Anda di halaman 1dari 19

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Anatomi Kandung Kemih


2.1.1. Hubungan dan Struktur
Kandung kemih yang kosong berbentuk tetrahedral dan digambarkan memiliki
permukaan superior dengan apex di urachus, dua permukaan inferolateral, dan permukaan
posteroinferior atau dasar dengan leher kandung kemih pada titik terendah.2
Permukaan superior dari kandung kemih ditutupi oleh peritoneum. Sebelah
anterior, peritoneum bersatu ke anterior dinding perut. Ketika distensi, kandung kemih keluar
dari pelvis dan memisahkan peritoneum dari anterior dinding perut. Oleh karena itu,
memungkinkan untuk melakukan cystostomy suprapubik tanpa risiko masuk ke rongga
peritoneal. Sebelah posterior, peritoneum melewati vesikula seminalis dan bertemu
peritoneum pada rektum anterior untuk membentuk ruang rectovesical.2
Sebelah anteroinferior dan lateral, kandung kemih ditutupi oleh lemak dan
jaringan ikat longgar retropubis dan perivesical. Ruang potensial ini (dari Retzius) masuk ke
sebelah anterior dengan membagi fasia transversalis. Basis kandung kemih terkait dengan
vesikula seminalis, ampulla dari vas deferens, dan ureter terminal. Leher kandung kemih,
terletak di meatus uretra internal, 3 sampai 4 cm di belakang titik tengah dari simfisis pubis.
Ini difiksasi oleh fasia pelvis dan berlanjut dengan prostat; posisinya berubah sedikit dengan
kondisi yang berbeda-beda dari kandung kemih dan rektum.2

Permukaan dalam kandung kemih dilapisi oleh epitel transisional, yang muncul
ketika kandung kemih penuh namun berkontraksi menjadi lipatan-lipatan saat kandung kemih
kosong. Urothelium ini biasanya enam sel tebalnya dan bersandar pada membran basement
yang tipis. Di dalam ini, lamina propria membentuk jaringan ikat fibroelastis yang relatif
tebal yang memungkinkan untuk meregang. Lapisan ini dilalui oleh banyak pembuluh darah
dan mengandung serat otot polos yang dikumpulkan menjadi lapisan muskularis mukosa. Di
bawah lapisan ini terletak otot polos dinding kandung kemih. Serat otot yang relatif besar ini
bercabang dan membentuk bundel otot longitudinal di dalam, sirkular di tengah, dan
longitudinal di luar. Namun, di bagian atas kandung kemih, lapisan ini tidak dapat dipisahkan
dengan jelas, dan salah satu serat dapat melakukan perjalanan di antara masing-masing
lapisan, berubah orientasi, dan bercabang menjadi serat longitudinal dan sirkular. Anyaman
otot detrusor yang seperti ini cocok untuk mengosongkan kandung kemih.2
Dekat leher kandung kemih, otot detrusor dapat dipisahkan dengan jelas ke dalam
tiga lapisan. Di sini, otot polos berbeda secara morfologis dan farmakologis dari bagian
kandung kemih lainnya karena fasikula otot yang berdiameter besar diganti oleh serat yang
lebih halus. Struktur leher kandung kemih berbeda antara pria dan wanita. Pada pria, serat
longitudinal bagian dalam berorientasi secara radial melewati meatus interna yang berlanjut
ke lapisan otot polos longitudinal bagian dalam di uretra.2
Lapisan tengah membentuk sfingter preprostatic sirkular yang bertanggung jawab
untuk penahanan di tingkat leher kandung kemih. Dinding kandung kemih posterior hingga
meatus uretra interna dan stroma fibromuskular anterior prostat membentuk struktur ringlike
di leher kandung kemih. Fakta bahwa kontinensia sempurna dapat dipertahankan pada pria
yang sfingter eksternanya

hancur membuktikan manfaat sfingter ini. Otot ini banyak

diinervasi oleh serat adrenergik, yang, jika dirangsang, akan menutup leher kandung kemih.
Kerusakan saraf simpatis ke kandung kemih, sebagai akibat dari diabetes mellitus atau

