Anda di halaman 1dari 62

PEMERINTAH KABUPATEN TEGAL

DINAS KESEHATAN KABUPATEN TEGAL

BADAN LAYANAN UMUM DAERAH


PUSKESMAS DANASARI

RENCANA BISNIS
DAN ANGGARAN

( R B A)
TAHUN 2015

LEMBAR PENGESAHAN
RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN
BADAN LAYANAN UMUM DAERAH (BLUD)
PUSKESMAS DANASARI
TAHUN ANGGARAN 2015

Slawi,

Mengetahui :

Desember 2014

Pemimpin BLUD

Kepala Dinas Kesehatan

Puskesmas Danasari

Kabupaten Tegal

Dr. Hendadi Setiaji, M.Kes


NIP.

dr. Maun
NIP.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan ke-Hadirat Allah SWT karena dengan rahmat dan ridho-Nya UPTD
Puskesmas Danasari telah berhasil menyelesaikan penyusunan Rencana Bisnis dan Anggaran Tahun 2015
sebagai dasar pelaksanaan kegiatan dan program BLU.
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PK BLU) merupakan konsep baru dalam pengelolaan
keuangan negara. Konsep ini dimaksudkan untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dengan
fleksibilitas pengelolaan keuangan berdasarkan prinsip ekonomi, produktivitas, dan penerapan praktik bisnis
yang sehat sebagaimana dijabarkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 23 tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan Badan Layanan Umum.
Fleksibilitas yang diberikan antara lain adalah kewenangan untuk mengelola langsung pendapatan
yang diperoleh dari masyarakat maupun dari hasil kerja sama atau hibah. Namun pada BLU juga diterapkan
sistem pengendalian yang khusus pada tahap perencanaan dan penganggaran serta pada tahap
pertanggungjawaban. Dalam proses perencanaan dan penganggaran tersebut, satker Puskesmas menyusun
Rencana Bisnis dan Anggaran (RBA) dengan mengacu kepada Rencana Strategis Bisnis.
Rencana Bisnis dan Anggaran (RBA) Badan Layanan Umum adalah dokumen perencanaan bisnis
dan penganggaran yang berisi program, kegiatan, target kinerja, dan anggaran suatu satker BLUD. RBA
disusun berdasarkan basis kinerja dan perhitungan akuntansi biaya menurut jenis layanannya, kebutuhan dan
kemampuan pendapatan yang diperkirakan akan diterima dari masyarakat, badan lain, dan APBN, dan basis
akrual. Jika RSB (Rencana Strategis Bisnis) disusun untuk jangka waktu 5 tahun, namun RBA disusun per
tahun.
Kami menyadari bahwa Rencana Bisnis dan Anggaran tahun 2015 yang kami susun masih jauh dari
sempurna, sehingga kritik dan saran dari semua pihak sangat kami harapkan, kemudian kepada semua pihak
yang telah menyumbangkan pikiran dan tenaganya dalam penyusunan Rencana Bisnis dan Anggaran tahun
2015, kami sampaikan terima kasih.
Danasari, Oktober 2014
Pemimpin BLUD Puskesmas Danasari

dr. Maun
NIP. 19710101 200501 1 022

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

RINGKASAN EKSEKUTIF
Puskesmas Danasari sebagai salah satu Pusat Pelayanan Kesehatan Masyarakat tingkat dasar di
Kabupaten Tegal yang sudah berdiri sejak tahun 2008. Kegiatan Utama Puskesmas Danasari adalah dalam
usaha pelayanan kesehatan perorangan dengan pendekatan pelayanan medis, tindakan medik dan
keperawatan, pelayanan penunjang medik, dan upaya rujukan.
Dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, Puskesmas Danasari berpedoman pada visi dan
misi Puskesmas serta enjunjung budaya kerja di Puskesmas Danasari. Visi Puskesmas Danasari adalah :
Terwujudnya Pelayanan Kesehatan Dasar Yang Bermutu, Mandiri dan Unggul Demi Tercapainya Masyarakat
di Wilayah Puskesmas Danasari yang Sehat. Puskesmas Danasari berkembang mmenjadi Puskesmas yang
menganut PPK-BLUD dengan maksud dan tujuan meningkatkan mutu pelayanan di puskesmas Danasari
terpenuhinya kebutuhan atas pelayanan, sarana, dan prasarana P u s k e s m a s yang berstandar
Akreditasi nasional, tercapainya kesinambungan sarana dan prasarana guna mendukung pelayanan yang
bermutu, terselenggaranya

pembinaan kompetensi dan karakter Karyawan secara berkelanjutan

serta terbangunnya sistem pengelolaan yang profesional, transparan, dan akuntabel.Pelaksanaan PPKBLUD di Puskesmas Danasari ini dikelola oleh Tim yang terdiri dari pimpinan BLUD, pejabat keuangan dan
pejabat administrasi. Selain itu juga di dilakukan pengawasan baik oleh Dewan Pengawas maupun Satuan
Pengawas Internal Puskesmas.
Terlihat dari hasil analisis SWOT, Posisi Puskesmas Danasari di Kuadran I dengan titik koordinat (18,
13) atau pada kuadran Agressive tumbuh. Puskesmas Danasari dalam posisi sehat dalam pertumbuhannya
sehingga Puskesmas Danasari dapat menggunakan seluruh kekuatannya serta memanfaatkan peluang
yang ada untuk masuk dalam kompetisi pasar dengan kemampuan dan jenis pelayanan selalu
berkembang dari tahun ke tahun. RBA Puskesmas Danasari tahun 2014 didasarkan atas asumsi-asumsi
yang bersifat makro dan mikro. Identifikasi masing-masing asumsi tersebut berdasarkan : (1) Pertumbuhan
ekonomi; (2) Tingkat Inflasi; (3) Nilai Tukar Rupiah; (4) Pertumbuhan Penduduk.
Pencapaian Kinerja Puskesmas Danasari tahun 2014 dan target tahun 2015 meliputi Non Keuangan
dan Keuangan. Kinerja dan target non keuangan berdasarkan pada indikator-indikator kegiatan program yang
berlandaskan pada SPM. Sedangkan kinerja dan target keuangan terdiri dari realisasi pendapatan, realisasi
bbiaya dan oencapaian program investasi dan pendanaan di Puskesmas Danasari.
Informasi yang perlu disampaikan mengenai Puskesmas Danasari adalah bahwa Puskesmas
Danasari sedang menjalani proses akreditasi nasional yang rencananya akan dilaksanakan penilaian pada
tahun 2015. Selain itu, Puskesmas Danasari juga diusulkan menjadi Puskesmas Rawat Inap pada tahun
2015. Besaran ambang batas dalam RBA ini adalalah 22,08 % dari anggaran belanja yang bersumber dari
pendapatan jasa layanan.
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

Dokumen Rencana Bisnis dan Anggaran Tahun Anggaran 2014 disusun sebagai penjabaran
dari Rencana Strategis Bisnis Puskesmas Danasari Tahun 2015-2019, sehingga upaya pencapaian target
pelayanan mengikuti RSB yang telah ditetapkan. Agar dalam pelaksanaan RBA tahun 2014 berjalan
dengan baik dibutuhkan perbaikan manajemen, baik dalam tata kelola keuangan, manajemen pengadaan
barang dan jasa, serta manajemen pemeliharaan sarana dan prasarana Puskesmas sehingga akan
dicapai efisiensi untuk mencapai tujuan Puskesmas Danasari.

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL .........................................................................................................................

KATA PENGANTAR.............................................................................................................................

RINGKASAN EKSEKUTIF ..................................................................................................................

DAFTAR ISI .........................................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................................

A. GAMBARAN UMUM ..........................................................................................................

B. VISI DAN MISI BLUD .........................................................................................................

13

C. BUDAYA BLUD ..................................................................................................................

13

D. MAKSUD DAN TUJUAN ....................................................................................................

13

E. SUSUNAN PEJABAT PENGELOLA DAN DEWAN PENGAWAS ......................................

14

BAB II KINERJA BLUD TA 2014 DAN RBA BLUD TA 2015 ...........................................................

31

A. GAMBARAN KONDISI BLUD ........................................................................................

31

1. Faktor Internal dan Eksternal ......................................................................................

31

2. Asumsi-asumsi (Aspek Makro dan Mikro)...................................................................

42

B. PENCAPAIAN KINERJA DAN TARGET KINERJA ............................................................

48

1. Non Keuangan.............................................................................................................

48

2. Keuangan.....................................................................................................................

49

a. Realisasi Pendapatan.............................................................................................

49

1) Realisasi Pendapatan Berdasarkan Unit Layanan...........................................

50

2) Realisasi Total Pendapatan..............................................................................

50

b. Realisasi biaya ......................................................................................................

52

1) Realisasi Biaya Berdasarkan Unit layanan......................................................

52

2) Realisasi Total Biaya .......................................................................................

52

c. Pencapaian Program Investasi dan Pendanaan ...................................................

52

1) Investasi..........................................................................................................

52

2) Pendanaan .....................................................................................................

52

C. INFORMASI LAIN YANG PERLU DISAMAKAN ................................................................

54

D. AMBANG BATAS BELANJA BLU ......................................................................................

55

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

BAB III PENUTUP .............................................................................................................................


A. HAL-HAL YANG PERLU MENDAPAT PERHATIAN DALAM IMPLEMENTASI KEGIATAN
BLUD ..................................................................................................................................
........................................................................................................................................56
B. KESIMPULAN ....................................................................................................................
........................................................................................................................................56
LAMPIRAN ..........................................................................................................................................
RINGKASAN PENDAPATAN DAN BELANJA UNTUK KONSOLIDASI DENGAN APBD/RKA-SKPD .

BAB I
PENDAHULUAN

A. GAMBARAN UMUM
1. Sejarah Berdirinya Puskesmas
Puskesmas Danasari menempati lokasi di Desa Danasari Kecamatan Bojong, Kabupaten
Tegal yang beralamat di Jalan Raya Danasari, Desa Danasari. Sejak awal berdirinya sampai
sekarang, Puskesmas Danasari telah mengalami beberapa peningkatan baik mengenai fisik
bangunan, sarana dan prasarana Puskesmas hingga peningkatan jumlah sumber daya
manusianya.
Semula Puskesmas Danasari merupakan Puskesmas Pembantu dari Puskesmas Bojong
yang hanya memberikan pelayanan dasar, kemudian sejak tahun 2008 mulai dikembangkan
menjadi

Puskesmas induk, dan dari tahun ke tahun mulai dengan melakukan diversifikasi

pelayanan kesehatan berupa pelayanan dalam rawat jalan (Balai Pengobatan Umum, BP Gigi,
KIA), laboratorium, konseling gizi, kesehatan lingkungan dan kegiatan promotif lainnya.
Puskesmas Danasari sebagai salah satu unit pelaksana teknis Dinas Kesehatan
Kabupaten Tegal yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di satu
atau sebagian wilayah kecamatan. Sebagai unit pelaksana teknis, puskesmas melaksanakan
sebagian tugas Dinas Kesehatan kabupaten Tegal. Puskesmas berdasarkan kebijakan dasar pusat
kesehatan masyarakat (Keputusan Menteri Kesehatan nomor 128 tahun 2004) mempunyai
kedudukan yang sangat penting dalam sistem kesehatan nasional dan sistem kesehatan
kabupaten.
Kegiatan Utama Puskesmas Danasari adalah dalam usaha pelayanan kesehatan
perorangan dengan pendekatan pelayanan medis, tindakan medik dan keperawatan, pelayanan
penunjang medik, dan upaya rujukan. Dengan core bisnis adalah pelayanan kesehatan kepada
masyarakat dengan upaya-upaya untuk mengembangkan jenis pelayanan yang telah ada dengan
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

pengoptimalan sumber daya dan fasilitas yang ada, sehingga dapat menampung kebutuhan
masyarakat akan kesehatan dan mampu bersaing dengan pelayanan kesehatan lain terutama di
wilayah Danasari dan sekitarnya.
Dalam upaya menghadapi persaingan global, terutama terhadap kompetitor layanan
sejenis di Kabupaten Tegal, Puskesmas Danasari berusaha memenangkan persaingan dengan
cara menjaga mutu layanan; Leader dalam SDM dan Sarana Prasarana, dan terjangkau oleh
semua lapisan masyarakat.
Selain itu, masih banyak peluang-peluang usaha yang belum digali atau belum optimal.
Apabila hal tersebut diolah, dimanfaatkan dan lebih diberdayakan, tentu saja akan dapat
meningkatkan core bisnis, dan dapat mendatangkan tambahan income sehingga Puskesmas
Danasari dapat menjadi Puskesmas yang mandiri.
Untuk kepentingan di atas, selain adanya potensi yang ada tentulah masih banyak
kelemahan dan kekurangan dalam hal memberikan pelayanan. Misalnya: kurang ramahnya
petugas, waktu tunggu pasien terlalu lama dan lain-lain, yang perlu disikapi dan diperbaiki agar
dapat meningkatkan mutu pelayanan. Jika mutu pelayanan meningkat, maka diharapkan akan
lebih meningkatkan kunjungan yang berdampak pada peningkatan pendapatan Puskesmas.
2. Lokasi Puskesmas Danasari
Puskesmas Danasari merupakan salah satu Puskesmas yang terletak di Kecamatan
Bojong Kabupaten Tegal. Kecamatan Bojong merupakan daerah di daerah agraris, dalam peta
daerah Kabupaten Tegal mempunyai batas batas wilayah sebagai berikut:
- sebelah timur berbatasan dengan wilayah Kabupaten Pemalang,
- sebelah Barat berbatasan dengan wilayah Kecamatan Balapulang
- sebelah Selatan berbatasan dengan wilayah Kecamatan Bojong,
- sebelah utara berbatasan dengan wilayah Kecamatan Jatinegara,
Wilayah Kecamatan Bojong mencakup 17 Desa meliputi 2 wilayah kerja Puskesmas yaitu
Puskesmas Bojong dan Puskesmas Danasari. Luas wilayah kerja Puskesmas Danasari adalah
21,35 km2 dengan jumlah desa sebanyak 8 desa binaan yaitu Desa Batunyana, Sangkanayu,
Gunungjati, Pucangluwuk, Kajenengan, Kalijambu, Danasari dan Cikura yang semuanya masuk
dalam wilayah Kabupaten Tegal dengan jumlah penduduk pada tahun 2013 sebanyak 25.501 jiwa,
dengan rincian sebagai berikut:
Tabel 2.1 Jumlah Penduduk di wilayah Puskesmas Danasari Tahun 2013
No

Desa

Jumlah Penduduk

Batunyana

1.762

Sangkanayu

1.191

Gunungjati

2.324

Pucangluwuk

4.312

Kajenengan

4.631

Kalijambu

2.395

Danasari

4.556

Cikura

4.330

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

Jumlah

25.501

Semua desa di wilayah kerja Puskesmas Danasari sudah dapat dilalui semua sarana transportasi
dan sarana informasi.

Gambar 2.1.Peta wilayah Puskesmas Danasari Kabupaten Tegal

3.

Landasan hukum
Dalam operasionalnya, Puskesmas Danasari Kabupaten Tegal didasarkan kepada
peraturan perundang-undangan sebagai berikut :
Landasan Idiil

: Pancasila

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

Landasan Konstitusional

: Undang-Undang Dasar 1945, khususnya pasal-pasal

sebagai berikut:
a. Pasal 28 A: setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan hidup dan
b.

kehidupannya.
Pasal 28 B ayat (2) : setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh, dan

c.

berkembang.
Pasal 28 C ayat (1) : setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan
kebutuhan dasarnya, berhak mendapat pendidikan dan memperoleh manfaat dari ilmu
pengetahuan dan teknologi, seni dan budaya, demi meningkatkan kualitas hidupnya

d.

dan demi kesejahteraan umat manusia.


Pasal 28 H ayat (1) : setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat
tinggal, dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak
memperoleh pelayanan kesehatan, dan ayat (3); setiap orang berhak atas jaminan
sosial yang memungkinkan pengembangan dirinya secara utuh sebagai manusia yang

e.

bermartabat.
Pasal 34 ayat (2); negara mengembangkan sistem jaminan sosial bagi seluruh rakyat
dan memberdayakan masyarakat yang lemah dan tidak mampu sesuai dengan
martabat kemanusiaan, dan ayat (3); Negara bertanggung jawab atas penyediaan

fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak.


Landasan Operasional
a.

Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan (Lembaran Negara tahun


2009 Nomor 144);

b.

