Anda di halaman 1dari 15

Etika Profesi Analis Kesehatan

ETIKA
Kata etik atau etika berasal dari kata ethos (Yunani) yang berarti karakter, watak
kesusilaan atau adat. Etika berkaitan dengan konsep yang dimiliki oleh individu
ataupun kelompok untuk menilai apakah tindakan-tindakan yang telah
dikerjakannya itu salah atau benar, buruk atau baik.
Etika merupakan cerminan dari sebuah mekanisme kontrol yang dibuat dan
diterapkan oleh dan untuk kepentingan suatu kelompok sosial atau profesi.
Kehadiran organisasi profesi dengan kode etik profesi diperlukan untuk menjaga
martabat serta kehormatan profesi, dan di sisi lain melindungi masyarakat dari
segala bentuk penyimpangan maupun penyalah-gunaan keahlian
PROFESI
Profesi merupakan kelompok lapangan kerja yang khusus melaksanakan kegiatan
yang memerlukan ketrampilan dan keahlian tinggi guna memenuhi kebutuhan yang
rumit dari manusia, di dalamnya pemakaian dengan cara yang benar akan
ketrampilan dan keahlian tinggi, hanya dapat dicapai dengan dimilikinya
penguasaan pengetahuan dengan ruang lingkup yang luas, mencakup sifat
manusia, kecenderungan sejarah dan lingkungan hidupnya; serta adanya disiplin
etika yang dikembangkan dan diterapkan oleh kelompok anggota yang
menyandang profesi tersebut.

Ciri-ciri Profesi :

Sebuah profesi mensyaratkan pelatihan ekstensif sebelum memasuki sebuah


profesi;

Pelatihan tersebut meliputi komponen intelektual yang signifikan;

Tenaga yang terlatih mampu memberikan jasa yang penting kepada masyarakat.

Adanya proses lisensi atau sertifikat;

Adanya organisasi;

Otonomi dalam pekerjaannya.

Etika profesi Analis Kesehatan memiliki tiga dimensi utama, yaitu :

Keahlian (pengetahuan, nalar atau kemampuan dalam asosiasi dan terlatih)

Keterampilan dalam komunikasi (baik verbal & non verbal)


Profesionalisme (tahu apa yang harus dilakukan dan yang sebaiknya
dilakukan)

Kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang analis kesehatan :


1. keterampilan dan pengetahuan dalam pengembilan spesimen, termasuk penyiapan
pasien, labeling, penanganan, pengawetan, atau fiksasi, pemprosesan, penyimpanan dan
pengiriman spesimen
2. keterampilan dalam mengerjakan prosedur laboratorium
3. keterampilan dalam melaksanankan metode pengujian dan pemakaian alat yang
benar
4. keterampilan dalam melakukan perawatan dan pemeliharaan alat, kalibrasi, dan
penanganan masalah yang berkaitan dengan uji yang di lakukan
5. keterampilan dalam pembuatan dan uji kualitas media serta reagen untuk pemeriksaan
laboratorium
6. kewaspadaan terhadap faktor yang mempengaruhi hasil
7. keterampilan dalam mengakses dan menguji keabsahan hasil uji melalui evaluasi mutu
hasil, sebelum melaporkan hasil uji
8. keterampilan dalam menginterprestasikan hasil uji
9. kemampuan merencanakan kegiatan laboratorium sesuai dengan jenjangannya

Etika menghadapi seorang Pasien :


1. Bertanggung jawab dan menjaga kemampuannya dalam memberikan pelayanan kepada
pasien / pemakai jasa secara profesional.
2. Menjaga kerahasiaan informasi dan hasil pemeriksaan pasien / pemakai jasa, serta hanya
memberikan kepada pihak yang berhak..
3. Dapat berkonsultasi / merujuk kepada teman sejawat atau pihak yang lebih ahli untuk
mendapatkan hasil yang akurat.
4. menghadapi pasien dengan ekspresi muka (smile).
5. menghindari sebuah konflik dengan pasien
6. memiliki karakter yang lembut
7. menghargai lawan bicara

