Anda di halaman 1dari 35

KONSEP

MODEL PRAKTIK KEPERAWATAN PROFESIONAL (MPKP)


DAN SISTEM PEMBERIAN PELAYANAN KEPERAWATAN PROFESIONAL (SP2KP)
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Manajemen Keperawatan Semester VII
Dosen Pengampu: Agus Santoso, S.Kp.,M.Kep

Disusun oleh:
Devi Prihitaningtyas

22020111130102

Erlangga Galih ZN

22020111130058

Itha Kartika Ardina

22020111120010

Nurul Hidayah

22020111130094

Siti Munadliroh

22020111130099
A11.1

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


JURUSAN ILMU KEPERAWATAN
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO
2014

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sistem pelayanan kesehatan termasuk pelayanan keperawatan mengalami
perubahan mendasar dalam memasuki abad 21 ini. Perubahan tersebut merupakan
dampak dari perubahan kependudukan dimana masyarakat semakin berkembang yaitu
lebih berpendidikan, lebih sadar akan hak dan hukum, serta menuntut dan semakin kritis
terhadap berbagai bentuk pelayanan keperawatan serta perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi saat ini (Kuntoro, 2010).
Peningkatan profesionalisme keperawatan di Indonesia dimulai sejak diterima dan
diakuinya keperawatan pada tahun 1983 sebagai profesi pada Lokakarya Nasional
Keperawatan. Sejak saat itu berbagai upaya telah dilakukan oleh Departemen Pendidikan
Nasional, Departemen Kesehatan dan organisasi profesi, diantaranya adalah dengan
membuka pendidikan pada tingkat sarjana, mengembangkan Kurikulum Diploma III
keperawatan, mengadakan pelatihan bagi tenaga keperawatan, serta mengembangkan
standar praktik keperawatan. Upaya penting lainnya adalah dibentuknya Direktorat
Keperawatan di Departemen Kesehatan di Indonesia.
Layanan keperawatan yang ada di Rumah Sakit masih bersifat okupasi. Artinya,
tindakan keperawatan yang dilakukan hanya pada pelaksanaan prosedur, pelaksanaan
tugas berdasarkan instruksi dokter. Pelaksanaan tugas tidak didasarkan pada tanggung
jawab moral serta tidak adanya analisis dan sintesis yang mandiri tentang asuhan
keperawatan. Untuk mengatasi masalah tersebut diperlukan restrakturing, reengineering,
dan redesigning system pemberian asuhan keperawatan melalui pengembangan Model
Praktek Keperawatan Profesional (MPKP) yang diperbaharui dengan sistem pemberian
pelayanan keperawatan professional (SP2KP).

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui konsep model praktik keperawatan professional (MPKP)
dan sistem pemberian pelayanan keperawatan professional (SP2KP).
2. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui definisi MPKP
b. Untuk mengetahui tujuan penerapan MPKP
c. Untuk mengetahui komponen dalam MPKP
d. Untuk mengetahui pilar-pilar MPKP
e. Untuk mengetahui metode penugasan MPKP
f. Untuk mengetahui karakteristik MPKP
g. Untuk mengetahui tingkatan MPKP
h. Untuk mengetahui langkah langkah dalam MPKP
i. Untuk megetahui definisi SP2KP
j. Untuk mengetahui komponen pelayanan kepeawatan profesional
k. Untuk mengetahui pemberian asuhan keperawatan professional berdasarkan
SP2KP

BAB II
PEMBAHASAN
A. Konsep MPKP (Model Praktik Keperawatan Profesional)

1. Pengertian Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)


Model praktek keperawatan profesional atau MPKP adalah suatu sistem (struktur,
proses, nilai-nilai profesional) yang memungkinkan perawat profesional mengatur
pemberian asuhan keperawatan termasuk lingkungan untuk menunjang asuhan tersebut.
(Hoffart & Woods, 1996 dalam Huber, 2010).
Pengertian lain menyebutkan MPKP adalah salah satu metode pelayanan
keperawatan dari sistem, struktur, proses dan nilai-nilai profesional, yang memfasilitasi
perawat profesional yang mempunyai kemampuan dan tanggung jawab dalam
mengatasi masalah keperawatan dan telah menghasilkan berbagai jenjang produk
keperawatan untuk pemberian asuhan keperawatan termasuk lingkungan tempat asuhan
keperawatan tersebut diberikan (sitorus & Yulia, 2005).
Dari beberapa pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa

Model praktek

kepeawatan profesional (MPKP) adalah suatu sistem (struktur, proses, nilai-nilai


profesional) berupa metode pelayanan yang memfasilitasi perawat profesional dengan
kemampuan dan tanggung jawab yang dimiliki untuk memberikan asuhan keperawatan
termasuk lingkungan tempat asuhan keperawatan itu diberikan.
2. Tujuan Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)
Tujuan utama Model Praktek Keperawatan Profesional ini adalah untuk
meningkatkan mutu pelayana keperawatan. Sedangkan tujuan secara khusus dari
MPKP adalah :
a. Menjaga konsistensi asuhan keperawatan
b. Mengurangi konflik, tumpang tindih, dan kekosongan pelaksanaan asuhan
keperawatan oleh tim keperawatan
c. Menciptakan kemandirian dalam memberikan asuhan keperawatan
d. Memberikan pedoman dalam menentukan kebijakan dan keputusan
e. Menjelaskan dengan tegas ruang lingkup dan tujuan asuhan keperawatan bagi
setiap tim keperawatan.
3. KomponenModel Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)
Hoffart & Woods (1996) menyimpulkan bahwa MPKP terdiri dari lima komponen
(sub sistem) yaitu (Huber, 2010):
a. Nilai nilai profesional (Profesional Values)
Nilai-nilai professional menjadi komponen

utama

pada

praktik

keperawatan profesional. Nilai-nilai professional ini merupakan inti dari MPKP.


Nilai-nilai seperti penghargaan atas otonomi klien, menghargai klien, dan

melakukan yang terbaik untuk klien harus tetap ditingkatkan dalam suatu proses
keperawatan.
b. Pendekatan manajemen (Management Approach)
Seorang perawat dalam melakukan asuhan keperawatan untuk memenuhi
kebutuhan dasar manusia harus melakukan pendekatan penyelesaian masalah,
sehingga dapat diidentifikasi masalah klien, dan nantinya dapat diterapkan terapi
keperawatan yang tepat untuk masalah klien.
c. Hubungan profesional (Profesional Relationship)
Asuhan kesehatan yang diberikan kepada klien melibatkan beberapa
anggota tim kesehatan yang mana focus pemberian asuhan kesehatan adalah
klien. Karena banyaknya anggota tim kesehatan yang terlibat, maka perlu adanya
kesepakatan mengenai hubungan kolaborasi dalam pemberian asuhan kesehatan
tersebut.
d. Sistem pemberian asuhan keperawatan (Care Delivery System)
Dalam perkembangan keperawatan menuju layanan yang profesional,
digunakan

beberapa

metode

pemberian

asuhan

keperawatan,

misalnya

metodekasus, fungsional, tim, dan keperawatan primer, serta manajemen kasus.


Dalam praktik keperawatan profesional, metode yang paling memungkinkan
pemberian asuhan keperawatan professional adalah metode yang menggunakan
the breath of keperawatan primer.
e. Kompensasi dan penghargaan (Compensation & Reward).
Pada suatu profesi, seorang professional mempunyai hak atas kompensasi
dan penghargaan. Kompensasi yang didapat merupakan imbalan dari kewajiban
profesi yang terlebih dahulu harus dipenuhi. Kompensasi dan penghargaan yang
diberikan pada MPKP dapat disepakati di setiap institusi dengan mengacu pada
kesepakatan bahwa layanan keperawatan adalah pelayanan profesional.
4. Pilar pilar Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)
Model praktek keperawatan profesional terdiri dari 4 pilar diantaranya: (Keliat,
2012).
a. Pilar I yaitu Pendekatan Manajemen Keperawatan
MPKP

mensyaratkan

pendekatan

manajemen

sebagai

keperawatan profesional yang pertama. Pada pilar I terdiri dari:

pilar

praktek

1) Perencanaan yaitu kegiatan Model Praktek Keperawatan Profesional.


Perencanaan adalah keseluruhan proses pemikiran ddan penentuan
secara matang hal-hal yang akan dikerjakan dimasa mendatang dalam rangka
pencapaian tujuan (siagiran, 2007).
Melalui visis, misi, filosofi dan kebijakan. Sedangkan untuk jenis
perencanaan jangka pendek melalui rencana kegiatan harian, bulnan,
mingguan dan tahunan.
a)

Visi
Merupakan pernyataan singkat yang menyatakan mengapa organisasi
itu terbentuk serta tujuan organisasi tersebut. Visi di MPKP adalah
mengoptimalkan kemampuan kepada klien.

b)

Misi
Merupakan pernyataan yang menjelaskan tujuan organisasi dalam
mencapai visi yang telah ditetapkan.

c)

Filosofi
Yakni seperangkat nilai-nilai MPKP yang menjadi rujukan semua
kegiatan.

d)

Kebijakan
Pernyataan yang menjadi acuan organisasi dalam mengambil

e)

keputusan.
Rencana jangka pendek di ruang Model Prktek Keperawatan Profesional
Kegiatan yang dlaksanakan oleh perawat sesuai dengan perannya
masing-masing yang dibuat setiap shif. Rencana harian dibuat sebelum

f)

melakukan operan.
Rencana harian kepala ruangan
Melalui:
- Asuhan keperawatan
- Supevisi ketua tim
- Supervisi tenaga selain perawat dan kerja sama dengan tim lain yang
terkait.
Rencana harian ketua tim
-

Menyelenggarakan asuhan keperawatan pasien pada tim yang menjadi

tanggung jawab
Melakukan supervisi perawat pelaksana
Kolaborasi dengan dokter atau tim kesehatan lain
Alokasi pasien sesuai dengan perawat yang dinas

Rencana harian perawat pelaksana:


- Pelaksanaan shif sore atau malam
- Memberikan asuhan keperawatan pada pasien.
h) Rencana bulanan kepala ruangan
Akhir bulan kepala ruangan melakukan evaluasi hasil keempat pilar.
Berdasarkan hasil evaluasi tersebut kepala ruangan akan membuat rencana
bulanan ketua tim.
i) Rencana tahunan kepala ruangan
Akhir tahun kepala ruangan melakukan evaluasi hasil kegiatan dalam satu
tahun yang dijadikan acuan rencana tindak lanjut serta penyusunan rencana
tahunan.
Rencana kegiatan tahunan Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP):
- Menyusun laporan tahun yanhg berfungsi tentang kinerja model proketek
-

keperawatan profesional serta evaluasi mutu pelayanan.