Undang undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Pemerintahan Daerah;

c.

Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara


Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaga Negara Tahun 2004 Nomor 126,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 4438).

d.

Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan.

e.

UndangUndang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan SosialNasional


(SJSN)

f.

UndangUndang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana PembangunanJangka


Panjang Nasional (RPJMN).

g.

UndangUndang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana PembangunanJangka


Panjang Nasional (RPJMN).

h.

Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan


Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, danPemerintahan
Daerah Kabupaten / Kota.

i.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan


Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 yang mengatur Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah;

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

j.

Keputusan Kepala Lembaga Administrasi Negara (LAN) RINomor 239/IX/6/8/2003


tanggal 25 Maret 2003 tentang Perbaikan Pedoman Penyusunan Pelaporan
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah;

k.

Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan


Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota.

l.

Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan


Layanan Umum(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005Nomor 48,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4502)

m.

Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2012 Tentang Perubahan Atas Peraturan


Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan
Umum

n.

Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2012 tentang Penerima Bantuan Iuran
Jaminan Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 264,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5372).

o.

Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2013 tentang Jaminan Kesehatan (Lembaran


Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor 29)

p.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 131/MENKES/ SK/II/2004


tentang Sistem Kesehatan Nasional.

q.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1457/ MENKES/SK/X/2003


tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota.

r.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor Nomor 71 Tahun 2013


tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional.

s.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 2013 Tentang


Standar Tarif Pelayanan Kesehatan Pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama Dan
Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjutan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan

t.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 328/Menkes/SK/VIII/2013


Tentang Formularium Nasional;

u.

Surat Edaran Nomor HK/ Menkes/ 31/I/2014 tentang Pelaksanaan Standar

Tarif

Pelayanan Kesehatan pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama dan Fasilitas


Kesehatan Tingkat Lanjutan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan Kesehatan
v.

Surat Edaran Nomor HK/ Menkes/ 32/I/2014 tentang Pelaksanaan Pelayanan


Kesehatan bagi Peserta BPJS Kesehatan pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama
dan Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjutan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan
Kesehatan

w.

Peraturan Daerah Kabupaten Tegal Nomor 8 Tahun 2008 tentang Pembentukan


Organisasi Dinas-dinas Daerah Di Lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Tegal;

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

10

x.

Peraturan Bupati Tegal Nomor 13 Tahun 2008, tanggal 5 Juni 2008 tentang
Penjabaran Tugas Pokok, Fungsi dan Tata Kerja di Lingkungan Dinas Kesehatan
Kabupaten Tegal.

Peraturan-peraturan yang mendasari operasional Pola Pengelolaan Badan Layanan


Umum Daerah di Puskesmas Danasari Kabupaten Tegal terdiri dari:
a.

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004, tentang Perbendaharaan Negara;

b.

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009, tentang Kesehatan;

c.

Keputusan Menteri Kesehatan RI no. 128/Menkes/SK/II/2004 tentang Kebijakan Dasar


Pusat Kesehatan Masyarakat

d.

Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005, tentang Pengelolaan Keuangan


Badan Layanan Umum;

e.

Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005, tentang Standar Akuntansi


Pemerintahan;

f.

Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005, Tentang Pengelolaan Keuangan


Daerah;

g.

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 66/PMK.02/2006, tentang Tata Cara


Penyusunan, Pengajuan, Penetapan dan Perubahan Rencana Bisnis dan Anggaran
serta dokumen pelaksanaan Badan Layanan Umum;

h.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 61 Tahun 2007, tentang Pedoman


Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah;

4. Tugas Pokok dan Fungsi Puskesmas


a. Tugas Pokok Puskesmas
Puskesmas bertanggung jawab menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan
dan upaya kesehatan masyarakat. Ditinjau dari sistem kesehatan nasional maka sebagai
pelayanan kesehatan ditingkat pertama, Puskesmas mempunyai upaya kesehatan wajib yaitu
upaya yang ditetapkan berdasarkan komitmen nasional, regional dan global serta yang
mempunyai daya ungkit tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat.
Upaya kesehatan wajib ini harus diselenggarakan oleh setiap Puskesmas di wilayah
Indonesia. Upaya kesehatan wajib atau basicsix puskesmas tersebut adalah (Depkes, 2004):
1) Upaya Promosi Kesehatan.
2) Upaya Kesehatan Lingkungan
3) Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana
4) Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
5) Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular
6) Upaya Pengobatan.
Salah satu kewenangan wajib yang harus dilaksanakan sesuai dengan standar
pelayanan minimal bidang kesehatan adalah penyelenggaraan pelayanan kesehatan dasar.
Jenis pelayanan dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan dasar adalah:
1). Pelayanan kesehatan ibu dan bayi,
2). Pelayanan kesehatan anak pra sekolah,
3). Pelayanan Keluarga Berencana,
4). Pelayanan Imunisasi,
5) Pelayanan Pengobatan/Perawatan,
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

11

b.

6). Pelayanan Kesehatan Jiwa (Dinkes Jateng, 2005).


Fungsi Puskesmas
Puskesmas memiliki fungsi yang penting dalam mendukung tercapainya tujuan
pembangunan kesehatan nasional. Fungsi penting tersebut antara lain:
1) Puskesmas berfungsi sebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan.
Dalam hal ini puskesmas berupaya menggerakkan lintas sektor dan dunia usaha di
wilayah kerjanya agar menyelenggarakan pembangunan berwawasan kesehatan.
Puskesmas harus aktif memantau dan melaporkan dampak kesehatan dari
penyelenggaraan

setiap

program

pembangunan

di

wilayah

kerjanya

serta

mengutamakan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit tanpa mengabaikan


penyembuhan dan pemulihan.
2) Puskesmas merupakan pusat pemberdayaan masyarakat. Dalam hal ini puskesmas
berupaya agar perorangan terutama pemuka masyarakat, keluarga dan masyarakat
memiliki kesadaran, kemauan dan kemampuan melayani diri sendiri dan masyarakat
untuk hidup sehat, berperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan kesehatan
termasuk pembiayaan serta ikut menetapkan, menyelenggarakan dan memantau
pelaksanaan program kesehatan.
3) Puskesmas merupakan pusat pelayanan kesehatan strata pertama. Dalam hal ini
puskesmas menyelenggarakan pelayanan kesehatan tingkat pertama secara
menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan dalam bentuk pelayanan kesehatan
perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat.
5. Sumber Daya Puskesmas Danasari
Sumber Daya Manusia
Puskesmas adalah sebagai salah satu jenis BLU merupakan ujung tombakdalam
pembangunan kesehatan masyarakat.Namun tidaksedikit keluhan selamaini diarahkan pada kualitas
pelayanan puskesmas yang dinilai masih rendah. Penyebabnya klasik, yaitu masalah keterbatasan
dana yang dimiliki oleh puskesmas, sehingga tidak bisa mengembangkan mutu layanannya, baik
karena peralatan medis yang terbatas maupun kemampuan sumber daya manusia (SDM) yang
rendah.
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 81/MENKES/ SK/I/2004 tentang
Pedoman Penyusunan Perencanaan Sumber Daya Manusia Kesehatan (SDM Kesehatan) di tingkat
Provinsi, Kabupaten/Kota serta Rumah Sakit yang dimaksud dengan SDM Kesehatan adalah
seseorang yang bekerja secara aktif di bidang kesehatan baik yang memiliki pendidikan formal
kesehatan maupun tidak yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan dalam melakukan
upaya kesehatan.
Menurut Undang Undang ketenagakerjaan, ada 2 macam status pegawai yaitu pegawai
tetap yang diikat oleh perjanjian kerja untuk waktu tidak tertentu dan pegawai kontrak yang diikat
oleh perjanjian kerja untuk waktu tertentu.
a. Pegawai Negeri Sipil;
Pegawai Negeri adalah warga negara RI yang telah memenuhi syarat yang

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

12

ditentukan, diangkat oleh pejabat yang berwenang dan diserahi tugas dalam suatujabatan negeri,
atau diserahi tugas negara lainnya, dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
b. Pegawai Tidak Tetap;
Pegawai Tidak Tetap Pemerintah adalah warga negara Indonesia yang memenuhi persyaratan
dan diangkat oleh pejabat yang berwenang sebagai Pegawai ASN dengan status pegawai tidak
tetap dengan perjanjian kerja untuk menjalankan pelayanan publik, tugas pemerintahan, dan
tugas pembangunan tertentu dalam masa kerja tertentu sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
Pegawai Tidak Tetap Pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf b merupakan
pegawai yang diangkat dengan perjanjian kerja dalam jangka waktu paling singkat 12 (dua belas)
bulan pada Instansi dan Perwakilan. Yang dimaksud dengan Pegawai Tidak Tetap Pemerintah
antara lain tenaga ahli, dokter dan perawat yang diangkat berdasarkan perjanjian kerja.
c. Pegawai Harian Lepas
Pekerja Harian Lepas adalah pekerja borongan yang telah memenuhi persyaratan administrasi,
keterampilan untuk mengerjakan tugas harian tertentudan menerima upah harian. Upah tersebut
dapat diterima secara mingguan atau bulanan berdasarkan hasil kerjanya, termasuk juga pekerja
harian yang dibayar berdasarkan volume/hasil kerja yang dilakukan atau secara borongan.
Jumlah hari/orang diperoleh dengan cara mengalikan jumlah hari kerja dengan rata-rata jumlah
pekerja per hari kerja.
Jumlah Ketenagaan Puskesmas Danasari di jelaskan sebagai berikut:
1) Pegawai Tetap (PNS)
Jumlah pegawai tetap (PNS) ada 13 orang dengan perincian sebagai berikut:
No

Jenis Tenaga

Jumlah

1 Dokter Umum

orang

2 Dokter gigi

orang

3 Bidan

orang

4 Perawat

orang

5 Perawat Gigi

orang

6 Sanitarian

orang

7 Nutrisionis

orang

8 Apoteker

orang

9 Assisten Apoteker

orang

10 Analis Kesehatan

orang

11 Penyuluh Kesehatan

orang

12 Staf TU

orang

Jumlah
13
orang
Sumber: Data Kepegawaian Puskesmas Danasari, 2013
2) Pegawai Tidak Tetap (PTT)
Jumlah pegawai tidak tetap (PTT) ada 7 orang dengan perincian sebagai berikut:
No

Jenis Tenaga

1 Bidan Desa

Jumlah
7

orang

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

13

Jumlah
7
orang
Sumber: Data Kepegawaian Puskesmas Danasari, 2013
3) Tenaga Harian Lepas
Jumlah tenaga harian lepas (THL) ada 13 orang dengan perincian berikut:
No

Jenis Tenaga

Jumlah

1 Bidan

orang

2 Perawat

orang

3 Sarjana Kesehatan Masyarakat

orang

4 Petugas pendaftaran

orang

Jumlah
13
Sumber: Data Kepegawaian Puskesmas Danasari, 2013

orang

B. VISI DAN MISI


Visi Puskesmas Danasari adalah : Terwujudnya Pelayanan Kesehatan Dasar Yang Bermutu,
Mandiri dan Unggul Demi Tercapainya Masyarakat di Wilayah Puskesmas Danasari yang Sehat.
sedangkan misinya adalah sebagai berikut:
1. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar yang bermutu ;
2. Menyelenggarakan pengelolaan administrasi dan keuangan yang tertib dan memenuhi akuntabilitas
keuangan;
3. Mengoptimalkan sumberdaya yang ada dengan fasilitas yang tersedia;
4. Mengembangkan standar pelayanan kesehatan yang berkualitas untuk kepuasan pelanggan.
C.

BUDAYA PUSKESMAS DANASARI


Dalam melaksanakan pelayanan kesehatan ke masyarakat, Puskesmas Danasari menerapkan
motto yaitu Kesehatan Bukan Segalanya-galanya, tetapi Tanpa Kesehatan Segala-galanya Tidak
Berarti. Selain Puskesmas Danasari juga memiliki slogan 5S, yaitu Senyum, Salam, Sapa, Sopan dan
Santun. Dengan motto dan slogan tersebut diharapkan semua elemen di Puskesmas Danasari dapat
mendukung upaya memberikan pelayanan kesehatan yang optimal kepada masyarakat, sehingga
pasien akan merasa puas terhadap pelayanan di Puskesmas Danasari. Adapun tata nilai yang berlaku
di Puskesmas Danasari dalam menerapkan motto tersebut adalah sebagai berikut:
1. Etika : Puskesmas Danasari akan melayani dengan ramah, sabar, ikhlas, sopan dan santun;
2. Profesional : Puskesmas Danasari melayani dengan terampil, cekatan dan mampu memberikan
pelayanan kesehatan dasar yang bermutu sesuai dengan standar pelayanan kesehatan;
3. Berkembang : Puskesmas Danasari selalu mengembangkan diri sesuai tuntutan perubahan zaman
guna memberikan pelayanan yang inovatif, praktis, modern, dan terjangkau.
4. Berkeadilan : Puskesmas Danasari melayani semua lapisan masyarakat dengan adil, merata, dan
berperikemanusiaan untuk semua pasien tanpa memandang status, ras, agama maupun golongan.

D. MAKSUD DAN TUJUAN

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

14

Maksud dan tujuan yang ingin dicapai oleh Puskesmas Danasari menerapkan PPK-BLUD adalah
sebagai berikut:
1.

Meningkatkan mutu pelayanan di puskesmas Danasari

2.

Terpenuhinya kebutuhan atas pelayanan, sarana, dan prasarana Puskesmas yang berstandar
Akreditasi nasional;

3.

Tercapainya kesinambungan sarana dan prasarana guna mendukung pelayanan yang bermutu;

4.

Terselenggaranya pembinaan kompetensi dan karakter karyawan secara berkelanjutan;

5.

Terbangunnya sistem pengelolaan yang profesional, transparan, dan akuntabel.

E. SUSUNAN PEJABAT PENGELOLA DAN DEWAN PENGAWAS


1. Pejabat Pengelola
Berdasarkan Surat Keputusan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal, BLUD Puskesmas Danasari
dikelola oleh:
a.Kepala Puskesmas

: dr. Maun

b.Pejabat Keuangan

: Heti Murningsih, Amd


Niswatun Nafiah, SKM

c.Pejabat Administrasi

: Watum Marzuki
Hesti Purwandari, S.Gz

2. Dewas Pengawas
Dalam Operasional BLUD, Puskesmas Danasari dibantu oleh Dewan Pengawas yang berasal dari
unsur Pemerintah Daerah Kabupaten Tegal. Adapun Susunan Dewan Pengawas BLUD Puskesmas
Danasari meliputi:
a.Koordinator

: Drs. Haron Bagas Prakosa, M. Hum

b.Wakil Koordinator : 1. Ir. Suharmanto


2. Drs. Dadang Darusman, MM
c. Anggota

: 1. Drs. Hasan Munawar, MM


2. Ir. Toto Subandriyo, MM
3. Prasetyawan, SH, M.Hum

3. Satuan Pengawas Internal (SPI)


Satuan Pengawasan Internal Puskesmas Danasari ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan
Kepala Puskesmas Danasari.

Satuan Pengawasan Internal bertugas melakukan pengawasan dan

pengendalian internal dalam rangka membantu pimpinan untuk meningkatkan kinerja pelayanan,
keuangan dan pengaruh lingkungan sosial sekitarnya (social responsibility) dalam menyelenggarakan
bisnis sehat. Adapun Susunan Satuan Pengawas Internal (SPI) Puskesmas Danasari terdiri dari:
a.

Ketua

: Kholasoh,Amd.Keb

b.

Sekretaris

: dr. Ida Barru Fitriyah

c.

Anggota

: drg. Irma S Soulisa

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

15

Mustakim
Agus Karyono
Edining
Adapun Struktur Organisasi Puskesmas Danasari adalah sebagai berikut:

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

16

STRUKTUR ORGANISASI KEPEGAWAIAN UPTD PUSKESMAS DANASARI


Sesuai Kepmenkes Nomor : 128/MENKES/SK/II/2004
Kepala Puskesmas Danasari
dr. Maun
NIP : 19710101 200501 1 022

Unit Pelaksana Teknis Fungsional

Kepala Subag Tata Usaha

Jaringan Pelayanan Puskesmas

M. Watum Marzuqi
NIP : 19610205 198712 1 001
Data Informasi :

Tim Mutu & Perencanaan :

Bagian Umum

Keuangan
Bendahara

UKP

UKM & Pembinaan UKBM

Kesling : Heti Murningsih, Amd.

dr. Ida Barru Fitriyah

PKD/Pusling/

NIP : 19800815 201001 2 017

Bides

Tindakan : Agus Karyono

NIP : 19800819 201001 2 017

NIP : 19660821 198703 1 004

Promkes : Niswatun Nafiah, SKM

BP. Gigi : drg. Irma S Soulisa

NIP : 19851029 201001 2 027

NIP : 19780310 201001 2 016

KIA & KB : Kholasoh, Amd. Keb

BP. Umum : Mustakim, SKM

NIP : 19760928 200701 2 009

NIP : 19670928198803 1 001

Gizi

: Hesti Purwandari, SGz.

