Anda di halaman 1dari 36

ISOLASI AGAR RUMPUT LAUT JENIS Gracilaria verrucosa

DENGAN METODE EKSTRAKSI DI


BALAI PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN BUDIDAYA AIR PAYAU
KABUPATEN MAROS, PROVINSI SULAWESI SELATAN

DISUSUN OLEH:
KHUSNUL KHATIMAH
NIM. L111 12 276

PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN


JURUSAN ILMU KELAUTAN
FAKULTAS ILMU KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2015

HALAMAN PENGESAHAN
BALAI PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN BUDIDAYA AIR PAYAU (BPPBAP)
Jl.Makmur Dg.Sitakka No.129 Maros 90512
Judul Laporan : Isolasi Agar Rumput Laut Jenis Gracilaria verrucosa dengan Metode Ekstraksi
Nama

: Khusnul Khatimah

Nim

: L111 12 276

Jurusan

: Ilmu Kelautan
Telah di periksa dan disetujui oleh :

Pembimbing Utama

Pembimbing lapangan

Ir. Marzuki Ukkas, DEA

Sri Redjeki Hesti Mulyaningrum, S.Si., M.P

NIP: 195608011985031001

NIP. 197505192006042002

Mengetahui,

Ketua Jurusan

An. Kepala Balai,


Ka. Pelayanan Teknis dan sarana

Dr. Mahatma Lanuru, ST.,M.Sc

A.Indra Jaya Asaad,S.Pi.,M.Sc

Nip. 197010291995031001

NIP. 197707112005021001

ii

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kita panjatkan kehadiran Allah SWT karena atas segala rahmat dan limpahan
karuniah-Nyalah sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kegiatan Praktek Kerja Lapang
dengan judul Isolasi Agar Rumput Laut Jenis Gracilaria verrucosa dengan Metode Ekstraksi ini
dengan baik. Laporan kegiatan ini merupakan salah satu komponen penilaian akademik untuk
pemenuhan syarat kelulusan program S1 Jurusan Ilmu Kelautan Universitas Hasanuddin.
Pada kegiatan Praktek Kerja Lapang di Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air
Payau ini, banyak hal baru yang dapat penulis petik baik dari segi tambahan ilmu maupun torehan
pengalaman yang luar biasa. Awal hingga akhir menjalani kegiatan praktek kerja lapang ini tentu saja
tak luput dari peranan berbagai pihak yang telah memberikan bantuan, masukan, arahan maupun
bimbingan yang sangat berharga sehingga penulis dapat melaksanakan kegiatan praktek kerja lapang
dengan lancar tanpa kendala apapun. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada:

Orang tua kami yang selalu memberi dukungan moral, nasehat, serta doa demi kelancaran

praktek kerja lapang ini.


Bapak Ir. Marzuki Ukkas, DEA selaku pembimbing akademik yang senantiasa selalu memberi

nasehat dan bimbingan yang sangat berharga bagi penulis.


Ibu Sri Redjeki Hesti Mulyaningrum, S.Si., MP. selaku pembimbing kami di lokasi PKL.
Bapak Dr.Ir Andi Parenrengi, M.Sc selaku kepala Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya

Air Payau.
Ibu Dra. Emma Suryati, MS selaku penanggung jawab Laboratorium Bioteknologi yang telah
memberi kami kesempatan untuk melakukan kegiatan Praktek Kerja Lapang di Laboratorium

Bioteknologi.
Kak Lia, Kak Ana dan Kak Anggi yang senantiasa selalu memberi bimbingan dan arahan

kepada kami selama mengikuti kegiatan PKL di Laboratorium Bioteknologi.


Nasdwiana yang memfasilitasi kami dalam hal transportasi selama mengikuti kegiatan Praktek

Kerja Lapang (PKL).


Dan seluruh pegawai Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau Maros
(BPPBAP) Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Untuk itu segala saran

dan kritik yang membangun sangat kami harapkan sebagai acuan bagi penulis demi perbaikan laporan
ini maupun laporan-laporan selanjutnya yang akan dibuat kedepannya. Akhir kata kami ucapkan,
semoga laporan ini sedikit bisa memberi manfaat bagi para pembaca. Terima Kasih.

iii

Maros, April 2015

Penulis

iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL......................................................................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN........................................................................................................................ii
KATA PENGANTAR..................................................................................................................................iii
DAFTAR ISI...............................................................................................................................................v
DAFTAR TABEL........................................................................................................................................ix
BAB I. PENDAHULUAN............................................................................................................................1
A.

Latar Belakang..................................................................................................................................1

B.

Tujuan Praktek Kerja Lapang...........................................................................................................2

C.

Manfaat Praktek Kerja Lapang.........................................................................................................2

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................................................3


A.

Rumput Laut Secara Umum.............................................................................................................3

B.

Rumput Laut Gracillaria verrucosa...................................................................................................3

C.

Kandungan dan Manfaat Agar..........................................................................................................7

D.

Metode Ekstraksi..............................................................................................................................8

BAB III. KEADAAN UMUM LOKASI BPPBAP.........................................................................................11


A.

Sejarah Balai Penelitian dan Penembangan Budidaya Air Payau (BPPBAP) Maros.....................11

B.

Tujuan.............................................................................................................................................12

C.

Visi Dan Misi BPPBAP....................................................................................................................12

D.

Tugas Dan Fungsi BPPBAP...........................................................................................................13

E.

Letak Geografis..............................................................................................................................13

F.

Tenaga Kerja...................................................................................................................................13

G.

Keadaan Sumber Daya..................................................................................................................13

H.

Sarana Dan Prasarana...................................................................................................................14

I.

Struktur Organisasi BPPBAP Maros 2015......................................................................................15

BAB IV. METODE PRAKTEK..................................................................................................................16


A.

Waktu dan Tempat..........................................................................................................................16

B.

Alat dan Bahan...............................................................................................................................16

C.

Prosedur Kerja................................................................................................................................17

BAB V. HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................................................................18


A.

Hasil................................................................................................................................................18

B.

Pembahasan...................................................................................................................................18

BAB VI. PENUTUP..................................................................................................................................19


A.

Kesimpulan.....................................................................................................................................19

B.