Melakukan rotasi tim untuk penyegaran anggota masing masing tim.
Pengembangan sumber daya manusia peningkatan jenjang karis perawat

pelaksana menjadi ketua tim dan ketua tim menjadi kepala ruangan.
- Membuat jadwal-jadwal pelatihan.
2) Pengorganisasian yaitu kegiatan dan tenaga perawat.
Merupakan pengelompokaan aktifitas untuk mencapai tujuan melalui struktur
organisasi MPKP, menyusun daftar dinas, menyusun daftar alokasi asuhan
keperawatan pasien.
Penugasan kelompok tenaga keperawatan
a) Struktur oganisasi
Susunan komponen komponen dalam suatu organisasi, pada pengertian
struktur oganisasi adanya pembagian kerja.
b) Daftar dinass ruangan
Daftar yang berisi jadwal dinas perawat yang bertugas, penanggung jawab
dinas/shif.
c) Daftar pasien
Daftar yang berisi nama pasien, nama dokter, nama perawat dalam tim,
penanggung jawab pasien dan alokasi perawat saan menjalankan dinas setiap
shif.
3) Pengarahan yaitu bentuk tindakan dalam rangka mencapai tujuan organisasi.

Melalui pendelegasian, supervisi, komunikasi efektif mencakup pre dan post


konferens serta manajemen konflik.
a) Pendelegasian
Melakukan pekerjaan melalui orang lain dalam pengorganisasian,
pendelegasian dilakukan agar aktifitas organisasi tetap berjalan untuk
mencapai tujuan yang ditetapkan.
Pendelegasian dilakukan melalui proses:
- Buat rencana tugas yang dituntaskan
- Identifikasi keterampilan dan tingkatkan

pengetahuan

yang

diperlakukan untuk melaksanakan tugas


- Pilih orang yang mampu melaksanakan tugas yang didelegasikan
- Evaluasi kerja setelah tugas selesai
- Pendelegasian terdiri dari tugas dan wewenang
b) Supervisi
Proses memastikan kegiatan dilaksanakan sesuai dengan tujuan
organisasi, dengan cara melakukan pelaksanaan terhadap pelaksanaan
kegiatan.
Penerapan supervisi di MPKP adalah:
- Kepala seksi keperawatan atau konsultan melakukan pengawasan
-

terhadap kepala ruangan.


Kepala ruangan melakukan pengawasan terhadap ketua tim dan perawat

pelaksana.
- Ketua tim melakukan pengawasan kepasa perawat pelaksana.
c) Komunikasi efektif
Fungsi pokok manajemen, komunikasi yang kurang baik dapat mengganggu
kelancaran organisasi dalam mencapai tujuan organisasi (Swanbrug, 2000)
Penerapan organisasi di Model praktek keperawatan profesional antara lain:
- Pre konferens
Komunikasi ketua tim dengan perawat pelaksana setelah selesai operan
untuk rencana kegiatan pada shif tersebut dipimpin oleh ketua tim atau
-

penanggung jawab.
Operan
Komunikasi serah terima anta shif pagi, siang dan malam.
Post konferens
Komunikasi ketua tim dengan perawat pelaksana tentang hasil kegiatan

sepanjang shif sebelum operan kepada shif berikutnya.


d) Manajemen konflik

Perbedaan pandangan atau ide antara satu orang dengan orang lain.
Perbedaan konflik mudah terjadi demikian juga diruang MPKP maka perlu
dibudidayakan upaya-upaya mengantisipasi konflik antara petugas tim.
Cara cara penanganan konflik melalui:
Berkolaborasi, yaitu upaya yang ditempuh untuk memuaskan kedua belah
pihak yang sedang berkonflik. Cara ini adalah salah satu bentuk kerja
sama, berbagai pihak yang terlibat konflik, didorong menyelesaikan
masalah yang mereka hadapi dengan jalan mencari dan menemukan
persamaan kepentingan dan bukan perbedaan. Situasi yang diinginkan
adalah tidak ada satu pihakpun yang dirugikan. Istilah lain cara

penyelesaian konflik ini adalah win win solution.


Berkompromi, yaitu cara penyelesaian konflik dimana semua pihak yang
berkonflik

mengorbankan

kepentingannya

demi

terjaminnya

keharmonisan hubungan kedua belah pihak tersebut. dalam upaya ini tidak
ada salah satu pihak yang menang atau kalah. Istilah lain cara
penyelesaian konflik ini adalah lose lose solution. Dimana masing
masing pihak akan mengorbankan kepentingannya agar hubungan yang
dijalin tetap harmonis.
4) Pengendalian yaitu proses memastikan aktifitas sebenarnya sesuai dengan aktifitas
yang direncanakan. Melalui audit, strukturl, audit proses dan audit hasil.
Langkah langkah yang harus dilakukan dalam engendalian meliputi:
a) Menetapkan standar dan menetapkan metode dan pengukuran prestasi kerja.
b) Menetapkan apakah prestasi kerja sesuai dengan standar:
Audit struktur
Berfokus pada sumber daya manusia, lingkungan, peratan, peralatan

standar dan indikator dengan menggunakan check list ()


Audit proses
Pengukuran pelaksanaan pelayanan keperawatan untuk menentukan

apakah hasil keperawatan tercapai.


Audit hasil
Audit pokok kerja berupa kondisi pasien, kondisi sumber daya manusia

atau indikator mutu.


b. Pilar II yaitu sistem penghargaan pada tenaga keperawatan.
Kemampuan perawat melakukan praktek profesional perlu dipertahankan dan
ditingkatkan melalui manajemen sumber daya manusia, sehingga perawat
mendapatkan kompensasi berupa penghargaan sesuai dengan apa yang dikerjakan

(Nursalam, 2007). Sistem penghargaan ini melalui proses rekruitmen, seleksi kerja,
orientasi, penilaian kinerja dan pengembangan staff perawat.
1) Proses rekruitmen
Penentuan perawat yang dibutuhkan diruang MPKP yang mempunyai kriteria:
a) Kepala ruangan
- Pendidikan minimal S1 keperawatan. Jika belum ada masa transisi
boleh D3 bila diruangan tersebut belum ada perawat yang
-

berpendidikan S1 dengan syarat mempunyai jiwa kepemimpinan.


Pengalaman menjadi kepala ruangan minimal 2 tahun dan bekerja

pada area keperawatan minimal 2 tahun.


- Sehat jasmani dan rohani
- Pernah mengikuti pelatihan antara lain:
o Manajemen bangsal
o Pelatihan Model Praktek Keperawatan Profesional
o Komunikasi keperawatan
- Lulus tes tulis dan wawancara
b) Ketua tim
- Pendidikan minimal S1 keperawatan. Jika belum ada masa transisi boleh
D3 dengan syarat mempunyai jiwa kepemimpinan.
Pengalama kerja minimal 2 tahun
Sehat jasmani dan rohani
Pernah mengikuti pelatihan, antara lain:
o Manajemen bangsal
o Pelatihan Model Praktek Keperawatan Profesional
o Komunikasi keperawatan
- Lulus tes tulis dan wawancara
c) Perawat pelaksana
- Pendidikan minimal D3
- Pengalaman kerja minimal 1 tahun
- Sehat jasmani dan rohani
- Pernah mengikuti pelatihan
- Lulus tes tulis dan wawancara.
2) Kerja orientasi
Perawat yang akan bekerja di ruang MPKP harus melalui masa orientasi yang
-

disebut pelatihan awal sebelum bekerja pada unit kerja MPKP.