Ds. Batunyana

Ds. Kajenengan

Vika Rosiana

Siti Munawaroh

Ds. Sangkanayu

Ds. Kalijambu
Mundiroh

Pel. Anak : Siti Munawaroh, Amd. Keb

Ds. Gunungjati

NIP : 19841022 201001 2 032


Pelayanan Kesehatan Dasar
P2P

Eva

Pel. KB : Eva E, Amd. Keb

: Agus Karyono

NIP : 19660821 198703 1 004

NIP : 19781219 200801 2 008

Iis S Murtianingsih
Ds. Pucangluwuk
Laili Hardiani

JKN

Pengelola Farmasi :

BOK

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

Laboratorium : Agung Sri S


NIP : 19850102 201001 1 015

Loket :

15

Pencatatan & Pelaporan :

Ds. Danasari

Endraningsih
Ds. Cikura
Khapidoh

Uraian Tugas
Struktur Organisasi diatas mempunyai Uraian Tugas sebagai berikut:
1) Kepala Puskesmas, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Memimpin Puskesmas dalam menjalankan Fungsi Puskesmas sesuai dengan azas
penyelenggaraan Puskesmas dan melaksanakan sebagian kegiatan teknis Dinas.
b) Tugas Pokok:
(1)
Merumuskan kebijakan oprasional dalam bidang pelayanan kesehatan dalam
Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) maupun Upaya Kesehatan Masyarakat
(2)

(UKM)
Memimpin urusan Tata Usaha, Unit-Unit Pelayanan, Puskesmas Pembantu,
Polindes dan Ponkesdes dalam menyelenggarakan pelyanan kesehatan
masyarakat agar pelaksanaan tugas berjalan sesuai dengan rencana kerja

(3)

yang telah ditetapkan


Memberikan petunjuk, arahan dan bimbingan teknis kepada semua staf dalam

(4)

pelaksanaan tugas
Melaksanakan konsolidasi dan desiminasi informasi kepada semua staf di

(5)
(6)

Puskesmas
Menerima laporan sebagai bahan evaluasi program / kegiatan dan semua staf
Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan Puskesmas berdasarkan realisasi

(7)

program kerja sebagai bahan dalam menyusun program kerja berikutnya


Mendorong terciptanya lingkungan kerja yang kondusif dengan budaya kerja

(8)
(9)
(10)

yang mendukung
Melaporkan Pelaksanaan kegiatan di Puskesmas kepada Kepala Dinas
Mempertanggungjawabkan seluruh kegiatan Puskesmas.
Melaksanakan koordinasi dan kerjasama lintas sektoral dalam upaya

(11)

pembangunan kesehatan di wilayah kerja.


Melakukan supervisi dalam pelaksanaan kegiatan di Puskesmas induk, Pustu,

(12)

Pos Puskesling, Polindes, Posyandu dan di Masyarakat.


Memimpin, mengarahkan, membina, mengawasi, mengendalikan, dan

(13)
(14)
(15)

mengevaluasi penyelenggaraan kegiatan BLUD


Menyusun rencana strategis bisnis BLUD
Menyiapkan Rencana Bisnis Anggaran BLUD
Mengusulkan calon pejabat pengelola keuangan dan pejabat teknis kepada

(16)

kepala daerah sesuai ketentuan melalui Kepala Dinas Kesehatan.


Menyampaikan dan mempertanggungjawabkan kinerja operasional serta

(17)

keuangan BLUD kepada kepala daerah.


Menetapkan pejabat lainnya sesuai kebutuhan BLUD selain pejabat yang telah

(18)

ditetapkan dengan peraturan perundangan-undangan


Menyampaikan dan mempertanggungjawabkan kinerja operasional serta

keuangan BLUD kepada kepala daerah melalui Kepala Dinas Kesehatan.


2) Kepala Unit Pelaksana Teknis Fungsional, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Merencanakan operasionalisasi, memberi tugas, memberi petunjuk, menyelia,
mengatur, mengevaluasi dan melaporkan penyelenggaraan tugas di unit pelaksana
teknis fungsional.
b) Tugas Pokok:
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

16

(1)
(2)

Mengkoordinir kegiatan dan program pelayanan di unit upaya kesehatan wajib


Mengkoordinir kegiatan dan program pelayanan di unit upaya kesehatan

(3)

pengembangan
Mengkoordinir kegiatan dan program pelayanan di unit upaya kesehatan

penunjang.
3) Kepala Unit Tata Usaha, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan pelayanan administrasi umum dan kepegawaian dan melaksanakan
kegiatan pelayanan informasi dan telekomunikasi di Puskesmas.
b) Tugas Pokok:
(1)
Mengkoordinasikan penyusunan program kerja UPTD Puskesmas.
(2)
Melaksanakan penyusunan program kerja berdasarkan tugas pokok dan fungsi
(3)

Sub Unit Tata Usaha.


Membagi tugas pekerjaan kepada bawahan sesuai dengan tugas dan tanggung

(4)
(5)

jawab masing-masing.
Memonitor dan mengevaluasi kinerja Sub Unit Tata Usaha.
Memberikan petunjuk teknis secara rinci dan jelas mengenai tugas yang akan

(6)

dilaksanakan bawahan.
Melaksanakan pengelolaan administrasi umum dan kearsipan UPTD

(7)

Puskesmas.
Melaksanakan

(8)
(9)

Puskesmas.
Melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPTD Puskesmas.
Mengkaji alternatif pemecahan masalah atas konsep naskah dinas yang

pengelolaan

administrasi

keuangan

kearsipan

UPTD

berkaiatan dengan pelaksanaan tugas Sub Unit Tata Usaha sebagai bahan
(10)
(11)

kebijakan teknis pimpinan.


Menyusun laporan kinerja Sub Unit Tata Usaha.
Melaporkan hasil pelaksanaan tugas secara tertulis dan lisan kepada Kepala

(12)
(13)

UPTD Puskesmas.
Melaksanakan kegiatan publikasi.
Melaksanakan dan mengkoordinasikan pemberitaan dan pendapat umum yang

(14)

berkaitan dengan Puskesmas.


Membina hubungan kerja teknis antar unit kerja UPTD Puskesmas dengan

(15)

semua instansi terkait.


Mengelola kegiatan pelayanan informasi dan telekomunikasi internal maupun

(16)

eksternal.
Menerima, meneruskan dan memantau penyampaian informasi secara ekstern

(17)

dan intern.
Mengkoordinasikan, mengendalikan dan memantau pelaksanaan kegiatan di

lingkungan Humas.
(18) Menyusun protap (tata kerja) dan uraian tugas di Humas.
4) Koordinator Upaya Kesehatan Wajib, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir kegiatan upaya kesehatan wajib sesuai pedoman kerja di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Menyusun rencana kegiatan upaya kesehatan wajib berdasarkan data program
Puskesmas dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai
pedoman kerja.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

17

(2) Membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat dilaksanakan
sesuai dengan prosedur dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
(3) Membantu pelaksanakan kegiatan Promosi Kesehatan, Kesehatan Lingkungan,
Peningkatan Gizi Masyarakat, Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) termasuk KB,
Pencegahan Penyakit Menular ( P2M) dan Pengobatan Dasar.
(4) Mengevaluasi hasil kegiatan upaya kesehatan wajib secara keseluruhan.
(5) Membuat catatan dan laporan kegiatan dibidang tugasnya sebagai bahan
informasi dan pertanggungjawaban kepada atasan.
(6) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.
5) Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir kegiatan upaya kesehatan pengembangan sesuai pedoman kerja di
Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Menyusun rencana kegiatan upaya kesehatan pengembangan berdasarkan data
program Puskesmas dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku sebagai pedoman kerja.
(2) Membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat dilaksanakan
sesuai dengan prosedur dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
(3) Membantu pelaksanakan kegiatan upaya kesehatan pengembangan sesuai
kebutuhan dan kemampuan seperti Program Kesehatan Gigi dan Mulut, UKS /
UKGS, Kesehatan Mata, Kesehatan Jiwa, Perkesmas, Kesehatan Lansia,
Kesehatan Olah Raga dan Usaha Kesehatan Kerja.
(4) Mengevaluasi hasil kegiatan upaya kesehatan pengembangan secara
keseluruhan.
(5) Membuat catatan dan laporan kegiatan dibidang tugasnya sebagai bahan
informasi dan pertanggungjawaban kepada atasan.
(6) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.
6) Koordinator Upaya Kesehatan Penunjang, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir pelaksanakan kegiatan upaya kesehatan penunjang pelayanan
kesehatan di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Menyusun rencana kegiatan upaya kesehatan penunjang berdasarkan data
program Puskesmas dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku sebagai pedoman kerja.
(2) Membagi tugas kepada bawahan agar pelaksanaan tugas dapat dilaksanakan
sesuai dengan prosedur dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.
(3) Membantu pelaksanakan kegiatan upaya kesehatan penunjang sesuai
kebutuhan seperti Gudang Farmasi, Apotik, Laboratorium Sederhana dan Loket.
(4) Mengevaluasi hasil kegiatan upaya kesehatan penunjang secara keseluruhan.
(5) Membuat catatan dan laporan kegiatan dibidang tugasnya sebagai bahan
informasi dan pertanggungjawaban kepada atasan.
(6) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.
7) Bendahara, mempunyai tugas sebagai berikut:
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

18

a) Fungsi Pokok:
Membantu Kepala Puskesmas dalam menyelenggarakan atau mengelola keuangan
Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Menerima dan membukukan dalam Buku Kas Umum Penerimaan.
(2) Mencatat dan membukukan dalam buku Kas Umum semua pengeluaran
Puskesmas.
(3) Membuat laporan keuangan penerimaan pengembalian setoran dan pengeluran
Puskesmas serta SPJ dan pendukung lainnya.
(4) Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat perencanaan penggunaan dana
Puskesmas.
(5) Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat laporan keuangan Puskesmas.
8) Bendahara JKN, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Membantu Kepala Puskesmas dalam menyelenggarakan atau mengelola keuangan
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Melakukan pencatatan dan pembukuan Kas dan buku bantu penerimaan dan
pengeluaran dana Jamkesmas dan proyek lainnya.
(2) Membuat laporan keuangan (Penerimaan dan Pengeluaran) dan laporan
kegiatan Jamkesmas dan kegiatan proyek lainnya sesuai format yang telah
ditentukan.
(3) Membuat SPJ dan pendukung lainnya.
(4) Bertanggungjawab kepada Bendahara Umum /Koordinator.
(5) Menerima dan merekap biaya retribusi pasien Jamkesmas rawat jalan dan
rawat inap pasien Jamkesmas.
9) Kepegawaian dan Bagian Umum, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir dan melaksanakan tugas-tugas di bidang kepegawaian dan urusan
Rumah Tangga.
b) Tugas Pokok:
(1) Menyusun rencana kegiatan kepegawaian berdasarkan data program
puskesmas dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku
sebagai pedoman kerja.
(2) Melaksanakan pengelolaan kepegawaian sesuai dengan prosedur dan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
(3) Mengevaluasi hasil kegiatan kepegawaian secara keseluruhan.
(4) Membuat catatan dan laporan kegiatan dibidang tugasnya sebagai bahan

10)

informasi dan pertanggungjawaban kepada atasan.


(5) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.
Koordinator SP2TP, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Mengkoodinir seluruh laporan puskesmas dan melaporkannya ke Dinas
Kesehatan atau Dinas terkait lainnya,
(2) Membantu membina petugas puskesmas dalam pelaksanaan SIMPUS,
(3) Membantu kepala Puskesmas dalam pengelolaan data (pengumpulan,
pengolahan dan penyajian data),
(4) Menyusun RUK, RPK, laporan kinerja dan Profil Puskesmas,

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

19

(5) Melaksanakan koordinasi dengan lintas sektoral terkait dalam pengumpulan


data kesehatan dan data kpendudukan serta data lain yang terkait dengan
program kesehatan,
(6) Memelihara dan mengembangkan perangkat keras dan perangkat lunak yang

11)

digunakan dalam pengelolaan data,


(7) Membantu petugas dalam pengelolaan data di unit masing-masing.
Dokter Umum, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Penanggung jawab tindakan medis di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1)
Sebagai Ketua Tim Mutu Puskesmas, mengkoordinir seluruh kegiatan
(2)

manajemen mutu di Puskesmas.


Menerima konsultasj tentang pelayanan kesehatan yang dibutuhkan oleh

(3)

pasien dan keluarga pasien


Memberikan pelayanan surat-surat yang berhubungan dengan hasil

(4)
(5)
(6)

pemeriksaan kesehatan
Melaksanakari tugas pelayanan kepada pasien Puskesmas.
Menghadiri pertemuan atau rapat terkait dengan pelayanan kesehatan
Membentu manajemen dalam pelaksanaan tugas pokok dan fungsi

(7)

Puskesmas.
Membantu manajemen membina karyawan-karyawati dalam pelaksanaan

(8)
(9)

tugas sehari-hari.
Membantu menyusun perencanaan kegiatan Puskesmas.
Membantu manajemen dan memonitor dan mengevaluasi kegiatan

(10)
(11)
(12)

puskesmas.
Membina petugas dalam meningkatkan mutu pelayanan (QA).
Membina perawat bidan dalam pelaksanaan MTBS.
Membantu manajemen melakukan supervisi dalam pelaksanaan kegiatan di
Puskesmas induk, Pustu, Pos Puskesling, Polindes, Posyandu dan di

12)

Masyarakat.
(13) Membantu mengkoordinir kegiatan Sistem informasi Kesehatan.
Dokter Gigi, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir dan melaksanakan pengobatan kesehatan gigi dan mulut.
b) Tugas Pokok:
(1) Bertanggung jawab atas kegiatan pelayanan BP Gigi.
(2) Melaksanakan pelayanan pemeriksaan dan pengobatan pasien gigi dan
membina unit BP Gigi dalam pelaksanaanjaminan mutu.
(3) Membantu Kepala Puskesmas dalm peningkatan mutu pelayanan (Jaminan
mutu).
(4) Membantu Kepala Puskesmas dalam melakukan koordinasj dengan Dinas
Lintas Sektoral terkait dalam upaya kerjasama dalam melaksanakan kegiatan
pembangunan kesehatan.
(5) Melaksanakan kegiatan lapangan dalam kegiatan UKS/UKGS/ UKGMD
pembinaan kader kesehatan, guru UKS dan Dokter Kecil.
(6) Membantu Kepala Puskesmas dalam menyusun perencanaan dan laporan
kegiatan Puskesmas.
(7) Membantu Kepala Puskesmas dalam membina karyawan di bidang medis

13)

Petugas.
Promosi Kesehatan, mempunyai tugas sebagai berikut:

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

20

a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir dan melaksanakan pemberdayaan masyarakat dan promosi

14)

kesehatan.
b) Tugas Pokok:
(1) Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat pelaksanaan kegiatan.
(2) Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan PKM dan PSM.
(3) Membina Batra dan upaya-upaya pengembangan obat tradisional.
(4) Membina Posyandu balita dan Posyandu lansia.
Petugas Kesehatan Lingkungan, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan kegiatan penyuluhan kesehatan lingkungan di wilayah Puskesmas
Danasari Kecamatan Kramat Kab. Tegal
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat perencanaan kegiatan Kesling (Kesehatan Lingkungan).
(2) Melaksanakan pembinaan dan pemeriksaan TTU (Tempat-Tempat Umum),
TP2M (Tempat Pembuatan dan Penjualan Makanan), TP3 (Tempat
Penyimpanan dan Penjualan Pestisida), home industri, salon dan pabrik
perusahaan.
(3) Melaksanakan Pelaksanaan Jentik Berkala (PJB) dan Pemberantasan Sarang
Nyamuk (PSN), bersama lintas program dan lintas sektoral serta masyarakat.
(4) Melaksanaan pendataan dan pembinaan SAMIJAGA (Sarana Air Minum dan
Jamban Keluarga) dan SPAL (Sarana Pembuangan Air Lirnbah).
(5) Melaksanakan penyuluhan kesehatan lingkungan bersama dengan petugas

15)

lintas program dan lintas sektoral terkait.