Saran..............................................................................................................................................19

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................................................20
LAMPIRAN..............................................................................................................................................22

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Gracillaria verrucosa...................................... Error: Reference source not found
Gambar 2. Alat Soklet (Sumber : Koleksi pribadi).........Error: Reference source not found
Gambar 3. Rumput laut Gracilaria verrucosa kering........................................................22
Gambar 4. Penimbangan rumput laut Gracilaria verrucosa............................................ 22
Gambar 5. Penyiapan wadah Gracilaria verrucosa...........................................................23
Gambar 6. Larutan kaporit...................................................................................................23
Gambar 7. Pengisian larutan kaporit..................................................................................24
Gambar 8. Perendaman larutan kaporit............................................................................. 24
Gambar 9. Pembilasan rumput laut Gracilaria verrucosa................................................25
Gambar 10. Larutan H2SO4...................................................................................................25
Gambar 11. Perendaman H2SO4..................................... Error: Reference source not found6
Gambar 12. Pemasakan rumput laut Gracilaria verrucosa.....Error: Reference source not
found6
Gambar 13. Penyaringan rumput laut Gracilaria verrucosa...Error: Reference source not
found7
Gambar 14. Hasil penyaringan rumput laut Gracilaria verrucosa Error: Reference source
not found7

vii

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Alat beserta fungsinya...................................................................................................16


Tabel 2. Bahan beserta fungsinya..............................................................................................17
Tabel 3. Data isolasi agar rumput laut Gracilaria verrucosa.......................................................18

ix

BAB I
PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang
Indonesia dikenal sebagai negara maritim dengan panjang pantai sekitar 81.000 km,

memiliki kawasan laut yang mengandung sumberdaya hayati yang sangat besar dan
keanekaragaman yang melimpah (Dahuri, 2003). Salah satu sumberdaya hayati laut yang sangat
potensial untuk dikembangkan karena memiliki nilai ekonomis tinggi adalah rumput laut (seaweed).
Mengingat potensinya yang demikian besar, maka Departemen Kelautan dan Perikanan RI, telah
menjadikan rumput laut sebagai salah satu komoditi unggulan program revitalisasi kelautan.
Rumput laut telah lama dimanfaatkan oleh masyarakat dan dunia industri untuk berbagai
keperluan. Sejak masyarakat pesisir mengenal komoditi laut tersebut, telah dimanfaatkan sebagai
sumber makanan, dengan mengkonsumsinya secara langsung, dan diproses menjadi berbagai
bentuk pangan olahan. Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka rumput laut
diketahui mengandung senyawa hidrokoloid, senyawa bioaktif dan berbagai senyawa penting
lainnya. Sejak saat itu, komoditi tersebut diketahui memiliki nilai ekonomis tinggi dan
dikembangkan secara komersial. Dunia industri telah mengolah rumput laut menjadi sekitar 500
jenis produk olahan dan berhasil dikembangkan secara komersial, seperti agar-agar, puding, obatobatan, kosmetik, pasta gigi, shampoo, kertas, tekstil, dan pelumas pada pengeboran sumur
minyak (Widyastuti, 2009).
Pemanfaatan rumput laut untuk keperluan berbagai industri sangat tergantung pada
kandungan senyawa penting di dalamnya baik sifat fisik maupun kimia dari senyawa tersebut.
Rumput laut merah (Rhodophyceae) telah dilaporkan oleh beberapa peneliti mengandung
karaginan dan agar (Widyastuti, 2009). Karena itu, tidaklah mengherankan jika rumput laut merah
banyak dimanfaatkan dalam berbagai industri, seperti pangan, kimia dan obat obatan (Istini et al.,
2008).
Salah satu jenis rumput laut merah yang dikenal memiliki kandungan agar yang tinggi yaitu
rumput laut jenis Gracilaria verrucossa. Rumput laut Gracilaria verrucosa adalah salah satu
komoditas unggulan perikanan Provinsi Sulawesi Selatan yang mempunyai nilai ekonomis penting
dan telah dibudidayakan secara komersial di seluruh Indonesia. Kandungan agar yang tinggi
menarik berbagai kalangan industri untuk menjadikan rumput laut Gracilaria verrucosa sebagai
bahan baku utama dalam berbagai produk olahan rumput laut baik berupa olahan pangan, obatobatan, kosmetik, dll. Untuk mengolahnya menjadi berbagai macam produk yang memiliki nilai
ekonomis yang tinggi, maka salah satu senyawa penting yang berperan sebagai bahan baku
utamanya adalah kandungan agar yang dimiliki oleh Gracilaria verrucosa. Banyaknya kandungan

agar yang dihasilkan menentukan seberapa banyak pula produk yang dapat dibuat dari proses
pengolahan dari rumput laut. Mengetahui persentasi kandungan agar dari suatu komoditas rumput
laut dalam hal ini adalah Gracilaria verrucosa menjadi suatu hal yang penting untuk dilakukan.
Oleh karena itu, dianggap perlu adanya proses ektraksi untuk mengetahui seberapa besar
persentase kandungan agar yang dimiliki oleh rumput laut jenis Gracilaria verrucosa.
B.

Tujuan Praktek Kerja Lapang


Tujuan dari praktek kerja lapang ini yaitu untuk menambah pengetahuan mahasiswa

tentang cara atau teknik dalam mengisolasi agar dari rumput laut dan mengetahui persentase
kadar agar dari rumput laut jenis Gracilaria verrucosa dengan metode ektraksi.
C.

Manfaat Praktek Kerja Lapang


Manfaat yang dapat diperoleh dari kegiatan praktek kerja lapang ini yaitu mahasiswa dapat

mengetahui berbagai macam proses yang dilakukan dalam proses ektraksi rumput laut. Selain itu
juga dapat mengetahui dan memberikan informasi mengenai kadar agar yang dapat diproduksi dari
Gracilaria verrucosa dalam satuan persen.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A.

Rumput Laut Secara Umum


Rumput laut dikenal dengan nama seaweed merupakan bagian dari tanaman rumput laut.

