Anda di halaman 1dari 60

Catatan Kuliah :

Fisika Matematika I
Muhammad Fauzi Mustamin

\ press
2015

Muhammad Fauzi Mustamin

Catatan Kuliah: Fisika Matematika 1


Edisi Pertama
\ press 2015

KATA PENGANTAR

Ilmu Fisika merupakan ilmu mendasar dengan tujuan mendeskripsikan bagaimana alam semesta
bekerja. Berbagai fenomena alam kemudian diformulasikan ke dalam Matematika untuk mencari
tahu deskripsi tersebut secara terperinci. Hasil perincian ini kemudian dikembangkan menjadi
berbagai bidang keteknikan yang memfokuskan pada salah satu cabang ilmu Fisika. Bahkan
penjabaran ilmu Fisika tidak jarang diterapkan dalam pemecahan masalah-masalah sosial-politik.
Buku ini merupakan kumpulan catatan kuliah saat mengikuti mata kuliah Fisika Matematika I di
program studi Fisika, Universitas Hasanuddin. Terinspirasi dari hadits Rasulullah, Ikatlah ilmu
dengan menuliskannya, saya memulai sedikit demi sedikit menuliskan bahan perkuliahan.
Setelah satu tahun berlalu, buku ini akhirnya bisa saya rampungkan meskipun masih jauh dari
kata sempurna untuk menjelaskan luasnya samudera Fisika Matematika.
Kepada dosen-dosen pengajar; Prof. Wira Bahari Nurdin dan Dr. Tasrief Surungan, serta temanteman sekelas pada mata kuliah Fisika Matematika semester ganjil 2014, saya mengucapkan
banyak terimakasih atas berbagai inspirasi saat perkuliahan.
Bagi teman-teman, para pembaca sekalian, saran dan feedback selalu dinanti di
muhammadfauzim@gmail.com.

Makassar, September 2015


Muhammad Fauzi Mustamin

DAFTAR ISI
1. Kalkulus Vektor .........................................................................................................................1
1.1 Diferensial Vektor ..................................................................................................................1
1.2 Integral Vektor .......................................................................................................................2
1.3 Kurva Ruang ..........................................................................................................................3
1.4 Operasi Vektor .......................................................................................................................5
1.5 Kordinat Silinder dan Kordinat Bola .....................................................................................8
1.6 Integral Kalkulus ..................................................................................................................11
2. Deret ..........................................................................................................................................15
2.1 Deret Konvergen dan Deret Divergen ..................................................................................15
2.2 Uji Konvergen Suatu Deret ..................................................................................................15
2.3 Deret Selang Seling ..............................................................................................................17
2.4 Deret Pangkat .......................................................................................................................18
2.5 Deret Taylor .........................................................................................................................18
3. Bilangan Kompleks ..................................................................................................................21
3.1 Dasar Bilangan Kompleks ....................................................................................................21
3.2 Manipulasi Bilangan Kompleks ...........................................................................................22
3.3 Representasi Polar ................................................................................................................25
3.4 Teorema de Moivre ..............................................................................................................26
3.5 Fungsi Hiperbolik .................................................................................................................28
4. Deret Fourier ............................................................................................................................30
4.1 Kondisi Dirichlet ..................................................................................................................30
4.2 Koefisien Fourier..................................................................................................................31
4.3 Fungsi Diskontinu ................................................................................................................32
4.4 Fungsi Non-Periodik ............................................................................................................32

4.5 Deret Fourier Kompleks .......................................................................................................33


4.6 Teorema Parseval .................................................................................................................34
5. Transformasi Fourier ..............................................................................................................35
5.1 Pengantar Transformasi Fourier ...........................................................................................35
5.2 Fungsi Delta Dirac () .........................................................................................................36
5.3 Fungsi Ganjil dan Fungsi Genap ..........................................................................................38
6. Persamaan Diferensial Biasa ..................................................................................................39
6.1 Persamaan Diferensial Orde I...............................................................................................39
6.2 Persamaan Diferensial Orde II .............................................................................................42
7. Transformasi Laplace ..............................................................................................................48
7.1 Definisi .................................................................................................................................48
7.2 Fungsi Elementer..................................................................................................................48
7.3 Hubungan Fungsi Tertentu dengan Transformasi Laplace ..................................................50
7.4 Penerapan Transformasi Laplace pada Diferensial ..............................................................51
Daftar Pustaka .............................................................................................................................54

1. KALKULUS VEKTOR

Sebagaimana diketahui bersama, kalkulus merupakan alat yang sangat penting dalam
pendeskripsian berbagai kuantitas fisis. Pada tingkatan sekolah menengah tentu telah
diperkenalkan dasar dari kalkulus; diferensial, integral, dan berbagai materi berkaitan dengan hal
tersebut. Perbedaan mendasar dari kalkulus pada kuantitas skalar, kalkulus vektor, sesuai
namanya, mengolah berbagai vektor dengan menggunakan prinsip kalkulus. Hal ini mengingat
banyaknya kuantitas fisis berupa vektor, misalnya sebaran medan magnet pada sebuah muatan
listrik, kecepatan alir fluida, dan masih banyak lagi fenomena alam lain yang dalam
pendeskripsiannya menggunakan kalkulus vektor.
1.1 Diferensial Vektor
Misalkan sebuah vektor yang terdiri dari fungsi skalar dengan variabel . Kita dapat
menuliskan vektor tersebut sebagai (). Misalnya pada kordinat kartesian, () = () +
() + ().
Perubahan kecil pada vektor () menghasilkan perubahan sehingga = ( + )
(). Diferensial dari () terhadap didefinisikan :

( + ) ()
=
0

(. )

Gambar 1.1 Skema diferensial vektor.

Pada kordinat kartesian, diferensial vektor () = () + () + () :

=
+
+

(. )

Pada vektor komposit, setiap vektor atau skalar dapat berupa fungsi dari variabel . Dengan
mengasumsikan dan adalah vektor terdiferensiasi terhadap skalar dan bahwa adalah
fungsi skalar terdiferensiasi terhadap :


() =
+


( ) =
+


( ) =
+

(. )
(. )
(. )

Dari persamaan (1.1), dapat dilihat saat 0, perubahannya terhadap akan sangat kecil.
Sehingga diperoleh persamaan :
=

(. )

Sebagai pemisalan adalah perubahan yang sangat kecil dari vektor posisi sebuah partikel pada
selang waktu :
=

Dengan adalah kecepatan partikel.


1.2 Integral Vektor
Kita ketahui bahwa intgerasi merupakan invers dari diferensiasi. Beberapa poin penting dalam
integrasi :
(i)

Integral dari vektor atau skalar memiliki perlakuan yang sama dengan integral biasa.

(ii)

Tetapan dari integrasi haruslah sama dengan sifat alami integral.

Misalnya, jika () = [()] menghasilkan integral () :


() = () +

(. )

Dimana adalah konstanta vektor. Jika ditetapkan batas dari = 1 sampai = 2 :


1

() = (2 ) + (1 )

(. )

1.3 Kurva Ruang


Sebuah kurva pada ruang dapat dideskripsikan dengan vektor () terhubung dengan titik
awal dari sebuah sistem kordinat menuju sebuah titik pada kurva. Karena variasi , vektor
tersebut akan terus bergerak sepanjang kurva. Pada kordinat kartesian :
() = () + () + ()

(. )

Dengan = (), = (),dan = () merupakan persamaan parameter dari kurva tersebut.

terhadap kurva pada titik .


dan binormal
Gambar 1.2 Tangen satuan , normal
Kurva ruang juga dapat direpresentasikan dengan = (), = (), yang dapat dikonversei
seperti persamaan parameter :
() = + () + ()

(. )

Sebuah kurva terkadang dideskripsikan dengan formasi parametrik dengan vektor (), dimana
parameter adalah panjang garis sepanjang kurva diukur dari titik tetap. Untuk kurva yang
dideskripsikan dengan (), perubahan vektor yang sangat kecil :
= + +

(. )

Hasil kuadratnya memberikan :


()2 = . = ()2 + ()2 + ()2
Sehingga didapatkan :
2
( ) =
.


yang dapat diformasi ulang menjadi jarak antara dua titik pada kurva (), dengan = 1 dan
= 2 :
1

=
2

(. )

