsipbentuk).

5. Simbol
Simbol: tanda/notasi pada gambar untuk menjelaskan bagian-bagian gambar yang lain pada
lembar yang sama atau lembar lainnya.

Besi

Kayu

393

Permukaan tanah

Permukaan air

Pasangan batu bata


Pasangan batu kali
Gambar 2. 1 Penampang dan Simbol bahan

394

MH 9
a.

MH yang ada, dengan no. urut 9, contoh :


MHR 9

b.

MH rencana, dengan no. urut 9, contoh :

Gambar 2. 2 Notasi Perpipaan dan Manhole

6. Legenda
Legenda: sistem penggambaran untuk memperlihatkan jenis bahan, struktur/susunan yang berlaku
umum dan dapat dimengerti oleh semua pihak yang berhubungan dengan pekerjaan penggambaran
tersebut

3.

GAMBAR PERENCANAAN SISTEM JARINGAN PERPIPAAN AIR LIMBAH

1. Petakunci (key map) seluruh sistem sewerage (jaringan pipa, termasuk titik lokasi pompa dan
IPAL) yang dibagi dalam beberapa indek peta. Peta ini sebaiknyadibuat secara digital dari hasil
pemotretan udara dengan skala 1 : (30.000-50.000).
2. Peta sistem jaringan (lay-out) dalam satu indeks peta (terdiri dari satu atau beberapa seksi pipa),
sebagai hasil desain, skala 1 : 1000, yang mencakup :
a. Lay-out seks ipipa (dua atau beberapa MH yang ada dalam satu indeks peta)
b.

Nama jalan dan tata-letak persil konsumen

c.

Utilitas kota di sekitar (jalur) jaringan

d.

Panjang dan diameter pipa

e.

Titik lokasi dan no. MH

f.

Elevasi muka tanah dan/atau ditunjukkan dengan kontur interval 300 mm.

3. Gambar detailed plan, sebuah profil kerja yang dapat dipakai sebagai Gambar Dokumen Tender,
dalam satu lembar gambarkerja(A1 atau A0) terdiri dari :
a. Gambar denah (sewer plan) seperti disajikan dalam indek peta, dengan letak memanjang
kertas gambar A1 atau A0, skala 1 : 1000
b. Gambar profil (sewer profile), dengan posisi di bawah gambar denah, berupa potongan
memanjang pipa dan data desain pipa mencakup
nama jalan;
utilitas kota di sekitar (jalur) jaringan;
panjang dan diameter pipa;
titik lokasi, no. dan tipe Manhole;
elevasi muka tanah eksisting;
c. Informasi penting lainnya dengan posisi di bagian kanan berupa
gambar logo dari pemberi tugas, perencana dan gambar instansi lain;
indeks peta dan nomornya; judul, nomer dan halaman gambar;
skala 1 : 100 (vertikal) dan 1 : 1000 (horisontal) untuk kertas A1;
tanggal disetujuinya gambar; nama-nama drafter, pemeriksa dan pemberi persetujuan
untuk keperluan tanda tangan yang bersangkutan sesuai dengan kebutuhan (kesepakatan);
395

nama proyek;
nama paket;
legenda seperti notasi jalan, jembatan, sungai, manhole, pipa air, pipa/kabel listrik,
bangunan-bangunan (perumahan, gedung dan fasilitas lain lengkap dengan namanya),
pipa air limbah dengan arah aliran, dimensi dan panjangnya, serta notasi lain yang
dianggap penting.
d. Gambar detail/tipikal yang terdiri dari detail MH, bedding, SR, bangunan pengumpul, rumah
pompa dan lain-lain.Gambar detail inidibuat dengan skala 1:1 sampai 1:10

4.

GAMBAR PERENCANAAN INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH

4.1 Jenis gambar hasil perencanaan


Penggambaran hasil perencanaan akan disajikan antara lain meliputi :
1. Gambar peta lay-out atau situasi lokasi instalasi pengolahan air limbah
2. Gambar unit pengolahanyang dilengkapi dengan beberapa gambar potongan, potongan
memanjang dan melintang
3. Gambar profil hidrolis, yaitu gambar yang menunjukkan garis ketinggian muka air bebas dalam
tiap unit pengolahan ketika proses berlangsung
4. Gambar-gambar detail seperti detail konstruksi dan lain-lain.