8. menjaga kepercayaan dan rahasia - rahasia pasien


9. memberikan informasi yang baik
10. menjaga rahasia dan menyimpan kondisi - kondisi pasien yang di hadapi
11. mengontol jarak dengan pasien
12. intonasi suara yang jelas
13. rileks
Profesionalisme Analis Kesehatan :
1. Tangibles (bukti langsung dan nyata) meliputi kemampuan hasil pengujian, dapat
menunjukkan konsep derajat kesehatan pada diri sendiri
2. Reliability (kehandalan), yaitu kemampuan memberikan pelayanan yang dijanjikan
dengan segera dan memuaskan
3. Responsiveness (daya tanggap), yaitu tanggap dalam memberikan pelayanan yang baik
terhadap pemakai jasa (pasien, klinisi, dan profesi lain)
4. Assurance (jaminan), mencakup kemampuan, kesopanan, sifat dapat dipercaya yang
dimiliki Analis Kesehatan dan bebas dari risiko bahaya atau keragu-raguan
5. Emphaty (empati) meliputi kemudahan dalam melakukan hubungan, komunikasi yang
baik dan memahami kebutuhan pemakai jasa (pasien, klinisi, dan profesi lain)

Langkah Menuju Profesional

Self comitment (teguh pada tujuan yang ingin dicapai dan berprinsip namun tidak
kaku)

Self management (manajemen prioritas dan manajemen waktu)

Self awareness (pengelolaan kelemahan dan kelebihan diri)

http://kuliahanaliskesehatan.blogspot.com/2013/06/etika-profesi-analiskesehatan.html
http://kuliahanaliskesehatan.blogspot.com/2013/06/etika-profesi-analiskesehatan.html

Defenisi

Kata etik atau etika berasal dari kata ethos (Yunani) yang berarti karakter, watak kesusilaan
atau adat. Etika berkaitan dengan konsep yang dimiliki oleh individu ataupun kelompok untuk
menilai apakah tindakan-tindakan yang telah dikerjakannya itu salah atau benar, buruk atau
baik.sedangkan itu etika merupakan cerminan dari sebuah mekanisme kontrol yang dibuat dan
diterapkan oleh dan untuk kepentingan suatu kelompok sosial atau profesi. Kehadiran
organisasi profesi dengan kode etik profesi diperlukan untuk menjaga martabat serta
kehormatan profesi, dan di sisi lain melindungi masyarakat dari segala bentuk penyimpangan
maupun penyalah-gunaan keahlian

Profesi merupakan kelompok lapangan kerja yang khusus melaksanakan kegiatan yang
memerlukan ketrampilan dan keahlian tinggi guna memenuhi kebutuhan yang rumit dari
manusia, di dalamnya pemakaian dengan cara yang benar akan ketrampilan dan keahlian
tinggi, hanya dapat dicapai dengan dimilikinya penguasaan pengetahuan dengan ruang lingkup
yang luas, mencakup sifat manusia, kecenderungan sejarah dan lingkungan hidupnya; serta
adanya disiplin etika yang dikembangkan dan diterapkan oleh kelompok anggota yang
menyandang profesi tersebut.Adapun Ciri-Ciri Profesi sebagai berikut :

o Sebuah profesi mensyaratkan pelatihan ekstensif sebelum memasuki sebuah profesi;


o Pelatihan tersebut meliputi komponen intelektual yang signifikan;

o Tenaga yang terlatih mampu memberikan jasa yang penting kepada masyarakat.
o Adanya proses lisensi atau sertifikat;
o Adanya organisasi;
o Otonomi dalam pekerjaannya.

Profesi merupakan kelompok lapangan kerja yang khusus melaksanakan kegiatan yang
memerlukan ketrampilan dan keahlian tinggi guna memenuhi kebutuhan yang rumit dari
manusia, di dalamnya pemakaian dengan cara yang benar akan ketrampilan dan keahlian
tinggi, hanya dapat dicapai dengan dimilikinya penguasaan pengetahuan dengan ruang lingkup
yang luas, mencakup sifat manusia, kecenderungan sejarah dan lingkungan hidupnya; serta
adanya disiplin etika yang dikembangkan dan diterapkan oleh kelompok anggota yang
menyandang profesi tersebut.