Jika kurva dideskrippsikan dengan (), pada setiap titik di kurva terebut, merupakan
seuah tangen vektor dari pada titik tersebut, dengan arah meningkat. Pada kasus khusus
dimana parameter adalah panjang sepanjang kurva, adalah satuan vektor tangen dari
dan dinotasikan .
=
, tegak lurus terhadap permukaan datar dan
disebut sebagai binormal
Vektor satuan
, , dan
membentuk sistem kordinat kartesian tangan-kanan pada setiap
terhadap . Vektor
titik di .
, t, dan
serta diferensiasinya terhadap saling berhubungan, hubungan ini
Secara ringkas,
disebut juga dengan formula Frenet-Serret :

,
=

,
=

(. )

1.4 Operator Vektor


Proses diferensiasi dapat dilakukan pada medan skalar dan medan vektor yang memiliki aplikasi
sangat luas dalam dunia fisika. Medan skalar secara sederhana dapat diperhatikan pada tekanan
dalam fluida dan potensial elektrostatis akibat adanya sebuah muatan listrik. Adapun medan
vektor berhubungan dengan hal tersebut adalah kecepatan vektor dalam fluida serta medan
listrik.
Dalam penjabaran tersebut diperlukan operator vektor. Operator terpenting penerapannya adalah
mencari gradien dari medan skalar serta mencari divergen dan curl dari medan vektor. Operator
ini menggunakan konsep diferensiasi. Operator vektor atau sering disebut del atau nabla
memiliki peran sentral pada pembahasan ketiga operator vektor tersebut. Pada kordinat kartesian
didefinisikan :

+
+

(. )

Penjabaran selanjutnya memfokuskan pada sifat matematis dari operator vektor tersebut.
1.4.1 Gradien sebuah Medan Skalar
Gradien dari medan skalar (, , ) didefinisikan :
grad = =

+
+

(. )

Secara matematis, grad merupakan medan vektor yang setiap komponennya diturunkan satu
kali secara parsial terhadap (, , ).
Secara umum, perubahan terhadap jarak pada arah :

= .

(. )

yang disebut sebagai turunan berarah.


Dapat dilihat bahwa

= ||

dengan merupakan sudut antara vektor dan yang ditunjukkan pada gambar 1.3.

Gambar 1.3 Sifat geometri , merupakan nilai / pada arah .


Sifat menarik lain, merupakan vektor normal pada permukaan (, , ) = pada setiap
normal satuan permukaan dengan arah
titik, seperti ditunjukkan pada gambar 1.3. Jika
(, , ) meningkat, maka gradien juga sering dituliskan

(. )

dan disebut sebagai turunan normal.


dimana || adalah perubahan pada arah
1.4.2 Divergen
Secara sederhana, divergen dapat dianggap sebagai kuantitas pengukuran dari seberapa banyak
medan vektor menyebar (divergen) atau menyusut (konvergen) pada sebuah titik.
Divergen dari medan vektor (, , ) didefinisikan :
div = . =


+
+

(. )

dimana , dan merupakan komponen dari vektor . Jelas terlihat bahwa .


menghasilkan sebuah medan skalar.

Selanjutnya, jika suatu medan vektor merupakan diferensiasi dari medan skalar, = , maka
. akan membentuk . atau 2 , dimana
2

2
2
2
+
+
2 2 2

(. )

yang disebut Laplacian dan muncul pada persamaan diferensial parsial.


1.4.3 Curl
Curl dari sebuah medan vektor (, , ) didefinisikan :



curl = = (

) + (

) + (

(. )

dimana , dan merupakan komponen dari vektor . Hasil dari sisi sebelah kanan
persamaan tersebut didapatkan dari proses determinan :

= |

(. )

Untuk medan vektor (, , ) yang mendeskripsikan kecepatan lokal pada setiap titik di dalam
sebuah fluida, adalah pengukuran kecepatan sudut dari fuida pada daerah sekitar titik
tersebut. Jika sebuah kincir air kecil ditempatkan di dalam fluida tersebut, maka kincirnya akan
berotasi pada daerah , sementara kincirnya tidak akan berotasi pada daerah = .
Sebagai rangkuman hasil kombinasi dari ketiga operator vektor, tabel 1.1 menyajikan hal
tersebut.

Tabel 1.1 Rangkuman kombinasi operator vektor

1.5 Kordinat Silinder dan Kordinat Bola


Pendeskripsian fenomena fisis tidak hanya diekspresikan dalam kordinat kartesian. Dalam
berbagai situasi, kordinat sistem lain lebih mendasar, seperti kordinat silinder dan kordinat bola.
Seperti fluida dalam pipa pendeskripsiannya lebih alami menggunakan kordinat silinder, ataupun
muatan listrik dalam ruang pendeskripsiannya lebih alami dengan kordinat bola.
1.5.1 Kordinat Silinder
Posisi titik pada kordinat kartesian , , dapat diekspresikan dalam kordinat silinder , ,
seperti terlihat pada gambar 1.5, dimana :
= cos ,

= sin ,

(. )

Gambar 1.4 Kordinat silinder , ,


dan 0, 0 < 2 dan < < . Posisi vektor dari titik kemudian dapat ditulis
= cos + sin +

(. )

dimana, dengan melakukan diferensial parsial terhadap , dan lalu membagi dengan setiap
modulusnya didapatkan vektor pada kordinat silinder
= = cos + sin
=

1
= sin + cos

= =

(. )
(. )
(. )

Perpindahan sangat kecil dari titik memenuhi


=

+
+

= + +

(. )

Elemen volume dari kodinat silinder diperoeh dengan mengkalkulasi bidang paralelipiped sangat
kecil, didefinisikan oleh vektor , dan :
= | ( )| =

(. )

Gambar 1.5 Elemen volume kordinat silinder


Perubahan kordinat ini juga memengaruhi operator vektor. Tabel 1.2 merangkum operator vektor
dalam kordinat silinder.

Tabel 1.2 Opertor vektor dalam kordinat silinder

1.5.2 Kordinat Bola


Posisi titik dalam kordinat bola , , dapat diamati pada gamba 1.6, dimana
= sin cos ,

= sin sin ,

= cos

(. )

Gambar 1.6 Kordinat bola , ,


dengan 0, 0 dan 0 < 2. Posisi vektor dapat dituliskan sebagai
= sin + sin sin + cos

(. )

Vektor satuannya, kembali dapat ditelusuri dengan melakukan diferensial parsial terhadap
, , dan , lalu membaginya dengan modulus tiap vektor
= sin cos + sin sin + cos

(. )

= cos cos + cos sin sin

(. )

= sin + cos

(. )

Perpindahan sangat kecil vektor tersebut pada kordinat bola


= + + sin

(. )

Elemen volume pada kordinat bola merupakan volume dari paralelipiped sangat kecil yang
memenuhi
= | ( sin )| = 2 sin

(. )

10

Gambar 1.7 Elemen volume kordinat bola , ,


Perubahan kordinat ini tentu juga memengaruhi perubahan operator vektor. Tabel 1.3
merangkum perubahan operator vektor untuk kordinat bola.

Tabel 1.3 Operator vektor pada kordinat bola, dengan medan skalar dan medan vektor.
1.6 Integral Kalkulus
1.6.1 Integral Garis
Integral garis secara umum memiliki persamaan

(. )

11

Gambar 1.8 Visualisasi integral garis


dimana merepresentasikan fungsi vektor dan adalah vektor perpindahan untuk elemen kecil,
dengan integralnya dilakukan sepanjang titik sampai titik . Saat integrasinya dilakukan untuk
lintasan tertutup, = , maka bentuk integrasinya dapat dituliskan sebagai integral tertutup
.

(. )

Esensi dari integral garis ini, kita melakukan perkalian skalar vektor dari dengan vektor
perpindahan elemen kecil sepanjang lintasan. Bagi fisikawan, bentuk paling sering dijumpai
adalah integral garis persamaan kerja oleh sebuah gaya, = . .
Integral garis untuk beberapa kasus memiliki keunikan, dimana integral garis antara dua titik
tidak bergantung pada lintasan yang dilalui. Medan vektor dengan karakteristik tersebut disebut
konservatif. Sebuah vektor dengan diferensial parsial berhubungan pada daerah dikatakan
konservatif jika dan hanya jika memenuhi beberapa syarat berikut.
(i)

Integral , dengan dan berada pada daerah , tidak bergantung pada


lintasan ke . Dapat dikatakan bahwa pada lintasan tertutup adalah nol.

(ii)

Terdapat fungsi nilai tunggal dari posisi, dimana = .

(iii)

= 0.

(iv)

merupakan diferensial eksak.