4.2 Skala gambar hasil perencanaan


Skala gambar hasil perencaan akan disajikan dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Peta lay-out atau situasi IPAL rencana, dibuat dengan skala 1:5.000 sampai dengan 1:10.000
2. Gambar unit pengolahan dibuat dengan skala 1:100 yang dilengkapi dengan beberapa gambar
potongan, potongan memanjang dan melintang
3. Gambar potongan memanjang unit pengolahan, dibuat dengan skala 1:1.000 untuk arah horizontal
dan skala 1:100 untuk arah vertikal
4. Gambar potongan melintang unit pengolahan, dibuat dengan skala 1:100 untuk arah vertikal dan
horizontal
5. Gambar profil hidrolisdibuat dengan skala 1:1.000 untuk arah horizontal dan skala 1:100 untuk
arah vertikal
6. Gambar-gambar detail seperti detail konstruksi dan lain-lain dibuat dengan skala minimal 1:10

396

Gambar 4. 1 TipikalManhole Tipe I

Gambar 4. 2 Potongan Manhole Tipe II

397

Gambar 4. 3 Potongan Manhole Tipe III

Gambar 4. 4 Potongan Manhole Tipe IV

398

Gambar 4. 5 Tipikal Drop Manhole

Gambar 4. 6 GambarTipikalClean Out

399

400

Gambar 4. 7 PotonganRumah Pompa

401

Gambar 4. 8 Tipikal SambunganRumah

Gambar 4. 9 TipikalBangunanPenggelontor

402

Gambar 4. 10 Tipikal Inspection Chamber

403

Gambar 4. 11 Potongan Bak Sedimentasi Tipe Bundar

404

MODUL 08
MANAJEMEN KONSTRUKSI
PEMBANGUNAN IPLT DAN IPAL

K E M E N T E R I A N
D I R E K T O R A T

P E K E R J A A N

J E N D E R A L

C I P T A

U M U M
K A R Y A

DIREKTORAT PENGEMBANGAN PENYEHATAN LINGKUNGAN PERMUKIMAN

DAFTAR ISI
1. UMUM .................................................................................................................................... 405
2. TAHAPAN .............................................................................................................................. 405
2.1 Tahap Persiapan/Pra Desain ............................................................................................ 405
2.2 Tahap Perencanaan/Desain ............................................................................................. 406
2.3 Tahap Pelelangan Dan Keputusan Pemenang ................................................................. 406
2.4 Tahap Pelaksanaan/Konstruksi ....................................................................................... 407
3. PENDUKUNG TEKNIS PENGELOLAAN PROYEK ........................................................... 409
3.1 Organisasi Proyek ........................................................................................................... 409
3.2 Rapat konstruksi dan Rapat Koordinasi .......................................................................... 409
3.3 Jadwal Pelaksanaan Proyek ............................................................................................. 410
3.4 Metode Pelaksanaan Pekerjaan ....................................................................................... 414
3.5 Analisis Harga Satuan Pekerjaan .................................................................................... 415
3.6 Rencana Biaya Pekerjaan/Proyek dan Rencana Arus Kas .............................................. 416
3.7 Pengendalian Biaya Pelaksanaan Proyek ........................................................................ 417
4. KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA ................................................................... 418
5. MANAJEMEN RISIKO.......................................................................................................... 420
5.1 Manajemen Resiko dalam Proyek Konstruksi ................................................................ 421
5.2 Manfaat Manajemen Risiko ............................................................................................ 422
5.3 Tahapan Manajemen Risiko ............................................................................................ 424
6. PENGENDALIAN DAN PENGAWASAN ........................................................................... 426
6.1 Ketentuan Umum ............................................................................................................ 428
6.2 Ketentuan Teknis ............................................................................................................ 430
6.3 Profil Hidrolis IPLT dan IPAL........................................................................................ 436
6.4 As Built Drawing dan Shop Drawing ............................................................................. 437

DAFTAR GAMBAR

Gambar 6.1. Alur Kerja Pelaksanaan Konstruksi...................................................................... 427

DAFTAR TABEL
Tabel 6.1. Penanganan Kebocoran ............................................................................................ 435

ii

MANAJEMEN KONSTRUKSI

1.

UMUM

Kegiatan Manajemen Konstruksi meliputi pengendalian waktu, biaya, pencapaian sasaran fisik
(kuantitas dan kualitas), dan tertib administrasi dalam pembangunan bangunan gedung negara,
mulai dari tahap persiapan, tahap perencanaan, tahap pelaksanaan konstruksi sampai dengan
masa pemeliharaan (Permen PU no 45 Tahun 2007)

2.