(6) Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan kesling.
Bidan Koordinator, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir dan melaksanakan kegiatan KIA dan KB Puskesmas.
b) Tugas Pokok:
(1)
Sebagai bidan koordinator kegiatan KIA (Kesehatan Ibu dan Anak).
(2)
Melaksanakan kegiatan pemeriksaanlpembinaan kepada ibu hamil, ibu
(3)
(4)
(5)

bersalin, ibu nifas. ibu menyusui, bayi dan balita.


Mengkoordinasikan kegiatan pelayanan Keluarga Berencana.
Membina dan mensupervisi bidan swasta yang ada di wilayah Puskesmas.
Mengkoordinasikan kegiatan lapangan dalam kegiatan Posyandu, Pembinaan

(6)
(7)
(8)

kader kesehatan dan dukun bayi.


Bertanggung jawab atas kebersihan dan penataan ruang KIA/KB/R13.
Membantu Kepala Puskesmas dalam menyusun rencana kegiatan KIA /KB.
Melaksanakan kegiatan Pelayanan KIA / KB meliputi ANC, PNC, perawatan
Neonatus, pelayanan KB, penyuluhan KIA/KB dan koordinasi lintas program

(9)
(10)

terkait sesuai dengan prosedur.


Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat laporan kegiatan.
Melakukan pengawasan dan pembinaan terhadap pencatatan dan pelaporan

(11)
(12)
(13)
(14)
(15)
(16)
(17)
(18)

program KIA dan KB


Membina pelaksanaan posyandu
Membina pelaksanaan PKD
Melakukan ANC dan PNC di Puskesmas
Menyampaikan penyuluhan kesehatan dalam bidang KIA/KB
Melakukan konseling, pemeriksaan dan imunisasi pada calon pengantin
Mendeteksi dan merujuk bumil dan bayi resiko tinggi
Memberi layanan akseptor alat KB invisif (AKD dan AKBK)
Melaksanakan audit hasil otopsi verbal atas kejadian kematian perinatal.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

21

16)

(19) Menerima laporan dan Bidan desa


(20) Melaporkan kegiatan program kpada Kepala Puskesmas
(21) Memberikan penyuluhan dalam kegiatan lints sektor terkait KIA dan KB
(22) Melakukan akan tugas lain yang diberikan oleh atasan
Bidan Desa, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir dan melaksanakan kegiatan KIA, KB di desa binaan wilayah kerja
Puskesmas Danasari.
b) Tugas Pokok:
(1)
Sebagai bidan koordinator penanggung jawab kegiatan Keluarga Berencana.
(2)
Melaksanakan laporan kegiatan pemeriksaan pembinaan, pertolongan
(3)
(4)

kepada Ibu Hamil, Ibu Bersalin, Ibu Nifas, Ibu Menyusui, bayi dan balita.
Melakukan kegiatan pelayanan Keluarga Berencana.
Bertanggung jawab atas pemeliharaan dan pengamanan alat medis dan

(5)
(6)

umum non medis KB.


Bertanggung jawab atas kebersihan dan penataan ruang KIAIKB/RB.
Melaksanakan kegiatan koordinasi dengan PKK dan Lintas Sektoral terkait
dalam kegiatan GSI (Gerakan Sayang Ibu) dan kegiatan dalam upaya

(7)
(8)
(9)
(10)
(11)
(12)
(13)
(14)

17)

peningkatan kesehatan perempuan.


Membantu Kepala Puskesmas dalam menyusun rencana kegiatan.
Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat laporan kegiatan.
Melaksanakan kegiatan Puskesmas.
Melaksanakan kegiatan Posyandu Lansia.
Membina anak pra sekolah, Taman Kanak-Kanak.
Melakukan pemantauan kelainan tumbuh kembang balita.
Membina unit KIA dan KB dalam pelaksanaan QA.
Membantu kegiatan Lintas Sektoral terutama dalam pemberantasan penyakit

dan dalam kegiatan penyuluhan masyarakat.


(15) Koordinator Program Kesehatan Lansia di wilayabnya.
(16) Membantu kegiatan Posyandu Balita dan Lansia.
(17) Membantu pelaksanaan dan pelaporan KIA dan KB.
Petugas Gizi, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Menyelenggarakan kegiatan Perbaikan Gizi masyarakat
b) Tugas Pokok:
(1)
Membuat perencanaan kegiatan program Gizi, bersama petugas lintas
(2)

program dan lintas sektoral terkait.


Melaksanakan kegiatan dalam rangka Usaha Perbaikan Gizi Keluarga
(UPGK), mengkoordinir kegiatan penimbangan dan penyuluhan gizi di

(3)

posyandu.
Melaksanakan pendataan sasaran dan distribusi Vitamin A, kapsul Yodiol dan

(4)
(5)

tablet besi (Fe).


Melaksanakan Pemantauan Status Gizi (PSG).
Bersama dengan petugas lintas program dan lintas sektoral melaksanakan

(6)
(7)
(8)

Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG).


Melaksanakan pemantauan garam beryodium.
Mendeteksi dan melaporkan adanya balita KEP.
Mengkoordinir pelaksanaan PMT penyuluhan dan PMT Pemulihan Balita

(9)
(10)

KEP.
Melaksanakan konseling Gizi di klinik Gizi maupun di Posyandu.
Membina Gizi Institusi (sekolah, pondok pesantren, panti asuhan dll).

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

22

18)

(11)

Bersama

petugas

lintas

sektoral

merencanakan,

memonitor

dan

(12)

mengevaluasi pelaksanaan PMT-ASI.


Bersama dinas lintas sektoral terkait melaksanakan Sistem Kewaspadaan

Pangan dan Gizi (SKPG).


(13) Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan program gizi.
Perawat, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan asuhan keperawatan pasien dan keluarga di dalam dan luar gedung
b) Tugas Pokok:
(1) Melaksanakan tugas asuhan keperawatan didalam gedung maupun diluar
gedung.
(2) Bertanggung jawab atas kebersihan dan penataan ruang BP/IGD.
(3) Bertanggungjawab atas pemeliharaan dan pengamanan alat medis dan non
medis di ruang BP/IGD.
(4) Membantu kegiatan lintas program antara lain dalam kegiatan pemberantasan
penyalit, UKS, Penyukuhan Kesehatan Masyarakat dan kegiatan lapangan
(5)
(6)
(7)
(8)
(9)

19)

lainnya.
Melaksanakan kegiatan Puskesmas diluar gedung.
Membantu pelaksanaan kegiatan Posyandu balita dan Posyandu lansia.
Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat perencanaan kegiatan.
Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat laporan kegiatan.
Membantu pelaksanaan pelacakan kelainan mata, jiwa dan tumbuh kembang

anak balita.
Koordinator P2P, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir penyusunan rencana pencegahan dan pemberantasan penyakit
b) Tugas Pokok:
(1) Mengkoordinjr kegiatan pemberantasan penyalit menular dan tidak menular,
yang meliputi kegiatan P2TB, P2 Malaria, P2DBD, P2 Diare, P2 ISPA, P2 Kusta
serta penyakit potensial wabah lainnya.
(2) Mengumpulkan data kegiatan pemberantasan penyakit menular dan tidak
menular.
(3) Mengkoordinir kegiatan surveilans pemberantasan penyakit dan mendeteksi
adanya Kejadian Luar Biasa (KLB).
(4) Mengkoordinir kegiatan Penyelidikan Epidemologi (PE).
(5) Melakukan koordinasj dengan petugas PKM dan petugas Lintas Program yang
lain dalam melaksanalcan p,myuluhan kesehatan, terutama dalam hal
pencegahan dan penanggulangari penyakit menular dan tidak menular.
(6) Mengkoordinir laporan kegiatan pemberantasan penyakit menular dan tidak
menular, laporan adanya KLB (W1), laporan PE dan laporan W2 (Laporan

20)

Penyakit Potensial Wabah).


Petugas P2TB, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinir dan menyusun rencana pencegahan dan pemberantasan penyakit
TB.
b) Tugas Pokok:
(1)
Membuat perencanaan kegiatan P2TB bersama petugas lintas program
(2)

terkait.
Melaksanakan kegiatan P2TB bersama petugas lainnya (Petugas BP,
termasuk Pengawas Minum Obat(PMO), Tokoh Masyarakat, kader, LSM, dll)

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

23

(3)

21)

Membantu merencanakan kebutuhan obat TB dan sarana alat dalam

pelaksanaan kegiatan P2TB.


(4)
Melaksanakan surveilans, monitoring dan evaluasi kegiatan P2TB.
(5)
Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan P2TB.
Petugas P2 Malaria, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Menyusun rencana dan melaksanakan kegiatan pencegahan dan pemberantasan
penyakit Malaria.
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat perencanaan kegiatan P2 Malaria, bersama petugas lintas program
(2)
(3)
(4)
(5)

dan lintas sektoral terkajt.


Melaksanakan surveilans dan mendeteksj adanya KLB.
Melakukan PE (bila terjadi KEB) bersama petugas terkait lainnya.
Melaksanakan monitoring dan evaluasi program P2 Malaria.
Membantu merencanakan kebutuhan obat malaria dan sarana/alat dalam

kegiatan P2 Malaria.
(6) Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan P2 Malaria, laporan PE dan
22)

laporan KLB (bila terjadi Kejadian Luar biasa).


Petugas P2 Diare, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Menyusun rencana dan melaksanakan kegiatan pencegahan dan pemberantasan
penyakit Diare.
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat perencanaan kegiatan P2 Diare bersama lintas program terkait.
(2) Melaksanakan kegiatan surveilans dan mendeteksi KLB.
(3) Melaksanakan PE (bila terjadi KLB) bersama petugas terkait lainnya.
(4) Melaksanakan monitoring dan evaluasi kegiatan P2 Diare.
(5) Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan P2 Diare, laporan PE dan

23)

KLB (bila terjadi KLB).


Petugas P2 ISPA, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Menyusun rencana dan melaksanakan kegiatan pencegahan dan pemberantasan
penyakit ISPA.
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat perencanaan kegiatan P2ISPA bersama petugas lintas program
terkait.
(2) Melaksanakan kegiatan surveilans, monitoring dan evaluasi.
(3) Melaksanakan kegiatan penyuluhan bersama petugas lintas program terkait.
(4) Membantu perencanaan kebutuhan obat dan sarana/alat dalam kegiatan

24)

P2ISPA.
Petugas P2 DBD, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Menyusun rencana dan melaksanakan kegiatan pencegahan dan pemberantasan
penyakit DBD.
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat pelaksanaan kegiatan P2DBD bersama petugas lintas program
(2)
(3)
(4)
(5)

terkait.
Melaksanakan surveilans, monitoring dan evaluasi kegiatan P2DBD.
Mandeteksi KLB dan melaksanakan PE (bila teijadi KLB).
Melaksanakan penyuluhan bersama dengan petugas program terkait.
Melaksanakan perencanaan dan pelaporan kegiatan P2DBD, laporan PE dan
KLB (bila terjadi KLB).

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

24

25)

Petugas P2 Kusta, mempunyai tugas sebagai berikut:


a) Fungsi Pokok:
Menyusun rencana dan melaksanakan kegiatan pencegahan dan pemberantasan
penyakit Kusta.
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat perencanaan kegiatan P2 Kusta bersama petugas lintas program
terkait.
(2) Melaksanakan kegiatan penemuan penderita bersama petugas lintas progran

26)

dan lintas sektoral terkait.


(3) Melaksanakan surveilans, monitoring dan evaluasi kegiatan P2 Kusta.
(4) Melaksanakan penyuluhan bersama petugas lintas program terkait.
(5) Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan P2 Kusta.
Petugas Imunisasi, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Menyusun rencana dan melaksanakan kegiatan pelayanan imunisasi di Puskesmas.
b) Tugas Pokok:
(1) Menyusun rencana kegiatan imunisasi berdasarkan data program puskesmas
dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai pedoman
kerja.
(2) Melaksanakan kegiatan imunisasi meliputi pemberian imunisasi, swepping
Imunisasi, penyuluhan imunisasi, penanganan KIPI dan koordinasi lintas
program terkait sesuai dengan pro sedur dan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku.
(3) Mengevaluasi hasil kegiatan imunisasi secara keseluruhan.
(4) Membuat catatan dan laporan kegiatan di bidang tugasnya sebagai bahan
informasi dan pertanggungjawaban kepada atasan.
(5) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.

27)

Petugas Surveilans, mempunyai tugas sebagai berikut:


a) Fungsi Pokok:
Menyusun rencana dan melaksanakan kegiatan surveillance berdasarkan program
puskesmas.
b) Tugas Pokok:
(1) Menyusun rencana kegiatan Iirvei1ans berdasarkan data Program Puskesmas
dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai pedoman
kerja.
(2) Melaksanakan kegiatan surveilans meliputi pengumpulan data penyakit,
penyelidikan epidemiologi, penanganan KLB dan koordinasi lintas program
terkait sesuai dengan prosedur dan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.
(3) Mengevaluasi hasil kegiatan surveilans secara keseluruhan.
(4) Membuat catatan dan laporan kegiatan dibidang tugasnya sebagai bahan

28)

informasi dan pertanggungjawaban kepada atasan.


Petugas Tindakan, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Mengkoordinasikan dan mempertanggungjawabkan tugas-tugas di bidang pelayanan
kegawat daruratan dan keperawatan lainnya.
b) Tugas Pokok:
(1) Mengatur dan mengkoordinasjkan pelayanan Tindakan
(2) Menyusun dan mengaturjadwal dinas

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

25

(3) Melakukan tindakan pengobatan sesuai standar puskesmas sebagai pelayanan


kesehatan tingkat pertama serta memberi penyuluhan kepada pasien dan
keluarganya.
(4) Merencanakan kebutuhan dan mendayagunakan alat, obat dan bahan lainnya

29)

secara efektif dan efisien


(5) Memelihara dan mengembangkan sistem pencatatan dan pelaporan.
(6) Menilai pelaksanaan asuhan keperawatan
Petugas Kesehatan lanjut usia, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan pelayanan kesehatan usia lanjut di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Mengkoordinir kegiatan Kesehtan Lansia melalui Posyandu lansia dan
(2)
(3)
(4)
(5)

30)

kegiatan lain.
Membina dan memantau kegiatan Posyandu lansia.
Melakukan skrining dan konseling lansia, dibantu petugas lainnya.
Membuat prencanaan kegiatan kesehatan lansia.
Pencatatan dan pelaporan kegiatan kesehatan lansia.

Petugas UKS dan UKGS, mempunyai tugas sebagai berikut:


a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan pelayanan kesehatan gigi dan mulut di sekolah
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat perencanaan kegiatan UKS/UKGS,
(2) Melaksanakan kegiatan UKS/UKGS di sekolah (SD/MI, SLTP dan SLTA),
(3) Melaksanakan kegiatan pembinaan PHBS di sekolah,
(4) Melaksanakan kegiatan Pengiriman pasien ke unit pelayanan pengobatan
(Puskesmas),
(5) Melaksanakan kegiatan Pembinaan UKS/UKGS dan pembinaan dokter kecil
dan guru UKS,
(6) Membantu melaksanakan kegiatan imunisasi anak sekolah (BIAS) bersama

31)

petugas lainnya,
(7) Membuat pencatatan dan pelaporan UKS/UKGS.
Petugas Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas), mempunyai tugas
sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan pelayanan dan kegiatan Perkesmas di dalam dan di luar gedung
b) Tugas Pokok:
(1) Melaksanakan kegiatan puskesmas di dalam maupun di luar gedung bersama
petugas paramedik yang lain,
(2) Membantu pelaksanaan kegiatan Posyandu Balita dan Lansia,
(3) Melaksanakan Penyuluhan Kesehatan,
(4) Membantu masyarakat untuk mengatasi masalah kesehatan, bekerjasama
dengan lintas program dan lintas sektoral,
(5) Melaksanakan kegiatan pengiriman pasien yang mengalami masalah

32)

kesehatan ke unit pelayanan pengobatan (Puskesmas dll),


(6) Membuat perencanaan, pencatatan kegiatan dan pelaporan Perkesmas.
Petugas Laboratorium, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan kegiatan pemeriksaan laboratorium
b) Tugas Pokok:
(1) Membuat perencanaan kebutuhan alat/sarana, reagensia dan bahan habis
pakai lainnya yang dibutuhkan selama 1 tahun.
(2) Membuat perencanaan pengembangan kegiatan laboratorium.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

26

33)

34)

(3) Melaksanakan kegiatan pemeriksaanlaboratorium sesuai prosedur.