Kasus lain terjadi untuk menghubungkan integral garis dan integral bidang. Integral garisnya
dapat dihubungkan dengan luas daerah cakupan dengan menggunakan teorema Green untuk
bidang memenuhi

12


( + ) = ( )

(. )

terlihat hubungan integral garis sepanjang lintasan terhadap integral lipat dua dengan luas .
1.6.2 Integral Permukaan
Integral permukaan secara umum memiliki persamaan
.

(. )

Gambar 1.9 Visualisasi integral permukaan


dimana merupakan fungsi vektor dan merupakan elemen kecil luas, dengan arah tegak lurus
dengan permukaan. Saat permukaannya tertutup, maka persamaannya dapat dituliskan sebagai
integral tertutup
.

(. )

Jika mendeskripsikan aliran fluida (massa persatuan luas persatuan waktu), maka
merepresentasikan massa total persatuan waktu yang melewati permukaan atau lebih sering
disebut sebagai flux.
Lebih detail, elemen luas dapat dituliskan

=

(. )

merupakan normal satuan permukaan.


dimana

13

1.6.3 Integral Volume


Integral volume memiliki persamaan umum

(. )

dengan fungsi skalar dan elemen volume kecil, dimana untuk kordinat kartesian =
.
Misalnya adalah densitas suatu bahan, maka merepresentasikan massa total.
1.6.4 Teorema Divergence
Teorema divergence menghubungkan flux total dari medan vektor yang menyebar dari
permukaan tertutup menuju integrasi divergence dari medan vektor volume tertutup .
Ungkapan matematis dari teorema divergence memenuhi
= .

(. )

1.6.5 Teorema Stokes


Teorema Stokes menghubungkan integral dari curl dari medan vektor sepanjang sebuah
permukaan terbuka dengan integral garis dari medan vektor sekitar lintasan yang
menghubungkan permukaan. Ungkapan matematis teorema Stokes memenuhi
( ) =

(. )

14

2. DERET

Banyak situasi fisika yang kita sajikan dalam bentuk deret. Sebuah deret dapat berupa
penjumlahan berhingga ataupun penjumlahan tak hingga dari sekumpulan angka. Secara umum,
penjumlahan dari bagian dari sebuah deret dapat ditulis :

= = 1 + 2 + 3 + +

(. )

=1

Jenis deret berhingga, berarti nilai mencapai angka tertentu. Sedangkan untuk deret tak hingga
nilai = . Dalam dunia fisika, banyak kejadian alam yang memenuhi konsep deret tak
berhingga. Atas dasar ini, pembahasan selanjutnya akan fokus pada deret tak hingga.
2.1 Deret Konvergen dan Deret Divergen
Dalam pembahasan deret untuk menganalisa keadaan fisis, perlu diperhatikan bahwa kita akan
menjumlahkan sekian banyak angka yang jumlahnya tak berhingga. Sesuai dengan persamaan
(2.1), karena deretnya tidak berhingga :

= = 1 + 2 + 3 + +

(. )

=1

Atau juga dapat dicari engan menggunakan konsep limit :


=

(. )

Jika nilai menuju sebuah angka tertentu deretnya dikatakan deret konvergen. Sementara jika
menuju , deretnya dikatakan sebagai deret divergen.
2.2 Uji Konvergen Suatu Deret
2.2.1 Nilai Mutlan dan Konvergensi Deret
Secara umum, deret tak hingga dapat memiliki bagian kompleks dan pada kasus khusus
terdiri dari nilai positif dan negatif. Untuk sebuah deret, kita dapat mengasumsikan deret lain

15

| | yang setiap bagiannya merupakan nilai absolut dari deret awal yang hendak dicari.
Setiap bagian dari deret mutak tersebut akan menghasilkan nilai positif.
Jika deret | | konvergen, maka deret juga konvergen, dan dapat dikatakan sebagai
deret konvergen mutlak. Untuk deret konvergen mutlak, setiap bagiannya dapat disusun ulang
tanpa mempengaruhi konvergensi dari deret tersebut.
Jika deret | | divergen namun deret konvergen, deretnya dikatakan konvergen
kondisional. Untuk deret konvergen kondisional, jika urutan bagiannya diubah, maka akan
berpengaruh pada deret semula, sehingga tidak jelas, apakah deretnya konvergen atau divergen.
2.2.2 Konvergensi Deret Positif
Deret positif merupakan deret yang semua bagiannya terdiri dari bilangan konstan positif. Untuk
meguji konvergensitas suatu deret positif, ada beberapa cara yang dapat dilakukan :
1. Uji Awal
Uji awal digunakan untuk mendeteksi apakah deret tersebut sudah pasti divergen. Untuk deret
dikatakan konvergen jika hasilnya menuju nol saat menuju tak hingga.
= 0

Jika kondisi tersebut tidak terpenuhi, maka deretnya sudah pasti divergen. Namun, meski telah
terpenuhi, deretnya juga bisa berupa deret divergen, sehingga membutuhkan pengujian yang lain
untuk membuktikan.
2. Uji Banding
Uji banding merupakan pengujian paling mendasar dalam menguji konvergensi suatu deret.
Misalkan kita memiliki dua deret, dan dan kita mengetahui bahwa salah satunya deret
konvergen. Sehingga jika setiap bagian pada deret awal kurang dari atau sama dengan bagian
dari deret , untuk setiap yang lebih besar dari nilai tetap yang bisa bervariasi setiap deret,
deret awal juga merupakan deret konvergen.
Dengan kata lain, jika konvergen dan
, untuk >

16

Maka deret juga konvergen.


Namun jika divergen dan untuk setiap yang lebih besar untuk nilai tetap, maka
merupakan deret divergen.
3. Uji Perbandingan dAlembert
Jika sebuah deret dan didefinisikan :
+1
= (
)

(. )

Berlaku hubungan, jika < 1 deretnya konvergen; jika > 1 deretnya divergen; jika = 1
maka deretnya bisa konvergen mapun divergen.
4. Uji Integral
Misalkan terdapat sebuah fungsi () yang secara monoton menurun sepanjang lebih besar
dari niali tetap 0 dan untuk () = . Deret konvergen jika integral pembandingnya
berhingga :

()

(. )

Namun jika integralnya tak hingga, maka deretnya dikatakan deret divergen.
2.3 Deret Selang Seling
Deret selang seling dapat ditulis sebagai :

(1)+1 = 1 2 + 3 4 + 5

(. )

=1

Syarat deret selang-seling konvergen adalah


1. Limit dari harga mutlak suku adalah 0.
| | = 0

2. Deret selang-seling haruslah deret yang monoton turun untuk setiap suku mutlaknya.

17

|+1 | < | |
Jika setiap suku dalam deret diambil harga mutlaknya, kita peroleh deret baru yang sema
bagiannya positif. Deret ini disebut deret mutlak, yang bisa bersifat konvergen ataupun divergen.
2.4 Deret Pangkat
Formasi umum dari deret pngkat adalah :
() = 0 + 1 + 2 2 + 3 3 +

(. )

Dimana 0 , 1 , 2 , 3 , . Meruakan konstanta. Deret tersebut secara umum sering muncul dalam
fisika dan sangat berguna, untuk || < 1, bagian seanjutnya deret tersebt dapat menjadi sangat
kecil dan diabaikan.
Dengan menggunakan uji perbandingan dAlembert, kita dapat melihat bahwa () konvergen
mutlak jika :
+1
+1
0 = |
| = || |
|<1


Atau dapat ditulis :
|| <

(. )

Konvergensi dari () bergantung pada nilai , dimana daerah bergantung pada nilai .
1. Jika = 0, deretya konvergen untuk semua nilai .
2. Jika = , deretnya konvergen hanya untuk nilai = 0.
3. Jika 1 < < +1, deretnya konvergen untuk daerah antara 1 sampai +1.
2.5 Deret Taylor
Ekspansi Taylor merupakan alat yang sangat berguna untuk menjabarkan deret pangkat dari
sebuah fungsi. Dengan mengasumsikan fungsi () memiliki sebuah turunan ke- yang kontinu
pada selang , kemudan mengintegralkanya sebanyak :

18

() (1 ) 1 = (1) (1 )| = (1) () (1) ()

()

(1 ) 1 = 2 [ (1) (2 ) (1) ()]

= (2) () (2) () ( ) (1) ()

3 2 () (1 ) 1 = 3 [ (2) (3 ) (2) () ( ) (1) ()]

= (3) () (3) () ( ) (2) ()

( )2 (1)
()

2!