Rumput laut dimanfaatkan sebagai bahan mentah, seperti agar-agar, karaginan, dan algin. Pada
produk makanan, karaginan berfungsi sebagai stabilator (pengatur keseimbangan), thickener
(bahan pengental), pembentuk gel, pengemulsi. Rumput laut telah lama digunakan sebagai
makanan maupun obat-obatan di negeri Jepang, Cina, Eropa maupun Amerika. Diantaranya
sebagai nori, kombu, puding atau dalam bentuk hidangan lainnya seperti sop, saus dan dalam
bentuk mentah sebagai sayuran. Adapun pemanfaatan rumput laut sebagai makanan karena
mempunyai gizi yang cukup tinggi yang sebagian besar terletak pada karbohidrat disamping lemak
dan protein yang terdapat di dalamnya (Yasita dan Intan, 2008).
Rumput laut merupakan kelompok tumbuhan yang berklorofil yang terdiri dari satu atau
banyak sel dan berbentuk koloni apabila ditinjau secara biologi. Rumput laut mengandung bahanbahan organik seperti polisakarida, hormon, vitamin, mineral, dan juga senyawa bioaktif. Rumput
laut juga mengandung berbagai vitamin seperti vitamin D, K, Karotenoid (precursor vitamin A),
vitamin B kompleks, dan tokoferol. Kandungan polisakarida yang tinggi dan sebanding dengan
glukan (polimer glukosa) serta polisakarida tersulfatasi. Dari segi ekonomi, rumput laut juga
merupakan salah satu sumber devisa Negara dan sumber pendapatan bagi masyarakat pesisir.
Selain dapat digunakan langsung sebagai bahan makanan, beberapa hasil olahan rumput laut
seperti agar-agar, karaginan, dan alginate merupakan senyawa yang cukup penting dalam industri.
Indonesia disamping mengekspor rumput laut juga mengimpor hasil-hasil olahannya yang dari
tahun ke tahun semakin meningkat jumlahnya. Sampai saat ini industri pengolahan di Indonesia
yaitu agar-agar masih secara tradisional dan semi industri, sedangkan untuk karaginan dan alginat
belum diolah di dalam negeri. Guna meningkatkan nilai tambah dari rumput laut dan mengurangi
impor akan hasil-hasil olahannya, pengolahan di dalam negeri perlu dikembangkan (Istini dkk.,
2008).
B.

Rumput Laut Gracilaria verrucosa


Gracillaria verrucosa merupakan salah satu jenis rumput laut merah (Rhodophyta)

penghasil agar yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan (Rasyid, 2005). Ciri morfologi
Gracilaria sp. adalah thallus yang menyerupai silinder, licin, berwarna coklat atau kuning hijau,
percabangan tidak beraturan memusat di bagian pangkal dan bercabang lateral memanjang
menyerupai rambut dengan ukuran panjang berkisar 15-30 cm (Ditjen perikanan, 2004). Berikut
adalah gambar dari Gracilaria verrucosa :

Gambar 1. Gracilaria verrucosa


Sinulingga (2006) mengklasifikasikan Gracilaria verrucosa dalam taksonomi sebagai berikut
Divisi : Rhodophyta
Class : Rhodophyceae
Ordo : Gigartinales
Familia : Gracilariaceae
Genus : Gracilaria
Spesies : Gracilaria verrucosa
Rumput laut (Gracilaria verrucosa) umumnya terdapat di daerah dengan kondisi tertentu.
Kebanyakan tumbuh di daerah pasang surut (intertidal) atau pada daerah yang selalu terendam air
(subtidal) melekat pada substrat di dasar perairan yang berupa karang batu mati, karang batu
hidup, batu gamping atau cangkang molusca. Umumnya genus Gracilaria sp. tumbuh dengan baik
di daerah pantai terumbu (reef). Hal ini dikarenakan pada tempat tersebut beberapa persyaratan
untuk pertumbuhan rumput laut dapat terpenuhi, diantaranya adalah faktor kedalaman perairan,
cahaya, substrat dan pergerakan air. Habitat khas rumput laut adalah daerah yang memperoleh
aliran air laut tetap. Gracilaria sp. lebih menyukai variasi suhu harian yang kecil dan substrat batu
karang yang mati. Rumput laut ini tumbuh mengelompok dengan berbagai jenis rumput laut
lainnya.
Berbagai faktor lingkungan seperti cahaya, suhu, salinitas, pH, gerakan air (arus), zat hara
dan faktor biologis, berpengaruh penting pada laju pertumbuhan dan kelangsungan hidup rumput
laut. Uraian di bawah ini menjelaskan betapa pentingnya faktor lingkungan bagi rumput laut yang
erat hubungannya dengan laju pertumbuhan rumput laut Gracilaria verrucosa.
a.

Suhu
Suhu perairan merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam mempelajari gejala-

gejala fisika air laut pada perairan yang dapat mempengaruhi kehidupan hewan dan tumbuhan
pada suatu perairan. Kemampuan adaptasi rumput laut Gracilaria sp. terhadap suhu bervariasi,
tergantung dimana rumput laut tersebut hidup sehingga dimungkinkan akan tumbuh subur pada

daerah yang sesuai dengan suhu pertumbuhannya. Suhu yang optimal untuk pertumbuhan rumput
laut Gracilaria verrucosa adalah berkisar antara 20-28C (Zatnika, 2009).
b.
Salinitas
Salinitas merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi pertumbuhan rumput laut.
Kondisi salinitas yang baik untuk pertumbuhan rumput laut yaitu berkisar antara 15-34 ppt (Zatnika,
2009). Dahuri (2003) menjelaskan bahwa secara umum salinitas permukaan perairan Indonesia
rata-rata berkisar antara 3234 ppt. Selanjutnya dijelaskan oleh Sutika (1989) bahwa salinitas air
laut pada umumnya berkisar antara 33 ppt sampai 37 ppt dan dapat berubah berdasarkan waktu
dan ruang. Nilai salinitas sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain suplai air tawar ke air
laut, curah hujan, musim, topografi, pasang surut dan evaporasi (Nybakken, 2000). Selain itu Nontji
(1993) juga menyatakan bahwa sebaran salinitas dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti pola
sirkulasi air, penguapan, curah hujan dan aliran sungai.
c.
Derajat Keasaman (pH)
Pemilihan lokasi untuk budidaya Gracilaria verrucosa, harus memperhatikan faktor biologis,
fisika dan kimiawi. Salah satu faktor kimiawi tersebut adalah pH. Pertumbuhan rumput laut
memerlukan pH air laut optimal yang berkisar antara 6-9 (Zatnika, 2009). Chapman (1962 in Supit
1989) menyatakan bahwa hampir seluruh rumput laut menyukai kisaran pH 6,8-9,6 sehingga
variasi pH yang tidak terlalu besar tidak akan menjadi masalah bagi pertumbuhan rumput laut.
d.
Oksigen Terlarut (DO)
Oksigen terlarut (DO) merupakan salah satu faktor yang sangat penting bagi organisme air.
DO biasanya dijumpai dalam konsentrasi tinggi pada lapisan permukaan karena adanya proses
difusi oksigen dari udara ke dalam air. Organisme fotosintetik seperti fitoplankton juga membantu
menambah jumlah kadar oksigen terlarut pada lapisan permukaan diwaktu siang hari.
Penambahan ini disebabkan oleh terlepasnya gas oksigen sebagai hasil dari fotosintesis.
Kelarutan oksigen di perairan sangat penting dalam mempengaruhi kesetimbangan kimia air laut
dan juga dalam kehidupan organisme. Selain itu oksigen dibutuhkan oleh hewan dan tanaman air
termasuk mikroorganisme untuk proses respirasinya. Effendi (2003) menjelaskan bahwa hubungan
antara kadar oksigen terlarut jenuh dengan suhu berbanding terbalik, semakin tinggi suhu maka
kelarutan oksigen dan gas-gas lain juga berkurang dengan meningkatnya salinitas. Sehingga kadar
oksigen terlarut di laut cenderung lebih rendah dari pada kadar oksigen di perairan tawar.
Selanjutnya dikatakan bahwa peningkatan suhu sebesar 1C akan meningkatkan konsumsi
oksigen sekitar 10%.
Sutika (1989) juga mengatakan bahwa pada dasarnya proses penurunan oksigen dalam air
disebabkan oleh proses kimia, fisika dan biologi. Proses-proses tersebut antara lain proses
respirasi baik oleh hewan maupun tanaman serta proses penguraian (dekomposisi) bahan organik
dan proses penguapan. Kelarutan oksigen ke dalam air terutama dipengaruhi oleh faktor suhu,
oleh karena itu kelarutan gas oksigen pada suhu rendah relative lebih tinggi jika dibandingkan pada
suhu tinggi. Hal ini didukung oleh Fardiaz (1992) yang menyatakan bahwa kejenuhan oksigen
5