3) Penilaian kerja.
Penilaian kinerja di ruang MPKP ditujukan pada kepala ruangan, ketua tim,
perawat pelaksana menggunakan supervsi baik secara langsung maupun secara
tidak langsung.
4) Pengembangan staf

Membantu masing-masing perawat mencapai kinerja sesuai dengan posisi dan


untuk penghargaan terhadap kemampuan profesional, bentuk pengembangan
karir, pendidikan berkelanjutan dari D3 ke S1.
c. Pilar III yaitu hubungan profesional komunikasi horizontal antara kepala ruangan
dengan ketua tim dan perawat pelaksana serta antara ketua tim dengan perawat
pelaksana. Komunikasi diagonal yang dilakukan perawat dengan profesi lainnya.
Hubungan profesional di ruang Model Praktek Keperawatan profesional adalah:
1) Rapat perawat ruangan
2) Pere dan post konferens
3) Rapat tim kesehatan
4) Visit dokter
d. Pilar IV Manajemen asuhan keperawatan, yaitu memberikan asuhan keperawatan pada
pasien secara sistematis dan terorganisir. Manajemen asuhan keperawatan merupakan
pengaturan sumber daya dalam menjalankan kegiatan kebutuhan klien atau
menyelesaikan masalah klien.
5. Metode penugasan Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP) dalam keperawatan.
a. Metode kasus
Metode kasus merupakan metode pemberian asuhan yang pertama kali digunakan.
Sampai perang dunia II metode tersebut merupakan metode pemberian asuhan
keperawatan yang paling banyak digunakan. Pada metode ini satu perawat akan
memberikan asuhan keperawatan kepada seorang klien secara total dalam satu
periode dinas. Jumlah klien yang dirawat oleh satu perawat bergantung pada
kemampuan perawat tersebut dan kompleksnya kebutuhan klien. (Sitorus, 2006).
Setelah perang dunia II, jumlah pendidikan keperawatan dari berbagai jenis program
meningkat dan banyak lulusan bekerja di rumah sakit. Agar pemanfaatan tenaga yang
bervariasi tersebut dapat maksimal dan juga tuntutan peran yang diharapkan dari
perawat sesuai dengan perkembangan ilmu kedokteran, kemudian dikembangkan
metode fungsional. (Sitorus, 2006).
Kelebihan metode kasus:
1) Kebutuhan pasien terpenuhi.
2) Pasien merasa puas.
3) Masalah pasien dapat dipahami oleh perawat.
4) Kepuasan tugas secara keseluruhan dapat dicapai.
Kekurangan metode kasus:

1) Kemampuan tenga perawat pelaksana dan siswa perawat yang terbatas sehingga
tidak mampu memberikan asuhan secara menyeluruh
2) Membutuhkan banyak tenaga.
3) Beban kerja tinggi terutama jika jumlah klien banyak sehingga tugas rutin yang
sederhana terlewatkan.
4) Pendelegasian perawatan klien hanya sebagian selama perawat penaggung jawab
klien bertugas.
b. Metode fungsional
Pada metode fungsional, pemberian asuhan keperawatan ditekankan pada
penyelesaian tugas atau prosedur. Setiap perawat diberi satu atau beberapa tugas
untuk dilaksanakan kepada semua klien di satu ruangan. (Sitorus, 2006).
Pada metode ini, kepala ruang menentukan tugas setiap perawat dalam satu
ruangan. Perawat akan melaporkan tugas yang dikerjakannya kepada kepala ruangan
dan kepala ruangan tersebut bertanggung jawab dalam pembuatan laporan klien.
Metode fungsional mungkin efisien dalam menyelesaikan tugas-tugas apabila jumlah
perawat sedikit, tetapi klien tidak mendapatkan kepuasan asuhan yang diterimanya.
(Sitorus, 2006).
Kelebihan dari metode fungsional adalah:
1) Sederhana
2) Efisien.
3) Perawat terampil untuk tugas atau pekerjaan tertentu.
4) Mudah memperoleh kepuasan kerja bagi perawat setelah selesai tugas.
5) Kekurangan tenaga ahli dapat diganti dengan tenaga yang kurangberpengalaman
untuk satu tugas yang sederhana.
6) Memudahkan kepala ruangan untuk mengawasi staff atau peserta didik yang
praktek untuk ketrampilan tertentu.
Namun, Metode ini kurang efektif karena (Sitorus, 2006) :
1) Proritas utama yang dikerjakan adalah kebutuhan fisik dan kurang menekankan
pada pemenuhan kebutuhan holistik.
2) Mutu asuhan keperawatan sering terabaikan karena pemberian asuhan
keperawatan terfragmentasi.
3) Komunikasi antar perawat sangat terbatas sehingga tidak ada satu perawat yang
mengetahui tentang satu klien secara komprehensif, kecuali mungkin kepala
ruangan.

4) Keterbatasan itu sering menyebabkan klien merasa kurang puas terhadap


pelayanan atau asuhan yang diberikan karena seringkali klien tidak mendapat
jawaban yang tepat tentang hal-hal yang ditanyakan.
5) Klien kurang merasakan adanya hubungan saling percaya dengan perawat.
Selama beberapa tahun menggunakan metode fungsional beberapa perawat
pemimpin (nurse leader) mulai mempertanyakan keefektifan metode tersebut
dalam memberikan asuhan keperawatan profesional kemudian pada tahun 1950
metode tim digunakan untuk menjawab hal tersebut. (Sitorus, 2006).
c. Metode tim
Metode tim merupakan metode pemberian asuhan keperawatan, yaitu seorang
perawat profesional memimpin sekelompok tenaga keperawatan dalam memberikan
asuhan keperawatan pada sekelompok klien melalui upaya kooperatif dan
kolaboratif. Metode tim didasarkan pada keyakinan bahwa setiap anggota kelompok
mempunyai kontribusi dalam merencanakan dan memberikan asuhan keperawatan
sehingga menimbulkan rasa tanggung jawab yang tinggi. (Sitorus, 2006).
Pelaksanaan metode tim berlandaskan konsep berikut (Sitorus, 2006) :
1) Ketua tim, sebagai perawat profesional harus mampu menggunakan berbagai
teknik kepemimpinan. Ketua tim harus dapat membuat keputusan tentang
prioritas perencanaan, supervisi, dan evaluasi asuhan keperawatan. Tanggung
jawab ketua tim adalah :
a) Mengkaji setiap klien dan menetapkan renpra
b) Mengkoordinasikan renpra dengan tindakan medis
c) Membagi tugas yang harus dilaksanakan oleh setiap anggota kelompok
dan memberikan bimbingan melalui konferensi
d) Mengevaluasi pemberian askep dan hasil

yang

dicapai

serta

mendokumentasikannya
2) Komunikasi yang efektif penting agar kontinuitas renpra terjamin. Komunikasi
yang terbuka dapat dilakukan melalui berbagai cara, terutama melalui renpra
tertulis yang merupakan pedoman pelaksanaan asuhan, supervisi, dan evaluasi.
3) Anggota tim harus menghargai kepemimpinan ketua tim.
4) Peran kepala ruangan penting dalam metode tim. Metode tim akan berhasil baik
apabila didukung oleh kepala ruang untuk itu kepala ruang diharapkan telah :
a) Menetapkan standar kinerja yang diharapkan dari staf
b) Membantu staf menetapkan sasaran dari unit/ruangan
c) Memberi kesempatan pada ketua tim untuk pengembangan kepemimpinan

d)
e)
f)
g)

Mengorientasikan tenaga yang baru tentang fungsi metode tim keperawatan


Menjadi narasumber bagi ketua tim
Mendorong staf untuk meningkatkan kemampuan melalui riset keperawatan
Menciptakan iklim komunikasi yang terbuka.

Kelebihan metode ini adalah:


a.
b.
c.
d.
e.
f.

Saling memberi pengalaman antar sesama tim.


Pasien dilayani secara komfrehesif
Terciptanya kaderisasi kepemimpinan.
Tercipta kerja sama yang baik .
Memberi kepuasan anggota tim dalam hubungan interpersonal
Memungkinkan menyatukan anggota tim yang berbeda-beda dengan aman dan efektif.
Kekurangan metode ini:
Kesinambungan

asuhan

keperawatan

belum

optimal

sehingga

pakar

mengembangkan metode keperawatan primer (Sitorus, 2006). Selain itu:


a. Tim yang satu tidak mengetahui mengenai pasien yang bukan menjadi
tanggung jawabnya.
b. Rapat tim memerlukan waktu sehingga pada situasi sibuk rapat tim ditiadakan
atau trburu-buru sehingga dapat mengakibatkan kimunikasi dan koordinasi
antar anggota tim terganggu sehingga kelanncaran tugas terhambat.
c. Perawat yang belum terampil dan belum berpengalaman selalu tergantung atau
berlindung kepada anggota tim yang mampu atau ketua tim.
d. Akontabilitas dalam tim kabur.
d. Metode Perawat Primer
Menurrut Gillies (1989) Keperawatan primer merupakan suatu metode pemberian
asuhan keperawatan, dimana terdapat hubungan yang dekat dan berkesinambungan antara
klien dan seorang perawat tertentu yang bertanggungjawab dalam perencanaan,
pemberian, dan koordinasi asuha keperawatan klien, selama klien dirawat. (Sitorus,
2006). Pada metode keperawatan primer perawat yang bertanggung jawab terhadap
pemberian asuhan keperawatan disebut perawat primer (primary nurse) disingkat dengan
PP. (Sitorus, 2006).
Metode keperawatan primer dikenal dengan ciri yaitu akuntabilitas, otonomi,
otoritas, advokasi, ketegasan, dan 5K yaitu kontinuitas, komunikasi, kolaborasi,
koordinasi, dan komitmen. (Sitorus, 2006). Setiap PP biasanya merawat 4 sampai 6 klien