diseksi nodus limfatikus retroperitoneal pada kanker testis, dapat menyebabkan ejakulasi
retrograd.2
Serat longitudinal bagian luar merupakan bagian yang tertebal di sebelah posterior
dasar kandung kemih. Di garis tengah, mereka masuk ke dalam apeks dari trigonum dan
bercampur dengan otot polos prostat untuk memberikan dukungan yang kuat pada daerah
trigonal. Di sebelah lateral, serat dari bagian posterior ini melewati bagian anterior dan
bergabung membentuk lingkaran di sekitar leher kandung kemih. Loop ini diduga
berpartisipasi pada kontinensia oleh leher kandung kemih. Pada permukaan lateral dan
anterior kandung kemih, serat longitudinal tidak sebaik yang berkembang. Beberapa serat
anterior berjalan ke depan untuk bergabung dengan ligamen puboprostatika pada pria dan
ligamen pubourethral pada perempuan. Serat ini berkontribusi pada otot polos yang
mendukung ini dan diduga berkontribusi pada pembukaan leher kandung kemih selama
berkemih.2

Gambar 2.1. Hubungan anatomis kandung kemih

2.1.2. Vaskularisasi Kandung Kemih


Kandung kemih diperdarahi oleh arteri vesika superior, arteri vesika media, dan
arteri vesika inferior.3 Arteri vesika superior memperdarahi bagian anterosuperior dari
kandung kemih. Arteri vesika inferior memperdarahi bagian fundus dan leher kandung
kemih.

Arteri-arteri ini merupakan cabang dari cabang anterior arteri iliaka interna

(hipogastrik). Selain itu kandung kemih juga diperdarahi oleh cabang-cabang kecil dari arteri
obturator dan arteri gluteal inferior. Pada wanita, arteri uterina dan arteri vaginalis juga

memperdarahi kandung kemih.2 Pada wanita, arteri vaginalis menggantikan arteri vesika
inferior dan memperdarahi bagian posteroinferior kandung kemih.4
Vena yang mengalir dari kandung kemih berkorespondensi dengan arteri dan
bermuara di vena iliaka interna. Pada laki-laki pleksus vena vesika berlanjut menjadi pleksus
vena prostatika. Pleksus vena vesika ini merupakan bagian dari kompleks pleksus yang
berhubungan langsung dengan kandung kemih itu sendiri. Pleksus vena ini terutama mengalir
menuju vena iliaka interna, walaupun mungkin juga menuju vena vertebra interna melalui
vena sakralis. Pada wanita, pleksus vena vesika membungkus uretra yang berada dalam
pelvis dan leher kandung kemih, menerima darah dari vena dorsalis klitoris, dan berhubungan
dengan pleksus vena vaginalis atau uterovaginal.4
2.2. Anatomi Pelvis
2.2.1. Tulang Pelvis
Tulang pelvis terdiri atas sacrum dan 2 tulang yang berasal dari penyatuan tulangtulang ilium, ischium dan pubis. Pubis dan ischium bertemu di bagian bawah untuk
membentuk obtturattor foramen. Secara umum pelvis terbagi menjadi pelvis semu yang
berbentuk mangkuk, dibentuk oleh fossa iliaca dan berfungsi untuk menyokong intestinum,
dan pelvis sejati yang berbentuk sirkular, yang merupakan tempat dari organ genital. Pada
panggul inlet, para pelvis palsu dan sejati dipisahkan oleh garis arkuata, yang memanjang
dari promontorium sakral ke garis pectineal pubis. Ketika melakukan operasi melalui pelvis
dengan sayatan midline bagian bawah, ahli bedah menatap langsung ke panggul sejati.2

Gambar 2.2 Anatomi Tulang Pelvis


Anterior dan posterior spina iliaka, krista iliaka, tuberkel kemaluan, dan tulang
duduk ischial adalah bagian panggul yang dapat diraba dan merupakan penanda saat
melakukan operasi. Cooper (pectineal) ligamen terdapat garis pectineal dan merupakan suatu
pegangan yang pasti untuk jahitan dalam perbaikan hernia dan suspensi uretra prosedur.
Spina iskiadika teraba melalui vagina dan menempel pada diafragma panggul dan
sacrospinous ligamen. Ligamentum sacrospinous memisahkan lebih besar dan foramen
sciatic yang lebih rendah. Bersama dengan ligamen sacrotuberous, menstabilkan sendi
sakroiliaka dengan mencegah rotasi ke bawah dari promontorium sakral. Sakroiliak bersama,
jenis sinovial, mendapat kekuatan tambahan Kekuatan dari anterior dan posterior ligamen.
Dalam trauma panggul, fraktur hampir tidak pernah melibatkan keduanya tetapi terjadi
berdekatan dengan keduanya. tulang pubes, merupakan tulang panggul tertipis, hampir selalu
retak, dan fragmen mereka dapat melukai kandung kemih yang berdekatan, uretra, dan
vagina. Reseksi atau nonunion dari pubis (misalnya, kandung kemih ekstrofi) tidak
mempengaruhi ambulation karena dari kekuatan sendi sakro iliak.2