Kode etik adalah sistem norma, nilai dan aturan profesional tertulis yang secara tegas
menyatakan apa yang benar dan baik, dan apa yang tidak benar dan tidak baik bagi profesional.
Kode etik menyatakan perbuatan apa yang benar atau salah, perbuatan apa yang harus
dilakukan dan apa yang harus dihindari. Tujuan kode etik agar profesional memberikan jasa
sebaik-baiknya kepada pemakai jasa. Adanya kode etik akan melindungi perbuatan yang tidak
profesional.Orientasi kode etik hendaknya ditujukan kepada : profesi, pekerjaan, rekan,
pemakai jasa, dan masyarakat
2.

a)
b)
c)

Tujuan Kode Etik Profesi

Untuk menjunjung tinggi martabat profesi.


Untuk menjaga dan memelihara kesejahteraan para anggota.
Untuk meningkatkan pengabdian para anggota profesi.

d)

Untuk meningkatkan mutu profesi.

e)

Untuk meningkatkan mutu organisasi profesi.

f)

Meningkatkan layanan di atas keuntungan pribadi.

g)

Mempunyai organisasi profesional yang kuat dan terjalin erat.

h)

Menentukan baku standarnya sendiri.


3.

Fungsi Kode Etik Profesi


Memberikan pedoman bagi setiap anggota profesi tentang prinsip profesionalitas yang

digariskan. Sebagai

sarana

kontrol

sosial

bagi

masyarakat

atas

profesi

yang

bersangkutan.Mencegah campur tangan pihak di luar organisasi profesi tentang hubungan etika
dalam keanggotaan profesi. Etika profesi sangatlah dibutuhkan dlam berbagai bidang. Kode etik
yang ada dalam masyarakat Indonesia cukup banyak dan bervariasi. Umumnya pemilik kode
etik adalah organisasi kemasyarakatan yang bersifat nasional, misalnya Ikatan Penerbit
Indonesia (IKAPI), kode etik Ikatan Penasehat HUKUM Indonesia, Kode Etik Jurnalistik
Indonesia, Kode Etik Advokasi Indonesia dan lain-lain. Ada sekitar tiga puluh organisasi
kemasyarakatan yang telah memiliki kode etik. Suatu gejala agak baru adalah bahwa sekarang
ini perusahaan-perusahan swasta cenderung membuat kode etik sendiri. Rasanya dengan itu
mereka ingin memamerkan mutu etisnya dan sekaligus meningkatkan kredibilitasnya dan
karena itu pada prinsipnya patut dinilai positif.

4.

Tugas Pokok Analis Kesehatan


Analis Kesehatan bertugas melaksanakan pelayanan laboratorium kesehatan meliputi bidang
hematologi,

kimia

klinik,

mikrobiologi,

imunoserologi,

patologi

anatomi

(histology,

histopatologi, imunopatologi, histokimia), toksikologi, kimia lingkungan, biologi dan fisika. Di


dalam pelayanan laboratorium, Analis Kesehatan melakukan pengujian/analisis terhadap bahan
yang berasal dari manusia atau bahan bukan berasal dari manusia yang tujuannya adalah
menentukan jenis penyakit, penyebab penyakit, kondisi kesehatan dan faktor yang berpengaruh
pada

kesehatan

perorangan

atau

Peran Analis Kesehatan


1)

Pelaksanaan teknis dalam pelayanan laboratorium kesehatan

2)

Penyelia teknis operasional laboratorium kesehatan

3)

Peneliti dalam bidang laboratorium kesehatan

4)

Penyuluh dalam bidang laboratorium kesehatan (Promotion Health Laboratory)

masyarakat

5)

Analis Kesehatan Sebagai Profesi

o Memberikan pelayanan kepada masyarakat bersifat khusus atau spesialis.


o Melalui jenjang pendidikan tinggi.
o Keberadaannya diakui dan diperlukan oleh masyarakat.
o Mempunyai kewenangan yang sah, peran dan fungsi jelas.
o Mempunyai kompetensi jelas dan terukur.
o Memiliki organisasi profesi, kode etik, standar pelayanan, standar praktek, standar pendidikan.
6)

