Anda di halaman 1dari 9

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1

PENDAHULUAN

Ada dua bidang yang termasuk dalam fisika kedokteran yaitu : bidang kedokteran dan
bidang fisika. Fisika kedokteran berperan dalam :
1. Pengunaan ilmu fisika untuk menentukan fungsi tubuh meliputi kesehatan dan

penyakit. Disebut jugan dengan faal fisika.


2. Penggunaan fisika dalam pratek kedokteran meliputi pengetahuan tentang benda aatau

alat yang dipergunakan dalam bidang kedokteran yaitu alat ultrasonik, laser, radiasi
dan sebagainya.
Zaman dulu, ahli fisika physicist dan dokter physician mempunyai asal kata yang
sama dalam bahasa Yunani yaitu physike (ilmu alam). Untuk selanjutnya fisika kedokteran
merupakan cabang dari dari ilmu kedokteran dan merupakan salah satu bidang dalam biofisik.

2.2

PENGUKURAN

Fisika maupun disiplin lmu lain pengukurn kwantitas merupakan dasar utama.
Pengukuran ini akan dicaari korelasi aau intterpretasi dan sering pula diadakan perbandingan
dengan prediksi teoritis. Hal-hal yang meliputi pengukuran kwantitas ini adalah Sistem Satuan
Internasional atau disingkat dengan SI (System Internasional Unit) atau Satuan Metrik.
Dasar sistem yang dipakai :
Panjang dinyatakan dalam meter
Massa dinyatakan dalam kilogram
Waktu dinyatakan dalam sekon (detik)

Selain itu juga dipergunakan satuan kecil atau satuan besar misalnya centimeter (1/100
meter) atau digunakan juga satuan Inggris : feet, pound, dan galon.
Diamerika Serikat, National Bureau of Standard (NBS) terletak dekat Washington D.C.
Yang berperan dalam standarisasi pengukuran radiasi ionisasi. Tapi saat ini yang paling sering
digunakan adalah Satuan Non Standar seperti, satuan tekanan dinyatakan sebagai newton per
meter kuadrat, dyne per sentimeter kuadrat, dan pengukuran tentang pulse rate pada penderita.
Pengukuran fisik dibagi atas 2 :
1) Proses pengukuran pengulangan

Melibatkan sejumlah pengulangan perdetik, permenit, perjam dan sebagainya.


Contoh pengukuran pernafasan dengan rata-rata (breathing rate) kira-kira 15/menit,
denyut nadi 70/menit.
2) Proses pengukuran yang tidak diulang
Hanya dilakukan sekali terhadap individu. Contohnya mengukur substansi asing
yang dikeluarkan lewat ginjal; potensial aksi dari suatu sel saraf.
Dalam menentukan seorang penderita sakit atau tidak kita membutuhkan penentuan itu
bisa terjadi dalam false positif dan false negatif. False positif merupakn suatu error yang terjadi
dimana penderita dinyatakan menderita sutu penyakit padahal tidak sama sekali. False negatif
merupakan suatu error yang terjadi dimana penderita dinyatakan tidak sakit padahal penderita
menderita suatu penyakit. Kedua false ini sangat berkaitan akan hasil test laboratorium. Yang
perlu diperhatikan adalah : dalam pengambilan pengukuran, pengulangan pengukuran,
penggunaan alat-alat yang dapat dipercayai dan kaliberasi sepatutnya terhadap alat-alat.

2.3

HUKUM DASAR BIOMEKANIKA

Biomekanika adalah disiplin sumber ilmu yang mengintegrasikan faktor-faktor yang


mempengaruhi gerakan manusia, yang diambil dari pengetahuan dasar seperti fisika, kimia,
matematika, fisiologi, anatomi dan konsep rekayasa untuk menganalisa gaya yang terjadi pada
tubuh. Secara terminologi, Biomekanik terdiri atas 2 kata yaitu kata Bio = makhluk hidup dan
kata Mekanikal sama dengan gerakan. Jadi Biomekanik adalah ilmu yang mempelajari gerakan
pada makhluk hidup, dimana dalam Biomekanik hanya mempelajari gerakan pada manusia.
Sedangkan mekanika tubuh adalah suatu usaha mengkoordinasikan sistem
muskuloskeletal dan sistem syaraf dalam mempertahankan keseimbangan, postur dan
kesejajaran tubuh selama mengangkat, membungkuk, bergerak, dan melakukan aktivitas seharihari ( Potter & Perry, 2005).
Biomekanika memakai hukum dasar yang dirumuskan oleh Isaac Newton (1643-1727)
untuk mempelajari gerakan mekanik pada manusia dan hewan. Newton mula-mula
mengembangkan hukum gerakan dan menjelaskan gaya tarik gravitasi antara dua benda. Hukum
Newton terbagi atas 3 :
Hukum I Newton