dalam air dipengaruhi oleh suhu air, dimana semakin tinggi suhu maka konsentrasi oksigen terlarut
semakin turun. Konsentrasi dan distribusi oksigen di laut ditentukan oleh kelarutan gas oksigen
dalam air dan proses biologis yang mengontrol tingkat konsumsi dan pembebasan oksigen.
Sulistijo dan Atmadja (1996) menyatakan bahan baku mutu DO untuk rumput laut adalah
lebih dari 5 mg/l. Hal ini berarti jika oksigen terlarut dalam perairan mencapai 5 mg/l maka
metabolisme rumput laut dapat berjalan dengan optimal. Buesa (1977 in Iksan 2005) menyatakan
perubahan oksigen harian dapat terjadi di perairan dan bisa berakibat nyata terhadap pertumbuhan
rumput laut. Namun kadar oksigen biasanya selalu cukup untuk proses metabolisme rumput laut
(Chapman 1962 in Iksan 2005).
e.
Kecerahan
Cahaya matahari adalah merupakan sumber energi dalam proses fotosintesis. Pada proses
fotosintesis terjadi pembentukan bahan organik yang diperlukan bagi pertumbuhan dan
perkembangan. Widodo dan Suadi (2006) menyatakan bahwa cahaya menyediakan energi bagi
terlaksananya fotosintesis, sehingga kemampuan penetrasi cahaya pada kedalaman tertentu
sangat menentukan distribusi vertikal organisme perairan. Hal yang berhubungan erat dengan
penetrasi cahaya adalah kecerahan perairan. Kecerahan perairan yang ideal lebih dari 1 m. Air
yang keruh (biasanya mengandung lumpur) dapat menghalangi tembusnya cahaya matahari di
dalam air sehingga proses fotosintesis menjadi terganggu. Hal ini akan berdampak buruk terhadap
pertumbuhan dan perkembangan rumput laut (Ditjen perikanan, 1997).
f.
Intensitas Cahaya
Radiasi matahari menentukan intensitas cahaya pada suatu kedalaman tertentu dan juga
sangat mempengaruhi suhu perairan. Cahaya sinar matahari yang menembus permukaan air
berperan penting dalam produktivitas perairan. Cahaya mempunyai pengaruh besar terhadap biota
laut yaitu sebagai sumber energi untuk proses fotosintesis tumbuh-tumbuhan (Romimohtarto dan
Juwana, 2001).
Hutabarat dan Evans (2001) mengatakan bahwa penyinaran cahaya matahari akan
berkurang secara cepat sesuai dengan makin tingginya kedalaman perairan. Adanya bahan-bahan
yang melayang dan tingginya nilai kekeruhan di perairan dekat pantai akan menyebabkan
berkurangnya penetrasi cahaya di tempat tersebut. Intensitas cahaya yang diterima sempurna oleh
thallus merupakan factor utama dalam proses fotosintesis yang menentukan tingkat pertumbuhan
rumput laut. Penetrasi cahaya lebih optimal bila menggunakan metode terapung dalam
pembudidayaan rumput laut.
g.
Kedalaman
Direktorat jenderal perikanan 1997 mengatakan bahwa kedalaman perairan yang baik untuk
budidaya rumput laut Gracilaria verrucosa adalah 0,5-1,0 m pada waktu surut terendah di lokasi
yang berarus kencang. Sementara kedalaman perairan yang baik untuk budidaya dengan metode
lepas dasar antara 2-15 m dan metode rakit apung antara 5-20 m. Kondisi ini untuk menghindari

rumput laut mengalami kekeringan dan mengoptimalkan perolehan sinar matahari (Ditjen
perikanan, 1997).
C.

Kandungan dan Manfaat Agar


Agar-agar merupakan senyawa ester asam sulfat dari senyawa galaktan, tidak larut dalam

air dingin, tetapi larut dalam air panas dengan membentuk gel. Dalam penyusunan senyawa agar,
galaktan dapat berubah menjadi rantai linier yang netral ataupun sudah teraktrasi dengan metal
atau asam sulfat (Istini dkk., 2008).
Agar merupakan senyawa poligalaktosa yang diperoleh dari pengolahan rumput laut jenis
agarophyte. Agar-agar disebut sebagai gelosa atau gelosa bersulfat. Selain mengandung
polisakarida sebagai senyawa utama, agar-agar juga mengandung kalsium dan mineral lainnya.
Kandungan kalsium ini cukup tinggi dibandingkan dengan mineral-mineral lain (Angka dan
Suhartono, 2000).
Pamungkas dalam Fonda (1995), mengemukakan bahwa salah satu penentu kualitas
rumput laut adalah tingkat kandungan ekstraknya. Tinggi rendahnya kandungan agar, alginate, dan
karaginan dipegaruhi oleh musim, umur tanaman, dan tahap-tahap produksi selama pemliharaan.
Ditambahkan oleh Hadiwigeno (1990), bahwa tiap jenis Gracillaria mempunyai kandungan agar
yang berbeda persentasenya tergantung bibit, umur, metode budidaya, unsur hara dan panennya.
Pemanfaatan agar sendiri digunakan sebagai bahan pokok dalam pembuatan tepung agaragar, selain itu juga digunakan dalam pembuata es krim, roti, dan gula-gula. Pada industri farmasi
digunakan sebagai laxative, cetakan gigi, supositoria, pensuspensi obat yang larut dalam air. Pada
industri kosmetika digunakan sebagai bahan dasar salep, sabun, cream, lotion. Sedangkan dalam
bidang bioteknologi, agarose (yang diisolasikan dari agar) digunakan sebagai media kultur
(mikroba, kultur sel dan kultur jaringan), elekroforesis, teknik immobilisasi dan immunologi
(Andarias, 1997).
D.