dan bertanggungjawab selama 24 jam selama klien tersebut dirawat dirumah sakit atau di
suatu unit. Perawat akan melakukan wawancara mengkaji secara komprehensif, dan
merencanakan asuhan keperawatan. Perawat yang peling mengetahui keadaaan klien.
Jika PP tidak sedang bertugas, kelanjutan asuhan akan di delegasikan kepada perawat lain
(associated nurse). PP bertanggungjawab terhadap asuhan keperawatan klien dan
menginformasikan keadaan klien kepada kepala ruangan, dokter, dan staff keperawatan.
(Sitorus, 2006).
Seorang PP bukan hanya mempunyai kewenangan untuk memberikan asuhan
keperawatan, tetapi juga mempunyai kewengangan untuk melakukan rujukan kepada
pekerja sosial, kontrak dengan lembaga sosial di masyarakat, membuat jadwal perjanjian
klinik, mengadakan kunjungan rumah dan lain lain. Dengan diberikannya kewenangan,
dituntut akuntabilitas perawat yang tinggi terhadap hasil pelayanan yang diberikan.
Metode keperawatan primer memberikan beberapa keuntungan terhadap klien, perawat,
dokter, dan rumah sakit (Gillies, 1989). (Sitorus, 2006).
Keuntungan yang dirasakan klien ialah mereka merasa lebih dihargai sebagai
manusia karena terpenuhi kebutuhannya secara individu, asuhan keperawatan yang
bermutu tinggi dan tercapainya layanan yang efektif terhadap pengobatan, dukungan,
proteksi, informasi, dan advokasi. Metode itu dapat meningkatkan mutu asuhan
keperawatan karena (Sitorus, 2006) :
1) Hanya ada 1 perawat yang bertanggung jawab dalam perencanaan dan koordinasi
2)
3)
4)
5)

asuhan keperawatan
Jangkauan observasi setiap perawat hanya 4-6 klien
PP bertanggung jawab selama 24 jam
Rencana pulang klien dapat diberikan lebih awal
Rencana asuhan keperawatan dan rencana medik dapat berjalan paralel.
Keuntungan yang dirasakan oleh PP adalah memungkinkan bagi PP untuk

pengembangan diri melalui implementasi ilmu pengetahuan. Hal ini dimungkinkan


karena adanya otonomi dalam membuat keputusan tentang asuhan keperawatan klien.
Staf medis juga merasakan kepuasannya dengan metode ini karena senantiasa mendapat
informasi tentang kondisi klien yang mutakhir dan komprehensif. (Sitorus, 2006).
Informasi dapat diperoleh dari satu perawat yang benar-benar mengetahui keadaan klien.
Keuntungan yang diperoleh oleh rumah sakit adalah rumah sakit tidak harus
memperkerjakan terlalu banyak tenaga keperawatan, tetapi harus merupakan perawat

yang bermutu tinggi. (Sitorus, 2006).Di negara maju pada umumnya perawat yang
ditunjuk sebagai PP adalah seorang spesialis perawat klinis (clinical nurse specialist)
dengan kualifikasi master keperawatan. Menurut Ellis dan Hartley (1995), Kozier et al
(1997) seorang PP bertanggung jawab untuk membuat keputusan yang terkait dengan
asuhan keperawatan klien oleh karena itu kualifikasi kemampuan PP minimal adalah
sarjana keperawatan/Ners. (Sitorus, 2006).
Kelebihan metode perawat primer:
1) Mendorong kemandirian perawat.
2) Ada keterikatan pasien dan perawat selama dirawat
3) Berkomunikasi langsung dengan Dokter
4) Perawatan adalah perawatan komfrehensif
5) Model praktek keperawatan profesional dapat dilakukan atau diterapkan.
6) Memberikan kepuasan kerja bagi perawat
7) Memberikan kepuasan bagi klien dan keluarga menerima asuhan keperawatan.
Kelemahan metode perawat primer:
1) Perlu kualitas dan kuantitas tenaga perawat
2) Hanya dapat dilakukan oleh perawat profesional.
3) Biaya relatif lebih tinggi dibandingkan metode lain.
e. Differentiated practice
National League for Nursing (NLN) dalam kozier et al (1995) menjelaskan bahwa
differentiated practice adalah suatu pendekatan yang bertujuan menjamin mutu asuhan
melalui pemanfaatan sumber-sumber keperawatan yang tepat. Terdapat dua model yaitu
model kompetensi dan model pendidikan. Pada model kompetensi, perawat terdaftar
(registered nurse) diberi tugas berdasarkan tanggung jawab dan struktur peran yang
sesuai dengan kemampuannya. Pada model pendidikan, penetapan tugas keperawatan
didasarkan pada tingkat pendidikan. Bedasarkan pendidikan, perawat akan ditetapkan apa
yang menjadi tnggung jawab setiap perawat dan bagaimana hubungan antar tenaga
tersebut diatur (Sitorus, 2006).
f. Manajemen kasus
Manajemen kasus merupakan system pemberian asuhan kesehatan secara multi
disiplin yang bertujuan meningkatkan pemanfaatan fungsi berbagai anggota tim
kesehatan dan sumber-sumber yang ada sehingga dapat dicapai hasil akhir asuhan
kesehatan yang optimal. ANA dalam Marquis dan Hutson (2000) mengatakan bahwa
manajemen kasus merupakan proses pemberian asuhan kesehatan yang bertujuan

mengurangi fragmentasi, meningkatkan kualitas hidup, dan efisiensi pembiayaan. Focus


pertama manajemen kasus adalah integrasi, koordinasi dan advokasi klien, keluarga serta
masyarakat yang memerlukan pelayanan yang ektensif. Metode manajemen kasus
meliputi beberapa elemen utama yaitu, pendekatan berfokus pada klien, koordinasi
asuhan dan pelayanan antar institusi, berorientasi pada hasil, efisiensi sumber dan
kolaborasi (Sitorus, 2006).
6. Karakteristik Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)
a. Penetapan jumlah tenaga keperawatan. Penetapan jumlah tenaga keperawatan
berdasarkan jumlah klien sesuai dengan derajat ketergantungan klien.
b. Penetapan jenis tenaga keperawatan. Pada suatu ruang rawat MPKP, terdapat
beberapa jenis tenaga yang memberikan asuhan keperawatan yaitu Clinical Care
Manager (CCM), Perawat Primer (PP), dan Perawat Asosiet (PA). Selain jenis tenaga
tersebut terdapat juga seorang kepala ruang rawat yang bertanggung jawab terhadap
manajemen pelayanan keperawatan di ruang rawat tersebut. Peran dan fungsi
masing-masing tenaga sesuai dengan kemampuannya dan terdapat tanggungjawab
yang jelas dalam sistem pemberian asuhan keperawatan.
c. Penetapan standar rencana asuhan keperawatan (renpra). Standar renpra perlu
ditetapkan, karena berdasarkan hasil obsevasi, penulisan renpra sangat menyita
waktu karena fenomena keperawatan mencakup 14 kebutuhan dasar manusia
d. Penggunaan metode modifikasi keperwatan primer. Pada MPKP digunakan metode
modifikasi keperawatn primer, sehingga terdapat satu orang perawat profesional
yang disebut perawat primer yang bertanggung jawab dan bertanggung gugat atas
asuhan keperawatan yang diberikan. Disamping itu, terdapat Clinical Care Manager
(CCM) yang mengarahkan dan membimbing PP dalam memberikan asuhan
keperawatan. CCM diharapkan akan menjadi peran ners spesialis pada masa yang
akan datang.
7. Tingkatan Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)
a. Model Praktek Keperawatan Profesional III
Melalui pengembangan model PKP III dapat berikan asuhan keperawatan profesional
tingkat III. Pada ketenagaan terdapat tenaga perawat dengan kemampuan doktor
dalam keperawatan klinik yang berfungsi untuk melakukan riset dan membimbing

para perawat melakukan riset sera memanfaatkan hasil-hasil riset dalam memberikan
asuhan keperawatan.
b. Model Praktek Keperawatan Profesional II.
Pada model ini akan mampu memberikan asuhan keperawatan profesional tingkat II.
Pada ketenagaan terdapat tenaga perawat dengan kemampuan spesialis keperawatan
yang spesifik untuk cabang ilmu tertentu. Perawat spesialis berfungsi untuk
memberikan konsultasi tentang asuhan keperawatan kepada perawat primer pada
area spesialisnya. Disamping itu melakukan riset dan memanfaatkan hasil-hasil riset
dalam memberikan asuhan keperawatan. Jumlah perawat spesialis direncanakan satu
orang untuk 10 perawat primer pada area spesialisnya. Disamping itu melakukan
riset dan memanfaatkan hasil-hasil riset dalam memberikan asuhan keperawatan.
Jumlah perawat spesialis direncanakan satu orang untuk 10 perawat primer (1:10).
c. Model Praktek Keperawatan Profesional I.
Pada model ini perawat mampu memberikan asuhan keperawatan profesional tingkat
I dan untuk itu diperlukan penataan 3 komponen utama yaitu: ketenagaan
keperawatan, metode pemberian asuhan keperawatan yang digunakan pada model ini
adalah kombinasi metode keperawatan primer dan metode tim disebut tim primer.
d. Model Praktek Keperawatan Profesional Pemula.
Model Praktek Keperawatan Profesional Pemula (MPKPP) merupakan tahap awal
untuk menuju model PKP. Model ini mampu memberikan asuhan keperawatan
profesional tingkat pemula. Pada model ini terdapat 3 komponen utama yaitu:
ketenagaan keperawatan, metode pemberian asuhan keperawatan dan dokumentasi
asuhan keperawatan.
(Sudarsono, 2000 dalam sitorus, 2006)
8. Langkah langkah dalam Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)
a. Tahap Persiapan
Pada tahap persiapan penerapan MPKP ini ada beberapa hal yang harus dilakukan,
yaitu (Sitorus, 2006).:
1) Pembentukan Tim
Jika MPKP akan diimplementasikan di rumah sakit yang digunakan sebagai
tempat proses belajar bagi mahasiswa keperawatan, sebaiknya kelompok kerja ini
melibatkan staf dari institusi yang berkaitan. Sehingga kegiatan ini merupakan
kegiatan kolaborasi antara pelayanan/rumah saklit dan institusi pendidikan. Tim