Dengan mengintegralkan sebanyak kali, didapatkan formasi :

() (1 ) 1

= () () ( )

()

( )2
( )1 1
()

()

( 1)!
2!

Dengan melakukan pengurutan ulang, didapatkan nilai () :


() = () + ( ) () +

( )2
( )1 1
() + +
() +
( 1)!
2!

(. )

Dimana merupakan pengintegralan kali :

= () (1 ) 1

(. )

dapat ditulis dengan menggunakan konsep integral kalkulus :

() = ( )()

(. )

Dengan . Dengan mengintegralkan kali, didapatkan suku sisa :


( ) ()
=
()
!

(. )

Saat fungsi = 0, nilai () kemudian menjadi deret Taylor :

19

() = () + ( ) () +

( )2
( )1 1
()
()

+ +

( )!
( 1)!

(. )

Atau disederhanakan menjadi :

() =
=0

( ) ()
()
!

(. )

Deret Taylor yang didapatkan mendefinisikan nilai fungsi pada titik , yang merupakan bagian
dari nilai fungsi dan turunannya pada titik . Ini merupaan ekspansi pangkat dari perubahan
variable, atau . Definisi ini dapat memperjelas deret Taylor dengan menggunakan formasi
alternative, menggantikan dengan + dan dengan :

()
( + ) = ()
!

(. )

=0

Jika dipilih = 0, ekspansi Taylor di atas berubah menjadi ekspansi Mclaurin :

() =
=0

() ()
(0)
!

(. )

20

3. BILANGAN KOMPLEKS

3.1 Dasar Bilangan Kompleks


Perhatikan persamaan kuadrat berikut :
2 4 + 5 = 0

(3.1)

Solusinya dapat dicari dengan menggunakan persamaan akar persamaan kuadrat :


1,2 = 2

4
2

(3.2)

Setiap persamaan kuadrat selalu memiliki dua solusi dan tentunya juga berlaku untuk persamaan
(3.2). Bagian kedua dari persamaan sebelah kanan disebut bagian karena memilii akar
dari sebuah bilangan negative, sementara bagian pertamanya disebut bagian . Solusi totalnya
merupakan jumlah antara bagian ril dan bagian imajiner yang disebut dengan bilangan kompleks.
Fungsinya dapat dilihat dari gambar di bawah.

Gambar 3.1 Grafik persamaan kuadrat 2 4 + 5 = 0


Persamaan umum dari bilangan kompleks disimbolkan sebagai , yang merupakan gabungan
dari bagian ril dan dikalikan bagian imajiner :
= +

(3.3)

21

Dengan digunakan sebagai symbol dari akar -1. Bagian ril dinotasikan dengan sementara
bagian imajiner dinotasikan sebagai .
Pada contoh di atas, 4 = 21 = 2, sehingga solusi yang kita dapatka adalah :
1,2 = 2

2
=2
2

Dengan = 2 dan = 1.
Persamaan bilangan kompleks biasa ditulis dengan bentuk :
= (, )
Dimana komponen dari bisa umpamakan berada pada koordinat kartesian. Plot fungsi tersebut
disebut diagram Argand.

Gambar 3.2 Diagram Argand


3.2 Manipulasi Bilangan Kompleks
3.2.1 Modulus, Argumen dan Konjugat Kompleks
Modulus dari bilangan kompleks dinotasikan sebagai || dan didefinisikan :
|| = 2 + 2

(3.4)

Sehingga modulus dapat diartikan sebagai jarak sebuah titik dar titik pada diagram Argand.
Argumen dari bilangan kompleks dinotasikan dengan arg dan didefinisikan :

22

arg = 1 ( )

(3.5)

Dapat pula dilihat bahwa arg adalah sudut yang menghubungan titik asal sampai pada
diagram Argand dengan sumbu- positif. Menurut hasil konvensi, arah berlawanan jarum jam
adalah positif.

Gambar 3.3 Representasi modulus dan arg bilangan kompleks


Sementara konjugat kompleks, didenotasikan sebagai , dimana jika = + , maka =
. Secara umum, konjugat kompleks adalah nilai yang sama dengan besar yang jika
dikalikan dengan menghasilkan hasil ril.

Gambar 3.4 Hubungan geometri konjugat bilangan kompleks


Hal ini dapat diuktikan, misalkan = + , maka jika dikalikan dengan konjugat kompleksnya
akan menghasilkan :
= ( + )( ) = 2 + 2 2 = 2 + 2 = ||2
Kompleks konjugat juga dapat dipandang sebagai refleksi dari .

23

3.2.2 Operasi Matematika


Penjumlahan dalam bilangan kompleks pada kordinat kartesian sama persis dengan penjumlahan
biasa :
1 + 2 = (1 + 1 ) + (2 + 2 ) = (1 + 2 ) + (1 + 2 )

(3.6)

Untuk perkalian :
1 2 = (1 + 1 )(2 + 2 ) = (1 2 1 2 ) + (1 2 + 1 2 )

(3.7)

Perkalian dari suatu bilangan kompleks memenuhi aturan komutatif dan asosiatif :
1 2 = 2 1

(3.8)

(1 2 )3 = 1 (2 3 )

(3.9)

Produk dari perkalian bilangan kompleks juga menghasilkan hubungan :


|1 2 | = |1 ||2 |

(3.10)

(1 2 ) = 1 + 2

(3.11)

Untuk bilangan kompleks yang dikalikan dengan 1 dan , menghasilkan suatu pola yang
menarik. Ketika mengalikan dengan kesatuan (yang memiliki argument nol) memberikan
yang tetap dikedua modulus dan argument.
Adapun dengan mengalikan 1 (argumennya ) mengakibatkan rotasi, sepanjang sudut , dari
garis yang menghubungkan titik asal dengan pada diagram Argand. Sama halnya dengan
mengalikan atau yang menghasilkan putaran 2 atau 2.

Gambar 3.5 Pola menarik saat menglikan bilangan kompleks dengan 1 dan

24

Sementara untuk operasi pembagian, misalkan diketahui bilangan kompleks 1 dan 2 , jika
keduanya dibagi akan membentuk formasi :
1 1 + 1
=
2 2 + 2

(. )

Untuk mendapatkan hasil yang terpisah antara bagian ril dan kompleksnya, kita kalikan dengan
rasio kompleks konjugat dari pembagi atau dalam persamaan (3.12) adalah 2 :
1 (1 + 1 )(2 2 ) 1 2 + 1 2
2 1 1 2
=
=
+

2 (2 + 2 )(2 2 )
2 2 + 2 2
2 2 + 2 2

(. )

Sama halnya dengan perkalian, pembagian bilangan kompleks juga menghasilkan beberapa
persamaan yang sesuai dengan persamaan (3.10) dan (3.11) :
|1 |
1
| |=
|2 |
2

(. )

1
arg ( ) = arg 1 arg 2
2

(. )

3.3 Representasi Polar


Sebuah alternative untuk memetakan bilangan kompleks adalah dengan menggunakan kordinat
polar (, ), yang memenuhi persamaan :
= cos ,

= sin ,

atau = 2 + 2 ,

= tan ( )

(. )

Dengan melakukan subtitusi pada persamaan umum bilangan kompleks pada kordinat kartesian,
= + , diperoleh persamaan :
= cos + sin =

(. )

Dimana merupakan persamaan euler yang sesuai definisi :


= cos + sin

(. )

25

Gambar 3.6 Representasi polar bilangan kompleks


Penyederhanaan representasi dari modulus dan argument merupakan salah satu alas an
menggunakan kordinat polar. Sudut secara konvensional terletak pada < 0 , namun
karena rotasi adalah sama dengan rotasi 2 + , dengan adalah bilangan bulat, didapatkan
persamaan umum bilangan kompleks :
= (+2)

(. )

Jika kita memiliki dua buah bilangan kompleks dengan formasi polar, 1 = 1 1 dan 2 =
2 2 , jika dikalikan :
1 2 = 1 2 (1 +2 )

(. )

Sementara untuk pembagian :


1
1
== (1 2 )
2
2

(. )

3.4 Teorema de Moivre

Kita tahu bahwa ( ) = , sehingga sesuai dengan persamaan euler didapatkan :


( + ) = cos + sin

(. )

Hasil ini disebut teorema de Moivre dan sering digunakan dalam maniulasi bilangan kompleks.
Manipulasinya anatara lain; mencari identitas trigonometri, mencari akar ke- suatu besaran.