2.2.2. Otot Pelvis


Otot dan fasia membatasi pelvis yang sebenarnya dan membentuk dasar pelvis. Otot
obturator internus bermula dari permukaan dalam foramen obturator dan membran obturator
kemudian melewati foramen scatic minor hingga menempel pada femur. Fasia pada
permukaan pelvis dari otot ini menebal mulai dari setengah bagian bawah pubis hingga spina
iliaka. Arkus tendinous dari levator ani merupakan asal otot yang membentuk diagram pelvis:
pubococcygeus dan iliococcygeus. Otot-otot ini tidak sepenuhnya terpisah dan membentuk
diafragma yang menutup pelvic outlet. Di sebelah anterior, uretra dan rektum keluar melalui
hiatus yang berbentuk U pada laki-laki, sedangkan pada wanita keluar uretra, vagina, dan
rektum. Otot yang membatasi hiatus ini disebut pubovisceral karena membentuk hubungan
dengan visera pelvis (pubouretralis, puborectalis), masuk langsung ke dalam visera
(pubovaginalis, puboanalis, levator prostat), atau masuk struktur yang berhubungan langsung
dengan visera pelvis. Otot puboviseral ini membentuk struktur yang kuat untuk menopang
visera pelvis. Otot coccygeus terbentang mulai dari ligamen sacrospinosus hingga batas
lateral sacrum dan coccyx sehingga melengkapi diafragma pelvis. Musculus piriformis
muncul dari aspek lateral dari sacrum kemudian melewati dan mengisi foramen sciatic magna
lalu membentuk dinding posterolateral pelvis.2

Gambar 2.3 Otot Pelvis


2.2.3. Pelvis Fasia
Fascia pelvis terdiri dari jaringan kolagen, jaringan elastis, dan otot polos. Fascia
pelvis dikategorikan menjadi :
1. lapisan luar (outer) atau fascia endopelvis, menempel pada linea arcuata,
ligamentum Coper, ligamentum sacrospinosus, spina ischiadica, dan arcus tendinous m.
Levator ani.
2. lapisan intermediate; termapat perjalanan pembuluh darah dan persarafan pelvis.
3. lapisan dalam (inner); terletak tepat dekat peritoneum dan berhubungan dengan
organ gastrointestinal.

Fascia pelvis dapat membingungkan saat terjadi prolaps organ pelvis. Kekuatan
fascia plvis dapat berbeda-beda secara signifikan antara individu dan ras yang berbeda. 2
Terdapat 3 komponen penting dari fascia pelvis, yaitu:
1. ligamentum puboprostatic di anterior; pada perempuan disebut sebagai ligamen
pubourethral.
2.lateral arcus tendinous; memanjang dari ligamentum puboprostatic hingga ke spina
ischiadica.
3. posterior dari spina ishiadica, fascia pelvis menempel ke dinding pelvis sebagai
ligamentum vesicalis lateral dan posterior.2
2.2.4. Sirkulasi Pelvis
Suplai Arteri
Pada bifurcatio aorta, arteri sacral media muncul dari posterior dan berjalan di permukaan
pelvis dari sacrum untuk mensuplai darah ke foramen sacrum dan rektum. Arteri iliaka
komunis muncul setinggi vertebra lumbal 4, menuju anterior dan lateral dari venanya, dan
bercabang menjadi arteri iliaka iliaka interna dan eksterna pada sendi SI. Arteri iliaka
eksterna mengikuti batas medial dari muskulus iliopsoas sepanjang garis arkuata dan
meninggalkan pelvis di bawah ligamentum inguinale sebagai arteri femoral. Arteri epigastrik
inferior menuju sebelah proksimal ligamentum inguinale dan naik di sebelah medial dari
cincin inguinal interna untuk mensuplai otot rectus dan kulitnya. Karena otot rectus sangat
banyak diperdarahi pembuluh darah kolateral dari atas dan lateral, arteri epigastrik inferior
memungkinkan diligasi bersamaan. Oleh karena itu, flap myokutaneus rektus sering
digunakan untuk memperbaiki defek di pelvis mayor dan perineum. Dekat asalnya, arteri
epigastrik inferior bercabang menjadi arteri iliaka circumflexa profunda di sebelah lateral dan