ini bisa terdiri dari seorang koordinator departemen, seorang penyelia, dan kepala
ruang rawat serta tenaga dari institusi pendidikan. (Sitorus, 2006).
2) Rancangan Penilaian Mutu
Penilaian mutu asuhan keperawatan meliputi kepuasan klien/keluarga kepatuhan
perawat terhadap standar yang diniali dari dokumentasi keperawatan, lama hari
rawat dan angka infeksi noksomial. (Sitorus, 2006).
3) Presentasi MPKP
Selanjutnya dilakukan presentasi tentang MPKP dan hasil penilaian mutu asuhan
kepada pimpinan rumah sakit, departemen,staf keperawtan, dan staf lain yang
terlibat. Pada presentasi ini juga, sudah dapat ditetapkan ruang rawat tempat
implementasi MPKP akan dilaksanakan. (Sitorus, 2006).
4) Penempatan Tempat Implementasi MPKP
Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penempatan tempat implementasi
MPKP, antara lain (Sitorus, 2006) :
a) Mayoritas tenaga perawat merupakan staf baru di ruang tersebut. Hal ini
diperlukan sehingga dari awal tenaga perawat tersebut akan mendapat
pembinaan tentang kerangka kerja MPKP.
b) Bila terdapat ruang rawat, sebaiknya ruang rawat tersebut terdiri dari 1 swasta
dan 1 ruang rawat yang nantinya akan dikembangkan sebagai pusat pelatihan
bagi perawat dari ruang rawat lain.
5) Penetapan Tenaga Keperawatan
Pada MPKP, jumlah tenaga keperawatan di suatu ruang rawat
ditetapkan dari klasifikasi klien berdasarkan derajat ketergantungan. Untuk
menetapkan jumlah tenaga keperawtan di suatu ruangrawat didahului dengan
menghitung jumlah klien derdasarkan derajat ketergantungan dalam waktu
tertentu, minimal selama 7 hari berturut-turut. (Sitorus, 2006).
6) Penetapan Jenis Tenaga
Pada MPKP metode pemberian asuhan keperawatan yang digunakan
adalah metode modifikasi keperawatan primer. Dengan demikian, dalam
suatu ruang rawat terdapat beberapa jenis tenaga, meliputi (Sitorus, 2006).:
a) Kepala ruang rawat
b) Clinical care manager
c) Perawat primer
d) Perawat asosiet
7) Pengembangan Standar rencana asuhan Keperawatan.
Pengembangan standar renpra bertujuan untuk mengurangi waktu
perawat menulis, sehingga waktu yang tersedia lebih banyak dilakukan untuk

melakukan tindakan sesuai kebutuhan klien. Adanya standar renpra


menunjukan asuhan keperawtan yang diberikan berdasarkan konsep dan teori
keperwatan yang kukuh, yang merupakan salah satu karakteristik pelayanan
professional. Format standar renpra yang digunakan biasanya terdiri dari
bagian-bagian tindakan keperawatan: diagnose keperawatan dan data
penunjang, tujuan, tindakan keperawatan dan kolom keterangan. (Sitorus,
2006).
8) Penetapan Format Dokumentasi Keperawatan
Selain standar renpra, format dokumentasi keperawatan lain yang
diperlukan adalah (Sitorus, 2006) :
a) Format pengkajian awal keperawatan
b) Format implementasi tindakan keperawatan
c) Format kardex
d) Format catatan perkembangan
e) Format daftar infuse termasuk instruksi atau pesanan dokter
f) Format laporan pergantian shif
g) Resume perawatan
9) Identifikasi Fasilitas
Fasilitas minimal yang dibutuhkan pada suatu ruang MPKP sama dengan fasilitas
yang dibutuhkan pada suatu ruang rawat. Adapun fasilitas tambahan yang di
perlukan adalah (Sitorus, 2006) :
a) Badge atau kartu nama tim
Badge atau kartu nama tim merupakan kartu identitas tim yang berisi
nama PP dan PA dalam tim tersebut. Kartu ini digunakan pertama kali sat
melakukan kontrak dengan klien/keluarga.
b) Papan MPKP
Papan MPKP berisi darfat nama-nama klien, PP, PA, dan timnya serta
dokter yang merawat klien.
b. Tahap Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan MPKP dilakukan langkah-langkah berikut ini (Sitorus,
2006) :
1) Pelatihan tentang MPKP
Pelatihan MPKP diberikan kepada semua perawat yang terlibat di ruang
yang sudah ditentukan.
2) Memberi bimbingan kepada perawat primer (PP) dalam melakukan
konferensi.
Konferensi merupakan pertemuan tim yang dilakukan setiap hari.
Konferensi dilakukan setelah melaukan operan dinas, sore atau malam sesuai

dengan jadwal dinas PP. Konferensi sebaiknya dilakukan di tempat tersendiri


sehingga dapat mengurangi gangguan dari luar. (Sitorus, 2006).
3) Memberi bimbingan kepada perawat primer (PP) dalam melakukan ronde
dengan porawat asosiet (PA).
Ronde keperawatan bersama dengan PA sebaiknya juga dilakukan
setiap hari. Ronde ini penting selain untuk supervisi kegiatan PA, juga sarana
bagi PP untuk memperoleh tambahan data tentang kondisi klien. (Sitorus,
2006).
4) Memberi bimbingan kepada PP dalam memanfaatkan standar renpra.
Standar renpra merupakan acuan bagi tim dalam melaksanakan asuhan
keperawatan. Semua masalah dan tindakan yang direncenakan mengacu pada
standar tersebut. (Sitorus, 2006).
5) Memberi bimbingan kepada PP dalam membuat kontrak/orientasi dengan
klien/keluarga.
Kontrak antara perawat dan klien/keuarga merupakan kesepakatan antara
perawat dan klien/keluarganya dalam pemberian asuhan keperawatan.
Kontrak ini diperlukan agar hubungan saling percaya antara perawat dan
klien dapat terbina. Kontrak diawali dengan pemberian orientasibagi klien
dan keluarganya. (Sitorus, 2006).
6) Memberi bimbingan kepada PP dalam melakukan presentasi kasus dalam tim.
PP secara teratur diharapkan dapat mempresentasikan kasus-kasus klien yang
dirawatnya. Melalui kasus ini PP dan PA dapat lebih mempelajari kasus yang
ditanganinya secara mendalam. (Sitorus, 2006).
7) Memberi bimbingan kepada Critical Care Manager (CCM) dalam
membimbing PP dan PA.
Bimbingan CCM terhadap PP dan PA dalam melakukan implementasi
MPKP

dilakukan

melalui

supervisi

secara

berkala.

Agar

terdapat

kesinambungan bimbingan, diperlukan buku komunikasi CCM. Buku ini


menjadi sangat diperlukan karena CCM terdiri dari beberapa orang yaitu
anggota tim/panitia yang diatur gilirannya untuk memberikan bimbingan
kepada PP dan PA. Bila sudah ada CCM tertentu untuk setiap ruangan, buku
komunikasi CCM tidak diperlukan lagi. (Sitorus, 2006).
8) Memberi bimbingan kepada tim tentang dokumentasi keperawatan.

Dokumentasi keperawatan menjadi bukti tanggung jawab perawat


kepada klien. Oleh karena itu, pengisisan dokumentasi secara tepat menjadi
penting.
9) Tahap Evaluasi
Evaluasi proses dapat dilakukan dengan menggunakan instrumen
evsluasi MPKP oleh CCM. Evaluasi prses dilakukan oleh CCM dua kali
dalam seminggu. Evaluasi ini bertujuan untuk mengidentifikasi secara dini
maslah-masalah yang ditemukan dan dapat segera diberi umpan balik atau
bimbingan. Evluasi hasil (outcome) dapat dilakukan dengan (Sitorus, 2006) :
a) Memberika instrumen evaluasi kepuasan klien/keluarga untuk setiap klien
pulang.
b) Mengevaluasi kepatuhan perawat terhadap standar yang dinilai
berdasarkan dokumentasi.
c) Penilaian infeksi nosokomial (biasanya ditetapkan per ruang rawat).
d) Penilaian rata-rata lama hari rawat.
10) Tahap Lanjut
MPKP merupakan penataan struktur dan proses (sistem) pemberian
asuhan keperawatan. Agar implementasi MPKP memberikan dampak yang
lebih optimal, perlu disertai dengan implementasi substansi keilmuan
keperawatan. Pada ruang MPKP diuji coba ilmu dan teknologi keperawatan
karena sudah ada sistem yang tepat untuk menerapkannya. (Sitorus, 2006).
a) MPKP pemula ditingkatkan menjadi MPKP tingkat I. Pada tingkat ini, PP
pemula

diberi

kesempatan

meningkatkan

pendidikan

sehingga

mempunyai kemampuan sebagai SKp/Ners. Setelah mendapatkan


pendidikan tambahan tersebut berperan sebagai PP (bukan PP pemula).
(Sitorus, 2006).
b) MPKP tingkat I ditingkatkan menjadi MPKP tingkat II. Pada MPKP
tingkat I, PP adalah SKp/Ners. Agar PP dapat memberikan asuhan
keperawatan berdasarkan ilmu dan teknologi mutakhir, diperlukan
kemampuan seorang Ners sepeialis yang akan berperan sebagai CCM.
Oleh karena itu, kemampuan perawat SKp/ Ners ditingkatkan menjadi
ners spesialis. (Sitorus, 2006).
c) MPKP tingkat II ditingkatkan menjadi MPKP tingkat III. Pada tingkat ini
perawat denga kemampuan sebagai ners spesialis ditingkatkan menjadi
doktor keperawatan. Perawat diharapkan lebih banyak melakukan

penelitian keperawatan eksperimen yang dapat meningkatkan asuhan


keperwatan sekaligus mengembangkan ilmu keperawatan. (Sitorus,
2006).
9. Studi Penelitian mengenai Penerapan Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP)
Di beberapa Rumah Sakit.
Penerapan MPKP menjadi salah satu daya ungkit pelayanan yang berkualitas.
Beberapa rumah sakit telah berhasil menerapkan MPKP dengan baik diukur dari tingkat
kepuasan klien sebelum dan sesudah dilaksanakan MPKP. Hasil riset tentang efektifitas
pelaksanaan