(4) Melaksanakan pencatatan dan pelaporan kegiatan laboratorium.
Petugas Pengelola Obat, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan pengelolaan obat yang ada di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Bertanggung jawab atas kegiatan pelayanan di ruang pelayanan obat.
(2) Melaksanakan pelayanan pemberian obat di ruang pelayanan obat.
(3) Melaksanakan monitoring obat di Pustu dan Pos Puskesmas Keliling.
(4) Membantu Kepala Puskesmas dalam membuat perencanaan kebutuhan obat
Puskesmas.
(5) Membina unit pelayanan obat dalam pelaksanaan jaminan mutu.
(6) Entry data SIMPUS.
Petugas Gudang Obat, mempunyai tugas sebagai berikut:
a) Fungsi Pokok:
Melaksanakan pengelolaan logistik dan pendistribusian obat di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Melaksanakan pencatatan keluar masuknya barang pada buku inventaris
barang/alat medis dan non medis.
(2) Membuat laporan inventaris barang/alat medis dan non medis.
(3) Memonitor penggunaan barang/alat dan melaporkan kondisi/keadaan alat
tersebut.
(4) Membuat RKBU (Rencana Kebutuhan Buku Unit).
(5) Membuat Kartu Inventrais Ruang (KIR) dan memasangnya disetiap ruangan.

35)

Petugas Pendukung Kegiatan Lainnya, mempunyai tugas sebagai berikut:


a) Fungsi Pokok:
Penanggungjawab kegiatan pemeliharaan dan kebersihan di Puskesmas
b) Tugas Pokok:
(1) Penanggungjawai, kebersihan ruangan.
(2) Melaksanakaii pembersihan lantai dan mebeulair/alat.
(3) Mengontrol dan mengunci ruangan bila kegiatan dalam gedung sudah selesai.
(4) Penanggungjawab kebersihan halaman dan sekitarnya, serta kamar
mandi/WC.
(5) Membantu membersibkan ruangan.
(6) Bertanggurig jawab atas pemeliharaanJkebersjhan tempat tidur/bed periksa,
kasur, bantal, guling, sprei, sarung bantal/guling, taplak meja dan korden di
seluruh ruangan di Puskesmas.
(7) Menyediakan minuman bagi karyawan, bertanggung jawab atas kebersihan
dan pemeliharaan dapur dan alat-alat dapur

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

27

BAB II
KINERJA BLUD TAHUN ANGGARAN 2014 DAN
RENCANA BISNIS DAN ANGGARAN (RBA) TAHUN 2015
A. GAMBARAN KONDISI BLUD TAHUN ANGGARAN 2014
1. Faktor Internal dan Faktor Eksternal (Analisa SWOT)
Analisis Internal (SW)
a.

Pelayanan
No

Kekuatan

Obyek yang dianalisa

1 Dalam proses akreditasi

2 Hasil survei IKM baik

3 memiliki SPO sebagai standar dalam

Kelemahan
3

-1

-2

-3

memberikan pelayanan
5 Promosi pelayanan kurang

6 Pelayanan laboratorium terbatas

Semua

pelayanan

sudah

terdokumentasi
7 Pelayanan sesuai dengan jadwal yang

ditetapkan
8 Lama pelayanan sudah sesuai dengan

standar
Jumlah

13

-2

Nilai
b.

11

Organisasi dan SDM

No

Obyek yang dianalisa

Kekuatan (S)

Kelemahan (W)

-1

1 39% SDM berstatus PNS


2 Memiliki 2 dokter umum dan 1 dokter

-2

-3

X
X

gigi
3 Belum memiliki tenaga farmasi, staf

TU,rekam medis,akuntan
4 Memiliki 5 penanggung jawab upaya

kesehatan pokok yang sesuai dengan


tupoksi (KIA,Gizi,P2P,kesling,Promkes)
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

28

5 Ada SDM

yang tidak sesuai dengan

jobdescription
Jumlah

-5

Nilai

c.

Keuangan

No

Kekuatan

Obyek yang dianalisa

1 Pendanaan dari pedapatan Puskesmas

Kelemahan
3

-1

-2

-3

dan subsidi Pemerintah


2 Anggaran untuk kesehatan setiap tahun

meningkat
3 Belum terbentuk SPI

4 Sistem akuntansi belum dilaksanakan

secara accrual
Jumlah

-2

Nilai
d.

Sarana Prasarana

No

Kekuatan

Obyek yang dianalisa

1 Memiliki simpus

Kelemahan
3

-1

-2

-3

2 Alat medis dalam jenis dan jumlah

lengkap
3 Sarana Transportasi Lengkap

4 Belum memiliki ruang pertemuan

5 Ruang pendaftaran ditempat terbuka

6 Jumlah

belum

7 Alat dan perlengkapan laboratorium

ruang

pelayanan

memadai
belum lengkap
8 Peralatan kantor kurang memadai

9 Sarana penunjang kurang memadai

(mushola,kantin,lahan parkir)
Jumlah

Nilai

-6
2

Rangkuman Analisis SW (faktor internal)


No

Obyek yang dianalisa

Penilaian

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

29

Kekuatan

Kelemahan

Nilai

1 Pelayanan

13

-2

11

2 Organisasi dan SDM

-5

3 Keuangan

-2

4 Sarana Prasarana

-6

33

-15

18

2. Analisis Eksternal (OT)


a.

Pelayanan
No

Peluang

Obyek yang dianalisa

1 Jenis kebutuhan terhadap pelayanan

Ancaman
3

-1

-2

-3

kesehatan semakin berkembang


2 Adanya

peluang

rujukan

masuk

pelayanan laboratorium
3 Peluang diversifikasi produk pelayanan

4 Adanya

peluang

rujukan

masuk

pelayanan konsultasi
5 Tuntutan

pelayanan

prima

dari

6 Semakin banyaknya institusi pelayanan

masyarakat
kesehatan swasta
Jumlah

-2

Nilai
b.

Organisasi dan SDM


No

Peluang

Obyek yang dianalisa

1 Peluang kerjasama dengan pihak III

2 Perubahan status sebagai pelaksana

Ancaman
3

-1

-2

-3

PPK-BLU
3 Adanya

kepercayaan

institusi

lain

bekerjasama sebagai lahan praktek


mahasiswa
4 Peluang rekuritmen pegawai sesuai

dengan kebutuhan
5 Adanya peluang pegawai mencari

kesejahteraan pada institusi lain


Jumlah

-1

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

30

Nilai
c.

Keuangan
No

Peluang

Obyek yang dianalisa

1 Peluang perubahan pola pengelolaan

Ancaman
3

-1

-2

-3

keuangan lebih mandiri


2 Peluang pengembangan UBS (Unit

Bisnis Strategis)
3 Masih adanya subsidi pemerintah untuk

pembiayaan masyarakat miskin


4 Subsidi pemerintah semakin berkurang
Jumlah

X
9

-1

Nilai
d.

Sarana Prasana
No

Peluang

Obyek yang dianalisa

1 Pengembangan fasilitas
2 Bantuan

peralatan

Ancaman
3

-1

-2

-3

X
dari

pihak

pemerintah
3 Sarana

prasarana

mengikuti

perkembangan IPTEK
4 Kerusakan sarana prasarana

Jumlah

Nilai

-1
3

Rangkuman Analisis OT (faktor eksternal)


No

Obyek yang dianalisa

Penilaian
Peluang

Ancaman

Nilai

1 Pelayanan

-2

2 Organisasi dan SDM

-1

3 Keuangan

-1

4 Sarana Prasarana

-1

18

-5

13

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

31

Posisi Puskesmas dalam SWOT Analisis SW dan OT

Kekuatan

(18,13)
18

Ancaman

Peluang
13

Kelemahan

Terlihat dari hasil analisis SWOT, Posisi Puskesmas Danasari di Kuadran I dengan titik koordinat (18,
13) atau pada kuadran Agressive tumbuh
Hasil identifikasi berdasarkan analisis SWOT Puskesmas Danasari adalah sebagai berikut:
a.

Faktor internal

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

32

Hasil Identifikasi Faktor Internal


No.

Bidang identifikasi

Kekuatan (Strenght)

Kelemahan (Weakness)

1.

Pelayanan

1. Pelayanan laboratorium
terbatas

2.

Organisasi dan SDM

1. Memiliki SPO sebagai


standar dalam melakukan
pelayanan
2. Survey IKM terhadap
pelayanan memiliki hasil
yang baik
3. Pelayanan sesuai dengan
jadwal
4. Lama pelayanan sudah
sesuai dengan standar
5. Dalam proses akreditasi
6. Semua kegiatan
terdokumentasi dengan
baik
1. Memiliki 2 dokter umum
dan 1 dokter gizi
2. Memiliki 5 penanggung
jawab upaya kesehatan
pokok sesuai dengan
kompetensi (KIA, Gizi, P2P,
Kesling, Promkes)

3.

Keuangan

1. Pendanaan
dari 1. Sistem
akuntansi
belum
pendapatan Puskesmas
dilaksanakan secara accrual
dan subsidi Pemerintah
2. Belum terbentuk SPI
2. Anggaran
untuk
kesehatan setiap tahun
meningkat

4.

Sarana / prasarana

1. Memiliki simpus
1.
Belum memiliki ruang
2. Alat medis dalam jumlah
pertemuan
dan jenis yang lengkap
2.
Ruang pendaftaran di
3. Sarana
transportasi
tempat terbuka
lengkap
3.
Jumlah ruang pelayanan
kurang memadai
4.
Alat dan perlengkapan
laboratorium belum memadai
5.
Perlengkapan
kantor
kurang memadai
6.
Sarana penunjang kurang
memadai (mushola, kantin,
gudang, lahan parkir)

b.

1. Ada SDM yang tidak sesuai


dengan Job Description, serta
penempatannya
2. Kurangnya tenaga farmasi,
akuntansi, rekam medis, staf TU
3. Hanya 39% SDM berstatus PNS

Faktor Eksternal
Identifikasi faktor eksternal dilakukan secara profesional djugement terhadap empat bidang yang

dianggap berpengaruh bagi Puskesmas untuk mengetahui peluang dan ancaman yang dihadapi saat
ini. Dari hasil pengamatan dan profesional djugement yang dilakukan diperoleh hasil sebagai berikut:
Hasil Identifikasi Faktor Eksternal
No.

Bidang identifikasi

Opportunity (Peluang)

Ancaman (Threat)

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

33

1.

Pelayanan

1. Jenis kebutuhan pelayanan 1. Tuntutan Pelayanan


kesehatan berkembang
prima dari masyarakat
2. Adanya peluang rujukan 2. Semakin banyaknya
masuk
Pelayanan
institusi
pelayanan
Laboratorium
kesehatan swasta
3. Adanya peluang rujukan
masuk pelayanan konsultasi
4. Peluang diversifikasi produk
pelayanan

2.

Organisasi dan SDM

1. Peluang kerja sama dengan 1. Rekruetment pegawai


pihak III
oleh pemerintah
2. Perubahan status sebagai 2. Adanya
keinginan
pelaksana PPK-BLU
pegawai
mencari
3. Adanya kepercayaan institusi
kesejahteraan pada
lain bekerja sama untuk
institusi lain
program diklat

3.

Keuangan

1. Peluang perubahan pola 1. Subsidi pemerintah


pengelolaan keuangan lebih
semakin berkurang
mandiri
2. Peluang
pengembangan
UBS (Unit Bisnis Strategis)
3. Masih
adanya
subsidi
pemerintah
untuk
pembiayaan
masyarakat
miskin

4.

Sarana / prasarana

1. Pengembangan fasilitas
1. Kerusakan Sarana /
2. Bantuan peralatan dari
prasarana
pemerintah
3. Sarana dan prasarana
mengikuti
perkembangan
IPTEK

Penjelasan Analisis Eksternal dan Internal


Kinerja yang telah dapat dicapai sampai dengan saat ini sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor
baik yang bersumber pada internal maupun dari eksternal. Strategi organisasi dalam mencapai target
mengedepankan aspek Pelayanan, Pengerahan SDM dan Organisatoris, Keuangan dan Promosi.
Kebijakan manajemen yang diambil dalam pencapaian kinerja adalah mengembangkan partisipasi aktif
dari semua komponen Puskesmas dalam pelayanan, dan pembagian tugas sesuai dengan profesi,
kompetensi, dan ketrampilan yang dimiliki. Artinya dalam penempatan tenaga semacam paramedis,
dilihat dari kompetensi dan kemampuan, yang kemudian ditempatkan pada ruang dan unit pelayanan
yang sesuai. Selain itu kebijakan lain yang diambil adalah dengan mengadakan rotasi ketenagaan. Guna
memelihara dan meningkatkan kompetensi personil dalam menjaga mutu layanan ditempuh dengan cara
pendidikan dan pelatihan serta meningkatkan kesejahteraan karyawan.
Masyarakat sebagai pengguna sekaligus sebagai pemilik Puskesmas, diikutkan dalam
pemecahan masalah pelayanan yang ada, dan dibahas bersama dalam forum temu pelanggan, selain itu
kritik mengenai pelayanan yang ada dipakai sebagai dasar untuk peningkatan pelayanan.
Strategi yang diambil dalam mencapai kinerja pelayanan memakai penilaian kepuasan pelanggan,
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

34

yaitu strategi yang mengedepankan pelayanan yang bermutu, diikuti dengan semangat etos kerja yang
tinggi, ramah, sehingga warga bangga akan Puskesmas. Dalam mencapai kinerja juga ditempuh inovasi
layanan dan cara pelayanan, dimana semua pelayanan tersebut terjangkau oleh semua lapisan
masyarakat. Sebagai core bisnis, ditetapkan pelayanan kesehatan yang prima kepada masyarakat
sebagai produk unggulan Puskesmas Danasari.
Dalam mencapai kinerja, juga mengedepankan aspek kerjasama semua lini, lintas program dan
lintas sector, dengan menyediakan sarana prasarana yang aman, apik dan asri sehingga nyaman
ditempati. Juga ditempuh upaya rujukan pasien maupun specimen, sehingga tercipta pelayanan pasien
yang paripurna dan akhirnya informasi semua kegiatan Puskesmas Danasari dapat diakses oleh pihakpihak yang berkepentingan.
Pendekatan strategi tersebut mencakup kondisi internal dan eksternal yang antara lain sebagai
berikut :
1. Kondisi Internal
a.

Pelayanan
Dari aspek pelayanan, Puskesmas Danasari masih dala proses akreditasi nasional
sehingga setiap kegiatan dan tindakan yang dilaksanakan berasarkan pada Standar Prosedur
Operasional (SPO) yang telah disusun dan ditetapkan oleh Kepala Puskesmas. Seua pelayanan
sudah terdokumentasi dengan baik, pelayanan sesuai dengan jadwal yang ditetapkan, lama
pelayanan juga sudah sesuai dengan standar. Selain itu, berdasarkan hasil survey IKM,
pelayanan di Puskesmas Danasari sudah cukup. Namun demikian masih ada beberapa hal
yang perlu dibenahi yaitu promosi pelayanan yang masih kurang serta pelayanan laboratorium
yang masih terbatas.

b.

Organisasi dan Sumber Daya Manusia


Puskesmas Danasari merupakan lembaga teknis daerah, secara kelembagaan sebagai
UPT, berada langsung dibawah Dinas Kesehatan. Secara umum tidak banyak berperan dalam
menentukan kebijakan kesehatan di Kabupaten Tegal, karena kewenangan ada pada Dinas
Kesehatan.
Secara organisatoris, dari sudut pandang eselonisasi, lebih banyak sebagai pelaksana
teknis, sehingga masih mempunyai kelemahan dalam bargaining dengan pemerintah dalam hal
pencarian dana-dana, dan sumber daya lainnya.
Faktor sumberdaya manusia di Puskesmas sangat dominan. Dokter berperan utama
dalam pelayanan, sehingga dalam mencapai kinerja yang telah ditentukan, mengedepankan
kecepatan pelayanan dan kelangsungan. Puskesmas Danasari memiliki 2 dokter umum dan 1
dokter gigi. Salah satu dokter umum memiliki tugas tambahan sebagai Kepala Puskesmas.
Sedangkan untuk tenaga non medis, di Puskesmas Danasari telah tersedia tenaga
pelayanan kesehatan masyarakat seperti Sanitarian, Nutrisionis, Promkes, P2P dan koordinator
KIA. Selain tenaga medis dan non medis tersebut juga tersedia tenaga laboratorium.
Meskipun demikian, Puskesmas Danasari masih membutuhkan beberapa tenaga seperti
tenaga farmasi, tenaga rekam medis, akuntan, dan staf TU untuk memperlancar kegiatan

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

35

pelayanan di Puskesmas yang hingga saat ini belum terpenuhi.


c.

