Anda di halaman 1dari 8

GONORE PADA KEHAMILAN

I.

PENDAHULUAN
Gonore mengacu pada serangkaian kondisi klinis yang melibatkan
infeksi dengan bakteri patogen yang ditularkan secara seksual, Neisseria
gonorrhoeaediidentifikasi oleh mikrobiologi diplococci intraseluler Gramnegatif. N. gonorrhoeae dapat diperoleh di beberapa lokasi mukosa pada
saluran genital bawah, termasuk uretra, leher rahim, kelenjar Bartholin dan
kelenjar Skene, serta melalui saluran anorektal, faring, dan konjungtiva.
bakteri ini mungkin menyebar ke saluran kelamin bagian atas, tuba, dan
rongga perut, serta lokasi sistemik lainnya. menurut referensi gonore sudah
ada sejak lebih dari 2000 tahun, gonore adalah penyakit tua, dengan manusia
yang berfungsi sebagai host alami.
Gonore adalah infeksi umum, dengan Pusat baru-baru ini untuk
Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperkirakan angka lebih dari
700.000 kasus baru di AS setiap tahun, hanya setengah dari yang dilaporkan.
Pada tahun 2009, ada 301.174 kasus gonore dilaporkan di AS 99,1 kasus per
100.000 orang, turun 10,5% dari tahun sebelumnya. Gonore berikut infeksi
klamidia sebagai yang paling sering dilaporkan infeksi menular seksual kedua
di AS. Sebagai IMS dapat diobati, tingkat gonore menanggapi intervensi
kesehatan masyarakat yang ditujukan untuk penemuan kasus dan pengobatan
agresif, dan antara tahun 1975 dan 1997, kasus turun 74% dalam menanggapi
program pengendalian gonore nasional. Setelah kesimpulan dari program itu,
tingkat gonore tetap relatif stabil.

II.

DEFINISI
Gonore adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh Neisseria

gonorrhoeae yang menginfeksi lapisan dalam uretra, leher rahim, rektum dan
tenggorokan atau bagian putih mata (konjungtiva) dan bagian tubuh yang lain.
III.

EPIDEMIOLOGI

Infeksi ini ditularkan melalui hubungan seksual, dapat juga ditularkan kepada
janin pada saat proses kelahiran berlangsung. Walaupun semua golongan rentan
terinfeksi penyakit ini, tetapi insidens tertingginya berkisar pada usia 15-35 tahun. Di
antara populasi wanita pada tahun 2000, insidens tertinggi terjadi pada usia 15 -19
tahun (715,6 per 100.000) sebaliknya pada laki-laki insidens rata-rata tertinggi terjadi
pada usia 20-24 tahun (589,7 per 100.000). Epidemiologi N. gonorrhoeae berbeda
pada tiap tiap negara berkembang. Di dunia diperkirakan terdapat 200 juta kasus
baru setiap tahunnya. Di Indonesia, berdasarkan penelitian yang dilakukan didapatkan
data perilaku risiko tinggi dalam PMS ialah perilaku yang menyebabkan seseorang
mempunyai risiko besar terserang penyakit, dan jika dilihat dari segi usia, maka yang
tergolong kelompok risiko tinggi adalah 2024 tahun.Wanita tercatat lebih sedikit
menderita GO daripada laki-laki. Hal ini disebabkan 80% perempuan tidak
mengeluhkan adanya gejala, maka dari itu tidak segera mencari pengobatan. Cukup
tingginya penderita GO yang berstatus belum menikah ini mencerminkan banyaknya
pasangan yang melakukan hubungan seksual pranikah, yang tidak menutup
kemungkinan juga dilakukan secara berganti-ganti pasangan.
IV.

ETIOLOGI
Gonore disebabkan oleh gonokok yang dimasukkan ke dalam kelompok

Neisseria, sebagai Neisseria Gonorrhoeae. Gonokok termasuk golongan diplokok


berbentuk biji kopi dengan lebar 0,8 u, panjang 1,6 u, dan bersifat tahan asam.
Kuman ini juga bersifat negatif gram, tampak di luar dan di dalam leukosit, tidak
tahan lama di udara bebas, cepat mati pada keadaan kering, tidak tahan suhu di atas
39 C, dan tidak tahan zat desinfektan.