Model

Praktik

KeperawatanProfesional

atau

MPKP

dengan

kualitaspelayanan keperawatan di dua rumah sakitpemerintah di Jakarta menunjukkan


bahwapada kelompok intervensi kepuasaan pasiendengan pelayanan keperawatan
sebelumpenerapan MPKP yaitu dengan kategoripuas (15%), kategori cukup puas
(44,1%)dan kategori kurang puas (40,9%). Setelahpenerapan MPKP hasil didapatkan
yaitukategori puas (73,9%), kategori cukup puas (25,3%) dan kategori kurang puas
(1,7%). (Sitorus, 2012 dalam jurnal keperawatan Rantung, 2013). Demikian juga di RS
Advent Bandung juga didapatkan bahwakepuasan pasien di ruang MPKP dan
ruangfungsional berbeda secara signifikan (Supit,2012 dalam jurnal keperawatan
Rantung, 2013 ). Selain itu metode ini sangat menekankan kualitas kinerja tenaga
keperawatan yang berfokus pada profesionalisme keperawatan antara lain melalui
penerapan standar asuhan keperawatan. Di RSUD Arifin Achmad Provinsi Riau, nilainilai profesional perawat mempunyai hubungan yang bermakna dengan pelaksanaan
pemberian pelayanan keperawatan (Waty, 2010 dalam jurnal keperawatan Rantung,
2013). Penelitian lain yang dilakukan di RS PGI Cikini Jakarta juga menyatakan bahwa
penerapan MPKP ini mempunyai hubungan yang bermakna dengan kepuasan kerja
perawat. (Sirait, 2012 dalam jurnal keperawatan Rantung, 2013).
Namun beberapa rumah sakit masih ada yang belum mencapai nilai baik dalam
memberikan pelayanan keperawatan meskipun sudah menerapkan MPKP. Hal ini seperti
yang terjadi pada Rumah sakit daerah. Dari hasil riset yang dilakukan oleh wati (2011)
dalam jurnal Analisa Pelaksanaan Pemberian Pelayanan Keperawatan Di Ruang Murai I
Dan Murai II Rsud Arifin Achmad Provinsi Riau adalah bahwa gambaran komponen dari
MPKP

(nilai-nilai

profesional,

manajemendan

pemberian

askep

serta

pengembanganprofesional diri perawat) dalam pelaksanaan pemberian pelayanan


keperawatan secara keseluruhan belum mencapai kategori baik. Kemungkinan hal ini
dikarenakan oleh banyak faktor yang menjadi hambatan, baik internal maupun ekstemal.
Faktor internal didapatkan dari kesiapan tenaga perawat yang akan melaksanakan
pemberian pelayanan keperawatan tersebut, dan faktor ekstemal didapatkan dari kesiapan
komponen-komponen pendukung yang digunakan untuk mewujudkan pelaksanaan
pemberian pelayanan keperawatan profesional seperti SDM, sarana dan prasarana, dan
teknik manejerial.
Dalam jurnal lain yang berjudul Kajian Penerapan Model Praktik Keperawatan
Profesional (MPKP) dalam pemberian asuhan Keperawatan di rumah sakit memberikan
gambaran bahwa pelaksanaan MPKP di rumah sakit tempat penelitian belum
menggambarkan model MPKP yang normative. Pelaksanaan asuhan keperawatan adalah
model modifikasi tim dan modifikasi MPKP pemula. Selain itu, pembinaan bangsal
percontohan dengan evaluasi yang terus menerus belum dilakukan, serta pimpinan rumah
sakit sebagai pembuat kebijakan masih kurang dalam pengetahuan tentang ilmu
manajemen keperawatan.
B. Konsep SP2KP
1.
Definisi
SP2KP merupakan sistem pemberian pelayanan keperawatan profesional yang
merupakan pengembangan dari MPKP ( Model Praktek Keperawatan Profesional)
dimana dalam SP2KP ini terjadi kerjasama profesional antara perawat primer (PP) dan
perawat asosiet (PA) serta tenaga kesehatan lainnya (Perry, Potter. 2009). Sistem
pemberian pelayanan keperawatan profesional (SP2KP) adalah kegiatan pengelolaan
asuhan keperawatan di setiap unit ruang rawat di rumah sakit yang memungkinkan
perawat untuk melaksanakan asuhan keperawatan yang profesional bagi pasien.
SP2KP mempunyai sistem pengorganisasian yang baik dimana sesional luruh
komponen yang terlibat dalam asuhan keperawatan diatur secara profesional (Rantung
2013). SP2KP merupakan kegiatan pengelolaan asuhan keperawatan di setiap unit ruang
rawat di rumah sakit. Komponennya terdiri dari: perawat, profil pasien, sistem pemberian
asuhan keperawatan, kepemimpinan, nilai-nilai profesional, fasilitas, sarana prasarana

(logistik)

serta

dokumentasi

asuhan

keperawatan

(Direktorat

Bina

Pelayanan

Keperawatan DEPKES RI, 2009).


Dari ketiga pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa SP2KP yaitu sistem
pemberian pelayanan keperawatan professional disetiap unit ruang rawat inap di rumah
sakit yang memungkinkan perawat untuk melakukan asuhan keperawatan professional
bagi pasien. Pelaksanaan MPKP maupun SP2KP merupakan upaya untuk meningkatkan
mutu asuhan keperawatan sehingga pelayanan keperawatan menjadi efektif dan efisien
(Keliat, 2009).
Pelayanan keperawatan profesional merupakan suatu bentuk pelayanan yang
memberi kesempatan kepada perawat profesional untuk menerapkan otonominya dalam
mendesain, melaksanakan dan mengevaluasi pelayanan/asuhan keperawatan yang
diberikan pada pasien. Pada aspek proses ditetapkan penggunaan metode modifikasi
keperawatan primer (kombinasi metode tim dan metode keperawatan primer). Penetapan
metode ini didasarkan pada beberapa alasan sebagai berikut :
a.

Pada metode keperawatan primer, pemberian asuhan keperawatan dilakukan secara


berkesinambungan sehingga memungkinkan adanya tanggung jawab dan tanggung

b.

gugat yang merupakan esensi dari suatu layanan profesional.


Terdapat satu orang perawat professional yang disebut PP, yang bertanggung jawab
dan bertanggung gugat atas asuhan keperawatan yang diberikan. Pada MPKP ,

c.

perawat primer adalah perawat lulusan sarjana keperawatan/Ners.


Pada metode keperawataan primer, hubungan professional dapat ditingkatkan

d.

terutama dengan profesi lain.


Metode keperawatan primer tidak digunakan secara murni karena membutuhkan
jumlah tenaga Skp/Ners yang lebih banyak, karena setiap PP hanya merawat 4-5
klien dan pada metode modifikasi keperawatan primer , setiap PP merawat 9-10

e.

klien.
Saat ini terdapat beberapa jenis tenaga keperawatan dengan kemampuan yang
berbeda-beda. Kombinasi metode tim dan perawat primer menjadi penting sehingga
perawat dengan kemampuan yang lebih tinggi mampu mengarahkan dan

f.

membimbing perawat lain di bawah tanggung jawabnya.


Metode tim tidak digunakan secara murni karena pada metode ini tanggung jawab
terhadap asuhan keperawatan terbagi kepada semua anggota tim, sehingga sukar

menetapkan siapa yang bertanggung jawab dan bertanggung gugat atas semua asuhan
yang diberikan.
2. Komponen Pelayanan Keperawatan Profesional
Apabila ditinjau dari 5 sub sistem yang diidentifikasi oleh Hoffart & Woods
(1996), terdapat komponen pelayanan keperawatan professional yang diantaranya yaitu
(Kusnanto, 2004) :
a. Nilai-nilai profesional sebagai inti model
Pada model ini, PP dan PA membangun kontrak dengan klien/keluarga sejak
klien/keluarga masuk ke suatu ruang rawat yang merupakan awal dari penghargaan
atas harkat dan martabat manusia. Hubungan tersebut akan terus dibina selama klien
dirawat di ruang rawat, sehingga klien/keluarga menjadi partner dalam memberikan
asuhan keperawatan. Pelaksanaan dan evaluasi renpra, PP mempunyai otonomi dan
akuntabilitas untuk mempertanggungjawabkan asuhan yang diberikan termasuk
tindakan yang dilakukan PA di bawah tanggung jawab untuk membina performa PA
b.

agar melakukan tindakan berdasarkan nilai-nilai professional.


Pendekatan Manajemen
Model ini memberlakukan manajemen SDM, artinya ada garis komunikasi yang
jelas antara PP dan PA. performa PA dalam satu tim menjadi tanggung jawab PP. PP
adalah seorang manajer asuhan keperawatan yang harus dibekali dengan kemampuan
manajemen dan kepemimpinan sehingga PP dapat menjadi manajer yang efektif dan

c.

pemimpin yang efektif.


