Anda di halaman 1dari 1

Telah 4 tahun berlalu sejak isteri tersayang pergi selamanya meninggalkan aku da

n anak lelaki kami. Tetapi hingga sekarang kami masih belum dapat menerima hakik
at atas kehilangan besar ini.
Sekitar setahun yang lalu, aku meninggalkan rumah lebih awal untuk berkerja tanp
a sempat menyediakan sarapan untuk anakku. Ketika aku pulang, dalam keletihan, a
ku tanggalkan jaket dan terus menghempaskan diri keatas katil. sebaik aku meleta
kkan kepalaku aku merasa sesuatu seperti lembap dan licin di tanganku. Sebuah be
kas mee cawan berada mungkin berada di bawah selimut telah tumpah ke seluruh tem
pat. Tanpa berfikir dua kali aku memanggil anakku dan menampar mukanya kerana ge
ram tanpa sempat dia berkata apa-apa.
kemudian aku bertanya, "kenapa buat macam ini?"
dia kemudian menjawab lemah, "saya lapar. saya buatkan mee segera lalu teringat
akan ayah. mungkin ayah berasa lapar juga apabila pulang nanti. jadi saya buatka
n satu untuk ayah tetapi saya teringat pesan ayah supaya tidak menggunakan dapur
masak ketika ayah tiada lalu saya hanya gunakan air panas dari mesin air. Jadi
saya letakkan di bawah selimut ayah untuk mengekalkan rasa panas mee itu."
Mendengar jawapan anakku itu, aku terus mengalirkan air mata lalu masuk kedalam
bilik mandi dan membiarkan air pili mengalir deras untuk menyembunyikan tangisa
nku. Selepas kejadian itu, aku berjanji untuk menjadi seorang ayah yang lebih ba
ik untuk anakku.
Suatu hari aku mendapat panggilan dari sekolah tadika anakku menyatakan bahawa a
nakku telah hilang dari sekolah. Aku panik lalu terus mencarinya di kawasan seki
tar sekolahnya. Aku bernasib baik menemuinya duduk berseorangan di satu sudut di
taman permainan. Aku mendapatkannya lalu menampar pipinya kerana telah membuat
kami risau. Apabila tiba di sekolah aku mendapati bahawa hari itu adalah hari te
rbuka di sekolah.
Hari makin berlalu. anakku mula pandai menulis. dia sangat pandai menulis. aku s
elalu melihatnya menulis sesuatu tetapi tidak pernah melihat apa yang ditulisnya
kerana sibuk dengan urusan kerjaku. Hinggalah suatu hari aku menerima panggilan
telefon dari Pejabat Pos berdekatan rumahku menyatakan bahawa anakku didapati t
elah memasukkan begitu banyak surat sekitar 300 pucuk kepada seseorang tanpa ala
mat lengkap kedalam peti pos. aku bergegas mendapatkan anakku lalu memarahinya a
tas perbuatannya. kemudian dia menjelaskan bahawa dia telah menulis surat untuk
seseorang setelah sekian lama tetapi hanya boleh mengepos semua surat berkenaan
sekarang disebabkan dirinya terlalu rendah untuk memasukkan surat-surat tersebut
sebelum ini. dia hanya menulis dan menyimpan semua surat hingga ke hari ini lal
u memutuskan untuk mengepos kesemua surat serentak. dia tidak mahu menggangu ker
ja aku jadi hanya menyimpan kesemua surat sendiri.
aku mengambil satu dari surat tersebut.. hanya tertulis perkataan "Syurga" di sa
mpulnya.. aku membuka sampul itu lalu membaca kandungan surat tersebut...
Kepada ibu,
Semalam adalah Hari Terbuka di sekolah saya tetapi tiada seorang yang datang mel
awat saya jadi saya mengambil keputusan untuk pergi meninggalkan sekolah.
Ayah sangat marah dengan tindakan saya tetapi saya hanya berdiam diri. Saya tida
k mahu ayah berasa bersalah kerana tidak dapat datang. Ibu,ini adalah rahsia kit
a berdua. jangan biar ayah tahu mengenainya.
Ibu.. bolehkah ibu datang melawat saya nanti? saya hanya berumur 3 tahun semasa
ibu pergi tinggalkan kami. saya tidak dapat mengingati wajah ibu lagi. Saya hara
p dapat melihat wajah ibu sekali lagi nanti..