Metode Ekstraksi
Industri produksi agar-agar di Indonesia menggunakan metode yang melibatkan ekstraksi

rumput laut dengan pelarut asam pada suhu tinggi (Anggadiredja dkk., 2002). Agar-agar
merupakan polisakarisa. Polisakarida sangat mudah terhidrolisis menjadi monosakarida dalam
suasana asam, karena larutan asam bersifat katalisator.
Menurut Matsuhasi (1977), ada kecenderungan umum pada proses ekstraksi yaitu sifat gel
agar-agar menurun dengan meningkatnya rendemen agar-agar. Untuk menghindari hal itu,
Matsuhasi mengembangkan metode yaitu merendam rumput laut dengan asam dan setelah
dinetralkan, rumput laut diekstraksi pada kondisi netral. Hasil penelitian Matsuhashi (1977)
menunjukkan bahwa peningkatan rendemen dan kekuatan agar-agar rumput laut dapat dilakukan
dengan metode itu. Menurut Matsuhashi, dengan metode ini kemungkinan terjadinya hidrolisis

adalah kecil sehingga rendemen dan kekuatan gel agar-agar dapat meningkat dibandingkan
dengan metode ekstraksi menggunakan pelarut asam.
Beberapa artikel (Rao dkk., 1976; Robello dkk., 1997; Montano dkk., 1999 dan Chapman &
Chapman, 1980) mengatakan bahwa merendam rumput laut dengan larutan basa dapat
meningkatkan kekuatan gel agar-agar yang dihasilkan. Struktur kimia agar-agar dalam prekursor
(rumput laut) dan agar-agar ideal setelah perlakuan alkali ditunjukkan dalam gambar 1 berikut ini.

Gambar 2. Struktur kimia agar-agar, agar-agar yang ideal (A), prekursor agar-agar (B)
(Falshaw dkk., 1998).
Metode pemungutan agar-agar dari rumput laut telah banyak dipublikasi (Munaf, 2000;
McHugh, 2002). Pada prinsipnya, agar-agar diperoleh dengan mengekstraksi rumput laut yang
menghasilkannya. Secara umum, pemungutan agar-agar dari rumput laut
membutuhkan beberapa tahap, yaitu proses perendaman, ekstraksi, pemisahan agar-agar dengan
pelarutnya, kemudian pengeringan agar-agar. Setiap tahap dalam pengolahan ini akan
mempengaruhi rendemen dan kualitas gel agaragar, namun data-data proses pengolahan agar
agar di Indonesia belum banyak tersedia. Ekstraksi pada kondisi asam dapat meningkatkan agar
agar yang dihasilkan, sementara pada kondisi basa dapat meningkatkan sifat gel agar-agar
(Stephen, 1995). Pada penelitian Suryaka (1992), penambahan asam asetat pada proses ekstraksi
rumput laut dapat meningkatkan yield agar-agar.

BAB II
KEADAAN UMUM LOKASI BPPBAP

A.

Sejarah Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau (BPPBAP) Maros

Gambar 3. Gedung Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau


Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau (BPPBAP) didirikan dengan
maksud mendapatkan teknologi yang diperlukan dalam meningkatkan produktivitas pesisir
terutama komoditas yang memiliki nilai ekologis dan ekonomis yang tinggi, mengingat Indonesia
Negara kepulauan di wilayah tropis yang memiliki daerah pesisir yang luas dan berpotensi dalam
pengembangan usaha perikanan.
BPPBAP yang berlokasi di Kabupaten Maros (30 km dari arah utara Kota Makassar,
Sulawesi Selatan) yang telah beberapa kali berganti nama, yaitu:
1.

Pada tahun 1696, berdasarkan SK Menteri No. 536/kpts/um/12/1696 diberi nama cabang
Lembaga Penelitian Perikanan Darat (Cabang LPPD) berlokasi di Makassar.

2.

Pada tahun 1980, berdasarkan SK Menteri No. 536/kpts/12/1980 diubah menjadi Sub Balai
Penelitian Perikanan Darat (Sub PPD) Maros dibawah BALItKANDAT Bogor.

3.

Pada tahun 1984, Dari Sub BPPD diganti menjadi BALITDITA (Balai Penelitian
Perikanan Budidaya Pantai) Maros. ALIE POERNOMO, M. Sc ( 1984-1986).

4.

Pada tahun 1990, Nama BALITDITA diganti menjadi BALITKANDITA (Balai Penelitian
Perikanan Budidaya Pantai) Dr. FUAD CHOLIK (1986-1991), Dr. ACHMAD SUDRAJAD
(1991- 1995)

5.

Pada tahun 1995, Berdasarkan SK Menteri No.796/kpts/07/210/12/1994 nama Sub


BALITKANDITA diganti menjadi Balai Penelitian Perikanan Pantai (BALITKANTA). Prof.
Dr.Ir. Taufik Ahmad, M.Sc (1995-2001).

10

6.

Pada tahun 2002, Berdasarkan SK Menteri Kelautan dan Perikanan No.KEP


51/MEN/2002, nama BALITKANTA diganti menjadi Balai Riset Perikanan Budidaya Air
Payau (BRPBAP). Ir. Muharijadi Atmomarsono, M.Sc (2001-2005), Dr. Ir. Rachman
Syah, MS (2005-2012).

7.

Pada

tahun

2011,

Berdasarkan

SK

Kementerian

Kelautan

dan

Perikanan

No.32/men/2011 tanggal 12 Oktober 2011 Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau
(BRPBAP) berubah menjadi Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau
(BPPBAP). Dr. Ir. Andi Parenrengi, MS (2012-Sekarang).
B.

Tujuan
Tujuan merupakan penjabaran atau implementasi dari pernyataan misi yang dipakai atau

dihasilkan dalam jangka waktu 1-5 tahun. Dengan diformulasikannya tujuan ini maka Balai
Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau ( BPPBAP ) Maros, dapat mengetahui apa
yang mempertimbangkan sumber daya dan kemampuanyang dimiliki.
Tujuan dirumuskan tersebut berfungsi untuk mengukur sejauh mana visi dan misi Balai
Penelitian dan Pangembangan Budidaya Air Payau yang telah dicapai mengungat tujuan
berdasarkan visi dan misi organisasi BPPBAP Maros telah menetapkan tujuan tersebut:
1.

Mendapatkan data dan informasi tentang kelayakan lahan dan komoditas perikanan
budidaya air payau.

2.

Mendapatkan teknologi budidaya air payau yang bertanggungjawab dan berorientasi pada
masyarakat dan industry perikanan.