Gambar 1 : gambaran Neisseria Gonorrhoeae


Daerah yang paling mudah terinfeksi adalah dengan mukosa epitel kuboid
atau lapis gepeng yang belum berkembang (imatur), yakni pada vagina wanita
sebelum pubertas, sendi, endokard, epitel tatah konjungtiva, epitel vagina pada wanita
belum dewasa dan yang tua juga mudah diserang gonokokkus.
V.

GAMBARAN KLINIK
Masa tunas sulit untuk ditemukan karena pada umumnya asimtomatik, gejala

awal bisa timbul pada waktu 7-21 hari setelah terinfeksi. Pada wanita, penyakit akut
atau kronik jarang ditemukan gejala subjektif dan objektifnya dan tanda-tanda radang
tidak seberapa menonjol, rasa nyeri yang tidak seberapa tinggi, infeksi pada wanita,
pada mulanya hanya mengenai serviks uteri, kemudian menyebar ke organ lain,
gejala klinik infeksi gonore adalah kadang-kadang menimbulkan rasa nyeri pada
panggul bawah, demam, keluarnya cairan dari vagina, nyeri ketika berkemih dan
desakan untuk berkemih, secret yang purulen dari urethra, kelenjar para-urethralis,
dan kelenjar bartolini, dan sekresi mukoperulen dari serviks. Pada pemeriksaan
serviks tampak merah dengan erosi dan sekret mukopurulen, duh tubuh akan terlihat

lebih banyak, bila terjadi servitis akut. Nyeri panggul / perut bagian bawah terjadi
pada 5% kasus.
VI.

DIAGNOSIS
Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisis dan

pemeriksaan penunjang. Serta biakan atau pemerikasaan gen hasilnya positif. Dari
anamnesis biasaya pasien datang dengan keluhan keluarnya cairan dari vagina, rasa
nyeri pada panggul bawah, demam, nyeri ketika berkemih dan desakan untuk
berkemih. Beberapa laporan mengatakan adanya rasa terbakar, gatal, atau
peradangan, vulva, vagina, leher rahim, uretra atau, sebagian besar, atau tidak
menunjukkan gejala. Duktus Bartholin dan kelenjar mungkin terlibat, dapat dilihat
dengan adanya pembengkakan atau pembentukan abses. Faringitis akut dan tonsilitis
mungkin terjadi, tapi ini jarang terjadi. Infeksi mata yang paling sering terjadi pada
neonatus yang lahir dari ibu yang terinfeksi, ophthalmitis dewasa mungkin hasil dari
autoinokulasi. Pada pemeriksaan serviks tampak merah dengan erosi dan sekret
mukopurulen, duh tubuh akan terlihat lebih banyak, bila terjadi servitis akut. Nyeri
panggul / perut bagian bawah terjadi pada 5% kasus. Diagnosis dapat ditegakkan
dengan smear dari situs yang terlibat dengan pembiakan gram negatif diplococci.
Namun, konfirmasi setelah pertumbuhan pada medium selektif juga sangat penting.
Pemeriksaan Khusus
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
VII.

Eksudat untuk diplokok intraselular gram-negatif


Biakan pada media khusus
Pemeriksaan antibodi fluoresensi
Biakan dan kanalis ani pada pria homoseksual
Biakan dan serviks pada wanita
Biakan dan faring pada kasus-kasus yang dicurigai terjadi kontak orogenital
Tes serologik untuk sifilis
PENGOBATAN