26

3.4.1 Mencari Identitas Trigonometri


Misalkan kita ingin mencari bentuk pangkat dari cos dan sin ,
cos 3 + sin 3 = (cos + sin )3 = (cos 3 3 cos sin2 ) + (3 sin cos 2 sin3 )
Metode ini juga dapat digunakan untuk mencari ekspansi pangkat dari cos dan sin untuk
setiap bilangan bulat.
+
+

1
= (cos + sin ) + (cos + sin )

1
= cos + sin + cos() + sin() = 2 cos

(. )

Dan

+

1
= (cos + sin ) (cos + sin )

1
= cos + sin cos() + sin() = 2 sin

(. )

3.4.2 Mencari Akar ke-


Persamaan 2 = 1 memiliki solusi = 1. Dengan menggunakan konsep bilangan kompleks,
kita dapat menyelesaikan persamaa umum dari = 1. Ingat bahwa persamaan tersebut
memiliki buah solusi. Persamaan dapat ditulis ulang :
= 2
Dengan adalah bilangan bulat sembarang dan dengan melakukan penyederhanaan kita
dapatkan :
= 2

(. )

Sehingga, solusi untuk = 1 adalah :


1,2,., = 1, 2 , , 2(1)
Dengan nilainya mulai dari 0,1,2, , 1.Nilai yang semakin besar tidak memberi solusi
baru karena akarnya telah berulang untuk = , + 1, + 2, dan seterusnya.

27

Misalna mencari solusi dari 3 = 1, sesuai persamaan (4.25) kita dapatkan :


= 23
Selanjutnya, solusinya didapatkan dengan memasukkan nilai , 1 = 0 , 2 = 23 , 3 =
43 . Ketika memasukkan nilai yang lebih besar, misalya 3, 4 = 63 = 1 = 1. Sehingga
terbukti hanya terdapat tiga buah solusi untuk = 3.

Gambar 3.7 Representase geometri solusi = 1


3.5 Fungsi Hiperbolik
Fungsi hiperbolik merupakan analogi kompleks dari fungsi trigonometri. Memiliki hubungan
yang mirip dengan fungsi trgonometri, baik dari identitas maupun kalkulusnya.
Terdapat dua fungsi fundamental, cosh dan sinh , yang masing-masing merupakan mirip
dengan dan . Fungsi tersebut didefinisikan dengan relasi :
1
cosh = ( + )
2

(. )

1
( )
2

(. )

sinh =

Dengan fungsi tersebut, leih jauh dapat dicari hubungan dari fungsi hiperbolik lain untuk tanh ,
sech , csch , dan coth .

28

Sesuai dengan persamaan euler, kita mendapatkan :


cos =

1
( + )
2

sin =

1
( )
2

Sehingga didapat hubungan yang sangat jelas antara fungsi hiperbolik dengan fungsi
trigonometri :
cosh = cos

(. )

sinh = sin

(. )

cos = cosh

(. )

sin = sinh

(. )

29

4. DERET FOURIER

Fenomena periodik seperti gelombang, gerak harmonis, atau gaya-gaya berulang lain
dideskripsikan dengan fungsi berulang. Deret dan transformasi Fourier merupakan media yang
menjadi dasar untuk memecahkan berbagai fenomena berulang tersebut.
4.1 Kondisi Dirichlet
Deret Fourier dapat digunakan untuk merepresentasikan suatu fungsi yang tidak dapat dilakukan
dengan ekspansi Taylor. Agar fungsi () memenuhi kriteria deret Fourier, maka deret tersebut
harus memenuhi kondisi Dirichlet :
(i)

Fungsinya harus periodic

(ii)

Bernilai tunggal dan kontinu, kecuali mungkin pada nilai berhingga tertentu.

(iii)

Memiliki hanya satu titik maksimum dan minimum pada satu periode.

(iv)

Integral sepanjang periode |()| harus konvergen.

Gambar 4.1 Sebuah contoh fungsi yang dapat direpresentasikan dengan deret Fourier
Deret Fourier terdiri dari fungsi sinus dan kosinus. Esensi dari hal ini adalah sinus merupakan
fungsi ganjil sementara kosinus merupakan fungsi genap, dimana keduanya merupakan fungsi
periodik.

30

Setiap bagian pada deret Fourier saling ortogonal, setiap satu periode. Setiap bagiannya
memenuhi sifat matematis berikut :
0 +

0
0 +

0 +

2
2
sin (
) cos (
) = 0

2
2
1
cos (
) cos (
) = {

2
0
0
2
2
1
sin (
) sin (
) = {

2
0

untuk semua dan

(. )

untuk = = 0
untuk = > 0

(. )

untuk
untuk = = 0
untuk = > 0

(. )

untuk

dengan dan merupakan bilangan bulat lebih besar atau sama dengan nol.
Ekspansi Fourier dari fungsi () memiliki bentuk umum :

0
2
2
() =
+ [ cos (
) + sin (
)]
2

(. )

=1

dimana 0 , , dan merupakan koefisien Fourier.


4.2 Koefisien Fourier
Untuk fungsi periodik () dengan periode , koefisien Fourier memenuhi persamaan :
2 0 +
2
=
() cos (
)
0

(. )

2 0 +
2
=
() sin (
)
0

(. )

dimana 0 adalah nilai sembarang namun sering diambil sebagai 0 atau /2. Penjabaran
formula ini dapat dilakukan dengan mengalikan () pada persamaan (. ), dengan cos(2/
), lalu mengintegralkan sepanjang satu periode penuh terhadap . Hasil dari tahap tersebut,
kemudian diselesaikan dengan menggunakan persamaan (. ), (. ), dan (. ).
Fungsi yang simetri atau asimetri pada titik awal dapat mempermudah perhitungan dari koefisien
Fourier. Fungsi dengan ganjil tidak memiliki bagian kosinus dan semua koefisien bernilai

31

nol. Sebaliknya, fungsi dengan genap tidak memiliki bagian sinus dan semua koefisien
bernilai nol. Karena deret Fourier dengan fungsi ganjil atau genap hanya menyisakan setengah
koefisien untuk menjabarkan perilaku keseluruhan periode, perhitungan deret Fourier akan
menjadi lebih mudah.
4.3 Fungsi Diskontinu
Ekspansi deret Fourier juga dapat diimplementasikan untunk fungsi diskontinu pada selang
tertentu. Hasil ekspansinya sendiri tidak lah diskontinu dan nilain dari fungsi () hasil ekspansi
akan bernilai setengah antara nilai batas atas dan nilai batas bawahnya.
Pada titik diskontinu, representasi deret Fourier akan meampaui nilainya. Lebih banyak bagian
digabungkan, posisi nilai lampauannya menyebabkan fungsi ekspansi bergerak mendekati
diskontinu, tidak akan pernah hilang meskipun terdapat takberhingga bagian. Hal ini dikenal
sebagai fenomena Gibbs.

Gambar 4.2 Konvergensi deret Fourier fungsi setengah gelombang, dengan (a) satu bagian, (b)
dua bagian (c) tiga bagian, dan (d) 20 bagian dengan menunjukkan lampauan fungsi.
4.4 Fungsi Non-Periodik
Deret Fourier dapat pula digunakan untuk mengekspansi suatu fungsi non-periodik pada selang
tertentu. Hasil dari selang tersebut kemudan diterapkan kepada selang lain sehingga membentuk
suatu fungsi ekspansi periodik.

32

Misalnya mencari deret Fourier () = 2 pada selang 2 2. Dari gambar 4.3 terlihat
periodenya 4. Catat juga bahwa fungsinya merupakan fungsi genap, mengakibatkan bagian
bernilai nol dan menyisakan bagian kosinus.

Gaambar 4.3 Fungsi 2 dengan selang 2 2.