3.
C.

Meningkatkan sumber daya riset, palayanan jasa riset dan industry perikanan.
Visi Dan Misi BPPBAP

VISI :
Profesional dalam penyediaan data, informasi dan teknologi perikanan budidaya air payau.
MISI :
1.

Mengembangkan teknologi perikanan budidaya air payau unggulan yang diakui dan

2.

bermanfaat bagi pengguna.


Meningkatkan sumberdaya penelitian pengembangan, pelayanan jasa penelitian
pengembangan dan mengembangkan kerja sama penelitian pengembangan perikanan
budidaya air payau.

D.

Tugas Dan Fungsi BPPBAP

11

TUGAS :
Melaksanakan kegiatan riset perikanan budidaya air payau
FUNGSI :
1.

Penyusunan program dan

2.

Kerja sama riset strategis;

3.

Pelaksanaan riset strategis perikanan budidaya air payau di bidang Biologi, Patologi,
Toksikologi, Ekologi, Genetika, Reproduksi, dan Bioteknologi, serta nutrisi dan teknologi
pakan, untuk pengembangan produksi, lingkungan dan analisi komoditi;

4.

Inventarisasi, Identifikasi, serta evaluasi sumber daya dan plasma nutfah ikan perairan
budidaya air payau untuk pemanfaatan, pengelolaan dan pelestariannya;

5.

Pengembangan teknologi dan kerja sama riset budidaya perikanan air payau;

6.

Pemberdayaan prasarana dan sarana riset perikanan budidaya air payau;

7.

Pelayanan teknik, jasa dan informasi hasil riset;

8.

Pengembangan dan pengelolaan jaringan system informasi di bidang riset perikanan


budidaya air payau;

9.
E.

Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga.


Letak Geografis
Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau bertempat di Jl.Makmur Dg.

Sitakka Kelurahan Raya Kacamatan Turikale Kabupaten Maros dan terletak pada 1190 35 21 BT
dan 050 06 15 LS.
F.

Tenaga Kerja
Sumber daya manusia yang terlihat di Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau secara

total berjumlah 124 orang berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil ( PNS ), sumber daya manusia
tersebut 56 orang berfungsi sebagai peneliti, 1 orang pustakawan, 23 orang teknisi litkayasa dan
terdapat 35 orang sebagai tenaga penunjang.
G.

Keadaan Sumber Daya


Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau sebagai suatu unit pelaksana

teknis. Departemen kelautan dan perikanan memiliki jabatan-jabatan fungsional yang terbagi 2
yaitu:
1.

Kelompok peneliti yang meliputi: sumber daya perikanan budidaya, penyakit dan kesehatan
lingkungan, nutrisi, genetika, dan pemuliabiakan serta rekayasa perikanan.

12

2.
H.

Kelompok fungsional lain yang terdiri atas pustakawan dan teknisi litkayasa
Sarana Dan Prasarana
Beberapa sarana dan prasarana yang tersedia untuk menunjang pelaksanaan riset atas

tambak percobaan, keramba jaring apung,laboratorium kering ( ekologi, biologi, patologi, kimia,
bioteknologi, nutrisi, laboratorium tanah, dan laboratorium basah ) selain itu terdapat perpustakaan
ruang rapat, bengkel, garasi, rumah dan mess.
Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau ( BPPBAP ) Maros menyediakan
jasa laboratorium seperti: analisa kualitas air, penyakit ikan, tanah, nutrisi, pemetaan, serta kerja
sama riset dengan pihak swasta,instansi pemerintahan dan instansi luar negeri ( ACIAR, JIRCA ).
1.

Instalasi
Instalasi yang dimiliki oleh BPPBAP di bentuk berdasarkan analisis kebutuhan dan beban

kerja yaitu pada instalasi riset Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau Marana
Kabupaten Maros, dan Karamba Jaring Apung di Kabupaten Barru.
2.

Laboratorium
Laboratorium - laboratorium yang terdapat pada Balai Penelitian dan Pengembangan

BudidayaAir Payau ( BPPBAP ) Maros yaitu:


a.

LaboratoriumTanah
Laboratorium ini merupakan laboratorium yang dapat menganalisis perubah-perubah

kualitas tanah dan sediment, dimana contoh atau sampel yang diambil di lapangan dapat
dianalisis guna mendapatkan data-data yang diperlukan menyangkut peubah-peubah kualitas
tanah dan sediment untuk budidaya dan sumber daya perikanan pesisir.
b.

Laboratorium air
Laboratorium air adalah laboratorium yang menganalisis peubah-peubah kualitas air,

dimana sampel yang diambil dari lapangan dianalisis di dalam laboratorium air.
c.

Laboratorium Nutrisi
Laboratorium yang dapat menganalisis kandungan pakan dan bahan pakan. Namun, di

laboratorium ini dapat pula menganalisis sampel atau contah sediment tanah yang berasal dari
kawasan pesisir.
d.

Laboratorium Bioteknologi
Laboratorium ini merupakan laboratorium untuk menganalisis hal-hal yang bersifat

bioteknologi.
e.

Laboratorium Patologi

13

Laboratorium ini merupakan laboratorium yang dapat mengidentifikasi penyakit pada


budidaya perikanan pesisir.
I.

Struktur Organisasi BPPBAP

BAB IV
METODE PRAKTEK
A.

Waktu dan Tempat


Praktek Kerja Lapang (PKL) dilaksanakan pada bulan Maret Mei 2015 bertempat di

Laboratorium Kultur Jaringan, Balai Penelitian dan Pengembangan Budidaya Air Payau (BPPBAP),
Kabupaten Maros, Provinsi Sulawesi Selatan.
B.

Alat dan Bahan


14

Alat-alat yang digunakan dalam proses isolasi agar rumput laut Gracilaria verrucosa
diantaranya adalah sebagai berikut:
Table 1. Alat beserta fungsinya
No
1

Alat
Gunting

Pinset

Timbangan

Kertas timbang

Batang pengaduk

Toples plastic

Panci

Baskom

Penyaring

10

Baki

11

Spatula

Fungsi
Untuk memotong sampel rumput laut
Untuk menjepit rumput laut yang telah direbus
pada saat disaring
Untuk menimbang rumput laut kering dan kadar
agar yang diproduksi
Sebagai alas dalam proses penimbangan
Untuk mengaduk rumput laut yang diekstraksi
Untuk menampung rumput laut selama dalam
proses preparasi sebelum diekstraksi
Sebagai wadah untuk merebus rumput laut
Sebagai wadah untuk menyimpan larutan sebelum
dituang ke dalam toples plastic.
Untuk menyaring agar hasil ekstraksi rumput laut
Sebagai wadah untuk menyimpan agar hasil
ekstraksi
Untuk mengaduk rumput laut pada saat direbus

Table 2. Bahan beserta fungsinya


No

Bahan

Rumput laut Gracilaria verrucosa 10


gram

4
5

Kaporit 0,25%

H2SO4 0,1 %

Aquades 500 ml
Air Tawar

Fungsi
Sebagai bahan baku utama penghasil agar
Untuk memutihkan atau memucatkan warna dari
rumput laut
Untuk melunakkan rumput laut sehingga lebih
cepat dan mudah diekstraksi menjadi agar
Sebagai larutan yang digunakan dalam proses
perebusan
Untuk membilas rumput laut setelah direndam

15

dengan larutan kaporit dan H2SO4


C.