Terapi pada pasien dewasa yang tidak mengalami komplikasi infeksi anogenital
adalah :
1. Ceftriaxone 500 mg intramuskuler sebagai dosis tunggal dengan azitromisin 1
gr oral dosis tunggal.
2. Azitromicin digunakan sebagai pengobatan lini kedua untuk terapi gonore.
Hal ini untuk mencegah resistensi sefalosporin yang berlebihan.
Dokter menganjurkan menggunakan regimen alternatif untuk pengobatan
gonore secara teratur untuk meninjau tren lokal dan nasional di resistensi antimikroba
gonokokal. Semua agen di bawah ini harus disertai dengan azitromisin 1 g oral dosis
tunggal.
1. Cefixime 400 mg oral dosis tunggal. Hanya dianjurkan bila suntikan
intramuskular merupakan kontraindikasi atau ditolak oleh pasien.
2. Spectinomycin 2 g secara intramuskular sebagai dosis tunggal.
3. Regimen dosis tunggal cephalosporin lain, terutama sefotaksim500 mg
intramuskuler sebagai dosis tunggal atau cefoxitin 2 g secara intramuskular
sebagaidosis tunggal ditambah probenesid 1 g oral.
Pada wanita hamil tidak dapat diberikan obat golongan kuinolon dan
tetrasiklin. Yang direkomendasikan adalah pemberian obat golongan sefalosporin
(Seftriakson 250 mg IM sebagai dosis tunggal). Jika wanita hamil alergi terhadap
penisilin atau sefalosporin tidak dapat ditoleransi sebaiknya diberikan Spektinomisin
2 gr IM sebagai dosis tunggal. Pada wanita hamil juga dapat diberikan Amoksisilin 2
gr atau 3 gr oral dengan tambahan probenesid 1 gr oral sebagai dosis tunggal yang
diberikan saat isolasi N. gonorrhoeae yang sensitive terhadap penisilin. Amoksisilin
direkomendasikan unutk pengobatan jika disertai infeksi C. trachomatis.
VIII. KOMPLIKASI
Komplikasi gonore dapat terjadi pada wanita hamil, diantaranya :
1.
2.
3.
4.

Infeksi pada serviks (servisitis gonore)


Salpingitis (penyakit radang panggul)
Infertilitas
Infeksi pada uretra dapat terjadi para urethritis
5

5. Pada kelenjar Bartholin (bartholinitis)


6. adanya kemungkinan lahir prematur, infeksi neonatal dan keguguran
akibat infeksi gonokokkus pada wanita hamil
7. adanya sepsis pada bayi baru lahir karena gonore pada ibu.

Komplikasi Pada janin dan bayi baru lahir


1. Kebutaan, untuk mencegah kebutaan, semua bayi yang lahir di rumah sakit
biasanya diberi tetesan mata untuk pengobatan gonore
2. Pembengkakan pada kedua kelopak matanya dan dari matanya keluar nanah
3. Penyakit sistemik seperti meningitis dan arthritis sepsis pada bayi yang terinfeksi
pada proses persalinan.
Komplikasi diseminata pada pria dan wanita dapat berupa artritis,
miokarditis,endokarditis, perikarditis, meningitis dan dermatitis.
Wanita dan pria homoseksual yang melakukan hubungan seksual melalui anus
(lubang dubur) bisa menderita gonore pada rektumnya. Penderita merasakan tidak
nyaman di sekitar anusnya dan dari rektumnya keluar cairan. Daerah di sekitar anus
tampak merah dan kasar, tinjanya terbungkus oleh lendir dan nanah. Pada
pemeriksaan dengan anaskop akan tampak lendir dan cairan di dinding rektum
penderita. Melakukan hubungan seksual melalui mulut (oral sex) dengan seorang
penderita gonore bias menyebabakn gonore pada tenggorokan (faringitis gonokokal).

Biasanya infeksi ini tidak menimbulkan gejala, tetapi kadang menyebabkan nyeri
tenggorokan dan gangguan menelan. Jika cairan yang terinfeksi mengenai mata maka
bisa terjadi infeksi mata luar (konjungtivitis gonore).

IX.

PENCEGAHAN

Pencegahan gonore dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut :


1. Tidak melakukan hubungan seksual baik vaginal, anal dan oral dengan
orang yang terinfeksi
2. Pemakaian Kondom dapat mengurangi tetapi tidak dapat menghilangkan
sama sekali risiko penularan penyakit ini
3. Hindari hubungan seksual sampai pengobatan antibiotik selesai.
4. Sarankan juga pasangan seksual kita untuk diperiksa guna mencegah
infeksi lebih jauh dan mencegah penularan
5. Pengendalian penyakit menular seksual ini adalah dengan meningkatkan
keamanan kontak seks dengan menggunakan upaya pencegahan.