Sarana Prasarana
Dalam mencapai target kinerja, Puskesmas dilengkapi dengan sarana-prasarana yang
mencukupi, terutama untuk alat medis. Selain itu, Puskesmas Danasari juga sudah dilengkapi
dengan beberapa sarana prasarana penunjang seperti simpus, SPO, sarana transportasi
(pusling dan motor) yang dapat memperlancar kegiatan pelayanan. Keandalan dan keamanan
sarana-prasarana yang ada sangat mendukung dalam kinerja Puskesmas.
Hambatan yang ada adalah masih minimnya alat dan perlengkapan laboratorium, serta
sarana prasarana penunjang lainnya yang belum memadai, seperti belum adanya ruang
pertemuan, ruang pendaftaran yang masih terbuka, jumlah ruang pelayanan yang masih
kurang, perlengkapan kantor yang kurang memadai, sarana penunjang lain yang belum lengkap
seperti mushola, kantin, lahan parkir, dan gudang.

d.

Keuangan
Bahwa operasional Puskesmas memerlukan dana yang besar untuk memenuhi
kebutuhan pembiayaan pembelian obat, bahan medis habis pakai, jasa pelayanan, bahan
makan pasien, operasional kendaraan, pemeliharaan, gaji karyawan dan lain sebagainya.
Pendanaan di Puskesmas berasal dari subsidi pemerintah dan pendapatan Puskesmas.
Oleh sebab itu pengelolaan keuangan terbentur

pada aturan pengelolaan keuangan

berdasarkan Peraturan daerah yang berlaku, sehingga seringkali Puskesmas menghadapi


kendala biaya operasional, dan terhambat pencapaian kinerjanya. Adanya alokasi anggaran
yang semakin meningkat merupakan kekuatan bagi Puskesmas untuk meningkatkan pelayanan.
Beberapa hal yang perlu dibenahi adalah belum terbentuknya dan sistem akuntansi belum
dilaksanakan secara acrrual.
2. Kondisi Eksternal
Pencapaian kinerja sangat dipengaruhi oleh peraturan perundang-undang; kebijakan
pemerintah; keadaan persaingan; keadaan perekonomian daerah dan nasional; perkembangan
sosial budaya; dan perkembangan teknologi. Yaitu :
a.

Undang-undang dan peraturan


1)

Permendagri
Dalam aturan Menteri Dalam Negeri khususnya dalam penatausahaan keuangan,
semua pengeluaran belanja berdasarkan program dan kegiatan. Dalam format aturan
tersebut, bisa dimungkinkan penambahan program dan kegiatan berdasarkan kewenangan
dan kemampuan daerah. Namun dalam kenyataannya, pemerintah daerah sangat restriksi
dengan program dan kegiatan yang sudah ada di Permendagri. Dengan demikian banyak
program dan kegiatan upaya kesehatan perorangan yang tidak bisa masuk dalam
penganggaran.
Hal ini menyulitkan manajemen dalam penganggaran belanja, contoh konkrit adalah
belanja untuk jasa pelayanan, sampai saat ini belum ada aturan, format baku atau kode

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

36

rekening tentang jasa pelayanan, sehingga manajemen Puskesmas kesulitan dalam


menyusun penganggaran jasa pelayanan, sementara pemerintah daerah ragu-ragu untuk
membuat program, kegiatan dan kode rekening baru untuk dapat mewadahi belanja
tersebut.
2)

Peraturan Menteri Keuangan


Dasar hukum pengelolaan keuangan Badan Layanan Umum di daerah yang
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam pengelolaan dan pertanggungjawaban
daerah diatur dalam BAB XV Pasal 324, Pasal 325, Pasal 326, Pasal 327, Pasal 328 dan
Pasal 329.
Pasal 68 dan Pasal 69 UU No. 1 ahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara telah
membuka koridor baru kepada departemen/lembaga/provinsi/kabupaten/kota yang
bertugas memberikan pelayanan publik seperti layanan kesehatan, pendidikan,
pengelolaan kawasan, lisensi untuk menerapkan pola pengelolaan keuangan yang fleksibel
melalui pembentukan Badan Layanan Umum yang diatur lebih lanjut dalam PP 23 tahun
2005.
Sebagai kekayaan negara/daerah yang tidak dipisahkan BLU perencanaan,
pelaksanaan dan pelaporan keuangan disajikan dan disusun sebagai bagian yang tidak
terpisahkan dari kementrian/ lembaga/pemerintah daerah. Untuk itu Laporan Keuangan
BLU

disampaikan

secara

berkala

kepada

menteri/piminan

lembaga/gubernur/bupati/walikota sesuai dengan kewenanggannya untuk dikonsolidasikan


dengan laporan keuangan kementerian negara/lembaga/SKPD/pemerintah daerah.
Pembinaan keuangan BLUD dilakukan oleh Pejabat Pengelola Keuangan Daerah
(PPKD) dan pembinaan teknis dilakukan oleh kepala yang bertanggung jawab atas urusan
pemerintah yang bersangkutan. Pembinaan keuangan BLUD meliputi pemberian pedoman,
bimbingan, supervisi, pendidikan dan pelatihan di bidanga pengelolaan keuangan BLUD.
Permasalahan yang timbul adalah perbedaan standar akuntansi sebagai dasar
penyusunan laporan keuangan BLU

dengan dasar penyusunan laporan keuangan

kementrian atau lembaga. Sesuai dengan pasal 26 ayat (2) PP 23 Tahun 2005 akuntansi
dan laporan keuangan BLU diselenggarakan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan
(SAK). Hal ini menjadi masalah ketika laporan tersebut dikonsolidasikan dengan Laporan
Keuangan Kementerian/Lembaga/SKPD/pemerintah daerah yang menggunakan Standar
Akuntansi Pemerintah (SAP).
Permasalahan lain timbul ketika satuan kerja tersebut menerima dana dari APBN
seperti pada kasus Puskesmas sebagai BLU yang mendapat dana dari APBN/APBD.
Selain sebagai BLU juga berfungsi sebagai satker yang wajib menyusun Laporan
Keuangan tahunan atas dana APBN/APBD yang diterima sesuai dengan Sistem Akuntansi
dimana Laporan Keuangannya disebut Laporan Keuangan BLU.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

37

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2005 tanggal 13 Juni


2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (BLU) pasal 26 antara lain
menyatakan setiap transaksi keuangan BLU harus diakuntansikan dan dokumen
pendukungnya dikelola secara tertib dan Akuntansi dan Laporan Keuangan BLU
diselenggarakan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan yang diterbitkan oleh
asosiasi profesi akuntansi indonesia.
Sementara itu Peraturan Menteri Keuangan Nomor 59/PMK.06 /2005 tanggal 20 Juli
2005 tentang Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Pemerintah Pusat Bab VIII
Laporan Keuangan Kementrian Negara/Lembaga pasal 32 antara lain Laporan Keuangan
Kementrian Negara/Lembaga Tahunan dilampiri Laporan Keuangan BLU yang berada
dilingkungan Kementrian Negara/Lembaga. Laporan Keuangan BLU sebagaimana
dimaksud disusun berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
3)

Peraturan Pemerintah dan Peraturan Daerah


Peraturan pemerintah tentang perumahsakitan negeri sampai saat ini belum begitu
jelas, yang ada baru rancangan. Sedangkan pemerintah daerah sesuai dengan Peraturan
pemerintah nomor 48 tahun 2007, Puskesmas masih dalam koridor lembaga teknis daerah.
Walaupun ada peraturan Menteri Dalam Negeri dan Peraturan Menteri Keuangan
tentang Badan Layanan Umum, namun aturan tersebut baru secara tegas untuk instansi
vertikal, sehingga untuk Puskesmas Danasarimasih dalam bentuk wacana yang perlu
pengkajian secara mendalam.
Masih belum jelasnya peraturan pemerintah tentang rekruitmen pegawai, membawa
dampak yang sangat besar bagi kinerja pelayanan di Puskesmas, karena hanya sekedar
menambah tenaga honorer saja harus ijin Bupati, sementara SDM yang ada di Puskesmas
sudah banyak yang memasuki masa pensiun.

b.

Kondisi Ekonomi Daerah


Secara umum, ekonomi daerah Sleman tergolong daerah yang memiliki kemampuan
ekonomi menengah, sehingga dalam pengembangan pelayanan inovatif mungkin akan
terbentur dalam hal pentarifan. Walaupun demikian fenomena menarik masyarakat Sleman
adalah semakin banyaknya bermunculan institusi pelayanan kesehatan swasta yang
menawarkan jenis pelayanan kesehatan yang beragam dengan tarif layanan yang beragam
juga.
Dari keterbatasan pendapatan daerah, banyak program dan kegiatan Puskesmas
yang terkendala, sementara kebutuhan untuk pemeliharaan dan operasional Puskesmas saja
masih minim, bahkan tidak sesuai dengan pendapatan operasional yang dicapai Puskesmas.

c.

Sosial Budaya Masyarakat


Warga Masyarakat Kabupaten Tegal, memiliki type atau berkarakteristik tradisionil,
sehingga budaya dan tradisi masyarakat masih cukup kental bahkan sangat dilestarikan.
Namun demikian ada beberapa perilaku tradisi yang masih kurang mendukung dalam
pembangunan kesehatan, dan efisiensi pengeluaran masyarakat.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

38

d.

Perkembangan Teknologi Kesehatan


Dengan semakin berkembangnya teknologi kesehatan, banyak alat-alat kesehatan
yang sudah cukup umur tidak diproduksi lagi, dan sekaligus tidak ada suku cadangnya, hal itu
menyulitkan Puskesmas dalam pemeliharaan alat yang dimiliki karena sebagian besar alat-alat
kesehatan yang ada sudah out of date.
Artinya perkembangan teknologi kesehatan khususnya alat-alat medis disamping
dapat meningkatkan kinerja Puskesmas tetapi juga dapat menghambat kinerja Puskesmas,
karena ada beberapa alat kesehatan untuk kerja pelayanan yang tidak sustainable lagi.

e.

Perkembangan Teknologi Informasi


Teknologi informasi, mau tidak mau harus dikuasi oleh Puskesmas. Untuk perangkat
kerasnya, bagi kebanyakan Puskesmas daerah tidak ada kendala, namun dalam pemeliharaan,
software, petugas informasi dan pemeliharaannya membutuhkan dana yang besar. Sementera
kebanyakan SDM Puskesmas masih berorientasi klerikal, dan kurang peduli dengan data dan
informasi.
Dengan adanya teknologi informasi, akan memudahkan manajemen dalam
mengambil keputusan, karena semua informasi dapat diterangkan dalam sistem informasi
manajemen secara terintegrasi.

f.

Tingkat Inflasi, dan Nilai Kurs


Tingkat inflasi mempengaruhi operasional puskesmas dalam mengadakan bahan habis
pakai untuk operasional pelayanan, walaupun secara tidak secara langsung berdampak pada
kinerja puskesmas, namun ada kekawatiran adanya pengurangan pendanaan dari berbagai
sumber pendapatan puskesmas, yang kemudian akan mengubah prediksi kinerja. Nilai kurs
rupiah terhadap mata usang asing utama juga memacu fluktuasi harga-harga pasar terutama
barang-barang untuk kesehatan dari luar negeri apalagi dengan seringnya kebijakan
pemerintah dalam menaikkan harga BBM, yang membuat harga-harga domestik melambung.
Dengan melihat posisi bisnis puskesmas, maka dapat disimpulkan bahwa pada posisi
tersebut menguntungkan, puskesmas mempunyai peluang dan sekaligus kekuatan sehingga
puskesmas dapat memanfaatkan peluang yang ada, serta mampu mengerahkan semua
sumberdaya yang masih menganggur dan belum optimal menjadi maksimal.Puskesmas dapat
memilih strategi yang mendukung kebijakan pertumbuhan yang agresif dengan mengakomodir
isue-isue yang relevan yang sesuai dengan Visi dan Misi

2. Asumsi asumsi ( Makro dan Mikro )


Dalam perencanaan strategis bisnis, dipengaruhi oleh beberapa asumsi sebagai dasar
untuk evaluasi, penyusunan program kegiatan dan penganggaran. Rencana Strategis Bisnis
Puskesmas Danasari tahun 2015 2019 didasarkan atas asumsi-asumsi yang bersifat makro dan
mikro. Identifikasi masing-masing asumsi tersebut berdasarkan : (1) Pertumbuhan ekonomi; (2)
Tingkat Inflasi; (3) Nilai Tukar Rupiah; (4) Pertumbuhan Penduduk.
a) Asumsi Makro
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

39

1)

Pertumbuhan Ekonomi
Perbaikan kondisi ekonomi makro selama beberapa tahun terakhir diperkirakan
akan tetap berlangsung meskipun dihadapkan pada tantangan yang berat di sektor
eksternal terutama dari tingginya harga minyak dan melambatnya pertumbuhan ekonomi
dunia.
Dalam enam tahun terakhir (2008-2013), perekonomian nasional mampu tumbuh
dengan cukup kuat dengan rata rata pertumbuhan sebesar 5,85 persen. Pada tahun 2008
ekonomi Indonesia tumbuh 6,0 persendengan dorongan dari permintaan domestic yang
cukup tinggi. Namun pada tahun 2009 perekonomian nasional mengalami perlambatan
yang cukup signifikan akibat dampak krisis global yang mempengaruhi sisi eksternal,
dengan kontraksi ekspor-impor karena menurunnya pertumbuhan ekonomi dan volume
perdagangan dunia sehinggahanya tumbuh 4,6 persen. Akan tetapi pada tahun-tahun
berikutnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia mampu tumbuh meningkat dan stabil,
bahkan pertumbuhan ekonomi berada di atas 6,0 persenuntuk tahun 2010 hingga tahun
2012, dan sempat mengalami penurunan sedikit pada tahun 2013.
Bahwa kondisi ekonomi yang terus membaik ini, tidak diikuti oleh penurunan
inflasi, sehingga dimungkinkan adanya kenaikan harga-harga dasar, serta adanya
kebutuhan kebutuhan masyarakat secara nasional semisal kebutuhan pendidikan,
sandang, pangan dan perumahan yang semakin meningkat, maka dimungkinkan alokasi
konsumsi kesehatan penduduk menurun, dan harga-harga yang semakin naik akan
menyebabkan meningginya unit cost layanan kesehatan.

2)

Tingkat Inflasi
Stabilitas makroekonomi Indonesia untuk 5 tahun terakhir memang tergolong baik.
Kondisi makro ekonomi suatu negara bisa dilihat dari beberapa indikator makro ekonomi
yang diantaranya tingkat inflasi dan nilai tukar mata uang.
Laju inflasi pada Januari 2013 tercatat sebesar 1,03 persen, yang merupakan
angka tertinggi sejak 2009. Inflasi pada bulan ini cukup tinggi dibandingkan bulan yang
sama dalam empat tahun terakhir. Gambaran inflasi Indonesia tahun 2005 s/d 2013
adalah sebagai berikut:
Grafik 2.1 Laju Inflasi tahun 2005-2013

Sumber data : Bappenas :Gambaran Ekonomi Makro


3)

Nilai Tukar Rupiah


Nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing terutama dollar Amerika sangat rentan
dengan issue-issue negatif tentang Indonesia, dan terkait erat dengan harga harga

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

40

saham. Fundamental perekonomian Indonesia yang membaik berdampak positif pada


meredanya tekanan depresiasi nilai tukar rupiah di triwulan IV 2013 dan berlanjutpada
Januari 2014. Nilai tukar rupiah secara point to point pada triwulan laporan tercatat
melemah 4,85% (qtq), lebih rendah dibandingkan dengan pelemahan pada triwulan III
2013 sebesar 14,29 (qtq). Memasuki bulan Januari 2014, tekanan depresiasi nilai
tukarterus mereda. Pada Januari 2014, rupiah ditutup di level Rp12.210 per dolar AS,
melemah 0,33% dibandingkan dengan akhir Desember 2013, lebih kecil dari pelemahan
pada Desember 2013 sebesar 1,71%.
Nilai tukar rupiah merupakan satu indikator ekonomi makro yang terkait dengan
besaran APBN. Asumsi nilai tukar rupiah berhubungan dengan banyaknya transaksi
dalam APBN yang terkait dengan mata uang asing, seperti penerimaan pinjaman dan
pembayaran utang luar negeri, penerimaan minyak dan pemberian subsidi BBM. Dengan
demikian, variabel asumsi dasar ekonomi makro tersebut sangat menentukan besarnya
penerimaan dan pengeluaran negara, termasuk dana perimbangan serta besarnya
pembiayaan anggaran.
4)

Harga BBM
Dalam Industri Kesehatan, Harga Bahan Bakar Minyak Mentah Dunia sangat
mempengaruhi operasional dan pemeliharaan Puskesmas. Hampir semua bahan dasar
untuk operasional Puskesmas dipengaruhi oleh harga BBM.
Dampak dari kenaikan harga BBM tersebut bagi Puskesmas sangat membebani
dan menurunkan potensi kapasitas produksi layanan, karena kebanyakan Puskesmas
pemerintah diserbu oleh pelanggan terdampak, yang nota bene adalah pembengkakan
cost layanan.