Prosedur Kerja
Dalam proses isolasi agar rumput laut Gracilaria verrucosa dilakukan beberapa tahapan.

Tahapan-tahapan tersebut di antaranya yaitu :


1.
Menyiapkan sampel rumput laut Gracillaria verrucosa kering, kemudian menimbangnya
2.

sebanyak 10 gram.
Merendam sampel Gracillaria verrucosa dengan larutan kaporit 0,25% selama 3x24 jam di

3.

dalam toples plastik.


Membilas sampel dengan menggunakan air tawar hingga bersih dan merendam sampel
dengan air tawar selama 3 jam.

4.

Membilas kembali sampel rumput laut dan merendamnya dengan larutan H 2SO4 0,1%
selama 15 menit. Setelah itu, membilas sampel rumput laut dengan menggunakan air tawar
hingga bersih.

5.

Merebus rumput laut yang telah dibilas hingga bersih dengan menggunakan akuades
sebanyak 500 ml. Perebusan dilakukan selama beberapa menit hingga volume air dalam
panci perebusan tersisa sedikit.

6.

Menyaring agar untuk memisahkan dari serat rumput laut. Agar yang diperoleh kemudian
dituang ke dalam nampan yang bersih dan ditunggu beberapa saat hingga memadat.

7.

Mengeringkan agar yang telah diekstraksi dengan menjemur atau memasukkan dalam oven
selama kira-kira 2-3 hari hingga agar benar-benar kering menyerupai kertas.

8.

Menimbang agar dan menentukan kandungan agar dengan rumus sebagai berikut :

16

HASIL DAN PEMBAHASAN


Dari hasil ekstraksi satu sampel rumput laut Gracilaria verrucosa dihasilkan kandungan
agar sebagai berikut :
Tabel 3. Hasil isolasi agar dari satu sampel rumput laut Gracilaria verrucosa
Ulangan
1
2
3
Rerata

Berat kering agar


(gram)
2,2200
1,6659
1,8702
1.9187

Kandungan agar
(%)
22,200
16,659
18,702
19,187

Dalam proses isolasi agar rumput laut Gracilaria verrucosa ini dilakukan tiga kali ulangan
dengan menggunakan sampel rumput laut sebanyak 10 gram tiap botol. Perlakuan ulangan ini
dimaksudkan sebagai data pembanding dari beberapa data yang lainnya dan menguji seberapa
akurat data yang dihasilkan. Pada proses ekstraksi agar, dilakukan berbagai macam tahapan dan
pemberian berbagai larutan dengan fungsi yang berbeda-beda pada tiap tahap perendamannya.
Perendaman pertama yaitu dengan menggunakan larutan kaporit 0,25% selama 3x24 jam dengan
tujuan untuk memutihkan atau memucatkan warna dari rumput laut. Setelah itu pembilasan dan
perendaman dengan air tawar dengan tujuan untuk menghilangkan sisa dan bau dari kaporit.
Selanjutnya, perendaman dengan larutan H2SO4 10% dengan tujuan untuk melunakkan talus dari
rumput laut sehingga memudahkan dalam proses ekstraksi. Setelah itu, dilakukan pembilasan dan
perendaman kembali dengan menggunakan air tawar untuk menghilangkan sisa-sisa H2SO4.
Kemudian pada tahap ekstraksi, dilakukan perebusan rumput laut dengan tujuan untuk
memperoleh filtrat agar. Selanjutnya yaitu tahap penyaringan yang bertujuan untuk memisahkan
filtrat agar dengan ampas rumput laut. Terakhir yaitu tahap pengeringan dengan tujuan untuk
memperoleh lembaran agar kertas yang kemudian akan ditimbang untuk mengetahui berat
kandungan agar keringnya. Dari serangkaian tahapan ekstraksi yang dilakukan diperoleh bahwa
persentase kadar agar yang dihasilkan dari jenis Gracilaria verrucosa adalah sebesar 19,18% dari
10 gram sampel rumput laut kering dengan 3 ulangan. Untuk mengetahui standar kandungan agar
yang memenuhi persyaratan industri didasarkan pada beberapa komponen yaitu kadar air dan
kadar abu. Sedangkan untuk rendemen agar tidak terlalu ditekankan dalam SNI maupun SII
karena bersifat relative artinya hasil yang didapatkan tergantung dari banyaknya air pengekstrak.
Semakin banyak jumlah air yang ditambahkan maka semakin tinggi rendemen yang dihasilkan
tetapi semakin turun kekuatan gelnya, hal ini disebabkan karena dengan semakin banyak jumlah
air, maka konsentrasi larutan agar yang terlarut semakin tendah. Kelebihan dari metode ekstraksi
yang digunakan ini yaitu lebih mudah dan sangat sederhana serta kandungan agar yang dihasilkan
memiliki kekuatan gel yang tinggi karena air pengesktrak yang digunakan hanya lima kali bobot

17

rumput laut kering yang diekstrak. Sedangkan untuk kekurangannya sendiri yaitu lembaran agar
kertas yang dihasilkan tidak dapat dijadikan sebagai bahan konsumsi karena mengandung kaporit
dan H2SO4 yang merupakan zat yang berbahaya bagi tubuh manusia (Rahmat, 2014).

18

BAB VI
PENUTUP
A.

Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan praktek lapang yang telah dilakukan dengan judul Isolasi Agar

Rumput Laut Jenis Gracillaria verrucosa Dengan Metode Ekstraksi maka dapat ditarik
kesimpulan bahwa persentase rata-rata kadar agar yang dapat dihasilkan dari proses ektraksi tiap
10 gram rumput laut kering dalam 3 ulangan adalah 19,18%.
B.

Saran
Sebaiknya dalam melakukan isolasi agar rumput laut juga dapat digunakan

metode

ekstraksi yang lain untuk membandingkan dan mengetahui metode yang lebih efektif yang mungkin
dapat menghasilkan kandungan agar yang lebih tinggi. Kemudian sebagai tindak lanjut dari hasil
pengujian ini, jika perlu juga dilakukan karakterisasi sifat fisik dan kimiawi rendemen kandungan
agar yang dihasilkan untuk menentukan kualitas agarnya sehingga dapat diketahui
pemanfaatannya sebagai bahan baku dari berbagai industri.