Bunyi Hukum I Newton :


Selama jumlah gaya yang bekerja pada sebuah benda sama dengan nol (F = 0) maka
benda akan berada dalam keadaan diam atau bergerak secara lurus beraturan (Kecepatannya
konstan). Konsep dari hukum ini dikenal dengan kelembaman ( Inersia ) yaitu sifat suatu benda
untuk cenderung mempertahankan kedudukannya. Benda yang diam cenderung untuk diam dan

benda yang bergerak cenderung untuk terus bergerak. Hukum ini dipakai untuk mengukur suatu
pengamatan.
Arah dimana benda bergerak sama dengan gaya yang digunakan.
Contoh : Ketika tubuh dalam keadaan istirahat semua otot dan organ lain juga dalam keadaan
relaks. Maka ketika kita akan menggerakkannya harus dimulai dari perlahan lahan (perlu
pemenasan). Jika secara tiba-tiba digerakkan maka kemungkinan akan mengakibatkan cedera
pada organ tersebut.

Hukum II Newton

Jika sebuah benda diberikan gaya maka benda tersebut akan bergerak dan mengalami
Percepatan. Percepatan gerak sebuah benda berbanding lurus dengan besarnya gaya yang bekerja
dan berbanding terbalik dengan besar masanya.
konsep berat sama dengan gaya grafitasi berat merupakan hasil kali antara massa dengan
percepatan grafitasi ( w = mg ).
massa benda adalah kuantitas skala sedangkan berat benda adalah gaya gravitasi yang bekerja
pada benda tersebut dan merupakan kuantitas vektor (F = m.g ).
Setiap ada reaksi ada aksi yang sama dan berlawanan .
Contoh :

Gaya otot yang diperlukan akan lebih besar ketika mengangkat beban yang berat
dibandingkan dengan ketika mengangkat beban yang ringan.
Ketika men dorong sebuah sebuah kereta pasien atau kursi dorong gaya yang diperlukan
lebih besar ketika mendorong pasien yang berbadan besar dibandingkan dengan ketika
mendorong pasien yang bertubuh kecil.

Hukum III Newton

Jika sebuah benda melakukan gaya pada benda lain maka benda tersebut akan
mendapatkan balasan gaya yang besarnya sama tetapi arahnya berlawanan. Hukum ini dikenal
dengan hukum aksi dan reaksi.

Contoh :

Ketika telapak kaki menginjak tanah dan mendorong kearah belakang maka tanah akan
membalas dengan memberikan gaya yang besarnya dengan arah kedepan sehingga badan akan
terdorong maju.

2.4

GAYA PADA TUBUH DI DALAM TUBUH

Gaya merupakan suatu konsep umum yang dapat dirasakan secara intuisi bagi fisikawan
atau seorang insinyur.
Ada gaya yang bekerja pada tubuh dan ada gaya berada di dalam tubuh kita sendiri. Gaya
yang bekerja pada tubuh ini dapat diketahui apabila kita menabrak suatu objek. Sedangkan gaya
yang berada dalam tubuh, sering tidak kita ketahui, padahal gaya itu ada, misalnya gaya otot
yang menyebabkan mengalirnya darah dan paru-paru yang memperoleh udara.
Newton telah membuat hukum gravitasi secara universal yang merupakan asal mula gaya
yang dikenal dengan gaya gravitasi. Hukum ini merupakan gaya tarik antara 2 benda, misalnya
berat badan, ini merupakan gaya tarik bumi terhadap benda kita, terjadinya varises pada vena
merupakan gaya tarik bumi terhadap aliran darah yang mengalir secara berlawanan.
Gaya yang bekerja dalam tubuh manusia ada dua macam, yaitu dalam keadaan statis dan
dalam keadaan dinamis. Tubuh dalam keadaan statis atau stasioner berarti objek atau tubuh
dalam keadaan setimbang berarti pula jumlah gaya dalam segala arah sama dengan nol dan
jumlah momen gaya terhadap sumbu juga sama dengan nol. Sistem otot dan tulang dari tubuh
manusia bekerja sebagai pengumpil. Ada tiga macam sistem pengumpil yang bekerja dalam
tubuh manusia, yaitu :
1. Kelas pertama sistem pengumpil
Titik tumpuan terletak di antara gaya berat dan gaya otot.
O = titik tumpuan
W = titik berat
M = gaya otot
2. Kelas kedua sistem pengumpil
Gaya berat diantara titik tumpuan dan gaya otot.