5)

Laju Pertumbuhan Penduduk


Indonesia menempati ranking keempat dari jumlah penduduk Dunia, dan
menghadapi laju pertumbuhan penduduk rata-rata per tahun 1 persen, jauh lebih tinggi
dari Negara RRC yang hampir 0 persen.
Untuk Kabupaten Tegal, Jumlah Penduduk di Tegal menurut data Kantor Statistik
Kabupaten Tegal sekitar 1.575.634, dengan KK miskin sekitar 660.971 jiwa, dan sesuai
dengan paradigma sehat sakit yang dikeluarkan oleh Menteri kesehatan yang
diberlakukan secara nasional, prosentase penduduk sehat 85% dan penduduk
bermasalah kesehatan sebanyak 15%.
Dari data diatas, diperoleh gambaran pelanggan potensial Puskesmas Danasari
sebanyak 33.168 orang pasien pada tahun 2013, yaitu dari 107 orang peserta ASKES
(0,32%) , 6.733 orang dari Jamkesmas (20,3%), 22.704 orang pasien umum (gratis)
(68,5%), 3.624 orang dari kunjungan UKS (10,9%)
Asumsi Makro lainnya difokuskan pada kebijakan, peraturan perundang-undangan

pusat maupun daerah.


1) Peraturan Pemerintah / Peraturan Menteri

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

41

Peraturan Menteri Dalam negeri No. 13 tahun 2006, mengharuskan pemerintah


daerah, dan Satuan Kerja Perangkat Daerah, merubah pola pengelolaan keuangannya
mulai dari perencanaan, sampai pertanggungjawabannya, sehingga dimungkinkan waktu
pelaksanaan kegiatan mundur dari yang sudah dijawdalkan. Kemudian adanya wacana
baru badan Layanan Umum Daerah, turut andil dalam dinamika kinerja Puskesmas
Daerah. Karena bagaimanapun juga, sebagai layanan publik harus turut berubah sesuai
kondisi yang menyertai.
Keuangan daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka
penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dapat dinilai dengan uang termasuk
didalamnya segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban
daerah.
Pengelolaan keuangan daerah adalah keseluruhan kegiatan yang meliputi
perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban, dan
pengawasan keuangan daearh. Untuk maksud tersebut perlu sistem keuangan daerah
yaitu akuntansi keuangan daerah. Akuntansi keuangan daerah adalah sistem informasi
2)

keuangan daerah yang menghasilkan laporan bagi berbagai pihak yang berkepentingan.
Peraturan Daerah
a) Kebijakan Akuntansi
Kebijakan akuntansi keuangan daerah adalah merupakan prinsip, dasar,
konvensi, aturan dan praktik yang diterapkan dalam rangka penyusunan dan
penyajian laporan keuangan daerah. Kebijakan akuntansi ini digunakan sebagai
dasar dalam pengakuan, pengukuran, dan pelaporan atas aset, kewajiban, ekuitas,
pendapatan, belanja, dan pembiayaan serta pelaporan keuangan daerah.
Laporan keuangan daerah (termasuk laporan keuangan SKPD) merupakan
laporan pertanggungjawaban bupati (kepala SKPD) atas kegiatan keuangan dan
sumberdaya ekonomis yang dipercayaka serta menunjukkan posisi keuangan yang
sesuai dengan kebijakan akuntansi keuangan daerah
Dalam peraturan pengelolaan keuangan dan sistem akuntansi yang
diterapkan. Sistim pencatatan keuangan berdasarkan akrual (acrual base) yaitu
asumsi akuntansi yang mengakui pengaruh transaksi dan peristiwa lain pada saat
kejadian, bukan pada saat kas atau setara kas diterima atau dibayar dan dicatat
dalam catatan akuntansi serta dilaporkan dalam laporan keuangan pada periode
yang bersangkutan.
Sedangkan entitas pelaporan adalah pemerintah daerah Sleman dan seluruh
SKPD yang menurut peraturan perundang-undangan wajib menyampaikan laporan
pertanggungjawaban berupa laporan keuangan termasuk Puskesmas Danasari.
Dalam kebijakan akuntansi keuangan Daerah Kabupaten Tegal, laporan
keuangan yang pokok terdiri dari :
(1) Laporan Realisasi Anggaran
Yaitu laporan realisasi anggaran yang menyajikan iktisar sumber, alokasi, dan
pemakaian sumberdaya ekonomi yang dikelola oleh pemerintah daerah, yang
menggambarkan perbandingan antara anggaran dan realisasinya dalam suatu
periode pelaporan.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

42

(2) Neraca
Neraca merupakan laporan yang menggambarkan posisi keuangan mengenai
aset, kewajiban, dan ekuitas dana pada tanggal tertentu
(3) Laporan Arus Kas
Laporan arus kas merupakan laporan yang menyajikan informasi mengenai
sumber, penggunaan, dan perubahan kas selama satu periode akuntansi serta
saldo kas pada tanggal pelaporan.
(4) Catatan Atas Laporan Keuangan
Catatan alata laporan keuangan meliputi pejelasan naratif atau rincian dari
angka yang tertera dalam realisasi anggaran, neraca dan laporan arus kas.
Asumsi dasar dalam pelaporan keuangan di Kabupaten Tegal adalah anggapan
yang diterima sebagai suatu kebenaran tanpa dibuktikan agar kebijakan akuntansi dapat
diterapkan. Sejalan dengan itu, asumsi dasar yang diterapkan di Puskesmas Danasari
meliputi :
1) Subsidi Pemerintah untuk belanja Operasonal Puskesmas
Dalam Peraturan Daerah Nomor 05 Tahun 2011 tentang Penyelenggaraan
Kesehatan dan Retribusi Pelayanan Kesehatan, pada pasal 43 ayat (2) dinyatakan
bahwa Dana yang berasal dari retribusi pelayanan kesehatan dapat digunakan untuk
membiayai kegiatan operasional, jasa sarana, jasa pelayanan, pembinaan manajemen
pelayanan kesehatan, pengembangan sumber daya manusia, pembinaan pelayanan
kesehatan dan kegiatan lain yang diperlukan. Pada kenyataannya subsidi yang
diterima oleh Puskesmas hanya gaji pegawai, yang jelas-jelas merupakan limpahan
wewenang dari pemerintah Pusat, artinya gaji pegawai bukan merupakan subsidi, tapi
sudah merupakan hak dari Puskesmas.
Dengan diberlakukannya otonomi daerah maka pengelolaan anggaran di
daerah menjadi tanggung jawab pemerintah daerah sepenuhnya, pemerintah pusat
hanya memberikan alokasi dana dalam bentuk dana alokasi umum (DAU) yang harus
diterima daerah untuk diatur , diolah,dan dikelola sesuai dengan kebutuhan dan
kondisi daerah.
Dengan berlakunya otonomi maka subsidi dari pemerintah pusat yang diterima
selama ini tidak akan ada lagi dan selanjutnya menjadi tanggung jawab pemerintah
daerah, dengan menggunakan DAU yang diterima.
Salah satu cara yang bisa ditempuh untuk mengevaluasi dasar dan jumlah
subsidi yang diberikan bagi Puskesmas, apabila subsidi Pemerintah Daerah tidak
mencukupi, maka tidak ada jalan lain bagi Puskesmas selain melakukan evaluasi
terhadap struktur tarif yang ada. Hal ini harus dilakukan dalam rangka meningkatkan
mutu pelayanan Puskesmas agar lebih maksimal.
2) Tarif Retribusi
Tarif retribusi pelayanan kesehatan Puskesmas Danasari yang berlaku saat ini,
dibuat dan ditetapkan sejak tahun 2011, Peraturan yang mendasarinya adalah
Peraturan Daerah Nomor 05 Tahun 2011 tentang Penyelenggaraan Kesehatan dan
Retribusi Pelayanan Kesehatan
Struktur tarif di Puskesmas yang dapat untuk mengatasi keterbatasan subsidi
dan harga pasaran yang berlaku adalah dengan pendekatan unit cost, yaitu
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

43

perhitungan tarif yang didasarkan pada biaya-biaya senyatanya yang dikeluarkan


dalam rangka pemberian pelayanan kepada masyarakat. Penghitungan tarif retribusi
Puskesmas yang didasarkan pada penghitungan unit cost ini menggunakan nilai indek
dan harga dasar hasil perhitungan unit cost pada jenis-jenis pelayanan kesehatan
yang diberikan, dengan kesesuaian pada harga rupiah yang berlaku.
b) Asumsi Mikro
1)

Volume Pelayanan
Asumsi volume pelayanan utama di Puskesmas Danasari adalah mencakup
kurang lebih 6,87% dari jumlah penduduk kecamatan Bojong atau 0,37% dari jumlah
penduduk Kabupaten Tegal. Asumsi jumlah penduduk Kabupaten Tegal yang bermasalah
kesehatan diperkirakan sebanyak 15% dari total jumlah penduduk.
Dari asumsi tersebut, secara kuantitative minimal ada 3.502 jumlah kunjungan ke
Puskesmas. Dari jumlah kunjungan, diprediksikan 81,3% dari rawat jalan BP Umum, 8,4%
dari BP Gigi, dan Laborat 5,3% dan sisanya dari pelayanan lainnya

2)

Inovasi Pelayanan
Dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, serta memenuhi kebutuhan
kesehatan masyarakat, ada beberapa inovasi pelayanan misalnya:
a)

Rujukan pasien dari BP Umum, KIA, BP Gigi untuk diperiksa lebih lanjut di
Laboratorium apabila terdapat indikasi medis dalam rangka untuk menegakkan
diagnosa penyakit.

b)

Pengoptimalkan layanan konseling antara lain:


-

Konseling gizi, baik untuk pasien yang dirujuk dari BP Umum, KIA, BP Gigi,
posyandu, maupun caten, ataupun dari masyarakat yang memang membutuhkan
konsultasi gizi.

Konseling kesehatan lingkungan, baik untuk pasien yang dirujuk dari BP Umum,
KIA, terutama bagi pasien yang menderita penyakit berbasis lingkungan, ataupun
dari masyarakat yang memang membutuhkan konsultasi kesehatan lingkungan.

c)

Konseling PHBS dan konseling berhenti merokok.

Mengembangkan dan memberdayakan posyandu usila di seluruh desa di wilayah


Puskesmas Danasari

d)

Pengembangan pelayanan terhadap kelompok pekerja sektor informal.

e)

Peningkatan cakupan sasaran penjaringan anak sekolah (screening).

f)

Mengoptimalkan sistem rujukan dari Puskesmas Pembantu ke Puskesmas Induk bagi


pasien yang memerlukan pelayanan kesehatan lebih lanjut, misalnya pemeriksaan
laborat, konseling dan lain-lain.

g)

Mengoptimalkan keberadaan posyandu, yang selama ini belum dimanfaatkan


masyarakat secara maksimal.

h)

Meningkatkan promosi tentang Puskesmas Danasari dan fasilitasnya, melalui berbagai


media.

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

44

i)

Mengoptimalkan pelayanan Puskesmas Ramah Remaja.

j)

Mengembangkan pelayanan kesehatan gigi, misalnya: pemberdayaan UKGMD,


pengembangan perawatan gigi lanjutan.

k)

Mengembangkan pelayanan KIA, misalnya: pelatihan senam bumil melalui kelas ibu,
pengawalan bumil resti.

3)

Total Pendapatan
Dalam rencana strategik ini, total pendapatan Puskesmas Danasari berasal dari
Pendapatan fungsional, dan subsidi dari pemerintah daerah serta dari pemerintah pusat.
Total pendapatan fungsional dikelola langsung oleh Puskesmas tanpa harus setor ke kas
pemerintah daerah, dan hanya dalam bentuk laporan keuangan saja. Pendapatan dari
Pemerintah Daerah adalah berupa subsidi operasional, belanja tidak langsung (gaji
pegawai Negeri) dan investasi, sedangkan pendapatan dari Pemerintah Pusat sebagai
pendapatan untuk operasional dan Investasi.

4)

Total Biaya
Total biaya berupa biaya operasional, dan biaya investasi. Biaya operasional
berupa biaya pegawai, dan biaya belanja barang dan jasa. Biaya investasi adalah biaya
untuk pembelian sarana prasarana, serta pengembangan.
Total pendapatan fungsional Puskesmas Danasari dipakai untuk biaya pegawai
dan biaya belanja barang dan jasa. Sedangkan sisa lebih anggaran dipakai untuk biaya
operasional Puskesmas tahun selanjutnya.

5)

Total Output
Total output dari kegiatan BLUD Puskesmas Danasari yaitu, 100 % pasien gakin
terlayani; pendapatan fungsional naik rata-rata 5 % per tahun, kunjungan meningkat 5% per
tahun.

6)

Unit Cost
Tarif per jenis layanan disesuaikan dengan analisis unit cost, dengan menerapkan
subsidi silang. Unit cost disusun setiap tahun dan dipakai dasar untuk tarif pelayanan tahun
berikutnya. Prinsip analisis unit cost memakai sistim ABC (Activity Based Costing), dengan
harga dasar berlaku pada tahun penyusunan ditambah inflasi, dan margin yang diharapkan.

B. PENCAPAIAN KINERJA DAN TARGET KINERJA BLUD


Pencapaian Kinerja Puskesmas Danasari tahun 2014 dan target tahun 2015 meliputi
1.

Non Keuangan
Berikut ini adalah pencapaian kinerja non keuangan tahun 2014 ( s/d bulan Agustus tahun
2014) dan target tahun 2015:
Tabel Kinerja Non Keuangan tahun 2014 dan target 2015

Uraian Unit/Kode/Program/Kegiatan/Akun

TA 2014

TA 2015

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

45

Pendapatan
Unit Pelayanan
Program Jaminan Kesehatan Nasional
Kegiatan Pengelolaan dan Pemanfaatan Dana
Kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Pada
Puskesmas Danasari
A. Kapitasi JKN
1.
Kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional
(JKN) Pada Puskesmas Danasari
Total kapitasi JKN
Unit Pelayanan Kesehatan Dasar di Puskesmas
Program Pelayanan Kesehatan Dasar di
Puskesmas
Kegiatan Pelayanan Kesehatan Dasar di
Puskesmas
A. Pendapatan BLU Pelayanan Kesehatan Dasar
1. Tindakan Umum
2. Tindakan Perawatan
3. Tindakan Gigi
4. Pelayanan KB
5. Pemeriksaan Laboratorium
6. KIR Kesehatan

Realisasi /
Prognosa

Target

Target

13.616

1892

13,89

14.123

13.616

1892

13,89

14.123

18
41
70
263
193
101

14
31
54
214
152
79

77,78
75,6
77,14
81,37
78,76
78,2

19
43
74
276
203
106

Total Kunjungan Pelayanan Kesehatan Dasar di


Puskesmas
2. Keuangan
a. Realisasi Pendapatan
1) Realisasi Pendapatan Berdasarkan Unit Layanan
Pendapatan Puskesmas Danasari berasal dari kegiatan pengelolaan dan pemanfataan
dana kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional dan retribusi pelayanan kesehatan dasar di
Puskesmas Danasari. Target pendapatan dari dana kapitasi JKN tahun 2014 sejumlah
Rp760.171.945. Realisasi pendapatan dari dana kapitasi tersebut sampai dengan bulan
Oktober 2014 baru mencapai Rp105.619.300 atau sekitar 13,89%. Target dana kapitasi JKN
untuk tahun 2015 adalah Rp1.016.808.500 dengan asumsi kenaikan sebesar 5 % dari
pendapatan dana kapitasi tahun 2014. Pendapatan dari retribusi pelayanan kesehatan dasar
di Puskesmas Danasari berasal dari retribusi pelayanan tindakan umum, tindakan perawatan,
tindakan gigi, pelayanan KB, pemeriksaan laboratorium, dan KIR kesehatan. Target
pendapatan dari retribusi pelayanan kesehatan dasar tahun 2014 di Puskesmas Danasari
adalah sebesar Rp11.118.000, sedangkan realisasi sampai dengan bulan Oktober 2014
adalah sebesar Rp8.748.000 atau sekitar 78,68%. Target pendapatan yang bersumber dari
retribusi pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas Danasari tahun 2015 adalah sebesar
Rp11.704.000 dengan asumsi kenaikan sebesar 5% dari tahun 2014. Berikut ini adalah
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

46

rincian pendapatan Puskesmas Danasari per unit kerja.