TAHAPAN

Kegiatan Manajemen Konstruksi terdiri atas:


1. Tahap persiapan/pra desain
2. Tahap perencanaan/desain
3. Tahap pelelangan dan keputusan pemenang
4. Tahap pelaksanaan/konstruksi

2.1

Tahap Persiapan/Pra Desain

Pada tahap persiapan, kegiatan yang dilakukan adalah (Permen PU no 45 Tahun 2007) :
a. membantu pengelola kegiatan melaksanakan pengadaan penyedia jasa perencanaan,
termasuk menyusun Kerangka Acuan Kerja (KAK), memberi saran waktu dan strategi
pengadaan, serta bantuan evaluasi proses pengadaan;
b. membantu Pengelola Kegiatan dalam mempersiapkan dan menyusun program pelaksanaan
seleksi penyedia jasa pekerjaan perencanaan;
c. membantu Panitia Pengadaan Barang dan Jasa dalam penyebarluasan pengumuman seleksi
penyedia jasa pekerjaan perencanaan, baik melalui papan pengumuman, media cetak,
maupun media elektronik;
d. membantu Panitia Pengadaan Barang dan Jasa melakukan pra-kualifikasi calon peserta
seleksi penyedia jasa pekerjaan perencanaan;
e. membantu memberikan penjelasan pekerjaan pada waktu rapat penjelasan pekerjaan;
f.

membantu Panitia Pengadaan Barang dan Jasa dalam menyusun Harga Perhitungan Sendiri
(HPS)/Owners Estimate (OE) pekerjaan perencanaan;

405

g. membantu melakukan pembukaan dan evaluasi terhadap usulan teknis dan biaya dari
penawaran yang masuk;
h. membantu menyiapkan draft surat perjanjian pekerjaan perencanaan;
i.

2.2

membantu pengelola kegiatan menyiapkan surat perjanjian pekerjaan perencanaan.

Tahap Perencanaan/Desain

Pada tahap perencanaan, kegiatan yang dilakukan adalah (Permen PU no 45 Tahun 2007) :
a. mengevaluasi program pelaksanaan kegiatan perencanaan yang dibuat oleh penyedia jasa
perencanaan, yang meliputi program penyediaan dan penggunaan sumber daya, strategi dan
pentahapan penyusunan dokumen lelang;
b. memberikan konsultansi kegiatan perencanaan, yang meliputi penelitian dan pemeriksaan
hasil perencanaan dari sudut efisiensi sumber daya dan biaya, serta kemungkinan
keterlaksanaan konstruksi;
c. mengendalikan program perencanaan, melalui kegiatan evaluasi program terhadap hasil
perencanaan, perubahan-perubahan lingkungan, penyimpangan teknis dan administrasi atas
persoalan yang timbul, serta pengusulan koreksi program;
d. melakukan koordinasi dengan pihak-pihak yang terlibat pada tahap perencanaan;
e. menyusun laporan bulanan kegiatan konsultansi manajemen konstruksi tahap perencanaan,
merumuskan evaluasi status dan koreksi teknis bila terjadi penyimpangan;
f.

meneliti kelengkapan dokumen perencanaan dan dokumen pelelangan, menyusun program

g. pelaksanaan pelelangan bersama penyedia jasa perencanaan, dan ikut memberikan


penjelasan pekerjaan pada waktu pelelangan, serta membantu kegiatan panitia pelelangan;
h. menyusun laporan dan berita acara dalam rangka kemajuan pekerjaan dan pembayaran
angsuran pekerjaan perencanaan;
i.

2.3

mengadakan dan memimpin rapat-rapat koordinasi perencanaan, menyusun laporan hasil


rapat koordinasi, dan membuat laporan kemajuan pekerjaan manajemen konstruksi.

Tahap Pelelangan Dan Keputusan Pemenang

Pada tahap pelelangan dan keptusan pemenang, kegiatan yang dilakukan adalah (Permen PU no.
45 Tahun 2007) :

406

a. membantu Pengelola Kegiatan dalam mempersiapkan dan menyusun program pelaksanaan


pelelangan pekerjaan konstruksi fisik;
b. membantu Panitia Pengadaan Barang dan Jasa dalam penyebarluasan pengumuman
pelelangan, baik melalui papan pengumuman, media cetak, maupun media elektronik;
c. membantu Panitia Pengadaan Barang dan Jasa melakukan pra-kualifikasi calon peserta
pelelangan (apabila pelelangan dilakukan melalui prakualifikasi);
d. membantu memberikan penjelasan pekerjaan pada waktu rapat penjelasan pekerjaan;
e. membantu Panitia Pengadaan Barang dan Jasa dalam menyusun Harga Perhitungan Sendiri
(HPS)/Owners Estimate (OE) pekerjaan konstruksi fisik;
f.

membantu melakukan pembukaan dan evaluasi terhadap penawaran yang masuk;

g. membantu menyiapkan draft surat perjanjian pekerjaan pelaksanaan konstruksi fisik;


h. menyusun laporan kegiatan pelelangan.