O = titik tumpuan
W = titik berat
M = gaya otot
3. Kelas ketiga sistem pengumpil
Gaya otot terletak di antara titik tumpuan dan gaya berat. Kelas pengumpil ini yang
paling umum. Dan dilanjutkan dengan kelas kedua dan kelas pertama.
O = titik tumpuan
W = titik berat
M = gaya otot

2.5

ANALISA GAYA DAN KEGUNAAN KLINIK

Gaya yang bekerja pada suatu benda atau tubh manusia bisa gaya vertikal, gaya
horisontak dan gaya benuk sudut dengan bidang horisontal atau vertikal.
Gaya Vertikal
Apabila seseorang berdiri di atas suatu benda, maka orang tersebut memberi gaya di atas benda
tersebut, sedangkan benda tersebut akan memberi gaya reaksi yang besarnya sama dengan gaya
yang diberikan orang itu namun dengan arah yang berlawanan. Peristiwa ini merupakan hukum
Newton ketiga. (aksi sama dengan reaksi).

Gaya horizontal
Jika ada dua buah gaya (F1 dan F2) horizontal yang bekerja pada suatu benda dimana arah kedua
gaya tersebut sama, maka total gaya yang bekerja pada benda tersebut adalah merupakan hasil
pen.jumlahan kedua gaya tersebut.
Ftotal = F1 + F2

F1 F2

Jika ada dua buah gaya (F1 dan F2) horizontal yang bekerja pada suatu benda dimana arah kedua
gaya tersebut berlawanan, maka total gaya yang bekerja pada benda tersebut adalah merupakan
selisih dari kedua gaya tersebut
Ftotal = F1 - F2

F1

F2

TRAKSI DALAM PRAKTIK KLINIK


Traksi adalah tahanan yang dipakai dengan berat atau alat lain untuk menangani
kerusakan atau gangguan pada tulang dan otot. Tujuan dari traksi adalah untuk menangani
fraktur, dislokasim atau spasme otot dalam usaha untuk memperbaiki deformitas dan
mmpercepat penyembuhan.
Prinsip Traksi adalah menarik tahanan yang diaplikasikan pada bagian tubuh, tungkai,
pelvis atau tulang belakang dan menarik tahanan yang diaplikasikan pada arah yang berlawanan
yang disebut dengan countertraksi. Tahanan dalam traksi didasari pada hokum ketiga (Footner,
1992 and Dave, 1995). Traksi dapat dicapai melalui tangan sebagai traksi manual, penggunaan
talim splint, dan berat sebagaimana pada traksi kulit serta melalui pin, wire, dan tongs yang
dimasukkan kedalam tulang sebagai traksi skeletal (Taylor, 1987 and Osmond, 1999)
Untuk mengaplikasikan traksi dengan sempurna, kita harus menemukan jalan untuk
mendapatkan tulang pasien yang fraktur dengan aman, untuk beberapa minggu jika diperlukan.
Ada 3 cara melakukan hal tersebut :
1. Traksi kulit (memberi pengikat ke kulit)