Metode pemberian asuhan keperawatan
Metode pemberian asuhan keperawatan yang digunakan adalah modifikasi
keperawatan primer sehingga keputusan tentang renpra ditetapkan oleh PP. PP akan
mengevaluasi perkembangan klien setiap hari dan membuat modifikasi pada renpra

d.

sesuai kebutuhan klien.


Hubungan professional
Hubungan professional dilakukan oleh PP dimana PP lebih mengetahui tentang
perkembangan klien sejak awal masuk ke suatu ruang rawat sehingga mampu
member informasi tentang kondisi klien kepada profesi lain khususnya dokter.
Pemberian informasi yang akurat tentang perkembangan klien akan membantu dalam

e.

penetapan rencana tindakan medik.


Sistem kompensasi dan penghargaan

PP dan timnya berhak atas kompensasi serta penghargaan untuk asuhan


keperawatan yang professional. Kompensasi san penghargaan yang diberikan kepada
perawat bukan bagian dari asuhan medis atau kompensasi dan penghargaan
berdasarkan prosedur. Kompensasi berupa jasa dapat diberikan kepada PP dan PA
dalam satu tim yang dapat ditentukan berdasarkan derajat ketergantungan klien. PP
dapat mempelajari secara detail asuhan keperawatan klien tertentu sesuai dengan
gangguan/masalah yang dialami sehingga mengarah pada pendidikan ners spesialis.
Metode modifikasi Perawat Primer-Tim yaitu seorang PP bertanggung jawab dan
bertanggung gugat terhadap asuhan keperawatan yang diberikan pada sekelompok pasien
mulai dari pasien masuk sampai dengan bantuan beberapa orang PA. PP dan PA selama
kurun waktu tertentu bekerjasama sebagai suatu tim yang relative tetap baik dari segi
kelompok pasien yang dikelola, maupun orang-orang yang berada dalam satu tim tersebut
. Tim dapat berperan efektif jika didalam tim itu sendiri terjalin kerjasama yang
professional antara PP dan PA. selain itu tentu saja tim tersebut juga harus mampu
membangun kerjasama professional dengan tim kesehatan lainnya.
3. Pemberian Asuhan Keperawatan Profesional berdasarkan SP2KP
SP2KP sebagai sistem pemberian asuhan keperawatan di ruang rawat, dapat
memungkinkan perawat dalam pelaksanaan asuhan keperawatan yang profesional bagi
pasien. SP2KP ini memiliki sistem pengorganisasian yang baik dimana semua komponen
yang terlibat dalam pelaksanaan asuhan keperawatadiatur secara profesional (Sitorus &
Yulia, 2006).
Praktik keperawatan dalam hal ini asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien
mengacu pada proses keperawatan itu sendiri yaitu meliputi pengkajian, diagnose
keperawatan, perencanaan, implementasi dan evaluasi. Dalam hal pelaksanaan tindakan
maupun pendokumentasiannya perawat dituntut untuk profesional. Asuhan keperawatan
merupakan aspek legal bagi seorang perawat.Aspek legal dikaitkan dengan dokumentasi
keperawatan (Dermawan, 2012). SP2KP merupakan bantuk pengembangan dari MPKP
yang lebih profesional dan lebih baik dalam memberikan tingkat pelayanan asuhan
keperawatan terhadap klien. Didalam SP2KP kita sering mengenal perawat primer (PP)
dan perawat associate (PA). Dalam pengembangan konsep SP2KP, perawat PP bertugas
dalam menjalankan komunikasi dengan tenaga kesehatan lain seperti dokter, ahli gizi,

farkamasi, dll. Dalam hal ini, perawat PP bertugas untuk memberikan hasil
pemeriksaannya berdasarkan hasil pengkajian yang berhubungan dengan perawatan pasien
yang dilaksanakan oleh PA, sehingga dapat membantu dalam memutuskan tindakan medis
selanjutnya.
Dalam melakukan asuhan keperawatan yang professional, diperlukannya
membuat suatu rencana asuhan keperawatan (renpra) untuk membantu mengidentifikasi
dan menyusun strategi terhadap tindakan keperawatan yang akan dilakukan ke pasien.
Selain itu renpra juga memiliki fungsi sebagai berikut :
a. Pedoman bagi PP-PA dalam melakukan tindakan dan asuhan keperawatan professional
b. Landasan profesional bahwa asuhan keperawatan diberikan berdasarkan ilmu
pengetahuan
Kerjasama profesional PP-PA, renpra selain berfungsi sebagai penunjuk perencanaan
asuhan yang diberikan juga berfungsi sebagai media komunikasi PP pada PA.
Berdasarkan renpra ini, PP mendelegasikan PA untuk melakukan sebagian tindakan
keperawatan yang telah direncanakan oleh PP. Oleh sebab itu, sangat sulit untuk tim
PP-PA dapat bekerjasama secara efektif jika PP tidak membuat perencanaan asuhan
keperawatan ( renpra ). Hal ini menunjukan bahwa renpra sesungguhnya dibuat bukan
sekedar

memenuhi

ketentuan-ketentuan

tertentu

(biasanya

ketentuan

dalam

menentukan akreditasi rumah sakit).


C. Hasil Wawancara
Wawancara yang dilakukan kepada salah satu dosen DKKD PSIK FK UNDIP pada
tanggal 17 Oktober 2014 pukul 09.30 WIB s.d 10.25 WIB di gedung PSIK FK UNDIP
lantai 2, hasil wawancara berupa pertanyaan dan jawaban sebagai berikut:
1. Menurut bapak pengertian dari MPKP dan SP2KP apa?
Jawab:
a. MPKP yaitu suatu keinginan tentang praktik keperawatan profesional yang
membuat suatu model (seperti: skema, metode, cara, dan pendekatan) dan fokus
dari MPKP yaitu bagaimana melakukan asuhan keperawatan yang tepat
b. SP2KP yaitu suatu sistem pemberian keperawatan dikembangkan sebagai
modifikasi dari tim primer yaitu dengan mencoba menggabungkan model tim
dan primer. Cakupan SP2KP lebih luas tidak hanya fokus dengan asuhan
keperawatan saja tetapi juga fokus pada nilai, metode, dokumentasi, sarana

prasarana, dan lain-lain. SP2KP bertujuan untuk lebih merepresentasikan praktik


asuhan keperawatan profesional yang lebih komprehensif
2. Apabila diterapkan efektif manakah antara MPKP dan SP2KP?
Jawab:
Menurut penelitian dari Ratna Sitorus MPKP memiliki keefektifan dalam
meningkatkan kepuasan pasien, kecepatan pulang pasien dan biaya yang reletief lebih
murah. Sedangkan keefektifan SP2KP belum ada penelitian yang pasti tetapi menurut
narasumber jika suatu sistem sudah di kembangkan dan diterapkan pasti juga memiliki
keefektifan penerapan tersendiri
3. Rumah sakit mana saja yang menerapkan MPKP dan SP2KP?
Jawab:
Hampir semua rumah sakit menerapkan MPKP, tetapi yang menerapkan SP2KP
menurut narasumber yang diketahui yaitu RSUP Dr. Kariyadi
4. Secara terstruktur apakah terdapat perbedaan anatara MPKP dan SP2KP?
Jawab:
Secara terstruktur tidak lerlalu berbeda, komponen-komponen didalamnya terdiri dari
kepala ruang, perawat primer dan perawat assosiate. Bahkan sebelum MPKP dan
SP2KP diterapkan, suatu rumah sakit sudah memiliki komponen tersebut, hanya saja
mungkin setelah MPKP dan SP2KP diterapkan pelayanan asuhan keperawatan
profesional akan lebih maksimal karena hal tersebut sudah memiliki patokan dengan
ditegaskan adanya MPKP dan SP2KP.
5. Bagaimana SP2KP diterapkan di rumah sakit?
Jawab:
Langkah-langkah yang dilakukan untuk menerapkan SP2KP di rumah sakit yaitu:
1) Sosialisasi dari kementrian kesehatan kepada rumah sakit yang ingin menerapkan
SP2KP
2) Membentuk kelompok kerja dan merancang pelaksanaan pemberian pelayanan
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

auhan keperawatan yang komprehensif


Menganalisis visibilitas sistem yang akan diterapkan
Harus terdapat pedoman pelaksanaan dari sistem tersebut
Menyiapkan sarana dan prasarana yang dibutuhkan
Sosialiasasi dengan penerapan SP2KP kepada suluruh yang berkepentingan
Dilakukan uji coba sistem pemberian pelayanan keperawatan profesional
Mengevaluasi uji coba
Melaksananakan sistem dengan penerapan SP2KP