19

DAFTAR PUSTAKA
Andarias, I., 1991. Pengaruh Takaran Urea dan TSP Terhadap Produksi Bobot Kering Klekap.
Disertasi Doktor (tidak dipublikasikan). Program Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.
Bogor.
Angka , S.L. dan Maggy T. Suhartono. 2000. Bioteknologi Hasil Laut. Pusat Kajian
Sumberdaya Pesisir dan Kautan. Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Atmadja, W. S., A. Kadi., Sulistijo, dan Rachmaniar. 1996. Pengenalan Jenis-Jenis Rumput Laut
Indonesia. Puslitbang Oseanologi. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Jakarta.
Dahuri, R. 2002. Pemanfaatan sumberdaya perairan di pesisir bagi pembangunan yang
berkelanjutan melalui pengembangan industri budidaya. Prosiding Seminar Nasional Limnologi
2002. Hal : 1-22.
Dahuri, R. 2003. Keanekaragaman Hayati Laut: Aset Pembangunan Berkelanjutan Indonesia.
PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
Darwis D. 2000. Teknik Dasar Laboratorium Dalam Penelitian Senyawa Bahan Alam Hayati,
Workshop Pengembangan Sumber Daya Manusia Dalam Bidang Kimia Organik
Bahan Alam Hayati. FMIPA Universitas Andalas. Padang.
Direktorat Jenderal Perikanan. 1997. Pedoman Teknis Pemilihan Lokasi Budidaya Rumput
Laut. Ditjen Perikanan. Jakarta.
Direktorat Jenderal Perikanan. 2004. Hama dan Penyakit Rumput Laut. Ditjen Perikanan.
Jakarta.
Effendi, H., 2003. Telaah Kualitas Air. Kanisisus. Yogyakarta.
Fardiaz, S., 1992. Polusi Air dan Udara. Kanisisus. Yogyakarta.
Harborne, J.B. 1987. Metode Fitokimia, Edisi Kedua. ITB. Bandung.
Hutabarat dan Evans. 2001. Pengantar Oseanografi. Universitas Indonesia. Jakarta.
Iksan, K. H. 2005. Kajian Pertumbuhan, Produksi Rumput Laut (Eucheuma cattonii), dan
kandungan Karaginan pada berbagai Bobot Bibit dan Asal Thallus di perairan desa
Guraping Oba Maluku Utara. Tesis (tidak dipublukasikan). Sekolah Pascasarjana, Institut
Pertanian Bogor. Bogor.
Istini. 2008. Pemanfaatan dan Pengolahan Rumput Laut. http://www.bunghatta. Info /ambil. php?
97, diakses tanggal 24 April 2015 pukul 11.00 WITA.
Nontji, A. 1993. Laut Nusantara. Djambatan. Jakarta.
Nybakken, J., W., 2000. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologi. PT.Gramedia. Jakarta.
Mustafa, Bacharudin.2008. Dari Literasi Dini ke Literasi Teknologi. Yayasan CREST. Jakarta.

20

Fonda, S. 1995. Pengaruh Metode Budidaya Terhadap Laju Pertumbuhan Rumput Laut
Gracillaria. Skripsi Jurusan Perikanan, Fakultas Peternakan. Universitas Hasanuddin.
Ujung Pandang.
Rahmat. 2014. Bahaya Kaporit Untuk Kesehatan. http://efeksampingdanbahaya.blogspot.com,
diakses pada 19 Mei 2015 pukul13.45 WITA.
Rasyid, A. 2004. Beberapa Catatan tentang Alginat. Oseana Volume XXX No. 1: 9-14
Romimohtarto, K., dan Juwana, S., 2001. Pengelolaan Sumberdaya Wilayah Pesisir Secara
Berkelanjutan. Djambatan. Jakarta.
Sinulingga, M., dan Sri Darmanti 2006. Kemampuan Mengikat Air oleh Tanah Pasir yang
Diperlukan dengan Tepung Rumput Laut Gracilaria verrucosa. Laboratorium Biologi
Struktur dan Fungsi Tumbuhan, Jurusan Biologi FMIPA UNDIP Hal.: 32-38.
Sudjadi. 1986. Metode Pemisahan. Kanisius. Yogyakarta.
Supit, S.D. 1989. Karakteristik Pertumbuhan dan Kandungan Rumput Laut yang berwarna
Abu-abu Cokelat dan Hijau yang Ditanam di Goba lambungan Pasir Pulau Pari, Karya
Ilmiah (tidak dipubliokasikan). Fakultas Perikanan Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Sutika, N., 1989. Ilmu Air. Universitas Padjadjaran. Bandung.
Voigt, R.,1984. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi, diterjemahkan oleh Soewandhi, S.N., UGM
Press, Yogyakarta.
Widodo dan Suadi. 2006. Pengelolaan Sumberdaya Perikanan Laut. Yogyakarta.
Widyastuti, 2009a. Pengolahan pasca panen alga merah strain local Lombok menjadi agar
menggunakan dua metode ekstraksi. Jurnal Lemlit Unram (inpress).
Yasita dan Intan. 2008. Optimasi Proses Ekstraksi pada Pembuatan Karaginan dari Rumput
Laut Euchema cottoni Untuk Mencapai Food Graad. Jurusan Teknik Kimia, Fakultas
Teknik. Universitas Diponegoro. Semarang.
Zatnika, A. dan W.I. Angkasa. 1994. Teknologi Budidaya Rumput Laut. Makalah pada seminar
Pekan Akuakultur V. Tim Rumput Laut Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi.
Jakarta.

21

LAMPIRAN
GAMBAR KEGIATAN ISOLASI AGAR

Gambar 3. Rumput laut Gracillaria verrucosa kering

Gambar 4. Penimbangan rumput laut Gracillaria verrucosa

22

Gambar 5. Penyiapan wadah Gracillaria verrucosa

Gambar 6. Larutan kaporit

23

Gambar 7. Pengisian larutan kaporit

Gambar 8. Perendaman larutan kaporit

24

Gambar 9. Pembilasan rumput laut Gracillaria verrucosa

Gambar 10. Larutan H2SO4

25

Gambar 11. Perendaman H2SO4

Gambar 12. Perebusan rumput laut Gracillaria verrucosa

26

Gambar 13. Penyaringan rumput laut Gracillaria verrucosa

Gambar 14. Hasil penyaringan rumput laut Gracillaria verrucosa

27