cabang pubis di sebelah medial. Kedua pembuluh darah berjalan di iliopubis dan dapat rusak
ketika operasi hernia inginal. Cabang kremaster bergabung dengan korda spermatika di cincin
inguinal interna dan membentuk anastomosis distal dengan arteri testikular. Pada 25% orang,
arteri obturator aksesoria muncul dari arteri epigastrik inferior dan berjalan di sebelah medial
vena femoralis menuju kanalis obturator. Pembuluh darah ini harus dihindari ketika diseksi
nodus limfatikus obturator.2
Arteri iliaka interna (hipogastrik) turun di depan sendi SI dan terbagi ke batang
tubuh anterior dan posterior. Batang tubuh posterior memberikan 3 cabang parietal: 1) glutel
superior, yang keluar dari foramen sciatic magna; 2) lumbar asendens, yang mensuplai
dinding abdomen posterior; dan 3) sacrum lateral, yang melewati sebelah medial untuk
bergabung dengan cabang sacral media di foremen sciatic.2
Batang tubuh anterior membentuk 7 cabang parietal dan viseral: 1) arteri vesika
superior yang muncul dari sebelah proksimal arteri umbilika dan memberikan cabang
vesikulodeferensial ke vesika seminalis dan vas deferens. Arteri vas deferens berjalan
sepanjang vas untuk bergabung dengan arteri kremaster dan testikular di distal. Karena
anastomosis tersebut, arteri testikular dapat cedera tanpa mengurangi viabilitas testis. 2)
Arteri rektal media memberikan cabang kecil ke vesika seminalis dan prostat kemudian
beranastomosis dengan arteri rektal inferior dan superior di dinding rektum. 3) Cabang vesika
inferior mensuplai ureter distal, dasar buli, prostat, dan vesika seminalis. Pada wanita, arteri
tersebut mensuplai ureter, dasar buli, dan vagina. 4) Arteri uterina melewati bagian atas dan
depan ureter (water flows under the bridge) kemudian menaiki dinding lateral uterus dan
bergabung dengan arteri ovarika di bagian lateral tuba fallopii. Ureter rapuh selama
pemisahan pedikel uterin. 5) Arteri pudendal interna meninggalkan kavum pelvis melalui
foramen sciatic magna, melewati ligamen sacrospinosus, dan masuk ke foramen sciatic minor
untuk meuju perineum. 6) Arteri obturator, berbeda-beda asalnya, berjalan melalui fossa

obturator bagian medial dan inferior menuju nervus obturator dan melewati kanalnya untuk
mensuplai otot adduktor paha. 7) Arteri gluteal inferior melewati foramen sciatic magna
untuk mensuplai bokong dan paha.2
Arteri iliaka interna dapat diloigasi untuk mengontrol perdarahan pelvis berat.
Ligasi tersebut akan menurunkan tekanan nadi sehingga mempercepat proses hemostasis.
Aliran darah interna iliaka tidak berhenti tapi berubah arah karena terdapat anastomosis
(segmen lumbar ke iliolumbar, sacral media ke sacral lateral, dan rectal superior dengan
rectal media). Ligasi bilateral dapat menyebabkan impotensi vaskulogenik.2
Suplai Vena
Vena dorsalis penis berjalan di antara arkus pubis inferior dan sfingter uretra
eksterna menuju pelvis, dimana vena tersebut bercabang menjadi cabang superfial sentral dan
2 pleksus lateral. Untuk mengurangi kehilangan darah pada prostatektomi radikal retropubik,
kompleks vena dorsalis sebaiknya dibagi di bagian distal, sebelum ramifikasinya. Bagian dari
kompleks ini berjalan di dinding anterior dan lateral sfingter eksterna sehingga harus
diwaspadai agar tidak melukai sfingter ketika proses hemostasis. Cabang superfisial
menembus fasia endopelvik viseral di antara ligamen puboprostatik dan mengaliri lemak
retropubik, buli anterior dan prostat anterior.2
Pleksus lateralis memenuhi sis-sisi prostat, menerima aliran dari prostat dan
rektum, serta berhubungan dengan pleksus vesikal di bagian bawah buli. 3-5 vena vesika
inferior berasal dari pleksus vesikal seblah lateral dan mengalir ke vena iliaka interna. Pada
wanita, vena dorsalis klitoris bercabang kemudian mengalir ke pleksus vagina lateralis. Lalu
berhubungan dengan pleksus vesika, uterina, ovarika, dan rectal untuk kemudian mengalir ke
vena iliaka interna.2