6. Apakah MPKP dan SP2KP dan diterapkan di puskesmas/ klinis?


Jawab:
Secara generik dapat diterapkan, namun pendekatannya harus lebih spesifik dan lebih
memperhatikan segala hal yang diterapkan oleh puskesmas tersebut ( misal:
manajemen, struktur, sarana prasarana dan lain-lain). Tanpa disadari sebenarnya di
puskesmas ataupun klinik menerapkan sistem MPKP tetapi tidak mendalam dan tidak
memiliki panduan yang jelas serta hanya dilakukan secara alamiah sebagai seorang
perawat.
7. Syarat apa saja yang harus dipenuhi ketika rumah sakit ingin menerapkan
MPKP / SP2KP?
Jawab:
Sebenarnya tidak ada syarat khusus ( misal: sarana dan prasarana, perawat yang
berkualitas, manajemen keperawatan yang baik, SDM yang cukup, dan lain-lain) yang
harus dipenuhi ketika suatu rumah sakit ingin menerapkan sistem tersebut. Namun,
sebenarnya kembali lagi kepada rumah sakit itu sendiri. Ketika suatu rumah sakit ingin
menerapkan sistem tersebut maka rumah sakit tersebut harus memiliki kemauan,
kesiapan untuk berubah dan komitmen utuk menerapkan sistem tersebut. Apabila
ketiga persyaratan tersebut terpenuhi, otomatis syarat-syarat khusus yang lainnya akan
mengikuti dengan sendirinya.
8. Indikator keberhasilan MPKP dan SP2KP ?
Jawab:
Indikator keberhasilan dapat dilihat dari tujuan MPKP dan SP2KP
Tujuan MPKP yaitu:
a. Menjaga konsistensi asuhan keperawatan
b. Mengurangi konflik, tumpang tindih dan kekosongan pelaksanaan asuhan
keperawatan oleh tim keperawatan
c. Menciptakan kemandirian dalam memberikan asuhan keperawatan
d. Memberikan pedoman dalam menentukan kebijakan dan keputusan
e. Menjelaskan dengan tegas ruang lingkup dan tujuan asuhan keperawatan bagi

setiap tim keperawatan


Tujuan SP2KP yaitu:
Tujuan SP2KP adalah pelayanan keperawatan kepada pasien lebih terstruktur dan
kinerja perawat lebih professional

9. Apakah MPKP dan SP2KP dapat diterapkan secara bersamaan di suatu rumah
sakit?
Jawab:
MPKP dan SP2KP sangat bisa diterapkan di rumah sakit, karena sebenarnya ketika
rumah sakit tersebut menerapkan SP2KP secara tidak langsung juga sudah
menerapkan MPKP. MPKP berfokus pada asuhan keperawatan saja sedangkan SP2KP
lebih komprehensif. Oleh karena itu, dengan adanya penerapan SP2KP dapat
membeuat pelayananan keperawatan di rumah sakit yang lebih baik
10. Apakah penerapan MPKP dan SP2KP hanya mencakup bidang keperawatan
saja?
Jawab:
Untuk penerapan MPKP dan SP2KP di dalam RS, memang hanya ditujukan kpada
tenaga keperawatan saja. Namun, secara profesional seorang perawat juga harus
melibatkan tenaga kesehatan lainnya untuk mencapai tujuan kepada kien. Perawat
dalam melakukan asuhan keperawatan yang profesional memerlukan suatu kolaborasi
dengan dokter, ahli radiologi, ahli farmasi, ahli lab, dan ahli terapi-terapi yang lainnya
disesuaikan dengan kebutuhan klien itu sendiri.

PERTANYAAN
1. Faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi MPKP dan SP2KP agar penerapannya
lebih baik di dalam rumah sakit?
2. Mengapa SP2KP belum banyak di terapkan di rumah sakit?
3. Bagaimana peran sebagai seorang perawat dalam menerapkan SP2KP?
4. Bagaimanakah mengkombinasikan metode pemberian asuhan keperawatan dalam
system pemberian layanan keperawatan professional?
5. Apa sajakah hal yang perlu diperhatikan dalam evaluasi mutu pelayanan keperawatan
professional?
6. Apakah perawat PP dapat melakukan tindakan keperawatan professional atas
kemauannya sendiri?
7. Bagaimana isi renpra sesuai standart asuhan keperawatan professional?
8. Bagaimana peranan petugas kesehatan lainnya selain perawat terhadap penerapan
MPKP/SP2KP ?
9. Bagaimanakan system MPKP yang banyak diterapkan di Indonesia saat ini?

10. Bagaimanakah peran serta mahasiswa yang praktik di klinik dalam system pelaksanaan
SP2KP/MPKP di rumah sakit?
11. Kendala apakah yang sering ditemui dalam pelaksanaan system MPKP/SPKP ?
12. Bagaimanakah menerapkan system MPKP/SP2KP yang efektif dalam sebuah rumah
sakit?
13. Jelaskan sampai sejauh mana perkembangan penerapan Model Praktek Keperawatan
Profesional yang diterapkan pada rumah sakit di Indonesia?
14. Pada Model Praktek Keperawatan Profesional berfokus pada profesionalisme
keperawatan antara lain penerapan standar asuhan keperawatan. Jelaskan bagaimana
kategori standar dari asuhan keperawatan itu sendiri yang harus diberikan kepada pasien!
15. Jelaskan apa manfaat yang di dapat dari mempelajari MPKP dan SP2KP untuk
mahasiswa keperawatan?

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Model praktek

keperawatan

profesional

atau

MPKP

adalah

suatu

yang

memungkinkan perawat profesional mengatur pemberian asuhan keperawatan


termasuk lingkungan untuk menunjang asuhan tersebut
2. Tujuan utama Model Praktek Keperawatan Profesional ini adalah untuk
meningkatkan mutu pelayana keperawatan.
3. Komponen Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP) meliputi nilai nilai
profesional, pendekatan manajemen, hubungan profesional, sistem pemberian asuhan
keperawatan, dan kompensasi dan penghargaan
4. Pilar pilar Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP) antara lain pendekatan
manajemen keperawatan, pengorganisasian, hubungan profesional komunikasi
horizontal antara kepala ruangan dengan ketua tim dan perawat pelaksana serta antara
ketua tim dengan perawat pelaksana, dan manajemen asuhan keperawatan.
5. Metode penugasan Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP) antara lain
metode kasus, fungsional, tim, perawat primer, manajemen kasus, dan differentiated
practice.

6. SP2KP merupakan sistem pemberian pelayanan keperawatan profesional yang


merupakan pengembangan dari MPKP, dimana dalam SP2KP ini terjadi kerjasama
profesional antara perawat primer (PP) dan perawat asosiet (PA) serta tenaga
kesehatan lainnya.
7. Komponen pelayanan keperawatan professional antara lain: nilai-nilai profesional
sebagai inti model, pendekatan manajemen, metode pemberian asuhan keperawatan,
hubungan professional, serta sistem kompensasi dan penghargaan,.

B. Saran
1. Untuk mahasiswa keperawatan, diharapkan mampu memahami konsep MPKP dan
SP2KP sehingga dapat menerapkan konsep tersebut ke dalam pelaksanaan pelayanan
keperawatan saat bekerja di klinik.
2. Bagi perawat hendaknya mampu menyesuaikan dengan program pelayanan
keperawatan MPKP dan SP2KP, dengan cara terus belajar dan melatih kemampuan
yang dimiliki demi mewujudkan kepuasan klien.
3. Untuk institusi pelayanan kesehatan, maka disarankan untuk dapat memilih program
pelayanan keperawatan yang sesuai demi mencapai asuhan keperawatan yang
profesional.

DAFTAR PUSTAKA
Dermawan D. 2012. Buku Ajar Keperawatan Komunitas. Yogyakarta : Gosyen Publishing
Direktorat Bina Pelayanan Keperawatan DEPKES RI. 2009. Modul Sistem pemberian
Pelayanan Keperawatan Profesional. Jakarta: Departemen Kesehatan
Huber, D. 2010. Leadership and Nursing Care Management (4rd ed). USA: Saunders elsevier
Keliat, Budi Anna, dkk. 2009. Model Praktek Keperawatan Profesional Jiwa. Jakarta : EGC
Keliat, B.A. 2012. Model Praktek Keperawatan Profesional Jiwa. Jakarta: EGC
Kusnanto. 2004. Pengantar Profesi dan Praktek Keperawatan Profesional. Jakarta : EGC
Nursalam. 2007. Manajemen Keperawatan dan Aplikasinya, Jakarta: Salemba Medika
Potter, Patricia A. & Perry, Anne G. 2009. Fundamental Keperawatan Buku 1 Ed. 7. Jakarta:
Salemba Medika
Pratiwi, Arum dan Abi Mukhlisin. Ejournal Keperawatan (E-Kp). Kajian Penerapan Model
Praktik Keperawatan Profesional (MPKP) dalam Pemberian Asuhan Keperawatan di
Rumah Sakit. Program Studi Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan UMS: Universitas
Muhammadiyah Surakarta
Rantung, Steffy R. 2013. Ejournal Keperawatan (E-Kp). Perbedaan Pendokumentasian Asuhan
Keperawatan Ruangan Sp2kp dan Non-Sp2kp di Irina A dan Irina F Rsup Prof. Dr. R.
D. Kandou Manado. Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran:
Universitas Sam Ratulangi Manado. Vol.1, No. 1; Agustus
Siagian, Sondang P. 2007. Manajemen sumber daya manusia. Jakata: Bumi aksara
Sitorus R. & Yulia. 2005. Model praktek keperawatan profesional di Rumah Sakit Panduan
Implementasi,. EGC, Jakarta

Sitorus & Yulia. 2006. Model Praktik Keperawatan Profesional di Rumah Sakit: penataan
struktur & proses (sistem) pemberian asuhan keperawatan di ruang rawat: panduan
implementasi. Jakarta: EGC
Sitorus, Ratna. 2006. Model Praktik Keperawatan Profesional di Rumah Sakit: Penataan
Struktur

dan

Proses

(Sistem)

Pemberian

Asuhan

Keperawatan

di

Ruang

Rawat:Implementasi. Jakarta: EGC


Swanburg, Russel C. 2000. Pengantar Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan Perawatan
Klinis. Jakarta: EGC
Wati, Neni Lya, dkk. 2011. Jumal Ners Indonesia. Analisa Pelaksanaan Pemberian Pelayanan
Keperawatan di Ruang Murai I dan Murai II R S U D Arifin Achmad Pripinsi Riau.
Vol.1, No. 2; Maret