Berat pemberat 1/10 kali BB hanya untuk anak-anak dibawah 12 tahun


2. Traksi Tulang (dapat menggunakan Steinmann pin, a Denham pin, atau kirschner wir

melalui tulangnya )
Berat pemberat 1/7 kali BB
3. Traksi Leher

Traksi dapat dilakukan melalui kulit atau tulang. Kulit hanya mampu menanggung beban
traksi sekitar 5 kg pada dewasa. Jika dibutuhkan lebih dari ini maka diperlukan traksi melalui
tulang. Traksi tulang sebaiknya dihindari pada anak-anak karena growth plate dapat dengan
mudah rusak akibat pin tulang.
Indikasi traksi kulit diantaranya adalah untuk anak-anak yang memerlukan reduksi
tertutup, traksi sementara sebelum operasi, traksi yang memerlukan beban 5 kg. Akibat traksi
kulit yang kelebihan beban di antaranya adalah nekrosis kulit, obstruksi vaskuler, oedem distal,
serta peroneal nerve palsy pada traksi tungkai.
Traksi tulang dilakukan pada dewasa yang memerlukan beban > 5 kg, terdapat kerusakan
kulit, atau untuk penggunaan jangka waktu lama. Kontratraksi diperlukan untuk melawan gaya
traksi, yaitu misalnya dengan memposisikan tungkai lebih tinggi pada traksi yang dilakukan di
tungkai.
GAYA YANG MEMBENTUK SUDUT
Gaya yang bekerja pada suatu tubuh membentuk sudut dengan garis horizontal atau garis
vertikal pada gaya yang membentuk sudut yang perlu diperhatikan adalah penguraian vektorvektornya yang merupakan proses kebalikan dari perpaduan vektor. Sebuah vektor dapat
diuraikan menjadi komponen-komponen yang bertitik tangkap sama dan terletak pada satu
bidang.
Vx = V cos
Vy = V sin

Penguraian gaya-gaya tersebut dapat dimanfaatkan untuk penggunaan klinik atau pengobatan
terutama bila terjadi cedera pada tulang dengan menganalisa gaya berdasarkan konsep vektor
untuk mendapatkan beban sebagai pemberatnya. Contohnya jika seseorang mengalami cedera
pada leher atau otot kakinya, maka dapat dilakukan pengobatan dengan menggunakan traksi
leher dan traksi otot.

2.5

FISIKA OLAH RAGA

Yang perlu diperhatikan olah ragawan yaitu keadaan fisik dan tehnik yang dikuasai .
Keadaan fisik meliputi kesehatan dan postur tubuh, sedangkan masalah teknis meliputi tehnik
yang dikuasai serta hal-hal yang berkaitan dengan bidang fisika yaitu mengenai penentuan pusat
gravitasi dan momentumdan torsi (tornique).

Pusat Gravitasi Tubuh


Titik yang dipakai gaya gravitasi pada tubuh dikenal sebagai pusat gravitasi. Pusat gravitasi ini
merupakan bagian dari pusat massa.
Penentuan pusat gravitasi tubuh manusia sangat berguna dalam pemakaiannya yaitu untuk
menganalisa loncat tinggi, gymnastic dan lain-lain aktivitas olah raga. Tehnik menentukan pusat
gravitasi adalah :
1) Menggantung sebuah objek ( yag akan ditentukan pusat gravitasi) pada dua titik yang

berbeda
2) Berdiri di atas sebuah papan dimana kedua ujung papan terletak di atas timbangan
3) Metode grafik
4) Metode analisa

Keseimbangan
Ada dua macam keseimbangan yaitu:
1) Keseimbangan Labil

Terjadinya keseimbangan labil dsebabkan garis pusat gravitasi jatuh di luar dasar
penyokong dan luas dasar penyokong terlalu kecil
2) Keseimbangan Stabil
1)
2)

Keseimbangan Stabil dapat tercapai apabila benda dalam kedudukan :


Kontak dengan dasar/permukaan pijakan luas
Pusat gravitasi terletak rendah dan garis pusat gravitasi terletak di dalam benda

Keseimbangan Tubuh
Tubuh dalam status setimbang atau balans apabila gaya yang bekerja padanya saling meniadakan
dan tubuh tetap dalam keadaan istirahat.
Bilamana ditinjau dari segi pusat gravitasi dan luas kontak, keseimbangan tubuh bisa tercapai
dan ditingkatkan apabila :
1)

Letak pusat gravitasi direndahkan, misalnya pada posisi duduk atau tidur

2)
Peningkatan luas permukaaan penyangga misalnya dalam posisi tidur, posisi duduk, waktu
berjalan, bertinju kedua kaki dilebarkan
Keseimbangan tubuh dapat dikurangi dengan cara :

1)
Meningkatkan pusat gravitasi, dengan cara angkat tangan ke atas, menjunjung barang di
atas kepala
2)
Mengurangi dasar permukaan penyangga dengan cara menjinjit atau berdiri dengan satu
kaki