Vena iliaka interna bergabung dan berhubungan dengan cabang arteri iliaka interna
kemudian naik ke arah medial dan posterior dari arteri tersebut. Vena ini relatif berdinding
tipis dan beresiko cedera ketika proses diseksi arteri atau ureter pelvis yang di dekatnya. Vena
iliaka eksterna berjalan di sebelah medial dan inferior arterinya dan bergabung dengan vena
iliaka interna di belakang arteri iliaka interna. Pada 50% pasien, satu atau lebih vena
obturator aksesoria mengalir ke bawah vena iliaka eksterna dan dapat dengan mudah putus
ketika limfadenektomi.2
2.3. Trauma Kandung Kemih
2.3.1. Etiologi
Sekitar 90% trauma tumpul kandung kemih merupakan akibat fraktur pelvis.
Fiksasi kandung kemih pada tulang pelvis oleh fasia endopelvik dan diafragma pelvis sangat
kuat sehingga cedera deselerasi terutama jika titik fiksasi fasia bergerak pada arah
berlawanan dapat merobek kandung kemih.5
Tindakan endourologi dapat menyebabkan trauma kandung kemih iatrogenik
antara lain pada reseksi kandung kemih transuretral (TUR Buli-buli) atau pada litotripsi.
Tindakan operasi obstetri dan ginekologis juga dapat menyebabkan trauma kandung kemih.2
2.3.2. Klasifikasi
Berdasarkan AAST, trauma kandung kemih dapat diklasifikasikan menjadi 5
tingkat, yaitu:6

Grade I: kontusio, hematoma intramural, ataupun laserasi parsial


Grade II: laserasi dinding kandung kemih ekstraperitoneal < 2 cm
Grade III: laserasi dinding kandung kemih ekstraperitoneal (> 2 cm) atau

intraperitoneal (< 2cm)


Grade IV: Laserasi dinding kandung kemih intraperitoneal

Grade V: laserasi intraperitoneal atau ekstraperitoneal yang meluas ke leher kandung


kemih atau orifisium uretra (trigonum)
Cedera intraperitoneal merupakan 25-45% dari seluruh trauma kandung kemih,

sedangkan cedera ekstraperitoneal kurang lebih 54-85% dari seluruh trauma kandung kemih.
Tidak jarang cedera kandung kemih intraperitoneal terjadi bersama dengan cedera
ekstraperitoneal.5
Cedera intraperitoneal dapat disebabkan oleh fraktur pelvis namun lebih sering
karena trauma tajam atau pecah yang disebabkan oleh benturan langsung yang sangat kuat
pada atap kandung kemih. Sedangkan cedera ekstraperitoneal paling sering disebabkan oleh
fraktur pelvis.2