Dengan persamaan (. ), dimana = 4 didapatkan
=

2
2 2 2
2

cos (
) = 2 cos (
)
4 2
4
2
0

= [
=

2 2
2 4 2

sin (
)] sin (
)

2
0 0
2

16
(1)
22

adapun untuk 0 ,
2
2 2 2
1
2 8
0 = = 2 = [ 3 ] =
4 2
3
0 3
0

Hasil akhir untuk (), sesuai persamaan (. ), didapatkan

(1)
4 16

() = + 2 2 cos (
)
3

untuk 2 2

=1

4.5 Deret Fourier Kompleks


Dari pelajaran bilangan kompleks, bentuk = cos + sin . Secara sepintas, terlihat
bagian kosinus dan sinus muncul sekaligus. Hal ini membuat penyederhanaan deret Fourier.
Deret Fourier dalam bentuk kompleks memiliki persamaan:

33

() = exp (
=0

2
)

(. )

dengan koefisien Fourier:


1 0 +
2
=
() exp (
)
0

(. )

yang dapat diturunkan dengan mengalikan () pada (. ) dengan exp (

) dan

mengintegralkannya, serta dengan memperhatikan relasi ortogonal:


0 +

exp (

2
2

) exp (
) = {
0

, =
,

(. )

Koefisien kompleks dari deret Fourier memiliki hubungan:


1
= ( )
2
1
= ( + )
2
Untuk () real, maka = , atau biasa disebut sebagai kompleks konjugat dari .
4.6 Teorema Parseval
Teoream Parseval beguna dalam menghubungkan koefisien Fourier dengan fungsi yang
dideskripsikannya. Bentuk umumnya:

1 0 +
|()|2 = | |2

0
=

2
1
1
= ( 0 ) + (2 + 2 )
2
2

(. )

=1

Persamaan tersebut menyatakan penjumlahan dari modulus kuadrat dari koefisien deref Fourier
kompleks memiliki nilai yang sama dengan |()|2 dalam satu periode. Teorema Parseval biasa
digunakan dalam penjumlahan deret.

34

5. TRANSFORMASI FOURIER

5.1 Pengantar Transformasi Fourier


Transformasi Fourier merepresentasikan fungsi terdefinisi pada interval takberhingga dan tidak
periodik. Dengan kata lain, transformasi Fourier merupakan generalisasi dari deret Fourier yang
merepresentasikan fungsi periodik. Misalkan untuk sebuah fungsi dengan periode dapat
direpresentasikan sebagai deret Fourier kompleks

() = 2/ =
=

(. )

Saat periode menuju tak terhingga, frekuensi quantum, = 2/ menjadi sangat kecil dan
spektrum frekuensi yang diizinkan menjadi kontinu. Penjumlahan tak terhingga berbentuk
deret Fourier menjadi sebuah integral, dan koefisien menjadi fungsi kontinu dengan variabel
, dimana persamaannya
1 /2
/2
2/
= ()
=
()
/2
2 /2

(. )

Substitusi ke persamaan (. ), didapatkan bentuk

() =
=

/2
()
2 /2

(. )

sampai disini, masih merupakan fungsi diskrit yang nilainya 2/.


Untuk memudahkan imajinasi, perhatikan gambar 5.1. Setiap titik pada kurva merupakan alur
dari sebagai fungsi dari dan jelas bahwa (2/) memberikan luas dari persegi
panjang (garis putus-putus) ke-. Saat menuju , maka (= 2/) menjadi sangat kecil,
lebar dari persegi panjang akan menuju nol dan, dari definisi matematis dari integral,

( )
2

1
( )
2

35

Gambar 5.1 Hubungan bagian Fourier untuk fungsi periode dan integral Fourier dari suatu
fungsi
dimana
/2

( ) =

()

/2

Sehingga persamaan (. ) menjadi


() =

1
()
2

(. )

Hasil ini dikenal dengan teorema inversi Fourier.


Transformasi Fourier dari () kemudian didefinisikan
() =

1
2

()

(. )

dengan inversnya
() =

1
2

()

(. )

5.2 Fungsi Delta Dirac ()


Fungi delta Dirac dapat divisualisasikan sebagai pulsa sangat tajam (waktu, ruang, densitas, dsb)
yang memproduksi sebuah efek dengan magnitude tertentu.
Fungsi -Dirac memiliki sifat
() = 0

untuk 0

(. )

36

namun secara fundamental sifatnya memenuhi


()( ) = ()

(. )

menghasilkan selang integasi pada titik = ; selain itu integralnya sama dengan nol. Hal ini
mengarahkan pada dua hasil lebih lanjut

() = 1

untuk setiap , > 0

(. )

dan
( ) = 1

(. )

memberikan selang integasi = .


Sifat lain dari fungsi delta Dirac antara lain
() = (),

() =

1
(),
||

() = 0

(. )

Fungsi yang mirip dengan delta Dirac adalah fungsi Heaviside


() = {

1
0

untuk > 0
untuk < 0

(. )

namun fungsi ini diskontinu pada = 0. Hubungannya dengan fungsi delta Dirac
() = ()

(. )

Dari teorema inversi Fourier, persamaan (. ), dapat dilihat hubungannya dengan fungsi delta
Dirac
1 ()
( ) =

(. )

Adapun transformasi Fourier dari fungsi secara sederhana


() =

1
2

() =

1
2

(. )

37

5.3 Fungsi Ganjil dan Fungsi Genap


Jika () ganjil atau genap, teorema inversi Fourier dapat disajikan dalam bentuk berbeda.
Untuk fungsi ganjil, didapatkan teorema inversi Fourier
() =

2
sin { () sin }
0
0

menghasilkan transformasi Fourier sinus untuk fungsi ganjil


2
() = () sin
0

(. )

2
() = () sin
0

(. )

Untuk fungsi genap, didapatkan teorema inversi Fourier


() =

2
cos { () cos }
0
0

menghasilkan transformasi Fourier sinus untuk fungsi ganjil


2
() = () cos
0

(. )

2
() = () cos
0

(. )

38

6. PERSAMAAN DIFERENSIAL BIASA

6.1 Persamaan Diferensial Orde I


Persamaan diferensial merupakan kelompok dari persamaan yang mengandung derivatives.
Sesuai dengan namanya, persamaan diferensial biasa (PDB) hanya mengandung turunan biasa
(tidak mengandung turunan parsial) dan mendeskripsikan hubungan antara variable tidak
bebasnya, dengan variable bebasnya. Orde dari PDB secara sederhana mengacu pada orde
tertinggi dari turunannya (derivatives). Persamaan yang hanya mengandung disebut PDB
orde satu. Untuk persamaan yang mengandung 2 2 disebut PDB orde 2, dan seterusnya.
6.1.1 Bentuk Umum
Persamaan diferensial biasa dengan derajat satu hanya mengandung komponen untuk
suatu fungsi x dan y. dan dapat ditulis dalam dua bentuk umum :

= (, ),

(, ) + (, ) = 0

(. )

dimana (, ) = (, ) (, ), dan (, ), (, ), (, ), secara umum dapat berupa


fungsi x dan y.
6.1.2 Persamaan Variabel Pisah
Persamaan variable pisah merupakan persamaan yang dapat dengan sederhana dituliskan dalam
bentuk :

= ()()

(. )

Dimana () dan () adalah fungsi dari x dan y, termasuk juga dalam kasus () atau ()
adalah sebuah konstanta. Dengan melakukan pengaturan ulang, persamaan tersebut dapat ditulis
kedalam bentuk integral

= ()
()

(. )

yang solusinya didapat dengan menyelesaikan persamaan tersebut.

39

6.1.3 Persamaan Eksak


Persamaan diferensial eksak memenuhi bentuk umum
(, ) + (, ) = 0,

dimana

(. )

Persamaan (, ) + (, ) dapat dituliskan dalam variable (, ), atau dengan kata


lain
=

+
= +

sehingga terlihat hubungan


(, ) =

(. )

(, ) =

(. )

Dengan merujuk pada persamaan diferensial eksak, (, ) = 0, sehingga memiliki solusi


(, ) = . Dimana disini dapat dicari dengan menyelesaikan salah satu dari dua persmaan
diatas, dimana hasilnya adalah solusi dari persamaan diferensial eksak.
(, ) = (, ) + ()

(. )

Dimana untuk () dapat ditemukan dengan menurnkan persamaan (, ) diatas terhadap ,


kemudian melakukan penyamaan dengan persamaan =

6.1.4 Persamaan Linear


Persamaan diferensial linear dapat ditulis dalam bentuk sederhana :

+ () = ()

(. )

Persamaan tersebut dapat dirubah menjadi persamaan eksak dengan mengalikan factor
pengintegralan. Faktor pengintegralan disini hanya berupa fungsi x semata.