Standar Profesi Analis Kesehatan


Profesionalisme : tuntutan profesi sebagai jawaban memenangkan kompetisi GLOBAL

7)

Standar mutu : berlaku bagi semua Analis Kesehatan di Indonesia

8)

Melindungi pasien/klien & masyarakat dari pelayanan yg tidak professional

9)

Melindungi Analis Kesehatan dari tuntutan klien

10) Penapisan Ahli Laboratorium asing


Kewajiban Analis Kesehatan
1)
2)

Mengembangkan prosedur untuk mengambil dan memproses specimen


Melaksanakan uji analitik terhadap reagen maupun terhadap spesimen, yang berkisar dari
yang sederhana sampai dengan yang kompleks.

3)

Mengoperasikan dan memelihara peralatan laboratorium dari yang sederhana sampai dengan
yang canggih.

4)

Mengevaluasi data laboratorium untuk memastikan akurasi dan prosedur pengendalian mutu
dan mengembangkan pemecahan masalah yang berkaitan dengan data hasil uji.

5)

Mengevaluasi teknik, instrumen dan prosedur baru untuk menentukan manfaat


kepraktisannya.

6)

Membantu klinisi dalam pemanfaatan yang benar dari data laboratorium untuk memastikan
seleksi yang efektif dan efisien terhadap uji laboratorium dalam menginterpretasi hasil uji.

7)

Merencanakan, mengatur, melaksanakan dan mengevaluasi kegiatan laboratorium.

8)

Membimbing dan membina tenaga kesehatan lain dalam bidang Teknik kelaboratoriuman.

9)

Merancang dan melaksanakan penelitian dalam bidang laboratorium kesehatan.

Kemampuan yang Harus Dimiliki Analis Kesehatan


1)
2)

Ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan fungsinya di laboratorium kesehatan.


Keterampilan dan pengetahuan dalam pengambilan spesimen, termasuk penyiapan pasien
(bila diperlukan), labeling, penanganan, pengawetan, atau fiksasi, pemrosesan, penyimpanan
dan pengiriman spesimen.

3)

Keterampilan dalam melaksanakan prosedur laboratorium.

4)

Keterampilan dalam melaksanakan metode pengujian dan pemakaian alat dengan benar.

5)

Keterampilan dalam melakukan perawatan dan pemeliharaan alat, kalibrasi dan penanganan
masalah yang berkaitan dengan uji yang dilakukan.

6)

Keterampilan dalam pembuatan uji kualitas media dan reagen untuk pemeriksaan
laboratorium.

7)

Pengetahuan untuk melaksanakan kebijakan pengendalian mutu dan prosedur laboratorium.

8)

Kewaspadaan terhadap faktor yang mempengaruhi hasil uji.

9)

Keterampilan dalam mengakses dan menguji keabsahan hasil uji melalui evaluasi mutu
spesimen, sebelum melaporkan hasil uji.

10) Keterampilan dalam menginterpretasi hasil uji.


11) Kemampuan merencanakan kegiatan laboratorium sesuai dengan jenjangnya.
5. Standar Kompetensi Analis Kesehatan

1)

Ilmu pengetahuan yang melatarbelakangi dan berkaitan dengan fungsinya di laboratorium


kesehatan

2)

Kemampuan untuk merancang proses teknik operasional

o Dapat merancang alur kerja pengujian/pemeriksaan mulai tahap pra analitik, analitik, sampai
dengan paska analitik.
o Membuat SOP, Manual Mutu, indikator kinerja dan proses analisis yang akan digunakan.
3)

Kemampuan melaksanakan proses teknik operasional.

o Melakukan pengambilan spesimen :pengetahuan persiapan pasien


o Penilaian terhadap spesimen (memenuhi syarat atau tidak).
o Pelabelan, pengawetan, fiksasi, pemrosesan, penyimpanan, pengiriman
o Dapat melakukan pemilihan alat, alat bantu, metode, reagent untuk pemeriksaan atau analisa
tertentu.
o Dapat mengerjakan prosedur laboratorium
o Dapat memahami cara kerja dan menggunakan peralatan dalam proses teknis operasional
o Mengetahui cara-cara kalibrasi dan cara menguji kelaikan alat
o Dapat memelihara alat dan menjaga kinerja alat tetap baik
4)