Gambar 2.4. A. Trauma Kandung Kemih Intraperitoneal


B. Trauma Kandung Kemih Ekstraperitoneal

2.3.3. Gejala dan Tanda


Biasanya terdapat riwayat trauma abdomen bagian bawah. Trauma tumpul
merupakan penyebab tersering. Pasien biasanya tidak dapat buang air kecil, namun jika
pasien dapat buang air kecil akan didapatkan hematuria makroskopis. Sebagian besar
mengeluh nyeri abdomen bagian bawah atau pelvis.3
Perdarahan hebat yang berhubungan dengan fraktur pelvis dapat menyebabkan
syok hemoragik, yang biasanya disebabkan oleh putusnya pembuluh darah vena pelvis. Bukti
adanya trauma eksternal karena tembakan atau tusukan di perut bawah harus dicurigai adanya
trauma kandung kemih, yang ditandai dengan perabaan keras pada area suprapubik ataupun
abdomen bagian bawah. Tanda akut abdomen dapat terjadi pada ruptur kandung kemih
intraperitoneal. Pada pemeriksaan colok dubur, batas tidak jelas karena hematoma pelvis
yang luas.3
2.3.2. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan pencitraan berupa sistografi, yaitu memamasukkan kontras ke dalam
kandung kemih sebanyak 300-400 ml secara gravitasi (tanpa tekanan) melalui kateter per
uretram. Kemudian dibuat beberapa foto, yaitu 1) foto pada saat kandung kemih terisi kontras
dalam posisi anterior-posterior (AP), 2) pada posisi oblik, dan 3) wash out film yaitu foto
setelah kontras dikeluarkan dari kandung kemih. Jika didapatkan robekan pada kandung
kemih, terlihat ekstravasasi kontras di dalam rongga perivesikal yang merupakan tanda
adanya robekan ekstraperitoneal. Jika terdapat kontras yang berada di sela-sela usus berarti
ada robekan kandung kemih intraperitoneal.2,3

CT sistografi merupakan metode yang sangat baik untuk mendeteksi ruptur


kandung kemih namun pemberian kontras secara retrograd sebanyak 300 ml diperlukan untuk
menilai kandung kemih secara menyeluruh.2,3
2.3.4. Penatalaksanaan2,3,6
a. Trauma tumpul; ruptur ekstraperitoneal
Sebagian besar pasien dengan ruptur ekstraperitoneal tanpa komplikasi cukup
dipasang kateter saja. Namun, intervensi pembedahan diperlukan jika melibatkan leher
kandung kemih, terdapatnya fragmen tulang pada dinding kandung kemih, trauma rektum,
dan kebocoran dinding kandung kemih.
Pada operasi ortopedi, terdapat peningkatan penggunaan material osteosintetik
untuk menangani fraktur cincin pelvis. Untuk mencegah terjadinya infeksi pada material
osteosintetik, penjahitan pada ruptur ekstraperitoneal menjadi lebih sering dilakukan. Jika
dilakukan operasi eksplorasi untuk cedera yang lain, disarankan untuk menjahit ruptur
ekstraperitoneal untuk mengurangi komplikasi infeksi seperti abses paravesikal.
b. Trauma tumpul; ruptur intraperitoneal
Ruptur intraperitoneal yang terjadi setelah trauma tumpul harus selalu ditangani
dengan tindakan operasi karena ekstravasasi urine intraperitoneal dapat menyebabkan
peritonitis, sepsis intraabdomen dan kematian.
Organ abdomen harus diperiksa untuk kemungkinan terjadinya cedera dan urinoma
harus didrainase jika ditemukan. Jika tidak terdapat cedera organ intraabdomen, penjahitan
per laparoskopik dimungkinkan.

c. Trauma tajam
Semua perforasi kandung kemih yang disebabkna oleh trauma tajam harus
dieksplorasi segera, dilakukan debridement otot kandung kemih, dan perbaikan kandung
kemih. Sistostomi eksplorasi disarankan untuk melihat dinding kandung kemih dan uretre
distal. Pada luka tembak, sangat mungkin terdapat cedera intestin dan rektum yang
membutuhkan diversi feses. Sebagian besar luka tembak terdapat dua cedera transmural (luka
masuk dan keluar) dan kandung kemih harus diperiksa secara teliti untuk kedua luka tersebut.
d. Trauma kandung kemih dengan avulsi dinding abdomen bawah dan atau
hilangnya jaringan kandung kemih
Substitusi dinding kandung kemih dibutuhkan untuk memperbaiki defek kandung
kemih dan mengembalikan dinding abdomen bagian bawah atau perineum. Penggunaan flap
myokutaneus vastus lateralis banyak dilakukan untuk memperbaiki kandung kemih.
2.4. Trauma Pelvis
Fraktur pelvis terjadi pada kurang dari 5% dari seluruh trauma skeletal, tapi sangat
penting karena berkaitan dengan trauma jaringan lunak dan resiko kehilangan darah yang
berat, syok, sepsis, dan sindroma distress pernafasan.7
Insidensi fraktur pelvis di Amerika Serikat diperkirakan 37 kasus per 100.000
populasi per tahun. Pada usia yang lebih muda dari 35 tahum, laki-laki lebih rentan
mengalami fraktur pelvis daripada perempuan, sedangkan pada usia lebih dari 35 tahun,
wanita lebih banyak. Sebagian besar fraktur pelvis yang terjadi pada pasien yang lebih muda
disebabkan oleh mekanisme energi tinggi, sedangkan fraktur pelvis.8