2.4

Tahap Pelaksanaan/Konstruksi

Pada tahap pelaksanaan/konstruksi, kegiatan yang dilakukan adalah (Permen PU no 45 Tahun


2007) :
a. mengevaluasi program kegiatan pelaksanaan fisik yang disusun oleh pelaksana konstruksi,
yang meliputi program-program pencapaian sasaran fisik, penyediaan dan penggunaan
sumber daya berupa: tenaga kerja, peralatan dan perlengkapan, bahan bangunan, informasi,
dana, program Quality Assurance /Quality Control, dan program kesehatan dan keselamatan
kerja (K3);
b. mengendalikan program pelaksanaan konstruksi fisik, yang meliputi program pengendalian
sumber daya, pengendalian biaya, pengendalian waktu, pengendalian sasaran fisik (kualitas
dan kuantitas) hasil konstruksi, pengendalian perubahan pekerjaan, pengendalian tertib
administrasi, pengendalian kesehatan dan keselamatan kerja;
c. melakukan evaluasi program terhadap penyimpangan teknis dan manajerial yang timbul,
usulan koreksi program dan tindakan turun tangan, serta melakukan koreksi teknis bila
terjadi penyimpangan;
d. melakukan koordinasi antara pihak-pihak yang terlibat dalam pelaksanaan konstruksi fisik;
e. melakukan kegiatan pengawasan yang terdiri atas:

memeriksa dan mempelajari dokumen untuk pelaksanaan konstruksi yang akan


dijadikan dasar dalam pengawasan pekerjaan di lapangan;

407

f.

408

mengawasi pemakaian bahan, peralatan dan metode pelaksanaan, serta mengawasi


ketepatan waktu, dan biaya pekerjaan konstruksi;

mengawasi pelaksanaan pekerjaan konstruksi dari segi kualitas, kuantitas, dan laju
pencapaian volume/ realisasi fisik;

mengumpulkan data dan informasi di lapangan untuk memecahkan persoalan yang


terjadi selama pekerjaan konstruksi;

menyelenggarakan rapat-rapat lapangan secara berkala, membuat laporan mingguan dan


bulanan pekerjaan manajemen konstruksi, dengan masukan hasil rapat-rapat lapangan,
laporan harian, mingguan dan bulanan pekerjaan konstruksi fisik yang dibuat oleh
pelaksana konstruksi;

menyusun laporan dan berita acara dalam rangka kemajuan pekerjaan dan pembayaran
angsuran pekerjaan pelaksanaan konstruksi ;

meneliti gambar-gambar untuk pelaksanaan (shop drawings) yang diajukan oleh


pelaksana konstruksi;

meneliti gambar-gambar yang sesuai dengan pelaksanaan di lapangan (As Built


Drawings) sebelum serah terima I;

menyusun daftar cacat/kerusakan sebelum serah terima I (pertama), dan mengawasi


perbaikannya pada masa pemeliharaan;

bersama-sama dengan penyedia jasa perencanaan menyusun petunjuk pemeliharaan dan


penggunaan bangunan gedung;

menyusun berita acara persetujuan kemajuan pekerjaan, serah terima pertama, berita
acara pemeliharaan pekerjaan dan serah terima kedua pekerjaan konstruksi, sebagai
kelengkapan untuk pembayaran angsuran pekerjaan konstruksi;

membantu pengelola kegiatan dalam menyusun Dokumen Pendaftaran;

membantu pengelola kegiatan dalam penyiapan kelengkapan dokumen Sertifikat Laik


Fungsi (SLF) dari Pemerintah Kabupaten/Kota setempat.

menyusun laporan akhir pekerjaan manajemen konstruksi.

3.

PENDUKUNG TEKNIS PENGELOLAAN PROYEK

3.1

Organisasi Proyek

Tipe atau bentuk organisasi proyek dari kontraktor sebagai pelaksana proyek sangat bervariasi,
tergantung pada :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Besarnya nilai proyek


Tingkat teknologi dan kompleksitas proyek
Luasnya area dan jangkauan proyek
Macam dan jenis pekerjaan proyek
Besar dan banyaknya ragam sumber daya yang harus dikeoloa untuk kepentingan proyek
Kebutuhan manajer proyek dan atau perusahaan kontraktor yang bersangkutan atau karena
rekomendasi dan persetujuan peilik proyek dengan tetap mempertimbangkan efektifitas
operasional pelaksanaan proyek.

3.2 Rapat konstruksi dan Rapat Koordinasi


Rapat konstruksi dan rapat koordinasi :
a. Eksternal
Rapat konstruksi dan rapat koordinasi eksternal adalah wadah komunikasi dan koordinasi
yang terdiri dari pemilik proyek, konsultan pengawas (dan atau konsultan manajemen
konstruksi) dan kontraktor atau pihak lainyang berkentingan dengan materi rapat tersebut
dalam rangka penyelesaian proyek.
Rapat konstruksi :
Biasanya dilakukan satu bulan sekali atau tergantung kebutuhan
Biasanya dilakukan di tempat pemilik proyek/kantor proyek
Rapat formal
Undanga