Kemampuan untuk memberikan penilaian (judgement) hasil proses teknik operasioanl.

o Mampu menilai layak dan tidak hasil pemeriksaan, pemantapan mutu yang akan digunakan
untuk pengambilan keputusan proses selanjutnya
o Mampu menilai proses pemeriksaan atau rangkaian pemeriksaan. Diterima tidaknya suatu hasil
atau rangkaian hasil pemeriksaan
5)

Kemampuan komunikasi dengan pelanggan atau pemakai jasa, seperti pasien, klinisi, mitra
kerja, dll.

6)

Mampu mendeteksi secara dini :

o munculnya penyimpangan dalam proses operasional

o terjadinya kerusakan media, reagent alat yang digunakan atau lingkungan pemeriksaan
o mampu menilai validitas (kesahihan) suatu hasil pemeriksaan atau rangkaian hasil pemeriksaan
7)

Kemampuan untuk melakukan koreksi atau penyesaian terhadap masalah teknis operasional
yang muncul.

8)

Kemampuan menjaga keselamatan kerja dan lingkungan kerja

9)

Kemampuan administrasi

6. Etika Profesi Analis Kesehatan


Etika profesi Analis Kesehatan memiliki tiga dimensi utama, yaitu :
1)

Keahlian (pengetahuan, nalar atau kemampuan dalam asosiasi dan terlatih)

2)

Keterampilan dalam komunikasi (baik verbal & non verbal)

3)

Profesionalisme (tahu apa yang harus dilakukan dan yang sebaiknya dilakukan)
Kewajiban Terhadap Profesi

a)

Menjunjung tinggi serta memelihara martabat, kehormatan, profesi, menjaga integritas dan
kejujuran serta dapat dipercaya.

b)

Meningkatkan keahlian dan pengetahuannya sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan


dan teknologi.

c)

Melakukan pekerjaan profesinya sesuai dengan standar prosedur operasional, standar


keselamatan kerja yang berlaku dan kode etik profesi.

d)

Menjaga profesionalisme dalam memenuhi panggilan tugas dan kewajiban profesi.


Kewajiban Terhadap Pekerjaan

a)

Bekerja dengan ikhlas dan rasa syukur

b)

Amanah serta penuh integritas

c)

Bekerja dengan tuntas dan penuh tanggung jawab

d)

Penuh semangat dan pengabdian

e)

Kreatif dan tekun

f)

Menjaga harga diri dan jujur

g)

Melayani dengan penuh kerendahan hati


Kewajiban Terhadap Rekan

a)

Memperlakukan setiap teman sejawat dalam batas-batas norma yang berlaku

b)

Menjunjung tinggi kesetiakawanan dalam melaksanakan profesi.

c)

Membina hubungan kerjasama yang baik dan saling menghormati dengan teman sejawat dan
tenaga profesional lainnya dengan tujuan utama untuk menjamin pelayanan tetap berkualitas
tinggi.
Kewajiban Terhadap Pasien

a) Bertanggung jawab dan menjaga kemampuannya dalam memberikan pelayanan kepada pasien
/ pemakai jasa secara profesional.
b) Menjaga kerahasiaan informasi dan hasil pemeriksaan pasien / pemakai jasa, serta hanya
memberikan kepada pihak yang berhak.
c)

Dapat berkonsultasi / merujuk kepada teman sejawat atau pihak yang lebih ahli untuk
mendapatkan hasil yang akurat
Kewajiban Terhadap Masyarakat

a)

Memiliki tanggung jawab untuk menyumbangkan kemampuan profesionalnya kepada


masyarakat luas serta selalu mengutamakan kepentingan masyarakat.

b) Dalam melaksanakan pelayanan sesuai dengan profesinya harus mengikuti peraturan dan
perundang-undangan yang berlaku serta norma-norma yang berkembang pada masyarakat.
c) Dapat menemukan penyimpangan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar norma yang
berlaku pada saat itu serta melakukan upaya untuk dapat melindungi kepentingan masyarakat.

