Anda di halaman 1dari 3

ADAT KELAHIRAN SUKU SASAK

TRADISI BRETES
Bretes adalah proses tradisi yang dilaksanakan setelah usia kandungan menginjak
tujuh bulan (tujuh bulanan). Tradisi ini dilaksanakan dengan maksud memberikan
keselamatan bagi calon ibu dan bayinya. Tradisi ini biasanya dilakukan dengan cara
mengundang tetangga dan sanak saudara untuk untuk mendoakan si calon ibu dan bayi. Acara
ini dimulai dengan pembacaan bersanji oleh para tamu undangan, yang kemudian dilanjutkan
dengan dzikiran dan pembacaan selakaran. Setelah, itu para tamu undangan dijamu oleh
makanan yang telah disiapkan oleh pihak yang mengadakan acara. Setelah semua tamu
undangan pulang, si ibu yang hamil biasanya akan disiram dengan air yang telah dicampur
dengan bunga tujuh rupa yang dimasukkan ke dalam periuk (kendi gerabah) yang telah
disediakan sebelum acara dimulai. Selain itu, si ibu yang hamil ini harus disiram di depan
pintu/gerbang, yang dimaksudkan agar nanti ketika melahirkan anaknya akan cepat keluar
sama seperti ketika orang yang keluar dari pintu/gerbang.
Dalam tradisi ini terkandung beberapa nilai antara lain nilai religius dan juga nilai
sosial. Nilai religius dapat kita lihat dari tujuan utama diadakannya acara ini yaitu memohon
kepada Tuhan agar si ibu dan calon anak diberi keselamatan. Selain itu, tata cara pelaksanaan
acara ini yang dimulai dengan pembacaan bersanji, yang kemudian dilanjutkan dengan dzikir
kepada Allah, juga semakin menujukkan nilai religius dari acara ini.
Selanjutnya, dengan diundangnya sanak saudara dan tetangga, menunjukkan adanya
nilai sosial yang terkandung dalam acara ini. Karena selain untuk menyambung tali
silaturrahmi, dalam acara ini para tamu undangan yang terdiri dari berbagai macam orang
dengan berbagai macam profesi akan diberi jamuan berupa makanan dan minuman yang
merupakan tanda terima kasih dari pemilik hajat kepada tamu undangan yang bersedia
datang.
UPACARA PEDAQ API
Setelah bayi lahir diadakan upacara pedaq api, dimana upacara ini dilaksanankan
tepatnya saat pusar sibayi mengering dan putus dengan sendirinya. upacara ini dilakukan
sekaligus untuk pemberian nama si bayi. Di beberapa tempat di Lombok selairi upacara
pedaq api dikenal juga upacara molang malik yang pada hakikatnya bertujuan sama. Prosesi
pelaksanaan pedaq api adalah:
a. Mem-boreh sang ibu dengan boreh yang sudah diramu atau dihaluskan dan
diberi doa oleh dukun beranak.
b. Setelah selesai memboreh lalu dukun menyiapkan bara api yang terbuat dari
sabut kelapa yang ditaburi dengan kemenyan dari daun lemundi (sejenis
tumbuhan perdu).

c. Setelah api dan kemenyan disiapkan kemudian bayi akan di putar mengelilingi
sanak keluarga dari tangan ketangan sebanyak tiga kali sambil membaca
shalawat, yang mana sanak keluarga harus berjumlah ganjil.
d. Setelah dukun beranak atau belian selesai berdo'a baru api disiram dengan air
bunga rampe (medak api).
e. Selanjutnya belian memberikan segumpal kecil benang pada tangan bayi, lalu
belian membisikan nama yang telah diberikan oleh orang tuanya. jika si bayi
menggenggam erat gumpalan benang maka artinya bayi menerima nama yag
diberikan oleh orangtuanya, sebaliknya jika benang tersebut tidak mau
digenggam maka bayi menolak pemberian nama
f. Kemudian belian menyembe' bayi menggunakan daun sirih, gambir dan kapur
yang ditumbuk. Pada saat itu juga diadakan upacara turun tanah (turun giumi)
dengan menurunkan bayi tersebut ke atas tanah. Untuk bayi perempuan
diturunkan bilamana terdapat alat nyesek (menenun) dan untuk bayi laki-laki
diturunkan bilamana terdapat tenggele/bajak (alat pertanian). Bagi orang Sasak
Lombok, pusar si bayi yang sudah jatuh disimpan dan dibungkus dengan kain
putih dan kemudian dimasukkan ke dalam tabung perak atau kuningan untuk
dijadikan azimat. Selain itu air bekas siraman pusar bisa dijadikan obat apabila
si anak sakit.
Ngurisang.
Upacara ini sangat penting artinya bagi sebuah keluarga, rambut yang dibawa dari
dalam kandungan disebut bulu panas, maka harus dihilangkan. Untuk itu masyarakat Sasak
melakukan selamatan; doa atau upacara sederhana yang disebut ngurisang. Pada upacara ini
pihak keluarga mengundang para tokoh agama, tokoh masyarakat, dan tokoh adat untuk
membacakan selakaran yang terdiri dari untain doa dan Shalawat Nabi. Biasanya seorang
laki-laki atau ayahnya menggendong bayi tersebut sambil berjalan berkeliling di hadapan
orang-orang yang sedang membacakan selakaran serta masing-masing yang hadir memotong
sedikit rambut sang bayi dengan gunting yang direndam dalam air bunga. Pada upacara ini
dikenakan sabuk pemalik yakni alat yang dipergunakan untuk menggendong si bayi: Sabuk
pemaliq dianggap keramat karena proses pembuatan dan penyimpanannya berdoa.
Upacara ngurisang biasanya diadakan secara besar-besaran dan diikuti dengan
upacara bekekah yaitu memotong hewan qurban disebut begawe kekah. Seringkali terkadang
pelaksanaan bekuris agak mundur karena terkait dengan finansial. Namun jika tidak mampu
cukup pergi ke dukun beranak yang telah membantu kelahirannya. Dalam hal ini cukup
mengantar sesaji (andang-andang) dan sabuk katiq (sejenis umbaq tepi berukuran kecil

dengan bentuk masih bersambung). Sabuk ketiq di Sembalun disebut lempot puset sedangkan
di Getap disebut sabuk kuning.
Beberapa kelompok masyarakat ada yang melaksanakan upacara ngurisang di
pedewaq atau kemaliq (ritual waktu telu) disebut begawe rasul. Sebelum upacara ngurisang
dimulai terlebih dahulu dibuatkan umbaq kombong yaitu umbaq yang rumbainya tidak
terdapat ikatan kepeng bolong (uang logam China). Jika terdapat ikatan pada rumbainya
maka umbaq tersebut dipergunakan pada upacara Ngayu-Ayu di Sembalun. Tenun umbaq
kombong dibuat oleh ibu atau nenek yang dipandang memiliki kemampuan secara spiritual
dan tidak dalam keadaan kotor. Jika tidak memiliki kemampuan dapat mendatangkan bencana
bagi si penenuji