Tabel II. B.1. Rincian Pendapatan Per Unit Kerja

Kode

TA 2014

Uraian Unit/Kode/Program/Kegiatan/Akun
Pendapatan

I
Unit Pelayanan
1.02 . 16 . 49 Program Jaminan Kesehatan Nasional
Kegiatan Pengelolaan dan Pemanfaatan Dana
1.02 . 16 . 52 Kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Pada
Puskesmas Danasari
A. Pendapatan BLU JKN
1. Pengelolaan dan Pemanfaatan Dana
Kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional
(JKN) Pada Puskesmas Danasari
Total Pendapatan Unit Jaminan Kesehatan
Nasional

Target

TA 2015

Realisasi /
Prognosa

Target

Rp760.171.945 Rp105.619.300

13,89

Rp1.016.808.500

Rp760.171.945 Rp105.619.300

13,89

Rp1.016.808.500

II

Unit Pelayanan Kesehatan Dasar di Puskesmas


Program Pelayanan Kesehatan Dasar di
1.02 . 16 . 16 Puskesmas
Kegiatan Pelayanan Kesehatan Dasar di
1.02 . 16 . 16 Puskesmas
A. Pendapatan BLU Pelayanan Kesehatan Dasar
1. Tindakan Umum
2. Tindakan Perawatan
3. Tindakan Gigi
4. Pelayanan KB

Rp615.000
Rp380.000
Rp1.140.000
Rp5.555.000

Rp515.000
Rp285.000
Rp870.000
Rp4.215.000

83,74
75
76,32
75,88

Rp645.000
Rp395.000
Rp1.210.000
Rp5.620.000

5. Pemeriksaan Laboratorium

Rp2.298.000

Rp1.898.000

83

Rp2.534.000

6. KIR Kesehatan

Rp1.130.000

Rp965.000

85,40

Rp1.300.000

Rp11.118.000

Rp8.748.000

78,68

Rp11.704.000

Rp771.289.945

Rp114.367.300

14,83

Rp1.028.512.500

Total Pendapatan Unit Pelayanan Kesehatan


Dasar di Puskesmas
TOTAL PENDAPATAN BLU
2) Realisasi Total Pendapatan

Target pendapatan BLU Puskesmas Danasari

tahun 2014 sebesar Rp771.289.945,-.

Realisasi sampai dengan bulan September 2014 sebesar Rp114.367.300 atau sekitar
14,83%. Target pendapatan untuk tahun 2015 sebesar Rp1.028.512.500.
b. Realisasi Biaya
1) Realisasi Biaya Berdasarkan Unit layanan
Kode Rekening

Uraian

Volume

Satuan

Harga
satuan

Jumlah

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

47

5
5
5
5
5
5
5
5
5
5

2
2
2
2
2
2
2
2
2
2

1
1
1
1
1
2
2
2
2

5
5
5

2
2
2

2
2
2

06
11
15

20

5
5
5
5
5
5
5
5

2
2
2
2
2
2
2
2

2
3
3
3
3
3
3
3

23

01
02
03
07
01
02
03

10
11
12
13
19
20

BELANJA LANGSUNG
BELANJA PEGAWAI
Honorarium PNS
Honorarium Non PNS
Uang Lembur
Belanja jasa pelayanan medik
BELANJA BARANG DAN JASA
Belanja Bahan pakai habis
Belanja Bahan/Material
Belanja Jasa Kantor
Belanja Cetak, Penggandaan dan Bahan Kontak
(stimulan)
Belanja Makan dan Minum
Belanja Perjalanan Dinas
Belanja Pemeliharaan Gedung dan
Kendaraan Bermotor
Belanja barang utk diserahkan kepada masy/pihak
ketiga
BELANJA MODAL
Belanja Modal Pengadaan Peralatan Kantor
Belanja Modal Pengadaan Perlengkapan Kantor
Belanja Modal Pengadaan komputer
Belanja Modal Pengadaan Mebelair
Belanja modal pengadaan alat kedokteran
Belanja Modal Pengadaan Alat-alat Laboratorium

1.028.512.500
480.460.400
12.630.000
41.265.000
19.842.000
406.723.400
313.173.100
55.480.900
73.000.000
7.800.000
32.017.200
48.350.000
96.810.000
44.375.000
41.300.000
148.919.000
5.373.000
598.500
35.280.200
19.975.300
19.960.000
67.732.000

2) Realisasi Total Biaya


Realisasi total biaya Puskesmas Danasari adalah Rp 1.028.512.500 yang terdiri dari belanja
pegawai, belanja barang dan jasa serta belanja modal.
c. Pencapaian Program Investasi dan Pendanaan
1) Investasi
Alokasi Biaya Investasi Berdasarkan Jenis Aset
a. Aset Lancar.
Aset lancar per 31 Desember 2013 meliputi:
1. Kas di Bendahara Pengeluaran

: Rp. 0,-

2. Kas di Bank Jateng

: Rp. 0,-

3. Piutang lain-lain

: Rp. 0,-

4. Persediaan

: Rp.13.945.860,-

Jumlah Aset Lancar

: Rp.13.945.860,-

b. Aset Tetap.
1. Tanah
Tanah tidak disusutkan, dasar penilaian tanah menggunakan Nilai Jual Objek Pajak
(NJOP) terakhir.
2. Bangunan Gedung
Belum disusutkan, nilai Bangunan Gedung berdasarkan pada harga perolehan bangunan
gedung tahun anggaran berjalan.
3. Peralatan dan Mesin:
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

48

Belum disustkan, nilai Peralatan dan Mesin berdasarkan harga perolehan / pembelian
pada saat diperoleh.
4. Aset Tetap Lainnya
Belum disusutkan, nilai Aset Tetap lainnya berdasarkan harga perolehan / pembelian pada
saat diperoleh.
Aset Tetap per 31 Desember 2013 meliputi:
1. Tanah

: Rp.142.050.000,-

- Tanah kantor

: Rp.142.050.000,-

2. Gedung dan Bangunan

: Rp.979.412.000,-

- Gedung kantor

: Rp.979.412.000,-

- Gedung rumah dinas

: Rp.0,-

- Gedung gudang

: Rp.0,-

- Bangunan pagar / tembok keliling

: Rp.0,-

- Bangunan konstruksi taman

: Rp.0,-

3. Peralatan dan Mesin

: Rp.564.234.500,-

- Alat-alat angkutan darat bermotor

: Rp.182.500.000,-

- Alat bengkel

: Rp.0,-

- Peralatan kantor

: Rp.9.930.000,-

- Perlengkapan kantor

: Rp.102.013.000,-

- Komputer

: Rp.0,-

- Meubelair

: Rp.0,-

- Peralatan dapur

: Rp.0,-

- Alat-alat studio

: Rp.3.525.000,-

- Alat-alat komunikasi

: Rp.0,-

- Alat-alat ukur

: Rp.3.840.000,-

Alat-alat kedokteran

: Rp.185.315.500,-

- Alat-alat laboratorium

: Rp.77.111.000,-

- Alat-alat kesehatan

: Rp.0,-

- Alat-alat farmasi

: Rp.0,-

4. Jalan, jaringan dan instalasi

: Rp.0,-

- Jalan

: Rp.0,-

- Jaringan air

: Rp.0,-

- Instalasi listrik dan telepon

: Rp.0,-

5. Aset Tetap Lainnya

: Rp.0,-

- Barang bercorak kesenian

: Rp.0,-

- Hewan/ternak dan tanaman

: Rp.0,-

Jumlah Aset Tetap

: Rp.1.685.781.500,-

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

49

1. Kewajiban
Kewajiban per 31 Desember 2013 meliputi:
Kewajiban Jangka Pendek : Rp.0,2. Ekuitas dana
Ekuitas dana per 31 Desember 2013 meliputi:
Ekuitas Dana Lancar

: Rp.13.945.860,-

Ekuitas Dana Investasi

: Rp.1.685.781.500,-

Jumlah Ekuitas Dana

: Rp.1.699.727.360,

C. INFORMASI LAIN YANG PERLU DISAMPAIKAN


Puskesmas Danasari dipersiapkan menjadi Puskesmas terakreditasi nasional sejak bulan Maret
tahun 2013. Sebagai bentuk persiapan, 10 orang perwakilan Puskesmas diberangkatkan untuk mengikuti
pelatihan akreditasi di Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal. Setelah mengikuti pelatihan, dilakukan tahap
penyusunan dokumen akreditasi. Sudah 1,5 tahun proses akreditasi berjalan, Puskesmas Danasari sudah
mengalami banyak kemajuan. Pelayanan Kesehatan yang bermutu menjadi prioritas utama dalam
memberikan pelayanan kepada masyarakat. Selama proses akreditasi ini, Puskesmas Danasari banyak
mendapat kunjungan pembinaan baik dari kabupaten maupun dari propinsi, kunjungan kaji banding dari
Puskesmas lain mengenai dokumen akreditasi serta menjadi lahan pelatihan surveyor tim akreditasi
tingkat nasional. Puskesmas Danasari direncanakan akan dinilai secara nasional pada bulan Juli tahun
2015. Selama proses akreditasi ini, Puskesmas Danasari membutuhkan anggaran yang tidak sedikit.
Selama tahun 2013 sampai dengan 2014, kebutuhan dana untuk kepentingan akreditasi bersumber dari
dana APBD dan dari dana operasional Puskesmas. Kebutuhan anggaran untuk kepentingan akreditasi
yang masih berlanjut ini harus diperhitungkan agar tidak mengganggu stabilitas keuangan di Puskesmas
Danasari.
Pada tahun 2015, Puskesmas Danasari juga direncanakan akan dikembangkan menjadi
Puskesmas Rawat Inap. Berubahnya status dari rawat jalan menjadi rawat inap tentunya menbutuhkan
dana yang cukup banyak dalam pembangunan gedung dan melengkapi fasilitas sarana dan prasana yang
diperlukan.

D. AMBANG BATAS RBA


Besaran ambang batas dalam RBA ini adalah 22,08% dari anggaran belanja yang bersumber dari
pendapatan jasa layanan.
(dalam juta)
Selisih
Realisasi/
No
Tahun
Anggaran
Prognosa
Rp
%
1
2
3
4
5
6
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

50

=(4-3)
1

2013

=(5/3X100)

Rp.135.571.808,- Rp.105.639.300,- Rp.29.932.508,- 22,08%


Jumlah

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

51

BAB III
PENUTUP
A.

HAL-HAL YANG PERLU MENDAPAT PERHATIAN DALAM RANGKA MELAKSANAKAN


BLUD
Proses akreditasi Puskesmas Danasari yang masih berlanjut membutuhkan anggaran yang

tidak sedikit. Selama tahun 2013 sampai dengan 2014, kebutuhan dana untuk kepentingan akreditasi
bersumber dari dana APBD dan dari dana operasional Puskesmas. Kebutuhan anggaran untuk
kepentingan akreditasi yang masih berlanjut ini

harus diperhitungkan agar tidak mengganggu

stabilitas keuangan di Puskesmas Danasari.


Untuk kinerja layanan masih perlu adanya konsistensi mutu pelayanan maupun implementasi
terhadap SPO yang sudah ditetapkan, sehingga kepuasan konsumen dapat sesuai target.
Dengan adanya peningkatan mutu, maka kepuasan pasien pun dapat meningkat, dimana kepuasaan
pasien merupakan hal yang sangat penting untuk memperkuat citra pelayanan, sehingga proses
peningkatan kepercayaan konsumen ke Puskesmas Danasari perlu ditingkatkan.
Berkaitan dengan keuangan perlu mendapatkan perhatian terhadap pengawasan cash flow
keuangan agar pembiayaan tidak tersendat dan proses pencairan dapat disiplin sesuai rencana
sehingga kondisi keuangan dapat terkontrol. Yang harus diperhatikan pula adalah perubahan biaya
akibat operasional rawat inap yang kemungkinan akan memakan biaya rutin seperti air, listrik,
cleaning service dan berbagai biaya akibat penambahan kapasitas secara signifikan. Tingginya
piutang dari tahun ke tahun perlu diminimalisir agar keuangan menjadi sehat.
B. KESIMPULAN
Dokumen Rencana Bisnis dan Anggaran Tahun Anggaran 2014 disusun sebagai
penjabaran dari Rencana Strategis Bisnis Puskesmas Danasari Tahun 2015-2019, sehingga upaya
pencapaian target pelayanan mengikuti yang telah ditetapkan. Dokumen RBA ini merupakan
bagian dari APBD Kabupaten Tegal yang selanjutnya disyahkan sebagai acuan pelaksanaan
kegiatan Tahun Anggaran 2014 di Puskesmas Danasari, dan dapat dilakukan

perubahan

apabila diperlukan sesuai dengan fluktuasi dan perkembangan kebutuhan layanan.


Sebagai rencana bersama, dokumen RBA Puskesmas Danasari sudah seharusnya untuk
dilaksanakan secara konsekuen oleh semua pihak yang terkait dalam mendukung terselenggaranya
pelayanan kesehatan. Diperlukan pengendalian dan evaluasi proses maupun akhir kegiatan dari
unsur manajemen, dengan harapan

kinerja organisasai dapat dimonitoring, sehingga tujuan

organisasi sebagai tujuan bersama dapat tercapai sesuai target yang diharapkan. Informasi
keuangan dan non keuangan yang komprehensif di RBA ini harus senantiasa dikaitkan dengan
Rencana Bisnis Strategis (RSB) dan Standar Pelayanan Minimal (SPM) yang telah disusun
sebelumnya.
Agar dalam pelaksanaan RBA tahun 2014 berjalan dengan baik dibutuhkan
perbaikan manajemen, baik dalam tata kelola keuangan, manajemen pengadaan barang dan jasa,
RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

56

serta manajemen pemeliharaan sarana dan prasarana Puskesmas sehingga akan dicapai
efisiensi untuk mencapai tujuan Puskesmas Danasari. Berdasarkan Analisa internal dan eksternal,
Puskesmas Danasari dalam posisi sehat dalam pertumbuhannya sehingga Puskesmas Danasari
dapat

menggunakan seluruh

kekuatannya serta memanfaatkan peluang yang ada untuk

masuk dalam kompetisi pasar dengan kemampuan dan jenis pelayanan selalu berkembang dari
tahun ke tahun.
Besar harapan akan manfaat dokumen RBA sebagai acuan kegiatan tahun 2014, namun
demikian apabila diperlukan adanya wacana perubahan atau revisi atas dokumen ini, maka
diperlukan diskusi lebih lanjut. Adapun perubahan atau revisi yang apabila diperlukan harus sesuai
dengan visi, misi, tujuan, sasaran, strategi, dan program pembangunan serta sesuai dengan tugas
pokok dan fungsi yang berpedoman pada Dokumen Rencana Strategis Bisnis Puskesmas Danasari
tahun 2015-2019 yang telah ditetapkan.

Danasari, Oktober 2015


Pemimpin BLUD Puskesmas Danasari

dr.Maun

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

57

LAMPIRAN
(Memuat hal-hal yang perlu dilampirkan sebagai data pendukung dalam penyusunan RBA).

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

58

RINGKASAN PENDAPATAN DAN BELANJA


UNTUK KONSOLIDASI DENGAN
APBD/RKA-SKPD

(Contoh Ringkasan Anggaran RSUD dr. Moewardi Tahun 2011)

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

59

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

60

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

61

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014

RBA Puskesmas Danasari Tahun 2014