40

Dengan memisalkan faktor pengintegralan (, ), persamaan umum PDB linear menjadi


(, )

[(, )] = (, )()
+ (, )() =

yang dengan melakukan pengintegralan,


(, ) = (, )()
faktor pengintegralan (, ) dapat ditemukan dengan melihat bahwa :

() =
+
=
+ ,

yang memberikan hubungan sederhana :

= ()()

() = ()
Sehingga penyelesaian umumnya memenuhi persamaan
= () () ()

(. )

6.1.5 Persamaan Bernoulli


Bentuk umum persamaan Bernouli adalah :

+ () = () ,

dengan 0 atau 1

(. )

PDB Bernoulli merupakan kasus khusus dari PDB linear, tapi PDB Bernoulli ini tidaklah linear.
Hal ini disebabkan karena adanya . Namun, PDB Bernoulli dapat diubah menjadi PDB linear
dengan melakukan pemisalan sebuah variable baru = 1 yang mengakibatkan =
(1 ) .
=

(1 )

41

dimana dengan menggantikan dy pada persamaan sebelumnya didapatkan :

+ (1 )() = (1 )()

(. )

yang merupakan bentuk PDB linear. Tentu saja, solusinya dicari dengan metoda PDB linear.
6.1.6 Persamaan Homogen
Persamaan diferensial homogen merupakan PDB yang dapat ditulis :
(, )

=
= ( )
(, )

(. )

dimana (, ) dan (, ) merupakan fungsi homogen dengan derajat yang sama. Sebuah
fungsi (, ) homogen dengan derajat n jika, untuk setiap , memenuhi
(, ) = (, )
Misalnya, jika = 2 2 dan = 3 3 , kita lihat bahwa A dan B merupakan fungsi
homogen dengan derajat 3. Secara umum, untuk fungsi dengan bentuk A dan B, keduanya
merupakan fungsi homogen, dan dengan derajat yang sama. Kita menjumlahkan setiap pangkat
dari x dan y pada bagian A dan B untuk menjadi sama. Sisi kanan dari PDB homogen dapat
ditulis sebagai fungsi y/x. Persamaan tersebut dapat diselesaikan dengan melakukan substitusi
= , sehingga

=+
= ()

Ini kemudian merupakan PDB variabel pisah dan dapat langsung diintegralkan

=
()

(. )

6.2 Persamaan Diferensial Orde II


6.2.1 Persamaan Diferensial Linear Secara Umum
Bentuk umumnya :

(1)

() + (1) () (1) + + 1 ()
+ 0 () = ()

42

Saat () = 0, persamaannya disebut homogen, sebaliknya, persamaannya disebut tidak


homogen. Solusi umum untuk persamaan diferensial linear, mengacu pada persamaan diatas,
akan mengandung n buah konstan.
Kasus paling umum yang sering dijumpai dalam masalah fisika adalah persamaan diferensial
linear orde dua. Karena itu, buku ini memfokuskan untuk kasus PD Linear orde dua :
2

() 2 + ()
+ () = ()

Dimana (), () dan () adalah sebuah fungsi yang kontinu. Persamaan ini biasa digunakan
untuk mempelajari gerak dari sebuah pegas.
6.2.2 PD Linear Homogen Orde Dua dengan Koefisien Konstan
Seperti di awal pembahasan, saat () = 0, persamaannya menjadi homogen. Bentuk umunya :
()

+
()
+ () = 0
2

Dua fakta dasar membantu kita untuk dapat memecahkan solusi untuk persamaan di atas.
Pertama adalah jika kita mengatahui dua solusi 1 () dan 2 () untuk persamaan tersebut,
kombinasi linearnya juga merupakan solusi :
() = 1 1 () + 2 2 ()
Dengan 1 dan 2 adalah suatu konstanta tertentu. Hal ini dapat dibuktikan dengan melakukan
subtitusi 1 () dan 2 () pada persamaan yang menghasilkan nilai 0 dan menurunkan () dua
kali lalu melakukan subtitusi pada persamaan awal.
Fakta lain yang membuat kita mampu memecahkan solusi persamaan ini adalah, solusi
umumnya berupa kombinasi linear dari dua solusi linear yang independen 1 () dan 2 (). Ini
berarti antara 1 () dan 2 () bukanlah merupakan kelipatan antara satu sama lain. Lebih
jelasnya, fungsi () = 2 dan () = 2 2 merupakan fungsi tidak bebas secara linear, tapi
() = dan () = merupakan fungsi bebas secara linear.
Secara umum tidak mudah mencari solusi khusus untuk PD linear orde dua. Namun saat
koefisiennya, (), () dan () adalah sebuah konstanta, hal tersebut dapat dengan mudah

43

dilakukan. PD linear homogen orde dua dengan koefisien konstan akan memiliki formula
sebagai berikut :
+ + = 0

(. )

Dengan , dan adalah konstanta dan 0.


Solusi persamaan di atas adalah sebuah fungsi y, teerdiri dari sebuah konstanta dikalikan dengan
turnuan keduanaya () ditambah dengan kontastanta lain yang dikalikan dengan turunan
pertamanya () yang ditambah lagi dengan konstanta kemudian dikalikan dengan ()
menghasilkan 0. Kita mengatahui bahwa fungsi eksponensial = (dengan adalah
konstanta) memiliki turunan sebuah konstanta yang dikalikan dengan dirinya sendiri = .
Adapun turunan keduanya = 2 . Dengan melakukan substitusi dengan persamaan diatas :
( 2 ) + ( ) + ( ) = 0
atau :
( 2 + + ) = 0
Tapi tidak pernah 0, sehingga = adalah solusi untuk PD linear homogen orde dua
dengan koefisien konstan, dengan r adalah akar-akar dari persamaan :
2 + + = 0

(. )

Persamaan di atas disebut persamaan karakteristik dari persamaan + + = 0.


Nilai bisa didapatkan dengan cara pemfaktoran, namun tidak jarang juga menggunakan rumus
akar persamaan kuadrat :
1,2 =

2 4
2

Dimana kita dapatkan tiga kasus yang bergantung pada diskriminan 2 4.


Kasus pertama, saat 2 4 > 0. Kasus ini, akar-akar 1 dan 2 merupakan persamaan yang
berbeda. Sehingga 1 = 1 dan 2 = 2 adalah dua solusi linear yang bebas dari persamaan
+ + = 0. Sehingga solusi umumnya dapat ditulis :

44

= 1 1 + 2 2

(. )

Kasus kedua, saat 2 4 = 0. Pada kasus ini r1 = r2. Sehingga akar-akarnya real dan sama.
Kita misalkan akar-akar sama ini dengan . Sehingga, rumus akar persamaan kuadrat :
=

sehingga 2 + = 0

Dari syarat-syarat tersebut, didapatkan solusi untuk PD linear homogen orde dua dengan
koefisien konstan dan akar-akar yang sama memberikan :
= 1 + 2

(. )

Kasus ketiga, saat 2 4 < 0. Pada kasus ini, r1 dan r2 terdiri dari bilangan kompleks. Kita
dapat menuliskan :
1 = + dan 2 =
Dimana dan adalah bilangan real ( = (2) dan = 2 4 (2)), sehingga
dengan menggunakan persamaan Euler :
= +
Solusi yang kita dapatkan menjadi :
= 1 (+) + 2 ()
= 1 ( ) + 2 ( )
= 1 (cos + sin ) + 2 (cos sin )
= (1 cos + 1 sin + 2 cos 2 sin )
= ((1 + 2 ) cos + (1 2 ) sin )
atau disederhanakan
= (1 cos + 2 sin )

(. )

Dengan 1 = 1 + 2 dan 2 = (1 2 ). Formula ini memberikan semua solusi yang


dibutuhkan untuk persamaan diferensial.
Rangkuman solsui untuk persamaan diferensial + + = 0

45

6.2.2 PD Linear Tidak Homogen Orde Dua dengan Koefisien Konstan


Formasi umum dari persamaannya adalah :
+ + = ()
Dimana A, B, dan C adala suatu konstanta dan G adalah fungsi kontinu. Kita tahu bentuk
homogennya adalah :
+ + = 0
Solusi umum dari persamaan linear tidak homogen adalah :
() = () + ()

(. )

Dengan () adalah solusi khusus dari persamaan linear orde dua tidak homogen dengan
koefisien konstan.
Salah satu metode menyelesaikan persamaan jenis ini, pertama-tama, kita ilustrasikan sebuah
persamaan :
+ + = ()
Dimana () adalah sebuah polynominal. Masuk akal ketika kita menebak bahwa terdapat
solusi partikular yang merupakan polynominal dengan derajat yang sama dengan karena
jika adalah polynominal, maka + + juga merupakan polynominal. Kemudian
dilakukan subtitusi () sebuah polynominal kedalam persamaan tersebut dan menentukan
koefisiennya.
Misalkan () adalah sebuah polynominal 2 , kita dapat mencari solusi khususnya dengan
formasi :
() = 2 + +

(. )

Kemudian melakukan diferensiasi sebanyak dua kali, lalu subtitusikan hasilnya pada persamaan
awal untuk mencari koefisien.