Langkah Menuju Profesional


a) Self comitment (teguh pada tujuan yang ingin dicapai dan berprinsip namun tidak kaku)
b) Self management (manajemen prioritas dan manajemen waktu)
c) Self awareness (pengelolaan kelemahan dan kelebihan diri)
Harapan Profesionalisme Analis Kesehatan
a)

Tangibles (bukti langsung dan nyata) meliputi kemampuan hasil pengujian, dapat
menunjukkan konsep derajat kesehatan pada diri sendiri

b) Reliability (kehandalan), yaitu kemampuan memberikan pelayanan yang dijanjikan dengan


segera dan memuaskan
c)

Responsiveness (daya tanggap), yaitu tanggap dalam memberikan pelayanan yang baik
terhadap pemakai jasa (pasien, klinisi, dan profesi lain)

d) Assurance (jaminan), mencakup kemampuan, kesopanan, sifat dapat dipercaya yang dimiliki
Analis Kesehatan dan bebas dari risiko bahaya atau keragu-raguan
e) Emphaty (empati) meliputi kemudahan dalam melakukan hubungan, komunikasi yang baik
dan memahami kebutuhan pemakai jasa (pasien, klinisi, dan profesi lain)
7.

Pasal-Pasal Yang terkait Tentang Kode Etik

1)

Undang Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan

2)

Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen

3)

Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional

4)

Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah sebagaimana telah
diubah dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan
Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan atas UndangUndang Nomor 32 Tahun 2004

5)

Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 1994 tentang Jabatan Fungsional

6)

Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan

7)

Peraturan Pemerintah Nomor 25 tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan


Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonomi

8)

Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1457/Menkes/SK/X/2003 tentang Standar Pelayanan


Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota;

9)

Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 004/Menkes/SK/I/2003 tentang Kebijakan dan


Strategi Desentralisasi Bidang Kesehatan;

10) Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 07/KEP/M.PAN/2/2000 Tahun


2000 Tentang Jabatan Fungsional Laboratorium Kesehatan dan Angka Kreditnya;
11) Kode Etik Ahli Teknologi Laboratorium Kesehatan tercantum dalam Ketetapan MUNAS V
PATELKI Nomor 06/MUNAS-V/05-2006 tentang Penetapan Kode Etik PATELKI tanggal 22
Mei 2006.
12) Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor : 370/Menkes/Sk/III/2007 Tentang
Standar Profesi Ahli Teknologi Laboratorium Kesehatan
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Ada 3 dimensi utama yang harus diperhatikan seorang tenaga laboratorium dalam mencangkup
suatu etika profesi yaitu :
1)

Keahlian (pengetahuan, nalar atau kemampuan dalam asosiasi dan terlatih)

2)

Keterampilan dalam komunikasi (baik verbal & non verbal)

3)

Profesionalisme (tahu apa yang harus dilakukan dan yang sebaiknya dilakukan)
Dimana Kode etik merupakan sistem norma, nilai dan aturan profesional tertulis yang secara
tegas menyatakan apa yang benar dan baik, dan apa yang tidak benar dan tidak baik bagi
profesional. Kode etik menyatakan perbuatan apa yang benar atau salah, perbuatan apa yang
harus dilakukan dan apa yang harus dihindari

B.

Saran

Dengan adanya penerapan kode etik dalam suatu pekerjaan terutama bagi seorang analis
kesehatan sangad membantu dan sangad berperan penting dalam pemberian pelayanan
laboratorium yang baik dan benar.

DAFTAR PUSTAKA

http://puskesmassungkai.wordpress.com/2009/09/08/standar-profesi-tenaga-ahli-teknologilaboratorium-kesehatan/
http://depsi.fst.unair.ac.id/wp-content/uploads/2011/04/Etika-Profesi.pdf
http://organisasiku.blogspot.com/2011/04/etika-profesi-analis-kesehatan.html
http://labkesehatan.blogspot.com/2010/02/eika-profesi-analis-kesehatan.html
http://etikaprofesi-fujiaturriza.blogspot.com/2011/12/tujuan-dan-fungsi-kode-etik.html