Sekitar dua pertiga dari seluruh fraktur pelvis terjadi pada kecelakaan di jalan
termasuk pada pejalan kaki. Sekitar 10% dari pasien ini berhubungan dengan jejas viseral dan
pada pasien ini angka mortalitas melebihi 10%.
Klasifikasi
Sistem Young and Burgess merupakan sistem yang paling sering digunakan untuk
mengklasifikasikan fraktur pelvis. Pengklasifikasian ini dibuat berdasarkan mekanisme injuri.
Adapun klasifikasi Young and Burgess adalah sebagai berikut:8
1. LC
Fraktur pelvis tipe ini disebabkan oleh benturan dari arah lateral yang mengakibatkan
pemendekan ligamen sakroiliaka anterior, sakrospinosus, dan sacrotuberous. Dapat
berupa fraktur oblik ramus pubis, ipsilateral atau kontralateral terhadap injuri
posterior.
Tipe I: impaksi sakral di sisi yang terkena benturan
Tipe II: fraktur sayap iliaka posterior (bulan sabit) di sisi yang terkena benturan
dengan berbagai kerusakan struktur ligamen yang mengakibatkan fragmen anterior
dapat bergerak bebas terhadap tekanan rotasi internal. Pada tipe ini stabilitas vertikal
tetap dapat dipertahankan dan berkaitan dengan crush injury sakral anterior.
Tipe III: trauma LC I atau LC II di sisi yang terkena benturan, gaya diteruskan ke
hemipelvis kontralateral yang menyebabkan trauma rotasi eksternal (windswept
pelvis)

yang

berakibat

kerusakan

ligamen

sakroiliaka,

sakrotuberous,

dan

sakrospinosus. Instabilitas dapat disertai perdarahan dan jejas neurologis sebagai


akibat sekunder dari trauma traksi di sisi yang terkena trauma sakroiliaka.
2. APC
Fraktur pelvis ini diakibatkan benturan langsung ataupun tidak langsung dari arah
anterior yang ditransfer melalui ekstremitas bawah atau tuberositas ischiadika yang
berakibat rotasi eksternal, diastasi simfisis, atau fraktur ramus longitudinal.

Tipe I: Diastasis simfisis kurang dari 2,5 cm. Fraktur vertikal pada satu atau lebih
ramus pubis dapat terjadi, dengan ligamen posterior intak.
Tipe II: Diastasis simfisis lebih dari 2,5 cm; pelebaran sendi sakroiliaka yang
disebabkan kerusakan ligamen sakroiliaka. Kerusakan ligamen sakrotuberous,
sakroiliaka, dan simfisis dengan ligamen sakroiliaka posterior intak yang
mengakibatkan trauma open book dengan instabilitas internal dan eksternal;
stabilitas vertikal dapat dipertahankan.
Tipe III: Kerusakan komplit dari ligamen simfisis, sakrotuberous, sakrospinosus, dan
sakroiliaka yang mengakibatkan instabilitas rotasi ekstrem dan lepasnya bagian
lateral; segmen sefaloposterior tidak lepas. Fraktur tipe ini sangat tidak stabil dan
sering berkaitan dengan jejas vaskular dan kehilangan darah
3. VS
Fraktur pelvis jenis ini merupakan akibat gaya dari arah vertikal dan longitudinal yang
disebabkan oleh jatuh yang bertumpu pada ekstremitas bawah, tekanan dari atas, atau
kecelakaan kendaraan bermotor yang berhubungan dengan benturan ekstremitas
bawah dengan dashboard. Jejas ini berhubungan dengan kerusakan komplit dar
ligamen simfisis, sakrotuberous, sakrospinosus, dan sakroiliaka dan berakibat
instabilitas ekstrem, paling sering dari arah sefaloposterior karena inklinasi pelvis.
Tipe ini sangat berkaitan dengan jejas neurovaskuler dan perdarahan.
4. Kombinasi
Kombinasi trauma yang sering disebabkan oleh crush mechanism. Yang paling sering
adalah VS dan LC.

Gambar 2.5 Fraktur Pelvis Klasifikasi Young and Burgess