46

Adapun ketika Q(x) adalah sebuah fungsi dengan formasi dengan C dan k adalah konstanta,
kita menggunakannya solusi percobaan dengan formasi sama
() =

(. )

karena turunan dari adalah suatu konstanta yang dikalikan dengan .


Jika () adalah fungsi yang terdiri dari cos dan sin , dengan memperhatikan aturan
penurunan terhadap sinus dan kosinus, kita ambil sebagai solusi percobaan partikular adalah
fungsi dengan formasi :
() = cos + sin

(. )

Kasus lain, ketika () merupakan hasil dari suatu fungsi yang didahuli oleh sebuah variabel,
kita mengambil solusi percobaan partikular yang sesuai dengan fungsi tersebut. Misalkan :
+ 2 + 4 = 3
Kita mencoba solusi khususnya :
() = ( + ) cos 3 + ( + ) sin 3

47

7. TRANSFORMASI LAPLACE

7.1 Definisi
Transformasi Laplace dapat digunakan untuk menyelesaikan suatu persamaan diferensial. Meski
berbeda dan menjadi alternatif untuk variasi parameter dan koefisien yang tidak ditentukan,
metode Laplace bermanfaat secara terpisah untuk masukan bagian yang hanya terdefinisi
sebagian, periodic, ataupun impulsive.
Transformasi Laplace () dari fungsi () didefinisikan :

() = {()} = ()

(. )

yang merupakan bentuk umum integral biasa. Karena bentuk integral, sifat-sifat dari integral
juga berlaku untuk transformasi Laplace ini. Misalnya :
{() + ()} = {()} + {()}

(. )

7.2 Fungsi Elementer


Sebagai pengantar transformasi Laplace, mari kita mengaplikasikannya untuk beberapa fungsi
elementer. Untuk setiap kasus, kita asumsikan () = 0 untuk < 0. Jika
() = 1, > 0
transformasi Laplacenya menjadi :

1
{1} = = , > 0

Contoh lain,
() = , > 0

48

transformasi Laplacenya menjadi :

= =
0

1
, >

Dari dua bentuk diatas, transformasi Laplace untuk fungsi hiperbolikus dan dapat
diketahui. Kita tahu,
1

cosh = 2 ( + ),

sinh = 2 ( ) ,

transformasi Laplacenya menjadi :


1

{cosh } = 2 ( + +) = 2 + 2 ,
{sinh } = 2 ( +) = 2 + 2 ,
Dimana keduanya terpenuhi untuk > .
Hal tersebut juga dapat dibuktikan untuk mencari transofmasi dari cos dan sin , dimana :

{cos } = 2 + 2 ,

{sin } = 2 + 2,
Keduanya berlaku untuk > 0.
Fungsi elementer lain yang juga sering digunakan, adalah () = , yang transformasi
Laplacenya :

{ } = 0 ,
dengan menyelesaikan bentuk integral tersebut, didapatkan :
!

() = +1

untuk > 0

dan

> 1.

Dari beberapa persamaan di atas, setiap transformasi memiliki variabel pada pembagi,
sehingga muncul sebagai pangkat negative. Dari definisi awal transformasi Laplace dan syarat
keadaannya, dapat kita lihat bahwa jika () adalah sebuah transformasi Laplace, () = 0.

49

Suatu hal penting dari fakta ini adalah jika () bersifat asymptotis untuk nilai yang besar
sebagai pangkat positif dari , tidak ada transformasi invers yang memenuhi persamaan tersebut.
7.3 Hubungan Fungsi Tertentu dengan Transformasi Laplace
Secara umum, fungsi Heaviside merupakan fungsi diskontinu yang nilainya nol untuk bagian
negative dan nilainya satu untuk bagian positif. Misalkan fungsi Heaviside kita definisikan
sebagai ( ),
( ) = {

0,
1,

< ,
> ,

(. )

Gambar 7.1 Contoh grafik fungsi Heaviside


dimana transformasi Laplace dari fungsi tersebut adalah :

1
{( )} = =

Misalnya sebuah grafik signal () dengan tinggi saat = 0 sampai = 0 , dengan


menggunakan fungsi Heaviside, signal tersebut dapat direpresentasikan sebagai :
() = [() ( 0 )].
Transformasi Laplacenya menjadi :
1

{()} = (1 0 ).
Penggunaan lebih lanjut pada persamaan diferensial akan berguna dengan menggunakan konsep
fungsi Delta Dirac. Transformasi dari fungsi Delta Dirac :

{( 0 )} = ( 0 ) = 0 ,

untuk

0 > 0

(. )

50

Gambar 7.2 Grafik fungsi Delta Dirac


Untuk 0 = 0 perlu diperhatikan, karena fungsi Delta Dirac berpengaruh pada distribusi
kesimetrian dan definisi integral dari transformasi Laplace teerdestriksi untuk 0. Hasil yang
konsisten dari transformasi Laplace, didapatkan ketika urutan delta pada jangkauan 0 , yang
hasilnya :
{()} = 1
Fungsi delta ini sering disebut fungsi impulse karena sangat berguna dalam mendeskripsikan
gaya impulsive, yakni gaya yang terjadi pada waktu yang singkat.
7.4 Penerapan Transformasi Laplace pada Diferensial
Salah satu fungsi dari transformasi Laplace adalah untuk menyelesaikan solusi dari persamaan
difrensial.

Transformasi

Laplace

menjadikan

persamaan

diferensial

yang

dianalisis

ditransformasi ke ruang Laplace menjadi fungsi (). Fungsi terebut dapat dirubah bentuknya
menjadi aljabar sederhana, lalu melakkukan transformasi balik fungsi tersebut sehingga
didapatkan solusi dengan variabel asal fungsi.

Gambar 7.3 Diagram alir penggunaan transformasi Laplace untuk diferensial

51

Misalkan transformasi Laplace untuk fungsi () :

()}

=
0

()

(. )

Dengan melakukan integral parsial :

{ ()} = () | + () = {()} (0)


0
0
Untuk turunan dengan orde dua, didapatkan :
{ ()} = 2 {()} (0) (0)

(. )

Dari pemaparan tersebut, transformasi laplace untuk turunan dengan orde lebih tinggi akan
mengikuti pola :
{ ()} = {()} 1 (0) (1) (0)

(. )

Setelah mendapatkan fungsi dari (), persamaan tersebut diolah dengan operasi aljabar
sederhana kemudian melakukan transformasi balik untuk mendapatkan nilai () yang kembali
pada variabel awal :
1 {()} = ()
Transformasi balik Lapace ini dikaji lebih dalam dengan teorema konvolusi. Misalkan {()} =
() dan {()} = (), transformasi balik dari hasil kalinya :
1 {()()} =

(. )

Dimana adalah konvolusi dari fungsi dan yang memenuhi persamaan :

= ()( )

(. )

Adapun penerapan transformasi laplace pada integral :

[ ()] =

1
1
() = [ ()] 0 +
()

Bagian pertama pada ruas kanan diabaikan, sehingga :

52

[ ()] =

1
[()]

(. )

Bentuk lain, ketika kita memiliki fungsi konvergen bervariabel :

() = ()
0

Dengan mengubah urutan integrasinya dapat dilihat bahwa :

() = () =

()
()
= [
]

(. )

Dari berbagai penjabaran tentang transformasi Laplace di atas, berikut adalah table transformasi
Laplace untuk fungsi-fungsi standard.

Tabel 7.1 Daftar Transformasi Laplace beberapa fungsi

53

DAFTAR PUSTAKA
[1]. K. F. Riley, M. P. Hobson, S.J. Bence, Mathematical Methods for Physics and
Engineering, 3rd Ed., Cambridge University Press, London, (2006)
[2]. G. B. Arfken, H. J. Weber, F. E. Harris, Mathematical Methods for Physicists, 7th Ed.,
Elsevier, Walthman, (2013)
[3]. T.Surungan, Fisika Matematika, Vol. 1, Lembaga Kajian dan Pengembangan Pendidikan
Universitas Hasanuddin, Makassar, (2012)

54